Tafsir Surah Muhammad Ayat 4 – 8 (Allah ajar cara perang)

Ayat 4: Apabila sudah tahu beza antara siapa yang beriman dan siapa yang kufur, barulah boleh berperang. Sekarang Allah ﷻ ajar cara berperang. Ayat 4 – 9 adalah Perenggan Makro Kedua dan ia adalah berkenaan hukum perang dan falsafah jihad.

Dalam perenggan ini Allah ﷻ mengajar kita bersikap gagah dan keras, jangan berlemah lembut dengan orang kafir. Pancung dan penggallah leher musuh. Allah ﷻ juga mengingatkan dalam perenggan ini yang sesiapa yang tolong agama Allah ﷻ, mereka akan dibantu dan diteguhkan.

فَإِذا لَقيتُمُ الَّذينَ كَفَروا فَضَربَ الرِّقابِ حَتّىٰ إِذا أَثخَنتُموهُم فَشُدُّوا الوَثاقَ فَإِمّا مَنًّا بَعدُ وَإِمّا فِداءً حَتّىٰ تَضَعَ الحَربُ أَوزارَها ۚ ذٰلِكَ وَلَو يَشاءُ اللهُ لَانتَصَرَ مِنهُم وَلٰكِن لِّيَبلُوَاْ بَعضَكُم بِبَعضٍ ۗ وَالَّذينَ قُتِلوا في سَبيلِ اللهِ فَلَن يُضِلَّ أَعمٰلَهُم

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So when you meet those who disbelieve [in battle], strike [their] necks until, when you have inflicted slaughter upon them, then secure their bonds,¹ and either [confer] favor² afterwards or ransom [them] until the war lays down its burdens.³ That [is the command]. And if Allāh had willed, He could have taken vengeance upon them [Himself], but [He ordered armed struggle] to test some of you by means of others. And those who are killed in the cause of Allāh – never will He waste their deeds.

•i.e., take those remaining as captives.

•i.e., release them without ransom.

•i.e., its armor, machinery, etc., meaning “until the war is over.”

(MELAYU)

Apabila kamu bertemu dengan orang-orang kafir (di medan perang) maka pancunglah batang leher mereka. Sehingga apabila kamu telah mengalahkan mereka maka tawanlah mereka dan sesudah itu kamu boleh membebaskan mereka atau menerima tebusan sampai perang berakhir. Demikianlah apabila Allah menghendaki nescaya Allah akan membinasakan mereka tetapi Allah hendak menguji sebahagian kamu dengan sebahagian yang lain. Dan orang-orang yang syahid pada jalan Allah, Allah tidak akan menyia-nyiakan amal mereka.

 

فَإِذا لَقيتُمُ الَّذينَ كَفَروا فَضَربَ الرِّقابِ

Apabila kamu bertemu dengan orang-orang kafir (di medan perang) maka pancunglah batang leher mereka.

Oleh kerana sudah tahu perbezaan antara orang kafir dan orang beriman maka orang beriman tidak boleh membiarkan orang-orang kafir itu meneruskan kekafiran mereka. Maka mereka kenalah diperangi supaya manusia boleh beriman.

Namun, tidaklah mereka itu terus diserang tetapi hendaklah mereka diberi dakwah dan pilihan untuk memperbaiki keadaan mereka selama tiga hari. Mereka diberi pengenalan tentang agama Islam dalam masa tiga hari itu.

Selepas tiga hari itu mereka boleh memilih untuk terus masuk ke dalam agama Islam atau mungkin mereka hendak berfikir dahulu maka mereka boleh membayar jizyah ataupun mereka boleh berperang dengan umat Islam. Oleh itu pilihan ada tiga:

      1. Masuk agama Islam.
      2. Bayar jizyah
      3. Bersedia untuk berperang.

Jadi pada hari keempat itu, kalau mereka tidak buat pilihan satu atau yang kedua, maka ia  adalah hari peperangan.

Dan Allah ﷻ ajar, bila jumpa orang kafir di medan perang, maka serang dan bunuh terus mereka, iaitu terus tebang tengkuk mereka. Supaya mereka terus mati dengan cepat. Begitulah Allah ﷻ ajar cara berperang. Ini adalah satu hikmah juga iaitu bagi mereka cepat mati. Kalau boleh, jangan seksa mereka. Masih ada lagi belas kasihan lagi walaupun dalam membunuh pun.

Maknanya, walaupun dalam berperang Allah ﷻ tidak beri kita hendak seksa mereka. Begitulah hebatnya agama Islam ini. Dalam ayat yang lain, ada  disebut potong tangan mereka. Makanya, cara perang yang Allah ﷻ ajar adalah ringkas dan padat.

 

حَتّىٰ إِذا أَثخَنتُموهُم فَشُدُّوا الوَثاقَ

Sehingga apabila kamu telah mengalahkan mereka maka tawanlah mereka

Perangilah mereka sehingga darah mengalir. Dan kalimah أَثخَنتُموهُم dari kata dasar  ث خ ن yang bermaksud mengalahkan, menundukkan. Apabila mereka sudah kalah, maka tawanlah mereka dan kalimah فَشُدُّوا bermaksud ‘ketatkan’ الوَثاقَ (tali yang mengikat mereka). Ini adalah cara yang dilakukan apabila sudah dapat tangkap musuh. Ketatkan tali ikatan, jangan ikat dengan cara senang, cara lembut.

Maknanya cara ikat tali tawanan perang pun Allah ﷻ ajar. Ini adalah kerana ikat pun kena kuat supaya mereka merasa sakit. Supaya orang lain yang nampak apa yang dikenakan kepada mereka akan rasa takut. Supaya orang lain jangan berani hendak lawan Islam. Kita memang agama yang mengajar kelembutan, tetapi tidak ada gunanya berlembut dengan musuh. Kena tunjukkan yang kita ‘mean business’. Jangan main-main dengan tentera Islam.

 

فَإِمّا مَنًّا بَعدُ

dan sesudah itu kamu boleh membebaskan mereka 

Selepas ditawan mereka itu, ketua perang boleh buat keputusan apa yang hendak dilakukan kepada mereka. Salah satu pilihan adalah dengan membebaskan mereka. Iaitu bebaskan dengan percuma sahaja.

 

وَإِمّا فِداءً حَتّىٰ تَضَعَ الحَربُ أَوزارَها

atau menerima tebusan sampai perang berakhir.

Atau boleh ambil tebusan dari mereka. Dan keputusan ini akan dibuat oleh pemerintah atau panglima perang. Ikut budi bicara pemerintah mengikut keadaan. Oleh itu, ada beberapa pilihan yang boleh dipilih:

      1. Bunuh mereka terus,
      2. Lepas atau bebaskan mereka,
      3. Ambil tebusan dari mereka. Iaitu mereka ditebus oleh orang lain dari pasukan mereka, atau negara mereka
      4. Tukar orang tawanan kafir itu dengan orang tawanan dari puak Muslim.

Imam Syafie رحمه الله pula telah mengatakan bahawa imam boleh memilih antara menghukum mati, atau membebaskannya dengan percuma atau dengan tebusan atau dengan memperbudaknya (memperhambakan). Masalah ini diterangkan di dalam kitab-kitab feqah. Boleh baca lagi perbincangan ulama’ tentang perkara ini. Memang fiqh perang adalah satu perkara yang besar dan memerlukan penelitian. Kita boleh berikan secara ringkas sahaja di sini.

Maknanya, salah satu pilihan adalah boleh ambil tebusan dari tawanan perang yang telah ditangkap. Kadangkala, mereka yang diperangi itu adalah ahli keluarga mujahideen itu juga. Sebagai contoh, apabila peperangan Badr, pihak musuh itu adalah dari ahli keluarga orang Mekah juga. Mereka sudah lama tidak jumpa dan sekarang berjumpa di medan peperangan pula.

Tetapi mereka itu tetap dianggap sebagai musuh kerana mereka itu bukan ahli keluarga mereka lagi. Mereka bukan lagi ahli keluarga kerana mereka sudah menentang agama Islam. Sudah putus tali persaudaraan. Maka mereka tidak boleh dilayan seperti ahli keluarga yang biasa lagi. Maka mereka tidak dilepaskan begitu sahaja, kena ada imbuhan untuk lepaskan mereka.

Bolehlah pilih mana-mana pilihan, sampailah perang sudah berhenti. Iaitu sehingga golongan kafir itu kalah perang dan letak senjata. Iaitu apabila mereka mengaku kalah dan tidak lagi membahayakan puak Muslim. Maka, kena lawan dengan mereka sampai mereka kalah dan tanah mereka menjadi tanah jajahan orang Islam. Itulah maksudnya ‘sampai mereka letak senjata’.

Pun begitu, ayat ini boleh ditafsir dengan dua cara. Ini adalah kerana ada peperangan (war) dan ada pertempuran (battle):

    1. Tidak boleh ambil tebusan dan kena bunuh musuh Islam sehingga perang dengan puak musyrikin sudah habis. Iaitu apabila perang itu habis secara keseluruhan. atau,
    2. Boleh ambil tebusan setelah pertempuran selesai (peperangan belum habis lagi). Dan kemudian kena sambung perang sehinggalah habis perang dengan puak Musyrikin Mekah itu.

Jadi kita kembali kepada kisah Perang Badr. Peperangan sudah bermula dan puak Mukmin telah memenangi pertempuran di Badr. Dan Nabi ﷺ telah mengambil tawanan dari pihak yang kalah itu. Nabi ﷺ mungkin sangka ‘perang’ sudah habis. Dan kita kena ingat yang surah ini diturunkan sebelum perang bermula pun.

Jadi selepas ada tebusan, baginda minta pendapat para sahabat. Ada beberapa pendapat dan dua pendapat yang utama adalah antara Abu Bakr dan Umar رضي الله عنهما. Abu Bakr رضي الله عنه memberi cadangan supaya diambil tebusan dari pihak Musyrikin Mekah itu atau kalau mereka tidak ada harta, maka minta mereka ajar anak-anak orang Islam untuk membaca dan menulis.

Akan tetapi, Saidina Umar رضي الله عنه mengatakan yang mereka itu kena dibunuh semuanya. Ini adalah kerana kalau tidak, nanti mereka akan datang lagi dan menyerang kembali puak Islam. Dan bukan itu sahaja, beliau memberi cadangan, untuk melihat siapakah yang benar-benar setia dengan Islam,  ahli keluarga sendiri (yang mukmin) yang kena bunuh ahli keluarga mereka dari Mekah itu.

Nabi ﷺ dengar semua pendapat dan kerana baginda seorang yang memang berhati lembut, maka baginda pakai pendapat Abu Bakr رضي الله عنه. Dan kemudian itulah turunnya ayat Anfal:67 yang menegur pilihan baginda itu.

ما كانَ لِنَبِيٍّ أَن يَكونَ لَهُ أَسرىٰ حَتّىٰ يُثخِنَ فِي الأَرضِ

Tidak patut, bagi seorang Nabi mempunyai tawanan sebelum dia dapat melumpuhkan musuhnya di muka bumi.

Ayat itu memberitahu yang Nabi ﷺ tidak patut ambil tebusan perang. Ini adalah kerana peperangan (war) belum berakhir lagi. Maknanya baginda telah melakukan kesilapan strategik.

Ini juga bermakna, Allah ﷻ sama pendapat dengan Saidina Umar رضي الله عنه. Jadi seolah-olahnya nampak macam Nabi Muhammad ﷺ telah salah tafsir ayat ini. Tetapi kita kena ingat yang dalam ayat Anfal itu pun memang mengatakan ada ayat tentang perkara ini yang merujuk kepada ayat 4 Surah Muhammad inilah. Lihat ayat 68 itu:

لَولا كِتابٌ مِنَ اللَّهِ سَبَقَ لَمَسَّكُم فيما أَخَذتُم عَذابٌ عَظيمٌ

Kalau sekiranya tidak ada ketetapan yang telah terdahulu dari Allah, nescaya kamu ditimpa seksaan yang besar kerana tebusan yang kamu ambil.

Maka kita kena berhati-hati dalam berkata tentang perkara ini. Kita kena sedar yang keputusan yang Nabi ﷺ buat itu bukan satu ‘dosa’ dan memang dalam lingkungan perkara yang dibolehkan. Tetapi pada baginda, itu pun sudah berat pada diri baginda kerana ditegur oleh Allah ﷻ sendiri. Jadi baginda ﷺ istighfar dengan banyak sekali selepas peristiwa ini.

Qatadah mengatakan sehubungan dengan firman-Nya: ‘sampai perang berhenti’ dalam ayat ini bermaksud hingga tiada kemusyrikan lagi. Ayat ini semakna dengan firman-Nya:

وَقَاتِلُوهُمْ حَتَّى لَا تَكُونَ فِتْنَةٌ وَيَكُونَ الدِّينُ كُلُّهُ لِلَّهِ

Dan perangilah mereka, supaya jangan ada fitnah dan supaya agama itu semata-mata untuk Allah. (Al-Anfal: 39)

Ada yang berpendapat yang peperangan dalam Islam tidak akan berhenti. Hal ini telah diriwayatkan oleh Imam Nasai رحمه الله melalui dua jalur, dari Jubair ibnu Nafir, dari Salamah ibnu Nafil As-Sukuni dengan sanad yang sama.

قَالَ أَبُو الْقَاسِمِ الْبَغَوِيُّ: حَدَّثَنَا دَاوُدُ بْنُ رُشَيْد، حَدَّثَنَا الْوَلِيدُ بْنُ مُسْلِمٍ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ مُهَاجِرٍ، عَنِ الْوَلِيدِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ الجُرَشي، عَنْ جُبَيْرِ بْنِ نُفَير، عَنِ النَّوَّاسِ بْنِ سَمْعَانَ قَالَ: لَمَّا فُتِحَ عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَتْح فَقَالُوا: يَا رَسُولَ اللَّهِ، سُيِّبَتِ الْخَيْلُ، وَوُضِعَتِ السِّلَاحُ، وَوَضَعَتِ الْحَرْبُ أَوْزَارَهَا، قَالُوا: لَا قِتَالَ، قَالَ: “كَذَبُوا، الْآنَ، جَاءَ الْقِتَالُ، لَا يَزَالُ اللَّهُ يُرَفِّع قُلُوبَ قَوْمٍ يُقَاتِلُونَهُمْ، فَيَرْزَقُهُمْ مِنْهُمْ، حَتَّى يَأْتِيَ أَمْرُ اللَّهِ وَهُمْ عَلَى ذَلِكَ، وعُقْر دَارِ الْمُسْلِمِينَ بِالشَّامِ”.

Abul Qasim Al-Bagawi mengatakan, telah menceritakan kepada kami Daud ibnu Rasyid, telah menceritakan kepada kami Al-Walid, dari Jubair ibnu Muhammad ibnu Muhajir, dari Al-Walid ibnu Abdur Rahman Al-Jarasyi, dari Jubair ibnu Nafir, dari An-Nuwwas ibnu Sam’an, dia berkata: bahawa ketika Rasulullah ﷺ beroleh suatu kemenangan, para sahabat berkata, “Wahai Rasulullah, kuda-kuda perang telah dilepaskan, dan semua senjata telah diletakkan serta peperangan telah berhenti.” Mereka mengatakan pula, “Tidak ada peperangan lagi.” Maka baginda bersabda: Mereka dusta, sekarang peperangan akan datang lagi; Allah masih terus-menerus menyesatkan hati kaum, maka mereka memeranginya, dan Allah memberi rezeki kepada mereka darinya, hingga datanglah perintah Allah (hari kiamat), sedangkan mereka tetap dalam keadaan demikian (berjuang), dan kekuasaan negeri kaum Muslim berada di Syam.

Maka jangan kita kata yang jihad sudah tidak ada dalam Islam. Jihad tetap sentiasa ada. Cuma perlu ditangani dengan benar. Pada masa sekarang, boleh dikatakan jihad tidak ada kerana ada persetujuan antara negara di dunia ini. Akan tetapi kita tidak tahu di masa hadapan.

 

ذٰلِكَ وَلَو يَشاءُ اللهُ لَانتَصَرَ مِنهُم

Demikianlah jika Allah menghendaki nescaya Allah akan membinasakan mereka

Kalimah ذٰلِكَ bermaksud: Begitulah Allah ﷻ jadikan perang ini untuk memberi banyak kebaikan kepada umat Islam. Dan kelebihan perang ini Allah ﷻ telah sebut di dalam awal Surah Taubah (ada lima kebaikan yang disebut).

Salah satunya kerana Allah ﷻ hendak beri kepuasan hati kepada orang Islam dengan beri peluang kepada mereka untuk membunuh sendiri musuh-musuh mereka yang telah menindas mereka selama mereka berada di Mekah dahulu.

Kerana begitulah perasaan manusia, yang kalau ada orang buat zalim kepada mereka, mereka akan puas hati kalau mereka sendiri yang mengenakan hukuman kepada orang itu kembali.

Dan begitulah peluang yang Allah ﷻ berikan kepada umat Islam untuk membalas sendiri kezaliman yang telah dikenakan kepada mereka. Dan peluang ini tidak diberikan kepada umat-umat terdahulu seperti yang telah disebut di atas.

Dan kemudian Allah ﷻ beritahu, kalau Allah ﷻ kehendaki, Allah ﷻ boleh beri kemenangan kepada orang Islam tanpa ada jihad pun. Allah ﷻ boleh musnahkan terus dan balas dendam terhadap golongan musyrikin. Dan memang Allah ﷻ telah buat pun kepada golongan umat-umat terdahulu.

Dan pada umat Islam zaman Nabi ﷺ pun ada terjadi begitu, bukan semuanya kena berperang baru menang. Lihatlah macam perang Ahzab yang tidak terjadi pun. Allah ﷻ hanya hantar angin sahaja untuk mengalahkan pihak musuh.

 

وَلٰكِن لِّيَبلُوَاْ بَعضَكُم بِبَعضٍ

tetapi Allah hendak menguji sebahagian kamu dengan sebahagian yang lain.

Allah ﷻ boleh beri kemenangan kepada umat Islam tanpa jihad, tetapi Allah ﷻ hendak uji mereka. Jihad disyariatkan untuk kebaikan umat Islam sebenarnya. Kerana banyak perkara di dalam peperangan itu adalah ujian yang berat-berat. Dan dengan ujian itu dapat menghilangkan sifat kemunafikan.

Ianya juga adalah ujian kepada keyakinan mereka dalam agama, walaupun ianya susah. Dan ia adalah jalan pintas bagi menuju ke syurga kalau syahid di dalam jihad.

Maka Allah ﷻ menguji umat Islam dengan diberikan arahan jihad. Dengan ‘sebahagian yang lain’ itu adalah merujuk kepada orang kafir. Allah ﷻ uji kita dengan adanya orang kafir itu. Mereka itu adalah ujian bagi kita. Allah ﷻ hendak lihat bagaimana cara kita menangani mereka.

 

وَالَّذينَ قُتِلوا في سَبيلِ اللهِ فَلَن يُضِلَّ أَعمٰلَهُم

Dan orang-orang yang syahid pada jalan Allah, Allah tidak akan menyia-nyiakan amal mereka.

Ini adalah satu lagi kelebihan yang besar. Ayat ini adalah targhib (ajakan) kepada qital (perang). Allah ﷻ hendak bagi para pejuang itu peluang untuk ke syurga dengan jalan pintas. Kerana kalau mereka mati di medan perang, roh mereka akan terus masuk ke syurga. Maknanya mereka terus dapat nikmat syurga tanpa perlu tunggu penghakiman di Mahsyar.

Dan ini adalah kelebihan hanya untuk para syuhada’ sahaja. Allah ﷻ tidak akan sia-siakan amal mereka. Mereka akan dapat balasan yang lebih baik lagi dari apa yang mereka lakukan. Kerana perang itu sekejap sahaja, sedangkan balasan baik itu adalah untuk selama-lamanya.

Kalau mati syahid, dapat terus masuk syurga. Tetapi kalau tidak mati, menang pula dalam peperangan itu, para mujahid boleh dapat harta ghanimah yang banyak. Ianya adalah harta yang paling bersih dan paling halal. Ianya paling halal kerana harta itu didapati kerana bertarung nyawa dan darah.

Ini adalah kelebihan umat Nabi Muhammad ﷺ (dapat harga ghanimah) kerana umat-umat dahulu tidak dapat ghanimah. Kalau ada peperangan dan mereka rampas harta dari musuh, harta itu akan dikumpulkan dan Allah ﷻ akan datangkan api dari langit untuk menyambar harta rampasan itu.

Maka amat banyak kelebihan diberikan kepada para pejuang mujahideen. Di antara mereka ada yang pahala amalnya terus mengalir kepadanya selama dalam alam kuburnya, sebagaimana yang telah diterangkan di dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad رحمه الله di dalam kitab musnadnya yang menyebutkan bahawa:

حَدَّثَنَا زَيْدُ بْنُ يَحْيَى الدِّمَشْقِيُّ، حَدَّثَنَا ابْنُ ثَوْبَانَ، عَنْ أَبِيهِ، عَنْ مَكْحُولٍ، عَنْ كَثِيرِ بْنِ مُرّة، عَنْ قَيْسٍ الْجُذَامِيِّ -رَجُلٍ كَانَتْ لَهُ صُحْبَةٌ-قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وسلم: “يُعْطَى الشَّهِيدُ سِتُّ خِصَالٍ عِنْدَ أَوَّلِ قَطْرَةٍ مِنْ دَمِهِ: يُكَفر عَنْهُ كُلُّ خَطِيئَةٍ، وَيَرَى مَقْعَدَهُ مِنَ الْجَنَّةِ، وَيُزَوَّجُ مِنَ الْحُورِ الْعِينِ، وَيُؤَمَّنُ مِنَ الْفَزَعِ الْأَكْبَرِ، وَمِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ، وَيُحَلَّى حُلَّة  الْإِيمَانِ”

telah menceritakan kepada kami Zaid ibnu Yahya Ad-Dimasyqi, telah menceritakan kepada kami Ibnu Sauban, dari ayahnya, dari Mak-hul, dari Kasir ibnu Murrah, dari Qais Al-Juzami -seorang lelaki yang berstatus sahabat- yang telah menceritakan bahawa Rasulullah ﷺ pernah bersabda: Orang yang mati syahid dianugerahi enam perkara, iaitu pada permulaan titis darahnya diampuni semua dosanya, dan dapat melihat kedudukannya kelak di dalam syurga dan akan dikahwinkan dengan bidadari yang bermata jeli, dan diselamatkan dari kegemparan yang dahsyat (hari kiamat) serta diselamatkan dari azab kubur dan dihiasi dengan keimanan yang menyelimuti dirinya.

 

Di dalam kitab Sahih Muslim disebutkan melalui sahabat Abdullah ibnu Amr رضي الله عنهما, juga dari Abu Qatadah رضي الله عنه, bahawa Rasulullah ﷺ pernah bersabda:

“يُغفر لِلشَّهِيدِ كُلُّ شَيْءٍ إِلَّا الدَّيْن”

Diampuni bagi seorang yang mati syahid segala sesuatunya kecuali masalah hutang.

Ini adalah kerana kalau seorang mujahid itu ada hutang, dia tidak akan dimasukkan terus ke dalam syurga. Rohnya tergantung-gantung sehinggalah Hari Mahsyar untuk dijalankan penghakiman antara dia dan orang yang dia berhutang itu.

Begitulah kelebihan dari segi agama. Dan dari segi psikologi, kita telah sebut yang peperangan itu dapat mengurangi sakit hati umat Islam kepada orang kafir yang telah melakukan onar terhadap umat Islam. Maka Allah ﷻ bagi kita pancung sendiri musuh Islam dengan tangan kita untuk balas dendam.

Ini semua adalah motivasi untuk berjihad. Kerana itu tepat sekali apabila Allah ﷻ berfirman: sesiapa yang mati pada jalan Allah ﷻ, amal mereka tidak sia-sia.


 

Ayat 5: Dalam ayat sebelum ini telah disebut yang Allah ﷻ hendak menguji orang beriman dalam peperangan jihad. Sekarang Allah ﷻ beritahu apakah natijah kepada mereka kalau mereka melepasi ujian itu.

سَيَهديهِم وَيُصلِحُ بالَهُم

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He will guide them and amend their condition

(MELAYU)

Allah akan memberi pimpinan kepada mereka dan memperbaiki keadaan mereka,

 

سَيَهديهِم

Allah akan memberi pimpinan kepada mereka

Mereka yang berjaya mempertaruhkan nyawa mereka untuk menegakkan agama Allah ﷻ akan diberi hidayah. Ini adalah kelebihan yang Allah ﷻ berikan kepada mereka yang berjihad. Allah ﷻ akan pimpin mereka sampai ke syurga.

 

وَيُصلِحُ بالَهُم

dan memperbaiki keadaan mereka, 

Juga Allah ﷻ akan menenangkan hati mereka dalam semua keadaan di akhirat. Dari semasa mereka mati, semasa mereka di dalam kubur, apabila bangkit dari kubur dan sampailah mereka masuk ke dalam syurga.

Juga satu lagi tafsir, mereka akan diperbaiki sebelum dimasukkan ke dalam syurga. Kerana kadang-kadang mereka mati dalam keadaan menyedihkan. Dengan darah berlumuran, perut terburai, tangan kena cantas dan sebagainya. Ini biasa kerana mereka telah dibunuh di dalam perang itu. Mereka itu orang yang mulia, tetapi kadang-kadang kain hendak tutup mereka juga tidak ada seperti yang berlaku kepada Saidina Hamzah رضي الله عنه.

Itu adalah keadaan mereka semasa mereka mati; tetapi bila mereka di akhirat nanti, mereka akan diperbaiki dengan amat indah sekali. Mereka akan diberi persalinan dan diberikan dengan wangi-wangian yang kita tidak dapat bayangkan.


 

Ayat 6:

وَيُدخِلُهُمُ الجَنَّةَ عَرَّفَها لَهُم

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And admit them to Paradise, which He has made known to them.

(MELAYU)

dan memasukkan mereka ke dalam jannah yang telah diperkenalkan-Nya kepada mereka.

 

وَيُدخِلُهُمُ الجَنَّةَ

dan memasukkan mereka ke dalam jannah

Mereka akan terus dimasukkan ke dalam syurga. Ini adalah pendapat yang mengatakan syurga itu sudah ada dan ada ahlinya sebelum Kiamat lagi. Sebelum akhirat bermula lagi para syuhada’ itu telah dimasukkan ke dalam syurga. Ini adalah kerana mereka itu adalah syuhada’ yang telah berjihad dan berjuang di atas jalan Allah. Apabila mereka mati sahaja, mereka terus dimasukkan ke dalam syurga.

Nanti apabila Mahkamah Mahsyar ditegakkan, mereka akan dikeluarkan sekejap dari syurga untuk dibacakan amal-amal mereka dan mereka akan dimasukkan semula ke dalam syurga. Mereka tidak akan melalui hari Kiamat dan akhirat di Mahsyar seperti orang-orang lain.

 

عَرَّفَها لَهُم

yang telah diperkenalkan-Nya kepada mereka.

Maksudnya mereka akan diperkenalkan dengan syurga itu. Syurga itu akan diperkenalkan kepada mereka sebelum mereka masuk. Hinggakan apabila mereka masuk ke dalam syurga itu, mereka tidak rasa canggung kerana sudah kenal.

Adakala kalau kita sampai kepada tempat yang hebat seperti hotel yang mahal dan mewah sangat, tentu kita akan berasa kekok sedikit, bukan? Kerana kalau kita dari kampung dan sampai ke hotel yang mewah, tentu kita juga tidak tahu bagaimana hendak menggunakan kemudahan-kemudahan yang ada di dalam hotel itu. Hingga kita rasa malu dengan orang lain yang lebih tahu daripada kita.

Begitulah nanti syurga itu, ianya adalah tempat yang sangat hebat dan akan menyebabkan orang yang tidak kenal dengan  syurga itu akan berasa kekok.

Maka Allah ﷻ akan memperkenalkan syurga kepada para syuhada’ itu dan membimbing mereka kepadanya. Imam Mujahid رحمه الله mengatakan bahawa penghuni syurga mengetahui rumah dan tempat tinggalnya masing-masing, mengingat Allah ﷻ telah membahagi-bahagikannya kepada mereka. Mereka tidak akan keliru atau tersalah masuk, seakan-akan mereka adalah penghuninya sejak mereka diciptakan, tidak ada walau seorang yang menunjukkan mereka kepadanya.

Muhammad ibnu Ka’b mengatakan, “Apabila mereka masuk syurga, mereka mengetahui rumah-rumah mereka sebagaimana kalian mengetahui rumah-rumah kalian (sewaktu di dunia) bila pulang dari solat Jumaat.”

Satu lagi tafsir, mereka telah diperkenalkan dengan syurga itu semasa di dunia lagi, iaitu seperti yang telah diberitahu dalam kitab wahyu. Seperti kita sekarang sudah diberitahu dalam Al-Qu’ran tentang syurga dan nikmat-nikmat yang ada. Maka, nanti apabila sudah masuk syurga, kita akan kenal kerana memang telah diberitahu kepada kita sekarang.

Satu lagi tafsir, Allah ﷻ akan wangikan syurga itu untuk menjemput ahli-ahlinya. Ini disebutkan di sini kerana bangsa Arab suka dengan bau-bau yang wangi. Kerana itu apabila mereka menjemput atau sedang menanti tetamu yang besar dan istimewa, mereka akan mengasap rumah mereka dengan wangi-wangian.


 

Ayat 7:

يَـٰٓأَيُّہَا الَّذينَ ءآمَنوا إِن تَنصُرُوا اللهَ يَنصُركُم وَيُثَبِّت أَقدامَكُم

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, if you support Allāh, He will support you and plant firmly your feet.

(MELAYU)

Hai orang-orang mukmin, jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kakimu.

 

يَـٰٓأَيُّہَا الَّذينَ ءآمَنوا إِن تَنصُرُوا اللهَ يَنصُركُم

Hai orang-orang mukmin, jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu

Sekarang Allah ﷻ khitab kepada orang-orang yang beriman. Allah ﷻ beritahu kepada mereka, kalau mereka bantu Allah ﷻ, Allah ﷻ akan bantu mereka. Tetapi bukankah Allah ﷻ tidak memerlukan bantuan apa-apa daripada manusia, maka apakah maksud ‘bantuan’ itu?

Yang dimaksudkan adalah bantu dengan belajar wahyu, amalkan wahyu itu dan sampaikan kepada orang lain. Juga salah satu cara untuk mengamalkan wahyu itu adalah dengan mempertaruhkan nyawa di medan perang iaitu dengan berjihad. Ini adalah kalau perlu.

Kita harus ingat yang ayat ini datang sebelum perang bermula dalam Islam. Tetapi mereka yang belum berperang sudah terbayang untuk pergi berperang. Sebab mereka sudah ada semangat setelah membaca ayat-ayat tentang perang jihad.

Satu lagi maksud bantu Allah ﷻ, bermaksud tolong Allah ﷻ adalah dengan membantu rasulNya. Ataupun bermaksud membantu agama Allah ﷻ. Yakinlah yang kalau kita membantu RasulNya atau membantu agama, maka Allah ﷻ akan membantu kita. Allah ﷻ akan tolong bukan sahaja di dunia tetapi di akhirat juga.

 

وَيُثَبِّت أَقدامَكُم

dan meneguhkan kakimu.

Kaki mereka juga akan ditetapkan, diteguhkan. Mereka akan diteguhkan kaki untuk menghadapi musuh walau sehebat dan seramai mana musuh sekalipun yang akan dihadapi, kaki mereka akan menjadi tetap. Kerana kalau kita dalam ketakutan, kaki kita yang akan menjadi lembik, bukan? Maka, Allah ﷻ akan tetapkan kaki mereka menjadi teguh untuk menghadapi musuh.

Bukan kaki sahaja yang Allah ﷻ akan tetapkan, tetapi Allah ﷻ akan tetapkan hati mereka dalam perang itu nanti. Cuma Allah ﷻ beri perumpamaan dengan sebut kaki. Pendirian mujahidin akan ditetapkan. Semua ini akan diberikan kepada mereka, tetapi dengan syarat mereka mestilah menolong agama Allah ﷻ.


 

Ayat 8: Ini pula tentang musuh-musuh Islam. Apa yang akan terjadi kepada mereka?

وَالَّذينَ كَفَروا فَتَعسًا لَّهُم وَأَضَلَّ أَعمٰلَهُم

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But those who disbelieve – for them is misery, and He will waste their deeds.

(MELAYU)

Dan orang-orang yang kafir, maka kecelakaanlah bagi mereka dan Allah menghapuskan amal-amal mereka.

 

وَالَّذينَ كَفَروا فَتَعسًا لَّهُم

Dan orang-orang yang kafir, maka kecelakaanlah bagi mereka

Orang kafir yang dimaksudkan adalah golongan kafir degil. Mereka itu menentang agama Islam dan menjauhkan orang lain dari agama Islam.

Kalimah فَتَعسًا dari kata dasar ت ع س yang bermaksud terjatuh, tersembam atas muka, direndahkan, musnah, disedihkan. Ianya bermaksud celaka dan malang untuk mereka. Mereka duduk di dunia ini lagi sudah dimurkai oleh Allah ﷻ. Hati mereka juga tidak akan tenang kerana mereka sentiasa hidup dalam kebimbangan.

Ini adalah kerana mereka menggunakan nikmat yang Allah ﷻ beri, tetapi tidak menerima tauhid Allah ﷻ. Mereka itu seperti orang asing yang duduk dalam negara tanpa permit. Orang-orang yang sebegitu, bukankah sentiasa takut sahaja? Takut sahaja pihak imegresen akan datang bila-bila masa. Mereka tidak akan tenteram.

 

وَأَضَلَّ أَعمٰلَهُم

dan Allah menghapuskan amal-amal mereka.

Juga di akhirat nanti, akan habis segala amalan baik mereka. Amalan baik yang mereka lakukan selama mereka di dunia walaupun memang baik dan dapat digunakan sebagai kemudahan, sampai boleh digunakan satu dunia juga, tetapi ia tidak dapat membantu mereka langsung kerana ia menjadi sia-sia sahaja.

Disebut tentang amalan baik akan hilang begitu sahaja banyak kali di dalam Al-Qur’an, kerana orang Mekah itu sangka yang mereka itu banyak amal, kerana mereka buat amal di Kaabah, jaga dan bantu orang yang datang untuk beribadat di Kaabah. Mereka itu memang penjaga Kaabah dan kerana itu mereka sangka sudah tentu mereka akan selamat.

Tetapi Allah ﷻ memberitahu yang kalau buat amal baik mana sekalipun, tidak memberi seseorang itu hak untuk melawan agama. Jadi Allah ﷻ  hendak beritahu mereka dengan tegas, segala amalan mereka itu akan hancur begitu sahaja. Tidak jadi pahala kerana mereka mengamalkan syirik dan mereka menentang agama Allah ﷻ.

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 6 Jun 2020


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s