Tafsir Surah Rahman Ayat 55 – 67 (Kenapa wanita tidak dapat bidadara?)

Ayat 55:

فَبِأَيِّ ءآلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

Segala nikmat yang disebut ini akan diberikan kepada mereka yang menghargai nikmat Allah semasa di dunia.


 

Ayat 56: Sekarang tentang bidadari pula. Ini pun diceritakan dalam Qur’an. Inilah satu perkara yang disebut-sebut oleh manusia. Kalau tak tahu pasal Qur’an apa-apa pun, pasal bidadari semua orang tahu.

Allah beri pasangan untuk duduk sekali dalam syurga. Ini kerana kalau duduk berseorangan pun tidak menarik, bukan? Kerana kalau duduk seorang diri, seumpama duduk dalam penjara pula. Kerana manusia memerlukan pasangan.

Allah menceritakan tentang kenikmatan hubungan lelaki perempuan. Tetapi sebaliknya, dalam dunia sekarang, Islam amat memandang berat tentang hubungan lelaki dan perempuan yang bukan mahram. Islam menjaga supaya tidak berlaku perzinaan dan hubungan yang tidak sesuai. Kerana semua itu akan diberi di syurga nanti. Kalau kita tahan nafsu kita semasa di dunia, kita akan dapat semua itu malah berlebih-lebih lagi di syurga nanti.

فيهِنَّ قٰصِرٰتُ الطَّرفِ لَم يَطمِثهُنَّ إِنسٌ قَبلَهُم وَلا جانٌّ

Sahih International

In them are women limiting [their] glances, untouched before them by man or jinni –

Malay

Di dalam Syurga-syurga itu terdapat bidadari-bidadari yang pandangannya tertumpu (kepada mereka semata-mata), yang tidak pernah disentuh sebelum mereka oleh manusia dan jin;

 

فِيهِنَّ قٰصِرٰتُ الطَّرْفِ

Di dalam Syurga-syurga itu terdapat bidadari-bidadari yang pandangannya terbatas,

قَاصِرَاتُ – pasangan yang merendahkan pandangan matanya

الطَّرْفِ – pandangan yang terbatas. Mereka hanya tengok kepada pasangannya sahaja. Mereka cinta kepada suaminya sahaja.

Bayangkan pertama kali bertemu dengan pasangan kita. Yang perempuan itu akan merendahkan pandangan mata mereka kerana malu-malu. Itu adalah satu keindahan sebenarnya.

Lelaki suka perempuan yang malu-malu. Masalahnya, pasangan kita, masa mula jumpa dan masa mula kahwin sahaja macam itu. Selepas itu, tidak ada lagi perasaan begitu. Tapi bidadari itu akan sentiasa sahaja macam itu.

Dan mereka pandang suaminya sahaja. Menurut suatu riwayat, seseorang dari bidadari-bidadari itu berkata kepada suaminya, “Demi Allah, aku belum pernah melihat sesuatu pun yang lebih indah dan lebih tampan selain dari engkau, dan tiada sesuatu pun di dalam syurga ini yang lebih kucintai selain dari engkau. Maka segala puji bagi Allah yang telah menjadikan dirimu untukku dan menjadikan diriku untukmu.”

Lihatlah Allah sebut sifat mereka dahulu, bukannya sebut kecantikan mereka. Begitulah wanita kena ikut. Kecantikan itu bukan kita boleh usahakan kalau dah dilahirkan tidak cantik. Dan ianya tidak kekal. Tapi sifat yang mulia, itu wanita boleh usahakan dan itulah yang lebih utama.

 

لَمْ يَطْمِثْهُنَّ إِنسٌ قَبْلَهُمْ

yang tidak pernah disentuh sebelum mereka oleh manusia

Bidadari itu tidak dapat dilihat oleh sesiapa pun. Jangankan disentuh, dilihat pun tidak pernah melainkan oleh tuannya. Memang disimpan untuk dinikmati oleh tuannya, iaitu kita sebagai ahli syurga.

يَطْمِثْهُنَّ – sentuhan yang memecahkan dara. Yang dimaksudkan adalah sentuhan dalam bentuk seksual.

Lelaki suka perempuan yang belum pernah disentuh oleh orang lain. Kalau boleh, dia nak dia sahaja yang pernah nampak pasangannya dan dialah yang pertama ‘sentuh’.

 

وَلَا جَانٌّ

dan tidak juga oleh jin;

Yang bidadari untuk manusia, tidak pernah disentuh oleh manusia lain. Yang bidadari untuk jin, tidak pernah disentuh oleh jin lain.

Manusia akan dapat pasangan dari manusia juga dan jin dapat pasangan dari jin pula.

Artah ibnul Munzir mengatakan bahawa Damrah ibnu Habib pernah ditanya, “Apakah jin yang mukmin masuk syurga?” Maka dia menjawab.”Ya, dan bahkan mereka kahwin; bagi jin laki-laki ada isterinya dari jin perempuan, sebagaimana manusia laki-laki kahwin dengan manusia perempuan.” Damrah ibnu Habib melanjutkan, bahawa demikian itu disebutkan oleh firman-Nya: tidak pernah disentuh oleh manusia sebelum mereka (penghuni-penghuni surga yang menjadi suami mereka) dan tidak pula oleh jin. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? (Ar-Rahman: 56-57)

Ada soalan yang selalu ditanya, lebih-lebih lagi oleh wanita: Kenapa Allah sebut lelaki akan dapat bidadari, tapi tidak disebut tentang apa yang perempuan akan dapat? Kerana apa yang lelaki mahu adalah jelas – perempuan. Dari dulu sampai sekarang, apa yang lelaki mahu adalah sama sahaja. Memang Allah telah tetapkan bahawa lelaki mempunyai keinginan kepada wanita.

Tapi apa yang perempuan mahu? Susah nak pastikan apa yang mereka hendak. Kerana macam-macam yang mereka hendak. Sekejap nak itu dan sekejap lagi nak benda lain pula. Kehendak mereka bergantung kepada keadaan dan kerana itu sentiasa berubah-ubah. Jadi, tak boleh nak tulis dalam Qur’an.

Tapi ingatlah dan yakinlah bahawa mereka akan dapat apa sahaja yang mereka hendak. Tidak dapat nak dijelaskan apakah yang mereka akan dapat. Kerana apa yang mereka akan dapat itu tidak dapat diberitahu kepada kita kerana ianya hebat sangat.

Tidakkah nanti pasangan isteri itu akan cemburu kalau suaminya melayan bidadari yang ramai itu pula? Ulama kata mereka akan rasa puas hati bila dah jadi ketua permaisuri kepada semua bidadari. Mereka akan dicabut rasa cemburu dari hati mereka. Mereka tidak kisah malah mereka akan jadi gembira apabila suaminya dilayani oleh bidadari-bidadari itu.


 

Ayat 57:

فَبِأَيِّ ءآلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

Amat banyak sekali nikmat yang telah disebut. Maka janganlah kita menidakkan segala nikmat-nikmat itu. Walaupun bunyi macam susah hendak dipercayai tapi Allah ada kuasa untuk mengadakannya.


 

Ayat 58: Sifat bidadari itu disebut lagi.

كَأَنَّهُنَّ الياقوتُ وَالمَرجانُ

Sahih International

As if they were rubies and coral.

Malay

Bidadari-bidadari itu (cantik berseri) seperti permata delima dan marjan.

 

كَأَنَّهُنَّ الْيَاقُوتُ

Bidadari-bidadari itu (cantik berseri) seperti permata delima

Sejenis batu pertama. Batu itu warna merah.

 

وَالْمَرْجَانُ

dan marjan.

Sejenis batu karang yang bersinar. Ada hadis tentang perkara ini:

قَالَ ابْنُ أَبِي حَاتِمٍ: حَدَّثَنَا أَبِي، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ حَاتِمٍ، حَدَّثَنَا عُبِيدة بْنُ حُمَيْد، عَنْ عَطَاءِ بْنِ السَّائِبِ، عَنْ عَمْرِو بْنِ مَيْمُونٍ الْأَوْدِيِّ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “إِنَّ الْمَرْأَةَ مِنْ نِسَاءِ أَهْلِ الْجَنَّةِ ليُرى بَيَاضُ سَاقِهَا مِنْ وَرَاءِ سَبْعِينَ حُلَّةً مِنَ الْحَرِيرِ، حَتَّى يُرَى مُخُّهَا، وَذَلِكَ أَنَّ اللَّهَ تَعَالَى يَقُولُ: {كَأَنَّهُنَّ الْيَاقُوتُ وَالْمَرْجَانُ} ، فَأَمَّا الْيَاقُوتُ فَإِنَّهُ حَجَرٌ لَوْ أَدْخَلْتَ فِيهِ سِلْكًا ثُمَّ اسْتَصْفَيْتَهُ لَرَأَيْتَهُ مِنْ وَرَائِهِ”.

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Hatim, telah menceritakan kepada kami Ubaid ibnu Humaid, dari Ata ibnus Sa’ib, dari Amr ibnu Maimun Al-Audi, dari Abdullah ibnu Mas’ud, dari Nabi Saw. yang telah bersabda: Sesungguhnya seorang wanita dari kalangan isteri ahli syurga benar-benar betisnya yang putih dapat terlihat dari balik tujuh puluh la­pis pakaian sutera (yang dikenakannya), hingga tulang sumsumnya dapat terlihat. Yang demikian itu disebutkan di dalam firman-Nya: Seakan-akan bidadari itu permata yaqut dan marjan. (Ar-Rahman: 58) Yaqut adalah batu permata yang seandainya engkau masukkan ke dalamnya seutas benang dan engkau bersihkan batu permata itu, nescaya engkau dapat melihat benang itu.

Allah samakan mereka dengan permata-permata itu kerana untuk mendapatkannya susah, kena cari dalam laut. Maknanya mereka itu amat istimewa.

Dan ianya sesuatu yang berkekalan. Barang yang tidak rosak. Sikap mereka yang malu-malu itu berterusan. Kecantikan mereka juga berterusan tidak sama dengan isteri kita yang masa mula kita kahwin cantik, tapi lama kelamaan berubah kerana sama-sama akan jadi tua.

Allah sebut tentang perangai bidadari itu supaya perempuan di dunia dapat meniru mereka. Seelok-eloknya wanita di dunia cuba untuk meniru segala sifat-sifat bidadari itu. Bila baca sifat-sifat bidadari di syurga, cubalah untuk menirunya.

Ramai yang sangka bidadari itu pasangan yang paling cantik untuk lelaki ahli syurga. Maka mulalah wanita sekarang rasa cemburu. Mereka sangka suami mereka nanti akan melayan bidadari sahaja. Tapi ketahuilah yang isteri kita yang dari dunia ini lagi cantik dari bidadari-bidadari itu.

Isteri kita sekarang ini, kalau dapat masuk sekali ke dalam syurga dengan kita, mereka akan dicantikkan lagi. Bukanlah sama keadaan fizikal kita sekarang dan di syurga nanti.

Takkan bidadari-bidadari itu lagi cantik dari manusia, sedangkan mereka dijadikan terus oleh Allah tanpa ada apa-apa dugaan di dunia. Sedangkan, wanita dunia telah melalui ujian-ujian yang Allah telah beri semasa di dunia, telah buat banyak ibadat kepada Allah, maka mereka layak untuk dapat kelebihan yang banyak semasa mereka di syurga.

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا عَفَّانُ، حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ سَلَمَةَ، أَخْبَرَنَا يُونُسُ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ سِيرِين، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “لِلرَّجُلِ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ زَوْجَتَانِ مِنَ الْحُورِ الْعِينِ، عَلَى كُلِّ وَاحِدَةٍ سَبْعُونَ حُلَّةً، يُرى مُخُّ سَاقِهَا مِنْ وَرَاءِ الثِّيَابِ”.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Affan, telah menceritakan kepada kami Hammad ibnu Salamah, telah menceritakan kepada kami Anas, dari Muhammad ibnu Sirin, dari Abu Hurairah, dari Nabi Saw. yang telah bersabda: Bagi seorang lelaki ahli surga ada dua orang isteri dari kalangan bidadari yang bermata jeli, yang masing-masing darinya mengenakan tujuh puluh perhiasan (pakaian); tulang sumsum betisnya kelihatan dari balik pakaian-pakaian (yang dikenakannya). Imam Ahmad meriwayatkan hadis ini secara tunggal melalui jalur ini.


 

Ayat 59:

فَبِأَيِّ ءآلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

Semoga kita dapat membaca ayat-ayat ini dan dapat menghargai apakah yang Allah telah sediakan kepada ahli syurgaNya. Semuanya itu adalah kerana ketaatan mereka semasa di sunia.


 

Ayat 60: Ayat ini menjawap soalan: siapa yang dapat segala nikmat yang telah disebut di atas?

هَل جَزاءُ الإِحسٰنِ إِلَّا الإِحسٰنُ

Sahih International

Is the reward for good [anything] but good?

Malay

Bukankah tidak ada balasan bagi amal yang baik – melainkan balasan yang baik juga?

 

هَلْ جَزَاءُ الْإِحْسانِ

Bukankah balasan bagi amal yang baik,

Kita sudah buat amalan ibadat yang baik semasa di dunia dulu. Iaitu amalan ibadah yang sunnah, bukan yang bidaah.

Kita juga telah taat menahan nafsu kita dapat buat ikut kehendak nafsu itu. Kita telah berusaha untuk melawan syaitan dari melakukan dosa-dosa. Tentu ada balasan untuk amalan kita itu bukan?

 

إِلَّا الْإِحْسٰنُ

tidak lain melainkan balasan yang baik juga?

Maka untuk mendapatkan segala kenikmatan di dalam syurga itu, kita kena pastikan kita mati dalam ‘ihsan’. Kalimah ‘ihsan’ ini disebut banyak kali dalam Qur’an. Maksudnya secara ringkas adalah menjadi orang yang baik. Lawannya adalah ‘zalim’. Mereka yang ihsan bukan sahaja mahu diri mereka baik, tapi mereka juga mahu orang lain juga jadi baik. Maka mereka akan dakwah juga kepada orang lain. Untuk mengetahui sifat-sifat lain orang ihsan ini, maka kenalah belajar.

Allah akan balas kebaikan amal ibadat yang kita lakukan. Allah tidak sia-siakan amalan kita itu. Semuanya akan dibalas. Dan bukannya balasan yang sama, tapi akan dibalas dengan balasan yang berkali-kali ganda lebih lagi. Bayangkan, amalan kita buat bukan hebat mana pun, tapi Allah balas dengan syurga yang begitu punya hebat.

Dan amalan kita bukan lama pun kerana nyawa kita tidak lama, tapi Allah balas dengan syurga selama-lamanya, kekal abadi di dalamnya. Tidakkah ini balasan yang lebih dari yang sepatutnya?


 

Ayat 61:

فَبِأَيِّ ءآلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

Maka hargailah nikmat dan kuasa Allah terhadap kita. Orang yang tidak menghargai kelebihan-kelebihan dalam syurga itu sebenarnya tidak menghargai juga sifat-sifat Allah. Kalau sifat syurga pun mereka tidak percaya dan tidak hargai, bagaimana mereka nak hargai sifat Allah?

Maka ada orang yang ada fahaman yang salah tentang Allah kerana mereka tidak benar-benar belajar. Mereka anggap Allah itu Tuhan yang garang, nak masukkan hambaNya ke dalam neraka sahaja, menyusahkan kehidupan makhluk sahaja.

Maka mereka yang begitu, memang tempat mereka akan berada dalam neraka.


 

Ayat 62: Sekarang disebut syurga jenis lain pula. Ada dua pendapat yang diberikan oleh mufassir. Ada yang kata syurga ini adalah lebih tinggi lagi dari syurga sebelum ini dan ada yang kata syurga jenis ini adalah syurga yang lebih rendah.

وَمِن دونِهِما جَنَّتانِ

Sahih International

And apart from them both [in excellence] are two [other] gardens –

Malay

Dan selain dari dua Syurga itu, dua Syurga lagi;

 

Ini menjadi balasan bagi golongan peringkat yang lebih tinggi lagi; yang diberikan kepada golongan musaabiqoon (golongan yang awal). Golongan ini ada disebut dalam surah Waqiah.

Ulama tafsir kata, bukan dua syurga sahaja yang akan diberi tapi berjenis-jenis syurga akan diberikan.


 

Ayat 63:

فَبِأَيِّ ءآلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

Hargailah nikmat Allah. Jangan kita hanya pandai pakai dan makan nikmat yang Allah berikan, tapi tidak tahu menghargai Allah.


 

Ayat 64:

مُدهامَّتانِ

Sahih International

Dark green [in color].

Malay

Kedua-duanya menghijau subur tanamannya;

 

Mereka akan mendapat syurga yang penuh dengan kehijauan sampai cahaya pun susah nak masuk.

Dalam syurga pertama sebelum ini, telah disebut ada dahan-dahan dan pohon-pohon. Tapi syurga yang kita sedang baca ini lebih hebat lagi – lagi menghijau dan lagi banyak dedaunan dan buah-buahan sampai cahaya pun susah masuk. Maknanya ia lebih hebat dari syurga sebelumnya.

Itulah sebabnya perkataan مُدْهَامَّتَانِ  digunakan. Ianya dari perkataan yang bermaksud ‘digelapkan’. Kerana apabila dedaunan pokok-pokok itu sudah banyak sangat, sampaikan cahaya matahari tidak masuk, suasana menjadi gelap, jadi redup. Kerana itu kadang-kadang kita masuk ke dalam hutan yang tebal, kita berada di dalam kawasan yang redup dan ianya amat menyamankan.


 

Ayat 65:

فَبِأَيِّ ءآلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

Nikmat yang disebut itu akan diberikan kepada hamba yang tahu menghargai nikmat Allah semasa di dunia.


 

Ayat 66:

فيهِما عَينانِ نَضّاخَتانِ

Sahih International

In both of them are two springs, spouting.

Malay

Dalam kedua-dua Syurga itu terdapat dua matair yang terus menerus memancutkan airnya:

 

Ini adalah jenis air pancut. Dalam syurga sebelum ini ada juga air, tapi tidak disebut ia memancut. Jadi ada lebih sikit dalam syurga yang dalam ayat ini. Kerana ianya untuk mereka yang lebih tinggi kedudukan dari ahli syurga sebelum ini.


 

Ayat 67:

فَبِأَيِّ ءآلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

Dah sebut segala macam nikmat ini, takkan kita tidak teringin untuk memasukinya? Kalau tidak ada keinginan itu, maknanya memang tak pandai nak menghargai nikmat Allah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 3 Disember 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Ustaz Rosman

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Syaikh Nasir Jangda

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s