Tafsir Surah al-Maidah Ayat 117 – 120 (Allah tidak ampunkan dosa syirik)

Ayat 117: 

ما قُلتُ لَهُم إِلّا ما أَمَرتَني بِهِ أَنِ اعبُدُوا اللَّهَ رَبّي وَرَبَّكُم ۚ وَكُنتُ عَلَيهِم شَهيدًا مّا دُمتُ فيهِم ۖ فَلَمّا تَوَفَّيتَني كُنتَ أَنتَ الرَّقيبَ عَلَيهِم ۚ وَأَنتَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ شَهيدٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

I said not to them except what You commanded me – to worship Allāh, my Lord and your Lord. And I was a witness over them as long as I was among them; but when You took me up, You were the Observer over them, and You are, over all things, Witness.

(MALAY)

Aku tidak pernah mengatakan kepada mereka kecuali apa yang Engkau perintahkan kepadaku (mengatakan)nya iaitu: “Sembahlah Allah, Tuhanku dan Tuhanmu”, dan adalah aku menjadi saksi terhadap mereka, selama aku berada di antara mereka. Maka setelah Engkau wafatkan aku, Engkau-lah yang mengawasi mereka. Dan Engkau adalah Maha Menyaksikan atas segala sesuatu.

ما قُلتُ لَهُم إِلّا ما أَمَرتَني بِهِ

Aku tidak pernah mengatakan kepada mereka kecuali apa yang Engkau perintahkan kepadaku

Nabi Musa kata tidaklah baginda bercakap kepada mereka melainkan apa yang Allah perintahkan baginda cakap sahaja.

أَنِ اعبُدُوا اللَّهَ رَبّي وَرَبَّكُم

iaitu: “Sembahlah Allah, Tuhanku dan Tuhanmu”, 

Ini yang baginda perintahkan kepada umatnya: hendaklah mereka semua sembah dan seru Allah sahaja. Kerana Dia yang mencipta dan memelihara baginda dan mereka semua. Inilah yang penting sekali baginda telah beritahu kepada mereka, iaitu tentang tauhid.

Lihatlah bagaimana Nabi Isa mengaku yang baginda adalah hamba dan Allah itu Tuhan. Tidaklah seperti yang dikatakan oleh penganut Kristian sekarang.

وَكُنتُ عَلَيهِم شَهيدًا مّا دُمتُ فيهِم

dan adalah aku menjadi saksi terhadap mereka, selama aku berada di antara mereka. 

Dan baginda hanya berhak jadi saksi atas mereka selama mana baginda hidup bersama mereka. Iaitu semasa baginda belum diangkat ke langit. Waktu itu baginda tinggal bersama dengan mereka, maka bolehlah baginda tahu apa yang mereka cakap dan fahaman mereka, setakat yang zahir sahaja.

فَلَمّا تَوَفَّيتَني كُنتَ أَنتَ الرَّقيبَ عَلَيهِم

Maka setelah Engkau wafatkan aku, Engkau-lah yang mengawasi mereka.

Dan apabila Allah telah mengangkat baginda ke langit, Allah lah yang menguasai penuh ke atas mereka. Baginda tidak tahu menahu termasuk yang mereka puja baginda.

Ini menunjukkan bahawa apabila baginda diangkat ke langit, baginda tidak tahu perbuatan umat baginda. Sama juga kalau seseorang itu telah mati, telah putus hubungan dengan dunia.

Jadi, macam wali dan Nabi tidak tahu ada manusia yang puja dan seru kepada mereka. Maka sia-sialah harapan puak musyrik terhadap wali dan Nabi mereka. Termasuk jugalah kalangan masyarakat Islam yang puja wali dan Nabi-nabi, yang pergi ke kubur dan minta macam-macam itu.

وَأَنتَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ شَهيدٌ

Dan Engkau adalah Maha Menyaksikan atas segala sesuatu.

Allah maha menyaksikan atas segala perkara. Jadi segala perbuatan manusia, Allah tahu dan Allah suruh malaikat catit. Nanti akan dibentang di akhirat kelak dan akan dibalas sesuai dengan perbuatan itu. Kalau perbuatan itu adalah perbuatan syirik, maka yang akan dibalas adalah neraka selama-lamanya.


Ayat 118: Allah nak ajar yang syafaat bukan dari Nabi Isa juga. Ini penting kerana ramai yang kata Nabi Isa akan beri syafaat kepada mereka. Mereka berharap kepada Nabi Isa sampai mereka rasa bebas buat dosa sepanjang minggu dan sampai hari Ahad, atau sekali sekala, mereka akan ‘cuci dosa’ di gereja.

Mereka telah reka paderi jadi wakil kepada Nabi Isa untuk ampunkan segala dosa mereka. Padahal, paderi itu pun tak tahu samada Nabi Isa terima atau tidak taubat mereka. Jadi pening habis agama mereka, jadi rosak terus. Ini lah kebodohan yang berlaku dalam agama Kristian. Maka kita kena beritahu kepada mereka tentang kesesatan mereka.

Kerana kalau tak beritahu, begitulah mereka akan jadi, masuk neraka tak keluar-keluar. Sedangkan ramai antara mereka memang orang yang baik-baik dari segi akhlak dan hati mereka.

إِن تُعَذِّبهُم فَإِنَّهُم عِبادُكَ ۖ وَإِن تَغفِر لَهُم فَإِنَّكَ أَنتَ العَزيزُ الحَكيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

If You should punish them – indeed they are Your servants; but if You forgive them – indeed it is You who is the Exalted in Might, the Wise.”

(MALAY)

Jika Engkau menyiksa mereka, maka sesungguhnya mereka adalah hamba-hamba Engkau, dan jika Engkau mengampuni mereka, maka sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

إِن تُعَذِّبهُم فَإِنَّهُم عِبادُكَ

Jika Engkau menyiksa mereka, maka sesungguhnya mereka adalah hamba-hamba Engkau,

Nabi Isa sambung lagi kata-kata baginda, jika Allah buat keputusan untuk azab mereka yang telah berbuat dosa itu, tiada bangkangan dari sesiapa pun. Tidak ada sesiapa yang boleh halang. Kerana kuasa penuh adalah pada Allah.

Ini adalah jumlah taliliyah: Allah boleh buat apa sahaja dengan hambaNya kerana mereka itu semua hamba Allah. Oleh itu, Nabi Isa tidak ada kuasa apa-apa untuk beri keampunan kepada mereka. Jadi apa yang penganut Kristian lakukan setiap minggu hari Ahad itu adalah sia-sia sahaja.

وَإِن تَغفِر لَهُم فَإِنَّكَ أَنتَ العَزيزُ الحَكيمُ

dan jika Engkau mengampuni mereka, maka sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Tapi sekiranya Engkau ampun mereka atas kesalahan syirik mereka, itu bukan sifat ketuhanan. Ini adalah kerana Allah telah berjanji tidak akan mengampuni dosa syirik. Dan kerana sifat rahmat tidak ada pada orang kafir syirik. Engkau maha gagah perkasa dan maha bijaksana, engkau boleh hukum mereka.

Allah telah beri peluang untuk uji mereka dan mereka telah terkandas. Maka tidak ada maaf untuk mereka. Memang Allah boleh beri keampunan tapi tidak dalam perkara syirik.

Jadi, ayat ini kena faham berbaik, kerana kalau kita salah tafsir, ianya akan jadi berlawanan dengan ayat-ayat lain. Lihatlah bagaimana dalam ayat ini, Allah tidak gunakan pun lafaz Sifat Dia al-Ghafur dan al-Affuw. Kerana itu tentang sifat memberi ampun dan ayat ini bukan tentang beri keampunan kepada mereka yang telah melakukan syirik.

Maka habis cerita tentang orang Kristian. Mereka itu dari kecil sampai mati mereka puja Nabi Isa kerana salah faham dalam agama. Ini kerana agama mereka telah rosak dan kitab wahyu yang mereka patut ada pun telah dirosakkan oleh ahli agama yang terdahulu. Malangnya, orang kita yang patutnya ada Qur’an, tapi buat sama macam mereka, itu yang pelik.

Qur’an tidak pernah dapat diubah dan tetap begitu juga. Tapi ramai yang tidak faham dan keliru tentang agama kerana mereka tidak belajar tafsir Qur’an. Jadi, kalau ada Qur’an pun, tapi tak faham apa kandungannya, tidak menjadi juga, boleh sesat juga.

Nabi Muhammad juga akan memberikan jawapan yang sama juga nanti di akhirat seperti yang disebut dalam satu hadis:

قَالَ أَبُو دَاوُدَ الطَّيَالِسِيُّ: حَدَّثَنَا شُعْبَة قَالَ: انْطَلَقْتُ أَنَا وَسُفْيَانُ الثَّوْرِيُّ إِلَى الْمُغِيرَةِ بْنِ النُّعْمَانِ فَأَمْلَاهُ عَلَى سُفْيَانَ وَأَنَا مَعَهُ، فَلَمَّا قَامَ انْتَسَخْتُ مِنْ سُفْيَانَ، فَحَدَّثَنَا قَالَ: سَمِعْتُ سَعِيدَ بْنَ جُبَيْرٍ يُحَدِّثُ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ: قَامَ فِينَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِمَوْعِظَةٍ، فَقَالَ: “يَا أَيُّهَا النَّاسُ، إِنَّكُمْ مَحْشُورُونَ إِلَى اللَّهِ، عَزَّ وَجَلَّ، حُفَاةً عُرَاةً غُرْلا كَمَا بَدَأْنَا أَوَّلَ خَلْقٍ نُعِيدُهُ، وَإِنَّ أَوَّلَ الْخَلَائِقِ يُكْسى إِبْرَاهِيمُ، أَلَا وَإِنَّهُ يُجَاءُ بِرِجَالٍ مِنْ أُمَّتِي فَيُؤْخَذُ بِهِمْ ذَاتَ الشِّمَالِ فَأَقُولُ: أَصْحَابِي. فَيُقَالُ: إِنَّكَ لَا تَدْرِي مَا أَحْدَثُوا بَعْدَكَ. فَأَقُولُ كَمَا قَالَ الْعَبْدُ الصَّالِحُ: {وَكُنْتُ عَلَيْهِمْ شَهِيدًا مَا دُمْتُ فِيهِمْ فَلَمَّا تَوَفَّيْتَنِي كُنْتَ أَنْتَ الرَّقِيبَ عَلَيْهِمْ وَأَنْتَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ شَهِيدٌ * إِنْ تُعَذِّبْهُمْ فَإِنَّهُمْ عِبَادُكَ وَإِنْ تَغْفِرْ لَهُمْ فَإِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ} فَيُقَالُ: إِنَّ هَؤُلَاءِ لَمْ يَزَالُوا مُرْتَدِّينَ عَلَى أَعْقَابِهِمْ مُنْذُ فَارَقْتَهُمْ”.

Abu Daud At-Tayalisi mengatakan, telah menceritakan kepada kami Syu’bah, bahwa ia pergi bersama Sufyan As-Sauri menuju tempat Al-Mugirah ibnun Nu’man, lalu Al-Mugirah mengimlakan kepada Sufyan yang ditemani olehku. Setelah Al-Mugirah pergi, aku menyalinnya dari Sufyan. Ternyata di dalamnya disebutkan bahawa telah menceritakan kepada kami Sa’id ibnu Jubair yang menceritakan hadis berikut dari Ibnu Abbas yang telah menceritakan bahawa Rasulullah Saw. berdiri di hadapan kami untuk mengemukakan suatu petua dan nasihat. Baginda bersabda: Hai manusia, sesungguhnya kalian kelak akan dihimpunkan oleh Allah Swt. dalam keadaan tidak beralas kaki, telanjang lagi belum dikhitan. Sebagaimana Kami telah memulai penciptaan pertama, begitulah Kami akan mengulanginya. (Al-Anbiya: 104) Dan sesungguhnya manusia yang mula-mula diberi pakaian kelak di hari kiamat ialah Nabi Ibrahim. Ingatlah, sesungguhnya kelak akan didatangkan banyak orang laki-laki dari kalangan umatku, lalu mereka digiring ke sebelah kiri, maka aku berkata, “Sahabat-sahabatku! ” Tetapi dijawab, “Sesungguhnya kamu tidak mengetahui apa yang dibuat-buat oleh mereka sesudahmu.” Maka aku katakan seperti apa yang dikatakan oleh seorang hamba yang saleh, iaitu: Dan adalah aku menjadi saksi terhadap mereka selama aku berada di antara mereka. Maka setelah Engkau wafatkan aku, Engkaulah yang mengawasi mereka. Dan Engkau adalah Maha Menyaksikan atas segala sesuatu. Jika Engkau menyeksa mereka, maka sesungguh­nya mereka adalah hamba-hamba Engkau; dan jika Engkau meng­ampuni mereka, maka sesungguhnya Engkau Yang Maha perkasa lagi Maha bijaksana. (Al-Maidah: 117-118) Maka dikatakan, “Sesungguhnya mereka terus-menerus dalam keadaan mundur ke belakang mereka sejak engkau berpisah dengan mereka.”
Imam Bukhari telah meriwayatkannya ketika membahas tafsir ayat ini, dari Abul Walid, dari Syu’bah; dan dari Ibnu Kasir, dari Sufyan As-Sauri. Kedua-duanya dari Al-Mugirah ibnu Nu’man dengan lafaz yang sama.

Lafaz ‘hamba yang saleh’ yang digunakan dalam hadis ini tentunya merujuk kepada Nabi Isa a.s.

Begitu pentingnya ayat ini, sampaikan Nabi Muhammad pernah mengulang-ngulang ayat ini dalam solat baginda. Di dalam sebuah hadis disebutkan bahwa Nabi Saw. membacanya di malam hari hingga subuh, yakni dengan mengulang-ulang bacaan ayat ini.

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ فُضَيْل، حَدَّثَنِي فُليَت الْعَامِرِيُّ، عَنْ جَسْرة الْعَامِرِيَّةِ، عَنْ أَبِي ذَرٍّ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ: صَلَّى رَسُولُ اللَّهِ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ-لَيْلَةً فَقَرَأَ بِآيَةٍ حَتَّى أَصْبَحَ، يَرْكَعُ بِهَا وَيَسْجُدُ بِهَا: {إِنْ تُعَذِّبْهُمْ فَإِنَّهُمْ عِبَادُكَ وَإِنْ تَغْفِرْ لَهُمْ فَإِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ} فَلَمَّا أَصْبَحَ قُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، مَا زِلْتَ تَقْرَأُ هَذِهِ الْآيَةَ حَتَّى أَصْبَحْتَ تَرْكَعُ بِهَا وَتَسْجُدُ بِهَا؟ قَالَ: “إِنِّي سَأَلْتُ رَبِّي، عَزَّ وَجَلَّ، الشَّفَاعَةَ لِأُمَّتِي، فَأَعْطَانِيهَا، وَهِيَ نَائِلَةٌ إِنْ شَاءَ اللَّهُ لِمَنْ لَا يُشْرِكُ بِاللَّهِ شَيْئًا”.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Fudail, telah menceritakan kepadaku Fulait Al-Amiri, dari Jisrah Al-Amiriyah, dari Abu Zar r.a. yang menceritakan bahawa di suatu malam Nabi Saw. melakukan solat, lalu baginda membaca sebuah ayat yang hingga subuh beliau tetap membacanya dalam rukuk dan sujudnya, iaitu firman-Nya: Jika Engkau menyiksa mereka, maka sesungguhnya mereka adalah hamba-hamba Engkau; dan jika Engkau mengampuni mereka, maka sesungguhnya Engkaulah Yang Maha perkasa lagi Maha bijaksana. (Al-Maidah: 118) Ketika waktu subuh Abu Hurairah bertanya, “Wahai Rasulullah, mengapa engkau terus-menerus membaca ayat ini hingga subuh, sedangkan engkau tetap membacanya dalam rukuk dan sujudmu?” Rasulullah Saw. menjawab: Sesungguhnya aku memohon kepada Tuhanku akan syafaat bagi umatku, maka Dia memberikannya kepadaku; dan syafaat itu dapat diperoleh —Insya Allah— oleh orang yang tidak pernah mem­persekutukan Allah dengan sesuatu pun (dari kalangan umatku).


Ayat 119: 

قالَ اللَّهُ هٰذا يَومُ يَنفَعُ الصّٰدِقينَ صِدقُهُم ۚ لَهُم جَنّٰتٌ تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهٰرُ خٰلِدينَ فيها أَبَدًا ۚ رَّضِيَ اللَّهُ عَنهُم وَرَضوا عَنهُ ۚ ذٰلِكَ الفَوزُ العَظيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh will say, “This is the Day when the truthful will benefit from their truthfulness.” For them are gardens [in Paradise] beneath which rivers flow, wherein they will abide forever, Allāh being pleased with them, and they with Him. That is the great attainment.

(MALAY)

Allah berfirman: “Ini adalah suatu hari yang bermanfaat bagi orang-orang yang benar kebenaran mereka. Bagi mereka syurga yang di bawahnya mengalir sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya; Allah redha terhadap mereka dan mereka redha terhadap-Nya. Itulah keberuntungan yang paling besar”.

قالَ اللَّهُ هٰذا يَومُ يَنفَعُ الصّٰدِقينَ صِدقُهُم

Allah berfirman: “Ini adalah suatu hari yang bermanfaat bagi orang-orang yang benar kebenaran mereka.

Ini adalah ayat Tabshir Ukhrawi. Allah hendak menceritakan tentang hari akhirat. Inilah hari yang golongan yang benar akidah dan amalan akan mendapat faedah dari kebenaran yang ada pada mereka semasa di dunia.

Ini adalah kerana mereka telah ikut dan amal wahyu yang disampaikan kepada mereka. Usaha mereka telah berbaloi. Pada hari akhirat nanti, ada orang yang mendapat susah, tapi mereka jadi senang.

لَهُم جَنّٰتٌ تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهٰرُ

Bagi mereka syurga yang di bawahnya mengalir sungai-sungai;

Mereka dijanjikan dengan syurga dan kemudian Allah menceritakan keindahan dalam syurga. Syurga tidak dapat dibayangkan dengan mata, maka Allah hanya sebut tentang ada sungai-sungai yang mengalir dalam syurga. Itu sebagai isyarat kepada kemewahan yang akan didapati oleh ahli syurga.

خٰلِدينَ فيها أَبَدًا

mereka kekal di dalamnya selama-lamanya;

Kalau duduk sebentar sahaja tentulah tidak bagus. Jadi Allah janjikan yang mereka akan kekal selama-lamanya di sana. Semua yang diterangkan ini adalah nikmat jasmani yang dijanjikan.

رَضِيَ اللَّهُ عَنهُم وَرَضوا عَنهُ

Allah redha terhadap mereka dan mereka redha terhadap-Nya.

Ini pula tentang nikmat rohani. Dan nikmat rohani pula lebih lagi dari nikmat jasmani. Kalau kita pergi ke mana-mana rumah yang indah, tentu kita nak jumpa tuan rumah, bukan? Begitulah kita dengan syurga, tentu setelah melihat keindahan syurga, keindahan yang seterusnya kita mahu lihat adalah keindahan Allah. Kita hendak sangat jumpa Allah, Tuhan kita.

Tapi kita hendak jumpa Allah dalam keadaan Allah redha dengan kita. Dan redha Allah taala itulah yang lebih tinggi lagi sebagai nikmat. Maksudnya Allah redha mereka sebagai hamba. Ini adalah kerana mereka telah ikut apa yang Allah suruh. Allah puas hati dengan mereka, kerana mereka tidak degil.

Kalau ibubapa kita redha kita sebagai anak mereka pun kita dah suka, apatah lagi kalau Allah yang redha kita jadi hamba Dia, tentu lebih lagi kenikmatan itu.

Dan mereka pula puas hati di atas pemberian Allah. Mana tidak puas hati, sedangkan pemberian yang diberi itu lebih lagi dari apa yang mereka telah lakukan. Bayangkan hidup di dunia sekejap sahaja, beramal pun sekejap sahaja, tapi Allah beri balasan berlebih-lebih lagi, dan kekal abadi selama-lamanya. Takkan tak redha lagi?

ذٰلِكَ الفَوزُ العَظيمُ

Itulah keberuntungan yang paling besar”.

Inilah keberuntungan yang paling besar, tiada suatu keberuntungan pun yang lebih besar daripada itu.


Ayat 120: Ini adalah khulasah (kesimpulan) surah ini.

لِلَّهِ مُلكُ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ وَما فيهِنَّ ۚ وَهُوَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

To Allāh belongs the dominion of the heavens and the earth and whatever is within them. And He is over all things competent.

(MALAY)

Kepunyaan Allah-lah kerajaan langit dan bumi dan apa yang ada di dalamnya; dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu.

لِلَّهِ مُلكُ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ وَما فيهِنَّ

Kepunyaan Allah-lah kerajaan langit dan bumi dan apa yang ada di dalamnya;

Segala alam dan apa yang ada di dalamnya adalah milik Allah. Tidak ada Allah berkongsi dengan sesiapa. Tidak dengan Nabi Isa, tidak dengan makhluk-makhluk yang lain. Oleh kerana alam ini Allah yang punya, maka Allah sahaja yang menguruskannya. Tidak diserahkan kuasa pengurusan itu kepada sesiapa pun.

وَهُوَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu.

Dan Dia maha berkuasa atas segala sesuatu. Apa sahaja yang Allah hendak buat, Dia boleh buat kerana kekuasaan dan penguasaan Allah adalah lengkap dan mutlaq.

Allahu a’lam. Tamat sudah terjemah surah Maidah ini. Sambung ke surah seterusnya, Surah al-An’am.

Kemaskini: 20 April 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah al-Maidah Ayat 114 – 116 (Soalan kepada Nabi Isa sendiri)

Ayat 114: Setelah mendengar alasan mereka, maka Nabi Isa telah berdoa.

قالَ عيسَى ابنُ مَريَمَ اللَّهُمَّ رَبَّنا أَنزِل عَلَينا مائِدَةً مِّنَ السَّماءِ تَكونُ لَنا عيدًا لِّأَوَّلِنا وَءآخِرِنا وَءآيَةً مِّنكَ ۖ وَارزُقنا وَأَنتَ خَيرُ الرّٰزِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Said Jesus, the son of Mary, “O Allāh, our Lord, send down to us a table [spread with food] from the heaven to be for us a festival for the first of us and the last of us and a sign from You. And provide for us, and You are the best of providers.”

(MALAY)

Isa putera Maryam berdoa: “Ya Tuhan kami, turunkanlah kiranya kepada kami suatu hidangan dari langit supaya menjadi hari raya bagi kami iaitu orang-orang yang bersama kami dan yang datang sesudah kami, dan menjadi tanda bagi kekuasaan Engkau; beri rezekilah kepada kami, dan Engkaulah pemberi rezeki Yang Paling Utama”.

قالَ عيسَى ابنُ مَريَمَ اللَّهُمَّ رَبَّنا أَنزِل عَلَينا مائِدَةً مِّنَ السَّماءِ

Isa putera Maryam berdoa: “Ya Tuhan kami, turunkanlah kiranya kepada kami suatu hidangan dari langit

Dalam ayat ini, antara lain, Allah nak tsabitkan yang Nabi Isa itu bukan tuhan. Kerana kalau baginda itu tuhan, kenapa baginda kena doa kepada Allah pula, kenapa tak bawa sendiri sahaja hidangan itu?

Maidah itu bermaksud hidangan yang lengkap dari langit.

تَكونُ لَنا عيدًا لِّأَوَّلِنا وَءآخِرِنا

akan menjadi hari raya bagi kami iaitu orang-orang yang bersama kami dan yang datang sesudah kami,

Supaya hidangan itu menjadi nikmat untuk kami bergembira bagi orang zaman kami dan nikmat untuk diketahui oleh orang-orang selepas kami . Inilah kisah yang selalu kita dengar dan lihat gambarnya dalam filem – the last supper.

وَءآيَةً مِّنكَ

dan menjadi tanda bagi kekuasaan Engkau; 

Dan sebagai satu bukti dari Allah. Iaitu Allah lah sahaja yang boleh beri hidangan seperti ini dan yang memintanya tentulah seorang Nabi yang benar. Supaya manusia percaya kepada Allah dan kepada baginda.

وَارزُقنا وَأَنتَ خَيرُ الرّٰزِقينَ

dan beri rezekilah kepada kami, dan Engkaulah pemberi rezeki Yang Paling Utama”.

Dan akhir sekali doa Nabi Isa itu adalah memohon rezeki dari Allah. Kerana kalau bukan Allah yang berikan, tentu tidak ada rezeki langsung. Allah lah yang sebaik-baik pemberi rezeki. Tidak ada lagi selain Allah yang boleh beri rezeki.


Ayat 115: Ini adalah jawapan dari Allah kepada doa Nabi Isa itu.

قالَ اللَّهُ إِنّي مُنَزِّلُها عَلَيكُم ۖ فَمَن يَكفُر بَعدُ مِنكُم فَإِنّي أُعَذِّبُهُ عَذابًا لّا أُعَذِّبُهُ أَحَدًا مِّنَ العٰلَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh said, “Indeed, I will send it down to you, but whoever disbelieves afterwards from among you – then indeed will I punish him with a punishment by which I have not punished anyone among the worlds.”

(MALAY)

Allah berfirman: “Sesungguhnya Aku akan menurunkan hidangan itu kepadamu, barangsiapa yang kafir di antaramu sesudah (turun hidangan itu), maka sesungguhnya Aku akan menyiksanya dengan siksaan yang tidak pernah Aku timpakan kepada seorangpun di antara umat manusia”.

قالَ اللَّهُ إِنّي مُنَزِّلُها عَلَيكُم

Allah berfirman: “Sesungguhnya Aku akan menurunkan hidangan itu kepadamu, 

Lafaz مُنَزِّلُ bermaksud Allah boleh bawa turun selalu hidangan dari langit, bukan sekali sahaja tapi banyak kali pun boleh. Ianya bukan susah untuk Allah. Juga bermaksud: Allah pasti akan turunkan hidangan itu.

فَمَن يَكفُر بَعدُ مِنكُم فَإِنّي أُعَذِّبُهُ عَذابًا لّا أُعَذِّبُهُ أَحَدًا مِّنَ العٰلَمينَ

barangsiapa yang kafir di antaramu sesudah (turun hidangan itu), maka sesungguhnya Aku akan menyiksanya dengan siksaan yang tidak pernah Aku timpakan kepada seorangpun di antara umat manusia”.

Tapi Allah beri peringatan. Jangan main-main. Kalau Allah sudah bawa turun dan masih lagi tolak agama selepas itu, mereka akan diberikan dengan azab yang amat berat. Akan diberi seksa dengan sejenis azab yang Allah tidak pernah azab seperti itu penduduk alam yang lain.

Maknanya, azab yang amat-amat berat, bukan azab yang biasa. Azab yang biasa pun sudah teruk dah, tapi Allah gunakan lafaz yang amat menakutkan sekali. Dia sendiri yang akan seksa!

Ini lain dari biasa, kerana selalunya yang akan beri seksaan itu adalah malaikat. Jadi, jangan minta perkara yang akan menyusahkan diri sendiri. Azab itu tidak disebut pun, tapi Dia cuma kata Dia sendiri yang akan seksa.

Ada yang kata memang Allah bawa turun hidangan itu dan ada juga yang kata Allah tidak bawa turun pun. Kerana mereka takut dengan syarat ketat yang Allah telah berikan, maka tidak jadi diturunkan. Allahu a’lam. Pendapat jumhur kata, memang bawa turun sungguh.

Tapi selepas itu ada yang terima kebenaran dan ada juga yang engkar. Dan mana yang engkar mereka terus jadi khinzir semasa di dunia lagi. Kerana mereka yang minta diturunkan makanan dari langit, tapi kemudian mereka bertanya macam-macam, dari mana datangnya dari langitkah atau dari dunia, betulkah Allah yang turunkan dan sebagainya. Allahu a’lam.

Ibnu Jarir telah meriwayatkan melalui jalur Auf Al-A’rabi, dari Abul Mugirah Al-Qawwas, dari Abdullah ibnu Amr yang mengatakan bahawa manusia yang paling keras azabnya kelak di hari kiamat ada tiga macam, yaitu orang-orang munafik, orang-orang yang kafir dari kalangan mereka yang menerima hidangan dari langit, dan Fir’aun beserta para pendukungnya.

Sekian Ruku’ 15 dari 16 ruku’ dalam surah ini.


Ayat 116: i’adah: pengulangan semula, kembali kepada tajuk asal – kenapa ramai makhluk puja Nabi Isa.

وَإِذ قالَ اللَّهُ يٰعيسَى ابنَ مَريَمَ ءأَنتَ قُلتَ لِلنّاسِ اتَّخِذوني وَأُمِّيَ إِلٰهَينِ مِن دونِ اللَّهِ ۖ قالَ سُبحٰنَكَ ما يَكونُ لي أَن أَقولَ ما لَيسَ لي بِحَقٍّ ۚ إِن كُنتُ قُلتُهُ فَقَد عَلِمتَهُ ۚ تَعلَمُ ما في نَفسي وَلا أَعلَمُ ما في نَفسِكَ ۚ إِنَّكَ أَنتَ عَلّٰمُ الغُيوبِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [beware the Day] when Allāh will say, “O Jesus, Son of Mary, did you say to the people, ‘Take me and my mother as deities besides Allāh?’ ” He will say, “Exalted are You! It was not for me to say that to which I have no right. If I had said it, You would have known it. You know what is within myself, and I do not know what is within Yourself. Indeed, it is You who is Knower of the unseen.

(MALAY)

Dan (ingatlah) ketika Allah berfirman: “Hai Isa putera Maryam, adakah kamu mengatakan kepada manusia: “Jadikanlah aku dan ibuku dua orang ilah selain Allah?”. Isa menjawab: “Maha Suci Engkau, tidaklah patut bagiku mengatakan apa yang bukan hakku (mengatakannya). Jika aku pernah mengatakan, maka tentulah Engkau mengetahuinya. Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku dan aku tidak mengetahui apa yang ada pada diri Engkau. Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui perkara yang ghaib-ghaib”.

وَإِذ قالَ اللَّهُ يٰعيسَى ابنَ مَريَمَ

Dan (ingatlah) ketika Allah berfirman: “Hai Isa putera Maryam, 

Oleh kerana Nabi Isa adalah ilah (yang dilantik manusia) yang paling banyak dipuja kalau dibandingkan dengan nabi-nabi lain, maka Allah cerita tentang Nabi Isa panjang sikit. Allah menceritakan soalan yang akan ditanyakan kepada baginda di akhirat kelak.

ءأَنتَ قُلتَ لِلنّاسِ اتَّخِذوني وَأُمِّيَ إِلٰهَينِ مِن دونِ اللَّهِ ۖ

adakah kamu mengatakan kepada manusia: “Jadikanlah aku dan ibuku dua orang ilah selain Allah?”. 

Soalan Allah: adakah kamu telah ajar kepada orang ramai jadikan dirimu dan ibumu sebagai ilah selain Allah? Adakah kamu ajar begitu kerana ramai pengikut Kristian sekarang ini…. wahai penganut Kristian, bacalah ayat ini betul-betul. Kamu sekarang yang menjadikan Nabi Isa dan ibunya Maryam sebagai pujaan bukan?

Soalan ini akan Allah tanyakan di hadapan mereka yang telah menjadikan Nabi Isa dan ibunya Maryam sebagai sembahan ilah.

قالَ سُبحٰنَكَ

Isa menjawab: “Maha Suci Engkau,

Jawapan Nabi Isa: maha suci Engkau dari ada ilah selain Engkau. Nabi Isa sendiri membersihkan fahaman yang salah itu. Memang tidak ada dalam fahaman baginda adanya ilah yang lain selain Allah. Lihatlah bagaimana Nabi Isa sendiri tidak mengaku sebagai tuhan. Jadi kenapa umat Kristian senang sahaja mengaku baginda sebagai tuhan?

ما يَكونُ لي أَن أَقولَ ما لَيسَ لي بِحَقٍّ

tidaklah patut bagiku mengatakan apa yang bukan hakku

Sambung Nabi Isa lagi dalam jawapan baginda: tidaklah layak untuk aku bercakap yang bukan hak aku. Aku tidak ada hak berkata begitu.

Nabi Isa tidak akan buat benda yang salah dari segi agama. Baginda tidak pernah suruh dan tidak pernah kata sesiapa pun boleh puja baginda sebagai ilah.

إِن كُنتُ قُلتُهُ فَقَد عَلِمتَهُ

Jika aku pernah mengatakan, maka tentulah Engkau mengetahuinya. 

Nabi Isa sambung: kalau aku pernah cakap begitu dahulu, tentu Kamu pun tahu. Kamu tahu setiap kalimah yang aku sebutkan.

تَعلَمُ ما في نَفسي

Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku

Nabi Isa menyebut bahawa tentu Allah mengetahui apa yang ada dalam hati baginda. Segala-galanya tentang baginda, Allah tentu tahu.

وَلا أَعلَمُ ما في نَفسِكَ

dan aku tidak mengetahui apa yang ada pada diri Engkau. 

Dan baginda mengaku yang baginda tidak tahu apa yang ada pada Allah. Dalam ayat ini, baginda membezakan diri baginda dari Allah. Tidaklah baginda satu dari tiga – tritini. Amat sesat sekali apa yang difahami oleh orang Kristian sekarang.

إِنَّكَ أَنتَ عَلّٰمُ الغُيوبِ

Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui perkara yang ghaib-ghaib”.

Allah sahaja yang mengetahui segala perkara yang ghaib. Manusia lain, termasuk para Nabi, termasuk Nabi Isa, tidak tahu alam ghaib melainkan apa yang Allah berikan maklumat. Inilah akidah yang kita kena pegang. Yang tahu ilmu ghaib hanyalah Allah sahaja. Tidak ada makhluk lain yang tahu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 20 April 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah al-Maidah Ayat 111 – 113 (Hidangan dari langit)

Ayat 111:

وَإِذ أَوحَيتُ إِلَى الحَوارِيّينَ أَن ءآمِنوا بي وَبِرَسولي قالوا ءآمَنّا وَاشهَد بِأَنَّنا مُسلِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [remember] when I inspired to the disciples, “Believe in Me and in My messenger [i.e., Jesus].” They said, “We have believed, so bear witness that indeed we are Muslims [in submission to Allāh].”

(MALAY)

Dan (ingatlah), ketika Aku ilhamkan kepada pengikut Isa yang setia: “Berimanlah kamu kepada-Ku dan kepada rasul-Ku”. Mereka menjawab: Kami telah beriman dan saksikanlah (wahai rasul) bahawa sesungguhnya kami adalah orang-orang yang patuh (kepada seruanmu)”.

وَإِذ أَوحَيتُ إِلَى الحَوارِيّينَ

Dan (ingatlah), ketika Aku ‘ilhamkan’ kepada Hawariyyun (pengikut Isa yang setia):

Ini adalah salah satu dari anugerah Allah kepada Nabi Isa juga – baginda diberikan dengan pembantu dalam dakwahnya dan mereka dikenali sebagai Hawariyyun.

Dalam ayat ini digunakan lafaz ‘wahyu’ tapi kita kena faham yang tentunya ianya bukan wahyu seperti yang kita faham, kerana wahyu untuk Nabi sahaja. Oleh itu, yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah ‘ilham’. Sama juga Allah gunakan lafaz ‘wahyu’ untuk Maryam (Al-Qashash:7), untuk lebah (An-Nahl: 68-69) dalam ayat yang lain. Semua itu adalah ilham.

Samada mereka terus mendapat ilham itu ke dalam hati mereka, atau mungkin bermaksud Allah wahyukan kepada Nabi Isa dan Nabi Isa sampaikan kepada mereka dan mereka terima apa yang disampaikan oleh Nabi Isa itu. Allahu a’lam.

Hawariyyun adalah pengikut setia Nabi Isa. Kalau dalam bahasa Inggeris, digunakan lafaz ‘disciples’.

أَن ءآمِنوا بي وَبِرَسولي

“Berimanlah kamu kepada-Ku dan kepada rasul-Ku”.

Apakah yang telah diilhamkan kepada mereka: mereka diilhamkan untuk hendaklah yakin sungguh kepada Allah dan Rasul Allah.

قالوا ءآمَنّا

Mereka menjawab: Kami telah beriman

Mereka menyambut ilham itu dan telah berkata seperti yang telah diilhamkan kepada mereka. Maknanya, keimanan mereka datang dari Allah. Mereka beriman dengan akidah tauhid dan mereka taat kepada Nabi Isa a.s.

وَاشهَد بِأَنَّنا مُسلِمونَ

dan saksikanlah (wahai rasul) bahawa sesungguhnya kami adalah orang-orang yang patuh

Mereka kata kepada Nabi Isa bahawa mereka semua telah beriman. Mereka meminta Nabi Isa menjadi saksi yang mereka tunduk kepada segala hukum – itulah maksud ‘Islam’ iaitu tunduk patuh 100%.

Lihatlah bagaimana mereka telah mengaku yang mereka sebagai muslim? Apa lagi kata orang Kristian setelah melihat ayat ini? Golongan yang mereka pandang tinggi, yang telah membantu Nabi Isa sendiri telah mengaku sebagai muslim? Sepatutnya mereka pun ikutlah untuk jadi muslim sekali, jangan lawan.


Ayat 112: Ini kisah turunnya Maidah (makanan dari langit). Dari nama inilah diambil nama surah ini.

إِذ قالَ الحَوارِيّونَ يٰعيسَى ابنَ مَريَمَ هَل يَستَطيعُ رَبُّكَ أَن يُنَزِّلَ عَلَينا مائِدَةً مِّنَ السَّماءِ ۖ قالَ اتَّقُوا اللَّهَ إِن كُنتُم مُّؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[And remember] when the disciples said, “O Jesus, Son of Mary, can your Lord¹ send down to us a table [spread with food] from the heaven?” [Jesus] said, “Fear Allāh, if you should be believers.”

  • i.e., will Allāh consent to. (His ability is undoubted.)

(MALAY)

(Ingatlah), ketika pengikut-pengikut Isa berkata: “Hai Isa putera Maryam, bolehkah Tuhanmu menurunkan hidangan dari langit kepada kami?”. Isa menjawab: “Bertakwalah kepada Allah jika kamu betul-betul orang yang beriman”.

إِذ قالَ الحَوارِيّونَ يٰعيسَى ابنَ مَريَمَ

(Ingatlah), ketika pengikut-pengikut Isa berkata: “Hai Isa putera Maryam,

Ini ada satu permintaan golongan Hawariyyuun kepada Nabi Isa. Tentang maksud ‘maidah’. Sebahagian para imam ada yang menyebutkan bahawa kisah hidangan ini tidak disebutkan di dalam kitab Injil, dan orang-orang Nasrani tidak mengetahuinya kecuali melalui kaum muslim.

هَل يَستَطيعُ رَبُّكَ أَن يُنَزِّلَ عَلَينا مائِدَةً مِّنَ السَّماءِ

bolehkah Tuhanmu menurunkan hidangan dari langit kepada kami?”. 

Mereka kata: bolehkah sekarang ni, Tuhan kamu turunkan kepada kami hidangan yang lengkap dari langit? Kalau di akhirat, kami tahu yang ahli syurga memang akan dapat makanan yang lazat, tapi kalau sekarang, bagaimana? Boleh tak Allah turunkan untuk kami?

Ini adalah satu permintaan yang pelik. Beberapa ayat sebelum ini, Allah telah menegur tentang permintaan umat yang tidak berfaedah kepada Rasul mereka. Sekarang ada permintaan macam ini pula.

Tentu sahaja Allah mampu menurunkan hidangan itu. Maka ada yang menafsirkan ayat ini: sanggupkah engkau (Nabi Isa) minta kepada Allah?

قالَ اتَّقُوا اللَّهَ إِن كُنتُم مُّؤمِنينَ

Isa menjawab: “Bertakwalah kepada Allah jika kamu betul-betul orang yang beriman”.

Nabi Isa kata: takutlah kepada Tuhan, kenapa nak minta begitu? Kamu pun tahu yang benda itu akan dapat di akhirat kelak, kenapa minta sekarang? Hendaklah kamu takut kepada Allah, nak minta pun kena fikir-fikirlah. Kalau kamu minta taqwa, moleklah. Tapi permintaan kamu ini tidak patut. Kalau kamu beriman dengan Allah, benda sebegini tidak patut kamu minta.

Kerana kalau Allah turunkan benda macam ini, ianya adalah satu mukjizat. Dan amat bahaya kalau minta mukjizat dari Allah dan Allah berikan, tapi tolak kebenaran juga selepas itu, ia akan menyebabkan azab diberikan terus kepada mereka.

Kerana ramai yang sudah minta mukjizat sebelum itu tapi setelah diberi mukjizat mereka tolak juga iman, maka azab telah diberikan kepada mereka. Isa adalah Nabi terakhir dari Bani Israil dan telah banyak kisah-kisah tentang permintaan dari umat-umat yang terdahulu yang telah menolak kebenaran walaupun mereka telah ditunjukkan dengan berbagai mukjizat. Mereka pun tahu kisah itu semua, jadi kenapa minta lagi ni?


Ayat 113: Ini adalah jawapan mereka kenapa mereka mahukan hidangan dari langit itu. Ada tiga alasan yang diberikan.

قالوا نُريدُ أَن نَّأكُلَ مِنها وَتَطمَئِنَّ قُلوبُنا وَنَعلَمَ أَن قَد صَدَقتَنا وَنَكونَ عَلَيها مِنَ الشّٰهِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “We wish to eat from it and let our hearts be reassured and know that you have been truthful to us and be among its witnesses.”

(MALAY)

Mereka berkata: “Kami ingin memakan hidangan itu dan supaya tenteram hati kami dan supaya kami yakin bahawa kamu telah berkata benar kepada kami, dan kami menjadi orang-orang yang menyaksikan”.

قالوا نُريدُ أَن نَّأكُلَ مِنها

Mereka berkata: “Kami ingin memakan hidangan itu

Kerana kami mahu makan hidangan dari langit sebelum ke syurga. Memang lah di syurga nanti kami akan dapat makanan itu, tapi kami nak rasa semasa kami di dunia ini lagi.

Sebagian ulama mengatakan, sesungguhnya mereka meminta hidangan ini kerana mereka sangat memerlukannya dan kerana kemiskinan mereka. Lalu mereka meminta kepada nabinya agar menurunkan hidangan dari langit setiap harinya untuk makanan mereka hingga mereka kuat menjalankan ibadahnya.

وَتَطمَئِنَّ قُلوبُنا

dan supaya tenteram hati kami 

Yang kedua, mereka kata supaya hati mereka menjadi tenang. Jadi tenang dan teguh iman mereka kerana setelah dengar segala dakwah dan ajaran dari Nabi Isa, mereka dapat tengok pula, supaya yakin bertambah. Ini sama dengan permintaan Nabi Ibrahim kepada Allah untuk melihat bagaimana Allah menghidupkan yang telah mati.

Ianya untuk mengukuhkan iman. Zaman sekarang, tidak adalah kelebihan sebegini. Iman kita kena dikukuhkan dengan ilmu. Dan mungkin kadang-kadang Allah tunjukkan kekuasaanNya kepada kita, tapi tidak semua orang akan dapat.

وَنَعلَمَ أَن قَد صَدَقتَنا

dan supaya kami yakin bahawa kamu telah berkata benar kepada kami,

Dan mereka minta hidangan itu supaya mereka jadi yakin benar yang Nabi Isa itu benar dalam dakwaan baginda sebagai rasul dan benar yang baginda sampaikan adalah wahyu.

وَنَكونَ عَلَيها مِنَ الشّٰهِدينَ

dan kami menjadi orang-orang yang menyaksikan”

Dan supaya mereka semua yang telah jadi pengikut Nabi Isa itu dapat menjadi saksi bagi orang lain, bahawa inilah Nabi Isa yang dapat menurunkan hidangan dari langit dengan doanya. Mereka yang akan jadi saksi kepada orang lain. Mereka akan sampaikan kepada umat yang lain.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 16 April 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah al-Maidah Ayat 109 – 110 (Mukjizat-mukjizat Nabi Isa)

Ayat 109: Ini berkenaan dengan hal Nabi Isa. Surah ini sudah hampir sampai ke penghujung. Allah sebut tentang Nabi Isa dan agama Kristian adalah agama yang terbesar dalam dunia sekarang ini. Dan ia adalah agama yang paling popular. Sebelum itu diceritakan soalan yang Allah tanya kepada semua Rasul.

۞ يَومَ يَجمَعُ اللَّهُ الرُّسُلَ فَيَقولُ ماذا أُجِبتُم ۖ قالوا لا عِلمَ لَنا ۖ إِنَّكَ أَنتَ عَلّٰمُ الغُيوبِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Be warned of] the Day when Allāh will assemble the messengers and say, “What was the response you received?” They will say, “We have no knowledge. Indeed, it is You who is Knower of the unseen” –

(MALAY)

(Ingatlah), hari di waktu Allah mengumpulkan para rasul lalu Allah bertanya (kepada mereka): “Apa jawaban kaummu terhadap (seruan)mu?”. Para rasul menjawab: “Tidak ada pengetahuan kami (tentang itu); sesungguhnya Engkau-lah yang mengetahui perkara yang ghaib”.

يَومَ يَجمَعُ اللَّهُ الرُّسُلَ فَيَقولُ ماذا أُجِبتُم

(Ingatlah), hari di waktu Allah mengumpulkan para rasul lalu Allah bertanya (kepada mereka): “Apa jawaban kaummu terhadap (seruan)mu?”.

Allah menceritakan kepada kita, kejadian di Mahsyar nanti. Waktu itu akan dikumpulkan semua rasul yang telah dipilih.

Waktu itu akan ditanya mereka: apa yang disambut oleh kaum kamu? Apa sambutan mereka terhadap dakwah kamu? Kamu telah sampaikan kepada umat kamu, tapi apa jawapan mereka? Mereka buat macam mana? Soalan yang penting yang hendak ditanya: mereka terima atau tidak?

قالوا لا عِلمَ لَنا

Para rasul menjawab: “Tidak ada pengetahuan kami (tentang itu); 

Para Rasul itu akan jawap: tidak ada ilmu kepada kami. Kami tidak tahu mereka terima sebenarnya atau tidak. Kerana mungkin boleh jadi ada yang munafik dari kalangan mereka walaupun yang terima dengan mulut pun, kerana kami tidak pasti. Kerana yang dikehendaki adalah umat itu kena terima dengan mulut dan juga dengan hati.

Tapi hati mereka kami tidak tahu apa isinya. Yang tidak terima memang sudah jelas kerana mereka ada yang buat tidak tahu sahaja dan ada yang menentang. Kami tidak tahu kerana Engkau sahaja yang tahu ghaib yang dalam hati mereka. Kami sekadar sampaikan sahaja. Samada mereka benar terima atau tidak, kami tidak tahu, ya Allah.

Selain itu, ada juga terjemahan kedua, dan ini adalah terjemahan Imam Razi. Para rasul itu mengatakan: tidak ada ilmu pada kami kecuali apa yang kami tahu jawapan mereka semasa hidup kami bersama mereka. Kami hanya boleh tahu perbuatan zahir mereka sahaja. Kami tidak tahu apa yang mereka buat setelah kami mati.

إِنَّكَ أَنتَ عَلّٰمُ الغُيوبِ

sesungguhnya Engkau-lah yang mengetahui perkara yang ghaib”.

Mereka mengaku yang mereka memang tidak tahu kerana mereka manusia sahaja. Dan mereka tidak tahu perkara ghaib. Yang tahu segala-galanya adalah Allah sahaja. Maka, ini juga menolak mereka yang kata Nabi Muhammad itu tahu perkara ghaib. Itu adalah jauh dari kebenaran kerana dalam ayat ini sendiri menjelaskan yang para Nabi itu semua mengaku yang mereka tidak ada ilmu ghaib.

Semua Nabi dan rasul jawap begitu. Dan ada lagi soal jawap selepas ini. Kerana selepas itu nanti puak yang menolak kebenaran akan berkata bahawa para Nabi tidak sampaikan pun dakwah dan ilmu kepada mereka. Ini bermakna mereka sudahlah telah berbohong di dunia dan sekarang, mereka bohong pula di akhirat.

Apabila umat kata begitu, Allah akan tanya para Nabi apakah dalil yang mereka telah sampaikan dakwah tauhid kepada umat, para rasul itu akan kata umat Nabi Muhammad yang jadi saksi atas mereka. Iaitu mereka yang belajar Qur’an sahaja yang dapat memberikan persaksian itu kerana dalam Qur’an telah disebut yang para Nabi umat dahulu telah sampaikan segala wahyu kepada umat mereka.


Ayat 110: Dalam ramai-ramai Nabi yang ditanya, paling banyak ditanya adalah Nabi Isa a.s. Ini adalah kerana umat baginda yang banyak sesat menggunakan nama baginda. Amat ramai yang seru baginda dan jadikan baginda sebagai tuhan.

Oleh itu, semua yang dijadikan sebagai sembahan akan ditanya. Tapi disebut kisah Nabi Isa sebagai contoh.

إِذ قالَ اللَّهُ يٰعيسَى ابنَ مَريَمَ اذكُر نِعمَتي عَلَيكَ وَعَلىٰ وٰلِدَتِكَ إِذ أَيَّدتُّكَ بِروحِ القُدُسِ تُكَلِّمُ النّاسَ فِي المَهدِ وَكَهلًا ۖ وَإِذ عَلَّمتُكَ الكِتٰبَ وَالحِكمَةَ وَالتَّورىٰةَ وَالإِنجيلَ ۖ وَإِذ تَخلُقُ مِنَ الطّينِ كَهَيئَةِ الطَّيرِ بِإِذني فَتَنفُخُ فيها فَتَكونُ طَيرًا بِإِذني ۖ وَتُبرِئُ الأَكمَهَ وَالأَبرَصَ بِإِذني ۖ وَإِذ تُخرِجُ المَوتىٰ بِإِذني ۖ وَإِذ كَفَفتُ بَني إِسرٰءيلَ عَنكَ إِذ جِئتَهُم بِالبَيِّنٰتِ فَقالَ الَّذينَ كَفَروا مِنهُم إِن هٰذا إِلّا سِحرٌ مُّبينٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[The Day] when Allāh will say, “O Jesus, Son of Mary, remember My favor upon you and upon your mother when I supported you with the Pure Spirit [i.e., the angel Gabriel] and you spoke to the people in the cradle and in maturity; and [remember] when I taught you writing and wisdom and the Torah and the Gospel; and when you designed from clay [what was] like the form of a bird with My permission, then you breathed into it, and it became a bird with My permission; and you healed the blind [from birth] and the leper with My permission; and when you brought forth the dead with My permission; and when I restrained the Children of Israel from [killing] you when you came to them with clear proofs and those who disbelieved among them said, “This is not but obvious magic.”

(MALAY)

(Ingatlah), ketika Allah mengatakan: “Hai Isa putra Maryam, ingatlah nikmat-Ku kepadamu dan kepada ibumu di waktu Aku menguatkan kamu dengan ruhul qudus. Kamu dapat berbicara dengan manusia di waktu masih dalam buaian dan sesudah dewasa; dan (ingatlah) di waktu Aku mengajar kamu menulis, hikmah, Taurat dan Injil, dan (ingatlah pula) diwaktu kamu membentuk dari tanah (suatu bentuk) yang berupa burung dengan izin-Ku, kemudian kamu meniup kepadanya, lalu bentuk itu menjadi burung (yang sebenarnya) dengan seizin-Ku. Dan (ingatlah) di waktu kamu menyembuhkan orang yang buta sejak dalam kandungan ibu dan orang yang berpenyakit sopak dengan seizin-Ku, dan (ingatlah) di waktu kamu mengeluarkan orang mati dari kubur (menjadi hidup) dengan seizin-Ku, dan (ingatlah) di waktu Aku menghalangi Bani Israil (dari keinginan mereka membunuh kamu) di kala kamu mengemukakan kepada mereka keterangan-keterangan yang nyata, lalu orang-orang kafir diantara mereka berkata: “Ini tidak lain melainkan sihir yang nyata”.

إِذ قالَ اللَّهُ يٰعيسَى ابنَ مَريَمَ

(Ingatlah), ketika Allah mengatakan: “Hai Isa putra Maryam,

Oleh itu, semua yang dijadikan sebagai sembahan akan ditanya. tapi disebut kisah Nabi Isa sebagai contoh.

اذكُر نِعمَتي عَلَيكَ وَعَلىٰ وٰلِدَتِكَ

ingatlah nikmat-Ku kepadamu dan kepada ibumu

Allah tolak kefahaman salah tentang Nabi Isa yang banyak terjadi, dari dulu sampai sekarang, apabila manusia terlalu angkat kedudukan baginda sampaikan ke tahap yang tidak sepatutnya. Bukan Nabi Isa sahaja yang diangkat terlalu tinggi melebihi kedudukan sebagai manusia, tapi ibunya Maryam juga telah diangkat terlalu tinggi. Sampaikan ada yang menjadi Maryam juga salah satu dari triniti (fahaman sesat Kristian).

Oleh itu, Allah suruh manusia tolong ingat nikmat yang Allah telah berikan kepada Nabi Isa dan kepada ibu baginda. Allah telah jadikan Nabi Isa tanpa bapa. Allah jadikan baginda sebagai tanda kekuasaanNya di alam ini, boleh menjadikan apa sahaja. Dan kemudian Allah telah menaikkan baginda menjadi Rasulullah.

Maryam juga telah mendapat nikmat seorang anak yang amat hebat, seorang Rasul. Anaknya itu dijadikan sebagai tanda kesuciannya, menolak cemuhan kaumnya yang mengatakan dia telah melakukan zina. Semasa anaknya masih kecil beberapa waktu sahaja (mungkin beberapa jam atau beberapa hari sahaja), baginda telah bercakap mempertahankan kesucian ibunya itu dari kesalahan zina.

Maknanya, semua yang mereka dapat itu, Allah yang berikan. Semua itu adalah pemberian dari Allah, bukan mereka sendiri. Oleh itu, mereka berdua bukan Tuhan, bukan sebahagian dari Tuhan. Kerana kalau mereka itu Tuhan, tentu mereka ada kuasa sendiri.

إِذ أَيَّدتُّكَ بِروحِ القُدُسِ

di waktu Aku menguatkan kamu dengan ruhul qudus.

‘Ruhul Qudus’ yang dimaksudkan adalah malaikat Jibrail. Pertama sekali Allah mengingatkan baginda ketika Dia telah bantu dan kuatkan baginda dengan malaikat Jibril yang duduk sekali dengan baginda. Setiap kali baginda berdakwah, malaikat Jibrail ada di sisi baginda. Nabi lain tidak ada mendapat pertolongan sebegini.

تُكَلِّمُ النّاسَ فِي المَهدِ وَكَهلًا

Kamu dapat berbicara dengan manusia di waktu masih dalam buaian dan sesudah dewasa;

Dan Allah mengingatkan bagaimana Nabi Isa a.s. boleh bercakap-cakap dengan manusia walaupun baginda waktu itu masih dalam buaian lagi. Ini juga seperti yang disebut dalam surah Taha. Bicara baginda juga bukanlah bicara kosong tapi dakwah mengajak kaumnya kembali kepada dakwah tauhid dan agama yang lurus.

Dan bukan sahaja semasa baginda kecil dapat bercakap, tapi selepas baginda dewasa juga. Tapi apa hebatnya boleh berkata-kata waktu dewasa? Yang menariknya tentang ayat ini, lafaz كَهلً dari segi bahasa bermaksud seseroang yang berumur 40 ke atas. Tapi dari riwayat, semua tahu bahawa baginda telah dinaikkan ke langit semasa baginda berumur awal 30an.

Jadi, ini adalah dalil bahawa baginda akan diturunkan kembali ke bumi sekali lagi dan waktu itulah baginda akan terus berkata-kata dengan manusia. Iaitu ketika baginda turun dari langit dan dapat bercakap dengan orang lain. Baginda akan berkahwin dan dapat anak dan akan mati dan akan dikebumikan. Sekali baca, memang tidak nampak tentang perkara ini.

Ada juga yang tidak percaya bahawa Nabi Isa akan dibangkitkan semula, kerana mereka kata tiada dalil. Jadi, salah satu dalilnya ada dalam ayat ini.

 وَإِذ عَلَّمتُكَ الكِتٰبَ وَالحِكمَةَ

dan (ingatlah) di waktu Aku mengajar kamu tentang al-Kitab dan hikmah, 

Dan sekarang Allah mengingatkan baginda tentang nikmat ilmu yang diberikan kepada baginda. Allah telah mengajar al-Kitab yang bermaksud Qur’an dan al-Hikmah yang bermaksud hadis Nabi Muhammad.

Ini adalah ketika baginda diturunkan pada kali kedua. Baginda kena mengamalkan syariat Nabi Muhammad pada kali kedua baginda dibangkitkan jadi baginda kena mendapatkan ilmu Qur’an dan Hadis Nabi.

 

وَالتَّورىٰةَ وَالإِنجيلَ

dan Taurat dan Injil,

Dan tentunya baginda telah diajar dengan kitab Taurat dan Injil semasa hayat pertama baginda di dunia lagi.

وَإِذ تَخلُقُ مِنَ الطّينِ كَهَيئَةِ الطَّيرِ بِإِذني

dan (ingatlah pula) diwaktu kamu membentuk dari tanah (suatu bentuk) yang berupa burung dengan izin-Ku, 

Sekarang masuk tentang mukjizat yang telah diberikan kepada baginda pula. Baginda telah membuat bentuk burung dari tanah selut, dengan izin Allah. Buat bentuk burung itu pun sudah memerlukan izin Allah. Belum dijadikan hidup lagi pun.

فَتَنفُخُ فيها فَتَكونُ طَيرًا بِإِذني

kemudian kamu meniup kepadanya, lalu bentuk itu menjadi burung (yang sebenarnya) dengan seizin-Ku.

Dan kemudian baginda meniup pada bentuk burung itu dan ia telah menjadi burung sebenar yang hidup. Asalnya dari bentuk burung sahaja, tapi sudah jadi burung sebenar. Tapi Allah ingatkan yang itu adalah dengan izin Allah, bukan qudrat baginda sendiri.

Orang Kristian menggunakan ayat ini dan kata lihatlah Qur’an pun memperakui ketuhanan Jesus! Tidakkah mereka perasan bahawa semua itu dengan izin Allah semata-mata? Memang mereka telah sesat sampaikan mata mereka tidak nampak kebenaran.

وَتُبرِئُ الأَكمَهَ وَالأَبرَصَ بِإِذني

Dan (ingatlah) di waktu kamu menyembuhkan orang yang buta sejak dalam kandungan ibu dan orang yang berpenyakit sopak dengan seizin-Ku, 

Mukjizat yang seterusnya diberitahu dalam ayat ini adalah Nabi Isa telah sembuhkan orang buta asli dari lahir lagi, sampai dia jadi celik. Kalau orang yang celik kemudian buta, itu pun sudah hebat kalau dapat disembuhkan, apatah lagi kalau orang itu buta dari lahir lagi, tentu lebih hebat.

Dan baginda juga telah menyembuhkan orang berpenyakit sopak atau ada juga yang memanggilnya kusta. Ini adalah penyakit yang tidak dapat diubati zaman sekarang pun, tapi Nabi Isa dapat mengubatinya.

Tapi Allah ingatkan lagi yang semua itu bukan dari qudrat baginda tapi dengan izin Allah. Kalau bukan Allah yang izinkan dan jadikan, tidak akan terjadi.

وَإِذ تُخرِجُ المَوتىٰ بِإِذني

dan (ingatlah) di waktu kamu mengeluarkan orang mati dari kubur dengan seizin-Ku, 

Maksud mengeluarkan itu adalah mengeluarkan dari kubur, iaitu menjadikan orang itu hidup kembali. Maknanya, Nabi Isa pernah menghidupkan orang yang telah mati, tapi itu pun dengan izin Allah. Kita kena ingat yang semuanya itu dengan izin Allah. Nabi Isa sendiri tidak ada kuasa, semua itu adalah kuasa dari Allah. Allah yang izinkan.

وَإِذ كَفَفتُ بَني إِسرٰءيلَ عَنكَ إِذ جِئتَهُم بِالبَيِّنٰتِ

dan (ingatlah) di waktu Aku menghalangi Bani Israil dari engkau di kala kamu mengemukakan kepada mereka keterangan-keterangan yang nyata, 

Allah mengingatkan ketika Allah menghalangi Bani Israil dari membunuh Nabi Isa a.s. Iaitu dengan mengangkat baginda dari dunia dan puak Rom telah membunuh orang lain yang disangka sebagai Nabi Isa.

Nabi Isa telah dirancang untuk dibunuh oleh puak Yahudi kerana baginda telah membuka kesalahan yang mereka telah lakukan selama hari ini. Oleh kerana marah kepada Nabi Isa, mereka telah menghasut kerajaan Rom sebagai pemerintah waktu itu untuk membunuh Nabi Isa. Mereka menuduh Nabi Isa telah mengaku sebagai Raja Bani Israil dan itu teleh menyebabkan kerajaan Rom bertindak.

Oleh itu, rancangan untuk membunuh baginda itu adalah kerana baginda datang memberitahu mereka kebenaran dengan bawa dalil bukti. Bukannya baginda datang dengan tangan kosong dan cakap kosong pun, tapi baginda datang dengan bukti yang nyata.

Bukti-bukti yang nyata itu adalah mukjizat-mukjizat yang telah ditunjukkan oleh baginda. Mereka telah meminta dalil yang menunjukkan yang baginda adalah seorang Rasul. Jadi, baginda telah menunjukkan semua mukjizat-mukjizat itu dan mereka telah melihatnya dengan mata mereka sendiri. Tapi apa kata mereka?

فَقالَ الَّذينَ كَفَروا مِنهُم إِن هٰذا إِلّا سِحرٌ مُّبينٌ

lalu orang-orang kafir diantara mereka berkata: “Ini tidak lain melainkan sihir yang nyata”

Orang kafir itu kata: tidaklah mukizat-mujizat ini melainkan sihir belaka. Mereka tidak dapat nak terima itu semua sebagai mukjizat. Mereka tidak tahu nak kata apa lagi, mereka hanya cakap ianya adalah sihir. Itulah cara mereka tolak. Dan begitulah cara Musyrikin Mekah tolak Nabi Muhammad.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 16 April 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah al-Maidah Ayat 107 – 108 (Cara bersumpah dalam persaksian di mahkamah)

Ayat 107: Ini sambungan dari kisah seorang sahabat yang meninggal dan telah berwasiat dengan menggunakan dua saksi Nasara, telah diceritakan dalam ayat sebelum ini.

Sambungan kisah asbabun nuzul: Tidak lama selepas itu, barang yang dikatakan tidak ada itu telah dijumpai di Mekah. Orang yang memegang barang itu kata, dia telah membelinya dari dua orang Nasara itu. Padahal sebelum itu, dua orang Nasara itu sudah bersumpah yang barang itu tidak ada. Dari itu telah terbukti yang dua orang Nasara yang menjadi saksi itu yang telah menjual kepada orang di Mekah. Perkara itu telah dirujuk kembali kepada Nabi Muhammad kerana ada bukti baru yang timbul.

Apabila dibawa bukti ini jumpa Nabi, dua orang Nasara itu telah ditanya kembali. Mereka kata mereka telah beli jag itu dari simati. Apabila mereka kata begitu, keluarga simati telah meminta bukti pembelian itu. Dan memang tiada bukti terjadinya jual beli beli itu. Maka Nabi suruh keluarga itu bersumpah yang barang itu adalah barang mereka kerana ada tulisan kertas yang menyatakan demikian.

Dari segi hukum, sekarang keluarga si mati pula yang bersumpah. Dan apabila keluarga sudah bersumpah, barang itu kena diberikan kepada orang yang bersumpah.

Oleh itu, apabila berlaku dakwaan dan pembelaan, dimana pendakwa kata itu barang dia dan sepatutnya dia kena beri bukti. Tapi kalau boleh bersumpah, kes itu boleh selesai dengan diberikan barang itu atas sumpah mereka.

Keluarga itu kata itu hak mereka kerana ada dalam senarai barang wasiat simati. Dalam masa yang sama, Nasara kata mereka telah beli dari simati. Jadi itu adalah dakwaan dua nasara itu. Apabila mereka kata beli, mereka kena bawa bukti dan mereka kata tidak ada.

Apabila tidak ada, pendakwaan (keluarga) yang kena bersumpah untuk mengatakan yang barang itu adalah barang mereka yang ditinggalkan oleh simati. Apabila telah bersumpah, barang menjadi milik mereka. Kembalilah barang itu kepada keluarga setelah bersumpah.

فَإِن عُثِرَ عَلىٰ أَنَّهُمَا استَحَقّا إِثمًا فَئآخَرانِ يَقومانِ مَقامَهُما مِنَ الَّذينَ استَحَقَّ عَلَيهِمُ الأَولَيٰنِ فَيُقسِمانِ بِاللَّهِ لَشَهٰدَتُنا أَحَقُّ مِن شَهٰدَتِهِما وَمَا اعتَدَينا إِنّا إِذًا لَّمِنَ الظّٰلِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But if it is found that those two were guilty of sin [i.e., perjury], let two others stand in their place [who are] foremost [in claim] from those who have a lawful right. And let them swear by Allāh, “Our testimony is truer than their testimony, and we have not transgressed. Indeed, we would then be of the wrongdoers.”

(MALAY)

Jika diketahui bahawa kedua (saksi itu) membuat dosa, maka dua orang yang lain di antara ahli waris yang berhak yang lebih dekat kepada orang yang meninggal (memajukan tuntutan) untuk menggantikannya, lalu keduanya bersumpah dengan nama Allah: “Sesungguhnya persaksian kami lebih layak diterima daripada persaksian kedua saksi itu, dan kami tidak melanggar batas, sesungguhnya kami kalau demikian tentulah termasuk orang yang menganiaya diri sendiri”.

فَإِن عُثِرَ عَلىٰ أَنَّهُمَا استَحَقّا إِثمًا

Jika diketahui bahawa kedua (saksi itu) membuat dosa,

Dalam kes asbabun nuzul itu, telah diketahui oleh waris bahawa dua orang saksi yang bersumpah sebelum itu telah melakukan dosa kerana barang yang mereka kata mereka tidak tahu itu, memang ada pun, terjumpa di Mekah dan orang yang memegangnya mengatakan dia telah memberi dari kedua mereka.

Asalnya mereka kata tidak tahu menahu, tapi rupanya mereka telah jual. Oleh itu mereka berhak dapat dosa.

Oleh itu, ini adalah hukum berkenaan saksi yang menipu.

فَئآخَرانِ يَقومانِ مَقامَهُما مِنَ الَّذينَ استَحَقَّ عَلَيهِمُ الأَولَيٰنِ

maka dua orang yang lain di antara ahli waris yang berhak yang lebih dekat kepada orang yang meninggal (memajukan tuntutan) untuk menggantikannya, 

Apabila saksi yang asal telah menipu dalam sumpah mereka, maka kena pakai saksi yang lain. Dalam kes ini, kena ambil sumpah dari keluarga yang lebih mempunyai hak dari dua saksi yang asal. Dalam kes ini, dinaikkan saksi pula dari keluarga waris yang telah dizalimi. Ini adalah kerana mereka yang paling dekat dengan simati.

Hukum yang boleh diambil: dalil kena ada pada orang yang mendakwa dan sumpah ada pada orang yang membela. Yang mendakwa kena bawa dalil dan yang membela kalau tidak ada bukti, dia pakai sumpah; inilah kaedah yang boleh dipakai sampai ke hari ini. kita kena tahu tentang perkara ini. Kena faham kaedah ini.

nota: Ini sama juga dengan kes ada orang yang kata ada amalan dari syariat. Mereka dakwa amalan itu wujud. Oleh kerana mereka yang kata ada, maka mereka kena keluarkan dalil. Kemudian ada pula yang kata tidak tsabit amalan itu. Maka yang kata tidak tsabit itu tidak perlu keluarkan dalil – mereka yang kata amalan itu ada lah yang kena keluarkan dalil.

Oleh itu, jangan pula minta dalil tidak ada – itu tidak kena dan satu kebodohan. Orang ramai sekarang, bila kita amalan bidaah tidak ada dalam Islam, mereka pula minta dalil dari kita. Itu sudah terbalik. Patutnya mereka yang kata amalan itu ada yang kena bawa dalil – dalil pula samada Quran atau hadis sahih.

Oleh itu, kita kena faham yang menang kepada yang kata sesuatu amalan itu tidak ada. Malangnya ramai yang tidak faham tentang prosedur ini, sampaikan mereka bawa dalil yang bathil – antaranya mereka akan bawa dalil ‘takkan’ pula [takkan tidak ada Majlis Tahlil itu… dah lama orang kita amalkan]. Dalil ‘takkan’ itu bukan dalil. Susah nak layan orang yang jahil sebegini.

Kembali kepada kes asbabun nuzul ini: dua saksi nasara itu telah mendakwa mereka beli jag itu dari si mati. Itu sudah dikira sebagai dakwaan. Apabila mereka dakwa yang mereka telah beli, mereka kena bawa bukti sebab tuan asal sudah mati untuk beri kepastian. Apabila tidak ada saksi, keluarga waris pula yang akan jadi pembela. Maka dua orang lain pula yang jadi pengganti sebagai sumpah balas, iaitu puak waris.

فَيُقسِمانِ بِاللَّهِ

lalu keduanya bersumpah dengan nama Allah: 

Maka mereka pun kena bersumpah dengan nama Allah juga. Tidak boleh bersumpah dengan nama selain Allah.

لَشَهٰدَتُنا أَحَقُّ مِن شَهٰدَتِهِما

“Sesungguhnya persaksian kami lebih layak diterima daripada persaksian kedua saksi itu, 

Lafaz sumpah mereka sebegini: demi Allah, sumpah kami lebih berhak diterima dari sumpahan mereka berdua sebelum ini. Kerana sebelum itu, sudah ada dua saksi yang bersumpah. Maka, kena tolak sumpah mereka dahulu. Kena kata yang sumpah orang yang awal tidak boleh pakai, mereka telah buat khianat.

وَمَا اعتَدَينا

dan kami tidak melanggar batas,

Dan kami tidak melampaui batas dan menzalimi dalam sumpah ini. Maknanya, benar-benar sumpah dan tidak ada pembohongan dalam sumpah ini.

Juga maksudnya, mereka tidak melampau dalam kata saksi yang awal telah khianat. Kerana itu bukan perkara yang boleh diambil mudah (mengatakan orang lain telah buat khianat. Kena pastikan yang mereka memang telah buat khianat, jangan tuduh melulu)

إِنّا إِذًا لَّمِنَ الظّٰلِمينَ

sesungguhnya kami kalau demikian tentulah termasuk orang yang menganiaya diri sendiri”.

Mereka mengaku, kalau mereka melampau dalam sumpah mereka itu, menipu dalam sumpah, maka mereka akan termasuk dalam gologan yang zalim.

Dalam asbabun nuzul ayat ini, apabila mereka telah bersumpah sebegitu, maka barang yang hilang dari senarai simati itu diserahkan kepada mereka.


Ayat 108:

ذٰلِكَ أَدنىٰ أَن يَأتوا بِالشَّهٰدَةِ عَلىٰ وَجهِها أَو يَخافوا أَن تُرَدَّ أَيمٰنٌ بَعدَ أَيمٰنِهِم ۗ وَاتَّقُوا اللَّهَ وَاسمَعوا ۗ وَاللَّهُ لا يَهدِي القَومَ الفٰسِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That is more likely that they will give testimony according to its [true] objective, or [at least] they would fear that [other] oaths might be taken after their oaths. And fear Allāh and listen [i.e., obey Him]; and Allāh does not guide the defiantly disobedient people.

(MALAY)

Itu lebih dekat untuk (menjadikan para saksi) mengemukakan persaksiannya menurut apa yang sebenarnya, dan (lebih dekat untuk menjadikan mereka) merasa takut akan dikembalikan sumpahnya (kepada ahli waris) sesudah mereka bersumpah. Dan bertakwalah kepada Allah dan dengarkanlah (perintah-Nya). Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik.

ذٰلِكَ أَدنىٰ أَن يَأتوا بِالشَّهٰدَةِ عَلىٰ وَجهِها

Itu lebih dekat untuk (menjadikan para saksi) mengemukakan persaksiannya menurut apa yang sebenarnya,

Ini adalah cara bersumpah yang lebih mudah untuk umat Islam dan lebih hampir dengan cara terbaik kepada mereka yang memberi penyaksian. Maka pakailah cara sumpah sebegini. Apabila digunakan sumpah sebegini, ianya akan mengeluarkan kisah yang sebenar.

أَن تُرَدَّ أَيمٰنٌ بَعدَ أَيمٰنِهِم

dan (lebih dekat untuk menjadikan mereka) merasa takut akan dikembalikan sumpahnya (kepada ahli waris) sesudah mereka bersumpah. 

Atau sumpah yang sebegini akan menyebabkan mereka bimbang kalau-kalau ditolak sumpah mereka selepas dibuat oleh sumpahan yang benar. Dengan cara ini maka semua kena beringat, jangan senang-senang nak sumpah palsu. Kerana mereka kena tahu, kalau ada kesilapan, mahkamah akan panggil balik. Tidaklah semestinya mereka sumpah sahaja, terus dipakai. Masih ada lagi cara untuk sumpah mereka ditolak.

وَاتَّقُوا اللَّهَ

Dan bertakwalah kepada Allah

Yang penting, hendaklah bertaqwa dan hendaklah takut kepada Allah. Kalau tidak takut kepada Allah, hukum apa pun tak jadi. Mereka yang tidak takut kepada Allah, akan langgar sahaja mana-mana hukum Allah. Tapi mereka kena ingat yang mereka yang dikenakan dengan azab nanti.

وَاسمَعوا

dan dengarkanlah

Maksunya, dengar dan taatlah hukum yang ada dalam wahyu. Jangan memandai buat hukum sendiri. Allah telah beri syariat untuk kita pakai undang-undang dariNya, yang tentunya bagus. Janganlah pakai undang-undang manusia kalau Allah telah tetapkan hukum.

Malangnya, orang kita sendiri pun tidak kaji hukum yang Allah telah turunkan. Ramai yang lebih selesa pakai hukum dan undang-undang buatan manusia pula. Ini tidak patut. Selalunya yang terjadi, mereka tidak tahu pun sebenarnya dalam Islam sudah ada undang-undang tersebut. Mereka tidak tahu kerana mereka tidak belajar.

وَاللَّهُ لا يَهدِي القَومَ الفٰسِقينَ

Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik.

Allah tidak akan beri pimpinan kepada kaum yang fasik; iaitu mereka yang keluar dari ketaatan. Mereka tidak ada niat untuk taat pun kepada hukum-hukum Allah.

Oleh itu, secara ringkasnya, maksud besar ayat ini adalah kena bersumpah dengan nama Allah. Tidak boleh bersumpah guna nama selain Allah. Walaupun orang yang diminta sumpah itu adalah orang bukan Islam sekali pun. Kena sesuaikan sumpah mereka supaya sebut nama Allah juga. Ini penting kerana ini adalah isu akidah. Ianya berkait rapat dengan pegangan akidah kita.

Dalam ayat ini sudah ada teguran dari Allah kerana asalnya Nabi suruh mereka bersumpah dengan nama apa sahaja yang mereka takut – iaitu dengan nama Nabi Isa (Jesus) dan sebagainya. Tetapi Allah tegur dengan beritahu bersumpah mesti atas nama Allah kerana Dia sahaja yang mahu tahu segala perkara. Oleh itu, kena ingat: hanya nama Allah sahaja yang berhak digunakan dalam sumpah.

Sekian Ruku’ 14 dari 16 ruku’ dalam surah ini.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 16 April 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir