Tafsir Surah Tawbah Ayat 127 – 129 (Natijah meninggalkan majlis ilmu)

Ayat 127:

وَإِذا ما أُنزِلَت سورَةٌ نَظَرَ بَعضُهُم إِلىٰ بَعضٍ هَل يَراكُم مِن أَحَدٍ ثُمَّ انصَرَفوا ۚ صَرَفَ اللَّهُ قُلوبَهُم بِأَنَّهُم قَومٌ لا يَفقَهونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And whenever a sūrah is revealed, they look at each other, [saying], “Does anyone see you?” and then they dismiss themselves. Allāh has dismissed their hearts because they are a people who do not understand.

(MALAY)

Dan apabila diturunkan satu surah, sebahagian mereka memandang kepada yang lain (sambil berkata): “Adakah seorang dari (orang-orang muslimin) yang melihat kamu?” Sesudah itu merekapun pergi. Allah telah memalingkan hati mereka disebabkan mereka adalah kaum yang tidak mengerti.

 

وَإِذا ما أُنزِلَت سورَةٌ

Dan apabila diturunkan satu surah,

Ini adalah tentang golongan munafik yang duduk bersama dengan Nabi dan para sahabat yang lain. Mereka itu tidak beriman, tapi duduk dan bergaul dengan para mukmin, berlakon beriman juga. Mereka solat bersama sahabat dan Nabi, dan mereka juga duduk dalam masjlis pengajian Nabi Muhammad. Dan waktu itu wahyu masih turun lagi, maka adalah kemungkinan waktu mereka duduk dalam majlis baginda, ada ayat Quran yang turun.

 

نَظَرَ بَعضُهُم إِلىٰ بَعضٍ

sebahagian mereka memandang kepada yang lain

Dan apabila duduk dalam mana-mana majlis Nabi dan waktu itu turun surah Quran, masing-masing memandang satu sama lain dalam majlis lain. Mereka akan memandang kawan-kawan mereka yang sealiran dengan mereka. Mereka kenal sesama mereka dan kerana itu mereka memandang sesama sendiri. Mereka memandang dengan maksud, bukan pandang kosong sahaja. Macam kita juga lah, kalau dengan kawan, tengok sahaja sudah faham apa kawan nak sampaikan sebab dah kenal lama.

 

هَل يَراكُم مِن أَحَدٍ

“Adakah seseorang dari (orang-orang muslimin) yang melihat kamu?”

Samada mereka cakap dengan kawan mereka, atau mereka sampaikan maksud dengan pandangan mata sahaja: adakah orang lain nampak kamu tak? Mereka tanya sebab mereka nak lari dari majlis itu. Mereka takut kalau orang lain perasan. Tapi orang lain tengok Nabi sahaja, tekun tumpukan perhatian kepada apa yang disampaikan oleh baginda. Mereka nak lari keluar kerana mereka gelisah takut dalam surah itu ada beritahu tentang mereka.

 

ثُمَّ انصَرَفوا

Sesudah itu merekapun pergi.

Apabila mereka rasa tidak ada yang perasan kepada mereka, mereka pun beredar dari majlis itu. Mereka takut-takut kalau ada surah baru pula lagi. Kalau Nabi ada dapat wahyu baru, mereka tak mahu nak duduk dah. Mereka amat takut kerana kalau turun masa mereka ada, susah mereka nanti.

 

صَرَفَ اللَّهُ قُلوبَهُم بِأَنَّهُم قَومٌ لا يَفقَهونَ

Allah telah memalingkan hati mereka disebabkan mereka adalah kaum yang tidak mengerti.

Oleh kerana mereka lari dari majlis Nabi, Allah palingkan hati mereka. Allah palingkan  terus mereka dari faham ayat-ayat Quran. Allah buat begitu kerana mereka tidak memahami kepentingan Quran. Allah telah palingkan hati mereka dari dahulu lagi kerana mereka tidak mahu memahami. Mereka memang tidak mahu memahami dan buat tidak kisah sahaja. Mereka tidak mahu beriman.

Mereka ini adalah jenis yang tidak mementingkan pengetahuan agama. Mereka rasakan, tidak perlu belajar pandai-pandai tentang agama. Kalau lagi pandai, lagi susah, jadi lagi pelik pula. Jadi mereka terus jadi jahil, ikut sahaja apa yang hati mereka kata. Tapi ingatlah, dalam ayat ini, Allah beritahu kalau berpaling dari majlis ilmu, Allah akan palingkan hati kita. Ini amat menakutkan sekali.


 

Ayat 128: Kita sudah sampai ke penghujung surah ini dan sekarang disebut targhib untuk berjuang. Surah ini tentang perang dan bukan untuk menceritakan rahmah Allah – dalam surah lain dah banyak. Bayangkan, surah ini tidak dimulakan dengan Basmalah pun. Tapi Allah nak memberitahu kita yang Rasulullah itu adalah rahmah untuk kita.

لَقَد جاءَكُم رَسولٌ مِن أَنفُسِكُم عَزيزٌ عَلَيهِ ما عَنِتُّم حَريصٌ عَلَيكُم بِالمُؤمِنينَ رَءوفٌ رَحيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

There has certainly come to you a Messenger from among yourselves. Grievous to him is what you suffer; [he is] concerned over you [i.e., your guidance] and to the believers is kind and merciful.

(MALAY)

Sungguh telah datang kepadamu seorang Rasul dari kaummu sendiri, berat terasa olehnya penderitaanmu, sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagimu, amat belas kasihan lagi penyayang terhadap orang-orang mukmin.

 

لَقَد جاءَكُم رَسولٌ مِن أَنفُسِكُم

Sungguh telah datang kepadamu seorang Rasul dari kaummu sendiri,

Allah menyebut tentang sifat-sifat Rasulullah. Allah mulakan dengan ingatkan bangsa Arab yang baginda itu datang dari bangsa mereka sendiri. Ini adalah satu nikmat besar dari Allah. Hal ini telah didoakan oleh Nabi Ibrahim a.s., seperti yang disitir oleh firman-Nya:

{رَبَّنَا وَابْعَثْ فِيهِمْ رَسُولا مِنْهُمْ}

Ya Tuhan kami, utuslah untuk mereka seorang rasul dari kalangan mereka sendiri. (Al-Baqarah: 129)

 

عَزيزٌ عَلَيهِ ما عَنِتُّم

berat terasa olehnya penderitaanmu, 

Terasa berat dihatinya yang baginda tanggung dari apa yang menyusahkan mereka. Walaupun yang kena itu adalah orang lain, tapi baginda yang rasa berat. Itulah Allah hendak memberitahu kepada kita yang Rasulullah itu adalah rahmah bagi kita. Allah mengenangkan kepentingan kita sepanjang masa. Sebagai contoh, kita pun tentu pernah baca bagaimana Nabi telah meminta Allah meringankan bilangan rakaat solat untuk kita.

Dan kita telah baca bagaimana Nabi telah mengizinkan sesiapa sahaja yang datang kepada baginda untuk tidak menyertai Perang Tabuk, sampaikan baginda ditegur oleh Allah. Ini adalah kerana hati baginda amat lembut sekali.

Dalam hal agama, baginda cuba untuk memudahkan untuk umatnya. Di dalam hadis sahih disebutkan:

“إِنَّ هَذَا الدِّينَ يُسْرٌ” وَشَرِيعَتَهُ كُلَّهَا سَهْلَةٌ سَمْحَةٌ كَامِلَةٌ، يَسِيرَةٌ عَلَى مَنْ يَسَّرَهَا اللَّهُ تَعَالَى عَلَيْهِ.

Sesungguhnya agama ini mudah, semua syariatnya mudah, penuh dengan toleransi lagi sempurna. Ia mudah bagi orang yang dimudahkan oleh Allah dalam mengerjakannya.

 

حَريصٌ عَلَيكُم

sangat menginginkan bagimu,

Baginda sangat suka kalau umat beriman. Kerana baginda amat sukakan kebaikan untuk kita. حَريصٌ bermakna, mahukan sangat kepada sesuatu sampai boleh dikatakan tamak. Begitulah Nabi terhadap kita, apa sahaja kebaikan yang baginda boleh berikan kepada umatnya, baginda akan lakukan.

 

بِالمُؤمِنينَ رَءوفٌ رَحيمٌ

amat belas kasihan lagi penyayang terhadap orang-orang mukmin.

Dan terhadap orang mukmin, baginda amat belas dan sangat sayang. رَءوفٌ adalah apabila seseorang itu faham apa yang dilalui oleh orang lain. Dia terasa sangat apa yang dialami dan perlu dihadapi oleh orang lain. Jadi dia faham sangat. Ini bukan semua orang ada kebolehan ini. Kadang-kadang kita cuba tapi kita tidak dapat nak faham sangat. Kerana itu, orang akan cari dan rapat dengan mereka yang ada sama masalah dengan mereka. Orang yang ada barah, lebih mudah berkomunikasi dengan orang yang ada barah juga kerana dua-dua mengalami masalah dan dugaan yang sama. Kalau orang yang sihat, mereka tidak dapat rasa walaupun mereka cuba. Mereka cuma boleh simpati sahaja, tapi tidak boleh nak رَءوفٌ.

Tapi Nabi Muhammad boleh dapat perasaan رَءوفٌ itu kerana Allah telah beri berbagai pengalaman dan musibah kepada baginda. Sebagai contoh, baginda pernah kehilangan isteri, kehilangan anak berkali-kali. Dan banyak lagi musibah lain. Semua baginda dah lalui. Jadi, kalau baginda sarankan kita bersabar, maka itu adalah dari pengamalan baginda. Kerana kadang-kadang, kita dengar nasihat untuk sabar itu dari orang yang tidak ada masalah. Jadi dalam hati kita, kita cakap: “engkau bolehlah kata begitu, tidak kena kepada engkau…..” Tapi Rasulullah memang telah lalui segala perkara itu.


 

Ayat 129:

فَإِن تَوَلَّوا فَقُل حَسبِيَ اللَّهُ لا إِلٰهَ إِلّا هُوَ ۖ عَلَيهِ تَوَكَّلتُ ۖ وَهُوَ رَبُّ العَرشِ العَظيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But if they turn away, [O Muḥammad], say, “Sufficient for me is Allāh; there is no deity except Him. On Him I have relied, and He is the Lord of the Great Throne.”

(MALAY)

Jika mereka berpaling (dari keimanan), maka katakanlah: “Cukuplah Allah bagiku; tidak ada Tuhan selain Dia. Hanya kepada-Nya aku bertawakkal dan Dia adalah Tuhan yang memiliki ‘Arsy yang agung”.

 

فَإِن تَوَلَّوا

Jika mereka berpaling

Dan kalau dah sifat Nabi macam itu tapi mereka berpaling juga, itu memang perangai yang amat teruk sekali.

 

فَقُل حَسبِيَ اللَّهُ

maka katakanlah: “Cukuplah Allah bagiku;

Surah ini adalah surah Bara’ah itu meninggalkan orang kafir. Dan begitulah Rasulullah disuruh untuk katakan: cukuplah Allah bagi baginda. Ini adalah kerana tugas kita hanya menyampaikan sahaja. Kalau sesudah berkali-kali diberi peringatan dan ancaman, diajak kepada akidah tauhid dan amalan agama yang benar, tapi masih juga berpaling, katalah yang cukuplah Allah bagi kita.

 

لا إِلٰهَ إِلّا هُوَ

tidak ada Tuhan selain Dia. 

Dan Allah kembali kepada memperkatakan tentang tauhid. Inilah perkara yang paling penting sekali. Tapi ramai yang tidak ambil peduli. Pengajaran tauhid ini selalu dikesampingkan. Sampai ramai orang kita yang jaga betul bahagian feqah, tapi bahagian tauhid ini mereka berani untuk buat perkara-perkara yang tidak jelas dari segi tauhid.

Allah kembali menyebut tentang tauhid kerana inilah tujuan jihad. Tujuan dakwah dan tujuan jihad sampai kepada peperangan adalah untuk menegakkan kalimah tauhid di dunia ini. Kena sampaikan tauhid kepada manusia, supaya manusia sembah dan doa kepada Allah sahaja. Inilah yang dijalankan oleh Rasulullah dan disambung oleh para sahabat dan khalifah-khalifah selepas mereka. Dan kita juga kena jalankan tugas menyampaikan tauhid ini kepada manusia. Buat masa sekarang, jihad perang tidak ada, tapi kita masih tetap kena jalankan jihad lisan. Kita kena sampaikan kepada manusia kalimah tayyibah ini.

 

عَلَيهِ تَوَكَّلتُ

Hanya kepada-Nya aku bertawakkal

Kita cuma boleh berusaha sahaja, tapi dalam semua perkara, Allah sahaja yang menentukan samada berjaya atau tidak. Tapi yang penting adalah usaha kita itu. Kita dibalas bukan atas kejayaan, tapi atas usaha kita. Kalau kita berdakwah, samada orang yang didakwah itu terima atau tidak, kita sudah dapat pahala kerana menjalankan dakwah itu; kalau kita berperang, samada kita menang atau tidak, kita sudah dapat pahala yang besar.

 

وَهُوَ رَبُّ العَرشِ العَظيمِ

dan Dia adalah Tuhan yang memiliki ‘Arsy yang agung”.

Allah memiliki Arasy, makhluk yang terbesar sekali. Arasy itu di kedudukan yang paling tinggi. Ini adalah sebagai isyarat bahawa Allah menguasai segala alam ini. Semua makhluk — mulai dari langit, bumi, dan segala sesuatu yang ada pada keduanya serta segala sesuatu yang ada di antara keduanya— berada di bawah ‘Arasy dan tunduk patuh di bawah kekuasaan Allah Swt. Pengetahuan (ilmu) Allah meliputi segala sesuatu, kekuasaan-Nya menjangkau segala sesuatu, dan Dialah yang melindungi segala sesuatu. Pengumuman Surah Bara’ah ini dibuat di tempat yang paling utama di bumi, iaitu di Kaabah, tapi jangan lupa yang pengumuman itu datang dari Allah yang berada di Arasy yang tertinggi sekali.

Maulana Hadi: Taubah 97-129

Penutup:

Surah Tawbah ini adalah surah yang berlainan sekali dengan surah-surah yang lain. Ini adalah kerana ianya memperkatakan tentang perang dan ramai yang tidak suka bercakap tentang perkara ini. Dan memang susah untuk menyebutnya, tambahan pula di waktu-waktu yang sensitif sekarang ini, apakala nama Islam dikaitkan dengan terrorisma dan keganasan. Tapi kita tetap kena sampaikan kerana ianya adalah misi kita sebagai umat Islam. Kita kena sampaikan mesej dari Allah ini. Kita kena taat kepada mesej ini. Jadi, walaupun orang tidak suka, kita kena jujur dan kena sampaikan.

Jangan lihat tentang perang sahaja dalam surah ini. Ya, memang surah ini memperkatakan tetang peperangan, tapi bukan itu sahaja mesej di dalamnya. Ianya juga mengandungi mesej penting untuk reformasi masyarakat. Dan itulah yang telah dilakukan oleh Nabi kita, Muhammad SAW.

Allahu a’lam. Tamat Surah Tawbah. Sambung ke surah seterusnya, Surah Yunus.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Tawbah Ayat 123 – 126 (Quran menambah iman)

Ayat 123: Ini adalah pengulangan Maksud/Dakwa surah.

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا قاتِلُوا الَّذينَ يَلونَكُم مِنَ الكُفّارِ وَليَجِدوا فيكُم غِلظَةً ۚ وَاعلَموا أَنَّ اللَّهَ مَعَ المُتَّقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, fight those adjacent to you of the disbelievers and let them find in you harshness. And know that Allāh is with the righteous.

(MALAY)

Hai orang-orang yang beriman, perangilah orang-orang kafir yang di sekitar kamu itu, dan hendaklah mereka menemui kekerasan daripadamu, dan ketahuilah, bahawasanya Allah bersama orang-orang yang bertakwa.

 

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا

Hai orang-orang yang beriman, 

Ayat ini ditujukan kepada orang-orang yang beriman. Kalau mengaku beriman, maka kena beri perhatianlah.

 

قاتِلُوا الَّذينَ يَلونَكُم مِنَ الكُفّارِ

perangilah orang-orang kafir yang di sekitar kamu itu,

Orang-orang mukmin diberi arahan, hendaklah memerangi orang-orang kafir yang berdekatan. Maksudnya, jangan langkah, jangan langkau kawasan, kena perangi yang dekat dahulu. Mana yang dekat dengan kita, perangi dan jatuhkan mereka dahulu. Kerana itulah Rasulullah Saw. mulai memerangi kaum musyrik di Jazirah Arabia terlebih dahulu.

Setelah selesai dari mereka, maka Allah memberikan kemenangan kepada Rasul-Nya atas kota Mekah, Madinah, Taif, Yaman. Yamamah, Hajar, Khaibar, dan Hadramaut serta lain-lainnya dari daerah-daerah yang terdapat di dalam Jazirah Arab. Dan orang-orang dari seluruh kabilah Arab Badwi mulai masuk ke dalam agama Allah (Islam). Kemudian Rasulullah Saw. mulai memerangi golongan Ahli Kitab. Untuk itu baginda membuat persiapan untuk berperang melawan Kerajaan Rom yang merupakan daerah yang paling dekat dengan Jazirah Arab; dan mereka adalah orang-orang yang lebih utama untuk mendapat dakwah Islam, mengenangkan mereka adalah Ahli Kitab. Hal ini telah dilakukan oleh Nabi Saw. sampai di Tabuk. Kemudian baginda kembali pulang kerana melihat keadaan kaum muslim yang dalam kesusahan, keadaan negara yang sedang kemarau dan kehidupan yang sempit. Hal ini terjadi pada tahun sembilan Hijriah.

Tapi kena faham yang ini adalah ayat di masa perang. Ini adalah semasa telah diberikan peringatan kepada penduduk syirik selepas pengumuman di waktu Haji Akbar itu. Dan selepas itu semasa waktu peperangan. Tapi sekarang tidak lagi. Sekarang kita ada perjanjian dengan penduduk-penduduk kafir di sekitar kita. Kalau mahu berperang dengan mereka, maka ada waktu-waktu tertentu. Iaitu kalau mereka menyerang kita atau mereka halang kita dari berdakwah di negara mereka. Tidaklah boleh terus serang mereka. Kalau betul hendak serang, kenalah kita batalkan perjanjian damai antara mereka dahulu. Dan kenalah ada khalifah. Sekarang, khalifah pun tidak ada. Kena bangkitkan pemerintah berkhalifah dahulu dan untuk bangkitkan, kenalah masyarakat yang kenal agama. Dan untuk ada masyarakat kenal agama, kenalah ada pengajian yang berterusan dan banyak. Dan kena mulakan dengan pengajian tafsir Quran dahulu. Tapi sekarang, tafsir Quran pun tidak ada lagi masyhur di kalangan kita, memang tidak ada harapanlah lagi untuk berperang.

Jadi, apa yang perlu dilakukan adalah jihad lisan. Iaitu menyampaikan dakwah kepada masyarakat sekitar kita. Kena sampaikan Islam dan berikan pemahaman Islam yang benar kepada orang kafir.

 

وَليَجِدوا فيكُم غِلظَةً

dan hendaklah mereka menemui kekerasan daripadamu,

Waktu perang itu, biarkan puak kafir itu merasakan kekerasan yang ada dengan kita. Biar mereka tengok orang Islam keras, bukan lembut dan boleh diambil peluang. Waktu itu, berikan peluang kepada mereka supaya mereka buat keputusan samada masuk Islam atau lari jauh dari tempat mereka. Ini penting kerana kalau berlembut dalam waktu perang, tak jadi. Biarkan mereka takut dengan kita.

Kerana sesungguhnya orang mukmin yang kamil ialah orang yang lemah lembut terhadap saudaranya yang mukmin dan keras terhadap musuhnya yang kafir  seperti yang telah disebutkan oleh Allah SWT dalam firman Nya:

{فَسَوْفَ يَأْتِي اللَّهُ بِقَوْمٍ يُحِبُّهُمْ وَيُحِبُّونَهُ أَذِلَّةٍ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ أَعِزَّةٍ عَلَى الْكَافِرِينَ}

Maka Kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan mereka pun mencintai-Nya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir. (Al-Maidah: 54)

Tapi dalam keadaan aman sekarang, kenalah kita menunjukkan sikap yang baik dengan mereka. Kerana kita hendak berdakwah kepada mereka.

 

وَاعلَموا أَنَّ اللَّهَ مَعَ المُتَّقينَ

dan ketahuilah, bahawasanya Allah bersama orang-orang yang bertakwa.

Dan kita kena yakin yang Allah bersama golongan bertaqwa. Jangan takut untuk berperang dengan golongan kufar.

Walaupun ayat ini tidak dapat diamalkan sekarang, tapi kena juga diajar kepada semua. Supaya semua boleh faham tentang keperluan adanya peperangan. Memang keadaan aman damai sekarang di negara, tidak ada peperangan fizikal, tapi kita tidak tahu keadaan di masa hadapan. Ada negara-negara yang berada dalam keadaan perang pun sekarang. Maka, ayat-ayat ini terpakai untuk mereka. Negara-negara yang ada peperangan itu pun, mereka pun tidak sangka yang negara mereka akan ada peperangan sebegitu sekali, tapi takdir Allah tidak ada sesiapa yang boleh jangka.


 

Ayat 124: Ayat tabshir.

وَإِذا ما أُنزِلَت سورَةٌ فَمِنهُم مَن يَقولُ أَيُّكُم زادَتهُ هٰذِهِ إيمانًا ۚ فَأَمَّا الَّذينَ آمَنوا فَزادَتهُم إيمانًا وَهُم يَستَبشِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And whenever a sūrah is revealed, there are among them [i.e., the hypocrites] those who say, “Which of you has this increased in faith?” As for those who believed, it has increased them in faith, while they are rejoicing.

(MALAY)

Dan apabila diturunkan suatu surah, maka di antara mereka (orang-orang munafik) ada yang berkata: “Siapakah di antara kamu yang bertambah imannya dengan (turunnya) surah ini?” Adapun orang-orang yang beriman, maka surat ini menambah imannya, dan mereka merasa gembira.

 

وَإِذا ما أُنزِلَت سورَةٌ فَمِنهُم مَن يَقولُ أَيُّكُم زادَتهُ هٰذِهِ إيمانًا

Dan apabila diturunkan suatu surah, maka di antara mereka (orang-orang munafik) ada yang berkata: “Siapakah di antara kamu yang bertambah imannya dengan (turunnya) surah ini?”

Ini adalah kata-kata kutukan dari golongan munafik. Apabila diturunkan mana-mana surah yang baru, ada antara orang-orang munafik itu berkata: siapa antara kamu yang dengan sebab ayat ini turun, bertambah imannya? Mereka mempersendakan ayat-ayat Quran yang diturunkan. Mereka telah tertutup hati mereka sampai ayat-ayat itu tidak memberi kesan pun kepada mereka. Padahal, sebenarnya setiap surah, setiap ayat akan menambah keimanan. Mereka yang beriman dan mahu mencari kebenaran, tidak akan jemu untuk mempelajarinya. Mereka akan baca berulang-ulang sampai ke mati.

Begitulah, kalau kita baca ayat-ayat Quran dan langsung tidak terkesan kepada hati kita, kita kena tanya diri sendiri: Adakah aku ini munafik?

 

فَأَمَّا الَّذينَ آمَنوا فَزادَتهُم إيمانًا

Adapun orang-orang yang beriman, maka surat ini menambah imannya, 

Allah jawap: adapun orang yang sudah beriman sebelum ini, maka surah yang baru mereka dengar akan menambah iman mereka. Mereka memang sudah beriman, dan ayat baru itu akan menambah iman mereka lebih dari kelmarin. Memang berlainan dengan orang munafik yang tidak rasa apa-apa. Kerana iman mereka pun memang tidak ada dari mula pun.

 

وَهُم يَستَبشِرونَ

dan mereka merasa gembira.

Dan mereka sangat gembira dengan pertambahan dalaman mereka. Mereka dapat rasa iman mereka bertambah dan mereka semakin suka. Ada ilmu baru yang mereka tahu. Ini macam orang yang baru belajar tafsir, lagi lama lagi suka belajar tafsir kerana semakin banyak yang mereka faham. Dan ada permasalahan dalam diri mereka yang diperjelaskan.

Mereka gembira dengan Quran itu dan mereka selalu membaca dan mengkajinya. Tapi malangnya, ramai dari kalangan kita yang buat tidak kisah sahaja dengan Quran ini.

Ayat yang mulia ini merupakan dalil yang paling besar yang menunjuk­kan bahawa iman itu dapat bertambah dan dapat berkurang, seperti yang dikatakan oleh mazhab kebanyakan ulama Salaf dan ulama Khalaf dari kalangan para imam ulama. Bahkan bukan hanya seorang ada yang meriwayatkan pendapat ini sebagai suatu kesepakatan. Masalah ini diterangkan pada permulaan Syarah Imam Bukhari rahimahallah.


 

Ayat 125: Allah bandingkan orang mukmin dengan orang munafik:

وَأَمَّا الَّذينَ في قُلوبِهِم مَرَضٌ فَزادَتهُم رِجسًا إِلىٰ رِجسِهِم وَماتوا وَهُم كافِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But as for those in whose hearts is disease, it has [only] increased them in evil [in addition] to their evil.¹ And they will have died while they are disbelievers.

  • Literally, “filth,” i.e., disbelief and hypocrisy.

(MALAY)

Dan adapun orang-orang yang di dalam hati mereka ada penyakit, maka dengan surat itu bertambah kekafiran mereka, disamping kekafirannya (yang telah ada) dan mereka mati dalam keadaan kafir.

 

وَأَمَّا الَّذينَ في قُلوبِهِم مَرَضٌ

Dan adapun orang-orang yang di dalam hati mereka ada penyakit,

Iaitu orang yang dalam hatinya ada penyakit nifaq. Mereka hanya menunjukkan pada luaran yang mereka itu muslim tapi hati mereka tidak ada iman. Mereka itu jenis yang nak belajar pun tidak suka.

 

فَزادَتهُم رِجسًا إِلىٰ رِجسِهِم

maka dengan surat itu bertambah kekafiran mereka,

Mana-mana surah yang diturunkan akan menambah keburukan dan kekafiran untuk mereka. Dari mula lagi mereka dah tolak ayat-ayat itu, dan semakin turun ayat lagi mereka tolak. Mereka sudah ada sangsi pada ayat-ayat Allah, dan semakin banyak ayat yang turun, semakin bertambah kesangsian mereka. Mereka sudah ada keburukan pada diri mereka dan keburukan itu bertambah-tambah lagi. Mereka semakin teruk dan semakin teruk lagi.

Kalau zaman sekarang, ada orang yang tidak faham ayat-ayat Quran. Apabila mereka baca mana-mana ayat Quran, mereka tidak dapat terima kerana akal mereka tidak dapat menerimanya. Semakin banyak ayat yang dibaca, semakin menambah kekeliruan mereka kerana mereka tidak faham langsung. Maka kenalah belajar dengan benar, supaya apabila mereka faham sesuatu ayat, tidaklah mereka rasa sangsi. Mungkin mereka tidak faham maksud ayat itu lagi, tapi mereka yakin dalam hati mereka yang tentu ianya adalah kebenaran. Maka, carilah tempat belajar yang mengajar tafsir dengan benar.

 

وَماتوا وَهُم كافِرونَ

dan mereka mati dalam keadaan kafir.

Keburukan mereka itu bertambah, sampai akhirnya mereka mati dalam akidah kafir kepada Allah. Ini amat malang sekali kerana mereka sudah duduk dalam suasana Islam, tapi mereka tidak ambil peluang.


 

Ayat 126: Kedegilan orang munafik tidak pergi ke mana.

أَوَلا يَرَونَ أَنَّهُم يُفتَنونَ في كُلِّ عامٍ مَرَّةً أَو مَرَّتَينِ ثُمَّ لا يَتوبونَ وَلا هُم يَذَّكَّرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do they not see that they are tried every year once or twice but then they do not repent nor do they remember?

(MALAY)

Dan tidaklah mereka (orang-orang munafik) memperhatikan bahawa mereka diuji sekali atau dua kali setiap tahun, dan mereka tidak (juga) bertaubat dan tidak (pula) mengambil pelajaran?

 

أَوَلا يَرَونَ أَنَّهُم يُفتَنونَ في كُلِّ عامٍ مَرَّةً أَو مَرَّتَينِ

Dan tidaklah mereka (orang-orang munafik) memperhatikan bahawa mereka diuji sekali atau dua kali setiap tahun,

Tidakkah mereka tengok sendiri yang mereka sentiasa diuji oleh Allah pada setiap tahun, dengan musibah. Dalam setahun sekali atau dua kali mereka akan diuji dengan perkara yang berat. Mereka yang tidak beriman pun kena uji juga. Ujian di dunia itu dikenakan kepada mereka sebelum masuk neraka. Nanti apabila mereka masuk neraka, lagi teruk azab yang akan dikenakan kepada mereka.

Kalau orang beriman, ujian atau musibah yang dikenakan adalah sebagai penyuci dosa. Tapi musibah yang dikenakan kepada orang kafir dan orang munafik itu adalah sebagai azab untuk mereka. Dan musibah itu sepatutnya merendahkan mereka untuk mereka menilai kembalt apakah fahaman mereka yang salah. Sepatutnya, selepas kena musibah itu, mereka kembali kepada iman yang telah ada dalam diri manusia sebagai sebahagian dari fitrah mereka.

 

لا يَتوبونَ وَلا هُم يَذَّكَّرونَ

dan mereka tidak (juga) bertaubat dan tidak (pula) mengambil pelajaran?

Akan tetapi, mereka tidak juga mahu bertaubat, tidak mahu mengambil pengajaran. Tidak juga mahu mendekati wahyu dari Quran. Maknanya, mereka tidak mengambil pengajaran dari musibah yang berlaku.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Tawbah Ayat 120 – 122 (kumpulan yang tidak patut ikut perang)

Ayat 120: Ayat ini adalah sebagai targhib kepada jihad. Dari ayat ini, Allah beritahu orang mukmin yang tidak sepatutnya tinggalkan jihad kerana banyak sekali kelebihan di dalamnya.

ما كانَ لِأَهلِ المَدينَةِ وَمَن حَولَهُم مِنَ الأَعرابِ أَن يَتَخَلَّفوا عَن رَسولِ اللَّهِ وَلا يَرغَبوا بِأَنفُسِهِم عَن نَفسِهِ ۚ ذٰلِكَ بِأَنَّهُم لا يُصيبُهُم ظَمَأٌ وَلا نَصَبٌ وَلا مَخمَصَةٌ في سَبيلِ اللَّهِ وَلا يَطَئونَ مَوطِئًا يَغيظُ الكُفّارَ وَلا يَنالونَ مِن عَدُوٍّ نَيلًا إِلّا كُتِبَ لَهُم بِهِ عَمَلٌ صالِحٌ ۚ إِنَّ اللَّهَ لا يُضيعُ أَجرَ المُحسِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

It was not [proper] for the people of Madīnah and those surrounding them of the bedouins that they remain behind after [the departure of] the Messenger of Allāh or that they prefer themselves over his self.¹ That is because they are not afflicted by thirst or fatigue or hunger in the cause of Allāh, nor do they tread on any ground that enrages the disbelievers, nor do they inflict upon an enemy any infliction but that it is registered for them as a righteous deed. Indeed, Allāh does not allow to be lost the reward of the doers of good.

  • In times of hardship. Rather, they should have been willing to endure with the Prophet () whatever was necessary for Islām.

(MALAY)

Tidaklah sepatutnya bagi penduduk Madinah dan orang-orang Arab Badwi yang tinggal di sekitar mereka, tidak turut menyertai Rasulullah (berperang) dan tidak patut (pula) bagi mereka lebih mencintai diri mereka daripada mencintai diri Rasul. Yang demikian itu ialah kerana mereka tidak ditimpa kehausan, kepayahan dan kelaparan pada jalan Allah, dan tidak (pula) menginjak suatu tempat yang membangkitkan amarah orang-orang kafir, dan tidak menimpakan sesuatu bencana kepada musuh, melainkan dituliskanlah bagi mereka dengan yang demikian itu suatu amal soleh. Sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik,

 

ما كانَ لِأَهلِ المَدينَةِ وَمَن حَولَهُم مِنَ الأَعرابِ

Tidaklah sepatutnya bagi penduduk Madinah dan orang-orang Arab Badwi yang tinggal di sekitar mereka,

Maksudnya, tidak patut bagi sesiapa pun dari kalangan orang muslim di mana-mana sahaja. Dalam ayat ini dikatakan tidak patut bagi orang yang duduk di Madinah, dan orang yang sekitar Madinah dari golongan Arab Badwi, tapi sekarang, bukanlah untuk mereka sahaja. Kerana sekarang Islam sudah merebak ke seluruh dunia. Mereka adalah khitab ayat ini yang pertama kerana merekalah yang tinggal bersama dengan Rasulullah.

 

أَن يَتَخَلَّفوا عَن رَسولِ اللَّهِ

tidak turut menyertai Rasulullah

Iaitu tertinggal dari menyertai jihad dengan Rasulullah. Amat rugi sekali kerana mereka berpeluang berjuang bersama dengan baginda. Ini adalah peluang yang mereka sahaja ada kerana mereka hidup sezaman dengan baginda. Kita tidak ada peluang ini lagi.

 

وَلا يَرغَبوا بِأَنفُسِهِم عَن نَفسِهِ

dan tidak patut (pula) bagi mereka lebih mencintai diri mereka daripada mencintai diri Rasul.

Dan tidak patut mereka lebih mengutamakan diri mereka dari diri Nabi. Maksudnya tidak patut mereka melebihkan urusan peribadi diri mereka dari urusan dengan Nabi. Sebagai seorang muslim, hendaklah mencintai dan melebihkan Nabi dari diri kita sendiri.

 

ذٰلِكَ بِأَنَّهُم لا يُصيبُهُم ظَمَأٌ وَلا نَصَبٌ

Yang demikian itu ialah kerana mereka tidak ditimpa kehausan, kepayahan

Sekarang nak masuk kepada targhib kepada jihad. Memang lah sesiapa yang terlibat dalam jihad akan mengalami kepayahan yang banyak. Antaranya dalam menjalankan kerja dakwah itu, dalam perjalanan tentu akan bertemu dengan kehausan dan kepenatan.

 

وَلا مَخمَصَةٌ في سَبيلِ اللَّهِ

dan kelaparan pada jalan Allah, 

Selain dari mengalami dahaga penat semasa menjalankan kerja-kerja pada jalan Allah, mereka juga akan mengalami kelaparan, kerana kadang-kadang dalam perjalanan itu tidak ada makanan. Begitulah yang dialami oleh mereka yang telah pergi ke Medan Tabuk. Sampaikan ada yang hampir mati kerana kehausan dan ada yang berkongsi satu kurma sahaja.

 

وَلا يَطَئونَ مَوطِئًا يَغيظُ الكُفّارَ

dan tidak (pula) menginjak suatu tempat yang membangkitkan amarah orang-orang kafir, 

Dan ada masaya mereka terpaksa memijak mana-mana tempat orang kafir yang tidak disukai oleh orang kafir itu. Kerana mereka tidak suka kita mengajak mereka masuk Islam, masuk kawasan mereka. Atau, boleh juga bermaksud, yang menyebabkan mereka gentar. Tapi usaha dakwah memang kena masuk kawasan mereka.

 

وَلا يَنالونَ مِن عَدُوٍّ نَيلًا

dan tidak menimpakan sesuatu bencana kepada musuh,

Dan ada masanya, kena berperang dengan orang kafir kerana mereka menentang kita. Mereka tidak benarkan kita masuk ke negara mereka untuk berdakwah. Tentunya ini adalah perkara yang berat.

إِلّا كُتِبَ لَهُم بِهِ عَمَلٌ صالِحٌ

melainkan dituliskanlah bagi mereka dengan yang demikian itu suatu amal soleh. 

Semua perbuatan mereka itu, dan segala kesusahan yang mereka alami itu dikira sebagai amalan soleh. Setiap pergerakan mereka semua dikira amal soleh. Setiap langkah mereka akan diberikan dengan pahala. Dalam ayat ini, Allah memberitahu yang Dia menghargai segala perbuatan baik hambaNya.

 

إِنَّ اللَّهَ لا يُضيعُ أَجرَ المُحسِنينَ

Sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik,

Allah tidak akan hampakan segala perbuatan baik hambaNya, dengan Dia akan memberi balasan kepada mereka yang mempunyai hati yang baik dan melakukan perbuatan yang baik. Allah juga mahu berbuat baik kepada orang yang sanggup berjihad dan bersusah payah untuk kebaikan orang lain. Bayangkan, kalau tidaklah orang-orang terdahulu, berjuang untuk menyebarkan agama Islam ini, entah apa yang akan jadi kepada kebanyakan negara yang sekarang ini sudah Islam seperti Iran, Iraq, Pakistan dan merata-rata tempat. Negara-negara itu dan negara-negara lain yang sudah Islam sekarang, bukanlah asalnya terus Islam, tapi dibuka oleh para sahabat dan para pengikut mereka dari kalangan tabien dan tabi’ tabein. Hasilnya juga didapati oleh negara kita juga. Oleh kerana ada pendakwah yang datang ke negara ini dengan susah dan payah untuk menyampaikan agama Islam kepada penduduk asal negara ini. Maka, kita sekarang, senang sahaja masuk Islam. Lahir-lahir sahaja sudah muslim dan dalam keluarga muslim. Memang mudah sangat untuk kita amalkan Islam.


 

Ayat 121:

وَلا يُنفِقونَ نَفَقَةً صَغيرَةً وَلا كَبيرَةً وَلا يَقطَعونَ وادِيًا إِلّا كُتِبَ لَهُم لِيَجزِيَهُمُ اللَّهُ أَحسَنَ ما كانوا يَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Nor do they spend an expenditure, small or large, or cross a valley but that it is registered for them that Allāh may reward them for the best of what they were doing.

(MALAY)

dan mereka tiada menafkahkan suatu nafkah yang kecil dan tidak (pula) yang besar dan tidak melintasi suatu lembah, melainkan dituliskan bagi mereka (amal saleh pula) kerana Allah akan memberi balasan kepada mereka yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.

 

وَلا يُنفِقونَ نَفَقَةً صَغيرَةً وَلا كَبيرَةً

dan mereka tiada menafkahkan suatu nafkah yang kecil dan tidak (pula) yang besar

Dan segala infak mereka akan dikira oleh Allah dan diterima oleh Allah, tidak kira sikit atau banyak. Kadang-kadang kita segan nak beri kerana sikit sangat, tapi Allah beritahu yang Allah hargai juga.

Saidina Uthman ibn Affan telah membelanjakan banyak sekali dalam Perang Tabuk itu seperti disebutkan oleh Abdullah ibnu Imam Ahmad:

حَدَّثَنَا أَبُو مُوسَى الْعَنَزِيُّ، حَدَّثَنَا عَبْدُ الصَّمَدِ بْنُ عَبْدِ الْوَارِثِ، حَدَّثَنِي سَكَن بْنُ الْمُغِيرَةِ، حَدَّثَنِي الْوَلِيدُ بْنُ أَبِي هَاشِمٍ، عَنْ فَرْقَدٍ أَبِي طَلْحَةَ، عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ خَبَّاب السُّلَمِيِّ قَالَ: خَطَبَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَحَثَّ عَلَى جَيْشِ الْعُسْرَةِ، فَقَالَ عثمان بن عفان، رضي الله عنه: عليَّ مِائَةُ بَعِيرٍ بِأَحْلَاسِهَا وَأَقْتَابِهَا. قَالَ: ثُمَّ حَثَّ، فَقَالَ عُثْمَانُ: عليَّ مِائَةٌ أُخْرَى بِأَحْلَاسِهَا وَأَقْتَابِهَا. قَالَ: ثُمَّ نَزَلَ مرْقاة مِنَ الْمِنْبَرِ ثُمَّ حَثَّ، فَقَالَ عُثْمَانُ بْنُ عَفَّانَ: علىَّ مِائَةٌ أُخْرَى بِأَحْلَاسِهَا وَأَقْتَابِهَا. قَالَ: فَرَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ بِيَدِهِ هَكَذَا -يُحَرِّكُهَا. وَأَخْرَجَ عَبْدُ الصَّمَدِ يَدَهُ كَالْمُتَعَجِّبِ: “مَا عَلَى عُثْمَانَ مَا عَمِلَ بَعْدَ هَذَا”.

Telah menceritakan kepada kami Abu Musa Al-Ganawi, telah menceritakan kepada kami Abdus Samad ibnu Abdul Waris, telah menceritakan kepadaku Sulaiman ibnul Mugirah. telah menceritakan kepadaku Al-Walid ibnu Abu Hisyam, dari Farqad ibnu Abu Talhah, dari Abdur Rahman ibnu Hubab As-Sulami yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. berkhutbah dan menganjurkan kepada kaum muslim untuk mempersiapkan pasukan Usrah. Maka Usman ibnu Affan berkata, “Saya menyumbangkan seratus ekor unta berikut pelananya.” Nabi Saw. kembali menganjurkan, dan Usman ibnu Affan r.a. ber­kata lagi, “Saya sumbangkan seratus ekor unta lagi berikut pelananya.” Lalu Rasulullah Saw. turun satu anak tangga dari mimbarnya, kemudian kembali menganjurkan kepada orang-orang (untuk mempersiapkan pasukan Usrah). Maka Usman ibnu Affan berkata, “Saya sumbangkan seratus ekor unta lagi berikut pelananya.” – Perawi mengatakan bahwa ia melihat Rasulullah Saw. berisyarat dengan tangannya menunjukan rasa takjub. hal ini di­ peragakan oleh perawi-  Kemudian Rasulullah Saw. bersabda: Tiada memudaratkan Usman sesudah apa yang dilakukannya sekarang.

 

وَلا يَقطَعونَ وادِيًا

dan tidak melintasi suatu lembah, 

Dan setiap kali mereka melentasi mana-mana lembah, mana-mana kawasan, malah setiap langkah mereka akan dikira dan direkodkan untuk dibalas.

 

إِلّا كُتِبَ لَهُم لِيَجزِيَهُمُ اللَّهُ أَحسَنَ ما كانوا يَعمَلونَ

melainkan dituliskan bagi mereka (amal saleh pula) kerana Allah akan memberi balasan kepada mereka yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.

Segala infak dan segala usaha mereka dalam dakwah dan jihad itu akan ditulis sebagai amalan soleh. Tidak kisah kalau kecil atau besar. Termasuk dalam perkara ini adalah dalam usaha kita menuntut ilmu. Kerana dalam menuntut ilmu, kita kena keluarkan belanja dan kena bergerak mengembara untuk mencari ilmu itu. Kena pergi ke kelas pengajian yang tentunya selalu bukan di rumah kita. Segala usaha itu akan ditulis oleh malaikat.

Tujuan direkodkan itu adalah kerana Allah akan balas dengan sebaik-baik balasan lebih dari apa yang mereka amalkan. Kita akan mendapat balasan berlipat kali ganda dari usaha dan infak kita itu.

Satu lagi maksud ayat ini, Allah akan balas berdasarkan kepada amalan kita yang paling baik. Kita tentu ada banyak amalan kebaikan. Ada yang kecil dan ada yang besar. Tapi Allah balas nanti ikut markah amalan yang terbesar itu. Kalau amalan yang kecil pun Allah balas ikut markah amalan yang terbesar itu.


 

Ayat 122: Tidaklah semua orang mukmin kena pergi berjihad. Allah beritahu ada dua perkara yang Nabi ajar sahabat untuk lakukan – jihad dan ta’lim. Ta’lim maksudnya ajar dan sebar wahyu.

۞ وَما كانَ المُؤمِنونَ لِيَنفِروا كافَّةً ۚ فَلَولا نَفَرَ مِن كُلِّ فِرقَةٍ مِنهُم طائِفَةٌ لِيَتَفَقَّهوا فِي الدّينِ وَلِيُنذِروا قَومَهُم إِذا رَجَعوا إِلَيهِم لَعَلَّهُم يَحذَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it is not for the believers to go forth [to battle] all at once. For there should separate from every division of them a group [remaining] to obtain understanding in the religion and warn [i.e., advise] their people when they return to them that they might be cautious.

(MALAY)

Tidak sepatutnya bagi mukminin itu pergi semuanya (ke medan perang). Mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan di antara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang agama dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali kepadanya, supaya mereka itu dapat menjaga dirinya.

 

وَما كانَ المُؤمِنونَ لِيَنفِروا كافَّةً

Tidak sepatutnya bagi mukminin itu pergi semuanya

Allah beritahu dalam ayat ini, tidak patut orang mukmin itu keluar jihad semua sekali. Kena ada yang talaqqi ilmu wahyu.

 

فَلَولا نَفَرَ مِن كُلِّ فِرقَةٍ مِنهُم طائِفَةٌ لِيَتَفَقَّهوا فِي الدّينِ

Mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan di antara mereka beberapa orang untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang agama

Allah ajar kita untuk ada dari setiap kumpulan itu manusia orang untuk mereka pergi mendalami agama. Mereka yang ditugaskan untuk mendalami agama secara menyeluruh. Itulah maksud لِيَتَفَقَّهوا. Faqih adalah mereka yang mendapat ilmu mereka tentang agama.

 

وَلِيُنذِروا قَومَهُم إِذا رَجَعوا إِلَيهِم

dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali kepada mereka

Mereka belajar sampai mendalam ilmu mereka, kemudian balik ke kampung halaman mereka dan berkhidmat di kampung halaman. Mereka lah yang menjadi tempat rujukan masyarakat setempat mereka. Setiap kawasan sepatutnya kena ada orang yang sebegini. Mereka yang mengajar, dan mereka yang menegur masyarakat mereka kalau ada buat perkara yang salah. Hendaklah mereka memberi peringatan kepada kaum mereka. Ini adalah kerana, memang masyarakat memerlukan peringatan. Kena ada orang yang tegur mereka. Kalau dibiarkan sahaja, entah apa jadinya. Mereka akan ikut hawa nafsu mereka dan buat perkara yang berlawanan dengan agama. Kerana kalau tidak ada orang agama yang tegur dan ingatkan mereka, syaitan akan ambil kesempatan untuk menyesatkan mereka.

 

لَعَلَّهُم يَحذَرونَ

supaya mereka itu dapat menjaga dirinya.

Dengan adanya mereka yang mendalami agama dan menegur dan mengingatkan masyarakat mereka, mudah-mudahan mereka boleh belajar agama Islam dan menjaga agama mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Tawbah Ayat 118 – 119 (Tiga orang yang ditangguhkan)

Ayat 118:

وَعَلَى الثَّلاثَةِ الَّذينَ خُلِّفوا حَتّىٰ إِذا ضاقَت عَلَيهِمُ الأَرضُ بِما رَحُبَت وَضاقَت عَلَيهِم أَنفُسُهُم وَظَنّوا أَن لا مَلجَأَ مِنَ اللَّهِ إِلّا إِلَيهِ ثُمَّ تابَ عَلَيهِم لِيَتوبوا ۚ إِنَّ اللَّهَ هُوَ التَّوّابُ الرَّحيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [He also forgave] the three who were left alone [i.e., boycotted, and then regretted their error] to the point that the earth closed in on them in spite of its vastness¹ and their souls confined [i.e., anguished] them and they were certain that there is no refuge from Allāh except in Him. Then He turned to them so they could repent. Indeed, Allāh is the Accepting of repentance, the Merciful.

  • Thus it seemed to them in their extreme distress.

(MALAY)

dan terhadap tiga orang yang ditangguhkan (penerimaan taubat) mereka, hingga apabila bumi telah menjadi sempit bagi mereka, padahal bumi itu luas dan jiwa merekapun telah sempit (pula terasa) oleh mereka, serta mereka telah mengetahui bahawa tidak ada tempat lari dari (siksa) Allah, melainkan kepada-Nya saja. Kemudian Allah menerima taubat mereka agar mereka tetap dalam taubatnya. Sesungguhnya Allah-lah Yang maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.

وَعَلَى الثَّلاثَةِ الَّذينَ خُلِّفوا

dan terhadap tiga orang yang ditinggalkan/ditangguhkan

Ini adalah berkenaan tiga orang yang tertinggal. Iaitu mereka tertinggal dari berjihad. Mereka adalah Ka’b ibnu Malik, Hilal ibnu Umayyah, dan Mararah ibnu Rabi’, semuanya dari kalangan Ansar. Mereka memang nak pergi, tapi tertinggal kerana mereka leka dan sibuk sampai tidak buat persiapan untuk berjihad ke Tabuk. Mereka tidak sama macam puak munafiqin yang memang tidak mahu pergi pun.

atau boleh juga bermakud: ke atas tiga orang yang dilewatkan penerimaan taubat mereka. Mereka mengaku mereka salah dan Nabi suruh tunggu keputusan dari Allah. Allah telah membuat keputusan supaya mereka itu dipulaukan – tidak boleh ditegur, beri salam pun tidak boleh dijawap, isteri mereka pun tidak boleh tidur sekali dengan mereka.

حَتّىٰ إِذا ضاقَت عَلَيهِمُ الأَرضُ بِما رَحُبَت

hingga apabila bumi telah menjadi sempit bagi mereka, padahal bumi itu luas

Mereka dipulau dan mereka amat terasa dengan kaedah itu, sehinggakan bumi Madinah yang luas itu jadi sempit bagi mereka. Ini semua kerana mereka kena pulau. Bayangkan, tidak ada sesiapa pun yang boleh layan mereka, samapi kalau mereka beri salam pun orang Islam yang lain tak boleh jawap. Mereka rasa mereka sendirian sahaja dalam dunia.

وَضاقَت عَلَيهِم أَنفُسُهُم

dan jiwa merekapun telah sempit (pula terasa) oleh mereka, 

Mereka dipulaukan hingga jiwa mereka jadi sempit. Mereka rasa amat takut sekali, kerana kalaulah mereka mati masa itu, mereka tahu mereka akan nahas di akhirat. Kalau di dunia, mereka tidak ditegur oleh puak mukmin yang lain, mereka amat takut kalau Allah pun tak tegur mereka di akhirat kelak. Jadi, jiwa mereka terasa sempit sekali kerana takut.

وَظَنّوا أَن لا مَلجَأَ مِنَ اللَّهِ إِلّا إِلَيهِ

serta mereka telah mengetahui bahawa tidak ada tempat lari dari (siksa) Allah, melainkan kepada-Nya saja. 

Mereka amat tahu yang tidak ada keselamatan dari Allah, melainkan kena mengadap Allah juga. Ke mana lagi mereka nak pergi? Tidak ada tempat lain lagi dah, kecuali kepada Allah jua! Ini macam kalau anak kita buat salah dan kita marah dia, tentu dia menangis, tapi dia tidak dapat nak pergi ke mana. Kerana walaupun kita yang marah mereka, mereka tahu mereka tidak ada tempat lain lagi untuk pergi, kecuali kepada kita juga! Oleh itu, kalau kita marah mereka, mereka akan menangis dan nama Abba dan Ibbu juga yang mereka akan sebut.

ثُمَّ تابَ عَلَيهِم لِيَتوبوا

Kemudian Allah menerima taubat mereka agar mereka tetap dalam taubatnya.

Hanya selepas 50 hari, baru Allah terima juga taubat mereka. Alhamdulillah, Allah terima juga taubat mereka dan alangkah gembiranya hati mereka. Allah buat begitu supaya lain kali, kalau buat silap, manusia tahu yang kena buat taubat juga. Allah mengajar kita yang kita kena sentiasa taubat dan kena terus mengharapkan penerimaan dari Allah.

Bacalah sendiri kisah ayat ini dari mulut Ka’ab bin Malik sendiri:

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ya’qub ibnu Ibrahim, telah menceritakan kepada kami keponakan Az-Zuhri (yaitu Muhammad ibnu Abdullah), dari pamannya (Muhammad ibnu Muslim Az-Zuhri), telah menceritakan kepadaku Abdur Rahman ibnu Abdullah ibnu Ka’b ibnu Malik, bahwa Ubaidillah ibnu Ka’b ibnu Malik yang menjadi juru penuntun Ka’b ibnu Munabbih setelah matanya buta mengatakan bahwa ia pernah mendengar Ka’b ibnu Malik menceritakan hadis tentang dirinya ketika ia tidak ikut berangkat bersama Rasulullah Saw. dalam Perang Tabuk. Ka’b ibnu Malik mengatakan, “Aku tidak pernah absen dari Rasulullah Saw. dalam suatu peperangan pun yang dilakukannya, kecuali dalam Perang Tabuk. Hanya dalam Perang Badar aku tidak ikut, dan tidak ada seorang pun yang ditegur karena tidak mengikutinya. Karena sesungguhnya saat itu Rasulullah Saw. berangkat hanya bertujuan untuk menghadang kafilah orang-orang Ouraisy, tetapi pada akhirnya Allah mempertemukan mereka dengan musuh mereka tanpa ada perjanjian sebelumnya. Sesungguhnya aku ikut bersama Rasulullah Saw. dalam malam ‘Aqabah ketika kami mengucapkan janji setia kami kepada Islam, dan aku tidak suka bila malam itu diganti dengan Perang Badar, sekalipun Perang Badar lebih dikenal oleh orang daripadanya. Termasuk berita yang menyangkut diriku ketika aku tidak ikut berangkat bersama Rasulullah Saw. dalam Perang Tabuk ialah bahwa pada saat itu keadaanku cukup kuat dan cukup mudah, yaitu ketika aku absen dari Rasulullah Saw. dalam peperangan tersebut. Demi Allah, aku belum pernah mengumpulkan dua rahilah (unta kendaraan lengkap dengan perbekalannya) melainkan aku mampu mengumpulkannya buat perang itu. Rasulullah Saw. apabila hendak berangkat menuju suatu medan perang jarang sekali menyebutkan tujuannya, melainkan menyembunyi­kannya di balik tujuan yang lain. Ketika tiba saat perang itu, maka Rasulullah Saw. berangkat menuju medannya dalam musim yang panas sekali dan perjalanan yang sangat jauh serta padang sahara yang luas, juga akan menghadapi musuh yang sangat banyak. Maka Rasulullah Saw. memberikan kesempatan kepada kaum muslim untuk membuat persiapan sesuai dengan musuh yang akan mereka hadapi, dan beliau Saw. memberitahukan kepada mereka tujuan yang akan ditempuhnya. Saat itu jumlah kaum muslim yang bersama Rasulullah Saw. sangat banyak sehingga sulit untuk dicatat jumlahnya.”

Ka’b melanjutkan kisahnya, “Jarang sekali seorang lelaki yang berkeinginan untuk absen melainkan ia menduga bahwa dirinya pasti tidak diketahui, selagi tidak turun wahyu kepada Nabi Saw. dari Allah Swt. yang memberitahukannya. Rasulullah Saw. berangkat ke medan Perang Tabuk di saat musim buah sedang masak dan naungan yang rindang, sedangkan diriku (Ka’b) lebih cenderung kepada kedua hal ini. Rasulullah Saw. melakukan persiapan untuk menghadapinya bersama-sama kaum muslim, dan aku pun pergi dengan mereka untuk membuat persiapan, tetapi aku kembali dalam keadaan masih belum dapat menyelesaikan sesuatu pun dari persiapanku. Lalu aku berkata kepada diri sendiri, ‘Aku mampu membuat persiapan jika aku meng­hendakinya.’ Hal tersebut berkepanjangan dalam diriku, sedangkan orang lain terus membuat persiapannya dengan penuh kesungguhan. Hingga pada suatu hari Rasulullah Saw. dan kaum muslim berangkat, sedangkan aku masih belum menunaikan sesuatu pun dari persiapanku. Dan aku berkata kepada diriku sendiri, ‘Aku akan membuat persiapanku dalam satu dua hari lagi, lalu aku akan berangkat menyusul Rasulullah Saw.’ Pada keesokan harinya setelah mereka semuanya pergi, aku pergi untuk membuat persiapanku, tetapi akhirnya aku kembali dalam keadaan masih belum mempersiapkan sesuatu pun dari urusanku itu. Lalu pada keesokan harinya aku pergi lagi untuk membuat persiapan, tetapi aku kembali dalam keadaan belum menunaikan apa-apa. Hal itu berkepanjangan atas diriku, hingga pasukan kaum muslim telah menempuh perjalanan yang cukup jauh. Kemudian aku berniat berangkat dan menyusul mereka —sebenar­nya alangkah baiknya bagiku bila niat tersebut kulakukan—, tetapi aku tidak mampu melakukan hal itu. Sejak saat itu apabila keluar menemui orang-orang sesudah ke­berangkatan Rasulullah Saw., aku selalu dilanda kesedihan, karena aku memandang diriku sendiri tiada lain seperti seseorang yang tenggelam dalam kemunafikannya, atau sebagai seorang lelaki yang dimaafkan oleh Allah Swt. karena berhalangan. Rasulullah Saw. tidak menyebut tentang diriku melainkan sesudah sampai di medan Tabuk. Ketika beliau sudah sampai di Tabuk di saat beliau sedang duduk di tengah-tengah kaum muslim, beliau Saw. bertanya, ‘Apakah yang telah dilakukan Ka’b ibnu Malik?’ Seorang lelaki dari kalangan Bani Salamah menjawab, ‘Wahai Rasulullah, dia tertahan oleh dua lapis kain burdahnya dan memandang kepada kedua sisi pundaknya,’ yakni cenderung kepada duniawi. Maka perkataannya itu dibantah oleh Mu’az ibnu Jabal, ‘Perkataanmu itu buruk sekali. Demi Allah, wahai Rasulullah, sepanjang pengetahuan kami dia adalah orang yang baik.’ Rasulullah Saw. diam.”

Ka’b ibnu Malik melanjutkan kisahnya, “Ketika sampai kepadaku berita yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. dalam perjalanan pulangnya dari medan Tabuk, maka diriku dilanda kesedihan dan kesusahan, lalu aku mulai berpikir mencari alasan dengan berdusta untuk menyelamatkan diriku dari murka Rasulullah Saw. pada keesokan harinya. Untuk itu, aku bermusyawarah dengan orang-orang yang pandai dari kalangan keluargaku. Tetapi ketika diberitakan bahwa Rasulullah Saw. kini telah dekat, maka lenyaplah kebatilan dari diriku, dan kini aku sadar bahwa diriku tidak akan selamat darinya dengan alasan apa pun. Maka akhirnya aku Pada pagi harinya Rasulullah Saw. tiba. Kebiasaan Rasulullah Saw. apabila baru tiba dari suatu perjalanan, beliau memasuki masjid terlebih dahulu, lalu salat dua rakaat, setelah itu duduk menghadapi orang-orang. Ketika Rasulullah Saw. telah melakukan hal itu, maka berdatangan­lah kepadanya orang-orang yang tidak ikut berperang, lalu mereka mengemukakan uzurnya dan bersumpah kepadanya untuk menguatkan alasannya. Yang melakukan demikian ada delapan puluh orang lebih, maka Rasulullah Saw. menerima lahiriah mereka dan memohonkan ampun kepada Allah untuk mereka, sedangkan mengenai isi hati mereka beliau serahkan kepada Allah Swt. Setelah itu aku tiba dan mengucapkan salam kepadanya, maka ia kelihatan tersenyum sinis kepadaku, lalu bersabda, ‘Kemarilah!’ Aku berjalan ke arahnya hingga duduk di hadapannya, lalu ia bersabda, ‘Apakah yang menyebabkan kamu tidak ikut perang? Bukankah kamu telah membeli kendaraan?’ Aku menjawab, ‘Wahai Rasulullah, sesungguhnya jika aku duduk di hadapan selain engkau dari kalangan penduduk dunia, niscaya aku dapat keluar dari kemarahannya dengan berbagai alasan, sesungguhnya aku telah dianugerahi pandai berbicara. Tetapi demi Allah, aku merasa yakin bahwa jika aku berbicara kepadamu pada hari ini dengan pembicaraan yang dusta hingga aku dapat membuatmu rida, niscaya Allah akan membuat engkau murka terhadap diriku dalam waktu yang dekat (yakni melalui wahyu-Nya yang menerangkan hal sebenarnya). Dan sesungguhnya jika aku mengatakan hal yang sebenarnya kepadamu, niscaya engkau akan murka terhadap diriku karenanya; hanya saja aku benar-benar berharap semoga Allah memberikan akibat yang terbaik bagiku dalam kejujuranku ini. Demi Allah, sebenarnya aku tidak mempunyai uzur (halangan) apa pun. Demi Allah, aku belum pernah mengalami keadaan yang luas dan mudah seperti ketika aku tidak ikut perang bersamamu’.”

Ka’b ibnu Malik melanjutkan kisahnya, “Rasulullah Saw. bersabda: Adapun orang ini, maka ia berkata sejujurnya. Sekarang pergilah hingga Allah memberikan keputusan.  Maka aku bangkit dan pergi, lalu bangkitlah banyak kaum lelaki dari kalangan Bani Salamah mengikuti diriku, lalu mereka berkata kepadaku, “Demi Allah, kami belum pernah melihat engkau melakukan suatu dosa (kesalahan) pun sebelum ini. Kali ini engkau tidak mampu mengemuka­kan alasan seperti apa yang dikemukakan oleh mereka yang tidak ikut perang itu. Padahal dosamu sudah cukup akan dihapus oleh permohonan ampun Rasulullah Saw. kepada Allah buat dirimu.”

Ka’b melanjutkan kisahnya, “Demi Allah, mereka terus-menerus menegurku hingga timbul perasaan dalam hatiku seandainya aku kembali kepada Rasulullah Saw., lalu aku berdusta terhadap diriku. Kemudian aku bertanya kepada mereka, ‘Apakah ada orang lain yang mengalami seperti apa yang aku lakukan?’ Mereka menjawab, ‘Ya, engkau ditemani oleh dua orang lelaki yang kedua-duanya mengatakan hal yang sama dengan apa yang telah kamu katakan, lalu dijawab dengan jawaban yang sama seperti yang diutarakan kepadamu.’ Aku bertanya, ‘Siapakah keduanya itu?’ Mereka menjawab, ‘Mararah ibnu Rabi’ Al-Amiri dan Hilal ibnu Umayyah Al-Waqifi.’ Mereka menceritakan kepadaku perihal dua orang lelaki yang pernah ikut dalam Perang Badar, kedua-duanya adalah orang yang saleh, dan pada diri keduanya terdapat teladan yang baik bagi diriku. Lalu aku meneruskan perjalananku setelah mereka menceritakan kedua orang itu kepadaku.”

Ka’b ibnu Malik melanjutkan kisahnya, “Rasulullah Saw. melarang kaum muslim berbicara dengan kami bertiga dari kalangan orang-orang yang tidak ikut perang bersamanya. Maka kami dijauhi oleh orang-orang. Sikap mereka berubah total terhadap kami, hingga terasa olehku bahwa bumi yang aku huni ini bukanlah bumi yang pernah aku tinggal padanya dan bukanlah bumi yang aku kenal. Kami tinggal dalam keadaan demikian selama lima puluh hari. Kedua temanku itu diam saja dan hanya tinggal di dalam rumahnya masing-masing sambil menangis tiada henti-hentinya (menyesali perbuatannya), tetapi aku adalah orang yang paling sabar dan paling tahan dalam menderita di antara mereka. Aku tetap ikut salat berjamaah bersama kaum muslim dan berkeliling Di pasar-pasar tanpa ada seorang pun yang mau berbicara kepadaku.  Dan aku datang menghadap Rasulullah Saw. ketika beliau sedang berada di majelisnya sesudah salat, lalu aku mengucapkan salam kepadanya, dan aku berkata kepada diriku sendiri bahwa apakah beliau menggerakkan kedua bibirnya menjawab salamku ataukah tidak. Kemudian aku salat di dekatnya dan mencuri pandang ke arahnya. Tetapi apabila aku menghadapi salatku, beliau memandang ke arahku, dan apabila aku memandang ke arahnya, maka beliau berpaling dariku. Keadaan seperti itu berlangsung cukup lama kualami, semua orang muslim tidak mau berbicara kepadaku, hingga aku berjalan menelusuri tembok kebun milik Abu Qatadah. yaitu saudara sepupuku dan orang yang paling aku sukai. Lalu aku mengucapkan salam kepadanya, tetapi —demi Allah—- dia tidak menjawab salamku. Lalu aku berkata, ‘Hai Abu Qatadah. aku memohon kepadamu dengan menyebut nama Allah, apakah engkau mengetahui bahwa aku cinta kepada Allah dan Rasul-Nya?’.”

Ka’b ibnu Malik melanjutkan kisahnya, “Sepupuku itu diam saja.” Ka’b ibnu Malik mengulangi salam dan pertanyaannya, tetapi sepupunya itu tetap diam. Ketika Ka’b ibnu Malik mengulangi lagi hal itu kepadanya, barulah ia menjawab, “Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui.” Maka berlinanganlah air mata Ka’b ibnu Malik, hingga pergi dan meniti jalan dengan bersembunyi di balik tembok. Ketika aku (Ka’b ibnu Malik) sedang berjalan di pasar Madinah, tiba-tiba aku bersua dengan seorang Nabti dari negeri Syam yang biasa mendatangkan bahan makanan untuk dijual di Madinah. Dia bertanya, “Siapakah yang akan menunjukkan Ka’b ibnu Malik kepadaku?” Maka orang-orang menunjukkan kepadanya rumahku, hingga orang itu datang kepadaku dan menyerahkan sepucuk surat untukku dari Raja Gassan. Kebetulan aku adalah orang yang pandai baca tulis. Ketika kubaca isinya, ternyata di dalamnya terdapat kata-kata berikut, “Amma ba’du. Sesung­guhnya telah sampai kepada kami suatu berita yang mengatakan bahwa temanmu (yakni Nabi Saw.) telah menjauhimu, dan sesungguhnya Al­lah tidak menjadikanmu berada di negeri yang semuanya menghina dan menyia-nyiakanmu. Maka bergabunglah dengan kami, kami pasti akan membantumu.”

Ka’b ibnu Malik melanjutkan kisahnya, “Setelah kubaca isi surat itu. jiku berkata kepada diriku sendiri. Inipun suatu malapetaka lagi. Lalu aku menuju tempat pembakaran roti. kemudian surat itu aku masukkan ke dalamnya. Setelah berlalu empat puluh hari dari lima puluh hari yang telah kami sebutkan, tiba-tiba Rasulullah Saw. —yakni utusannya— datang kepadaku seraya membawa pesan bahwa Rasulullah Saw. memerintah­kan aku agar menjauhi istriku. Aku bertanya, ‘Apakah aku harus menceraikannya ataukah harus bagaimana?’ Utusan itu menegaskan. ‘Tidak, tetapi kamu harus menjauhinya, janganlah kamu mendekatinya.” Hal yang sama telah dikatakan pula kepada kedua orang temanku.”

Ka’b ibnu Malik melanjutkan kisahnya, “Lalu aku berkata kepada istriku, ‘Pulanglah ke rumah orang tuamu dan tinggallah bersama mereka hingga Allah memutuskan perkaraku ini menurut apa yang dikehendaki-­Nya’.” Lain halnya dengan istri Hilal ibnu Umayyah (teman Ka’b yang juga dijauhkan). Ia datang menghadap Rasulullah Saw. dan berkata, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya Hilal adalah orang yang telah berusia lanjut lagi lemah keadaannya, dia pun tidak mempunyai pembantu, apakah engkau tidak suka bila aku melayaninya?” Rasulullah Saw. menjawab, “Tidak, tetapi dia tidak boleh mendekatimu.” Istri Hilal berkata, “Sesungguhnya dia, demi Allah, tidak mempunyai selera apa pun. Dia, demi Allah, masih terus-menerus menangis sejak peristiwa yang dialaminya sampai sekarang.”

Ka’b ibnu Malik melanjutkan kisahnya, “Lalu salah seorang istriku ada yang mengatakan kepadaku,’ Sebaiknya engkau meminta izin kepada Rasulullah Saw. agar istrimu diberi izin untuk melayanimu seperti apa yang diizinkan kepada istri Hilal ibnu Umayyah untuk melayaninya.’ Aku berkata, ‘Demi Alah, aku tidak mau meminta izin kepada Rasulullah Saw. untuk istriku itu, apakah nanti yang akan dikatakan oleh Rasulullah Saw. tentang diriku yang masih muda ini bila aku meminta izin kepadanya’.”

Ka’b ibnu Malik melanjutkan kisahnya, “Kami tinggal selama sepuluh hari dalam keadaan demikian, hingga genaplah lima puluh hari sejak Rasulullah Saw. melarang orang-orang berbicara kepada kami.”

Ka’b ibnu Malik melanjutkan kisahnya, “Lalu aku melakukan salat Subuh pada pagi hari yang kelima puluhnya di atas loteng salah satu rumahku. Ketika itu aku sedang duduk dalam keadaan seperti apa yang disebutkan oleh Allah, bahwa jiwaku merasa sempit dan bumi yang luas ini terasa sempit bagiku. Dalam keadaan demikian aku mendengar suara seruan keras dari atas Bukit Sala’ yang menyerukan dengan suara keras sekali, ‘Bergembiralah engkau, hai Ka’b ibnu Malik!’ Maka aku menyungkur bersujud, dan aku mengetahui bahwa telah datang jalan keluar dari Allah Swt., yaitu dengan menerima tobat kami. Rasulullah Saw. seusai salat Subuhnya memaklumatkan penerimaan tobat kami oleh Allah Swt. Maka orang-orang pun pergi untuk menyampaikan berita gembira itu kepadaku dan kepada kedua orang temanku. Ada seorang lelaki yang memacu kudanya dari kalangan kabilah Aslam, dan seorang lagi berlari menaiki puncak Bukit (Sala’) untuk menyerukan hal itu, dan ternyata suara lebih cepat daripada kuda. Ketika datang kepadaku orang yang telah kudengar suaranya menyampaikan berita gembira dari atas bukit itu, maka aku tanggalkan kedua bajuku, lalu kuberikan kepadanya sebagai penghargaan atas jasanya; padahal, demi Allah, aku tidak mempunyai baju lagi yang selainnya pada saat itu. Lalu aku meminjam dua lapis baju dan kukenakan, lalu aku berang­kat dengan tujuan akan menghadap Rasulullah Saw. Setiap orang yang aku jumpai secara berbondong-bondong menyampaikan ucapan selamat mereka kepadaku karena tobatku diterima oleh Allah. Mereka mengata­kan, ‘Selamat dengan penerimaan tobatmu oleh Allah.’ Ketika aku memasuki masjid, kujumpai Rasulullah Saw. sedang duduk dikelilingi oleh orang banyak. Maka Talhah ibnu Ubaidillah berlari kecil datang kepadaku dan menyalamiku serta mengucapkan selamat kepadaku. Demi Allah dialah satu-satunya orang dari kalangan Muhajirin yang bangkit menyambutku.”

Perawi mengatakan bahwa atas peristiwa itu Ka’b tidak pernah melupakan kebaikan Talhah ibnu Ubaidillah.

Ka’b melanjutkan kisahnya, “Setelah aku mengucapkan salam kepada Rasulullah Saw. (dan beliau menjawab salamku), maka kelihatan wajah Rasulullah Saw. bercahaya karena gembira, lalu bersabda: ‘Bergembiralah engkau dengan sebaik-baik hari yang kamu alami sejak kamu dilahirkan oleh ibumu.’ Aku bertanya, ‘Apakah dari sisimu, hai Rasulullah, ataukah dari sisi Allah?’ Rasul Saw. menjawab, ‘Tidak, tetapi dari sisi Allah.‘ Rasulullah Saw. bila wajahnya bersinar hingga kelihatan seperti bulan purnama, maka hal itu merupakan suatu pertanda bahwa beliau sedang gembira. Ketika aku duduk di hadapannya, aku berkata, ‘Wahai Rasulullah, sesungguhnya untuk menunjukkan tobatku, aku melepaskan semua hartaku untuk aku sedekahkan kepada Allah dan Rasul-Nya.’ Rasulullah Saw. bersabda, ‘Peganglah sebagian dari hartamu, hal itu lebih baik bagimu.‘ Aku berkata, ‘Sesungguhnya aku hanya mau memegang bagianku yang ada di Khaibar.’ Dan aku berkata, ‘Wahai Rasulullah, sesungguhnya Allah menyelamatkan diriku hanya dengan berkata benar, dan sesungguhnya termasuk tobatku ialah aku tidak akan berbicara melainkan sejujurnya selagi aku masih hidup’.”

Ka’b ibnu Malik melanjutkan kisahnya, “Demi Allah, aku tidak pernah mengetahui seseorang dari kalangan kaum muslim yang diuji dengan kejujuran dalam berbicara sejak aku mengucapkan kejujuran itu kepada Rasulullah, yakni dengan hasil yang lebih baik daripada apa yang pernah diujikan oleh Allah kepadaku. Demi Allah, aku tidak punya niat melakukan suatu kedustaan pun sejak aku mengucapkan hal itu kepada Rasulullah Saw. sampai sekarang. Dan sesungguhnya aku berharap semoga Allah Swt. memelihara diriku dari dusta dalam sisa usiaku.”

Firman Allah Swt.:

{لَقَدْ تَابَ اللَّهُ عَلَى النَّبِيِّ وَالْمُهَاجِرِينَ وَالأنْصَارِ الَّذِينَ اتَّبَعُوهُ فِي سَاعَةِ الْعُسْرَةِ مِنْ بَعْدِ مَا كَادَ يَزِيغُ قُلُوبُ فَرِيقٍ مِنْهُمْ ثُمَّ تَابَ عَلَيْهِمْ إِنَّهُ بِهِمْ رَءُوفٌ رَحِيمٌ. وَعَلَى الثَّلاثَةِ الَّذِينَ خُلِّفُوا حَتَّى إِذَا ضَاقَتْ عَلَيْهِمُ الأرْضُ بِمَا رَحُبَتْ وَضَاقَتْ عَلَيْهِمْ أَنْفُسُهُمْ وَظَنُّوا أَنْ لَا مَلْجَأَ مِنَ اللَّهِ إِلا إِلَيْهِ ثُمَّ تَابَ عَلَيْهِمْ لِيَتُوبُوا إِنَّ اللَّهَ هُوَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ. يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَكُونُوا مَعَ الصَّادِقِينَ}

Sesungguhnya Allah telah menerima tobat Nabi, orang-orang Muhajirin, dan orang-orang Ansar yang mengikuti Nabi dalam masa kesulitan, setelah hati segolongan dari mereka hampir berpaling, kemudian Allah menerima tobat mereka itu. Sesung­guhnya Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada mereka, dan terhadap tiga orang yang ditangguhkan (penerimaan tobat) mereka, hingga apabila bumi telah menjadi sempit bagi mereka, padahal bumi itu luas danjiwa mereka pun telah sempit (pula terasa) oleh mereka, serta mereka telah mengetahui bahwa tidak ada tempat lari dari (siksa) Allah, melainkan kepada-Nya saja. Kemudian Allah menerima tobat mereka agar mereka tetap dalam tobatnya. Sesungguhnya Allah-lah Yang Maha Penerima tobat lagi Maha Penyayang. Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah, dan hendaklah kalian bersama orang-orang yang benar. (At-Taubah: 117-119)

Ka’b ibnu Malik mengatakan, “Demi Allah, tidak ada suatu nikmat yang telah dianugerahkan oleh Allah kepadaku sesudah Dia memberiku petunjuk kepada Islam, yakni nikmat yang paling besar artinya bagiku selain dari kejujuranku kepada Rasulullah Saw. pada hari itu. Karena aku tidak mau berdusta kepadanya, sebab aku akan dibinasakan oleh Allah seperti apa yang telah Dia lakukan kepada orang-orang yang berdusta kepada Rasul Saw.”

Allah Swt. mengecam dengan kecaman yang sangat keras terhadap orang-orang yang berdusta kepada Rasul Saw. melalui firman yang diturunkan-Nya, yaitu:

{سَيَحْلِفُونَ بِاللَّهِ لَكُمْ إِذَا انْقَلَبْتُمْ إِلَيْهِمْ لِتُعْرِضُوا عَنْهُمْ فَأَعْرِضُوا عَنْهُمْ إِنَّهُمْ رِجْسٌ وَمَأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ جَزَاءً بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ. يَحْلِفُونَ لَكُمْ لِتَرْضَوْا عَنْهُمْ فَإِنْ تَرْضَوْا عَنْهُمْ فَإِنَّ اللَّهَ لَا يَرْضَى عَنِ الْقَوْمِ الْفَاسِقِينَ}

Kelak mereka akan bersumpah kepadamu dengan nama Allah, apabila kamu kembali kepada mereka, supaya kamu berpaling dari mereka. Maka berpalinglah dari mereka, karena sesungguhnya mereka itu adalah najis dan tempat mereka Jahanam: sebagai balasan atas apa yang telah mereka kerjakan. Mereka akan bersumpah kepadamu agar kamu rida kepada mereka. Tetapi jika sekiranya kamu rida kepada mereka, maka sesungguhnya Allah tidak rida kepada orang-orang yang fasik itu. (At-Taubah: 95-96)

Ka’b ibnu Malik mengatakan, “Kami bertiga adalah orang-orang yang berbeda dengan mereka yang diterima uzurnya oleh Rasulullah Saw.; ketika mereka tidak ikut perang, lalu Rasulullah Saw. membaiat mereka dan memohonkan ampun kepada Allah buat mereka. Sedangkan terhadap kami bertiga, Rasulullah Saw. menangguhkan urusan kami hingga Allah Swt. sendiri yang memutuskannya. Karena itulah Allah Swt. berfirman:

{وَعَلَى الثَّلاثَةِ الَّذِينَ خُلِّفُوا}

‘dan terhadap tiga orang yang ditangguhkan (penerimaan tobat) mereka.’ (At-Taubah: 118)

Penangguhan Allah terhadap kami tentang urusan kami itu bukanlah karena pelanggaran kami yang tidak ikut perang, melainkan ditangguhkan dari orang-orang yang mengemukakan uzurnya dan bersumpah kepada Nabi untuk mempercayainya, lalu Nabi Saw. menerima alasan mereka.”

Hadis ini sahih lagi terbuktikan kesahihannya dan telah disepakati kesahihannya. Diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim melalui hadis Az-Zuhri dengan lafaz yang semisal. Hadis ini mengandung tafsir ayat ini dengan penafsiran yang paling baik dan paling detail.

إِنَّ اللَّهَ هُوَ التَّوّابُ الرَّحيمُ

Sesungguhnya Allah-lah Yang maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.

Kita kena sedar yang sesungguhnya Allah sangat suka menerima taubat orang yang bertaubat. Allah sanggup terima taubat manusia yang berkali-kali, tidak kira berapa kali mereka telah buat salah, berapa banyak pun kesalahan mereka. Allah lebih suka kepada taubat kita, lebih lagi dari seorang lelaki yang kehilangan untanya semasa dalam musafir.

Ini adalah kerana Allah amat sayang dan kasih kepada hambaNya dan Dia akan beri peluang kepada hambaNya berkali-kali. Asalkan mereka tetap mencari keampunan dariNya.


Ayat 119:

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَكونوا مَعَ الصّادِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, fear Allāh and be with those who are true.

(MALAY)

Hai orang-orang yang beriman bertakwalah kepada Allah, dan hendaklah kamu bersama orang-orang yang benar.

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ

Hai orang-orang yang beriman bertakwalah kepada Allah,

Selepas Allah menerima taubat, Allah beritahu sifat sahabat-sahabat yang telah diterima taubat itu: iaitu mereka itu jujur. Kerana itu mereka dapat kelebihan. Jadi ayat ini tentang mereka juga.

وَكونوا مَعَ الصّادِقينَ

dan hendaklah kamu bersama orang-orang yang benar.

Dan kemudian Allah mengingatkan kita semua hendaklah jadi orang yang benar macam tiga orang sahabat itu. Salah sorang dari mereka adalah Kaab bin Malik. Dia kata walaupun asalnya dia sangat sedih, tapi akhirnya dia gembira kerana kisah dia ada dalam Quran. Dia amat berbangga kerana dia dijadikan contoh sebagai orang yang benar.

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ، حَدَّثَنَا الْأَعْمَشُ عَنْ شَقِيقٍ ؛ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ، هُوَ ابْنُ مَسْعُودٍ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “عَلَيْكُمْ بِالصِّدْقِ؛ فَإِنَّ الصِّدْقَ يَهْدِي إِلَى الْبِرِّ وَإِنَّ الْبِرَّ يَهْدِي إِلَى الْجَنَّةِ، وَمَا يَزَالُ الرَّجُلُ يَصْدُقُ وَيَتَحَرَّى الصِّدْقَ حَتَّى يُكْتَبَ عِنْدَ اللَّهِ صِدِّيقًا، وَإِيَّاكُمْ وَالْكَذِبَ، فَإِنَّ الْكَذِبَ يَهْدِي إِلَى الْفُجُورِ، وَإِنَّ الْفُجُورَ يَهْدِي إِلَى النَّارِ، وَمَا يَزَالُ الرَّجُلُ يَكْذِبُ وَيَتَحَرَّى الكذب، حتى يُكْتَبُ عِنْدَ اللَّهِ كَذَّابًا”.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah, telah menceritakan kepada kami Al-A’masy, dari Syaqiq. dari Abdullah (yaitu Ibnu Mas’ud r.a.) yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Jujurlah kalian, karena sesungguhnya kejujuran itu membimbing ke arah kebajikan; dan sesungguhnya kebajikan itu membimbing ke arah surga. Dan seseorang yang terus-menerus melakukan kejujuran serta berpegang teguh kepada kejujuran pada akhirnya dia akan dicatat di sisi Allah sebagai orang yang jujur (benar). Hati-hatilah kalian terhadap kebohongan, karena sesungguhnya bohong itu membimbing kepada kedurhakaan; dan sesungguhnya kedurhakaan itu membimbing ke arah neraka. Dan seseorang yang terus-menerus melakukan kebohongan serta bersikeras dalam kebohongannya, pada akhirnya dia akan dicatat di sisi Allah sebagai seorang pembohong (pendusta).

Imam Bukhari dan Imam Muslim mengetengahkan hadis ini di dalam kitab shahihnya.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Tawbah Ayat 115 – 117 (ada hati sahabat yang goyang)

Ayat 115:

وَما كانَ اللَّهُ لِيُضِلَّ قَومًا بَعدَ إِذ هَداهُم حَتّىٰ يُبَيِّنَ لَهُم ما يَتَّقونَ ۚ إِنَّ اللَّهَ بِكُلِّ شَيءٍ عَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And Allāh would not let a people stray after He has guided them until He makes clear to them what they should avoid. Indeed, Allāh is Knowing of all things.

(MALAY)

Dan Allah sekali-kali tidak akan menyesatkan suatu kaum, sesudah Allah memberi petunjuk kepada mereka sehingga dijelaskan-Nya kepada mereka apa yang harus mereka jauhi. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.

 

وَما كانَ اللَّهُ لِيُضِلَّ قَومًا بَعدَ إِذ هَداهُم

Dan Allah sekali-kali tidak akan menyesatkan suatu kaum,

Apabila Nabi ibrahim telah istighfar untuk ayah baginda, kerana baginda tidak tahu itu adalah perbuatan yang salah, Allah tidak hukum baginda. Kerana baginda belum tahu yang itu adalah salah.

 

حَتّىٰ يُبَيِّنَ لَهُم ما يَتَّقونَ

sesudah Allah memberi petunjuk kepada mereka sehingga dijelaskan-Nya kepada mereka apa yang harus mereka jauhi.

Dan begitu juga, Allah tidak akan menyesatkan mana-mana kaum dengan sebab salah fatwa, sehinggalah mereka diberi hidayah mana yang perlu jauhi. Maksudnya, kalau buat kesalahan kerana tidak tahu yang ianya salah, maka tidaklah mereka dipersalahkan. Ini adalah kerana mereka belum diberikan dengan hukum itu. Sebelum ayat ini dikeluarkan, ada kalangan para sahabat yang berdoa supaya Allah mengampunkan dosa ibubapa mereka yang musyrik. Waktu itu Allah belum keluarkan hukum lagi memberitahu yang perkara itu tidak dibenarkan. Jadi, kalau dulu perbuatan mereka itu dimaafkan, tapi sekarang tidak lagi dibenarkan.

Akan tetapi, janganlah pula ayat ini dijadikan dalil kalau tidak tahu hukum akan selamat pula. Kalau sekarang kita tidak tahu hukum, itu adalah kerana kejahilan kita. Sedangkan hukum telah lama diberikan, kita sahaja yang tidak tahu kerana tidak belajar.

 

إِنَّ اللَّهَ بِكُلِّ شَيءٍ عَليمٌ

Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.

Allah maha mengetahui apakah dalam hati mereka.


 

Ayat 116:

إِنَّ اللَّهَ لَهُ مُلكُ السَّماواتِ وَالأَرضِ ۖ يُحيي وَيُميتُ ۚ وَما لَكُم مِن دونِ اللَّهِ مِن وَلِيٍّ وَلا نَصيرٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, to Allāh belongs the dominion of the heavens and the earth; He gives life and causes death. And you have not besides Allāh any protector or any helper.

(MALAY)

Sesungguhnya kepunyaan Allah-lah kerajaan langit dan bumi. Dia menghidupkan dan mematikan. Dan sekali-kali tidak ada pelindung dan penolong bagimu selain Allah.

 

إِنَّ اللَّهَ لَهُ مُلكُ السَّماواتِ وَالأَرضِ

Sesungguhnya kepunyaan Allah-lah kerajaan langit dan bumi.

Allah adalah pemilik langit dan bumi, iaitu segala alam ini. Apabila segala apa yang wujud ini adalah hakNya, maka Dia boleh buat apa sahaja yang Dia mahu. Termasuk menetapkan hukum.

 

يُحيي وَيُميتُ

Dia menghidupkan dan mematikan. 

Allah boleh buat apa sahaja. Antaranya, Allah boleh menghidupkan dan mematikan.

Ibnu Jarir mengatakan bahawa makna ayat ini mengandung pengertian anjuran dari Allah Swt. kepada hamba-hamba-Nya yang beriman untuk memerangi orang-orang musyrik dan pemimpin kekufuran. Dan hendaknyalah mereka percaya akan pertolongan Allah, Raja langit dan bumi; dan janganlah mereka merasa gentar dalam menghadapi musuh-musuh mereka, kerana sesungguhnya tidak ada pelindung bagi mereka dan tidak ada penolong bagi mereka selain Dia.

 

وَما لَكُم مِن دونِ اللَّهِ مِن وَلِيٍّ وَلا نَصيرٍ

Dan sekali-kali tidak ada pelindung dan penolong bagimu selain Allah.

Pelindung dan pembantu sebenar adalah Allah. Mungkin dalam dunia ini kita rasa kita bergantung harap kepada keluarga kita kerana mereka rapat dengan kita. Tapi Allah nak beritahu, mereka itu tidak dapat buat apa-apa. Allah lah sahaja pelindung dan pembantu kita, maka kenalah kita bergantung harap kepada Allah semata-mata.


 

Ayat 117: Ayat tabshir.

لَقَد تابَ اللَّهُ عَلَى النَّبِيِّ وَالمُهاجِرينَ وَالأَنصارِ الَّذينَ اتَّبَعوهُ في ساعَةِ العُسرَةِ مِن بَعدِ ما كادَ يَزيغُ قُلوبُ فَريقٍ مِنهُم ثُمَّ تابَ عَلَيهِم ۚ إِنَّهُ بِهِم رَءوفٌ رَحيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh has already forgiven the Prophet and the Muhājireen and the Anṣār who followed him in the hour of difficulty after the hearts of a party of them had almost inclined [to doubt], and then He forgave them. Indeed, He was to them Kind and Merciful.

(MALAY)

Sesungguhnya Allah telah menerima taubat Nabi, orang-orang muhajirin dan orang-orang anshar yang mengikuti Nabi dalam masa kesulitan, setelah hati segolongan dari mereka hampir berpaling, kemudian Allah menerima taubat mereka itu. Sesungguhnya Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada mereka,

 

لَقَد تابَ اللَّهُ عَلَى النَّبِيِّ

Sesungguhnya Allah telah memberi taufik kepada Nabi,

Kalimah تابَ dalam ayat ini sebenarnya bukanlah ‘menerima taubat’, tapi maksudnya ‘sentiasa memberi taufik’ untuk menghampirkan diri kepada Allah. Ini adalah kerana maksud asal ‘taubat’ itu kembali kembali pada asalnya. Oleh itu, dalam ayat ini digunakan maksud asalnya, bukan maksud taubat selepas buat dosa.

 

وَالمُهاجِرينَ وَالأَنصارِ الَّذينَ اتَّبَعوهُ في ساعَةِ العُسرَةِ

orang-orang muhajirin dan orang-orang anshar yang mengikuti Nabi dalam masa kesulitan,

Allah menerima Nabi dan para sahabat untuk sentiasa kembali kepadaNya, hadap diri mereka kepada Allah. Iaitu meninggalkan syirik dan kembali kepada Allah. Allah telah menerima taubat mereka lama dah.

Iaitu mereka yang mengikuti Nabi pada masa yang sangat-sangat susah. Yang dimaksudkan adalah Perang Tabuk. Ini adalah kerana ianya adalah waktu yang amat susah. Kita telah diceritakan sebelum ini tentang susahnya mereka untuk ke sana. Walaupun susah, tapi mereka tetap ikut juga Nabi pada jihad terakhir baginda itu.

Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepadaku Yunus ibnu Abdul A’la, telah menceritakan kepada kami Ibnu Wahb, telah menceritakan kepadaku Amr ibnul Haris, dari Sa’id ibnu Abu Hilal, dari Atabah, dari Nafi’ ibnu Jubair ibnu Mut’im, dari Abdullah ibnu Abbas, bahawa pernah ditanyakan kepada Umar ibnul Khattab tentang kisah pasukan Usrah. Maka Umar ibnul Khattab menjawab, “Kami berangkat ke medan Perang Tabuk dengan Rasulullah Saw. di tengah musim panas yang keras. Lalu kami turun istirehat di suatu tempat, kerana saat itu kami mengalami kehausan, sehingga kami merasa seakan-akan leher kami akan terputus (mati kehausan). Sesungguhnya seseorang di antara kami pergi untuk mencari air, tetapi ia tidak mendapatkannya sehingga ia menduga bahwa lehernya terputus. Dan ada seorang lelaki menyembelih untanya, lalu memeras bahagian perut unta yang mengandung air, kemudian meminumnya, lalu sisanya ia siramkan ke dadanya. Maka Abu Bakar berkata, ‘Wahai Rasulullah, sesungguhnya Allah telah menjanjikan kebaikan kepadamu dalam berdoa, maka doakanlah buat kami.’ Rasul Saw. bertanya, ‘Apakah kamu suka hal itu?’ Abu Bakar menjawab, ‘Ya.’ Maka Rasulullah Saw. mengangkat kedua tangannya untuk berdoa. Sebelum beliau menurunkan kedua tangannya, langit menurunkan hujan yang lebat, kemudian keadaan menjadi tenang. Maka mereka memenuhi semua wadah yang mereka bawa dengan air. Kemudian kami berangkat memeriksa, dan ternyata hujan itu tidak melampaui markas pasukan kaum muslim.”

 

مِن بَعدِ ما كادَ يَزيغُ قُلوبُ فَريقٍ مِنهُم

setelah hati segolongan dari mereka hampir berpaling, 

Waktu itu, hampir-hampir sebahagian dari hati mereka tergelincir. Dalam riwayat ada lapan nama sahabat yang disebut. Kerana susahnya keadaan mereka waktu itu, ada yang terasa lemah semangat dan meragui kepada agama yang dibawa oleh Rasulullah.

 

ثُمَّ تابَ عَلَيهِم

kemudian Allah menerima taubat mereka itu. 

Walaupun hati mereka ada yang hampir tergelincir, tapi kerana mereka sedar diri mereka, akhirnya Allah terima taubat mereka. Begitulah kalau hati seseorang itu sudah mukmin, tidak ke mana. Kadang-kadang memang mereka ada buat salah, tapi mereka akan kembali kerana mereka cepat sedar.

 

إِنَّهُ بِهِم رَءوفٌ رَحيمٌ

Sesungguhnya Allah Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada mereka,

Allah memberi peluang kepada mereka untuk mengubah keadaan mereka, dan Allah pimpin hati mereka untuk bertaubat, kerana Allah pengasih dan penyayang kepada hambaNya.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir