Tafsir Surah Ghafir Ayat 82 – 85 (Iman yang tidak berguna)

Ayat 82: Ini adalah ayat Takhwif Duniawi.

أَفَلَم يَسيروا فِي الأَرضِ فَيَنظُروا كَيفَ كانَ عٰقِبَةُ الَّذينَ مِن قَبلِهِم ۚ كانوا أَكثَرَ مِنهُم وَأَشَدَّ قُوَّةً وَءآثارًا فِي الأَرضِ فَما أَغنىٰ عَنهُم مّا كانوا يَكسِبونَ

Sahih International

Have they not traveled through the land and observed how was the end of those before them? They were more numerous than themselves and greater in strength and in impression on the land, but they were not availed by what they used to earn.

Malay

Selain dari itu, tidakkah mereka telah berjalan dan mengembara di muka bumi, dengan itu tidakkah mereka memerhatikan bagaimana kesudahan orang-orang yang terdahulu dari mereka (yang telah dibinasakan dengan sebab dosa-dosanya)? Orang-orang itu lebih ramai dari mereka, dan lebih dari mereka tentang kekuatan tenaga dan tentang kesan-kesan usaha pembangunan di muka bumi. Dalam pada itu, apa yang telah diusahakan oleh orang-orang itu, tidak dapat menolongnya sedikitpun.

 

أَفَلَمْ يَسِيرُوا فِي الْأَرْضِ

Apakah tidak mereka boleh berjalan di muka bumi?

Allah dah sebut tentang kenderaan yang digunakan dalam pengangkutan. Apa mereka tidak boleh gunakankah cara pengangkutan yang berbagai itu untuk melihat dunia?

Tentu boleh. Macam Musyrikin Mekah pun, mereka ada banyak mengembara dalam perjalanan perniagaan mereka ke Syam dan Yaman. Mereka dah lihat tempat-tempat mastautin yang lain.

Ayat ini bukan suruh kita pergi berjalan ke tempat-tempat itu. Ini adalah untuk mereka yang degil sahaja. Bukanlah sunnah untuk melawati tempat-tempat yang telah dikenakan azab.

Nabi tidak benarkan dan kalau terpaksa lalu, kena lalu dengan cepat dan dengan rasa yang takut. Takut kalau azab yang sama dikenakan kepada kita pula.

 

فَيَنْظُرُوا كَيْفَ كَانَ عٰقِبَةُ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ

dan memperhatikan bagaimanakah akibat kesudahan mereka yang derhaka dulu sebelum mereka

Tentu mereka dapat lalu di kawasan-kawasan yang Allah telah binasakan. Seperti kaum Aad, Tsamud dan kaum Luth di Laut Mati.

Dulu Allah telah pernah beri azab kepada kaum yang sebelum mereka, sekarang pun Allah boleh buat lagi. Jangan kita sangka Allah tidak boleh buat. Akan berlaku bila dah sampai peringkatnya.

Azab yang dikenakan kepada mereka itu adalah kerana mereka telah derhaka kepada Allah dan kepada Rasul mereka. Jadi, kalau kamu pun derhaka juga, apa kamu rasa kamu akan selamat?

 

كَانُوا أَكْثَرَ مِنْهُمْ

Orang-orang itu lebih ramai dari mereka

Kamu ingat kamu hebat, kuat? Mereka yang kena azab itu lebih ramai dari kamu. Mereka lebih ramai dari musyrikin Mekah.

 

وَأَشَدَّ قُوَّةً

Mereka dulu lebih gagah

Mereka dulu lebih gagah dari Musyrikin Mekah. Kaum Aad itu boleh cabut pokok kurma dengan satu tangan sahaja. Kekuatan tentera mereka lebih hebat. Tapi mereka tetap dihancurkan juga.

 

وَءآثَارًا فِي الْأَرْضِ

dan banyak lagi kesan-kesan peninggalan sejarah atas muka bumi yang mereka tinggalkan

Tamadun mereka dulu lagi hebat dari kamu. Macam Pyramid di Mesir itu, sampai sekarang kalau nak buat balik pun kita tidak mampu.

Macam di negara kita telah dijumpai tamadun purba di Kedah lama yang telah lama ada teknologi buat bahan dari besi.

 

فَمَا أَغْنَىٰ عَنْهُمْ

tidak ada lagi berguna yang boleh membantu mereka

Walaupun mereka ramai, kuat dan lebih bertamadun dari Musyrikin Mekah, mereka masih juga dikenakan azab oleh Allah dan mereka tidak ada lagi atas mukabumi.

Apa sahaja kelebihan yang mereka ada tidak dapat menyelamatkan mereka dan menepis azab Allah. Allah hilang lenyapkan keturunan mereka. Yang tinggal hanya kesan tempat tinggal sahaja. Keturunan mereka tidak ada yang tinggal pun.

 

مَّا كَانُوا يَكْسِبُونَ

terhadap apa yang mereka dulu usahakan

Amalan-amalan syirik mereka tidak dapat membantu mereka. Sembahan-sembahan mereka tak bantu mereka pun masa mereka kena azab dulu. Kerana memang tidak ada pun yang boleh bantu.


 

Ayat 83: Kenapa mereka yang telah dimusnahkan itu kena azab dari Allah semasa di dunia lagi?

فَلَمّا جاءَتهُم رُسُلُهُم بِالبَيِّنٰتِ فَرِحوا بِما عِندَهُم مِّنَ العِلمِ وَحاقَ بِهِم مّا كانوا بِهِ يَستَهزِئونَ

Sahih International

And when their messengers came to them with clear proofs, they [merely] rejoiced in what they had of knowledge, but they were enveloped by what they used to ridicule.

Malay

Kerana pada masa mereka didatangi oleh Rasul-rasul yang diutus kepada mereka dengan membawa keterangan-keterangan (untuk menyelamatkan mereka, mereka mengejek-ejeknya, dan) mereka bergembira dengan pengetahuan yang ada pada mereka (yang mengenai keduniaan semata-mata); dan dengan yang demikian mereka pun diliputi oleh azab yang mereka ejek-ejek dahulu.

 

فَلَمّا جاءَتهُم رُسُلُهُم بِالبَيِّنٰتِ

Maka tatkala datang kepada mereka rasul-rasul yang diutus kepada mereka dengan membawa keterangan-keterangan yang nyata

Mereka juga telah didatangi dengan Rasul-rasul mereka yang menyampaikan ajaran Tauhid kepada mereka.

Rasul-rasul itu datang bukan dengan tangan kosong, tapi mereka datang dengan bawa berbagai hujah, dalil dan mukjizat untuk membenarkan apakah yang mereka bawa itu.

Zaman kita, Rasul sudah tiada, yang tinggal adalah penyebar-penyebar tauhid, mereka juga bawa dalil bukti iaitu Qur’an dan hadis.

 

فَرِحُوا بِمَا عِنْدَهُمْ مِّنَ الْعِلْمِ

mereka sombong/bangga diri dengan apa yang ada di sisi mereka dari ilmu.

Mereka rasa mereka dah maju. Maka mereka bangga dengan apa yang mereka miliki. Ilmu yang mereka miliki hanya berkenaan dengan dunia sahaja. Mereka mungkin doktor, professor, peguam, pensyarah, hakim atau apa-apa sahaja. Ini disebut dalam Rum:7

يَعْلَمُونَ ظَاهِرًا مِّنَ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَهُمْ عَنِ الْآخِرَةِ هُمْ غَافِلُونَ

Mereka hanya mengetahui perkara yang zahir nyata dari kehidupan dunia sahaja, dan mereka tidak pernah ingat hendak mengambil tahu tentang hari akhirat.

Mereka rasa mereka dah berjaya dan hebat dalam kehidupan dan kerana itu mereka pandang rendah ilmu agama. Mereka hanya nampak ilmu dunia sahaja dan ini amat bahaya.

Mereka tidak ada ilmu terutama ilmu tauhid tetapi apabila rasul atau penyebar tauhid datang kepada mereka dengan ajaran benar, mereka tolak kerana mereka rasa ilmu mereka lebih hebat.

Ini termasuklah golongan sufi Tarekat yang yang banyak sekarang diamalkan. Apabila kita ajak mereka belajar ilmu wahyu mereka pandang rendah sahaja kerana mereka rasa ilmu mereka lebih hebat. Mereka sangka mereka sudah dapat ‘ilmu rahsia’ yang istimewa. Mereka kata ilmu syariat yang kita ajar ini ‘ilmu kulit’ sahaja.

Mereka inilah yang ulama kata jahil murakkab. Jahil yang bertimpa-timpa. Kerana mereka itu jahil tapi mereka tak tahu mereka jahil. Mereka sangka mereka ada ilmu.

Tapi ilmu pada mereka itu hanyalah ilmu khayalan sahaja. Ilmu dapat dari mimpi, dari akal dan dari bisikan syaitan sahaja.

Inilah yang susah untuk sedarkan mereka. Kerana kalau mereka terima mereka jahil, senanglah kita hendak ajar dan nasihat mereka. Tapi kalau mereka rasa mereka pandai, bukankah susah untuk kita ajar mereka?

Ataupun, mereka berbangga dengan ilmu syirik yang mereka ada. Macam zaman sekarang, pengamal syirik itu bangga dengan ilmu sesat mereka. Kerana dengan ilmu sesat mereka itu, mereka boleh jadi dan buat macam-macam.

Mereka boleh tundukkan orang, boleh mengubat orang, boleh melihat ke alam jin dan macam-macam lagi. Orang lain tidak ada ilmu itu, oleh itu memang mereka bangga dengan ilmu mereka. Mereka sangka itu ilmu yang baik tapi bukan ilmu sebenarnya tapi ilmu karut.

 

وَحاقَ بِهِم مّا كانوا بِهِ يَستَهزِئونَ

dan mereka ditimpa dengan azab yang mereka dulu ejek-ejek.

Bila diberitahu mereka dengan kemungkinan azab yang mereka boleh terima, tidak mahu terima. Malah, mereka ejek-ejek pula. Mereka kata: “mana, mana dia azab yang kamu janjikan kepada kami dulu? Ni kami buat syirik ni, tak jadi apa-apa pun”?

Begitulah lebih kurang kata-kata ejekan mereka. Dan Allah kenakan azab kepada mereka semasa mereka di dunia lagi.


 

Ayat 84: Lalu, apakah kata-kata mereka apabila mereka lihat azab itu?

فَلَمّا رَأَوا بَأسَنا قالوا ءآمَنّا بِاللهِ وَحدَهُ وَكَفَرنا بِما كُنّا بِهِ مُشرِكينَ

Sahih International

And when they saw Our punishment, they said,” We believe in Allah alone and disbelieve in that which we used to associate with Him.”

Malay

Maka ketika mereka melihat azab Kami, mereka berkata: “Kami beriman kepada Allah semata-mata, dan kami kufur ingkar kepada benda-benda yang dengan sebabnya kami menjadi musyrik”.

 

فَلَمَّا رَأَوْا بَأْسَنَا

Maka tatkala mereka melihat azab Kami

Ini adalah kata-kata mereka apabila azab datang kepada mereka. Iaitu mereka sudah dapat melihat azab itu dengan sungguh-sungguh di depan mata mereka.

 

قَالُوا ءآمَنَّا بِاللهِ وَحْدَهُ

mereka berkata: Kami beriman dengan Allah yang esa.

Bila dah nampak azab depan mata mereka yang akan kena kepada mereka, waktu itu kelam kabutlah mereka hendak beriman. Barulah mereka percaya dengan apa yang diberikan oleh penyeru Tauhid dulu. Memang sesiapa sahaja bila nampak azab, sudah pasti mereka akan percaya.

Macam juga mereka yang mengamalkan amalan yang salah tu, kalau mereka tengok ribut pun dah cukup takut dah. Sudah tak ingat keris keramat dah. Waktu itu mereka akan sebut ‘Allah’. Sudah tidak teringat wasilah-wasilah mereka dari kalangan Nabi, wali dan malaikat. Mereka akan terus doa kepada Allah tanpa perantaraan lagi.

 

وَكَفَرنا بِما كُنّا بِهِ مُشرِكينَ

Dan kami engkar dengan apa yang kami dulu syirikkan

Waktu itu, mereka akan tekad untuk meninggalkan amalan-amalan syirik mereka. Kerana waktu itu mereka dah nampak kesalahan dan kebathilan perkara yang mereka telah lakukan dahulu. Mereka menyesal kerana telah mengamalkan amalan salah mereka maka mereka nak tinggalkan terus.

Kalau orang kita, mereka akan kata: Kami dah tak nak buat benda-benda syirik dulu dah. – cincin, keris, dan sebagainya, semua kami akan tinggalkan.


 

Ayat 85: Dalam ayat sebelum ini telah disebut bagaimana apabila mereka melihat azab yang akan dikenakan kepada mereka, mereka beriman dan akan mengingkari perbuatan syirik yang mereka lakukan sebelum itu. Tapi adakah iman waktu itu bermanfaat kepada mereka?

فَلَم يَكُ يَنفَعُهُم إيمٰنُهُم لَمّا رَأَوا بَأسَنا ۖ سُنَّتَ اللهِ الَّتي قَد خَلَت في عِبادِهِ ۖ وَخَسِرَ هُنالِكَ الكٰفِرونَ

Sahih International

But never did their faith benefit them once they saw Our punishment. [It is] the established way of Allah which has preceded among His servants. And the disbelievers thereupon lost [all].

Malay

Maka iman yang mereka katakan semasa melihat azab Kami, tidak berguna lagi kepada mereka; yang demikian adalah menurut “Sunnatullah” (undang-undang peraturan Allah) yang telah berlaku kepada hamba-hambaNya. Dan pada saat itu rugilah orang-orang yang kufur ingkar.

 

فَلَم يَكُ يَنفَعُهُم إيمٰنُهُم لَمّا رَأَوا بَأسَنا

Maka tidaklah bermanfaat bagi mereka iman-iman mereka tatkala mereka sudah dapat lihat azab Kami

Iman yang hanya lahir apabila melihat azab yang akan menyebabkan mereka mati, tidak berguna, tidak laku lagi waktu itu. Waktu itu, memang semua akan beriman, walaupun mereka pengamal syirik yang paling tegar pun. Tapi tidak dikira lagi iman mereka waktu itu.

Kalau sesiapa yang terlibat dalam kamalangan atau azab yang akan menyebabkan dia mati, taubat dia ketika itu juga tidak diterima lagi. Contohnya, seseorang itu kena langgar kereta. Dalam dia tercungap-cungap nak mati tu, dia bertaubat. Taubat dia waktu itu tidak diterima.

Begitu juga dengan Firaun. Semasa dia nak mati lemas tu, dia kata dia beriman dengan Tuhan Nabi Musa. Tapi tidak diterima iman Firaun waktu itu kerana sudah terlambat. Maka dijawab oleh Allah Swt. melalui firman-Nya:

{آلآنَ وَقَدْ عَصَيْتَ قَبْلُ وَكُنْتَ مِنَ الْمُفْسِدِينَ}

Apakah sekarang (baru kamu percaya), padahal sesungguhnya kamu telah durhaka sejak dahulu, dan kamu termasuk orang-orang yang berbuat kerusakan. (Yunus: 91)

 

سُنَّتَ اللهِ الَّتِي قَدْ خَلَتْ فِي عِبَادِهِ

Itulah ketetapan Allah taala yang telah berlaku kepada hamba-hambaNya yang terdahulu

Begitulah ketetapan dari Allah dari dahulu lagi – kalau beriman waktu sudah nampak azab, tidak laku iman waktu itu. Ini bertepatan dengan Hadis dari Nabi:

“إِنَّ اللَّهَ يَقْبَلُ تَوْبَةَ الْعَبْدِ مَا لَمْ يُغَرْغِرْ”

Sesungguhnya Allah Swt. senantiasa menerima taubat hamba-(Nya) selama dia belum sakarat.

Hanya kaum Nabi Yunus sahaja yang selamat semasa mereka telah diturunkan azab. Ini kerana Nabi Yunus telah meninggalkan mereka. Itu adalah kerana Nabi Yunus telah lari meninggalkan mereka sebelum diberi kebenaran oleh Allah.

Semasa Nabi Yunus tidak ada di sisi merekalah itulah datang azab yang telah dijanjikan kepada mereka. Tapi kerana Nabi Yunus telah meninggalkan mereka, waktu itu mereka diselamatkan. Kita  belajar kisah mereka dalam Surah Yunus.

 

وَخَسِرَ هُنَالِكَ الْكٰفِرُونَ

maka disitulah zahirnya kerugian kepada orang-orang yang kafir.

Waktu itu barulah mereka akan sedar tentang kerugian mereka atas amalan syirik mereka sebelum itu. Tapi sesalan yang tidak berguna sama sekali. Mereka tetap akan dikenakan dengan azab itu.

Allahu a’lam. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah Fussilat.

Kemaskini: 25 Jun 2018


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Tafsir Surah Ghafir Ayat 78 – 81 (Rasul bawa ajaran yang sama)

Ayat 78: Ini adalah Dalil Naqli Ijmali (umum) – disebut tentang para Nabi tapi tidak disebutkan nama mereka.

وَلَقَد أَرسَلنا رُسُلًا مِّن قَبلِكَ مِنهُم مَّن قَصَصنا عَلَيكَ وَمِنهُم مَّن لَّم نَقصُص عَلَيكَ ۗ وَما كانَ لِرَسولٍ أَن يَأتِيَ بِئآيَةٍ إِلّا بِإِذنِ اللهِ ۚ فَإِذا جاءَ أَمرُ اللهِ قُضِيَ بِالحَقِّ وَخَسِرَ هُنالِكَ المُبطِلونَ

Sahih International

And We have already sent messengers before you. Among them are those [whose stories] We have related to you, and among them are those [whose stories] We have not related to you. And it was not for any messenger to bring a sign [or verse] except by permission of Allah . So when the command of Allah comes, it will be concluded in truth, and the falsifiers will thereupon lose [all].

Malay

Dan demi sesungguhnya! Kami telah mengutus beberapa Rasul sebelummu; di antara mereka ada yang Kami ceritakan perihalnya kepadamu, dan ada pula di antaranya yang tidak Kami ceritakan kepada kamu. Dan tidaklah harus bagi seseorang Rasul membawa sesuatu keterangan atau menunjukkan sesuatu mukjizat melainkan dengan izin Allah; (maka janganlah diingkari apa yang dibawa oleh Rasul) kerana apabila datang perintah Allah (menimpakan azab) diputuskan hukum dengan adil; pada saat itu rugilah orang-orang yang berpegang kepada perkara yang salah.

 

وَلَقَدْ أَرْسَلْنَا رُسُلًا مِّنْ قَبْلِكَ

Sesungguhnya Kami utuskan beberapa rasul sebelum kamu wahai Muhammad

Sebelum Nabi Muhammad diutus, telah datang Nabi-nabi lain kepada kaum mereka. Mereka juga telah menyampaikan perkara yang sama seperti yang telah disampaikan oleh Nabi Muhammad dalam perkara akidah. Perkara syariat mungkin tidak sama, kerana syariat para Nabi tidak sama dari zaman ke zaman. Tapi kalau tentang akidah, ianya pasti sama sahaja. Tapi mereka juga ditolak oleh kaum mereka.

Ini juga adalah tasliah bagi Nabi – bukan baginda sahaja yang ditolak tapi para Nabi dulu pun kena tolak juga.

 

مِنْهُمْ مَّنْ قَصَصْنَا عَلَيْكَ

diantara mereka itu ada yang Kami ceritakan kepada kamu

Ada kisah para Nabi itu disampaikan kepada Nabi Muhammad sebagai pengajaran. Ada yang disampaikan dalam Qur’an yang kita juga boleh tahu tentang mereka.

 

وَمِنْهُمْ مَّنْ لَّمْ نَقْصُصْ عَلَيْكَ

dan diantara mereka tidak Kami ceritakan. 

Ada ramai lagi para Nabi dan rasul. Yang kita tahu hanya 25 orang sahaja. Tapi ada banyak lagi nama-nama yang tidak disebut. Qur’an bukanlah buku sejarah yang menyebut semua kisah para Nabi. Yang penting adalah menyampaikan ajaran mereka yang perlu diikuti. Dan kerana ramainya mereka, tentulah tidak cukup kalau dikisahkan semua dalam Qur’an pula.

 

وَما كانَ لِرَسولٍ أَن يَأتِيَ بِئآيَةٍ إِلّا بِإِذنِ اللهِ ۚ

Dan tidaklah harus bagi seseorang Rasul membawa sesuatu keterangan atau menunjukkan sesuatu mukjizat melainkan dengan izin Allah; 

Musyrikin Mekah telah minta Nabi Muhammad menunjukkan mukjizat. Allah beritahu yang mana-mana Nabi dan rasul pun, tidak ada kuasa sendiri. Mukjizat itu hanya boleh berlaku dengan izin Allah, bukan dengan kebolehan dan qudrat para Nabi itu.

Dan mukjizat itu tidak berlaku selalu. Macam mukjizat Nabi Muhammad yang terjadi semasa baginda dan sahabat tidak ada air dalam perjalanan. Nabi minta bekas air dan baginda letak tangan dalam bekas air itu. Perawi hadis kata dia nampak keluar air dari celah jari Nabi.

Tapi tidaklah sahabat di kemudian hari minta Nabi buat lagi macam itu bila tiada air. Sahabat-sahabat tidak buat begitu kerana mereka faham bahawa kejadian itu bukan atas kehendak Nabi tapi atas kehendak Allah.

Maknanya mukjizat itu bukan atas kehendak Nabi. Kalau berlaku, ianya tidak berulang-ulang. Yang boleh buat acapkali itu adalah sihir. Iaitu sihir yang manusia belajar. Dan nak belajar tu kena kufur dulu baru boleh menjadi sihir tu.

Tapi kita tiba-tiba kata tok guru boleh buat karamat sendiri. Padahal, koramah pun macam mukjizat juga, terjadi kepada para wali, tapi bukan atas kehendak dan qudrat mereka. Ianya adalah atas pemberian Allah juga, dan berlaku pun sekali sekala sahaja.

Apabila ada salah faham tentang perkara ini, maka banyaklah yang sesat kerana sangka guru mereka, atau orang-orang tertentu itu ada karomah, padahal yang mereka buat itu adalah sihir semata-mata.

 

فَإِذا جاءَ أَمرُ اللهِ قُضِيَ بِالحَقِّ

Dan apabila datang keputusan Allah, maka maka diberi keputusan dengan adil

Apabila Allah buat keputusan di akhirat kelak atas akidah dan amalan makhluk semasa di dunia, Allah akan buat keputusan dengan adil. Allah tidak akan hukum atas perkara yang tidak pernah dilakukan oleh makhluk. Keputusan yang dimaksudkan ada keputusan secara amali. Dalam Qur’an dah ada teori dah. Dah tahu mana benar dan mana yang tidak. Cuma di akhirat kelak akan ditunjukkan secara praktikal.

Dalam ayat sebelum ini telah disebut yang mereka yang mengamalkan syirik itu akan kekal dalam neraka. Mungkin ada yang hairan, tak nampak pun salah kesalahan syirik itu, tapi kenapa kekal dalam neraka? Dia buat kesalahan itu entah berapa tahun sahaja, tapi mereka akan kekal dalam neraka? Macam zalim pula Allah – Allah jawap, Dia tidak zalim. Keputusan yang diberikan itu adalah adil.

 

وَخَسِرَ هُنَالِكَ الْمُبْطِلُونَ

Maka di situlah zahirnya kerugian orang-orang yang buat kebatilan

Maka akan zahirlah kerugian mereka yang mengamalkan akidah syirik itu. Mereka mungkin tidak nampak kerugian mereka di dunia, tapi di akhirat akan nampak jelas.

Ini bermakna, bukanlah mereka hanya rugi di akhirat sahaja. Mereka memang sudah rugi semasa di dunia, tapi semasa di dunia, mereka tidak nampak kerugian mereka, kerana mereka mungkin dapat pulangan dari amalan akidah syirik mereka itu. Ada yang amalkan amalan syirik boleh dapat kuasa, dapat kekayaan, senang hidup dan sebagainya.

Oleh kerana dapat kelebihan-kelebihan itu, mereka tidak bertaubat dan mereka sangka apa yang mereka lakukan itu adalah benar. Tapi mereka sebenarnya sedang rugi, cuma mereka sahaja yang tidak nampak. Tapi di akhirat kelak, semuanya akan jadi nyata.

Habis Ruku’ 8 dari 9 ruku’ dalam surah ini.


 

Ayat 79: Dalil Aqli

اللهُ الَّذي جَعَلَ لَكُمُ الأَنعٰمَ لِتَركَبوا مِنها وَمِنها تَأكُلونَ

Sahih International

It is Allah who made for you the grazing animals upon which you ride, and some of them you eat.

Malay

Allah yang menjadikan binatang ternak bagi kamu; sebahagian di antaranya untuk kamu menunggangnya, dan sebahagian lagi untuk kamu makan.

 

اللهُ الَّذِي جَعَلَ لَكُمُ الْأَنْعٰمَ

Allahlah yang menjadikan untuk kamu binatang ternak

Allah hendak memberitahu kita, Dialah yang menjadikan binatang ternak itu. Bukannya binatang-binatang itu terjadi sendiri, bukan? Ada banyak nikmat yang kita boleh manfaat dari binatang-binatang itu.

Kita sudah ambil manfaat, kenapa tidak kita seru Dia sahaja dalam doa kita, kenapa kita tidak sembah Dia sahaja dalam ibadat kita, bukan? Kenapa nak seru dan sembah selain dariNya?

 

لِتَرْكَبُوا مِنْهَا

supaya kamu boleh tunggang sebahagian dari mereka

Ada binatang yang kita gunakan sebagai kenderaan. Bukan semua binatang boleh ditunggangi maka kerana itu Allah kata dari sebahagian sahaja.

Zaman sekarang, kita pakai kereta jadi tidak perasan sangat. Tapi, zaman dahulu, binatanglah kenderaan utama yang digunakan oleh manusia. Allah cerita kenderaan zaman dahulu kerana takkan Allah nak cerita pasal kereta pula dalam Qur’an sedangkan kereta tidak direka lagi pada zaman itu?

Tapi, kita yang sudah hidup dalam zaman moden ini, masih lagi dapat menghargai ayat ini, kerana kita masih nampak lagi penggunaan binatang sebagai kenderaan di tempat-tempat tertentu, terutama di kawasan pendalaman.

Dengan kenderaan itu manusia dapat bergerak dari satu tempat ke satu tempat dengan mudah kalau dibandingkan dengan berjalan kaki. Itu adalah rahmat dari Allah, kerana kalau tidak, tentu letih nak berjalan kaki sahaja ke sana dan ke mari.

 

وَمِنْهَا تَأْكُلُونَ

dan diantara mereka dapat pula kamu makan.

Satu lagi manfaat adalah binatang ternak itu ada yang dimakan. Ada binatang ternak yang hanya dimakan, seperti lembu dan ada yang ditunggangi dan dimakan sekali, seperti unta dan kuda.

Itu juga adalah nikmat yang amat besar. Kerana, boleh makan kereta kalau tidak ada makanan?


 

Ayat 80:

وَلَكُم فيها مَنٰفِعُ وَلِتَبلُغوا عَلَيها حاجَةً في صُدورِكُم وَعَلَيها وَعَلَى الفُلكِ تُحمَلونَ

Sahih International

And for you therein are [other] benefits and that you may realize upon them a need which is in your breasts; and upon them and upon ships you are carried.

Malay

Dan kamu pula beroleh berbagai faedah pada binatang ternak itu, dan supaya kamu dapat memenuhi sesuatu hajat yang ada dalam hati kamu dengan menggunakan binatang itu; dan di atas binatang-binatang ternak itu, serta di atas kapal-kapal, kamu diangkut.

 

وَلَكُم فيها مَنٰفِعُ

Dan bagi kamu pada binatang-binatang ternak itu ada beberapa lagi perkara-perkara bermanafaat.

Seperti boleh diambil bulunya untuk dibuat baju, kulit untuk jadikan kasut, susu untuk diminum, sebagai penghilang dahaga, sebagai ubat dan macam-macam lagi kegunaan.

 

وَلِتَبلُغوا عَلَيها حاجَةً في صُدورِكُم

dan supaya kamu dapat capai macam-macam hajat dengan guna binatang-binatang itu yang ada dalam dada kamu

Dengan binatang ternak itu, boleh menyelesaikan hajat dan keperluan kita. Seperti pergi mengembara.

Bukan sahaja dalam keperluan hidup kita yang biasa, tapi jangan dilupa ianya juga digunakan untuk mencapai hajat kita dalam agama. Kerana dengan kenderaan itulah yang dapat memperjalankan kita ke tempat-tempat lain untuk berdakwah. Juga untuk berjihad dan membantu orang lain.

 

وَعَلَيها وَعَلَى الفُلكِ تُحمَلونَ

dan diatas belakang binatang-binatang itu dan di atas kapal-kapal, kamu dibawa ke mana-mana.

Kamu diangkut untuk dipermudahkan perjalanan di atas binatang ternak itu. Dan Allah menyebut pula tentang kenderaan laut.

Kenderaan laut adalah cara pengangkutan yang sampai sekarang pun masih digunakan dengan banyak sekali. Kerana walaupun kita sudah ada kapalterbang untuk perjalanan antara negara, tapi kapal laut masih lagi cara yang lebih murah dan selamat.


 

Ayat 81:

وَيُريكُم ءآيٰتِهِ فَأَيَّ ءآيٰتِ اللهِ تُنكِرونَ

Sahih International

And He shows you His signs. So which of the signs of Allah do you deny?

Malay

Dan Ia memperlihatkan kepada kamu tanda-tanda kebesaranNya dan kekuasaanNya (melalui Rasul-rasulNya dan pada makhluk-makhluk yang dijadikanNya); maka di antara tanda-tanda kesempurnaan Allah, yang mana satu, yang kamu ingkari?

 

وَيُرِيكُمْ ءآيٰتِهِ

Dan Dia perlihatkan kepada kamu tanda-tanda kekuasaanNya

Dan banyak lagi ayat-ayat lain yang menceritakan tentang Qudrat Allah taala. Boleh dilihat di dalam dunia, di ufuk, di dalam diri manusia sendiri dan sebagainya. Mereka yang buka mata hati akan nampak perkara ini.

 

فَأَيَّ ءآيٰتِ اللهِ تُنْكِرُونَ

mana lagi dalil-dalil kudrat Allah yang kamu engkarkan lagi?

Mana pula lagi ayat-ayat dalil yang kamu engkar? Mana lagi nikmat Allah yang kamu nak engkar? Kerana telah banyak sekali dalil yang telah diberikan, kamu tidak ada hujah sebenarnya. Kecuali kamu tolak kerana degil sahaja. Kerana kalau ada dalil, bawa ke mari tunjukkan.

Jadi ini adalah teguran Allah kepada manusia yang engkar. Dah banyak dalil diberikan tapi masih nak engkar.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 24 Jun 2018


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Tafsir Surah Ghafir Ayat 71 – 77 (Takzib Rohani)

Ayat 71: Bagaimanakah azab itu? Ini adalah azab badani – azab yang dikenakan kepada tubuh mereka. Maka ini adalah ayat takhwif ukhrawi.

إِذِ الأَغلٰلُ في أَعنٰقِهِم وَالسَّلٰسِلُ يُسحَبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

When the shackles are around their necks and the chains; they will be dragged

Malay

Ketika belenggu dan rantai dipasung di leher mereka, sambil mereka, diseret

 

إِذِ الْأَغْلٰلُ فِي أَعْنٰقِهِمْ

Ketika belenggu besi diikat pada leher-leher mereka

Tangan mereka akan disilang dan akan diikat ke leher mereka. Jadi mereka tidak boleh bergerak. Leher tidak boleh tengok ke bawah dan hanya terngadah ke atas sahaja. Inilah cara tambat hamba abdi.

 

وَالسَّلٰسِلُ

dan besi-besi rantai.

Mereka akan diikat dengan rantai besi. Dalam hadis dikatakan 40 hasta. Mereka akan diikat kaki dan tangan mereka.

Jumlah muqaddar – tidak disebut kaki dalam ayat ini, tapi maksudnya adalah kaki mereka yang diikat. Mereka akan diikat bersama-sama dengan ahli neraka yang lain.

 

يُسْحَبُونَ

diheret.

Setelah diikat, akan diseret macam binatang yang hina untuk dibawa ke neraka. Mereka tidak dijemput dengan hormat untuk masuk ke dalam neraka.

Mereka kena heret kerana mereka tidak akan pergi sendiri dengan rela. Mereka akan meronta-ronta untuk mengelak dari masuk neraka, oleh itu malaikat akan mengheret mereka. Ma sha Allah!


 

Ayat 72: Allah teruskan lagi menceritakan keadaan di dalam neraka itu, supaya kita jadi takut.

فِي الحَميمِ ثُمَّ فِي النّارِ يُسجَرونَ

Sahih International

In boiling water; then in the Fire they will be filled [with flame].

Malay

Ke dalam air panas yang menggelegak; kemudian mereka dibakar dalam api neraka;

 

فِي الْحَمِيمِ

Dalam air panas

Mereka akan dicelur di dalam air yang amat-amat panas. Air itu adalah air panas yang menggelegak. Tapi tidaklah sama air menggelegak dunia dan di neraka nanti. Yang suhunya, ribu juta darjah. Ianya lebih panas dari matahari. Dicelur mereka di dalam air itu untuk bagi tubuh mereka empuk dahulu.

 

ثُمَّ فِي النَّارِ يُسْجَرُونَ

kemudian dipanggang dalam api.

Lepas diempuk dalam air panas, kena panggang dengan api pula. Memang azab sungguh dan tidak boleh nak dibayangkan.

Jadi, dari ayat ini kita dapat faham yang akan bertukar-tukar ahli neraka itu antara air panas dan api neraka. Sekejap dalam air panas yang menggegelak dan sekejap dimasukkan ke dalam api. Ini dikuatkan lagi dengan penerangan dalam Rahman:44

يَطوفونَ بَينَها وَبَينَ حَميمٍ آنٍ

Mereka (terus diseksa) berulang-ulang di antara api neraka dengan air yang menggelegak yang cukup masak panasnya!


 

Ayat 73: Setelah disebut azab badani, sekarang disebut pula azab jiwa.

ثُمَّ قيلَ لَهُم أَينَ ما كُنتُم تُشرِكونَ

Sahih International

Then it will be said to them, “Where is that which you used to associate [with Him in worship]

Malay

Akhirnya dikatakan kepada mereka: “Mana dia berhala-berhala yang kamu dahulu sekutukan –

 

ثُمَّ قِيلَ لَهُمْ

Kemudian dikatakan kepada mereka

Semasa mereka yang pakai perantaraan  dalam berdoa itu  diseksa, dikatakan kepada mereka soalan yang menyeksa jiwa. Badan mereka memang sedang diazab, kemudian Allah tambah lagi dengan siksaan jiwa. Ini dipanggil ‘takzib rohani’ (azab jiwa).

Ini kadangkala lebih memedihkan lagi, macam seorang pelajar dirotan oleh gurunya. Kalau hanya dirotan sahaja, sakit itu lama-lama akan hilang. Tapi kalau guru itu sambil rotan pelajar itu, dia hina budak itu dengan panggilan ‘bodoh’, ‘celaka’ dan sebagainya, pelajar itu akan ingat sampai pencen kejadian itu.

Itulah sebabnya Islam mengajar pasangan suami isteri yang bercerai, janganlah mengeluarkan kata-kata yang menyakitkan hati pasangan masing-masing. Kerana perceraian itu sekejap sahaja, lama-lama hilanglah kesedihan.

Tapi kalau dikeluarkan kata-kata nista dan hina, boleh menyebabkan sakit hati dan menyebabkan perhubungan panas selepas itu. Sedangkan mereka mungkin akan berjumpa lagi selepas itu kerana berkongsi anak atau berkongsi harta dan sebagainya.

Maka, begitulah Allah seksa jiwa mereka dengan soalan-soalan yang menyakitkan hati. Allah tambah lagi seksaan kepada mereka.

 

 أَيْنَ مَا كُنْتُمْ تُشْرِكُونَ

dimana dia makhluk-makhluk yang kamu syirikkan (Aku dengannya dahulu)?

Apakah soalan kepada mereka? Ditanya: Mana dia pujaan-pujaan selain Aku dahulu yang kamu seru dulu? Yang kamu jadikan sebagai perantara dalam doa kamu dulu?

Mana dia sembahan yang kamu seru dengan harapan mereka boleh bantu kami? Mana mereka? Mereka ada di sini untuk tolong kamu kah?


 

Ayat 74: Sambungan ayat sebelum ini:

مِن دونِ اللهِ ۖ قالوا ضَلّوا عَنّا بَل لَّم نَكُن نَّدعو مِن قَبلُ شَيئًا ۚ كَذٰلِكَ يُضِلُّ اللهُ الكٰفِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Other than Allāh?” They will say, “They have departed from us; rather, we did not used to invoke previously anything.” Thus does Allāh put astray the disbelievers.

MALAY

“(Dengan menyembahnya atau memujanya) selain Allah?” Mereka menjawab: “Benda-benda itu telah hilang lenyap dari kami, bahkan yang sebenarnya kami dahulu tidak pernah sekutukan sesuatu pun (dengan Allah)”. (Sebagaimana Allah menjadikan mereka sesat), demikian pula Allah menyesatkan orang-orang yang kufur ingkar (menentang maksud ayat-ayatNya).

 

مِنْ دُونِ اللهِ

Selain daripada Allah?

Yang makhluk selalu disembah dan diseru selain Allah adalah Nabi, wali, malaikat dan jin.

Inilah empat jenis entiti yang selalu dipuja dan diseru oleh manusia jahil tauhid. Ini sebenarnya termasuklah orang Islam yang tidak tahu wahyu. Syaitan memang akan bisikkan amalan-amalan yang menyeru kepada selain Allah.

Oleh kerana mereka jahil wahyu maka senang sahaja mereka ditipu oleh syaitan.

 

قَالُوا ضَلُّوا عَنَّا

Mereka menjawab: Hilang lenyap daripada kami

Jumlah muqaddar – hilang lenyap dari bantu kami. Mereka tidak ada dengan kami, maka tidak dapat membantu kami.

Memang tak nampak mereka yang disembah itu, tapi kalau yang disembah itu adalah syaitan, mereka itu ada dalam neraka juga, tapi tak dapat nak tolong. Kerana mereka juga kena azab dalam neraka entah di ceruk mana.

 

بَلْ لَّمْ نَكُنْ نَّدْعُو مِنْ قَبْلُ شَيْئًا

Bahkan sebenarnya kami dulu tidak pernah berdoa begitu.

Apabila dikatakan mereka bodoh kerana menyeru kepada sembahan selain Allah itu, mereka ubah tukar cerita. Mereka cuba membohongi.

Mereka kata mereka tak seru pun kepada sembahan-sembahan mereka itu dulu semasa mereka di dunia.

 

كَذَٰلِكَ يُضِلُّ اللهُ الْكٰفِرِينَ

Kerana sifat demikianlah, disesatkan Allah orang-orang kafir itu.

Lafaz كَذَٰلِكَ dalam ayat ini membawa maksud ‘kerana’. Kerana sikap mereka yang suka berbohong dan tidak mengaku salahlah yang menyebabkan Allah menyesatkan mereka.

Begitulah apabila kita tegur golongan yang sembah selain Allah, ada sahaja alasan mereka. Mereka akan kata mereka tak sembah pun, mereka tak puja pun….


 

Ayat 75: Kenapa mereka dikenakan dengan segala azab itu?

ذٰلِكُم بِما كُنتُم تَفرَحونَ فِي الأَرضِ بِغَيرِ الحَقِّ وَبِما كُنتُم تَمرَحونَ

Sahih International

[The angels will say], “That was because you used to exult upon the earth without right and you used to behave insolently.

Malay

(Lalu dikatakan kepada mereka setelah ditimpakan dengan azab seksa): “Balasan buruk yang demikian ini disebabkan kamu dahulu bersukaria di muka bumi dengan cara yang salah (pada hukum Tuhan), dan disebabkan kamu bersenang lenang dan bermegah-megah dengan berleluasa (dalam maksiat).

 

ذَٰلِكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَفْرَحُونَ فِي الْأَرْضِ

Demikianlah, dengan sebab kamu dulu bersukaria di dunia 

Mereka bersukaria dengan hidup dalam syirik. Mereka tidak belajar akidah tauhid kerana rasa senang hati dengan akidah syirik itu. Mereka tak teringin pun nak belajar tafsir Qur’an. Bila diajak datang belajar mereka tak mahu. Yang mereka suka amalkan adalah amalan-amalan syirik sahaja.

Mereka hidup senang bergembira dengan kesenangan dunia sampai mereka lupa untuk beramal dan bersedia untuk akhirat. Ini disebut dalam Qasas:76 tentang Qarun yang bangga dan bergembira dengan hartanya:

۞ إِنَّ قٰرونَ كانَ مِن قَومِ موسىٰ فَبَغىٰ عَلَيهِم ۖ وَءآتَينٰهُ مِنَ الكُنوزِ ما إِنَّ مَفاتِحَهُ لَتَنوءُ بِالعُصبَةِ أُولِي القُوَّةِ إِذ قالَ لَهُ قَومُهُ لا تَفرَح ۖ إِنَّ اللهَ لا يُحِبُّ الفَرِحينَ

Sesungguhnya Qarun adalah termasuk kaum Musa, maka dia berlaku aniaya terhadap mereka, dan Kami telah menganugerahkan kepadanya perbendaharaan harta yang kunci-kuncinya sungguh berat dipikul oleh sejumlah orang yang kuat-kuat. (Ingatlah) ketika kaumnya berkata kepadanya: “Janganlah kamu terlalu bangga; sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang terlalu membanggakan diri”.

Bangga sebeginilah yang tidak dibenarkan. Sedangkan ada jenis bangga yang dibenarkan seperti disebut dalam Yunus:58 iaitu apabila bergembira dengan nikmat yang Allah telah berikan dan dia bersyukur dengan nikmat pemberian Allah itu:

قُل بِفَضلِ اللَّهِ وَبِرَحمَتِهِ فَبِذٰلِكَ فَليَفرَحوا هُوَ خَيرٌ مِمّا يَجمَعونَ

Katakanlah (wahai Muhammad) “kedatangan Al-Quran itu adalah semata-mata dengan limpah kurnia Allah dan kasih sayangNya, maka dengan isi kandungan Al-Quran itulah hendaknya mereka bersukacita (bukan dengan yang lainnya), kerana ia lebih baik daripada apa yang mereka himpunkan dari segala benda dan perkara yang tidak kekal)”.

 

بِغَيْرِ الْحَقِّ

tanpa alasan yang benar.

Kalau bergembira kerana ada alasan, maka bolehlah seperti yang disebut di atas kerana ada perkara yang kita boleh banggakan dan gunakan. Asalkan kita bersyukur kepada Allah dan menggunakan untuk kebaikan.

Yang salah adalah kalau amalkan amalan yang tidak ada dalil yang haq. Ramai yang buat amalan syirik itu dengan tidak ada dalil yang sah. Semua pakai ajaran tok nenek dan tok guru yang tidak tahu dari mana asalnya.

Maka ini mengajar kita supaya dalam beramal, hendaklah tanya apakah dalil dari amalan itu. Jangan pakai terima dan amal sahaja. Amatlah malang kalau amalan itu amalan yang salah.

 

وَبِمَا كُنْتُمْ تَمْرَحُونَ

dan dengan apa yang kamunya sombong.

Kalimah مرح maknanya sombong, tapi kali ini sombong yang ditunjuk dengan perbuatan sekali. Mereka menunjuk-nunjuk kesombongan mereka kerana mereka kaya dan ada kuasa. Yang ini memang tidak boleh dan kerana itu Allah tidak perlu sebut ‘tanpa haq’ kerana memang tidak boleh dilakukan.

Mereka adalah golongan yang tak mahu  nak belajar dan dia nampakkan perasaan dia yang tak nak belajar tu. Mereka tunjuk sombong dengan orang yang beriman.


 

Ayat 76: Akan dikatakan kepada mereka di akhirat kelak:

ادخُلوا أَبوٰبَ جَهَنَّمَ خٰلِدينَ فيها ۖ فَبِئسَ مَثوَى المُتَكَبِّرينَ

Sahih International

Enter the gates of Hell to abide eternally therein, and wretched is the residence of the arrogant.”

Malay

“Masukilah pintu-pintu neraka Jahannam kekallah kamu di dalamnya; maka seburuk-buruk tempat bagi orang-orang yang sombong takbur ialah neraka Jahannam”.

 

ادْخُلُوا أَبْوٰبَ جَهَنَّمَ

Silalah masuk ke pintu-pintu neraka

Masuklah salah satu pintu Neraka yang ada tujuh pintu. Pintu tempat mereka masuk sudah ditetapkan. Ini seperti disebut dalam ayat yang lain:

وَإِنَّ جَهَنَّمَ لَمَوْعِدُهُمْ أَجْمَعِينَ . لَهَا سَبْعَةُ أَبْوَابٍ لِكُلِّ بَابٍ مِنْهُمْ جُزْءٌ مَقْسُوم

Dan sesungguhnya Jahannam itu benar-benar tempat yang telah diancamkan kepada mereka (pengikut-pengikut syaitan) semuanya. Jahannam itu mempunyai tujuh pintu. Tiap-tiap pintu (telah ditetapkan) untuk golongan yang tertentu dari mereka. (Hijr: 43 – 44)

Masuk itu bukan dengan mudah-mudah tapi dengan ditolak dengan ganas. Selepas ditolak jatuh, 70 tahun lamanya baru sampai ke dasar neraka. Sepanjang masa itu, mereka terbakar dalam perjalanan.

 

خٰلِدِينَ فِيهَا

Kekal kamu di dalamnya.

Mereka akan kekal di dalam neraka itu selama-lamanya kerana mereka telah melakukan syirik kepada Allah. Kalau buat dosa syirik, maka akan kekal dalam neraka selama-lamanya.

Kalau dosa itu setakat doa biasa sahaja, maka ada harapan lagi untuk masuk syurga kalau mereka ada tauhid yang benar. Kerana itu penting untuk tahu apakah tauhid dan apakah syirik.

 

فَبِئْسَ مَثْوَى الْمُتَكَبِّرِينَ

Seburuk-buruk tempat tinggal bagi orang yang sombong

Dalam hadis dikatakan, kalau neraka terbuka sebesar lubang jarum, hancur lebur bumi kita ini. Jadi neraka itu macam pressure cooker. Neraka itu adalah 70 kali ganda dari kepanasan matahari. Maka ia bukanlah tempat selesa tapi tempat azab yang amat.

Kerana dulu mereka sombong dalam berdoa hanya kepada Allah. Mereka mengamalkan tawasul dengan Nabi, wali dan malaikat.


 

Ayat 77: Tasliah – ayat pujuk Allah kepada Nabi dan penyebar Tauhid.

فَاصبِر إِنَّ وَعدَ اللهِ حَقٌّ ۚ فَإِمّا نُرِيَنَّكَ بَعضَ الَّذي نَعِدُهُم أَو نَتَوَفَّيَنَّكَ فَإِلَينا يُرجَعونَ

Sahih International

So be patient, [O Muhammad]; indeed, the promise of Allah is truth. And whether We show you some of what We have promised them or We take you in death, it is to Us they will be returned.

Malay

Maka bersabarlah (wahai Muhammad), sesungguhnya janji Allah (menyeksa musuh-musuhmu itu) adalah benar; oleh itu kiranya Kami perlihatkan kepadamu sebahagian dari azab yang Kami janjikan kepada mereka, ataupun Kami wafatkanmu sebelum itu, (maka tetaplah mereka akan menerima balasan azab) kerana kepada Kamilah mereka akan dikembalikan.

 

فَاصْبِرْ

Maka bersabarlah

Sabarlah wahai Muhammad dan orang-orang yang sebar ugama. Kalau zaman Nabi, macam macam dugaan baginda lalui dan kena hadapi. Sahabat pun teruk kena tekanan dan juga seksaan semasa di Mekah. Tapi Allah pujuk: sabarlah.

Kita pun tak kurang juga memerlukan pujukan Allah ini. Sabarlah dalam sebar tauhid ini kepada manusia. Memang ramai yang akan menentang dan kata macam-macam kepada kamu – mereka kata kamu wahabi, kamu sesat, kamu hendak memecah belahkan umat dan sebagainya. Memang pedih kata-kata mereka itu, tapi bersabarlah.

 

إِنَّ وَعْدَ اللهِ حَقٌّ

Sesungguhnya janji Tuhan kamu adalah benar

Bersabarlah kerana janji Allah untuk memberi bantuan itu memang benar. Allah pasti akan bantu penyebar tauhid.

Dan janji Allah untuk mengurniakan kepada kamu syurga yang penuh nikmat yang kamu akan kekal di dalamnya adalah benar.

 

فَإِمَّا نُرِيَنَّكَ بَعْضَ الَّذِي نَعِدُهُمْ

Samada kami perlihatkan kepada kamu Muhammad setengah dari azab yang dijanjikan kepada mereka

Kerana mereka tolak ajakan tauhid itu, Allah akan beri bala kepada mereka.

Mungkin Nabi Muhammad sempat tengok kesudahan mereka semasa di dunia lagi. Jadi ini adalah ayat takhwif duniawi – mereka boleh dikenakan azab semasa mereka di dunia lagi.

 

أَوْ نَتَوَفَّيَنَّكَ

atau kamu dimatikan

Atau mungkin baginda tidak sempat tengok balasan kepada mereka kerana baginda dimatikan sebelum mereka dikenakan dengan azab.

Tapi, sebenarnya Allah telah tunjuk kepada baginda kemenangan yang dijanjikan kepada baginda. Dalam Perang Badr, baginda dapat sendiri melihat bagaimana pemuka-pemuka Quraish yang menentang baginda telah dibunuh satu persatu.

Baginda juga dapat memasuki dan memenangi Kota Mekah dari tangan orang-orang musyrikin. Juga seluruh Jazirah Arab memeluk Islam semasa hayat baginda lagi.

Jadi baginda sudah dapat lihat kejayaan agama Islam pada zaman baginda lagi. Maka senanglah dan puaslah hati baginda.

 

فَإِلَيْنَا يُرْجَعُونَ

Kepada Kami mereka semua akan dikembalikan.

Samada baginda sempat dan dapat tengok kesudahan yang buruk untuk mereka, atau baginda tidak dapat tengok, yakinlah yang mereka semua akan dikembalikan kepada Allah dan mereka akan dikenakan dengan azab-azab yang telah dijanjikan kepada mereka.

Ini adalah takhwif ukharawi pula. Allah hendak memberitahu yang mereka takkan selamat kerana menentang baginda dan menolak ajaran tauhid.

Jadi dari ayat ini, kita boleh dapat isyarat yang memang Nabi Muhammad ﷺ berharap untuk melihat para penentang baginda dikenakan dengan balasan. Maka Allah beri kepastian yang mereka itu tetap akan dapat balasannya.

Mungkin ada yang kata tidaklah patut seorang manusia yang mulia seperti Nabi Muhammad ﷺ itu berharap kecelakaan kepada orang lain pula. Tapi kita kena faham konteks. Mereka yang baginda harap dikenakan dengan balasan azab itu telah mengenakan kezaliman kepada baginda dan para sahabat. Dan tidak salah kalau mengharap balasan azab kepada penjenayah sebegitu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 24 Jun 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Tafsir Surah Ghafir Ayat 67 – 70 (Azab Neraka untuk pengamal tawasul)

Surah Hamim 7 tauhid dalam berdoa

Ayat 67: Kenapa kita hanya kena sembah kepada Dia sahaja? Ini adalah pengulangan semula dalil aqli anfusi.

هُوَ الَّذي خَلَقَكُم مِّن تُرابٍ ثُمَّ مِن نُّطفَةٍ ثُمَّ مِن عَلَقَةٍ ثُمَّ يُخرِجُكُم طِفلًا ثُمَّ لِتَبلُغوا أَشُدَّكُم ثُمَّ لِتَكونوا شُيوخًا ۚ وَمِنكُم مَّن يُتَوَفّىٰ مِن قَبلُ ۖ وَلِتَبلُغوا أَجَلًا مُّسَمًّى وَلَعَلَّكُم تَعقِلونَ

Sahih International

It is He who created you from dust, then from a sperm-drop, then from a clinging clot; then He brings you out as a child; then [He develops you] that you reach your [time of] maturity, then [further] that you become elders. And among you is he who is taken in death before [that], so that you reach a specified term; and perhaps you will use reason.

Malay

Dia lah yang menciptakan kamu dari tanah, kemudian dari (setitis) air benih, kemudian dari sebuku darah beku, kemudian dari seketul daging; kemudian Ia mengeluarkan kamu berupa kanak-kanak; kemudian kamu (dipelihara) hingga sampai ke peringkat umur dewasa; kemudian kamu (dipanjangkan umur) hingga sampai menjadi tua. Dan (dalam pada itu) ada di antara kamu yang dimatikan sebelum itu. (Allah melakukan kejadian yang demikian) supaya kamu sampai ke masa yang ditentukan (untuk menerima balasan); dan supaya kamu memahami (hikmat-hikmat kejadian itu dan kekuasaan Tuhan).

 

هُوَ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِّنْ تُرَابٍ

Dialah  yang menjadikan kamu dari asalnya tanah.

‘Kamu’ di sini adalah Nabi Adam as. Penciptaan pertama manusia adalah dari tanah. Itulah asal kejadian manusia tapi Nabi Adam sahaja yang dijadikan dari tanah.

Allah yang beritahu kita maklumat ini kerana ini adalah perkara ghaib. Kalau tidak fikirkan sendiri, memang kita tidak tahu. Kerana akal kita tidak akan sampai.

 

ثُمَّ مِنْ نُّطْفَةٍ

Kemudian dari sperma.

Nabi Adam dijadikan dari tanah, tapi anak cucunya (iaitu kita ini) dijadikan dari sperma. Bukannya ‘air mani’ kerana dalam air mani itu ada sperma dan sperma  itulah yang akan menjadi manusia, bukan keseluruhan air mani itu.

 

ثُمَّ مِنْ عَلَقَةٍ

Kemudian dari sperma itu jadi segumpal darah

Proses kejadian ini boleh dikaji oleh sains dan kita akan dapati bahawa prosesnya sama seperti yang disebut dalam Qur’an. Maklumat dalam Qur’an tidak bercanggah dengan sains. Bagaimana Qur’an yang diturunkan sebelum manusia tahu sains kejadian manusia? Kerana ianya adalah dari Allah.

Dan memang ramai yang sudah masuk Islam kerana mereka tahu bahawa tidak mungkin Nabi Muhammad menulis sendiri Qur’an itu. Kerana maklumat itu sungguh tepat. Takkan seorang yang duduk di padang pasir lebih seribu tahun lalu tahu tentang perkara ini. Oleh itu, kalau bukan baginda yang menulisnya, ianya tidak lain dan tidak bukan tentulah dari Allah, Tuhan manusia yang menjadikan manusia.

 

ثُمَّ يُخْرِجُكُمْ طِفْلًا

Kemudian dikeluarkan kamu dari perut ibu kamu sebagai kanak-kanak

Semua kejadian ini adalah tanda bagi Qudrat Allah. Tidaklah manusia terjadi sendiri, tapi ianya adalah atas kehendak dan perbuatan Allah.

Allahlah yang mengajar budak yang baru lahir itu pandai minum susu ibu. Tak perlu kita nak ajar dia makan dan minum. Allahlah yang mengajar budak itu supaya pandai menangis untuk beritahu apa yang dia hendak, samada dia lapar, kencing, sakit dan sebagainya.

 

ثُمَّ لِتَبْلُغُوا أَشُدَّكُمْ

Supaya kamu akan mencapai tempoh hidup kamu sebagai seorang remaja

Setelah jadi bayi, Allah pelihara dengan kasih sayang ibubapa. Menangis sahaja sudah dapat makan dan minum. Allah yang jaga kanak-kanak itu, tapi melalui tangan ibu dan ayahnya.

 

لِتَكُونُوا شُيُوخًا

Kemudian Kami jadikan kamu tua.

Allahlah yang menjadikan kita tua. Asal dari kanak-kanak, jadi dewasa dan akhirnya tua.

Allah nak beritahu yang semua itu Dia yang buat belaka. Allah lakukan semua itu supaya kita menjalani hidup sampai tempoh mati. Kita tak dapat kawal proses ini. Berapa ramai yang cuba untuk tidak jadi tua, tapi gagal.

 

وَمِنْكُمْ مَّنْ يُتَوَفَّىٰ مِنْ قَبْلُ

Dan diantara kamu ada yang Kami matikan sebelum tempoh-tempoh itu.

Ada yang mati dalam perut, ada yang mati lepas beranak, ada yang mati semasa berumur 18 tahun dan sebagainya. Maknanya, mereka tak sempat sampai kepada umur tua. Dan kebanyakan manusia ada yang sampai tua nyanyuk baru mati.

 

وَلِتَبْلُغُوا أَجَلًا مُّسَمًّى

Supaya kamu mencapai usia yang telah ditetapkan untuk kamu. 

Inilah perjalanan hidup manusia. Dari mula lahir sampai mati, Allahlah yang menentukan. Hidup dan mati ditentukan oleh Allah.

 

وَلَعَلَّكُمْ تَعْقِلُونَ

Mudah-mudahan dengan memahami semua dalil-dalil ini kamu dapat memahami.

Iaitu memahami bahawa Allah sahaja tempat kamu berdoa. Kita bawakan kepada maksud doa kerana surah ini pasal tauhid dalam doa.

Pertama, iyakan segala perbuatan Allah itu. Memang Dia lah sahaja yang mengurus semua perkara yang disebut di atas. Kemudian kalau setuju, kena ikut dan taat kepada Allah. Kena doa hanya kepada Allah sahaja.


 

Ayat 68: Tuhan tambah dalil lagi.

هُوَ الَّذي يُحيي وَيُميتُ ۖ فَإِذا قَضىٰ أَمرًا فَإِنَّما يَقولُ لَهُ كُن فَيَكونُ

Sahih International

He it is who gives life and causes death; and when He decrees a matter, He but says to it, “Be,” and it is.

Malay

Dia lah yang menghidupkan dan mematikan; oleh itu apabila Ia menetapkan jadinya sesuatu perkara maka Ia hanya berfirman kepadanya: “Jadilah engkau!” Lalu menjadilah ia.

 

هُوَ الَّذِي يُحْيِي

Dialah yang menghidupkan

Allah lah yang menghidupkan kita dengan beri nyawa kepada kita.

 

وَيُمِيتُ

dan mematikan 

Dan Dia mematikan kita dengan cabut nyawa. Kita hidup dan mati bukan jadi sendiri tapi kerana Qudrat Allah. Allahlah yang beri roh dan cabut roh dari kita.

 

فَإِذَا قَضَىٰ أَمْرًا

Apabila tiba keputusan Dia,

iaitu apabila Dia berkehendak akan sesuatu

 

فَإِنَّمَا يَقُولُ لَهُ كُنْ فَيَكُونُ

hanya perlu Dia kata, ‘jadi’, maka jadilah.

Ayat ini memberitahu kita betapa cepatnya iradah Allah, seolah-olah apabila Dia kata kun sahaja, terus jadi. Kita kena faham, bukan setiap kali Allah kena sebut ‘kun’ baru sesuatu itu terjadi. Allah cuma nak beritahu cepatnya iradah Dia. Sebenarnya kejadian itu lebih cepat lagi. Apabila Allah hendak sahaja, terus jadi. Kalau setiap kali nak kena kata kun, sudah jadi lambat.

Allah mampu untuk menjadikan sesuatu itu dengan segera, dengan kadar terus. Macam Dia jadikan malaikat dengan cara terus. Tidak ada yang melahirkan malaikat itu, terus jadi sahaja.

Tetapi dalam kejadian manusia, Allah memilih untuk kita melalui proses kejadian seperti yang kita tahu sekarang. Apabila di’kun’kan kepada kita semasa dalam perut ibu kita, kita sebenarnya sudah jadi tapi ambil masa sembilan bulan dalam perut.

Maknanya, ‘Kun’ itu boleh jadi serta merta dan boleh jadi juga mengambil masa. Dan Allah pernah menjadikan manusia dengan cara terus seperti Dia menjadikan Nabi Isa a.s.

Oleh itu, tidak betul kalau setiap kali Allah nak buat sesuatu, Allah kena kata ‘kun’ sekali. Tidaklah Allah jadikan darah, kun; nak jadikan daging, kun lagi; nak jadikan tulang, kun lagi. Entah berapa kali kun kalau begitu. Tidak perlu Dia kata ‘kun’ pun. Apabila Dia hendak sahaja, dah jadi dah. Dinisbahkan kata kun itu supaya manusia boleh faham betapa cepatnya Allah menguruskan kejadian sesuatu.

Yang penting dalam ayat ini, Allah nak ajar kita bahawa Dia tidak macam makhluk. Bila kita doa, kita qasad begitu. Kita bukan minta dengan manusia yang tidak dapat melakukan apa-apa tanpa keizinan dari Allah.

Habis Ruku’ ke 7 dari 9 ruku’ dalam surah ini.


 

Ayat 69: Ayat Zajrun.

أَلَم تَرَ إِلَى الَّذينَ يُجٰدِلونَ في ءآيٰتِ اللهِ أَنّىٰ يُصرَفونَ

Sahih International

Do you not consider those who dispute concerning the signs of Allah – how are they averted?

Malay

Tidakkah engkau melihat dan merasa hairan terhadap orang-orang yang membantah mengenai maksud ayat-ayat Allah, bagaimana mereka telah dipalingkan (dari kebenaran)?

 

أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِينَ يُجٰدِلُونَ فِي ءآيٰتِ اللهِ

Tidakkah kamu tengok kepada orang-orang yang membantah tentang ayat-ayat Allah

Iaitu mereka bantah apabila dibacakan ayat-ayat Qur’an kepada mereka. Tapi bukanlah maksudnya ‘baca’ sahaja, tapi ditafsirkan ayat-ayat Qur’an kepada mereka.

Sebelum ini telah disebutkan kejadian manusia bagaimana Allah telah menjadikan mereka. Mereka itu manusia sahaja, tapi mereka berani nak bantah ayat-ayat Allah. Mereka bantah apabila ianya bercanggah dengan nafsu mereka.

 

أَنَّىٰ يُصْرَفُونَ

Bagaimana mereka boleh terpesong? 

Setelah diberikan dengan berbagai dalil dan bukti, macam mana mereka boleh tak faham? Ke manalah agaknya mereka letak akal mereka? Perkara mudah macam ini pun mereka tidak dapat nak faham dan terima?

Begitulah masyarakat kita sekarang: ayat Qur’an ini senang sahaja nak faham, tapi mereka masih juga buat tak faham dan bila mereka faham, mereka tak boleh nak terima. Apabila kita katakan yang ayat-ayat Qur’an melarang melakukan tawasul melalui perantaraan Nabi, wali dan malaikat, mereka tidak dapat nak terima. Mereka tetap juga nak kata yang ianya dibenarkan.


 

Ayat 70: Ini dinamakan jumlah badaliah. Iaitu menjelaskan apa yang telah mula disebut dalam ayat sebelum ini.

الَّذينَ كَذَّبوا بِالكِتٰبِ وَبِما أَرسَلنا بِهِ رُسُلَنا ۖ فَسَوفَ يَعلَمونَ

Sahih International

Those who deny the Book and that with which We sent Our messengers – they are going to know,

Malay

Iaitu orang-orang yang mendustakan Al-Qur’an dan segala yang dibawa oleh Rasul-rasul Kami yang telah Kami utus; maka mereka akan mengetahui kelak.

 

الَّذِينَ كَذَّبُوا بِالْكِتٰبِ

Iaitu orang-orang yang mendustakan kitab (Qur’an) ini.

Mendustakan ayat Qur’an bermakna menolak ayat-ayat Allah. Samada satu ayat atau semuanya. Bermaksud orang itu sudah engkar dia kepada Qur’an. Satu ayat atau dua, tidak kira. Kalau tolak satu ayat sahaja, dia sudah dikira engkar kepada Allah.

Selalunya, kalau orang Islam, mereka tidak sebut yang mereka bantah ayat-ayat Qur’an, kerana tentu mereka tidak sanggup nak kata begitu, bukan? Tapi apabila mereka tidak pakai arahan Allah dalam kehidupan mereka, samada dalam ibadat atau dalam adat (kehidupan), itu bermaksud mereka membantah ayat-ayat Allah.

 

وَبِمَا أَرْسَلْنَا بِهِ رُسُلَنَا

dan segala yang dibawa oleh Rasul-rasul Kami yang telah Kami utus;

Ataupun mereka mendustakan Rasulullah ﷺ yang menyampaikan ayat Qur’an. Ini termasuk juga orang yang sebar agama dengan bawa ajaran Qur’an. Mereka tetap juga juga nak bantah padahal, orang yang sebar agama tu bawa dalil Qur’an, tapi mereka masih tak nak terima.

Banyak orang yang sebegini. Kadang-kadang orang yang sepatutnya menyebar agama pun tak mahu nak terima. Sebagai contoh, ramai dari Jemaah Tabligh itu sudah mahu kepada agama, semangat berdakwah sudah ada dalam diri mereka. Tapi apabila diajak untuk belajar tafsir Qur’an, mereka tidak mahu datang belajar.

Ini amat bahaya kerana takut Tuhan butakan mata mereka daripada faham. Kalau hati tak mahu kepada agama, Tuhan akan butakan mata mereka dari faham. Walaupun mereka faham bahasa Arab pun. Kerana Musyrikin Mekah itu bukannya tidak tahu bahasa Arab, tapi kerana mereka tidak mahu kepada kebenaran, mereka tidak mahu nak faham.

Apakah yang paling penting dibawa dalam Qur’an? Lafaz مَا dalam perkataan وَبِمَا merujuk kepada tauhid – tauhid dalam ibadat dan tauhid dalam doa. Ada banyak perkara dalam Qur’an tapi perkara yang paling penting sekali adalah akidah tauhid.

 

فَسَوْفَ يَعْلَمُونَ

Pasti kelak mereka akan mengetahui

Ini adalah Takhwif Ukhrawi. Allah memberitahu apakah balasan kalau tolak akidah tauhid. Balasan kepada mereka adalah amat berat sekali. Dan mereka akan pasti tahu apabila di akhirat kelak.

Waktu itu sudah terlambat. Jadi, janganlah sampai di sana baru nak menyesal. Kenalah pegang akidah tauhid ini dari dunia ini lagi.

Bukannya Allah tidak beritahu, Dia dah beri dah Qur’an 30 juzuk ini dan Dia telah berikan Nabi ﷺ untuk menerangkan maksudnya dan Dia telah menghantar penyebar tauhid kepada kita dalam bentuk pendakwah-pendakwah yang tidak berhenti mengajak kepada tauhid.

Samada kita nak dengar atau tidak sahaja. Alangkah rugi kalau tidak memberi perhatian? Rugi itu pula bukan rugi sikit, tapi rugi yang paling rugi – masuk neraka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 24 Jun 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Ghafir Ayat 63 – 66 (Doa terus kepada Allah)

Ayat 63: Ini adalah ayat Zajrun – ayat ancaman dari Allah:

كَذٰلِكَ يُؤفَكُ الَّذينَ كانوا بِئآيٰتِ اللهِ يَجحَدونَ

Sahih International

Thus were those [before you] deluded who were rejecting the signs of Allah .

Malay

Sebagaimana terpalingnya mereka itu (daripada menyembah Allah), terpaling juga orang-orang yang mengingkari keterangan-keterangan Allah.

 

كَذَٰلِكَ

Begitulah.

Ini memasukkan orang dulu dan orang sekarang yang ada sifat yang serupa. Inilah yang dimaksudkan dengan huruf ‘kaf’ itu. Maknanya, orang dulu terpesong, orang sekarang pun ada yang terpesong juga.

 

يُؤْفَكُ الَّذِينَ كَانُوا

dipesongkan orang-orang yang mereka dulunya,

Bukan Allah sengaja nak pesongkan mereka, tapi mereka terpesong itu kerana ada kesalahan mereka.

 

بِئآيٰتِ اللهِ يَجْحَدُونَ

dengan ayat-ayat Allah dengan mereka engkar. 

Iaitu mereka sendiri yang engkar dengan ayat-ayat Allah. Apabila diajak belajar tafsir Qur’an, mereka tidak mahu belajar, buat tak endah sahaja. Apabila diberitahu maksud tafsir sesuatu ayat itu, mereka tidak mahu terima, kata kita tafsir salah pula. Dan macam-macam cara lagi mereka engkar.


 

Ayat 64: Ini adalah Dalil Aqli Afaqi. Allah suruh kita lihat alam ini.

اللهُ الَّذي جَعَلَ لَكُمُ الأَرضَ قَرارًا وَالسَّماءَ بِناءً وَصَوَّرَكُم فَأَحسَنَ صُوَرَكُم وَرَزَقَكُم مِّنَ الطَّيِّبٰتِ ۚ ذٰلِكُمُ اللهُ رَبُّكُم ۖ فَتَبارَكَ اللهُ رَبُّ العٰلَمينَ

Sahih International

It is Allah who made for you the earth a place of settlement and the sky a ceiling and formed you and perfected your forms and provided you with good things. That is Allah , your Lord; then blessed is Allah , Lord of the worlds.

Malay

Allah yang menjadikan bumi sebagai tempat penetapan untuk kamu, dan langit sebagai bumbung yang kukuh binaannya; dan Dia membentuk kamu lalu memperelokkan rupa kamu, serta dikurniakan kepada kamu dari benda-benda yang baik lagi halal. Yang demikian (kekuasaanNya dan kemurahanNya) ialah Allah Tuhan kamu; maka nyatalah kelebihan dan kemurahan Allah, Tuhan sekalian alam.

 

اللهُ الَّذِي جَعَلَ لَكُمُ الْأَرْضَ قَرَارًا

Allahlah yang menjadikan untuk kamu bumi itu tempat yang tetap 

Apabila Allah jadikan bumi ini duduk dengan tetap, mudahlah kita nak guna bumi ini dan duduk di atasnya. Kalaulah bumi ini bergerak-gerak, kita nak buat rumah pun tak boleh. Bukit itu pun akan runtuh semua sekali, jadi rata. Lama-lama semua masuk dalam laut kalau bumi tidak berhenti bergegar.

Memang ada tempat yang sekali sekala ada gegaran. Tapi itu sekejap sahaja. Allah nak tunjukkan, kalaulah bumi ini sentiasa bergegar macam itu sahaja sepanjang masa, tentu kita tidak dapat hidup. Jadi, bila kita dengar berita ada tempat dapat gegaran, maka bersyukurlah kepada Allah kerana Dia tidak jadikan tempat kita tinggal bergegar macam itu dan Allah tidak jadikan seluruh dunia ini bergegar macam itu.

 

وَالسَّمَاءَ بِنَاءً

Dan langit itu sebagai bumbung 

Allah jadikan langit sebagai bumbung kita. Dan hebatnya penciptaan Allah, langit yang begitu hebat pun, Allah bina tanpa tiang. Tidak ada kerosakan apa-apa pun yang kita boleh lihat pada langit itu.

 

وَصَوَّرَكُمْ فَأَحْسَنَ صُوَرَكُمْ

Dialah yang membuat rupa kamu dalam sebaik-baik rupa paras.

Ini adalah Dalil Aqli Anfusi. Kalau bandingkan rupa kita dengan beruk, jauh sangat rupa kita. Kita ni Allah telah jadikan sebagai sebaik-baik makhluk. Dan Allah telah berikan kelebihan kepada kita manusia, ada perasaan dan ada otak, kalau dibandingkan dengan haiwan.

 

وَرَزَقَكُمْ مِّنَ الطَّيِّبٰتِ

Dan Dialah yang memberikan kamu rezeki dari yang baik-baik.

Kita dapat yang baik-baik sahaja. Macam lembu, makan rumput sahaja hari-hari. Tak sama makanan kita dah haiwan. Begitu elok dan disediakan dengan baik sekali segala makanan kita.

 

ذَٰلِكُمُ اللهُ رَبُّكُمْ

yang mempunyai sifat sedemikian itu adalah Allah, Tuhan yang mencipta, memelihara kamu

Oleh kerana Dia sudah beri segala kelebihan kepada kita, kenapa tidak berdoa hanya kepada Dia sahaja? Kenapa nak gunakan tawasul dalam berdoa?

 

فَتَبَارَكَ اللهُ رَبُّ الْعٰلَمِينَ

Maha berkat Allah milik Allah yang mencipta dan memelihara bumi.

‘Maha Berkat’ itu adalah hak Allah. Hanya Allah yang ada berkat, dan yang selain Allah adalah ‘penerima berkat’. Maka kalau ada sesiapa yang boleh beri berkat, dia kena boleh cipta bumi ini juga.

Tapi banyak kekeliruan dalam hal ‘berkat’ ini kerana kebanyakan masyarakat kita tidak belajar tafsir Qur’an dan senang ditipu oleh guru yang sesat. Sampai sekarang, ada yang nak ambil berkat dari ustaz, dari guru, dari barang dan sebagainya.

Tidak kurang juga yang ambil berkat dari Nabi. Memang Nabi itu berkat, tapi Nabi tidak boleh beri berkat kepada manusia. Berkat ini katakanlah macam pangkat dato’. Seseorang itu tak boleh nak beri pangkat dato’ itu kepada anak dia walau dia ada sepuluh pangkat dato’ yang diterimanya dari berlainan negeri.

Maka, yang hanya boleh beri berkat adalah Allah taala sahaja. Maka minta berkat dari Allah sahaja, jangan minta dari selain Allah.


 

Ayat 65: Ulangan Dakwa sekali lagi.

هُوَ الحَيُّ لا إِلٰهَ إِلّا هُوَ فَادعوهُ مُخلِصينَ لَهُ الدّينَ ۗ الحَمدُ ِللهِ رَبِّ العٰلَمينَ

Sahih International

He is the Ever-Living; there is no deity except Him, so call upon Him, [being] sincere to Him in religion. [All] praise is [due] to Allah , Lord of the worlds.

Malay

Dia lah Yang Tetap Hidup; tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia; maka sembahlah kamu akan Dia dengan mengikhlaskan amal ugama kamu kepadaNya semata-mata. Segala puji tertentu bagi Allah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam.

 

هُوَ الْحَيُّ

Dialah yang Maha Hidup.

Allah lah sahaja yang tak pernah mati-mati, dulu atau akan datang. Selain dari Allah, akan mati belaka. Jadi macam mana nak bergantung harap kepada mereka yang mati, telah mati atau akan mati?

Maka, bergantung kepada Allahlah sahaja; seru dan doa kepada Allah sahaja, kerana Dia sahaja yang Maha Hidup. Jadi kita dapat pasti bahawa ada yang dapat mendengar doa kita kerana Dia tidak mati-mati.

 

لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ

Tidak ada ilah melainkan Dia sahaja.

Tidak ada ilah sebagai sandaran hati kita melainkan Allah sahaja. Tidak ada tempat pengharapan kita dalam segala permintaan dan doa kita melainkan kepada Allah sahaja. Ini barulah pemahaman yang jelas tentang syahadah itu.

Kerana kalau kita hanya kata: “Tiada tuhan melainkan Allah”, tak cukup lagi pemahaman tu. Memang tiada tuhan selain Allah dah. Tapi ramai manusia yang menjadi Allah sebagai ‘tempat pengharapan’. Itu yang salah. Kerana kita kena jadikan Allah sahaja tempat pengharapan kita.

 

فَادْعُوهُ

Hendaklah kamu doa kepada Dia sahaja.

Diulangi lagi Dakwa Surah kerana kepentingan perkara ini. Hendaklah mengesakan Allah dalam doa. Doa hanya kepada Allah sahaja, jangan minta kepada yang selain Allah. Dan terus doa kepada Allah, tanpa melalui perantaraan (tawasul).

 

مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ

Tulus ikhlas kepada Dia sahaja dalam berdoa.

Perkataan ‘deen‘ disini bermaksud ‘doa’. Dalam berdoa, jangan campur doa kepada selain Allah. Ikhlas itu bermaksud tidak bercampur dengan apa-apa. Dalam bahasa kita, dipanggil ‘tulen’. Kalau kita berdoa kepada Allah, tapi dalam masa yang sama, kita seru kepada selain Allah, itu adalah syirik. Oleh itu, jangan seru kepada Nabi, wali, malaikat dan jin. Terus sahaja seru kepada Allah sahaja.

Jangan doa macam orang Buddha, Hindu dan agama-agama lain. Mereka juga mengharap sangat-sangat kepada sembahan mereka, tapi tidak diterima ibadat doa mereka itu. Kena ikhlas sepertimana yang diajar oleh Tuhan dan Nabi. Kalau tak ikut macam tu, ikhlas macam mana pun tidak akan diterima.

Apa sahaja ibadat yang dibuat, ikhlas macam mana pun, tapi kalau bukan dari yang Nabi suruh, tidak akan diterima. Selain amalan yang diajar Nabi, dinamakan ‘bidaah‘. Siapa yang kata bidaah boleh buat, dia telah dusta kepada Allah. Sebab Tuhan atau Nabi tak pernah bagitahu pun boleh buat amalan-amalan bidaah yang mereka buat itu.

Mereka akan dihadapkan ke hadapan Allah taala di akhirat nanti dan akan ditanya kenapa mereka buat amalan bidaah itu. Kita kalau dusta sesama kita pun, kita dah marah dah. Tapi ini dusta kepada Allah, lagi zalim. Ingatlah, bahawa kalau kita kata Allah akan beri pahala kepada ibadah yang Allah tidak pernah beritahu, maka dia dusta kepada Allah.

 

الْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعٰلَمِينَ

Segala puji bagi Allah Tuhan sekelian alam.

Janganlah kita memuji Allah dengan lafaz pujian di mulut sahaja, tapi ikutilah dengan amalan dan cara yang telah diajarNya dan disampaikan melalui NabiNya.

Maksud kalimat ini telah ditafsirkan pada Surah Fatihah dahulu, jadi tidak perlu diulang semula di sini.

nota: habis bahagian pertama surah Ghafir ini. Seperti yang kita telah sebut, ada dua bahagian kepada surah ini.


 

Ayat 66. Sekarang kita masuk ke bahagian Kedua surah ini. Di dalam bahagian kedua ini juga ada Dakwa dan dalil diberikan untuk menyokong Dakwa Surah ini. Ianya mengulang apa yang telah disampaikan dalam bahagian pertama: untuk menguatkan lagi hujah tentang Tauhid dalam doa.

Ayat ini adalah Dalil Wahyu. Nak beritahu bahawa apa yang Nabi sampaikan tentang Tauhid dalam doa ini bukanlah dari rekaan baginda sendiri tapi ianya adalah dari Allah. Seperti yang kita telah sebut dalam perbincangan istilah, Dalil Wahyu adalah titah khas yang Allah berikan kepada Nabi untuk dijalankan oleh baginda. Bukan untuk baginda sahaja tapi untuk kita juga.

۞ قُل إِنّي نُهيتُ أَن أَعبُدَ الَّذينَ تَدعونَ مِن دونِ اللهِ لَمّا جاءَنِيَ البَيِّنٰتُ مِن رَّبّي وَأُمِرتُ أَن أُسلِمَ لِرَبِّ العٰلَمينَ

Sahih International

Say, [O Muhammad], “Indeed, I have been forbidden to worship those you call upon besides Allah once the clear proofs have come to me from my Lord, and I have been commanded to submit to the Lord of the worlds.”

Malay

Katakanlah (wahai Muhammad): “Sesungguhnya aku dilarang menyembah benda-benda yang kamu sembah yang lain dari Allah – setelah datang kepadaku keterangan-keterangan yang jelas nyata dari Tuhanku; dan aku diperintahkan supaya tunduk taat bulat-bulat kepada perintah Tuhan sekalian alam”.

 

قُلْ

Beritahu (kepada mereka wahai Muhammad)

Inilah Dalil Wahyi yang dimaksudkan: Nabi Muhammad disuruh untuk sampaikan ajaran tauhid kepada manusia.

Kalau Nabi Muhammad nak amalkan agama Islam bersendirian, Musyrikin Mekah tak marah pun. Kerana memang sudah ada banyak jenis agama pun semasa di Mekah dan Tanah Arab dulu pun. Mereka boleh sahaja biarkan. Tapi apabila Nabi Muhammad bawa ajaran tauhid, mereka amat marah. Kenapa?

Yang mereka marah adalah kerana Nabi Muhammad menyampaikan ajaran Islam kepada manusia. Dan ajaran tauhid berlawanan dengan fahaman mereka. Dan bukan sahaja berlawanan, tapi ia juga membongkar kesalahan dalam fahaman mereka. Tentulah mereka akan marah. Tapi baginda tidak ada pilihan lain, kerana memang menyampaikan ajaran Tauhid adalah arahan khusus dari Allah.

Begitu jugalah kita, kalau kita selepas belajar ini, buat senyap sahaja, tidak ada sesiapa yang marah kepada kita. Sebab kita tak buat kerja. Tapi kalau kita buat kerja dakwah seperti yang diarahkan kepada Nabi Muhammad ini, memang kita akan bertemu dengan banyak penentang.

 

إِنّي نُهيتُ أَن أَعبُدَ الَّذينَ تَدعونَ مِن دونِ اللهِ

“Sesungguhnya aku dilarang menyembah benda-benda yang kamu sembah yang lain dari Allah

Nabi disuruh beritahu kepada Musyrikin Mekah: Sesungguhnya aku ini dilarang untuk sembah, puja, kirim salam samada kepada malaikat ini, malaikat itu, Nabi-nabi, roh-roh yang sudah mati, samada wali ataupun tidak sepertimana yang kamu seru mereka itu. Maknanya, apa yang kamu buat, aku takkan buat.

Kenapa Nabi kena cakap begini? Kerana sampai satu waktu, Musyrikin Mekah telah datang kepada Nabi Muhammad untuk berkompromi. Mereka kononnya nak cari jalan tengah antara mereka dan baginda. Mereka kata tak payahlah mereka terus berbalah, pakailah ajaran dua-dua. Tahun ini kita beramal dengan ajaran Nabi, tahun depan beramal dengan apa yang mereka telah lama amalkan (iaitu amalan syirik).

Itulah sebabnya Nabi disuruh beri jawapan sebegini. Kerana tidak ada kompromi dalam hal tauhid dan syirik. Islam tidaklah macam agama lain yang boleh campur-campur amalan dan fahaman mereka. Begitu juga kita, tak boleh kompromi dengan fahaman syirik dan amalan bidaah. Kalau salah, maka kita kena tegur dan betulkan.

Macam dalam negara kita, begitu ramai yang mengaku Islam tapi bermacam-macam cara doa mereka. Cara-cara itu tidak ada dalil dalam agama, tapi diajar oleh guru-guru yang sesat. Jangan kita ikut cara-cara mereka itu.

 

لَمّا جاءَنِيَ البَيِّنٰتُ مِن رَّبّي

apabila sudah datang kepada aku dalil bukti yang nyata dari Tuhanku

Kalau dulu kita pernah buat, itu sebab kita pun jahil, tak belajar tentang Tauhid, tidak belajar tafsir Qur’an, tidak belajar tentang tawasul. Tapi sekarang kita dah tahu mana boleh buat, mana yang tak boleh buat, takkan kita nak buat lagi?

Ayat ini bukanlah hendak menceritakan yang Nabi Muhammad dulu ada buat syirik dalam berdoa, tapi apabila sudah dapat wahyu, baginda berhenti. Dulu baginda tidak pernah buat pun tapi baginda tiada dalil lagi.

Sebenarnya, Nabi tidak pernah melakukan syirik kerana semua Nabi dipelihara oleh Allah dari melakukan syirik. Cuma waktu itu baginda tidak ada dalil, dan sekarang sudah ada dalil.

 

وَأُمِرتُ أَن أُسلِمَ لِرَبِّ العٰلَمينَ

Dan aku juga diperintahkan supaya serah diri bulat-bulat kepada pencipta, pemelihara, penjaga seluruh alam, 

Kita telah diperintahkan untuk menyerahkan diri kita sepenuhnya kepada pencipta dan pemelihara alam semesta ini, iaitu Allah taala.

Apakah yang dimaksudkan dengan ‘serah diri semuanya’? Maksudnya kena terima semuanya yang telah disampaikan oleh Allah dan Nabi. Jangan tolak sikit pun.

Jangan jadi macam apa yang dilakukan oleh satu negeri yang telah mengubah hukum Faraid. Mereka tolak ayat-ayat Faraid itu seperti mereka mengatakan bahawa pendapat dan cara mereka lebih baik dari Allah. Kerana harta Faraid itu mereka beri kepada perempuan semuanya sekali.

Padahal apa yang disuruh Allah dalam Qur’an, lain. Maknanya, ada beberapa ayat Qur’an yang mereka dah tolak. Padahal negeri itu ada mufti. Memanglah mereka tidak pernah kata mereka ‘tolak’ ayat Qur’an, tapi perbuatan mereka itu sudah menunjukkan mereka tolak. Sebab mereka tolak dengan ‘tidak pakai’.

Itu sebagai contoh. Islam ini kita kena terima semua sekali, tidak boleh sikit-sikit dan jangan tolak walau satu ayat Qur’an pun. Berlapang dada untuk terima apa yang telah disampaikan dalam wahyu.

Janganlah kerana kita dah selalu amal tawasul, tapi apabila diberitahu ada ayat dalam Qur’an yang larang tawasul, kita tolak tepi ayat Qur’an itu dan tetap nak tawasul juga.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 4 Januari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir