Tafsir Surah Rahman Ayat 41 – 54 (Dua jenis syurga)

Ayat 41:

يُعرَفُ المُجرِمونَ بِسيمٰهُم فَيُؤخَذُ بِالنَّوٰصي وَالأَقدامِ

Sahih International

The criminals will be known by their marks, and they will be seized by the forelocks and the feet.

Malay

Orang-orang yang berdosa dapat dikenal dari tanda-tandanya, lalu dipegang dari atas kepala dan kakinya (serta diseret ke neraka);

 

يُعرَفُ المُجرِمونَ بِسيمٰهُم

Orang-orang yang berdosa dapat dikenal dengan tanda-tandanya,

Macam kalau di dunia pun kita dah dapat tahu dah siapa yang bersalah dari air mukanya. Dan pekerja sesuatu syarikat juga ada tanda dia. Dan kalau banduan di penjara juga ada uniform dia dan tidak sama dengan warden penjara.

Maka, di neraka nanti mereka yang berdosa akan diberi tanda. Malaikat dan makhluk yang lain akan kenal mereka kerana muka mereka hitam dan mata mereka biru. Dengan bau yang busuk lagi. Memang tidak boleh disorok lagi.

Jadi ini menjawap persoalan dalam ayat sebelum ini, kenapa di Mahsyar tidak ditanya apakah dosa orang yang berdosa itu – kerana telah ada tanda. Semua sudah tahu siapakah orang yang berdosa.

 

فَيُؤْخَذُ بِالنَّوٰصِي

lalu dipegang dari atas kepala

Semasa hendak dilemparkan ke dalam neraka, mereka akan dipegang di kepalanya dan akan dilemparkan ke dalam neraka. 70 tahun lamanya baru sampai ke dasar neraka. Semasa jatuh, badannya dibakar sepanjang perjalanan ke dasar neraka itu. Seksa yang amat sangat!

 

وَالْأَقْدَامِ

dan kakinya;

Kepala dan kakinya akan diikat dan dia akan diheret dan dilemparkan ke dasar neraka. Mereka dilayan macam binatang, macam sampah. Al-A’masy telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas, bahawa ubun-ubun seseorang dari mereka dipegang bersama kedua kakinya hingga patah sebagaimana kayu bakar dipatahkan di dalam pembakaran roti.

Kita boleh tafsir begini: Kadang malaikat akan pegang pesalah dan ahli neraka itu dengan kaki, kadang dengan kepala. Maknanya malaikat akan capai mana-mana dulu. Ini macam buang sampah, asal dapat pegang sahaja dan akan terus dihumban. Tidak perlu nak beriya-iya cara pegang kerana benda hina yang nak dibuang.

Tapi ada juga tafsiran kedua: satu malaikat pegang kepala dan satu malaikat lagi pegang kaki untuk dihumban. Ini adalah kerana walaupun mereka itu berdosa, tapi roh mereka itu mulia, maka malaikat pun hormatlah juga. Allahu a’lam.

Mereka dilayan macam ini kerana mereka dulu semasa di dunia macam binatang. Mereka nak lihat tanda-tanda kebenaran dengan mata baru mereka kononnya nak percaya. Mereka nak lihat Allah, mereka nak lihat malaikat, mereka nak lihat Qur’an diturunkan dan sebagainya. Padahal, mereka itu adalah manusia, tidak memerlukan tanda-tanda yang boleh dilihat dengan mata pun dah boleh faham dah.

Kerana telah disebutkan di awal surah ini yang manusia itu telah diberi dengan ‘bayan’, iaitu kebolehan untuk faham idea, tulisan dan kata-kata. Tidak perlu lihat dengan mata pun dah boleh faham. Yang kena lihat dengan mata baru nak buat tindakan, adalah binatang sahaja. Kalau ada kebakaran hutan, bila nampak hutan itu betul-betul terbakar di hadapan mata mereka, baru mereka nak terima dan lari dari situ.

Tapi manusia sepatutnya dengan hanya diberitahu ada hutan yang terbakar di hadapan, mereka dah boleh tinggalkan tempat itu dah. Jadi kalau manusia nak tengok tanda depan mata juga baru nak ikut, mereka telah meletakkan kedudukan mereka sama dengan binatang lah maknanya.

Oleh itu, manusia telah diberitahu dengan peringatan-peringatan dalam bentuk nasihat dan ayat-ayat Qur’an. Sepatutnya sudah cukup. Tapi mereka degil, tidak mahu percaya. Hasilnya, mereka akan dilayan macam binatang. Itulah layanan yang layak untuk mereka terima.


 

Ayat 42:

فَبِأَيِّ ءآلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

Maka masihkah kamu tidak mahu menghargai nikmat-nikmat Allah ke atas kamu? Kalau dah hargai itu, maka kenalah taat kepada Allah. Kalau tidak taat, maka kamu akan dimasukkan ke dalam neraka dan kamu akan mengalami segala perkara yang telah disebut di atas.


 

Ayat 43: Kalau tadi disebut tentang azab fizikal, sekarang disebut penghinaan rohani.

هٰذِهِ جَهَنَّمُ الَّتي يُكَذِّبُ بِهَا المُجرِمونَ

Sahih International

This is Hell, which the criminals deny.

Malay

(Lalu dikatakan kepada mereka): “Inilah neraka Jahannam yang selalu orang-orang yang berdosa mendustakannya “.

 

هَٰذِهِ جَهَنَّمُ

“Inilah neraka Jahannam

Muqaddar: “dikatakan kepada mereka.” Allah kata ‘inilah’ Neraka Jahannam. Ini bermaksud mereka sudah dalam neraka dah.

Atau mereka dah dekat dan dah nampak neraka dah depan mata mereka. Tak boleh nak lari ke mana dah. Memang mereka sudah nampak dah neraka itu dan mereka tahu yang mereka akan masuk. Tak payah beritahu pun mereka dah tahu dah. Tapi begitulah Allah nak sakitkan hati mereka lagi. Ada banyak kalimah-kalimah penghinaan dan menyakitkan hati akan dikenakan kepada mereka. Kerana nak bagi azab lagi kepada mereka.

 

الَّتِي يُكَذِّبُ بِهَا الْمُجْرِمُونَ

yang selalu orang-orang yang berdosa mendustakannya”.

Apabila mereka mendustakannya, bermaksud mereka tidak percaya kepada adanya neraka dan mereka tidak beriman, maka mereka tidak melakukan ibadat. Boleh jadi mereka mendustakan dengan akidah (dengan hati sahaja), dengan kata-kata atau dari segi perbuatan (walaupun tidak lafazkan).

Mereka tak percaya dengan sepenuh hati yang neraka itu memang benar-benar ada dan kerana itu mereka akan dimasukkan ke dalamnya. Mereka menjalani kehidupan mereka di dunia seperti neraka itu tidak ada. Mereka buat selamba sahaja dalam kehidupan dunia. Mereka tidak buat persiapan untuk bekal akhirat.

Samada mereka percaya atau tidak, mereka suka atau tidak, mereka akan dimasukkan ke dalam neraka. Ada orang yang kononnya bijak sangat, mereka kata takkan Tuhan nak hukum dan seksa makhluk ciptaanNya itu setelah susah-susah dicipta. Mereka kata Tuhan adalah amat penyayang. Itu adalah fahaman cetek mereka sahaja.

Dan pada mereka, neraka dan syurga itu hanyalah sebagai memberi motivasi dan memberi takut kepada manusia sahaja untuk buat baik. Bukan benar-benar ada pun. Macam ibubapa takutkan budak-budak dengan hantu yang tidak ada supaya budak-budak itu dengar cakap.

Kepada mereka yang seperti ini, kita kata kepada mereka: “semoga kamu bergembira dalam neraka nanti”. Good luck in hell. Kalau mereka marah kita cakap macam itu dengan mereka, kata balik kepada mereka: “Kamu nak takut apa? Kamu sendiri kata neraka itu tidak ada, kan?”

Atau mereka pandang kecil sahaja dosa yang mereka lakukan. Mereka tak rasa apa-apa dengan dosa syirik yang mereka lakukan. Dan mereka yang buat bidaah, tak tahu dan tak rasa pun mereka buat dosa. Mereka sangka mereka telah beriman dah cukup dah. Mereka sangka amalan bidaah yang mereka buat itu adalah baik. Mereka sangka amalan yang mereka buat itu adalah ‘bidaah hasanah’. Itu adalah kerana mereka tak faham dan salah faham apakah maksud ‘bidaah hasanah‘.

Tak faham itu kerana mereka tidak belajar. Oleh kerana mereka tak rasa mereka buat dosa, maka mereka tak pernah minta maaf atas dosa buat bidaah mereka itu. Apabila mereka tak minta ampun atas doasa mereka itu, mereka akan masuk dalam neraka.

Kerana itulah ulama kata, bidaah ini lagi teruk dari maksiat. Kerana orang yang buat maksiat, mereka tahu mereka bersalah dan sampai masanya, mungkin mereka akan bertaubat. Tapi kalau orang yang buat bidaah, mereka tak sangka yang mereka itu buat salah. Dan kerana itu mereka tidak akan minta maaf atas kesalahan dosa amalan bidaah mereka, kerana mereka tak sangka mereka buat dosa. Padahal, amalan bidaah itu adalah berdosa!

Surah Rahman ini diturunkan di Mekah. Pada waktu itu, amalan ibadat belum lagi diturunkan. Tiada solat, tiada haji, tiada pengharaman arak dan lain-lain lagi. Kerana itu semua hanya ada di Madinah nanti. Jadi apa yang masyarakat Arab kena tukar dan mereka tak mahu tukar?

Yang dimaksudkan adalah pertukaran dari segi ‘moral’. Mereka disuruh mengubah cara hidup mereka kepada kehidupan yang bermoral. Jangan buat zalim, jangan menindas manusia lain dan sebagainya.

Tapi mereka tak mahu terima. Mereka tidak mahu tukar cara kehidupan mereka. Ketahuilah, agama bukanlah hanya dalam bentuk buat amalan ibadat sahaja. Ada lagi benda lain yang penting juga. Iaitu kita kena jaga moral kita. Jangan kita jenis orang yang solat dan pergi Haji, tapi menipu orang macam makan nasi sahaja.


 

Ayat 44:

يَطوفونَ بَينَها وَبَينَ حَميمٍ ءآنٍ

Sahih International

They will go around between it and scalding water, heated [to the utmost degree].

Malay

Mereka (terus diseksa) berulang-ulang di antara api neraka dengan air yang menggelegak yang cukup masak panasnya!

 

يَطُوفُونَ بَيْنَهَا

Mereka berulang-ulang di antara api neraka

Perkataan يَطُوفُونَ bermaksud ‘berpusing-pusing’ macam ‘tawaf’ keliling Kaabah dan semasa melakukan Saie. Mereka ‘bertawaf’ dalam neraka. Maksudnya, mereka berpusing-pusing dalam neraka.

Kenapa mereka berpusing-pusing?

 

وَبَيْنَ حَمِيمٍ ءآنٍ

di antara air yang amat panasnya!

Sifat air itu sangat panas. Ini adalah kepanasan tahap kemuncak. Ahli neraka itu sekejap kena rebus dengan air dan kejap kena panggang dengan api panas.

Mereka juga dikatakan berpusing-pusing ke sana sini dalam neraka kerana mereka mencari-cari air untuk minum kerana dahaga sangat. Mereka berlari ke arah air dan memang ada jumpa air, tapi air itu panas sangat, maka mereka cuba pergi ke tempat lain pula. Tak jumpa juga. Maka mereka pusing lagi dan lagi. Berterusan mereka berpusing dalam neraka. Ahirnya air panas yang mereka tidak mahu itu akan dimasukkan ke dalam mulut mereka juga.

Entah berapa ribu darjah kepanasan air itu. Beribu malah entah berjuta darjah kepanasannya! Malah mungkin lebih lagi kerana dalam dunia sekarang ini pun boleh dijadikan air beribu darjah celcius dengan menggunakan konsep thermodynamics. Air itu dipanggil ‘superheated water’. Tentu teknologi Allah lebih hebat lagi. Perkataan آنٍ itu bermakna air itu panas sangat.

Allah kata suhu neraka itu 70 kali ganda lagi panas dari kepanasan matahari! Lebih kurang 4 ribu kali ganda dari air menggelegak sekarang. Dan neraka itu pula kedap udara. Kerana Nabi kata kalau bocor sahaja neraka sebesar jarum, tentu akan hancur alam ini kerana kepanasannya. Maka, kalau kedap udara, pressurized pula, tentu kepanasan bertambah-tambah lagi.

Maka takutlah dengan azab dan keadaan dalam neraka itu. Kita kena cuba bayangkan supaya kita ada rasa takut dengan neraka. Kalau kita tidak tahu langsung bagaimana keadaan neraka itu, kita tidak akan rasa takut dengan neraka itu. Cerita tentang neraka itu ada dalam banyak tempat disebut dalam Qur’an. Memang banyak Allah cerita kerana Allah nak kita takut dengan neraka itu.

Allah ceritakan tentang keburukan seksaan dalam neraka untuk menakutkan kita. Eloklah kita takut semasa kita di dunia lagi, supaya kita boleh ubah cara hidup kita. Kalau kita tidak faham tentang neraka, maka kita akan jadi macam Kristian yang boleh buat lawak tentang neraka dan mempersendakan neraka. Kerana agama mereka tidak menceritakan dengan jelas tentang neraka. Dalam Islam, syurga dan neraka diterangkan dengan agak jelas. Bila kita belajar tentang neraka, nak tengok neraka pun kita tak lalu, sebab takut sangat.


 

Ayat 45:

فَبِأَيِّ ءآلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

Seperti yang kita pernah sebut sebelum ini, tidaklah kalimah آلَاءِ itu kena diterjemahkan sebagai ‘nikmat’ sahaja kerana ia boleh membawa maksud lain. Dan dalam ayat ini, tidak sesuai digunakan kalimah ‘nikmat’ kerana baru sahaja disebut tentang neraka – mana nikmatnya dalam neraka itu? Maka kenalah diterjemahkan dalam makna yang lain.

Dalam ayat ini kalimah ءآلَاءِ lebih sesuai kalau membawa maksud ‘kekuasaan’ Allah taala. Jangan kerana kita lihat Allah baik dan lembut dengan kita, kita tidak taat kepada Allah pula (macam orang yang ada ketua yang baik, mungkin mereka ambil kesempatan). Jangan kita begitu dengan Allah kerana Allah maha berkuasa dan mampu untuk menyeksa kita kalau kita tidak taat. Ingatlah yang Allah boleh masukkan kita ke dalam neraka dan dikenakan dengan azab yang amat-amat teruk.


 

Ayat 46: Sekarang kita masuk ke Bahagian Ketiga iaitu berita gembira yang diberikan kepada mereka yang ikut arahan Allah. Sekarang Allah mula hendak menceritakan tentang Syurga pula. Jadi selepas ini ayat-ayat tabshir pula.

Bagaimana kita boleh agak kita dapat masuk syurga atau tidak? Neraca kita hanya Qur’an kerana tidak ada neraca lain dah. Kalau Nabi ada, baginda boleh juga beritahu siapa yang akan jadi ahli syurga (kerana baginda boleh dapat wahyu). Tapi sekarang, kita kena pakai Qur’an untuk nilai diri kita. Maka bandingkan diri kita dengan sifat-sifat yang disebut dalam ayat-ayat ini nanti.

وَلِمَن خافَ مَقامَ رَبِّهِ جَنَّتانِ

Sahih International

But for he who has feared the position of his Lord are two gardens –

Malay

Dan orang yang takut akan keadaan dirinya di mahkamah Tuhannya (untuk dihitung amalnya), disediakan baginya dua Syurga, –

 

وَلِمَنْ خَافَ

Dan kepada orang yang takut

Ini adalah alamat zahir ahli syurga. Dia takut kerana dia tahu tentang akhirat daripada wahyu. Sebelum ini kita ditakutkan dalam ayat-ayat sebelum ini dengan keadaan ngeri di Neraka. Memang itu yang Allah hendak kita rasa.

Dan kepada mereka yang takut dengan neraka, mereka akan mendapat kelebihan dengan diberikan dengan syurga yang kekal abadi. Tapi apakah yang mereka takuti itu?

 

مَقَامَ رَبِّهِ

berdiri di hadapan Tuhannya,

Orang itu takut berdiri di hadapan Tuhannya. Iaitu takut berdiri dalam mahkamah Allah. Orang beriman itu takut berjumpa Tuhan kerana takut ibadat mereka yang selama ini mereka lakukan, tidak diterima. Kerana kita tidak tahu samada sempurna atau tidak amal ibadat kita itu, cukup ikhlas atau tidak amalan kita.

Macam budak yang bersifat baik dalam sekolah. Kalau ada satu soalan sahaja mereka tak dapat jawap dengan sempurna, mereka dah takut dah. Balik ke rumah, menangis-nangis dengan mak ayah dia. Padahal, yang tak dapat jawap itu satu dua soalan sahaja.

Tapi bandingkan dengan budak yang tak kisah samada lulus atau tidak, mereka tak rasa takut pun. Mereka tak risau pun. Lagi mereka suka sebab musim peperiksaan dah habis sebab mereka dah boleh mula bermain dengan kawan-kawan mereka.

Di akhirat nanti, segala apa yang kita lakukan di dunia akan dinilai semuanya ‘sekaligus’. Bayangkan, kalau dalam dunia, kita ada buat silap di tempat kerja. Mungkin kita kena panggil dengan pengurus syarikat untuk diberi penilaian atas satu kesalahan kita itu. Atau kita ada buat kesalahan di rumah semasa kecil dahulu. Kena panggil dengan mak ayah sebab kesalahan itu. Tapi satu kesalahan sahaja. Itu pun bukan main takut lagi kan?

Tapi, bayangkan bila kita di hadapan Allah nanti, ‘semua’ perbuatan kita akan dinilai sekaligus. Dari kita kecil sampai kita mati. Adakah kita rasa selamat yang semua apa yang kita lakukan dulu semasa di dunia baik belaka?

Maka mereka yang ada perasaan takut ini akan menjalani kehidupan dunia dengan penuh berhati-hati. Mereka tidak buat sembrono sahaja. Mereka akan belajar agama dan mengamalkannya. Mereka akan buat apa yang Allah hendak mereka buat. Dan mereka akan belajar apa yang Allah tidak suka dan mereka tinggalkannya.

 

جَنَّتَانِ

(disediakan baginya) dua jenis Syurga, –

Kenapa ada dua syurga? Satu pendapat mengatakan ada dua syurga kerana satu syurga untuk manusia dan satu lagi untuk jin. Kerana kita tidak sama dengan golongan jin. Keinginan kita dan keinginan jin tidak sama, jadi diberikan syurga yang berbeza untuk memenuhi kehendak yang berbeza. Itu adalah satu pendapat. Ini adalah dalil yang konkrit yang jin juga ada dimasukkan ke dalam syurga.

Satu lagi pendapat mengatakan setiap ahli syurga akan dapat dua syurga. Kerana dengan takut kepada Allah dan akhirat, seseorang itu akan melakukan amalan baik dan satu lagi akan meninggalkan perkara buruk. Jadi, ada dua perkara yang akan dilakukan hasil dari kita takut dulu. Maka, mereka pun akan dibalas dengan dua syurga untuk kedua-dua kesan itu.

Tapi, ada orang yang hanya buat salah satu sahaja. Mereka buat amalan ibadat, solat, puasa, haji dan sebagainya, tapi mereka tak mahu tinggalkan perangai buruk mereka. Masih lagi tindas orang, makan harta dengan cara salah, menipu dan sebagainya. Yang macam ini, tidak dapat masuk mana-mana syurga pun.

Atau ada orang yang hanya tinggalkan perkara buruk tapi malas nak buat amalan baik. Kerana mereka kata mereka dah baik dah, tak buat amal ibadat pun dah kira baik dah. Itu adalah salah faham yang ada dalam diri manusia. Tapi Allah hendak kita buat dua-dua sekali: Kena buat amal baik dan kena tinggalkan sifat buruk.


 

Ayat 47:

فَبِأَيِّ ءآلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

Ayat ini dibacakan ketika orang mukmin sedang memasuki syurga. Allah hendak memberitahu orang Islam waktu itu bahawa apa sahaja perkara buruk yang mereka terima di dunia dulu kerana mereka memegang Islam itu adalah satu nikmat juga.

Setiap kali kita buat kerja untuk agama, kita akan kena terima dugaan yang akan diberikan kepada kita. Itu adalah ujian dari Allah. Dan Allah akan balas kesusahan itu.


 

Ayat 48: Apa yang ada dalam kebun-kebun syurga itu?

ذَواتا أَفنانٍ

Sahih International

Having [spreading] branches.

Malay

(Dua Syurga) yang ada berjenis-jenis pohon dan buah-buahan; –

 

ذَوَاتَا – dua-dua syurga itu mempunyai,

أَفْنَانٍ – dahan-dahan atau bermacam-macam yang lain. Jadi ini merujuk kepada pokok-pokok dalam syurga itu. Allah nak kita cuba bayangkan.

Maknanya kita boleh katakan, pokok itu ada buah dan ada daun. Kalau ada buah tapi tidak ada daun dan dahan sudah tidak menarik dan kalau ada daun dan dahan sahaja dan tidak ada buah, tidak berguna sangat. Maknanya pokok itu ada kesedapan untuk dirasa dan keindahan untuk dilihat. Ada keduanya sekali. Macam makanan kalau dihias indah, lagi menambah kesedapannya, bukan?

Kalimah أَفْنَانٍ dari katadasar ف ن ن yang antara lain bermaksud ‘berjenis-jenis’ dan selalu digunakan untuk dahan pokok. Ata Al-Khurrasani dan sejumlah ulama mengatakan yang dimaksud dengan أَفْنَانٍ ialah dahan-dahan pohon, yang satu sama lainnya bersentuhan. Maknanya, memang dahan yang lebat.

Ada juga yang mengatakan ianya adalah pohon yang bermacam-macam warna. Ata mengatakan bahawa makna yang dimaksud ialah tiap-tiap dahan yang menghimpun berbagai macam jenis buah-buahan. Ar-Rabi’ ibnu Anas mengatakan, dahan pokok-pokok itu mempunyai naungan yang luas.

Semua pendapat di atas benar dan tidak bertentangan; hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui keadaan yang sebenar.

Banyak dahan-dahan dari pohon-pohon yang berbagai-bagai. Oleh itu, kita tahu yang banyak jenis pokok dalam syurga. Ahli syurga akan terpesona dengan melihatnya apabila masuk dalam syurga nanti, in sha Allah.

Semoga kita termasuk dalam golongan orang yang dapat melihatnya, aameen. Semoga kita nanti dapat terpesona melihat kehijauan dan buah-buahan yang ada. Tentu kita rasa suka sangat apabila kita masuk ke dalamnya.


 

Ayat 49:

فَبِأَيِّ ءآلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

Wahai manusia dan jin, kalau kamu menolak segala nikmat-nikmat Allah yang disebut dalam Qur’an, maka tolaklah. Akan ada manusia dan jin yang beriman dan mereka akan dapat segala nikmat-nikmat itu.

Wahai jin dan manusia, kalau kamu tidak percaya yang Allah ada kuasa untuk menjadikan syurga dan segala kenikmatan itu, maka janganlah percaya. Akan ada manusia dan jin yang percaya dan mereka akan masuk ke dalamnya.

Kalau kamu tidak percaya sekarang semasa kamu di dunia, nanti apabila kamu dimasukkan ke dalam neraka dan yang mukmin dimasukkan ke dalam syurga, waktu itu kamu rasa kamu akan percaya, tak?


 

Ayat 50:

فيهِما عَينانِ تَجرِيانِ

Sahih International

In both of them are two springs, flowing.

Malay

Pada kedua-dua Syurga itu terdapat dua matair yang mengalir; –

 

Setiap satu syurga pula ada dua matair. Sudahlah ada dua syurga, setiap satu itu ada dua mataair pula. Yaitu yang mengalir jauh untuk mengairi pohon-pohon dan dahan-dahan dalam syurga hingga dapat membuahkan berbagai macam buah-buahan yang beraneka ragam. Amat indah sekali keadaan di dalamnya.

Al-Hasan Al-Basri mengatakan bahawa salah satu dari kedua mata air itu disebut tasnim dan yang lainnya disebut salsabila.

Atiyyah mengatakan bahawa salah satunya adalah sungai dari air yang tidak berubah rasa dan baunya, sedangkan yang lain adalah sungai khamr yang lazat rasanya bagi orang-orang yang meminumnya.

Allah selalu menyebut tentang air di dalam Qur’an kerana memang manusia suka kepada air. Di dunia ini pun, manusa memang suka dengan air terjun dan sumber air. Kita suka kalau dapat berkelah ke sungai-sungai di tempat peranginan bukan? Kita dapat bergembira di dalamnya.

Bergembira pula bukan berseorangan tapi dengan keluarga kita, dengan kawan-kawan rapat kita. Sebab kalau kita ke tempat cantik pun, tapi keluarga kita tidak ada, kawan kita tidak ada, kita pun tidak rasa gembira sangat. Kerana memang sifat semulajadi kita akan suka kalau kita menikmati satu-satu tempat itu kalau dengan orang-orang yang kita sayang.


 

Ayat 51:

فَبِأَيِّ ءآلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

Maka hargailah nikmat Allah semasa di dunia dan taat kepada Allah, maka kamu akan mendapat segala kelebihan di atas dan yang akan disebut lagi nanti.


 

Ayat 52:

فيهِما مِن كُلِّ فٰكِهَةٍ زَوجانِ

Sahih International

In both of them are of every fruit, two kinds.

Malay

Pada kedua Syurga itu terdapat dua macam dari tiap-tiap jenis buah-buahan.

 

Sudahlah ada berbagai-bagai jenis buah-buahan di dalam syurga itu tapi setiap satu buah itu ada dua pula – setiap buah ada sepasang. Kerana setiap buah-buahan itu ada dua rasa. Dan setiap rasa itu adalah sedap.

Ada pendapat yang mengatakan sepasang itu bermaksud ada buah yang kita kenal semasa di dunia dan ada yang kita tidak kenal kerana hanya ada di syurga sahaja. Yakni dari segala macam buah-buahan yang telah mereka ketahui dan yang terbaik dari apa yang pernah mereka ketahui, serta kenikmatan lainnya yang belum pernah terlihat oleh mata, belum pernah terdengar oleh telinga, dan belum pernah terdetik dalam hati seorang manusia pun.

Ibrahim ibnul Hakam ibnu Aban telah meriwayatkan dari ayahnya, dari Ikrimah, dari Ibnu Abbas, bahawa tiada suatu buah pun di dunia ini -baik yang berasa manis maupun yang berasa pahit- melainkan buah itu terdapat pula di dalam surga hingga buah hanzal (bertawali) yang sangat pahit rasanya.

 

Kalau di dunia, ada buah yang kita tak suka, tapi semua buah di syurga itu kita akan rasa sedap. Rasa buah itu pula akan jadi semakin sedap dan semakin sedap. Pertama kali kita makan, kita dah rasa sedap dah. Tapi bila kita makan selepas itu, ianya akan jadi lebih sedap lagi dari sebelumnya.

Ini mustahil terjadi semasa di dunia. Mungkin kalau kita makan nasi ayam yang sedap, ada kemungkinan kita dapat makan nasi ayam yang lebih sedap lagi di tempat lain. Dan ada tempat lain yang lebih sedap lagi. Tapi lama kelamaan, kita sudah jumpa nasi ayam yang kita rasa paling sedap. Takkan ada yang lebih sedap lagi dari itu.

Tapi, di syurga nanti, tidak ada penghujung kepada kesedapan itu. Allah boleh tambah kesedapan itu tanpa penghujung. Buah-buahan itu akan semakin sedap dan semakin sedap tanpa penghujungnya.


 

Ayat 53:

فَبِأَيِّ ءآلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

Maka hargailah nikmat dan kuasa Allah.


 

Ayat 54: Makanan dah ada, sekarang nak berehat pula.

مُتَّكِئينَ عَلىٰ فُرُشٍ بَطائِنُها مِن إِستَبرَقٍ ۚ وَجَنَى الجَنَّتَينِ دانٍ

Sahih International

[They are] reclining on beds whose linings are of silk brocade, and the fruit of the two gardens is hanging low.

Malay

Mereka berbaring di atas hamparan-hamparan, yang lapisan-lapisan sebelah dalamnya – dari sutera tebal yang bersulam; dan buah-buahan kedua-dua Syurga itu dekat (kepada mereka) untuk dipetik.

 

مُتَّكِئِينَ عَلَىٰ فُرُشٍ

Mereka berbaring di atas hamparan-hamparan,

Iaitu dipanggil ‘duduk bersenggeng’. Duduk dengan relaks. Hamparan itu diletakkan di luar, bukan dalam istana. Tidak ada masalah rosak tempat rehat itu kalau letak di luar pun. Kerana cuaca dalam syurga tidak sama dengan cuaca dalam dunia. Semuanya indah belaka.

Sesiapa yang masuk syurga tidak ada dahaga dan lapar lagi dah. Makan dan minum hanya kerana hendak rasa nikmat makan dan minum, bukan kerana lapar. Dan selera makan kita itu selera untuk seribu orang. Kita mampu makan dengan banyak walaupun kita tidak lapar. Kita makan kerana nak menikmati makanan itu.

 

بَطَائِنُهَا مِنْ إِسْتَبْرَقٍ

yang lapisan-lapisan sebelah dalamnya – dari sutera tebal yang bersulam;

إِسْتَبْرَقٍ adalah kain sutera yang tebal, menurut Ikrimah, Ad-Dahhak, dan Qatadah. Abu Imran Al-Juni mengatakan bahawa إِسْتَبْرَقٍ adalah kain sutera yang dihias dengan benang emas, di sini ditonjolkan kemuliaan bahagian luarnya dengan menyebutkan kemuliaan bahagian dalamnya. Dengan kata lain, dapat disebutkan bahawa bagian dalamnya saja sudah sedemikian mewah dan indahnya, terlebih lagi bahagian luarnya.

Ini adalah tanda kemewahan yang Allah tunjukkan. Kalau kita pergi rumah orang lain kita akan suka nak periksa kualiti perabot rumah itu, kan? Kerana kita terpesona dengan keindahan barangan. Allah nak cerita dalam ayat ini bahawa perabot dalam syurga lagi hebat.

Kalau kita pergi rumah orang lain, dengan secara senyap kita akan periksa apakah kualiti sesuatu perabot itu. Kita belek sana dan sini kalau tuan rumah tak nampak. Kalau boleh nak tengok bahagian dalam kusyen pun.

Di syurga, bahagian dalam kusyen itu pun dibuat dari sutera tebal yang bersulam – amat berkualiti dan indah sekali. Bayangkan, kalau bahagian dalam pun dah cantik, bayangkan yang di luar. Di dunia, yang luar mungkin nampak cantik, tapi kualiti dalaman tidak begitu. Selalunya yang bahagian luar sahaja yang diberikan perhatian. Kadang-kadang kita tengok luar cantik, tapi dalam tak cantik, bukan? Tidak begitu di syurga nanti kerana luar dalam akan cantik.

 

وَجَنَى الْجَنَّتَيْنِ دَانٍ

dan buah-buahan kedua-dua Syurga itu dekat (dan mudah) untuk dipetik.

Bila nak petik buah untuk dimakan, buah itu akan datang sendiri untuk senang dipetik. Buah-buah itu pula adalah buah yang sudah masak, sudah sedia untuk dimakan. Tinggal nak makan sahaja.

Maknanya, sambil duduk bersenggeng tu, kalau terasa nak makan buah, buah itu akan datang sendiri. Nak petik pun dimudahkan, tak payah bangun pun. Bila petik sahaja satu buah, keluar balik buah lain.

جَنَى – buah yang sudah masak

دَانٍ – dekat, datang mendekat. Buah-buahan itu akan bergerak ikut ahli syurga itu pergi ke mana. Supaya mudah ahli syurga itu hendak petik bila diperlukan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 3 Disember 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Ustaz Rosman

Nouman Ali Khan

Syaikh Nasir Jangda

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s