Tafsir Surah al-A’raf Ayat 68 – 70 (Kaum Nabi Hud minta bala)

Ayat 68:

أُبَلِّغُكُم رِسالاتِ رَبّي وَأَنا لَكُم ناصِحٌ أَمينٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

I convey to you the messages of my Lord, and I am to you a trustworthy adviser.

MALAY

“(Tugasku) menyampaikan kepada kamu akan perintah-perintah (yang diutuskan oleh) Tuhanku, dan aku adalah pemberi nasihat yang amanah, bagi kamu.

أُبَلِّغُكُم رِسالاتِ رَبّي

Aku menyampaikan kepada kamu akan perintah-perintah (yang diutuskan oleh) Tuhanku, 

Baginda beritahu yang tugas baginda adalah untuk sampaikan wahyu dari Allah. Ini sama seperti yang diberitahu oleh Nabi Nuh sebelum ini. Memang para Nabi bawa perintah dari Allah melalui wahyuNya. Maka kita pun kenalah begitu juga.

Kerana itulah pelajaran utama yang kena disampaikan kepada masyarakat adalah pengajian Tafsir Qur’an. Malangnya, inilah yang jarang diajar kepada masyarakat. Kerana itu masyarakat sekarang amat jauh dengan wahyu Allah.

وَأَنا لَكُم ناصِحٌ أَمينٌ

dan aku adalah pemberi nasihat yang amanah, bagi kamu.

Dan baginda menegaskan yang baginda adalah pemberi nasihat yang jujur. Maksudnya baginda tidak tambah dan tidak kurangkan dari wahyu yang Allah telah sampaikan kepada baginda. Apa sahaja yang Allah suruh sampaikan, baginda akan sampaikan.

Kita pun begitu juga, jangan kita simpan dan sorok ajaran dari Qur’an ini. Jangan ada rasa perkara yang terlalu berat yang masyarakat tidak dapat terima. Malangnya ada guru agama yang takut nak sampaikan semuanya kepada masyarakat.

Mereka takut kalau mereka sampaikan, masyarakat akan marah. Kerana itulah pengajaran tentang syirik tidak diajar dan pengajaran tentang bidaah juga jarang diajar. Guru agama banyak biarkan sahaja amalan anak murid kerana mereka takut nak sampaikan.


Ayat 69:

أَوَعَجِبتُم أَن جاءَكُم ذِكرٌ مِن رَبِّكُم عَلىٰ رَجُلٍ مِنكُم لِيُنذِرَكُم ۚ وَاذكُروا إِذ جَعَلَكُم خُلَفاءَ مِن بَعدِ قَومِ نوحٍ وَزادَكُم فِي الخَلقِ بَسطَةً ۖ فَاذكُروا آلاءَ اللَّهِ لَعَلَّكُم تُفلِحونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then do you wonder that there has come to you a reminder from your Lord through a man from among you, that he may warn you? And remember when He made you successors after the people of Noah and increased you in stature extensively. So remember the favors of Allāh that you might succeed.”

MALAY

“Adakah kamu merasa hairan tentang datangnya kepada kamu nasihat pengajaran dari Tuhan kamu, melalui seorang lelaki dari golongan kamu, untuk memberi peringatan kepada kamu? Dan kenanglah ketika Allah menjadikan kamu khalifah-khalifah sesudah kaum Nabi Nuh, dan Allah telah menambahkan kamu kelebihan (dan kekuatan) pada bentuk kejadian tubuh kamu. Maka kenanglah akan nikmat-nikmat Allah supaya kamu berjaya”.

أَوَعَجِبتُم أَن جاءَكُم ذِكرٌ مِن رَبِّكُم عَلىٰ رَجُلٍ مِنكُم لِيُنذِرَكُم

“Adakah kamu merasa hairan tentang datangnya kepada kamu nasihat pengajaran dari Tuhan kamu, melalui seorang lelaki dari golongan kamu, 

Kata-kata yang sama yang telah disampaikan oleh Nabi Nuh kepada kaumnya. Adakah kaum Aad itu hairan yang penyampai wahyu ini adalah seorang manusia? Penyampai wahyu kepada manusia mestilah dari kalangan manusia juga, bukan malaikat.

Ini menyentuh secara langsung hujah dari Musyrikin Mekah yang mempersoalkan kenapa tidak malaikat yang mengajar mereka wahyu dari Allah.

وَاذكُروا إِذ جَعَلَكُم خُلَفاءَ مِن بَعدِ قَومِ نوحٍ

Dan kenanglah ketika Allah menjadikan kamu khalifah-khalifah sesudah kaum Nabi Nuh,

Dan baginda suruh mereka ingat yang Allah telah jadikan mereka sebagai keturunan baru setelah hancurnya kaum Nabi Nuh. Mereka datang selepas kaum Nabi Nuh. Ini dalil yang kaum Aad itu adalah kaum selepas Banjir Besar. Selepas Banjir Besar itu tidak ramai manusia yang masih hidup.

Semua mereka itu adalah beriman belaka kerana mereka sanggup ikut Nabi Nuh. Tapi lama kelamaan anak cucu keturunan mereka telah menjadi sesat. Kerana itulah Nabi Hud dibangkitkan untuk memberi peringatan kepada mereka. Maka Nabi Hud ingatkan mereka, mereka baru sahaja berkembang biak setelah Banjir Besar itu. Takkan nak amalkan balik amalan salah manusia yang menyebabkan mereka semua dilemaskan?

وَزادَكُم فِي الخَلقِ بَسطَةً

dan Allah telah menambahkan kamu kelebihan (dan kekuatan) pada bentuk kejadian tubuh kamu.

Dan mereka disuruh untuk ingat bagaimana Allah telah tambah satu kelebihan kepada mereka melebihi orang lain, iaitu kekuatan tubuh badan. Mereka amat kuat sampaikan mereka boleh cabut pokok tamar dengan sebelah tangan sahaja.

فَاذكُروا آلاءَ اللَّهِ لَعَلَّكُم تُفلِحونَ

Maka kenanglah akan nikmat-nikmat Allah supaya kamu berjaya”.

Dan hendaklah mereka ingat akan nikmat-nikmat Allah yang lain yang telah diberikan kepada mereka. Kalau kita kenang segala kelebihan dan nikmat yang Allah telah berikan kepada kita, maka kita akan senang untuk taat kepada Allah. Kalau sesiapa sahaja yang telah banyak jasa kepada kita, tentulah kita mahu taat kepada mereka, dan mahu menggembirakan hati mereka, bukan?


Ayat 70:

قالوا أَجِئتَنا لِنَعبُدَ اللَّهَ وَحدَهُ وَنَذَرَ ما كانَ يَعبُدُ آباؤُنا ۖ فَأتِنا بِما تَعِدُنا إِن كُنتَ مِنَ الصّادِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “Have you come to us that we should worship Allāh alone and leave what our fathers have worshipped? Then bring us what you promise us,1 if you should be of the truthful.”

  • i.e., Allāh’s punishment.

MALAY

Mereka berkata: “Adakah engkau datang kepada kami supaya kami hanya menyembah Allah semata-mata, dan meninggalkan apa yang pernah disembah oleh datuk nenek kami? (Kami tidak akan menurut) maka datangkanlah azab yang engkau janjikan kepada kami, jika betul engkau dari orang-orang yang benar”.

قالوا أَجِئتَنا لِنَعبُدَ اللَّهَ وَحدَهُ

Mereka berkata: “Adakah engkau datang kepada kami supaya kami hanya menyembah Allah semata-mata, 

Mereka hairan dengan ajaran tauhid dari baginda. Mereka tidak dapat terima yang mereka hanya boleh puja dan sembah Allah sahaja, tidak boleh tawasul (menggunakan perantaraan dalam doa) dan tidak boleh syirik. Ini menunjukkan bahawa mereka kenal Allah. Cuma mereka menyembah ilah-ilah lain selain Allah juga.

Begitu juga dengan masyarakat Arab yang kenal Allah tapi mereka sembah Allah bersama dengan ilah-ilah dan pujaan yang lain. Ini juga sama dengan kebanyakan dari masyarakat kita yang tidak faham tauhid dan tidak faham maksud ilah. Mereka sangka mereka orang Islam dan beriman tapi sebenarnya mereka berbuat syirik.

Begitu jugalah dengan masyarakat kita yang jahil bab tauhid dan syirik. Mereka tidak kenal apakah ilah itu. Kerana itu ramai yang berdoa menggunakan perantaraan seperti Nabi, wali dan malaikat. Mereka tidak tahu yang perkara itu dilarang dalam Qur’an. Ini adalah kerana mereka tidak belajar tafsir Qur’an.

وَنَذَرَ ما كانَ يَعبُدُ آباؤُنا

dan meninggalkan apa yang pernah disembah oleh datuk nenek kami?

Dan mereka tidak dapat terima ajaran Nabi Hud yang mengajak mereka meninggalkan amalan dan ajaran tok nenek mereka yang dahulu. Kerana mereka sudah lama mengamalkannya dan mereka yakin bahawa ajaran tok nenek itu adalah benar.

Begitulah juga yang dikatakan oleh Musyrikin Mekah, dan begitulah juga yang dikatakan oleh masyarakat kita. Apabila kita ajar ajaran tauhid kepada mereka, mereka bawa hujah yang amalan-amalan yang mereka amalkan itu sudah lama diamalkan oleh golongan terdahulu, jadi takkan salah?

Ini semua terjadi oleh kerana mereka tidak belajar tafsir Qur’an, hanya tahu baca sahaja macam burung belatok. Mereka sampai tidak sedar yang hujah mereka itu sama sahaja dengan hujah kaum-kaum yang syirik yang menentang Rasul-rasul mereka.

فَأتِنا بِما تَعِدُنا إِن كُنتَ مِنَ الصّادِقينَ

maka datangkanlah azab yang engkau janjikan kepada kami, jika betul engkau dari orang-orang yang benar”.

Ini adakah kata-kata manusia yang amat bodoh sekali. Mereka tidak percaya dengan ancaman yang dibawa oleh Nabi Hud, maka mereka kata: “kalau benarlah kami akan kena azab kalau kami buat syirik ini, maka bawa marilah azab yang dijanjikan itu”

Ini adalah kata-kata engkar yang amat bahaya sekali. Sepatutnya mereka minta diselamatkan tapi sekarang mereka minta azab diturunkan terus atas mereka? Dan memang ada juga manusia yang kata begini sekarang pun, kerana Allah telah letak dalam Qur’an. Cuma mungkin jarang didengari kerana ianya adalah kata-kata yang amat bodoh dan amat bahaya sekali.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 3 Februari 2019


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s