Tafsir Surah Furqan Ayat 44 – 49 (Perumpamaan bayang)

Ayat 44:

أَم تَحسَبُ أَنَّ أَكثَرَهُم يَسمَعونَ أَو يَعقِلونَ ۚ إِن هُم إِلّا كَالأَنعٰمِ ۖ بَل هُم أَضَلُّ سَبيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Or do you think that most of them hear or reason? They are not except like livestock.¹ Rather, they are [even] more astray in [their] way.

  • i.e., cattle or sheep, that follow without question wherever they are led.

(MELAYU)

atau apakah kamu mengira bahawa kebanyakan mereka itu mendengar atau memahami? Mereka itu tidak lain, hanyalah seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat jalannya (dari binatang ternak itu).

 

أَم تَحسَبُ أَنَّ أَكثَرَهُم يَسمَعونَ أَو يَعقِلونَ

atau apakah kamu mengira bahawa kebanyakan mereka itu mendengar atau memahami?

Adakah kamu sangka yang orang yang degil itu dengar apa yang kamu katakan dan faham apa yang kamu sampaikan? Adakah kamu sangka yang mereka akan ikut apa yang kamu dakwah mereka?

 

إِن هُم إِلّا كَالأَنعٰمِ

Mereka itu tidak lain, hanyalah seperti binatang ternak,

Mereka tidak mendengar dan tidak mengikut dakwah kita, kerana mereka itu seperti binatang ternak sahaja yang tidak memahami apa-apa kalau kita bercakap kepada mereka.

Ini adalah penghinaan dari Allah kepada mereka yang jauh dari ajaran wahyu. Allah samakan mereka dengan binatang. Macam binatang kalau kita laung kepadanya, dia dengar tapi dia tidak faham, bukan?

Ini adalah kerana mereka itu hanya mengikut kehendak hati dan nafsu mereka dan tidak menggunakan akal mereka lagi. Kerana walaupun mereka dengar apa yang kita cakap, tetapi mereka tidak masuk ke dalam otak dan hati mereka kerana ianya telah penuh dengan hawa nafsu iaitu kehendak mereka.

 

بَل هُم أَضَلُّ سَبيلًا

bahkan mereka lebih sesat jalannya 

Kemudian Allah kata mereka itu lebih teruk dari binatang kerana binatang ternak itu bila kita panggil, mahu juga mereka melihat kepada kita. Dan jikalau kita paksa mereka, binatang itu ikut juga untuk masuk ke kandang dan sebagainya.

Tetapi manusia yang degil dan ikut nafsu sahaja, memang tidak ada harapan. Bukan sahaja mereka tidak mengikut kita, malah mereka menentang dan mengutuk kita pun ada. Kerana itu Allah kata mereka itu lagi teruk dari binatang.

Habis Ruku’ 4 dari 6 ruku’ dalam surah ini.


 

Ayat 45: Dari ayat ini sehingga ke ayat 54 adalah Perenggan Makro Keempat. Ia mengandungi Dalil Afaqi dan Anfusi untuk jihad dakwah. Allah menjelaskan beberapa ciptaanNya seperti bayang-bayang dan cahaya matahari, angin, hujan, malam dan siang, air laut yang berlainan tidak bercampur kerana adanya batas barzakh. Juga penciptaan manusia daripada air mani.

Ayat 45 ini adalah ayat dalil aqli. Allah cerita tentang bayang-bayang.

أَلَم تَرَ إِلىٰ رَبِّكَ كَيفَ مَدَّ الظِّلَّ وَلَو شاءَ لَجَعَلَهُ ساكِنًا ثُمَّ جَعَلنَا الشَّمسَ عَلَيهِ دَليلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Have you not considered your Lord – how He extends the shadow, and if He willed, He could have made it stationary? Then We made the sun for it an indication.¹

  • i.e., showing the existence of a shadow or making it apparent by contrast.

(MELAYU)

Apakah kamu tidak memperhatikan (penciptaan) Tuhanmu, bagaimana Dia memanjangkan (dan memendekkan) bayang-bayang dan kalau Dia menghendaki nescaya Dia menjadikan tetap bayang-bayang itu, kemudian Kami jadikan matahari sebagai petunjuk atas bayang-bayang itu,

 

أَلَم تَرَ إِلىٰ رَبِّكَ كَيفَ مَدَّ الظِّلَّ

Apakah kamu tidak memperhatikan (penciptaan) Tuhanmu, bagaimana Dia memanjangkan (dan memendekkan) bayang-bayang

Bayang adalah gelap dan ia mengingatkan kita kepada kegelapan malam. Dan apabila bayang itu semakin memanjang ia memberi isyarat bahawa semakin mendekati malam. Kerana matahari akan semakin rendah dan apabila kedudukannya semakin rendah, bayang-bayang akan menjadi semakin panjang, bukan?

 

وَلَو شاءَ لَجَعَلَهُ ساكِنًا

dan kalau Dia menghendaki nescaya Dia menjadikan tetap bayang-bayang itu, 

Allah berkuasa ke atas bayang-bayang itu. Maksudnya Allah boleh terus kekalkan malam sahaja yang ada tanpa ada siang.

Seperti kita tahu, cahaya Al-Qur’an menerangi kegelapan hati manusia. Tetapi ada orang yang masih tetap mahu berada di dalam kegelapan. Allah beritahu yang jikalau Allah hendak, Dia boleh saja membiarkan manusia di dalam kegelapan dengan tidak memberikan wahyu Al-Qur’an langsung. Mereka sampai bila-bila pun tidak akan faham dengan wahyu Allah itu.

 

ثُمَّ جَعَلنَا الشَّمسَ عَلَيهِ دَليلًا

kemudian Kami jadikan matahari sebagai petunjuk atas bayang-bayang itu,

Kemudian Allah datangkan cahaya matahari sebagai dalil adanya malam. Kerana jikalau tidak ada cerah maka manusia tidak tahu bezanya malam.

Ini memberi isyarat yang Islam itu seperti terang cahaya siang, dan malam itu adalah ibarat kepada kegelapan kufur. Kalau orang yang tidak pernah mengalami siang mesti dia sangka yang kehidupan malam itulah yang normal.

Kalau tidak ada wahyu Al-Qur’an kepada manusia, tentulah manusia tidak tahu yang fahaman dan amalan mereka itu salah. Maka Allah berikan ajaran wahyu ini kepada manusia supaya manusia tahu mana benar dan mana yang tidak. Tapi kita kena belajarlah, jangan baca sahaja tanpa faham apa yang dibaca.


 

Ayat 46:

ثُمَّ قَبَضنٰهُ إِلَينا قَبضًا يَسيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then We hold it in hand for a brief grasp.¹

  • i.e., when the sun is overhead at noon.

(MELAYU)

kemudian Kami menarik bayang-bayang itu kepada Kami dengan tarikan yang perlahan-lahan.

 

Kemudian Allah menarik bayang itu kepadaNya dan itu adalah mudah sahaja bagi Allah. Ini kerana Allah yang menguasai alam ini. Bayang-bayang pun kena ikut arahan Allah.

Ini memberi isyarat bahawa pertarungan antara hak dan batil (terang dan gelap) sentiasa akan berlaku. Terpulang kepada Allah sama ada membiarkan manusia itu terus berada dalam kegelapan syirik atau menariknya ke arah tauhid. Tapi kita kena ingat, kepada mereka yang mahukan kebenaran, Allah akan menariknya ke arah kebenaran.


 

Ayat 47: Selepas cakap tentang gelap dan terang, Allah sebut tentang siang dan malam pula.

وَهُوَ الَّذي جَعَلَ لَكُمُ اللَّيلَ لِباسًا وَالنَّومَ سُباتًا وَجَعَلَ النَّهارَ نُشورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it is He who has made the night for you as clothing¹ and sleep [a means for] rest and has made the day a resurrection.²

  • Covering and concealing you in its darkness.
  • For renewal of life and activity.

(MELAYU)

Dialah yang menjadikan untukmu malam (sebagai) pakaian, dan tidur untuk istirehat, dan Dia menjadikan siang untuk bangun berusaha.

 

وَهُوَ الَّذي جَعَلَ لَكُمُ اللَّيلَ لِباسًا

Dialah yang menjadikan untukmu malam (sebagai) pakaian, 

Allah yang menjadikan malam itu dan ianya adalah seumpama pakaian atau selimut yang besar yang menutupi kita semua. Kalau dalam selimut, orang lain tak nampak kita, maka begitulah dengan malam. Maka kerana itu ramai yang boleh buat perkara-perkara tak elok di malam hari kerana orang tak nampak.

 

وَالنَّومَ سُباتًا

dan tidur untuk istirehat, 

Dan kerana malam gelap, maka kita boleh tidur. Tidur menjadi waktu istirehat dan memberi kembali tenaga kepada kita. Ini kerana apabila gelap, otak kita akan mengeluarkan melatonin yang akan menyebabkan kita mudah tidur.

Kalimah سُباتًا juga bermaksud ‘ketenangan’. Kita akan lebih tenang di malam hari kerana kita penat dari gerak geri sepanjang hari dan ini akan memberi rehat kepada otak kita.

Bila malam, nak aktif pun susah kerana persekitaran tidak berapa nampak, maka manusia selalunya akan duduk dengan tenang dalam kebeningan malam. Apabila tidur, otak pun boleh rehat. Maka ini memberi isyarat yang kita digalakkan untuk berehat dan tidur di rumah sahaja pada malam hari. Tidak perlu berpeleseran merata-rata dan melepak di kedai mamak bersembang tidak tentu pasal.

 

وَجَعَلَ النَّهارَ نُشورًا

dan Dia menjadikan siang untuk bangun berusaha.

Dan Allah jadikan siang untuk kita bangun daripada tidur kita. Bila ada cahaya, susah kita nak tidur. Apabila tubuh kita terkena cahaya matahari, maka pengeluaran melatonin akan diberhentikan dan kita akan susah tidur dan terjaga.

Maka kita akan bangun dan waktu inilah senang untuk kita berusaha bekerja mencari rezeki. Ini adalah kerana suasana terang benderang dan mudah untuk buat kerja dan untuk ke mana-mana mencari rezeki.

Allah nak beritahu, malam dan siang itu, Dia yang jadikan. Bukannya siang dan malam itu terjadi sendiri. Ianya terjadi kerana qudrat Allah taala.


 

Ayat 48: Allah sambung menceritakan QudratNya lagi.

وَهُوَ الَّذي أَرسَلَ الرِّيٰحَ بُشرًا بَينَ يَدَي رَحمَتِهِ ۚ وَأَنزَلنا مِنَ السَّماءِ ماءً طَهورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it is He who sends the winds as good tidings before His mercy [i.e., rainfall], and We send down from the sky pure water

(MELAYU)

Dialah yang meniupkan angin (sebagai) pembawa khabar gembira sebelum kedatangan rahmat-Nya (hujan); dan Kami turunkan dari langit air yang amat bersih,

 

وَهُوَ الَّذي أَرسَلَ الرِّيٰحَ بُشرًا بَينَ يَدَي رَحمَتِهِ

Dialah yang meniupkan angin (sebagai) pembawa khabar gembira sebelum kedatangan rahmat-Nya (hujan); 

Allah menghantar angin sebelum menurunkan hujan sebagai tanda yang hujan akan datang. Kerana dengan angin yang bertiup sahaja, manusia sudah boleh agak bahawa hujan yang ditunggu sebagai rahmat itu akan datang tidak lama lagi.

Tanda-tanda sebegini boleh diketahui oleh mereka yang tahu melihat tanda. Apabila sudah ada angin bertiup itu sahaja, manusia sudah suka. Ini kerana manusia memerlukan air hujan untuk mengairi tanaman dan sumber air untuk minuman.

 

وَأَنزَلنا مِنَ السَّماءِ ماءً طَهورًا

dan Kami turunkan dari langit air yang amat bersih,

Dan kemudian Allah menurunkan air hujan dari langit itu yang bukan sahaja suci tetapi ia juga menyucikan. Dengan air itu boleh membersihkan diri dan juga untuk ambil wuduk dan mandi junub.

Ayat ini walaupun menyebut tentang air tapi ia memberi isyarat kepada kedatangan Rasulullah. Para ahli kitab yang tahu ilmu wahyu telah dapat merasa kedatangan dan kebangkitan Rasulullah sebagai Rasul akhir zaman dari tanda-tanda yang telah disebut-sebut dalam kitab mereka. Dan kerana itu ramai antara mereka yang telah menunggu-nunggu kedatangan baginda di Madinah. Mereka sanggup berpindah ke Madinah, tempat yang tandus itu, semata-mata untuk menunggu kedatangan Nabi Akhir Zaman.

Dan air hujan itu adalah isyarat kepada wahyu yang membersihkan akidah manusia sebagaimana juga air hujan itu membersihkan bumi. Sebagaimana air hujan itu memberi kesegaran kepada fizikal manusia, maka begitu juga wahyu Al-Qur’an memberi kesegaran kepada iman dan minda kita.


 

Ayat 49:

لِنُحيِيَ بِهِ بَلدَةً مَّيتًا وَنُسقِيَهُ مِمّا خَلَقنا أَنعٰمًا وَأَناسِيَّ كَثيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That We may bring to life thereby a dead land and give it as drink to those We created of numerous livestock and men.

(MELAYU)

agar Kami menghidupkan dengan air itu negeri (tanah) yang mati, dan agar Kami memberi minum dengan air itu sebahagian besar dari makhluk Kami, binatang-binatang ternak dan manusia yang banyak.

 

لِنُحيِيَ بِهِ بَلدَةً مَّيتًا

agar Kami menghidupkan dengan air itu negeri (tanah) yang mati,

Dengan air hujan itu Allah menghidupkan tanah yang mati dan ini memberi isyarat menghidupkan hati manusia yang mati kerana telah lama berada di dalam aqidah syirik.

Ramailah manusia yang sudah kenal ajaran tauhid setelah wahyu diturunkan. Akan tetapi malangnya walaupun Al-Qur’an telah lama turun tapi masih ramai lagi yang tidak tahu ajaran tauhid.

Ini adalah kerana ramai yang tidak belajar tafsir Al-Qur’an. Hanya apabila sudah belajar tafsir Al-Qur’an baru tahu dan ramai yang meninggalkan ajaran syirik yang telah diamalkan zaman berzaman.

Alhamdulillah ajaran tafsir Al-Qur’an sudah mula di negara ini walaupun ianya cuba disekat-sekat. Semoga ianya akan terus berkembang. Kalau kita perhatikan, semakin ramai yang mahu belajar tafsir dan cuba mendalaminya. Kelas pengajian pun semakin banyak.

 

وَنُسقِيَهُ مِمّا خَلَقنا أَنعٰمًا وَأَناسِيَّ كَثيرًا

dan agar Kami memberi minum dengan air itu sebahagian besar dari makhluk Kami, binatang-binatang ternak dan manusia yang banyak.

Dengan air itu dapat memberi sumber kehidupan kepada binatang dan juga manusia. Dan begitu juga apabila wahyu itu turun ia memberi kebaikan kepada banyak makhluk.

Maka teruskanlah belajar tafsir Al-Qur’an ini kerana ia dapat menyelamatkan kita di dunia dan akhirat.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 3 Jun 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Furqan Ayat 39 – 43 (Nafsu sebagai ilah)

Ayat 39:

وَكُلًّا ضَرَبنا لَهُ الأَمثٰلَ ۖ وَكُلًّا تَبَّرنا تَتبيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And for each We presented examples [as warnings], and each We destroyed with [total] destruction.

(MELAYU)

Dan Kami jadikan bagi masing-masing mereka perumpamaan dan masing-masing mereka itu benar-benar telah Kami binasakan dengan sehancur-hancurnya.

 

وَكُلًّا ضَرَبنا لَهُ الأَمثٰلَ

Dan Kami jadikan bagi masing-masing mereka perumpamaan

Masing-masing mereka yang degil itu telah diberikan dengan pengajaran dengan cara wahyu dan diberikan berbagai contoh dan penjelasan untuk membawa mereka ke jalan kebenaran. Maknanya sebelum mereka dihancurkan dengan azab, mereka telah mendapat penjelasan dan ditawarkan hidayah kepada mereka.

Semua kisah-kisah itu telah diberikan kepada Rasulullah sebagai contoh bandingan untuk menguatkan hati baginda. Nabi Muhammad bukan yang pertama kena tolak oleh kaumnya sendiri.

 

وَكُلًّا تَبَّرنا تَتبيرًا

dan masing-masing mereka itu benar-benar telah Kami binasakan dengan sehancur-hancurnya.

Dan semua yang tolak ajaran wahyu telah kena hancur dan dihancurkan dengan sehancur-hancurnya. Umat dahulu yang menentang dihancurkan sampai tidak tinggal baka mereka. Apabila Allah buat keputusan untuk menghancurkan sesuatu kaum itu, Allah akan hancurkan sampai tidak tinggal baka mereka lagi. Kemudian Allah akan bangkitkan kaum yang lain mengganti mereka.


 

Ayat 40: Dalil Naqli. Allah ingatkan tentang kaum yang telah dimusnahkan. Ini adalah salah satu contoh dari mereka.

وَلَقَد أَتَوا عَلَى القَريَةِ الَّتي أُمطِرَت مَطَرَ السَّوءِ ۚ أَفَلَم يَكونوا يَرَونَها ۚ بَل كانوا لا يَرجونَ نُشورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they have already come upon the town which was showered with a rain of evil [i.e., stones]. So have they not seen it? But they are not expecting resurrection.¹

  • So they do not benefit from lessons of the past.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya mereka (kaum musyrik Mekah) telah melalui sebuah negeri (Sadum) yang (dulu) dihujani dengan hujan yang sejelek-jeleknya (hujan batu). Maka apakah mereka tidak menyaksikan runtuhan itu; bahkan mereka itu tidak mengharapkan akan kebangkitan.

 

وَلَقَد أَتَوا عَلَى القَريَةِ الَّتي أُمطِرَت مَطَرَ السَّوءِ

Dan sesungguhnya mereka (kaum musyrik Mekah) telah melalui sebuah negeri (Sadum) yang (dulu) dihujani dengan hujan yang sejelek-jeleknya (hujan batu). 

Yang dimaksudkan adalah kaum Nabi Luth dan mereka itu dulu tinggal di tempat yang bernama Sodom/Sadum. Penduduk Mekah pun tahu tentang kisah mereka ini kerana mereka pernah pergi dan melalui ke kawasan Laut Mati. Jadi mereka pun tahu kisah mereka dan apakah yang dikenakan kepada mereka.

Mereka memang tahu kerana tempat peninggalan kaum Nabi Luth itu masih boleh dilihat. Seperti disebut dalam ayat yang lain:

وَإِنَّها لَبِسَبيلٍ مُقيمٍ

Dan sesungguhnya kota itu benar-benar terletak di jalan yang masih tetap (dilalui manusia). Hijr:76

Kaum Nabi Luth yang tinggal di Sodom itu telah dikenakan dengan hujan yang sangat buruk iaitu hujan batu. Perkampungan mereka telah diangkat ke langit, dihujani dengan batu dan kemudian diterbalikkan dan dihumban kembali ke bumi.

Balaghah: Selalunya Allah menggunakan kalimah ماء untuk menyebut air hujan dalam keadaan normal, iaitu apabila menceritakan rahmat Allah dalam bentuk hujan yang diberikan kepada manusia. Akan tetapi kadangkala Allah menggunakan kalimah lain seperti dalam ayat ini.

Penggunaan kalimah غيث di dalam ayat ini memberi konotasi lebih kuat kepada hujan. Iaitu tentang hujan yang diperlukan oleh manusia untuk menyuburkan tanaman dan memberikan kehidupan. Ini dalam bentuk hujan yang positif.

Dan kadangkala Allah menggunakan kalimah مطر bagi hujan yang negatif. Iaitu sesuatu yang tidak baik seperti dalam ayat ini.

 

أَفَلَم يَكونوا يَرَونَها

Maka apakah mereka tidak menyaksikan runtuhan itu;

Tidakkah mereka pernah lihat runtuhan itu? Tentu sekali mereka sudah lihat tapi mereka tidak belajar dari kisah mereka itu. Macam pengkaji sekarang pun. Ramai yang melihat peninggalan kaum-kaum itu sebagai kesan sejarah sahaja dan tidak memberi kesan kepada mereka.

Ini seperti orang yang melihat kemalangan tetapi tidak mengambil pengajaran daripada kejadian itu. Sepatutnya kalau kita sudah lihat kemalangan, kita kenalah beringat dan memandu dengan berhati-hati selepas itu. Malangnya ramai yang tengok sahaja tidak ambil pengajaran. Maka mereka tidak mengubah sikap mereka dalam memandu di jalan raya.

 

بَل كانوا لا يَرجونَ نُشورًا

bahkan mereka itu tidak mengharapkan akan kebangkitan.

Mereka lalu dan lihat sahaja.  Dan mereka tidak kisah dan tidak ambil pengajaran kerana tidak percaya kepada kebangkitan semula. Mereka tengok sahaja tetapi tidak memberi kesan kepada hati mereka kerana kisah-kisah dan peninggalan itu hanya memberi nasihat kepada mereka yang hatinya rapat dengan akhirat.


 

Ayat 41: Allah ceritakan apakah pandangan mereka terhadap Rasulullah.

وَإِذا رَأَوكَ إِن يَتَّخِذونَكَ إِلّا هُزُوًا أَهٰذَا الَّذي بَعَثَ اللهُ رَسولًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when they see you, [O Muḥammad], they take you not except in ridicule, [saying], “Is this the one whom Allāh has sent as a messenger?

(MELAYU)

Dan apabila mereka melihat kamu (Muhammad), mereka hanyalah menjadikan kamu sebagai ejekan (dengan mengatakan): “Inikah orangnya yang diutus Allah sebagai Rasul?.

 

وَإِذا رَأَوكَ إِن يَتَّخِذونَكَ إِلّا هُزُوًا

Dan apabila mereka melihat kamu (Muhammad), mereka hanyalah menjadikan kamu sebagai ejekan

Golongan Musyrikin Mekah yang kufur itu melihat Nabi Muhammad sebagai bahan lawak sahaja. Mereka jadikan Rasulullah itu sebagai bahan persendaan sesama mereka sahaja.

Ini sebenarnya biasa sahaja kerana memang umat terdahulu pun memperolok-olokkan Rasul mereka juga. Seperti disebut dalam ayat lain:

وَلَقَدِ اسْتُهْزِئَ بِرُسُلٍ مِنْ قَبْلِكَ

Dan sungguh telah diperolok-olokkan beberapa orang rasul sebelum engkau. (Al-An’am 10, Ar-Ra’d: 32 dan Al-Anbiya: 41),

أَهٰذَا الَّذي بَعَثَ اللهُ رَسولًا

(dengan mengatakan): “Inikah orangnya yang di utus Allah sebagai Rasul?.

Antara kata-kata senda ejek mereka kepada Nabi adalah mereka tunjuk kepada Nabi dan kata: “adakah ini orang yang dipilih sebagai Rasul oleh Allah?” Ini kerana mereka lihat baginda sama sahaja macam manusia yang lain. Mereka anggap Nabi Muhammad itu tidak ada kedudukan: miskin dan anak yatim sahaja tanpa ada pengaruh dalam masyarakat.

Jadi mereka tidak dapat terima baginda telah diangkat menjadi Nabi lagi Rasul. Ini kerana mereka membuat nilaian manusia berdasarkan kepada kedudukan keduniaan sahaja. Mereka tidak lihat nilai-nilai kebaikan yang ada pada baginda yang melayakkan baginda diangkat menjadi Rasul.

Ini seperti juga apabila kadangkala satu kumpulan ejek kumpulan lain yang lebih lemah pada pandangan mereka: “mereka ini yang hendak lawan kita? Hahahaha”


 

Ayat 42: Apa lagi kata mereka terhadap baginda?

إِن كادَ لَيُضِلُّنا عَن آلِهَتِنا لَولا أَن صَبَرنا عَلَيها ۚ وَسَوفَ يَعلَمونَ حينَ يَرَونَ العَذابَ مَن أَضَلُّ سَبيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He almost would have misled us from our gods had we not been steadfast in [worship of] them.” But they are going to know, when they see the punishment, who is farthest astray in [his] way.

(MELAYU)

Sesungguhnya hampirlah dia menyesatkan kita dari sembahan-sembahan kita, seandainya kita tidak sabar(menyembah)nya” dan mereka kelak akan mengetahui di saat mereka melihat azab, siapa yang paling sesat jalannya.

 

إِن كادَ لَيُضِلُّنا عَن آلِهَتِنا لَولا أَن صَبَرنا عَلَيها

Sesungguhnya hampirlah dia menyesatkan kita dari sembahan-sembahan kita, seandainya kita tidak sabar(menyembah)nya”

Mereka kata baginda hampir buat mereka tinggalkan ilah-ilah sembahan mereka. Mereka kata pengaruh Nabi Muhammad itu kuat juga sampaikan hampir-hampir agama sesat mereka tergugat.

Lihatlah bagaimana mereka menggunakan kalimah ‘ilah’ dan bukannya mereka menggunakan kalimah ‘berhala’. Kerana memang apa yang mereka sembah itu bukanlah berhala itu tetapi siapakah yang di sebalik berhala itu. Iaitu roh-roh Nabi, wali dan malaikat.

Tapi mereka kata mereka berjaya menahannya kerana mereka tetap sabar dalam agama mereka. Maknanya mereka nak kata yang Nabi Muhammad itulah yang sesat. Mereka kata Nabi Muhammad telah cuba menyesatkan mereka tapi nasib baik mereka kuat semangat mempertahankan fahaman mereka.

Begitulah kalau zaman sekarang, golongan bidaah mengatakan ajaran Sunnah inilah yang sesat dan mereka cuba sedaya upaya untuk mempertahankan ‘ajaran lama’ mereka itu. Berbagai-bagai usaha mereka lakukan. Antaranya dengan memburukkan ajaran sunnah ini dan ulama-ulamanya, seperti Ibn Taimiyyah. Kerana mereka rasa yang mereka kena pertahankan amalan yang telah lama dilakukan oleh tok nenek.

Sampai sekarang ramai agama lain nak burukkan Islam dan Nabi Muhammad. Berbagai kempen dan usaha dilakukan untuk menjatuhkan Islam. Padahal tiada kempen pun untuk menentang Buddha atau Hindu untuk kata mereka sesat, kan? Seolah-olah mereka tak kacau pun agama lain dan semua tumpukan perhatian kepada agama Islam.

Inilah dugaan kita kerana memang ramai yang benci Islam. Ini kerana mereka didorong oleh syaitan. Kita kena terima yang kita ini memang golongan minoriti dan ramai yang berterusan kritik Islam. Tapi jangan kita putus semangat kerana kalau ramai yang kritik, itu menunjukkan bahawa kita memang pihak yang benar.

Begitu juga dengan ajaran sunnah ini. Ramai sangat yang membencinya kerana kita menegur dan kritik ajaran yang tiada dalil. Sama macam Nabi Muhammad yang kritik amalan masyarakat Arab Jahiliyah. Memang ini kerja yang kita kena lakukan dan ia adalah tanggungjawab kita sebagai umat Islam. Kalau tidak ditegur amalan salah masyarakat kita, maka akan berterusanlah mereka di dalam kesesatan.

 

وَسَوفَ يَعلَمونَ حينَ يَرَونَ العَذابَ مَن أَضَلُّ سَبيلًا

dan mereka kelak akan mengetahui di saat mereka melihat azab, siapa yang paling sesat jalannya.

Nanti mereka sendiri akan tahu siapa yang sesat. Iaitu apabila mereka melihat sendiri azab neraka itu dengan mata mereka. Sekarang di dunia mereka kata kita yang sesat, tapi nanti mereka akan lihat sendiri dengan mata mereka siapakah yang sesat.

Waktu itulah mereka akan menyesal tetapi ianya tidak akan memberi kesan kepada mereka. Waktu itu mereka baru akan beriman tetapi sudah terlambat.


 

Ayat 43: Allah beritahu yang Musyrikin Mekah itu bukan tidak kenal Allah dan juga tahu Allah itu Tuhan, tetapi mereka menolak ajaran tauhid kerana mereka cenderung mengikut hawa nafsu mereka. Jadi ini adalah punca sebenar kenapa mereka menolak ajakan tauhid dari Rasulullah.

أَرَءَيتَ مَنِ اتَّخَذَ إِلٰهَهُ هَوَىٰهُ أَفَأَنتَ تَكونُ عَلَيهِ وَكيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Have you seen the one who takes as his god his own desire? Then would you be responsible for him?

(MELAYU)

Tidakkah engkau lihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya? Maka apakah kamu dapat menjadi pemelihara atasnya?,

 

أَرَءَيتَ مَنِ اتَّخَذَ إِلٰهَهُ هَوَىٰهُ

Tidakkah engkau lihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai ilahnya?

Allah mengatakan yang Musyrikin Mekah itu menjadikan nafsunya sebagai ilah/tuhan. Apakah maksudnya ‘menjadikan nafsu sebagai ilah’? Untuk memahaminya kita kena faham apakah maksud ilah.

Ilah adalah sesuatu yang ditaati dan diterima sebagai autoriti. Bukan sahaja bermakna yang disembah dan dibuat ibadat kepadaNya. Maka kita kena luaskan fahaman kita tentang ilah. Ilah itu bukan sahaja berhala seperti yang disangkai oleh kebanyakan dari kita.

Bukankah selalu kita lihat orang yang ikut kehendak hawa nafsunya yang berlawanan dengan kehendak Allah? Waktu itu, siapakah ilahnya? Waktu itu nafsu dia yang menjadi ilah, yang ada autoriti ke atasnya.

Ini juga adalah ayat yang penting sebagai dalil, bahawa penyembahan itu bukannya bermaksud ‘sujud’, zikir, tawaf sahaja. Kerana kita tidak ada pun sujud kepada nafsu kita, zikir kepada nafsu kita, bukan? Kerana menyempitkan fahaman inilah yang menyebabkan ramai yang tidak faham apabila kita tegur mereka yang beribadat di kubur. Mereka yang melakukan amalan syirik itu kata, mereka tak sembah pun kubur-kubur itu.

Sebagai contoh: kita selalu katakan yang golongan Habib dari Yaman itu adalah golongan quburiyyun. Ini kerana mereka sembah kubur mereka. Tapi yang jahil akan kata: “mana ada Habib-habib itu sujud kepada kubur wali mereka?” Mereka kata begitu kerana jahil maksud ilah dan maksud ‘sembah’.

Mereka yang menolak ajaran wahyu itu kerana mereka terdorong untuk mengikut hawa nafsu. Dan kehendak nafsu itu ada berbagai-bagai sama ada berkehendak kepada kaum yang berlawanan jenis, atau mahu kepada harta, atau mahu kepada kedudukan dan sebagainya. Begitulah iblis termakan dengan kehendak nafsunya yang sombong sampaikan sanggup untuk menolak arahan dan suruhan dari Allah.

Maknanya nafsu itu lebih teruk lagi daripada syaitan kerana Iblis berubah menjadi seorang yang taat kepada seorang yang penderhaka kerana ikut kehendak nafsu dia. Nafsu dialah yang menyebabkan dia jadi kufur, bukan?

Dan kerana itu apa yang syaitan lakukan kepada manusia hanyalah bisikan sahaja. Mereka tidak boleh lakukan lebih dari itu. Bisikan itu pula dituukan kepada nafsu kita. Maka kalau tidak dapat kawal nafsu, maka akan termakanlah dengan bisikan syaitan itu. Makanya perbuatan yang sesat dan dosa yang dilakukan manusia itu adalah kerana ikutan hawa nafsunya.

Nafsu ini merosakkan manusia dalam tiga cara:

  1. Hijab Nafsu yang berkehendak kepada barang-barang keduniaan seperti makanan, wang, wanita dan harta.
  2. Hijab Nafsu yang mahukan masyarakat berkata baik kepadanya dan kerana itu mereka tidak berani berlawanan dengan amalan masyarakat kerana mereka takut dituduh sebagai sesat, Wahabi dan sebagainya. Beginilah yang terjadi kepada Abu Talib yang tidak sanggup menerima ajaran Nabi Muhammad kerana dia malu dikatakan sebagai seorang yang membelot agama tok nenek. Beginilah juga ramai yang takut beramal dengan amalan sunnah kerana takut digelar ‘wahabi’.
  3. Hijab Nafsu yang silap faham tentang tuhan yang menyebabkan mereka mengadakan wasilah untuk menyampaikan doa kepada Tuhan. Mereka telah melakukan syirik dalam doa kerana jahil tentang wahyu Al-Qur’an.

Semoga kita dapat memikirkan perkara ini dengan mendalam dan sedar bahayanya nafsu itu. Nafsu itu bukan semuanya salah kerana ada kehendak nafsu yang sesuai seperti kehendak kepada makanan dan lawan jenis. Ianya tidak salah cuma kenalah dilakukan dalam cara yang dibenarkan oleh syarak. Maknanya akal kena kawal nafsu itu, bukannya nafsu kawal akal.

 

أَفَأَنتَ تَكونُ عَلَيهِ وَكيلًا

Maka apakah kamu dapat menjadi pemelihara atasnya?,

Allah tanya kepada Nabi Muhammad dan juga kita: “Adakah kamu hendak mengurus orang seperti itu sedangkan dia itu telah jauh daripada kebenaran? Adakah kamu boleh mengubah mereka?”

Tujuan hidup mereka adalah memuaskan nafsu mereka dan kehendak mereka yang berbagai-bagai dan kerana itu mereka tidak kisahkan lagi apa kehendak Allah. Dan kalau begitu keadaan mereka,  bagaimana lagi kita boleh memberi nasihat kepada orang yang seperti itu? Allah memberitahu bahawa kita tidak dapat mengubah hati orang yang telah mengalami masalah tentang nafsu.

Begitu pentingnya dan bahayanya nafsu ini kalau termakan dengan kehendaknya, maka Rasulullah telah mengajar kita beberapa doa untuk menyelamatkan diri kita daripada cengkaman nafsu ini. Doa-doa ini boleh dicari dalam kitab-kitab yang sahih.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 22 Oktober 2020


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Furqan Ayat 33 – 38 (Allah jawap misalan penentang)

Ayat 33:

وَلا يَأتونَكَ بِمَثَلٍ إِلّا جِئنٰكَ بِالحَقِّ وَأَحسَنَ تَفسيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they do not come to you with an example [i.e., argument] except that We bring you the truth and the best explanation.

(MELAYU)

Tidaklah orang-orang kafir itu datang kepadamu (membawa) sesuatu misalan, melainkan Kami datangkan kepadamu suatu yang benar dan yang paling baik penjelasannya.

 

وَلا يَأتونَكَ بِمَثَلٍ إِلّا جِئنٰكَ بِالحَقِّ

Tidaklah orang-orang kafir itu datang kepadamu (membawa) sesuatu misalan, melainkan Kami datangkan kepadamu suatu yang benar

Penentang Rasulullah dan wahyu Qur’an itu memberikan berbagai-bagai hujah untuk menjatuhkan Al-Qur’an. Ini termasuk sebelum ini telah disebut bagaimana mereka kritik Al-Qur’an dengan kata, kenapa ianya tidak diturunkan sekaligus?

Dan di dalam ayat-ayat lain ada disebut berbagai-bagai hujah lagi yang dikeluarkan oleh para penentang. Ada juga hujah-hujah itu yang agak hebat sampai ramai yang boleh tertipu. Iaitu mereka yang jahil tentang wahyu akan senang tertipu.

Dan setiap kali para penentang itu mengeluarkan hujah mereka, maka Allah akan memberi jawapan dan hujah yang benar dan kuat untuk membantu baginda menjawab mereka. Allah tak biarkan baginda begitu sahaja tanpa bantuan dariNya. Allah akan matikan hujah mereka yang amat lemah itu. Allah tak beri peluang manusia berfikir yang tidak patut tentang Al-Qur’an.

Hujah-hujah jawapan itu banyak disentuh di dalam Al-Qur’an ini. Maka kena belajar satu persatu ayat-ayat Al-Qur’an untuk mendapat jawapannya.

 

وَأَحسَنَ تَفسيرًا

dan yang paling baik penjelasannya.

Dan di dalam Al-Qur’an itu Allah memberikan tafsir dan penjelasan kepada sesuatu perkara itu dengan cara yang amat baik. Maknanya Allah akan memberikan tafsir kepada sesuatu perkara itu dengan sejelas-jelasnya.

Kerana itu mereka yang belajar tafsir dengan cara yang benar tidak melakukan amalan-amalan yang pelik-pelik seperti yang banyak diamalkan oleh masyarakat sekarang.

Golongan pelik-pelik itu bukannya tidak baca Al-Qur’an. Dan adakalanya mereka pun belajar tafsir juga. Tapi kalau tafsir itu bukan dengan cara pentafsiran salafussoleh, maka hasilnya akan jadi pelik.

Kerana itu kita boleh lihat bagaimana pengamal bidaah keluarkan juga dalil ayat Al-Qur’an, tapi kita lihat pemahaman mereka amat jauh dari apa yang difahami oleh golongan salafussoleh. Ini adalah kerana mereka tafsir ikut kehendak hawa nafsu mereka untuk membenarkan akidah mereka yang salah.


 

Ayat 34: Ayat Takhwif Ukhrawi. Apa akan jadi kepada golongan penentang?

الَّذينَ يُحشَرونَ عَلىٰ وُجوهِهِم إِلىٰ جَهَنَّمَ أُولٰئِكَ شَرٌّ مَّكانًا وَأَضَلُّ سَبيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The ones who are gathered on their faces to Hell – those are the worst in position and farthest astray in [their] way.

(MELAYU)

Orang-orang yang dihimpunkan ke neraka Jahannam dengan diseret atas muka-muka mereka, mereka itulah orang yang paling buruk tempatnya dan paling sesat jalannya.

 

الَّذينَ يُحشَرونَ عَلىٰ وُجوهِهِم إِلىٰ جَهَنَّمَ

Orang-orang yang dihimpunkan ke neraka Jahannam dengan diseret atas muka-muka mereka,

Balasan kepada mereka yang menentang itu amat buruk – di akhirat kelak mereka akan diseret atas muka mereka menuju ke  neraka. Alangkah hinanya dan alangkah sakitnya! Entah berapa jauh mereka kena seret muka mereka atas tanah!

Dan apabila mereka dihumban ke dalam neraka mereka akan dijatuhkan tersembam muka mereka dahulu. Maksudnya mereka akan dibaling dengan muka dahulu. Maka mereka akan jatuh atas muka mereka!

 

أُولٰئِكَ شَرٌّ مَّكانًا

mereka itulah orang yang paling buruk tempatnya

Mereka akan berada di tempat yang paling teruk. Kedudukan mereka adalah kedudukan yang paling buruk dan paling teruk. Mereka akan tinggal di neraka dan telah disebut sebelum ini yang tempat itu sempit dan mereka akan dirantai bersama-sama penghuni neraka yang lain.

 

وَأَضَلُّ سَبيلًا

dan paling sesat jalannya.

Mereka cuba untuk melarikan diri daripada neraka tetapi mereka tidak akan jumpa jalan. Itu memberi isyarat bahawa mereka itu sesat. Mereka tidak akan jumpa jalan keluar dari neraka walaupun mereka mencuba untuk melarikan diri. Setiap kali mereka cuba untuk melarikan diri, mereka tetap akan dibawa ke neraka dan akan tetap duduk dalam neraka itu.

Oleh kerana mereka sesat semasa mereka di dunia, maka mereka diberikan dengan balasan yang teruk di akhirat kelak.

Habis Ruku’ 3 dari 6 ruku’ dalam surah ini.


 

Ayat 35: Dari ayat ini sehingga ke ayat 44 adalah Perenggan Makro Ketiga. Ia mengajar kita untuk mengambil iktibar daripada kisah-kisah umat yang binasa kerana mendustakan Nabi mereka.

Ayat 35 ini adalah Dalil Naqli. Sekarang Allah masuk kisah Nabi Musa sebagai pengajaran. Memang banyak kisah baginda dalam Al-Qur’an dan ini adalah salah satu darinya.

وَلَقَد آتَينا موسَى الكِتٰبَ وَجَعَلنا مَعَهُ أَخاهُ هٰرونَ وَزيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We had certainly given Moses the Scripture and appointed with him his brother Aaron as an assistant.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Kami telah memberikan Al Kitab (Taurat) kepada Musa dan Kami telah menjadikan Harun saudaranya, menyertai dia sebagai wazir (pembantu).

 

وَلَقَد آتَينا موسَى الكِتٰبَ

Dan sesungguhnya Kami telah memberikan Al Kitab (Taurat) kepada Musa

Nabi Muhammad telah diberikan dengan kitab Al-Qur’an dan Allah memberitahu sebelum baginda, Nabi Musa juga telah diberikan dengan kitab wahyu juga iaitu Kitab Taurat.

 

وَجَعَلنا مَعَهُ أَخاهُ هٰرونَ وَزيرًا

dan Kami telah menjadikan Harun saudaranya, sebagai wazir (pembantu).

Nabi Musa bukan sahaja diberikan dengan Kitab Taurat tetapi baginda juga dibantu dengan abangnya Nabi Harun untuk membantu baginda di dalam dakwah. Dalam Surah Taha telah diberitahu yang Nabi Musa minta supaya Nabi Harun diangkat menjadi Nabi bersamanya untuk membantunya berdakwah kepada Firaun, bangsa Qibti dan Bani Israel.


 

Ayat 36: Allah sebut apakah arahan yang diberikan kepada mereka berdua. Ayat ini juga mengandungi Takhwif Duniawi.

فَقُلنَا اذهَبا إِلَى القَومِ الَّذينَ كَذَّبوا بِئآيٰتِنا فَدَمَّرنٰهُم تَدميرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We said, “Go both of you to the people who have denied Our signs.” Then We destroyed them with [complete] destruction.

(MELAYU)

Kemudian Kami berfirman kepada keduanya: “Pergilah kamu berdua kepada kaum yang mendustakan ayat-ayat Kami”. Maka Kami membinasakan mereka sehancur-hancurnya.

 

فَقُلنَا اذهَبا إِلَى القَومِ الَّذينَ كَذَّبوا بِئآيٰتِنا

Kemudian Kami berfirman kepada keduanya: “Pergilah kamu berdua kepada kaum yang mendustakan ayat-ayat Kami”.

Nabi Musa dan Nabi Harun juga telah disuruh untuk berdakwah kepada kaum yang menolak wahyu. Seperti juga Musyrikin Mekah yang menolak wahyu, pada zaman Nabi Musa juga telah ada bangsa yang menolak wahyu Allah.

Dalam banyak ayat-ayat lain telah diberitahu bahawa Nabi Musa itu diutuskan kepada Firaun tetapi kali ini diberitahu bahawa baginda juga dihantar juga kepada bangsa Qibti. Kisah ini telah panjang disebut dalam surah-surah yang lain.

 

فَدَمَّرنٰهُم تَدميرًا

Maka Kami membinasakan mereka sehancur-hancurnya.

Dan kerana mereka tetap menolak dakwah dan tauhid, maka mereka telah dimusnahkan dengan semusnah-musnahnya. Kalimah تَدميرًا adalah dalam bentuk maf’ul mutlaq. Ia adalah sebagai penekanan.

Surah ini unik kalau dibandingkan dengan ayat-ayat dalam surah lain kerana Allah tidak bercerita panjang tentang para rasul sebaliknya memberikan kisah-kisah yang ringkas dan pendek sahaja. Lihat bagaimana Allah buka cerita tentang Nabi Musa dan kemudian terus beritahu bagaimana mereka dihancurkan.

Ini adalah kerana Allah hendak memberi isyarat bahawa kehancuran penentang wahyu itu adalah cepat. Allah hendak memberitahu kepada Musyrikin Mekah yang sedang membaca ayat ini bahawa masa yang mereka ada untuk menerima dakwah ini tidak lama. Kalau tetap menentang juga, maka mereka akan kena azab.

Maka jangan sia-siakan masa yang ada, kena cepat beriman. Macam kita jugalah sekarang, bila lagi nak beriman dengan Jalan Sunnah? Kenapa masih lagi takut-takut untuk menerima Jalan Sunnah yang berlandaskan ayat-ayat Al-Qur’an dan hadith-hadith yang sahih?


 

Ayat 37: Sekarang masuk kisah Nabi Nuh pula.

وَقَومَ نوحٍ لَمّّا كَذَّبُوا الرُّسُلَ أَغرَقنٰهُم وَجَعَلنٰهُم لِلنّاسِ ءآيَةً ۖ وَأَعتَدنا لِلظّٰلِمينَ عَذابًا أَليمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the people of Noah – when they denied the messengers,¹ We drowned them, and We made them for mankind a sign. And We have prepared for the wrongdoers a painful punishment.

  • Their denial of Noah was as if they had denied all those who brought the same message from Allāh.

(MELAYU)

Dan (telah Kami binasakan) kaum Nuh tatkala mereka mendustakan rasul-rasul. Kami tenggelamkan mereka dan Kami jadikan (cerita) mereka itu pelajaran bagi manusia. Dan Kami telah menyediakan bagi orang-orang zalim azab yang pedih;

 

وَقَومَ نوحٍ لَمّّا كَذَّبُوا الرُّسُلَ أَغرَقنٰهُم

Dan (telah Kami binasakan) kaum Nuh tatkala mereka mendustakan rasul-rasul. Kami tenggelamkan mereka

Lihat bagaimana Allah terus sebut tentang  kehancuran kaum Nabi Nuh pula (sama seperti kehancuran umat Nabi Musa sebelum ini). Kisah ringkasnya disebut dalam ayat ini, mereka telah dilemaskan. Maka untuk tahu kisah bagaimana dakwah Nabi Nuh dan cara penolakan kaumnya, kena baca surah surah-surah yang lain.

Kaum Nabi Nuh sebenarnya mendustakan Nabi Nuh sahaja tetapi Allah berfirman yang mereka mendustakan ‘rasul-rasul’. Ini adalah kerana jikalau mereka mendustakan satu Rasul sahaja, mereka dikira mendustakan SEMUA Rasul. Ini adalah kerana setiap rasul membawa ajaran yang sama, iaitu ajaran tauhid.

 

وَجَعَلنٰهُم لِلنّاسِ ءآيَةً

dan Kami jadikan (cerita) mereka itu pelajaran bagi manusia.

Allah jadikan kejadian mereka dilemaskan itu sebagai tanda peringatan kepada manusia yang lain. Kena ambil perhatian dan ubah perangai sampai jangan jadi macam mereka.

Yakni pelajaran yang dijadikan sebagai peringatan bagi mereka, seperti yang disebutkan di dalam firman-Nya:

{إِنَّا لَمَّا طَغَى الْمَاءُ حَمَلْنَاكُمْ فِي الْجَارِيَةِ * لِنَجْعَلَهَا لَكُمْ تَذْكِرَةً وَتَعِيَهَا أُذُنٌ وَاعِيَةٌ}

Sesungguhnya Kami, tatkala air telah naik (sampai ke gunung), Kami bawa (nenek moyang) kalian ke dalam bahtera, agar Kami jadikan peristiwa itu peringatan bagi kalian dan agar diperhatikan oleh telinga yang mahu mendengar. (Al-Haqqah: 11-12)

 

وَأَعتَدنا لِلظّٰلِمينَ عَذابًا أَليمًا

Dan Kami telah menyediakan bagi orang-orang zalim azab yang pedih;

Bukan kaum Nabi Nuh sahaja yang dikenakan dengan azab tapi kaum-kaum zalim yang lain. Jadi kalau umat Nabi Muhammad pun menolak ajaran tauhid, maka mereka pun boleh dikenakan dengan azab. Kerana Allah sudah sediakan azab tersebut, tunggu mereka buat salah sahaja.


 

Ayat 38: Masuk kisah kaum lain pula.

وَعادًا وَثَمودَ وَأَصحٰبَ الرَّسِّ وَقُرونًا بَينَ ذٰلِكَ كَثيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [We destroyed] ‘Aad and Thamūd and the companions of the well¹ and many generations between them.

  • Said to be a people who denied Prophet Shu‘ayb or possibly those mentioned in Sūrah Yā Seen, 36:1329.

(MELAYU)

dan (Kami binasakan) kaum ‘Aad dan Tsamud dan penduduk Rass dan banyak (lagi) generasi-generasi di antara kaum-kaum tersebut.

 

وَعادًا وَثَمودَ وَأَصحٰبَ الرَّسِّ

dan kaum ‘Aad dan Tsamud dan penduduk Rass

Dan Allah binasakan juga Kaum Aad, Tsamud dan Kaum Rass. Kalimah الرَّسِّ bermaksud ‘telaga’. Ini mungkin bermaksud kaum itu telah menangkap rasul mereka dan mengurungnya di dalam telaga sampaikan mereka diberi gelaran itu. Dikatakan mereka ini adalah kaum Nabi Syu’aib di Madyan.

 

وَقُرونًا بَينَ ذٰلِكَ كَثيرًا

dan banyak (lagi) generasi-generasi di antara kaum-kaum tersebut.

Dan banyak lagi generasi-generasi lain di antara mereka itu. Allah hanya sebutkan beberapa kaum sahaja dalam Al-Qur’an. Tapi ketahuilah yang banyak lagi yang telah dikenakan dengan azab. Ini kerana Al-Qur’an bukan buku sejarah yang menceritakan semua bangsa yang telah dihapuskan.

Allah hanya menceritakan kisah-kisah yang penting sahaja sebagai peringatan bagi kita. Maka jangan rasa selamat kerana Allah boleh kenakan azab kepada sesiapa sahaja.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 2 Jun 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Furqan Ayat 27 – 32 (Umat tidak endahkan Qur’an)

Ayat 27:

وَيَومَ يَعَضُّ الظّالِمُ عَلىٰ يَدَيهِ يَقولُ يٰلَيتَنِي اتَّخَذتُ مَعَ الرَّسولِ سَبيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the Day the wrongdoer will bite on his hands [in regret] he will say, “Oh, I wish I had taken with the Messenger a way.¹

  • i.e., followed the Prophet (ṣ) on a path of guidance.

(MELAYU)

Dan (ingatlah) hari (ketika itu) orang yang zalim menggigit dua tangannya, seraya berkata: “Aduhai kiranya (dulu) aku mengambil jalan bersama-sama Rasul”.

 

وَيَومَ يَعَضُّ الظّالِمُ عَلىٰ يَدَيهِ

Dan hari orang yang zalim menggigit dua tangannya, 

Ini adalah isyarat kepada perasaan mereka yang amat menyesal. Apabila menyesal sangat, sampai gigit tangan-tangan mereka. Bukan gigit jari lagi, tapi sudah gigit tangan! Ini adalah kerana kerisauan yang amat sangat kerana mereka akan diperiksa segala amalan mereka semasa di dunia. Mereka jadi takut sangat.

 

يَقولُ يٰلَيتَنِي اتَّخَذتُ مَعَ الرَّسولِ سَبيلًا

seraya berkata: “Aduhai kiranya (dulu) aku mengambil jalan bersama-sama Rasul”.

Mereka kata alangkah baiknya jikalau semasa hidup di dunia dahulu mereka berjalan ‘bersama’ dengan Rasulullah SAW. Ia memberi isyarat kepada kita bahawa Rasulullah kerana di dalam satu misi perjalanan dakwah dan kita sepatutnya bersama-sama dengan baginda untuk meneruskan misi itu.

Jangan kita hanya nak amalkan sahaja agama Islam, tapi sebenarnya kita kena sampaikan juga kepada manusia lain. Kalau tak dakwah pun sudah ada masalah sebenarnya. Kerana takkan kita nak diri kita sahaja yang selamat? Bagaimana dengan ahli keluarga, kawan, kenalan dan orang lain? Tidakkah kita mahu mereka juga menerima amalan agama yang baik ini?


 

Ayat 28: Apa lagi yang mereka akan sesali?

يٰوَيلَتىٰ لَيتَني لَم أَتَّخِذ فُلانًا خَليلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Oh, woe to me! I wish I had not taken that one¹ as a friend.

  • The person who misguided him.

(MELAYU)

Kecelakaan besarlah bagiku; kiranya aku (dulu) tidak menjadikan sifulan itu teman akrab(ku).

 

يٰوَيلَتىٰ

Kecelakaan besarlah bagiku;

Inilah kekesalan mereka yang amat sangat. Di akhirat baru menyesal dan ini sudah terlambat kerana tidak boleh buat apa lagi. Mereka juga yang bersalah kerana semasa di dunia tidak ambil peringatan. Maka Allah ceritakan apakah yang mereka akan kata di akhirat kelak, supaya kita dapat mengelak dari jadi seperti mereka.

 

لَيتَني لَم أَتَّخِذ فُلانًا خَليلًا

Alangkah baiknya kiranya aku (dulu) tidak menjadikan sifulan itu teman akrab(ku).

Dia juga menyesal kerana telah mengambil seseorang sebagai kawan rapatnya dan tidak disebut pun siapakah orang itu kerana dia pun sudah lupa nama orang itu. Atau namanya tidak penting lagi; atau dia sendiri tidak mahu sebut; atau ini adalah ayat yang berbentuk umum dan boleh terjadi kepada sesiapa sahaja.

Ini mengajar kita bahawa ada kawan-kawan kita yang tidak memandang misi dakwah Rasulullah ini penting dan mereka tidak mementingkan agama dan jikalau kita rapat dengan mereka dan kita termakan dengan kata-kata mereka dan terikut dengan cara hidup dan pemikiran mereka, maka itu akan menjerumuskan kita ke dalam neraka. Ini mengajar kita untuk pandai-pandailah memilih kawan kita.

Atau ia bermaksud syaitan manusia dan syaitan jin iaitu qarin dia. Kerana semua kita ada qarin dan qarin itu akan membisikkan perkara-perkara yang tidak elok, tapi kita boleh pilih nak ikut cakap qarin itu ataupun tidak.

Kerana kita juga ada malaikat yang bersama dengan kita. Kalau kita banyak dengar kepada malaikat, maka qarin itu akan jadi lemah dan tidak dapat menyesatkan kita.


 

Ayat 29: Allah ceritakan kenapa dia menyesal.

لَقَد أَضَلَّني عَنِ الذِّكرِ بَعدَ إِذ جاءَني ۗ وَكانَ الشَّيطٰنُ لِلإِنسٰنِ خَذولًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He led me away from the remembrance¹ after it had come to me. And ever is Satan, to man, a deserter.”²

  • i.e., the Qur’ān or the remembrance of Allāh.
  • Forsaking him once he has led him into evil.

(MELAYU)

Sesungguhnya dia telah menyesatkan aku dari Al Qur’an ketika Al Qur’an itu telah datang kepadaku. Dan adalah syaitan itu tidak mahu menolong manusia.

 

لَقَد أَضَلَّني عَنِ الذِّكرِ بَعدَ إِذ جاءَني

Sesungguhnya dia telah menyesatkan aku dari Al Qur’an ketika Al Qur’an itu telah datang kepadaku.

Kawannya yang rapat itulah yang menyebabkan dia lupa kepada agama dan lupa kepada petunjuk dari wahyu Allah. Mereka akhirnya buat tidak kisah tentang wahyu Al-Qur’an. Ini jenis kawan yang ajak lepak dan buat benda tidak berfaedah sahaja. Atau jenis kawan yang ajak buat benda yang salah. Mereka ini memang kawan jenis tak guna.

Ini juga jenis orang yang tunjuk macam mereka memang kawan rapat tetapi apabila masalah timbul, dia dengan tiba-tiba akan menghilangkan diri. Begitulah yang dilakukan syaitan dan Iblis akan memberitahu perkara ini di akhirat kelak dengan melepaskan diri daripada mereka yang telah mengambilnya sebagai kawan.

 

وَكانَ الشَّيطٰنُ لِلإِنسٰنِ خَذولًا

Dan adalah syaitan itu tidak mahu menolong manusia.

Kalimah خَذولًا dari خ ذ ل yang bermaksud meninggalkan dari menolong. Kata nak tolong, tapi kemudian tinggalkan.

Maknanya syaitan itu jenis tidak membalas jasa. Dia janjikan macam-macam tapi dia akan tinggalkan orang yang ikut dia. Walaupun kita telah ikut segala arahan dan cadangan dia, tetapi dia tidak akan dapat menyelamatkan kita. Memang dia tidak boleh nak selamatkan pun.


 

Ayat 30: Kerana leka, maka manusia meninggalkan wahyu Al-Qur’an. Ini adalah ayat yang menyedihkan dan juga amat menakutkan.

وَقالَ الرَّسولُ يٰرَبِّ إِنَّ قَومِي اتَّخَذوا هٰذَا القُرآنَ مَهجورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the Messenger has said, “O my Lord, indeed my people have taken this Qur’ān as [a thing] abandoned.”¹

  • i.e., avoiding it, not listening to or understanding it, not living by it, or preferring something else to it.

(MELAYU)

Berkatalah Rasul: “Ya Tuhanku, sesungguhnya kaumku menjadikan Al Qur’an itu sesuatu yang tidak diacuhkan”.

 

وَقالَ الرَّسولُ يٰرَبِّ

Berkatalah Rasul: “Ya Tuhanku,

Dalam ayat sebelum ini telah disebut bagaimana apabila memilih kawan yang salah, kawan itu akan menyebabkan kita lupa kepada wahyu.

Ayat ini adalah keadaan di akhirat kelak. Nabi mengadu kepada Allah kerana umat baginda telah meninggalkan Al-Qur’an. Bayangkan perkara ini amat penting, sampaikan baginda mengadu kepada Allah! Bukankah waktu itu selalunya manusia akan diam sahaja? Tapi baginda tetap juga bercakap tentang perkara ini. Menunjukkan ia perkara yang amat penting sekali!

 

إِنَّ قَومِي اتَّخَذوا هٰذَا القُرآنَ مَهجورًا

sesungguhnya kaumku menjadikan Al Qur’an itu sesuatu yang tidak diacuhkan”.

Kalimah مَهجور dari kalimah ه ج ر yang digunakan untuk ‘hijrah’ – apabila seseorang itu hijrah, dia akan pergi dan tinggalkan tempat asalnya. Begitulah juga dengan orang yang meninggalkan Al-Qur’an – mereka tinggalkan dan tidak gunakan Al-Qur’an sebagai perlembagaan hidupnya. Iaitu buat tidak kisah dengan ajaran di dalam Al-Qur’an ini.

Makna ayat ini sama dengan apa yang disebutkan oleh firman-Nya dalam ayat lain:

{وَقَالَ الَّذِينَ كَفَرُوا لَا تَسْمَعُوا لِهَذَا الْقُرْآنِ وَالْغَوْا فِيهِ لَعَلَّكُمْ تَغْلِبُونَ}

Dan orang-orang yang kafir berkata, “Janganlah kamu mendengar dengan sungguh-sungguh akan Al-Qur’an ini dan buatlah hiruk-pikuk terhadapnya. (Fussilat: 26), hingga akhir ayat.

Memang pada waktu itu kaum baginda adalah Quraisy tetapi bukankah kita juga umat baginda? Dalam Surah Hajj kita sudah tahu bahawa Rasulullah akan menjadi saksi ke atas umat baginda dan sekarang kita akan tahu apakah hujah baginda.

Bayangkan, baginda sendiri akan beritahu yang umat baginda telah meninggalkan Al-Qur’an. Semoga kita tidak termasuk dalam golongan orang ini sampai Nabi berkata begitu terhadap kita. Alangkah malunya, dan alangkah takutnya kalau itu terjadi kepada kita? Mana nak letak muka?

Kita kena ingat yang Rasulullah itu amat disayangi oleh Allah sampaikan Allah mengubah kiblat kerana keinginan hati baginda (baginda tak lafazkan pun doa minta kiblat diubah ke Mekah). Itu dalam Nabi tidak buka mulut pun, lalu bagaimanakah keadaan diri kita jikalau baginda menjadi saksi terhadap diri kita dan buka mulut baginda di hari akhirat kelak? Agak-agak berapa teruk masalah kita pada hari itu? Tidak dapat dibayangkan!

Jadi ayat ini mengajar kita betapa pentingnya Al-Qur’an itu untuk kita fahami dan kita amalkan di dalam kehidupan kita dan bagaimana kita nak faham dan amalkan jikalau kita tidak mempelajari tafsir Al-Qur’an?

Maka, kalau setakat baca dan hafal sahaja tidak cukup. Ramai dari kalangan masyarakat kita selalu baca Al-Qur’an, selalu hafal Al-Qur’an. Tapi itu tidak cukup sebenarnya. Kerana kita baca dan hafal sebenarnya untuk faham dan selalu kita ulang-ulang peringatan dalam Al-Qur’an itu.

Tapi kalau tak faham apa yang dibaca, apa yang diajar dalam Al-Qur’an itu, adakah tercapai maksud Al-Qur’an itu? Ramai sekali yang tidak faham perkara ini, termasuklah ustaz-ustaz yang mengajar di masjid dan surau.

Dan kerana tidak faham, maka ada ajaran Al-Qur’an yang dilanggar tanpa disedari. Kerana ramai tak tahu pun apa yang mereka baca. Mereka pakai baca sahaja tanpa faham. Dan tidak ada usaha untuk belajar tafsir Al-Qur’an. Ini juga boleh termasuk dalam maksud ‘meninggalkan’, ‘tidak acuh’. Cuma dibaca kosong sahaja, semasa majlis tertentu sahaja.

Maka kita janganlah jadi begitu. Dan kepada anda yang telah pun serba sedikit mempelajari makna Al-Qur’an ini dan sudah ada rasa cinta untuk memahaminya, maka hendaklah juga berdakwah kepada orang lain supaya mereka pun teringin untuk tahu apakah yang hendak disampaikan oleh Al-Qur’an ini. Kalau tak tahu nak cakap apa pun, sekurang-kurangnya sampaikan alamat penulisan ini supaya orang boleh datang baca.

Maka dari ayat ini menunjukkan betapa pentingnya Al-Qur’an ini kepada kita. Kerana itu kita kenalah belajar tafsir Al-Qur’an supaya kita memahami Al-Qur’an ini dan kemudian kita boleh menyebarkannya kepada manusia sejagat.

Kita kena buat sesuatu supaya manusia teringin untuk tahu apakah Al-Qur’an ini dan apakah yang hendak disampaikan oleh Allah di dalam Al-Qur’an. Kerana kebanyakan daripada manusia tidak ingin pun untuk kenal Al-Qur’an ini dan tidak terasa pun untuk mempelajarinya.

Jadi kita kena buat kempen untuk membiasakan bicara tentang Al-Qur’an ini di mana-mana sahaja. Supaya kita, ahli keluarga kita dan kawan-kawan kita tidak termasuk di dalam golongan yang dikatakan oleh Nabi Muhammad di dalam ayat ini.


 

Ayat 31:

وَكَذٰلِكَ جَعَلنا لِكُلِّ نَبِيٍّ عَدُوًّا مِّنَ المُجرِمينَ ۗ وَكَفىٰ بِرَبِّكَ هادِيًا وَنَصيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And thus have We made for every prophet an enemy from among the criminals. But sufficient is your Lord as a guide and a helper.

(MELAYU)

Dan seperti itulah, telah Kami adakan bagi tiap-tiap nabi, musuh dari orang-orang yang berdosa. Dan cukuplah Tuhanmu menjadi Pemberi petunjuk dan Penolong.

 

وَكَذٰلِكَ

Bagi kesempurnaan inilah. 

Untuk kesempurnaan agamaNya ini, Allah telah menjadikan banyak pengajaran untuk kita.

 

جَعَلنا لِكُلِّ نَبِيٍّ عَدُوًّا مِّنَ المُجرِمينَ

telah Kami adakan bagi tiap-tiap nabi, musuh dari orang-orang yang berdosa. 

Allah beritahu bahawa setiap para Nabi itu telah disediakan siap-siap dengan musuh-musuh mereka. Dan musuh-musuh mereka itu adalah mereka yang tidak mementingkan wahyu.

Dan begitu juga Nabi Muhammad telah disediakan dengan musuh baginda juga. Dan musuh baginda adalah mereka yang menentang ajaran Al-Qur’an dan tidak kisah tentang Al-Qur’an dan meninggalkan Al-Qur’an. Para Nabi sebelum baginda dulu juga menghadapi puak mereka yang tidak endahkan wahyu dan Nabi Muhammad juga begitu.

Makna ayat ini sama dengan apa yang disebut dalam ayat lain melalui firman-Nya:

وَكَذَلِكَ جَعَلْنَا لِكُلِّ نَبِيٍّ عَدُوًّا شَيَاطِينَ الإنْسِ وَالْجِنِّ

Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap nabi itu musuh, iaitu setan-setan (dari jenis) manusia dan (dari jenis) jin. (Al-An’am: 112)

 

وَكَفىٰ بِرَبِّكَ هادِيًا وَنَصيرًا

Dan cukuplah Tuhanmu menjadi Pemberi petunjuk dan Penolong.

Kita kena berharap dan rasa cukup dengan pertolongan dari Allah. Kalau kita serahkan diri kita kepada Allah, maka kita kena rasa redha dengan penyerahan itu.

Dan Allah telah beri petunjuk dalam Al-Qur’an. Kitab Al-Qur’an ini sudah cukup sebagai pemberi petunjuk dan pembantu kepada manusia. Maka jangan kita ada perasaan dalam hati kita yang memandang rendah Al-Qur’an ini dan ada perasaan yang Al-Qur’an ini tidak membantu langsung kepada diri kita.

Maka kita kena pelajari maksud tafsir Al-Qur’an supaya kita dapat mengambil pengajaran dan iktibar dari Al-Qur’an ini. Kalau setakat baca sahaja, itu tidak cukup.


 

Ayat 32: Ayat Syikayah. Allah menceritakan hujah golongan penentang.

وَقالَ الَّذينَ كَفَروا لَولا نُزِّلَ عَلَيهِ القُرءآنُ جُملَةً وٰحِدَةً ۚ كَذٰلِكَ لِنُثَبِّتَ بِهِ فُؤَادَكَ ۖ وَرَتَّلنٰهُ تَرتيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who disbelieve say, “Why was the Qur’ān not revealed to him all at once?” Thus [it is] that We may strengthen thereby your heart. And We have spaced it distinctly.¹

  • Also, “recited it with distinct recitation.”

(MELAYU)

Berkatalah orang-orang yang kafir: “Mengapa Al Qur’an itu tidak diturunkan kepadanya sekali turun saja?”; demikianlah supaya Kami perkuat hatimu dengannya dan Kami membacanya secara tartil (teratur dan benar).

 

وَقالَ الَّذينَ كَفَروا لَولا نُزِّلَ عَلَيهِ القُرءآنُ جُملَةً وٰحِدَةً

Berkatalah orang-orang yang kafir: “Mengapa Al Qur’an itu tidak diturunkan kepadanya sekali turun saja?”;

Orang itu kafir yang dimaksudkan itu bukan sahaja non-Muslim, tapi mereka itu penentang agama Islam. Ini kerana ada sahaja non-Muslim, tapi tidak menentang orang dan agama Islam pun. Jadi dalam erti kata yang sebenarnya, mereka itu adalah penentang Islam sebenarnya.

Orang kafir akan menggunakan berbagai-bagai hujah untuk merendahkan Al-Qur’an ini dan salah satu cara mereka adalah dengan berhujah: kenapakah Al-Qur’an ini tidak diturunkan sekaligus seperti Taurat dan Injil? Dulu sudah ada kitab wahyu dari langit yang tapi tidaklah macam Al-Qur’an ini – turun sedikit demi sedikit.

Mereka kata, tentu Nabi Muhammad yang reka sendiri Al-Qur’an ini dan kerana itu dia mengambil masa untuk menulisnya kerana tunggu maklumat daripada orang-orang yang mengajarnya.

Maka kerana ada hujah itu, maka Allah jawab kenapa Allah turunkan Al-Qur’an ini sedikit demi sedikit dan tidak sekaligus.

 

كَذٰلِكَ لِنُثَبِّتَ بِهِ فُؤَادَكَ

demikianlah supaya Kami perkuat hatimu dengannya 

Kalimah كَذٰلِكَ itu maksudnya, ‘kerana kesempurnaan inilah’. Maka oleh kerana untuk mencapai kesempurnaanlah Al-Qur’an itu diturunkan sedikit demi sedikit. Al-Qur’an itu tetap akan diturunkan sedikit demi sedikit dan ia tidak akan berubah cara penurunannya. Sebagaimana yang disebutkan di dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَقُرْآنًا فَرَقْنَاهُ لِتَقْرَأَهُ}

Dan Al-Qur’an itu telah Kami turunkan dengan beransur-ansur. (Al-Isra: 106), hingga akhir ayat.

Dan ada kelebihan Al-Qur’an itu diturunkan tidak sekaligus. Kita kena tahu bahawa ayat-ayat Al-Qur’an diturunkan untuk menyelesaikan sesuatu permasalahan yang timbul di kalangan masyarakat waktu itu. Maka Allah turunkan Al-Qur’an itu mengikut masa yang sesuai dan apabila ianya diperlukan.

Sebagai contoh, apabila datang pemuka-pemuka Kristian daripada Najran datang bertemu Rasulullah di Madinah untuk berhujah dengan baginda, maka Allah turunkan hujah-hujah untuk baginda berhadapan dengan mereka. Maka ayat-ayat itu amat relevan dengan keadaan semasa mereka.

Apabila itu berlaku, maka ia menguatkan hati Rasulullah dan juga para sahabat kerana mereka sedar bahawa Allah ada di sisi mereka untuk memberi bantuan dan ajaran kepada mereka apabila diperlukan.

Kalimah فُؤَادَ bukan saja bermaksud ‘hati’ tetapi ‘hati yang beremosi, ada semangat’. Kerana itu, dari masa ke semasa kita perlukan motivasi lebih-lebih lagi jikalau kita sedang buat kerja dakwah untuk menegakkan agama Allah. Dan setelah sekian lama para sahabat mungkin ada rasa lemah semangat maka Al-Qur’an itu diturunkan sedikit demi sedikit untuk beri semangat kepada Rasulullah dan para sahabat. Mereka akan rasa sentiasa sahaja mereka mendapat bimbingan dari Allah. Kalau turun sekaligus, perasaan itu hanya ada sekali sahaja.

Apabila mereka dengar ada ayat baru yang diturunkan, mereka amat gembira dan mereka menyampaikan dari seorang ke seorang. Jadi ada banyak kali kegembiraan itu berlaku.

Jadi Allah turunkan Al-Qur’an itu sedikit demi sedikit supaya mereka sentiasa rasa dekat dengan Allah kerana ia turun berkali-kali dan selalu. Kalau ia turun sekali sahaja, maka sekali lah sahaja mereka bergembira, dan kesan itu lama-lama hilang.

 

وَرَتَّلنٰهُ تَرتيلًا

dan Kami membacanya secara tartil (teratur dan benar).

Allah menurunkan Al-Qur’an itu dengan tartil. Dan kerana itu Al-Qur’an itu perlu dibaca dengan tartil, yang bermaksud ia perlu disebut satu persatu dengan jelas dan dengan cara bacaan yang baik dan bertajwid. Maka amat molek sekali kalau kita dapat belajar bagaimana cara nak baca Al-Qur’an dengan tajwid sekali.

Tapi jangan jadikan alasan tidak tahu baca sampai tidak mahu belajar tafsir. Kalau tidak tahu baca Al-Qur’an pun masih boleh belajar tafsir lagi. Yang penting kena faham apa yang kita baca. Kalau baca masih tidak lancar lagi pun tidak mengapa.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 1 Jun 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Furqan Ayat 21 – 26 (Keadaan di Mahsyar)

Ayat 21: Ayat Syikayah.

۞ وَقالَ الَّذينَ لا يَرجونَ لِقاءَنا لَولا أُنزِلَ عَلَينَا المَلٰئِكَةُ أَو نَرىٰ رَبَّنا ۗ لَقَدِ استَكبَروا في أَنفُسِهِم وَعَتَوا عُتُوًّا كَبيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who do not expect the meeting with Us say, “Why were not angels sent down to us, or [why] do we [not] see our Lord?” They have certainly become arrogant within themselves¹ and [become] insolent with great insolence.

  • Additional meanings are “among themselves” and “over [the matter of] themselves.”

(MELAYU)

Berkatalah orang-orang yang tidak menanti-nanti pertemuan(nya) dengan Kami: “Mengapakah tidak diturunkan kepada kita malaikat atau (mengapa) kita (tidak) melihat Tuhan kita?” Sesungguhnya mereka memandang besar tentang diri mereka dan mereka benar-benar telah melampaui batas (dalam melakukan) kezaliman”.

 

وَقالَ الَّذينَ لا يَرجونَ لِقاءَنا

Berkatalah orang-orang yang tidak menanti-nanti pertemuan(nya) dengan Kami:

Ini adalah mereka yang tidak berharap atau tidak rasa yang mereka akan dihidupkan kembali dan bertemu dengan Allah SWT dan kerana itu mereka berani berkata apa-apa sahaja. Mereka tidak percaya sangat kepada Hari Kiamat dan Kebangkitan semula di hari Akhirat.

 

لَولا أُنزِلَ عَلَينَا المَلٰئِكَةُ

“Mengapakah tidak diturunkan kepada kita malaikat 

Mereka berhujah: kenapakah kalau hendak disampaikan maklumat tentang agama tidak diturunkan malaikat terus kepada mereka dan kenapa diturunkan manusia biasa sahaja?

Mereka nak sama seperti apa yang diberikan kepada para Rasul. Ini disebut dalam firman-Nya yang lain:

{قَالُوا لَنْ نُؤْمِنَ حَتَّى نُؤْتَى مِثْلَ مَا أُوتِيَ رُسُلُ اللَّهِ}

Kami tidak akan beriman sehingga diberikan kepada kami yang serupa dengan apa yang telah diberikan kepada utusan-utusan Allah. (Al-An’am: 124)

 

أَو نَرىٰ رَبَّنا

atau (mengapa) kita (tidak) melihat Tuhan kita?” 

Atau lebih baik lagi, kenapa Allah tidak turun sendiri dan bercakap dengan kita? Ini disebut dalam ayat lain:

{أَوْ تَأْتِيَ بِاللهِ وَالْمَلائِكَةِ قَبِيلا}

atau kamu datangkan Allah dan malaikat-malaikat berhadapan muka dengan kami. (Al-Isra: 92)

 

لَقَدِ استَكبَروا في أَنفُسِهِم

Sesungguhnya mereka memandang besar tentang diri mereka

Allah kata mereka itu sangat sombong dan takabbur sampaikan mereka kata Rasulullah dan malaikat yang patut datang bertemu kepada mereka untuk menagih iman mereka. Mereka tidak sedar yang diri mereka itu kerdil sangat tetapi mereka rasa mereka hebat.

Dan paling teruk sekali mereka nak Allah sendiri datang bertemu dengan mereka?! Mereka fikir diri mereka itu besar sangat?!

 

وَعَتَوا عُتُوًّا كَبيرًا

dan mereka benar-benar telah melampaui batas(dalam melakukan) kezaliman”.

Mereka telah buat dosa besar dengan kata-kata mereka  itu. Mereka telah melampaui batas kerana mereka telah melakukan kezaliman. Dengan hujah mereka itu, mereka telah tolak kebenaran. Mereka rasa kalau ajaran Rasulullah benar, maka tentu malaikat atau Allah sendiri tunjukkan diri dan dakwah sendiri kepada mereka.

Maka kerana terus di dalam fahaman mereka itu, mereka terus beramal dengan amalan syirik. Mereka tidak kira sama ada amalan mereka itu benar atau tidak. Begitulah juga dengan kebanyakan manusia yang mengamalkan syirik. Mereka tak fikirkan pun sama ada amalan mereka itu ikut wahyu atau tidak. Mereka nak buat segala apa yang dikatakan oleh syaitan dan hawa nafsu mereka.


 

Ayat 22: Ini adalah jawab kepada syikayah dalam ayat sebelum ini.

يَومَ يَرَونَ المَلٰئِكَةَ لا بُشرىٰ يَومَئِذٍ لِّلمُجرِمينَ وَيَقولونَ حِجرًا مَّحجورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The day they see the angels¹ – no good tidings will there be that day for the criminals, and [the angels] will say, “Prevented and inaccessible.”²

  • i.e., at the time of death.
  • Referring to any good tidings.

(MELAYU)

Pada hari mereka melihat malaikat di hari itu tidak ada khabar gembira bagi orang-orang yang berdosa mereka berkata: “Hijraan mahjuuraa.

 

يَومَ يَرَونَ المَلٰئِكَةَ لا بُشرىٰ يَومَئِذٍ لِّلمُجرِمينَ

Pada hari mereka melihat malaikat di hari itu tidak ada khabar gembira bagi orang-orang yang berdosa

Dalam ayat sebelum ini telah disebut hujah mereka yang menolak ajaran tauhid. Mereka kata sepatutnya malaikatlah yang turun dan dakwah kepada mereka.

Mereka teringin sangat nak berjumpa dengan malaikat, bukan? Akan tetapi Allah beritahu pada hari malaikat turun bertemu dengan mereka nanti, itu bukanlah berita gembira tetapi sebenarnya berita buruk untuk mereka.

Kerana apabila malaikat turun untuk bertemu dengan mereka, pada waktu itu adalah untuk menangkap dan membawa mereka ke tempat yang buruk. Roh mereka akan diseret ke alam barzakh dan di situ lagi mereka sudah dikenakan dengan azab! Saat itu malaikat berkata kepada orang kafir semasa roh mereka dikeluarkan dari tubuhnya, “Keluarlah, hai jiwa yang kotor, dari tubuh yang kotor. Keluarlah kamu menuju ke dalam seksaan angin yang amat panas, air yang panas lagi mendidih, dan dalam naungan asap yang hitam.”

Roh orang kafir itu menolak, tidak mahu keluar dan bercerai-berai ke seluruh tubuhnya. Maka malaikat maut memukulnya (hingga keluar secara paksa). Hal ini digambarkan oleh Allah Swt. melalui firman-Nya:

{وَلَوْ تَرَى إِذْ يَتَوَفَّى الَّذِينَ كَفَرُوا الْمَلائِكَةُ يَضْرِبُونَ وُجُوهَهُمْ وَأَدْبَارَهُمْ}

Kalau kamu melihat ketika para malaikat mencabut jiwa orang-orang yang kafir seraya memukul muka dan belakang mereka. (Al-Anfal: 50), hingga akhir ayat.

 

وَيَقولونَ حِجرًا مَّحجورًا

mereka berkata: “Hijraan mahjuuraa.

Apabila waktu itu sampai, Allah beritahu apa yang mereka akan kata. Mereka akan minta supaya dijadikan penghalang antara mereka dan para malaikat itu. Inilah kalimah yang mereka katakan di dunia apabila mereka ditimpa kesengsaraan. Iaitu minta dijauhkan dari bahaya.

Kalimah حِجرًا dan مَّحجورًا adalah dari katadasar yang sama: ح ج ر yang bermaksud menghalang, keras, menyorok, menolak enggan, mengelak, menghalang laluan.

Ini kerana mereka tak mahu malaikat mendekat lagi kepada mereka. Kerana mereka takut dengan para malaikat yang bengis itu. Mereka tahu yang mereka ditangkap dan dicekup oleh para malaikat itu.

Satu lagi tafsir, ‘mereka’ yang berkata begini adalah malaikat. Iaitu para malaikat berkata kepada orang-orang kafir, “Haram berat bagi kalian mendapat keberuntungan pada hari ini.” Ini adalah kerana kalimah asal al-hijr ertinya ‘terlarang’. Diambil dari kalimah ini juga pengertian Hijir (Isma’il) yang ada di sisi Kaabah; kerana orang-orang yang bertawaf dilarang melakukan tawaf di dalamnya, melainkan tawaf hanya dilakukan di luarnya.

Oleh itu, kalau kita pegang pendapat ini, malaikat yang kata orang-orang kafir itu terhalang dan terlarang dari menerima kebaikan selepas mereka mati kelak. Allahu a’alam.


 

Ayat 23: Ayat Takhwif Ukhrawi.

وَقَدِمنا إِلىٰ ما عَمِلوا مِن عَمَلٍ فَجَعَلنٰهُ هَباءً مَّنثورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We will approach [i.e., regard]¹ what they have done of deeds and make them as dust dispersed.

  • On the Day of Judgement.

(MELAYU)

Dan kami hadapi segala amal yang mereka kerjakan, lalu kami jadikan amal itu (bagaikan) debu yang berterbangan.

 

وَقَدِمنا إِلىٰ ما عَمِلوا مِن عَمَلٍ

Dan kami hadapi segala amal yang mereka kerjakan,

Allah akan hadapi amalan mereka yang degil itu. Dalam erti kata lain, Allah akan datangi untuk memeriksa amalan-amalan manusia. Allah akan periksa satu persatu. Ini adalah ketika Allah menghisab amalan manusia.

 

فَجَعَلنٰهُ هَباءً مَّنثورًا

lalu kami jadikan amal itu (bagaikan) debu yang berterbangan.

Allah sendiri akan datang kepada amalan yang mereka amalkan untuk dinilaikan dan semua amalan mereka itu akan dijadikan seperti debu yang berterbangan.

Maknanya amalan mereka itu tidak bernilai langsung pada sisi Allah. Orang-orang kafir itu ada juga buat amal kebaikan semasa mereka di dunia, tetapi kerana mereka tidak beriman maka amalan baik mereka itu tidak ada nilai di sisi Allah. Allah gunakan perumpamaan ‘debu’. Sudahlah debu tidak bernilai, ditiup angin pula sampai tiada apa-apa lagi.

Jadi jangan kita hairan jikalau ada orang-orang kafir yang melakukan kebaikan dan mungkin kita berkata kepada diri kita: “takkan Allah akan azab mereka ini kerana mereka ini orang yang baik?”  Ayat ini jawapan kepada perasaan itu. Allah kata perbuatan baik mereka itu tidak ada nilai langsung. Ini kerana iman amat penting. Kalau tiada iman, amal banyak mana pun tiada harga.

Kerana itu kita selalu sebut dua syarat untuk amalan diterima: kena ikhlas dan kena ikut amalan soleh iaitu amalan sunnah. Ikhlas itu maksudnya beriman kepada Allah. Apabila kita benar-benar kenal Allah, maka kita akan serahkan amalan itu ikhlas kerana Allah.

Mungkin ada orang yang kata, kata-kata ini agak kasar, tetapi kita kena sedar yang kalimah ini datangnya daripada Allah dan Dia ada hak untuk berkata begini. Kerana syirik adalah perkara amat yang amat buruk sekali. Ianya bukan macam dosa-dosa biasa.

Sebagai perumpamaan kita boleh bayangkan suami isteri. Kalau si isteri itu tidak pandai memasak, tidak pandai berhias dan berkemas, seorang suami masih lagi boleh maafkan dan masih lagi boleh sayang kepada isterinya. Tapi kalau si isteri menduakan suaminya, sampai bawa lelaki lain naik atas katil, tentulah suami tidak akan maafkan dan tidak akan terima. Waktu itu tidak kira apa kebaikan isteri itu selama ini, semua akan hilang.


 

Ayat 24: Bandingkan pula dengan orang yang beriman. Allah terangkan keadaan mereka pula.

أَصحٰبُ الجَنَّةِ يَومَئِذٍ خَيرٌ مُّستَقَرًّا وَأَحسَنُ مَقيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The companions of Paradise, that Day, are [in] a better settlement and better resting place.

(MELAYU)

Penghuni-penghuni syurga pada hari itu paling baik tempat tinggalnya dan paling indah tempat istirehatnya.

 

أَصحٰبُ الجَنَّةِ يَومَئِذٍ خَيرٌ مُّستَقَرًّا

Penghuni-penghuni syurga pada hari itu paling baik tempat tinggalnya

Kalimah مُستَقَرًّا adalah tempat yang selalunya dijadikan sebagai tempat pelancongan dan kita merasa gembira di tempat pelancongan itu. Maknanya Allah nak memberitahu yang ahli syurga itu akan didudukkan di tempat yang dia rasa seronok sepanjang masa sebagai tempat pelancongan dan tempat bergembira. Tak mahukan kita tempat yang sebegini?

 

وَأَحسَنُ مَقيلًا

dan paling indah tempat istirehatnya.

Kalimah مَقيلًا pula adalah tempat rehat dan juga bermaksud waktu rehat di mana kita tidak buat apa-apa waktu itu. Macam tidur Qailullah di tengah hari untuk merehatkan mata dan tubuh kita. Cuma di syurga nanti ahli syurga tidak tidur kerana badan ahli syurga tidak penat dan kerana itu mereka tidak memerlukan tidur.

Dan jika tidur, bermaksud mereka kehilangan masa dan rugi untuk melakukan perkara yang menggembirakan maka ahli syurga tidak tidur. Tetapi mereka akan duduk melepak tanpa perlu melakukan kerja kerana tidak ada kerisauan dan tidak ada kerja pada mereka. Jangan kata kerja, ibadah pun tidak perlu dilakukan lagi.

Ini juga mengajar kepada kita bahawa di syurga nantilah tempat untuk kita berehat dan melepak, tetapi dunia ini adalah tempat untuk kita berusaha dan berdakwah. Jadi kalau umur kita tidak panjang, maka gunakan sebanyak mungkin masa kita yang masih tinggal ini untuk beramal dan juga berdakwah.

Saya sentiasa terharu dengan kisah Dr. Zakir Naik. Ada yang tanya dia: kenapa dia tidak berehat setelah sekian lama berdakwah? Tambahan pula dia sekarang sudah semakin tua. Dr. Zakir Naik jawab: kerana dia tualah yang dia kena lebih banyak berdakwah. Kerana masa dia semakin tidak banyak lagi.


 

Ayat 25: Ayat Takhwif Ukhrawi. Allah ingatkan tentang Hari Kiamat. Memang selalu Allah ingatkan kita supaya kita takut.

وَيَومَ تَشَقَّقُ السَّماءُ بِالغَمٰمِ وَنُزِّلَ المَلٰئِكَةُ تَنزيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention] the Day when the heaven will split open with [emerging] clouds,¹ and the angels will be sent down in successive descent.

  • Within which are the angels.

(MELAYU)

Dan (ingatlah) hari (ketika) langit pecah belah mengeluarkan awan dan diturunkan malaikat bergelombang-gelombang.

 

وَيَومَ تَشَقَّقُ السَّماءُ بِالغَمٰمِ

Dan (ingatlah) hari (ketika) langit pecah belah mengeluarkan awan

Ini adalah keadaan apabila langit pecah dan mengeluarkan awan. Langit yang kita lihat hari ini amat kukuh akan hancur juga nanti. Awan yang kita lihat molek sahaja, lindungi kita dan sesekali bawa hujan, tapi nanti akan jadi amat menakutkan.

Mujahid mengatakan bahwa hal ini sama dengan apa yang disebutkan oleh Allah Swt. melalui firman-Nya:

{هَلْ يَنْظُرُونَ إِلا أَنْ يَأْتِيَهُمُ اللهُ فِي ظُلَلٍ مِنَ الْغَمَامِ وَالْمَلائِكَةُ وَقُضِيَ الأمْرُ وَإِلَى اللَّهِ تُرْجَعُ الأمُورُ}

Tiada yang mereka nanti-nantikan melainkan datangnya Allah dan malaikat (pada hari kiamat) dalam naungan awan. (Al-Baqarah: 210), hingga akhir ayat.

 

وَنُزِّلَ المَلٰئِكَةُ تَنزيلًا

dan diturunkanlah malaikat bergelombang-gelombang.

Dan pada hari itu para malaikat akan turun dengan banyak sekali dan seolah-olah tidak berhenti-henti mereka turun. Ini adalah keadaan yang amat menakutkan.

Allah tak beritahu apa yang akan terjadi selepas itu sebagai ancaman. Kita sebenarnya tak tahu apa sebenarnya yang akan terjadi. Maka kena gunakan imaginasi anda. Yang pasti ia amat teruk.

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami Muhammad Ibnu Ammar ibnul Haris, telah menceritakan kepada kami Muammal, telah menceritakan kepada kami Hammad ibnu Salamah, dari Ali ibnu Zaid, dari Yusuf ibnu Mahran, dari Ibnu Abbas, bahawa dia membaca ayat berikut, iaitu firman-Nya: Dan (ingatlah) hari (ketika itu) langit pecah belah mengeluarkan kabut putih dan diturunkan malaikat bergelombang-gelombang. (Al-Furqan:25) Kemudian Ibnu Abbas mengatakan bahawa Allah menghimpun makhluk pada hari kiamat di suatu padang yang amat luas; jin, manusia, binatang ternak, binatang pemangsa, burung-burung, dan semua makhluk lainnya. Lalu terbelahlah langit yang paling bawah dan para penghuninya turun, mereka berjumlah jauh lebih banyak daripada jin, manusia, dan semua makhluk lainnya. Lalu para penghuni langit itu mengelilingi jin, manusia, dan semua makhluk. Kemudian terbelah pula langit yang kedua. Para penghuninya turun, lalu mengelilingi para malaikat yang telah turun sebelum mereka, jin, manusia, dan makhluk lainnya; mereka mempunyai bilangan yang jauh lebih banyak daripada para penghuni langit terbawah dan semua makhluk yang telah ada. Lalu terbelah pulalah langit yang ketiga, dan turunlah para penghuninya yang jumlah mereka jauh lebih banyak daripada penduduk langit yang terbawah, penduduk langit yang kedua, dan semua makhluk. Kemudian mereka mengelilingi para malaikat yang telah turun sebelumnya, juga jin, manusia, dan semua makhluk. Demikianlah seterusnya, penduduk setiap langit turun dalam jumlah yang jauh lebih besar daripada sebelumnya berkali ganda, hingga terbelahlah langit yang ketujuh. Penduduk langit yang ketujuh turun dalam jumlah jauh lebih banyak daripada penduduk langit sebelumnya, dan lebih banyak daripada jin, manusia, dan semua makhluk. Lalu mereka mengelilingi para malaikat yang telah turun sebelum mereka dari kalangan penduduk langit, juga jin, manusia serta semua makhluk lainnya. Lalu turunlah Tuhan kita Yang Maha Agung lagi Maha Mulia dalam naungan awan putih, sedangkan di sekitar-Nya terdapat malaikat-malaikat karubiyyin. Jumlah malaikat karubiyyin jauh lebih banyak daripada semua penduduk langit yang tujuh lapis; juga jin, manusia, dan semua makhluk. Mereka mempunyai tanduk seperti mata-mata tombak; mereka tinggal di bawah ‘Arasy, suara mereka gemuruh mengucapkan tasbih, tahlil, dan taqdis kepada Allah Swt. Jarak antara bahagian telapak kaki seseorang dari mereka sampai ke mata kakinya sama dengan jarak perjalanan lima ratus tahun. Tinggi antara mata kaki sampai lututnya sama dengan perjalanan lima ratus tahun. Tinggi antara lutut sampai pangkal pahanya sama dengan perjalanan lima ratus tahun. Tinggi antara pangkal paha sampai tenggorokannya sama dengan jarak perjalanan lima ratus tahun. Dan tinggi antara bahagian bawah tenggorokannya sampai ke bahagian bawah telinganya sama dengan jarak perjalanan lima ratus tahun. Sedangkan tinggi selebihnya (sampai ke kepalanya) sama dengan jarak perjalanan lima ratus tahun. Neraka Jahanam adalah penggaruknya.


 

Ayat 26:

المُلكُ يَومَئِذٍ الحَقُّ لِلرَّحمٰنِ ۚ وَكانَ يَومًا عَلَى الكٰفِرينَ عَسيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

True sovereignty, that Day, is for the Most Merciful. And it will be upon the disbelievers a difficult Day.

(MELAYU)

Kerajaan yang hak pada hari itu adalah kepunyaan Tuhan Yang Maha Pemurah. Dan adalah (hari itu), satu hari penuh kesukaran bagi orang-orang kafir.

 

المُلكُ يَومَئِذٍ الحَقُّ لِلرَّحمٰنِ

Kerajaan yang hak pada hari itu adalah kepunyaan Tuhan Yang Maha Pemurah.

Pada hari itu maka jelaslah bahawa kerajaan alam ini milik Allah. Kalau zaman sekarang, ramai manusia nak kawal kerajaan itu dan ini. Mereka rasa mereka berkuasa di atas dunia. Tapi nanti di akhirat baru mereka tahu yang mereka sebenarnya tidak berkuasa.

Ayat ini semakna dengan apa yang disebutkan dalam ayat lain melalui Firman-Nya:

{لِمَنِ الْمُلْكُ الْيَوْمَ ِلِلهِ الْوَاحِدِ الْقَهَّارِ}

Kepunyaan siapakah kerajaan pada hari ini? Kepunyaan Allah Yang Maha Esa lagi Maha Mengalahkan. (Al-Mu-min: 16)

Nota: potongan ayat ini adalah termasuk dalam hukum tajwid ‘Iltiqa’ Sakinain’ dan jarang diketahui oleh kita. Boleh rujuk di sini untuk maklumat lanjut.

 

وَكانَ يَومًا عَلَى الكٰفِرينَ عَسيرًا

Dan adalah (hari itu), satu hari penuh kesukaran bagi orang-orang kafir.

Dan hari itu adalah hari amat sukar bagi mereka yang kufur dan menentang ajaran tauhid. Mereka tidak ada harapan nak menyelamatkan diri mereka lagi. Perihalnya sama dengan apa yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{فَذَلِكَ يَوْمَئِذٍ يَوْمٌ عَسِيرٌ * عَلَى الْكَافِرِينَ غَيْرُ يَسِيرٍ}

maka waktu itu adalah waktu (datangnya) hari yang sulit, bagi orang-orang kafir lagi tidak mudah. (Al-Muddassir: 9-10)

Demikianlah keadaan orang-orang kafir pada hari itu. Adapun keadaan orang-orang mukmin tidak begitu kerana telah disebutkan keadaan mereka oleh Allah Swt. melalui firman-Nya:

{لا يَحْزُنُهُمُ الْفَزَعُ الأكْبَرُ}

Mereka tidak disusahkan oleh kedahsyatan yang besar (pada hari kiamat). (Al-Anbiya: 103)

Semoga kita termasuk di dalam golongan mukmin dan tidak ketakutan pada hari itu… aameen. Kerana amat takut keadaan di Mahsyar itu nanti. Nak menunggu pun terlalu lamanya rasanya. Semoga kita mendapat kelebihan seperti yang disebut dalam hadis ini:

حَدَّثَنَا دَرَّاج، عَنْ أَبِي الْهَيْثَمِ، عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الخدري قال: قِيلَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ: {يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُ خَمْسِينَ أَلْفَ سَنَةٍ} مَا أَطْوَلَ هَذَا الْيَوْمَ؟ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ، إِنَّهُ لِيُخَفَّفُ عَلَى الْمُؤْمِنِ حتى يكون أَخَفَّ عَلَيْهِ مِنْ صَلَاةٍ مَكْتُوبَةٍ يُصَلِّيهَا فِي الدُّنْيَا”

Imam Ahmad meriwayatkan, telah menceritakan kepada kami Husain ibnu Musa, telah menceritakan kepada kami Ibnu Lahi’ah, telah menceritakan kepada kami Darraj, dari Abul Haisam, dari Abu Sa’id Al-Khudri yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. pernah ditanya mengenai makna firman-Nya: dalam sehari yang kadarnya lima puluh ribu tahun. (Al-Ma’arij: 4) “Wahai Rasulullah, betapa lamanya hari tersebut.” Maka Rasulullah Saw. menjawab: Demi Tuhan yang jiwaku berada di dalam genggaman kekuasaan-Nya, sungguh akan diringankan bagi orang mukmin (lamanya hari tersebut) sehingga terasa lebih cepat baginya dari suatu salat fardu yang dikerjakannya di bumi.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 1 Jun 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir