Tafsir Surah Furqan Ayat 72 – 77 (Keluarga yang menyejukkan mata)

Ayat 72: Ini pula adalah sifat ke enam Hamba Allah yang baik yang kita kena ikut sifat mereka ini.

وَالَّذينَ لا يَشهَدونَ الزّورَ وَإِذا مَرّوا بِاللَّغوِ مَرّوا كِرامًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [they are] those who do not testify to falsehood, and when they pass near ill speech, they pass by with dignity.

(MELAYU)

Dan orang-orang yang tidak memberikan persaksian palsu, dan apabila mereka bertemu dengan (orang-orang) yang mengerjakan perbuatan-perbuatan yang tidak berfaedah, mereka lalui (saja) dengan menjaga kehormatan dirinya.

 

وَالَّذينَ لا يَشهَدونَ الزّورَ

Dan orang-orang yang tidak memberikan persaksian palsu,

Dan mereka tentunya tidak akan bersaksi palsu. Kerana saksi ini adalah elemen penting di dalam penghakiman dan keputusan qadi (hakim) berdasarkan kepada persaksian dari mereka yang melihat. Jadi kalau saksi beri persaksian palsu, maka keputusan itu akan jadi salah dan akan menyebabkan ada orang yang dizalimi. Ini amat buruk sekali kerana kita tidak boleh zalimi sesiapa pun.

Dan satu lagi mereka tidak mahu terlibat jikalau ada orang yang bersaksi palsu. Mereka tidak akan tengok dan biarkan perkara itu berlaku. Kalau mereka tahu, mereka akan tegakkan keadilan. Mereka akan mempertahankan orang yang telah dizalimi. Maknanya jikalau kita lihat kezaliman berlaku dan kita tidak melakukan buat apa-apa, maka kita pun ada masalah juga dengan Allah.

 

وَإِذا مَرّوا بِاللَّغوِ مَرّوا كِرامًا

dan apabila mereka bertemu dengan (orang-orang) yang mengerjakan perbuatan-perbuatan yang tidak berfaedah, mereka lalui (saja) dengan menjaga kehormatan dirinya.

Dan jikalau mereka lalu atau bertemu dengan kumpulan yang sedang melakukan perkara-perkara yang lagha (buang masa dan tidak berfaedah) maka mereka akan meninggalkan golongan itu. Mereka lalu ke tempat itu pun dengan tidak sengaja kerana mereka tidak buat benda-benda itu. Kalau mereka tahu tempat itu tempat orang buat lagha, mereka pun tidak pergi ke tempat itu dari asal lagi.

Maka ini adalah orang yang tersilap sampai ke tempat itu. Kalau begitu, dia akan berundur keluar dan meninggalkan mereka. Tapi tidaklah dia keluar dengan menghina mereka ataupun menyakitkan hati mereka tetapi dia akan keluar dengan cara yang mulia. Iaitu orang yang menjaga dirinya dari duduk bersama dengan orang-orang yang lalai leka itu. Kerana kalau duduk-duduk dengan mereka pun, takut jadi macam mereka juga.

Dan sudah tentunya dia tidak bercampur gaul dan terlibat dengan orang yang sedang melakukan perkara seperti itu kerana itu akan menjatuhkan kemuliaan dirinya. Oleh itu, kita kalau pendakwah dan juga ustaz yang mengajar, cuba jangan duduk selalu dengan mereka yang seperti itu. Takut nanti orang boleh tuduh pula yang kita ini jenis macam mereka.

Tapi kadang-kadang kita nak dakwah orang-orang sebegitu, kenalah duduk dengan mereka, bukan? Maka itu dibenarkan kerana ada sebab kita duduk dengan mereka. Tapi jangan terminat pula buat apa benda yang puak-puak lagha itu buat.


 

Ayat 73: Ini sifat ke tujuh. Ini pula apabila mereka diberi peringatan.

وَالَّذينَ إِذا ذُكِّروا بِئآيٰتِ رَبِّهِم لَم يَخِرّوا عَلَيها صُمًّا وَعُميانًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who, when reminded of the verses of their Lord, do not fall upon them deaf and blind.

(MELAYU)

Dan orang-orang yang apabila diberi peringatan dengan ayat-ayat Tuhan mereka, mereka tidaklah menghadapinya sebagai orang-orang yang tuli dan buta.

 

وَالَّذينَ إِذا ذُكِّروا بِئآيٰتِ رَبِّهِم

Dan orang-orang yang apabila diberi peringatan dengan ayat-ayat Tuhan mereka,

Ini adalah jika mereka dibacakan dengan ayat ayat Qur’an dan diterangkan maksud ayat-ayat Qur’an itu. Mereka tidaklah tolak terhadap ayat itu maksudnya mereka memberi perhatian dan tidaklah buat sambil lewa saja. Mereka akan fokus kepada penerangan yang diberikan.

 

لَم يَخِرّوا عَلَيها صُمًّا وَعُميانًا

mereka tidaklah menghadapinya sebagai orang-orang yang tuli dan buta.

Dan mereka tidaklah buta dengan pemahaman Qur’an itu. Maksudnya selepas mereka mendengar dan memahami penjelasan daripada ayat ayat Qur’an itu, maka pandangan mereka tentang alam dan kehidupan ini berubah sesuai dengan ayat-ayat yang dibacakan kepada mereka. Ini seperti disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{الَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ اللهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ وَإِذَا تُلِيَتْ عَلَيْهِمْ آيَاتُهُ زَادَتْهُمْ إِيمَانًا وَعَلَى رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُونَ}

mereka yang apabila disebut nama Allah, gementarlah hati mereka; dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya, bertambahlah iman mereka (kerananya) dan kepada Tuhanlah mereka bertawakal. (Al-Anfal: 2)

Mungkin sebelum itu mereka tidak faham kerana mereka tidak belajar lagi, tapi mereka sanggup untuk dengar dan beri perhatian. Begitulah, di negara kita ini, masih lagi pengajaran tafsir Qur’an tidak banyak dilakukan. Dan memang kebanyakan manusia tidak mahir dengan tafsir Qur’an dan tidak tahu pun apa yang mereka baca. Ramai yang sangka, kalau mereka ‘baca’ Qur’an setiap hari, itu dah baik dah. Tapi berkali-kali kita sebutkan bahawa baca sahaja tidak cukup, kena faham apa yang dibaca.

Ada kalangan orang kita yang apabila dibacakan ayat-ayat Qur’an dan diterangkan tafsirnya, mereka terkesan, sampai ada yang menangis. Kemudian mereka akan terus belajar supaya faham ayat-ayat yang lain lagi. Hasilnya mereka jadi orang yang menyebarkan pula ayat-ayat Qur’an dan tafsirnya kepada manusia.

Tapi ada yang buat tak kisah sahaja. Mereka dengar, tapi mereka tidak beri perhatian dan macam masuk telinga kanan dan keluar telinga kiri. Ada juga yang membantah tanpa ilmu dan ada juga yang tolak tidak, terima pun tidak. Memang manusia ada jenis-jenisnya. Mereka yang buat tidak kisah dan terkesan dengan wahyu ini adalah jenis orang kafir atau orang munafik. Seperti yang disebutkan oleh firman-Nya dalam ayat yang lain:

{وَإِذَا مَا أُنزلَتْ سُورَةٌ فَمِنْهُمْ مَنْ يَقُولُ أَيُّكُمْ زَادَتْهُ هَذِهِ إِيمَانًا فَأَمَّا الَّذِينَ آمَنُوا فَزَادَتْهُمْ إِيمَانًا وَهُمْ يَسْتَبْشِرُونَ. وَأَمَّا الَّذِينَ فِي قُلُوبِهِمْ مَرَضٌ فَزَادَتْهُمْ رِجْسًا إِلَى رِجْسِهِمْ}

Dan apabila diturunkan suatu surat, maka di antara mereka (orang-orang munafik) ada yang berkata, “Siapakah di antara kalian yang bertambah imannya dengan (turunnya) surat ini?” Adapun orang-orang yang beriman, maka surat ini menambah imannya, sedangkan mereka merasa gembira. Dan adapun orang-orang yang di dalam hati mereka ada penyakit, maka dengan surat itu bertambah kekafiran mereka di samping kekafirannya (yang telah ada). (At-Taubah:124-125)


 

Ayat 74: Ini pula adalah sifat ke lapan dan terakhir. Ini adalah doa yang amat molek untuk diamalkan.

وَالَّذينَ يَقولونَ رَبَّنا هَب لَنا مِن أَزوٰجِنا وَذُرِّيّٰتِنا قُرَّةَ أَعيُنٍ وَاجعَلنا لِلمُتَّقينَ إِمامًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who say, “Our Lord, grant us from among our wives and offspring comfort to our eyes¹ and make us a leader [i.e., example] for the righteous.”

  • i.e., a source of happiness due to their righteousness.

(MELAYU)

Dan orang orang yang berkata: “Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa.

 

وَالَّذينَ يَقولونَ رَبَّنا هَب لَنا مِن أَزوٰجِنا وَذُرِّيّٰتِنا قُرَّةَ أَعيُنٍ

Dan orang orang yang berkata: “Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang mata (kami),

Mereka juga orang yang mahu mendapat kebaikan dan pahala dengan keluarga mereka dan keturunan mereka. Mereka nak jadikan ahli keluarga mereka sebagai penyebab mereka dapat pahala. Bukan nak sikit-sikit, tapi banyak yang mereka minta. Jadi ini doa minta darjat yang tinggi.

Mereka minta Allah beri ketenangan kepada mereka melalui keluarga mereka. Iaitu membebaskan mereka daripada keresahan apabila berada di luar rumah dengan melihat segala kebodohan, ketidakadilan dan segala kefasikan yang berada di luar rumah. Mereka minta supaya apabila mereka balik ke rumah mereka, mereka dapat melihat ahli keluarga mereka yang menyenangkan hati mereka sampai menyebabkan mereka mengeluarkan air mata kegembiraan. Maksudnya sejuklah mata mereka melihat ahli keluarga mereka yang menyenangkan hati mereka dan membanggakan mereka.

Dan kegembiraan yang tinggi adalah apabila melihat anak-anak kita suka kepada agama, suka untuk mengerjakan ibadah seperti solat dan suka untuk membaca Qur’an tanpa dipaksa. Alangkah indahnya kalau lihat anak-anak kita buka Qur’an senyap-senyap dan baca tanpa disuruh?

Ini adalah doa yang dikeluarkan oleh hati orang yang baik. Kerana orang agama ini pentingkan agama. Maka kalau mereka lihat anak isteri mereka pun suka kepada agama, maka gembiralah hati mereka. Bukan hal dunia yang mereka tengokkan dan dambakan, tapi mereka suka kalau agama isteri dan anak-anak mereka baik.

Mempunyai keturunan yang baik adalah satu perkara yang amat-amat menguntungkan. Kerana itulah disebutkan di dalam Sahih Muslim melalui hadis Abu Hurairah r.a. yang telah mengatakan bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“إِذَا مَاتَ ابْنُ آدَمَ انْقَطَعَ عَمَلُهُ إِلَّا مِنْ ثَلَاثٍ: وَلَدٍ صَالِحٍ يَدْعُو لَهُ، أَوْ عَلَمٍ يَنْتَفِعُ بِهِ مَنْ بَعْدَهُ، أَوْ صَدَقَةٍ جَارِيَةٍ”

Apabila anak Adam meninggal dunia, terputuslah amalnya kecuali tiga perkara, yaitu anak saleh yang mendoakan (orang tua)nya, atau ilmu yang bermanfaat sesudah dia tiada, atau sedekah jariyah.

 

وَاجعَلنا لِلمُتَّقينَ إِمامًا

dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa.

Ayat ini memberitahu bahawa setiap keluarga itu adalah satu unit dan ketua keluarga itu adalah imam kepada keluarga itu. Dan dia ada tanggungjawab terhadap ahli keluarganya dan dia akan ditanya dengan tugas-tugas yang telah dilakukannya atau tidak dilakukan.

Jadi, menjaga keluarga dan memberi tarbiyah kepada mereka adalah satu kerja yang memerlukan usaha bersungguh-sungguh daripada kita terutama sekali pada zaman teknologi sekarang dimana senang sangat nak dapat informasi yang salah dan teruk.  Sampaikan kita kena berlawan dengan maklumat yang sampai kepada anak-anak kita. Kalau kita tidak prihatin, entah apalah maklumat yang mereka dapat. Maka kita kena selalu luangkan masa dengan mereka dan tanya apakah pandangan mereka tentang dunia, tentang agama dan sebagainya. Kerana kalau tidak, entah mereka sudah ada pandangan yang salah tentang agama.

Satu lagi tafsir untuk potongan akhir ayat doa ini adalah mengandungi muqaddar. Iaitu ia bermaksud: “jadikanlah kami orang-orang yang layak menjadi ikutan”. Maknanya dah jadi baik sampaikan boleh dijadikan ikutan (imam) kepada orang lain. Kerana imam itu duduk di depan dan menjadi ikutan kepada makmum di belakang, bukan?

Orang orang yang berdoa seperti ini maka tentu sekali mereka akan mendapat. Asalkan tahu makna apakah yang kita minta. Jangan kita sebut sahaja tapi tidak tahu apa yang kita minta. Kerana doa ini masyhur, tapi adakah mereka yang membacanya faham apa yang dibaca? Maka janganlah kita jadi seperti mereka. Belajarlah maksud doa-doa yang kita selalu baca. Supaya kalau kita baca dalam faham, maka kita lebih tawajjuh dan lebih ikhlas lagi dalam doa kita. Dan kalau kita ikhlas dalam doa, Allah akan makbulkan.


 

Ayat 75: Sudah habis diterangkan senarai sifat-sifat ibaadur Rahman itu. Sekarang diberikan khulasah kepada sifat-sifat itu.

أُولٰئِكَ يُجزَونَ الغُرفَةَ بِما صَبَروا وَيُلَقَّونَ فيها تَحِيَّةً وَسَلٰمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those will be awarded the Chamber¹ for what they patiently endured, and they will be received therein with greetings and [words of] peace,

  • The most elevated portion of Paradise.

(MELAYU)

Mereka itulah orang yang dibalasi dengan martabat yang tinggi (dalam syurga) kerana kesabaran mereka dan mereka disambut dengan penghormatan dan ucapan selamat di dalamnya,

 

أُولٰئِكَ يُجزَونَ الغُرفَةَ بِما صَبَروا

Mereka itulah orang yang dibalasi dengan martabat yang tinggi (dalam syurga) kerana kesabaran mereka

Mereka yang dapat mempraktikan sifat-sifat yang disebut di atas itulah yang akan diberikan dengan bilik yang luas dan selesa di syurga kelak. Dari segi terjemahan yang digunakan, الغُرفَةَ itu bukan bilik biasa sahaja, tetapi maksudnya adalah bilik yang istimewa sepertimana di dalam hotel ada bilik-bilik yang istimewa (presidential suite, penthouse dan sebagainya).

Mereka diberikan dengan balasan yang hebat itu kerana sabarnya mereka di dalam menghayati agama. Ini adalah kerana dalam dunia ini kena selalu sabar. Ada banyak dugaan dalam kehidupan ini. Orang yang sabar akan mendapat balasannya kelak di akhirat. Dan bukan dalam kehidupan sahaja kena sabar, dalam beragama juga kena sabar. Nak buat ibadat kena sabar, nak belajar pun kena sabar dan nak dakwah pun kena sabar. Kerana apabila kita ajak orang, tentu ada yang menentang dan mereka akan tuduh dan serang kita, maka ini pun memerlukan kesabaran, malah kesabaran yang lebih tinggi lagi dari biasa.

 

وَيُلَقَّونَ فيها تَحِيَّةً وَسَلٰمًا

dan mereka disambut dengan penghormatan dan ucapan selamat di dalamnya,

Maksudnya, di dalam syurga mereka disambut oleh para malaikat yang berebutan menyambut kedatangan mereka dengan mengucapkan penghormatan dan selamat. Mereka memperoleh penghormatan serta pengagungan, dan keselamatan terlimpahkan kepada mereka semua dan kepada para malaikat yang menyambut mereka. Sesungguhnya para malaikat masuk menemui mereka dari setiap pintu syurga seraya mengucapkan, “Keselamatan atas kalian kerana kesabaran kalian. Maka syurga adalah sebaik-baik tempat tinggal di akhirat.”

Mereka akan disambut di mana-mana sahaja mereka pergi nanti dalam syurga dengan ucapan yang baik dan salam. Ada dua kalimah disebut dalam ayat ini – tahiyyah dan salam. Tahiyyah adalah ucapan sambutan. Ini kerana sebelum Islam, kalimah sambutan yang diberikan sesama orang Arab adalah mendoakan hayat berpanjangan sesama mereka. Dari kalimah hayyah itu, dijadikan kata sambutan sebagai ‘tahiyyat. Tapi selepas Islam datang, maka ucapan panjang hayat itu telah diganti dengan ucapan salam. Maka dalam ayat ini, disebut kalimah yang digunakan sebelum Islam dan selepas Islam.

Dan di syurga nanti, ahli syurga akan dapat berjalan-jalan berjumpa dengan orang yang baik-baik di sana yang mungkin semasa di dunia dulu orang tidak kenal mereka. Tetapi mereka itulah orang yang telah berkorban untuk agama. Maka alangkah menariknya kalau kita dapat jumpa orang yang mula sampaikan agama ini ke negara kita, tok nenek kita yang mula-mula masuk Islam dan sebagainya. Tentu menarik sekali dan kita boleh bersembang dengan mereka dan bertukar-tukar pengalaman.


 

Ayat 76:

خٰلِدينَ فيها ۚ حَسُنَت مُستَقَرًّا وَمُقامًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Abiding eternally therein. Good is the settlement and residence.

(MELAYU)

mereka kekal di dalamnya. Syurga itu sebaik-baik tempat menetap dan tempat kediaman.

 

خٰلِدينَ فيها

mereka kekal di dalamnya.

Ahli syurga akan kekal selama-lamnya di dalam syurga. Mereka tidak akan keluar. Kalau duduk dalam neraka, ada juga yang boleh keluar darinya. Tapi kalau duduk dalam syurga, memang akan kekal. Kekal menikmati segala nikmat di dalamnya yang bertambah-tambah mengikut masa. Tidak berkurangan, malah bertambah.

Ini juga adalah nikmat kerana tahu yang kita akan kekal di dalamnya. Kalau tak kekal, tentu akan berkurangan rasa nikmat itu. Macam kita dapat duduk di hotel paling mewah di dunia, memang menarik duduk sementara di situ tapi kita tahu dalam hati kita, yang kita duduk sekejap sahaja dan dalam beberapa hari akan keluar juga dari bilik itu. Tapi kalau kita tahu yang kita akan kekal di dalamnya, bagaimana? Tentu kita rasa selesa dan tenang sahaja. Dan kerana itulah, hampir semua manusia mahukan rumahnya sendiri, tidak suka menumpang atau menyewa kerana memang perasaan manusia mahukan tempat tinggal yang tetap.

 

حَسُنَت مُستَقَرًّا وَمُقامًا

Syurga itu sebaik-baik tempat menetap dan tempat kediaman.

Apakah yang dimaksudkan dengan  مُستَقَرًّا yang bermaksud tempat tinggal sementara? Bukankah kita telah katakan yang mereka yang duduk di syurga akan kekal? Jangan takut. Ini juga satu nikmat iaitu apabila ahli syurga itu telah tinggal di istananya dan kemudian Allah beritahu yang dia akan berpindah ke istana yang lebih baik lagi. Ini kerana Allah akan meningkatkan lagi kelebihan yang diberikan kepada ahli syurga. Jadi ini adalah berita baik, bukan?

Juga bermaksud jikalau kita berada di tingkatan rendah dalam syurga dan ada ahli keluarga kita yang duduk di tingkat atas, maka kita boleh dinaikkan taraf ke atas. Ini juga berita baik. Kerana itulah anak-anak dan keluarga kita adalah ‘saham’ kita. Kerana kalau mereka dapat masuk ke tingkatan tinggi dalam syurga, mereka boleh minta untuk naikkan kita ke atas.


 

Ayat 77: Takhwif Ukhrawi. Ada sesetengah orang yang rasa mereka itu istimewa di sisi Allah.

قُل ما يَعبَؤُ بِكُم رَبّي لَولا دُعاؤُكُم ۖ فَقَد كَذَّبتُم فَسَوفَ يَكونُ لِزامًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “What would my Lord care for you if not for your supplication?”¹ For you [disbelievers] have denied, so it [i.e., your denial] is going to be adherent.²

  • i.e., faith and worship. An alternative meaning is “What would my Lord do with you…”
  • It will remain with them, causing punishment to be required and imperative upon them.

(MELAYU)

Katakanlah (kepada orang-orang musyrik): “Tuhanku tidak mengendahkan kamu, melainkan kalau ada ibadatmu. (Tetapi bagaimana kamu beribadat kepada-Nya), padahal kamu sungguh telah mendustakan-Nya? Kerana itu kelak (azab) pasti (menimpamu)”.

 

قُل ما يَعبَؤُ بِكُم رَبّي لَولا دُعاؤُكُم

Katakanlah (kepada orang-orang musyrik): “Tuhanku tidak mengendahkan kamu, melainkan kalau ada ibadatmu.

Beritahu kepada mereka yang degil itu, yang Allah sebenarnya tidak mengendahkan mereka pun. Mereka sahaja berlagak yang mereka itu makhluk istimewa tapi sebenarnya Allah tak kisah dan tak pandang mereka pun. Ini ditujukan asalnya kepada musyrikin Mekah yang sangka mereka itu hebat kerana mereka mendapat segala nikmat termasuk kedudukan sebagai penjaga Kaabah. Jadi mereka sangka mereka itu insan pilihan Allah, dan mereka sangka Allah sayang kepada mereka dan mereka akan selamat sahaja. Tetapi Allah memberitahu bahawa Allah tidak mengendahkan sesiapa pun yang tidak berdoa kepadaNya.

Mereka sangka mereka sudah benar dan apabila mereka berlawan dengan Nabi Muhammad, mereka sangka mereka sebenarnya menentang kaum yang murtad dari agama Ibrahim. Mereka sangka merekalah yang mengamalkan agama Nabi Ibrahim dan Nabi Muhammad dan para sahabat itu sesat belaka. Ini sama sahaja dengan golongan manusia muslim sekarang yang mengamalkan amalan bidaah tapi mereka sangka mereka itu yang mengamalkan agama Islam yang sebenarnya. Dan mereka kata puak yang hendak mengamalkan Sunnah pula yang sesat sampaikan kata kita ini golongan Wahabi dan sebagainya.

Jadi jangan sangka yang kalau ada kelebihan di dunia, itu sebagai pertanda yang kamu selamat. Belum tentu lagi. Jangan sangka juga yang kalau kamu banyak amalan, kamu sudah selamat. Ini kerana Allah tidak kisah kepada makhluk yang tidak menyembahNya sebagaimana yang sepatutnya. Jadi kena doa kepada Allah dengan cara yang betul. Jangan gunakan cara yang salah seperti musyrikin Mekah itu. Kerana cara doa mereka adalah cara doa yang salah – mereka mengamalkan tawasul kepada roh-roh Nabi, wali dan malaikat dan ini adalah cara yang syirik. Ini adalah tafsiran yang pertama.

Tafsiran yang kedua: ~Kalaulah tidak kerana doa kamu, Allah tentu sudah azab kamu~. Musyrikin Mekah itu masih selamat kerana mereka ada juga berdoa terus kepada Allah. Dalam banyak-banyak doa mereka dengan cara syirik, ada juga yang mereka doa terus kepada Allah sebagaimana yang sepatutnya. Maknanya, orang Mekah itu ada juga yang istighfar kepada Allah. Maknanya doa mereka memberi kesan juga kepada Allah. Kalau Allah tidak endahkan mereka, tentu mereka sudah lama kena hancur dah.

 

فَقَد كَذَّبتُم فَسَوفَ يَكونُ لِزامًا

padahal kamu sungguh telah mendustakan-Nya? Kerana itu kelak (azab) pasti (menimpamu)”.

Allah tegur mereka kerana mereka berterusan menolak. Kalau tak ubah perangai mereka dan mula menerima, mereka boleh terus ditetapkan dalam keadaan mereka dan Allah boleh tutup terus hati mereka dari terima hidayah.

Walaupun mereka telah menolak dan menentang Rasulullah, tapi Allah tidak terus menghukum manusia jikalau mereka melakukan kesalahan. Ini adalah kerana Allah masih lagi memberi peluang kepada manusia untuk mengubah perangai mereka. Akan tetapi jikalau mereka tetap dalam perangai itu, lama kelamaan Allah tarik peluang itu dengan tidak hiraukan mereka langsung dah. Maksudnya kalau begitu, Allah telah tutup pintu hidayah dari mereka.

Puak musyrikin Mekah itu telah diberi peluang oleh Allah untuk terima dakwah daripada Nabi Muhammad selama 13 tahun. Tetapi apabila mereka tetap tidak mahu mendengar dan menerima ajakan tauhid, maka Allah telah buat keputusan untuk tutup hati mereka. Ini dinamakan Khatmul Qalbi (penutupan hati) kerana mereka terus menerus menolak dan menentang.

Tetapi bukankah kaum Nabi Nuh diberi masa selama 950 tahun baru Allah buat keputusan untuk menghancurkan mereka? Kenapa dengan musyrikin Mekah ini mereka hanya diberi lebih kurang 13 tahun sahaja? Ini sebenarnya menunjukkan kehebatan Qur’an kerana apa yang disampaikan di dalam Qur’an itu walaupun dalam masa yang singkat selama lebih kurang 13 tahun sahaja tetapi ianya sudah bersamaan dengan 950 tahun jika tanpa Qur’an. Maka kalau dengan 13 tahun dengan Qur’an pun mereka tidak mahu terima, maknanya kalau dengan 950 tahun pun, mereka takkan terima juga. Maka tidak perlu nak tunggu 950 tahun untuk tutup hati mereka.

Allahu a’lam. Sekian tamat tafsir Surah Furqan. Semoga Allah beri kefahaman kepada kita semua dan taufik untuk mengamalkan suruhan Allah dalam surah ini. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah Asy-Shu’araa.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Furqan Ayat 68 – 71 (Kelebihan taubat)

Ayat 68: Sambungan dengan sifat kelima ibaadur Rahman.

وَالَّذينَ لا يَدعونَ مَعَ اللهِ إِلٰهًا آخَرَ وَلا يَقتُلونَ النَّفسَ الَّتي حَرَّمَ اللهُ إِلّا بِالحَقِّ وَلا يَزنونَ ۚ وَمَن يَفعَل ذٰلِكَ يَلقَ أَثامًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who do not invoke with Allāh another deity or kill the soul which Allāh has forbidden [to be killed], except by right, and do not commit unlawful sexual intercourse. And whoever should do that will meet a penalty.

(MELAYU)

Dan orang-orang yang tidak menyembah tuhan yang lain beserta Allah dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang benar, dan tidak berzina, barang siapa yang melakukan yang demikian itu, niscaya dia mendapat (pembalasan) dosa(nya),

 

وَالَّذينَ لا يَدعونَ مَعَ اللهِ إِلٰهًا آخَرَ

Dan orang-orang yang tidak menyembah tuhan yang lain beserta Allah

Sekarang ini adalah perkara yang amat penting kerana ia melibatkan tauhid. Hamba-hamba Allah yang baik itu tidak menyeru selain dari Allah. Mereka tidak berdoa kepada wasilah-wasilah seperti roh Nabi, wali dan malaikat. Mereka tahu yang itu semua adalah syirik dan mereka tidak lakukan.

Mereka juga tidak sebut nama-nama selain Allah dalam ibadat mereka, tidak seru nama Rasulullah atau nama-nama Nabi lain. Mereka tidak beri salam, sedekah Fatihah atau ibadat-ibadat lain. Apabila buat ibadat, kenalah ikut cara yang diajar oleh Nabi Muhammad sendiri. Jangan reka cara ibadat lain; jangan ikut amalan ibadat yang tidak ada contohnya dalam Sunnah dan amalan sahabat.

 

وَلا يَقتُلونَ النَّفسَ الَّتي حَرَّمَ اللهُ إِلّا بِالحَقِّ

dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang benar,

Dan mereka tentunya menjauhkan diri mereka dari dosa-dosa besar seperti membunuh.

Tapi kenapa Allah sebut tentang dosa yang amat besar ini sedangkan sebelum ini ianya tentang solat dan tentunya orang yang solat tidak akan membunuh orang lain. Allah hendak memberitahu bahawa kita kena mulakan dengan menjaga dosa-dosa besar dahulu.

Lagi satu, memang kalau di negara kita sekarang, pada zaman sekarang, kita tidak terfikir pun untuk membunuh orang. Tapi kita tidak tahu di negara lain dan waktu lain. Kerana ada zaman-zaman dahulu yang pembunuhan biasa sahaja terjadi hari-hari. Dan zaman sekarang pun ada negara yang pembunuhan pun dah jadi perkara biasa sahaja.

Ayat ini juga memberitahu kita bahawa walaupun telah tinggi spiritualnya seseorang itu tetapi dia tetap tertakluk kepada hukum-hukum Allah. Tidak ada sesiapa yang terlepas dari tertakluk dalam hukum Allah.

 

وَلا يَزنونَ

dan tidak berzina,

Dan mereka tidak juga tidak melakukan zina. Ini satu lagi dosa besar yang rasanya jarang dilakukan oleh Muslim, dan tentulah oleh orang-orang yang baik.

Memang dosa zina adalah dosa besar dan tidak selalu dilakukan oleh orang Islam. Tapi ada tempat dalam dunia ini yang perzinaan adalah perkara biasa sahaja. Dan kadang-kadang sampai budak-budak belasan tahun di sekolah pun sudah berzina. Dan ada juga terjadi di kalangan anak-anak kita pun di bandar. Perkara ini amat menakutkan tapi ia memang terjadi. Maka mereka yang dapat menjaga dari melakukan perkara ini dalam masyarakat yang mengamalkannya, maka ia adalah sesuatu yang hebat.

مَنْصُورٍ، عَنْ هِلَالِ بْنِ يَسَاف، عَنْ سَلَمَةَ بْنِ قَيْسٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وسلم في حِجَّةِ الْوَدَاعِ: “أَلَا إِنَّمَا هِيَ أَرْبَعٌ -فَمَا أَنَا بِأَشَحَّ عَلَيْهِنَّ مِنِّي مُنْذُ سَمِعْتُهُنَّ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ -: لا تُشْرِكُوا بِاللَّهِ شَيْئًا، وَلَا تَقْتُلُوا النَّفْسَ الَّتِي حَرَّمَ اللَّهُ إِلَّا بِالْحَقِّ، وَلَا تَزْنُوا، وَلَا تَسْرِقُوا”

Imam Nasai mengatakan, telah menceritakan kepada kami Qutaibah ibnu Sa’id, telah menceritakan kepada kami Jarir, dari Mansur, dari Hilal ibnu Yusaf, dari Salamah ibnu Qais yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. bersabda dalam haji wada’-nya, “Ingatlah, sesungguhnya dosa yang terbesar itu ada empat macam.” Salamah ibnu Qais mengatakan bahawa sejak dia mendengar hal tersebut dari Rasulullah Saw., dia sangat membenci ke-empat perbuatan itu, yaitu: Janganlah kalian mempersekutukan Allah dengan sesuatu pun, dan janganlah kalian membunuh jiwa yang diharamkan oleh Allah (membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang hak, dan janganlah kalian berzina, serta janganlah kalian mencuri.

Jadi ada tiga dosa besar yang disebut di dalam ayat ini iaitu syirik, bunuh dan zina. (dosa curi disebut dalam ayat yang lain).

Allah sebutkan dosa bunuh dan zina bersama, sedangkan di dalam surah Isra’ sebelum ini disebut juga dua dosa besar ini tetapi disebut dahulu ‘zina’ dan kemudian baru ‘bunuh’. Jadi diubah-ubah kedudukan begitu untuk menunjukkan yang kedua-duanya adalah dosa yang sama besar dan kerana itu boleh di tukar-tukar susunannya. Selalunya susunan kalimah yang ada dalam Qur’an membawa maksud tertentu – antaranya yang utama akan disebut dahulu. Jadi kalau sekejap disebut zina dahulu dan sekejap disebut bunuh dahulu, maka ia menunjukkan ianya sama sahaja dari segi dosa.

Maka kalau kita tidak sanggup bunuh orang, maka kita juga kena rasa untuk melakukan zina.

 

وَمَن يَفعَل ذٰلِكَ يَلقَ أَثامًا

barang siapa yang melakukan yang demikian itu, niscaya dia mendapat (pembalasan) dosa(nya),

Sesiapa yang melakukan juga dua perkara itu maka mereka telah bertemu dengan dosa yang serius. Dia akan bertemu dengan pembalasan kepada dosa itu. Dia akan bertemu dengan azab yang Allah janjikan. Waktu itu mereka akan menyesal yang sangat.


 

Ayat 69: Takhwif Ukhrawi

يُضٰعَف لَهُ العَذابُ يَومَ القِيٰمَةِ وَيَخلُد فيهِ مُهانًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Multiplied for him is the punishment on the Day of Resurrection, and he will abide therein humiliated –

(MELAYU)

(yakni) akan dilipat gandakan azab untuknya pada hari kiamat dan dia akan kekal dalam azab itu, dalam keadaan terhina,

 

يُضٰعَف لَهُ العَذابُ يَومَ القِيٰمَةِ

(yakni) akan dilipat gandakan azab untuknya pada hari kiamat

Mereka akan mendapat azab yang berat. Satu pendapat mengatakan maksud ayat ini adalah orang orang yang melakukan perkara itu akan dikenakan azab di dalam alam Barzah atau alam kubur lagi dan apabila di akhirat kelak akan digandakan azab itu kalau dibandingkan dengan azab di dalam kubur.

 

وَيَخلُد فيهِ مُهانًا

dan dia akan kekal dalam azab itu, dalam keadaan terhina,

Kenapa mereka digandakan azab itu? Kerana mereka itu telah kenal Allah tetapi masih lagi melakukan syirik dan kemudian mereka melakukan dua dosa yang besar maka balasan kepada mereka tidak sama dengan orang lain.


 

Ayat 70: Tapi masih ada harapan lagi.

إِلّا مَن تابَ وَءآمَنَ وَعَمِلَ عَمَلًا صٰلِحًا فَأُولٰئِكَ يُبَدِّلُ اللهُ سَيِّئَاتِهِم حَسَنٰتٍ ۗ وَكانَ اللهُ غَفورًا رَّحيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Except for those who repent, believe and do righteous work. For them Allāh will replace their evil deeds with good. And ever is Allāh Forgiving and Merciful.

(MELAYU)

kecuali orang-orang yang bertaubat, beriman dan mengerjakan amal saleh; maka itu kejahatan mereka diganti Allah dengan kebajikan. Dan adalah Allah maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

 

إِلّا مَن تابَ وَءآمَنَ وَعَمِلَ عَمَلًا صٰلِحًا

kecuali orang-orang yang bertaubat, beriman dan mengerjakan amal saleh;

Kecuali mereka yang sanggup untuk kembali bertaubat kepada Allah. Asalkan taubat itu dilakukan semasa di dunia lagi, sebelum terlambat. Tetapi tiga dosa yang disebut sebelum ini adalah dosa yang besar-besar iaitu syirik, membunuh dan juga zina, bukan?

Tetapi walaupun dosa dosa itu amat besar tetapi Allah beritahu yang itupun Allah sanggup ampunkan. Ini kerana Allah sanggup terima taubat hambaNya asalkan mereka sanggup meninggalkan kesalahan itu dan benar-benar menyesal.

Dan mereka bukan sahaja bertaubat tetapi mereka juga memperbaiki amalan dirinya dan sekarang melakukan amalan-amalan yang baik-baik sahaja. Maknanya bukan bertaubat sahaja, tapi kena ubah diri ke arah kebaikan.

 

فَأُولٰئِكَ يُبَدِّلُ اللهُ سَيِّئَاتِهِم حَسَنٰتٍ

maka itu kejahatan mereka diganti Allah dengan kebajikan.

Dan kemudian Allah kata jikalau mereka sanggup untuk bertaubat dan mengubah perbuatan mereka kepada perbuatan yang baik, maka Allah akan tukarkan dosa-dosa mereka itu kepada pahala. Ini sesuatu yang amat hebat sekali kerana bayangkan jikalau dia ada segunung dosa dan jikalau dia bertaubat dan mengubah perbuatannya, maka segunung dosa itu akan ditukar menjadi segunung pahala.

عَنْ أَبِي ذَرٍّ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “إِنِّي لَأَعْرِفُ آخِرَ أَهْلِ النَّارِ خُرُوجًا مِنَ النَّارِ، وَآخِرَ أَهْلِ الْجَنَّةِ دُخُولًا إِلَى الْجَنَّةِ: يُؤْتَى بِرَجُلٍ فَيَقُولُ: نَحّوا كِبَارَ ذُنُوبِهِ وَسَلُوهُ عَنْ صِغَارِهَا، قَالَ: فَيُقَالُ لَهُ: عَمِلْتَ يَوْمَ كَذَا وَكَذَا كَذَا، وَعَمِلْتَ يَوْمَ كَذَا وَكَذَا كَذَا؟ فَيَقُولُ: نَعَمْ -لَا يستطيع أن ينكر من ذلك شيئا – فَيُقَالُ: فَإِنَّ لَكَ بِكُلِّ سَيِّئَةٍ حَسَنَةً. فَيَقُولُ: يَا رَبِّ، عَمِلْتُ أَشْيَاءَ لَا أَرَاهَا هَاهُنَا”. قَالَ: فَضَحِكَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَتَّى بَدَتْ نَوَاجِذُهُ.

Diriwayatkan oleh Abu Zar r.a. bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda, “Sesungguhnya aku benar-benar mengetahui seorang ahli neraka yang paling akhir keluarnya dari neraka, dan seorang ahli syurga yang paling akhir masuknya ke syurga. Didatangkan seorang lelaki, lalu ditanyai tentang sejumlah dosa besarnya, juga tentang dosa-dosa kecilnya. Maka dikatakan kepadanya, ‘Pada hari anu engkau telah mengerjakan dosa anu dan anu, dan kamu telah melakukan dosa anu dan anu pada hari anu.’ Maka lelaki itu menjawab, ‘Ya,’ dia tidak mampu mengingkari sesuatu pun dari hal tersebut. Maka dikatakan kepadanya, ‘Sesungguhnya kini bagimu untuk setiap keburukan diganti dengan satu kebaikan.’ Lelaki itu bertanya, ‘Wahai Tuhanku, aku telah melakukan banyak dosa, tetapi aku tidak melihatnya di sini‘.” Rasulullah Saw. mengucapkan sabdanya ini seraya tertawa sehingga gigi serinya kelihatan.

Hadis diriwayatkan oleh Imam Muslim secara munfarid.

Kalau dia ditangkap maka dia memang kena hukuman di dunia ini tetapi hukuman akhirat itu satu perkara lain.

Maka jangan kita terus mengutuk orang-orang yang melakukan dosa dahulu kerana mungkin dulu dia banyak melakukan dosa tetapi jikalau dia telah bertaubat maka Allah telah ubah dosa mereka itu menjadi pahala dan entah-entah pahala mereka lebih banyak daripada kita. Kerana kalau taubat bukan sahaja membersihkan daripada dosa tetapi dosa-dosa yang dulu pernah dilakukan akan ditukar statusnya.

قَالَ الْحَافِظُ أَبُو الْقَاسِمِ الطَّبَرَانِيُّ: حَدَّثَنَا هَاشِمُ بْنُ يَزِيدَ، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ، حَدَّثَنِي أَبِي، حَدَّثَنِي ضَمْضَم بْنُ زُرْعَةَ، عَنْ شُرَيْح بْنِ عُبَيْدٍ عَنْ أَبِي مَالِكٍ الْأَشْعَرِيِّ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وسلم: “إِذَا نَامَ ابْنُ آدَمَ قَالَ الْمَلِكُ لِلشَّيْطَانِ: أَعْطِنِي صَحِيفَتَكَ. فَيُعْطِيهِ إِيَّاهَا، فَمَا وَجَدَ فِي صَحِيفَتِهِ مِنْ حَسَنَةٍ مَحَا بِهَا عَشْرَ سَيِّئَاتٍ مِنْ صَحِيفَةِ الشَّيْطَانِ، وَكَتَبَهُنَّ حَسَنَاتٍ، فَإِذَا أَرَادَ أَنْ يَنَامَ أَحَدُكُمْ فَلْيُكَبِّرْ ثَلَاثًا وَثَلَاثِينَ تَكْبِيرَةً، وَيَحْمَدْ أَرْبَعًا وَثَلَاثِينَ تَحْمِيدَةً، وَيُسَبِّحْ ثَلَاثًا وَثَلَاثِينَ تَسْبِيحَةً، فَتِلْكَ مِائَةٌ”

Al-Hafiz Abul Qasim At-Tabrani mengatakan, telah menceritakan kepada kami Hasyim ibnu Yazid, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Ismail, telah menceritakan kepadaku Damdam ibnu Zur’ah, dari Syuraih ibnu Ubaid, dari Abu Malik Al-Asy’ari yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Apabila anak Adam tidur, maka malaikat berkata kepada syaitan, “Berikanlah kepadaku lembaran catatanmu.” Maka syaitan memberikan catatannya kepada malaikat, lalu kebaikan apa saja yang ia jumpai di dalam catatannya ia gunakan untuk menghapus sepuluh keburukan yang ada di dalam catatan syaitan, kemudian menggantinya dengan sepuluh kebaikan. Maka apabila seseorang di antara kalian hendak tidur, bertakbirlah sebanyak tiga puluh tiga kali, bertahmid sebanyak tiga puluh empat kali, dan bertasbih sebanyak tiga puluh tiga kali, sehingga jumlahnya genap seratus.

 

وَكانَ اللهُ غَفورًا رَّحيمًا

Dan adalah Allah maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Hebat sekali tawaran yang Allah berikan ini. Ini adalah kerana Allah suka hamba yang bertaubat.

Dan Allah sanggup menerima taubat hamba itu kerana SifatNya yang Penyayang kepada makhlukNya.


 

Ayat 71: Ayat tadi berkenaan taubat dari segi Syirik dan sekarang berkenaan taubat dari segi Maksiat pula.

Atau ayat sebelum tadi adalah tentang mereka yang berdosa mengerjakan syirik, bunuh dan zina. Sekarang ini adalah taubat yang diterima dari orang lain secara umum.

وَمَن تابَ وَعَمِلَ صٰلِحًا فَإِنَّهُ يَتوبُ إِلَى اللهِ مَتابًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And he who repents and does righteousness does indeed turn to Allāh with [accepted] repentance.

(MELAYU)

Dan orang-orang yang bertaubat dan mengerjakan amal saleh, maka sesungguhnya dia bertaubat kepada Allah dengan taubat yang sebenar-benarnya.

 

Dia bertaubat daripada maksiat yang pernah dilakukannya.

Amal soleh di dalam ayat ini bermaksud sentiasa menjaga dirinya daripada melakukan maksiat.

مَتابًا adalah dalam bentuk masdar mimi maksudnya taubat mereka bukan taubat kecil. Mereka bukan taubat dan kemudian buat balik. Itu jenis orang yang tak ubah sifat mereka. Kepada mereka yang sebegitu, Allah tidak terima taubat mereka kerana mereka bukannya menyesal betul-betul. Tapi kepada mereka yang benar-benar menyesal dan berubah, maka Allah puji mereka.

Maka dengan ayat-ayat ini, mengajar kita untuk bertaubat kepada Allah. Jangan takut atau putus asa kalau dosa kita amat banyak, kerana Allah sanggup untuk bersihkan segala dosa itu. Ingatlah juga firman Allah Swt. yang lain:

{قُلْ يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَى أَنْفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوا مِنْ رَحْمَةِ اللَّهِ}

Katakanlah “Hai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kalian berputus asa dari rahmat Allah.” (Az-Zumar: 53), hingga akhir ayat.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Furqan Ayat 61 – 67 (Sifat hamba yang baik)

Ayat 61: Ayat ulangan tentang berkat Allah. Hanya Allah sahaja ada berkat dan boleh beri berkat kepada makhluk. Kerana pentingnya perkara ini, maka Allah ulang semula.

تَبارَكَ الَّذي جَعَلَ فِي السَّماءِ بُروجًا وَجَعَلَ فيها سِرٰجًا وَقَمَرًا مُّنيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Blessed is He who has placed in the sky great stars and placed therein a [burning] lamp and luminous moon.

(MELAYU)

Maha Berkat Allah yang menjadikan di langit gugusan-gugusan bintang dan Dia menjadikan juga padanya lampu dan bulan yang bercahaya.

 

تَبارَكَ الَّذي جَعَلَ فِي السَّماءِ بُروجًا

Maha Berkat Allah yang menjadikan di langit gugusan-gugusan bintang

Ayat ini dimulakan sama seperti ayat yang pertama surah ini. Ini adalah penekanan sekali lagi bahawa berkat itu hak milik Allah sahaja. Jangan kita nak ambil dan minta berkat dari selain Allah. Ini perkara amat penting kerana ada manusia yang minta berkat kepada Nabi, kepada benda, kepada tok guru lain-lain lagi. Ini adalah salah faham tentang tabarruk.

Allah memberitahu yang Dia yang Maha berkat di mana keberkatan itu adalah milikNya dan Dia sahaja yang menentukan siapa yang mendapat berkat. Allah pemberi berkat dan kita makhluk penerima berkat. Tidak ada yang boleh beri berkat termasuklah Nabi sendiri pun. Salah faham tentang perkara ini menyebabkan ada golongan seperti tarekat yang sujud, cium, ambil bekas guru-guru mereka kerana mengharapkan berkat. Guru mereka pun sesat juga kerana biarkan sahaja anak murid buat macam itu.

Kalimah بروج bermaksud kubu yang cantik dan kerana itu perempuan yang pakai mekap tebal sangat dipanggil tabarruj. Tak boleh perempuan tabarruj kalau di luar rumah.

Ia juga bermaksud gugusan bintang. Allah lah yang menjadi gugusan bintang itu yang boleh dilihat di malam hari. Orang Arab memang suka lihat kepada bintang kerana mereka tidak ada televisyen jadi mereka mengisi masa malam mereka sambil melihat keindahan bintang. Mereka memang terpesona dengan apa yang mereka lihat di langit itu, maka kerana itu Allah gunakan buruj bintang-bintang itu sebagai penanda dan peringatan. Apabila mereka lihat bintang-bintang itu, kena ingatlah yang Allah lah yang menjadikannya.

Kerana Allah sahaja yang jadikan gugusan bintang itu, maka kena minta berkat dari Allah lah sahaja. Makhluk Allah yang lain tidak boleh jadikan buruj bintang, maka mereka tidak ada berkat untuk diberikan.

 

وَجَعَلَ فيها سِرٰجًا

dan Dia menjadikan juga padanya lampu

Lampu yang berada di langit itu adalah matahari yang lampunya bersifat bercahaya. Kita pasang lampu di rumah kita tapi Allah letak lampu di langit. Mana lagi hebat?

 

وَقَمَرًا مُّنيرًا

dan bulan yang bercahaya.

Bulan itu memberi cahaya kerana ia memantulkan cahaya daripada matahari. Ini juga adalah satu ketepan sains. Lihat Allah tidak gunakan kalimah yang sama untuk ‘cahaya’ pada matahari dan bulan. Pada matahari, digunakan kalimah سراج untuk cahayanya dan pada bulan digunakan kalimah منير. Ini adalah kerana cahaya bulan itu bukan dari dirinya tapi cahaya matahari memang darinya sendiri.

Bulan hanya memantulkan cahaya matahari sahaja. Dan ini hanya diketahui apabila manusia tinggi ilmu kaji alamnya. Zaman Nabi Muhammad, tidak diketahui lagi. Tapi kerana Qur’an ini dari Allah, maka ilmu sains darinya adalah tepat. Kerana itu cahaya matahari dan bulan tidak pernah sama disebut dalam Qur’an. Sebagai contoh seperti yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam firman-Nya yang lain:

{هُوَ الَّذِي جَعَلَ الشَّمْسَ ضِيَاءً وَالْقَمَرَ نُورًا}

Dialah Yang menjadikan matahari bersinar dan bulan bercahaya. (Yunus: 5)


 

Ayat 62: Dalil lagi kenapa hanya Allah sahaja pemberi berkat.

وَهُوَ الَّذي جَعَلَ اللَّيلَ وَالنَّهارَ خِلفَةً لِّمَن أَرادَ أَن يَذَّكَّرَ أَو أَرادَ شُكورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it is He who has made the night and the day in succession for whoever desires to remember or desires gratitude.

(MELAYU)

Dan Dia yang menjadikan malam dan siang silih berganti bagi orang yang ingin mengambil pelajaran atau orang yang ingin bersyukur.

 

وَهُوَ الَّذي جَعَلَ اللَّيلَ وَالنَّهارَ خِلفَةً

Dan Dia yang menjadikan malam dan siang silih berganti

Dan Allah juga yang menjadikan siang dan malam itu silih berganti. Kalimah خلف bermaksud ‘ganti’ dan begitulah keadaan malam dan siang silih berganti. Apabila habis malam, datang siang menggantinya; apabila habis siang, datang malam mengganti siang. Allah sahaja yang boleh menentukan bila datang malam dan siang. Walaupun kita lihat siang dan malam silih berganti dan tidak pernah bertukar lagi, tapi setiap hari matahari meminta kebenaran dari Allah samada keluar atau tidak.

Tidak ada entiti lain yang boleh buat perkara ini. Tidak ada ilah-ilah selain Allah yang dijadikan sembahan manusia oleh Allah yang boleh melakukan perkara ini.

 

لِّمَن أَرادَ أَن يَذَّكَّرَ

bagi orang yang ingin mengambil pelajaran

Siang dan juga malam itu menjadi sebab untuk mereka yang mahu mengingati Allah untuk melakukan ibadat kerana ada ibadat yang dilakukan di siang hari dan ada ibadat yang dilakukan di malam hari.

Memang masa yang digunakan dalam ibadat kita ini berkait rapat dengan alam. Lihatlah masa-masa solat, bila masuk Hari Raya dan puasa. Semua itu dengan melihat alam. Tak perlu pakai kalender pun boleh. Perubahan hari juga dikira dengan tenggelamnya matahari. Tidak perlu nak kena pakai jam seperti yang digunakan pada zaman moden sekarang. Kalau waktu solat pun kena tengok alam sebenarnya. Kalau tak pakai jam pun boleh tahu waktu solat dengan lihat pada alam. Kalau keluar cahaya matahari (fajar sadiq) maka tahulah kita yang waktu solat subuh dah masuk; kalau keluar matahari, maka tahulah kita yang waktu solat subuh dah habis; bila matahari tergelincir tahulah kita waktu Zuhur dah masuk; dan sebagainya. Maka kita boleh lihat bagaimana amalan ibadah kita amat terkait dengan alam.

Ali ibnu Abu Talhah telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas sehubungan dengan makna ayat, bahawa barang siapa yang meninggalkan sesuatu amalan di malam hari, maka dia boleh mengerjakannya di siang hari, atau barang siapa yang meninggalkan sesuatu amalan di siang hari, maka dia dapat mengerjakannya di malam hari. Hal yang sama dikatakan oleh Ikrimah, Sa’id ibnu Jubair, dan Al-Hasan.

 

أَو أَرادَ شُكورًا

atau orang yang ingin bersyukur.

Dan di awal setiap hari mereka bersyukur kepada Allah kerana menghidupkan mereka sehari lagi untuk memberi peluang mereka beribadat dan meminta ampun kepadaNya.

Malam dan siang itu menjadi pengajaran kepada manusia bahawa malam dan juga siang itu dilakukan dan dijadikan oleh Allah. Ia bukan terjadi sendiri kerana Allah tak takdirkan ia terjadi, ia tidak akan terjadi.

Maka kenalah bersyukur kepada Allah yang telah menjadikan malam dan siang dan memberi peluang kepada kita untuk beribadat kerana tidaklah Allah jadikan malam sahaja ataupun siang sahaja. Kalau Allah jadikan siang sahaja, tentu letih badan dan otak kita kerana tidak rehat.

Ayat-ayat ini menceritakan tentang kehebatan Allah Ta’ala dan apabila kita sedar dan menerima yang Allah Ta’ala itu hebat, maka kita secara otomatik akan merendahkan diri kita kepada Allah. Kita juga akan bergantung kepada Allah sahaja. Dan kita akan berharap kepada berkat dari Allah sahaja. Tidaklah nak minta berkat dari manusia dan benda seperti yang dilakukan oleh orang yang jahil.


 

Ayat 63: Sekarang Allah bandingkan pula sifat hamba yang baik dan berlawanan dengan sifat-sifat manusia yang disebut sebelum ini. Kita kena belajar sifat-sifat ini dan cuba terapkan dalam diri kita setiap hari. Ini adalah sifat yang pertama.

وَعِبادُ الرَّحمٰنِ الَّذينَ يَمشونَ عَلَى الأَرضِ هَونًا وَإِذا خاطَبَهُمُ الجٰهِلونَ قالوا سَلٰمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the servants of the Most Merciful are those who walk upon the earth easily,¹ and when the ignorant address them [harshly], they say [words of] peace,²

  • i.e., gently, with dignity but without arrogance.
  • Or “safety,” i.e., words free from fault or evil.

(MELAYU)

Dan hamba-hamba Tuhan yang Maha Penyayang itu (ialah) orang-orang yang berjalan di atas bumi dengan rendah diri dan apabila orang-orang jahil menyapa mereka, mereka mengucapkan kata-kata (yang mengandung) keselamatan.

 

وَعِبادُ الرَّحمٰنِ

Dan hamba-hamba Tuhan yang Maha Penyayang itu

Allah menceritakan lapan sifat hamba yang rapat dengan Tuhan Rahman. Mereka ini adalah hamba Allah yang khas yang mempunyai alamat (tanda-tanda) kejayaan yang akan mendapat kejayaan di akhirat kelak. Semua manusia adalah hamba Allah, tapi ibaadur rahman adalah hamba yang khas, yang baik.

 

الَّذينَ يَمشونَ عَلَى الأَرضِ هَونًا

orang-orang yang berjalan di atas bumi dengan rendah diri

Hamba-hamba Allah yang baik ini berjalan di muka bumi ini dengan lembut dan tidak berlagak. Mereka merendahkan diri mereka di muka bumi kerana mereka tahu mereka itu tidak hebat sangat. Bagaimana cara jalan kita pun hendaklah kita jaga supaya tidaklah kita berjalan seperti berjalannya orang yang membesarkan diri. Kita pun boleh agak bagaimana cara jalan mereka itu – sebagai contoh, mereka mendepangkan dada mereka. Allah telah firmankan dalam ayat yang lain:

{وَلا تَمْشِ فِي الأرْضِ مَرَحًا}

Dan janganlah kamu berjalan di muka bumi ini dengan sombong. (Al-Isra: 37), hingga akhir ayat.

Ini kita kena jaga betul-betul. Kalau kita rendahkan diri kita, cara jalan kita pun akan berubah. Kadangkala susah juga nak jaga perkara ini. Kerana kadang-kadang apabila kita berseorangan kita boleh merendahkan diri tetapi bila kita ramai dengan kawan-kawan, kita boleh menyebabkan berlagak pula. Ini dinamakan ‘crowd mentality’ – kalau seorang berperangai lain, tapi bila dengan geng-geng sendiri, jadi lain pula. Jadi kita kena tengok diri kita.

Untuk dapat merendahkan diri kita, kita kena terima sungguh-sungguh dan yakin bahawa kita ini Allah hamba, hamba Tuhan ar-Rahman, tidak lebih dari itu. Kerana kita rendahkan diri kita maka kita bersedia untuk ikut arahan Tuhan. Orang yang rasa tinggi diri, susah nak terima hukum dari Allah, susah nak terima nasihat orang yang ajak kepada Allah. Kerana mereka rasa diri mereka bagus sangat. Ketahuilah yang diri kita ini tidak hebat mana. Walaupun kita mungkin guru agama, mungkin orang yang dihormati, tapi tidaklah itu membenarkan kita menjadi sombong.

Dan perasaan ini adalah perasaan dalaman dan bukannya boleh ditunjukkan dengan cara berjalan kerana mungkin cara berjalannya biasa sahaja. Kalau kita berlagak, mungkin kita boleh kawal cara jalan kita, tapi yang penting adalah apa yang ada dalam diri kita.

Jangan pula kita salah faham dengan ayat ini. Bukannya nak suruh kita jalan lembik pula. Sebahagian ulama Salaf memakruhkan berjalan dengan langkah yang lemah dan dibuat-buat, sehingga diriwayatkan dari Umar bahawa dia melihat seorang pemuda berjalan perlahan-lahan. Maka dia bertanya, “Mengapa kamu berjalan perlahan? Apakah kamu sedang sakit?” Pemuda itu menjawab, “Tidak, wahai Amirul Mu-minin.” Maka Umar memukulnya dengan cambuk dan memerintahkan kepadanya agar berjalan dengan langkah yang kuat.

Makna yang dimaksud dengan haunan dalam ayat ini ialah rendah hati dan anggun, seperti yang disebutkan dalam sabda Rasulullah Saw.:

“إِذَا أَتَيْتُمُ الصَّلَاةَ فَلَا تَأْتُوهَا وَأَنْتُمْ تَسْعَوْنَ، وَأْتُوهَا وَعَلَيْكُمُ السِّكِينَةُ، فَمَا أَدْرَكْتُمْ فَصَلَّوْا، وَمَا فَاتَكُمْ فَأَتِمُّوا”

Apabila kalian mendatangi (tempat) solat (masjid), janganlah kalian mendatanginya dengan berlari kecil, tetapi berjalanlah dengan langkah yang tenang. Apa yang kalian jumpai dari solat itu, kerja­kanlah; dan apa yang kamu tertinggal darinya, maka sempurnakanlah.

 

وَإِذا خاطَبَهُمُ الجٰهِلونَ قالوا سَلٰمًا

dan apabila orang-orang jahil menyapa mereka, mereka mengucapkan kata-kata (yang mengandung) keselamatan.

Lawan kepada sifat hamba kepada Tuhan ar-Rahman adalah orang jahil; dan jahil ini adalah sifat yang tidak baik dan mereka yang jahil tidak ada peluang untuk masuk ke dalam syurga. Kerana di dalam Qur’an apabila Allah sebut tentang orang yang jahil, itu bermaksud mereka itu tidak selamat. Kerana kita pun tahu bahawa tidak sama antara orang yang jahil dan orang yang alim maka kita kenalah cuba untuk menjadi orang yang alim dan tidak berterusan menjadi orang yang jahil kerana jahil ini adalah sifat yang memalukan.

Kadang-kadang ada orang yang berbangga pula jadi ‘orang awam’ yang ikut sahaja apa kata manusia lain. Sedangkan mereka berkemampuan untuk belajar, untuk berfikir dan untuk melihat dalil dalam Qur’an dan hadis. Tapi mereka pilih untuk terus jadi jahil. Mereka rasa mereka tidak perlu untuk belajar dan menimba ilmu.

Jahil adalah orang bodoh yang tidak dapat menggunakan akal mereka untuk kawal hati mereka. Dan ‘khitab’ pula bermaksud bercakap dengan kuat. Sifat orang jahil adalah mereka tidak bercakap dengan perlahan tetapi mereka akan bercakap kuat dengan sombong. Bila mereka buka mulut sahaja, orang dah tahu yang mereka itu orang jahil. Ini adalah kerana mereka tidak dapat mengawal emosi mereka.

Dan kerana mereka tidak dapat mengawal hati dan nafsu mereka, jadi apabila mereka bercakap mereka terus cakap apa yang timbul dalam kepaaa mereka yang bodoh itu tanpa ditapis. Kadang-kadang orang yang bodoh itu berkata perkara yang kotor dan bodoh kerana hendak memuaskan hati kawan-kawan mereka sahaja yang juga orang orang yang bodoh. Ini juga dipanggil mob mentality. Contohnya, budak-budak yang hendak berkawan, jadi mereka rasa mereka terpaksa buat apa yang kawan-kawan mereka buat, walaupun sebenarnya mereka tak mahu nak buat. Beginilah yang terjadi dalam kumpulan gangster. Begitulah juga yang terjadi kepada budak-budak pembuli di sekolah. Dan perkara ini kadang-kadang terbawa apabila merekaa dewasa. Kerana akal mereka masih lagi kanak-kanak (tidak berkembang).

Jadi orang yang jahil itu cara cakap mereka memang tidak beradab. Dan kita boleh lihat perkara ini apabila kita berdakwah mengajak kepada tauhid dan sunnah, dan ada golongan yang masih berpegang kepada ajaran lama. Mereka ini tidak ada dalil, tapi mereka hendak melawan juga. Jadi apa yang mereka lakukan, mereka akan menggunakan kata-kata kesat dan buruk. Kerana mereka nak lawan juga, tapi dalil tiada. Maka kalau kita lihat manusia menggunakan kata-kata kesat, mereka itu sebenarnya tidak ada dalil. Maka kita jangan jadi macam mereka juga – teruskan guna bahasa yang lembut dan berhemah – jangan jadi bodoh macam mereka pula. Kalau mereka nak gunakan kata-kata kesat, biarkan, kita tidak rugi pun.

Oleh itu, termasuk mereka yang jahil adalah mereka yang bercakap tentang hal agama ikut akal mereka sendiri sahaja tanpa ada dalil dan mereka sangka mereka benar. Ini selalu kita jumpa dalam masyarakat sekarang. Tapi ini biasa sahaja, kerana pengetahuan agama masyarakat kita rata-ratanya masih baharu lagi. Jadi lebih ramai yang tidak tahu agama dari yang tahu. Maka kita kena sabar dalam berdakwah.

Jadi bagaimana untuk kita menghadapi orang-orang yang sebegini? Allah tahu apa yang kita akan hadapi dan kerana itu diajarNya kita di dalam ayat ini. Kita tidak perlu melayan mereka kerana kalau kita berdebat ataupun menegur dan bercakap dengan mereka, mungkin mereka boleh jadi lagi teruk lagi.

Kita jangan ikut perangai mereka dan jangan layan mereka sangat. Kita tetap bercakap baik dengan mereka. Bukanlah kita bacakan ayat ini untuk berhujah dengan mereka kerana ini pun salah juga kerana kita tidak boleh panggil mereka ‘jahil’ di depan muka mereka. Ini kerana yang boleh berkata begitu adalah Allah SWT, bukannya kita. Kalau kita buat begitu maka kita ada pemahaman yang salah tentang ayat ini kerana ayat ini bukanlah untuk digunakan untuk berdebat dengan mereka. Janganlah kita kata kepada mereka: “kamu ini orang jahil rupanya, dan ayat Furqan:63 kata aku tak perlu layan engkau….”. Janganlah sampai berkata begitu. Bukan begitu caranya.

Jadi kita jangan berkelahi dengan mereka tetapi bercakaplah dengan baik kerana ‘salam’ bermaksud ‘aman’ dimana kita tidak memanjangkan perkara itu sampai boleh menyebabkan kemarahan mereka bertambah. Kerana waktu itu mereka jahil dan jahil itu bermaksud mereka berfikir dengan emosi mereka dan bukanlah dengan akal mereka. Jadi kita bukannya boleh berhujah dengan mereka secara intelek sangat kerana waktu itu mereka tidak ada intelek.

Maka kita kena pandai melihat situasi. Kena pandai menilai suasana dan mengawal keadaan dan jangan bagi jadi lagi teruk. Dan kerana itu jikalau kita lihat suami ataupun isteri kita di dalam emosi yang tidak terkawal, mungkin kerana dia marah sangat atau kerana dia ada masalah yang besar, maka jangan kita tingkatkan lagi emosi dia tapi cubalah untuk menenangkan keadaan itu dan salah satunya dengan cara senyap saja.

سَلٰمًا adalah percakapan yang menyelamatkan diri kita daripada dosa. Dalam kitab tafsir disebut mereka yang berpaling itu bermaksud tidak terus melayan dan minta maaf. Dia tidak akan memanjangkan perbalahan itu sampai menyebabkan dosa. Kerana kalau diteruskan juga mungkin kita tidak dapat menjaga perasaan kita sampaikan kita tercakap benda-benda yang kita tidak sepatutnya cakap. Kalau kita mendiamkan diri pun sudah bagus. Kerana kalau kita dengar bantahan mereka dan kutukan mereka kepada kita tanpa menjawab balik, maka itu sudah memberi pahala kepada kita.

Ia juga boleh bermaksud kita tinggalkan mereka, tidak terus berada di situ lagi. Kerana kalimah ‘salam’ juga boleh bermaksud meninggalkan. Kerana apabila kita tinggalkan orang, kita beri salam, bukan? Ini sama seperti yang disebut dalam ayat yang lain:

{وَإِذَا سَمِعُوا اللَّغْوَ أَعْرَضُوا عَنْهُ}

Dan apabila mereka mendengar perkataan yang tidak bermanfaat, mereka berpaling darinya. (Al-Qasas: 55)

Maka kita minta maaf dengan mereka kerana kita kena tinggalkan mereka dan tidak mahu meneruskan perbincangan itu lagi kerana ianya buang masa sahaja. Kerana kita nampak ianya tidak akan bawa ke mana.


 

Ayat 64: Ini adalah sifat mereka yang kedua. Apakah yang boleh memberi kekuatan kepada orang mukmin itu? Kalau tadi berkenaan hubungan mereka dengan masyarakat dan sekarang Qur’an beralih kepada hubungan mereka dengan Allah. Dengan mendekatkan diri kepada Allah, kita akan jadi kuat. Siang hari mereka berurusan dengan manusia dan malam hari mereka berurusan dengan Allah.

وَالَّذينَ يَبيتونَ لِرَبِّهِم سُجَّدًا وَقِيٰمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who spend [part of] the night to their Lord prostrating and standing [in prayer]

(MELAYU)

Dan orang yang melalui malam hari dengan bersujud dan berdiri untuk Tuhan mereka.

 

Di malam hari mereka sujud dan berdiri di hadapan Tuhan. Mereka dapat berbuat begitu kerana mereka dapat merasa kemanisan beribadat kepada Allah, kerana jika tidak begitu, mereka tidak akan sanggup untuk melakukannya. Kerana bukan senang untuk meninggalkan keselesaan katil dan tilam. Dan mereka mendapat kemanisan itu kerana mereka telah melatih diri mereka dengan melakukan solat-solat fardhu dan sunat.

Jadi satu lagi sifat ibaadur rahman ini, mereka menambah Solat Fardhu mereka dengan melakukan solat malam. Ini banyak disebut dalam ayat-ayat lain antaranya:

تَتَجَافَى جُنُوبُهُمْ عَنِ الْمَضَاجِعِ

Lambung mereka jauh dari tempat tidurnya. (As-Sajdah: 16), hingga akhir ayat.

Dan firman Allah Swt.:

{أَمَّنْ هُوَ قَانِتٌ آنَاءَ اللَّيْلِ سَاجِدًا وَقَائِمًا يَحْذَرُ الآخِرَةَ وَيَرْجُو رَحْمَةَ رَبِّهِ}

ataukah orang yang beribadah di waktu-waktu malam dengan sujud dan berdiri, sedangkan ia takut kepada (azab) akhirat dan mengharapkan rahmat Tuhannya? (Az-Zumar: 9), hingga akhir ayat.

‘Sujud’ disebut dahulu sebelum qiyam, kerana ia berkenaan kerendahan hati dan ia paling banyaknya tunjuk di dalam sujud. Kerana itu walaupun tentunya dalam solat, qiyam itu dilakukan dahulu, tapi disebut perkara yang lebih penting dahulu. Sebagaimana disebut dalam ayat sebelum ini tentang sifat mereka yang merendahkan diri mereka, mereka bawa perasaan itu dalam solat mereka.


 

Ayat 65: Ini adalah sifat mereka yang ketiga.

وَالَّذينَ يَقولونَ رَبَّنَا اصرِف عَنّا عَذابَ جَهَنَّمَ ۖ إِنَّ عَذابَها كانَ غَرامًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who say, “Our Lord, avert from us the punishment of Hell. Indeed, its punishment is ever adhering;

(MELAYU)

Dan orang-orang yang berkata: “Ya Tuhan kami, jauhkan azab jahannam dari kami, sesungguhnya azabnya itu adalah kebinasaan yang kekal”.

 

وَالَّذينَ يَقولونَ رَبَّنَا اصرِف عَنّا عَذابَ جَهَنَّمَ

Dan orang-orang yang berkata: “Ya Tuhan kami, jauhkan azab jahannam dari kami,

Dalam walaupun mereka telah banyak melakukan ibadat sunat di malam hari, mereka masih tetap berdoa kepada Allah untuk menyelamatkan mereka daripada azab neraka. Ini kerana mereka tahu yang neraka itu amat teruk sekali dan mereka tidak sanggup melaluinya. Dan walaupun mereka itu orang yang baik dan banyak melakukan ibadat termasuk ibadat sunat, mereka tetap berdoa kepada Allah. Kerana mereka tahu yang boleh menyelamatkan mereka dari azab itu adalah Allah, bukannya ibadat mereka.

 

إِنَّ عَذابَها كانَ غَرامًا

sesungguhnya azabnya itu adalah kebinasaan yang kekal”.

عزام adalah sesuatu yang melekat dan tidak pergi ke mana-mana. Kerana apabila dikenakan dengan azab neraka itu ianya akan melekat tidak putus-putus. Tidak ada rehat di neraka dari dikenakan dengan seksaan. Seksaan dan azab akan dikenakan dari mula masuk sampailah ke waktu terakhir penghuni neraka itu di dalam neraka. Dan kalau mereka itu kekal dalam neraka, maka memang tidak ada ada rehat untuk mereka selama-lamanya.

Maka kerana ibaadur rahman itu tahu tentang perkara ini, maka mereka amat takut sekali dan mereka selalu berdoa semoga mereka diselamatkan dari neraka. Kerana mereka tidak tahu akhir mereka di mana. Mereka sentiasa berharap yang Allah akan memberikan mereka kematian yang baik iaitu kematian di dalam iman.

Orang yang tidak tahu tentang neraka, mereka tidak ada rasa takut kepada neraka. Begitulah orang yang tidak kenal dengan bahaya, mereka tidak takut kepada bahaya. Ini amat malang sekali kerana nanti kalau mereka dimasukkan ke dalam neraka tentulah mereka amat terkejut. Dan Allah selalu ingatkan tentang neraka ini di dalam Qur’an – tapi kalau manusia tidak baca Qur’an selalu, bagaimana mereka nak dapat peringatan dari Allah ini? Amat malang sekali kalau begitu, amat malang.


 

Ayat 66: Masih lagi tentang neraka. Ini adalah sambungan dari doa ibaadur rahman itu.

إِنَّها ساءَت مُستَقَرًّا وَمُقامًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, it is evil as a settlement and residence.”

(MELAYU)

Sesungguhnya jahannam itu seburuk-buruk tempat menetap dan tempat kediaman.

 

Azab neraka itu tidak baik dan sangat buruk walaupun untuk مُستَقَرًّا waktu yang sekejap dan lebih-lebih lagi jikalau مُقامًا berkekalan.

Ayat ini penting kerana orang Islam pun ada pemahaman yang kalau mereka masuk ke dalam neraka pun, ia hanya untuk waktu yang sekejap sahaja dan akhirnya akan dimasukkan ke dalam syurga. Ini adalah amat bodoh sekali. Apa mereka sangka masuk neraka itu macam masuk penjara sahaja? Mereka sangka mereka boleh tahan neraka itu? Alangkah bodohnya!

Jadi mereka manusia faham bahawa azab neraka itu bukan sesuatu yang main-main dan kita kena menjauhkan dari masuk neraka itu walau sesaat pun. Kena haba neraka pun kita tidak mahu. Dengar dan hidu bau neraka dari jauh pun kita tidak mahu.

Kalau duduk di neraka itu sekejap pun dan kemudian dimasukkan ke dalam syurga pun sudah berat dah. Apatah lagi kalau duduk selama-lamanya. Semoga kita dijauhkan dari azab neraka. Semoga kita bukanlah ahli neraka, walaupun sekejap.


 

Ayat 67: Ini adalah sifat ke empat.

وَالَّذينَ إِذا أَنفَقوا لَم يُسرِفوا وَلَم يَقتُروا وَكانَ بَينَ ذٰلِكَ قَوامًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [they are] those who, when they spend, do so not excessively or sparingly but are ever, between that, [justly] moderate

(MELAYU)

Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak berlebihan, dan tidak (pula) kedekut, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian.

 

وَالَّذينَ إِذا أَنفَقوا لَم يُسرِفوا وَلَم يَقتُروا

Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak berlebihan, dan tidak (pula) kedekut,

Sekarang Allah bercakap tentang sifat mereka di dalam berbelanja iaitu mereka tidak berlebih-lebihan di dalam mengeluarkan duit dalam berbelanja. Walaupun mereka ada duit dan mereka mampu, tetapi mereka beli benda yang sama tetapi lebih murah di tempat lain.

Israf digunakan apabila benda yang kita perlukan itu memang perlu tetapi kita beli jenis yang mahal punya dan berlebih-lebihan. Ini beza dengan pembaziran kerana bazir itu beli benda yang tidak perlu. Jadi israf adalah tentang beli benda yang perlu, tapi mahal dan berlebihan. Contohnya seperti baju yang memang kita perlukan tetapi kita beli yang mahal dengan jenama yang terkenal. Ini pun tidak boleh.

Dan dalam masa yang sama mereka tidak mengecutkan perbelanjaan. Ia terjadi apabila perkara itu memang diperlukan tetapi mereka tidak mahu mengeluarkan duit itu. Duit ada tetapi barang keperluan kehidupan seperti keperluan rumah dan untuk belanja isteri dan anak-anak pun tidak mahu dikeluarkan. Ada juga orang yang sebegitu. Dalam filem Melayu, keburukan masyarakat ini telah dibentangkan dalam Filem Haji Bakhil. Kerana teruk sangat perangai dia dan ada orang yang sebegitu, maka kisah itu disampaikan kepada umum.

 

وَكانَ بَينَ ذٰلِكَ قَوامًا

dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian.

Jadi ayat ini menyebut tentang dua extreme iaitu satu golongan yang berbelanja berlebihan dan satu golongan pula yang tak mahu berbelanja langsung walaupun untuk keperluan hidup. Jadi hamba Allah yang baik akan mencari jalan pertengahan antara kedua-dua perkara ini. Begitulah Islam ini, ianya duduk di tengah antara dua extreme. Kerana itulah kita ini dinamakan umat pertengahan. Ini juga disebut dalam ayat yang lain:

{وَلا تَجْعَلْ يَدَكَ مَغْلُولَةً إِلَى عُنُقِكَ وَلا تَبْسُطْهَا}

Dan janganlah kamu jadikan tanganmu terbelenggu pada lehermu dan janganlah kamu terlalu mengulurkannya. (Al-Isra: 29), hingga akhir ayat.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Furqan Ayat 56 – 60 (Tiada upah dalam mengajar)

Ayat 56: Ini adalah jawapan kepada golongan Musyrikin yang meminta azab ataupun meminta mukjizat kepada Rasulullah. Tak perlu layan mereka sangat.

وَما أَرسَلنٰكَ إِلّا مُبَشِّرًا وَنَذيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have not sent you, [O Muḥammad], except as a bringer of good tidings and a warner.

(MELAYU)

Dan tidaklah Kami mengutus kamu melainkan hanya sebagai pembawa kabar gembira dan pemberi peringatan.

 

Kalau ayat sebelum ini Allah memberitahu bahawa orang kafir itu sentiasa akan membelakangi Allah, maka mungkin Rasulullah terfikir: buat apa lagi baginda hendak berdakwah?

Maka Allah memberitahu kepada baginda dan juga para pendakwah di dalam ayat ini yang tugas baginda dan para pendakwah hanyalah untuk sampaikan saja berita gembira dan peringatan. Dan selepas itu serahkan sahaja kepada Allah. Kalau kita sudah berdakwah tetapi manusia tidak mahu dengar, jangan kisahkan kerana itu bukan kerja kita.

Beri khabar gembira kepada mereka yang mahu beriman.

Kepada mereka yang tidak mahu beriman, berikan mereka dengan peringatan ancaman dari Allah kepada mereka.


 

Ayat 57: Tugas Rasul dan pendakwah adalah sampaikan, bukan cari kekayaan dengan jalan mengajar.

قُل ما أَسئلُكُم عَلَيهِ مِن أَجرٍ إِلّا مَن شاءَ أَن يَتَّخِذَ إِلىٰ رَبِّهِ سَبيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “I do not ask of you for it any payment – only that whoever wills might take to his Lord a way.”

(MELAYU)

Katakanlah: “Aku tidak meminta upah sedikitpun kepada kamu dalam menyampaikan risalah itu, melainkan (mengharapkan kepatuhan) orang-orang yang mahu mengambil jalan kepada Tuhan nya.

 

قُل ما أَسئلُكُم عَلَيهِ مِن أَجرٍ

Katakanlah: “Aku tidak meminta upah kepada kamu dalam menyampaikan risalah itu,

Kalimah ما dalam ayat ini menolak tuduhan musyrikin yang kata baginda nak upah dan harta dengan mengaku sebagai Rasul. Maka Allah suruh Nabi tolak hujah mereka itu.

Mana mungkin mereka boleh tuduh baginda mahukan harta sahaja kerana baginda tidak pernah minta apa-apa upah pun. Maka tuduhan mereka itu hanyalah tuduhan kosong sahaja.

Upah itu bukan sahaja di dalam bentuk kebendaan tetapi juga kerana hendak masyhur (terkenal). Kerana ada golongan yang sudah kaya raya dan tidak memerlukan duit orang lain tetapi yang mereka mahukan adalah pengaruh. Mereka nak jadi orang terkenal dan dipandang mulia. Kalau ada apa-apa hal, supaya dicari orang untuk dapatkan khidmat nasihat. Ini pun bahaya juga.

Maka ini mengajar kita yang kita tidak boleh meminta upah dalam mengajar. Amat banyak ayat-ayat tentang perkara ini. Kita kena ikhlas dalam mengajar dan jangan letakkan harga yuran yang pelajar kena beri. Jangan kita cari pendapat dengan mengajar agama dan Qur’an kepada manusia. Kalau kita letakkan harga yuran, bagaimana orang miskin hendak belajar?

 

إِلّا مَن شاءَ أَن يَتَّخِذَ إِلىٰ رَبِّهِ سَبيلًا

melainkan (mengharapkan kepatuhan) orang-orang yang mahu mengambil jalan kepada Tuhan nya.

Yang baginda harap adalah mereka kembali kepada Allah. Baginda nak mereka selamat sahaja dari neraka dengan meninggalkan amalan syirik. Kerana baginda amat sayang kepada mereka.


 

Ayat 58: Ayat tasliah

وَتَوَكَّل عَلَى الحَيِّ الَّذي لا يَموتُ وَسَبِّح بِحَمدِهِ ۚ وَكَفىٰ بِهِ بِذُنوبِ عِبادِهِ خَبيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And rely upon the Ever-Living who does not die, and exalt [Allāh] with His praise. And sufficient is He to be, with the sins of His servants, Acquainted –

(MELAYU)

Dan bertawakkallah kepada Allah yang hidup (kekal) Yang tidak mati, dan bertasbihlah dengan memuji-Nya. Dan cukuplah Dia Maha Mengetahui dosa-dosa hamba-hamba-Nya.

 

وَتَوَكَّل عَلَى الحَيِّ الَّذي لا يَموتُ

Dan bertawakkallah kepada Allah yang hidup (kekal) Yang tidak mati,

Allah menyuruh Nabi untuk tidak berharap kepada manusia yang akan mati dan hanya berharap kepada Allah yang tetap kekal hidup. Serahkan pengharapan kepada Allah sahaja. Kerana selain dari Allah akan mati sahaja. Buat apa nak berharap kepada seseorang yang akan mati, sedangkan ada Allah yang sentiasa hidup dan tidak akan mati-mati?

 

وَسَبِّح بِحَمدِهِ

dan bertasbihlah dengan memuji-Nya. 

Dan jikalau kamu ditimpa dengan kesusahan apa pun, maka pujilah Allah di atas nikmat iman dan nikmat wahyu yang telah diberikannya kepada kamu ini.

Hati kena tawakal kepada Allah dan mulut kena sebut Tasbih.

 

وَكَفىٰ بِهِ بِذُنوبِ عِبادِهِ خَبيرًا

Dan cukuplah Dia Maha Mengetahui dosa-dosa hamba-hamba-Nya.

Cukuplah kita tahu yang Allah tahu segala perbuatan manusia termasuk dosa-dosa yang mereka lakukan. Dosa orang lain tak payah nak kiralah, bagi Allah sahaja kira.

Sibukkan diri kita dengan memperbanyakkan pahala dan tak payah sibuklah tentang kira dosa orang lain kerana Allah yang akan mengira dosa-dosa itu. Tugas kita sampaikan sahaja.


 

Ayat 59: Kenapa kena tawakal kepada Allah?

الَّذي خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضَ وَما بَينَهُما في سِتَّةِ أَيّامٍ ثُمَّ استَوىٰ عَلَى العَرشِ ۚ الرَّحمٰنُ فَاسأَل بِهِ خَبيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He who created the heavens and the earth and what is between them in six days and then established Himself above the Throne¹ – the Most Merciful, so ask about Him one well informed [i.e., the Prophet (ṣ)].

  • See footnote to 2:19.

(MELAYU)

Yang menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya dalam enam masa, kemudian Dia bersemayam di atas ‘Arsy, (Dialah) Yang Maha Pemurah, maka tanyakanlah (tentang Allah) kepada yang lebih mengetahui (Muhammad) tentang Dia.

 

الَّذي خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضَ وَما بَينَهُما في سِتَّةِ أَيّامٍ

Yang menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya dalam enam masa,

Allah itu yang maha berkuasa dan Dialah yang telah mencipta alam ini dalam enam masa. Kita tidak tahu berapa lama Allah ambil masa itu kerana ia termasuk perkara ghaib.

 

ثُمَّ استَوىٰ عَلَى العَرشِ

kemudian Dia bersemayam di atas ‘Arsy,

Selepas Allah cipta langit dan bumi dan alam ini, Allah istiwa di ArashNya.

Istiwa tidak perlu untuk kita bincangkan dengan panjang lebar kerana akal kita tidak akan mampu untuk memahaminya. Ada benda-benda lain lagi yang perlu untuk diperbincangkan untuk menambah iman kita dan tentang perkara istiwa ini tidak perlu untuk kita fikirkan.

Malangnya ramai yang pendek akal dan berbincang panjang tentang perkara ini dan menyesatkan mereka yang tidak sefahaman dengan mereka. Ini adalah perkara yang amat jelek sekali.

 

الرَّحمٰنُ

Yang Maha Pemurah,

Allah menggunakan nama sifatnya ar-Rahman di dalam ayat ini untuk memberi isyarat kepada kita yang walaupun Allah memerintah di Arasy tetapi Allah tidak memerintah dengan zalim tetapi dengan sifat Rahman iaitu Maha Pengasih.

Allah bersifat Rahman di dalam ayat ini membawa maksud Allah yang menguruskan segala-galanya. Segala keperluan kita diberiNya walaupun ada yang melakukan syirik.

 

فَاسأَل بِهِ خَبيرًا

maka tanyakanlah (tentang Allah) kepada yang lebih mengetahui tentang Dia.

Maka kalau nak kenal Allah, maka tanyalah tentang Allah SWT kepada orang yang tahu berkenaanNya.

Mujahid telah mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya: maka tanyakanlah (tentang Allah) kepada yang lebih mengetahui (Muhammad) tentang Dia. (Al-Furqan: 59)  Yakni apa pun yang diberitakan kepadamu oleh kalimat Tuhanmu, maka hal itu seperti apa yang diberitakannya kepadamu. Hal yang sama telah dikatakan oleh Ibnu Juraij.


 

Ayat 60: Allah beritahu yang salah satu NamaNya adalah ar-Rahman. Tapi lihatlah apa kata musyrikin Mekah apabila disebut kepada mereka.

وَإِذا قيلَ لَهُمُ اسجُدوا لِلرَّحمٰنِ قالوا وَمَا الرَّحمٰنُ أَنَسجُدُ لِما تَأمُرُنا وَزادَهُم نُفورًا ۩

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when it is said to them, “Prostrate to the Most Merciful,” they say, “And what is the Most Merciful? Should we prostrate to that which you order us?” And it increases them in aversion.

(MELAYU)

Dan apabila dikatakan kepada mereka: “Sujudlah kamu sekalian kepada yang Maha Penyayang”, mereka menjawab: “Siapakah yang Maha Penyayang itu? Apakah kami akan sujud kepada Tuhan Yang kamu perintahkan kami(bersujud kepada-Nya)?”, dan (perintah sujud itu) menambah mereka jauh (dari iman).

 

وَإِذا قيلَ لَهُمُ اسجُدوا لِلرَّحمٰنِ

Dan apabila dikatakan kepada mereka: “Sujudlah kamu sekalian kepada yang Maha Penyayang”, 

Kalau Raja naik tahta, maka rakyat akan disuruh untuk memberi tunduk hormat kepada raja itu. Dan tadi Allah telah sebut yang Dia istiwa di Arash. Allah adalah Raja segala Raja maka bagaimanakah cara kita untuk menunjukkan rasa hormat dan takjub kita kepada Allah jika tidak dengan cara sujud?

Maka Rasulullah suruh Arab Mekah itu beriman kepada Allah dan sujud kepadaNya sahaja.

 

قالوا وَمَا الرَّحمٰنُ

mereka menjawab: “Siapakah yang Maha Penyayang itu?

Apabila musyrikin Mekah disuruh sujud kepada Tuhan ar-Rahman, mereka mengejek dengan mengatakan siapakah ‘Rahman’ itu? Mereka kenal Allah dan mereka kononnya nak kata yang mereka tak kenal ar-Rahman yang baginda sebut-sebut itu. Ini menunjukkan kedegilan mereka.

Mereka mengingkari penamaan Allah dengan sebutan Yang Maha Pemurah, sebagaimana yang telah mereka lakukan pada hari Perjanjian Hudaibiyah, ketika Nabi Saw. bersabda kepada juru tulisnya, “Tulislah ‘Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang’.” Maka mereka menjawab, “Kami tidak mengenal Yang Maha Pemurah, dan tidak (pula) Yang Maha Penyayang, tetapi tulislah perjanjian itu sebagaimana yang biasa kamu lakukan, yaitu ‘Dengan menyebut nama­Mu, ya Allah’.” Kerana itulah maka Allah menurunkan firman-Nya:

{قُلِ ادْعُوا اللهَ أَوِ ادْعُوا الرَّحْمَنَ أَيًّا مَا تَدْعُوا فَلَهُ الأسْمَاءُ الْحُسْنَى}

Katakanlah, “Serulah Allah atau serulah Ar-Rahimn. Dengan nama yang mana saja kamu seru. Dia mempunyai asma-ul husna (nama-nama yang terbaik). (Al-Isra: 110)

Ini juga menunjukkan yang musyrikin Mekah itu tidak ada ilmu tentang Allah kerana mereka tahu nama Allah tetapi mereka tidak tahu nama sifat Allah seperti sifat Rahman ini sedangkan ini adalah nama kedua bagi Allah. Ia bukanlah entiti yang lain tetapi merujuk kepada Allah lah juga.

 

أَنَسجُدُ لِما تَأمُرُنا

Apakah kami akan sujud kepada Tuhan Yang kamu perintahkan kami(bersujud kepada-Nya)?”

Mereka menolak untuk sujud kepada Tuhan Rahman kerana yang menyuruh mereka lakukan perkara itu adalah Nabi Muhammad dan mereka benci kepada baginda.

Dan mereka tidak mahu nampak seperti mereka ikut arahan baginda walaupun perkara itu baik. Sebagai contoh jika kita ada adik beradik yang kita sedang marah dan mereka suruh kita melakukan sesuatu perkara kita tidak akan melakukannya kerana jika kita melakukannya, walaupun ianya memang benda yang kita suka, ia akan nampak seolah-olah kita ikut cakap mereka. Maka kita akan tolak walaupun ia adalah benda baik dan kalau dalam keadaan lain, kita akan buat pun.

Begitulah degilnya mereka.

 

وَزادَهُم نُفورًا

dan (perintah sujud itu) menambah mereka jauh (dari iman).

Mereka jadi ganas selepas itu. Kalimah نفور adalah batallion yang pergi untuk berperang. Allah memberitahu bahawa kata-kata mereka itu menyebabkan mereka menjadi sangat agresif. Kerana mereka tolak, perangai mereka jadi lagi buruk.

Atau ia bermaksud ajakan Rasulullah itu bukan mendekatkan mereka kepada Allah tetapi menyebabkan mereka menjadi semakin liar.

Nota: Ini adalah Ayat Sajdah. Disunatkan untuk sujud tilawah selepas baca ayat ini. Mereka tidak mahu sujud, maka kita tunjukkan iman kita dengan sujud kepada Allah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Furqan Ayat 50 – 55 (Jihad dengan Qur’an)

Ayat 50:

وَلَقَد صَرَّفنٰهُ بَينَهُم لِيَذَّكَّروا فَأَبىٰ أَكثَرُ النّاسِ إِلّا كُفورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have certainly distributed it among them that they might be reminded,¹ but most of the people refuse except disbelief.

  • Of Allāh’s ability to bring the dead to life.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Kami telah mempergilirkan hujan itu diantara manusia supaya mereka mengambil pelajaran (daripadanya); maka kebanyakan manusia itu tidak mahu kecuali mengingkari.

 

وَلَقَد صَرَّفنٰهُ بَينَهُم لِيَذَّكَّروا

Dan sesungguhnya Kami telah mempergilirkan hujan itu diantara manusia supaya mereka mengambil pelajaran (dari padanya);

Allah ubah angin itu kejap ke sana dan sekejap ke sini untuk menyampaikan air hujan ke banyak tempat. Dan ini memberi isyarat bagaimana Qur’an itu memperjelaskan perkara agama dengan berbagai-bagai cara. Allah hurai dengan berbagai-bagai cara supaya manusia boleh tahu dan yakin. Mulanya dengan tahu kemudian barulah jadi yakin. Sebab keyakinan itu bukan terus dapat tapi kena tambah sedikit demi sedikit. Maka kerana itulah kita kena mula belajar tafsir Qur’an dan selalu baca supaya kita dapat keyakinan.

Kerana cara Allah begitu, maka kita boleh lihat bagaimana ada ayat yang diulang-ulang menceritakan perkara yang sama supaya manusia boleh mengambil peringatan dan pengajaran daripada Qur’an itu. Allah ajar dalam berbagai cara kerana ada orang faham dengan cara begini dan ada orang yang hanya boleh faham dengan cara begitu.

Dan Allah sentiasa ulang kerana apabila selalu disebut, manusia senang nak ingat. Kerana itu kalau di sekolah, akan diulang-ulang pelajaran yang sama supaya anak murid boleh faham.

 

فَأَبىٰ أَكثَرُ النّاسِ إِلّا كُفورًا

maka kebanyakan manusia itu tidak mahu kecuali mengingkari.

Tetapi ada manusia yang keras hati mereka untuk tetap berada di dalam kekufuran. Mereka inilah jenis manusia yang degil, tidak mahu buka hati dan fikiran mereka. Akhirnya mereka jadi kufur.


 

Ayat 51: Ayat tasliah.

وَلَو شِئنا لَبَعَثنا في كُلِّ قَريَةٍ نَّذيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if We had willed, We could have sent into every city a warner.¹

  • However, Allāh willed that Prophet Muḥammad (ṣ) be sent as the final messenger for all peoples of the earth until the Day of Resurrection.

(MELAYU)

Dan andaikata Kami menghendaki, benar-benarlah Kami utus pada tiap-tiap negeri seorang yang memberi peringatan (rasul).

 

Allah beritahu yang kalau Dia kehendaki, Dia boleh berikan seorang Rasul untuk setiap kampung. Akan tetapi Allah tidak jadikan begitu kerana Allah menghantar Rasul itu di ibu negara atau ibukota sahaja. Kerana orang-orang yang tinggal di pendalaman akan mengikut apa yang dilakukan oleh orang-orang yang di bandar. Tidak perlu setiap pekan dan kampung ada Rasul masing-masing. Ini seperti disebut dalam ayat yang lain:

{وَلِتُنْذِرَ أُمَّ الْقُرَى وَمَنْ حَوْلَهَا}

dan agar kamu memberi peringatan kepada (penduduk) Ummul Qura (Mekah) dan orang-orang yang di luar lingkungannya. (Al-An’am: 92)

Begitulah kawasan pendalaman – kerana itulah kalau fesyen dan cara hidup di pekan, lama kelamaan ia akan sampai ke kampung dan Felda juga. Kerana pemasaran banyak dilakukan di bandar sahaja kerana pemasar tahu yang lama kelamaan kalau benda baru itu melekat di bandar, ia akan sampai ke kampung dan pendalaman juga.

Jadi Allah tidak bangkitkan banyak Rasul dan juga pendakwah. Kerana itu kadang-kadang kita rasa macam kita seorang sahaja nak bawa tafsir Qur’an dan ajaran Qur’an ini. Tak ramai yang suka untuk belajar dan tak ramai yang mengajar. Maka kalau kita rasa begitu, maka bayangkan Rasulullah pada mulanya, baginda rasa seorang diri sahaja dalam dunia ini. Memang waktu itu tidak ada Nabi lain untuk baginda bawa berbincang atau bertolongan. Tapi baginda telah berusaha dengan gigih dan akhirnya berjaya mendapat para sahabat yang membantu baginda. Tapi pada mulanya, baginda memang rasa keseorangan, dan baginda rasa kalau ada Nabi lain, senang sikit tugas baginda.

Maka kerana itu Allah jawap dalam ayat ini sebagai tasliah. Allah naikkan baginda seorang sahaja sebagai kedudukan satu kedudukan tertinggi. Baginda menjadi Rasul akhir zaman untuk sampaikan ajaran tauhid ini kerana tidak ada Nabi atau Rasul yang lain. Maka sampai bila-bila ajaran bagindalah yang akan dipakai oleh manusia sampai ke kiamat kelak. Ini adalah satu penghormatan yang amat tinggi kepada baginda. Dan dalam hadis  di dalam kitab Sahihain disebutkan:

“وَكَانَ النَّبِيُّ يُبْعَثُ إِلَى قَوْمِهِ خَاصَّةً وَبُعِثْتُ إِلَى النَّاسِ عَامَّةً”

Dahulu nabi diutus khusus hanya kepada kaumnya saja, sedangkan aku diutus untuk seluruh umat manusia.


 

Ayat 52:

فَلا تُطِعِ الكٰفِرينَ وَجٰهِدهُم بِهِ جِهادًا كَبيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So do not obey the disbelievers, and strive against them with it [i.e., the Qur’ān] a great striving.

(MELAYU)

Maka janganlah kamu mengikuti orang-orang kafir, dan berjihadlah terhadap mereka dengan Al Qur’an dengan jihad yang besar.

 

فَلا تُطِعِ الكٰفِرينَ

Maka janganlah kamu mengikuti orang-orang kafir,

Jangan terpengaruh dengan cara hidup orang-orang kafir. Memang cara hidup mereka nampak gembira dan menyenangkan kerana tidak perlu fikir banyak, hidup untuk enjoy sahaja. Tapi Allah nak beritahu yang cara hidup dan pegangan mereka itu salah. Maka jangan terpengaruh dengan cara hidup mereka.

 

وَجٰهِدهُم بِهِ جِهادًا كَبيرًا

dan berjihadlah terhadap mereka dengan Al Qur’an dengan jihad yang besar.

Dan jangan biarkan mereka dalam keadaan begitu. Kita kena jalankan tugas dakwah kita. Kita kena berusaha ‘berjihad’ dengan mereka tapi dengan menggunakan Qur’an.

Inilah yang dimaksudkan dengan جِهادًا كَبيرًا ‘jihad besar’ dan ia bukan melibatkan peperangan dan pedang, tetapi jihad ini adalah jihad untuk menyampaikan Qur’an kepada manusia. ‘Jihad’ maksudnya berlawan dengan musuh kita dengan menggunakan apa sahaja yang kita ada. Dan senjata apa yang kita ada di tangan kita kalau bukan Qur’an? Jadi usaha yang dimaksudkan adalah berusaha untuk menyampaikan Qur’an ini kepada sebanyak mungkin manusia dan berusaha untuk menjawab soalan-soalan mereka dan tohmahan-tohmahan yang dikeluarkan oleh mereka yang menentang.

Kalimat جِهادًا كَبيرًا juga bermaksud jihad dengan ‘jiwa yang besar’. Iaitu kena kuatkan semangat dan diri kita untuk berjihad menyampaikan ajaran Qur’an ini.

Maka bukanlah apabila disebut ‘jihad’ sahaja, sudah fikir kena perangi dan bunuh orang kafir. Ini adalah fahaman yang salah. Kerana salah faham beginilah ada orang gila dan ulama gila yang suruh letupkan bom di tengah-tengah bandar dan tempat manusia. Ini memang karut sekali – belum beri dakwah dan terus bom?

Maka janganlah kita sokong perkara bodoh seperti itu. Kerana jihad bukan dengan pedang dan senjata sahaja tapi jihad yang lebih penting adalah dengan ilmu. Dan lebih tepat lagi, dengan ilmu Qur’an. Dan inilah maksud ayat ini. Tambahan pula ayat ini adalah Ayat Makkiyyah jadi bukan jihad qital yang dimaksudkan.

Maka kena sebar Qur’an dengan apa cara yang kita boleh. Sekarang zaman teknologi dan pembelajaran boleh dilakukan dengan berbagai-bagai cara. Dengan guna media pun dah boleh dah. Sekarang sudah mula ustaz-ustaz yang menggunakan WhatsApp dan Telegram untuk berdakwah. Maka kita pun boleh gunakan aplikasi apa yang ada. Asalkan mesej kita sampai kepada seramai orang yang mungkin. Dan salah satunya dengan menggunakan penulisan seperti blog ini kerana senang untuk disampaikan kepada manusia. Awak yang membaca ini pun boleh berdakwah, cuma sampaikan URL blog ini sahaja. Tak susah, kan?


 

Ayat 53: Dail Aqli.

۞ وَهُوَ الَّذي مَرَجَ البَحرَينِ هٰذا عَذبٌ فُراتٌ وَهٰذا مِلحٌ أُجاجٌ وَجَعَلَ بَينَهُما بَرزَخًا وَحِجرًا مَّحجورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it is He who has released [simultaneously] the two seas [i.e., bodies of water], one fresh and sweet and one salty and bitter, and He placed between them a barrier and prohibiting partition.

(MELAYU)

Dan Dialah yang membiarkan dua laut yang mengalir (berdampingan); yang ini tawar lagi segar dan yang lain masin lagi pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi.

 

وَهُوَ الَّذي مَرَجَ البَحرَينِ

Dan Dialah yang membiarkan dua laut yang mengalir (berdampingan);

Membiarkan dua laut yang berbeza sifatnya untuk bertemu. Mengalir bersebelahan.

Satu lagi tafsir, bukan mengalir bersebelahan, tapi kedua-dua jenis air itu mengalir berlainan. Ada air jenis sungai dan ada air jenis laut.

 

هٰذا عَذبٌ فُراتٌ وَهٰذا مِلحٌ أُجاجٌ

yang ini tawar lagi segar dan yang lain masin lagi pahit;

Satu air sifatnya عَذبٌ segar dan sedap – jenis sedap yang kalau kita tak dahaga pun nak minum juga. Dan kalimah فُراتٌ bermaksud ‘banyak’. Ini boleh dimaksudkan air sungai.

Dan satu lagi air mengandungi air yang tidak sedap dan rasa pahit. Ini boleh dimaksudkan air laut kerana air laut masin dan tidak boleh diminum. Tapi memang ada kelebihan kenapa air itu masin kerana di dalam laut itu banyak benda mati dan kena ada garam untuk menghilangkan bau busuk bangkai-bangkai itu. Dan Allah jadikan laut bergelora supaya bangkai-bangkat itu tidak mendap sahaja di dasar laut. Begitulah hebatnya laut itu. Kerana itu kita boleh makan hasil dari laut. Seperti sabda baginda:

“هُوَ الطَّهُورُ مَاؤُهُ، الْحِلُّ مَيْتَتُهُ”.

Laut itu bersih airnya lagi halal bangkainya.

Jadi di dunia ini ada air jenis tawar dan ada air jenis masin. Dan kedua dua air itu berlanggaran sesama sendiri. Atau, air itu mengalir bersendirian, tapi adakah mereka akan bercampur?

 

وَجَعَلَ بَينَهُما بَرزَخًا وَحِجرًا مَّحجورًا

dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi.

Dua jenis air itu walaupun berlanggaran atau kedua-duanya mengalir tetapi tidak bercantum kerana ada lapisan di antara keduanya. Allah adakan penghalang yang menghalang dari keduanya bercantum. Kerana kalau laut dan sungai itu memang ada batasan tanah, gunung antara keduanya. Keadaan ini juga disebut di dalam surah Rahman.

{مَرَجَ الْبَحْرَيْنِ يَلْتَقِيَانِ * بَيْنَهُمَا بَرْزَخٌ لَا يَبْغِيَانِ * فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ}

Dia membiarkan dua lautan mengalir yang keduanya kemudian bertemu, antara keduanya ada batas yang tidak dilampaui oleh masing-masing. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? (Ar-Rahman: 19-21)

Kenapa Allah ceritakan tentang air pula? Kerana Allah hendak memberi isyarat bahawa antara haq dan batil tidak akan bercantum dan kerana itu kita kena berhati-hati di dalam kita berurusan dengan manusia kerana ada jenis orang kafir yang pandai bermuka-muka dan kononnya mereka hendakkan kebaikan untuk kita tetapi sebenarnya tidak.

Pemisah antara kita dan mereka adalah Qur’an itu sendiri dan di awal surah ini Allah memberitahu bahawa Dia telah menurunkan ‘Furqan’ iaitu pun beza antara yang haq dan yang bathil.

Mungkin ada juga yang menggunakan ayat ini untuk menunjukkan hebatnya Qur’an kerana menceritakan tentang kejadian alam yang tentunya Nabi Muhammad sendiri tidak mengalaminya. Maknanya, baginda boleh memberitahu tentang perkara ini kerana ia adalah mukjizat yang diturunkan dari Allah. Walaupun perkara ini mungkin benar, tetapi kita bukanlah tengok perkara ini sangat kerana kita hendak mengambil pengajaran dari ayat ini dan bagaimana kita boleh mengamalkannya di dalam kehidupan kita seharian.


 

Ayat 54: Tadi disebut tentang air, dan sekarang disebut air lain pula.

وَهُوَ الَّذي خَلَقَ مِنَ الماءِ بَشَرًا فَجَعَلَهُ نَسَبًا وَصِهرًا ۗ وَكانَ رَبُّكَ قَديرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it is He who has created from water [i.e., semen] a human being and made him [a relative by] lineage and marriage. And ever is your Lord competent [concerning creation].

(MELAYU)

Dan Dia (pula) yang menciptakan manusia dari air lalu Dia jadikan manusia itu (punya) keturunan dan mushaharah dan adalah Tuhanmu Maha Kuasa.

 

وَهُوَ الَّذي خَلَقَ مِنَ الماءِ بَشَرًا

Dan Dia (pula) yang menciptakan manusia dari air

Dan dari jenis air yang lain iaitu air mani, kita ini dijadikan.

Atau ia juga boleh bermaksud kejadian kita ini 90% daripada tubuh kita adalah terdiri dari air.

 

فَجَعَلَهُ نَسَبًا وَصِهرًا

lalu Dia jadikan manusia itu (punya) keturunan dan mushaharah

Jadi dengan air itu Allah jadikan talian nasab sesama kita. Dan juga darinya boleh ada talian mertua dari perkahwinan. Ada beza kerana ada percampuran keluarga berdasarkan daripada darah dan ada percampuran keluarga kerana perkahwinan.

 

وَكانَ رَبُّكَ قَديرًا

dan adalah Tuhanmu Maha Kuasa.

Allah sentiasa mampu untuk melakukan apa sahaja. Allah boleh menjadikan apa sahaja dari alam ini. Di dunia ini manusia terjadi disebabkan oleh persetubuhan tetapi di akhirat kelak Allah boleh jadikan bidadari dan pelayan di syurga tanpa persetubuhan dan kehamilan pun. Allah boleh jadikan dengan QudratNya.


 

Ayat 55:

وَيَعبُدونَ مِن دونِ اللهِ ما لا يَنفَعُهُم وَلا يَضُرُّهُم ۗ وَكانَ الكافِرُ عَلىٰ رَبِّهِ ظَهيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But they worship rather than Allāh that which does not benefit them or harm them, and the disbeliever is ever, against his Lord, an assistant [to Satan].

(MELAYU)

Dan mereka menyembah selain Allah apa yang tidak memberi manfaat kepada mereka dan tidak (pula) memberi mudharat kepada mereka. Adalah orang-orang kafir itu penolong (syaitan untuk berbuat durhaka) terhadap Tuhannya.

 

وَيَعبُدونَ مِن دونِ اللهِ

Dan mereka menyembah selain Allah

Tapi setelah diberitahu kekuasaan dan kehebatan Allah itu, masih ada lagi manusia yang tetap nak menyembah selain dari Allah.

 

ما لا يَنفَعُهُم وَلا يَضُرُّهُم

apa yang tidak memberi manfaat kepada mereka dan tidak (pula) memberi mudharat kepada mereka. 

Apa yang mereka sembah itu tidak boleh beri manfaat pun.

Dan kalau tidak disembah pun, ilah-ilah itu tidak dapat beri mudharat pun. Kalau ada manfaat dan mudharat, bolehlah buat kira kenapa nak disembah, bukan? Tapi manfaat tak boleh diberi, mudharat pun tidak ada.

 

وَكانَ الكافِرُ عَلىٰ رَبِّهِ ظَهيرًا

Adalah orang-orang kafir itu penolong (syaitan untuk berbuat durhaka) terhadap Tuhannya.

Dan orang-orang kafir itu apabila berkenaan dengan Allah, mereka telah membelakangkan diri. Mereka tidak mahu terima, maka mereka membelakangkan diri mereka.

Juga boleh bermaksud, mereka bertolong-tolongan dalam menentang Allah. Ini kerana kalimah ظَهيرًا itu juga boleh diterjamahkan sebagai ‘tulang belakang’ dan selalu digunakan untuk mereka yang bertolongan. Dan maksudnya mereka membantu dan menolong syaitan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir