Tafsir Surah Ghafir Ayat 59 – 62 (Sombong dalam doa)

berdoa_thumb[6]

Ayat 59: Sekarang kita masuk kepada ayat yang membincangkan tentang hari Akhirat, sambungan dari ayat-ayat tentang Akhirat sebelum ini. Allah mengingatkan kita kembali kepada Hari Kiamat dan Hari Akhirat.

إِنَّ السّاعَةَ لَّآتِيَةٌ لّا رَيبَ فيها وَلٰكِنَّ أَكثَرَ النّاسِ لا يُؤمِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, the Hour is coming – no doubt about it – but most of the people do not believe.

MALAY

Sesungguhnya hari kiamat tetap akan datang, tidak ada sebarang syak tentang kedatangannya; akan tetapi kebanyakan manusia tidak beriman (akan hakikat itu).

إِنَّ السَّاعَةَ لَّآتِيَةٌ

Sesungguhnya kiamat itu pasti akan datang

Sama ada kamu percaya atau tidak percaya kepada Hari Kiamat, ia pasti akan datang. Mana kita tahu yang Kiamat itu pasti ada? Kerana Allah yang beritahu dan kita percaya sungguh kepada Allah.

 

لَّا رَيْبَ فِيهَا

Tidak ada keraguan padanya

Tidak syak lagi Kiamat dan Hari Akhirat itu akan berlaku. Kita orang Islam semua tahu dan terima tentang kedatangan Hari Kiamat itu. Tapi kenapa kebanyakan dari kita menjalani kehidupan kita macam ianya tidak akan berlaku? Kenapa ramai yang hidup macam tidak takut kepada Hari Kiamat?

 

وَلَٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يُؤْمِنُونَ

akan tetapi kebanyakan dari manusia itu tidak juga mahu beriman.

Ramai yang hidup di dunia ini seperti tidak ada Hari Kiamat kerana mereka tidak yakin. Kalau orang Islam pun, mereka setakat agak-agak sahaja Hari Kiamat itu akan berlaku, mereka tidak yakin penuh.

Kalau agama lain, lagilah tidak percaya. Atau mereka telah diselewengkan tentang Hari Kiamat itu. Mereka rasa ia tidak ada apa-apa, boleh bergembira lagi walaupun masuk dalam neraka. Kerana neraka pada mereka macam penjara di dunia sahaja.

Ini adalah kerana syaitan telah menipu mereka supaya tidak beriman dengan Hari Akhirat. Kerana beriman dengan Hari Akhirat ini amat penting. Kalau benar-benar percaya ke tahap yakin, kita tidak akan berani nak buat dosa.

Yang lebih malang kalau Muslim pun tidak yakin dengan Hari Akhirat. Ini kerana mereka jauh dari wahyu Al-Qur’an. Untuk percaya kepada Hari Akhirat, kena selalu baca Al-Qur’an dengan faham, kerana selalu diperingatkan tentang Hari Akhirat seperti ayat ini. Apabila selalu diingatkan, maka manusia akan terkesan dan percaya akhirnya. Walaupun asalnya tidak berapa yakin, tapi kerana selalu baca, jadi yakin akhirnya.


 

Ayat 60: I’adah iaitu diulangi semula Dakwa Surah. Sekarang Allah hendak ingatkan Maksud Surah iaitu doa hanya kepada Allah.

وَقالَ رَبُّكُمُ ادعوني أَستَجِب لَكُم ۚ إِنَّ الَّذينَ يَستَكبِرونَ عَن عِبادَتي سَيَدخُلونَ جَهَنَّمَ داخِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And your Lord says, “Call upon Me; I will respond to you.” Indeed, those who disdain My worship will enter Hell [rendered] contemptible.

MALAY

Dan Tuhan kamu berfirman: “Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina.

 

وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي

Dan telah berkata Tuhan kamu: Doalah kepada Aku sahaja.

Tidak boleh doa kepada Allah bersama doa kepada makhluk. Tidak boleh minta kepada selain dari Allah. Jangan minta kepada Allah, tapi dalam masa yang sama, minta juga kepada Nabi, wali dan malaikat. Tidak boleh juga kita minta perantaraan sampaikan doa kita – tawasul.

Allah dengan sifat segala kemurahanNya, suruh kita berdoa kepada Dia. Dia buka pintu kepada kita, untuk minta apa sahaja yang kita hendak. Allah suka kalau kita minta kepadaNya. Kalau manusia, semurah mana pun hati dia, kalau selalu sangat minta, akhirnya dia akan menyampah juga, bukan? Hal yang semakna telah disebutkan di dalam syair yang mengatakan:

اللهُ يَغْضبُ إِنْ تركْتَ سُؤَالهُ … وَبُنيُّ آدمَ حِينَ يُسألُ يَغْضَبُ …

Allah murka bila engkau tidak meminta kepada-Nya, sedangkan Bani Adam marah manakala diminta.

Seperti yang kita selalu sebut, doa itu juga adalah ibadah. Jadi, apabila kita berdoa, kita sebenarnya sedang melakukan ibadah. Alangkah pemurahnya Allah, minta kepada Dia pun dikira sebagai ibadah. Diriwayatkan dari Abû Dâud dan Al-Turmudzî

الدّعاء هو العبادة
Artinya: “Doa itu adalah lbadah.

Jadi, ini adalah galakan untuk berdoa. Dan berdoa memang ada dalam setiap amal ibadah pun. Dari Anas bin Malik dari Nabi saw yang bersabda:

الدُّعَاءُ مُخُّ الْعِبَادَةِ
Doa adalah inti ibadah

Maksudnya, dalam setiap ibadah, doa adalah elemen penting dalam ibadah itu. Contohnya, dalam solat juga ada doa, dalam mengerjakan Haji juga ada doa. Kalau kita perhatikan, semua ibadah kita ada doa di dalamnya, bukan?

 

أَسْتَجِبْ لَكُمْ

Aku akan makbulkan doa bagi kamu

Allah berjanji yang kalau kita berdoa kepadaNya, Dia akan jawab doa itu. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَا مِنْ أَحَدٍ يَدْعُو بِدُعَاءٍ إِلاَّ آتَاهُ اللهُ مَا سَأَلَ أَوْ كَفَّ عَنْهُ مِنَ السُّوءِ مِثْلَهُ، مَا لَمْ يَدْعُ بِإِثْمٍ أَوْ قَطِيعَةِ رَحِمٍ.“

Tidak ada seorang pun yang berdoa dengan sebuah doa kecuali Allah akan mengabulkan apa yang dimintanya atau memalingkannya dari keburukan yang semisalnya, selama dia tidak berdoa yang mengandung dosa atau pemutusan silaturahmi.” HR At-Tirmidzi no. 3381. Dihasankan oleh Syaikh Al-Albani.

Ada muqaddar dalam ayat ini – sekiranya Allah kehendaki. Sama ada doa itu dimakbulkan atau tidak, ianya mengikut iradah (kehendak) Allah. Jangan kita sangka semua doa kita akan dimakbulkan. Kerana ramai yang marah, mereka telah banyak berdoa, tapi Allah tak perkenankan lagi. Maka mereka rasa, buat apa nak doa kepada Allah?

Itu adalah fahaman yang salah. Siapa kita yang Allah kena ikut cakap dan kehendak kita? Ingatlah siapa kita ini. Kita ini hamba sahaja, janganlah rasa lebih lagi dari itu. Kena ingat satu perkara: Kita WAJIB doa kepada Allah; tapi Allah HARUS sahaja untuk memakbulkannya.

Ikut Allah sama ada nak beri apa kita hendak atau tidak. Allah boleh makbulkan, atau Allah boleh berikan benda lain dari apa yang kita minta. Mungkin kita minta satu perkara dan Allah berikan perkara lain yang kita lebih memerlukan.

Allah beri  yang lain kerana Allah lebih tahu apa yang kita perlukan; atau Allah boleh sahaja tidak berikan apa-apa kepada kita dalam dunia ini dan Allah akan ganti permintaan kita itu dengan balasan di akhirat kelak. Ini disebut dalam satu hadis yang menjelaskan perkara ini:

ما مِنْ مُسْلِمٍ يَدْعُو بِدَعْوَةٍ لَيْسَ فِيهَا إِثْمٌ وَلاَ قَطِيعَةُ رَحِمٍ إِلاَّ أَعْطَاهُ اللَّهُ بِهَا إِحْدَى ثَلاَثٍ إِمَّا أَنْ تُعَجَّلَ لَهُ دَعْوَتُهُ وَإِمَّا أَنْ يَدَّخِرَهَا لَهُ فِى الآخِرَةِ وَإِمَّا أَنُْ يَصْرِفَ عَنْهُ مِنَ السُّوءِ مِثْلَهَا. قَالُوا إِذاً نُكْثِرُ. قَالَ  اللَّهُ أَكْثَرُ

“Tidaklah seorang muslim memanjatkan do’a pada Allah selama tidak mengandung dosa dan memutuskan silaturahmi (antara kerabat, pen) melainkan Allah akan beri padanya tiga hal: [1] Allah akan segera mengabulkan do’anya, [2] Allah akan menyimpannya baginya di akhirat kelak, dan [3] Allah akan menghindarkan darinya kejelekan yang semisal.” Para sahabat lantas mengatakan, “Kalau begitu kami akan memperbanyak berdo’a.” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam lantas berkata, “Allah nanti yang memperbanyak mengabulkan do’a-do’a kalian.” HR. Ahmad 3/18, dari Abu Sa’id. Syaikh Syu’aib Al Arnauth mengatakan bahawa sanadnya jayyid

Dan balasan itu tentunya lebih baik berkali ganda kalau dibandingkan dengan apa yang kita minta di dunia dahulu. Sampaikan ahli syurga berkata alangkah baik kalau semua doa mereka tidak dimakbulkan di dunia dahulu, supaya mereka boleh dapat balasannya di akhirat sahaja.

Kenapa doa ditolak? Kita kena juga tahu apakah sebab-sebab doa ditolak.

Dari Abdurrahman bin Yazid bahawa dia berkata bahawasanya Ar-Rabii’ datang kepada ‘Alqamah pada hari Jum’at dan jika saya tidak ada dia memberikan khabar kepada saya, lalu ‘Alqamah bertemu dengan saya dan berkata : Bagaimana pendapatmu tentang apa yang dibawa oleh Rabii’.? Dia menjawab: “Berapa banyak orang yang berdoa tetapi tidak dikabulkan? Kerana Allah tidak menerima doa kecuali yang ikhlas”. Saya berkata : Bukankah itu telah dikatakannya? Dia berkata : Abdullah mengatakan bahawa Allah tidak mendengar doa seseorang yang berdoa kerana sum’ah, riya’ dan main-main tetapi Allah menerima orang yang berdoa dengan ikhlas dari lubuk hatinya”. [Imam Al-Bukhari dalam Adabul Mufrad 2/65 No. 606. Disahihkan sanadnya oleh Al-Albani dalam Shahih Adabul Mufrad No. 473. Nakhilah maksudnya adalah ikhlas, Masma’ adalah orang yang beramal untuk dipuji atau benar].

Termasuk syarat terkabulnya doa adalah tidak beribadah dan tidak berdoa kecuali kepada Allah. Jika seseorang menujukan sebahagian ibadah kepada selain Allah baik kepada para Nabi atau para wali seperti mengajukan permohonan kepada mereka, maka doanya tidak terkabulkan dan nanti di akhirat termasuk orang-orang yang merugi serta kekal di dalam Neraka Jahim bila dia meninggal sebelum bertaubat.

Supaya doa kita lebih makbul, hendaknya makanan dan pakaian dari yang halal dan bagus. Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu bahawasanya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam menyebutkan :

“Ertinya: Seorang laki-laki yang lusuh lagi kumal kerana lama berpergian mengangkat kedua tangannya ke langit tinggi-tinggi dan berdoa: Ya Rabbi, ya Rabbi, sementara makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram dan dagingnya tumbuh dari yang haram, maka bagaimana doanya bisa terkabulkan.?” [Shahih Muslim, kitab Zakat bab Qabulus Sadaqah 3/85-86].

Syarah: Imam An-Nawawi berkata bahawa yang dimaksudkan ‘lama berpergian’ dalam rangka beribadah kepada Allah seperti haji, ziarah, bersilaturrahmi dan yang lainnya.

Pada zaman sekarang ini berapa banyak orang yang memakan makanan, minuman dan pakaian yang haram baik dari harta riba, perjudian atau harta rasuah yang yang lainnya. [Syarh Shahih Muslim 7/100].

Ahli Syair berkata:

“Kita berdoa dan menyangka doa terangkat padahal dosa menghadangnya lalu doa tersebut kembali. Bagaimana doa kita bisa sampai sementara dosa kita menghadang di jalannya”. [Al-Azhiyah dalam Ahkamil Ad’iyah hal. 141].

Janganlah kita tergesa-gesa dalam menunggu terkabulnya doa. Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu bahawasanya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda.

“Artinya: Akan dikabulkan permintaan seseorang di antara kamu, selagi tidak tergesa-gesa, iaitu mengatakan: Saya telah berdoa tetapi belum dikabulkan”. [Shahih Al-Bukhari, kitab Da’awaat 7/153. Shahih Muslim, kitab Do’a wa Dzikir8/87]

Al-Hafizh Ibnu Hajar berkata : Yang dimaksudkan dengan sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam: “Saya berdoa tetapi tidak dikabulkan”, Ibnu Baththaal berkata bahawa seseorang bosan berdoa lalu meninggalkannya, seakan-akan mengungkit-ungkit dalam doanya atau mungkin dia berdoa dengan baik sesuai dengan syaratnya, tetapi bersikap bakhil dalam doanya dan menyangka Allah tidak mampu mengabulkan doanya, padahal Dia Dzat Yang Maha Mengabulkan doa dan tidak pernah habis pemberian-Nya. [Fathul Bari 11/145].

Berapa ramai yang kita selalu sebut kepadanya: “doalah kepada Allah…” secara automatik dia jawab: “dah doa dah… tapi tak dapat lagi….”. Ini adalah tanda orang yang tergesa-gesa dalam doanya. Dan doa yang sebegitu tidak makbul.

 

إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي

Sesungguhnya orang-orang yang sombong dalam beribadat kepadaKu 

Lafaz ‘ibadat’ dalam ayat ini adalah ‘doa’ kerana surah ini adalah tentang tauhid dalam berdoa.

Allah menyentuh tentang mereka yang sombong untuk berdoa kepada Allah sahaja. Mereka ada juga doa kepada Allah, tapi dalam masa yang sama, mereka doa juga kepada Nabi, wali, malaikat atau jin. Allah kata mereka ini ‘sombong’.

‘Sombong’ itu maksudnya dia nak pakai broker juga dalam berdoa. Kalau mereka doa sendiri, mereka akan gunakan Nabi, wali atau malaikat dalam doa mereka. Dan kalau mereka tidak doa sendiri, mereka akan minta orang lain yang doakan – sama ada ahli surau atau masjid, tok imam, tok guru dan sebagainya. Sedangkan, yang eloknya adalah doa sendiri sahaja.

Kenapa dikatakan orang itu ‘sombong’? Kenapa digunakan perkataan itu? Untuk memahaminya, mungkin boleh kita gunakan satu analogi. Katakanlah, kita nak derma duit kepada orang kampung. Kita pun beri makluman kepada orang kampung, datang sahaja ke rumah kita, kita akan beri duit. Syaratnya, kena datang sendiri. Semua orang datang, tapi ada seorang yang tidak datang, tapi dia hantar ‘wakil’ untuk ambilkan duit itu.

Apa kata kita kepada orang itu? [Wah, sombongnya, nak datang sendiri ambil duit pun tidak mahu!] Begitulah, Allah sudah beri ajakan untuk berdoa kepadaNya, tapi kita minta orang lain doakan. Harap analogi ini dapat memberi faham kepada pembaca. Begitulah perumpamaan mereka yang ‘sombong’ nak minta sendiri kepada Allah. Mereka meminta kepada Allah tapi melalui perantaraan, melalui broker.

Kenapa ramai yang tidak doa sendiri? Bila ditanya, mereka akan kata mereka bukannya tidak mahu doa sendiri, tapi orang-orang masjid itu lebih ‘hampir’ dengan Tuhan dan doa mereka lebih makbul kerana mereka selalu ke masjid. Sebab itulah ‘Orang Masjid’ dan ‘Orang Surau’ selalu dapat makan percuma kerana masyarakat kita selalu panggil orang masjid dan surau ini untuk berdoa. Ini adalah fahaman yang salah yang berlawanan dengan makna ayat ini. Ingatlah yang ayat ini adalah ayat umum kepada semua umat Islam.

Masalah sebenarnya adalah mereka takut mereka dulu-dulu sudah banyak buat salah. Mereka juga sedar yang mereka tidak berapa pandai agama dan tak pandai baca Al-Qur’an. [Pada mereka: Takkan orang macam kita ni Tuhan nak perkenankan doa kita?] Begitulah perasaan mereka. Perasaan itu berlawanan dengan ayat ini dan ayat-ayat lain. Allah tidak pernah kata Dia pilih kasih dalam menerima doa hambaNya.

Maka doalah sendiri terus kepada Allah. Jangan ikut cara berdoa agama lain. Lihatlah kepada agama lain macam agama Hindu. Penganut Hindu pun kalau mereka ada hajat, mereka akan minta sami mereka doakan untuk mereka. Kenapa orang Hindu tidak berdoa sendiri kepada tuhan dia? Kerana pada mereka, sami itu lebih hampir kepada tuhan, tidak berkahwin, tidak makan makanan daging dan sebagainya.

Jadi sama sahaja macam kebanyakan dari kita yang jahil agama kerana mereka pun kata orang-orang masjid itu lebih hampir dengan Allah. Dan semasa sami angkat doa, orang yang berhajat itu pun ada sekali – sama juga dengan orang kita. Dan selepas sami itu selesai membacakan doa, dia akan beri duit kepada sami tu.

Kita pula, selepas tok imam selesai doa Solat Hajat, yang ada hajat itu akan beri sampul duit berisi wang kepada tok imam itu dan orang yang tolong doakan dalam majlis itu, akan dijamu dengan makanan. Jadi, sama sahajalah kita dan mereka kalau kita pun buat macam itu. Maka kita berhentilah jadi sami mendoakan bagi pihak orang lain.

Orang Hindu, kalau kita dapat jumpa mereka, tanyalah kepada mereka sama ada patung yang mereka sembah itu, adakah tuhan mereka? Mereka akan jawap itu bukan tuhan mereka. Mereka sedar yang mereka sendiri yang buat berhala itu. Mereka tahu yang itu adalah hanya barang sahaja. Mereka kata, mereka pun tidak bodoh sampai menganggap itu tuhan mereka. Jadi apakah dia berhala itu? Apa yang patung itu lambangkan?

Apakah yang mereka sembah itu? Mereka akan kata itu adalah mewakili ‘dewa’ mereka. Tanyalah lagi kepada mereka: adakah dewa awak ini tuhan? Mereka akan kata, tidak. Mereka kata dewa itulah yang akan bawa doa mereka kepada ‘tuhan yang satu’. Nama tuhan itu? Mereka tak tahu nama tuhan itu. Jadi, dewa itu bukanlah tuhan pada pemahaman mereka.

Jadi, kepada mereka, tuhanlah yang menyempurnakan doa itu. Kenapa tidak doa sendiri kepada tuhan? Mereka akan kata mereka banyak dosa, dan doa mereka tidak akan dimakbulkan. Tapi tok sami itu orang yang baik, maka doa sami itu akan sampai. Mereka ada sekali semasa sami itu berdoa. Tok sami akan doa kepada dewa, dan dewa akan bawa doa itu kepada tuhan. Selepas itu mereka akan beri duit kepada tok sami itu.

Tanya pula kepada Tok Cha. Yang mereka sembah itu adalah ‘wali’ mereka. Tok cha akan doa kepada wali dan sampaikan kepada tuhan juga. Lepas itu mereka akan beri duit kepada tok cha itu.

Tanya kepada Kristian pula. Mereka akan kata yang Jesus bukan tuhan tapi ‘anak tuhan’. Tuhan bagi kuasa kepada dia untuk menyelesaikan masalah yang kecil-kecil. Kalau yang besar-besar, terus kena minta kepada ‘Tuhan Bapa’. Tapi kenapa tidak doa terus kepada Tuhan Bapa? Sebab mereka banyak dosa. Mereka sampaikan kepada paderi, paderi akan sampaikan kepada Jesus dan Jesus akan sampaikan kepada Tuhan Bapa. Lepas itu mereka pun akan beri duit juga kepada paderi itu.

Tanya kepada Cina pula. Tokkong itu bukan tuhan mereka. Tokkong itu adalah ‘tok nenek’ mereka yang baik-baik semasa hidup di dunia dulu. Mereka berdoa kepada tok nenek mereka yang alim, yang pada mereka sudah dapat duduk dalam syurga kerana mereka orang yang baik-baik.

Mereka anggap kerajaan tuhan macam kerajaan dunia. Mereka sangka tentulah tok nenek mereka dapat kerja di istana tuhan. Apabila minta tolong tok nenek, mereka anggap tok nenek itu boleh sampaikan permintaan mereka kepada tuhan. Umpamanya, tok nenek mereka itu boleh ketuk pintu tuhan dan sampaikan hajat manusia. Begitulah anggapan mereka.

Itu semua adalah dinamakan ‘perantaraan’. Apa sahaja perantaan yang digunakan adalah syirik kepada Allah. Ingatlah yang tidak ada makhluk yang ada sifat Tuhan. Jadi kenapa kita seru wali, malaikat dan Nabi? Itu adalah syirik. Mereka itu memang makhluk yang mulia di sisi Allah tapi kita telah salah dalam menggunakan mereka.

 

سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ

mereka akan masuk ke dalam neraka jahanam hina dina.

Kerana kesalahan syirik yang manusia lakukan kerana melanggar arahan untuk bertauhid dalam doa itu, mereka akan dimasukkan ke dalam neraka. Dan cara mereka masuk itu adalah penuh kehinaan. Jadi, ini bukan perkara yang ringan, tapi ianya sesuatu yang amat berat sekali.

Mari kita lihat cara berdoa yang boleh kita amalkan. Ambillah doa seperti dalam bahagian awal Surah Ali Imran. Kemudian selawat kepada Nabi sekali. Cara ini adalah lafaz dari hadith. Nama-nama Allah eloklah digunakan untuk memudahkan dikabulkan doa kita. Kemudian, barulah kita kata: “ya Allah, Engkaulah yang menjadikan tujuh langit dah tujuh bumi, dan segala sesuatu, Kamulah yang mengurus mentadbir semua”. Iaitu kita mulakan doa kita dengan puji Allah.

Kemudian kita sambung, ”Ya Allah, aku ada satu masalah besar. Masalahnya ialah aku takut masuk nerakaMu, Tuhanku”. Kerana masalah yang besar untuk kita adalah takut masuk neraka. “Maka jauhlah aku dari nerakaMu dan masukkan aku ke dalam syurgaMu.”

“Tapi tidak dapat masuk syurga kalau ada dosa. Maka aku minta ampun segala dosaku, ya Allah. Dosa syirik dan dosa kecil dan besar. Walau macam mana pun aku ada masalah kecil di dunia. Makbulkanlah doaku”. Maka doalah apa yang hendak dipinta.

Sebelum kita doa eloklah kita buatlah amalan ibadat dahulu, seperti solat, kerana amal ibadat adalah muqaddimah kepada doa. Lepas itu kita berdoalah apa sahaja yang kita hendak. Tapi, janganlah pula buat ‘Solat Hajat’ berjemaah. Yang sebenarnya Solat Hajat itu tidak ada dalam syariat. Siapa ada hajat, solatlah dua rakaat dan kemudian doa. Itu sahaja, tapi apabila kita beri nama ‘hajat’ kepada solat itu. Jadi kenalah reka apa nak baca pada rakaat pertama dan kedua. Jadi, itu semua adalah rekaan semata.

Tidak ada hadis pun Nabi pernah buat Solat Hajat berjemaah dulu masa nak pergi berperang atau pada bila-bila masa pun. Tapi sekarang, kita sikit-sikit, Solat Hajat. Kebanyakan masjid yang diimami oleh imam yang jahil, akan meneruskan Solat Hajat berjemaah selepas Solat Jumaat.

Jangan anda pula terlibat solat sama dengan mereka. Cepat-cepatlah tinggalkan masjid itu kalau mereka hendak buat Solat Hajat. Ingatlah bahawa sahabat kena seksa pun mereka tidak buat Solat Hajat. Tidak pernah diceritakan dalam hadis yang mereka telah melakukan solat hajat beramai-ramai. Ingatlah bahawa Solat Hajat berjemaah itu adalah syirik kepada Allah kerana menggunakan perantaraan.

Dan ianya tentu amalan yang bidaah kerana reka amalan baru dalam agama Islam. Kita sudah kata dalam Fatihah, “kepada Kamu sahaja kami sembah dan kepada Kamu sahaja kami minta tolong.” Tapi, kita minta tolong pula kepada imam dan orang ramai untuk mendoakan untuk kita. Ini tidak kena.

Kemudian kita sambung lagi: “Sekiranya kamu makbulkan doaku, sesungguhnya Engkaulah Tuhanku. Sekiranya Engkau tidak makbulkan doaku, itu adalah hakMu ya Allah. Tetapi kalau Engkau tidak makbulkan doaku, kepada siapa lagi aku nak doa?” Takkan nak pakai perantaraan pula?

Pakai Bahasa Melayu sahaja pun boleh untuk kita berdoa. Tuhan kita tahu bahasa Melayu, bukan? Kadangkala ianya lebih molek lagi kerana apabila kita faham apa yang kita sebutkan, itu lebih memberi erti kerana kita lebih khusyuk dalam doa kalau kita tahu apakah yang kita sebut. Kerana kalau sebut dalam bahasa Arab, kita pun tidak faham apa yang kita bacakan.

Tapi malangnya, ramai yang menyampaikan doa mereka melalui perantaraan. Dan itulah yang syirik. Yang dibolehkan tawasul hanyalah kepada iman kita dan kepada ibadat kita, dan menggunakan nama-nama Allah sebagai wasilah kita. Itu lagi senang. Maka jangan tawasul dengan orang, samada Nabi, wali atau malaikat sekalipun.

Kalau kita nak orang lain doakan kepada kita, kita hanya kata begini: “ingatlah saya dalam doa anda”. Iaitu tanpa menceritakan apakah hajat kita.

Kalau hal dunia, kena kita doa sendiri, tanpa minta orang lain tolong doakan. Paling kuat pun, kita cerita sahaja masalah kita kepada orang lain. Tapi jangan suruh dia mendoakan untuk kita. Kalau orang itu hendak mendoakan untuk kita, dia akan doa sendiri tanpa perlu kita minta.

Ingatlah dalam ayat ini, Allah sudah berjanji akan memakbulkan doa kita seperti ayat di atas. Itu adalah janji Allah dan Allah pasti akan penuhi janjiNya. Maka doalah kepada Dia sahaja. Kalau anak minta mak doa, tidak mengapa kerana ia adalah antara doa yang dimakbulkan.

Habis Ruku’ ke 6 dari 9 ruku’ dalam surah ini.


 

Ayat 61: Kenapa kita kena minta kepada Dia sahaja? Allah beri dalil kenapa. Ini adalah jenis Dalil Aqli Afaqi.

اللهُ الَّذي جَعَلَ لَكُمُ اللَّيلَ لِتَسكُنوا فيهِ وَالنَّهارَ مُبصِرًا ۚ إِنَّ اللهَ لَذو فَضلٍ عَلَى النّاسِ وَلٰكِنَّ أَكثَرَ النّاسِ لا يَشكُرونَ

Sahih International

It is Allah who made for you the night that you may rest therein and the day giving sight. Indeed, Allah is full of bounty to the people, but most of the people are not grateful.

Malay

Allah yang menjadikan malam untuk kamu supaya kamu berehat padanya, dan menjadikan siang terang-benderang (supaya kamu berusaha). Sesungguhnya Allah sentiasa melimpah-limpah kurniaNya kepada manusia seluruhnya, akan tetapi kebanyakan manusia tidak bersyukur.

اللهُ الَّذِي جَعَلَ لَكُمُ اللَّيْلَ لِتَسْكُنُوا فِيهِ

Allahlah menjadikan untuk kamu malam supaya kamu dapat berehat padanya.

Maknanya Allah yang cipta malam, bukanlah malam itu terjadi sendiri. Ianya adalah terjadi dengan Qudrat Allah. Mungkin kita lihat malam itu terjadi apabila matahari telah tenggelam. Tapi matahari tenggelam itu adalah atas arahan Allah juga, bukan?

Apabila kita lihat siang bertukar menjadi malam, ingatlah yang itu adalah kerja Allah. Bukannya ia terjadi sendiri. Fikirkan, di akhirat nanti tidak ada lagi pertukaran siang dan malam. Di syurga nanti, tidak ada malam, siang sahaja sentiasa. Di neraka, tidak ada siang, hanya malam sahaja.

Untuk mengingat perubahan siang kepada malam dan malam kepada siang ini, Nabi telah ajar kita doa pagi dan petang. Setiap kali kita baca doa itu, kita patut ingat bahawa Allah sedang menukar waktu siang menjadi malam dan waktu malam menjadi siang. Boleh rujuk di sini.

Jadi, Allah jadikan malam itu sebagai waktu untuk kita berehat setelah penat bekerja dan beribadah sepanjang hari. Maka kenalah kita ambil peluang itu. Jangan sibuk untuk buat kerja lagi dan terus buat ibadah sampai tidak tidur langsung. Islam tidak suruh buat begitu. Kena terima waktu rehat yang Allah telah berikan.

 

وَالنَّهَارَ مُبْصِرًا

dan siang terang benderang.

Tujuannya supaya kita dapat bekerja dan cari makan. Dan supaya malam kita boleh buat ibadat kepada Allah kerana rezeki kita sudah ada. Maknanya, cari rezeki adalah untuk beribadat kepada Allah. Jangan hanya kata siang untuk bekerja sahaja. Bekerja itu adalah untuk senang beribadat.

Kembalikan segala perbuatan kita kepada hendak ibadat kepada Allah. Kerana tujuan kita hidup di dunia adalah untuk beribadah kepada Allah, bukannya untuk bekerja sahaja.

 

إِنَّ اللهَ لَذُو فَضْلٍ عَلَى النَّاسِ

Sesungguhnya Allah mempunyai kurnian yang besar ke atas manusia

Banyak yang Allah telah beri kepada kita dan banyak lagi yang Allah simpan untuk beri kepada kita. Lafaz فَضْلٍ bermaksud pemberian berlebihan yang tidak setimpal dengan kelayakan kita. Walaupun kita tidak layak terima, tapi Allah beri juga berlebihan kepada kita kerana kemurahanNya. Allah balas berkali-kali ganda.

 

وَلَٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَشْكُرُونَ

Tetapi kebanyakan manusia tidak bersyukur.

Kebanyakan manusia tidak tahu macam mana nak bersyukur. Allah beri kesenangan yang banyak dan peluang untuk kenal dan dekati Dia. Tapi ramai yang tak sedar tentang perkara itu kerana mereka tidak kisah. Semua nikmat Allah, mereka nak pakai tapi tidak pula mahu dekati Allah. Itulah dikatakan mereka tidak pandai berterima kasih kepada Allah.


 

Ayat 62: Selepas Allah memberitahu kuasa penuhNya untuk mencipta, inilah natijah atau kesannya kepada kita. Inilah yang kita kena rasa.

ذٰلِكُمُ اللهُ رَبُّكُم خٰلِقُ كُلِّ شَيءٍ لّا إِلٰهَ إِلّا هُوَ ۖ فَأَنّىٰ تُؤفَكونَ

Sahih International

That is Allah , your Lord, Creator of all things; there is no deity except Him, so how are you deluded?

Malay

Yang bersifat demikian ialah Allah, Tuhan kamu; yang menciptakan tiap-tiap sesuatu (dari tiada kepada ada); tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia; maka bagaimana kamu dapat dipalingkan (daripada menyembahNya)?

ذَٰلِكُمُ اللهُ

Sifat-sifat yang demikian itulah Allah bagi kamu.

Hanya Allah sahaja yang mempunyai sifat-sifat yang telah disebut di atas. Maka sembah dan seru kepadaNya sahajalah dalam doa kita. Jangan lagi doa pakai tawasul yang dilarang.

 

رَبُّكُمْ

Pencipta Pemelihara kamu.

Allahlah yang telah menjadikan kamu, dan setelah dijadikan kamu, tidaklah kamu dibiarkan sahaja. Dialah juga yang memelihara, menjaga dan mengurus segala keperluan kamu. Kalau Allah sahaja yang mengurus kita, kenapa lagi kita nak minta tolong kepada entiti lain? Memang tidak patut kalau begitu. Orang lain buat kerja, tapi orang lain yang dapat nama pula.

 

خٰلِقُ كُلِّ شَيْءٍ

Dialah yang mencipta segala sesuatu.

Semua roh yang kamu puja itu tidak boleh buat apa-apa pun. Malaikat, Nabi atau wali-wali, tidak dapat mencipta apa pun. Hanya Allahlah sahaja yang mencipta segala sesuatu.

Kalimah خلق bermaksud menjadikan sesuatu dari tidak ada kepada ada. Tidak sama dengan جعل yang menjadikan sesuatu dari ada kepada bentuk lain (contoh: sudah ada besi, kemudian jadikan kereta dari besi itu).

Hanya Allah sahaja الخالق (Maha Pencipta), tidak ada yang lain. Maka kerana itu, sembahlah Allah dan berdoa kepadaNya sahaja.

 

لَّا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ

Tiada ilah melainkan Dia

Ilah adalah tempat pengharapan kita. Kepada Dialah sahaja tempat untuk kita meletakkan pengharapan kita dan tempat kita berdoa. Oleh kerana itulah kita hanya menyembahNya sahaja. Tidak patut kalau doa kepada yang lain, kerana mereka bukan ilah. Rujuk perbincangan ilah di sini.

 

فَأَنَّىٰ تُؤْفَكُونَ

Macam mana lagi boleh kamu terpesong? 

Macam mana lagi boleh kamu minta kepada makhluk lain lagi dalam hal berdoa? Allah sudah beritahu dalam Al-Qur’an, sudah beri segala bukti dan dalil, tapi masih lagi ramai yang terpesong.

Masalahnya, kita tak pandai nak berdoa, itu sahaja. Kerana itulah ramai yang outsource doa mereka kepada orang lain seperti imam dan dan tok siak. Kita sendiri yang tidak belajar dan kerana itu tidak pandai memilih waktu yang sesuai untuk berdoa. Yang kita sudah tahu, masa doa makbul adalah pada waktu sepertiga malam. Tapi kita tak pernah nak dapat bangun malam pun.

Kita pun sudah tahu yang tempat makbul doa adalah di Mekah. Di situ adalah tempat yang diberkati. Seperti di pintu Kaabah, Hijr Ismail, Maqam Ibrahim, Masjidil Haram, Raudhah dan sebagainya. Semua itu adalah tempat berkat dan makbul doa. Tapi kalau tak dapat pergi Mekah, adakah tidak berpeluang untuk berdoa? Kalau begitu, macam tak adil pula Tuhan kalau kita tak dapat peluang. Betulkah begitu? Tidak.

Nabi pernah bersabda, doa selepas azan sebelum iqamah adalah mustajab jika dilakukan di masjid. Tapi doa itu kena di masjid. Maknanya, lima kali ada tempat makbul doa. Maknanya, ada peluang juga. Selepas solat jemaah juga makbul doa. Tapi kita sahaja tak tahu sebab ustaz-ustaz yang biasa tak ajar. Masalahnya, apabila kita tak tahu tempat yang makbul itu, kita mulalah minta tolong perantaraan dalam doa.

Dalam Surah Qasas, ada kisah tentang Nabi Musa telah tolong dua anak Nabi Syuaib untuk ambil air untuk binatang-binatang peliharaan mereka. Orang lain angkat tudung perigi yang berat untuk tutup perigi untuk menghalang anak-anak Nabi Syuaib mengambil air di perigi itu. Kerana mereka itu anak Nabi Syuaib dan mereka tak suka Nabi Syuaib.

Nabi Musa tanya mereka kenapa mereka yang buat kerja mengembala pula? Mereka jawap ayah mereka tidak ada pekerja nak tolong. Sebab tidak ada orang nak bekerja dengan mereka. Maka merekalah yang kena buat. Maka Nabi Musa angkat tudung perigi dan tolong mereka. Mereka pun kemudian pergi. Nabi Musa kemudian angkat doa kepada Allah. Maknanya, selepas kita tolong orang, makbul doa.

Ada lagi masa yang makbul doa: Apabila kita ziarah ibu bapa kita, makbul doa. Buat baik kepada ibubapa, makbul doa. Tolong jiran; Ziarah orang sakit; Selepas menderma; selepas belajar ugama. Itu semua tempat makbul doa dan banyak lagi tempat-tempat lain.

Yang masalah dengan kita adalah kita nak macam-macam tapi dosa kita tak minta ampun pun lagi. Maka, adakah anda agak Tuhan akan makbulkan doa kita? Jadi apa sahaja masalah kita yang kita nak sampaikan hajat kita kepada Allah supaya menyelesaikan masalah itu, maka kenalah kita sebelum itu minta ampun atas dosa-dosa kita.

Kita ini banyak sangat dosa kepada Allah. Tapi banyak yang tak minta ampun, tapi masalah dia yang banyak itu, dia nak Allah selesaikan. Maka, sebelum kita menceritakan hajat kita kepada Allah, mintalah ampun dulu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 19 Julai 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Tafsir Surah Ghafir Ayat 55 – 58 (Bersabarlah dengan kata-kata manusia)

Ayat 55: Ayat 55 – 76 adalah Perenggan Makro Keempat. Ia menyuruh umat Islam istiqamah dalam tabligh. Ayat 55 ini adalah ayat Tasliah untuk memujuk hati hambaNya yang berjuang untuk menegakkan agama Allah dengan menyampaikan dakwah.

فَاصبِر إِنَّ وَعدَ اللهِ حَقٌّ وَاستَغفِر لِذَنبِكَ وَسَبِّح بِحَمدِ رَبِّكَ بِالعَشِيِّ وَالإِبكٰرِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So be patient, [O Muḥammad]. Indeed, the promise of Allāh is truth. And ask forgiveness for your sin1 and exalt [Allāh] with praise of your Lord in the evening and the morning.

  • What is intended is “fault” or “error” in judgement, since all prophets were protected by Allāh from falling into sin. The implication is that all believers should seek forgiveness for their sins.

MALAY

(Setelah engkau mengetahui perihal Nabi Musa dan umatnya) maka bersabarlah (wahai Muhammad, dalam perjuangan menegakkan Islam); sesungguhnya janji Allah (untuk menjayakanmu) adalah benar. Dan pohonlah ampun bagi salah silapmu, serta bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu pada waktu pagi dan petang.

 

فَاصْبِرْ

Bersabarlah kamu. 

Allah menyuruh Nabi dan kita semua untuk bersabar. Ingatlah bahawa dengan sabar juga, kita akan dapat pahala. Allah berikan dugaan untuk kita, supaya kita dapat pahala tambahan dengan sabar itu.

Terdapat satu hadis berkenaan dengan hal sabar ini. Satu hari, apabila Nabi sudah solat, baginda mendengar seorang sahabat yang sedang berdoa. Sahabat itu sedang berdoa: “Berilah pada aku, sabar”. Maka Nabi berkata kepadanya: “adakah kamu nak minta bala?”

Sebab sabar tidak akan datang, melainkan bala datang dahulu. Kerana bala dan sabar adalah serangkai. Ini bermakna, sesiapa minta untuk jadi seorang yang sabar, bermakna dia minta bala. Kita sebenarnya disuruh untuk sabar apabila datang bala kepada kita. Tak perlu minta, tapi bila apa-apa sahaja datang, maka bersabar. Ianya adalah satu sikap yang kena ada dalam diri kita.

Apa yang boleh kita berdoa adalah supaya kita tidak ditimpakan dugaan yang kita tidak dapat hadapi. Doa ini ada di dalam surah Baqarah:286 iaitu surah terakhir dalam surah Baqarah. Pakailah doa dalam ayat yang telah Allah berikan dalam ayat ini dan jangan kita reka doa-doa yang lain.

Maka bersabarlah dalam usaha untuk melaksanakan syariat yang telah Allah berikan kepada kita. Terdapat dugaan di dalam menjalankan perintah Allah. Seperti Allah menguji manusia kadang-kadang kena puasa dalam musim sejuk, dan kadang-kadang dalam musim panas.

Dan satu lagi, bersabarlah untuk memegang sunnah Nabi. Ini adalah satu perkara yang payah sekali untuk kita lakukan. Banyak perbuatan manusia yang kita lihat adalah bercanggah dengan syariat. Contohnya, menyambut perayaan Maulidur Rasul. Ini adalah satu perbuatan bid’ah dan amat ramai sekali umat Islam di dunia meraikannya, padahal ianya adalah satu perbuatan yang salah dan sia-sia.

Ia menjadi masalah kepada kita pula untuk tidak menyambutnya kerana ianya disambut oleh majoriti umat Islam. Orang akan memandang serong kepada kita kalau kita tidak menyambutnya. Mereka akan kata kita tidak sayangkan Nabi Muhammad ﷺ pula. Jadi, kena bersabar dalam menghadapi tohmahan dari orang-orang yang sebegini.

 

إِنَّ وَعْدَ اللهِ حَقٌّ

Sesungguhnya janji Allah taala itu benar.

Iaitu janji Allah untuk memberi syurga kepada manusia adalah benar. Dan bersabarlah kerana janji Allah untuk memberi balasan baik kepada mereka yang bersabar adalah benar. Ianya pasti datang, cuma lambat atau cepat sahaja.

Jadi inilah pelembut bagi hati kita – semasa kita kena dugaan itu, kenanglah yang Allah akan beri balasan baik kepada mereka yang sabar. Tapi kena sabarlah dan jangan merungut, kerana kalau merungut, itu sudah tidak termasuk dalam golongan yang sabar. Kalau merungut, ia tanda orang itu tidak sabar.

 

وَاسْتَغْفِرْ لِذَنْبِكَ

dan hendaklah kamu minta ampun dosa-dosamu.

Dalam masa bersabar itu, sibukkan diri dengan amalan kebaikan. Salah satunya istighfar atas dosa kita. Ayat ini asal khitabnya kepada Nabi Muhammad ﷺ, tapi bukanlah bermaksud Nabi Muhammad ada dosa. Nabi Muhammad ﷺ tidak berdosa kerana fahaman kita, semua Nabi adalah maksum – tidak berdosa. Jadi ayat ini adalah untuk mengajar umat, untuk selalu istighfar.

Minta ampun untuk dosa kita semua sekali. Jangan malu nak minta Allah ampunkan dosa kita. Tidak kira banyak mana pun dosa kita, mintalah ampun. Kadang-kadang ada yang malu nak minta Allah ampunkan semua dosa kita, takut kita minta lebih pula. Mereka rasa dosa mereka banyak sangat, sampai Allah tidak akan ampunkan. Padahal, Allah boleh sahaja nak ampunkan semua dosa kita sekali. Maka jangan salah sangka dengan Allah. Bahaya kalau salah sangka dengan Allah.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, Allah Ta’ala berfirman,

أَنَا عِنْدَ ظَنِّ عَبْدِى بِى

Aku sesuai dengan persangkaan hamba pada-Ku” (Muttafaqun ‘alaih).

Hadith ini mengajarkan bagaimana seorang Muslim harus huznuzhon (bersangka baik) pada Allah dan memiliki sikap roja‘ (harap) pada-Nya. Kalau kita sangka Allah tidak suka memaafkan kita, maka Allah tidak akan memaafkan kita. Tidakkah bahaya kalau begitu?

Satu lagi pengajaran ayat ini, jangan kita mengutuk orang lain. Apabila orang tolak kita, syaitan akan tunjukkan keburukan orang yang tolak kita itu. Ada kemungkinan kita boleh ambil kesempatan itu untuk serang dia balik. Dan kalau kita lakukan begitu, kita pula yang akan berdosa kerana serang dia balik. Maka Allah ajar kita untuk fikirkan dosa kita, bukan untuk fikirkan dosa orang lain.

 

وَسَبِّح بِحَمدِ رَبِّكَ بِالعَشِيِّ وَالإِبكٰرِ

serta bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu pada waktu pagi dan petang.

Selain dari istighfar, hendaklah kita sentiasa menyucikan sifat-sifat syirik yang ada dalam hati. Itulah maksud tasbih. Ada ramai orang yang sebut ‘subhanallah’, tapi mereka tidak faham apakah maksud tasbih itu sendiri.

Amat malang kalau ada yang selalu bertasbih, tapi dalam masa yang sama mereka melakukan syirik. Mulut mereka menyucikan Allah dari sifat syirik, tapi mereka pula yang buat syirik. Tidak selari apa yang disebut dengan mulut dan perbuatan mereka. Ini adalah kerana tidak belajar sahaja.

Dan kamu juga kena sentiasalah memuji Tuhan kamu. Iaitu dengan baca tahmid (alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah). Oleh itu, ada zikir yang berbentuk tasbih (menyucikan) dan ada zikir dalam bentuk puji.

Begitulah dalam syahadah kita la ilaha illallah, ada nafi dan ada ithbat, dimana kita menafikan sifat-sifat yang tidak patut dengan Allah dan kemudian kita menetapkan sifat-sifat yang sesuai dengan Allah.

Senangnya, kita buat semua sekali, iaitu dengan berzikir astaghfirullah, Subhanallah, walhamdulillah, wa la ilaha illallah, wallahu akbar. Dan lain-lain zikir yang sunnah dari Nabi. Jangan pula ambil amalan zikir dari sumber yang tidak dapat dikenalpasti.

Banyak berlegar dalam masyarakat kita, amalan-amalan yang salah. Kalau tidak belajar, boleh tertipu. Antaranya yang diambil dari kitab-kitab yang tidak merujuk kepada sunnah. Sebab itu kita selalu pesan, kena belajar tafsir dan hadis Nabi sebelum merujuk kepada kitab-kitab yang ada di pasaran.

Apabila dikatakan waktu ‘pagi dan petang’, maknanya sepanjang masa. Dalam masa yang sama, ada zikir-zikir masnoon (zikir yang sunnah) yang Nabi ajar yang diamalkan mengikut waktu-waktu tertentu. Ada yang dibaca pagi, ada yang dibaca petang.

Boleh rujuk kepada kitab-kitab Sunnah seperti Hisnul Muslim untuk mendapatkan amalan-amalan ini. Zikir-zikir yang ada dalam kitab ini dinamakan Zikir-zikir Masnoon, iaitu amalan zikir harian yang ada sumber dari Nabi Muhammad ﷺ, melalui sanad-sanad yang sahih.

Allah ajar kita untuk sibukkan diri dengan amal ibadat. Lafaz ‘tasbih’ itu juga boleh bermaksud ‘solat sunat’. Maka kita kena selalu buat solat sunat.

Jangan kita fikir tentang rancangan jahat manusia dan apa-apa yang mereka kata tentang kita dan kepada kita. Kalau kita sibukkan diri kita dengan buat sesuatu yang baik, kita akan terlupa dengan perkara-perkara yang tidak perlu kita fikirkan. Kerana kita bukan boleh ubah pun apa yang mereka katakan itu.

Kalau mereka ada perancangan jahat, kita pun tidak boleh buat apa-apa pun. Jadi buang masa kalau kita cuba nak lawan perancangan mereka, atau kita cuba nak jawab dakwaan-dakwaan mereka itu. Lebih baik kita buat amal sahaja, dan serahkan perkara mereka kepada Allah untuk diuruskan. Allah lebih tahu apa nak buat dengan mereka.

Semoga dengan mengamalkan zikir-zikir itu, dapat menghilangkan kesedihan hati. Sebab selalunya hati kita tidak tahan. Dan dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang. Seperti Allah sebut dalam ayat yang lain:

أَلاَ بِذِكْرِ اللهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram. (Ra’d:28)

Kalau kena kutuk, kena hina, memang timbul dalam diri kita rasa macam nak lawan balik pun ada. Tapi itulah bahayanya kalau kita lawan balik. Kerana takut sampai kita buat dosa pula dengan melawan mereka dengan menggunakan kata-kata huduh yang tidak patut. Sebaiknya buat latihan senyum selalu: orang kata apa-apa pun, kita senyum sahaja sebab kita sudah biasa buat latihan.


 

Ayat 56: Ayat Zajrun

إِنَّ الَّذينَ يُجٰدِلونَ في ءآيٰتِ اللهِ بِغَيرِ سُلطٰنٍ أَتٰهُم ۙ إِن في صُدورِهِم إِلّا كِبرٌ مّا هُم بِبٰلِغيهِ ۚ فَاستَعِذ بِاللهِ ۖ إِنَّهُ هُوَ السَّميعُ البَصيرُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who dispute concerning the signs of Allāh without [any] authority having come to them – there is not within their breasts except pride, [the extent of] which they cannot reach. So seek refuge in Allāh. Indeed, it is He who is the Hearing, the Seeing.

MALAY

Sesungguhnya orang-orang yang membantah mengenai maksud ayat-ayat Tuhanmu dengan tidak berdasarkan sebarang bukti yang sampai kepada mereka (dari pihak yang diakui benarnya), tidak ada dalam dada mereka melainkan perasaan mahukan kebesaran (untuk mengatasimu), kemahuan yang mereka tidak sekali-kali akan dapat mencapainya. Oleh itu mintalah perlindungan kepada Allah (dari angkara mereka); sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Mendengar, lagi Maha Melihat.

 

إِنَّ الَّذِينَ يُجٰدِلُونَ فِي ءآيٰتِ اللهِ

Sesungguhnya orang-orang yang membantah ayat-ayat Allah,

Asalnya memang Musyrikin Mekah amat marah apabila Nabi Muhammad membacakan Al-Qur’an kepada masyarakat Arab. Bermacam-macam cara mereka lakukan untuk menghalang baginda. Tapi zaman sekarang pun ada lagi orang yang menentang Al-Qur’an. Malah yang Muslim pun ada yang menentang!

Iaitu mereka yang tak senang dengan tafsir ayat Al-Qur’an ini. Kalau setakat baca sahaja, mereka tidak ada masalah, tapi kalau disampaikan ajaran di dalamnya, ada sahaja yang menentang. Maka mereka sentiasa membantah pengajaran dari tafsir Al-Qur’an. Apabila kita beritahu makna sesuatu ayat berdasarkan pengajaran tafsir, mereka akan bantah.

Kenapa pula mereka bantah? Mereka bantah kerana ajaran Al-Qur’an itu berlawanan dengan fahaman mereka yang salah, dan kerana berlawanan dengan kehendak nafsu mereka. Tapi mereka tak mahu nak betulkan amalan salah mereka, sebaliknya mereka nak tukar pula tafsir Al-Qur’an supaya selari dengan fahaman dan amalan mereka. Mereka letak otak mereka di mana agaknya?

 

بِغَيْرِ سُلْطٰنٍ أَتٰهُمْ

tanpa dalil bukti yang datang pada mereka.

Mereka hanya menggunakan akal sebagai dalil mereka. Mereka kata “takkan salam keliling tak molek”. Iaitu sekarang yang banyak dilakukan oleh jemaah selepas solat, iaitu bersalam ramai-ramai. Sampai satu masalah pula kepada kita kalau nak beritahu bahawa perbuatan itu salah.

Yang  mengajarnya dulu adalah gerakan al-Arqam yang telah diharamkan dulu. Mereka nampak pada mata mereka bahawa perbuatan itu baik. Padahal, Sunnah tidak mengajar bersalam selepas solat. Nabi tak suruh dan sahabat pun tak buat. Sekarang ni kita perlu menyekat perbuatan ini dari terus dibuat. Sekali-sekala buat pun tak boleh. Sebab sekarang ia sudah jadi macam syariat. Ini adalah salah satu contoh sahaja.

Kalau mereka bantah dakwah dan teguran kita dengan beri dalil dan bukti sahih, tidaklah mengapa. Tapi mereka bantah dengan bantahan kosong sahaja. Ini memang tidak patut. Kita bukan larang orang tidak setuju dengan kita, dan kadang-kadang mungkin kita ada kesalahan.

Tapi kenalah ada perbandingan ilmu dan perbincangan yang berlandaskan ilmu. Kalau bantah kosong sahaja, pakai akal sahaja, semua orang boleh. Akhirnya semua ada fahaman masing-masing dan ini tidak patut. Kerana yang kita mahu adalah kebenaran.

 

إِنْ فِي صُدُورِهِمْ إِلَّا كِبْرٌ

Dalam hati mereka itu tidak ada lain melainkan kesombongan.

Mereka sombong untuk terima kebenaran. Mereka tidak terima itu bukan kerana tidak tahu, tapi kerana degil sahaja. Walaupun kebenaran telah datang di hadapan mereka, tapi mereka sombong tidak mahu terima.

Mereka hendak berada di tempat yang tinggi, sampai tidak mahu terima pendapat orang lain. Mungkin mereka telah ada kedudukan tinggi dalam masyarakat yang merujuk hal agama kepada mereka. Maka kalau mereka terima ajaran Al-Qur’an, ia berlawanan dengan ajaran mereka pula.

Kalau zaman Nabi dulu, mereka tidak dapat terima Nabi sebagai Rasul kerana pada mereka, itu akan menaikkan nama Nabi dan puak baginda (Bani Hashim) melebihi puak mereka. Dan mereka tidak mahu kalah.

Zaman sekarang pun terjadi juga lebih kurang perkara yang sama. Ramai yang hendak duduk di atas tidak mahu dengar cakap orang lain. Kerana itulah kita tengok golongan Pak Lebai memang menolak ajaran tafsir Al-Qur’an kerana memang ia berlawanan dengan ajaran dan amalan tok nenek (ajaran keturunan) yang dipelopori oleh mereka. Maka kalau ajaran Sunnah diamalkan, maka hilanglah kedudukan tinggi mereka itu.

 

مَّا هُمْ بِبٰلِغِيهِ

sedangkan mereka tak akan boleh mencapainya

Sedangkan mereka tidak akan dapat mencapai kedudukan yang mereka hendak itu. Mereka hanya perasan sahaja yang mereka berada di kedudukan yang tinggi. Tidak akan sesiapa mencapai darjat yang tinggi melainkan kalau Allah mahu. Termasuklah Musyrikin Mekah yang mahu duduk lebih tinggi dari Nabi Muhammad. Mereka tidak akan dapat capai kedudukan itu.

Dan Allah tidak suka orang yang membesarkan diri, orang yang sombong. Kerana sombong itu adalah sifat Allah – al-Mutakabbir. Allah tidak suka kalau ada orang lain yang juga ada perasaan sebegitu, kerana itu adalah haqNya.

Mereka mengejar kedudukan tinggi di dunia tapi ianya sia-sia sahaja sebenarnya. Kerana kedudukan tinggi yang utama adalah di akhirat kelak. Dan mereka hanya dapat kedudukan tinggi di akhirat kelak kalau menerima dan mengamalkan ajaran Al-Qur’an.

 

فَاسْتَعِذْ بِاللهِ

Hendaklah kamu minta perlindungan kepada Allah.

Kalau ada orang yang sebegini berhadapan dengan kita, maka mintalah perlindungan kepada Allah dari kesan buruk dari mereka. Kerana marah kepada kita, mungkin mereka akan buat rancangan untuk menjatuhkan nama baiki kita.

Kalau begitu, serahkan kepada Allah sahaja. Kerana Allah akan menjaga hambaNya yang mukmin dan beri kemenangan kepada orang mukmin. Mintalah kepada Allah untuk apa sahaja kesulitan yang kita hadapi.

 

إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ

Sesungguhnya Dia Maha Mendengar.

Dia Maha Mendengar doa kita kepadaNya. Tidak ada sembahan lain yang boleh mendengar doa kita.

Dia juga mendengar apa sahaja kata-kata orang kepada kita. Jadi jangan risaulah, bukan Allah tidak tahu. Dan Allah mendengar apa kata hati kita kepada orang lain.

 

الْبَصِيرُ

Maha melihat.

Allah Maha melihat tindak tanduk orang kepada kita dan tindak tanduk kita kepada orang. Jadi, hendaklah kita berhati-hati dengan kelakuan kita kepada orang lain. Kalau orang lain buat jahat, jangan kita pun nak buat jahat sekali sama macam mereka.


 

Ayat 57: Dalam dunia ini, kita tahu bahawa benda-benda besar macam langit, bulan, matahari dan lain-lain adalah ciptaan Allah. Maka dari itu, kita boleh ambil dalil bahawa benda-benda kecil pun Tuhan boleh buat. Dalil sebegini dipanggil ‘dalil inni’.

Ini adalah dalil aqli tentang adanya Hari Kiamat. Orang Musyrikin Mekah tidak percaya adanya kehidupan selepas kematian. Maka, Allah berikan dalil kepada mereka dalam ayat ini.

لَخَلقُ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ أَكبَرُ مِن خَلقِ النّاسِ وَلٰكِنَّ أَكثَرَ النّاسِ لا يَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The creation of the heavens and earth is greater than the creation of mankind, but most of the people do not know.

MALAY

Demi sesungguhnya, menciptakan langit dan bumi (dari tiada kepada ada) lebih besar (dan lebih menakjubkan) daripada menciptakan manusia dan menghidupkannya semula (sesudah matinya); akan tetapi kebanyakan manusia (yang mengingkari hari kiamat) tidak mengetahui.

 

لَخَلْقُ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ

Sesungguhnya, penciptaan langit dan bumi

Allah menyuruh kita melihat kepada dua makhluk yang paling besar yang kita boleh nampak. Tentu ada lagi makhluk lain yang lebih besar seperti Arasy, tapi kita tidak boleh nampak. Maka, Allah suruh kita lihat kepada langit dan bumi yang besar ini.

 

أَكْبَرُ مِنْ خَلْقِ النَّاسِ

lebih besar dari penciptaan manusia.

Tentulah kita pun tahu, langit dan bumi ini lebih besar dari manusia. Kalau kita lihat secara zahir, kita tentu sangka untuk cipta langit dan bumi lagi payah dari cipta manusia. Tapi bagi Allah, serupa sahaja dua-dua penciptaan ini – mudah sahaja bagi Allah. Kerana nanti semua manusia akan bangkit serentak apabila ditiupkan sangkakala.

Padahal, masa nak jadikan makhlukNya dulu, ikut proses – dari mani, disimpan dalam rahim ibu, dan kemudian melalui proses sakit bersalin. Proses-proses ini adalah kerana Allah nak tunjukkan kehebatan Dia. Padahal, sepertimana Dia boleh membangkitkan semua makhluk sekaligus pada hari akhirat nanti, Dia boleh sahaja menjadikan manusia yang pertama kali itu dengan terus sahaja tanpa melalui proses-proses di atas tadi.

Dan sangatlah hebatnya alam ini. Semua bintang yang kita boleh lihat dengan teropong dan segala bintang yang sama ada kita boleh nampak atau tidak di cakerawala itu adalah semuanya sekali di bawah langit pertama. Ada 4 billion matahari. Tak terkira banyaknya bintang-bintang itu. Dan semuanya duduk di bawah langit pertama.

Orang yang terakhir masuk syurga itu nanti (setelah entah berapa lama diazab di neraka), akan diberikan kepadanya kerajaan sebesar sepuluh kali ganda saiz bumi ini. Walaupun dikatakan berat ibadah dia itu adalah hanya sebesar zarah sahaja.

Tapi walaupun amalan ibadah dia sedikit sangat, dan dosa dia banyak sampai dia diazab dahulu di neraka, dia tidak melakukan syirik kepada Tuhan. Mungkin dia kena masuk neraka selama ribu tahun, kita pun tidak tahu. Kalau dia pernah buat syirik semasa di dunia, dia sudah bertaubat sebelum dia mati.

Jadi ingatlah setiap malam, semasa nak tidur, kena istighfar kepada Allah supaya ampunkan semua sekali dosa-dosa kita. Supaya kalaulah mati malam itu, tinggal sedikit sahajalah dosa kita. Tiap-tiap malam kena minta ampun. Dan kita kena mengharap bahawa Allah akan ampunkan. Jangan kita buruk sangka yang Allah tak ampunkan. Kalau kita ada melakukan syirik, itu kena minta ampun khas.

Maksudnya, kena sebut yang kita minta ampun atas dosa-dosa syirik kita. Begitu juga dengan dosa-dosa besar seperti zina, minum arak dan apa-apa dosa besar. Dosa-dosa seperti itu, kita kena sebut satu persatu. Kalau dosa-dosa kecil, sudah diampunkan selepas solat.

Tapi macam mana nak minta ampun kalau kita sendiri tak tahu apa yang kita buat itu adalah perbuatan syirik? Kita mungkin sangka perbuatan kita itu tidak salah kerana kita tidak belajar. Tak boleh guna alasan tidak tahu di hadapan Allah nanti.

Kembali kepada dalil yang hendak disampaikan oleh Allah – Allah suruh kita tengok langit dan bumi ini. Keduanya adalah makhluk yang besar yang Allah mampu buat. Bandingkan dengan diri manusia yang lebih kerdil dari keduanya itu. Kalau langit dan bumi yang begitu besar pun Allah pun mampu buat, apatah lagi untuk menghidupkan kembali manusia selepas Hari Kiamat kelak? Tentulah Allah mampu.

 

وَلَٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ

Tapi kebanyakan manusia itu tidak mengetahui.

Mereka tidak tahu kerana mereka tidak mahu berfikir. Mereka hendak ikut juga hawa nafsu mereka dan kerana itu mereka tidak mahu menerima ada kehidupan selepas kematian. Kerana kalau mereka terima kehidupan selepas kematian, mereka tidaklah boleh sesuka hati selama mereka hidup ini.

Sekarang mereka boleh buat apa sahaja yang mereka hendak buat, kerana mereka yakin yang mereka tidak akan dipertanggungjawabkan selepas itu.


 

Ayat 58: Sekarang pula adalah dalil jenis linni – sebab dan kenapa sesuatu perkara itu terjadi. Oleh kerana manusia perangainya tidak sama, maka hasilnya pun tidak sama. Walaupun dalil yang sama diberikan, tetapi penerimaan manusia tidak sama. Ini adalah kerana mereka tidak sama.

وَما يَستَوِي الأَعمىٰ وَالبَصيرُ وَالَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ وَلَا المُسيءُ ۚ قَليلًا مّا تَتَذَكَّرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And not equal are the blind and the seeing, nor are those who believe and do righteous deeds and the evildoer. Little do you remember.

MALAY

Dan sememangnya tidaklah sama orang yang buta dan orang yang melihat, dan juga tidaklah sama orang-orang yang beriman serta beramal soleh dengan orang yang melakukan kejahatan. (Meskipun hakikat ini jelas nyata, tetapi) sedikit sangat kamu beringat dan insaf.

 

وَمَا يَسْتَوِي الْأَعْمَىٰ وَالْبَصِيرُ

Dan tidaklah sama seorang buta dengan seorang yang celik

Allah memberi contoh fizikal yang kita boleh lihat dalam alam ini. Semuanya dapat membezakan antara orang celik dan orang yang buta, bukan? Seterusnya Allah hendak memberikan perbandingan yang sedikit abstrak – orang yang beriman dan orang yang tidak.

Allah hendak memberikan perumpamaan orang yang celik hati dengan orang yang celik fizikal. Dan orang yang buta hati umpama orang yang buta fizikal.

 

وَالَّذِينَ ءآمَنُوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ

Dan orang yang beriman sempurna dan beramal soleh

Allah hendak membuat perbandingan kedua pula. Dia suruh kita lihat mereka yang baik, iaitu mereka yang beriman sempurna. Iman sempurna adalah tauhid tanpa syirik. Ada banyak jenis syirik dan surah ini adalah tentang syirik dalam berdoa. Jadi, mereka yang beriman sempurna adalah mereka yang tidak menggunakan perantaraan dalam doa mereka.

Mereka juga beramal dengan amalan yang soleh. Amalan yang soleh adalah amalan yang ada contoh dari Nabi. Bukannya amalan yang bidaah seperti yang banyak dilakukan oleh kebanyakan orang.

 

وَلَا الْمُسِيءُ

dengan satu orang yang melakukan dosa?

Tentulah mereka yang beriman dan beramal soleh itu jauh bezanya dengan orang yang berbuat dosa. Antara dosa yang banyak dilakukan tanpa disedari adalah dosa syirik dan dosa bidaah.

Oleh kerana tidak faham makna syirik dan bidaah, maka ramailah dari kalangan masyarakat kita yang buat dosa tersebut. Tapi mereka tidak tahu yang ianya berdosa kerana mereka tidak belajar. Atau, mereka belajar dengan guru yang salah.

Mereka itu amat berbeza dengan orang yang beriman dan beramal soleh, seumpama beza orang yang celik dengan orang yang buta.

 

قَلِيلًا مَّا تَتَذَكَّرُونَ

Sedikit sahaja mereka yang dapat peringatan.

Tetapi perbandingan ini tidak dapat difahami oleh semua orang. Hanya sedikit sahaja yang faham. Mereka yang buat bidaah itu, tidak dapat faham kenapa salah perbuatan mereka itu. Mereka bermati-matian akan mempertahankan amalan bidaah mereka itu, dengan memberi berbagai-bagai dalil.

Sebenarnya hujah yang mereka berikan itu bukanlah dalil, atau mereka salah faham dengan dalil yang ada. Kalau belajar Al-Qur’an dan Sunnah dengan cara yang betul, in sha Allah, akan dapat faham.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 19 Julai 2019


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Taimiyyah Zubair

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Tafsir Surah Ghafir Ayat 50 – 54 (Doa ahli Neraka)

Ayat 50: Dalam ayat sebelum ini, penghuni neraka telah datang untuk berjumpa dengan Penjaga Neraka dan memohon kepadanya untuk meringankan azab sedikit. Maka ini adalah jawapan dari Penjaga Neraka.

قَالُوا أَوَلَمْ تَكُ تَأْتِيكُمْ رُسُلُكُم بِالْبَيِّنٰتِ قَالُوا بَلَىٰ قَالُوا فَادْعُوا وَمَا دُعٰؤا الْكٰفِرِينَ إِلَّا فِي ضَلٰلٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They will say, “Did there not come to you your messengers with clear proofs?” They will say, “Yes.” They will reply, “Then supplicate [yourselves], but the supplication of the disbelievers is not except in error [i.e., futility].”

MALAY

Malaikat penjaga neraka menjawab: “Bukankah kamu telah didatangi Rasul-rasul kamu dengan membawa keterangan-keterangan (yang menyatakan akibat perbuatan derhaka kamu)?” Mereka menjawab: “Ya, telah datang”. Malaikat itu berkata: “Jika demikian, maka berdoalah kamu sendiri. Dan doa permohonan orang-orang yang kafir pada saat ini hanya menyebabkan mereka berada dalam keadaan dukacita dan kecewa sahaja”.

 

قَالُوا

Malaikat berkata:

Ini adalah jawapan dari Malaikat Penjaga Neraka itu. Tentunya mereka dengan nada marah kerana mereka bukannya ditugaskan melayan ahli neraka, tapi ditugaskan untuk menyeksa dan menghalang mereka keluar.

 

أَوَلَمْ تَكُ تَأْتِيكُمْ رُسُلُكُم بِالْبَيِّنٰتِ

Tidakkah pernah datang kepada kamu rasul kamu bawa bukti? 

Malaikat tanya balik kepada mereka dengan nada sinis: “Tidakkah ada rasul yang menyampaikan ajaran tauhid kepada kamu semasa kamu hidup di dunia dulu?” Atau kerana kita sekarang sudah tidak ada rasul, ia merujuk kepada guru atau pendakwah yang datang membacakan ayat-ayat Al-Qur’an kepada manusia dulu semasa mereka hidup di dunia?

“Tidak adakah yang memberi peringatan kepada kamu, sampai kamu masuk ke dalam neraka ini?”

 

قَالُوا بَلَىٰ

Mereka menjawab: “Ya, telah datang”. 

Mereka kata “ada”. Kerana mereka tidak boleh tipu lagi. Kalau di dunia boleh lagi hendak menipu kiri dan kanan, tapi tidak di akhirat. Mereka kata ada pendakwah yang datang, tapi mereka tidak dengar dan tidak ikut. Macam kita zaman sekarang, tentu pernah setiap orang diajak untuk mengamalkan tauhid. Sama ada kita perasan atau tidak, mahu terima atau tidak sahaja.

 

قَالُوا فَادْعُوا

Malaikat itu berkata: “Jika demikian, maka kamu berdoalah sendiri.

Malaikat kata: “kamu doalah sendiri, kami kerja bukan untuk berdoa untuk kamu. Tapi tugas kami adalah untuk azab kamu.” Malaikat pun suruh mereka doa sendiri kerana kalau mereka telah didatangi pendakwah, tentu mereka tahu yang doa kena terus kepada Allah. Dulu semasa di dunia tak mahu buat, nah sekarang buatlah di neraka.

Adakah makbul doa mereka? Ini malaikat suruh mereka doa terus, adakah itu bermaksud doa mereka akan diterima pula? Allah jawab dengan beri penjelasan:

 

وَمَا دُعٰؤا الْكٰفِرِينَ إِلَّا فِي ضَلٰلٍ

Dan tidaklah doa orang kafir dalam neraka itu melainkan sia-sia sahaja.

Memang mereka doa terus kepada Allah. Tapi tidak diterima lagi. Sia-sia sahaja doa mereka. Kerana doa mereka tidak akan diterima lagi. Di dunia mereka tidak mahu doa terus kepada Allah, maka kalau baru hendak buat di akhirat, sudah terlambat.

Inilah adalah idkhal ilahi (pencelahan Tuhan). Mungkin ada yang tertanya-tanya, oleh kerana malaikat itu sendiri yang suruh doa sendiri, adakah doa mereka akan diterima? Allah jawab, tidak sama sekali. Sia-sia sahaja kerana doa mereka itu tidak akan dilayan. Malaikat suruh doa sendiri itu adalah sebagai ejekan sahaja kepada mereka. Untuk beri mereka harapan palsu sebagai azab rohani bagi mereka. Bagi mereka lebih sakit hati.

Habis Ruku’ ke 5 dari 9 ruku’ dalam surah ini.


 

Ayat 51: Ini pula adalah ayat Tasliah – ayat pujukan kepada para Nabi dan penyebar dakwah tauhid.

إِنّا لَنَنصُرُ رُسُلَنا وَالَّذينَ ءآمَنوا فِي الحَيَوٰةِ الدُّنيا وَيَومَ يَقومُ الأَشهٰدُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, We will support Our messengers and those who believe during the life of this world and on the Day when the witnesses will stand –

MALAY

Sesungguhnya Kami tetap membela serta mempertahankan Rasul-rasul Kami dan orang-orang yang beriman – dalam kehidupan dunia ini dan pada saat bangkitnya saksi-saksi (pada hari kiamat)

 

إِنّا لَنَنصُرُ رُسُلَنا

Sesungguhnya Kami tetap membela serta mempertahankan Rasul-rasul Kami 

Dalam ayat ini, Allah berjanji untuk memberi bantuan kepada para RasulNya عليهم السلام.

Tapi mungkin akan timbul persoalan nanti tentang para Nabi dan Rasul عليهم السلام yang dibunuh oleh umat mereka atau mereka dihalau keluar dari negara mereka sendiri? Itu akan dibincangkan sebentar lagi.

 

وَالَّذينَ ءآمَنوا

dan orang-orang yang beriman

Bukan sahaja para Rasul عليهم السلام mendapat janji Allah ini tapi orang-orang yang beriman sempurna juga. Mereka itu adalah pewaris yang mewarisi ilmu rasul. Dan mereka menyampaikan ajaran Al-Qur’an kepada orang lain di zaman mereka. Mereka pun akan menghadapi dugaan juga dalam kerja dakwah mereka.

Maka Allah memberi berita gembira kepada mereka. Ini memberi isyarat bahawa memang kita kena dakwah tauhid ini kepada manusia, tidak boleh lari dari melakukannya.

 

فِي الحَيَوٰةِ الدُّنيا

dalam kehidupan dunia ini 

Di dunia lagi mereka akan mendapat bantuan.

Mungkin timbul persoalan: bagaimana boleh dikatakan yang Allah membantu para Nabi dan orang-orang beriman di dunia ini, sedangkan ramai yang telah menerima dugaan yang amat berat semasa di dunia ini. Malah, para Nabi pun ada yang dihalau dari kampung halaman mereka, malah ada yang sampai dibunuh.

Ada dua jawapan:

Pertama, bukanlah semua Nabi itu dibunuh. Hanya sebahagian kecil sahaja. Samalah juga bagaimana dalam dunia ini, memang ada orang yang cacat, tapi kalau dibandingkan antara yang cacat dan yang sihat, yang sihat itu lebih banyak. Ini adalah kaedah yang Allah  gunakan. Dan yang dibunuh itu hanyalah ‘Nabi’ sahaja, bukannya ‘Rasul’. Allah beri perlindungan kepada Rasul.

Kedua, bantuan yang dimaksudkan adalah bentuk kejayaan dalam pembalasan. Allah akan balas mereka yang telah berbuat jahat kepada para Nabi dan orang beriman itu sama ada pembalasan itu terjadi semasa yang ditindas itu masih hidup lagi, atau setelah tiada.

Sebagai contoh, kekejaman yang dilakukan kepada Nabi Musa oleh Firaun, Allah balas semasa baginda masih hidup lagi. Dan ada yang dibalas setelah para Rasul itu wafat, sebagai contoh dibalas dengan azab pembunuh Nabi Yahya عليه السلام.

Bukan para Nabi عليهم السلام sahaja yang akan mendapat bantuan ini, tapi orang beriman juga. Yang pasti, mereka yang melakukan kekejaman kepada wali Allah, mereka tidak akan selamat. Di dalam kitab Sahih Bukhari disebutkan sebuah hadis melalui Abu Hurairah r.a., dari Rasulullah Saw. yang telah bersabda:

“يَقُولُ اللَّهُ تَعَالَى: مَنْ عَادَى لِي وَلِيًّا فَقَدْ بَارَزَنِي بِالْحَرْبِ”

Allah Swt. berfirman, “Barang siapa yang memusuhi kekasih-Ku, bererti dia terang-terangan menentang-Ku untuk perang.”

Dan tentunya mereka yang berperang dengan Allah tidak akan menang. Lihatlah bagaimana Nabi Muhammad ﷺ dan para sahabat diselamatkan dan diberikan kemenangan demi kemenangan ke atas Musyrikin Mekah yang menentang mereka sampaikan kaum mukmin dapat menakluk Kota Mekah dari tangan mereka.

 

وَيَومَ يَقومُ الأَشهٰدُ

dan pada hari bangkitnya saksi-saksi 

Maksudnya Hari Kiamat. Dan mereka juga akan diberi bantuan pada hari akhirat nanti apabila semua saksi akan bangkit memberikan penyaksian. Para malaikat, para Nabi, pendakwah, amal, malah tubuh badan sendiri akan jadi saksi di akhirat kelak.

Tentunya di akhirat nanti, kemenangan dan kemuliaan yang mereka terima akan lebih besar lagi.


 

Ayat 52: Dalam ayat ini, Allah sambung penerangan tentang يَومَ يَقومُ الأَشهادُ.

يَومَ لا يَنفَعُ الظّٰلِمينَ مَعذِرَتُهُم ۖ وَلَهُمُ اللَّعنَةُ وَلَهُم سوءُ الدّارِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The Day their excuse will not benefit the wrongdoers, and they will have the curse, and they will have the worst home [i.e., Hell].

MALAY

(Iaitu) pada hari yang tidak berguna bagi orang-orang yang zalim dalihan-dalihan mereka untuk melepaskan diri, dan mereka akan beroleh laknat, serta mereka beroleh seburuk-buruk tempat tinggal.

 

يَوْمَ لَا يَنْفَعُ الظّٰلِمِينَ مَعْذِرَتُهُمْ

Hari yang tidak ada manfaat lagi bagi orang-orang zalim dalihan-dalihan mereka.

Dalam ayat ini, orang-orang zalim yang dimaksudkan adalah orang yang melakukan syirik. Tapi ada dalam Al-Qur’an, yang zalim itu tidak bermakna melakukan syirik sahaja, tapi bermakna orang yang telah melakukan dosa yang banyak. Jadi, ada dua makna perkataan ‘zalim’ yang Allah gunakan dalam Al-Qur’an.

Jadi kerana Surah Ghafir ini adalah Surah Makkiah, dan ianya adalah surah yang memperkatakan tentang aqidah, jadi makna zalim yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah orang yang melakukan syirik. Ini adalah kerana syirik itu adalah zalim yang paling besar sekali.

Apa sahaja alasan yang mereka ingin berikan, apa sahaja rekaan mereka hendak guna untuk jawab kepada Allah, tidak ada gunanya lagi. Alasan yang mereka akan beri nanti adalah alasan buat-buat sahaja kerana alasan yang sebenarnya tidak ada. Tidak akan diterima daripada mereka lagi. Mungkin mereka nak kata mereka sibuk sampai tak boleh nak belajar.

Ini adalah alasan yang selalu digunakan oleh manusia apabila mereka diajak untuk belajar agama terutama sekali tafsir Al-Qur’an. Mereka tidak nampak kepentingan belajar tafsir Al-Qur’an dan belajar tentang Tauhid, sampaikan mereka jahil tentang Tauhid dan mereka mati dalam fahaman syirik.

 

وَلَهُمُ اللَّعْنَةُ

Dan bagi mereka laknat.

Sepanjang masa mereka akan mendapat laknat iaitu kutukan. Makna laknat itu adalah tidak akan dapat rahmat untuk keluar dari neraka. Tidak ada belas kasihan untuk mereka dari sesiapa sahaja. Ini adalah untuk orang yang telah melakukan syirik.

 

وَلَهُمْ سُوءُ الدَّارِ

dan bagi mereka tempat tinggal yang paling buruk sekali,

Iaitu neraka. Mereka akan kekal di dalamnya. Tidak ada tempat yang lebih buruk dari neraka. Maka kenalah kita baiki amalan dan fahaman kita supaya kita tidak masuk neraka. Jangan kata nak masuk, tengok dan dengar bunyi neraka pun kita tidak mahu.


 

Ayat 53: Ini adalah ayat dalil naqli kepada Dakwa surah dalam ayat 14. Allah hendak memberitahu kita bahawa bukan Nabi Muhammad ﷺ sahaja yang seru tauhid dalam berdoa. Nabi Musa عليه السلام pun buat yang sama juga.

Ini adalah kerana Musyrikin Mekah kata apa yang Nabi Muhammad ﷺ bawa itu adalah benda yang baru. Maka Allah beritahu dalam ayat ini yang Nabi Musa pun ada dapat kitab wahyu juga.

وَلَقَد ءآتَينا موسَى الهُدىٰ وَأَورَثنا بَني إِسرٰءيلَ الكِتٰبَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We had certainly given Moses guidance, and We caused the Children of Israel to inherit the Scripture

MALAY

Dan demi sesungguhnya! Kami telah memberikan Nabi Musa hidayah petunjuk dan Kami berikan kaum Bani Israil mewarisi Kitab Taurat,

 

وَلَقَدْ ءآتَيْنَا مُوسَى الْهُدَىٰ

Dan sesungguhnya Kami telah memberi kepada Musa itu, petunjuk.

Iaitu Nabi Musa عليه السلام telah diberikan dengan Kitab Taurat. Dalam Kitab Taurat itu juga ada ajaran Tauhid. Itulah yang baginda sampaikan kepada umat Bani Israil.

 

وَأَوْرَثْنَا بَنِي إِسْرٰءيلَ الْكِتٰبَ

dan kami wariskan kitab itu kepada Bani Israil.

Bani Israil mewarisi Kitab Taurat itu dari Nabi Musa. Macam kita juga, mewarisi Al-Qur’an itu dari Nabi Muhammad ﷺ.

Jadi dalam kitab Taurat itu ada petunjuk. Begitu juga dalam Al-Qur’an, ada petunjuk kepada umat Islam bagi sesiapa yang ingin belajar. Iaitu mereka yang nak kembali mencari jalan benar. Yang ada dalam hati mereka, niat ikhlas untuk mencari jalan yang lurus.


 

Ayat 54: Petunjuk itu dan peringatan dari kitab itu hanya boleh diterima oleh orang-orang yang mempunyai akal yang waras. Orang yang tidak berakal sempurna tidak berupaya nak terima ajaran dari Al-Qur’an.

هُدًى وَذِكرىٰ لِأُولِي الأَلبٰبِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

As guidance and a reminder for those of understanding.

MALAY

Sebagai hidayah petunjuk dan peringatan bagi orang-orang yang berakal sempurna.

 

هُدًى

Sebagai hidayah petunjuk

Ilmu dalam Taurat sudah cukup untuk digunakan sebagai petunjuk bagi Bani Israil pada waktu itu. Sama juga dengan Al-Qur’an. Sudah cukup Al-Qur’an ini sebenarnya kerana semua perkara tentang Tauhid sudah dijelaskan. Ianya cukup kepada mereka yang cari petunjuk dalam agama. Segala perkara yang perlu tahu dalam agama telah disentuh. Kemudian dijelaskan lagi dalam Sunnah Nabi Muhammad ﷺ.

Cuma apabila Al-Qur’an telah diturunkan, maka syariat di dalam Taurat telah dimansukhkan. Yang terpakai sekarang hanyalah Al-Qur’an sahaja.

 

وَذِكرىٰ

dan peringatan

Taurat dan juga Al-Qur’an menjadi satu peringatan yang boleh beri faedah kalau diamalkan. Ianya mengingatkan perkara yang kita selalu terlupa. Oleh kerana itulah kita kena selalu mengaji dan membaca Al-Qur’an untuk mengingatkan kita.

Kita kena sedar yang Syaitan akan selalu berusaha untuk melupakan kepada agama, maka kena selalu baca Al-Qur’an dan selalu muzakarah. Muzakarah itu dapat mengingatkan kita kepada perkara-perkara yang kita mungkin terlepas pandang. Kalau kita seorang sahaja, mungkin kita terlupa dengan perkara-perkara itu.

 

لِأُولِي الأَلبٰبِ

bagi orang-orang yang berakal waras.

Taurat dan Al-Qur’an itu sudah cukup untuk digunakan sebagai panduan kepada seluruh manusia tetapi yang menerimanya hanyalah mereka yang memiliki fikiran yang waras dalam agama. Siapakah Ulul Albab ini? Allah telah jelaskan ciri-ciri mereka dalam Surah Ali Imran.

Secara ringkasnya, mereka itu adalah mereka yang berfikir tentang dunia membawa kepada akhirat. Bukanlah maksudnya mereka itu orang yang pandai dalam hal keduniaan sahaja sebab orang kafir lagi pandai dari kita dari hal dunia. Tapi mereka itu memikirkan nasib mereka di akhirat juga.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 5 Julai 2018


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Taimiyyah Zubair

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Tafsir Surah Ghafir Ayat 46 – 49 (Berbantah dalam neraka)

Ayat 46:

النَّارُ يُعْرَضُونَ عَلَيْهَا غُدُوًّا وَعَشِيًّا وَيَوْمَ تَقُومُ السَّاعَةُ أَدْخِلُوا آلَ فِرْعَوْنَ أَشَدَّ الْعَذَابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The Fire; they are exposed to it morning and evening.¹ And the Day the Hour appears [it will be said], “Make the people of Pharaoh enter the severest punishment.”

  • From the time of their death until the Day of Resurrection, when they will be driven into it.

MALAY

Mereka didedahkan kepada bahang api neraka pada waktu pagi dan petang (semasa mereka berada dalam alam Barzakh); dan pada hari berlakunya kiamat (diperintahkan kepada malaikat): “Masukkanlah Firaun dan pengikut-pengikutnya ke dalam azab seksa api neraka yang seberat-beratnya!”

 

النّارُ يُعرَضونَ عَلَيها غُدُوًّا وَعَشِيًّا

Mereka didedahkan kepada bahang api pada waktu pagi dan petang

Mereka dipanggang dengan bahang api setiap masa. Ini hendak menunjukkan betapa teruknya azab Allah itu. Lihatlah bagaimana mereka engkar itu sekejap sahaja, selama mereka hidup sahaja, tapi mereka berterusan dikenakan dengan azab.

Api itu adalah ‘Api Barzakh’. Allah sebut pagi dan petang sebagai isyarat ‘setiap masa’. Selepas mereka ditenggelamkan dan dimatikan, mereka telah mula diseksa di alam barzakh. Ini sebelum masuk neraka lagi. Alam Barzakh adalah alam antara dunia dan akhirat. Apabila seseorang sudah mati, dia akan masuk dalam Alam Barzakh.

Ayat ini adalah dalil menunjukkan alam barzakh ada dan azab kubur pun ada. Ada puak yang tidak menerima ada seksaan alam barzakh dengan berbagai hujah mereka. Tapi ayat ini adalah sebagai dalil bahawa ada seksaan kubur. Ahli Sunnah menerima adanya Alam Barzakh ini, cuma kita tidak tahu secara terperinci tentangnya kerana ianya termasuk perkara ghaib.

Ada juga dalil dari hadis:

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا هَاشِمٌ -هُوَ ابْنُ الْقَاسِمِ أَبُو النَّضْرِ-حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ سَعِيدٍ -هُوَ ابْنُ عَمْرِو بْنِ سَعِيدِ بْنِ الْعَاصِ-حَدَّثَنَا سَعِيدٌ -يَعْنِي أَبَاهُ-عَنْ عَائِشَةَ؛ أَنَّ يَهُودِيَّةً كَانَتْ تَخْدُمُهَا فَلَا تَصْنَعُ عَائِشَةُ إِلَيْهَا شَيْئًا مِنَ الْمَعْرُوفِ إِلَّا قَالَتْ لَهَا الْيَهُودِيَّةُ: وَقَاكِ اللَّهُ عَذَابَ الْقَبْرِ. قَالَتْ: فَدَخَلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَيَّ فَقُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، هَلْ لِلْقَبْرِ عَذَابٌ قَبْلَ يَوْمِ الْقِيَامَةِ؟ قَالَ: “لَا وَعَمَّ ذَلِكَ؟ ” قَالَتْ: هَذِهِ الْيَهُودِيَّةُ، لَا نَصْنَعُ إِلَيْهَا شَيْئًا مِنَ الْمَعْرُوفِ إِلَّا قَالَتْ: وَقَاكِ اللَّهُ عَذَابَ الْقَبْرِ. قَالَ: “كَذَبَتْ يَهُودُ. وَهُمْ عَلَى اللَّهِ أَكْذَبُ، لَا عَذَابَ دُونَ يَوْمِ الْقِيَامَةِ”. ثُمَّ مَكَثَ بَعْدَ ذَلِكَ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَمْكُثَ، فَخَرَجَ ذَاتَ يَوْمٍ نِصْفَ النَّهَارِ مُشْتَمِلًا بِثَوْبِهِ، مُحْمَرَّةً عَيْنَاهُ، وَهُوَ يُنَادِي بِأَعْلَى صَوْتِهِ: “الْقَبْرُ كَقِطَعِ اللَّيْلِ المظلم أَيُّهَا النَّاسُ، لَوْ تَعْلَمُونَ مَا أَعْلَمُ لَبَكَيْتُمْ كَثِيرًا وَضَحِكْتُمْ قَلِيلًا. أَيُّهَا النَّاسُ، اسْتَعِيذُوا بِاللَّهِ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ، فَإِنَّ عَذَابَ الْقَبْرِ حَقٌّ”

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Hasyim ibnul Qasim alias Abun Nadr, telah menceritakan kepada kami Ishaq ibnu Sa’id ibnu Amr ibnu Sa’id ibnul As, telah menceritakan kepada kami Sa’id (yakni ayahnya), dari Aisyah r.a., bahawa pernah ada seorang wanita Yahudi yang menjadi pelayannya, maka tidak sekali-kali Aisyah berbuat suatu kebaikan kepadanya, melainkan dia mendoakan bagi Aisyah, “Semoga Allah memelihara dirimu dari seksa kubur.” Aisyah r.a. melanjutkan kisahnya, bahawa lalu Rasulullah Saw. masuk menemuinya, maka dia bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah seksa kubur itu ada sebelum hari kiamat?” Rasulullah Saw. bersabda, “Tidak ada. Siapa yang menduga demikian?” Aisyah menjawab, “Wanita Yahudi ini, tidak sekali-kali aku berbuat baik kepadanya melainkan dia mendoakan bagiku, ‘Semoga Allah memelihara dirimu dari siksa kubur’.” Rasulullah Saw. bersabda, “Orang-orang Yahudi itu pendusta dan terhadap Allah mereka lebih pendusta lagi, tiada azab sebelum hari kiamat.” Kemudian selang beberapa waktu menurut apa yang dikehendaki Allah, pada suatu hari beliau Saw. keluar di tengah hari seraya memakai kain selimut, sedangkan kedua mata beliau memerah, lalu beliau berseru dengan suara yang sangat keras: Alam kubur itu bagaikan sepotong malam hari yang sangat gelap. Hai manusia, sekiranya kamu mengetahui apa yang aku ketahui, nescaya kamu banyak menangis dan sedikit tertawa. Hai manusia, mohonlah perlindungan kepada Allah dari siksa kubur, kerana sesungguhnya seksa kubur itu benar (adanya).

 

وَيَوْمَ تَقُومُ السَّاعَةُ

Dan pada hari kiamat esok

Kenapa kita pasti bahawa alam yang disebut sebelum ini adalah Alam Barzakh? Kerana sekarang disebut pula alam akhirat. Azab api yang Firaun dan pengikutnya terima itu adalah dalam alam kubur, belum lagi alam akhirat. Kerana di akhirat nanti, mereka akan kena azab yang lebih teruk lagi.

 

أَدْخِلُوا آلَ فِرْعَوْنَ أَشَدَّ الْعَذَابِ

Masukkanlah keluarga Firaun kepada azab yang lebih teruk lagi

Allah akan perintahkan malaikat untuk masukkan Firaun dan pengikutnya ke dalam neraka jahannam. Tidaklah dapat dibayangkan apa lagi azab yang lebih teruk dari Api Barzakh itu, tapi Allah beritahu kita, sebagai takhwif ukhrawi, yang mereka akan menerima azab yang lebih teruk di neraka kelak.

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ، أَخْبَرَنَا مَالِكٌ، عَنْ نَافِعٍ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “إِنَّ أَحَدَكُمْ إِذَا مَاتَ عُرِضَ عَلَيْهِ مَقْعَدُهُ بِالْغَدَاةِ وَالْعَشِيِّ، إِنْ كَانَ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ فَمِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ، وَإِنْ كَانَ مِنْ أَهْلِ النَّارِ فَمِنْ أَهْلِ النَّارِ. فَيُقَالُ: هَذَا مَقْعَدُكَ حَتَّى يَبْعَثَكَ اللَّهُ، عَزَّ وَجَلَّ، إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ”.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ishaq, telah menceritakan kepada kami Malik, dari Nafi’, dari Ibnu Umar r.a. yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Sesungguhnya seseorang di antara kalian apabila mati, ditampakkan kepadanya setiap pagi dan petang kedudukannya. Jika dia termasuk ahli syurga, maka syurgalah yang ditampakkan kepadanya; dan jika dia ahli neraka, maka yang ditampakkan kepadanya adalah neraka. Lalu dikatakan kepadanya, “Inilah tempatmu kelak sampai Allah membangkitkan kamu untuk menempatinya di hari kiamat.” Riwayat Bukhari dan Muslim. 


 

Ayat 47: Allah sekarang menceritakan ahwal neraka (keadaan dalam neraka). Ini adalah interaksi antara pengikut dan ketua/guru mereka. Sebelum ini telah diceritakan tentang Firaun dan pengikutnya – kerana mereka pun termasuk dalam golongan ini juga.

Dulu semasa di dunia, mereka ikut sahaja apa yang diajar kepada mereka tanpa soal. Begitulah kebanyakan orang kita sekarang pun. Itulah golongan mereka yang malas belajar dan hanya sangkut pada fahaman orang lain.

Itu dinamakan taqlid buta. Ini bukan ajaran Islam kerana Allah telah beri Al-Qur’an kepada kita dan suruh kita belajar. Kita disuruh belajar kerana kita juga telah diberi dengan akal. Tidak ada mana-mana nas yang suruh umat Islam hanya taqlid sahaja. Kalau taqlid sahaja amat bahaya kerana kita tidak dapat pastikan sama ada orang yang kita ikut itu benar atau tidak.

Ketahuilah, sebahagian besar dalam neraka adalah golongan pengikut. Kalau nak ikut, golongan Sahabat Nabi sahaja yang boleh diikuti sebab mereka itu memang ahli syurga.

Sebab itulah maksud ‘Jemaah’ dalam lafaz Ahli Sunnah wal Jamaah itu adalah Sahabat Nabi. Kita ikut mereka kerana mereka pun ikut Nabi. Kalau mereka tidak ikut Nabi, kita pun tidak ikut mereka.

وَإِذْ يَتَحَاجُّونَ فِي النَّارِ فَيَقُولُ الضُّعَفَاءُ لِلَّذِينَ اسْتَكْبَرُوا إِنَّا كُنَّا لَكُمْ تَبَعًا فَهَلْ أَنتُم مُّغْنُونَ عَنَّا نَصِيبًا مِّنَ النَّارِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention] when they will argue within the Fire, and the weak will say to those who had been arrogant, “Indeed, we were [only] your followers, so will you relieve us of a share of the Fire?”

MALAY

Dan (ingatkanlah perkara yang berlaku) semasa orang-orang yang kafir dan yang menderhaka berbantah-bantahan dalam neraka, iaitu orang-orang yang lemah (yang menjadi pengikut) berkata kepada pemimpin-pemimpinnya yang sombong takbur: “Sesungguhnya kami telah menjadi pengikut-pengikut kamu, maka dapatkah kamu menolak dari kami sebahagian daripada azab neraka ini?”

 

وَإِذْ يَتَحَاجُّونَ فِي النَّارِ

Dan semasa mereka berbantah-bantahan dalam neraka,

Ayat ini adalah kata anak-anak murid kepada guru ajaran salah. Mereka berbalah bantah sesama mereka dalam neraka. Dulu semasa di dunia, mereka rapat sekali sampaikan ada pengikut yang cium kaki mereka. Tapi lain jadinya di akhirat kelak.

 

فَيَقُولُ الضُّعَفَاءُ لِلَّذِينَ اسْتَكْبَرُوا

iaitu orang-orang yang lemah berkata kepada pemimpin-pemimpinnya yang sombong takbur:

Orang-orang yang lemah yang dimaksudkan adalah anak murid. Mereka yang lemah dari segi kedudukan dunia dan dari segi kedudukan agama. Mereka itu juga lemah fikiran sebab mereka ikut orang lain tanpa usul periksa. Lemah dari segi pegangan agama.

Mereka berkata dalam ayat ini kepada ‘pembesar’ mereka iaitu tok guru atau pemimpin mereka yang telah menyesatkan mereka. Mereka itu nampak ada kebesaran dan kedudukan semasa di dunia. Kalau dalam kerajaan, mereka itu adalah pemimpin-pemimpin dalam kerajaan.

 

إِنَّا كُنَّا لَكُمْ تَبَعًا

“Sesungguhnya kami dulu telah menjadi pengikut-pengikut kamu,

Sesungguhnya mereka dulu adalah murid-murid, atau pengikut-pengikut setia, atau rakyat kepada guru atau pemimpin itu. Apa yang dikatakan oleh pemimpin itu mereka ikut; apa yang diajar oleh guru itu mereka ikut dan mereka amal. Sungguh taat mereka dulu semasa di dunia kepada guru dan pemimpin mereka. Kalau dulu mereka taat, sekarang mereka hendaklah sesuatu dari pemimpin dan guru mereka itu.

 

فَهَلْ أَنتُم مُّغْنُونَ عَنَّا نَصِيبًا مِّنَ النَّارِ

maka dapatkah kamu menolak dari kami sebahagian daripada azab neraka ini?”

“Tidakkah kamu boleh selamatkan kami dari azab neraka ni? Kalau tak boleh semua, sebahagian pun bolehlah, janji ada kurang sikit.” Mereka sedang tanya kepada ustaz-ustaz mereka, guru-guru mereka, pemimpin-pemimpin mereka.

Mereka minta kalau pemimpin mereka itu boleh ganti azab yang sedang mereka hadapi itu kerana mereka kata semua itu salah pemimpin mereka dahulu yang ajar mereka, suruh mereka buat perkara-perkara yang salah itu. Kalau tak dapat ganti pun, carilah jalan macam mana boleh kurangkan sedikit.


 

Ayat 48: Apakah jawapan orang-orang besar itu kepada orang bawahan mereka?

قَالَ الَّذِينَ اسْتَكْبَرُوا إِنَّا كُلٌّ فِيهَا إِنَّ اللهَ قَدْ حَكَمَ بَيْنَ الْعِبَادِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those who had been arrogant will say, “Indeed, all [of us] are in it. Indeed, Allāh has judged between the servants.”

MALAY

Orang-orang yang sombong angkuh itu menjawab: “Sebenarnya kita semua menderita bersama-sama dalam neraka (tidak ada jalan untuk kita melepaskan diri), kerana sesungguhnya Allah telah menetapkan hukumanNya di antara sekalian hambaNya ”

 

قَالَ الَّذِينَ اسْتَكْبَرُوا

Berkata tok guru/orang-orang besar itu,

Iaitu pemimpin dan tok guru yang sesat itu. Setelah orang bawahan cakap macam itu kepada mereka, mereka pun jawab.

 

إِنَّا كُلٌّ فِيهَا

Sesungguhnya kita semua dalam neraka ini sama-sama

“Kita dah sama-sama masuk dalam neraka.” Bukan yang mengikut sahaja telah masuk, yang diikuti pun masuk juga. Tidak ada yang selamat. Kerana masing-masing ada buat kesalahan. Kalau nak ganti ambil azab dari pengikut mereka itu, mereka pun tak boleh sebab mereka pun waktu itu kena azab juga.

 

إِنَّ اللهَ قَدْ حَكَمَ بَيْنَ الْعِبَادِ

sesungguhnya Allah telah menetapkan hukumanNya di antara sekalian hambaNya

“Allah telah buat keputusan tetap yang kita semua ini adalah ahli neraka. Azab yang kamu dapat itu adalah kerana salah kamu dan azab yang kami dapat ini pun adalah atas kesalahan kami dulu juga. Tak boleh nak buat apa lagi.” Mereka pun sedar yang mereka tidak ada harapan lagi untuk keluar.

Mereka kata: “Kami ajar dulu pun sukarela, tak paksa kamu ikut.” Syaitan pula berkata dalam ayat yang lain, mereka cuma beritahu sahaja. Tapi orang yang ikut itu yang sukarela nak ikut.


 

Ayat 49: 

وَقَالَ الَّذِينَ فِي النَّارِ لِخَزَنَةِ جَهَنَّمَ ادْعُوا رَبَّكُمْ يُخَفِّفْ عَنَّا يَوْمًا مِّنَ الْعَذَابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those in the Fire will say to the keepers of Hell, “Supplicate your Lord to lighten for us a day from the punishment.”

MALAY

Dan berkatalah pula orang-orang yang ada dalam neraka kepada malaikat-malaikat penjaga neraka Jahannam: “Pohonkanlah kepada Tuhan kamu, supaya Dia meringankan sedikit azab seksa dari kami, barang sehari”.

 

وَقَالَ الَّذِينَ فِي النَّارِ

Dan berkata orang-orang dalam neraka itu

Selepas pemimpin pun kata mereka tidak ada jalan untuk mengeluarkan mereka dari neraka itu, maka mereka telah berpakat untuk sama-sama pergi jumpa Malaikat Penjaga Neraka. Yang mengikut dan yang mengikut sama-sama pergi berjumpa.

Sebenarnya nak minta jumpa malaikat itu pun seribu tahun minta nak cakap baru malaikat itu boleh cakap dengan mereka.

 

لِخَزَنَةِ جَهَنَّمَ

kepada penjaga neraka.

Apabila buat rayuan kepada tok guru, dia tak boleh nak buat apa. Bayangkan kalau kita duduk dalam jel, nak minta tolong dengan siapa? Dengan wardenlah kerana mereka yang menjaga jel itu. Di neraka nanti, penjaga neraka adalah malaikat yang duduk di dalam neraka.

 

ادْعُوا رَبَّكُمْ

“Tolonglah doa Kepada tuhan kamu”.

Mereka minta malaikat itu yang mintakan bagi pihak mereka sebab mereka sendiri sudah tak boleh berdoa. Mereka tahu yang Allah takkan dengar doa mereka lagi.

 

يُخَفِّفْ عَنَّا يَوْمًا مِّنَ الْعَذَابِ

“Untuk ringankan untuk kami, satu hari sahaja dari azab ni”.

Ada banyak dalam ayat lain, penghuni neraka minta dipulangkan semula ke dunia kerana mereka nak beramal yang baik. Tapi dalam ayat ini, mereka minta untuk ringankan azab untuk sehari sahaja, kerana mereka tahu yang mereka tidak akan dapat keluar. Maka mereka cuma minta ringankan sahaja. Sehari pun tidak mengapa.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 18 Julai 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Taimiyyah Zubair

Tafsir Surah Ghafir Ayat 41 – 45 (Dalil Azab Kubur)

Ayat 41: Ini adalah bahagian ketiga dan bahagian akhir syarahan dari Lelaki Mukmin itu.

۞ وَيٰقَومِ ما لي أَدعوكُم إِلَى النَّجَوٰةِ وَتَدعونَني إِلَى النّارِ

Sahih International

And O my people, how is it that I invite you to salvation while you invite me to the Fire?

Malay

“Dan wahai kaumku! Apa halnya aku dengan kamu? Aku mengajak kamu kepada keselamatan, dan kamu pula mengajakku ke neraka? 

 

وَيٰقَوْمِ

“wahai kaumku”,

Bayangkan, lelaki ini seorang sahaja, tapi dia berani memberikan dakwah kepada jalan yang benar. Beliau berkata kepada Firaun dan pengikut-pengikut Firaun yang tentunya pemimpin yang besar di negara Mesir itu. Dia panggil mereka dengan pandangan yang lembut, memanggil mereka sebagai kaumnya yang dihormati.

 

مَا لِي

“Apa masalah kamu dengan aku ni”?

Dari segi bahasa, ia bermaksud: ‘apa untukku?’. Maksudnya, dia tanya mereka: Adakah kamu rasa ada yang tidak kena dengan aku? Atau, “apa masalah kamu dengan aku?”, “apa yang tak kena dengan aku, sampai kamu tak mahu ikut aku?”

 

أَدْعُوكُمْ إِلَى النَّجَوٰةِ

“Aku seru kamu kepada penyelamatan”

Kalau beriman kepada Allah, mereka akan selamat dari neraka.

“Apa masalah kamu ini, aku mengajak kamu ini sebenarnya adalah kepada keselamatan dari azab Allah, tapi kenapa kamu tidak mahu terima?”

 

وَتَدْعُونَنِي إِلَى النَّارِ

“Dan kamu pula nak ajak aku kepada neraka”.

“Sedangkan kamu pula mengajak aku kepada neraka.” Kerana dengan sembah syirik selain kepada Allah adalah jalan menuju neraka.

Kenapa yang mengajak kepada kebaikan pula yang ditentang?


 

Ayat 42:

تَدعونَني لِأَكفُرَ بِاللهِ وَأُشرِكَ بِهِ ما لَيسَ لي بِهِ عِلمٌ وَأَناْ أَدعوكُم إِلَى العَزيزِ الغَفّٰرِ

Sahih International

You invite me to disbelieve in Allah and associate with Him that of which I have no knowledge, and I invite you to the Exalted in Might, the Perpetual Forgiver.

Malay

“Kamu mengajakku supaya aku kufur (tidak percayakan keesaan) Allah dan mempersekutukanNya dengan apa yang aku tidak mempunyai pengetahuan mengenainya, padahal aku mengajak kamu beriman kepada Allah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Pengampun? 

 

تَدْعُونَنِي لِأَكْفُرَ بِاللهِ

“Kamu mengajak aku untuk kufur kepada Allah”

Musyrikin dari kalangan Firaun dan yang lain-lain itu mengajar manusia untuk kufur kepada Allah. Bila mengajak kepada kufur, itu maksudnya mengajak ke neraka.

Kufur ada banyak jenis. Seseorang itu boleh jadi kufur atau dia buat syirik, dia tolak hukum Allah, tolak ayat-ayat Allah, dan berbagai-bagai lagi. Buat salah satu sahaja, sudah boleh jadi kufur.

 

وَأُشْرِكَ بِهِ

“dan syirik kepadaNya”

Dan mereka juga mengajak manusia melakukan syirik kepada Allah. Seperti yang telah disebut, banyak cara manusia boleh jadi kufur. Dan syirik adalah cara yang paling besar sekali. Ramai yang tidak faham apakah maksud tauhid dan lawan kepada tauhid, iaitu syirik.

Oleh kerana itu, ramai yang melakukan syirik tanpa mereka sedari. Ramai dari orang Islam yang tidak ada niat untuk melakukan syirik, tapi kerana mereka tidak belajar, mereka tidak faham manakah syirik dan manakah tauhid. Ini adalah bahaya, kerana Allah tidak akan memaafkan kesalahan syirik yang dilakukan oleh manusia.

Dan dalam ayat ini, kufur yang dimaksudkan adalah syirik kepada Allah. Iaitu dengan mencampurkan pujaan: Mereka puja Allah dan dalam masa yang sama, mereka puja makhluk juga. Makhluk itu pula boleh jadi macam-macam – sama ada Nabi, wali, malaikat atau jin.

Dan ia boleh juga jadi lain-lain yang meliputi keseluruhan pujaan manusia selain Allah. Asalkan selain dari Allah, itu adalah pujaan dan seruan yang salah. Jadi kesalahan terbesar Firaun dan kuncunya adalah syirik. Memang ada salah yang lain, tapi yang paling besar adalah syirik.

 

مَا لَيْسَ لِي بِهِ عِلْمٌ

“Yang aku tidak ada ilmu (dalil/bukti) tentangnya”.

Perkataan ‘ilmu’ di sini bermaksud ‘dalil’. Maksudnya, tidak ada dalil atau perintah dari Allah yang membolehkan mereka buat syirik. Tidak ada bukti langsung untuk mengatakan apa yang mereka lakukan itu adalah benar.

Kesalahan yang banyak dilakukan oleh manusia adalah ‘tawasul dalam doa’. Ini adalah perbuatan yang syirik yang dilarang oleh Allah dan disebut dengan jelas dalam Al-Qur’an. Tapi kerana kekeliruan tentang ayat-ayat Al-Qur’an, pengamal tawasul kata ada dalil yang menyuruh kepada tawasul.

Mungkin mereka yang tidak mahir wahyu akan berkata yang ada hujah-hujah dalam Al-Qur’an dan juga dalam hadis yang mengajak kepada tawasul. Tapi apabila dikaji dengan lebih mendalam lagi, itu semua bukanlah hujah untuk membolehkan tawasul. Mungkin pada mata kasar, nampak macam ada dalil yang membolehkan melakukan tawasul, tapi itu tidaklah benar.

 

وَأَناْ أَدعوكُم إِلَى العَزيزِ الغَفّٰرِ

“Sedangkan aku ajak kamu kepada Tuhan yang gagah perkasa lagi maha pengampun”

Allah itu bersifat العَزيزِ, kalau kamu tidak taat kepadaNya, Dia boleh mengenakan azab yang amat pedih kepada kamu. Dan kamu tidak akan dapat menghalangnya.

Tapi dalam masa yang sama, Dia juga bersifat الغَفّارِ – kalau kamu minta ampun kepadaNya, Dia boleh ampunkan segala dosa-dosa kamu kalau Dia mahu.

Inilah keseimbangan dalam berdakwah. Jangan takutkan sahaja, dan jangan beri berita gembira sahaja – kena ada dua-dua.

Dan inilah ajakan dakwah yang utama, iaitu ajak kepada Allah, kenalkan manusia kepada Allah, bukan kepada diri kita atau diri orang-orang lain.


 

Ayat 43:

لا جَرَمَ أَنَّما تَدعونَني إِلَيهِ لَيسَ لَهُ دَعوَةٌ فِي الدُّنيا وَلا فِي الآخِرَةِ وَأَنَّ مَرَدَّنا إِلَى اللهِ وَأَنَّ المُسرِفينَ هُم أَصحٰبُ النّارِ

Sahih International

Assuredly, that to which you invite me has no [response to a] supplication in this world or in the Hereafter; and indeed, our return is to Allah , and indeed, the transgressors will be companions of the Fire.

Malay

“Tidak syak lagi, bahawa makhluk-makhluk yang kamu ajak aku menyembahnya itu tidak dapat menyahut sebarang seruan (atau memberikan sebarang pertolongan) sama ada di dunia atau di akhirat; dan sesungguhnya tempat kembali kita semua ialah kepada Allah, dan sebenarnya orang-orang yang melampau kejahatannya itu, merekalah ahli neraka. 

 

لَا جَرَمَ

“Tidak syak lagi”

Ini sebagai tahkik tentang apa yang hendak dikatakan. Tidak syak lagi.

 

أَنَّمَا تَدْعُونَنِي إِلَيْهِ

“Sesungguhnya apa yang kamu ajak aku kepadanya”

Apa yang mereka ajak? Mereka mengajak sembah Firaun dan menyeru sembahan-sembahan yang lain.

 

لَيْسَ لَهُ دَعْوَةٌ

“tidak ada baginya suatu kuasa yang boleh terima doa”

Maknanya, yang disembah itu tidak dapat nak menjawab doa kita. Bertepuk sebelah tangan sahaja. Yang berdoa kepada selain Allah itu, sia-sia sahaja. Mereka tidak tahu pun yang ada orang yang berdoa kepada mereka. Kerana mereka tidak ada kuasa.

Hanya Allah sahaja yang boleh mendengar doa kita. Kalau para Nabi, semuanya telah wafat dan tidak lagi mendengar permohonan kepada mereka. Begitu juga dengan para wali, mereka telah mati.

Dan kalau malaikat mendengar pun, mereka tidak ditugaskan untuk mendengar doa kita dan menyampaikan doa kita kepada Allah. Mereka hanya menjalankan tugas spesifik yang telah diberikan kepada mereka oleh Allah.

Allah telah sebut dalam ayat lain:

{إِنْ تَدْعُوهُمْ لَا يَسْمَعُوا دُعَاءَكُمْ وَلَوْ سَمِعُوا مَا اسْتَجَابُوا لَكُمْ}

Jika kamu menyeru mereka, mereka tiada mendengar seruanmu; dan kalau mereka mendengar, mereka tidak dapat memperkenankan permintaanmu. (Fatir: 14)

 

فِي الدُّنْيَا وَلَا فِي الْآخِرَةِ

“di dunia ini dan tidak juga di akhirat”

Mereka tidak dapat membantu apa-apa pun, sama ada di dunia atau di akhirat. Kerana mereka tidak dapat mendengar doa kita semasa di dunia dan semasa di akhirat pun. Kalau seseorang itu ada di hadapan kita, dan kita minta tolong kepada orang itu, bolehlah dia tolong.

Tapi kalau dia di tempat lain, macam mana dia nak dengar? Banyak kisah-kisah mengarut dari golongan sufi yang menceritakan bagaimana ada wali-wali mereka yang boleh dengar permintaan manusia walaupun mereka ada di tempat yang jauh. Ini tidak benar, dan kisah-kisah itu tidak boleh dipertanggungjawabkan. Dan dari pengalaman, golongan yang menggelar diri mereka sufi dan ada dalam tarekat, mereka itu tidak berilmu dan senang untuk ditipu dengan kisah-kisah dongeng.

Kalau di akhirat nanti, sembahan-sembahan mereka itu tidak dapat tolong sesiapa pun. Nabi dan wali itu sendiri ada masalah masing-masing dan tidak dapat nak tolong sesiapa pun. Orang yang menyeru kepada Nabi, wali dan malaikat itu sangka, kalau dulu di dunia, mereka selalu sembah dan seru, tentulah sembahan-sembahan itu akan tolong mereka semasa di akhirat. Tapi ini tidak akan berlaku seperti yang disebut dalam ayat ini dan ayat-ayat yang lain.

 

وَأَنَّ مَرَدَّنَا إِلَى اللهِ

“dan kembalian kita semua kepada Allah”.

Kita semua akan kembali kepada Allah selepas kita mati nanti dan akan menjawab segala amalan dan perbuatan kita. Kalau kita akan akhirnya kembali kepada Allah, maka kita kena takut kepadaNya, taat kepadaNya, seru kepadaNya dan sembah hanya kepadaNya sahaja.

 

وَأَنَّ الْمُسْرِفِينَ هُمْ أَصْحٰبُ النَّارِ

“Dan sesungguhnya orang yang melampau itu adalah ahli neraka”.

‘Melampau’ yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah melampau dalam hal akidah. Kalau melampau dalam hal akidah, itu maknanya telah melakukan syirik. Mereka yang melakukan syirik semasa di dunia, akan kekal di dalam neraka selama-lamanya. Kerana mereka telah melakukan syirik dan Allah telah berfirman dalam ayat yang lain, yang Dia tidak akan memaafkan segala kesalahan syirik.

Banyak kali disebut-sebut telah mereka yang ‘melampau’. Kerana itulah yang mereka lakukan. Sebagai contoh, Firaun melampau dengan mengatakan yang dia adalah tuhan. Itu adalah melampau yang paling besar sekali, kerana dia sampai mengaku tuhan.

Tidaklah ramai yang ada mengaku sebagai tuhan. Tapi yang ramai buat adalah melampau dalam hal akidah juga. Melampau itu bermaksud, buat sesuatu yang tidak ada dalil dalam dalil yang sah. Kalau memandai-mandai buat perkara yang tidak ada dalil, itu sudah melampau namanya.

Mereka juga melampau dalam hal selain dari akidah, seperti dalam tindakan mereka kepada Bani Israil – mereka hambakan Bani Israil, mereka seksa dan buat macam-macam lagi kekejaman kepada Bani Israil. Itu juga adalah perkara yang melampau.

Tapi yang paling teruk adalah melampau dalam hal akidah. Kerana yang melampau dalam hal akidah, tidak akan mendapat pengampunan dari Allah, dan kerana itu mereka akan kekal dalam neraka.

Mereka juga melampau dalam menentang Nabi Musa. Sesiapa yang menentang Rasul, tidak akan selamat.


 

Ayat 44: Kata-kata terakhir Lelaki Mukmin itu.

فَسَتَذكُرونَ ما أَقولُ لَكُم ۚ وَأُفَوِّضُ أَمري إِلَى اللهِ ۚ إِنَّ اللهَ بَصيرٌ بِالعِبادِ

Sahih International

And you will remember what I [now] say to you, and I entrust my affair to Allah . Indeed, Allah is Seeing of [His] servants.”

Malay

“(Kiranya kamu tetap berdegil sekarang) maka kamu sudah tentu akan mengetahui kebenaran apa yang aku katakan kepada kamu; dan aku sentiasa menyerahkan urusanku bulat-bulat kepada Allah (untuk memeliharaku); sesungguhnya Allah Maha Melihat akan keadaan hamba-hambaNya”. 

 

فَسَتَذْكُرُونَ مَا أَقُولُ لَكُمْ

“Kamu pasti akan ingat kembali apa yang aku kata kepada kamu”

“Sekarang kamu tak kisah dengan apa yang aku cakap, tapi nanti kamu akan ingat apa yang aku katakan ini. Kamu akan tahu bahawa apa yang aku katakan ini adalah benar belaka. Bila? Di akhirat nanti. Waktu itu kalau baru sedar, memang sudah terlambat.”

 

وَأُفَوِّضُ أَمْرِي إِلَى اللهِ

“Dan aku menyerahkan urusanku hanya kepada Allah”

Sekarang baru dia mengaku dia telah menganut Islam. Dia kata: “Aku dah jalankan tugasku menyampaikan dakwah kepada kamu, sekarang aku serah kepada Allah sahaja. Dia yang akan uruskan segalanya.”

Hamba Mukmin ini tahu yang dia hanya boleh sampaikan sahaja, tapi sama ada diterima atau tidak, terpulang kepada Allah. Hanya Allah sahaja yang boleh beri taufik sampai mereka mahu terima Islam atau tidak.

Dia juga serahkan dirinya kepada Allah. Sebab dia sudah boleh agak yang dia akan berada dalam keadaan bahaya atas kata-katanya itu. Mereka tentu akan cuba untuk bunuh dia nanti. Dia tahu yang Allah yang akan uruskan segalanya. Inilah tawakal namanya.

 

إِنَّ اللهَ بَصِيرٌ بِالْعِبَادِ

“Sesungguhnya Allah Maha Melihat keadaan hamba”

“Allah Maha Tahu mereka yang nak berkhianat dan keadaan aku yang takut kena bunuh oleh kamu. Sebab itu aku serahkan diri aku kepada Allah sahaja.”

Ini adalah kata-kata doa seorang mukmin kepada Allah. Sebab dia nampak mereka nak lawan balik.


 

Ayat 45: Apa yang terjadi selepas itu? Selepas Lelaki Mukmin itu bersyarah kepada Firaun dan pengikut-pengikutnya, beliau telah lari dari situ.

فَوَقٰهُ اللهُ سَيِّئَاتِ ما مَكَروا ۖ وَحاقَ بِئآلِ فِرعَونَ سوءُ العَذابِ

Sahih International

So Allah protected him from the evils they plotted, and the people of Pharaoh were enveloped by the worst of punishment –

Malay

(Dengan keikhlasannya dan penyerahan dirinya kepada Allah) maka dia diselamatkan oleh Allah dari angkara tipu daya mereka; dan Firaun bersama-sama kaumnya ditimpa azab seksa yang seburuk-buruknya, 

 

فَوَقٰهُ اللهُ

Maka Allah selamatkan dia.

Allah telah selamatkan Lelaki Mukmin itu. Inilah natijah kalau serahkan diri kepada Allah. Allah takkan kecewakan pejuangNya. Ada riwayat kata Firaun telah menghantar seribu askar untuk bunuh Lelaki Mukmin itu. 500 dari seribu tentara itu mati tengah jalan kerana bencana alam.

Lagi 500 orang yang selamat itu, telah rasa takut dan mereka tidak berani untuk meneruskan arahan untuk pergi membunuh Lelaki Mukmin itu. Mereka telah balik berjumpa Firaun dan memberitahu dia apakah yang terjadi. Firaun amat marah dan kata mereka bohong dan semua kena bunuh akhirnya.

Ada juga yang berpendapat, kerana sibuk dengan Lelaki Mukmin ini, memberi peluang kepada Nabi Musa untuk menyelamatkan diri. Allahu a’lam.

 

سَيِّئَاتِ مَا مَكَرُوا

daripada kejahatan yang dirancang mereka.

Rancangan mereka untuk membunuh Lelaki Mukmin itu telah gagal. Begitulah kalau Allah tidak benarkan, walau hantar seribu, sejuta atau apa sahaja, tidak akan terjadi apa yang dirancang.

Dikatakan yang Lelaki Mukmin itu telah pergi bergabung dengan Nabi Musa akhirnya telah selamat menyeberang lautan bersama dengan Nabi Musa.

 

وَحَاقَ بِئآلِ فِرْعَوْن سُوءُ الْعَذَابِ

dan diliputi ahli keluarga Firaun dengan azab yang berat

Inilah natijah kepada golongan yang bathil. Yang mukmin Allah akan selamatkan dan yang bathil akan dimusnahkan. Iaitu mereka akhirnya dilemaskan dalam laut. Disebut keluarga Firaun kerana mereka memerintah dalam dinasti. Pemerintah tinggi adalah dari kalangan kaum kerabat mereka sahaja.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 18 Julai 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Taimiyyah Zubair

Tafsir Ibn Kathir