Tafsir Surah Hajj Ayat 52 – 55 (Syaitan ganggu para Nabi)

Ayat 52:

وَما أَرسَلنا مِن قَبلِكَ مِن رَّسولٍ وَلا نَبِيٍّ إِلّا إِذا تَمَنّىٰ أَلقَى الشَّيطٰنُ في أُمنِيَّتِهِ فَيَنسَخُ اللهُ ما يُلقِي الشَّيطٰنُ ثُمَّ يُحكِمُ اللهُ ءآيٰتِهِ ۗ وَاللهُ عَليمٌ حَكيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We did not send before you any messenger or prophet except that when he spoke [or recited], Satan threw into it [some misunderstanding]. But Allāh abolishes that which Satan throws in; then Allāh makes precise His verses.¹ And Allāh is Knowing and Wise.

  • Clarifying those issues which were misunderstood to remove any doubt.

(MELAYU)

Dan Kami tidak mengutus sebelum kamu seorang rasul pun dan tidak (pula) seorang nabi, melainkan apabila dia mempunyai sesuatu keinginan, syaitan pun memasukkan godaan-godaan terhadap keinginan itu, Allah menghilangkan apa yang dimasukkan oleh syaitan itu, dan Allah menguatkan ayat-ayat-Nya. Dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana,

 

وَما أَرسَلنا مِن قَبلِكَ مِن رَّسولٍ وَلا نَبِيٍّ

Dan Kami tidak mengutus sebelum kamu seorang rasul pun dan tidak (pula) seorang nabi, 

Dari ayat ini apabila Allah meletakkan Rasul dan Nabi di dalam satu ayat, bermaksud ada perbezaan antara seorang Nabi dan seorang Rasul, iaitu mereka itu tidak sama. Rasul adalah Nabi yang bawa syariat baru tapi Nabi menggunakan syariat yang dibawa oleh Rasul. Semua Rasul adalah Nabi tapi tidaklah setiap Nabi itu seorang Rasul.

Dalam ayat ini, Allah hendak menceritakan dugaan yang dihadapi oleh para Nabi dan Rasul itu.

 

إِلّا إِذا تَمَنّىٰ أَلقَى الشَّيطٰنُ في أُمنِيَّتِهِ

melainkan apabila dia mempunyai sesuatu keinginan, syaitan pun memasukkan godaan-godaan terhadap keinginan itu, 

Ayat ini ada masalah untuk ditafsirkan kerana ada ahli tafsir yang mengatakan apabila Nabi atau Rasul itu mempunyai keinginan, maka syaitan akan membisikkan was-was ke dalam hati mereka. Ini tidak tepat.

Untuk memahami ayat ini kita kena tahu apakah kehendak para rasul dan nabi itu; bukankah mereka hendak supaya semakin ramai umat mereka yang masuk Islam? Dan kerana itu mereka berharap supaya pemuka-pemuka masyarakat mereka akan masuk Islam kerana dengan itu akan menyebabkan ramai lagi orang masuk Islam.

Para Rasul beranggapan, dengan cara itu akan mempercepatkan cara menarik orang ke dalam Islam. Kerana masyarakat awam selalunya akan ikut kelakuan pemimpin mereka.

Ini memang ada dalam keinginan manusia dan kerana itu orang-orang kita selalu suka kalau dengar orang-orang besar atau orang terkenal (seperti artis dan ahli sukan) masuk Islam, kerana ianya tentu akan menarik minat orang lain untuk masuk ke dalam agama Islam. Dan kerana itulah Nabi Muhammad berdoa supaya Umar masuk Islam.

Ini kerana Umar itu adalah orang yang berwibawa dan apabila dia masuk Islam, ramai orang akan tertarik kepada Islam. Sekurang-kurangnya, ia menarik orang lain untuk tengok apakah sebenarnya agama Islam itu.

Begitulah keinginan para Rasul dan Nabi itu. Akan tetapi syaitan tidak akan membiarkan rancangan rasul dan nabi itu menjadi kenyataan dan kerana itu mereka akan gunakan segala usaha untuk menggagalkan rancangan itu. Lihatlah kisah seperti mana Nabi Nuh dengan anaknya – apabila baginda mahu anaknya beriman, syaitan berusaha keras untuk menghalang anaknya dari beriman dan dari masuk Islam.

Dan begitu juga yang terjadi kepada Nabi Muhammad dengan bapa saudaranya Abu Talib  – di mana syaitan akan menghantar segala bala tentera untuk menghalang Abu Talib dari masuk Islam. Inilah yang dimaksudkan godaan syaitan itu. Bukannya digoda kepada para Nabi dan Rasul tetapi mereka yang rapat dengan para Nabi dan Rasul itu.

 

فَيَنسَخُ اللهُ ما يُلقِي الشَّيطٰنُ

Allah menghilangkan apa yang dimasukkan oleh syaitan itu, 

Apabila itu terjadi maka tentulah para nabi dan rasul itu akan putus semangat dalam berdakwah. Akan tetapi Allah tidak membenarkannya dimana Allah akan menaikkan semangat kepada Nabi dan Rasul itu kembali.

Satu lagi kesan, syaitan hendak membantutkan dakwah para Rasul itu. Kerana mereka nak orang tolak ajaran Rasul itu. Orang akan berhujah: tengoklah keluarga dia sendiri pun tak beriman dengan dia, kenapa kita pula nak beriman dengan dia? Maka Allah halang perkara ini dari berlaku. Walaupun ahli keluarga sendiri menentang, tapi akan ada sahaja orang lain yang menerima dakwah itu.

 

ثُمَّ يُحكِمُ اللهُ ءآيٰتِهِ

dan Allah menguatkan ayat-ayat-Nya. 

Dan Allah kemudian menguatkan tanda-tandaNya.

Satu lagi maksud ayat ini adalah apabila Nabi dan pendakwah membacakan ayat-ayat Qur’an kepada manusia maka syaitan akan membisikkan ke dalam hati orang-orang kafir untuk menolaknya. Syaitan akan ambil kesempatan itu dan kemungkinan yang terjadi adalah dua – iaitu sama ada orang kafir itu mendengar bisikan syaitan itu ataupun Allah buka hati orang itu untuk menerima wahyu.

Itulah maksudnya Allah menghilangkan apa yang dibisikkan oleh syaitan itu. Kemudian Allah teguhkan ayat-ayat Qur’an yang dibacakan oleh Nabi itu ke dalam hati orang itu. Allah beri kefahaman ayat Qur’an itu kepada orang itu dan kerananya dia beriman.

 

وَاللهُ عَليمٌ حَكيمٌ

Dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana,

Allah lebih mengetahui siapa yang layak untuk menerima dakwah dari wahyu itu dan siapa yang tidak layak menerima wahyu itu.

Dan Allah Maha Bijaksana bagaimana membuat keputusan siapakah yang layak menerima agama dan siapa yang tidak layak.


 

Ayat 53:

لِّيَجعَلَ ما يُلقِي الشَّيطٰنُ فِتنَةً لِّلَّذينَ في قُلوبِهِم مَّرَضٌ وَالقاسِيَةِ قُلوبُهُم ۗ وَإِنَّ الظّٰلِمينَ لَفي شِقاقٍ بَعيدٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[That is] so He may make what Satan throws in [i.e., asserts] a trial for those within whose hearts is disease¹ and those hard of heart. And indeed, the wrongdoers are in extreme dissension.

  • See footnote to 2:10.

(MELAYU)

agar Dia menjadikan apa yang dimasukkan oleh syaitan itu, sebagai cubaan bagi orang-orang yang di dalam hatinya ada penyakit dan yang kasar hatinya. Dan sesungguhnya orang-orang yang zalim itu, benar-benar dalam permusuhan yang sangat,

 

لِّيَجعَلَ ما يُلقِي الشَّيطٰنُ فِتنَةً

agar Dia menjadikan apa yang dimasukkan oleh syaitan itu, sebagai cubaan

Rancangan syaitan itu menjadi ujian bagi manusia. Rancangan apa? Iaitu mereka berhujah yang keluarga para Nabi dan Rasul itu sendiri tidak beriman. Ini adalah ujian yang besar. Kalau zaman sekarang pun kita boleh dengar kadangkala hujah penentang akan berkata: “kau tengoklah sendiri, ahli keluarga dia pun tak terima apa yang dia sampaikan itu…. “

 

لِّلَّذينَ في قُلوبِهِم مَّرَضٌ وَالقاسِيَةِ قُلوبُهُم

bagi orang-orang yang di dalam hatinya ada penyakit dan yang keras hatinya. 

Rancangan itu berjaya bagi orang lemah sahaja. Dan syaitan amat pandai kerana menggunakan situasi itu untuk menghalang manusia yang ada penyakit di dalam hati mereka dari masuk Islam. Ini adalah kerana mereka akan melihat bagaimana Nabi Muhammad contohnya tidak dapat mengislamkan bapa saudaranya sendiri, maka tentulah agama Islam itu tidak benar, mereka kata.

Dan kerana penyakit itu hati mereka menjadi amat keras. Walaupun disampaikan wahyu Allah kepada mereka, mereka tetap tidak menerimanya.

Ayat ini juga bermaksud Allah menjadikan bisikan syaitan itu sebagai ujian bagi orang-orang yang ada penyakit ragu-ragu di dalam hati mereka. Iaitu kepada orang Islam yang ada penyakit munafik di dalam diri mereka dan walaupun mereka duduk bersama Nabi ataupun bersama orang orang mukmin yang lain, mereka tidak dapat menerima fahaman wahyu itu.

Dan ada satu golongan lagi yang amat keras hati mereka sampaikan mereka tidak mahu duduk di dalam majlis Nabi. Iaitu orang yang memang zalim dan degil.

 

وَإِنَّ الظّٰلِمينَ لَفي شِقاقٍ بَعيدٍ

Dan sesungguhnya orang-orang yang zalim itu, benar-benar dalam permusuhan yang sangat,

Zalim yang dimaksudkan adalah syirik. Mereka yang ada fahaman syirik memang sangat memusuhi ajaran tauhid. Mereka langsung tidak pergi kepada Nabi.

Kalau golongan munafik, ada juga yang sanggup datang kepada Nabi walaupun berpura-pura. Tapi kerana mereka sanggup duduk dekat dengan Nabi, ada kemungkinan ada ayat yang mereka dengar yang membuka hati mereka. Maka mereka ini ada harapan lagi.


 

Ayat 54: Ini pula tentang orang yang ada sifat inabah (cenderung kepada kebenaran) di dalam dirinya.

وَلِيَعلَمَ الَّذينَ أوتُوا العِلمَ أَنَّهُ الحَقُّ مِن رَّبِّكَ فَيُؤمِنوا بِهِ فَتُخبِتَ لَهُ قُلوبُهُم ۗ وَإِنَّ اللهَ لَهادِ الَّذينَ آمَنوا إِلىٰ صِرٰطٍ مُّستَقيمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And so those who were given knowledge may know that it is the truth from your Lord and [therefore] believe in it, and their hearts humbly submit to it. And indeed is Allāh the Guide of those who have believed to a straight path.

(MELAYU)

dan agar orang-orang yang telah diberi ilmu, menyakini bahawasanya Al Qur’an itulah yang hak dari Tuhan-mu lalu mereka beriman dan tunduk hati mereka kepadanya dan sesungguhnya Allah adalah Pemberi Petunjuk bagi orang-orang yang beriman kepada jalan yang lurus.

 

وَلِيَعلَمَ الَّذينَ أوتُوا العِلمَ

dan agar orang-orang yang telah diberi ilmu, menyakini

Dalam ayat sebelum ini Allah telah memberitahu rancangan syaitan untuk menghalang orang-orang yang ada penyakit di dalam hati mereka dari beriman. Mereka akan melihat bagaimana  Nabi dan Rasul (juga para pendakwah) itu tidak dapat mengislamkan ahli keluarga mereka sendiri maka dengan itu mereka mengatakan Islam itu tidak benar.

Apabila orang yang ada ilmu tentang wahyu melihat perkara ini benar-benar terjadi di hadapan mata mereka, maka ini akan menambah iman mereka kerana mereka sedar bahawa Allah telah beritahu perkara ini awal-awal lagi. Mereka lihat sendiri bagaimana hujah ini digunakan oleh manusia. Maka yakinlah mereka bahawa Qur’an ini memang benar. Qur’an memang menceritakan apa yang ada dalam hati manusia.

Satu persatu ayat-ayat dalam Qur’an ini menjadi kenyataan. Kerana itu memang menarik apabila belajar tafsir dan kita boleh lihat bagaimana apa yang ada dalam Qur’an ini menjelma di depan mata kita.

 

أَنَّهُ الحَقُّ مِن رَّبِّكَ

menyakini bahawasanya Al Qur’an itulah yang hak dari Tuhan-mu

Memang Qur’an ini bawa kebenaran dari Tuhan. Maka ayat-ayat ini akan mengukuhkan hati pelajar Qur’an kerana mereka akan melihat bagaimana Allah menzahirkan perbuatan-perbuatan manusia di hadapan mata mereka dan waktu itu mereka akan terpesona dan yakin bahawa ayat-ayat Qur’an ini memang bukan tulisan manusia.

 

فَيُؤمِنوا بِهِ فَتُخبِتَ لَهُ قُلوبُهُم

lalu mereka beriman dan tunduk hati mereka kepadanya

Maka mereka akan beriman dan bertambah keimanan mereka. Mereka akan percaya dengan ayat-ayat yang lain. Mereka akan taat sepenuhnya kerana hati mereka sudah lembut untuk menerimanya.

 

وَإِنَّ اللهَ لَهادِ الَّذينَ آمَنوا إِلىٰ صِرٰطٍ مُّستَقيمٍ

dan sesungguhnya Allah adalah Pemberi Petunjuk bagi orang-orang yang beriman kepada jalan yang lurus.

Allah beritahu yang Dia pasti akan memberi hidayah. Iaitu kepada mereka yang ada inabah dalam hati mereka.

Kalau baca tentang kerja dan rancangan syaitan yang amat hebat sebelum ini, maka mungkin ada yang kata: “bagaimanalah nak dakwah kepada orang lain.” Maka Allah nak beritahu jangan risau kerana Allah ada cara nak beri hidayah kepada manusia. Asalkan mereka ada keinginan kepada kebenaran, Allah akan tarik hati mereka kepada jalan yang lurus.


 

Ayat 55: Ayat takhwif ukhrawi. Sekarang Allah sebut tentang orang yang tidak ada inabah.

وَلا يَزالُ الَّذينَ كَفَروا في مِّريَةٍ مِنهُ حَتّىٰ تَأتِيَهُمُ السّاعَةُ بَغتَةً أَو يَأتِيَهُم عَذابُ يَومٍ عَقيمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But those who disbelieve will not cease to be in doubt of it until the Hour comes upon them unexpectedly or there comes to them the punishment of a barren Day.¹

  • One which will not be followed by night and therefore will not give birth to a new day, referring to the Day of Resurrection.

(MELAYU)

Dan tidak berhenti orang-orang kafir itu berada dalam keragu-raguan terhadap Al Qur’an, hinggalah datang kepada mereka saat (kematiannya) dengan tiba-tiba atau datang kepada mereka azab hari kiamat.

 

وَلا يَزالُ الَّذينَ كَفَروا في مِّريَةٍ مِنهُ

Dan tidak berhenti orang-orang kafir itu berada dalam keragu-raguan terhadap Al Qur’an,

Orang-orang kafir itu sentiasa sahaja ragu-ragu dengan perkara yang tidak perlu diragukan pun. Miryah adalah ragu kepada perkara yang tidak patut diragui. Sebagai contohnya ragu tentang kepanasan matahari. Yang ragu kepadanya memang karut, bukan? Adakah patut ragu tentang matahari sedangkan ia amat jelas?

Dan kebenaran Islam itu memang jelas-jelas nyata kalau kita mempelajarinya. Yang meraguinya memang tidak patut. Kebenaran Islam itu lebih jelas daripada panasnya matahari. Tapi orang yang kafir, mereka akan tetap ragu. Sampai bila?

 

حَتّىٰ تَأتِيَهُمُ السّاعَةُ بَغتَةً

hinggalah datang kepada mereka saat (kematiannya) dengan tiba-tiba

Mereka duduk dalam keraguan sampaikan mereka akhirnya mati dan sudah terlambat untuk berbuat apa-apa lagi.

Keraguan adalah perkara yang biasa sebenarnya. Ramai yang mulanya ragu apabila dibawakan dengan ajaran tauhid yang berlainan dengan fahaman mereka. Tapi keraguan itu perlu dibaiki dengan membuat kajian. Tanya orang atau pun buat pembacaan untuk mencari jawapan. Cari dengan niat untuk mengetahui apakah kebenaran. Akhirnya dengan meneliti dalil dan hujah yang dibawa, keraguan itu boleh hilang.

Tapi orang tetap kafir, mereka akan terus menerus dalam keraguan mereka. Kerana mereka tidak mahu mencari kebenaran. Sampai bila? Mereka akan terus berada dia dalam keadaan ragu-ragu sehinggalah kematian itu datang kepada mereka dengan tiba-tiba. Mereka tidak ada usaha nak memikirkan sama ada ajaran yang dibawa itu benar atau tidak. Akhirnya mereka tetap dalam keraguan sampailah mereka mati.

 

أَو يَأتِيَهُم عَذابُ يَومٍ عَقيمٍ

atau datang kepada mereka azab hari kiamat.

Dan mereka akan terima nasibnya di Hari Kiamat nanti. Kalimah عَقيمٍ bermaksud sesuatu yang tidak ada kebaikan padanya dan tidak akan berhenti atau berkurangan; dan digunakan juga untuk wanita yang mandul kerana mereka tidak dapat mengeluarkan anak; ia juga digunakan untuk tanah yang tidak dapat menumbuhkan apa-apa tanaman.

Oleh itu hari Kiamat dan Hari akhirat adalah hari yang tidak ada kebaikan langsung kepada mereka yang terus berada dalam keraguan dan mati dalam kafir.

Jangan kita sangka ayat ini untuk orang yang bukan Islam sahaja. Kalau seseorang itu namanya sahaja Muslim tapi hatinya engkar kepada wahyu, mereka juga akan mengalami nasib yang sama.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 21 Mei 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Jalalain

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

One thought on “Tafsir Surah Hajj Ayat 52 – 55 (Syaitan ganggu para Nabi)”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s