Tafsir Surah Haqqah Ayat 9 – 18 (Malaikat pun melarikan diri)

Ayat 9: Allah beri contoh ketiga dan keempat kaum yang dimusnahkan:

وَجاءَ فِرعَونُ وَمَن قَبلَهُ وَالمُؤتَفِكٰتُ بِالخاطِئَةِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And there came Pharaoh and those before him and the overturned cities¹ with sin.

  • Those to which Lot was sent (see 11:8283) or generally, all cities which were destroyed due to their denial of a messenger from Allāh.

(MELAYU)

Dan telah datang Fir’aun dan orang-orang yang sebelumnya dan (penduduk) negeri-negeri yang dijungkir balikkan kerana kesalahan yang besar.

وَجاءَ فِرعَونُ

Dan telah datang Fir’aun

Firaun dan pengikutnya juga telah dimusnahkan dalam Laut Merah. Kisah tentang mereka telah banyak disebut dalam Qur’an.

وَمَن قَبلَهُ

dan orang-orang yang sebelumnya

Bukan Firaun yang mula-mula dimusnahkan; ada banyak lagi kaum dan puak yang lain. Mereka yang menentang Tauhid telah ramai yang dimusnahkan oleh Allah.

وَالمُؤتَفِكٰتُ

dan (penduduk) negeri-negeri yang dijungkir balikkan

Yang dimaksudkan adalah Kaum Nabi Luth. Mereka itu namanya Sodom. Tempat tinggalkan mereka telah diangkat ke langit dan dijungkir balikkan ke tanah. Yang sekarang adalah tempat Laut Mati.

Kisah mereka boleh dibaca pada Hud:82 dan Hijr:74.

بِالخاطِئَةِ

kerana kesalahan yang besar.

Mereka yang telah dimusnahkan itu adalah kerana mereka telah melakukan kesalahan besar yang melayakkan mereka dimusnahkan dengan teruk sekali. Allah tidak zalim. Allah hanya memusnahkan mereka yang layak diazab sahaja.


Ayat 10: Apakah kesilapan mereka?

فَعَصَوا رَسولَ رَبِّهِم فَأَخَذَهُم أَخذَةً رّابِيَةً

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they disobeyed the messenger of their Lord, so He seized them with a seizure exceeding [in severity].

(MELAYU)

Maka (masing-masing) mereka mendurhakai rasul Tuhan mereka, lalu Allah menyeksa mereka dengan seksaan yang sangat keras.

فَعَصَوا رَسولَ رَبِّهِم

Maka (masing-masing) mereka mendurhakai rasul Tuhan mereka,

Rasul mereka telah datang kepada mereka dengan membawa dakwah tauhid dan ajaran Islam yang benar. Rasul mereka mengajak mereka mengesakan Allah dan hidup dengan taat kepada Allah, ikut hukum-hukumNya, tapi mereka menolak Rasul-rasul itu. Malah, mereka hendak mencederakan Rasul-rasul mereka. Kerana itu Allah musnahkan mereka.

فَأَخَذَهُم أَخذَةً رّابِيَةً

lalu Allah menyeksa mereka dengan seksaan yang sangat keras.

Mereka dikenakan dengan azab yang teruk sangat. Kalimah رّابِيَةً bermaksud sesuatu yang naik dan terus menaik. Maksudnya azab yang teruk dan semakin teruk menekan mereka. Azab itu terus jadi semakin teruk dan tidak berhenti. Mereka telah ditangkap dan terus dikenakan dengan sakit yang teruk dan berterusan. 


Ayat 11: Ini adalah contoh kelima:

إِنّا لَمّا طَغَى الماءُ حَمَلنٰكُم فِي الجارِيَةِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, when the water overflowed, We carried you [i.e., your ancestors] in the sailing ship¹

  • Which was constructed by Noah.

(MELAYU)

Sesungguhnya Kami, tatkala air telah naik (sampai ke gunung) Kami bawa (nenek moyang) kamu, ke dalam bahtera,

إِنّا لَمّا طَغَى الماءُ

Sesungguhnya Kami, tatkala air telah naik

Ini merujuk kepada Nuh dan azab yang dikenakan kepada kaumnya. Mereka telah menolak Nabi Nuh dan azab banjir dikenakan kepada mereka. Tanpa mereka sedari, air naik dan semakin menaik.

حَمَلنٰكُم فِي الجارِيَةِ

Kami bawa (nenek moyang) kamu, ke dalam bahtera,

Akhirnya dunia telah menjadi banjir dan mereka tidak dapat menyelamatkan diri. Allah telah suruh Nabi Nuh buat bahtera dari awal lagi. Dan dengan bahtera itulah umat Nabi Nuh yang beriman dengan baginda diselamatkan.

Allah gunakan kalimah ‘kamu’ dalam ayat ini yang juga merujuk kepada kita. Walaupun kita tidak ada waktu itu tapi kita pun dalam kapal itu juga kerana kita adalah keturunan dari sulbi Nabi Nuh. Maka kerana itu Allah guna kalimah ‘kamu’. 


Ayat 12:

لِنَجعَلَها لَكُم تَذكِرَةً وَتَعِيَها أُذُنٌ وٰعِيَةٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That We might make it for you a reminder and [that] a conscious ear would be conscious of it.

(MELAYU)

agar Kami jadikan peristiwa itu peringatan bagi kamu dan agar diperhatikan oleh telinga yang mahu mendengar.

لِنَجعَلَها لَكُم تَذكِرَةً

agar Kami jadikan peristiwa itu peringatan bagi kamu

Allah jadikan kapal itu sebagai peringatan kepada kita semua. Tidak semestinya ‘kapal’ itu sendiri kerana belum tentu manusia sudah jumpa kapal itu. (Ada pihak yang kata mereka telah jumpa kapal itu). Tapi kalau tidak jumpa pun, kisah Nabi Nuh dan kaumnya ini pun menjadi peringatan juga.

Semua generasi dan tradisi dan agama tahu tentang banjir ini. Jadi bila kita baca kisah banjir besar ini, maka kita teringat pengajaran yang amat banyak di dalamnya. Terutama peringatan jangan melawan ajaran dari Allah dan Rasul. 

وَتَعِيَها أُذُنٌ وٰعِيَةٌ

dan agar diperhatikan oleh telinga yang mahu mendengar.

Supaya telinga yang mahu dengar dengan teliti. Iaitu mereka yang boleh ‘beri’ telinga mereka untuk mendengar kebenaran yang disampaikan oleh para pendakwah dan guru yang benar. 

Maknanya, kita kena sanggup dengar dulu, jangan terus tolak. Malangnya ramai yang tidak mahu dengar pun. Ada kalangan orang kita yang bila nak diberitahu cerita dan pengajaran dari Qur’an, mereka terus tutup telinga mereka. Ini adalah kerana apa yang disampaikan itu berlainan dari fahaman dan kehendak mereka. Maka mereka tidak mahu dengar.

Tapi ada yang sanggup dengar, sanggup tadah telinga dulu, maka mereka itulah yang selamat. Malangnya ramai yang tahu kisah ini, tapi tidak mengambil pengajaran darinya.

Oleh kerana digunakan kalimah ‘mendengar’ dan bukan ‘melihat’, maka ini menguatkan pendapat yang mengatakan bahtera Nabi Nuh itu bukanlah untuk dilihat oleh kita, tapi kisahnya untuk kita dengar.


Ayat 13: Ayat Takhwif Ukhrawi. Kalau sebelum ini Allah sebut tentang azab di dunia, sekarang Allah menyebut azab akhirat pula.

فَإِذا نُفِخَ فِي الصّورِ نَفخَةٌ وٰحِدَةٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then when the Horn is blown with one blast

(MELAYU)

Maka apabila sangkakala ditiup sekali tiup

Akhirat bermula dengan tiupan Sangkakala yang kita pun tidak tahu bagaimana bunyinya. Tapi tentulah ia amat menakutkan. Dan tiupan itu sekali sahaja dan dengan tiupan itu maka musnahlah seluruh alam ini. Maka bermulalah akhirat bagi kita semua.


Ayat 14:

وَحُمِلَتِ الأَرضُ وَالجِبالُ فَدُكَّتا دَكَّةً وٰحِدَةً

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the earth and the mountains are lifted and leveled with one blow [i.e., stroke] –

(MELAYU)

dan diangkatlah bumi dan gunung-gunung, lalu dibenturkan keduanya sekali bentur.

وَحُمِلَتِ الأَرضُ وَالجِبالُ

dan diangkatlah bumi dan gunung-gunung,

Hebat sekali kejadian Hari Kiamat itu, bumi dan gunung ganang yang sekarang kita lihat teguh ini akan hancur menjadi debu dan akan diangkat naik ke udara. Ia terangkat ke udara kerana ia telah hancur.

فَدُكَّتا دَكَّةً وٰحِدَةً

lalu dibenturkan keduanya sekali bentur.

Bumi dan gunung ganang akan dihancurkan sehancur-hancurnya.


Ayat 15:

فَيَومَئِذٍ وَقَعَتِ الواقِعَةُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then on that Day, the Occurrence [i.e., Resurrection] will occur,

(MELAYU)

Maka pada hari itu terjadilah hari kiamat,

Yang akan terjadi pasti akan terjadi. Segala kisah-kisah yang kita selalu dengar dan selalu baca dalam Qur’an akan terjadi. Ia tidak dapat dielakkan lagi. Semoga kita selamat dari Hari Kiamat yang teruk itu. Kita berdoa begitu kerana kita tidak sanggup menyaksikan sendiri kejadian yang amat teruk itu. 


Ayat 16: Kalau tadi Allah sebut tentang kehancuran bumi, sekarang Allah sebut tentang kehancuran langit pula. Kerana pasangan bumi adalah langit. 

وَانشَقَّتِ السَّماءُ فَهِيَ يَومَئِذٍ واهِيَةٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the heaven will split [open], for that Day it is infirm.¹

  • i.e., weak, enfeebled and unstable.

(MELAYU)

dan terbelahlah langit, kerana pada hari itu langit menjadi lemah.

وَانشَقَّتِ السَّماءُ

dan terbelahlah langit,

Langit yang kita sedang lihat tinggi dan hebat itu nanti akan terbelah dan pecah pada Hari Kiamat. Kalau kita lihat bahasa yang digunakan, ia bukan ‘dipecahkan’ tapi macam ia terjadi sendiri. Seolah-olah langit pecah sendiri dengan rela. Maksudnya memang Allah dah jadikan rancangan yang bila tiba masanya ia akan hancur. 

فَهِيَ يَومَئِذٍ واهِيَةٌ

kerana pada hari itu langit menjadi lemah.

Kalimah واهِيَةٌ digunakan untuk merujuk kepada sendi yang lemah. Selalunya digunakan apabila sendi pintu dah lemah, dan akhirnya ia akan jatuh. Ia memberi isyarat yang langit itu ada sendi dan sampai masanya sendiri itu akan lemah dan rosak sendiri. Masa itu langit-langit yang dipegang kukuh itu akan hancur. Ini satu pemandangan yang amat-amat menakutkan.  


Ayat 17:

وَالمَلَكُ عَلىٰ أَرجائِها ۚ وَيَحمِلُ عَرشَ رَبِّكَ فَوقَهُم يَومَئِذٍ ثَمٰنِيَةٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the angels are at its edges. And there will bear the Throne of your Lord above them, that Day, eight [of them].

(MELAYU)

Dan malaikat-malaikat berada di penjuru-penjuru langit. Dan pada hari itu lapan orang malaikat menjunjung ‘Arsy Tuhanmu di atas (kepala) mereka.

وَالمَلَكُ عَلىٰ أَرجائِها

Dan malaikat-malaikat berada di penjuru-penjuru langit.

Cuba fikirkan, apabila bangunan nak jatuh, ke manakah penduduknya nak lari ke mana? Mereka selalunya akan lari ke tepi yang kuat, bukan? Malaikat pun begitulah juga takut dengan kejadian itu dan mereka akan lari ke penjuru-penjuru langit.

Menurut Ibnu Abbas, mereka berada di bagian langit yang tidak lemah, yakni di semua pinggirannya. Hal yang sama dikatakan oleh Sa’id ibnu Jubair dan Al-Auza’i. Ad-Dahhak mengatakan bahawa Arja-iha artinya pinggiran-pinggirannnya. Kalau malaikat pun takut, apatah lagi kita? 

وَيَحمِلُ عَرشَ رَبِّكَ فَوقَهُم يَومَئِذٍ ثَمٰنِيَةٌ

Dan pada hari itu lapan orang malaikat menjunjung ‘Arsy Tuhanmu di atas (kepala) mereka.

Semua malaikat akan lari kecuali lapan Malaikat akan tetap pegang Arsy. Sekarang mereka sedang memegang Arasy di atas mereka dan mereka akan tetap memegang Arasy itu. 

Jadi ini adalah satu maklumat ghaib: ada lapan malaikat yang menanggung Arash.


Ayat 18:

يَومَئِذٍ تُعرَضونَ لا تَخفىٰ مِنكُم خافِيَةٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That Day, you will be exhibited [for judgement]; not hidden among you is anything concealed.¹

  • i.e., any person or any secret you might attempt to conceal.

(MELAYU)

Pada hari itu kamu dihadapkan (kepada Tuhanmu), tiada sesuatupun dari keadaanmu yang tersembunyi (bagi Allah).

يَومَئِذٍ تُعرَضونَ

Pada hari itu kamu dihadapkan

Ini adalah apabila kita semua dibangkitkan dari mati kita dan menuju ke Mahsyar. Kita semua akan dibangkitkan dalam keadaan bogel. Mahsyar itu pula tidak ada tanah tinggi dan tidak ada lubang, maka tidak ada tempat untuk menyorok.

لا تَخفىٰ مِنكُم خافِيَةٌ

tiada sesuatupun dari keadaanmu yang tersembunyi

Kerana tidak ada tanah tinggi dan lubang, maka tidak ada sesiapa yang boleh menyorok dan tersembunyi. Lagipun, bagaimana nak menyorok dari Allah? Segalanya akan terpapar di hadapan Allah. Kita semua akan mengadap Allah. 

Ibnu Abud Dunia mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ishaq ibnu Ismail, telah menceritakan kepada kami Sufyan ibnu Uyaynah, dari Ja’far ibnu Barqan, dari Sabit Al-Hajjaj yang mengatakan bahawa Umar ibnul Khattab pernah mengatakan, “‘Hisablah dirimu sendiri sebelum kamu dihisab, timbanglah perbuatanmu sendiri sebelum amal perbuatanmu ditimbang. Kerana sesungguhnya cara ini lebih meringankan hisabmu di kemudian hari, bila kamu menghisab dan menimbang amalmu sendiri di hari sekarang untuk menghadapi hari hisab yang besar.”

Banyak disebut perjumpaan dengan Allah dalam Qur’an dan dalam hadis. Dan ada banyak cara disebut tentang pertemuan-pertemuan itu. Ini adalah kerana ada banyak sesi perjumpaan dengan Allah. Ada yang bertemu ramai-ramai dan ada yang bertemu sendirian sahaja dengan Allah.

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا وَكِيع، حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَلِيِّ بْنِ رَفَاعَةَ، عَنِ الْحَسَنِ، عَنْ أَبِي مُوسَى قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “يُعْرَضُ النَّاسُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ثَلَاثَ عَرَضَاتٍ، فَأَمَّا عَرْضَتَانِ فجدالٌ ومعاذيرُ، وَأَمَّا الثَّالِثَةُ فَعِنْدَ ذَلِكَ تَطِيرُ الصُّحُفُ فِي الْأَيْدِي، فَآخِذٌ بِيَمِينِهِ وَآخِذٌ بِشِمَالِهِ”.
Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Waki’ telah menceritakan kepada kami Ali ibnu Rifa’ah, dari Al-Hasan, dari Abu Musa yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Kelak manusia dihadapkan kepada Tuhan mereka pada hari kiamat sebanyak tiga kali; pada penampilan yang pertama dan yang kedua terjadi perdebatan dan alasan-alasan. Sedangkan pada penampilan yang ketiga saat itu beterbanganlah semua buku catatan amal perbuatan di terima di tangan masing-masing; maka ada yang menerimanya dari sebelah kanannya, dan ada pula yang menerimanya dari sebelah kirinya.

Maknanya, apabila sudah diberikan buku catatan amal, maka semua terdiam tidak dapat berkata apa-apa kerana segala perbuatan mereka telah ditulis dan mereka tidak dapat nak menipu dan membantah lagi.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 5 Jun 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s