Tafsir Surah al-Ahqaf Ayat 33 – 35 (Beri tangguh kepada Musyrikin)

Ayat 33: Ini adalah Dalil Aqli kepada adanya Hari Kiamat dan kebangkitan semula.

أَوَلَم يَرَوا أَنَّ اللَّهَ الَّذي خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضَ وَلَم يَعيَ بِخَلقِهِنَّ بِقٰدِرٍ عَلىٰ أَن يُحيِيَ المَوتىٰ ۚ بَلىٰ إِنَّهُ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do they not see that Allāh, who created the heavens and earth and did not fail in their creation, is able to give life to the dead? Yes. Indeed, He is over all things competent.

MALAY

Masihkah mereka ingkar dan tidak mahu memikir serta mengetahui bahawa sesungguhnya Allah yang telah menciptakan langit dan bumi dengan tidak mengalami kesukaran dalam menciptakannya – berkuasa menghidupkan makhluk-makhluk yang telah mati? Sudah tentu berkuasa! Sesungguhnya Ia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

 

أَوَلَم يَرَوا أَنَّ اللَّهَ الَّذي خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضَ

Tidakkah mereka melihat bahawa sesungguhnya Allah yang telah menciptakan langit dan bumi 

Allah memberitahu bahawa Dialah sahaja yang telah mencipta alam ini. Oleh itu sembah dan puja hanya Dia lah sahaja, jangan sembah dan seru selain dariNya. Kalau tak mahu sembah dan puja Dia sahaja, maka carilah langit dan bumi yang lain.

 

وَلَم يَعيَ بِخَلقِهِنَّ

dengan tidak kepenatan dalam menciptakannya

Mudah sahaja bagi Allah untuk menjadikan alam ini. Tidaklah penciptaan langit dan bumi ini memenatkan Allah. Ini hendak menolak ajaran dalam kitab-kitab sebelum ini mengatakan bahawa Allah penat selepas mencipta alam ini dan kerana itulah Dia rehat pada hari Sabtu.

Ini adalah salah faham kerana salah terjemah dari kitab-kitab itu. Inilah bahayanya kalau kitab asal tidak disertakan sekali. Kerana kalau dilihat kitab yang asal, tentulah tidak ada perkataan sebegini. Oleh kerana itu, hendaklah Qur’an ini sentiasa disertakan dengan teks Qur’an yang asal, kerana terjemahan tidak semestinya benar.

Walaupun tidak sukar dan tidak memenatkan bagi Allah untuk menjadikan alam ini, tapi Allah ambil masa untuk menciptanya; ini adalah kerana Allah hendak mengajar kita, kalau perkara penting dilakukan, hendaklah mengambil masa, jangan buat dengan kelam-kabut.

 

بِقٰدِرٍ عَلىٰ أَن يُحيِيَ المَوتىٰ

berkuasa menghidupkan makhluk-makhluk yang telah mati?

Kalau alam yang begini hebat dan besar boleh dijadikan dari tiada kepada ada oleh Allah, takkan Dia tidak boleh menghidupkan kembali makhluk yang sudah mati? Sedangkan Allah telah menjadikan makhluk itu dari tiada kepada ada, maka kalau kita ikut logik sekali pun, tentu kalau nak hidupkan semula, lebih mudah sebenarnya.

Lagi satu logik yang boleh digunakan: kalau benda besar pun Allah boleh buat, maka tentu Allah boleh buat benda yang kecil-kecil. Sebagai contoh, kalau negara Jepun itu boleh buat kereta, maka tentu mereka juga boleh buat basikal kerana basikal lagi mudah untuk dibina dari kereta.

Maka ini memberi isyarat kepada kita yang tidak susah bagi Allah untuk memusnah dan menjadikan semula alam yang baru kerana semua itu berada dalam Qadr Allah kerana Dia yang Maha Berkuasa.

Firman Allah Swt. dalam ayat lain:

{لَخَلْقُ السَّمَوَاتِ وَالأرْضِ أَكْبَرُ مِنْ خَلْقِ النَّاسِ وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ}

Sesungguhnya penciptaan langit dan bumi lebih besar daripada penciptaan manusia, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui. (Al-Mu’min: 57)

 

بَلىٰ إِنَّهُ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

Sudah tentu berkuasa! Sesungguhnya Dia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

Sudah tentulah Allah mampu. Allah mampu untuk melakukan segalanya, apa-apa sahaja. Tidak ada kekangan untuk Allah. Dan mudah sahaja bagi Allah. Jadi, Hari Kiamat itu pasti akan berlaku.


 

Ayat 34: Takhwif Ukhrawi

وَيَومَ يُعرَضُ الَّذينَ كَفَروا عَلَى النّارِ أَلَيسَ هٰذا بِالحَقِّ ۖ قالوا بَلىٰ وَرَبِّنا ۚ قالَ فَذوقُوا العَذابَ بِما كُنتُم تَكفُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the Day those who disbelieved are exposed to the Fire [it will be said], “Is this not the truth?” They will say, “Yes, by our Lord.” He will say, “Then taste the punishment for what you used to deny.”¹

  • Or “because you used to disbelieve.”

MALAY

Dan (ingatlah) hari orang-orang yang kafir didedahkan kepada neraka, (lalu dikatakan kepada mereka): “Bukankah (azab) neraka ini benar?” Mereka menjawab: “Ya, benar, demi Tuhan kami!” (Setelah itu) dikatakan lagi (kepada mereka): “Maka sekarang rasalah azab seksa dengan sebab kamu kufur ingkar di dunia dahulu. ”

 

وَيَومَ يُعرَضُ الَّذينَ كَفَروا عَلَى النّارِ

Dan (ingatlah) hari orang-orang yang kafir didedahkan kepada neraka, 

Orang-orang yang kafir semasa di dunia dulu, akan dimasukkan ke dalam neraka. Antara azab hukuman yang akan dikenakan kepada mereka adalah mereka akan dipanggang dengan api yang sangat panas, lebih panas dari mana-mana api dalam dunia. Bukan itu sahaja azab yang mereka akan terima tapi banyak lagi.

 

أَلَيسَ هٰذا بِالحَقِّ

“Bukankah (azab) neraka ini benar?”

Semasa mereka dikenakan dengan azab itu, sambil itulah mereka dihina, ditanya samada mereka mengaku atau tidak sekarang yang azab neraka itu benar? Aduh… begitu menghinakan sekali, sudahlah badan kena azab, hati dan perasaan pun diazab dengan begitu teruk sekali.

Ini dinamakan takzib rohani – azab jiwa. Dan ianya lebih teruk lagi dari azab tubuh kerana ianya menyusup terus ke dalam jiwa. Allah sengaja tambah azab kepada mereka supaya mereka terseksa jiwa raga di akhirat kelak.

 

قالوا بَلىٰ وَرَبِّنا

Mereka menjawab: “Ya, benar, demi Tuhan kami!”

Waktu itu mereka mengaku benarlah bahawa neraka itu benar-benar memang ada. Sudah masuk dalam neraka, sudah kena azab, takkan tak mengaku lagi? Memang mengaku sungguh-sungguh.

Dan malangnya pada waktu itulah baru mereka nak mengaku Allah itu Tuhan. Dulu semasa mereka di dunia, mereka tidak mengaku. Atau kalau pun mereka telah sebut dengan mulut, ianya tidak disertakan dengan hati sekali kerana mereka tidak yakin.

Memang ramai yang sebut dengan mulut bahawa Allah itu Tuhan, tapi dalam masa yang sama, arahan Tuhan tidak diikuti, ajaran Dia dalam Qur’an tidak dipelajari dan diambil peduli. Maka kalau begitu, mereka hanya sebut dengan mulut sahaja dan tidak diserapkan ke dalam hati.

 

قالَ فَذوقُوا العَذابَ بِما كُنتُم تَكفُرونَ

“Maka sekarang rasalah azab seksa dengan sebab kamu kufur ingkar di dunia dahulu. “

Natijahnya, mereka dirasakan dengan azab neraka itu. Ini juga lafaz takzib rohani. Sudahlah mereka dikenakan dengan azab badan, ditambah lagi dengan penghinaan semasa azab itu diberikan.


 

Ayat 35: Ayat Tasliah pada Nabi Muhammad.

فَاصبِر كَما صَبَرَ أُولُو العَزمِ مِنَ الرُّسُلِ وَلا تَستَعجِل لَّهُم ۚ كَأَنَّهُم يَومَ يَرَونَ ما يوعَدونَ لَم يَلبَثوا إِلّا ساعَةً مِّن نَّهارٍ ۚ بَلٰغٌ ۚ فَهَل يُهلَكُ إِلَّا القَومُ الفٰسِقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So be patient, [O Muḥammad], as were those of determination among the messengers and do not be impatient for them.¹ It will be – on the Day they see that which they are promised – as though they had not remained [in the world] except an hour of a day. [This is] notification. And will [any] be destroyed except the defiantly disobedient people?

  • i.e., for Allāh’s punishment of the disbelievers.

MALAY

(Jika demikian akibat orang-orang kafir yang menentangmu wahai Muhammad) maka bersabarlah engkau sebagaimana sabarnya Rasul-rasul “Ulil-Azmi” (yang mempunyai keazaman dan ketabahan hati) dari kalangan Rasul-rasul (yang terdahulu daripadamu); dan janganlah engkau meminta disegerakan azab untuk mereka (yang menentangmu itu). Sesungguhnya keadaan mereka semasa melihat azab yang dijanjikan kepada mereka, merasai seolah-olah mereka tidak tinggal (di dunia) melainkan sekadar satu saat sahaja dari siang hari. (Penerangan yang demikian) cukuplah menjadi pelajaran (bagi orang-orang yang mahu insaf). Maka (ingatlah) tidak dibinasakan melainkan kaum yang fasik – derhaka.

 

فَاصبِر كَما صَبَرَ أُولُو العَزمِ مِنَ الرُّسُلِ

maka bersabarlah engkau sebagaimana sabarnya Rasul-rasul “Ulil-Azmi”

Nabi Muhammad dipujuk untuk bersabar macam sangat sabarnya rasul-rasul Ulul Azmi yang memiliki kesabaran dan mempunyai kecekalan yang tinggi. Nama-nama mereka ada disebut dalam Ahzab:7. Terdapat lima rasul termasuk Nabi Muhammad.

Pendapat yang kuat mengatakan mereka adalah Nuh, Ibrahim, Musa, Isa, dan penutup semua para Nabi (iaitu Nabi Muhammad). Kerana ada pendapat yang lain mengatakan Ulul Azmi adalah semua Rasul. Allah nak beritahu Nabi Muhammad, kalau mereka boleh sabar, baginda pun boleh juga.

Tidaklah Allah hendak mengatakan yang mereka berlima sahaja yang sabar. Kerana kita boleh lihat ada kalimah  مِنَ  (dari kalangan) dalam ayat ini. Ini hanya penekanan sahaja kerana mereka itu semuanya menerima penolakan yang amat teruk dari kaum baginda. Semua para Nabi itu sabar, terutama sekali para Rasul Ulul Azmi yang telah disebut tadi.

Allah pujuk Nabi Muhammad untuk bersabar dari ancaman dan kata-kata Musyrikin Mekah itu. Bermacam-macam dugaan yang baginda kena hadapi. Dan apabila baginda telah berhijrah ke Madinah, cabaran baginda sebenarnya lagi susah kerana lagi banyak golongan yang baginda kena hadapi. Ada golongan Munafik, ada Golongan Ahli Kitab (Yahudi dan Nasara), puak-puak lain yang di sekitar Madinah dan lain-lain lagi.

Mungkin ramai yang sangka, apabila di Madinah, keadaan jadi semakin baik, tapi sebenarnya tidak begitu. Kalau kata begitu, maka itu tandanya yang mereka tidak belajar dengan benar.

 

وَلا تَستَعجِل لَّهُم

dan janganlah engkau meminta disegerakan azab untuk mereka

Dan baginda dinasihatkan supaya jangan cepat minta kehancuran kaum Quraish sebagai bantuan untuk pengikut yang telah mengikut baginda.

Baginda tentu dapat melihat bagaimana para sahabat ditindas dengan teruk oleh Musyrikin Mekah. Dalam hati baginda tentu mahu menyelamatkan sahabat baginda dan ada harapan dalam diri baginda supaya mereka yang menindas itu dibalas dengan tindakan zalim mereka. Tapi Allah nasihat baginda jangan doa supaya mereka dihancurkan.

Allah nasihat baginda supaya jangan gopoh berdoa supaya penentang baginda dimusnahkan. Para Nabi yang lain telah pakai doa untuk memusnahkan umat mereka. Tapi Nabi Muhammad simpan doa besar ini dan baginda guna semasa meminta Syafaat Uzma di Mahsyar kelak apabila baginda berdoa kepada Allah supaya dipercepatkan hisab. Dengan syafaat itu, semua makhluk mendapatkan bahagian dari doa itu (samada manusia atau tidak, samada muslim atau tidak).

Dan memang Nabi dulu ada berdoa supaya kaum baginda dimusnahkan walaupun kebanyakan mereka menolak baginda. Tapi selepas itu baginda berhenti dari berdoa begitu setelah dinasihatkan oleh Allah. Dan kalau ada pun doa keburukan kepada musuh baginda, itu hanya kepada golongan tertentu sahaja.

Allah tahan Nabi dari berdoa kehancuran musuh baginda kerana kalau mereka dihancurkan terus, teruslah habis peluang mereka untuk beriman. Sedangkan Allah dengan segala kebijaksanaanNya telah melambatkan azab kepada mereka yang menindas kerana mereka mungkin akan beriman. Lihatlah bagaimana Abu Sufyan dan Khalid al Walid yang berperang dengan baginda, tapi akhirnya telah masuk Islam dan menjadi muslim yang baik.

Allah akan uruskan mereka nanti seperti yang telah disebut dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَذَرْنِي وَالْمُكَذِّبِينَ أُولِي النَّعْمَةِ وَمَهِّلْهُمْ قَلِيلا}

Dan biarkanlah Aku (saja) bertindak terhadap orang-orang yang mendustakan itu, orang-orang yang mempunyai kemewahan dan beri tangguhlah mereka barang sebentar. (Al-Muzzammil: 11)

 

كَأَنَّهُم يَومَ يَرَونَ ما يوعَدونَ لَم يَلبَثوا إِلّا ساعَةً مِٰن نَٰهارٍ

Sesungguhnya keadaan mereka semasa melihat azab yang dijanjikan kepada mereka, merasai seolah-olah mereka tidak tinggal (di dunia) melainkan sekadar satu saat sahaja dari siang hari.

Jangan risaukan hal mereka yang menentang itu, kerana azab pasti akan datang untuk mereka. Apabila mereka dikenakan dengan azab nanti, mereka akan rasa seolah-olah mereka tidak pernah tinggal di dunia melainkan dari satu jam sahaja. Mereka akan rasa begitu semasa mereka diazab di neraka nanti. Kerana teruk sekali azab itu sampaikan masa kehidupan mereka di dunia dulu tidak bermakna lagi pada mereka.

Ini terjadi kerana setiap perkara yang kita alami, masanya adalah relatif. Sebagai contoh, kalau kita duduk dalam panas, lima minit akan rasa lama, tapi kalau kita sedang bermain, kita rasa sekejap sahaja. Begitulah nanti di neraka, kerana teruk sangat azab yang dikenakan di neraka nanti, kehidupan berpuluh tahun di dunia itu akan rasa sekejap sahaja dan azab yang dikenakan itu adalah lama. Dan memang lama pun azab di akhirat kelak.

 

بَلٰغٌ

cukuplah menjadi pelajaran

Hujah-hujah dalam Qur’an ini, terutama dalam Surah Hawamin Tujuh ini, sudah cukup untuk manusia memperbetulkan perlakuan mereka. Ianya perlu disampaikan kepada manusia supaya semua manusia tahu tentang perkara ini.

 

فَهَل يُهلَكُ إِلَّا القَومُ الفٰسِقونَ

Maka (ingatlah) tidak dibinasakan melainkan kaum yang fasik – derhaka.

Allah hanya kenakan azab itu kepada mereka yang fasik sahaja – yang tidak taat dan keluar dari hukum.

Allahu a’lam. Sekian Tafsir Surah Ahqaf ini. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah Muhammad.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Tafsir Surah al-Ahqaf Ayat 29 – 32 (Jin beriman selepas dengar Qur’an)

Ayat 29: Ini adalah Dalil Naqli Jinni. Maksudnya Dalil Naqli dari Jin.

Allah nak beritahu yang jin pun ada yang beriman juga. Mereka pun dapat ilmu tauhid dan sampaikan ajaran tauhid itu kepada kaum mereka. Nabi tak dakwah pun kepada mereka, tapi mereka terus beriman dengan Rasulullah apabila mereka dengar bacaan Qur’an dari baginda.

Allah beritahu maklumat ini kepada Nabi kerana baginda pun tak tahu ada jin yang telah mendengar bacaan Qur’an dari baginda dan kemudian telah beriman.

Ayat ini adalah tentang jin yang sudah ada fahaman Yahudi. Maknanya mereka telah ada ilmu agama. Mereka memang mencari-cari Qur’an itu. Ini kerana jin dulunya selalu dapat naik ke langit untuk mendengar perbualan malaikat. Tiba-tiba mereka sudah tidak boleh naik ke langit lagi untuk mencuri dengar.

Mereka pusing keliling dunia untuk cari sebab apa mereka sudah tidak boleh lagi dengar pembualan malaikat di langit. Dalam pencarian mereka itu, mereka jumpa Nabi Muhammad yang sedang solat bersama sahabat. Sebelum itu, Nabi telah pergi ke Taif dan baginda telah dilayani dengan buruk sekali. Semua tahu kisah itu. Waktu itu baginda dalam perjalanan balik ke Nakhla. Waktu itu baginda dan Zaid sahaja.

Allah nak beritahu yang kaum jin juga boleh faham dan terima ajaran tauhid. Kalau kita sama jenis manusia dengan Nabi pun tak terima, maka teruk sangatlah kita ini. Dan Allah memberitahu dalam ayat ini yang jin itu pun ada dakwah kepada kaum mereka selepas mereka mendapat kebenaran itu.

Mereka terus dakwah dan tidak perlu jumpa Nabi pun minta pendapat baginda atau minta izin baginda. Tidaklah mereka pergi jumpa Nabi dan minta ijazah sebelum dakwah kepada kaum jin juga. Padahal mereka baru sahaja dengar sikit ayat Qur’an.

Jadi kalau ada guru yang melarang anak murid dia dari mengajar agama kepada orang lain kerana alasan anak murid itu ‘belum habis belajar hadis’, belum belajar itu dan ini, letak syarat yang tidak tahu datang dari mana, itu jenis guru apa pun kita tidak tahu – dia telah menyekat agama dari disampaikan kepada manusia yang lain.

Agaknya apa dia nak jawap di hadapan Allah nanti? Samada guru itu tidak belajar ayat ini atau dia sendiri pun tidak faham. Semoga Allah beri hidayah kepada guru yang sebegitu. Maka biarlah anak murid nak sebarkan agama terutama ajaran Qur’an ini kepada manusia.

Juga ayat ini mengajar kita bahawa tidak ada interaksi antara manusia dan jin. Manusia dan jin menjalani kehidupan mereka bersendirian, tidak ada interaksi tolong menolong, bersembang dan diskusi sesama mereka – termasuk antara orang Islam dan jin Islam.

Sesiapa yang mengatakan ada perkara yang sedemikian, adalah salah sama sekali, kerana kalau ada, tentulah pada zaman Nabi sudah ada interaksi antara dua jenis makhluk ini. Tentu ada sahabat yang berkawan dengan jin atau ‘bela’ jin. Walaupun Nabi ada interaksi dengan jin kerana baginda kena mengajar mereka, tapi Nabi sendiri pun larang dan halang para sahabat dari berinteraksi dengan jin.

Lalu bagaimana ada manusia yang ‘terlebih pandai’ yang boleh pula ada hubungan dengan jin. Mereka lagi hebat dari Nabi dan sahabat kah? Ada pula ustaz di negara ini yang kata, dibenarkan bela jin. Maka untuk tahu serba sedikit kisah jin, ikutilah kisah kejadian ini dengan ringkas.

وَإِذ صَرَفنا إِلَيكَ نَفَرًا مِّنَ الجِنِّ يَستَمِعونَ القُرءآنَ فَلَمّا حَضَروهُ قالوا أَنصِتوا ۖ فَلَمّا قُضِيَ وَلَّوا إِلىٰ قَومِهِم مُّنذِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention, O Muḥammad], when We directed to you a few of the jinn, listening to the Qur’ān. And when they attended it, they said, “Listen quietly.” And when it was concluded, they went back to their people as warners.

MALAY

Dan (ingatkanlah peristiwa) semasa Kami menghalakan satu rombongan jin datang kepadamu (wahai Muhammad) untuk mendengar Al-Quran; setelah mereka menghadiri bacaannya, berkatalah (setengahnya kepada yang lain): “Diamlah kamu dengan sebulat-bulat ingatan untuk mendengarnya!” Kemudian setelah selesai bacaan itu, kembalilah mereka kepada kaumnya (menyiarkan ajaran Al-Quran itu dengan) memberi peringatan dan amaran.

 

وَإِذ صَرَفنا إِلَيكَ نَفَرًا مِّنَ الجِنِّ يَستَمِعونَ القُرءآنَ

Dan (ingatkanlah peristiwa) semasa Kami menghalakan satu rombongan jin datang kepadamu (wahai Muhammad) untuk mendengar Al-Quran;

Sewaktu Nabi kesedihan selepas ditolak oleh penduduk Taif, iaitu selepas baginda dihalau dengan hinanya malah dilempar dengan batu sepanjang perjalanan baginda keluar dari Kota Taif, Allah telah menghantar satu kumpulan jin untuk mendengar bacaan Qur’an dari baginda.

Mereka betul-betul mendengar dengan tawajuh kerana adalah huruf ت pada kalimah يَستَمِعونَ itu. Apabila ditambah huruf, bermaksud ada penekanan di situ. Mereka kemudiannya telah beriman setelah mendengar bacaan Qur’an dari Rasulullah. Lihatlah bagaimana apabila manusia tidak mahu beriman, ada kalangan jin yang beriman. Allah boleh hantar sesiapa sahaja untuk beriman.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Sufyan, telah menceritakan kepada kami Amr, bahawa dia pernah mendengar Iknmah menceritakan hadis berikut dari Az-Zubair sehubungan dengan firman Allah Swt.: Dan (ingatlah) ketika Kami hadapkan serombongan jin kepadamu yang mendengarkan Al-Qur’an. (Al-Ahqaf: 29) Az-Zubair mengatakan bahawa kejadian ini di Nakhlah ketika Rasulullah Saw. sedang membaca Al-Qur’an dalam salat Isyanya. Hampir saja jin-jin itu desak-mendesak mengerumuninya. (Al-Jin: 19) Sufyan mengatakan bahawa sebahagian dari jin-jin itu berdesakan dengan sebagian yang lainnya.

Hadis ini diriwayatkan oleh Imam Ahmad secara munfarid.

Nabi tidak tahu pun kedatangan jin itu kalau tidak diberitahu oleh Allah. Jadi, kalau Nabi sendiri tidak tahu kehadiran jin yang mendengar bacaan Qur’an dari baginda, bagaimana mungkin ada manusia yang boleh tahu kehadhiran jin di satu-satu tempat?

Mereka pula dikatakan boleh scan jin, tahu ada berapa ekor jin dan sebagainya? Adakah mereka lebih hebat dari seorang Rasulullah? Tidak lain dan tidak bukan, itu adalah satu perkara yang tidak benar. Ada sesuatu yang tidak kena dalam keadaan ini.

Seperti yang kita tahu, jin dan manusia tidak ada hubungan. Jadi kalau dah boleh scan jin, boleh berinteraksi dengan jin, maknanya seseorang itu memang telah berkawan dengan jin samada dia sedar atau tidak.

Dia telah didampingi oleh jin kerana telah mengamalkan ajaran yang salah yang menyebabkan jin boleh duduk dan berinteraksi dengan dia. Ini adalah satu kesalahan, bukannya satu kelebihan. Dia kena periksa balik apakah amalan yang dilakukannya selama itu. Kalau diperiksa, tentu ada amalan syirik atau bidaah yang diamalkan olehnya. Tapi kerana dia jahil, dia tidak tahu bahawa itu adalah amalan yang salah.

Tapi memang agak susah untuk berdakwah kepada golongan sebegini kerana mereka rasa mereka sudah ada kelebihan. Mereka sangka mereka sudah hebat dan pandai. Jadi kalau ada yang menegur perbuatan mereka itu adalah salah, tentu mereka akan marah. Maka sebaiknya kita belajar perkara ini supaya kita tidak terjerumus ke dalam perkara ini dari mula lagi. Kerana kalau sudah terjerumus, maka memang susah untuk keluar.

 

فَلَمّا حَضَروهُ قالوا أَنصِتوا

setelah mereka menghadiri bacaannya, berkatalah mereka: “Diamlah kamu untuk mendengarnya!”

Beberapa jin telah mendengar bacaan Qur’an dari baginda dengan penuh perhatian. Mereka minta jin-jin lain supaya senyap supaya mereka boleh dengar bacaaan Qur’an itu dengan teliti. Ini menunjukkan yang mereka ada adab dalam majlis ilmu.

Kejadian ini ketika mereka hadir ke tempat Nabi baca Qur’an. Makanya Qur’an ini kena dengar dengan teliti baru akan dapat faham. Jadi kalau dalam kelas pengajian tafsir, jangan buat benda lain. Memang kena dengar guru mengajar dengan tawajuh.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Attan, telah menceritakan kepada kami Abu Uwwanah, dan telah menceritakan kepada kami Imam Al-Hafiz Abu Bakar Al-Baihaqi di dalam kitabnya yang berjudul Dalailun Nubuwwah, bahawa telah menceritakan kepada kami Abul Hasan Ali ibnu Ahmad ibnu Abdan, telah menceritakan kepada kami Ahmad ibnu Ubaid As-Saffar, telah menceritakan kepada kami Ismail Al-Qadi, telah menceritakan kepada kami Musaddad, telah menceritakan kepada kami Abu Uwwanah, dari Abu Bisyr, dari Sa’id ibnu Jubair, dari Ibnu Abbas r.a. yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. tidak pernah membacakan Al-Qur’an kepada jin dan tidak pula baginda melihat mereka. Rasulullah Saw. berangkat bersama segolongan sahabatnya menuju pasar Ukaz. Dan saat itu antara syaitan dan berita dari langit telah dihalang-halangi, kerana langit telah dijaga oleh bintang-bintang yang menyala­ nyala yang melempari syaitan yang hendak mencuri-curi dengar dari berita langit, maka syaitan-syaitan pun kembali kepada kaumnya. Maka kaumnya bertanya, “Mengapa kalian?” Syaitan-syaitan itu menjawab, “Telah dihalang-halangi antara kami dan berita dari langit, dan dikirimkan bintang yang menyala-nyala mengejar kami.” Kaumnya berkata, “Tiada yang menjadi penyebab kalian dihalang-halangi dari berita langit, melainkan telah terjadi sesuatu peristiwa. Maka berangkatlah kalian ke belahan timur dan barat bumi, lalu carilah penyebab yang menghalang-halangi kalian dari berita langit itu!” Maka berangkatlah mereka menjelajahi belahan timur dan barat bumi untuk mencari orang yang menjadi penyebab yang menghalang-halangi mereka dari berita langit. Serombongan jin berangkat menuju ke arah Tihamah yang ketika itu Rasulullah Saw. sedang berada di Nakhlah dalam perjalanannya menuju pasar ‘Ukaz. Rasulullah Saw. sedang melakukan salat Subuh mengimami para sahabatnya. Ketika jin-jin itu mendengar bacaan Al-Qur’an, maka mereka mendengarkannya, lalu mengatakan, “Demi Allah, inilah yang menjadi penyebab kalian dihalang-halangi dari berita langit.” Dan ketika rombongan jin itu kembali kepada kaumnya, mereka berkata kepada kaumnya: Sesungguhnya kami telah mendengarkan Al-Qur’an yang menakjubkan (yang) memberi petunjuk kepada jalan yang benar, lalu kami beriman kepadanya. Dan kami sekali-kali tidak akan mempersekutukan seorang pun dengan Tuhan kami (Al-Jin: 1-2) Dan Allah Swt. menurunkan firman-Nya: Katakanlah (hai Muhammad), “Telah diwahyukan kepadaku bahwasanya sekumpulan jin telah mendengarkan (Al-Qur’an) ” (Al-Jin: 1) Dan sesungguhnya yang diwahyukan kepada Nabi Saw. hanyalah menceritakan tentang ucapan jin kepada kaumnya.

Abu Bakar ibnu Abu Syaibah mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Ahmad Az-Zubairi, telah menceritakan kepada kami Sufyan, dari Asim, dari Zur, dari Abdullah ibnu Mas’ud r.a. yang mengatakan bahwa jin-jin itu turun menemui Nabi Saw. yang saat itu sedang membaca Al-Qur’an di Lembah Nakhlah. Ketika mereka mendengar bacaannya, mereka mendengarkan dengan penuh perhatian dan mengatakan kepada teman-temannya, “Diamlah!” Jumlah mereka adalah sembilan jin, yang salah satu dari mereka berupa zauba’ah (angin puyuh). Maka Allah menurunkan firman-Nya: Dan (ingatlah) ketika Kami hadapkan serombongan jin kepadamu yang mendengarkan Al-Qur’an, maka tatkala mereka menghadiri pembacaan (nya), lalu mereka berkata, ‘Diamlah kamu (untuk mendengarkannya).” Ketika pembacaan telah selesai, mereka kembali kepada kaumnya (untuk) memberi peringatan. (Al-Ahqaf: 29) sampai dengan firman-Nya: Mereka itu dalam kesesatan yang nyata. (Al-Ahqaf: 32)

Jadi kalau kita lihat hadis-hadis di atas, ada beberapa pendapat yang dikeluarkan. Kita tidak pasti dengan sah mana satukah kejadian yang benar. Beberapa keadaan itu boleh jadi kemungkinannya.

 

فَلَمّا قُضِيَ وَلَّوا إِلىٰ قَومِهِم مُّنذِرينَ

Kemudian setelah selesai bacaan itu, kembalilah mereka kepada kaumnya memberi amaran.

Selepas mendengar dan faham apakah yang dibaca oleh Nabi Muhammad, mereka telah beriman dan mereka terus pulang dan memberitahu kepada kaum mereka apa yang mereka telah dengar dari Qur’an itu. Maknanya, mereka telah berdakwah kepada kaum mereka.

Ini menunjukkan kepentingan dakwah dan menyampaikan perkara baik yang kita telah belajar. Kalau dapat satu ayat, maka sampaikan kembali satu ayat itu kepada orang lain. Tidak perlu belajar habis satu Qur’an baru boleh ajar kepada orang lain. Kita boleh sahaja terus ajar kepada anak dan isteri dari apa yang kita telah belajar dalam kelas. Mulalah ajar sikit-sikit. Jangan takut nak sampaikan ajaran Qur’an.

Mereka tidak pun ambil ijazah dari Nabi untuk jadi pendakwah. Mereka terus sahaja beritahu kepada kaum mereka. Jin-jin itu pun tidaklah ada berjumpa dengan para sahabat dan bertanya khabar atau bertukar-tukar ilmu dengan mereka.

Kalau Nabi pergi berjumpa dengan jin-jin itu untuk mengajar pun, baginda tidak bawa para sahabat sekali dengan baginda, sedangkan dalam banyak hal-hal lain, Nabi akan ada yang menemaninya. Ini menunjukkan tidak perlu ada interaksi antara jin dan manusia.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ismail ibnu Ibrahim, telah menceritakan kepada kami Daud, dari Asy-Sya’bi dan Ibnu Abu Zaidah, telah menceritakan kepada kami Daud, dari Asy-Sya’bi, dari ‘Alqamah yang mengatakan bahawa aku bertanya kepada Abdullah ibnu Mas’ud r.a., “Apakah Rasulullah Saw. membawa seseorang dari kalian di malam jin?” Ibnu Mas’ud r.a. menjawab, “Tiada seorang pun dari kami yang menemaninya, tetapi kami merasa kehilangan beliau di suatu malam di Mekah, maka kami mengatakan, ‘Beliau diculik.’ Aku merasa curiga, dan kami tidak dapat memikirkan apa yang harus kami perbuat.”

Ibnu Mas’ud melanjutkan kisahnya, bahawa malam itu kami jalani dengan perasaan tidak menentu. Dan ketika malam menjelang Subuh atau di waktu sahur, tiba-tiba kami melihat baginda Saw. dalam kegelapan datang dari arah Hira. Lalu kami berseru, “Wahai Rasulullah!” Kemudian kami menceritakan kepadanya perihal kecemasan kami terhadap baginda selama baginda tidak bersama kami. Maka baginda Saw. menjawab:

“إِنَّهُ أَتَانِي دَاعِي الْجِنِّ، فَأَتَيْتُهُمْ فَقَرَأْتُ عَلَيْهِمْ”

Sesungguhnya telah datang kepadaku utusan dari jin, maka aku temui mereka dan kubacakan (Al-Qur’an) kepada mereka.
Kemudian Nabi Saw. pergi dan memperlihatkan kepada kami bekas perapian mereka dan jejak-jejak mereka.

Tetapi kalau tidak belajar tentang jin melalui jalan sunnah, maka manusia akan kena tipu dengan jin. Maka, ramailah dari kalangan orang kita yang berkawan dengan jin.

Antaranya yang banyak buat kerja ini adalah pengamal silat. Mereka banyak amalan-amalan yang salah dan kerana itu jin akan berdamping dengan mereka. Mereka mengamalkan mentera-mentera yang panggil jin dan kerana itulah ada gelaran ‘Panglima Hitam’ lah dan sebagainya dalam pergerakan persilatan negara ini.

Begitu juga dengan pengamal ajaran tarekat. Mereka pun banyak buat amalan bidaah dan syirik dan kerana itu mereka didatangi oleh jin yang jahat. Jin-jin itu menyamar sebagai wali itu dan ini, khadam itu dan ini. Malangnya, ramai yang tertipu dengan pergerakan tarekat kerana mereka itu jahil asalnya, tapi mahu kepada kebaikan. Mereka nak jadi baik dan belajar agama, dan mereka nampak ahli-ahli tarekat itu ‘macam’ pandai dan baik sahaja, jadi mereka pun sertai kumpulan itu.

Apabila sudah sertai mereka akan diajar sedikit demi sedikit amalan yang didapati dari khayalan guru-guru mereka. Oleh kerana yang sertai tarekat itu adalah jahil asalnya, mereka tidak tahu yang ajaran-ajaran itu salah belaka. Maka ini amat bahaya sekali kerana kita pun tahu ramai yang terjebak dalam ajaran tarekat ini. Maka kenalah kita tahu apakah keadaan mereka supaya kita dan ahli keluarga kita tidak tertipu.

Dari kalangan jin tidak ada Nabi dan Rasul. Mereka hanya ada pendakwah sahaja. Kerana itulah mereka kena ambil ilmu dari Nabi Muhammad. Dan memang Nabi Muhammad diutus kepada sekelian alam, termasuklah jin dan manusia.


 

Ayat 30: Jin-jin itu telah berdakwah kepada kaum mereka dari kalangan jin. Kita tidak ada waktu kejadian itu, dan Nabi sendiri pun tidak tahu apa yang berlaku kerana Nabi tidak dapat scan jin.

Allah lah yang beritahu kita apakah yang mereka kata kepada kaum mereka. Kata-kata mereka itu diabadikan dalam Qur’an selama-lamanya sampai Kiamat. Apakah kata mereka?

قالوا يٰقَومَنا إِنّا سَمِعنا كِتٰبًا أُنزِلَ مِن بَعدِ موسىٰ مُصَدِّقًا لِّما بَينَ يَدَيهِ يَهدي إِلَى الحَقِّ وَإِلىٰ طَريقٍ مُّستَقيمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “O our people, indeed we have heard a [recited] Book revealed after Moses confirming what was before it which guides to the truth and to a straight path.

MALAY

Mereka berkata: “Wahai kaum kami! Sesungguhnya kami telah mendengar Kitab (Al-Qur’an) yang diturunkan (oleh Allah) sesudah Nabi Musa, yang menegaskan kebenaran Kitab-kitab Suci yang terdahulu daripadanya, lagi, memandu kepada kebenaran (tauhid) dan ke jalan yang lurus (ugama Islam)

 

قالوا يٰقَومَنا إِنّا سَمِعنا كِتٰبًا

Mereka berkata: “Wahai kaum kami! Sesungguhnya kami telah mendengar Kitab

Jin juga boleh terima Qur’an dan mereka dakwah kepada bangsa mereka. Bukan semua tapi ada sebahagian dari mereka. Ini adalah kerana mereka amat terkesan dengan apa yang mereka telah dengar dan mereka tidak buang masa untuk sampaikan kepada jin-jin yang lain.

Bagaimana pula dengan kita? Adakah kita terkesan dengan ayat-ayat Qur’an yang kita dengar dan kita baca ini? Dan adakah kita sampaikan kepada orang lain? Atau kita simpan sendiri sahaja?

Ugama Islam ini berkembang dengan dakwah. Kalau orang yang tahu agama tidak dakwah agama dan Qur’an ini kepada manusia lain, tentulah kita tidak tahu tentang Qur’an ini. Tentulah tidak sampai agama Islam ini ke nusantara ini dan kita tentu sudah lahir dalam agama Hindu dan sekarang nama kita pun nama Hindu juga.

Maka, jangan kita abaikan tugas dakwah ini. Kalau kita tidak mampu sampaikan apa yang kita belajar, ajak orang lain datang untuk belajar sekali dengan kita. Janganlah berat sangat mulut itu untuk ajak orang lain.

 

أُنزِلَ مِن بَعدِ موسىٰ

yang diturunkan sesudah Nabi Musa,

Dari sini kita dapat isyarat bahawa jin-jin itu adalah penganut agama Yahudi. Mereka kenal Nabi Musa dan mereka tahu tentang Kitab Taurat. Oleh itu, mereka juga tentu tahu tentang kedatangan Nabi Akhir Zaman – Nabi Muhammad.

Mereka tidak menyebutkan Nabi Isa kerana Nabi Isa a.s. diturunkan kepadanya kitab Injil yang isinya hanya mengandung nasihat-nasihat, hal-hal keutamaan, dan hanya sedikit mengandung perkara halal dan haram. Pada hakikatnya ia merupakan syariat yang menyempurnakan kitab Taurat, dan hal ini bererti yang dipegang sebagai hukum utama adalah Kitab Taurat. Kerana itulah jin mengatakan, “Yang diturunkan sesudah Musa.”

Hal yang sama telah dikatakan oleh Waraqah ibnu Naufal ketika Nabi Saw. menceritakan kepadanya kisah turunnya Jibril a.s. pada yang pertama kali, lalu Waraqah ibnu Naufal berkata, “Beruntunglah, dia adalah An-Namus (malaikat) yang pernah datang kepada Musa. Aduhai, sekiranya diriku dapat hidup sampai di masa itu dan dalam keadaan kuat.”

Lihat bagaimana Waraqah sebut Nabi Musa sedangkan dia sendiri menganuti agama Nasrani.

 

مُصَدِّقًا لِّما بَينَ يَدَيهِ

yang membenarkan Kitab-kitab Suci yang terdahulu daripadanya,

Apa yang disampaikan oleh Qur’an itu membenarkan apa yang disampaikan dalam Kitab Taurat dan kitab-kitab lain yang telah ada (yang telah ada di depan). Jadi, perkara akidah yang disampaikan dalam kitab-kitab itu adalah sama sahaja.

Dari ayat ini, kita tahu bahawa ajaran Nabi Muhammad itu sama sahaja dengan ajaran Nabi-nabi yang lain zaman berzaman. Allah telah beritahu dengan berbagai cara tentang perkara ini. Sebelum ini telah disebut ada ulama dari kalangan Bani Israil yang telah membenarkan ajaran Qur’an. Dan sekaang kita diberitahu yang jin pun beritahu perkara yang sama.

 

يَهدي إِلَى الحَقِّ

memandu kepada kebenaran

Ajaran dalam Qur’an itu membawa hidayah kepada kebenaran. Asalkan mahu terima kebenaran, Allah akan beri kebenaran kepada mereka yang mahu.

Lihatlah bagaimana jin-jin itu menceritakan kelebihan Qur’an. Maka ini mengajar kita, apabila kita dakwah, kita kena cerita kelebihan Qur’an. Allah ajar cara dakwah kepada kita melalui Qur’an ini, maka kenalah kita ambil cara-cara itu. Sampaikan Qur’an kepada manusia.

 

وَإِلىٰ طَريقٍ مُستَقيمٍ

dan ke jalan yang lurus

Itulah jalan yang lurus yang selalu kita minta dalam Surah Fatihah dalam setiap solat kita. Allah beritahu yang jalan yang lurus itu ada diberitahu dalam Qur’an ini. Maka kena belajar tafsir Qur’an dan kena amalkan apa yang disuruh dalam Qur’an.

Yang dimaksudkan dengan الحَقِّ adalah tentang akidah dan yang dimaksudkan dengan طَريقٍ مُستَقيمٍ adalah tentang amal ibadat. Ini adalah kerana dua perkara ini adalah amat penting.

Akidah tanpa amal tidak berguna.
Beramal tapi akidah tidak sempurna juga sia-sia.


 

Ayat 31: Ini adalah targhib kepada iman.

يٰقَومَنا أَجيبوا داعِيَ اللهِ وَءآمِنوا بِهِ يَغفِر لَكُم مِّن ذُنوبِكُم وَيُجِركُم مِّن عَذابٍ أَليمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O our people, respond to the Caller [i.e., Messenger] of Allāh¹ and believe in him; He [i.e., Allāh] will forgive for you your sins and protect you from a painful punishment.

  • Prophet Muḥammad ().

MALAY

“Wahai kaum kami! Sahutlah (seruan) Rasul (Nabi Muhammad) yang mengajak ke jalan Allah, serta berimanlah kamu kepadanya, supaya Allah mengampunkan sebahagian dari dosa-dosa kamu, dan menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

 

يٰقَومَنا أَجيبوا داعِيَ اللهِ

“Wahai kaum kami! Sahutlah (seruan) yang mengajak ke jalan Allah, 

“Terimalah seruan daie ini”. Daie yang dimaksudkan adalah Nabi Muhammad. Jin mengajak kaumnya beriman kepada Qur’an dan juga kepada Nabi Muhammad. Kita yang manusia ini pun kenalah terima seruan Nabi Muhammad juga. Kenapa? Kerana baginda mengajak kepada mentauhidkan Allah. Itulah tujuan hidup kita.

Ini juga adalah sebagai dalil bahawa Nabi Muhammad diutus juga kepada bangsa jin, bukan bangsa manusia sahaja.

Dai’e yang disebut itu boleh juga bermaksud Qur’an itu sendiri. Kerana Qur’an pun menyeru juga. Maka kena baca dan fahamkan apa yang disampaikan oleh Qur’an ini dan juga oleh Nabi Muhammad. Maka kena belajar Tafsir Qur’an dan juga syarah Hadis.

 

وَءآمِنوا بِهِ

serta berimanlah kamu kepadanya,

Jin yang telah beriman itu juga mengajak kaumnya beriman juga dengan Nabi Muhammad (dan juga Qur’an). Apakah maksud beriman dengan Nabi? Iaitu terima Nabi Muhammad sebagai Rasulullah. Kemudian kena amal ajaran yang Nabi ajar dan tidak menambah-nambah dalam ajaran baginda.

Dan bukan itu sahaja, kerana yang penting adalah ikut ajaran baginda. Bukan mengaku Nabi Muhammad itu sebagai Rasul tapi tak ikut ajaran baginda. Ini yang ramai dari kalangan masyarakat kita bermasalah. Mereka terima yang Nabi Muhammad itu adalah Rasulullah, tapi mereka tak ikut ajaran baginda sepenuhnya. Ini kerana mereka tidak belajar agama dengan benar. Mereka hanya belajar dengan guru-guru yang tidak mementingkan pengajaran Qur’an dan Sunnah.

Maksud terima ajaran baginda adalah mengamalkan sunnah. Tapi masyarakat kita, ramai yang tidak faham pun maksud ‘sunnah’ itu. Mereka terima sahaja ajaran dari berbagai jenis manusia, sampaikan mereka telah terkeluar dari Sunnah.

Mereka kebanyakannya mengamalkan bidaah dan syirik pun ada juga. Mereka tidak belajar dan kerana itu tidak faham apakah maksud ‘bidaah’ itu sendiri sampaikan mereka akan kata amalan bidaah mereka sebagai ‘Bidaah Hasanah’. Perkara ini terlalu panjang untuk dihuraikan di sini, tapi carilah maklumat sebenar tentang apakah bidaah dan apakah bidaah hasanah itu. Janganlah dengar dari satu pihak sahaja, tapi dengarlah banyak sikit. Buatlah kajian dan bukalah minda.

Pertama sekali, kena tahu bahawa sumber agama kita adalah Qur’an dan Sunnah (hadis yang sahih dan terpakai). Kalau dapat terima dua sumber ini, maka in sha Allah akan selamat dalam mencari ilmu. Kena belajar dan mahir dengan dua perkara ini sebelum belajar perkara-perkara yang lain.

 

يَغفِر لَكُم مِّن ذُنوبِكُم

supaya Allah mengampunkan sebahagian dari dosa-dosa kamu,

Jin yang telah beriman itu terus berdakwah kepada kaum mereka. Mereka mengingatkan mereka bahawa mereka itu banyak dosa, maka hendaklah dosa itu dibersihkan dengan beriman kepada Nabi Muhammad, terima ajaran baginda dan terus beramal dengan amalan yang diajar oleh baginda.

Ini juga adalah nasihat kepada kita juga. Kalau dulu anda mengamalkan syirik dan amalan bidaah, maka tinggalkanlah sekarang, buatlah amalan yang sahih dari agama Islam ini. Dan mintalah ampun kepada Allah atas kesalahan dulu – kerana dulu kita jahil, kita tidak tahu manakah yang benar, yang kita belajar dari ustaz-ustaz yang ramai di negara ini dan kita pun sangka mereka semua ajar perkara yang benar.

Tapi apabila sudah belajar tafsir dan sudah belajar Hadis, baru kita tahu banyak ustaz-ustaz di negara ini pun tidak faham apakah sunnah, apakah bidaah. Mereka tidak tahu mana yang tauhid dan mana yang syirik. Kerana mereka lah, tunggang langgang agama Islam ini di negara ini.

 

وَيُجِركُم مِّن عَذابٍ أَليمٍ

dan menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

Kalau kita beriman sempurna, mengamalkan tauhid, mengamalkan amalan yang sunnah, maka kita akan selamat dari azab seksa yang kita tidak mampu nak tanggung. Tidak ada cara lain untuk menyelamatkan kita dari azab neraka itu melainkan beramal dengan ajaran agama yang benar.

Ayat ini bermaksud diselamatkan dari azab neraka. Kalau telah selamat dari azab neraka, tentulah akan masuk syurga. Dan inilah yang kita hendak, bukan?

Ada juga pendapat yang mengatakan bahawa golongan jin tidak dapat masuk syurga kerana mereka dari keturunan iblis – paling kuat mereka dapat adalah selamat dari neraka sahaja; tapi pendapat ini disanggah kerana di akhirat kelak, cuma ada syurga dan neraka.

Maka kalau selamat dari neraka, tentu masuk syurga. Tidaklah mahu dipanjangkan perbahasan ini kerana kita bukan jin. Dan kenalah kita kenang bahawa Allah tidak akan zalim kepada hambaNya. Apa sahaja yang Allah takdirkan untuk mereka, itu adalah adil belaka.


 

Ayat 32: Ini pula adalah tarhib (anjuran untuk meninggalkan sesuatu)

مَن لّا يُجِب داعِيَ اللهِ فَلَيسَ بِمُعجِزٍ فِي الأَرضِ وَلَيسَ لَهُ مِن دونِهِ أَولِياءُ ۚ أُولٰئِكَ في ضَلٰلٍ مُّبينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But he who does not respond to the Caller of Allāh will not cause failure [to Him] upon earth, and he will not have besides Him any protectors. Those are in manifest error.”

MALAY

“Dan sesiapa tidak menyahut (seruan) Rasul yang mengajaknya ke jalan Allah, maka ia tidak akan dapat melepaskan diri (dari balasan azab walau ke mana sahaja ia melarikan diri) di bumi, dan ia tidak akan beroleh sesiapapun – yang lain dari Allah – sebagai pelindung-pelindung yang membelanya; mereka (yang demikian sifatnya) adalah dalam kesesatan yang nyata”.

 

مَن لّا يُجِب داعِيَ اللهِ فَلَيسَ بِمُعجِزٍ فِي الأَرضِ

“Dan sesiapa tidak menyahut (seruan) Rasul yang mengajaknya ke jalan Allah, maka dia tidak akan dapat melepaskan diri di bumi,

Jin itu terus berdakwah dengan memberitahu kaum mereka yang kalau mereka tidak mahu beriman dan ikut ajaran dari Nabi Muhammad itu, mereka akan binasa. Mereka tidak akan dapat lari dari azab Allah dalam dunia, juga tidak dapat melepaskan diri di akhirat kelak. Mereka akan dapat nasib malang semalangnya.

 

وَلَيسَ لَهُ مِن دونِهِ أَولِياءُ

dan dia tidak akan beroleh sesiapapun – yang lain dari Allah – sebagai pelindung-pelindung

Tidak ada sesiapa pun yang dapat melindungi sesiapa dari Allah kalau kita tidak beriman. Ini adalah Dakwa surah ini – mengingatkan kita yang ilah-ilah selain Allah itu tidak dapat menolong dan membantu.

Jin-jin juga ada masalah yang sama dengan manusia kerana ramai dari kalangan mereka yang menyembah dan menyeru kepada ilah-ilah selain Allah. Jadi jin yang telah beriman itu mengingatkan kepada kaum mereka supaya jangan buat lagi. Mereka diajak supaya tinggalkan amalan dan fahaman yang sia-sia itu. Kerana nanti kalau di akhirat, pujaan dan seruan mereka selain Allah itu tidak akan datang menolong pun.

 

أُولٰئِكَ في ضَلٰلٍ مُّبينٍ

mereka (yang demikian sifatnya) adalah dalam kesesatan yang nyata”.

Kesesatan yang mereka lakukan itu hanya dapat diketahui dan jelas kalau sudah belajar. Kalau terus jahil, takkan tahu. Begitulah kebanyakan dari masyarakat kita sekarang, ramai yang jahil. Ramai yang belajar agama, tapi bukan ajaran yang sunnah.

Oleh itu, mereka tidak nampak kesalahan yang mereka lakukan. Sedangkan, kalau mereka mahu belajar sunnah, mereka akan nampak dengan jelas sekali yang amalan mereka selama hari ini adalah sesat belaka, buang masa sahaja.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 29 Disember 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Tafsir Surah al-Ahqaf Ayat 26 – 28 (ilah mereka tidak membantu)

Ayat 26: Sambungan kisah Kaum Aad dan Tsamud.

وَلَقَد مَكَّنّٰهُم فيما إِن مَّكَّنّٰكُم فيهِ وَجَعَلنا لَهُم سَمعًا وَأَبصٰرًا وَأَفئِدَةً فَما أَغنىٰ عَنهُم سَمعُهُم وَلا أَبصٰرُهُم وَلا أَفئِدَتُهُم مِّن شَيءٍ إِذ كانوا يَجحَدونَ بِئآيٰتِ اللهِ وَحاقَ بِهِم مّا كانوا بِهِ يَستَهزِءونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We had certainly established them in such as We have not established you, and We made for them hearing and vision and hearts [i.e., intellect]. But their hearing and vision and hearts availed them not from anything [of the punishment] when they were [continually] rejecting the signs of Allāh; and they were enveloped by what they used to ridicule.

MALAY

Dan demi sesungguhnya! Kami telah meneguhkan kedudukan mereka (dengan kekuasaan dan kemewahan) yang tidak Kami berikan kamu menguasainya (wahai kaum musyrik Makkah), dan Kami telah jadikan bagi mereka pendengaran dan penglihatan serta hati; dalam pada itu, pendengaran dan penglihatan serta hati mereka tidak memberikan faedah sedikitpun kepada mereka, kerana mereka sentiasa mengingkari ayat-ayat keterangan Allah; dan (dengan yang demikian) mereka diliputi oleh azab yang mereka telah ejek-ejek itu.

 

وَلَقَد مَكَّنّٰهُم فيما إِن مَّكَّنّٰكُم فيهِ

Dan demi sesungguhnya! Kami telah meneguhkan kedudukan mereka yang tidak Kami berikan kamu di dalamnya

Allah memberitahu bahawa Dia telah memberi kelebihan keduniaan kepada kaum Aad. Kalau kita lihat dalam sejarah, masih ada lagi kesan peninggalan mereka di dunia ini. Mereka hebat sungguh, sampaikan beribu tahun pun, masih ada lagi peninggalan mereka yang kita dapat lihat sampai hari ini.

Allah bandingkan dengan apa yang ada pada Musyrikin Mekah yang menentang dan menolak dakwah Nabi Muhammad. Penduduk Mekah itu tidak ada apa yang boleh dibandingkan dengan penduduk Aad itu. Tapi kenapalah mereka berlagak sangat?

Jadi, khitab ayat ini pertamanya kepada Musyrikin Mekah kerana mereka yang mula-mula diperbacakan ayat-ayat Qur’an kepada mereka. Allah ingatkan yang mereka tidak punya apa-apa pun kalau dibandingkan dengan Kaum Aad itu. Mereka kalau nak makanan pun kena dapatkan dari tempat lain sebab tempat mereka tidak banyak tanaman yang tumbuh.

Malangnya ramai manusia yang sombong untuk terima kebenaran kerana kedudukan mereka yang tinggi dalam dunia. Mereka rasa mereka sudah cukup segala serba serbi, jadi tidak perlukan orang lain lagi. Dan kalau yang datang beri nasihat kepada mereka itu adalah dari kalangan orang bawahan, mereka susah nak terima kerana mereka lihat mereka lebih hebat dari orang itu.

Allah nak beritahu, kehebatan keduniaan mereka tidak ada apa-apa nilainya kalau mereka tolak kebenaran.

 

وَجَعَلنا لَهُم سَمعًا وَأَبصٰرًا وَأَفئِدَةً

dan Kami telah jadikan bagi mereka pendengaran dan penglihatan serta hati;

Mereka bukannya orang yang bodoh atau tidak cukup sifat, kerana segala pancaindera yang diperlukan untuk menerima kebenaran telah diberikan kepada mereka.

 

فَما أَغنىٰ عَنهُم سَمعُهُم وَلا أَبصٰرُهُم وَلا أَفئِدَتُهُم مِّن شَيءٍ

pendengaran dan penglihatan serta hati mereka tidak memberikan faedah sedikitpun kepada mereka,

Tapi malangnya, mereka sahaja yang tidak mahu guna segala kemudahan pancaindera yang Allah telah berikan kepada mereka. Kalau kita zaman sekarang pun macam itu juga, akan mengalami nasib yang sama seperti Kaum Aad itu kalau kita pun sama macam mereka. Kalau tidak terima azab semasa di dunia, akan diberikan azab di akhirat kelak.

 

إِذ كانوا يَجحَدونَ بِئآيٰتِ اللهِ

kerana mereka sentiasa menentang ayat-ayat keterangan Allah;

Mereka dikenakan dengan azab itu kerana mereka menolak wahyu Allah. Segala pancaindera dan kelebihan yang Allah berikan tidak berguna kepada mereka apabila mereka membantah dan berhujah melawan wahyu dari Allah.

Apabila mereka telah banyak melawan, Allah akan tutup pancaindera mereka sampaikan mereka tidak akan dapat terima hidayah lagi – ini yang dinamakan Khatmul Qalbi (penutupan hati).

 

وَحاقَ بِهِم مّا كانوا بِهِ يَستَهزِءونَ

mereka diliputi oleh azab yang mereka telah ejek-ejek itu.

Mereka ejek segala azab yang telah diancam kepada mereka. Kerana mereka nampak Nabi dan pengikut Nabi orang yang lemah sahaja, mereka rasa macam mana orang lemah nak azab mereka? Sedangkan azab itu bukan dari Nabi dan orang Islam, tapi dari Allah.

Maka nanti di akhirat, mereka akan diliputi dengan azab yang dulu mereka olok-olokkan. Perkara yang mereka dulu ejek seperti buah Zaqqum dan sebagainya itu akan nyata di hadapan mereka.


 

Ayat 27: Takhwif duniawi kepada Musyrikin Mekah. Diberikan bila mereka menentang Nabi Muhammad. Apabila kaum terdahulu menentang Nabi-nabi mereka, Allah musnahkan mereka. Dan pujaan-pujaan mereka yang mereka sembah, tidak dapat membantu mereka sedikit pun.

وَلَقَد أَهلَكنا ما حَولَكُم مِّنَ القُرىٰ وَصَرَّفنَا الآيٰتِ لَعَلَّهُم يَرجِعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have already destroyed what surrounds you of [those] cities, and We have diversified the signs [or verses] that perhaps they might return [from disbelief].

MALAY

Dan demi sesungguhnya! Kami telah binasakan negeri-negeri yang ada di sekeliling (negeri) kamu (wahai kaum musyrik Makkah), dan Kami telah menerangkan tanda-tanda (kekuasaan Kami) dengan berbagai cara, supaya mereka kembali (bertaubat).

 

وَلَقَد أَهلَكنا ما حَولَكُم مِّنَ القُرىٰ

Dan demi sesungguhnya! Kami telah binasakan negeri-negeri yang ada di sekeliling (negeri) kamu

Yang dimaksudkan adalah daerah sekeliling Mekah seperti tempat tinggal Kaum Aad dan Tsamud. Kaum sebelum Nabi Muhammad memang duduk sekeliling mereka sahaja. Bukan jauh pun dari mereka dan maknanya musyrikin Mekah kenal dan tahu sejarah kaum-kaum itu. Mereka pun ada bermusafir ke kawasan-kawasan itu. Allah suruh mereka tengoklah balik. Ambillah pengajaran dari mereka.

Kaum Aad tinggal di Al-Ahqaf di Hadramaut, yaitu negeri Yaman. Dan kaum Tsamud tempat tinggal mereka terletak antara Mekah dan negeri Syam. Demikian pula penduduk Saba’ yang terletak di negeri Yaman.

Selain dari itu ada penduduk Kota Madyan yang tempat tinggal mereka berada di tengah jalan yang biasa dilalui oleh penduduk Mekah menuju ke Gazzah (Palestina). Juga kaum Nabi Luth yang tempat tinggal mereka telah diubah menjadi danau. Semuanya itu mereka (penduduk Mekah) biasa lalu kawasan itu juga.

 

وَصَرَّفنَا الآيٰتِ لَعَلَّهُم يَرجِعونَ

dan Kami telah menerangkan tanda-tanda dengan berbagai cara, supaya mereka kembali (bertaubat).

Maksudnya mereka telah diberitahu segala bukti dan dalil. Bukan dengan satu cara, tapi dengan macam-macam cara. Allah bagi banyak cara kerana kadang-kadang manusia boleh faham dengan kaedah ini, dan ada yang boleh faham dengan kaedah lain pula. Maka semua cara telah digunakan oleh Allah untuk beri mereka faham.

Semuanya Allah lakukan supaya manusia dapat faham. Sampaikan tidak ada alasan yang mereka kata mereka tidak faham. Seorang yang mahu buka hatinya kepada kebenaran akan nampak kebenaran yang disampaikan.


 

Ayat 28: Ini adalah Dakwa/Maksud Surah ini. Jadi kena beri perhatian yang lebih kepada ayat ini. Allah beritahu yang pujaan mereka selain dari Allah itu tidak akan membantu mereka.

فَلَولا نَصَرَهُمُ الَّذينَ اتَّخَذوا مِن دونِ اللهِ قُربانًا ءآلِهَةً ۖ بَل ضَلّوا عَنهُم ۚ وَذٰلِكَ إِفكُهُم وَما كانوا يَفتَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then why did those they took besides Allāh as deities by which to approach [Him]¹ not aid them? But they had strayed [i.e., departed] from them. And that was their falsehood and what they were inventing.

  • According to their claim.

MALAY

Maka sepatutnya mereka dibela oleh segala yang mereka sembah yang lain dari Allah sebagai penyembahan untuk mendekatkan diri (kepada Allah)? (Tetapi tidak), bahkan segala yang mereka sembah itu telah hilang lenyap dari mereka. Dan demikianlah akibat penyelewengan mereka dan kepercayaan yang mereka telah ada-adakan.

 

فَلَولا نَصَرَهُمُ الَّذينَ اتَّخَذوا مِن دونِ اللهِ قُربانًا ءآلِهَةً

Maka mengapa mereka tidak dibantu oleh segala yang mereka sembah yang lain dari Allah sebagai penyembahan untuk mendekatkan diri (kepada Allah)?

Kenapa semasa Allah membinasakan dan memberi azab dunia kepada mereka, ilah-ilah yang mereka sembah itu tidak tolong mereka pun?

Lihatlah apa yang terjadi kepada kaum Aad dan Tsamud itu – Allah musnahkan mereka dan tidak ada sesiapa pun yang datang tolong mereka. Mana dia ilah-ilah mereka yang mereka puja dan seru itu? Sia-sialah sahaja mereka menghabiskan masa dan tenaga dengan beribadat kepada ilah-ilah mereka itu apabila mereka tidak datang tolong.

Semasa di dunia, ramai manusia yang menyembah selain dari Allah, bertawasul kepada selain dari Allah, seru dan doa kepada selain dari Allah. Mereka telah melakukan ibadat kepada ilah-ilah itu itu – lawat kubur, tawaf kubur, baca zikir dan ayat Qur’an di kubur, minta tolong kepada ahli kubur, sedekah Fatihah, korbankan binatang, dan macam-macam lagi cara penyembahan yang tidak ada dalam agama.

Mereka melakukan semua itu kerana mengharapkan bantuan dari Nabi dan wali yang dalam kubur itu. Mereka sangka, kalau mereka selalu berbuat baik kepada wali, Nabi dan juga malaikat itu, tentulah mereka akan beri pertolongan kepada mereka nanti di akhirat. Tapi Allah beritahu dalam ayat ini bahawa mereka yang disembah itu tidak tolong pun mereka yang menyembah. Ilah yang mereka harapkan beri pertolongan itu tidak tolong mereka langsung, tidak tolong sedikit pun.

Lafaz قُربانًا dalam ayat ini hendak menceritakan bagaimana tujuan mereka buat ibadat dan sembahan seperti seruan kepada ilah-ilah itu adalah untuk ‘mendekatkan’ diri kepada Nabi, wali dan malaikat itu dan supaya mereka dapat dekat kepada Allah. Ia dari kalimah ق ر ب yang bermaksud ‘dekat’ seperti kita gunakan untuk kawan kita yang rapat sebagai ‘rakan karib’.

Jadi banyaklah amalan syirik yang dilakukan oleh golongan musyrik untuk mendekatkan diri mereka dengan ilah-ilah selain Allah itu. Inilah salah faham orang kita pun. Mereka salah sangka yang roh Nabi, wali malaikat akan selamatkan mereka di akhirat kelak. Maka ramai yang selalu lawat ke kubur ‘tok wali’ untuk berziarah dan buat ibadat.

 

ۖ بَل ضَلّوا عَنهُم

bahkan segala yang mereka sembah itu telah hilang lenyap dari mereka. 

Tapi tidak ada ilah (samada dalam bentuk Nabi, wali atau malaikat) yang datang kepada mereka di dunia atau di akhirat nanti untuk beri pertolongan. Waktu itu mereka sangat memerlukan pertolongan tapi tidak ada pun yang datang tolong. Jangan kata nak tolong, nak tunjuk muka pun tidak.

 

وَذٰلِكَ إِفكُهُم وَما كانوا يَفتَرونَ

Dan demikianlah akibat penyelewengan mereka dan kepercayaan yang mereka telah ada-adakan.

Kepercayaan mereka yang kata ada ilah selain Allah yang akan tolong mereka itu adalah kepercayaan khayalan mereka sahaja. Tidak pernah ada dalam syarak tentang perkara ini. Mereka sahaja yang ada-adakan setelah dibisikkan oleh syaitan.

Maka masyarakat kita kena diajar kesalahan syirik yang dilakukan oleh mereka. Ramai yang tidak tahu bahaya syirik kerana jahil dengan wahyu. Ramai yang tidak tahu yang amalan mereka itu adalah amalan yang syirik. Mereka sangka mereka buat amalan yang baik, tapi sebenarnya tidak.

Inilah bahayanya apabila ajaran tarekat dibiarkan berleluasa tanpa teguran dari kita. Begitu juga dengan ajaran dari Golongan Habib yang datang ke negara ini. Mereka bawa ajaran yang salah tapi bertopengkan ajaran Islam. Merekalah yang mengajak masyarakat kita beramal di kuburan dan menyeru-nyeru roh-roh manusia yang telah mati.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 21 Ogos 2018


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Tafsir Surah al-Ahqaf Ayat 21 – 25 (Kaum Aad yang tinggal di Ahqaf)

Ayat 21: Sekarang masuk kepada kisah yang baru. Ini adalah Dalil Naqli Tafsili dari kisah Nabi Hud a.s. dan juga mengandungi Takhwif Duniawi. Allah hendak mengingatkan kepada Musyrikin Mekah dan kita juga, apakah kesan kalau tidak ikut ajaran Rasul.

وَاذكُر أَخا عادٍ إِذ أَنذَرَ قَومَهُ بِالأَحقافِ وَقَد خَلَتِ النُّذُرُ مِن بَينِ يَدَيهِ وَمِن خَلفِهِ أَلّا تَعبُدوا إِلَّا اللَّهَ إِنّي أَخافُ عَلَيكُم عَذابَ يَومٍ عَظيمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And mention, [O Muḥammad], the brother of ‘Aad,¹ when he warned his people in [the region of] al-Aḥqāf – and warners had already passed on before him and after him – [saying], “Do not worship except Allāh. Indeed, I fear for you the punishment of a terrible day.”²

  • i.e., the prophet Hūd.
  • Upon the earth. It could also refer to “a tremendous Day,” i.e., that of resurrection.

MALAY

Dan ingatlah peristiwa (Nabi Hud) saudara kaum Aad, ketika dia memberi amaran kepada kaumnya yang tinggal di lembah “Al-Ahqaaf”, – sedang (amarannya itu samalah seperti) amaran-amaran yang telah diberikan oleh Rasul-rasul yang terdahulu daripadanya dan yang datang sesudahnya – (dengan berkata): “Janganlah kamu menyembah melainkan Allah, sesungguhnya aku bimbang kamu akan beroleh azab hari yang besar (huru-haranya)”.

 

وَاذكُر أَخا عادٍ

Dan ingatlah peristiwa saudara kaum Aad,

‘Saudara’ Kaum Aad yang dimaksudkan adalah Nabi Hud. Baginda adalah seorang Nabi dari kalangan bangsa Arab. Jadi Musyrikin Mekah memang kenal baginda. Kaum Aad ini adalah kaum yang ada selepas Banjir Besar Nabi Nuh.

Selepas Banjir itu, semua manusia yang ada adalah beriman belaka. Dari merekalah keturunan manusia bercambah membiak. Akan tetapi lama-kelamaan, manusia kembali melakukan syirik. Jadi Kaum Aad ini adalah antara kaum yang awal menolak tauhid.

 

إِذ أَنذَرَ قَومَهُ بِالأَحقافِ

ketika ia memberi amaran kepada kaumnya yang tinggal di lembah “Al-Ahqaaf”,

Nama surah ini diambil dari ayat ini: ahqaf (bukit-bukit pasir). Kaum Aad tinggal di daerah Ahqaf. Letaknya adalah antara kawasan Yaman dan Hadramawt. Tempat itu dinamakan begitu kerana ada bukit-bukit pasir yang tinggi. Menurut Ikrimah, Al-Ahqaf artinya bukit-bukit dan gua-gua.

Musyrikin Mekah memang kenal dengan peninggalan mereka kerana mereka melalui kawasan peninggalan kaum Aad itu dalam safar mereka.

 

وَقَد خَلَتِ النُّذُرُ مِن بَينِ يَدَيهِ وَمِن خَلفِهِ

dan telah berlalu Rasul-rasul yang terdahulu daripadanya dan yang datang sesudahnya

Terdapat banyak rasul-rasul yang telah menyampaikan dakwah dan akan ada lagi rasul-rasul lain. Ada Rasul yang sezaman dengan Nabi Hud dan ada yang datang pada zaman sebelum. Dan nanti akan ada Nabi lain yang akan datang sesudah baginda. Semua Nabi-nabi itu menyampaikan mesej tauhid yang sama.

Apakah mesej semua Nabi dan Rasul?

 

أَلّا تَعبُدوا إِلَّا اللَّهَ

“Janganlah kamu menyembah melainkan Allah,

Mesej yang disampaikan oleh Rasul-rasul itu sama sahaja pada dasarnya. Mereka mengajak manusia untuk mentauhidkan Allah sahaja dalam sembahan dan dalam seruan doa. Jangan taat kepada selain dari Allah dan jangan minta kepada selain Allah. Jangan amalkan tawasul yang salah. Jangan minta kepada Nabi, wali dan malaikat.

Maknanya, semua Nabi-nabi dalam dunia ini menyampaikan mesej yang sama. Itulah yang hendak disampaikan kepada Musyrikin Mekah dan manusia seluruhnya.

 

إِنّي أَخافُ عَلَيكُم عَذابَ يَومٍ عَظيمٍ

sesungguhnya aku bimbang ke atas kamu akan beroleh azab hari yang besar

Ini adalah Jumlah ta’liliyah. Kenapa Nabi Hud sampaikan dakwah Tauhid itu? Kerana baginda takut mereka kena azab. Kerana baginda sayang kepada kaum baginda itu kerana baginda dari kalangan mereka. Dan begitulah kita juga bagi peringatan kepada keluarga dan kawan-kawan kita kerana kita sayang kepada mereka.

Kita takut mereka dikenakan azab nanti kerana tidak tahu mereka ada melakukan perbuatan yang salah. Sebagai contoh, ramai yang tidak tahu amalan doa bertawasul itu adalah syirik. Tapi kerana diajar oleh guru-guru yang salah, ramai yang melakukannya. Maka kitalah yang kena terangkan kepada mereka.


 

Ayat 22: Sebagaimana Nabi Muhammad telah ditolak dan ditentang, begitu juga dengan Nabi Hud dulu. Ayat ini sebagai tasliah (pujukan) kepada Nabi, kerana Nabi Muhammad telah ditolak oleh kaumnya. Allah hendak memujuk Nabi dengan memberitahu, bukan baginda sahaja yang kena tolak, tapi Nabi Hud pun kena tolak juga.

قالوا أَجِئتَنا لِتَأفِكَنا عَن ءآلِهَتِنا فَأتِنا بِما تَعِدُنا إِن كُنتَ مِنَ الصّٰدِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “Have you come to delude us away from our gods? Then bring us what you promise us, if you should be of the truthful.”

MALAY

Mereka menjawab: “Adakah engkau datang kepada kami untuk memesongkan kami dari menyembah tuhan-tuhan kami? Maka bawalah azab seksa yang engkau janjikan kepada kami itu jika betul engkau dari orang-orang yang benar!”

 

قالوا أَجِئتَنا لِتَأفِكَنا عَن ءآلِهَتِنا

Mereka menjawab: “Adakah engkau datang kepada kami untuk memesongkan kami dari menyembah ilah-ilah kami?

Kaum Nabi Hud a.s. tidak dapat menerima ajaran tauhid yang disampaikan oleh Nabi Hud itu. Mereka marah kepada baginda dan mereka tuduh baginda hendak memesongkan mereka dari ilah mereka. Seperti yang kita telah sentuh dalam banyak tempat, ilah itu adalah tempat penyempurna hajat dan tempat kita letak harapan hati.

Ianya hanya boleh diletakkan kepada Allah sahaja. Tapi kaum Aad itu sudah lama mengamalkan amalan syirik. Dan apabila perkara besar begitu dikatakan salah oleh Nabi Hud, tentulah mereka melenting.

Masyarakat memang takut kalau perkara yang telah lama mereka lakukan diganggu gugat dan dikatakan salah. Macam masyarakat kita sekaranglah juga, kalau ada yang kata amalan bidaah mereka seperti talqin, Doa Selamat, Solat Hajat, Majlis Tahlil dan yang seumpamanya dengannya itu adalah salah, melenting sungguh mereka.

Kita yang memberi nasihat kepada mereka pula yang dimarah kerana dikatakan hendak menukar agama nenek moyang mereka. Mereka kata: “benda ni sudah lama orang kita dok amalkan, tiba-tiba kamu kata salah pulak? Siapa kau??”

 

فَأتِنا بِما تَعِدُنا

Maka bawalah azab seksa yang engkau janjikan kepada kami itu

Mereka dengan beraninya telah mencabar Nabi Hud untuk membawakan azab yang telah dijanjikan kepada mereka. Nabi Hud telah berdakwah dan memberi amaran kepada mereka, kalau mereka meneruskan melakukan syirik, mereka akan ditimpa oleh azab. Mereka tetap tidak mahu mendengar nasihat baginda, malah mereka berani cabar Nabi Hud untuk bawakan azab itu dengan segera.

 

إِن كُنتَ مِنَ الصّٰدِقينَ

jika betul engkau dari orang-orang yang benar!”

Mereka tidak percaya yang Nabi Hud itu adalah Nabi yang sebenar. Maka mereka cabar baginda tanpa usul periksa lagi, tanpa berfikir panjang. Mereka cabar supaya disegerakan azab yang dijanjikan itu.

Ini adalah permintaan yang amat bodoh sekali. Kerana sepatutnya kita minta elak dari musibah dan azab, tapi mereka ini minta azab dipercepatkan pula.


 

Ayat 23: Allah ajar dalam ayat ini bahawa azab itu janji Allah, bukan datang dari kehendak Nabi.

قالَ إِنَّمَا العِلمُ عِندَ اللهِ وَأُبَلِّغُكُم مّا أُرسِلتُ بِهِ وَلٰكِنّي أَرٰكُم قَومًا تَجهَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “Knowledge [of its time] is only with Allāh, and I convey to you that with which I was sent; but I see you [to be] a people behaving ignorantly.”

MALAY

Nabi Hud berkata: “Sesungguhnya ilmu pengetahuan (tentang kedatangan azab itu) hanya ada di sisi Allah, dan (tugasku hanya) menyampaikan kepada kamu apa yang aku diutuskan membawanya, tetapi aku lihat kamu satu kaum yang jahil (akan tugas Rasul)!”

 

قالَ إِنَّمَا العِلمُ عِندَ اللهِ

(Nabi Hud) berkata: “Sesungguhnya ilmu pengetahuan (tentang kedatangan azab itu) hanya ada di sisi Allah, 

Kuasa untuk menurunkan azab adalah dalam tangan Allah; Allah sahaja yang ada ilmu bilakah ianya akan dikenakan kepada mereka. Nabi Hud nak turunkan azab yang dijanjikan itu pun tidak boleh kerana bukan baginda yang jaga azab.

Atau, ia bermaksud ilmu samada mereka layak dikenakan dengan azab atau tidak hanya ada pada Allah sahaja. Allah sahaja yang tahu samada mereka layak dikenakan dengan azab atau tidak. Nabi Hud boleh sampaikan sahaja.

Macam kita boleh sebut kriteria orang kafir begini dan begitu, tapi kita tidak boleh label seseorang sebagai kafir. Kita tidak boleh kata: “kau kafir, pasti kena azab, pasti masuk neraka!”. Paling kuat kita boleh kata: “aku tengok engkau ni ada ciri-ciri orang kafir. Maka berhati-hatilah dan baikilah diri kamu.” Kita tidak boleh kata seseorang itu akan dikenakan dengan azab atau seseorang itu pasti masuk neraka. Kena ingat yang kita tidak jaga neraka dan syurga.

 

وَأُبَلِّغُكُم مّا أُرسِلتُ بِهِ

dan (tugasku hanya) menyampaikan kepada kamu apa yang aku diutuskan membawanya, 

Bukan baginda boleh tentukan siapa masuk neraka dan siapa kena azab, kerana baginda boleh beri peringatan dan ancaman sahaja. Dan baginda telah menjalankan tugas baginda dalam menyampaikan. Yang selain darinya, terpulang kepada Allah. Maka kita pun kenalah jalankan tugas kita menyampaikan ajaran wahyu kepada umat.

 

وَلٰكِنّي أَرٰكُم قَومًا تَجهَلونَ

tetapi aku lihat kamu satu kaum yang jahil

Baginda kata mereka adalah kaum yang jahil atau ‘buat-buat jahil’. Buat-buat tidak faham dengan apa yang disampaikan.

Jahil itu adalah apabila ikut perasaan sahaja. Iaitu ikut kehendak nafsu sahaja, sudah tidak ikut akal. Kerana kadangkala akal boleh terima apa yang disampaikan, tapi nafsu yang tidak boleh terima. Maka mereka yang menolak akan menolak dengan berbagai-bagai cara.

Sebagai contoh Kaum Aad itu tahu yang azab itu bukan dari baginda tapi minta juga dari baginda. Mereka sengaja hendak menyakitkan hati baginda dengan berkata begitu. Konon-kononnya apabila baginda tidak dapat turunkan azab, maka baginda tidak benarlah pada mereka.


 

Ayat 24: Takhwif Duniawi. Mereka telah dikenakan dengan azab. Ini sebagai penguat kepada Maksud Surah ini – pujaan-pujan yang mereka sembah itu tidak dapat menolong mereka apabila mereka dikenakan dengan azab. Samada azab itu di dunia atau di akhirat kelak.

Salah satu rahmat Allah yang kita mungkin tak perasan adalah Allah sudah tidak hancurkan umat setiap kali mereka menolak Nabi mereka. Sejak kedatangan Nabi Muhammad SAW, Allah sudah tidak buat begitu lagi. Malah semenjak Nabi Musa lagi sudah tidak ada azab yang menghancurkan kaum diberikan. Ini adalah kerana syariat perang sudah diberikan.

Allah tidak hancurkan manusia secara keseluruhan lagi kerana kalau Allah buat macam dulu, lagi teruklah manusia zaman ini kena azab, kerana penentangan kita lagi teruk dari kaum-kaum terdahulu. Itulah sebabnya Nabi Muhammad digelar sebagai ‘rahmat kepada sekelian alam’ – kerana selepas baginda, azab yang besar-besar sudah tiada – kita diberi peluang untuk bertaubat.

Dan kalau Allah musnahkan ‘umat’ Nabi Muhammad SAW, maka tiada lagi manusia atas muka bumi, kerana semua kita adalah umat Nabi Muhammad sebenarnya. Sedangkan kalau dulu Allah musnahkan satu kaum, ada lagi kaum lain. Macam Allah musnah kaum Aad, ada lagi kaum lain.

فَلَمّا رَأَوهُ عارِضًا مُّستَقبِلَ أَودِيَتِهِم قالوا هٰذا عارِضٌ مُّمطِرُنا ۚ بَل هُوَ مَا استَعجَلتُم بِهِ ۖ ريحٌ فيها عَذابٌ أَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when they saw it as a cloud approaching their valleys, they said, “This is a cloud bringing us rain!” Rather, it is that for which you were impatient:¹ a wind, within it a painful punishment,

  • When you challenged your prophet. See verse 22 of this sūrah.

MALAY

Maka apabila mereka melihat azab itu sebagai awan yang menghala ke lembah-lembah mereka, mereka berkata: “Ini ialah awan yang akan membawa hujan kepada kita!” (Mendengarkan kata-kata yang demikian, Nabi Hud berkata): “Tidak! Bahkan itulah (azab) yang kamu minta disegerakan kedatangannya, iaitu angin yang membawa azab seksa yang tidak terperi sakitnya;

 

فَلَمّا رَأَوهُ عارِضًا مُّستَقبِلَ أَودِيَتِهِم

Maka apabila mereka melihat (azab itu sebagai) awan yang menghala ke lembah-lembah mereka,

Kerana kedegilan mereka, Allah telah hentikan hujan untuk mereka. Jadi mereka sudah lama dalam kemarau. Allah jadikan begitu supaya mereka rasa rendah diri tidak sombong, supaya hilang ego mereka. Kerana selalunya orang jadi sombong apabila mereka senang dan apabila mereka susah, baru teringat kepada Allah.

Sepatutnya bila kena musibah sebegitu, membuatkan mereka terfikir yang mungkin perkara itu terjadi kerana mereka tidak beriman dan supaya mereka terkenang dosa mereka dan kembali ke pangkal jalan.

Maka lamalah mereka tidak dapat hujan, maknanya sudah lama musim kemarau. Tiba-tiba satu hari mereka boleh nampak datangnya awan yang tebal menuju ke lembah tempat tinggal mereka. Mereka pun teruslah suka apabila nampak awan itu.

 

قالوا هٰذا عارِضٌ مُّمطِرُنا

mereka berkata: “Ini ialah awan yang akan membawa hujan kepada kita!”

Mereka sudah melonjak kegembiraan, kerana mereka sangka itu adalah awan yang membawa hujan yang akan turun. Mereka tidak sangka yang ianya azab yang dibawa untuk mereka. Mereka tak perasan kerana ia datang dalam bentuk awan. Dan mereka memang gembira kerana mereka memang tunggu hujan pun.

Siti Aisyah r.a. mengatakan bahawa Rasulullah Saw. apabila melihat mendung atau angin yang besar, maka terlihat ada perubahan pada roman muka beliau. Lalu Siti Aisyah bertanya, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya orang-orang merasa gembira bila mereka melihat awan kerana adanya harapan akan turun hujan. Tetapi aku amati apabila engkau melihatnya, ada perasaan kurang senang di wajahmu.” Maka Rasulullah Saw. menjawab:

“يَا عَائِشَةُ، مَا يُؤَمِّنُنِي أَنْ يَكُونَ فِيهِ عَذَابٌ، قَدْ عُذِّبَ قَوْمٌ بِالرِّيحِ، وَقَدْ رَأَى قَوْمٌ الْعَذَابَ فَقَالُوا: هَذَا عَارِضٌ مُمْطِرُنَا”

Hai Aisyah, aku merasa khawatir bila di dalam awan itu terdapat azab, kerana ada suatu kaum yang telah diazab melalui angin yang besar (awan), kaum itu melihat kedatangan azab tersebut, lalu mereka mengatakan, ‘Inilah awan yang akan menurunkan hujan kepada kami.”

Dalam  hadis yang lain:

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abdur Rahman, dari Sufyan, dari Al-Miqdam ibnu Syuraih, dan ayahnya, dari Aisyah r.a. yang mengatakan bahawa sesungguhnya Rasulullah Saw. apabila melihat awan muncul di cakrawala langit dari arah mana pun, beliau meninggalkan pekerjaannya. Dan jika beliau berada di dalam salatnya, mengucapkan doa berikut:

“اللَّهُمَّ، إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا فِيهِ”

Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada Engkau dari keburukan yang terkandung di dalam awan ini.

Dan jika ternyata awan itu hilang, maka beliau memuji kepada Allah Swt. Jika hujan turun, maka beliau membaca doa:

“اللَّهُمَّ، صَيِّبًا نَافِعًا”

Ya Allah, (jadikanlah hujan ini) hujan yang bermanfaat.

 

ۚ بَل هُوَ مَا استَعجَلتُم بِهِ

“Tidak! Bahkan itulah (azab) yang kamu minta disegerakan kedatangannya,

Tetapi ia bukannya awan nikmat tapi itulah dia azab yang dulu mereka minta disegerakan.  Bukankah sebelum ini mereka telah cabar Nabi untuk bawakan azab yang dijanjikan? Sekarang ianya sudah datang, nak cakap apa pula?

 

ۖ ريحٌ فيها عَذابٌ أَليمٌ

iaitu angin yang membawa azab seksa yang tidak terperi sakitnya;

Ianya adalah angin kencang yang ada azab di dalamnya. Dalamnya bukan air hujan tapi api.

Dalam surah lain ada disebut yang angin taufan itu melanda mereka selama tujuh malam lapan hari. Kalau sekarang kita tengok tornado serang sesuatu kawasan tiga minit pun kita boleh tengok kehancuran yang dilakukannya. Tambahan pula kalau berhari-hari, datang dengan api pula. Memang tidak dapat dibayangkan kemusnahan itu.


 

Ayat 25: Takhwif Duniawi.

تُدَمِّرُ كُلَّ شَيءٍ بِأَمرِ رَبِّها فَأَصبَحوا لا يُرىٰ إِلّا مَسٰكِنُهُم ۚ كَذٰلِكَ نَجزِي القَومَ المُجرِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Destroying everything by command of its Lord. And they became so that nothing was seen [of them] except their dwellings. Thus do We recompense the criminal people.

MALAY

“Yang menghancur leburkan segala-galanya dengan izin Tuhannya”. (Setelah azab itu menimpa mereka) maka menjadilah mereka (punah ranah) – tidak ada yang kelihatan melainkan tempat-tempat tinggal mereka. Demikianlah Kami membalas kaum yang berdosa.

 

تُدَمِّرُ كُلَّ شَيءٍ بِأَمرِ رَبِّها

“Yang menghancur leburkan segala-galanya dengan izin Tuhannya”.

Semua yang ditakdirkan hancur, musnah dengan arahan Tuhan. Terpulang kepada Allah bahagian mana yang Dia hendak hancurkan. Kerana tempat tinggal mereka tidak dihancurkan. Maknanya Allah nak hancurkan tubuh badan mereka sebenarnya.

 

فَأَصبَحوا لا يُرىٰ إِلّا مَسٰكِنُهُم

maka menjadilah mereka (punah ranah) – tidak ada yang kelihatan melainkan tempat-tempat tinggal mereka.

Kelibat mereka tidak ada, tinggal rumah sahaja. Tubuh badan mereka sedikit pun tidak ada lagi.

Allah tinggalkan tempat tinggal mereka sebagai peringatatan kepada orang kemudian. Orang boleh tengok kesan mereka itu dan mengingatkan kepada azab yang dikenakan kepada orang yang engkar dengan agama.

 

ۚ كَذٰلِكَ نَجزِي القَومَ المُجرِمينَ

Demikianlah Kami membalas kaum yang berdosa.

Begitulah Allah beri contoh apa yang terjadi kepada kaum yang buat dosa. Bukanlah ianya khusus kepada kaum Aad sahaja. Mereka dikenakan dengan azab sebegitu kerana mereka telah melakukan kesalahan yang berat dari segi akidah.

Tapi ianya dikenakan kepada kaum yang Allah ingin balas semasa di dunia. Macam umat Nabi Muhammad, Allah tak azab sampai habis keturunan kerana kalau diberi azab begitu, maka tidaklah ada tinggal lagi umat manusia kerana semua manusia sekarang adalah umat Nabi Muhammad.

Maka azab yang dikenakan kepada umat Nabi Muhammad adalah sikit-sikit sahaja, hanya dikenakan kepada tempat-tempat tertentu. Tidaklah sampai habis semua keturunan terus seperti yang dilakukan kepada Kaum Aad ini.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 21 Ogos 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Tafsir Surah al-Ahqaf Ayat 17 – 20 (Anak yang degil)

Ayat 17: Ayat Syikayah. Sebelum ini telah disebut contoh ibubapa dan anak yang baik. Sekarang diberikan contoh anak yang tidak baik pula. Ibubapanya mengamalkan tauhid tapi anaknya tidak beriman dengan tauhid dan mengamalkan syirik.

Jadi ini adalah contoh seorang anak yang derhaka kepada ibubapanya. Kita pun tahu teruknya orang ini kerana tak kenang jasa ibubapa sendiri. Allah nak ajar kita, kalau degil dengan ibubapa sudah teruk, kalau degil dengan Allah lagilah teruk kerana Allah lebih banyak jasaNya kepada kita.

وَالَّذي قالَ لِوٰلِدَيهِ أُفٍّ لَّكُما أَتَعِدانِني أَن أُخرَجَ وَقَد خَلَتِ القُرونُ مِن قَبلي وَهُما يَستَغيثانِ اللَّهَ وَيلَكَ ءآمِن إِنَّ وَعدَ اللهِ حَقٌّ فَيَقولُ ما هٰذا إِلّا أَسٰطيرُ الأَوَّلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But one who says to his parents, “Uff¹ to you; do you promise me that I will be brought forth [from the earth] when generations before me have already passed on [into oblivion]?” while they call to Allāh for help [and to their son], “Woe to you! Believe! Indeed, the promise of Allāh is truth.” But he says, “This is not but legends of the former peoples” –

  • An expression of distaste and irritation.

MALAY

Dan (sebaliknya amatlah derhakanya) orang yang berkata kepada kedua ibu bapanya (ketika mereka mengajaknya beriman): “Ah! Bosan perasaanku terhadap kamu berdua! Patutkah kamu menjanjikan kepadaku bahawa aku akan dibangkitkan keluar dari kubur, padahal berbagai umat sebelumku telah berlalu (masih lagi belum kembali)? ” Sambil mendengar kata-katanya itu – ibu bapanya merayu memohon pertolongan Allah (menyelamatkan anak mereka) serta berkata (kepada anaknya yang ingkar itu): “Selamatkanlah dirimu! Berimanlah (tentang hidup semula menerima balasan amal)! Sesungguhnya janji Allah tetap benar”. Lalu ia menjawab (dengan angkuhnya): “Semuanya itu hanyalah cerita-cerita dongeng orang-orang dahulu kala!”

 

وَالَّذي قالَ لِوٰلِدَيهِ أُفٍّ لَّكُما

Dan orang yang berkata kepada kedua ibu bapanya: “Ah! Bosan kamu berdua! 

Kata-kata ini dikeluarkan oleh seorang anak kepada ibubapanya. Dia kata dia sungguh bosan dengan mereka berdua kerana dia rasa serabut dengar nasihat agama dari mereka. Asyik-asyik kena nasihat, kena tegur apabila dia buat salah. Apabila dia tidak suka, sampai keluar kata-kata kurang ajar itu.

Itu adalah kata permulaan bagi derhaka. Ibubapa bagi nasihat tapi dia tidak mahu terima. Sedangkan ibubapa itu beri nasihat kerana dia telah buat kesalahan dalam agama. Memanglah patut ibubapa itu menasihatkan dia, tapi dia pula yang tidak suka. Kalau ibubapa pun tak boleh nasihat, siapa lagi yang boleh nasihat?

Nota: tidak pasti siapakah individu yang dimaksudkan dalam ayat ini. Tafsir Ibn Kathir ada meriwayatkan beberapa riwayat yang menyebut salah satu pendapat yang mengatakan bahawa individu yang dimaksudkan adalah anak Saidina Abu Bakr, tapi Ibn Kathir menolak hujah itu kerana ia tidak kuat. Jadi, kita gunakanlah ayat ini sebagai makna yang umum, tidak tertakluk kepada mana-mana individu. Tidak perlu kita kaitkan kepada mana-mana individu.

 

أَتَعِدانِني أَن أُخرَجَ

Patutkah kamu menjanjikan kepadaku bahawa aku akan dibangkitkan keluar dari kubur, 

Ini anak yang tidak percaya kepada kebangkitan semula. Walaupun ibubapa dia mengingatkan dia kepada hari akhirat, dia tidak percaya dan tidak suka diperingatkan. Ini adalah jenis ibubapa yang baik, kerana mereka ingatkan anak tentang akhirat dan kepentingan agama.

Ibubapa yang soleh tak kisah hal lain, asalkan anak dia jadi baik dalam agama. Mereka tidak risaukan tentang kerja anaknya itu kerana mengharapkan anaknya akan menanggungnya bila sudah tua nanti; atau jenis ibubapa yang berbangga kalau anak mereka berjaya dalam kerjaya, kehidupan dan rupa kerana mereka nak berbangga dengan anaknya itu.

Yang mereka lebih pentingkan adalah agama anaknya itu. Biarlah tak berjaya dalam kerjaya, asalkan berjaya dan faham dalam agama. Tentunya berlainan sekali dengan kebanyakan fahaman ibubapa di dunia ini yang mahukan anak berjaya dalam dunia supaya mereka pun hidup senang.

 

وَقَد خَلَتِ القُرونُ مِن قَبلي

padahal berbagai generasi sebelumku telah berlalu?

Anak itu pun memberi alasan dan dia rasa pandai dengan hujahnya itu, tapi bodoh sebenarnya. Dia kata orang sudah banyak yang lama mati, tapi tidak ada pun yang hidup semula dan beritahu yang memang akhirat itu ada?

Ini adalah hujah yang bodoh kerana Allah tidak pernah kata yang orang yang mati akan dihidupkan semula dalam dunia ini, tapi kehidupan semula itu adalah selepas Hari Kiamat dan setelah alam bumi ini hancur.

 

وَهُما يَستَغيثانِ اللَّهَ

ibu bapanya merayu memohon pertolongan Allah

Ibubapanya berdoa kepada Allah untuk beri taufik untuk anak mereka. Mereka sudah tak tahu nak buat apa lagi dengan anak mereka itu. Sudah nasihat banyak kali, tapi kalau sudah jenis anak tidak mahu dengar nasihat, memang tidak boleh buat apa. Maka mereka berharap kepada Allah sahaja.

Ini mengajar kita, kita tidak boleh nak mengubah pendirian seseorang. Kadangkala kita sudah berhujah dan beri dalil banyak kali, tapi orang yang didakwah tidak dengar juga. Maka waktu itu kita hanya berdoa kepada Allah sahaja untuk buka pintu hati mereka. Serahkan kepada Allah sahaja.

 

وَيلَكَ ءآمِن إِنَّ وَعدَ اللهِ حَقٌّ

“Bahaya kamu! Berimanlah! Sesungguhnya janji Allah tetap benar”.

Ibubapa itu tetap memberi nasihat kepada anaknya itu disamping marah. Maksud وَيلَكَ – ‘bahaya kamu’. Ibubapa mengingatkan anaknya itu berjaga-jaga dengan apa yang dia katakan. Kalau nak selamat, berimanlah!

Maknanya, ibubapa itu suruh anaknya itu perbetul akidahnya dahulu. Bahaya kalau anaknya itu berterusan dengan akidah itu kerana Allah sudah janji nak azab dan kekalkan pengamal syirik dalam neraka selama-lamanya. Dan Allah pasti akan tunaikan janjiNya itu.

 

فَيَقولُ ما هٰذا إِلّا أَسٰطيرُ الأَوَّلينَ

Lalu dia menjawab: “Semuanya ini hanyalah cerita-cerita dongeng orang-orang dahulu kala!”

Anaknya itu masih tidak percaya dengan apa yang disampaikan oleh ibubapanya itu. Ini adalah alamat seorang ahli neraka. Dia kata semua yang diberitahu tentang agama itu adalah perkara dongeng orang dahulu kala sahaja.

Ini selalu terjadi kepada mereka yang rasa mereka pandai, terutama pandai dalam sains. Mereka kononnya mahu perkara-perkara yang dikatakan dalam agama itu kena ada bukti dalam sains, baru mereka nak percaya. Kalau tidak ada bukti, pada mereka itu kisah dongeng sahaja.

Mereka tidak kisahkan agama kerana mereka hendak hidup ikut nafsu mereka sahaja. Kerana kalau mereka kena terima agama, mereka rasa susah sebab mereka kena kekang nafsu mereka. Dan mereka tidak mahu kekang nasfu mereka kerana mereka hendak segalanya dengan segera. Mereka telah terikat dengan nikmat dunia yang segera.


 

Ayat 18: Takhwif Ukhrawi. Ini adalah natijah kalau tidak ikut nasihat.

أُولٰئِكَ الَّذينَ حَقَّ عَلَيهِمُ القَولُ في أُمَمٍ قَد خَلَت مِن قَبلِهِم مِّنَ الجِنِّ وَالإِنسِ ۖ إِنَّهُم كانوا خٰسِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those are the ones upon whom the word [i.e., decree] has come into effect, [who will be] among nations which had passed on before them of jinn and men. Indeed, they [all] were losers.

MALAY

Mereka (yang ingkar derhaka seperti itu) ialah orang-orang yang tetap menerima hukuman (azab) bersama-sama dengan umat-umat yang terdahulu daripada mereka – dari kalangan jin dan manusia; kerana sesungguhnya mereka telah menyebabkan diri mereka menjadi orang-orang yang rugi.

 

أُولٰئِكَ الَّذينَ حَقَّ عَلَيهِمُ القَولُ

Mereka yang bersifat seperti itu telah tetap keputusan ke atas mereka (azab)

Telah tsabit taqdir Allah untuk penuhkan golongan seperti mereka dalam neraka. Mereka jenis macam itu adalah salah seorang dari mereka yang akan masuk neraka. Allah sudah buat keputusan atas mereka. Mereka itu tunggu mati sahaja untuk dikenakan dengan azab.

 

في أُمَمٍ قَد خَلَت مِن قَبلِهِم مِّنَ الجِنِّ وَالإِنسِ

bersama-sama dengan umat-umat yang terdahulu daripada mereka – dari kalangan jin dan manusia;

Mereka akan masuk neraka bersama dengan orang-orang yang terdahulu dari mereka yang juga telah ditakdirkan masuk neraka. Bukan mereka sahaja yang baru buat kerja tolak wahyu ini, tapi sudah banyak lagi dari golongan terdahulu. Semuanya nanti boleh berjumpa dalam neraka dan berkenalan.

Bukan manusia sahaja yang tolak wahyu, tapi ada kalangan jin juga yang tolak wahyu. Sama-sama akan masuk neraka.

 

ۖ إِنَّهُم كانوا خٰسِرينَ

sesungguhnya mereka telah menjadi orang-orang yang rugi.

Sungguh rugi sekali nasib mereka. Semua itu kerana kesalahan mereka juga, bukan kerana Allah tidak beri peluang kepada mereka. Mereka rugi kerana tidak ambil peluang semasa hidup di dunia dahulu. Mereka rugi sebenar-benar rugi.


 

Ayat 19: Ahli neraka dan syurga ada darjat mereka dalam neraka dan dalam syurga. Tidak sama kedudukan semua orang.

Kedudukan itu bergantung kepada keburukan dan kebaikan mereka. Semakin teruk, maka semakin rendah darjat mereka dalam neraka. Dan semakin baik seseorang itu dalam amal, maka semakin tinggi kedudukannya dalam syurga.

وَلِكُلٍّ دَرَجٰتٌ مِّمّا عَمِلوا ۖ وَلِيُوَفِّيَهُم أَعمٰلَهُم وَهُم لا يُظلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And for all there are degrees [of reward and punishment] for what they have done, and [it is] so that He may fully compensate them for their deeds, and they will not be wronged.

MALAY

Dan bagi mereka masing-masing (dari puak jin dan manusia – yang berbuat baik dan yang berbuat jahat) disediakan berbagai peringkat (balasan) yang sesuai dengan apa yang mereka telah kerjakan, dan (ketetapan yang demikian ialah) supaya Allah menyempurnakan bagi mereka balasan amal-amal mereka, sedang mereka tidak dirugikan (sedikitpun).

 

وَلِكُلٍّ دَرَجاتٌ مِّمّا عَمِلوا ۖ

Dan bagi mereka masing-masing berbagai peringkat yang sesuai dengan apa yang mereka telah kerjakan, 

Ada yang duduk di tingkatan rendah dalam syurga. Ada yang duduk di tingkatan tinggi. Bergantung kepada amalan mereka dalam dunia dulu. Yang beramal banyak, akan mendapat kedudukan yang lebih tinggi.

Begitu juga dalam neraka, ada tingkatan juga. Keburukan yang manusia lakukan tidak sama; ada yang lagi teruk dari orang lain. Orang yang menyembah patung sekali, tidak sama dengan orang yang menyembah berhala sepanjang hidup dia. Maka yang paling teruk akan duduk di tingkatan yang paling rendah dan mereka mendapat azab yang paling teruk.

 

وَلِيُوَفِّيَهُم أَعمٰلَهُم

Allah menyempurnakan bagi mereka balasan amal-amal mereka,

Allah akan balas dengan sempurna. Yang baik dibalas dengan baik dan yang jahat akan dibalas dengan buruk. Allah tidak pernah dan tidak akan zalim. Segala balasan yang Allah berikan adalah adil dan sempurna.

 

وَهُم لا يُظلَمونَ

mereka tidak dizalimi

Allah tidak pernah zalim dan tidak akan zalim dalam memberi balasan. Tidak ada yang rugi kerana tidak dibalas amal kebaikan mereka. Tidak ada juga yang diberi balasan buruk pada perkara yang mereka tidak pernah buat. Kalau mahkamah dunia, ada juga manusia yang salah hukum – mereka tak buat jenayah tapi kena masuk penjara juga. Mahkamah Allah tidak begitu.

Yang buat amal kebaikan, semuanya akan dibalas tanpa ditinggalkan sedikit pun. Kalau kita buat kerja lebih di dunia, mungkin majikan kita tidak beri imbuhan lebih pun, kerana dia tidak tahu yang kita buat kerja lebih. Tapi Allah maha tahu segalanya, jadi Dia akan balas tanpa tertinggal satu pun. Malah Allah akan balas lebih lagi dari apa yang dilakukan oleh manusia.


 

Ayat 20: Takhwif Ukhrawi

وَيَومَ يُعرَضُ الَّذينَ كَفَروا عَلَى النّارِ أَذهَبتُم طَيِّبٰتِكُم في حَياتِكُمُ الدُّنيا وَاستَمتَعتُم بِها فَاليَومَ تُجزَونَ عَذابَ الهونِ بِما كُنتُم تَستَكبِرونَ فِي الأَرضِ بِغَيرِ الحَقِّ وَبِما كُنتُم تَفسُقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the Day those who disbelieved are exposed to the Fire [it will be said], “You exhausted your pleasures during your worldly life and enjoyed them, so this Day you will be awarded the punishment of [extreme] humiliation because you were arrogant upon the earth without right and because you were defiantly disobedient.”

MALAY

Dan (ingatlah), semasa orang-orang kafir didedahkan kepada neraka (serta dikatakan kepada mereka): “Kamu telah habiskan nikmat-nikmat kesenangan kamu dalam kehidupan dunia kamu, dan kamu telah bersenang-senang menikmatinya; maka pada hari ini kamu dibalas dengan azab yang menghina kerana kamu berlaku sombong takbur di muka bumi dengan tidak berdasarkan alasan yang benar, dan kerana kamu sentiasa berlaku fasik”

 

وَيَومَ يُعرَضُ الَّذينَ كَفَروا عَلَى النّارِ

Dan hari orang-orang kafir didedahkan kepada api neraka

Allah hendak menceritakan keadaan mereka yang kafir yang duduk dalam neraka. Mereka akan dipanggang dengan api neraka yang suhunya ribu juta darjah.

Sambil mereka dipanggang itu, mereka akan dihinakan dengan kata-kata para malaikat yang sedang menyeksa mereka.

 

أَذهَبتُم طَيِّبٰتِكُم في حَياتِكُمُ الدُّنيا وَاستَمتَعتُم بِها

“Kamu telah habiskan nikmat-nikmat kesenangan kamu dalam kehidupan dunia kamu, dan kamu telah bersenang-senang menikmatinya; 

Ada muqaddar dalam ayat ini: ‘dikatakan kepada mereka’. Semasa mereka sedang dipanggang itu, mereka diberi syarahan yang menyakitkan hati. Ini adalah takzib rohani – penyeksaan jiwa. Ini untuk menambah azab badan yang mereka sedang terima. Sudahlah tubuh mereka sedang diazab, jiwa mereka pun diseksa dengan kata-kata yang menyakitkan hati.

Diingatkan kembali kehidupan mereka di dunia yang menyebabkan mereka jadi sesat dan tidak bersedia untuk menghadapi akhirat – mereka dulu bersuka ria dalam dunia, menghabiskan masa dengan nikmat kehidupan sahaja. Dunia telah melalaikan mereka sampai mereka tidak sempat meluangkan masa untuk mencari kebenaran, tidak beramal dengan amal yang soleh.

Tentang dunia mereka hebat, tapi tentang agama mereka ambil mudah sahaja. Mereka tak kisah kalau mereka jahil tentang agama, asalkan kehidupan mereka senang lenang. Macam orang kita juga yang pakai ilmu agama yang mereka dapat di sekolah rendah sahaja. Tidak berubah sampailah mereka sudah dewasa dan sudah tua. Mereka tidak upgrade ilmu agama mereka.

Ini juga celaan kepada manusia yang makan segala rezeki pemberian Allah, tapi tidak taat kepadaNya. Sebenarnya segala nikmat yang kita gunakan ini adalah percuma kalau kita taat kepada Allah. Tapi kalau tidak taat, maka akan ditanya apakah yang mereka lakukan semasa di dunia. Nak bayar macam mana segala oksigen dan segala makanan yang kita sudah makan?

Ada satu lagi maksud ayat ini: segala perbuatan baik orang kafir itu telah Allah balas semasa di dunia. Mereka pun ada buat baik juga, tapi perbuatan baik itu Allah telah balas di dunia lagi. Jadi mereka tidak dapat nak tuntut perbuatan baik mereka itu di akhirat. Kerana mereka tidak ada pahala.

 

فَاليَومَ تُجزَونَ عَذابَ الهونِ

maka pada hari ini kamu dibalas dengan azab yang menghina

Kerana mereka lalai dari agama dan leka dengan dunia, sekarang mereka akan merasai azab yang menghinakan di neraka. Dulu mereka di dunia, hebat sekali – semua orang kenal, semua orang takut dan hormat kepada mereka, apa sahaja yang mereka hendak, mereka boleh dapat.

Kalau ada sesiapa yang mereka tidak setuju, siaplah orang itu kerana akan susah kehidupannya. Tapi, terbalik sekali dengan nasib mereka di neraka – mereka jadi orang yang hina sehina-hinanya. Dulu semasa di dunia, mereka mungkin hina orang lain, tapi di akhirat nanti mereka akan dihinakan sehina-hinanya.

 

بِما كُنتُم تَستَكبِرونَ فِي الأَرضِ بِغَيرِ الحَقِّ

kerana kamu berlaku sombong takbur di muka bumi dengan tidak berdasarkan alasan yang benar,

Kerana apa mereka dihinakan dengan teruk sekali? Kerana mereka dulu sombong tidak mahu menerima kebenaran. Apabila kebenaran disampaikan kepada mereka, mereka sombong nak terima.

Mereka juga sombong nak belajar, macam tidak penting sahaja pelajaran agama itu sampaikan mereka nak luangkan masa pun tidak layak. Kita ajaklah banyak kali ajak datang kelas, tapi mereka buat tidak tahu sahaja.

Mereka tolak kebenaran tanpa hak – tanpa beri dalil bukti pun kenapa mereka tidak terima. Mereka tolak mentah-mentah sahaja. Mereka sombong untuk terima ajaran tauhid yang disampaikan kepada mereka. Mereka tolak itu kerana mereka degil sahaja, bukan sebab lain.

 

وَبِما كُنتُم تَفسُقونَ

dan kerana kamu sentiasa berlaku fasik”

Dari segi perbuatan mereka pula, mereka berbuat fasik – fasik maksudnya keluar dari taat. Apa yang Allah suruh mereka buat, mereka tidak mahu buat. Tapi perbuatan dosa mereka selalu dan banyak pula dibuat. Inilah apabila tidak ada ilmu agama. Mereka sudah tidak kisah halal haram lagi. Semuanya mereka redah sahaja.

Maka, kerana sebab-sebab inilah mereka dimasukkan ke dalam neraka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 28 Disember 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani