Tafsir Surah Haqqah Ayat 19 – 35 (Beza kitab kanan dan kiri)

Ayat 19: Ayat Tabshir Ukhrawi. Ia memberi semangat kepada kita untuk beriman dan beramal dengan amalan soleh. 

فَأَمّا مَن أوتِيَ كِتٰبَهُ بِيَمينِهِ فَيَقولُ هاؤُمُ اقرَءوا كِتٰبِيَه

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So as for he who is given his record in his right hand, he will say, “Here, read my record!

(MELAYU)

Adapun orang-orang yang diberikan kepadanya kitabnya dari sebelah kanannya, maka dia berkata: “Ambillah, bacalah kitabku (ini)”.

فَأَمّا مَن أوتِيَ كِتٰبَهُ بِيَمينِهِ

Adapun orang-orang yang diberikan kepadanya kitabnya dari sebelah kanannya,

Kitab yang dimaksudkan adalah kitab amalan mereka. Ia menulis segala amalan-amalan mereka semasa mereka di dunia. Tidak ada satu pun yang akan tertinggal.

Apabila mereka menerima kitab amalan dari tangan kanan, ia bermaksud mereka itu adalah orang-orang yang selamat. Kerana kanan ini selalu dikaitkan dengan kebaikan. Dan banyak ayat Qur’an yang menyebut kelebihan golongan kanan ini.

Mereka dulu tidak dikenali semasa di dunia dan kerana itu Allah guna kalimah من (siapa) dalam ayat ini. Ia merujuk kepada orang yang tidak dikenali. Tapi sekarang mereka mendapat nasib yang baik kerana mereka telah buat keputusan yang baik semasa di dunia. Mereka sekarang dikenali dan akan mendapat balasan yang amat hebat. 

هاؤُمُ اقرَءوا كِتٰبِيَه

maka dia berkata: “Ambillah, bacalah kitabku (ini)”.

Mereka amat bangga dengan kitab mereka. Ini kerana banyak amalan baik yang disebut di dalamnya. Tidak sia-sia mereka meluangkan masa melakukan segala amal kebaikan itu dulu.

Mereka amat gembira sampai mereka menunjuk-nunjuk kitab mereka kepada orang lain. Mereka nak orang lain tengok amalan-amalan baik mereka dahulu. Macam kalau kita sekarang ada sesuatu hasil yang kita banggakan maka kita nak tunjuk kepada orang lain, bukan?

Ini juga disebut dalam Al-lnshiqaq: 9:

وَيَنقَلِبُ إِلىٰ أَهلِهِ مَسرورًا

dan dia akan kembali kepada kaumnya (yang sama-sama beriman) dengan gembira.

Mereka tidak takut beri orang lain baca kitab amalan mereka kerana mereka tahu yang di dalamnya hanya ada perkara baik-baik sahaja. Tapi takkan tidak ada langsung keburukan di dalamnya? Tidakkah kita manusia ada sahaja kesalahan dan kesilapan dosa yang kita lakukan?

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami Bisyr ibnu Matar Al-Wasiti, telah menceritakan kepada kami Yazid ibnu Harun, telah menceritakan kepada kami Asim Al-Ahwal, dari Abu Usman yang telah mengatakan bahawa orang mukmin diberikan kitab catatan amalnya dari sebelah kanannya dengan ditutupi oleh Allah. Lalu dia membaca keburukan-keburukannya; dan manakala dia lewati suatu amal keburukan, berubahlah roman wajahnya. Hingga manakala sampai pada amal-amal kebaikannya dan dia membacanya, maka roman wajahnya kembali berseri. Lalu dia mengulangi bacaan kitab catatan amalnya, tiba-tiba dia melihat catatan keburukannya telah diganti dengan kebaikan. Maka saat itulah dia mengatakan, “Ambillah, bacalah kitabku ini.”

Kalau kita lihat, ada tambahan huruf ه dihujung kalimah كِتٰبِيَه sebagai gambaran bahawa dia suka sangat. Kerana segala usaha dia sudah membuahkan hasil.

Kalau di dunia kita tak boleh sangat nak berbangga dengan hasil usaha kita. Tapi nanti ia boleh dilakukan di akhirat kelak. 

Telah disebutkan sebuah hadis sahih yang diriwayatkan melalui Ibnu Umar ketika ditanya tentang pembicaraan rahasia. Lalu dia menjawab bahawa dirinya pernah mendengar Rasulullah Saw. bersabda:

“يُدْنِي اللهُ العبدَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ، فيُقَرِّره بِذُنُوبِهِ كُلِّهَا، حَتَّى إِذَا رَأَى أَنَّهُ قَدْ هَلَكَ قَالَ اللَّهُ: إِنِّي سَتَرْتُهَا عَلَيْكَ فِي الدُّنْيَا، وَأَنَا أَغْفِرُهَا لَكَ الْيَوْمَ. ثُمَّ يُعطَى كتابَ حَسَنَاتِهِ بِيَمِينِهِ، وَأَمَّا الْكَافِرُ وَالْمُنَافِقُ فَيَقُولُ الْأَشْهَادِ: {هَؤُلاءِ الَّذِينَ كَذَبُوا عَلَى رَبِّهِمْ أَلا لَعْنَةُ اللَّهِ عَلَى الظَّالِمِينَ}

Allah Swt. mendekatkan hamba-Nya di hari kiamat, lalu membuatnya mengakui semua dosanya, hingga manakala hamba yang bersangkutan merasa bahawa dirinya akan binasa. Allah Swt. berfirman, “Sesungguhnya Aku telah menutupinya terhadapmu ketika di dunia, dan pada hari ini Aku memaafkannya bagimu.” Kemudian diberikan buku catatan amal kebaikannya dari sebelah kanannya. Adapun orang kafir dan orang munafik, maka para saksi mengatakan, “Mereka adalah orang-orang yang berdusta terhadap Tuhannya. Ingatlah, laknat Allah menimpa orang-orang yang zalim.”


Ayat 20:

إِنّي ظَنَنتُ أَنّي مُلٰقٍ حِسابِيَه

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, I was certain that I would be meeting my account.”

(MELAYU)

Sesungguhnya aku yakin, bahawa sesungguhnya aku akan menemui hisab terhadap diriku.

Ini adalah kata-kata golongan kanan kerana mereka suka sangat. Dia kata dia dah agak dah yang dia akan dapat lihat amalannya di akhirat kelak. Dia tahu dari pembelajaran dia yang segala perbuatan di dunia sedang ditulis. Kerana itu dia semasa di dunia dia jaga sungguh amalan dia. Dia tak buat amalan syirik dan bidaah. Dia tidak buat perkara yang salah dan zalim. Kalau dia ada buat pun, dia akan terus minta maaf dan minta ampun.

Mereka ini semakna dengan apa yang disebutkan oleh firman-Nya:

الَّذِينَ يَظُنُّونَ أَنَّهُمْ مُلاقُوا رَبِّهِمْ

(yaitu) orang-orang yang meyakini bahawa mereka akan menemui Tuhannya. (Al-Baqarah: 46)

Maka kerana mereka yakin mereka akan bertemu Allah, maka mereka jaga amalan mereka.

Semasa di dunia dulu mereka memang takut sambil minta ampun. Walaupun mereka banyak buat amal baik, tapi mereka juga banyak minta ampun. Dan sekarang mereka suka sangat kerana semua itu membuahkan hasil. 

Apabila membaca situasi ini, maka kenalah kita pun berharap agar kita pun akan dapat pengalaman ini. Alangkah senangnya hati mereka! Semoga kita termasuk dalam kalangan mereka. Aameen.


Ayat 21:

فَهُوَ في عيشَةٍ رّاضِيَةٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So he will be in a pleasant life –

(MELAYU)

Maka orang itu berada dalam kehidupan yang diredhai,

Kalimah عيشَةٍ merujuk kepada hidup yang hebat. Kalau digunakan kalimah hayya (kehidupan) sahaja, ia hanya bermaksud hidup secara umum sahaja. Maknanya kehidupan di akhirat itu lain dari kehidupan di dunia. Balasan dari Allah amat hebat sekali. 

Kehidupan mereka diredhai oleh Allah SWT. Ini kerana mereka taat kepada Allah dan melakukan apa yang Allah suruh lakukan dan meninggalkan apa yang Allah larang. 


Ayat 22:

في جَنَّةٍ عالِيَةٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

In an elevated garden,

(MELAYU)

dalam syurga yang tinggi,

Mereka akan dimasukkan ke dalam syurga yang tinggi. Tinggi kerana memang manusia yang baik akan naik tinggi. Tinggi juga merujuk kepada kemuliaan mereka.

Manusia memang suka tempat yang tinggi. Kerana itu ada sahaja manusia akan panjat naik gunung dan suka terbang di udara. Ada yang belajar bawa kapalterbang atau helikopter kerana hendak terbang di udara. Ini kerana manusia suka tengok bawah dan lihat semuanya kecil dan halus sahaja. Ia adalah pengalaman yang amat menarik pada manusia.

Maka Allah balas mereka yang baik itu dengan tempat tinggal yang tinggi. Sudahlah tinggi, nikmat di dalamnya amat banyak.

Ada kelebihan kalau dapat duduk di syurga peringkat tinggi:

قَالَ ابْنُ أَبِي حَاتِمٍ: حَدَّثَنَا أَبِي، حَدَّثَنَا أَبُو عُتْبَةَ الْحَسَنُ بْنُ عَلِيِّ بْنِ مُسْلِمٍ السَّكُوني، حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ عَيَّاشٍ، عَنْ سَعِيدِ بْنِ يُوسُفَ، عَنْ يَحْيَى بْنِ أَبِي كَثِيرٍ، عَنْ أَبِي سَلَّامٍ الْأَسْوَدِ قَالَ: سمعتُ أَبَا أُمَامَةَ قَالَ: سَأَلَ رجلٌ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: هَلْ يَتَزَاوَرُ أَهْلُ الْجَنَّةِ؟ قَالَ: “نَعَمْ، إِنَّهُ لَيَهْبِطُ أَهْلُ الدَّرَجَةِ الْعُلْيَا إِلَى أَهْلِ الدَّرَجَةِ السُّفْلَى، فَيُحَيُّونَهُمْ وَيُسَلِّمُونَ عَلَيْهِمْ، وَلَا يَسْتَطِيعُ أَهْلُ الدَّرَجَةِ السُّفْلَى يَصْعَدُونَ إِلَى الْأَعْلَيْنَ، تَقْصُرُ بِهِمْ أَعْمَالُهُمْ”

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami ayahku, telah menceritakan kepada kami Abu Atabah alias AL-Hasan ibnu Ali ibnu Muslim As-Sukuni, telah menceritakan kepada kami Ismail ibnu Ayyasy, dari Sa’id ibnu Yusuf. dari Yahya ibnu Abu Kasir, dari Abu Salam Al-Aswad yang mengatakan bahawa dia pernah mendengar Abu Umamah menceritakan hadis berikut, bahawa pernah ada seorang lelaki bertanya kepada Rasulullah Saw. tentang keadaan ahli syurga, apakah mereka saling berkunjung di antara sesamanya? Maka Rasulullah Saw. menjawab: Benar, Sesungguhnya para penghuni derajat yang tertinggi benar-benar turun ke tempat para penghuni derajat yang di bawahnya, lalu mengucapkan salam penghormatan kepada mereka dan mereka menjawab salam penghormatannya. Para penghuni derajat yang di bawah tidak mampu naik ke tempat para penghuni derajat yang tertinggi disebabkan kurangnya amal perbuatan mereka.

Di dalam kitab sahih telah disebutkan sebuah hadis yang mengatakan:

“إِنَّ الْجَنَّةَ مِائَةُ دَرَجَةٍ، مَا بَيْنَ كُلِّ دَرَجَتَيْنِ كَمَا بَيْنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ”

Sesungguhnya syurga itu terdiri dari seratus tingkatan, dan jarak di antara satu tingkatan ke tingkatan yang lainnya sama dengan jarak antara langit dan bumi.


Ayat 23:

قُطوفُها دانِيَةٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Its [fruit] to be picked hanging near.

(MELAYU)

buah-buahannya dekat,

Allah beri perumpamaan nikmat dalam syurga itu dengan menggunakan perumpamaan buah. Bukanlah buah sahaja ada di sana. Tapi manusia memang suka buah maka kerana itulah Allah gunakan perumpamaan ini. Bangsa Arab memang suka buah dan kerana itu perumpamaan buah ini memberi semangat kepada mereka.

Kalimah قطوف bermaksud buah yang masak ranum. Buah-buahan di syurga memang sentiasa masak sahaja. Tak payah nak peram lagi dah. Cuma tinggal nak petik dan makan sahaja. 

Dan yang lebih hebat lagi, tak payah susah-susah nak petik buah itu. Ia memang dah rendah. Kalau buah di dunia selalunya susah nak petik kerana ia tinggi dan kena pakai galah atau kena panjat. Macam buah durian, kena tunggu ia jatuh baru boleh makan, bukan? Di syurga senang sahaja nak makan. 

Malah dalam ayat dalam surah lain memberitahu yang bila nak mana-mana buah, ranting buah itu akan datang kepada ahli syurga yang sedang duduk berehat. Maknanya tak payah nak bangun ambil pun, buah itu yang datang sendiri!


Ayat 24:

كُلوا وَاشرَبوا هَنيئًا بِما أَسلَفتُم فِي الأَيّامِ الخالِيةِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[They will be told], “Eat and drink in satisfaction for what you put forth¹ in the days past.”

  • Literally, “advanced” in anticipation of reward in the Hereafter.

(MELAYU)

(kepada mereka dikatakan): “Makan dan minumlah dengan sedap disebabkan amal yang telah kamu kerjakan pada hari-hari yang telah lalu”.

كُلوا وَاشرَبوا هَنيئًا

(kepada mereka dikatakan): “Makan dan minumlah dengan sedap

Maksudnya boleh makan buah dan apa sahaja yang ada dalam syurga itu dengan sedap, selamat dan puas. Tidak ada kerisauan semasa makan dan minum. Boleh makan sepuas-puasnya. Tidak akan berkurang dan tidak perlu nak berjimat kerana makanan amat banyak sekali, tidak akan habis-habis. Tidak takut nak makan kerana segala makanan itu tidak ada kesan buruk kepada mereka.

Ini pun nikmat besar juga kerana semasa di dunia ini, kadangkala kita risau juga nak makan buah atau makanan lain. Kerana kadangkala buah-buahan atau makanan itu beri kesan kepada kesihatan kita. Macam orang tak sihat tak boleh makan durian sebarangan. Silap makan terlebih, boleh jatuh sakit.

Tapi di syurga nanti, semua itu tidak ada masalah. Boleh makan dengan lahap pun tidak kisah. Memang selera makan ahli syurga adalah selera makan seribu orang. Memang kerja makan sahaja di sana. 

Dan tidak ada larangan langsung. Kalau kita ingat kisah Nabi Adam, ada juga pokok larangan yang baginda tidak boleh makan. Ini adalah kerana itu adalah ujian bagi baginda. Tapi sudah tidak ada lagi larangan sebegitu dah. Semua sudah boleh dimakan.

بِما أَسلَفتُم فِي الأَيّامِ الخالِيَةِ

disebabkan amal yang telah kamu kerjakan pada hari-hari yang telah lalu”.

Mereka dijemput untuk makan segala yang ada di syurga itu kerana amalan mereka dulu. Segala yang mereka dapat itu adalah sebagai balasan dan upah bagi kesusahan mereka mengamalkan amalan kebaikan semasa di dunia. 

Kalimah أَسلَفتُم dari katadasar س ل ف yang bermaksud sesuatu yang dihantar dahulu. Maksudnya mereka telah ‘hantar’ amalan mereka untuk menunggu mereka di akhirat. Nanti mereka akan bertemu amalan-amalan mereka itu yang sudah bertukar jadi pahala dan jadi kebaikan untuk mereka. Semasa di dunia tidaklah amalan baik kita jadi seketul-seketul benda fizikal, tapi ia akan jadi sesuatu di akhirat kelak.

Kalimah الخالِيَةِ dari katadasar خ ل و yang bermaksud ‘kosong’, yang ‘telah lepas’. Maksudnya mereka dulu telah melakukan kebaikan itu di masa yang telah berlalu. Ia memang telah berlalu tapi ada rekod segala perbuatan mereka. Maka segala amalan kebaikan kita tidaklah sia-sia. 

Mereka tidak nampak rekod amalan mereka itu semasa di dunia tapi mereka percaya kepada janji Allah dan Rasulullah. Maka mereka amalkan amalan yang soleh itu.


Ayat 25: Ayat Takhwif Ukhrawi tentang orang-orang yang malang pula.

وَأَمّا مَن أوتِيَ كِتٰبَهُ بِشِمالِهِ فَيَقولُ يٰلَيتَني لَم أوتَ كِتٰبِيَه

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But as for he who is given his record in his left hand, he will say, “Oh, I wish I had not been given my record

(MELAYU)

Adapun orang yang diberikan kepadanya kitabnya dari sebelah kirinya, maka dia berkata: “Wahai alangkah baiknya kiranya tidak diberikan kepadaku kitabku (ini).

وَأَمّا مَن أوتِيَ كِتٰبَهُ بِشِمالِهِ

Adapun orang yang diberikan kepadanya kitabnya dari sebelah kirinya,

Ini adalah orang-orang yang malang kerana telah tersalah buat keputusan dan salah buat amalan semasa di dunia dulu.

Kiri memang selalu diberi isyarat sebagai sesuatu yang tidak baik. Sebagai contoh, kita gunakan tangan kiri untuk mencuci najis. Dan kalau di sesuatu negara itu ada golongan penentang, maka mereka itu digelar ‘puak kiri’.

Mereka yang jahat semasa di dunia itu telah diberikan kitab amalan mereka di tangan kiri mereka. Ia memberi isyarat yang kandungan kitab itu tidak bagus. Mereka tidak akan suka dengan apa yang mereka akan baca dalam kitab itu.

فَيَقولُ يٰلَيتَني لَم أوتَ كِتٰبِيَه

maka dia berkata: “Wahai alangkah baiknya kiranya tidak diberikan kepadaku kitabku (ini).

Mereka sendiri tak suka nak terima kitab mereka di tangan kiri. Mereka dah tahu bahawa apa yang ada dalam kitab itu tidak menarik. Mereka tahu apa yang ada di dalamnya dan mereka berharap kalaulah mereka tak perlu nak baca. Mereka harap tidak adalah kitab itu selama-lamanya.


Ayat 26:

وَلَم أَدرِ ما حِسابِيَه

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And had not known what is my account.

(MELAYU)

Dan aku tidak mengetahui apa hisab terhadap diriku.

Mereka tidak mahu tahu hisab yang akan dikenakan kepada mereka. Mereka dah tahu yang mereka akan ada masalah dengan apa yang ada di dalam kitab itu. Mereka dah tahu apa yang mereka akan jumpa, maka mereka tidak suka sangat. Dan tentu mereka amat takut sangat.

Satu lagi maksud ayat ini: mereka tidak tahu yang mereka akan diberikan dengan kitab amalan mereka. Mereka tidak sangka pun yang segala perbuatan mereka ditulis dan akan dibentangkan kepada mereka. Kerana itu mereka tidak jaga amalan mereka semasa di dunia, mereka buat apa sahaja yang mereka hendak. Mereka hanya ikut nafsu mereka sahaja.


Ayat 27:

يٰلَيتَها كانَتِ القاضِيَةَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

I wish it [i.e., my death] had been the decisive one.¹

  • i.e., ending life rather than being the gateway to eternal life.

(MELAYU)

Wahai kiranya kematian itulah yang menyelesaikan segala sesuatu.

Mereka takut dengan hisab yang mereka akan hadapi. Mereka berharap semoga mereka mati dan terus habis kisah mereka. Biar mati sahaja tanpa bangkit semula. Biarlah semasa mati di dunia itu, mati terus dan tidak dibangkitkan di akhirat itu. 


Ayat 28: Bagaimana keadaan mereka di dunia dulu?

ما أَغنىٰ عَنّي مالِيَه ۜ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

My wealth has not availed me.

(MELAYU)

Hartaku sekali-kali tidak memberi manfaat kepadaku.

Mereka dulu kaya raya semasa hidup di dunia. Tapi sekarang mereka dah sedar yang harta mereka yang banyak itu tak berguna langsung di akhirat.

Kalau di dunia dulu mereka banyak gunakan harta mereka untuk mendapatkan apa-apa sahaja. Mereka boleh upah orang dan boleh bagi rasuah kepada orang supaya mereka dapat apa yang mereka nak. Tapi kalau nak pakai harta sebagai rasuah di akhirat pun tak berguna kerana tidak laku langsung. 

Atau, mereka nak kata yang dulu mereka ada harta banyak pun tak berguna kepada mereka. Mereka tidak gunakan harta mereka untuk kebaikan. Harta bukanlah buruk kerana kalau diinfakkan, ia akan membantu manusia. Yang jadi masalah adalah apabila tidak diinfakkan. Jadi masalah apabila ianya digunakan pada perkara yang salah. 


Ayat 29:

هَلَكَ عَنّي سُلطٰنِيَه

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Gone from me is my authority.”

(MELAYU)

Telah hilang kekuasaanku daripadaku”.

Dulu mereka orang yang hebat semasa di dunia. Mereka disanjung dan dihormati. Mereka ada kuasa dalam masyarakat seperti ‘sultan’ sahaja. Mereka juga ditakuti dan kerana itu apa sahaja yang mereka mahu akan dicari dan dijadikan realiti. Orang kelam kabut nak memenuhi kehendak mereka.

Tapi itu kisah dahulu sahaja. Kerana sekarang semua dah hancur dan tidak tinggal apa. Tidak ada sesiapa yang akan mengiktiraf kuasa mereka lagi. Mereka tidak ada kuasa langsung. 

Kedudukan mereka yang mulia di dunia sudah tidak ada. Kerana keadaan di dunia dan di akhirat menggunakan kriteria yang berlainan dalam menilai makhluk. Dunia menilai mereka yang kaya dan kuat sebagai berkuasa; tapi di akhirat, yang lebih beriman yang mendapat kedudukan yang tinggi.

Maka begitulah kata-kata sesalan dari mereka. Semoga kita menjaga amalan dan akidah kita semasa di dunia ini. Jangan menyesal seperti mereka di akhirat.

Kalimah سُلطٰنِ juga boleh diterjemahkan sebagai ‘hujah’. Kalau dulu mereka di dunia pandai berhujah dan mereka boleh menang dengan hujah mereka kerana mereka mungkin pandai berhujah. Tapi di akhirat nanti hujah mereka tidak laku lagi. Maka mereka tidak akan dapat hendak menyelamatkan diri mereka.


Ayat 30: Apakah azab kepada mereka?

خُذوهُ فَغُلّوهُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Allāh will say], “Seize him and shackle him.

(MELAYU)

(Allah berfirman): “Peganglah dia lalu belenggulah tangannya ke lehernya.

Bayangkan situasi pendatang-pendatang tanpa izin yang ditangkap apabila ada serbuan dari imegresen dan polis. Ketua akan kata kepada polis yang lain: “tangkap merekaaaaaa!!!!!” Begitu hina sekali mereka melarikan diri sampai terjun tingkap.

Sekarang lagi hina keadaan mereka yang menerima kitab pada tangan kiri. Allah beri arahan untuk mereka ditangkap. Siapa yang akan tangkap? Tentulah para malaikat dan tentu mereka tidak akan ada harapan nak larikan diri.

Selepas ditangkap, tengkuk mereka akan dibelenggu. Kalau penjenayah di dunia, selepas ditangkap tangan mereka akan digari. Tapi ahli neraka lagi teruk kerana mereka kena kena belenggu di leher mereka. Dan mereka akan diikat bersama-sama supaya tidak boleh lari ke mana-mana.


Ayat 31:

ثُمَّ الجَحيمَ صَلّوهُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then into Hellfire drive him.

(MELAYU)

Kemudian masukkanlah dia ke dalam api neraka yang menyala-nyala.

Dan akhirnya mereka akan dimasukkan ke dalam neraka dan mereka akan dikenakan dengan azab api yang hebat yang menyakitkan mereka. Banyak sekali ayat-ayat Qur’an dan hadis tentang keburukan dalam neraka dan tidak perlu kita panjangkan di sini. Boleh rujuk semua sumber itu.


Ayat 32:

ثُمَّ في سِلسِلَةٍ ذَرعُها سَبعونَ ذِراعًا فَاسلُكوهُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then into a chain whose length is seventy cubits insert him.”

(MELAYU)

Kemudian belitlah dia dengan rantai yang panjangnya tujuh puluh hasta.

Dan mereka dibelit lagi dengan rantai yang panjang. Teruk sekali mereka dikenakan dengan azab. Tidak boleh lari ke mana-mana dah.

Apabila rantai besi diikat kepada mereka, dalam keadaan panas pula, maka tentulah besi yang melekat pada tubuh mereka akan menyeksa mereka lagi. Maka seksa mereka bertambah-tambah.


Ayat 33: Kenapa mereka dikenakan dengan azab yang teruk sebegitu?

إِنَّهُ كانَ لا يُؤمِنُ بِاللَّهِ العَظيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, he did not used to believe in Allāh, the Most Great,

(MELAYU)

Sesungguhnya dia dahulu tidak beriman kepada Allah Yang Maha Besar.

Allah tidaklah zalim kepada mereka. Mereka itu layak untuk mendapat azab yang dikenakan kepada mereka. Ahli neraka itu dulu rasa mereka hebat dan membesarkan diri mereka. Mereka tidak besarkan Allah sebaliknya mereka membesarkan diri mereka. Mereka rasa mereka besar dan tidak layak terima dan ikut kebenaran yang disampaikan kepada mereka. 


Ayat 34: Apa lagi salah mereka?

وَلا يَحُضُّ عَلىٰ طَعامِ المِسكينِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Nor did he encourage the feeding of the poor.

(MELAYU)

Dan juga dia tidak mendorong (orang lain) untuk memberi makan orang miskin.

Mereka bukan sahaja tidak beri orang lain makan, mereka sampai tidak ajak orang pun untuk beri orang susah makan. Sebelum ini telah disebut yang ahli neraka itu kaya dan ada kuasa. Tapi walaupun begitu mereka tak tolong pun orang lain yang susah. 

Mereka tak galakkan orang lain beri pertolongan kepada orang susah kerana kalau ada yang bagi, maka mereka pun kena bagi juga. Bila orang lain sama-sama tak bagi, maka tak nampaklah yang mereka tidak beri, sebab semua sama sahaja (tidak tolong orang miskin). 


Ayat 35:

فَلَيسَ لَهُ اليَومَ هٰهُنا حَميمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So there is not for him here this Day any devoted friend

(MELAYU)

Maka tiada seorang temanpun baginya pada hari ini di sini.

Tidak ada sesiapa pun yang akan menolong mereka kerana tidak ada sesiapa yang boleh bantu mereka. Mereka dulu semasa di dunia ada sahaja yang bantu mereka, tapi tidak lagi di akhirat.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 7 Jun 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s