Tafsir Surah Ghafir Ayat 63 – 66 (Doa terus kepada Allah)

Ayat 63: Ini adalah ayat Zajrun – ayat ancaman dari Allah:

كَذٰلِكَ يُؤفَكُ الَّذينَ كانوا بِئآيٰتِ اللهِ يَجحَدونَ

Sahih International

Thus were those [before you] deluded who were rejecting the signs of Allah .

Malay

Sebagaimana terpalingnya mereka itu (daripada menyembah Allah), terpaling juga orang-orang yang mengingkari keterangan-keterangan Allah.

 

كَذَٰلِكَ

Begitulah.

Ini memasukkan orang dulu dan orang sekarang yang ada sifat yang serupa. Inilah yang dimaksudkan dengan huruf ‘kaf’ itu. Maknanya, orang dulu terpesong, orang sekarang pun ada yang terpesong juga.

 

يُؤْفَكُ الَّذِينَ كَانُوا

dipesongkan orang-orang yang mereka dulunya,

Bukan Allah sengaja nak pesongkan mereka, tapi mereka terpesong itu kerana ada kesalahan mereka.

 

بِئآيٰتِ اللهِ يَجْحَدُونَ

dengan ayat-ayat Allah dengan mereka engkar. 

Iaitu mereka sendiri yang engkar dengan ayat-ayat Allah. Apabila diajak belajar tafsir Qur’an, mereka tidak mahu belajar, buat tak endah sahaja. Apabila diberitahu maksud tafsir sesuatu ayat itu, mereka tidak mahu terima, kata kita tafsir salah pula. Dan macam-macam cara lagi mereka engkar.


 

Ayat 64: Ini adalah Dalil Aqli Afaqi. Allah suruh kita lihat alam ini.

اللهُ الَّذي جَعَلَ لَكُمُ الأَرضَ قَرارًا وَالسَّماءَ بِناءً وَصَوَّرَكُم فَأَحسَنَ صُوَرَكُم وَرَزَقَكُم مِّنَ الطَّيِّبٰتِ ۚ ذٰلِكُمُ اللهُ رَبُّكُم ۖ فَتَبارَكَ اللهُ رَبُّ العٰلَمينَ

Sahih International

It is Allah who made for you the earth a place of settlement and the sky a ceiling and formed you and perfected your forms and provided you with good things. That is Allah , your Lord; then blessed is Allah , Lord of the worlds.

Malay

Allah yang menjadikan bumi sebagai tempat penetapan untuk kamu, dan langit sebagai bumbung yang kukuh binaannya; dan Dia membentuk kamu lalu memperelokkan rupa kamu, serta dikurniakan kepada kamu dari benda-benda yang baik lagi halal. Yang demikian (kekuasaanNya dan kemurahanNya) ialah Allah Tuhan kamu; maka nyatalah kelebihan dan kemurahan Allah, Tuhan sekalian alam.

 

اللهُ الَّذِي جَعَلَ لَكُمُ الْأَرْضَ قَرَارًا

Allahlah yang menjadikan untuk kamu bumi itu tempat yang tetap 

Apabila Allah jadikan bumi ini duduk dengan tetap, mudahlah kita nak guna bumi ini dan duduk di atasnya. Kalaulah bumi ini bergerak-gerak, kita nak buat rumah pun tak boleh. Bukit itu pun akan runtuh semua sekali, jadi rata. Lama-lama semua masuk dalam laut kalau bumi tidak berhenti bergegar.

Memang ada tempat yang sekali sekala ada gegaran. Tapi itu sekejap sahaja. Allah nak tunjukkan, kalaulah bumi ini sentiasa bergegar macam itu sahaja sepanjang masa, tentu kita tidak dapat hidup. Jadi, bila kita dengar berita ada tempat dapat gegaran, maka bersyukurlah kepada Allah kerana Dia tidak jadikan tempat kita tinggal bergegar macam itu dan Allah tidak jadikan seluruh dunia ini bergegar macam itu.

 

وَالسَّمَاءَ بِنَاءً

Dan langit itu sebagai bumbung 

Allah jadikan langit sebagai bumbung kita. Dan hebatnya penciptaan Allah, langit yang begitu hebat pun, Allah bina tanpa tiang. Tidak ada kerosakan apa-apa pun yang kita boleh lihat pada langit itu.

 

وَصَوَّرَكُمْ فَأَحْسَنَ صُوَرَكُمْ

Dialah yang membuat rupa kamu dalam sebaik-baik rupa paras.

Ini adalah Dalil Aqli Anfusi. Kalau bandingkan rupa kita dengan beruk, jauh sangat rupa kita. Kita ni Allah telah jadikan sebagai sebaik-baik makhluk. Dan Allah telah berikan kelebihan kepada kita manusia, ada perasaan dan ada otak, kalau dibandingkan dengan haiwan.

 

وَرَزَقَكُمْ مِّنَ الطَّيِّبٰتِ

Dan Dialah yang memberikan kamu rezeki dari yang baik-baik.

Kita dapat yang baik-baik sahaja. Macam lembu, makan rumput sahaja hari-hari. Tak sama makanan kita dah haiwan. Begitu elok dan disediakan dengan baik sekali segala makanan kita.

 

ذَٰلِكُمُ اللهُ رَبُّكُمْ

yang mempunyai sifat sedemikian itu adalah Allah, Tuhan yang mencipta, memelihara kamu

Oleh kerana Dia sudah beri segala kelebihan kepada kita, kenapa tidak berdoa hanya kepada Dia sahaja? Kenapa nak gunakan tawasul dalam berdoa?

 

فَتَبَارَكَ اللهُ رَبُّ الْعٰلَمِينَ

Maha berkat Allah milik Allah yang mencipta dan memelihara bumi.

‘Maha Berkat’ itu adalah hak Allah. Hanya Allah yang ada berkat, dan yang selain Allah adalah ‘penerima berkat’. Maka kalau ada sesiapa yang boleh beri berkat, dia kena boleh cipta bumi ini juga.

Tapi banyak kekeliruan dalam hal ‘berkat’ ini kerana kebanyakan masyarakat kita tidak belajar tafsir Qur’an dan senang ditipu oleh guru yang sesat. Sampai sekarang, ada yang nak ambil berkat dari ustaz, dari guru, dari barang dan sebagainya.

Tidak kurang juga yang ambil berkat dari Nabi. Memang Nabi itu berkat, tapi Nabi tidak boleh beri berkat kepada manusia. Berkat ini katakanlah macam pangkat dato’. Seseorang itu tak boleh nak beri pangkat dato’ itu kepada anak dia walau dia ada sepuluh pangkat dato’ yang diterimanya dari berlainan negeri.

Maka, yang hanya boleh beri berkat adalah Allah taala sahaja. Maka minta berkat dari Allah sahaja, jangan minta dari selain Allah.


 

Ayat 65: Ulangan Dakwa sekali lagi.

هُوَ الحَيُّ لا إِلٰهَ إِلّا هُوَ فَادعوهُ مُخلِصينَ لَهُ الدّينَ ۗ الحَمدُ ِللهِ رَبِّ العٰلَمينَ

Sahih International

He is the Ever-Living; there is no deity except Him, so call upon Him, [being] sincere to Him in religion. [All] praise is [due] to Allah , Lord of the worlds.

Malay

Dia lah Yang Tetap Hidup; tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia; maka sembahlah kamu akan Dia dengan mengikhlaskan amal ugama kamu kepadaNya semata-mata. Segala puji tertentu bagi Allah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam.

 

هُوَ الْحَيُّ

Dialah yang Maha Hidup.

Allah lah sahaja yang tak pernah mati-mati, dulu atau akan datang. Selain dari Allah, akan mati belaka. Jadi macam mana nak bergantung harap kepada mereka yang mati, telah mati atau akan mati?

Maka, bergantung kepada Allahlah sahaja; seru dan doa kepada Allah sahaja, kerana Dia sahaja yang Maha Hidup. Jadi kita dapat pasti bahawa ada yang dapat mendengar doa kita kerana Dia tidak mati-mati.

 

لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ

Tidak ada ilah melainkan Dia sahaja.

Tidak ada ilah sebagai sandaran hati kita melainkan Allah sahaja. Tidak ada tempat pengharapan kita dalam segala permintaan dan doa kita melainkan kepada Allah sahaja. Ini barulah pemahaman yang jelas tentang syahadah itu.

Kerana kalau kita hanya kata: “Tiada tuhan melainkan Allah”, tak cukup lagi pemahaman tu. Memang tiada tuhan selain Allah dah. Tapi ramai manusia yang menjadi Allah sebagai ‘tempat pengharapan’. Itu yang salah. Kerana kita kena jadikan Allah sahaja tempat pengharapan kita.

 

فَادْعُوهُ

Hendaklah kamu doa kepada Dia sahaja.

Diulangi lagi Dakwa Surah kerana kepentingan perkara ini. Hendaklah mengesakan Allah dalam doa. Doa hanya kepada Allah sahaja, jangan minta kepada yang selain Allah. Dan terus doa kepada Allah, tanpa melalui perantaraan (tawasul).

 

مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ

Tulus ikhlas kepada Dia sahaja dalam berdoa.

Perkataan ‘deen‘ disini bermaksud ‘doa’. Dalam berdoa, jangan campur doa kepada selain Allah. Ikhlas itu bermaksud tidak bercampur dengan apa-apa. Dalam bahasa kita, dipanggil ‘tulen’. Kalau kita berdoa kepada Allah, tapi dalam masa yang sama, kita seru kepada selain Allah, itu adalah syirik. Oleh itu, jangan seru kepada Nabi, wali, malaikat dan jin. Terus sahaja seru kepada Allah sahaja.

Jangan doa macam orang Buddha, Hindu dan agama-agama lain. Mereka juga mengharap sangat-sangat kepada sembahan mereka, tapi tidak diterima ibadat doa mereka itu. Kena ikhlas sepertimana yang diajar oleh Tuhan dan Nabi. Kalau tak ikut macam tu, ikhlas macam mana pun tidak akan diterima.

Apa sahaja ibadat yang dibuat, ikhlas macam mana pun, tapi kalau bukan dari yang Nabi suruh, tidak akan diterima. Selain amalan yang diajar Nabi, dinamakan ‘bidaah‘. Siapa yang kata bidaah boleh buat, dia telah dusta kepada Allah. Sebab Tuhan atau Nabi tak pernah bagitahu pun boleh buat amalan-amalan bidaah yang mereka buat itu.

Mereka akan dihadapkan ke hadapan Allah taala di akhirat nanti dan akan ditanya kenapa mereka buat amalan bidaah itu. Kita kalau dusta sesama kita pun, kita dah marah dah. Tapi ini dusta kepada Allah, lagi zalim. Ingatlah, bahawa kalau kita kata Allah akan beri pahala kepada ibadah yang Allah tidak pernah beritahu, maka dia dusta kepada Allah.

 

الْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعٰلَمِينَ

Segala puji bagi Allah Tuhan sekelian alam.

Janganlah kita memuji Allah dengan lafaz pujian di mulut sahaja, tapi ikutilah dengan amalan dan cara yang telah diajarNya dan disampaikan melalui NabiNya.

Maksud kalimat ini telah ditafsirkan pada Surah Fatihah dahulu, jadi tidak perlu diulang semula di sini.

nota: habis bahagian pertama surah Ghafir ini. Seperti yang kita telah sebut, ada dua bahagian kepada surah ini.


 

Ayat 66. Sekarang kita masuk ke bahagian Kedua surah ini. Di dalam bahagian kedua ini juga ada Dakwa dan dalil diberikan untuk menyokong Dakwa Surah ini. Ianya mengulang apa yang telah disampaikan dalam bahagian pertama: untuk menguatkan lagi hujah tentang Tauhid dalam doa.

Ayat ini adalah Dalil Wahyu. Nak beritahu bahawa apa yang Nabi sampaikan tentang Tauhid dalam doa ini bukanlah dari rekaan baginda sendiri tapi ianya adalah dari Allah. Seperti yang kita telah sebut dalam perbincangan istilah, Dalil Wahyu adalah titah khas yang Allah berikan kepada Nabi untuk dijalankan oleh baginda. Bukan untuk baginda sahaja tapi untuk kita juga.

۞ قُل إِنّي نُهيتُ أَن أَعبُدَ الَّذينَ تَدعونَ مِن دونِ اللهِ لَمّا جاءَنِيَ البَيِّنٰتُ مِن رَّبّي وَأُمِرتُ أَن أُسلِمَ لِرَبِّ العٰلَمينَ

Sahih International

Say, [O Muhammad], “Indeed, I have been forbidden to worship those you call upon besides Allah once the clear proofs have come to me from my Lord, and I have been commanded to submit to the Lord of the worlds.”

Malay

Katakanlah (wahai Muhammad): “Sesungguhnya aku dilarang menyembah benda-benda yang kamu sembah yang lain dari Allah – setelah datang kepadaku keterangan-keterangan yang jelas nyata dari Tuhanku; dan aku diperintahkan supaya tunduk taat bulat-bulat kepada perintah Tuhan sekalian alam”.

 

قُلْ

Beritahu (kepada mereka wahai Muhammad)

Inilah Dalil Wahyi yang dimaksudkan: Nabi Muhammad disuruh untuk sampaikan ajaran tauhid kepada manusia.

Kalau Nabi Muhammad nak amalkan agama Islam bersendirian, Musyrikin Mekah tak marah pun. Kerana memang sudah ada banyak jenis agama pun semasa di Mekah dan Tanah Arab dulu pun. Mereka boleh sahaja biarkan. Tapi apabila Nabi Muhammad bawa ajaran tauhid, mereka amat marah. Kenapa?

Yang mereka marah adalah kerana Nabi Muhammad menyampaikan ajaran Islam kepada manusia. Dan ajaran tauhid berlawanan dengan fahaman mereka. Dan bukan sahaja berlawanan, tapi ia juga membongkar kesalahan dalam fahaman mereka. Tentulah mereka akan marah. Tapi baginda tidak ada pilihan lain, kerana memang menyampaikan ajaran Tauhid adalah arahan khusus dari Allah.

Begitu jugalah kita, kalau kita selepas belajar ini, buat senyap sahaja, tidak ada sesiapa yang marah kepada kita. Sebab kita tak buat kerja. Tapi kalau kita buat kerja dakwah seperti yang diarahkan kepada Nabi Muhammad ini, memang kita akan bertemu dengan banyak penentang.

 

إِنّي نُهيتُ أَن أَعبُدَ الَّذينَ تَدعونَ مِن دونِ اللهِ

“Sesungguhnya aku dilarang menyembah benda-benda yang kamu sembah yang lain dari Allah

Nabi disuruh beritahu kepada Musyrikin Mekah: Sesungguhnya aku ini dilarang untuk sembah, puja, kirim salam samada kepada malaikat ini, malaikat itu, Nabi-nabi, roh-roh yang sudah mati, samada wali ataupun tidak sepertimana yang kamu seru mereka itu. Maknanya, apa yang kamu buat, aku takkan buat.

Kenapa Nabi kena cakap begini? Kerana sampai satu waktu, Musyrikin Mekah telah datang kepada Nabi Muhammad untuk berkompromi. Mereka kononnya nak cari jalan tengah antara mereka dan baginda. Mereka kata tak payahlah mereka terus berbalah, pakailah ajaran dua-dua. Tahun ini kita beramal dengan ajaran Nabi, tahun depan beramal dengan apa yang mereka telah lama amalkan (iaitu amalan syirik).

Itulah sebabnya Nabi disuruh beri jawapan sebegini. Kerana tidak ada kompromi dalam hal tauhid dan syirik. Islam tidaklah macam agama lain yang boleh campur-campur amalan dan fahaman mereka. Begitu juga kita, tak boleh kompromi dengan fahaman syirik dan amalan bidaah. Kalau salah, maka kita kena tegur dan betulkan.

Macam dalam negara kita, begitu ramai yang mengaku Islam tapi bermacam-macam cara doa mereka. Cara-cara itu tidak ada dalil dalam agama, tapi diajar oleh guru-guru yang sesat. Jangan kita ikut cara-cara mereka itu.

 

لَمّا جاءَنِيَ البَيِّنٰتُ مِن رَّبّي

apabila sudah datang kepada aku dalil bukti yang nyata dari Tuhanku

Kalau dulu kita pernah buat, itu sebab kita pun jahil, tak belajar tentang Tauhid, tidak belajar tafsir Qur’an, tidak belajar tentang tawasul. Tapi sekarang kita dah tahu mana boleh buat, mana yang tak boleh buat, takkan kita nak buat lagi?

Ayat ini bukanlah hendak menceritakan yang Nabi Muhammad dulu ada buat syirik dalam berdoa, tapi apabila sudah dapat wahyu, baginda berhenti. Dulu baginda tidak pernah buat pun tapi baginda tiada dalil lagi.

Sebenarnya, Nabi tidak pernah melakukan syirik kerana semua Nabi dipelihara oleh Allah dari melakukan syirik. Cuma waktu itu baginda tidak ada dalil, dan sekarang sudah ada dalil.

 

وَأُمِرتُ أَن أُسلِمَ لِرَبِّ العٰلَمينَ

Dan aku juga diperintahkan supaya serah diri bulat-bulat kepada pencipta, pemelihara, penjaga seluruh alam, 

Kita telah diperintahkan untuk menyerahkan diri kita sepenuhnya kepada pencipta dan pemelihara alam semesta ini, iaitu Allah taala.

Apakah yang dimaksudkan dengan ‘serah diri semuanya’? Maksudnya kena terima semuanya yang telah disampaikan oleh Allah dan Nabi. Jangan tolak sikit pun.

Jangan jadi macam apa yang dilakukan oleh satu negeri yang telah mengubah hukum Faraid. Mereka tolak ayat-ayat Faraid itu seperti mereka mengatakan bahawa pendapat dan cara mereka lebih baik dari Allah. Kerana harta Faraid itu mereka beri kepada perempuan semuanya sekali.

Padahal apa yang disuruh Allah dalam Qur’an, lain. Maknanya, ada beberapa ayat Qur’an yang mereka dah tolak. Padahal negeri itu ada mufti. Memanglah mereka tidak pernah kata mereka ‘tolak’ ayat Qur’an, tapi perbuatan mereka itu sudah menunjukkan mereka tolak. Sebab mereka tolak dengan ‘tidak pakai’.

Itu sebagai contoh. Islam ini kita kena terima semua sekali, tidak boleh sikit-sikit dan jangan tolak walau satu ayat Qur’an pun. Berlapang dada untuk terima apa yang telah disampaikan dalam wahyu.

Janganlah kerana kita dah selalu amal tawasul, tapi apabila diberitahu ada ayat dalam Qur’an yang larang tawasul, kita tolak tepi ayat Qur’an itu dan tetap nak tawasul juga.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 4 Januari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s