Tafsir Surah Mumtahanah Ayat 6 – 9 (Bolehkah berkawan dengan orang kafir?)

Mumtahanah Ayat 6:

لَقَد كانَ لَكُم فيهِم أُسوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَن كانَ يَرجُو اللهَ وَاليَومَ الآخِرَ ۚ وَمَن يَتَوَلَّ فَإِنَّ اللهَ هُوَ الغَنِيُّ الحَميدُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

There has certainly been for you in them an excellent pattern for anyone whose hope is in Allāh and the Last Day. And whoever turns away – then indeed, Allāh is the Free of need, the Praiseworthy.

(MELAYU)

Sesungguhnya pada mereka itu (Ibrahim dan umatnya) ada teladan yang baik bagimu; (iaitu) bagi orang-orang yang mengharap (pahala) Allah dan (keselamatan pada) Hari Kemudian. Dan barangsiapa yang berpaling, maka sesungguhnya Allah Dialah yang Maha kaya lagi Maha Terpuji.

 

لَقَد كانَ لَكُم فيهِم أُسوَةٌ حَسَنَةٌ

Sesungguhnya pada mereka itu (Ibrahim dan umatnya) ada teladan yang baik bagimu;

Dalam ayat sebelum ini telah disebut bahawa tidak boleh mendoakan orang-orang yang syirik supaya selamat tetapi kita disuruh pula ikut nabi Ibrahim عليه السلام. Maknanya ikut keseluruhan sunnah Nabi Ibrahim عليه السلام melainkan doa kepada bapanya itu; yang lain-lain boleh ikut.

Maka ikutlah cara mereka beragama dan pegang agama, cara mereka sanggup meninggalkan ahli keluarga mereka yang kafir dan tidak mendengar nasihat, cara mereka berdoa dengan khusyuk dan pengharapan mereka kepada Allah.

 

لِّمَن كانَ يَرجُو اللهَ وَاليَومَ الآخِرَ

bagi orang-orang yang mengharap (pahala) Allah dan (keselamatan pada) Hari Kemudian. 

Bagi orang yang ada meletakkan harapan untuk mendapatkan kebaikan di Hari Akhirat kelak, maka mereka akan belajar apakah yang dilakukan oleh Nabi Ibrahim عليه السلام dan umat baginda dan apa yang mereka amalkan. Kerana mereka sedar yang mereka akan mengadap Allah ﷻ dan akan dipertanggungjawabkan dengan apa yang mereka lakukan. Dan mereka berharap supaya Allah ﷻ memandang mereka dengan pandangan rahmat.

 

وَمَن يَتَوَلَّ فَإِنَّ اللهَ هُوَ الغَنِيُّ الحَميدُ

Dan barangsiapa yang berpaling, maka sesungguhnya Allah Dialah yang Maha kaya lagi Maha Terpuji.

Kalau kamu wahai manusia berpaling daripada taat kepada Allah ﷻ, maka Allah ﷻ itu Maha Kaya dan tidak memerlukan iman kamu. Salah satu dari ketaatan yang perlu ditunjukkan adalah memutuskan perhubungan dengan orang-orang kafir dan musyrik yang menentang Islam seperti yang telah dilakukan oleh Nabi Ibrahim عليه السلام dan pengikut baginda.

Allah ﷻ juga tidak perlukan pujian kita pun kerana Dia bersifat al-Hameed. Memang Dia sudah sedia kala terpuji (walaupun tidak ada yang puji). Allah ﷻ tidak perlukan makhluk untuk puji Dia kerana sama ada makhluk puji atau tidak, Allah ﷻ tetap ada sifat-sifat terpuji itu.

Habis Ruku’ 1 dari 2 ruku’ dalam surah ini.


 

Mumtahanah Ayat 7: Ini adalah Ayat Tabshir (berita gembira) yang mengandungi janji Allah ﷻ. Ada sahabat yang berhajat supaya orang Mekah menjadi orang mukmin. Sekarang Allah ﷻ beritahu yang hasrat itu akan dimakbulkan.

۞ عَسَى اللهُ أَن يَجعَلَ بَينَكُم وَبَينَ الَّذينَ عادَيتُم مِّنهُم مَّوَدَّةً ۚ وَاللهُ قَديرٌ ۚ وَاللهُ غَفورٌ رَّحيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Perhaps Allāh will put, between you and those to whom you have been enemies among them, affection. And Allāh is competent,¹ and Allāh is Forgiving and Merciful.

  • To accomplish this or whatever He should will.

(MELAYU)

Mudah-mudahan Allah menimbulkan kasih sayang antaramu dengan orang-orang yang kamu musuhi di antara mereka. Dan Allah adalah Maha Kuasa. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

 

عَسَى اللهُ أَن يَجعَلَ بَينَكُم وَبَينَ الَّذينَ عادَيتُم مِّنهُم مَّوَدَّةً

Mudah-mudahan Allah menimbulkan kasih sayang antaramu dengan orang-orang yang kamu musuhi di antara mereka.

Sebelum ini telah disebut yang niat Hatib untuk beritahu keluarga dia adalah untuk menyelamatkan mereka dari kufur. Kerana dia rasa kalau dia ada peluang untuk memberi peluang kepada mereka untuk menyelamatkan diri, dan kemudian dia terus dakwah kepada mereka, mereka tentu akan masuk Islam. Niat itu sudah baik tapi caranya yang salah (niat tidaklah menghalalkan cara).

Hatib nampak yang apabila peperangan berlaku di Mekah, tentu nanti akan ada pertumpahan darah yang banyak. Memang nampak macam peperangan itu hendak membunuh musuh, tapi Allah ﷻ ada perancangan sendiri. Kemasukan Rasulullah ﷺ dan umat Islam Madinah ke Mekah adalah untuk masukkan orang Mekah itu ke dalam Islam.

Dalam ayat sebelum ini telah disebut sunnah Nabi Ibrahim عليه السلام yang memutuskan hubungan dengan kaumnya yang syirik. Tentu ini adalah amat susah sekali untuk dilakukan oleh para sahabat waktu itu. Maka Allah ﷻ beritahu yang Allah ﷻ boleh lembutkan hati orang kafir itu untuk menerima Islam. Dan ini memang terjadi di dalam Pembukaan Mekah. Mereka ramai-ramai masuk Islam dan ini sudah ada dalam perancangan Allah ﷻ.

Waktu ayat ini diturunkan, para sahabat tidak nampak bagaimana ini boleh terjadi. Tapi tidak lama selepas itu, memang ia benar-benar terjadi. Memang tidak lama selepas ayat ini diturunkan, Mekah telah jatuh ke tangan umat Islam. Surah ini memang tentang perbuatan Hatib yang membocorkan rahsia rancangan Nabi Muhammad ﷺ untuk menyerang Mekah pun. Maknanya, sudah dekat sangat rombongan ke Mekah akan pergi.

Hakikatnya, walaupun umat Islam datang untuk menyerang Mekah, tapi entah berapa kerat sahaja penduduk Mekah yang dibunuh. Ini adalah kerana Allah ﷻ beri taufik kepada mereka ramai-ramai masuk Islam. Maka para sahabat nampak dengan mata mereka sendiri bagaimana janji Allah ﷻ itu menjadi kenyataan di hadapan mereka. Allah sebut kejadian ini dalam Nasr:2

يَدخُلونَ في دينِ اللَّهِ أَفواجًا

manusia masuk agama Allah dengan berbondong-bondong,

Maka ayat ini memberi berita gembira yang permusuhan antara Muslim dan kafir tidak lama lagi akan berakhir. Ini adalah berita baik kepada para sahabat kerana ramai yang ahli keluarga mereka masih lagi kafir dan tidak mahu lagi masuk Islam. Allah beri berita gembira dalam ayat ini yang mungkin mereka akan ramai-ramai masuk Islam.

Maka begitulah kita dengan ahli keluarga kita kalau ada antara mereka belum Muslim lagi. Mereka mungkin tidak dapat terima jalan agama kita lagi, tapi entah Allah akan lembutkan hati mereka. Maka hendaklah kita tetap berbaik dengan mereka. Jangan kita hina dan putuskan hubungan dengan mereka kalau mereka tidak keras menentang kita. Kena tunjukkan akhlak yang baik kepada mereka.

Contoh terbesar yang kita boleh lihat adalah Abu Sufyan. Beliau asalnya adalah penentang keras kepada Nabi Muhammad dan Islam, malah telah menjadi pemimpin menyerang umat Islam. Tapi beliau masuk Islam semasa Pembukaan Mekah (ada pendapat yang mengatakan sebelum itu lagi) dan menjadi seorang Muslim yang baik dan berkhidmat untuk agama Islam.

 

وَاللهُ قَديرٌ

Dan Allah adalah Maha Kuasa. 

Allah ﷻ boleh saja membuka hati manusia yang bukan Muslim untuk masuk Islam setelah sekian lama. Ini kerana Allah ﷻ memang berkuasa termasuk berkuasa terhadap hati-hati manusia. Ini telah terjadi selepas Pembukaan Mekah di mana ramai penduduk Mekah yang dulunya tidak masuk Islam tetapi apabila diajak untuk masuk Islam semasa Pembukaan Mekah, maka mereka ramai-ramai masuk Islam dengan rela hati.

Allah ﷻ juga berkuasa untuk mengubah hati manusia yang bermusuhan menjadi lembut sesama sendiri seperti yang disebutkan dalam firman-Nya mengenai anugerah yang telah diberikan-Nya kepada orang-orang Ansar:

{وَاذْكُرُوا نِعْمَةَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنْتُمْ أَعْدَاءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ فَأَصْبَحْتُمْ بِنِعْمَتِهِ إِخْوَانًا وَكُنْتُمْ عَلَى شَفَا حُفْرَةٍ مِنَ النَّارِ فَأَنْقَذَكُمْ مِنْهَا} الْآيَةَ

dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa Jahiliah) bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu kerana nikmat Allah orang-orang yang bersaudara; dan kamu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu darinya. (Ali Imran: 103), hingga akhir ayat.

 

Dan firman Allah ﷻ:

{هُوَ الَّذِي أَيَّدَكَ بِنَصْرِهِ وَبِالْمُؤْمِنِينَ وَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِهِمْ لَوْ أَنْفَقْتَ مَا فِي الأرْضِ جَمِيعًا مَا أَلَّفْتَ بَيْنَ قُلُوبِهِمْ وَلَكِنَّ اللَّهَ أَلَّفَ بَيْنَهُمْ إِنَّهُ عَزِيزٌ حَكِيمٌ}

Dialah yang memperkuatmu dengan pertolongan-Nya dan dengan para mukmin, dan Yang mempersatukan hati mereka (orang-orang yang beriman). Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, nescaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya Dia Maha perkasa lagi Maha bijaksana. (Al-Anfal: 62-63)

 

وَاللهُ غَفورٌ رَّحيمٌ

Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Allah ﷻ boleh mengampunkan dosa mereka yang dulunya tidak masuk Islam dan malah ada yang dulunya menentang Islam. Selagi mereka boleh mengubah sikap mereka terhadap Islam, maka Allah ﷻ sanggup untuk ampunkan dosa mereka.

Allah ﷻ sanggup ampunkan dosa mereka kerana Allah ﷻ bersifat raheem, maha penyayang terhadap hamba-Nya. Kalau orang yang kita sayang minta maaf kepada kita, senang sahaja kita hendak maafkan, bukan? Allah berlebih-lebihan lah sayang kepada kita, makhlukNya. Maka kerana itu Allah senang mengampunkan dosa hambaNya.


 

Mumtahanah Ayat 8: Ini adalah undang-undang perhubungan antara kita orang Muslim dengan orang-orang bukan Muslim. Kalau orang bukan Islam itu telah ada perjanjian dengan kita untuk hidup dengan aman, maka kita boleh berbuat baik dengan mereka. Ini adalah jenis Kafir Dzimmi dan Kafir Mu’ahad.

Kafir Dzimmi adalah orang kafir yang meminta perlindungan dari negara-negara Islam untuk melindungi mereka dengan syarat mereka perlu membayar wang perlindungan. Al-dzim bermaksud ‘perlindungan’.

Kafir Mu’ahad pula adalah orang kafir yang ada perjanjian dengan orang Islam, seperti mana orang kafir yang ada di dalam negara kita. Mereka ada perjanjian dengan kita. Mereka juga merupakan rakyat dalam negara ini.

Selama mana mereka mematuhi perundangan dan perjanjian dalam negara ini, maka mereka adalah termasuk dalam golongan yang dinamakan kafir mu’ahad. Jadi umat Islam dilarang menyakiti mereka, dilarang juga mengambil harta dan hak mereka, hukumnya haram kerana mereka adalah orang kafir yang telah mengikat perjanjian dengan kita. Tidak boleh kita sakiti mereka atau melanggar perjanjian yang dibuat dengan mereka.

Akan tetapi dengan orang Kafir Harbi, kita tidak boleh buat baik sedikit pun dengan mereka kerana mereka telah hina Islam, menentang Islam dan kerana itu Allah ﷻ suruh kita bunuh mereka (tapi dalam suasana Jihad).

Kafir Harbi adalah musuh umat Islam, yang ada peperangan antara kita dan mereka. Tentunya peperangan itu dengan mengikut ketentuan Syarak. Mengapa kita memerangi mereka adalah kerana mereka melanggar perjanjian yang termeterai antara mereka dengan kaum Muslimin, seperti Yahudi di Madinah. Tapi buat masa sekarang tidak ada lagi peperangan antara kita dengan sesiapa.

Dulu pernah ada dikatakan parti politik DAP itu adalah Kafir Harbi. Ini tidaklah benar kerana kita tidak ada pun peperangan dengan DAP. Tidak pernah penetapan peperangan dengan mereka. Yang jadi masalah apabila ada ahli agama pula yang gelar DAP itu kafir harbi sampaikan kecoh keliru habis orang awam.

Ada satu lagi jenis kafir iaitu jenis Kafir Musta’man: iaitu orang kafir pelarian, contohnya yang datang dari Bosnia, Pakistan, India, China dan sebagainya. Ini adalah sekiranya mereka adalah pelarian, masuk ke negara kita dan meminta perlindungan dari kita dan kita pun memberikan perlindungan kepada mereka.

Ayat 8 – 9 adalah Perenggan Makro Kedua. Ia mengandungi polisi luar bagi Negara Islam. Ia mengajar kita yang kita boleh berhubungan baaik dengan sesiapa pun asalkan bukan dengan pihak yang memusuhi kaum atau negara Muslimin.

Yang kita tidak boleh berkawan adalah dengan kafir harbi. Oleh itu mereka yang berkawan dengan kafir yang memusuhi Islam adalah kaum yang zalim.

لّا يَنهٰكُمُ اللهُ عَنِ الَّذينَ لَم يُقٰتِلوكُم فِي الدّينِ وَلَم يُخرِجوكُم مِّن دِيٰرِكُم أَن تَبَرّوهُم وَتُقسِطوا إِلَيهِم ۚ إِنَّ اللهَ يُحِبُّ المُقسِطينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh does not forbid you from those who do not fight you because of religion and do not expel you from your homes – from being righteous toward them and acting justly toward them. Indeed, Allāh loves those who act justly.

(MELAYU)

Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu kerana agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil.

 

لّا يَنهٰكُمُ اللهُ عَنِ الَّذينَ لَم يُقٰتِلوكُم فِي الدّينِ

Allah tidak melarang kamu terhadap orang-orang yang tiada memerangimu kerana agama

Ayat ini mengajar kepada kita untuk tidak bermusuh dengan semua orang. Kita boleh sahaja berhubungan dan berbuat baik dengan non-Muslim yang tidak memerangi Islam. Kita hanya bermusuh dengan mereka yang menentang agama Islam sahaja.

 

وَلَم يُخرِجوكُم مِّن دِيٰرِكُم

kerana agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. 

Kalau orang non-Muslim tapi tidak menghalau umat Islam dari Mekah atau dari mana-mana tempat tinggal orang Islam, maka mereka itu tidaklah dikira sebagai Kafir Harbi.

 

أَن تَبَرّوهُم وَتُقسِطوا إِلَيهِم

untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap mereka

Kalau setakat mereka itu non-Muslim sahaja dan tidak menentang Islam, maka tidak salah untuk berbuat baik dengan mereka. Kalimah تَبَرّوهُم dari kata dasar ب ر ر yang bermaksud baik, jujur, benar, bercakap dengan baik, belas kasihan, memberi dan menerima hadiah. Ini semua kita boleh buat dengan non-Muslim pun, tiada masalah.

Ini menunjukkan yang akhlak kita kepada orang-orang bukan Islam itu bukan untuk benci mereka dan juga pandang rendah kepada mereka dan berkelahi dengan mereka. Allah ﷻ ajar kita untuk berlaku adil dengan mereka.

Sebagai contoh, salah seorang isteri Abu Bakr رضي الله عنه bernama Qutaylah bint ‘Abdul `Uzza. Dia tidak mahu masuk Islam dan tidak berhijrah mengikut Abu Bakr رضي الله عنه  ke Madinah. Selepas Perjanjian Hudaibiyah, sudah boleh ada perhubungan antara Mekah dan Madinah, maka Qutaylah bint ‘Abdul `Uzza telah datang hendak melawat anaknya Asma’ di Madinah.

nota: ada riwayat yang mengatakan Qutaylah telah diceraikan oleh Abu Bakr. Dan Asma’ bukanlah kakak seibu dengan Aisyah kerana beliau dari ibu yang lain.

Asma’ asalnya tidak mahu berjumpa dengan ibunya. Kerana adanya ayat-ayat yang melarang berbaik dengan orang kafir. Beliau sampaikan tidak buka pintu pun untuk emaknya masuk ke rumahnya. Tapi apabila beliau tanya kepada Nabi ﷺ bolehkah dia melayan ibunya itu, Rasulullah ﷺ memberitahu yang dia boleh melayan ibunya itu sebagai seorang anak. Kerana walaupun bukan Muslim, tapi ibunya tidak menentang Islam. Maka barulah dia berjumpa dengan ibunya itu. Ini telah disebut dalam hadis:

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ، حَدَّثَنَا هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ، عَنْ فَاطِمَةَ بِنْتِ الْمُنْذِرِ، عَنْ أَسْمَاءَ -هِيَ بِنْتِ أَبِي بَكْرٍ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا-قَالَتْ: قَدَمت أُمِّي وَهِيَ مُشْرِكَةٌ فِي عَهْدِ قُرَيْشٍ إِذْ عَاهَدُوا، فأتيتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، إِنَّ أُمِّي قَدِمَتْ وَهِيَ رَاغِبَةٌ، أَفَأَصِلُهَا؟ قَالَ: “نَعَمْ، صِلِي أُمَّكَ”

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah, telah menceritakan kepada kami Hisyam ibnu Urwah, dari Fatimah bintil Munzir, dari Asma binti Abu Bakar r.a. yang menceritakan, “Ibuku datang, sedangkan dia masih dalam keadaan musyrik di masa terjadinya perjanjian perdamaian dengan orang-orang Quraisy. Maka aku datang kepada Nabi Saw. dan bertanya, ‘Wahai Rasulullah, sesungguhnya ibuku datang, ingin berhubungan dengan diriku, bolehkah aku berhubungan dengannya?’ Nabi Saw. bersabda, “Ya, bersilaturahmilah kepada ibumu’.”

Imam Bukhari dan Imam Muslim telah mengetengahkan juga hadis ini.

Ada pendapat yang mengatakan kerana peristiwa inilah ayat 8 ini diturunkan.

Maksud ‘adil’ itu adalah dengan mematuhi syariat. Kena belajar cara-cara untuk kita berurusan dengan orang bukan Islam. Kerana tidak sama hubungan kita dengan orang Islam dan orang bukan Islam. Sebagai contoh, kita hanya boleh berkawan rapat dengan orang mukmin sahaja. Kalau berkawan biasa sahaja dengan non-Muslim, itu dibenarkan.

Kita juga tidak boleh jadikan mereka orang kepercayaan kita. Pernah terjadi, seorang gabenor mengambil orang kafir sebagai pembantunya. Apabila diketahui oleh Saidina Umar, beliau telah marah dan mengarahkan gabenor itu memecat pembantunya itu.

إِنَّ اللهَ يُحِبُّ المُقسِطينَ

Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil.

Kita kena berlaku adil dengan semua orang termasuk orang kafir sekali pun. Maka inilah polisi dalam agama Islam iaitu berlaku adil dengan semua orang. Allah ﷻ memberitahu yang sesiapa yang boleh jaga polisi ini, maka Allah ﷻ suka kepada orang itu. Kalau manusia itu baik dan tidak mengganggu kita, maka kita kenalah melayan dan berinteraksi dengan mereka dengan secara adil. Iaitu dengan menggunakan kaedah agama. Maka kena tengok apakah yang disebut dalam syariat.

Maknanya, tidaklah kita serang mereka, atau kita tipu mereka, tindas mereka atau jenis-jenis begitu. Allah ﷻ tidak suka begitu malah Allah ﷻ suka bila kita berlaku adil. Tapi dalam masa yang sama, tidaklah kita bersahabat rapat sangat dengan mereka, sampai segala rahsia kita diberitahu kepada mereka. Kena ingat yang mereka itu bukan orang Islam dan tidaklah boleh dipercayai seperti orang Islam.

Jadi tidak salah berbuat baik dengan non-Muslim. Dan ini penting sebagai usaha dakwah pun. Kita kena tunjukkan akhlak dan budi yang baik dengan non-Muslim. Kerana dengan menunjukkan akhlak yang baik, akan melembutkan hati mereka kepada Islam. Memang begitulah yang terjadi kepada negara-negara kafir dahulu. Para sahabat datang dengan bawa pedang ke negara bukan Muslim, tapi akhirnya mereka dengan rela masuk Islam dengan suka hatinya kerana melihat akhlak para sahabat dan keindahan Islam itu sendiri.

Jadi tidak benar kalau ada yang mengatakan Islam disebarkan dengan pedang sahaja. Memang ada jihad dan umat Islam memasuki negara lain. Tapi tidaklah ada paksaan bagi mereka masuk Islam. Kerana kalaulah ia adalah paksaan, tentu apabila umat Islam sudah tidak memerintah mereka, mereka kembali kepada agama asal. Tapi itu tidak terjadi kerana mereka tetap juga di dalam agama Islam. Jihad yang umat Islam lakukan dahulu adalah untuk membebaskan penduduk di tempat itu dari cengkaman pemimpin yang zalim.

Maka tidak ada masalah bagi orang yang telah masuk Islam untuk masih lagi berhubungan dengan ahli keluarganya yang belum masuk Islam. Mereka itu tetap ahli keluarga dan tidak ada masalah untuk terus berlaku baik dengan mereka. Kecualilah kalau mereka menghalang kamu dari mengamalkan agama Islam seperti yang disebut dalam Luqman:15.


 

Mumtahanah Ayat 9: Yang kita dilarang berbuat itu dengan siapa? Ini adalah undang-undang perhubungan dengan orang-orang Kafir Harbi.

إِنَّما يَنهٰكُمُ اللهُ عَنِ الَّذينَ قٰتَلوكُم فِي الدّينِ وَأَخرَجوكُم مِّن دِيارِكُم وَظٰهَروا عَلىٰ إِخراجِكُم أَن تَوَلَّوهُم ۚ وَمَن يَتَوَلَّهُم فَأُولٰئِكَ هُمُ الظّٰلِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh only forbids you from those who fight you because of religion and expel you from your homes and aid in your expulsion – [forbids] that you make allies of them. And whoever makes allies of them, then it is those who are the wrongdoers.

(MELAYU)

Sesungguhnya Allah hanya melarang kamu menjadikan sebagai kawanmu orang-orang yang memerangimu kerana agama dan mengusir kamu dari negerimu, dan membantu (orang lain) untuk mengusirmu. Dan barangsiapa menjadikan mereka sebagai kawan, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.

 

إِنَّما يَنهٰكُمُ اللهُ عَنِ الَّذينَ قٰتَلوكُم فِي الدّينِ

Sesungguhnya Allah hanya melarang kamu orang-orang yang memerangimu kerana agama

Yang tidak boleh berbuat baik dan berkawan dengan orang-orang non-Muslim adalah golongan Kafir Harbi. Ini adalah kerana mereka itu memerangi agama Islam. Mereka benci kepada agama Islam dan mereka tidak berdiam diri, malah mereka menggunakan kuasa yang mereka ada untuk menyerang umat Islam. Mereka menyerang Muslim hanya kerana mereka beragama Islam.

Kita tidak dibenarkan berbuat baik dengan orang kafir yang menyerang kita. Kerana mereka itu adalah orang yang zalim. Dan kerana mereka serang kita dahulu, maka kita layak untuk menyerang mereka.

Dari sini kita dapat tahu bahawa orang kafir sebenarnya yang menyerang umat Islam. Maka jangan termakan dengan propaganda orang kafir yang mengatakan umat Islam yang mencetuskan peperangan. Mereka kata kita sebarkan agama dengan pedang, padahal tidaklah begitu. Maka kepada orang kafir yang sedang memerangi kita atau pun mereka tidak serang lagi, tapi telah buat rancangan untuk menyerang kita, tidaklah boleh kita berbaik dengan mereka.

Larangan di dalam ayat ini adalah supaya tidak berbaik dengan mereka. Akan tetapi bukanlah menolak kita berlaku adil kepada mereka. Kita sebagai Muslim tetap kena berlaku adil walau terhadap musuh pun.

 

وَأَخرَجوكُم مِّن دِيارِكُم

dan mengusir kamu dari negerimu, 

Mereka itu benci sangat kepada orang yang mengamalkan Islam sampaikan mereka halau umat Islam atau mereka buat sampaikan umat Islam terpaksa meninggalkan kampung halaman. Mereka tidak suka kalau kita duduk dalam negara mereka. Ini terjadi zaman Nabi Muhammad ﷺ di Mekah dan juga di zaman lain pun. Lihatlah apa yang terjadi di Palestin sudah sekian lama.

Begitulah juga zaman sekarang, masih terjadi. Ada tempat-tempat yang apabila nampak umat Islam, mereka akan ganggu. Kerana itu sampai ada wanita Muslim yang tidak berani pakai tudung tutup aurat kerana mereka takut mereka kena ganggu oleh orang-orang kafir yang jahat. Orang kita tidak kacau mereka pun tapi kerana hati mereka ada hasad, mereka sanggup ganggu.

Lihatlah apa yang terjadi di Rohingya dan di tempat-tempat lain. Umat Islam di sana ditindas teruk sangat secara sistematik sampaikan umat Islam kena buat keputusan untuk meninggalkan negara tempat mereka lahir.

 

وَظٰهَروا عَلىٰ إِخراجِكُم

dan membantu (orang lain) untuk mengusirmu. 

Kalau mereka tidak usir pun, mereka akan bantu orang lain untuk mengusir umat Islam. Mereka ini tidak duduk di negara itu tapi mereka bersepakat untuk mengeluarkan umat Islam dari negara itu. Mereka bagi sokongan moral dan juga bantuan kewangan.

Ini macam negara Britain yang memasukkan bangsa Yahudi ke Palestin. Mereka itu tidaklah duduk di situ, tapi mereka membantu memasukkan golongan Yahudi ke dalam Palestin. Akhirnya tempat umat Islam di Palestin telah diambil dan umat Islam pula yang kena merempat di tempat lain menjadi pelarian.

nota: Pada tahun 1917, British di bawah pimpinan General Allenby telah berjaya menawan Palestin daripada naungan Uthmaniyyah. Dia berjaya menawan Baitulmaqdis dan keseluruhan Palestin pada bulan Disember 1917.

Dalam masa yang sama di London, aristokrat British bersetuju dengan Deklarasi Belfour yang menyokong perpindahan secara besar-besaran bangsa Yahudi ke Palestin di bawah naungan British.

Deklarasi Belfour adalah agenda Zionis Israel di Eropah yang mahukan sebuah negara untuk mereka. Ini berikutan sentimen anti-Semitisme atau anti Yahudi kian membesar di Eropah, Orang Yahudi percaya Palestin menawarkan tempat terbaik untuk mereka membina semula kehidupan dan memulihkan imej bangsa yang rosak.

British pula melihat rancangan ini sesuatu yang boleh mengurangkan jumlah orang Yahudi di negara tersebut dan Eropah. Serangan ke atas Palestin serentak dengan Deklarasi Belfour menunjukkan peranan besar British dalam mewujudkan negara Israel moden.

 

أَن تَوَلَّوهُم

menjadikan sebagai kawanmu

Orang-orang yang menjadi musuh Islam itulah yang Allah ﷻ larang untuk berkawan dengan mereka. Jangan ada perhubungan baik dengan mereka, sebaliknya kena diserang mereka itu (dengan mengikuti undang-undang yang sepatutnya).

 

وَمَن يَتَوَلَّهُم فَأُولٰئِكَ هُمُ الظّٰلِمونَ

Dan barangsiapa menjadikan mereka sebagai kawan, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.

Dan jikalau sesiapa berkawan dengan orang Kafir Harbi itu, maka mereka itu dikira orang-orang yang zalim. Ini adalah kerana kita tidak boleh berkawan dengan musuh kepada Islam. Takkan kita hendak berbaik dengan orang yang menentang agama Allah pula, bukan?

Dan kalau sampai membantu mereka memerangi umat Islam, maka ini boleh mengeluarkan Muslim itu dari kalangan orang beriman (boleh jatuh kufur).

Cuma zaman sekarang umat Islam sedang lemah dan tidak boleh buat apa-apa. Lagi pun sudah ada Perjanjian Antarabangsa antara negara, maka kita kena patuh dengan perjanjian antarabangsa. Jangan salah faham pula tentang tanggungjawab kita. Semuanya kena dilakukan dalam rangka undang-undang.

Jangan ambil tindakan sendiri pula. Jangan terpedaya dengan gerakan ganas seperti ISIS dan Daesh yang mengajak umat Islam melakukan keganasan di dunia. Semoga sampai satu masa umat Islam kembali berkuasa dan dapat menegakkan keadilan di dunia ini. Sehingga ke waktu itu, kita kena teruskan untuk berdakwah kepada manusia dengan cara lisan.

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 22 September 2021

Ringkasan nota tafsir


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Maariful Qur’an

TafsirWeb

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s