Tafsir Surah Anfal Ayat 73 – 75 (Persaudaraan sesama Muslim)

Ayat 73: Dalam ayat sebelum ini, disebut bagaimana Puak Muhajirin dan Ansar adalah wali satu sama lain. Bagaimana pula dengan orang kafir?

وَالَّذينَ كَفَروا بَعضُهُم أَولِياءُ بَعضٍ ۚ إِلّا تَفعَلوهُ تَكُن فِتنَةٌ فِي الأَرضِ وَفَسادٌ كَبيرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who disbelieved are allies of one another. If you do not do so [i.e., ally yourselves with other believers], there will be fitnah [i.e., disbelief and oppression] on earth and great corruption.

(MALAY)

Adapun orang-orang yang kafir, sebagian mereka menjadi pelindung bagi sebagian yang lain. Jika kamu (hai para muslimin) tidak melaksanakan apa yang telah diperintahkan Allah itu, niscaya akan terjadi kekacauan di muka bumi dan kerosakan yang besar.

 

وَالَّذينَ كَفَروا بَعضُهُم أَولِياءُ بَعضٍ

Adapun orang-orang yang kafir, sebagian mereka menjadi pelindung bagi sebagian yang lain.

Orang kafir pun tolong menolong sesama mereka juga kerana mereka satu fahaman. Walaupun mereka ada yang berlainan fahaman agama, tapi kerana mereka itu kufur, mereka itu sama sahaja pandangan mereka terhadap Islam.

 

 إِلّا تَفعَلوهُ تَكُن فِتنَةٌ فِي الأَرضِ

Jika kamu (hai para muslimin) tidak melaksanakan apa yang telah diperintahkan

Oleh itu, kalau umat Islam tidak tolong menolong sesama Islam, akan berlaku fitnah besar di muka bumi. Akidah syirik akan berleluasa di mukabumi dan kita tengok sahaja. Oleh kerana itu, kena ada orang yang sanggup berhijrah menjadi Muhajirin untuk menegakkan dakwah islamiah dan ada yang sanggup memberi tempat di kawasan dia, kena jadi Ansar. Kemudian mereka tolong-menolong sesama sendiri.

 

وَفَسادٌ كَبيرٌ

dan kerosakan yang besar.

Lafaz فَسادٌ كَبيرٌ itu bermaksud apabila ada orang dari negara kafir yang masuk Islam tapi akhirnya mereka terpaksa meninggalkan Islam kerana mendapat tentangan, tapi tidak mendapat pertolongan dari negara Islam. Mereka memerlukan sokongan dari kita, tapi kerana kita tidak jalankan tugas kita, maka mereka tergantung sendirian.

 


Ayat 74: Ini adalah ayat tabshir bagi Muhajirin. Ini juga adalah satu lagi penjelasan siapakah yang dimaksudkan dengan Mukmin sejati. Di awal surah ini telah diberikan penerangan yang awal, sekarang ditambah lagi dengan sifat-sifat ini pula.

وَالَّذينَ آمَنوا وَهاجَروا وَجاهَدوا في سَبيلِ اللَّهِ وَالَّذينَ آوَوا وَنَصَروا أُولٰئِكَ هُمُ المُؤمِنونَ حَقًّا ۚ لَهُم مَغفِرَةٌ وَرِزقٌ كَريمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But those who have believed and emigrated and fought in the cause of Allāh and those who gave shelter and aided – it is they who are the believers, truly. For them is forgiveness and noble provision.

(MALAY)

Dan orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad pada jalan Allah, dan orang-orang yang memberi tempat kediaman dan memberi pertolongan (kepada orang-orang muhajirin), mereka itulah orang-orang yang benar-benar beriman. Mereka memperoleh ampunan dan rezeki (nikmat) yang mulia.

 

وَالَّذينَ آمَنوا وَهاجَروا وَجاهَدوا في سَبيلِ اللَّهِ

Dan orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad pada jalan Allah, 

Asal ayat ini adalah tentang puak Muhajirin yang telah beriman dan sanggup berhijrah dari Mekah ke Madinah. Kalau zaman sekarang, ianya merujuk mereka yang sanggup meninggalkan kampung halaman mereka untuk mendapatkan tempat tinggal yang sesuai supaya mereka dapat mengamalkan Islam dengan sebaiknya.

 

وَالَّذينَ آوَوا وَنَصَروا

dan orang-orang yang memberi tempat kediaman dan memberi pertolongan

Asal ayat ini bermaksud Puak Ansar yang tinggal di Madinah dan sanggup menerima puak Muhajirin yang datang ke Madinah. Mereka telah memberikan tempat kediaman kepada saudara mereka dari Madinah dan memberi bantuan kepada mereka dalam segala hal. Merekalah Ansar yang pertama.

Kalau zaman sekarang, ianya merujuk kepada mereka yang sanggup bertolong-tolongan kepada puak Islam yang datang ke tempat mereka.

 

أُولٰئِكَ هُمُ المُؤمِنونَ حَقًّا

mereka itulah orang-orang yang benar-benar beriman.

Golongan yang seperti yang disebutkan inilah yang sebenar-benar orang Mukmin. Adakah kita anggap diri kita orang Mukmin tapi tidak sanggup lakukan segala perkara ini?

 

لَهُم مَغفِرَةٌ وَرِزقٌ كَريمٌ

Untuk mereka, ampunan dan rezeki (nikmat) yang mulia.

Merekalah yang akan mendapat pengampunan dari Allah. Kita amat memerlukan pengampunan dosa dari Allah. Kerana kalau kita mukmin sekali pun, tidaklah kita terlepas dari melakukan dosa. Dan kalau kita berdosa, kita amat-amat memerlukan pengampunan dari Allah supaya kita tidak dimasukkan ke dalam neraka untuk mencuci dosa-dosa kita.

Allah juga menjanjikan rezeki yang baik untuk orang Mukmin itu. Iaitu rezeki yang berlimpah, yakni rezeki yang baik, mulia, berlimpah, dan terus-menerus selama-lamanya, tidak pernah terputus dan tidak pernah habis serta tidak pernah membosankan kerana kebaikan dan keanekaragamannya. Itulah balasan yang mereka akan dapat di akhirat kelak.

 


Ayat 75:

وَالَّذينَ آمَنوا مِن بَعدُ وَهاجَروا وَجاهَدوا مَعَكُم فَأُولٰئِكَ مِنكُم ۚ وَأُولُو الأَرحامِ بَعضُهُم أَولىٰ بِبَعضٍ في كِتابِ اللَّهِ ۗ إِنَّ اللَّهَ بِكُلِّ شَيءٍ عَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who believed after [the initial emigration] and emigrated and fought with you – they are of you. But those of [blood] relationship are more entitled [to inheritance] in the decree of Allāh.¹ Indeed, Allāh is Knowing of all things.

  • This applies to Muslim relatives only. Others may be given by bequest. See 4:11.

(MALAY)

Dan orang-orang yang beriman sesudah itu kemudian berhijrah serta berjihad bersamamu maka orang-orang itu termasuk golonganmu (juga). Orang-orang yang mempunyai hubungan kerabat itu sebahagiannya lebih berhak terhadap sesamanya (daripada yang bukan kerabat) di dalam kitab Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.

 

وَالَّذينَ آمَنوا مِن بَعدُ

Dan orang-orang yang beriman sesudah itu

Iaitu orang-orang yang datang selepas puak Muhajirin dan Ansar zaman Nabi itu. Bukanlah mereka yang hidup pada zaman Nabi sahaja yang dikira sebagai mukmin. Orang-orang selepas mereka juga mendapat peluang yang sama. Mereka juga sanggup beriman.

 

وَهاجَروا

kemudian berhijrah

Ini adalah orang-orang yang berhijrah selepas zaman Nabi hijrah dulu. Hijrah dari Mekah ke Madinah tidak ada lagi selepas Pembukaan Mekah. Tapi masih ada lagi hijrah dari keburukan kepada kebaikan.

 

وَجاهَدوا مَعَكُم

serta berjihad bersamamu

Ini adalah orang-orang yang berjihad. Kewajipan jihad masih ada lagi. Bukan pada zaman Nabi dan sahabat sahaja.

 

فَأُولٰئِكَ مِنكُم

maka orang-orang itu termasuk golonganmu

Orang-orang yang seperti itu, mereka pun dikira di kalangan orang mukmin juga di segi darjat. Mereka akan duduk bersama-sama dengan Muhajirin dan Ansar di akhirat kelak.

 

وَأُولُو الأَرحامِ بَعضُهُم أَولىٰ بِبَعضٍ في كِتابِ اللَّهِ ۗ

Orang-orang yang mempunyai hubungan kerabat itu sebahagiannya lebih berhak terhadap sesamanya di dalam kitab Allah.

Walaupun Nabi Muhammad telah mempersaudarakan antara puak Ansar dan Muhajirin, tapi hubungan kekeluargaan darah itu lebih kuat lagi. Ini untuk mengingatkan mereka supaya jangan terlebih dalam bersaudara. Mereka tidaklah sampai boleh mempusakai harta satu sama lain. Allah kena beritahu para sahabat kerana mereka memang sanggup untuk buat sampai begitu. Jadi Allah kena hentikan mereka.

Kaum kerabat yang terdekat merupakan pihak yang lebih hampir dengan seseorang dan berhak mendapat harta pusaka. Dalam Quran (Kitab Allah) sudah disebut tentang perkara ini. Puak Ansar memang membantu atas dasar keagamaan tapi bukan atas dasar keluarga yang sebenar.

Maka berakhirlah surah ini. Surah Anfal ini bermula dengan puak Muslim bertelagah sesama sendiri tentang pembahagian harta rampasan perang dan diakhiri dengan persaudaraan sesama Muslim.

Maulana Hadi anfal-68-75

Allahu a’lam. Sambung kepada Surah yang seterusnya, Surah Tawbah.

 


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Anfal Ayat 70 – 72 (Muhajiroon dan Ansar)

Ayat 70:

يا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُل لِمَن في أَيديكُم مِنَ الأَسرىٰ إِن يَعلَمِ اللَّهُ في قُلوبِكُم خَيرًا يُؤتِكُم خَيرًا مِمّا أُخِذَ مِنكُم وَيَغفِر لَكُم ۗ وَاللَّهُ غَفورٌ رَحيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O Prophet, say to whoever is in your hands of the captives, “If Allāh knows [any] good in your hearts, He will give you [something] better than what was taken from you, and He will forgive you; and Allāh is Forgiving and Merciful.”

(MALAY)

Hai Nabi, katakanlah kepada tawanan-tawanan yang ada di tanganmu: “Jika Allah mengetahui ada kebaikan dalam hatimu, niscaya Dia akan memberikan kepadamu yang lebih baik dari apa yang telah diambil daripadamu dan Dia akan mengampuni kamu”. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

 

يا أَيُّهَا النَّبِيُّ قُل لِمَن في أَيديكُم مِنَ الأَسرىٰ

Hai Nabi, kepada tawanan-tawanan yang ada di tanganmu:

Nabi Muhammad disuruh menyampaikan kepada orang kafir yang telah ditawan itu.

إِن يَعلَمِ اللَّهُ في قُلوبِكُم خَيرًا يُؤتِكُم خَيرًا مِمّا أُخِذَ مِنكُم

“Jika Allah mengetahui ada kebaikan dalam hatimu, niscaya Dia akan memberikan kepadamu yang lebih baik dari apa yang telah diambil daripadamu

Allah beritahu Nabi yang orang tawanan itu boleh lagi masuk Islam. Belum terlambat lagi buat mereka. Dan kalau mereka masuk Islam, mereka akan dibebaskan. Allah suruh beritahu begini kerana ada antara mereka yang ada sekelumit iman dalam hati mereka. Kita sahaja yang tidak tahu. Kita hanya dapat melihat luaran sahaja, tapi Allah tahu apa yang ada dalam hati manusia. Maka, janganlah kita hukum seseorang itu tidak akan beriman langsung – kerana kita tidak tahu samada Allah akan bukakan hati mereka untuk menerima Islam.

Allah suruh Nabi beritahu kepada orang tawanan yang dalam jagaan umat Islam, jika Allah mengetahui dalam hati mereka sifat inabah (cenderung kepada Islam), nescaya akan diberi kepada mereka kebaikan yang lebih baik dari bayaran yang mereka kena beri sebagai tebusan untuk diri mereka. Janganlah hiraukan wang tebusan itu, kerana Allah akan beri yang beri lebih baik lagi. Nanti baliklah ke Mekah dan buatlah hijrah ke Madinah.

 

وَيَغفِر لَكُم

dan Dia akan mengampuni kamu”.

Kalau mereka melakukan perkara yang disuruh dan taat kepada agama, ubah sikap mereka, Allah akan ampunkan dosa mereka. Dan kalau mereka masuk Islam, mereka akan dibebaskan dengan percuma. Ada satu kisah seorang tawanan yang mahu masuk Islam, tapi dia tidak mahu masuk Islam semasa dalam tawanan. Hanya selepas dia membayar tebusan dan dia dibebaskan, baru dia masuk Islam. Dia ditanya kenapa dia tidak masuk Islam awal-awal, tidaklah payah dia bayar tebusan itu. Dia jawap dia tidak mahu masuk Islam kerana dunia, bukan kerana nak lepas dari bayar tebusan.

 

وَاللَّهُ غَفورٌ رَحيمٌ

Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Allah akan ampunkan kerana Dia Maha Pengampun dan Maha Penyayang. Kalau Allah maafkan mereka, maka kita pun kenalah maafkan mereka.

 


Ayat 71:

وَإِن يُريدوا خِيانَتَكَ فَقَد خانُوا اللَّهَ مِن قَبلُ فَأَمكَنَ مِنهُم ۗ وَاللَّهُ عَليمٌ حَكيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But if they intend to betray you – then they have already betrayed Allāh before, and He empowered [you] over them. And Allāh is Knowing and Wise.

(MALAY)

Akan tetapi jika mereka (tawanan-tawanan itu) bermaksud hendak berkhianat kepadamu, maka sesungguhnya mereka telah berkhianat kepada Allah sebelum ini, lalu Allah menjadikan(mu) berkuasa terhadap mereka. Dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

وَإِن يُريدوا خِيانَتَكَ

Akan tetapi jika mereka bermaksud hendak berkhianat kepadamu, 

Dan jikalah puak kafir itu ingin mengkhianati umat Islam – dengan buat perjanjian dan kemudian langgar perjanjian itu dan belot secara senyap atau secara terang. Atau dalam kes tawanan perang ada yang mengaku masuk Islam kerana hendak lepas dari bayar tebusan, tapi dalam hati mereka tidak mahu kepada Islam.

 

فَقَد خانُوا اللَّهَ مِن قَبلُ

maka sesungguhnya mereka telah berkhianat kepada Allah sebelum ini,

Allah kata mereka dari dulu lagi dah buat benda khianat itu. Mereka dari dulu lagi telah khianati Allah pun, iaitu mereka itu hamba Allah tapi tidak ikut hukum Allah. Itu sudah khianati dah tu. Allah nak kata, bukan janji dengan umat Islam sahaja mereka nak khianat. Dengan Allah pun mereka sanggup khianat, apatah lagi dengan manusia.

 

فَأَمكَنَ مِنهُم

lalu Allah menjadikan(mu) berkuasa terhadap mereka.

Oleh kerana perangai mereka sebelum itu lagi, Allah taala balas dengan memberi kuasa kepada umat Islam untuk menangkap mereka. Jadi kalau mereka khianat perjanjian, tentu Allah beri izin untuk tangkap mereka.

 

وَاللَّهُ عَليمٌ حَكيمٌ

Dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

Allah mengetahui apa yang dalam hati mereka. Dan hukum dan takdir yang Allah kenakan kepada mereka adalah atas dasar kebijaksaan Allah yang tidak ada penghujungnya.

 


Ayat 72: Apabila jihad dijalankan, tentu ada orang mukmin yang akan berhijrah kerana musuh semakin menjauh. Umat Islam sudah ada banyak tempat untuk tinggal kerana umat Islam semakin banyak menawan kawasan-kawasan sekitar. Ini termasuk dalam tuntutan jihad juga, – kesan dari jihad dijalankan, dan kebaikan yang umat Islam boleh dapat. Allah beritahu kelebihan. Ayat ini adalah targhib kepada jihad dan targhib kepada hijrah.

إِنَّ الَّذينَ آمَنوا وَهاجَروا وَجاهَدوا بِأَموالِهِم وَأَنفُسِهِم في سَبيلِ اللَّهِ وَالَّذينَ آوَوا وَنَصَروا أُولٰئِكَ بَعضُهُم أَولِياءُ بَعضٍ ۚ وَالَّذينَ آمَنوا وَلَم يُهاجِروا ما لَكُم مِن وَلايَتِهِم مِن شَيءٍ حَتّىٰ يُهاجِروا ۚ وَإِنِ استَنصَروكُم فِي الدّينِ فَعَلَيكُمُ النَّصرُ إِلّا عَلىٰ قَومٍ بَينَكُم وَبَينَهُم ميثاقٌ ۗ وَاللَّهُ بِما تَعمَلونَ بَصيرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who have believed and emigrated and fought with their wealth and lives in the cause of Allāh and those who gave shelter and aided – they are allies of one another. But those who believed and did not emigrate – for you there is no support of them until they emigrate. And if they seek help of you for the religion, then you must help, except against a people between yourselves and whom is a treaty. And Allāh is Seeing of what you do.

(MALAY)

Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad dengan harta dan jiwanya pada jalan Allah dan orang-orang yang memberikan tempat kediaman dan pertoIongan (kepada orang-orang muhajirin), mereka itu satu sama lain lindung-melindungi. Dan (terhadap) orang-orang yang beriman, tetapi belum berhijrah, maka tidak ada kewajiban sedikitpun atasmu melindungi mereka, sebelum mereka berhijrah. (Akan tetapi) jika mereka meminta pertolongan kepadamu dalam (urusan pembelaan) agama, maka kamu wajib memberikan pertolongan kecuali terhadap kaum yang telah ada perjanjian antara kamu dengan mereka. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.

 

إِنَّ الَّذينَ آمَنوا وَهاجَروا وَجاهَدوا بِأَموالِهِم وَأَنفُسِهِم في سَبيلِ اللَّهِ

Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad dengan harta dan jiwanya pada jalan Allah

Ini adalah tentang mereka yang beriman dan sanggup berhijrah dan sanggup berjihad dengan harta dan diri mereka. Ini adalah kumpulan yang pertama. Pada zaman Nabi, mereka digelar Muhajiroon. Mereka telah beriman, telah berhijrah dari Mekah ke Madinah dan telah berjihad sebelum Perang Badr lagi. Puak Muhajiroon itu sebelum Badr lagi telah menjalankan jihad. Merekalah yang menjadi kumpulan-kumpulan kecil yang mengintip pergerakan pihak musuh. Itu sudah dikira berjihad dah. Mereka dipuji oleh Allah dalam ayat ini. Puak Ansar hanya terlibat dalam jihad apabila Perang Badr.

 

وَالَّذينَ آوَوا وَنَصَروا

dan orang-orang yang memberikan tempat kediaman dan pertoIongan

Ini pula adalah golongan kedua – yang dinamakan Ansar. Mereka telah beriman dan sanggup menyediakan tempat bagi orang-orang berhijrah yang datang ke Madinah.

Kalau zaman sekarang, mereka ini adalah orang Islam yang tinggal di tempat yang jauh dan sanggup sediakan tempat kepada orang Islam yang datang kepada mereka. Supaya senang orang Islam lain untuk datang dan menetap.

Mereka bukan sahaja beri tempat tinggal tapi mereka juga tolong menolong dalam keperluan tentera Islam.

 

أُولٰئِكَ بَعضُهُم أَولِياءُ بَعضٍ

mereka itu satu sama lain lindung-melindungi.

Allah memuji mereka dengan mengatakan yang mereka adalah teman rapat (wali) sesama sendiri dari segi agama. Mereka amat rapat, ada tali ukhuwah antara mereka dan mereka membantu satu sama lain.

 

وَالَّذينَ آمَنوا وَلَم يُهاجِروا

Dan orang-orang yang beriman, tetapi belum berhijrah, 

Ini adalah golongan ketiga. Ada orang yang telah beriman masuk Islam dah, tapi tidak sanggup berhijrah. Mereka tetap tinggal di tempat mereka lahir.

 

ما لَكُم مِن وَلايَتِهِم مِن شَيءٍ

tidak ada kewajiban sedikitpun atasmu melindungi mereka,

Oleh kerana mereka tidak mengambil peluang untuk berhijrah, maka tiada ada tugas untuk kerajaan Islam untuk menjaga mereka walau sedikit pun. Kerana mereka sepatutnya berhijrah tapi mereka tidak mahu berhijrah. Bukanlah mereka tidak mampu, tapi kerana mereka tidak mahu.

 

حَتّىٰ يُهاجِروا

sehinggalah mereka berhijrah. 

Kalau mereka sanggp berhijrah, barulah kerajaan Islam ada tanggungjawap untuk jaga mereka. Tidak ada pertalian antara mereka.

Perlu diingatkan yang ini adalah mereka yang mampu untuk berhijrah, tapi tidak mahu. Mungkin mereka tidak mahu kehilangan harta mereka di Mekah atau tempat tinggal asal mereka. Mereka tetap duduk di negara yang kufur sampai susah mereka hendak mengamalkan Islam. Mereka sayang keduniaan mereka.

Tapi ada juga yang mahu berhijrah tapi tidak mampu. Ayat ini bukan tentang mereka. Ayat ini tentang mereka yang boleh dan mampu untuk berhijrah tapi tidak mahu.

 

إِنِ استَنصَروكُم فِي الدّينِ فَعَلَيكُمُ النَّصرُ

(Akan tetapi) jika mereka meminta pertolongan kepadamu dalam (urusan pembelaan) agama, maka kamu wajib memberikan pertolongan

Akan tetapi, kalau mereka minta tolong kepada kerajaan Islam, wajib bagi kerajaan Islam untuk membantu mereka dengan menghalau orang kafir dari negara itu atau mengeluarkan orang Islam yang ditindas itu dari negara itu. Ini berkenaan mereka yang tidak mampu berhijrah. Mereka itu yang kena bantu, bukannya mereka yang mampu tapi tidak hijrah. Jenis yang begitu, biarkan sahaja.

 

إِلّا عَلىٰ قَومٍ بَينَكُم وَبَينَهُم ميثاقٌ

kecuali terhadap kaum yang telah ada perjanjian antara kamu dengan mereka.

Kena bantu orang Islam yang ditindas di negara kafir dengan menyelamatkan mereka, kecuali dengan negara kafir yang negara Islam ada perjanjian damai mereka. Negara kafir yang ada perjanjian damai dengan kita, kita tidak boleh serang mereka.

 

وَاللَّهُ بِما تَعمَلونَ بَصيرٌ

Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.

Allah beritahu yang Dia melihat apa yang kita lakukan. Maka kenalah taat dengan undang-undang ini. Beginilah hebatnya agama Islam. Undang-undang kenegaraan and antara negara pun disentuh dalam Quran. Selalunya dalam waktu peperangan, selalunya undang-undang sudah tidak diambil kira. Kerana waktu itu memang keadaan tegang. Tapi Allah ingatkan yang Dia Maha Melihat apa sahaja yang kita lakukan. Kalau kita buat kesilapan dan tidak ikut hukum yang Allah telah berikan, kita akan ada masalah nanti. Tentera agama lain, mungkin takut dengan ketua mereka sahaja, tapi tentera Islam kena takut dengan Allah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

 


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Anfal Ayat 66 – 69 (Teguran kepada Nabi tentang tawanan)

Ayat 66:

الآنَ خَفَّفَ اللَّهُ عَنكُم وَعَلِمَ أَنَّ فيكُم ضَعفًا ۚ فَإِن يَكُن مِنكُم مِائَةٌ صابِرَةٌ يَغلِبوا مِائَتَينِ ۚ وَإِن يَكُن مِنكُم أَلفٌ يَغلِبوا أَلفَينِ بِإِذنِ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ مَعَ الصّابِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Now, Allāh has lightened [the hardship] for you, and He knows that among you is weakness. So if there are from you one hundred [who are] steadfast, they will overcome two hundred. And if there are among you a thousand, they will overcome two thousand by permission of Allāh. And Allāh is with the steadfast.

(MALAY)

Sekarang Allah telah meringankan kepadamu dan Dia mengetahui bahawa padamu ada kelemahan. Maka jika ada diantaramu seratus orang yang sabar, niscaya mereka akan dapat mengalahkan dua ratus orang kafir; dan jika diantaramu ada seribu orang (yang sabar), niscaya mereka akan dapat mengalahkan dua ribu orang, dengan izin Allah. Dan Allah beserta orang-orang yang sabar.

 

الآنَ خَفَّفَ اللَّهُ عَنكُم

Sekarang Allah telah meringankan kepadamu

Dalam ayat sebelum ini, nisbah yang digunakan oleh Allah adalah 1:10. Kalau seorang muslim menghadapi sepuluh orang dari kalangan tentera kafir, dia tidak boleh melarikan diri. Dalam ayat ini, Allah ringankan untuk umat Islam.

 

وَعَلِمَ أَنَّ فيكُم ضَعفًا

dan Dia mengetahui bahawa padamu ada kelemahan.

Allah ringankan kerana Allah tahu ada kelemahan pada diri umat Islam. Kerana umat Islam sudah ramai kerana ramai yang sudah masuk Islam. Tapi iman mereka belum diuji lagi seperti iman umat Islam yang awal. Memang mereka sudai ramai dari segi kuantiti, tapi belum tentu ianya sama dari segi kualiti. Kerana kemenangan bukanlah kerana kekuatan tentera tapi dari segi keimanan.

 

فَإِن يَكُن مِنكُم مِائَةٌ صابِرَةٌ يَغلِبوا مِائَتَينِ

Maka jika ada diantaramu seratus orang yang sabar, niscaya mereka akan dapat mengalahkan dua ratus orang kafir;

Ini adalah undang-undang yang baru: kalau ada seratus orang sabar dari kalangan tentera Muslim, boleh kalahkan 200 orang kafir. Makna satu Muslim lawan dua orang kafir. Dari segi hukum, kalau bilangan tentera itu kalau dikira, setiap orang kena lawan dua, tidak boleh lari dari medan peperangan, kena teruskan berperang, tidak boleh mengundur. Oleh itu, kalau lebih dari itu, dibenarkan untuk berundur. Kerana Allah tidak janjikan kemenangan kalau lebih dari nisbah 1:2 itu. Oleh itu, pemimpin perang kena memikirkan strategi peperangan. Kalau sekali ganda sahaja, masih boleh menang lagi.

 

وَإِن يَكُن مِنكُم أَلفٌ يَغلِبوا أَلفَينِ

dan jika diantaramu ada seribu orang, niscaya mereka akan dapat mengalahkan dua ribu orang,

Masih mengekalkan nisbah 1:2. Sekiranya ada seribu orang yang sabar, masih boleh kalahkan 2,000 kafir dengan izin Allah.

 

بِإِذنِ اللَّهِ

dengan izin Allah.

Tapi kena ingat, kemenangan itu kenalah dengan izin Allah. Allah yang tentukan siapakah yang menang dan siapakah yang kalah. Kalau tentera Islam itu menjaga segala syarat peperangan yang telah ditetapkan, Allah pasti akan beri kemenangan. Maknanya, syarat kena ikut. Tidaklah pasti kemenangan kalau tidak menepati syarat.

 

 

وَاللَّهُ مَعَ الصّابِرينَ

Dan Allah beserta orang-orang yang sabar.

Salah satu syarat yang Allah sebut dalam ayat ini, hendak sentiasa bersabar dalam jaga hukum. Maksudnya, bertaqwa dengan menjaga segala hukum yang Allah telah berikan. Allah pasti akan beri bantuan kerana Allah telah berjanji dalam ayat ini.

 


Ayat 67: Ini adalah peringatan dari Allah, iaitu undang-undang perang ke 5.

ما كانَ لِنَبِيٍّ أَن يَكونَ لَهُ أَسرىٰ حَتّىٰ يُثخِنَ فِي الأَرضِ ۚ تُريدونَ عَرَضَ الدُّنيا وَاللَّهُ يُريدُ الآخِرَةَ ۗ وَاللَّهُ عَزيزٌ حَكيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

It is not for a prophet to have captives [of war] until he inflicts a massacre [upon Allāh’s enemies] in the land. You [i.e., some Muslims] desire the commodities of this world,¹ but Allāh desires [for you] the Hereafter. And Allāh is Exalted in Might and Wise.

  • i.e., material benefit, such as the ransom paid for prisoners.

(MALAY)

Tidak patut, bagi seorang Nabi mempunyai tawanan sebelum ia dapat melumpuhkan musuhnya di muka bumi. Kamu menghendaki harta benda duniawi sedangkan Allah menghendaki (pahala) akhirat (untukmu). Dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

 

ما كانَ لِنَبِيٍّ أَن يَكونَ لَهُ أَسرىٰ

Tidak patut, bagi seorang Nabi mempunyai tawanan

Allah menegaskan, tidak patut bagi bagi mana-mana Nabi untuk memperolehi tawanan perang dengan cara mudah. Ini adalah arahan yang amat payah sekali kepada para sahabat. Kerana sebahagian musuh dan lawan mereka dalam perang itu adalah ahli keluarga mereka. Mungkin ada rasa berat untuk membunuh ahli keluarga sendiri. Tapi walaupun begitu, para sahabat lebih sayangkan agama. Mereka tidak kisah kepada saudara mara mereka kalau mereka itu orang kafir dan menentang Islam. Sebab itulah dari riwayat kita dapat tahu yang para sahabat akan mengikat tapi yang mengikat ahli saudaranya lebih ketat lagi dari orang lain. Kerana mereka tidak mahu ada rasa kasih sayang kekeluargaan dalam diri mereka. Kerana mereka lebih memandang tinggi agama Islam.

Asbabun Nuzul ayat ini: dalam perang Badr, selepas peperangan itu tamat, 70 orang dari pihak kafir telah mati dan 70 orang lagi kena tawan. Berkenaan dengan tawanan perang itu, Nabi Muhammad telah bertanya pandangan sahabat apa yang hendak dilakukan dengan para tawanan itu. Saidina Umar beri cadangan untuk bunuh sahaja, supaya orang kafir faham yang mereka berbalah itu kerana akidah. Walaupun mereka itu saudara mara mereka, tidak ada pertalian dari dunia sampai akhirat. Kata Saidina Umar, itulah masa untuk menunjukkan kesetiaan mereka kepada agama, bukan kepada saudara mara.

Tapi Saidina Abu Bakr pula berpendapat lain pula. Beliau kata, janganlah bunuh mereka, kerana entah mereka nanti akan masuk Islam. Kalau dibunuh terus, nanti mereka tidak ada peluang untuk masuk Islam. Beliau beri cadangan supaya diletakkan syarat untuk mereka dilepaskan: samada dengan bayaran atau ajar umat Islam membaca dan menulis.

Selain dari dua cadangan ini, masih ada lagi cadangan lain. Nabi telah terima cadangan Abu Bakr kerana pada pendapat baginda, itu adalah cara yang terbaik. Dan tidak ada wahyu tentang perkara itu pun. Akan tetapi, Allah sebenarnya mahu mereka yang ditawan itu disembelih juga seperti cadangan Umar. Tetapi telah berlalu takdir dengan mesyuarat itu, cadangan Abu Bakr yang diambil pakai. Ianya adalah hasil dari mesyuarat itu, dimana diluluskan pandangan Abu Bakr. Tidaklah Nabi Muhammad salah, kerana tidak ada dalil lagi; kalau sudah ada dalil, tidak boleh buat keputusan begitu.

Imam Ahmad mengatakan bahawa telah menceritakan kepada kami Ali ibnu Hasyim, dari Humaid. dari Anas r.a. yang menceritakan bahwa Nabi Saw. meminta pandangan kepada sahabat-sahabatnya tentang para tawanan Perang Badar yang berhasil ditangkap oleh kaum muslim. Untuk itu beliau Saw. bersabda, “Sesungguhnya Allah menguasakan sebagian dari mereka kepada kalian.” Maka Umar ibnul Khattab berdiri dan berkata, “Wahai Rasulullah, pancunglah leher mereka.” Nabi Saw. berpaling darinya, kemudian kembali bersabda, “Hai manusia, sesung­guhnya Allah telah menguasakan sebagian dari mereka kepada kalian, dan sesungguhnya mereka adalah saudara-saudara kalian sendiri di masa kelmarin.” Maka Umar berdiri dan berkata, “Wahai Rasulullah, pancung­lah leher mereka.” Nabi Saw. berpaling darinya. Kemudian Nabi Saw. kembali bersabda kepada orang-orang seperti sabdanya yang pertama. Maka berdirilah Abu Bakar As-Siddiq r.a., lalu berkata, “Wahai Rasulullah, kami berpendapat sebaiknya engkau memberi maaf mereka dan menerima tebusan dari mereka.” Maka lenyaplah rasa gusar yang tadinya mencekam wajah Rasulullah Saw., dan beliau Saw. memberi maaf mereka serta menerima tebusan mereka. Saat itu juga turunlah Firman Allah SWT yang mengatakan: Kalau sekiranya tidak ada ketetapan yang telah terdahulu dari Allah, niscaya kalian ditimpa siksaan yang besar karena tebusan yang kalian ambil. (Al-Anfal: 68)

Dari segi keduniaan, tidaklah salah Nabi Muhammad memilih pendapat Abu Bakr itu. Kalau kita fikirkan dari sudut logik akal, memang Nabi Muhammad telah mengambil keputusan yang terbaik pun. Baginda adalah seorang yang sememangnya seorang yang bijaksana dan hanya Allah sahaja yang tahu lebih dari baginda. Tetapi, mungkin timbul persoalan, kenapa Allah tidak beritahu siap-siap apakah keputusan yang benar supaya tidaklah Nabi buat keputusan yang silap dan kemudian ditegur baginda setelah membuat keputusan itu? Ada kebaikan dalam perkara ini: mengajar kita yang Nabi Muhammad pun boleh buat kesalahan dalam keputusan dan Allah boleh tegur baginda. Tapi hanya Allah sahaja yang boleh buat begitu, tidaklah para sahabat atau mana-mana manusia pun. Itu adalah adab dengan Nabi.

Keduanya, kita dapat ambil pengajaran dari ayat ini yang Nabi Muhammad sendiri tahu yang tidak ada yang boleh melawan keputusan yang baginda keluarkan kecuali Allah. Tetapi baginda pun rasa amat bersalah dengan keputusan baginda itu dan setelah kejadian itu, baginda telah banyak melakukan istighfar memohon ampun dari Allah.


حَتّىٰ يُثخِنَ فِي الأَرضِ

sehinggalah ia dapat melumpuhkan musuhnya di muka bumi.

Nabi Muhammad tidak dibenarkan sebenarnya untuk menyimpan tawanan perang, sehinggalah Nabi benar-benar telah menumpaskan orang kafir dalam peperangan di mukabumi. Ini adalah kerana pihak kafir itu tidak mudah untuk menyerah kalah. Kena berperang sungguh-sungguh dengan mereka sampai dapat melumpuhkan mereka. Bila orang kafir itu memang sudah lumpuh, barulah dapat tawanan.

Oleh itu, tidak patut bagi Nabi untuk ada tebusan perang, sehinggalah puak Islam telah bersung-sungguh melumpuhkan musuh di mukabumi. Dan antara cara melumpuhkan musuh adalah dengan membunuh tawanan. Memang bunyinya macam ganas, tapi kita jangan lupa yang ayat dan surah ini adalah tentang perang dan begitulah keadaannya. Oleh itu, pendapat Saidina Umar lah yang benar dalam hal ini, bertepatan dengan kehendak Allah. Beliau ada apa yang dinamakan ‘basirah’ – pandangan mata hati. Dan ini adalah hanya satu contoh sahaja dimana pendapat Umar sama dengan apa yang dikehendaki oleh Allah. Beliau adalah seorang yang mulia dan bijaksana, malangnya pihak Syiah telah mengatakan beliau kafir. Dan masyarakat Melayu kita yang jahil tentang agama, senang sahaja ditipu oleh Syiah yang memang kerja mereka menipu.


تُريدونَ عَرَضَ الدُّنيا وَاللَّهُ يُريدُ الآخِرَةَ

Kamu menghendaki harta benda duniawi sedangkan Allah menghendaki (pahala) akhirat (untukmu).

Allah menegur perbuatan hendak mengambil tawanan perang kerana inginkan imbuhan dunia dengan mendapat bayaran fidyah, dengan cara dapat wang tebusan. Lafaz تُريدونَ (mereka menginginkan) yang digunakan dalam ayat ini dalam bentuk jamak dan merujuk kepada mereka yang berpihak dengan keputusan Abu Bakr. Setelah kejadian itu, Abu Bakr juga amat malu dengan diri beliau sendiri.

Tapi beliau juga tidaklah salah. Kerana beliau juga mahukan kebaikan untuk Islam. Ada dua keinginan manusia tentang agama: umpama mahukan perhiasan dari besi atau ata yang boleh digunakan dengan menggunakan besi itu. Kedua-duanya memerlukan usaha untuk membuatnya. Syurga adalah seperti perhiasan itu. Apabila Allah kata: تُريدونَ عَرَضَ الدُّنيا, itu bermaksud kemenangan Islam di dunia, kejayaan jangka panjang untuk Islam, bukannya hendakkan harta untuk diri sendiri. Jadi tidaklah mereka itu bersalah. Cuma kerana mereka tidak dapat melihat masa hadapan, maka mereka tidak tahu apakah keputusan yang paling tepat. Maka, mereka gunakanlah strategi menggunakan akal yang Allah berikan. Cuma strategi Allah adalah lebih baik. Allah ingin pahala akhirat untuk umat Islam. Oleh itu, jangan salahkan Abu Bakr dan mereka yang sependapat dengan beliau.

 

وَاللَّهُ عَزيزٌ حَكيمٌ

Dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Allah maha perkasa dan segala hukumnya kenalah diikuti. Allah maha bijaksana dalam menetapkan hukumNya. Kita mungkin nampak kebaikan dalam satu perkara tapi sebenarnya ia tidak baik untuk masa hadapan. Kerana Allah sahaja yang ada ilmu tentang segala perkara.

Maulana Hadi Anfal 47-67

 


Ayat 68: 

ولا كِتابٌ مِنَ اللَّهِ سَبَقَ لَمَسَّكُم فيما أَخَذتُم عَذابٌ عَظيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

If not for a decree from Allāh that preceded,¹ you would have been touched for what you took by a great punishment.

  • Three interpretations of the “decree” are given: that by which the companions of Badr were forgiven, that by which indeliberate errors in judgement by believers are not punished, and that which made lawful the spoils of war.

(MALAY)

Kalau sekiranya tidak ada ketetapan yang telah terdahulu dari Allah, niscaya kamu ditimpa siksaan yang besar kerana tebusan yang kamu ambil.

 

ولا كِتابٌ مِنَ اللَّهِ سَبَقَ

Kalau sekiranya tidak ada ketetapan yang telah terdahulu dari Allah,

Apakah yang dimaksudkan dengan ketetapan yang telah lalu? Ini berkenaan dengan ayat Muhammad:4 –

فَإِذا لَقيتُمُ الَّذينَ كَفَروا فَضَربَ الرِّقابِ حَتّىٰ إِذا أَثخَنتُموهُم فَشُدُّوا الوَثاقَ فَإِمّا مَنًّا بَعدُ وَإِمّا فِداءً حَتّىٰ تَضَعَ الحَربُ أَوزارَها

Apabila kamu bertemu dengan orang-orang kafir (di medan perang) maka pancunglah batang leher mereka. Sehingga apabila kamu telah mengalahkan mereka maka tawanlah mereka dan sesudah itu kamu boleh membebaskan mereka atau menerima tebusan sampai perang berakhir.

Lihatlah bagaimana dalam surah ini memberi pilihan kepada umat Islam samada untuk membebaskan tawanan perang atau boleh mengambil tebusan dari mereka. Ayat ini turunnya sebelum ayat dari surah Anfal itu diturunkan. Oleh kerana sudah ada pilihan, maka Nabi Muhammad telah menggunakan dalil ini untuk buat keputusan baginda. Jadi, memang baginda tidak salah.

Baginda mengambil keputusan yang lebih lembut. Antaranya kerana baginda tahu yang dalam tentera Musyrikin Mekah itu, ada golongan mereka yang tidak pun mahu memerangi umat Islam, tetapi mereka datang ke Badr kerana terpaksa. Antaranya, anak menantu baginda sendiri, bapa saudara baginda sendiri dan ramai dari kalangan saudara mara para sahabat. Jadi, keadaan memang kompleks, banyak kena difikirkan. Oleh kerana ada pilihan yang lebih lembut, maka baginda telah mengambil keputusan itu.

 

لَمَسَّكُم فيما أَخَذتُم عَذابٌ عَظيمٌ

niscaya kamu ditimpa siksaan yang besar kerana tebusan yang kamu ambil.

Kalau tidaklah ada pilihan dalam ayat lain yang turun sebelum itu, nescaya umat Islam akan ditimpa dengan azab yang besar kerana mereka telah mengambil duit tebusan itu. Tetapi Allah telah takdirkan, keputusan yang dibuat dengan mesyuarat telah diambil, dan memang tidak ada nas untuk buat keputusan waktu itu, maka tidaklah Nabi Muhammad dan umat Islam dihukum.

Inilah kata-kata keras dari Allah. Bayangkan, pada masa umat Islam telah mencapai kejayaan yang pertama dalam medan perang, apa yang mereka dapat adalah teguran keras dari Allah. Sepatutnya waktu itulah masa untuk bergembira, tapi tidak rupanya. Kerana Allah mengambil peluang untuk mengajar hambaNya.

 


Ayat 69:

فَكُلوا مِمّا غَنِمتُم حَلالًا طَيِّبًا ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ غَفورٌ رَحيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So consume what you have taken of war booty [as being] lawful and good, and fear Allāh. Indeed, Allāh is Forgiving and Merciful.

(MALAY)

Maka makanlah dari sebahagian rampasan perang yang telah kamu ambil itu, sebagai makanan yang halal lagi baik, dan bertakwalah kepada Allah; sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

 

فَكُلوا مِمّا غَنِمتُم حَلالًا طَيِّبًا

Maka makanlah dari sebahagian rampasan perang yang telah kamu ambil itu, sebagai makanan yang halal lagi baik, 

Ini adalah hukum dari Allah: harta rampasan itu boleh diambil untuk digunakan dan dimakan. Ianya adalah sesuatu yang baik yang memang boleh digunakan. Malah ianya amat bersih kerana untuk mendapatkannya bukan senang, sampai kena menyabung nyawa. Jadi, walaupun mereka telah ditegur dalam ayat sebelum ini, tapi Allah telah maafkan, tidaklah perlu pulangkan harta rampasan itu, boleh diambil dan digunakan. Yang sudah lepas, biarkanlah.

Pendapat ini diperkuatkan dengan adanya sebuah hadis yang diketengahkan di dalam kitab Sahihain oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim melalui Jabir ibnu Abdullah yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“أُعْطِيتُ خَمْسًا، لَمْ يُعْطَهُنَّ أَحَدٌ مِنَ الْأَنْبِيَاءِ قَبْلِي: نُصِرْتُ بِالرُّعْبِ مَسِيرَةَ شَهْرٍ، وَجُعِلَتْ لِي الْأَرْضُ مَسْجِدًا وَطَهُورًا، وَأُحِلَّتْ لِيَ الْغَنَائِمُ وَلَمْ تَحِلَّ لِأَحَدٍ قَبْلِي، وَأُعْطِيتُ الشَّفَاعَةَ، وَكَانَ النَّبِيُّ يُبْعَثُ إِلَى قَوْمِهِ وَبُعِثْتُ إِلَى النَّاسِ عَامَّةً”

Aku dianugerahi lima perkara yang belum pernah diberikan kepada seorang nabi pun sebelumku. Aku diberi pertolongan melalui rasa gentar yang mencekam hati musuh sejauh perjalanan satu bulan, bumi ini dijadikan bagiku sebagai tempat sujud (salat) lagi menyucikan: dan dihalalkan bagiku ganimah. sedangkan sebelumnya tidak dihalalkan bagi seorang (nabi) pun. Aku dianugerahi syafaat: dan dahulu seorang nabi diutus hanya kepada kaumnya, sedangkan aku diutus untuk seluruh umat manusia.

 

وَاتَّقُوا اللَّهَ

dan bertakwalah kepada Allah;

Tapi kenalah berjaga-jaga lain kali supaya jangan keputusan dibuat bercanggah dengan nas. Taqwa maksudnya jaga hukum; jangan dalil dah ada tapi buat keputusan yang berlawanan dengan nas pula. Jangan jadi macam puak yang sesat dan puak bidaah yang tidak endahkan dalil, tapi buat keputusan ikut sedap hati dan akal mereka sahaja. Agama ini tertegak atas dalil.

Imam Abu Daud di dalam kitab Sunnah-nya meriwayatkan bahwa: telah menceritakan kepada kami Abdur Rahman ibnu Mubarak Al-Absi, telah menceritakan kepada kami Sufyan ibnu Habib, telah menceritakan kepada kami Syu’bah, dari Abul Anbas, dari Abusy Sya’sa, dari Ibnu Abbas, bahwa Rasulullah Saw. menetapkan tebusan sebanyak empat ratus dinar bagi tawanan Perang Badar.

Menurut jumhur ulama hukum ini masih tetap berlaku terhadap para tawanan, dan imam boleh memilih sehubungan dengan para tawanan itu. Jika dia menghendaki untuk menjatuhkan hukuman mati seperti yang pernah dilakukan oleh Nabi Saw terhadap para tawanan perang Bani Quraizah, maka ia boleh melakukannya. Jika dia memilih tebusan, maka ia boleh menerimanya seperti yang dilakukan terhadap tawanan Perang Badar. Ia boleh pula melakukan barter untuk membebaskan kaum muslim yang tertawan oleh musuh, seperti yang dilakukan oleh Rasulullah Saw. terhadap seorang wanita dan anak perempuannya, yang kedua-duanya hasil tangkapan Salamah ibnul Akwa”. Nabi Saw. mengembalikan keduanya ke tangan musuh dan sebagai barterannya Nabi Saw. mengambil sejumlah kaum muslim yang tertawan di tangan kaum musyrik. Jika imam ingin menjadikan tawanannya itu sebagai budak belian, ia boleh melakukan­nya. Demikianlah menurut mazhab Imam Syafii dan sejumlah ulama. Sehubungan dengan masalah ini terdapat perbedaan pendapat di kalangan para imam ahli fiqih, yang keterangannya disebutkan di dalam kitab-kitab fiqih pada bab yang membahasnya.

 

إِنَّ اللَّهَ غَفورٌ رَحيمٌ

sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Allah menekankan sifat PemaafNya. Kesalahan mereka sebelum ini tentang keputusan bertindak kepada tawanan itu telah dimaafkan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

 


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Anfal Ayat 62 – 65 (Nisbah Peperangan)

Ayat 62:

وَإِن يُريدوا أَن يَخدَعوكَ فَإِنَّ حَسبَكَ اللَّهُ ۚ هُوَ الَّذي أَيَّدَكَ بِنَصرِهِ وَبِالمُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But if they intend to deceive you – then sufficient for you is Allāh. It is He who supported you with His help and with the believers

(MALAY)

Dan jika mereka bermaksud menipumu, maka sesungguhnya cukuplah Allah (menjadi pelindungmu). Dialah yang memperkuatmu dengan pertolongan-Nya dan dengan para mukmin,

 

وَإِن يُريدوا أَن يَخدَعوكَ فَإِنَّ حَسبَكَ اللَّهُ

Dan jika mereka bermaksud menipumu, maka sesungguhnya cukuplah Allah

Dan sekiranya mereka ingin menipu kamu, sebagai contoh, mereka kata mereka nak berdamai tapi kemudian ambil kesempatan untuk menjatuhkan kita, serah sahaja kepada Allah.

Sesungguhnya cukuplah Allah bagi kita, sebagai penolong kita. Allah pandai nak buat banyak macam mana kepada mereka. Allah tahu bagaimana hendak melindungi kita.

 

هُوَ الَّذي أَيَّدَكَ بِنَصرِهِ وَبِالمُؤمِنينَ

Dialah yang memperkuatmu dengan pertolongan-Nya dan dengan para mukmin,

Allah sentiasa menyokong Nabi Muhammad dengan bantuanNya. Dan bukan sahaja kepada bainda tetapi Allah juga memberi bantuan kepada orang mukmin yang lain.

Allah muliakan orang mukmin dengan disebut tentang bantuan kepada mereka setelah disebut bantuan kepada NabiNya. Begitulah, kalau kita membantu agama, Allah akan bantu kita. Dan kita memang kena meneruskan usaha menegakkan dakwah tauhid ini. Ia tidak pernah berhenti. Walaupun Nabi Muhammad sudah tiada, tapi misinya masih ada lagi.

 


Ayat 63: Inilah cara bagaimana Allah tolong golongan mukmin.

وَأَلَّفَ بَينَ قُلوبِهِم ۚ لَو أَنفَقتَ ما فِي الأَرضِ جَميعًا ما أَلَّفتَ بَينَ قُلوبِهِم وَلٰكِنَّ اللَّهَ أَلَّفَ بَينَهُم ۚ إِنَّهُ عَزيزٌ حَكيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And brought together their hearts. If you had spent all that is in the earth, you could not have brought their hearts together; but Allāh brought them together. Indeed, He is Exalted in Might and Wise.

(MALAY)

dan Yang mempersatukan hati mereka (orang-orang yang beriman). Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, niscaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya Dia Maha Gagah lagi Maha Bijaksana.

 

وَأَلَّفَ بَينَ قُلوبِهِم

dan Yang mempersatukan hati mereka

Allah satukan hati para mukmin yang berjuang bersama Nabi. Inilah bantuan dari Allah. Ini adalah salah satu perkara penting yang telah dilakukan oleh Nabi Muhammad apabila sampai ke Madinah. Baginda telah menjadikan antara puak Ansar dan puak Muhajirin bersaudara. Nabi beri keluarga angkat kepada setiap orang. Puak Muhajirin diberikan keluarga angkat dari kalangan puak Ansar. Mereka boleh bergabung dan hidup bersama itu adalah kerana pertolongan dari Allah, Allah yang tautkan hati mereka. Bayangkan, kalau di mana-mana tempat pun, kaum pendatang selalunya disisihkan dan dipandang serong oleh puak asal. Tapi orang Ansar boleh terima puak Muhajirin yang datang dari Mekah itu dengan baik.

Bayangkan, puak Ansar dulu pun tidak pernah aman kerana suku Aus dan suku Khazraj sentiasa berperang sesama mereka. Tapi dengan datangnya Islam itu, mereka terus jadi bersaudara dan tidak berperang lagi. Mereka dikenali dengan satu nama: Ansar (penolong).

Seperti yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam firman-Nya:

{وَاذْكُرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنْتُمْ أَعْدَاءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ فَأَصْبَحْتُمْ بِنِعْمَتِهِ إِخْوَانًا وَكُنْتُمْ عَلَى شَفَا حُفْرَةٍ مِنَ النَّارِ فَأَنْقَذَكُمْ مِنْهَا كَذَلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمْ آيَاتِهِ لَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ}

dan ingatlah akan nikmat Allah kepada kalian, ketika kalian dahulu (masa Jahiliah) bermusuh-musuhan, maka Allah menjinakkan antara hati kalian, lalu menjadikan kalian kerana nikmat Allah itu, orang-orang yang bersaudara, dan kalian telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kalian darinya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepada kalian, agar kalian mendapat petunjuk. (Ali Imran: 103)

 

لَو أَنفَقتَ ما فِي الأَرضِ جَميعًا ما أَلَّفتَ بَينَ قُلوبِهِم

Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, niscaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, 

Hanya dengan Qudrat Allah sahaja yang boleh satukan hati-hati mereka. Kalau kita sendiri nak buat memang tidak boleh. Allah beritahu, kalaulah kita infakkan harta sepenuh bumi untuk satukan hati mansuia, kita tentu tidak mampu lakukan. Mentaliti berpuak telah ada dari zaman berzaman lagi dan tidak boleh dihilangkan dari fikiran manusia. Lihatlah hari ini, walaupun kita sesama Islam, tapi kita akan bezakan antara puak-puak. Ini puak aswaja, ini puak sunnah; ini orang Islam Indonesia, ini orang Islam Malaysia, orang Islam dari Timur Tengah dan sebagainya. Kita masih lagi lihat perbezaan antara kita dan ini amat menyedihkan kerana kita tidak dapat bersatu. Memang amat payah untuk bersatu.

 

وَلٰكِنَّ اللَّهَ أَلَّفَ بَينَهُم

akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. 

Manusia tidak dapat menyatukan hati manusia, tapi Allah jua yang mampu untuk menyatukannya kalau mereka mentauhidkan Allah. Oleh itu, kalau hendak bersatu, kena sama tauhid. Kalau semua berpegang dengan fahaman tauhid yang sama, panduan Quran yang sama, Allah boleh hilangkan perbezaan antara manusia. Dengan Quranlah sahaja umat manusia boleh bersatu. Kalau semua berpegang dengan Quran, barulah boleh sama.

Allah telah lakukan dahulu di Madinah – mereka berpegang kepada wahyu yang sama, dan kerana itu mereka boleh bersatu. Kalau keluarkan duit banyak mana pun, itu tidak akan berlaku, tapi dengan Quran ianya boleh terjadi.

Orang selalu kata yang umat Islam sudah tidak bersatu. Tapi tak ramai yang bertanya, apakah yang boleh menyatukan kita kembali? Jawapannya: dengan Quran. Apabila kita ada sumber rujukan yang sama, maka akan bersatulah kita, sebagaimana puak Ansar dan puak Muhajirin dapat bersatu. Oleh kerana itu, kita kena belajar tafsir Quran supaya faham apakah yang dikehendaki oleh Allah. Supaya semua kita ada fahaman yang sama, sekurang-kurangnya tentang tauhid. Kerana perpecahan yang besar sekarang adalah tentang tauhid. Kalau kita dapat satukan, itu sudah cukup kuat.

Dan untuk belajar tafsir Quran dan memahami Quran, kita hendaklah mula belajar untuk menguasai bahasa Arab. Itulah cara terbaik. Kita belajar bahasa Arab kerana cinta kita kepada agama. Dan kalau kita sayang bahasa Arab, ianya boleh meningkat kasih kita sesama umat. Kerana kita sudah ada satu bahasa perantaraan antara kita. Satu bahasa untuk semua Muslim! Senang untuk berinteraksi, senang untuk berbincang dan bersembang. Ianya akan menjadi satu tali yang mengikat kita semua. Pergi mana-mana negara yang ada orang Islam pun, semua bercakap satu bahasa.

 

إِنَّهُ عَزيزٌ حَكيمٌ

Sesungguhnya Dia Maha Gagah lagi Maha Bijaksana.

Allah Maha Berkuasa untuk melakukan apa sahaja. Termasuk mempersatukan hati-hati manusia.

Allah Maha Bijaksana dalam merancang segala sesuatu. Apa-apa yang berlaku adalah atas kebijaksanaan Allah.


 

Ayat 64: Ini adalah undang-undang peperangan yang ke 5. Ini adalah untuk Nabi Muhammad.

يا أَيُّهَا النَّبِيُّ حَسبُكَ اللَّهُ وَمَنِ اتَّبَعَكَ مِنَ المُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O Prophet, sufficient for you is Allāh and for whoever follows you of the believers.

(MALAY)

Hai Nabi, cukuplah Allah (menjadi Pelindung) bagimu dan bagi orang-orang mukmin yang mengikutimu.

 

يا أَيُّهَا النَّبِيُّ حَسبُكَ اللَّهُ

Hai Nabi, cukuplah Allah bagimu

Nabi Muhammad diingatkan dalam ayat ini, dalam menentang orang kafir itu, cukuplah Allah sebagai pembantu.

 

وَمَنِ اتَّبَعَكَ مِنَ المُؤمِنينَ

dan bagi orang-orang mukmin yang mengikutimu.

Dan ini pula adalah kepada orang mukmin. Cukuplah Allah sebagai pembantu kepada orang-orang yang mengikut Nabi Muhammad dari kalangan para mukmin. Oleh itu, kita kena bergantung kepada Allah. Kalau orang lain tidak tolong pun, Allah tetap akan tolong.

Allah Swt. mengobarkan semangat Nabi Saw. dan orang-orang mukmin untuk berperang melawan musuh dan menghadapi mereka dalam medan-medan perang. Dan Allah memberitahu kepada mereka bahawa Dialah yang akan memberikan kecukupan kepada mereka. Allah lah yang akan menolong mereka dan mendukung mereka dalam menghadapi musuh, sekalipun jumlah musuh mereka lebih banyak bilangannya dan bala bantuannya berlipat ganda, sedangkan jumlah pasukan kaum mukmin sedikit.

 


Ayat 65: Ayat ini juga untuk Nabi atau untuk pemimpin yang memimpin umat Islam dalam peperangan.

يا أَيُّهَا النَّبِيُّ حَرِّضِ المُؤمِنينَ عَلَى القِتالِ ۚ إِن يَكُن مِنكُم عِشرونَ صابِرونَ يَغلِبوا مِائَتَينِ ۚ وَإِن يَكُن مِنكُم مِائَةٌ يَغلِبوا أَلفًا مِنَ الَّذينَ كَفَروا بِأَنَّهُم قَومٌ لا يَفقَهونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O Prophet, urge the believers to battle. If there are among you twenty [who are] steadfast, they will overcome two hundred. And if there are among you one hundred [who are] steadfast, they will overcome a thousand of those who have disbelieved because they are a people who do not understand.

(MALAY)

Hai Nabi, kobarkanlah semangat para mukmin untuk berperang. Jika ada dua puluh orang yang sabar diantaramu, niscaya mereka akan dapat mengalahkan dua ratus orang musuh. Dan jika ada seratus orang yang sabar diantaramu, niscaya mereka akan dapat mengalahkan seribu dari pada orang kafir, disebabkan orang-orang kafir itu kaum yang tidak mengerti.

 

يا أَيُّهَا النَّبِيُّ حَرِّضِ المُؤمِنينَ عَلَى القِتالِ

Hai Nabi, kobarkanlah semangat para mukmin untuk berperang. 

Seorang pemimpin negara kena sentiasa beri dorongan dan galakan kepada mukmin untuk sentiasa berjuang, jangan duduk diam. Negara Islam kena berjuang di jalan Allah, jalankan dakwah tauhid kepada manusia. Ini adalah tugas khalifah negara Islam. Kena beri galakan dalam ceramah, dalam promosi dan sebagainya, ikut keadaan semasa.

Kerana itulah Rasulullah Saw. selalu mengobarkan semangat pasukan kaum mukmin untuk berperang di kala mereka telah berbaris dan menghadapi musuh-musuhnya. Seperti yang pernah disabdakannya kepada para sahabatnya dalam Perang Badar, iaitu ketika pasukan kaum musyrik datang dengan semua kekuatannya, iaitu:

“قُومُوا إلى جنة عرضها السموات والأرض”

Bangkitlah kalian menuju syurga yang luasnya sama dengan langit dan bumi.

Maka Umair ibnul Hammam bertanya, “Luas syurga itu sama dengan langit dan bumi?” Rasulullah Saw. menjawab, “Ya.” Umair berseru, “Wah. wah!” Rasulullah Saw. bertanya, “Mengapa kamu katakan wah, wah?” Umair menjawab, “Saya berharap semoga saya termasuk peng­huninya.” Rasulullah Saw. bersabda, “Engkau termasuk salah seorang penghuninya.” Maka Umair maju dan mematahkan sarung pedangnya, lalu mengeluarkan beberapa biji kurma dan memakan sebagiannya, kemudian sisanya yang masih dipegangnya ia buang, lalu berkata, “Seandainya saya masih hidup hingga dapat memakan semuanya, sesungguhnya hal itu merupakan hidup yang panjang.” Kemudian ia maju dan bertempur hingga gugur sebagai syuhada.

Ayat ini diturunkan di waktu Jihad Qital belum diwajibkan lagi kepada umat Islam lagi. Ianya adalah fardhu kifayah – sebab itulah kena ajak dan galakkan umat Islam untuk berperang. Hanya apabila Perang Tabuk barulah diwajibkan semua umat Islam yang mampu, untuk berperang. Ini disebut dalam surah Tawbah. Jadi, di awal Islam, hadir untuk berperang adalah atas dasar sukarela. Ini adalah kerana waktu itu negara Islam adalah masih baru dan tidak boleh untuk mewajibkan kehadiran dalam peperangan lagi. Kerana ianya sukarela, kenalah beri galakan untuk menyertainya. Hanya apabila Mekah telah dibuka dan dibersihkan dari berhala syirik dan amalan syirik, barulah lengkap objektif Negara Islam dan waktu itu barulah diwajibkan berperang kepada umat Islam. Waktu itu, kalau tidak boleh menyertai peperangan yang diwajibkan, maka mereka yang tidak dapat pergi kena dapatkan keizinan dari Nabi untuk tidak menyertai peperangan.

 

إِن يَكُن مِنكُم عِشرونَ صابِرونَ يَغلِبوا مِائَتَينِ

Jika ada dua puluh orang yang sabar diantaramu, niscaya mereka akan dapat mengalahkan dua ratus orang musuh.

Ini adalah berita gembira. Allah beritahu, sekiranya umat Islam hanya ada 20 orang sahaja tentera, tapi boleh sabar di padang perang, mereka boleh kalahkan 200 orang kafir. Oleh itu, nisbahnya adalah 1:10. Setiap orang dapat mengalahkan sepuluh orang kafir.

 

وَإِن يَكُن مِنكُم مِائَةٌ يَغلِبوا أَلفًا مِنَ الَّذينَ كَفَروا

Dan jika ada seratus orang yang sabar diantaramu, niscaya mereka akan dapat mengalahkan seribu dari pada orang kafir,

Dan kalau ada 100 orang tentera Islam yang ada sifat sabar, mereka boleh kalahkan 1,000 orang kafir. Masih lagi dalam nisbah 1:10 dan ini adalah nisbah dahulu.

Dari segi hukum, kalau menggunakan nisbah 1:10, orang Islam tidak boleh lari dari medan pertempuran. Ini adalah kerana Allah telah berjanji akan memberi kemenangan kepada mereka kalau dalam nisbah itu. Nisbah ini kemudiannya diringankan dalam ayat seterusnya selepas ini. Iaitu kemudiannya, perintah ini di-mansukh, tetapi berita gembiranya masih tetap ber­langsung.

Abdullah ibnul Mubarak mengatakan bahawa telah men­ceritakan kepada kami Jarir ibnu Hazim, telah menceritakan kepadaku Az-Zubair ibnul Khirrit, dari Ikrimah, dari Ibnu Abbas yang mengatakan bahawa ketika ayat ini diturunkan, yaitu firman-Nya: Jika ada dua puluh orang yang sabar di antara kalian, niscaya mereka dapat mengalahkan dua ratus orang musuh. (Al-Anfal: 65) Maka hal tersebut terasa berat oleh kaum muslim, kerana Allah memfardukan atas mereka bahawa hendaklah seseorang dari mereka jangan lari dalam menghadapi sepuluh orang musuh, kemudian datanglah keringanan yang hal ini diungkapkan oleh ayat selanjutnya, yaitu firman-Nya: Sekarang Allah telah meringankan kepada kalian. (Al-Anfal: 66) Sampai dengan firman-Nya: niscaya mereka dapat mengalahkan dua ratus orang. (Al-Anfal: 66) Allah memberikan keringanan kepada mereka dalam hal bilangan, mengingat keteguhan mereka berkurang, yakni keringanan ini ditetapkan-Nya berdasarkan kemampuan mereka.

 

بِأَنَّهُم قَومٌ لا يَفقَهونَ

disebabkan orang-orang kafir itu kaum yang tidak mengerti.

Walaupun tentera mukmin itu kurang dari segi bilangan, tapi mereka boleh mengalahkan orang kafir yang lebih ramai dari mereka kerana orang kafir itu kaum yang tidak memahami agama. Oleh kerana mereka tidak memahami agama, maka mereka tidak ikut undang-undang yang Allah telah tetapkan dan Allah tidak akan berpihak kepada mereka. Bila Allah tidak berpihak kepada mereka, mereka tidak akan mendapat kemenangan.

Mereka juga tidak memahami kenapa mereka berperang. Mereka tidak ada satu tujuan yang besar. Mereka cuma ikut sahaja arahan dari atas. Dan ini bukanlah motivasi yang kuat. Apabila seseorang yang keluar berperang tanpa sebab yang besar, mereka akan lemah. Begitulah yang terjadi zaman sekarang. Sebagai contoh, banyak kisah bagaimana tentera Amerika yang bertugas di Iraq dan negara-negara Arab lain, menulis surat kepada keluarga mereka dan mengaku yang mereka pun tidak tahu kenapakah mereka berperang. Semangat mereka tidak ada.

Sedangkan mereka yang mempunyai tujuan peperangan dan kenapa mereka keluar berperang, mereka itu akan sepuluh kali ganda lebih kuat. Semangat mereka kental.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Anfal Ayat 58 – 61 (Perjanjian Damai dengan kafir)

Ayat 58:

وَإِمّا تَخافَنَّ مِن قَومٍ خِيانَةً فَانبِذ إِلَيهِم عَلىٰ سَواءٍ ۚ إِنَّ اللَّهَ لا يُحِبُّ الخائِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

If you [have reason to] fear from a people betrayal, throw [their treaty] back to them, [putting you] on equal terms.¹ Indeed, Allāh does not like traitors.

  • When you see signs of treachery from those with whom you have made a treaty, announce to them its dissolution so they will know exactly where they stand.

(MALAY)

Dan jika kamu khawatir akan (terjadinya) pengkhianatan dari suatu golongan, maka kembalikanlah perjanjian itu kepada mereka dengan cara yang jujur. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berkhianat.

 

وَإِمّا تَخافَنَّ مِن قَومٍ خِيانَةً

Dan jika kamu khawatir akan (terjadinya) pengkhianatan dari suatu golongan,

Dalam ayat sebelum ini, kita diajar untuk memegang perjanjian kita dengan manusia lain, tidak kira samada mereka itu Muslim atau kufur. Dan kalau orang kafir memungkiri perjanjian dan belot kepada kita, maka kita kena seksa mereka dengan seksaan yang keras supaya puak lain takut nak buat perkara yang sama seperti itu.

Dalam ayat ini, Allah ajar lagi tentang perjanjian. Ada kemungkinan, apabila kita sudah mengadakan perjanjian dengan puak kafir, kadang-kadang kita ada sebab untuk syak pengkhiatan dari mereka. Kita memang sudah ada perjanjian dengan satu-satu puak, tapi kita rasa macam mereka tidak boleh dipercayai lagi.

 

فَانبِذ إِلَيهِم عَلىٰ سَواءٍ

maka kembalikanlah perjanjian itu kepada mereka dengan cara yang jujur. 

Apabila kita sudah tidak percaya kepada mereka, maka hendaklah kita berlaku jujur dan beritahu terang-terang. Jangan berselindung dan khianati perjanjian itu. Pulangkan balik perjanjian itu dan kata yang kita sudah tidak mahu ada perjanjian lagi dengan mereka. Kini mereka adalah musuhmu dan kamu adalah musuh mereka secara terang-terangan.

Ini adalah polisi yang diajar oleh Allah. Kita buat terang-terang. Bukannya kita hantar mata-mata (spy) ke negara mereka dan periksa apa yang mereka nak buat. Kalau kita masih ada perjanjian dengan mereka, kita tidak boleh hantar mata-mata. Jangan buat operasi tersembunyi macam yang kita selalu lihat dalam televisyen. Itu adalah salah.

Hebat sekali polisi yang diajar oleh Allah ini. Mengajar kita jujur dan bagaimana berinteraksi dalam urusan kenegaraan. Agama Islam bukan hanya mengajar tentang akidah dan amal ibadat sahaja, tetapi perkara keduniaan pun diajar juga.

Jadi, kalau kita ada rasa khuatir dengan kejujuran pihak yang kita telah adakan perjanjian itu, maka kembalikanlah perjanjian itu dengan cara jujur, biar dia tahu kita tidak mahu berjanji lagi dengan mereka. Jangan buat macam Yahudi di zaman Nabi, perjanjian masih ada lagi tapi dalam senyap mereka buat perjanjian lain dengan orang kafir.

 

إِنَّ اللَّهَ لا يُحِبُّ الخائِنينَ

Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berkhianat.

Dalam ayat ini Allah ingatkan kita supaya jangan khianati perjanjian. Ini adalah kerana Allah tidak suka golongan yang mengkhianati.

Imam Ahmad meriwayatkan: telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Abdullah Az-Zubairi. telah menceritakan kepada kami Israil, dari Ata ibnu Saib, dari Abul Buhturi. dari Salman (yakni Al-Farisi r.a.) bahawa ia sampai di suatu benteng atau suatu kota (musuh). Lalu ia berkata kepada teman-temannya: ”Biarkanlah aku menyeru mereka, seperti yang pernah aku lihat Rasulullah Saw. melakukannya saat menyeru mereka.” Kemudian Salman Al-Farisi berkata, “Se­sungguhnya aku adalah seorang lelaki dari kalangan kalian, kemudian Allah Swt. memberiku petunjuk masuk Islam. Maka jika kalian masuk Islam, maka bagi kalian berlaku hukum seperti yang berlaku pada kami; dan jika kalian tidak mahu, maka tunaikanlah jizyah, sedangkan kalian dalam keadaan kalah. Dan jika kalian tetap membangkang, maka kami kembalikan kepada kalian dengan cara yang jujur.” Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berkhianat. (Al-Anfal: 58) Salman Al-Farisi menyerukan kalimat tersebut selama tiga hari, kemudian pada hari keempatnya pasukan kaum muslim menyerang mereka dan berhasil membukanya dengan pertolongan Allah.

 


Ayat 59: Ayat Zajrun

وَلا يَحسَبَنَّ الَّذينَ كَفَروا سَبَقوا ۚ إِنَّهُم لا يُعجِزونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And let not those who disbelieve think they will escape. Indeed, they will not cause failure [to Allāh].

(MALAY)

Dan janganlah orang-orang yang kafir itu menyangka, bahawa mereka akan dapat melarikan diri (dari kekuasaan Allah). Sesungguhnya mereka tidak dapat melemahkan (Allah).

 

وَلا يَحسَبَنَّ الَّذينَ كَفَروا سَبَقوا

Dan janganlah orang-orang yang kafir itu menyangka, bahawa mereka akan dapat melarikan diri

Allah beri peringatan kepada orang kafir, jangan mereka sangka yang mereka dapat lepas lari. Kalau Allah telah takdirkan kekalahan untuk mereka, mereka tidak dapat nak larikan diri ke mana-mana pun.

Atau, ayat ini juga mungkin dikhitab kepada Nabi Muhammad. Jangan baginda rasa yang musyrikin Mekah itu dapat melarikan diri.

 

إِنَّهُم لا يُعجِزونَ

Sesungguhnya mereka tidak dapat melemahkan

Mereka tidak dapat menyelamatkan diri sebab mereka tidak dapat melemahkan Allah taala untuk tangkap mereka. Dalam konteks Perang Badr, ada dari kalangan tentera kafir yang dapat melarikan diri balik ke Mekah. Mereka mungkin rasa mereka telah terselamat kali ini dan mula merancang untuk menyerang balas untuk membalas dendam. Maka Allah berikan peringatan kepada mereka.

Dan firman Allah Swt. juga mengatakan:

{لَا يَغُرَّنَّكَ تَقَلُّبُ الَّذِينَ كَفَرُوا فِي الْبِلادِ مَتَاعٌ قَلِيلٌ ثُمَّ مَأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ وَبِئْسَ الْمِهَادُ}

Janganlah sekali-kali kamu teperdaya oleh kebebasan orang-orang kafir bergerak di dalam negeri. Itu hanyalah kesenangan sementara, kemudian tempat tinggal mereka ialah Jahannam, dan Jahannam itu adalah tempat yang seburuk-buruknya. (Ali Imran:196-197)

 


Ayat 60: Ini adalah undang-undang ke 3 dalam bahagian kedua surah ini. Ianya berkenaan persiapan untuk berperang. Kena siapkan peralatan dan kena ada latihan tentera. Kerana kita pun tahu yang pihak musuh pun sedang bersedia untuk menyerang kita, maka kita pun kena juga bersedia.

وَأَعِدّوا لَهُم مَا استَطَعتُم مِن قُوَّةٍ وَمِن رِباطِ الخَيلِ تُرهِبونَ بِهِ عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُم وَآخَرينَ مِن دونِهِم لا تَعلَمونَهُمُ اللَّهُ يَعلَمُهُم ۚ وَما تُنفِقوا مِن شَيءٍ في سَبيلِ اللَّهِ يُوَفَّ إِلَيكُم وَأَنتُم لا تُظلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And prepare against them whatever you are able of power and of steeds of war¹ by which you may terrify the enemy of Allāh and your enemy and others besides them whom you do not know [but] whom Allāh knows. And whatever you spend in the cause of Allāh will be fully repaid to you, and you will not be wronged.

  • Or equipment which serves the same purpose.

(MALAY)

Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah dan musuhmu dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya (dirugikan).

 

وَأَعِدّوا لَهُم مَا استَطَعتُم مِن قُوَّةٍ

Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi

Allah mengajar umat Islam, hendaklah umat Islam buat persiapan untuk menghadapi musuh semampu kita. Jangan duduk senang lenang sahaja, tapi dalam kelemahan.

Kenalah bersedia dengan alat senjata. Dari hadis, Nabi beritahu ‘kekuatan’ yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah panah. Panah disebut dalam hadis kerana waktu itu, ianya adalah senjata yang paling cepat sampai kepada musuh. Bukan sahaja kena sediakan panah, tapi kena ada kemahiran memanah juga. Dalam zaman sekarang, kenalah disesuaikan dengan apa sahaja alat senjata yang dapat memberi kekuatan dalam peperangan.

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا هَارُونُ بْنُ مَعْرُوفٍ، حَدَّثَنَا ابْنُ وَهْب، أَخْبَرَنِي عَمْرُو بْنُ الْحَارِثِ، عَنْ أَبِي عَلِيٍّ ثُمَامة بْنِ شُفَيّ، أَنَّهُ سَمِعَ عُقْبَةَ بْنَ عَامِرٍ يَقُولُ: سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وسلم يَقُولُ وَهُوَ عَلَى الْمِنْبَرِ: {وَأَعِدُّوا لَهُمْ مَا اسْتَطَعْتُمْ مِنْ قُوَّةٍ} أَلَا إِنَّ الْقُوَّةَ الرَّمْيُ، أَلَا إِنَّ الْقُوَّةَ الرَّمْيُ”

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Harun ibnu Ma’ruf telah menceritakan kepada kami Ibnu Wahb, telah menceritakan kepada kami Amr ibnul Haris, dari Abu Ali Sumamah ibnu Syafi (saudara lelaki Uqbah ibnu Amir). Ia pernah mendengar Uqbah ibnu Amir mengatakan bahawa ia pernah mendengar Rasulullah Saw. bersabda di atas mimbarnya: “Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kalian sanggupi.” Ingatlah, sesungguhnya kekuatan itu terletak pada pasukan pemanah. Ingatlah, sesungguhnya kekuatan itu terletak pada pasukan pemanah.

 

وَمِن رِباطِ الخَيلِ

dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang

Lafaz رِباطِ الخَيلِ bermaksud kuda yang ditambat di kandang dengan satu ikatan sahaja. Ikatan yang ringkas supaya mudah dan cepat untuk dicabut dan terus bergerak untuk menghadapi musuh. Ini memberi isyarat bahawa kita kena sentiasa bersedia supaya bila keadaan memerlukan kita berperang, kita sudah bersedia. Tidaklah terhegeh-hegeh nak cari senjata, cari alat kenderaan. Kena sentiasa bersedia.

وَقَالَ الْإِمَامُ مَالِكٌ، عَنْ زَيْدِ بْنِ أَسْلَمَ، عَنْ أَبِي صَالِحٍ السَّمَّانِ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “الْخَيْلُ لِثَلَاثَةٍ: لِرَجُلٍ أجْر، وَلِرَجُلٍ سِتْرٌ، وَعَلَى رَجُلٍ وِزْرٌ؛ فَأَمَّا الَّذِي لَهُ أَجْرٌ فَرَجُلٌ رَبَطَهَا فِي سَبِيلِ اللَّهِ، فَأَطَالَ لَهَا فِي مَرْجٍ -أَوْ: رَوْضَةٍ -فَمَا أَصَابَتْ فِي طِيَلِهَا ذَلِكَ مِنَ الْمَرْجِ -أَوْ: الرَّوْضَةِ -كَانَتْ لَهُ حَسَنَاتٌ، وَلَوْ أَنَّهَا قَطَعَتْ طِيَلَهَا فَاسْتَنَّتْ شَرَفًا أَوْ شَرَفَيْنِ كَانَتْ آثَارُهَا وَأَرْوَاثُهَا حَسَنَاتٍ لَهُ، وَلَوْ أَنَّهَا مَرَّتْ بِنَهَرٍ فَشَرِبَتْ مِنْهُ، وَلَمْ يُرِدْ أَنْ يَسْقِيَ بِهِ، كَانَ ذَلِكَ حَسَنَاتٍ لَهُ؛ فَهِيَ لِذَلِكَ الرَّجُلِ أَجْرٌ. وَرَجُلٌ رَبَطَهَا تغنِّيًا وَتَعَفُّفًا، وَلَمْ يَنْسَ حَقَّ اللَّهِ فِي رِقَابِهَا وَلَا ظُهُورِهَا، فَهِيَ لَهُ سِتْرٌ، وَرَجُلٌ رَبَطَهَا فَخْرًا وَرِيَاءً وَنِوَاءً فَهِيَ عَلَى ذَلِكَ وِزْرٌ”. وَسُئِلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الْحُمُرِ فَقَالَ: “مَا أَنْزَلَ اللَّهُ عَلَيَّ فِيهَا شَيْئًا إِلَّا هَذِهِ الْآيَةَ الْجَامِعَةَ الْفَاذَّةَ: {فَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُ وَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَهُ

Imam Malik telah meriwayatkan dari Zaid ibnu Aslam. dari Abu Saleh As-Samman, dari Abu Hurairah r.a., bahwa Rasulullah Saw pernah ­bersabda: Kuda itumempunyai tiga fungsi; bagi seseorang berfungsi men­datangkan pahala, bagi yang lainnya berfungsi menjadi penutup bagi dirinya, dan bagi yang lainnya lagi berakibat mendatang­kan dosa baginya. Adapun kuda yang dapat mendatangkan pahala bagi pemiliknya ialah bila pemiliknya menambatkannya untuk persiapan berjuang di jalan Allah. Jika kuda itu berada lama di kandangnya atau di tempat penggembalaannya, maka segala sesuatu yang dimakannya dalam kandang dan tempat peng­gembalaannya itu selama ia berada di sana merupakan pahala-pahala kebaikan bagi pemiliknya. Dan seandainya kuda itu terlepas dari kandangnya, lalu berlari-lari berputar-putar sekali putar atau dua kali putar, maka semua jejak kakinya dan kotoran yang dikeluarkannya merupakan pahala-pahala kebaikan bagi pemilik­nya. Dan seandainya kuda itu melewati sebuah sungai, lalu minum airnya, sedangkan pemiliknya tidak mau memberinya minum, maka hal itu merupakan pahala-pahala kebaikan bagi pemiliknya. Semuanya itu mendatangkan pahala bagi pemiliknya. Dan seorang lelaki yang menambatkannya untuk keperluan mencari kecukupan (nafkah) dan memelihara harga diri (agar tidak meminta-minta), tanpa melupakan hak Allah yang ada pada leher dan punggungnya, maka hal itu merupakan penutup bagi (keperluannya). Dan seorang lelaki yang menambatkannya untuk kebanggaan, pamer, dan kesombongan, maka kuda itu mendatangkan dosa bagi pemiliknya. Rasulullah Saw. pernah ditanya mengenai keledai, maka beliau Saw. bersabda: Tidak ada sesuatu pun yang diturunkan kepadaku mengenainya kecuali ayat yang bermakna menyeluruh lagi menyendiri ini, yaitu firman-Nya, “Barang siapa yang mengerjakan kebaikan seberat zarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barang siapa yang mengerjakan kejahatan seberat zarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula. (Az-Zalzalah: 7-8)

 

تُرهِبونَ بِهِ عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُم

kamu menggentarkan musuh Allah dan musuhmu

Allah memberitahu bahawa tujuan buat persiapan itu adalah untuk menakutkan musuh Allah dan musuh umat Islam. Kena tunjukkan yang umat Islam ini sentiasa bersedia untuk berperang kalau diganggu. Kerana pihak musuh tentunya akan hantar mata-mata gelap untuk mendapatkan maklumat tentang kita. Kita mahu mereka melaporkan kepada pihak atasan mereka yang bahaya kalau serang umat Islam kerana mereka sentiasa sahaja bersedia.

Ada musuh yang jelas. Kalau pada zaman Nabi, ianya adalah Musyrikin Mekah dan Yahudi yang mahu memutuskan perjanjian dengan umat Islam dan belot untuk menyerang umat Islam bila-bila masa sahaja.

 

وَآخَرينَ مِن دونِهِم لا تَعلَمونَهُمُ اللَّهُ يَعلَمُهُم

dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. 

Tetapi selain dari musuh-mush yang jelas, ada lagi musuh-musuh lain. Ada musuh yang tidak bertembung lagi dengan umat Islam. Mereka menunggu masa sahaja. Sebagai contoh, ada kerajaan Rom dan Parsi waktu itu. Atau ia mungkin bermaksud puak munafik.

Kita tidak tahu siapakah musuh-mush itu kerana mereka belum menjelaskan diri mereka lagi. Tapi Allah tahu siapakah mereka. Allah tahu kebencian dan persedian mereka untuk menyerang umat Islam. Jadi kita kena bersedia supaya mereka pun tidak berani nak serang umat Islam. Atau, kalau mereka menyerang, kita sudah bersedia.

Allah kata kita tidak tahu, tapi Dia mengetahui. Oleh itu, kita kena serahkan kepada Allah sahaja. Jangan kita kata puak itu atau puak ini musuh kita. Selagi tidak ada bukti yang jelas mereka khianat atau hendak menyerang kita, kita tidak boleh memusuhi mereka lagi. Begitu juga dengan orang munafik. Ianya adalah rahsia Allah, jadi kita tidak boleh kata orang itu munafik atau tidak. Kerana kita tidak tahu perkara ghaib. Amat menghairankan kalau ada orang yang menuduh orang lain sebagai munafik.

 

وَما تُنفِقوا مِن شَيءٍ في سَبيلِ اللَّهِ يُوَفَّ إِلَيكُم

Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu

Ini adalah targhib kepada infak. Untuk menyediakan kelengkapan perang itu, memang infak amat diperlukan sangat. Bukan sahaja persedian senjata, tapi gaji kepada askar pun perlu wang juga. Allah beritahu yang mereka yang infak akan diberi balasan dengan sepenuhnya malah berlebih lagi.

Infak fisabilliah yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah infak untuk menegakkan dakwah islamiah. Untuk menjadikan ajaran tauhid dikenali. Ini bukan infak untuk membantu seperti bantu anak yatim dan sebagainya. Itu pun infak juga, tapi secara khusus, infak fisabilillah dalam ayat ini adalah untuk dakwah, termasuk juga untuk perang. Kerana kadang-kadang dakwah itu memerlukan peperangan. Kita sebutkan kerana ada yang menggunakan lafaz infak fisabilillah untuk infak yang biasa. Itu tidak berapa tepat.

 


Ayat 61: Ini adalah undang-undang ke 4. Apa yang perlu dilakukan jikalau kita rasa ada kebaikan untuk berdamai.

۞ وَإِن جَنَحوا لِلسَّلمِ فَاجنَح لَها وَتَوَكَّل عَلَى اللَّهِ ۚ إِنَّهُ هُوَ السَّميعُ العَليمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if they incline to peace, then incline to it [also] and rely upon Allāh. Indeed, it is He who is the Hearing, the Knowing.

(MALAY)

Dan jika mereka condong kepada perdamaian, maka condonglah kepadanya dan bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

 

وَإِن جَنَحوا لِلسَّلمِ

Dan jika mereka condong kepada perdamaian,

Islam mementingkan perdamaian. Oleh itu jika golongan kafir condong untuk berdamai dengan umat Islam, kita boleh berdamai dengan mereka. Itupun jika ada kebaikan kepada Islam. Kita bukan keputusan berdasarkan kebaikan untuk mereka, tapi kena tengok kebaikan kepada kita. Kerana agama Islam adalah agama yang benar dan tinggi dari agama lain. Maka kita kena meninggikan agama Islam ini.

Lafaz جَنَحوا dari katadasar جَنَح yang bermaksud ‘sayap’. Maksud yang digunakan dalam ayat ini adalah mereka merendahkan sayap mereka. Itu sebagai tanda yang mahukan perdamaian. Kerana kalau burung itu menaikkan sayapnya, itu adalah apabila ia hendak menyerang.

 

فَاجنَح لَها وَتَوَكَّل عَلَى اللَّهِ

maka condonglah kepadanya dan bertawakkallah kepada Allah.

Kalau pihak kafir mahu berdamai dan ada kebaikan untuk Islam, maka berdamailah. Selepas itu, apa sahaja yang akan berlaku selepas berdamai, serah sahaja kepada Allah. Bertawakallah kepada Allah. Kerana realitinya, kita tidak tahu apa yang mereka rancangkan. Mungkin pihak kafir itu ada tipu muslihat terhadap orang Islam. Tapi kita tawakallah sahaja kepada Allah. Maknanya, serah sahaja kepada Allah hal mereka.

Kerana itulah, ketika kaum musyrik pada tahun Perjanjian Hudaibiyyah mengajukan usulan perdamaian dan gencatan senjata antara mereka dan Rasulullah selama sembilan tahun, maka Rasulullah Saw. menerima usulan mereka, sekalipun ada usulan persyaratan lain yang diajukan mereka.

 

إِنَّهُ هُوَ السَّميعُ العَليمُ

Sesungguhnya Dialah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

Kita serahkan kepada Allah kerana kita yakin yang Allah mendengar apa yang mereka rancangkan. Dan Allah tahu apakah rancangan mereka – samada baik atau buruk.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

 


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir