Tafsir Surah al-Isra’ Ayat 81 – 86 (Tentang Roh)

Ayat 81: Tabshir pada Nabi.

وَقُل جاءَ الحَقُّ وَزَهَقَ الباطِلُ ۚ إِنَّ الباطِلَ كانَ زَهوقًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And say, “Truth has come, and falsehood has departed. Indeed is falsehood, [by nature], ever bound to depart.”

(MELAYU)

Dan katakanlah: “Yang benar telah datang dan yang bathil telah lenyap”. Sesungguhnya yang bathil itu adalah sesuatu yang pasti lenyap.

 

وَقُل جاءَ الحَقُّ وَزَهَقَ الباطِلُ

Dan katakanlah: “Yang benar telah datang dan yang bathil telah lenyap”. 

Katakanlah yang kebenaran Qur’an sudah sampai sekarang. Dan apabila kebenaran telah datang, maka kebathilan akan lari dan hilang. Bathil adalah segala penipuan.

Di dalam ayat ini terkandung ancaman dan peringatan yang dituju­kan kepada orang-orang kafir Quraisy dan sesiapa sahaja yang bersifat seperti mereka, bahawa sesungguhnya telah datang kepada mereka perkara hak dari Allah yang tiada keraguan di dalamnya serta tidak pernah mereka kenal sebelumnya, iaitu Al-Qur’an, iman, dan ilmu yang bermanfaat.

Dan lenyaplah kebathilan itu, iaitu akan surut dan binasalah kebatilan itu; kerana sesungguhnya hal yang batil itu tidak akan dapat bertahan dan tidak dapat kekal bersama dengan adanya perkara yang hak.

 

إِنَّ الباطِلَ كانَ زَهوقًا

Sesungguhnya yang bathil itu adalah sesuatu yang pasti lenyap.

Kebathilan memang ditakdirkan akan lari dan hilang. Cuma bila ia akan lenyap, cuma Allah sahaja yang tahu. Lihatlah bagaimana yang hilang dari Kaabah itu adalah patung berhala, yang telah hilang lenyap sampai ke hari ini; begitu juga amalan tawaf telanjang.

Dan kebathilan dalam ajaran agama yang ditambah-tambah dalam ajaran Islam ini juga akan hilang. Cuma tidak tahu bila ia akan hilang. Tapi ia pasti akan hilang.

قَالَ الْبُخَارِيُّ: حَدَّثَنَا الْحُمَيْدِيُّ، حَدَّثَنَا سُفْيَانُ، عَنِ ابْنِ أَبِي نَجِيح، عَنْ مُجَاهِدٍ، عَنْ أَبِي مَعْمر، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ قَالَ: دَخَلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَكَّةَ وَحَوْلَ الْبَيْتِ سِتُّونَ وَثَلَاثُمِائَةِ نُصُبٍ، فَجَعَلَ يَطْعَنُهَا بِعُودٍ فِي يَدِهِ، وَيَقُولُ: {جَاءَ الْحَقُّ وَزَهَقَ الْبَاطِلُ إِنَّ الْبَاطِلَ كَانَ زَهُوقًا} ، جَاءَ الْحَقُّ وَمَا يُبْدِئُ الْبَاطِلُ وَمَا يُعِيدُ”

Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Al-Humaidi, telah menceritakan kepada kami Sufyan, dari Ibnu Abu Nujaih, dari Muja­hid, dari Abu Ma’mar, dari Abdullah ibnu Mas’ud yang mengatakan bahawa Nabi Saw. memasuki Mekah (pada hari kemenangan atas kota Mekah), sedangkan di sekitar Ka’bah terdapat tiga ratus enam puluh berhala, maka Rasulullah Saw. merobohkannya dengan tongkat yang ada di tangannya seraya mengucapkan firman-Nya: Yang benar telah datang, dan yang bathil telah lenyap. Sesung­guhnya yang bathil itu adalah sesuatu yang pasti lenyap. (Al-Isra: 81) Perkara yang hak telah datang, dan perkara batil pasti tidak akan muncul dan tidak akan kembali lagi.


 

Ayat 82: Tabshir serta Zajrun. Tabshir kepada mukmin kerana Qur’an itu menambah rahmat kepada mereka. Zajrun kepada orang zalim kerana mereka tidak mengambil pengajaran dari ayat Qur’an.

وَنُنَزِّلُ مِنَ القُرآنِ ما هُوَ شِفاءٌ وَرَحمَةٌ لِلمُؤمِنينَ ۙ وَلا يَزيدُ الظّالِمينَ إِلّا خَسارًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We send down of the Qur’ān that which is healing and mercy for the believers, but it does not increase the wrongdoers except in loss.

(MELAYU)

Dan Kami turunkan dari Al Qur’an suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman dan Al Qur’an itu tidaklah menambah kepada orang-orang yang zalim selain kerugian.

 

وَنُنَزِّلُ مِنَ القُرآنِ ما هُوَ شِفاءٌ

Dan Kami turunkan dari Al Quran suatu yang menjadi penawar

Qur’an itu adalah penawar bagi orang mukmin. Telah disebut di dalam surah Yunus bahawa penyakit bahaya yang dimaksudkan adalah penyakit yang ada di dalam hati. Iaitu penyakit syirik dan hati yang busuk dengan sifat-sifat mazmumah.

Maka penawar bagi akidah yang rosak dan hati yang rosak, adalah dengan mempelajari dan mengamalkan Qur’an. Maka kena baca Qur’an ini selalu untuk mengingatkan kita tentang kebenaran. Apabila kita selalu baca Qur’an, maka kita akan selalu diingatkan tentang kebenaran. Maka Qur’an ini bukan sahaja untuk dipelajari, tapi kena selalu dibaca dan dijadikan sebagai zikir harian kita.

Jangan salah guna ayat ini dan jadikan Qur’an ini sebagai ayat-ayat Syifa’ pula. Ada gerakan yang menggunakan ayat-ayat Qur’an sebagai peluang buat duit dengan buka pusat perubatan. Mereka pun reka: ayat ini untuk sembuh penyakit ini dan itu. Ini bukanlah cara menggunakan Qur’an yang benar. Tidaklah perkara sebegitu dilakukan oleh golongan salaf.

 

وَرَحمَةٌ لِلمُؤمِنينَ

dan rahmat bagi orang-orang yang beriman

Dan lagi satu, Qur’an ini adalah rahmah bagi mereka yang beriman. Rahmat itu akan membawa orang mukmin itu ke dalam syurga. Oleh itu, untuk dapat rahmat ini, kenalah kita mendampingkan diri dengan Qur’an. Kenalah kita selalu baca dan tadabbur dan amalkan ajaran dalam Qur’an ini.

 

وَلا يَزيدُ الظّالِمينَ إِلّا خَسارًا

dan Al Qur’an itu tidaklah menambah kepada orang-orang yang zalim selain kerugian.

Walaupun ada penawar dan rahmat di dalam Qur’an itu, tapi malangnya ia tidak memberi kesan kepada orang kafir. Apabila mereka baca, ia hanya menambah kerugian sahaja kepada mereka. Kerana apabila mereka baca dan mereka tidak terima, mereka tolak. Dan bila tolak Qur’an, maka akan menambah kekufuran kepada mereka dan mereka semakin jadi rugi. Patutnya tambah keimanan, tapi jadi lain pula – maka rugilah mereka.

Orang yang zalim tidak akan mendapat manfaat kerana manfaat itu dijanjikan kepada orang mukmin sahaja. Yang mukmin tidak berpeluang untuk mendapat manfaat. Perihalnya sama dengan apa yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam ayat yang lain melalui firman-Nya:

{وَإِذَا مَا أُنزلَتْ سُورَةٌ فَمِنْهُمْ مَنْ يَقُولُ أَيُّكُمْ زَادَتْهُ هَذِهِ إِيمَانًا فَأَمَّا الَّذِينَ آمَنُوا فَزَادَتْهُمْ إِيمَانًا وَهُمْ يَسْتَبْشِرُونَ وَأَمَّا الَّذِينَ فِي قُلُوبِهِمْ مَرَضٌ فَزَادَتْهُمْ رِجْسًا إِلَى رِجْسِهِمْ وَمَاتُوا وَهُمْ كَافِرُونَ}

Dan apabila diturunkan suatu surat, maka di antara mereka (orang-orang munafik) ada yang berkata, “Siapakah di antara kalian yang bertambah imannya dengan (turunnya) surat ini?” Adapun orang-orang yang beriman, maka surat itu menambah imannya, sedangkan mereka merasa gembira. Dan adapun orang-orang yang di dalam hati mereka ada penyakit, maka dengan surat itu bertambah kekafirannya di samping keka­firannya (yang telah ada) dan mereka mati dalam keadaan kafir. (At-Taubah: 124-125)


 

Ayat 83: Sifat orang kafir. Dari ayat ini sehingga ke ayat 100 adalah Perenggan Makro ke 8. Ia menceritakan kebiadaban Musyrikin Mekah yang menuntut Mukjizat Hissi (mukjizat yang boleh dilihat).

Memang sikap orang degil itu menolak seruan tauhid ialah dengan bertanya soalan yang bukan-bukan. Mereka bertanya tentang Roh, minta mata air di tengah kebun, minta dijatuhkan langit berkeping-keping, minta rumah daripada emas, minta rasul daripada malaikat dan lain-lain lagi.

وَإِذا أَنعَمنا عَلَى الإِنسانِ أَعرَضَ وَنَأىٰ بِجانِبِهِ ۖ وَإِذا مَسَّهُ الشَّرُّ كانَ يَئوسًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when We bestow favor upon man [i.e., the disbeliever], he turns away and distances himself; and when evil touches him, he is ever despairing.

(MELAYU)

Dan apabila Kami berikan kesenangan kepada manusia nescaya berpalinglah dia; dan membelakang dengan sikap yang sombong; dan apabila dia ditimpa kesusahan nescaya dia berputus asa.

 

وَإِذا أَنعَمنا عَلَى الإِنسانِ أَعرَضَ وَنَأىٰ بِجانِبِهِ

Dan apabila Kami berikan kesenangan kepada manusia nescaya berpalinglah dia; dan menjauhkan pada sisi mereka;

Dalam ayat sebelum ini telah disebut bahawa Qur’an itu adalah penawar bagi hati dan penyakit hati. Dan penyakit hati yang paling bahaya adalah sombong. Iaitu sombong untuk terima kebenaran. Mereka berpaling menjauhkan diri dari kebenaran kerana sombong untuk menerimanya. Mereka rasa mereka lebih besar dari kebenaran itu. Mereka rasa mereka tidak perlu nak ikut.

Mereka yang sombong untuk terima kebenaran itu kerana mereka hidup dengan senang. Allah memberi mereka nikmat berupa harta, kesihatan, kemenangan, rezeki, pertolongan, dan memperoleh apa yang diinginkannya, maka mereka berpaling, tidak mahu mengerjakan ketaatan kepada Allah, tidak mahu menyembah-­Nya, serta berpaling membalikkan tubuhnya. Menurut Mujahid, makna membelakang dengan sikap yang sombong ialah menjauh dari Allah.

Ayat ini semakna dengan apa yang disebutkan di da­lam ayat lain melalui firman-Nya:

{فَلَمَّا كَشَفْنَا عَنْهُ ضُرَّهُ مَرَّ كَأَنْ لَمْ يَدْعُنَا إِلَى ضُرٍّ مَسَّهُ}

tetapi setelah Kami hilangkan bahaya itu darinya, dia (kembali) melalui (jalannya yang sesat), seolah-olah dia tidak pernah ber­doa kepada Kami untuk (menghilangkan) bahaya yang telah menimpanya. (Yunus: 12)

 

وَإِذا مَسَّهُ الشَّرُّ كانَ يَئوسًا

dan apabila dia ditimpa kesusahan nescaya dia berputus asa.

Ini adalah satu lagi perangai mereka. Apabila kesusahan menimpa mereka, mereka menjadi putus asa dari patung berhala mereka atau mana-mana sembahan mereka yang lain. Dan apabila itu terjadi, mereka kembali berdoa kepada Allah yang maha esa.

Atau ayat ini menyebut tentang manusia secara umum – bila tak dapat apa yang mereka hendak, dan apabila mereka ditimpa musibah, mereka mengalami depresi. Ini adalah kerana mereka tidak sabar dan mereka tidak redha dengan apa yang Allah kenakan kepada mereka. Mereka sangka mereka sepatutnya dapat yang baik-baik sahaja, tidak boleh susah langsung. Kerana itu mereka jadi depresi bila mereka ada masalah. Mereka kata: kenapalah aku kena macam ini?

Padahal orang mukmin akan menerima apa sahaja yang Allah kenakan sebagai ujian. Dan mereka tetap sabar dan terus mengerjakan amal kebaikan. Begitulah yang sepatutnya kita lakukan. Kerana kalau kita rasa yang kita hidup kena senang sahaja, memang akan mengalami depresi kerana Allah pasti akan kenakan musibah kepada kita.

Ini sama dengan apa yang disebutkan di dalam firman-Nya:

{وَلَئِنْ أَذَقْنَاهُ نَعْمَاءَ بَعْدَ ضَرَّاءَ مَسَّتْهُ لَيَقُولَنَّ ذَهَبَ السَّيِّئَاتُ عَنِّي إِنَّهُ لَفَرِحٌ فَخُورٌ إِلا الَّذِينَ صَبَرُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ أُولَئِكَ لَهُمْ مَغْفِرَةٌ وَأَجْرٌ كَبِيرٌ}

Dan jika Kami rasakan kepada manusia suatu rahmat (nikmat) dari Kami, kemudian rahmat itu Kami cabut darinya, pastilah dia menjadi putus asa lagi tidak berterima kasih. Dan jika Kami rasakan kepadanya kebahagiaan sesudah bencana yang me­nimpanya, nescaya dia akan berkata, “Telah hilang bencana-bencana itu dariku, “sesungguhnya dia sangat gembira lagi bangga, kecuali orang-orang yang sabar (terhadap bencana), dan mengerjakan amal-amal saleh; mereka itu beroleh ampunan dan pahala yang besar. (Hud: 9-11)


 

Ayat 84: Setiap manusia berbeza kelebihan mereka, maka kena gunakan kelebihan yang Allah telah berikan itu untuk kebaikan Islam.

قُل كُلٌّ يَعمَلُ عَلىٰ شاكِلَتِهِ فَرَبُّكُم أَعلَمُ بِمَن هُوَ أَهدىٰ سَبيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “Each works according to his manner, but your Lord is most knowing of who is best guided in way.”

(MELAYU)

Katakanlah: “Tiap-tiap orang berbuat menurut keadaannya masing-masing”. Maka Tuhanmu lebih mengetahui siapa yang lebih benar jalannya.

 

قُل كُلٌّ يَعمَلُ عَلىٰ شاكِلَتِهِ

Katakanlah: “Tiap-tiap orang berbuat menurut keadaannya masing-masing”. 

Allah memberitahu bahawa kita semua telah diberikan dengan tahap-tahap mengikut diri kita. Dan kita mestilah berusaha untuk memenuhi tahap-tahap itu. Ada perkara yang seseorang boleh buat dengan baik dan ada perkara yang mereka tidak mampu untuk melakukannya.

Kebolehan kita dan personaliti kita semua berbeza. Perkara pertama yang kita kena lakukan adalah mengetahui apakah kebolehan kita. Kita kena cari dan pastikan apakah bidang yang kita boleh ceburi untuk menaikkan agama Allah. Sebagai contoh, ada orang yang ada kemampuan untuk mengajar; tapi ada orang yang tidak pandai mengajar, tapi mereka boleh berdakwah, ajak orang lain datang ke kelas; atau ada yang pandai buat kerja-kerja lain, seperti menguruskan kelas pengajian dan sebagainya.

Maka kita kena tengok manakah yang kita boleh buat dan berusahalah di dalam perkara itu. Jangan kalau tidak boleh mengajar, terus nak tinggalkan usaha agama. Ketahuilah yang bukan mengajar sahaja kerja seorang pendakwah. Ada banyak lagi. Antaranya, ada yang pandai menulis, maka eloklah mereka menulis tanpa bercakap.

Dan oleh kerana personaliti dan kemampuan kita berbeza, maka Allah akan tanya kita berkenaan usaha kita yang kita cuba lakukan di dalam bidang kita. Kita kena cari apakah yang kita boleh lakukan, dan kita lakukan ke tahap yang kita mampu. Kerana Allah sudah pertanggungjawabkan diri kita dengan kemampuan itu, dan kalau kita tidak lakukan, maka kita tidak menggunakan kelebihan kita itu.

Perihalnya sama dengan apa yang disebutkan Allah Swt. dalam ayat lain, yaitu:

{وَقُلْ لِلَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ اعْمَلُوا عَلَى مَكَانَتِكُمْ إِنَّا عَامِلُونَ وَانْتَظِرُوا إِنَّا مُنْتَظِرُونَ}

Dan katakanlah kepada orang-orang yang tidak beriman, “Ber­buatlah menurut kemampuan kalian.” (Hud: 121), hingga akhir ayat.

Satu lagi tafsir: manusia yang beriman atau tidak beriman, akan beramal mengikut akidah masing-masing dan pembawaan masing-masing. Mereka yang yakin dengan Allah akan pilih sunnah dan mereka yang tidak yakin, akan memilih bidaah. Tapi apabila amal berlainan, natijah di akhirat juga akan berlainan lah juga – kalau amal sunnah akan masuk syurga, tapi kalau amal bidaah, akan masuk neraka.

 

فَرَبُّكُم أَعلَمُ بِمَن هُوَ أَهدىٰ سَبيلًا

Maka Tuhanmu lebih mengetahui siapa yang lebih benar jalannya.

Allah sahaja yang tahu, siapakah yang terpimpin jalan mereka. Kita tidak dapat melabel seseorang sama ada dia beriman atau tidak. Allah sahaja yang tahu siapakah ahli neraka dan ahli syurga. Kita tidak jaga pintu syurga dan neraka.

Kita cuma boleh amalkan mengikut dalil yang ada. Semoga Allah selamatkan kita dan memberikan ilmu yang benar. Semoga Allah tidak tinggalkan kita dari jalan yang lurus. Semoga Allah pimpin kita ke jalan yang lurus.

Allah juga akan membalas perbuatan baik yang dilakukan oleh insan mengikut kemampuan mereka. Allah tahu siapakah yang bekerja untuk agama Allah itu. Iaitu mereka yang menggunakan segala potensi yang Allah berikan kepada diri mereka. Iaitu mereka yang mahu meluangkan masa untuk berkhidmat atas jalan Allah.


 

Ayat 85: Di manakah personaliti kita itu berada kalau bukan di dalam roh kita? Maka sekarang Allah menyentuh tentang roh pula.

Musyrikin Mekah tanya kepada Rasulullah tentang roh dan jawapannya diberikan di dalam ayat ini. Mereka tanya Nabi Muhammad kerana mereka dapat idea dari puak Yahudi yang berada di  Yathrib. Setelah kalah berhujah dengan Rasulullah, mereka pergi ke Yathrib untuk bertanya kepada pendita-pendita Yahudi itu sebab mereka nak dapatkan cara atau hujah untuk berdepan dengan Nabi Muhammad.

Maka pendita Yahudi suruh tanya tentang roh. Mereka kata kalau Nabi Muhammad jawab dengan panjang lebar tentang roh, maknanya dia bukanlah seorang Nabi yang sah. Kerana itu maknanya, dia menipu sahaja kerana mereka tahu dalam ilmu mereka pun, tidak ada sesiapa pun yang tahu dengan mendalam tentang hal roh itu.

Oleh itu, apabila ditanya kepada Nabi tentang roh, baginda tidak terus jawab kerana baginda tunggu wahyu. Kerana hal roh itu adalah perkara ghaib dan perkara ini bukan boleh direka. Maka ayat ini adalah jawapan kepada persoalan Musyrikin Mekah kepada Nabi Muhammad.

وَيَسأَلونَكَ عَنِ الرّوحِ ۖ قُلِ الرّوحُ مِن أَمرِ رَبّي وَما أوتيتُم مِنَ العِلمِ إِلّا قَليلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they ask you, [O Muḥammad], about the soul. Say, “The soul is of the affair [i.e., concern] of my Lord. And you [i.e., mankind] have not been given of knowledge except a little.”

(MELAYU)

Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakanlah: “Roh itu termasuk urusan Tuhan-ku, dan tidaklah kamu diberi pengetahuan melainkan sedikit”.

 

وَيَسأَلونَكَ عَنِ الرّوحِ

Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. 

Yang dimaksudkan ‘mereka’ itu adalah Musyrikin Mekah seperti yang telah disebut di atas. Mereka tanya itu bukannya kerana hendak tahu tapi kerana hendak mengenakan Rasulullah. Hal ini diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam salah satu hadis yang diketengahkannya.

Telah mencerita­kan kepada kami Qutaibah, telah menceritakan kepada kami Yahya ibnu Zakaria, dari Daud, dari Ikrimah, dari Ibnu Abbas yang mengatakan bahawa orang-orang Quraisy pernah mengatakan kepada orang-orang Yahudi, “Berikanlah kepada kami sesuatu pertanyaan yang akan kami ajukan kepada lelaki ini.” Orang-orang Yahudi menjawab, “Tanyailah dia tentang roh.” Lalu orang-orang Quraisy bertanya kepada Nabi Saw. tentang masalah roh. Maka turunlah firman-Nya: Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakanlah, “Roh itu termasuk urusan Tuhanku, dan tidaklah kalian diberi penge­tahuan, melainkan sedikit.” (Al-Isra: 85) Orang-orang Yahudi berkata, “Kami telah diberi pengetahuan yang ba­nyak, kami telah diberi kitab Taurat; dan barang siapa yang diberi kitab Taurat, sesungguhnya dia telah diberi kebaikan yang banyak.” Maka Allah Swt. menurunkan firman-Nya: Katakanlah, “Seandainya lautan menjadi tinta untuk (menulis) kalimat-kalimat Tuhanku, sungguh habislah lautan itu. (Al-Kahfi: 109), hingga akhir ayat.

Misteri yang paling besar dalam bidang Psikologi adalah tentang personaliti seseorang itu. Kenapa seseorang itu berperangai begini dan begitu? Ilmu psikologi tidak dapat menjawab perkara ini kerana tidak ada cara untuk menjelaskan perkara ini dengan akal.

Ini adalah kerana personaliti kita itu ada di dalam roh kita. Dan kita tidak ada cukup ilmu tentang roh. Jadi walaupun persoalan ini selalu dibincangkan dan cuba diterokai oleh manusia, tapi ianya tidak dapat dijawab kerana ianya berkenaan roh.

 

قُلِ الرّوحُ مِن أَمرِ رَبّي

Katakanlah: “Roh itu termasuk urusan Tuhan-ku,

Nabi Muhammad disuruh beritahu kepada mereka yang bertanya itu yang roh itu adalah dalam urusan Tuhan. Maknanya hanya Allah sahaja yang tahu dan kita tidak tahu. Allah tak beritahu pun apakah roh itu. Ianya akan terus berada dalam hal misteri.

 

وَما أوتيتُم مِنَ العِلمِ إِلّا قَليلًا

dan tidaklah kamu diberi pengetahuan melainkan sedikit”.

Hal roh adalah hal misteri dan kita tidak diberikan dengan ilmu tentangnya melainkan sedikit sangat. Setakat mana yang kita tahu tentang roh, itu semua adalah dari nas yang sampai kepada kita. Kerana kalau kita nak buat kajian sendiri, memang tidak akan berupa untuk mencapai ilmu tentangnya.

Antara yang kita tahu, roh kita memerlukan Qur’an ini. Ini adalah kerana fizikal tubuh manusia dijadikan dari tanah dan kerana itu fizikal tubuh badan kita memerlukan makanan dari tanah; tetapi roh tidak dijadikan dari tanah seperti tubuh kita tapi dijadikan dari cahaya – maka ia memerlukan makanan dari cahaya juga dan makanan itu ada dalam Qur’an.

Maka kita kena selalu baca Qur’an untuk memberi makanan kepada roh kita. Kalau kita menjauhkan diri dari Qur’an, maka roh kita akan lemah. Dan akhirnya akan jauh dari agama dan dari Allah.

Ini juga menjadi peringatan kepada kita, ilmu yang kita ada ini semuanya dari Allah. Dan ilmu yang diberikanNya kepada kita adalah amat sedikit. Jadi tidak perlu nak berlagak mana sangatlah.

Dalam kisah Musa dan Khidir ada disebutkan bahawa Khidir me­mandang ke arah seekor burung pipit yang hinggap di pinggir perahu yang dinaiki keduanya, lalu burung pipit itu minum seteguk air dari sungai (laut) itu dengan paruhnya. Maka Khidir berkata, “Hai Musa, tiadalah pengetahuanku dan pengetahuanmu serta pengetahuan semua makhluk bila dibandingkan dengan pengetahuan Allah, melainkan sama halnya dengan apa yang diambil oleh burung pipit ini dari laut itu dengan laut itu sendiri.” Atau hal lainnya yang semakna. Kerana itulah disebutkan pada akhir ayat ini oleh firman-Nya:

{وَمَا أُوتِيتُمْ مِنَ الْعِلْمِ إِلا قَلِيلا}

dan tidaklah kalian diberi pengetahuan melainkan sedikit. (Al-Isra: 85)


 

Ayat 86: Anugerah Qur’an adalah anugerah yang amat besar.

وَلَئِن شِئنا لَنَذهَبَنَّ بِالَّذي أَوحَينا إِلَيكَ ثُمَّ لا تَجِدُ لَكَ بِهِ عَلَينا وَكيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if We willed, We could surely do away with that which We revealed to you. Then you would not find for yourself concerning it an advocate against Us.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya jika Kami menghendaki, nescaya Kami lenyapkan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu, dan dengan pelenyapan itu, kamu tidak akan mendapatkan seorang pembela pun terhadap Kami,

 

وَلَئِن شِئنا لَنَذهَبَنَّ بِالَّذي أَوحَينا إِلَيكَ

Dan sesungguhnya jika Kami menghendaki, nescaya Kami lenyapkan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu,

Allah memberitahu yang kalau Allah buat keputusan untuk tidak berikan Qur’an kepada baginda, atau lenyapkan Qur’an dari hati baginda, Dia boleh buat begitu. Maksudnya, kalau bukan Allah yang menjaga Qur’an itu di dalam hati Nabi Muhammad, ia tidak akan ada lagi.

Tapi Allah yang telah menurunkan Qur’an ke dalam hati Rasulullah dan menetapkannya di dalam hati baginda, tentu Qur’an itu tidak kekal sampai sekarang.

 

ثُمَّ لا تَجِدُ لَكَ بِهِ عَلَينا وَكيلًا

kamu tidak akan mendapatkan seorang pembelapun terhadap Kami,

Dan Allah beritahu yang kalau Allah hilangkan, baginda tidak akan dapati Qur’an ini sebagai pembantu dan penolong.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 24 April 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Jalalain

Tafsir Surah al-Isra’ Ayat 76 – 80 (Rasulullah dihalau keluar dari Mekah)

Ayat 76:

وَإِن كادوا لَيَستَفِزّونَكَ مِنَ الأَرضِ لِيُخرِجوكَ مِنها ۖ وَإِذًا لا يَلبَثونَ خِلافَكَ إِلّا قَليلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, they were about to provoke [i.e., drive] you from the land [i.e., Makkah] to evict you therefrom. And then [when they do], they will not remain [there] after you, except for a little.¹

  • Only ten years after the Prophet’s emigration, Makkah was completely cleared of his enemies.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya benar-benar mereka hampir membuatmu gelisah di negeri (Mekah) untuk mengusirmu daripadanya dan kalau terjadi demikian, nescaya sepeninggalmu mereka tidak tinggal, melainkan sebentar saja.

 

وَإِن كادوا لَيَستَفِزّونَكَ مِنَ الأَرضِ

Dan sesungguhnya benar-benar mereka hampir membuatmu gelisah di negeri

Dan mereka hampir hendak mengeluarkan Nabi Muhammad dari bumi Mekah. Kerana mereka sudah tidak tahan dengan dakwah baginda dan mereka rasa lebih baik kalau baginda tidak ada lagi di Mekah. Selama itu baginda dapat tetap duduk di Mekah kerana baginda ada penolong baginda iaitu bapa saudara baginda, Abu Talib.

Kalimah لَيَستَفِزّونَكَ dari katadasar ف ز ز yang bermaksud melakukan provokasi, menakutkan, memalukan dengan tujuan supaya seseorang itu buat sesuatu. Maknanya mereka telah buat macam-macam perkara supaya Rasulullah tidak selesa lagi di Mekah. Dan hampir-hampir mereka menyebabkan baginda gelisah duduk di Mekah sampai baginda memikirkan untuk keluar terus dari Mekah. Tapi kerana baginda tidak mendapat arahan dari Allah, maka tidaklah baginda terus ikut kehendak hati baginda.

 

لِيُخرِجوكَ مِنها

untuk mengusirmu daripadanya

Tujuan mereka provokasi baginda adalah untuk mengeluarkan baginda dari Mekah. Supaya terus nyah sahaja dari situ dan mereka pun senang hati tidak perlu berhadapan dengan baginda lagi. Mereka sudah tidak tahu nak berhujah apa lagi dengan baginda kerana hujah mereka lemah.

Dan akhirnya mereka berjaya juga untuk mengeluarkan baginda dari Mekah. Iaitu setelah Allah mengeluarkan arahan untuk berhijrah ke Yathrib. Semasa ayat ini diturunkan, ia belum berlaku lagi kerana belum sampai masanya.

 

وَإِذًا لا يَلبَثونَ خِلافَكَ إِلّا قَليلًا

dan kalau terjadi demikian, nescaya sepeninggalmu mereka tidak tinggal, melainkan sebentar sahaja.

Tapi Allah beritahu, jikalau baginda keluar dari Mekah pun, mereka pun tidak lama tinggal di situ. Mereka tidak akan selamat kalau baginda tidak ada. Ini adalah kerana azab tidak dikenakan kepada mereka selama hari itu adalah kerana Nabi ada di situ dan Allah tidak kenakan azab kalau begitu.

Begitulah, lapan tahun selepas baginda berhijrah dari Mekah, umat Islam telah berjaya mengambil alih Kota Mekah dari Musyrikin Mekah.

Dan sebenarnya pemuka-pemuka besar Musyrikin Mekah itu pun tidak lama selepas baginda berhijrah mereka telah dibunuh di Medan Perang Badar. Perang Badar terjadi tidak lama selepas Hijrah dan itu bermaksud Abu Jahal mati enam bulan selepas baginda keluar dari Mekah. Tidaklah mereka dalam keadaan aman berterusan selepas ketiadaan baginda.

Dalam Tafsir Jalalain mengatakan yang ayat ini diturunkan ketika orang-orang Yahudi berkata kepada Nabi saw., “Jika kamu benar-benar seorang nabi, pergilah kamu ke negeri Syam kerana negeri itu adalah negeri para nabi.”


 

Ayat 77:

سُنَّةَ مَن قَد أَرسَلنا قَبلَكَ مِن رُسُلِنا ۖ وَلا تَجِدُ لِسُنَّتِنا تَحويلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[That is Our] established way for those We had sent before you of Our messengers; and you will not find in Our way any alteration.

(MELAYU)

(Kami menetapkan yang demikian) sebagai suatu ketetapan terhadap rasul-rasul Kami yang Kami utus sebelum kamu dan tidak akan kamu dapati perubahan bagi ketetapan Kami itu.

 

سُنَّةَ مَن قَد أَرسَلنا قَبلَكَ مِن رُسُلِنا

sebagai suatu ketetapan terhadap rasul-rasul Kami yang Kami utus sebelum kamu

Dugaan yang telah dikenakan kepada baginda itu adalah perkara biasa yang juga diberikan kepada rasul-rasul sebelum baginda. Maka ini adalah tasliah (pujukan) kepada Rasulullah. Kalau baginda tahu yang para Rasul dahulu pun dihalau dari kampung asal mereka, tentulah baginda ada rasa lega sedikit.

Semasa pertama kali Nabi Muhammad bertemu Waraqah, Waraqah memberitahu yang kalaulah dia masih hidup semasa kaum baginda akan halau baginda dari Mekah, tentulah dia akan membantu baginda waktu itu. Waktu itu, Nabi Muhammad seolah tidak percaya dan kehairanan yang amat sangat apabila diberitahu yang kaum baginda sendiri akan menghalau baginda. Baginda tidak dapat bayangkan ia sampai jadi begitu. Tapi begitulah yang terjadi.

Satu lagi sunnatullah yang berulang, apabila dihalau Rasul dari satu-satu tempat, penduduk asal akan binasa. Itu pun telah berlaku dahulu lagi pun.

 

وَلا تَجِدُ لِسُنَّتِنا تَحويلًا

dan tidak akan kamu dapati perubahan bagi ketetapan Kami itu.

Dan Allah memang tidak mengubah cara itu dan ia tetap akan terjadi. Maka akan ada sahaja gangguan kepada para pendakwah seperti yang dikenakan kepada para Rasul; dan kalau pendakwah dikenakan dengan kezaliman, maka akan ada masalah yang akan dikenakan kepada mereka yang zalim itu.


 

Ayat 78: Ayat Umur Muslihah. Setelah Allah beritahu dengan dugaan-dugaan yang akan dihadapi oleh baginda, apakah yang baginda kena lakukan? Allah beritahu dalam ayat ini, untuk ringankan musibah yang baginda hadapi di Mekah itu, penawarnya adalah dengan melakukan ibadah.

Dari ayat ini sehingga ke ayat 82 adalah Perenggan Makro ke 7. Ia memberitahu kita yang kebatilan akan terhapus kesan dari hubungan baik dengan Allah.

أَقِمِ الصَّلاةَ لِدُلوكِ الشَّمسِ إِلىٰ غَسَقِ اللَّيلِ وَقُرآنَ الفَجرِ ۖ إِنَّ قُرآنَ الفَجرِ كانَ مَشهودًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Establish prayer at the decline of the sun [from its meridian] until the darkness of the night¹ and [also] the Qur’ān [i.e., recitation] of dawn.² Indeed, the recitation of dawn is ever witnessed.

  • i.e., the period which includes the thuhr, aṣr, maghrib, and ‘ishā’ prayers.
  • i.e., the fajr prayer, in which the recitation of the Qur’ān is prolonged.

(MELAYU)

Dirikanlah solat dari sesudah matahari tergelincir sampai gelap malam dan (dirikanlah pula solat) subuh. Sesungguhnya solat subuh itu disaksikan (oleh malaikat).

 

أَقِمِ الصَّلاةَ لِدُلوكِ الشَّمسِ إِلىٰ غَسَقِ اللَّيلِ

Dirikanlah solat dari sesudah matahari tergelincir sampai gelap malam

Dalam ayat ini, Nabi Muhammad disuruh untuk tumpukan perhatian baginda kepada ibadat. Kerana dengan menumpukan diri pada ibadat, akan mengurangkan perhatian baginda kepada kesesakan jiwa yang dialami oleh baginda disebabkan oleh kata-kata dan perbuatan kaum baginda. Ini konsep mengalihkan fokus kita.

Dan ibadat yang utama adalah solat kerana Nabi memang akan tenang dalam solat. Kalau baginda ada masalah, maka baginda akan solat. Maka kita pun kenalah jadikan solat sebagai satu sumber ketenangan kepada kita. Kalau ada masalah, banyakkan solat dan mengadu kepada Allah dalam solat itu.

Masalahnya, kita tidak faham konsep solat itu dengan sempurna, sampaikan pada kita, solat itu hanya sebagai satu kewajipan yang kena dilakukan sahaja. Kerana itu ramai yang rasa ‘lega’ selepas mengerjakan solat kerana pada mereka, ia adalah ‘beban’ yang sudah dilepaskan. Mereka tidak rasa ianya adalah penyejuk jiwa. Maksudnya ia tidak menjadi sebagai sumber penawar kepada hati kita.

Dalam ayat ini, Allah suruh dirikan solat bermula dari لِدُلوكِ الشَّمسِ ‘matahari terlepas’. Ia bermaksud apabila matahari hendak turun, atau hendak tergelincir. Boleh diterjemah tergelincir dari khatulistiwa (semasa matahari tegak di atas kepada) menunjukkan telah masuk waktu Zuhur.

Solatlah sehingga ke kegelapan malam, yang merujuk kepada Solat Isya’. Jadi potongan ini merangkumi dari Solat Zuhur ke Isya’, empat waktu sudah disebut.

 

وَقُرآنَ الفَجرِ

dan Qur’an subuh.

Telah disebut solat-solat dari Zuhur hingga ke Isya’ dan tinggal satu lagi solat, iaitu Solat Subuh. Tapi lihat bagaimana Allah tidak sebut ‘Solat Fajr’ tapi Allah sebut Qur’aanul Fajr. Nampak berlainan sikit dari kebiasaan.

Allah sebut Qur’an untuk merujuk kepada Solat Subuh kerana kita sepatutnya membaca Qur’an dengan banyak pada waktu Solat Subuh itu. Kerana itulah sunnah Rasulullah memanjangkan Solat Subuh berjemaah dengan para sahabat. Waktu itu baru lepas bangun dari tidur, maka tubuh sudah segar, jadi boleh berdiri lama. Lagi pun waktu inilah Nabi Muhammad memperdengarkan bacaan Qur’an yang baginda baru dapat kepada para sahabat.

 

إِنَّ قُرآنَ الفَجرِ كانَ مَشهودًا

Sesungguhnya Qur’an subuh itu disaksikan

Bacaan Qur’an sewaktu Solat Fajar itu disaksikan oleh malaikat yang menjaga manusia dari malam dan malaikat yang baru turun untuk mengambil alih tugas kawalan kepada manusia. Waktu subuh itu adalah waktu pertukaran ‘shift’ antara dua kumpulan malaikat itu.

Maka oleh kerana itu lebih ramai malaikat yang menyaksikan pembacaan Qur’an sewaktu Solat Subuh itu. Antara dalil yang menjadi dalil bagi perkara ini adalah:

قَالَ الْبُخَارِيُّ: حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ، حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ، أَخْبَرَنَا مَعْمَر، عَنِ الزُّهْرِيِّ، عَنْ أَبِي سَلَمَةَ -وَسَعِيدِ بْنِ الْمُسَيَّبِ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “فَضْلُ صَلَاةِ الْجَمِيعِ عَلَى صَلَاةِ الْوَاحِدِ خَمْسٌ وَعِشْرُونَ دَرَجَةً، وَتَجْتَمِعُ مَلَائِكَةُ اللَّيْلِ وَمَلَائِكَةُ النَّهَارِ فِي صَلَاةِ الْفَجْرِ”. وَيَقُولُ أَبُو هُرَيْرَةَ: اقْرَءُوا إِنْ شِئْتُمْ: {وَقُرْآنَ الْفَجْرِ إِنَّ قُرْآنَ الْفَجْرِ كَانَ مَشْهُودًا}

Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnu Muhammad, telah menceritakan kepada kami Abdur Razzaq, telah menceritakan kepada kami Ma’mar, dari Az-Zuhri, dari Abu Salamah dan Sa’id ibnul Musayyab, dari Abu Hurairah r.a., bahawa Nabi Saw. telah bersabda: Keutamaan solat berjemaah atas solat sendirian ialah dua pu­luh lima darjat, dan malaikat yang bertugas di malam hari dan yang bertugas di siang hari berkumpul dalam solat Subuh. Kemudian Abu Hurairah berkata, “Bacalah jika kalian suka membaca­nya,” iaitu firman Allah Swt.: dan (dirikanlah pula salat) Subuh. Sesungguhnya salat Subuh itu disaksikan (oleh malaikat). (Al-Isra: 78)

Dan Allah juga hendak memberitahu bahawa solat itu disaksikan olehNya walaupun manusia tidak ramai yang saksikan (kerana tidak ramai yang Solat Subuh) tetapi Allah hendak memberitahu bahawa Dia sedang melihat.

Oleh itu, kesimpulannya ayat ini menyentuh keseluruhan solat lima waktu walaupun nampak seolah-olah hanya menyebut tiga waktu sahaja. Kerana ayat لِدُلوكِ الشَّمسِ إِلىٰ غَسَقِ اللَّيلِ  bukanlah لِدُلوكِ الشَّمسِ وغَسَقِ اللَّيلِ. Kalimah الى itu bermaksud ‘hingga’ iaitu dari Zuhur hingga ke Isya’. Jadi ia termasuk dengan waktu Zohor, Asar, Maghrib sampaikan Isya’ dan kemudian ditambah dengan waktu subuh. Maka lengkaplah lima waktu solat disebut dalam ayat ini.


 

Ayat 79: Tadi telah disebut solat fardhu. Sekarang disebut solat lain pula, iaitu Solat Tahajjud.

وَمِنَ اللَّيلِ فَتَهَجَّد بِهِ نافِلَةً لَكَ عَسىٰ أَن يَبعَثَكَ رَبُّكَ مَقامًا مَحمودًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And from [part of] the night, pray¹ with it [i.e., recitation of the Qur’ān] as additional [worship] for you; it is expected that² your Lord will resurrect you to a praised station.³

  • Literally, “arise from sleep for prayer.”
  • This is a promise from Allāh (subḥānahu wa ta‘ālā) to Prophet Muḥammad ().
  • The position of intercession by permission of Allāh and the highest degree in Paradise.

(MELAYU)

Dan pada sebahagian malam hari bersembahyang tahajudlah kamu sebagai suatu ibadah tambahan bagimu; mudah-mudahan Tuhan-mu mengangkat kamu ke tempat yang terpuji.

 

وَمِنَ اللَّيلِ فَتَهَجَّد بِهِ نافِلَةً لَكَ

Dan pada sebahagian malam hari bersembahyang tahajudlah kamu sebagai suatu ibadah tambahan bagimu;

Nabi Muhammad disuruh untuk mendirikan Solat Tahajud pada malam hari. Ini merujuk kepada solat malam dan bacaan Qur’an yang selain dari Solat Fardhu sebagai tambahan.

Makna tahajud ialah solat yang dikerjakan sesudah tidur. Demikianlah menurut pendapat Alqamah, Al-Aswad, Ibrahim An-Nakha’i, dan lain-lainnya yang bukan hanya seorang. Kalau tidak tidur dahulu, itu dinamakan Qiyamullail (mendirikan malam).

Menurut suatu pendapat, makna yang dimaksudkan ialah Nabi Muhammad secara khusus wajib melakukan tahajjud itu. Maka ada ulama yang menganggapnya sebagai suatu kewajiban khusus bagi Nabi Saw. sendiri, tidak bagi umat­nya. Kepada umat Nabi Muhammad, ianya adalah sunat. Demikianlah menurut pendapat yang diriwayatkan oleh Al-Aufi, dari Ibnu Abbas.

Inilah yang dikatakan oleh salah satu pendapat di antara dua pendapat yang ada di kalangan ulama, juga menurut salah satu penda­pat Imam Syafi’i, dan pendapat inilah yang dipilih oleh Ibnu Jarir.

 

عَسىٰ أَن يَبعَثَكَ رَبُّكَ مَقامًا مَحمودًا

mudah-mudahan Tuhan-mu mengangkat kamu ke tempat yang terpuji.

Allah suruh Nabi Muhammad melakukan Solat Tahajjud itu supaya baginda mendapat kedudukan yang tinggi di akhirat kelak. Walaupun Allah kata عَسىٰ (mudah-mudahan) tapi sudah pasti kedudukan tinggi itu akan diberikan kepada baginda di akhirat kelak.

Ibnu Jarir mengatakan, kebanyakan ulama ahli takwil mengatakan bahawa yang dimaksudkan dengan kedudukan yang terpuji ini ialah kedudukan yang diperoleh Nabi Saw. pada hari kiamat nanti, iaitu memberikan syafa­at bagi umat manusia, agar Tuhan mereka membebaskan mereka dari kesengsaraan hari itu.

Menurut Ibnu Kathir, sesungguhnya Rasulullah Saw. mempunyai beberapa ke­muliaan di hari kiamat yang tidak ada seorang pun yang menandinginya. Sebagaimana baginda pun memiliki beberapa keutamaan yang tiada seorang pun dapat menyainginya, iaitu seperti berikut:

  1. Nabi Saw. adalah orang yang mula-mula dibangkitkan dari kubur­nya.
  2. Nabi Saw. dibangkitkan dalam keadaan berkenderaan menuju Padang Mahsyar.
  3. Nabi Saw. adalah pemegang panji yang bernaung di bawahnya Nabi Adam a.s. dan nabi-nabi lain sesudahnya, semuanya berada di ba­wah panjinya.
  4. Nabi Saw. mempunyai Telaga (Kautsar) yang di tempat perhentian itu tiada sesuatu pun yang lebih banyak pendatangnya daripada telaga yang dimilikinya.
  5. Nabi Saw. pemegang syafa’atul ‘uzma di sisi Allah agar Allah mahu datang untuk memutuskan peradilan di antara makhluk-Nya. Yang demikian itu terjadi sesudah semua manusia meminta kepada Adam, Nuh, Ibrahim, Musa, lalu Isa; masing-masing dari mereka mengatakan, “Saya bukanlah orangnya.”Akhirnya mereka datang kepada Nabi Muhammad Saw. Maka Nabi Saw. bersabda: Akulah orangnya, akulah orangnya. 
  6. Keistimewaan lainnya yang dimiliki oleh Nabi Saw. ialah memberi­kan syafaat kepada sejumlah kaum, padahal kaum-kaum itu telah diperin­tahkan untuk diseret ke dalam neraka, akhirnya mereka diselamatkan darinya.
  7. Umat Nabi Saw. adalah umat yang paling pertama menerima keputusan dari Allah dalam peradilan-Nya di antara sesama mereka. Dan mereka adalah umat yang mula-mula melewati sirat bersama nabinya.
  8. Nabi Saw. adalah orang yang mula-mula diberi syafaat oleh Allah untuk masuk ke dalam syurga, seperti yang disebutkan di dalam hadis sahih Muslim. Di dalam hadis sur (sangkakala) disebutkan bahawa semua orang mukmin tidak dapat masuk syurga kecuali dengan syafaat dari Nabi Saw. Nabi Saw. adalah orang yang mula-mula masuk syurga bersama umatnya sebelum umat-umat lainnya.
  9. Nabi Saw. memberikan syafaat untuk meninggikan derajat sejum­lah kaum yang amal perbuatan mereka tidak dapat mencapainya.
  10. Nabi Saw. adalah pemilik wasilah yang merupakan kedudukan tertinggi di syurga. Kedudukan ini tidak layak disandang kecuali hanya oleh Nabi Saw. sendiri.
  11. Apabila Allah Swt. telah memberikan izin untuk memberi syafaat kepada orang-orang yang durhaka, maka barulah para malaikat, para nabi, dan kaum mukmin memberikan syafaatnya masing-masing. Nabi Saw. memberikan syafaatnya kepada sejumlah besar makhluk yang tiada seorang pun mengetahui bilangannya kecuali hanya Allah Swt. Tiada seorang pun yang dapat menyamainya dan setara dengan baginda dalam hal memberi syafaat.


 

Ayat 80: Jadi dalam dua ayat sebelum ini Allah telah suruh baginda menumpukan perhatian baginda kepada ibadat fardhu dan ibadat sunat sebagai tambahan. Itu adalah sebagai penawar kepada kesusahan hati baginda kerana didesak dan diganggu oleh penentang dari golongan musyrikin Mekah.

Dan sekarang Allah ajar Nabi cara berdoa untuk menyelesaikan masalah baginda waktu itu. Ia juga mengajar kita untuk berserah kepada Allah dalam segala hal.

وَقُل رَبِّ أَدخِلني مُدخَلَ صِدقٍ وَأَخرِجني مُخرَجَ صِدقٍ وَاجعَل لي مِن لَدُنكَ سُلطانًا نَصيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And say, “My Lord, cause me to enter a sound entrance¹ and to exit a sound exit² and grant me from Yourself a supporting authority.”

  • Into Madīnah at the time of emigration, or into the grave.
  • From Makkah, or from the grave at the time of resurrection.

(MELAYU)

Dan katakanlah: “Ya Tuhan-ku, masukkanlah aku secara masuk yang benar dan keluarkanlah (pula) aku secara keluar yang benar dan berikanlah kepadaku dari sisi Engkau kekuasaan yang menolong.

 

وَقُل رَبِّ أَدخِلني مُدخَلَ صِدقٍ

Dan katakanlah: “Ya Tuhan-ku, masukkanlah aku secara masuk yang benar

Waktu ayat ini diturunkan, baginda sedang dilawan oleh para penentang baginda. Tentulah hati baginda amat sesak dengan gundah gulana kerana mereka itu adalah kaum baginda, yang baginda telah kenal dari kecil lagi. Maka Allah ajar Nabi untuk berdoa.

Doa ini amat tepat sekali kerana waktu itu, masalah yang sedang dihadapi oleh baginda adalah untuk meninggalkan Mekah. Maka baginda diajar untuk meminta kemasukan yang baik. Dan yang dimaksudkan adalah kemasukan ke Madinah. Mintalah kepada Allah, kalaulah baginda dikeluarkan dari Mekah itu, berikan baginda dapat masuk ke tempat yang baik dengan cara kemasukan yang baik.

 

وَأَخرِجني مُخرَجَ صِدقٍ

dan keluarkanlah (pula) aku secara keluar yang benar

Dan baginda berdoa supaya kalau baginda dikeluarkan pun, keluarkanlah baginda dengan cara yang baik. Baginda minta supaya kalau baginda dikeluarkan, dikeluarkan dengan mulia dan dengan cara baik.

Antara harapan baginda, biarlah hati baginda tidak berpaling lagi kepada Mekah tanah tumpah yang amat disayanginya itu apabila telah ditinggalkan. 

Tapi lihat susunan ayat ini – disebut ‘masuk’ dahulu, kemudian baru disebut ‘keluar’. Sedangkan, kalau masalah tentang pengeluaran dari Mekah, bukankah yang patut diminta dahulu pengeluaran yang baik? Kerana itu yang terjadi dahulu, bukan? Tapi Allah ajar Nabi jangan risau bahagian ‘keluar’ itu. Minta yang lebih utama dahulu iaitu kemasukan yang baik. Allah susun berdasarkan keutamaan, bukan berdasarkan susunan kejadian.

Al-Hasan Al-Basri di dalam tafsir ayat ini mengatakan bahawa sesungguhnya orang-orang kafir Mekah ketika mereka sepakat di antara mereka untuk membunuh Nabi Saw. atau mengusirnya atau mengikatnya, dan Allah berkehendak untuk memerangi ahli Mekah, maka Dia memerintahkan kepada Rasul­Nya untuk berhijrah ke Madinah, yang antara lain Allah Swt. berfirman: Dan katakanlah, “Ya Tuhanku, masukkanlah aku secara masuk yang benar, dan keluarkanlah (pula) aku secara keluar yang benar.” (Al-Isra: 80), hingga akhir ayat.

 

وَاجعَل لي مِن لَدُنكَ سُلطانًا نَصيرًا

dan berikanlah kepadaku dari sisi Engkau kekuasaan yang menolong.

Dan Nabi minta ‘سُلطانًا’ dari sisi Allah yang diterjemahkan sebagai ‘kuasa’. Baginda disuruh minta kuasa yang dapat membantu baginda menjalankan tugas baginda sebagai seorang Rasul dan seorang pendakwah. Bukan kuasa untuk memerintah sahaja (walaupun itu pun baginda akan dapat juga). Tapi yang lebih penting adalah kekuasaan untuk menjalankan tugas baginda.

Dan di Madinah, baginda akan mendapat kekuasaan itu. Baginda senang untuk berdakwah kepada manusia (terutama nanti apabila Perjanjian Hudaibiyah ditandatangani). Ini kita akan belajar dalam Surah al-Fath nanti.

Qatadah mengatakan — sehubungan dengan tafsir ayat ini—sesung­guhnya Nabi Saw. menyedari bahawa baginda tidak mempunyai kekuatan un­tuk menanggung tugas dakwah ini kecuali dengan kekuasaan. Maka baginda memo­hon kekuasaan yang menolong kepada Allah untuk membela Kitabullah, batasan-batasan Allah, hal-hal yang difardukan Allah, dan untuk mene­gakkan agama Allah; kerana sesungguhnya kekuasaan itu adalah rahmat dari Allah yang Dia jadikan di kalangan hamba-hamba-Nya.

Seandainya tidak ada kekuasaan ini, tentulah sebahagian dari mereka menyerang sebahagi­an yang lainnya, dan yang terkuat di antara mereka akan memakan yang lemah dari mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 24 April 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Jalalain

Tafsir Surah al-Isra’ Ayat 71 – 75 (Terima kitab dengan tangan kanan)

Ayat 71: Ayat tabshir. Dari ayat ini sehingga ke ayat 77 adalah Perenggan Makro ke 6. Ia berkenaan kegagalan rancangan untuk mengusir Nabi Muhammad.

يَومَ نَدعو كُلَّ أُناسٍ بِإِمامِهِم ۖ فَمَن أوتِيَ كِتابَهُ بِيَمينِهِ فَأُولٰئِكَ يَقرَءونَ كِتابَهُم وَلا يُظلَمونَ فَتيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Mention, O Muḥammad], the Day We will call forth every people with their record [of deeds].¹ Then whoever is given his record in his right hand – those will read their records, and injustice will not be done to them, [even] as much as a thread [inside the date seed].

  • Other meanings are “with their leader” or “with that which they had followed.”

(MELAYU)

(Ingatlah) suatu hari (yang di hari itu) Kami panggil tiap umat dengan pemimpinnya; dan barangsiapa yang diberikan kitab amalannya di tangan kanannya maka mereka ini akan membaca kitabnya itu, dan mereka tidak dianiaya sedikit pun.

 

يَومَ نَدعو كُلَّ أُناسٍ بِإِمامِهِم

(Ingatlah) suatu hari yang Kami panggil tiap umat dengan pemimpinnya;

Allah memberi peringatan kepada kita kepada hari Dia akan memanggil setiap manusia dengan ketua-ketua mereka. Yang dimaksudkan adalah para Rasul masing-masing. Maka kita akan dibangkitkan dengan Nabi Muhammad SAW nanti. Jadi kalau mengikut pendapat ini, sama dengan yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَلِكُلِّ أُمَّةٍ رَسُولٌ فَإِذَا جَاءَ رَسُولُهُمْ قُضِيَ بَيْنَهُمْ بِالْقِسْطِ وَهُمْ لَا يُظْلَمُونَ}

Tiap-tiap umat mempunyai rasul; maka apabila telah datang rasul mereka, diberikanlah keputusan antara mereka dengan adil dan mereka (sedikit pun) tidak dianiaya. (Yunus: 47)

Dan firman Allah Swt.:

{فَكَيْفَ إِذَا جِئْنَا مِنْ كُلِّ أُمَّةٍ بِشَهِيدٍ وَجِئْنَا بِكَ عَلَى هَؤُلاءِ شَهِيدًا}

Maka bagaimanakah (halnya orang kafir nanti), apabila Kami mendatangkan seseorang saksi (rasul) dari tiap-tiap umat dan Kami mendatangkan kamu (Muhammad) sebagai saksi atas mereka itu (sebagai umatmu). (An-Nisa: 41)

Tafsir kedua, ‘imam’ yang dimaksudkan adalah Kitab Amalan kita. Kerana ia duduk di hadapan kita sebagaimana imam dalam solat juga di depan kita dalam jemaah solat. Hal yang sama telah dikatakan oleh Abul Aliyah, Al-Hasan, Ad-Dahhak; dan pendapat ini juga kuat, kerana dalam ayat yang lain disebutkan:

{وَكُلَّ شَيْءٍ أحْصَيْنَاهُ فِي إِمَامٍ مُبِينٍ}

Dan segala sesuatu Kami kumpulkan dalam Kitab Induk yang nyata. (Yasin: 12)

Lihat bagaimana penggunaan kalimah إِمَامٍ yang sama digunakan dalam ayat ini. Tambahan pula sambungan ayat ini tentang kitab amalan pun.

Tafsir ketiga, Ibnu Zaid mengatakan yang dimaksudkan dengan pemimpin mereka ialah kitab mereka yang diturunkan kepada Nabi mereka yang mengandung hukum-hukum syariat, dan pendapat ini dipilih oleh Ibnu Jarir.

Tafsir keempat, dapat juga ditafsirkan makna yang dimaksudkan dengan imamihim ialah setiap kaum berikut akan dibangkitkan dengan orang-orang yang menjadi panutan mereka. Maka ahli imam bermakmum kepada para nabi, dan orang-orang kafir bermakmum kepada pemimpin-pemimpin mereka. Pengertian­nya sama dengan yang disebutkan firman-Nya:

وَجَعَلْناهُمْ أَئِمَّةً يَدْعُونَ إِلَى النَّارِ

Dan Kami jadikan mereka pemimpin-pemimpin yang menyeru (manusia) ke neraka. (Al-Qashash: 41)

 

فَمَن أوتِيَ كِتابَهُ بِيَمينِهِ فَأُولٰئِكَ يَقرَءونَ كِتابَهُم

dan barangsiapa yang diberikan kitab amalannya di tangan kanannya maka mereka ini akan membaca kitabnya itu, 

Mereka yang diberi dengan kitab amalan mereka di tangan kanan adalah mereka yang selamat. Mereka akan membaca amalan-amalan mereka sendiri dengan gembira – sebab semua yang mereka buat akan dapat balasan yang baik.

Mereka suka nak baca dan berbangga dan malah mereka akan tunjuk kitab amalan mereka itu kepada orang lain kerana bangganya dengan amalan mereka semasa di dunia. Ini disebutkan oleh firman-Nya dalam ayat lain, iaitu:

{فَأَمَّا مَنْ أُوتِيَ كِتَابَهُ بِيَمِينِهِ فَيَقُولُ هَاؤُمُ اقْرَءُوا كِتَابِيَهْ}

Adapun orang-orang yang diberikan kepadanya kitabnya dari sebelah kanannya, maka dia berkata, “Ambillah, bacalah kitabku (ini).” (Al-Haqqah: 19)

Mereka suka bila nampak banyaknya pahala amalan-amalan mereka itu. Mereka sangkakan amalan mereka itu sikit sahaja, tidak susah mana pun, tidak banyak mana pun mereka buat, tapi mereka dapat lihat yang Allah beri pahala yang amat berlipat ganda. Semoga kita tergolong ke dalam kumpulan ini nanti di akhirat.

Sedangkan mereka yang mendapat kitab amalan mereka dari tangan kiri, mereka tidak boleh baca kerana ianya diberi dari belakang mereka dan kalau pun mereka boleh baca mereka tidak mahu membacanya. Dan kemudian dalam ayat lain disebut bagaimana mereka dipaksa untuk baca juga kitab amalan mereka itu.

 

وَلا يُظلَمونَ فَتيلًا

dan mereka tidak dianiaya sedikit pun.

Balasan kepada mereka tidak akan dirugikan langsung walaupun sedikit. Tidak ada amalan baik mereka yang tertinggal dari dibalas oleh Allah. Kalimah فَتيلًا itu bermaksud fiber/bulu/serat halus pada biji tamar – halus sangat tapi Allah akan balas juga perbuatan itu asalkan ia baik.


 

Ayat 72: Takhwif ukhrawi.

وَمَن كانَ في هٰذِهِ أَعمىٰ فَهُوَ فِي الآخِرَةِ أَعمىٰ وَأَضَلُّ سَبيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And whoever is blind¹ in this [life] will be blind in the Hereafter and more astray in way.

  • i.e., refusing to see the truth.

(MELAYU)

Dan barangsiapa yang buta (hatinya) di dunia ini, nescaya di akhirat (nanti) dia akan lebih buta (pula) dan lebih tersesat dari jalan (yang benar).

 

وَمَن كانَ في هٰذِهِ أَعمىٰ

Dan barangsiapa yang buta (hatinya) di dunia ini,

Kenapa Allah sebut tentang ‘buta’ pula dalam ayat ini? Kerana dalam ayat-ayat sebelum ini Allah telah menceritakan bagaimana betapa banyak jasaNya kepada kita, telah memperjalankan kita di atas bumi dan di atas lautan; dan bagaimana Allah boleh memberi azab kepada kita semua dan kemudian Allah tanya di dalam ayat ini sekarang: apakah kamu buta sampai tidak nampak perkara-perkara itu?

Buta yang dimaksudkan adalah buta hati, bukan buta mata fizikal. Kerana ada orang yang buta mata fizikalnya tapi hatinya hidup, terang dan nampak kebenaran. Dan yang dimaksudkan dengan buta ialah buta terhadap hujah Allah, tanda-tanda kebesaran­Nya, dan keterangan-keterangan dari-Nya.

 

فَهُوَ فِي الآخِرَةِ أَعمىٰ

nescaya di akhirat (nanti) dia akan lebih buta

Allah beritahu, kalau sesiapa buta mata hatinya sampai tidak nampak kebenaran itu semasa dia hidup di dunia, maka dia juga akan menjadi buta di akhirat kelak. Dan buta di akhirat kelak memang buta terus, buta sebenar-benar buta. Lebih teruk lagi dari buta semasa di akhirat. Kita pun tidak tahu bagaimana rupanya.

 

وَأَضَلُّ سَبيلًا

dan lebih tersesat dari jalan

Dan mereka akan menjadi lebih sesat lagi – maksudnya walaupun mereka sudah sesat di dunia ini tetapi mereka akan menjadi lebih sesat di akhirat kelak. Oleh itu, kalau sesat di dunia ini, malah akan lebih sesat di akhirat kelak. Semoga kita terselamat dari perkara itu.


 

Ayat 73: Syikayah dan ayat tentang mukjizat.

وَإِن كادوا لَيَفتِنونَكَ عَنِ الَّذي أَوحَينا إِلَيكَ لِتَفتَرِيَ عَلَينا غَيرَهُ ۖ وَإِذًا لَاتَّخَذوكَ خَليلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, they were about to tempt you away from that which We revealed to you in order to [make] you invent about Us something else; and then they would have taken you as a friend.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya mereka hampir memalingkan kamu dari apa yang telah Kami wahyukan kepadamu, agar kamu membuat yang lain secara bohong terhadap Kami; dan kalau sudah begitu tentulah mereka mengambil kamu jadi sahabat yang setia.

 

وَإِن كادوا لَيَفتِنونَكَ عَنِ الَّذي أَوحَينا إِلَيكَ

Dan sesungguhnya mereka hampir memalingkan kamu dari apa yang telah Kami wahyukan kepadamu,

Allah memberitahu bagaimana Musyrikin Mekah telah datang dan cuba melembutkan hati Nabi Muhammad. Mereka ajak baginda untuk kompromi dengan ayat Qur’an.

Kalimah لَيَفتِنونَكَ dari katadasar ف ت ن yang selalu digunakan untuk bermaksud ‘ujian’. Salah satu dari maksudnya adalah ‘memesongkan dengan apa cara sekali pun’. Musyrikin Mekah itu desak supaya baginda tidak sampaikan wahyu Qur’an lagi kepada masyarakat. Mereka juga takut-takutkan Nabi dengan berbagai ancaman supaya baginda tidak sampaikan wahyu.

Dan akhir sekali, mereka juga pernah minta baginda kompromi – setahun buat amalan tauhid dan setahun buat amalan syirik. Setelah tidak dapat halang sepenuhnya, mereka rasa kalau boleh kompromi tukar-tukar agama selang seli pun tidak mengapa lah.

Allah beritahu yang baginda hampir-hampir terpaling kerana kata-kata mereka, desakan mereka dan ugutan mereka. Baginda pun terkesan juga kerana baginda pun manusia juga.

Tapi kita kena ingat, perkara itu hampir-hampir sahaja berlaku dan tidak terjadi pun. Kerana Allah pasti memelihara apa sahaja yang baginda lakukan terutama tentang perkara agama. Maka ini tidaklah ayat ini merendahkan kedudukan dan martabat Nabi Muhammad kerana baginda tidak ikut pun.

 

لِتَفتَرِيَ عَلَينا غَيرَهُ

agar kamu reka yang lain terhadap Kami;

Yang mereka hendak adalah supaya Rasulullah reka perkataan lain yang serupa wahyu. Jangan berikan wahyu yang asal, tapi berilah cerita-cerita yang lain. Tidak kisah apapun, asalkan bagi boleh pula syirik. Ringkasnya, mereka nak baginda ubahsuai wahyu.

 

وَإِذًا لَاتَّخَذوكَ خَليلًا

dan kalau sudah begitu tentulah mereka mengambil kamu jadi sahabat yang setia.

Dan kalaulah baginda buat seperti apa yang mereka minta itu, mereka pasti akan jadikan baginda sebagai kawan yang rapat. Kerana mereka sudah tidak ada masalah dengan baginda lagi. Dan kerana baginda telah bersetuju dengan mereka. Malah mereka telah pernah tawarkan wanita, harta malah menjadi raja mereka pun kalau baginda berhenti berdakwah.


 

Ayat 74:

وَلَولا أَن ثَبَّتناكَ لَقَد كِدتَّ تَركَنُ إِلَيهِم شَيئًا قَليلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if We had not strengthened you, you would have almost inclined to them a little.

(MELAYU)

Dan kalau Kami tidak memperkuat (hati)mu, nescaya kamu hampir-hampir condong sedikit kepada mereka,

 

وَلَولا أَن ثَبَّتناكَ

Dan kalau Kami tidak memperkuat (hati)mu,

Tapi Allah telah menetapkan hati baginda dari terikut-ikut dengan kata dan pujukan mereka. Dan Allah beritahu kepada baginda yang kalau Allah tidak menetapkan hati baginda, maka baginda berkemungkinan akan mengikuti mereka.

Tetapi tidaklah ikut terus kepada mereka, cuma ‘condong’ sedikit sahaja kepada mereka. Tapi itu pun tidak terjadi kerana Allah telah tetapkan hati baginda.

 

لَقَد كِدتَ تَركَنُ إِلَيهِم شَيئًا قَليلًا

nescaya kamu hampir-hampir condong sedikit kepada mereka,

Jadi Nabi Muhammad tidak cenderung langsung kepada mereka kerana Allah telah memelihara baginda. Dan kalau dilihat kepada bahasa yang digunakan pun ia menunjukkan bahawa baginda hanya كِدتَ (hampir-hampir) dan kalau baginda cenderung pun, ianya قَليلًا sikit saja.

Jadi, susunan ayat dalam ini berlainan dengan pembelaan Allah terhadap Nabi Yusuf. Dalam pembelaan Nabi Yusuf, Allah berfirman yang kalau Allah tidak bantu baginda, memang Nabi Yusuf akan termakan dengan pujukan wanita yang menggodanya itu. Tapi dalam kes Nabi Muhammad ini, Allah beritahu: baginda hanya ada condong sahaja, itu pun sikit sahaja. Ini menunjukkan yang kedudukan Nabi Muhammad itu lebih tinggi dari Nabi Yusuf.


 

Ayat 75: Allah beritahu kalaulah Nabi Muhammad ikut desakan mereka itu.

إِذًا لَأَذَقناكَ ضِعفَ الحَياةِ وَضِعفَ المَماتِ ثُمَّ لا تَجِدُ لَكَ عَلَينا نَصيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then [if you had], We would have made you taste double [punishment in] life and double [after] death. Then you would not find for yourself against Us a helper.

(MELAYU)

kalau terjadi demikian, benar-benarlah Kami akan rasakan kepadamu (seksaan) berlipat ganda di dunia ini dan begitu (pula seksaan) berlipat ganda sesudah mati, dan kamu tidak akan mendapat seorang penolong pun terhadap Kami.

 

إِذًا لَأَذَقناكَ ضِعفَ الحَياةِ وَضِعفَ المَماتِ

kalau terjadi demikian, benar-benarlah Kami akan rasakan kepadamu (seksaan) berlipat ganda di dunia ini dan begitu (pula seksaan) berlipat ganda sesudah mati,

Sekarang Allah bercakap tentang Nabi Muhammad dan kalaulah Nabi Muhammad melakukan kecenderungan kepada Musyrikin Mekah itu. Kalau baginda cenderung kepada mereka, baginda akan mendapat azab dan azab itu pula berganda. Tidak sama dengan azab yang dikenakan kepada orang lain.

Yang dimaksudkan adalah gandaan azab di dunia dan gandaan azab di akhirat. Tetapi sebagai penghormatan kepada Rasulullah, Allah tidak sebut pun kalimah ‘azab’ itu. Kita kena isi sendiri di tempat kosong. Kerana tidaklah Nabi melakukan kesalahan dosa itu.

Tapi kenapa Allah sampaikan juga? Kerana nak beritahu kepada kita, kalau Nabi pun buat kesilapan, baginda akan dikenakan dengan azab begini. Kalau kita, bagaimana? Tentulah kita pun kena azab juga.

 

ثُمَّ لا تَجِدُ لَكَ عَلَينا نَصيرًا

dan kamu tidak akan mendapat seorang penolong pun terhadap Kami.

Apabila Allah telah mengenakan azab, tidak ada sesiapa yang dapat bantu walau sedikit pun.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 23 April 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Jalalain

Tafsir Surah al-Isra’ Ayat 67 – 70 (Umat manusia adalah mulia)

Ayat 67: Ayat Syikayah. Dalam ayat sebelum ini, Allah memberitahu Dialah yang memperjalankan manusia di lautan dengan kapal. Dan sekarang Allah menceritakan keadaan di tengah lautan yang mungkin boleh terjadi.

Dalam ayat ini, Allah memberitahu yang Musyrikin Mekah juga menyeru Allah – tapi dalam perkara besar sahaja.

وَإِذا مَسَّكُمُ الضُّرُّ فِي البَحرِ ضَلَّ مَن تَدعونَ إِلّا إِيّاهُ ۖ فَلَمّا نَجّاكُم إِلَى البَرِّ أَعرَضتُم ۚ وَكانَ الإِنسانُ كَفورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when adversity touches you at sea, lost are [all] those you invoke except for Him. But when He delivers you to the land, you turn away [from Him]. And ever is man ungrateful.

(MELAYU)

Dan apabila kamu ditimpa bahaya di lautan, nescaya hilanglah siapa yang kamu seru kecuali Dia, Maka tatkala Dia menyelamatkan kamu ke daratan, kamu berpaling. Dan manusia itu adalah selalu tidak berterima kasih.

 

وَإِذا مَسَّكُمُ الضُّرُّ فِي البَحرِ

Dan apabila kamu ditimpa bahaya di lautan,

Apabila berada di lautan, apa-apa sahaja boleh terjadi. Antaranya kesusahan yang datang di laut, lautan bergelora, angin meniup dengan kencang dan ombak memukul-mukul kapal. Keadaan itu tentu amat menakutkan.

Waktu itu tidak ada cara lagi untuk berbuat apa-apa kerana lautan itu terlalu besar untuk mana-mana kapal pun. Memang waktu itu tidak ada usaha lagi melainkan berharap cuaca jadi baik kembali.

 

ضَلَّ مَن تَدعونَ إِلّا إِيّاهُ

nescaya hilanglah siapa yang kamu seru kecuali Dia, 

Waktu itu manusia yang berada di dalam kapal itu akan menjadi amat takut. Mereka tidak ada tempat bergantung lagi selain dari Allah. Waktu itu mereka hanya dapat berharap kepada Tuhan sahaja. Waktu itu semua ilah-ilah mereka yang lain akan hilang, kerana mereka tahu yang ilah-ilah dan sembahan mereka tidak dapat tolong.

Musyrikin Mekah sendiri sedar yang tidak ada yang dapat tolong mereka dalam keadaan itu melainkan Allah sahaja. Maka waktu itu, mereka akan merendahkan diri dan berdoa kepada Allah untuk menyelamatkan mereka.

Kalau mereka kenal Allah, mereka akan terus berdoa kepada Allah tanpa tawasul lagi. Waktu itu kalau mereka Musyrikin Mekah, mereka sudah tidak panggil berhala-berhala mereka lain, mereka tidak panggil para malaikat yang mereka kata anak perempuan Allah – mereka akan terus seru berdoa kepada Allah.

Dan kalau mereka itu masyarakat Islam sekarang, mereka terus berdoa kepada Allah, sudah lupa kepada wasilah mereka dari Nabi, roh dan malaikat. Mereka sudah tak panggil Nabi Muhammad, Syeikh Abdul Qadir Jalani, Habib itu dan ini sebaliknya mereka akan terus berdoa kepada Allah. Mereka sudah tak ingat lagi nak panggil ilah-ilah rekaan mereka itu.

Seperti yang terjadi pada diri Ikrimah ibnu Abu Jahal ketika dia melarikan diri dari Rasulullah Saw. pada hari kemenangan kaum Muslim atas kota Mekah. Ikrimah melarikan diri dan menaiki perahu dengan tujuan ke negeri Habasyah. Di tengah laut tiba-tiba bertiuplah angin badai. Maka sebahagian kaum yang ada dalam perahu itu berkata kepada sebahagian yang lain, “Sesungguhnya tiada gunanya bagi kalian melainkan jika kalian berdoa kepada Allah semata.” Maka Ikrimah berkata kepada dirinya sendiri, “Demi Allah, sesungguhnya jika tiada yang dapat memberikan manfaat (pertolongan) di lautan selain Allah, maka sesungguhnya tiada yang dapat memberikan manfaat di daratan selain Dia juga. Ya Allah, aku berjanji kepada Engkau, seandainya Engkau selamatkan aku dari amukan badai laut ini, aku benar-benar akan pergi menemui Muhammad dan akan meletakkan kedua tanganku pada kedua tangannya (yakni menyerahkan diri), dan aku merasa yakin akan menjumpainya seorang yang belas kasihan lagi penyayang.”

Akhirnya selamatlah mereka dari laut itu. Lalu mereka kembali kepa­da Rasulullah Saw., dan Ikrimah masuk Islam serta berbuat baik dalam masa Islamnya. Semoga Allah melimpahkan redha-Nya kepada Ikrimah dan memuaskannya dengan pahala-Nya.

 

فَلَمّا نَجّاكُم إِلَى البَرِّ أَعرَضتُم

Maka tatkala Dia menyelamatkan kamu ke daratan, kamu berpaling.

Tapi malangnya bagi kebanyakan orang, apabila Allah selamatkan mereka dari bahaya di lautan itu hingga bawa mereka selamat ke daratan, mereka akan lalai balik. Mereka sudah lupa yang dulu mereka telah berdoa kepada Allah untuk selamatkan mereka; mereka sudah lupa yang Allah lah yang selamatkan mereka.

 

وَكانَ الإِنسانُ كَفورًا

Dan manusia itu adalah selalu tidak berterima kasih.

Memang manusia selalu kufur dari nikmat, tidak bersyukur. Mereka terima segala nikmat dan perlindungan dari Allah, tapi mereka tidak bersyukur kepada Allah. Mereka sangka mereka selamat kerana nasib mereka, atau sembahan mereka selain Allah.

Kecuali manusia yang diberi taufik hidayah oleh Allah sahaja yang ingat tentang perkara ini.


 

Ayat 68: Ayat takhwif duniawi. Allah takutkan mereka untuk menyedarkan mereka.

أَفَأَمِنتُم أَن يَخسِفَ بِكُم جانِبَ البَرِّ أَو يُرسِلَ عَلَيكُم حاصِبًا ثُمَّ لا تَجِدوا لَكُم وَكيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then do you feel secure that [instead] He will not cause a part of the land to swallow you or send against you a storm of stones? Then you would not find for yourselves an advocate.

(MELAYU)

Maka apakah kamu merasa aman (dari hukuman Tuhan) yang menjungkir balikkan sebahagian daratan bersama kamu atau Dia menghujani kamu dengan batu-batu? Dan kamu tidak akan mendapat seorang pelindung pun bagi kamu,

 

أَفَأَمِنتُم أَن يَخسِفَ بِكُم جانِبَ البَرِّ

Maka apakah kamu merasa aman dari yang menjungkir balikkan sebahagian daratan bersama kamu

Dalam ayat sebelum ini disebut tentang mereka yang berada di laut dan kemudian apabila mereka diselamatkan, mereka telah buat syirik kepada Allah dan sekarang adalah tentang keadaan mereka apabila berada di atas darat. Bila di daratan, selalunya manusia akan rasa selamat kalau dibandingkan dengan keadaan di lautan, bukan?

Maka Allah tanya kepada mereka: adakah mereka rasa aman sekarang? Memang hari itu mereka takut kalau-kalau mereka ditenggelamkan dalam laut, tetapi tidakkah mereka tahu bahawa Allah boleh tenggelamkan mereka di dalam tanah juga? Ingat dalam lautan sahaja kamu boleh tenggelam kah? Kamu tidak pernah dengar bagaimana ramai manusia tenggelam dalam tanah?

Ada banyak gempa bumi sampai bumi merekah, ada yang dihempap dalam tanah, ada yang masuk dalam pasir jerlus dan macam-macam lagi. Semua itu Allah boleh buat. Mereka rasa amankah kalau begitu? Dalam ayat yang lain, Allah berfirman:

{أَأَمِنْتُمْ مَنْ فِي السَّمَاءِ أَنْ يَخْسِفَ بِكُمُ الأرْضَ فَإِذَا هِيَ تَمُورُ * أَمْ أَمِنْتُمْ مَنْ فِي السَّمَاءِ أَنْ يُرْسِلَ عَلَيْكُمْ حَاصِبًا فَسَتَعْلَمُونَ كَيْفَ نَذِيرِ}

Apakah kalian merasa aman terhadap Allah yang (berkuasa) di langit bahawa Dia akan menjungkir balikkan bumi bersama kalian, sehingga dengan tiba-tiba bumi itu bergoncang? Atau apakah kalian merasa aman terhadap Allah yang (berkuasa) di langit bahawa Dia akan mengirimkan badai yang berbatu? Maka kelak kalian akan mengetahui bagaimana (akibat mendustakan) peringatan-Ku. (Al-Mulk: 16-17)

Sebagai contoh, Allah telah pernah tenggelamkan Qarun dalam tanah, bukan? Tidakkah mereka tahu?

 

أَو يُرسِلَ عَلَيكُم حاصِبًا

atau Dia menghujani kamu dengan batu-batu?

Atau Allah nak beritahu yang dia boleh sahaja menghujani mereka dengan meteor dari langit. Tak payah tunggu masuk ke dalam tanah, dari atas pun Allah boleh kenakan mereka dengan azab. Allah boleh sahaja hujani mereka dengan batu dari langit seperti yang terjadi kepada Tentera Bergajah Abrahah dan Kaum Nabi Luth a.s.

وَأَمْطَرْنَا عَلَيْهِمْ حِجَارَةً مِنْ سِجِّيلٍ

dan Kami hujani mereka dengan batu dari tanah yang keras. (Al-Hijr: 74)

Kamu rasa amankah wahai manusia? Apa jaminan yang kamu akan selamat?

 

ثُمَّ لا تَجِدوا لَكُم وَكيلًا

dan kamu tidak akan mendapat seorang pelindung pun bagi kamu,

Dan apabila Allah telah kenakan dengan azab sebegitu, tidak ada sesiapa yang dapat menyelamatkan mereka lagi. Nak lari ke mana lagi kalau begitu? Rasa amankah kamu?


 

Ayat 69: Takhwif duniawi.

أَم أَمِنتُم أَن يُعيدَكُم فيهِ تارَةً أُخرىٰ فَيُرسِلَ عَلَيكُم قاصِفًا مِنَ الرّيحِ فَيُغرِقَكُم بِما كَفَرتُم ۙ ثُمَّ لا تَجِدوا لَكُم عَلَينا بِهِ تَبيعًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Or do you feel secure that He will not send you back into it [i.e., the sea] another time and send upon you a hurricane of wind and drown you for what you denied?¹ Then you would not find for yourselves against Us an avenger.²

  • Or “for your disbelief.”
  • Or “someone to demand restitution.”

(MELAYU)

atau apakah kamu merasa aman dari dikembalikan-Nya kamu ke laut sekali lagi, lalu Dia meniupkan atas kamu angin tiupan dan ditenggelamkan-Nya kamu disebabkan kekafiranmu. Dan kamu tidak akan mendapat seorang penolong pun dalam hal ini terhadap (seksaan) Kami.

 

أَم أَمِنتُم أَن يُعيدَكُم فيهِ تارَةً أُخرىٰ

atau apakah kamu merasa aman dari dikembalikan-Nya kamu ke laut sekali lagi,

Baik, sekarang kamu berasa aman sebab kamu sedang duduk di atas darat yang teguh, bukan? Adakah kamu sangka kamu akan duduk terus di daratan sahaja? Bagaimana kalau kamu terpaksa pergi ke lautan balik? Bagaimana kalau ada masalah di daratan yang kamu rasa kamu hanya selamat di lautan?

Bagaimana kalau kamu hendak mendarat di daratan tapi kamu nampak musuh sedang menunggu kamu di daratan itu, maka tentu kamu akan lari naik ke dalam kapal dan menuju ke laut semula. Ataupun di daratan itu ada gunung berapi atau apa-apa masalah lain yang menyebabkan kamu rasa lebih baik kamu berada di laut daripada di darat.

Maka sekarang kamu sudah di lautan balik yang kamu takut dahulu. Rasa selamatkan kamu?

 

فَيُرسِلَ عَلَيكُم قاصِفًا مِنَ الرّيحِ

lalu Dia meniupkan atas kamu angin taufan

Dan apabila mereka berada di lautan, Allah boleh menghantar ribut taufan dalam bentuk angin pula kepada mereka dan memusnahkan mereka. Sebelum ini telah disebut jenis ombak dari jenis air, sekarang disebut jenis angin pula. Mana-mana Allah boleh kenakan mereka. Mereka tidak ada tempat mereka boleh lari sebenarnya.

 

فَيُغرِقَكُم بِما كَفَرتُم

dan ditenggelamkan-Nya kamu disebabkan kekafiranmu. 

Dan Allah boleh sahaja tenggelamkan mereka di lautan itu, orang nak cari pun tak jumpa. Mereka boleh hilang ditelan lautan seperti entah berapa ribu orang sepanjang zaman.

Tapi Allah bukan zalim. Allah matikan mereka di lautan itu kerana kekufuran mereka.

 

ثُمَّ لا تَجِدوا لَكُم عَلَينا بِهِ تَبيعًا

Dan kamu tidak akan mendapat seorang pembalas dendam dalam hal ini terhadap (seksaan) Kami.

Maka kalau itu terjadi, tidak akan ada orang yang akan mengikut selepas itu untuk membalas dendam bagi pihak mereka. Kalau kapal kamu dimusnahkan oleh musuh dalam peperangan, atau ditangkap oleh lanun, mungkin ada yang akan hantar kapal lain untuk cari pembunuh itu dan balas dendam, bukan?

Contohnya kalau kapal satu kerajaan diserang, tentu kerajaan yang berdaulat akan marah dan akan hantar serangan balas. Tetapi siapa yang akan mampu nak balas dendam kepada Allah?


 

Ayat 70: Ayat Syikayah berserta targhib kepada tauhid.

۞ وَلَقَد كَرَّمنا بَني آدَمَ وَحَمَلناهُم فِي البَرِّ وَالبَحرِ وَرَزَقناهُم مِنَ الطَّيِّباتِ وَفَضَّلناهُم عَلىٰ كَثيرٍ مِمَّن خَلَقنا تَفضيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have certainly honored the children of Adam and carried them on the land and sea and provided for them of the good things and preferred them over much of what We have created, with [definite] preference.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak-anak Adam, dan Kami angkut mereka di daratan dan di lautan, Kami beri mereka rezeki dari yang baik-baik dan Kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk yang telah Kami ciptakan.

 

وَلَقَد كَرَّمنا بَني آدَمَ

Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak-anak Adam,

Allah sendiri sebut yang Dia telah muliakan keturunan Adam. Antara caranya adalah suruh malaikat sujud kepada Nabi Adam sebagai sujud penghormatan.

Dan apabila kita mati, kita dikebumikan dengan baik (mandi, kafan, disolatkan dan ditanam beberapa kaki dalam tanah supaya tidak diganggu oleh binatang buas). Itu semua adalah tanda yang keturunan Bani Adam ini adalah mulia. Dalam ayat yang lain disebutkan oleh firman-Nya:

{لَقَدْ خَلَقْنَا الإنْسَانَ فِي أَحْسَنِ تَقْوِيمٍ}

sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya. (At-Tin: 4)

Yakni manusia berjalan pada dua kakinya dengan tegak dan makan dengan tangannya, sedangkan makhluk lainnya ada yang berjalan dengan keempat kakinya dan makan dengan mulutnya.

Dan Allah menjadikan pendengaran, penglihatan, dan hati bagi manusia, yang dengan kesemua­nya itu manusia dapat mengerti dan memperoleh banyak manfaat. Berkat hal itu manusia dapat membezakan di antara segala sesuatu dan dapat mengenal kegunaan, manfaat, serta bahayanya bagi urusan agama dan duniawinya.

Oleh itu, manusia sebagai makhluk terbaik dan dimuliakan, sepatutnya menduduki tempat terbaik dan mengamalkan ajaran tauhid.

 

وَحَمَلناهُم فِي البَرِّ وَالبَحرِ

dan Kami angkut mereka di daratan dan di lautan, 

Sebenarnya Allah mengangkut kita di lautan dan juga di daratan tetapi kita lebih rasa Allah mengangkut kita apabila kita berada di lautan sahaja. Tapi kalau kita naik kereta, keldai, kuda dan unta pun, kita dikira sebagai Allah sedang mengangkut kita jugalah sebenarnya.

Kalimah حمل digunakan apabila seorang ibu mendukung anaknya dan tentu apabila ibu itu mendukung anak dia, dia akan memastikan anak itu dibawa dengan berhati-hati, bukan? Begitulah perumpamaan Allah hendak memberitahu kepada kita bagaimana Dia ‘mendukung’ kita di daratan dan lautan.

Maka kita kena sentiasa ingat yang Allah lah yang mendukung dan mengangkat kita sepanjang masa. Allah lah yang menjaga kita waktu itu. Allah lah yang memastikan keselamatan kita sepanjang perjalanan itu.

 

وَرَزَقناهُم مِنَ الطَّيِّباتِ

Kami beri mereka rezeki dari yang baik-baik

Dan Allah telah banyak memberi berbagai-bagai rezeki kepada kita. Ini termasuklah makanan, minuman, kesenangan, kemudahan dalam kehidupan dan sebagainya. Ini tidak terkira banyaknya. Rezeki itu termasuk segala kesenangan yang kita dapat. Dan semuanya baik-baik belaka.

Sebagai contoh, tengoklah makanan untuk kita, dan bandingkan dengan makanan lembu contohnya yang makan rumput sahaja. Dari kecil sampai besar, setiap hari lembu makan benda yang sama sahaja. Tapi kita ada berjenis-jenis makanan yang tidak terkira banyaknya dan kalau sudah bosan, ada pilihan yang berbagai-bagai.

 

وَفَضَّلناهُم عَلىٰ كَثيرٍ مِمَّن خَلَقنا تَفضيلًا

dan Kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk yang telah Kami ciptakan.

Dan Allah telah melebihkan kita di atas makhluk-makhlukNya yang lain di atas bumi ini. Semua makhluk yang ada di bumi ini sebenarnya berkhidmat untuk kita. Kita boleh gunakan kerana kita sebagai khalifah di bumi ini.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 23 April 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Jalalain

Tafsir Surah al-Isra’ Ayat 62 – 66 (Gerak kerja Iblis dan syaitan)

Ayat 62: Allah menyambung cerita tentang kisah Iblis. Ini mengajar kita salah satu cara dakwah dan mengajar adalah dengan menggunakan kaedah penceritaan.

قالَ أَرَأَيتَكَ هٰذَا الَّذي كَرَّمتَ عَلَيَّ لَئِن أَخَّرتَنِ إِلىٰ يَومِ القِيامَةِ لَأَحتَنِكَنَّ ذُرِّيَّتَهُ إِلّا قَليلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Iblees] said, “Do You see this one whom You have honored above me? If You delay me [i.e., my death] until the Day of Resurrection, I will surely destroy¹ his descendants, except for a few.”

  • By tempting them and leading them astray.

(MELAYU)

Dia (Iblis) berkata: “Adakah Engkau lihat orangnya yang Engkau muliakan atas diriku? Sesungguhnya jika Engkau memberi tangguh kepadaku sampai hari kiamat, nescaya benar-benar akan aku sesatkan keturunannya, kecuali sebahagian kecil”.

 

قالَ أَرَأَيتَكَ هٰذَا الَّذي كَرَّمتَ عَلَيَّ

Dia (iblis) berkata: “Adakah Engkau lihat orangnya yang Engkau muliakan atas diriku?

Lihat bagaimana Iblis kurang ajar dengan Allah. Dia menghina ciptaan Allah. Dia suruh Allah tengok Nabi Adam itu. Dia nak kata, “tengoklah makhluk yang Kamu lebihkan atas aku ini.. adalah dia lebih layak dari aku?”

Padahal Allah yang ciptakan Nabi Adam itu dan Allah telah muliakan baginda. Tapi lihatlah bagaimana Iblis nak kata yang ciptaan Allah itu tidak layak untuk dimuliakan.

 

لَئِن أَخَّرتَنِ إِلىٰ يَومِ القِيامَةِ

Sesungguhnya jika Engkau memberi tangguh kepadaku sampai hari kiamat,

Maka Iblis meminta supaya dipanjangkan umurnya supaya dia boleh hidup sampai ke Hari Kiamat.

 

لَأَحتَنِكَنَّ ذُرِّيَّتَهُ إِلّا قَليلًا

nescaya benar-benar akan aku sesatkan keturunannya, kecuali sebahagian kecil”.

Dia minta dipanjangkan umurnya sampai ke Hari Kiamat supaya dia nak usaha untuk sesatkan anak cucu Nabi Adam. Dalam ayat ini diberitahu apakah modus operandi Iblis itu:

Dia akan إحتنك ihtanaka (sesatkan). Ianya dari ح ن ك yang bermaksud lelangit dalam mulut (kerana itu tahnik adalah mengenakan manisan seperti kurma pada lelangit mulut bayi). Digunakan dalam ayat ini untuk bermaksud menghasut seperti menarik mulut atau hidung (seperti menarik tali yang diikat pada hidung lembu).

Maksudnya, dia nak sesatkan anak cucu keturunan Nabi Adam. Kenapa sebut anak cucu baginda? Kerana Nabi Adam sendiri tidak boleh disesatkan kerana Allah jaga.

Kalimah ihtanaka juga digunakan bila belalang makan semua tanaman pada ladang. Kerana apabila ia serang, ia akan makan habis terus. Maksudnya, Iblis akan gunakan apa sahaja cara dan helah yang dia ada untuk menyesatkan Bani Adam. Maknanya dia akan cuba habiskan semua yang baik, dan tinggalkan yang buruk sahaja pada manusia.

Semua akan disesatkan kecuali sedikit sahaja. Oleh kerana itu ada hadis yang mengatakan dari seribu orang manusia, seorang sahaja yang tidak masuk neraka.

“Allah berfirman: “Wahai Adam!” maka dia menjawab: “Labbaik wa sa’daik” kemudian Allah berfirman: “Keluarkanlah dari keturunanmu delegasi neraka!” maka Adam bertanya: “Ya Rabb, apakah itu delegasi neraka?” Allah berfirman: “Dari setiap 1,000 orang 999 di neraka dan hanya 1 orang yang masuk syurga.” Maka ketika itu para sahabat yang mendengar bergemuruh membicarakan hal tersebut. Mereka bertanya: “Wahai Rasulullah siapakah di antara kami yang menjadi satu orang tersebut?” Maka beliau bersabda: “Bergembiralah, kerana kalian berada di dalam dua umat, tidaklah umat tersebut berbaur dengan umat yang lain melainkan akan memperbanyaknya, yaitu Ya’juj dan Ma’juj. Pada lafaz yang lain: “Dan tidaklah posisi kalian di antara manusia melainkan seperti rambut putih di kulit sapi yang hitam, atau seperti rambut hitam di kulit sapi yang putih.” (HR. Bukhari dan Muslim)


 

Ayat 63: Jawapan dari Allah kepada permintaan Iblis supaya nyawanya dipanjangkan.

قالَ اذهَب فَمَن تَبِعَكَ مِنهُم فَإِنَّ جَهَنَّمَ جَزاؤُكُم جَزاءً مَوفورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Allāh] said, “Go, for whoever of them follows you, indeed Hell will be the recompense of [all of] you – an ample recompense.

(MELAYU)

Tuhan berfirman: “Pergilah, barangsiapa di antara mereka yang mengikuti kamu, maka sesungguhnya neraka Jahannam adalah balasanmu semua, sebagai suatu pembalasan yang cukup.

 

قالَ اذهَب

Tuhan berfirman: “Pergilah,

Allah suruh Iblis pergi dari hadapanNya. Walaupun Iblis telah kurang ajar dengan Allah tapi Allah tetap bersabar tidak terus hancurkan Iblis. Dalam ayat yang lain, kita dapat tahu yang permintaan Iblis itu dimakbulkan oleh Allah. Ini melalui firman-Nya:

{قَالَ فَإِنَّكَ مِنَ الْمُنْظَرِينَ * إِلَى يَوْمِ الْوَقْتِ الْمَعْلُومِ}

(Kalau begitu) maka sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang diberi tangguh, sampai hari (suatu) waktu yang telah ditentukan. (Al-Hijr: 37-38)

 

فَمَن تَبِعَكَ مِنهُم

barangsiapa di antara mereka yang mengikuti kamu,

Iblis dibenarkan oleh Allah untuk menghasut umat manusia. Manusia diberikan dengan pilihan untuk memilih sama ada untuk menerima kebenaran atau kebathilan; sama ada menerima ajaran wahyu atau termakan dengan pujukan Iblis dan tenteranya. Dan malang bagi mereka yang termakan dengan bisikan syaitan itu.

 

جَزاؤُكُم جَزاءً مَوفورًا

maka sesungguhnya neraka Jahannam adalah balasanmu semua, sebagai suatu pembalasan yang cukup.

Kerana sesiapa sahaja ikut yang ikut Iblis, maka balasannya mereka akan dimasukkan ke dalam neraka. Dan itulah balasan yang setimpal bagi. Allah beritahu perkara kepada Iblis dan semua manusia yang ikut Iblis.

Dan pasti mereka akan diberikan balasan dengan cukup, dengan penuh.


 

Ayat 64: Sambungan firman Allah kepada Iblis.

وَاستَفزِز مَنِ استَطَعتَ مِنهُم بِصَوتِكَ وَأَجلِب عَلَيهِم بِخَيلِكَ وَرَجِلِكَ وَشارِكهُم فِي الأَموالِ وَالأَولادِ وَعِدهُم ۚ وَما يَعِدُهُمُ الشَّيطانُ إِلّا غُرورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And incite [to senselessness] whoever you can among them with your voice and assault them with your horses and foot soldiers and become a partner in their wealth and their children and promise them.” But Satan does not promise them except delusion.

(MELAYU)

Dan hasutlah sesiapa yang kamu sanggupi di antara mereka dengan suaramu, dan kerahkanlah terhadap mereka pasukan berkuda dan pasukanmu yang berjalan kaki dan berkongsilah dengan mereka pada harta dan anak-anak dan beri janjilah kepada mereka. Dan tidak ada yang dijanjikan oleh syaitan kepada mereka melainkan tipuan belaka.

 

وَاستَفزِز مَنِ استَطَعتَ مِنهُم بِصَوتِكَ

Dan hasutlah sesiapa yang kamu sanggupi di antara mereka dengan suaramu,

Sekarang Allah sudah beritahu strategi Iblis itu. Kalimah إستفزز istafziz – dari ف ز ز – yang bermaksud mengganggu, melemahkan, menakutkan dengan cara menggunakan bahasa. Ianya adalah percubaan untuk menggerakkan seseorang, menggoyangnya, cuba buat seseorang goyang dari pegangannya.

Ianya juga digunakan untuk kambing yang baru lahir yang tidak kukuh kakinya kerana lemah lagi (sila tengok video anak kambing baru lahir). Jadi maksudnya: kamu gelincirkanlah mereka. Ini seperti menyepak kaki seseorang, atau menggelincirkan seseorang dari jalan.

Maknanya Allah cabar Iblis untuk menggelincirkan seberapa banyak manusia yang dia mampu. Lemahkan mereka yang kamu (Iblis) boleh. Kerana itulah dalam doa kita, kita minta kaki kita ditetapkan. Ini disebut dalam Ali Imran:147

رَبَّنَا اغفِر لَنا ذُنوبَنا وَإِسرافَنا في أَمرِنا وَثَبِّت أَقدامَنا وَانصُرنا عَلَى القَومِ الكافِرينَ

“Ya Tuhan kami, ampunilah dosa-dosa kami dan tindakan-tindakan kami yang berlebih-lebihan dalam urusan kami dan tetapkanlah kaki-kaki kami, dan tolonglah kami terhadap kaum yang kafir”.

Allah cabar Iblis untuk menyesatkan anak Adam dengan suaranya. Oleh kerana itu, semua perkara yang melalaikan manusia dari Allah, dipanggil ‘suara syaitan’. Menurut suatu pendapat, yang dimaksudkan dengan صَوتِ dalam ayat ini ialah nyanyian.

Maka kerana itulah pendapat yang mengatakan nyanyian itu haram adalah kuat. Mujahid mengatakan bahawa yang dimaksudkan ialah dengan hiburan dan nyanyian yang membuat mereka terbuai dan lupa diri. Malangnya ramai yang termakan dengan keindahan muzik dan nyanyian. Dan bila kita tegur bahawa itu adalah haram, banyak sekali alasan yang diberikan.

Ramai yang sangka mereka kena benarkan muzik dan nyanyian kerana itu adalah perkara yang biasa sangat zaman sekarang. Seolah-olah kalau nak halang, memang tidak boleh. Kita katakan: ia sudah biasa sangat kerana Iblis dan Syaitan telah berjaya. Mereka telah berjaya bagi umat manusia rasa biasa sahaja dengan muzik dan nyanyian itu.

 

وَأَجلِب عَلَيهِم بِخَيلِكَ وَرَجِلِكَ

dan kerahkanlah terhadap mereka pasukan berkuda dan pasukanmu yang berjalan kaki

Dan bukan Iblis buat kerja seorang sahaja. Dia ada tentera dia sendiri yang ramai. Ada yang berkuda dan ada juga tentera yang berjalan kaki. Maknanya dia ada banyak pengikut. Allah cabar dia untuk ambillah kumpulannya itu dan buat serangan kepada anak cucu Nabi Adam. Begitu sekali Allah beri izin.

Hal ini merupakan perintah yang berdasarkan takdir (Allah membenarkan dia melakukan sebegitu), seperti yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam firman-Nya:

{أَلَمْ تَرَ أَنَّا أَرْسَلْنَا الشَّيَاطِينَ عَلَى الْكَافِرِينَ تَؤُزُّهُمْ أَزًّا}

Tidakkah kamu lihat, bahawasanya Kami telah mengirim setan-setan itu kepada orang-orang kafir untuk menggoda mereka berbuat maksiat dengan sungguh-sungguh? (Maryam: 83)

 

وَشارِكهُم فِي الأَموالِ وَالأَولادِ

dan berkongsilah dengan mereka pada harta dan anak-anak

Dan Iblis dibenarkan untuk bercampur dengan mereka yang ikut dia dalam hal harta dan anak-anak mereka. Maksudnya, ajar mereka cara nak buat duit dengan cara haram. Bagi mereka sesat supaya jangan ada pencarian harta dan pendapat manusia dengan cara halal.

Menurut Ibnu Abbas dan Mujahid, makna yang dimaksudkan ialah perbuatan yang dianjurkan syaitan kepada mereka, misalnya membelanjakan harta untuk perbuatan maksiat terhadap Allah Swt.

Ata’ mengatakan bahawa makna yang dimaksudkan ialah melakukan riba. Al-Hasan mengatakan, maknanya ialah menghimpun harta benda dari hasil yang kotor dan membelanjakannya ke jalan yang haram.

Tentang anak-anak pula:

Al-Aufi telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas. Mujahid, dan Ad-Dahhak, bahawa makna yang dimaksudkan ialah anak-anak yang lahir dari hasil zina.

Ali ibnu Abu Talhah telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas, bahawa makna yang dimaksudkan ialah anak-anak mereka yang mereka bunuh tanpa dosa, kerana pendek akal mereka dan kejahilan mereka.

Qatadah telah meriwayatkan dari Al-Hasan Al-Basri, bahawa demi Allah, sungguh syaitan telah bersekongkol dengan mereka dalam harta benda dan anak-anak mereka. Mereka menjadikan anak-anak mereka Majusi, Yahu­di, dan Nasrani serta mewarnai mereka bukan dengan celupan Islam.

Maksud bersyarikat atau berkongsi dengan mereka itu, apabila mereka melakukan perkara dosa di atas, mereka sebenarnya melakukannya bersama dengan syaitan. Mereka sahaja tidak perasan kerana syaitan adalah makhluk ghaib yang tidak dapat dilihat.

 

وَعِدهُم

dan beri janjilah kepada mereka.

Dan syaitan akan memberi memberi mereka bermacam-macam janji. Janjikan mereka dengan bermacam-macam khayalan-khayalan. Antaranya janjikan mereka dengan kelebihan rekaan dalam amalan. Kalau zikir ini, dapat pahala begini dan begitu; kalau buat amalan ini, akan selamat di dunia; kalau baca ayat ini, boleh menyembuhkan penyakit itu dan ini.

Itu semua adalah janji palsu dari syaitan. Jikalau sesuatu perkara itu tidak ada dalil, maka ia mungkin dari syaitan. Kerana itu kalau ada orang tanya: “siapa yang reka amalan bidaah itu dan ini”, kita boleh jawab: “syaitan”.

Kerana itulah kita mementingkan amalan sunnah dan kelebihan pahala yang ada dalil. Jangan percaya lagi kalau seseorang datang dan menceritakan kelebihan sesuatu amalan itu tanpa dibawakan dalil yang sahih. Disebutkan bahawa iblis berkata, sebagaimana yang dinaqalkan oleh firman-Nya:

{إِنَّ اللَّهَ وَعَدَكُمْ وَعْدَ الْحَقِّ وَوَعَدْتُكُمْ فَأَخْلَفْتُكُمْ}

Sesungguhnya Allah telah menjanjikan kepada kalian janji yang benar; dan aku pun telah menjanjikan kepada kalian, tetapi aku menyalahinya. (Ibrahim: 22), hingga akhir ayat.

 

وَما يَعِدُهُمُ الشَّيطانُ إِلّا غُرورًا

Dan tidak ada yang dijanjikan oleh syaitan kepada mereka melainkan tipuan belaka.

Ketahuilah bahawa yang apa yang dijanjikan oleh syaitan adalah penipuan semata. Kelebihan pahala dari amalan yang tidak ada dalil itu menipu sahaja. Tapi ramai yang tertipu melakukan amalan bidaah dengan mengharap pahala – amalan bukan sunnah selalunya dibuat kerana nak pahala lebih.

Memang syaitan menjanjikan pahala yang melambung-lambung. Tapi berhati-hatilah kerana kalau tidak ada dalil dari wahyu, ia adalah bisikan dari syaitan. Rugi sahaja buat kerana tidak dapat pahala pun. Tapi kerana jahil dengan ajaran agama, maka ada yang sampai duduk bertapa, mengembara ke tempat wali dan sebagainya kerana mengejar pahala yang tiada. Dan itu kerana bisikan syaitan sahaja.


 

Ayat 65: Telah disebut di atas bagaimana 1/1,000 manusia akan selamat dari neraka. Sekarang Allah memberitahu apakah sifat manusia yang 1/1,000 itu.

إِنَّ عِبادي لَيسَ لَكَ عَلَيهِم سُلطانٌ ۚ وَكَفىٰ بِرَبِّكَ وَكيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, over My [believing] servants there is for you no authority. And sufficient is your Lord as Disposer of affairs.

(MELAYU)

Sesungguhnya hamba-hamba-Ku, kamu tidak dapat berkuasa atas mereka. Dan cukuplah Tuhan-mu sebagai Penjaga”.

 

إِنَّ عِبادي لَيسَ لَكَ عَلَيهِم سُلطانٌ

Sesungguhnya hamba-hamba-Ku, kamu tidak dapat berkuasa atas mereka.

Kalau dibaca ayat-ayat di atas tadi, kita nampak macam Iblis ada banyak kuasa kerana macam-macam usaha dia boleh buat. Dan telah diberitahu yang memang ramai yang ikut bisikan Iblis itu.

Maka dalam ayat ini, Allah hendak memberitahu dia tidak kuat sangat. Kerana dia tidak ada kuasa atas manusia yang boleh ikut wahyu. Itulah mereka yang sebenar-benar menghambakan diri kepada Allah.

 

وَكَفىٰ بِرَبِّكَ وَكيلًا

Dan cukuplah Tuhan-mu sebagai Penjaga”.

Allah suruh kita bertawakal denganNya kerana Allah telah berjanji akan jaga hambaNya yang taat. Harapan kita terdapat dalam satu hadis:

وَقَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ، حَدَّثَنَا ابْنُ لَهيعة، عَنْ مُوسَى بْنِ وَرْدَان، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “إِنَّ الْمُؤْمِنَ ليُنْضي شَيَاطِينَهُ كَمَا يُنْضِي أَحَدُكُمْ بَعيرَه فِي السَّفَرِ”

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Qutaibah, telah menceritakan kepada kami Ibnu Lahi’ah, dari Musa ibnu Wardan, dari Abu Hurairah r.a., bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Sesungguhnya orang mukmin benar-benar dapat mengekang syaitan-syaitannya sebagaimana seseorang di antara kalian menge­kang unta kendaraannya dalam perjalanan.


 

Ayat 66: Ayat Tauhid. Allah menceritakan jasa-jasaNya kepada kita yang Dia sahaja yang boleh lakukan.

رَبُّكُمُ الَّذي يُزجي لَكُمُ الفُلكَ فِي البَحرِ لِتَبتَغوا مِن فَضلِهِ ۚ إِنَّهُ كانَ بِكُم رَحيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

It is your Lord who drives the ship for you through the sea that you may seek of His bounty. Indeed, He is ever, to you, Merciful.

(MELAYU)

Tuhan-mu adalah yang melayarkan kapal-kapal di lautan untukmu, agar kamu mencari sebahagian dari kurnia-Nya. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyayang terhadapmu.

 

رَبُّكُمُ الَّذي يُزجي لَكُمُ الفُلكَ فِي البَحرِ

Tuhan-mu adalah yang melayarkan kapal-kapal di lautan untukmu,

Kalimah إزجي bermaksud ‘tolak untuk menggerakkan dan ia bergerak’.  Allah memberitahu kita, bahawa Dialah yang menolak kapal di laut untuk kita. Dengannya kapal dapat bergerak. Jadi kalau kita di atas kapal yang sedang bergerak, kena ingat yang Allah yang gerakkan, bukan enjin atau angin.

Allahlah juga yang memberi idea bagaimana untuk buat kapal dan Allah beri angin untuk gerakkan kapal itu. Kalau zaman sekarang, tentulah dengan penciptaan enjin memudahkan untuk kapal bergerak di lautan yang luas.

 

لِتَبتَغوا مِن فَضلِهِ

agar kamu mencari sebahagian dari kurnia-Nya. 

Dengan memberi pergerakan pada kapal itu, manusia menggunakan kemudahan itu untuk cari rezeki dari Allah. Dengannya dapat tangkap ikan di lautan yang luas, dapat cari hasil dari laut, dapat memperdagangkan barangan jualan dan keperluan dari satu tempat yang jauh ke satu tempat yang jauh.

 

إِنَّهُ كانَ بِكُم رَحيمًا

Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyayang terhadapmu.

Allah beri segala kelebihan dan kemudahan itu kerana Dia kasih kepada kita iaitu makhlukNya. Kerana itu Allah sediakan kita dengan segala keperluan hidup.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 23 April 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Jalalain