Tafsir Surah Hajj Ayat 77 – 78 (Nama kamu adalah Muslim)

Ayat 77:

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنُوا اركَعوا وَاسجُدوا وَاعبُدوا رَبَّكُم وَافعَلُوا الخَيرَ لَعَلَّكُم تُفلِحونَ ۩

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, bow and prostrate and worship your Lord and do good – that you may succeed.

(MELAYU)

Hai orang-orang yang beriman, ruku’lah kamu, sujudlah kamu, sembahlah Tuhanmu dan perbuatlah kebajikan, supaya kamu mendapat kemenangan.

 

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنُوا

Hai orang-orang yang beriman,

Maka jikalau kebanyakan daripada manusia tidak menghargai Allah maka sekarang Allah bercakap kepada orang-orang yang beriman dan mengajar kepada mereka bagaimana cara caranya untuk menghargai Allah.

 

اركَعوا وَاسجُدوا

ruku’lah kamu, sujudlah kamu, 

Sekarang Allah mengajar manusia untuk rukuk dan sujud di dalam solat kerana dua perbuatan ini adalah untuk merendahkan diri kepada Allah. Dan juga untuk menunjukkan bahawa kita penat dan hanya kepada Allah sahaja kita bergantung. Kerana itu kita boleh lihat dalam rancangan sukan, apabila mereka penat mereka akan rukuk dan kalau penat lagi mereka akan sujud ke tanah.

 

وَاعبُدوا رَبَّكُم

sembahlah Tuhanmu

Dan kemudian Allah mengajar manusia untuk menghambakan diri kepadaNya dan ini bukan tentang ibadah – kerana rukuk dan sujud sudah berkenaan ibadah tetapi وَاعبُدوا ini berkenaan kita kena rasa yang kita ini adalah hamba kepada Allah dan kena terima kedudukan kita itu. Kerana jikalau kita terima yang kita ini adalah hamba Allah dan taat kepadaNya dalam segala hal, maka hidup kita akan jadi tenang.

Kerana jikalau kita tidak menghambakan diri kepada Allah, maka kita tentu menghambakan diri kepada benda lain selain Allah. Sebagai contoh kepada masyarakat, kepada kawan-kawan kita, kepada keluarga kita, kepada wang, kepada kerja dan sebagainya. Maka kena pilih kita nak kena jadi hamba kepada siapa sebenarnya ni?

 

وَافعَلُوا الخَيرَ

dan perbuatlah kebajikan, 

Dan selepas Allah menceritakan ibadat kepadaNya dan menghambakan diri kepadaNya, sekarang kita tahu yang salah satu daripada pernyataan penghambaan kepada Allah adalah dengan melakukan kebaikan kepada makhluk-makhluk yang lain. Orang yang benar-benar menghambakan diri kepada Allah akan mula prihatin kepada orang-orang lain yang disekelilingnya dan dia mula menolong orang-orang itu. Dia akan sentiasa melakukan kebaikan. Kerana dia tahu yang Allah suka kebaikan yang dilakukan oleh kita.

 

لَعَلَّكُم تُفلِحونَ

supaya kamu mendapat kemenangan.

Kalau kita lakukan semua perkara di atas, maka ada harapan yang kita akan beroleh kejayaan. Dan inilah kejayaan sebenarnya. Iaitu kejayaan setelah berusaha. Itulah muflih. Maknanya, kejayaan itu diperolehi bukan dengan goyang kaki tapi dengan hasil usaha.

Nota: ayat ini adalah Ayat Sajdah, maka disunatkan untuk sujud selepas baca ayat ini. Ada kelebihan pada Surah Hajj ini kerana ia ada dua Ayat Sajdah di dalamnya. Surah lain ada satu sahaja. Telah disebutkan hadis Uqbah ibnu Amir, dari Nabi Saw. yang telah bersabda:

“فُضلت سُورَةُ الْحَجِّ بِسَجْدَتَيْنِ، فَمَنْ لَمْ يَسْجُدْهُمَا فَلَا يَقْرَأْهُمَا”.

Surat Al-Hajj mempunyai kelebihan dengan dua sajdahnya. Maka barang siapa yang tidak melakukan sujud pada keduanya, janganlah membacanya.


 

Ayat 78:

وَجٰهِدوا فِي اللهِ حَقَّ جِهادِهِ ۚ هُوَ اجتَبٰكُم وَما جَعَلَ عَلَيكُم فِي الدّينِ مِن حَرَجٍ ۚ مِّلَّةَ أَبيكُم إِبرٰهيمَ ۚ هُوَ سَمّٰكُمُ المُسلِمينَ مِن قَبلُ وَفي هٰذا لِيَكونَ الرَّسولُ شَهيدًا عَلَيكُم وَتَكونوا شُهَداءَ عَلَى النّاسِ ۚ فَأَقيمُوا الصَّلوٰةَ وَآتُوا الزَّكوٰةَ وَاعتَصِموا بِاللهِ هُوَ مَولٰكُم ۖ فَنِعمَ المَولىٰ وَنِعمَ النَّصيرُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And strive for Allāh with the striving due to Him. He has chosen you and has not placed upon you in the religion any difficulty. [It is] the religion of your father, Abraham. He [i.e., Allāh] named you “Muslims” before [in former scriptures] and in this [revelation] that the Messenger may be a witness over you and you may be witnesses over the people. So establish prayer and give zakāh and hold fast to Allāh. He is your protector; and excellent is the protector, and excellent is the helper.

(MELAYU)

Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya. Dia telah memilih kamu dan Dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu dalam agama suatu kesempitan. (Ikutilah) agama orang tuamu Ibrahim. Dia (Allah) telah menamai kamu sekalian orang-orang muslim dari dahulu, dan (begitu pula) dalam (Al Quran) ini, supaya Rasul itu menjadi saksi atas dirimu dan supaya kamu semua menjadi saksi atas segenap manusia, maka dirikanlah sembahyang, tunaikanlah zakat dan berpeganglah kamu pada Allah. Dia adalah Pelindungmu, maka Dialah sebaik-baik Pelindung dan sebaik-baik Penolong.

 

وَجٰهِدوا فِي اللهِ حَقَّ جِهادِهِ

Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya.

Yakni dengan harta benda, lisan, dan jiwa kalian. Ayat ini adalah ayat penghujung dan ia juga adalah ayat klimaks. Dan memang surah ini ada menyebut tentang keizinan untuk berperang, maka ayat akhir ini tentang jihad.

Dalam ayat ini Allah tidak mengatakan jihad ‘di jalan Allah’ tapi disebut ‘untuk Allah’ kerana hendak menekankan hubungan yang rapat dengan Allah. Maka kenalah berjihad dengan sungguh-sungguh.

Adakah kita mampu untuk menghargai Allah seperti yang Allah layak dihargai? Jawapannya, tentu tidak kerana walaupun kita meluangkan setiap saat sepanjang hidup pun dengan mengerjakan ibadat, kita tidak akan mampu melakukannya. Maka maksud ayat ini adalah kita kena melakukan sebaik mungkin dan kita kena berusaha bersunguh-sungguh melakukan lebih dari keadaan biasa. Kena ada usaha lebih sikit.

 

هُوَ اجتَبٰكُم

Dia telah memilih kamu

Ingatlah yang kita semua ini telah dipilih oleh Allah. Kita dijadikan sebagai umat terakhir, diberikan dengan Nabi Muhammad sebagai penutup Nabi dan Rasul dan Nabi yang paling mulia. Walaupun kita ini makhluk yang lemah dan tidak mampu memenuhi keperluan untuk menghargai Allah seperti yang sepatutnya, tetapi Allah beritahu kita di dalam ayat ini yang Dia telah memilih kita.

Maka ingatlah yang Allah telah memilih kita dan meletakkan kita di atas jalan agama yang benar itu untuk menegakkan agama Islam di atas muka bumi ini. Maka apabila kita telah menjadi seorang Islam dan dilahirkan di dalam agama Islam dan diberi pemahaman agama Islam ini, maka kita kena ingat yang itu adalah satu pemilihan Allah terhadap diri kita. Ini bukan main-main. Pemilihan ini datang dengan tanggungjawab. Jadi nanti kita akan ditanya: tanggungjawab telah diberi, apa yang anda telah lakukan untuk memenuhi tanggungjawab itu?

Tetapi biasalah, kadangkala dalam kehidupan kita ini ada orang yang telah dilantik untuk melakukan sesuatu dan dia memang ada keupayaan untuk melakukan kerja itu ataupun tugas itu tetapi akhirnya dia tidak melakukannya. Maknanya dia tidak memenuhi tanggungjawabnya. Dan begitulah juga ada antara kita yang telah diletakkan di dalam agama Islam tetapi tidak menjalankan kerja dakwah dan ini amat membahayakan sekali.

Kerana sebagai seorang Muslim, dia kena jalankan apa yang dia boleh buat. Tidaklah dia kena mengajar kalau dia tidak mampu. Jadi setiap orang kena tengok apakah kelebihan dan kemampuan mereka dan mereka kena penuhi kemampuan mereka itu. Mungkin mereka boleh bantu dengan membina pusat pengajian, mungkin buat poster, mungkin memasak, mungkin bagi sumbangan kewangan dan macam-macam lagi cara.

Dan kalau mereka tidak jalankan, mereka akan ditanya nanti di akhirat. Itulah maksud kita apabila kita katakan merbahaya. Kerana akan ditanya dan kalau tidak dapat jawap, bagaimana?

 

وَما جَعَلَ عَلَيكُم فِي الدّينِ مِن حَرَجٍ

dan Dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu dalam agama suatu kesempitan.

Dan mungkin ada orang yang rasa tugas yang telah diberikan kepada mereka itu amat berat dan mereka rasa mereka tidak mampu melakukannya; maka Allah memberitahu di dalam ayat ini bahawa tugas yang diberikan kepada kita itu bukanlah berat; dan bukanlah Allah beri tugas ini kerana Allah hendak menyusahkan kita. Syaitan sahaja yang bagi tanggungjawab itu nampak susah. Kerana syaitan tak suka kalau kita berkhidmat menyebarkan agama.

Yakni Allah tidak membebankan kepada kita apa-apa yang tidak mampu kita kerjakan; Dia pun tidak mengharuskan sesuatu yang sangat berat bagi kita, melainkan Allah menjadikan bagi kita jalan keluar yang memudahkan.

Allah beritahu yang Dia telah pilih kita (ijtiba’). Mari kita lihat apakah maksudnya.  Untuk lebih faham, kita kena tengok apakah kalimah yang digunakan. Ada lagi kalimah lain yang bermaksud ‘pilih’.

Istifa’ adalah pemilihan yang dilakukan oleh Allah kerana Allah hendak memilih begitu dan Allah tidak perlu menjelaskannya. Ini macam kita suka makan limau dan tidak suka oren – ikut kitalah kita nak suka apa-apa pun dan tidak suka apa-apa pun. Allah gunakan kalimah ini apabila Allah memilih para rasul. Kerana Allah yang hendak pilih begitu.

Ijtiba’ pula adalah jenis pemilihan yang dilakukan kerana orang yang dipilih itu layak dan ada kemampuan untuk melakukan kerja yang dipilih itu. Allah gunakan kalimah ini apabila memilih kita sebagai Muslim (seperti yang digunakan dalam ayat ini). Oleh itu jangan kita persoalkan pemilihan Allah yang menjadikan kita sebagai Muslim dan sebagai orang yang diberikan dengan tanggungjawab untuk menegakkan agamanya kerana ada sebab yang Allah pilih kita dan kita memang ada kualiti untuk melakukannya. Mungkin kita sahaja yang tidak tahu kemampuan kita. Tapi apabila Allah dah pilih, tentulah ia benar. Kerana ilmu Allah sempurna dan Allah tahu apa yang Allah lakukan. Allah tahu siapa yang Dia pilih, bukan?

Jadi mungkin ada yang merasakan agama ini susah; jadi kerana ada yang memikirkan begitu, maka Allah beritahu di dalam ayat ini bahawa agama ini tidak menyusahkan. Kalau ada perasaan sendiri dalam diri kita, maka kena buangkan jauh-jauh.

Dalam hal ibadat pun, banyak yang Allah telah mudahkan. Kalau tidak mampu solat berdiri, boleh solat duduk atau berbaring. Kalau dalam perjalanan, boleh solat ringkas, kalau dalam perang, boleh solat khauf; dan macam-macam lagi kesenangan yang Allah telah jadikan untuk kita. Kalau dibandingkan dengan syariat umat-umat terdahulu, syariat kita lebih mudah sebenarnya. Kerana itulah Nabi Saw. pernah bersabda:

“بُعِثْتُ بالحنِيفيَّة السَّمحة”

Aku diutus dengan membawa agama Islam yang hanif lagi penuh toleransi.

Rasulullah Saw. bersabda kepada Mu’az dan Abu Musa, ketika baginda mengutus keduanya menjadi amir di negeri Yaman:

“بَشِّرا ولا تُنَفِّرَا، ويَسِّرا وَلَا تُعسِّرَا”

Sampaikanlah berita gembira dan janganlah kamu berdua membuat mereka lari (darimu); dan bersikap mudahlah kamu berdua, janganlah kamu berdua bersikap mempersulit.

Oleh kerana itu kita amat hairan apabila ada ustaz-ustaz dan ‘pemuka agama’ di negara ini yang mengajar perkara yang menyusahkan umat. Diajar cara solat yang susah, cara wudhuk yang susah, cara thoharah yang susah (sampai kena korek lubang dubur bila nak istnja’) dan macam-macam lagi. Sedangkan perkara itu tidak ada dalam agama. Kita hairan mereka ambil di mana? Kesannya amat buruk sekali – manusia salah sangka yang agama ini kena bersusah-susah dan sampaikan ada yang susah hidup mereka. Sampai ada yang jadi penyakit was-was (dipanggil juga sebagai OCD). Wahai ustaz-ustaz, belajarlah sunnah, jangan pakai sahaja kitab yang kuning, kitab biru atau hijau. Ambillah agama dari wahyu – Qur’an dan hadis yang sahih. Jangan kamu susahkan masyarakat. Kalau kamu nak susahkan diri kamu sendiri, silakan; tapi jangan susahkan orang lain.

 

مِّلَّةَ أَبيكُم إِبرٰهيمَ

(Ikutilah) agama orang tuamu Ibrahim. 

Kita adalah sebahagian daripada millah Nabi Ibrahim. Tapi bukankah baginda terpaksa melalui berbagai-bagai ujian yang berat seperti kena dilempar dalam api, berdakwah kepada raja yang zalim, kena tinggal kampung halamannya dan ayahnya, kena tinggalkan anak dan isterinya di padang pasir yang tandus, dan kena sembelih anaknya sendiri? Bukankah sebentar tadi Allah berfirman yang agama ini tidak menyusahkan dan kemudian Allah terus bercakap tentang Nabi Ibrahim yang kita pun tahu baginda telah diuji dengan berbagai-bagai kesukaran yang amat sangat? Kenapa pula begini?

Maka kita kena baca ayat ini sebagai satu pengharapan kerana kita telah belajar bagaimana walaupun Nabi Ibrahim itu telah diberikan dengan berbagai ujian yang besar-besar, tetapi baginda dapat melakukannya dengan bantuan Allah; maka kita kena ingat dan kena sedar bahawa Allah akan bantu kita didalam menjalankan tugas kita untuk menegakkan agamaNya ini. Dan Allah telah beritahu kita di dalam ayat yang lain yang sesiapa yang membantu agamaNya maka Allah akan membantu orang itu. Maka jadikan ayat ini sebagai berita gembira, bukannya berita menakutkan.

 

هُوَ سَمّٰكُمُ المُسلِمينَ مِن قَبلُ وَفي هٰذا

Dia (Allah) telah menamai kamu sekalian orang-orang muslim dari dahulu, dan (begitu pula) dalam (Al Quran) ini,

Nabi Ibrahim telah menamakan pengikutnya sebagai Muslim; dan ada juga orang yang mengatakan bahawa yang menamakan kita sebagai Muslim adalah Allah sendiri dan kedua-dua pendapat ini boleh dipakai.

Oleh itu, kita tidak bersetuju apabila ada nama-nama kumpulan diberikan kepada puak-puak tertentu. Ada yang Salafi, Aswaja, Tabligh, Tarekat, Hizbut Tahrir dan macam-macam lagi. Bahayanya kerana puak-puak itu akan sangka yang merekalah yang terbaik. Ini adalah kebiasaan manusia – bila dah ada kumpulan, mulalah mereka rasa kumpulan mereka yang lebih baik dari kumpulan itu dan ini. Maka, kita kena kembali kepada ayat ini – ketahuilah yang nama kumpulan kita adalah ‘Muslim’. Kerana ini nama yang Allah telah berikan. Jadi kalau ada orang tanya: “Awak kumpulan mana?”, jawaplah “Saya Muslim” dan sebut ayat Hajj:78 ini.

Dan kita telah belajar bagaimana Nabi Ibrahim itu telah menyerahkan sepenuh dirinya kepada Allah. Itulah maksud ‘Muslim’, iaitu menyerahkan sepenuhnya diri kita kepada Allah dan agama. Kalau tidak faham maksud Muslim ini, maka amat malanglah mereka yang mengaku sahaja sebagai Muslim. Nama mereka sahaja nama Islam, tapi perangai mereka amat jauh dari kehendak agama Islam.

Mereka ini termasuklah mereka yang tidak hiraukan tentang agama. Mereka tak kisah pun mereka jahil tentang agama. Semua benda mereka tak tahu, tapi selamba sahaja mereka buat tidak tahu. Patutnya bila tak tahu, kenalah cari guru untuk belajar, bukan?

 

لِيَكونَ الرَّسولُ شَهيدًا عَلَيكُم

supaya Rasul itu menjadi saksi atas dirimu

Dan oleh kerana kita telah menjadi orang Islam dan ada tanggungjawab yang kita perlu lakukan, maka sekarang Allah memberitahu yang di hari akhirat nanti Allah akan angkat Nabi Muhammad sebagai saksi ke atas kita; dan Allah akan bertanya kepada Nabi Muhammad sama ada kita telah melakukan tugas itu ataupun tidak. Kerana itu kalimah عَلَيكُم (ke atas kamu) yang digunakan. Ia memberi isyarat tanggungjawab apabila kalimah على digunakan. Nabi Muhammad terpaksa memberitahu yang benar walaupun kita ini adalah umatnya kerana kalau kita tidak melakukan tugas kita, maka Nabi Muhammad tidak akan dapat membantu kita. Kerana Nabi Muhammad telah melakukan tugas baginda untuk menyampaikan agama ini dan sekarang tugas kita untuk melakukan perkara yang sama. Maka kena fikirkan bagaimana cara kita nak sampaikan agama ini kepada manusia.

 

وَتَكونوا شُهَداءَ عَلَى النّاسِ

dan supaya kamu semua menjadi saksi atas segenap manusia,

Dan kita pula menjadi saksi ke atas manusia-manusia yang lain iaitu mereka mereka yang kita telah beri dakwah kepada mereka. Dan kita kena lakukan ini supaya kita boleh berkata di hadapan Allah Ta’ala yang kita telah melakukan tugas kita cuma mereka sahaja yang tidak mahu menerimanya.

Atau kalimah syahid (jamak: syuhada’) dalam maksud ‘dakwah’. Nabi sampaikan kepada kita dan kita kena sampaikan kepada manusia lain. Maka memang tidak terlepas dari tanggungjawab menjalankan dakwah ini. Ramai yang sangka dakwah ini bukan tugas semua Muslim – mereka rasa orang tertentu sahaja yang kena menjalankan dakwah. Tapi kalau kita faham ayat ini dan banyak lagi ayat-ayat yang lain, kita akan jelas bahawa dakwah ini memang tugas semua orang.

 

فَأَقيمُوا الصَّلوٰةَ وَآتُوا الزَّكوٰةَ

maka dirikanlah sembahyang, tunaikanlah zakat

Dan sekarang kita telah sedar bagaimana susahnya tugas yang telah diletakkan di atas bahu kita ini dan mungkin sekarang kita tertanya-tanya: bagaimanakah kita akan dapat melakukannya? Di manakah kita dapat mencari kekuatan untuk menjalankan tugas yang Allah telah berikan ini?

Maka Allah beritahu di hujung surah ini bahawa kekuatan itu dapat dicari dengan mengerjakan solat dan mengeluarkan zakat. Ianya adalah wakil kepada ibadat dan adat. Maknanya kita kena cari kekuatan dengan mengerjakan ibadah. Apabila kita jaga ibadah kita, maka Allah akan beri kekuatan kepada kita.

Kerana itulah Nabi Muhammad disuruh untuk mengerjakan solat malam. Padahal siangnya baginda mengerjakan dakwah sehari suntuk. Malamnya pula Allah suruh solat malam pula lagi. Kenapa? Kerana dengan mengerjakan solat malam itu, baginda akan mendapat kekuatan rohani untuk meneruskan dakwah di siang hari.

 

وَاعتَصِموا بِاللهِ

dan berpeganglah kamu kepada Allah. 

Dalam ayat ini Allah suruh berpegang denganNya dan bukan dalam ayat yang kita biasa baca iaitu berpegang dengan tali Allah. Maksud tali Allah itu adalah Qur’an dan memang kita kena selalu baca Qur’an; tetapi berpegang dengan Allah adalah dengan merapatkan diri dengan Allah. Kita kena cari jalan untuk merapatkan diri dengan Allah.

 

هُوَ مَولٰكُم

Dia adalah Pelindungmu,

Kita kena merapatkan diri dengan Allah dan berhubungan denganNya kerana kita memerlukan perlindungan dariNya kerana kita amat lemah. Allah adalah sebaik baik pelindung dan tidak ada pelindung yang lebih baik dari Allah. Maka kenalah kita berharap kepada Allah sahaja. Jangan nak seru Nabi, wali dan malaikat pula seperti yang dilakukan oleh ramai orang.

 

فَنِعمَ المَولىٰ وَنِعمَ النَّصيرُ

maka Dialah sebaik-baik Pelindung dan sebaik-baik Penolong.

Kalimah نصر adalah pemberian pertolongan yang besar. Dalam keadaan yang kita terdesak dan memerlukan bantuan, yang boleh membantu kita hanyalah Allah sahaja. Maka hendaklah kita belajar bagaimana berdoa kepada Allah dan berharap kepadaNya dalam segenap kehidupan kita.

Allahu a’lam. Sekian tamat tafsir Surah Hajj. Ini juga AKHIR JUZ 17. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah al-Mukminoon.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Hajj Ayat 73 – 76 (Lalat vs. tuhan)

Ayat 73: 

يا أَيُّهَا النّاسُ ضُرِبَ مَثَلٌ فَاستَمِعوا لَهُ ۚ إِنَّ الَّذينَ تَدعونَ مِن دونِ اللهِ لَن يَخلُقوا ذُبابًا وَلَوِ اجتَمَعوا لَهُ ۖ وَإِن يَسلُبهُمُ الذُّبابُ شَيئًا لّا يَستَنقِذوهُ مِنهُ ۚ ضَعُفَ الطّالِبُ وَالمَطلوبُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O people, an example is presented, so listen to it. Indeed, those you invoke besides Allāh will never create [as much as] a fly, even if they gathered together for it [i.e., that purpose]. And if the fly should steal from them a [tiny] thing, they could not recover it from him. Weak are the pursuer and pursued.¹

  • A comparison is made here to the worshipper of a false deity and that which he worships.

(MELAYU)

Hai manusia, telah dibuat perumpamaan, maka dengarkanlah olehmu perumpamaan itu. Sesungguhnya segala yang kamu seru selain Allah sekali-kali tidak dapat menciptakan seekor lalatpun, walaupun mereka bersatu menciptakannya. Dan jika lalat itu merampas sesuatu dari mereka, tiadalah mereka dapat merebutnya kembali dari lalat itu. Amat lemahlah yang menyembah dan amat lemah (pulalah) yang disembah.

 

يا أَيُّهَا النّاسُ ضُرِبَ مَثَلٌ فَاستَمِعوا لَهُ

Hai manusia, telah dibuat perumpamaan, maka dengarkanlah olehmu perumpamaan itu. 

Ayat ini adalah khitab untuk sekelian manusia. Allah ajak semua manusia untuk beriman dan mengamalkan tauhid. Allah ajak hamba ikut Dia dan Allah ajak kembali melalui perantaraan Nabi Dia.

Perumpamaan tentang kepentingan tauhid telah ada diberi dalam banyak ayat-ayat dalam Qur’an ini. Allah telah jelaskan tentang DiriNya, tentang tauhid, tentang iman. Allah berikan maklumat tentang DiriNya dalam Qur’an kerana Allah nak kenalkan DiriNya. Berkali kali ayat tentang tauhid dalam Qur’an ini. Tapi malangnya ramai masih tidak mahu terima. Kalau ada kecenderungan kepada syirik, memang susah betul nak terima. Macam-macam cara mereka nak tolak ajaran tauhid itu. Kadang-kadang sebab pakaian orang yang mengajak itu pun mereka boleh jadikan alasan nak tolak (mereka nak orang yang berjubah dan berjanggut panjang sahaja, contohnya). Mereka tak tengok hujah lagi dah tapi cuma lihat penampilan diri sahaja. Ini adalah sesuatu yang amat cetek sekali.

Maka Allah ingatkan yang sudah banyak diberi perumpamaan dalam Qur’an ini, maka dengarlah dan fahamlah. Kemudian amalkanlah kerana ia bukan susah pun.

Kenapakah perumpamaan menggunakan kalimah ضُرِبَ (pukul)? Kerana hendak memberi penekanan kerana apabila ada pukulan, orang akan berikan perhatian. Ini adalah kerana perkara yang hendak disampaikan adalah penting dan berat, maka kena ada penekanan sikit.

 

إِنَّ الَّذينَ تَدعونَ مِن دونِ اللهِ لَن يَخلُقوا ذُبابًا وَلَوِ اجتَمَعوا لَهُ

Sesungguhnya segala yang kamu seru selain Allah sekali-kali tidak dapat menciptakan seekor lalatpun, walaupun mereka bersatu menciptakannya. 

‘Selain Allah’ itu boleh jadi macam-macam. Selalunya manusia faham kalau kita sebut ‘berhala’ tapi ada juga benda yang lain seperti idea, falsafah, wang, diri dan sebagainya. Kalau kita hanya sangka syirik itu adalah berhala sahaja, maka itu adalah salah. Maka senanglah hati pengamal syirik kerana mereka sangka mereka tidak sembah berhala, tidak sembah patung. Padahal sebenarnya mereka ada mengamalkan syirik juga, tapi mereka tidak sedar. Mereka tidak tahu kerana mereka tidak belajar. Fahaman mereka tentang syirik itu amat lemah.

Ada juga yang mengaku sebagai tuhan, seperti Firaun. Begitu juga, ada yang berlagak seperti tuhan, seperti para diktator (sebagai contoh, lihat presiden Korea Utara itu).

Untuk beri faham lagi kepada manusia tentang syirik, Allah beri lagi perumpamaan dan logik dalam ayat ini. Mereka yang disembah selain Allah itu tak boleh nak cipta lalat pun. Kenapa sebut lalat? Kerana ia adalah makhluk yang kecil sahaja dan Allah boleh gunakan makhluk yang kecil pun sebagai perbandingan untuk beri kita faham.

Memang kita pun tahu yang selain Allah tidak boleh nak cipta apa-apa pun. Kalau mereka berkumpul semua sekali pun mereka tak boleh buat lalat pun, apatah lagi benda yang lebih besar. Maka satu benda nak buat pun tidak boleh. Jadi kalau sesuatu itu tidak boleh mencipta, maka ianya tidak layak dijadikan sebagai ilah, sebagai tempat sembahan. Nabi Muhammad SAW telah menyampaikan cabaran dalam hadis:

Imam Bukhari dan Imam Muslim mengetengahkan hadis ini melalui jalur Imarah, dari Abu Zar’ah, dari Abu Hurairah, dari Nabi Saw. yang telah bersabda:

“وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنْ ذَهَبَ يَخْلُقُ كَخَلْقِي؟ فَلْيَخْلُقُوا ذَرَّةً، فَلْيَخْلُقُوا شُعَيْرَةً”

Allah Swt. berfirman, “Siapakah yang lebih zalim daripada orang yang sengaja menciptakan (sesuatu) seperti ciptaan-Ku, maka hendaklah mereka menciptakan semut kecil (jika mampu), dan hendaklah mereka menciptakan sebiji gandum.

 

وَإِن يَسلُبهُمُ الذُّبابُ شَيئًا لّا يَستَنقِذوهُ مِنهُ

Dan jika lalat itu merampas sesuatu dari mereka, tiadalah mereka dapat merebutnya kembali dari lalat itu.

Dan kalau lalat itu ambil apa-apa pun daripada berhala-berhala itu, berhala itu tidak boleh buat apa-apa pun. Sekarang bayangkan limau atau epal atau susu yang diletakkan di hadapan berhala mereka. Selalu kan kita tengok agama lain letak bahan makanan depan sembahan mereka? Mereka susah payahlah letak bahan makanan itu untuk tuhan mereka, tapi ianya senang dimakan oleh lalat lalat sahaja. Lalat boleh datang dan hinggap kepada makanan itu, dan berhala itu tidak buat apa-apa pun.

Maka amat lemah sekali lalat itu, sedangkan kalau orang yang menyembah berhala itu ketika mereka sedang makan, dan ada lalat kacau makanan mereka pun, mereka akan halau juga, bukan? Maka mengapa mereka bodoh sangat sampai menyembah berhala yang tidak boleh buat apa-apa itu? Kalau mereka sedang makan dan lalat datang, mereka akan halau lalat itu, maka sepatutnya mereka teringat yang tuhan sembahan mereka tak dapat nak halau pun lalat itu. Maka mereka sendiri sebenarnya lebih hebat dan layak disembah kalau dibandingkan dengan sembahan mereka itu. Maka Allah berikan lalat sebagai satu hujah yang amat besar dan hebat. Ianya adalah perumpamaan yang memalukan dan memperbodohkan agama-agama lain yang sembah selain Allah. Kalau zaman sekarang, kita boleh lihat agama Hindu dan agama Buddha yang buat kerja bodoh ini.

Jadi pertamanya mereka tidak dapat nak halang lalat dari hinggap dan curi makanan. Dan kalau lalat telah mengambil makanan, yang disembah itu pun tidak dapat nak ambil balik pun makanan yang tadi dicuri oleh lalat itu walaupun telah diarah beribu tentera untuk menangkap lalat itu. Jadi kalau lalat curi makanan Firaun atau Presiden Korea Utara itu, tentera mereka tidak dapat nak ambil balik pun makanan itu.

 

ضَعُفَ الطّالِبُ وَالمَطلوبُ

Amat lemahlah yang menyembah dan amat lemah (pulalah) yang disembah.

Allah memberitahu bahawa mereka yang meminta dan tempat permintaan mereka itu samada berhala atau tuhan-tuhan palsu itu adalah lemah dari asalnya dan tidak dapat berbuat apa-apa pun sebenarnya. Yang menyembah itu lemah dan yang disembah itu pun lemah juga.

Dan ini bukan hanya berkenaan agama sahaja tetapi di dalam kehidupan seharian kita pun, kerana kita ini makhluk yang sentiasa mahukan sesuatu dan Allah memberitahu kerana kita mahukan sesuatu itu menunjukkan kita ada kelemahan dan apa yang kita mahukan itu juga adalah lemah juga. Yang tidak memerlukan apa-apa hanyalah Allah sahaja.

Sebagai contoh, kata kalau seorang lelaki mahu mengahwini seorang wanita yang didambakannya dan mungkin wanita itu telah bersetuju untuk berkahwin dengannya. Tetapi bayangkan jika dah dekat tarikh perkahwinan, wanita itu ubah fikiran ataupun wanita itu mati. Lalu bagaimana yang terjadi kepada lelaki itu? Bukankah dia akan patah hatinya? Dia tidak dapat buat apa-apa pun. Begitulah perumpamaan kelemahan manusia.

Kita makhluk yang lembah yang tidak ada daya upaya untuk menentang kehendak Allah. Sebagai contoh, kita tidak dapat menjaga keselamatan anak-anak kita pun. Bayangkan, segala usaha kita lakukan supaya anak kita selamat, tetapi kadang-kadang kita memang tidak dapat lakukan apa-apa jika Allah telah takdirkan yang anak kita itu akan cedera atau mati. Memang kita lemah dan apabila sesuatu takdir berlaku dan tidak mengikut kehendak kita, setiap kali juga kita kena mengaku yang kita lemah dari mengubah takdir.

Maka dalam ayat ini Allah menyentuh tentang psikologi manusia. Manusia yang sentiasa mahukan sesuatu. Dan kalau mereka tidak dapat atau mereka kehilangan sesuatu yang mereka perlukan, kejadian itu akan merosakkan diri mereka dan mematahkan semangat mereka.

Jadi, Allah sudah berikan perbandingan yang mudah untuk difahami. Tapi kenapa manusia ramai tidak faham? Tidak lain dan tidak bukan adalah kerana degil dan keras kepada sahaja.


 

Ayat 74:

ما قَدَرُوا اللهَ حَقَّ قَدرِهِ ۗ إِنَّ اللهَ لَقَوِيٌّ عَزيزٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They have not appraised Allāh with true appraisal.¹ Indeed, Allāh is Powerful and Exalted in Might.

  • They have not assessed Him with the assessment due to Him, meaning that they did not take into account His perfect attributes.

(MELAYU)

Mereka tidak menghargai Allah dengan sebenar-benarnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha Perkasa.

 

ما قَدَرُوا اللهَ حَقَّ قَدرِهِ

Mereka tidak menghargai Allah dengan sebenar-benarnya

Mereka tidak menghargai Allah seperti yang sepatutnya kerana mereka mengajar berbagai-bagai perkara benda yang ada dalam dunia ini tetapi mereka tidak mengejar Allah. Dan mereka tidak mengejar untuk mendekatkan diri dengan Allah.

Mereka letak Allah nombor berapa pun tak tahu. Ianya tidak penting kepada mereka. Sepertimana juga umat Islam yang belajar berbagai-bagai perkara tentang keduniaan tapi tidak belajar tentang agama lagi. Dan orang agama pula, kitab-kitab karangan manusia sudah banyak belajar, tapi tafsir Qur’an 30 juzuk belum habis belajar lagi.

 

إِنَّ اللهَ لَقَوِيٌّ عَزيزٌ

Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha Perkasa.

Dalam ayat sebelum ini Allah memberitahu mereka yang mengejar sesuatu itu, mereka sebenarnya mengejar sesuatu yang lemah; tetapi kalau kita mengejar Allah yang tidak lemah, itu akan menjadikan kita kuat. Kerana harapan kita diletakkan kepada Allah dan kita waktu itu sedang mendekatkan diri kita dengan Allah.


 

Ayat 75:

اللهُ يَصطَفي مِنَ المَلٰئِكَةِ رُسُلًا وَمِنَ النّاسِ ۚ إِنَّ اللهَ سَميعٌ بَصيرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh chooses from the angels messengers and from the people. Indeed, Allāh is Hearing and Seeing.

(KEMENTERIAN AGAMA INDONESIA)

Allah memilih utusan-utusan-(Nya) dari malaikat dan dari manusia; sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.

 

اللهُ يَصطَفي مِنَ المَلٰئِكَةِ رُسُلً

Allah memilih utusan-utusan-(Nya) dari malaikat

Oleh kerana kebanyakan manusia mengejar-ngejar dan mencari perkara yang lemah, maka Allah sendiri membuat pilihan memilih dari kalangan malaikat untuk menjadi rasul dari banyak-banyak malaikat; dan Allah sendiri yang memilih tanpa ada cadangan dari mana-mana pun, siapakah dari ramai-ramai manusia itu yang dipilih menjadi rasul. Perkara ini adalah haq Allah dan tidak diletakkan pada bahu manusia.

 

وَمِنَ النّاسِ

dan dari manusia;

Rasul ada yang dari kalangan malaikat dan ada yang dari kalangan manusia juga. Allah sahaja yang layak memilih kerana ilmu Allah sempurna dan Dia sahaja tahu siapakah yang layak untuk memikul tugas Rasul yang berat itu. Jadi jangan kita persoalkan. Ini sama dengan pengertian yang terdapat di dalam firman-Nya:

{اللهُ أَعْلَمُ حَيْثُ يَجْعَلُ رِسَالَتَهُ}

Allah lebih mengetahui di mana Dia menempatkan tugas kerasulan. (Al-An’am: 124)

 

إِنَّ اللهَ سَميعٌ بَصيرٌ

sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.

Allah mendengar keinginan manusia dan Allah tahu apa yang manusia perlukan; maka Allah telah memberikan wahyu kepada manusia yang disampaikan melalui RasulNya. Wahyu yang diberikan kepada kita amat diperlukan untuk kehidupan kita semasa di dunia ini kerana ia membawa seseorang itu ke syurga.


 

Ayat 76: Allah beritahu yang Dia Maha Mendengar dan Melihat. Apakah ketinggian ilmu Allah itu?

يَعلَمُ ما بَينَ أَيديهِم وَما خَلفَهُم ۗ وَإِلَى اللَّهِ تُرجَعُ الأُمورُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He knows what is [presently] before them and what will be after them.¹ And to Allāh will be returned [all] matters.

(MELAYU)

Allah mengetahui apa yang di hadapan mereka dan apa yang di belakang mereka. Dan hanya kepada Allah dikembalikan semua urusan.

 

يَعلَمُ ما بَينَ أَيديهِم وَما خَلفَهُم

Allah mengetahui apa yang di hadapan mereka dan apa yang di belakang mereka.

Yang dimaksudkan di hadapan itu adalah Qur’an dan Nabi Muhammad yang menyampaikan ajaran agama; dan Allah tahu yang di belakang mereka itu iaitu sejarah-sejarah dan segala perbuatan-perbuatan manusia.

Juga bermaksud Allah tahu apa yang manusia sedang lakukan dan apa yang telah dilakukan oleh kita.

Perkara ini penting untuk kita ketahui dan ingat sentiasa kerana jikalau kita tidak memandang perkara ini penting, maka kita tidak takut untuk melakukan dosa kerana kita tidak sedar bahawa Allah sedang melihat kepada kita sedangkan kalau kita tahu yang segala tindakan kita sedang diperhatikan oleh CCTV tentu kita takut untuk melakukan kesalahan.

 

وَإِلَى اللَّهِ تُرجَعُ الأُمورُ

Dan hanya kepada Allah dikembalikan semua urusan.

Semua urusan di dalam tangan Allah. Allah yang menentukan apa yang akan terjadi. Allah yang menguruskan segala perkara dalam alam ini. Maka hendaklah kita berserah kepada Allah, menghambakan diri kepada Allah sahaja, sembah Allah sahaja dan berdoa kepada Allah sahaja. Inilah tauhid.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Hajj Ayat 70 – 72 (Ada yang nak terkam pendakwah)

Ayat 70: Ayat ini mengajar kita yang ilmu Allah itu sempurna.

أَلَم تَعلَم أَنَّ اللهَ يَعلَمُ ما فِي السَّماءِ وَالأَرضِ ۗ إِنَّ ذٰلِكَ في كِتٰبٍ ۚ إِنَّ ذٰلِكَ عَلَى اللهِ يَسيرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do you not know that Allāh knows what is in the heaven and earth? Indeed, that is in a Record.¹ Indeed that, for Allāh, is easy.

  • The Preserved Slate (al-Lawḥ al-Maḥfūth), which is with Allāh.

(MELAYU)

Apakah kamu tidak mengetahui bahawa sesungguhnya Allah mengetahui apa saja yang ada di langit dan di bumi?; bahawasanya yang demikian itu terdapat dalam sebuah kitab (Lauh Mahfuzh). Sesungguhnya yang demikian itu amat mudah bagi Allah.

 

أَلَم تَعلَم أَنَّ اللهَ يَعلَمُ ما فِي السَّماءِ وَالأَرضِ

Apakah kamu tidak mengetahui bahawa sesungguhnya Allah mengetahui apa saja yang ada di langit dan di bumi?;

Pengetahuan dan ilmu Allah meliputi segala-galanya. Bayangkan betapa besarnya langit dan bumi itu yang meliputi seluruh alam ini, dan Allah tahu segala yang ada dan segala yang berlaku – kecil atau besar.

 

إِنَّ ذٰلِكَ في كِتٰبٍ

bahawasanya yang demikian itu terdapat dalam sebuah kitab 

Semua yang berlaku sudah ada tertulis di dalam ‘Kitab’. ‘Kitab’ itu boleh bermaksud Lauh Hahfuz atau Ianya bermaksud ilmu Ilahi. Ini adalah ayat mutashabihat dan kita tidak tahu dengan pasti. Yang kita pasti, Allah tahu segala-galanya. Tidak ada yang berlaku tanpa pengetahuan Allah.

Hal tersebut telah dicatat-Nya pada kitab­Nya yang terpelihara, seperti yang telah disebutkan di dalam kitab Sahih Muslim melalui Abdullah ibnu Amr yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“إِنَّ اللهَ قَدَّرَ مَقَادِيرَ الْخَلَائِقِ قَبْلَ خلق السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضَ بِخَمْسِينَ أَلْفَ سَنَةٍ، وَكَانَ عَرْشُهُ عَلَى الْمَاءِ”

Sesungguhnya Allah telah merencanakan penciptaan seluruh makhluk sebelum menciptakan langit dan bumi dalam jarak masa lima puluh ribu tahun, sedangkan Arasy-Nya berada di atas air.

 

إِنَّ ذٰلِكَ عَلَى اللهِ يَسيرٌ

Sesungguhnya yang demikian itu amat mudah bagi Allah.

Kita sikit punya susah nak dapatkan maklumat yang terjadi dalam rumah kita atau pejabat kita – itu pun kita tahu sedikit sahaja. Tapi bagi Allah mudah sahaja Allah dapatkan maklumat. Ini kerana semua adalah dalam perancanganNya. Semua yang berlaku adalah dalam rancangan Allah.

Maka jangan kita pelik dan bandingkan ilmu Allah dengan ilmu kita. Kita memang tidak akan dapat nak capai bagaimanalah Allah boleh tahu segalanya? Allah kata mudah sahaja bagiNya.

Di dalam kitab-kitab sunan telah disebutkan melalui hadis sejumlah sahabat, bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“أَوَّلُ مَا خَلَقَ اللهُ الْقَلَمَ، قَالَ لَهُ: اكْتُبْ، قَالَ: وَمَا أَكْتُبُ؟ قَالَ: اكْتُبْ مَا هُوَ كَائِنٌ. فَجَرَى الْقَلَمُ بِمَا هُوَ كَائِنٌ إِلَى يَوْمَ الْقِيَامَةِ”

Mula-mula yang diciptakan oleh Allah ialah Qalam. Allah berfirman kepadanya, “Tulislah!” Qalam berkata, “Apa yang harus hamba tulis?” Allah berfirman, “Tulislah segala sesuatu yang akan terjadi.” Maka Qalam menulis semua yang akan terjadi sampai hari kiamat.


 

Ayat 71: Walaupun hanya Allah sahaja yang tahu segala perkara, tapi masih ada juga manusia yang menyembah selain Allah. Allah kutuk mereka dalam ayat ini.

وَيَعبُدونَ مِن دونِ اللهِ ما لَم يُنَزِّل بِهِ سُلطٰنًا وَما لَيسَ لَهُم بِهِ عِلمٌ ۗ وَما لِلظّٰلِمينَ مِن نَصيرٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they worship besides Allāh that for which He has not sent down authority and that of which they have no knowledge. And there will not be for the wrongdoers any helper.

(MELAYU)

Dan mereka menyembah selain Allah, apa yang Allah tidak menurunkan keterangan tentang itu, dan apa yang mereka sendiri tiada mempunyai pengetahuan terhadapnya. Dan bagi orang-orang yang zalim sekali-kali tidak ada seorang penolongpun.

 

وَيَعبُدونَ مِن دونِ اللهِ ما لَم يُنَزِّل بِهِ سُلطٰنًا

Dan mereka menyembah selain Allah, apa yang Allah tidak menurunkan keterangan tentang itu,

Mereka puja juga selain Allah tanpa ada dalil pun. Dan dalil yang dimaksudkan dalam potongan ayat ini adalah dalil naqli. Mereka sahaja memandai melakukan perkara yang tidak ada dalil. Lalu dari mana mereka dapat ajaran itu? Selalunya ia datang dari ajaran tok nenek yang telah lama diamalkan dalam masyarakat. Dan asal sebenarnya adalah dari ajaran syaitan yang dibisikkan kepada manusia. Tapi kerana tidak belajar dan hanya tahu ikut sahaja apa yang diajar, maka ramai yang berbuat amalan yang salah dan sesat.

Inilah bahaya kalau tidak tahu wahyu dan tidak tahu bagaimana hendak mengambil dalil yang benar. Allah nak ajar dalam hal agama, kena ada bukti dari nas yang sahih. Amalan agama kena ada bukti. Kalau semua orang boleh buat ikut suka, maka rosaklah agama kita ini. Maka janganlah ikut sahaja. Kalau tok nenek sudah lama amalkan sesuatu ajaran, tidak semestinya ia benar. Kena tanya datang dari mana sesuatu fahaman dan amalan itu.

 

وَما لَيسَ لَهُم بِهِ عِلمٌ

dan apa yang mereka sendiri tiada mempunyai pengetahuan terhadapnya. 

Dan mereka tidak ada dalil aqli pun tentangnya. Malangnya begitulah fahaman kebanyakan dari manusia. Jadi Dalil Naqli tidak ada, Dalil Aqli pun tidak ada. Memang mereka yang menyembah selain Allah itu tidak ada dalil langsung. Yang mereka ada hanyalah hujah bathil sahaja.

 

وَما لِلظّٰلِمينَ مِن نَصيرٍ

Dan bagi orang-orang yang zalim sekali-kali tidak ada seorang penolongpun.

Mereka dikatakan zalim kerana menyembah Allah. Maksud ‘zalim’ dalam ayat ini adalah syirik. Kerana zalim yang paling besar adalah syirik kepada Allah.

Nanti mereka akan dikenakan dengan azab dan waktu itu mereka tidak akan ada sebarang penolong pun yang akan menyelamatkan mereka dari azab Allah.

Mereka yang musyrik itu menyembah dan berdoa kepada Nabi, wali dan malaikat dengan harapan dapat ditolong. Tapi Allah tegaskan yang mereka tidak akan ada penolong, termasuklah Nabi, wali atau malaikat.


 

Ayat 72: Bagaimana reaksi musyrikin atau mereka yang ada sifat musyrik di dalam hati mereka apabila dibacakan

وَإِذا تُتلىٰ عَلَيهِم ءآيٰتُنا بَيِّنٰتٍ تَعرِفُ في وُجوهِ الَّذينَ كَفَرُوا المُنكَرَ ۖ يَكادونَ يَسطونَ بِالَّذينَ يَتلونَ عَلَيهِم ءآيٰتِنا ۗ قُل أَفَأُنَبِّئُكُم بِشَرٍّ مِّن ذٰلِكُمُ ۗ النّارُ وَعَدَهَا اللهُ الَّذينَ كَفَروا ۖ وَبِئسَ المَصيرُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when Our verses are recited to them as clear evidences, you recognize in the faces of those who disbelieve disapproval. They are almost on the verge of assaulting those who recite to them Our verses. Say, “Then shall I inform you of [what is] worse than that?¹ [It is] the Fire which Allāh has promised those who disbelieve, and wretched is the destination.”

  • i.e., worse than the rage you feel against those who recite Allāh’s verses or worse than your threats against them.

(MELAYU)

Dan apabila dibacakan di hadapan mereka ayat-ayat Kami yang terang, niscaya kamu melihat tanda-tanda keingkaran pada muka orang-orang yang engkar itu. Hampir-hampir mereka menyerang orang-orang yang membacakan ayat-ayat Kami di hadapan mereka. Katakanlah: “Apakah akan aku kabarkan kepadamu yang lebih buruk daripada itu, yaitu neraka?” Allah telah mengancamkannya kepada orang-orang yang kafir. Dan neraka itu adalah seburuk-buruknya tempat kembali.

 

وَإِذا تُتلىٰ عَلَيهِم ءآيٰتُنا بَيِّنٰتٍ

Dan apabila dibacakan di hadapan mereka ayat-ayat Kami yang terang,

Ini adalah reaksi mereka yang ragu-ragu dengan wahyu. Apabila disebutkan ajaran-ajaran yang ada di dalam wahyu kepada mereka, kita boleh lihat bagaimana muka mereka yang tidak menerimanya berubah dan buat muka pelik. Kita dah boleh agak yang ia bermaksud mereka tidak suka dengan apa yang kita sampaikan itu. Lebih-lebih lagi kalau ayat-ayat tauhid.

Perkara ini anda akan boleh lihat kalau ada sudah mula berdakwah. Memang ramai yang akan jadi begini. Allah dah beritahu siap-siap dah dalam ayat ini. Memang pelik tindakan mereka itu, padahal yang kita bacakan adalah ayat-ayat Qur’an sendiri. Kalau mereka tak percaya apa yang kita baca itu, mereka sendiri boleh baca.

 

تَعرِفُ في وُجوهِ الَّذينَ كَفَرُوا المُنكَرَ

niscaya kamu melihat tanda-tanda keingkaran pada muka orang-orang yang engkar itu. 

Muka mereka berkerut, muka yang tidak puas hati. Gelisah sahaja muka mereka kerana tak suka dengan apa yang disampaikan. Ini adalah kerana sudah ada akidah syirik dalam diri mereka. Dalaman mereka sudah tidak betul, jadi apabila datangnya haq, mereka susah nak terima. Padahal yang kita sampaikan adalah dari Qur’an sendiri. Tapi mereka rasa pelik kerana ianya berlainan dari apa yang mereka pelajari.

 

يَكادونَ يَسطونَ بِالَّذينَ يَتلونَ عَلَيهِم ءآيٰتِنا

Hampir-hampir mereka menyerang orang-orang yang membacakan ayat-ayat Kami di hadapan mereka. 

Ini ada yang jenis lebih teruk. Ada yang sangat benci dan tidak setuju dengan ayat-ayat wahyu yang disampaikan itu sampaikan syaitan di dalam diri mereka hampir-hampir berjaya menggerakkan mereka untuk tangkap dan menyakiti orang yang membacakan wahyu itu kepada mereka. Nampak macam mereka nak melompat dan terkam kita sahaja.

Kadangkala mereka tidak serang dengan tangan, tapi mereka serang dengan mulut mereka. Mereka memang tidak ada dalil, jadi mereka tidak dapat berdebat dan berhujah dengan baik. Maka yang mereka ada hanyalah kata-kata nista sahaja. Memang kalau kita dengar hujah mereka, yang dibawakan adalah hujah-hujah bodoh sahaja. Tapi mungkin kerana mereka jenis garang, ramai pengikut mereka, maka bolehlah mereka nak cakap kasar sikit. Kalau dengan orang sebegini, kena sabar sahajalah. Kerana tidak layak kalau kita nak lawan balik. Jangan kita jadi bodoh seperti mereka. Kita ada hujah, maka kita berhujah dengan dalil sahaja. Jangan kita keluarkan kata-kata huduh seperti mereka.

 

قُل أَفَأُنَبِّئُكُم بِشَرٍّ مِّن ذٰلِكُمُ

Katakanlah: “Apakah akan aku khabarkan kepadamu yang lebih buruk daripada itu,

Kepada mereka itu Allah ada pesanan: Kamu tidak suka dengan wahyu yang disampaikan ini, tetapi mahukah kamu mendengar yang lebih teruk dari itu? Kamu nak serang orang yang sampaikan ajaran tauhid dari wahyu itu, tapi kamu tahu tak apa yang lebih teruk dari serangan kamu itu?

 

النّارُ وَعَدَهَا اللهُ الَّذينَ كَفَروا

yaitu neraka?” Allah telah mengancamkannya kepada orang-orang yang kafir. 

Yang lebih teruk dari itu adalah neraka. Iaitu kalau tidak mahu dengar dan terima, maka nerakalah tempat akhir kamu. Yang kamu marah sangat ini adalah kebenaran. Yang kamu nak lawan itu adalah orang yang nak ajar kamu untuk menyelamatkan kamu dari neraka jahannam. Jadi yang kamu marah sangat ni, kenapa?

 

وَبِئسَ المَصيرُ

Dan neraka itu adalah seburuk-buruknya tempat kembali.

Kamu pun tahu yang neraka itu tempat yang amat teruk sekali. Kamu tak sanggup nak menghadapinya. Kamu pun tak mahu nak masuk neraka, bukan? Maka dengarlah ajaran dari Qur’an ini. Bukan orang yang menyampaikan itu reka sendiri ajaran ini tapi ianya datang dari Qur’an. Cuma bezanya, orang yang sampaikan itu telah belajar dahulu tafsir Qur’an dari kamu. Maka dengarlah dahulu, jangan nak terus marah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Hajj Ayat 65 – 69 (Allah kawal langit)

Ayat 65:Ayat dalil aqli.

أَلَم تَرَ أَنَّ اللهَ سَخَّرَ لَكُم مّا فِي الأَرضِ وَالفُلكَ تَجري فِي البَحرِ بِأَمرِهِ وَيُمسِكُ السَّماءَ أَن تَقَعَ عَلَى الأَرضِ إِلّا بِإِذنِهِ ۗ إِنَّ اللهَ بِالنّاسِ لَرَءوفٌ رَّحيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do you not see that Allāh has subjected to you whatever is on the earth and the ships which run through the sea by His command? And He restrains the sky from falling upon the earth, unless by His permission. Indeed Allāh, to the people, is Kind and Merciful.

(MELAYU)

Apakah kamu tiada melihat bahawasanya Allah menundukkan bagimu apa yang ada di bumi dan bahtera yang berlayar di lautan dengan perintah-Nya. Dan Dia menahan (benda-benda) langit jatuh ke bumi, melainkan dengan izin-Nya? Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada Manusia.

 

أَلَم تَرَ أَنَّ اللهَ سَخَّرَ لَكُم مّا فِي الأَرضِ

Apakah kamu tiada melihat bahawasanya Allah menundukkan bagimu apa yang ada di bumi

Allah mengingatkan kita yang Dia telah mudahkan kita hidup di bumi ini. Segala yang ada di dunia ini adalah untuk kita gunakan. Kita boleh menguasai binatang dan tanaman. Kita boleh gunakan tanah, air, angin, matahari dan lain-lain. Sebagai contoh, Allah beri ilham kepada kita bagaimana nak gunakan air untuk buar kincir angin untuk mengeluarkan tenaga elektrik.

 

وَالفُلكَ تَجري فِي البَحرِ بِأَمرِهِ

dan bahtera yang berlayar di lautan dengan perintah-Nya.

Dan Allah tundukkan juga laut untuk kita. Allah memperjalankan kapal dengan izinNya. Kita diberi ilham untuk buat kapal dan Allah ajar bagaimana nak belayar di laut yang besar. Kita boleh pergi ke tempat-tempat yang jauh. Boleh berniaga, melancong dan mengerjakan Haji dan sebagainya.

 

وَيُمسِكُ السَّماءَ أَن تَقَعَ عَلَى الأَرضِ إِلّا بِإِذنِهِ

Dan Dia menahan (benda-benda) langit jatuh ke bumi, melainkan dengan izin-Nya

Allah memberitahu bahawa Dia yang menahan langit kerana langit itu bermaksud apa-apa sahaja yang berada di atas kepala kita termasuklah segala bintang-bintang, segala meteor, segala pancaran-pancaran yang membahayakan kita. Semua itu Allah tahan daripada mengenai kita. Sebagai contoh, atmosfera bumi menghalang meteor besar dari mengenai bumi. Hanya yang kecil-kecil sahaja yang jatuh ke bumi. Dan medan magnet yang dinamakan Van-Allen Belt menahan sinaran yang merbahaya dari matahari.

Semua itu di dalam pemeliharaan Allah Ta’ala. Maka kerana itu jangan kita risau dengan kata-kata para Saintis yang mengatakan kita akan dilanggar meteor dan sebagainya.

 

إِنَّ اللهَ بِالنّاسِ لَرَءوفٌ رَّحيمٌ

Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada Manusia.

Semua kelebihan yang Allah berikan kita, pemeliharaan yang Allah telah adakan untuk kita, adalah kerana Allah amat sayang kepada kita.

Maka kenalah kita menghargai jasa Allah ini dan sembahlah Dia sahaja, berdoa kepada Allah lah sahaja.


 

Ayat 66: Ayat dalil aqli.

وَهُوَ الَّذي أَحياكُم ثُمَّ يُميتُكُم ثُمَّ يُحييكُم ۗ إِنَّ الإِنسٰنَ لَكَفورٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And He is the one who gave you life; then He causes you to die and then will [again] give you life. Indeed, mankind is ungrateful.

(MELAYU)

Dan Dialah Allah yang telah menghidupkan kamu, kemudian mematikan kamu, kemudian menghidupkan kamu (lagi), sesungguhnya manusia itu, benar-benar sangat mengingkari nikmat.

 

وَهُوَ الَّذي أَحياكُم ثُمَّ يُميتُكُم ثُمَّ يُحييكُم

Dan Dialah yang telah menghidupkan kamu, kemudian mematikan kamu, kemudian menghidupkan kamu (lagi),

Ayat ini ada persamaan dengan ayat di dalam surah Al-Baqarah kerana surah ini ada banyak persamaan dengan surah Baqarah. Iaitu ayat,

{كَيْفَ تَكْفُرُونَ بِاللَّهِ وَكُنْتُمْ أَمْوَاتًا فَأَحْيَاكُمْ ثُمَّ يُمِيتُكُمْ ثُمَّ يُحْيِيكُمْ ثُمَّ إِلَيْهِ تُرْجَعُونَ}

Mengapa kamu kafir kepada Allah, padahal kamu asalnya mati, lalu Allah menghidupkan kamu, kemudian kamu dimatikan dan dihidupkan-Nya kembali, kemudian kepada-Nyalah kalian dikembalikan? (Al-Baqarah: 28)

Ini adalah proses kehidupan manusia. Semua dalam qudrat Allah, dan hanya Allah sahaja yang menentukannya. Kita tak boleh nak tentukan bila nak mati dan hidup balik. Maka hendaklah kita mengabdikan diri kepada Allah sahaja. Hendaklah berdoa kepada Allah sahaja.

 

إِنَّ الإِنسٰنَ لَكَفورٌ

sesungguhnya manusia itu, benar-benar sangat mengingkari nikmat.

Tapi manusia banyak yang kufur tidak menghargai nikmat yang Allah beri dengan melakukan syirik. Allah sahaja yang beri segala keperluan kita tapi ada juga manusia sembah dan doa kepada selain Allah.


 

Ayat 67:

لِكُلِّ أُمَّةٍ جَعَلنا مَنسَكًا هُم ناسِكوهُ ۖ فَلا يُنٰزِعُنَّكَ فِي الأَمرِ ۚ وَادعُ إِلىٰ رَبِّكَ ۖ إِنَّكَ لَعَلىٰ هُدًى مُّستَقيمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

For every religion We have appointed rites which they perform. So, [O Muḥammad], let them [i.e., the disbelievers] not contend with you over the matter but invite them to your Lord. Indeed, you are upon straight guidance.

(MELAYU)

Bagi tiap-tiap umat telah Kami tetapkan syari’at tertentu yang mereka lakukan, maka janganlah sekali-kali mereka membantah kamu dalam urusan (syari’at) ini dan serulah kepada Tuhanmu. Sesungguhnya kamu benar-benar berada pada jalan yang lurus.

 

لِكُلِّ أُمَّةٍ جَعَلنا مَنسَكًا هُم ناسِكوهُ

Bagi tiap-tiap umat telah Kami tetapkan syari’at tertentu yang mereka lakukan, 

Setiap umat ada syariat dan cara ibadat yang Allah ajar termasuk cara mengerjakan Korban. Setiap umat ada cara cara korban yang telah Allah syariatkan kepada mereka maka janganlah hendak mengatakan cara mereka itu lebih baik daripada cara yang lain. Cara syariat berlainan antara satu sama lain. Akidah sahaja yang sama. Maka apabila puak Yahudi tegur cara korban umat Nabi Muhammad, itu tidak benar.

Ibnu Jarir mengatakan bahawa asal kata mansak menurut istilah bahasa artinya tempat yang biasa didatangi oleh manusia yang ia selalu bolak-balik kepadanya, adakalanya untuk tujuan baik atau tujuan buruk. Kerana itulah ‘manasik haji’ dinamakan dengan memakai kata ini, mengingat banyak manusia yang berdatangan kepada­nya dan bermukim padanya.

Dan jika makna yang dimaksud ialah bagi tiap-tiap umat Allah telah tetapkan syariat tertentu dengan ketetapan secara takdir, bererti maknanya sama dengan apa yang disebutkan oleh firman-Nya:

{وَلِكُلٍّ وِجْهَةٌ هُوَ مُوَلِّيهَا}

Dan bagi tiap-tiap umat ada kiblatnya (sendiri) yang ia menghadap kepadanya. (Al-Baqarah: 148)

 

فَلا يُنٰزِعُنَّكَ فِي الأَمرِ

lakukan, maka janganlah sekali-kali mereka membantah kamu dalam urusan (syari’at) ini

Jadi tidak patut mereka bantah cara syariat Islam dalam ibadah korban. Jangan nak persoalkan syariat Islam sekarang. Taurat dan Injil memang lain tapi sekarang sudah kena pakai cara yg diajar dalam Islam.

 

وَادعُ إِلىٰ رَبِّكَ

dan serulah kepada Tuhanmu.

Yang pasti sama adalah berkenaan tauhid. Maka ajak kepada tauhid juga. Ajak kepada kenal Allah dan hargai Allah sebagaimana yang sepatutnya.

 

إِنَّكَ لَعَلىٰ هُدًى مُّستَقيمٍ

Sesungguhnya kamu benar-benar berada pada jalan yang lurus.

Dan Allah tekankan yang Nabi Muhammad sudah berada di atas jalan yang lurus. Maka jangan sangsi lagi kalau umat sebelum itu hendak melecehkan apa yang baginda ajar. Maka kalau ada yang kata apa-apa dan nak berdebat tentang perkara itu, tidak perlu dilayan kerana lebih baik tumpukan perhatian kepada ibadat saja.

 


Ayat 68:

وَإِن جٰدَلوكَ فَقُلِ اللهُ أَعلَمُ بِما تَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if they dispute with you, then say, “Allāh is most knowing of what you do.

(MELAYU)

Dan jika mereka membantah kamu, maka katakanlah: “Allah lebih mengetahui tentang apa yang kamu kerjakan”.

 

وَإِن جٰدَلوكَ

Dan jika mereka membantah kamu,

Allah beritahu yang memang ada yang akan bantah. Semakin kita menghampiri penghujung surah ini kita akan kembali melihat isu tentang perdebatan yang telah disebut di awal surah ini. Allah nak sentuh lagi perkara itu.

 

فَقُلِ اللهُ أَعلَمُ بِما تَعمَلونَ

maka katakanlah: “Allah lebih mengetahui tentang apa yang kamu kerjakan”.

Apabila kalimah yang digunakan adalah تَعمَلونَ (kamu perbuat), ia bermaksud perbuatan dan juga niat; yang memberi isyarat bahawa Allah bukan saja tahu apa yang mereka lakukan tetapi Allah tahu niat mereka di dalam melakukannya.

Allah tahu apa yang mereka lakukan maka pandailah Allah nak balas mereka atas segala perbuatan mereka.


 

Ayat 69:

اللهُ يَحكُمُ بَينَكُم يَومَ القِيٰمَةِ فيما كُنتُم فيهِ تَختَلِفونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh will judge between you on the Day of Resurrection concerning that over which you used to differ.”

(MELAYU)

Allah akan mengadili di antara kamu pada hari kiamat tentang apa yang kamu dahulu selalu berselisih padanya.

 

Perkara yang kamu perdebatkan dan tidak bersetuju dan berbalah bantah antara satu sama lain itu akan dihukum oleh Allah di akhirat kelak. Waktu itu akan dilakukan pengadilan secara amali. Tapi semasa di dunia ini telah diberitahu mana yang benar dan mana yang salah. Maka kenalah kita belajar semasa di dunia dan kita amalkan. Janganlah baru tahu di akhirat kelak kerana waktu itu sudah terlambat untuk baiki diri kita. Waktu itu sangatlah menyesal.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Hajj Ayat 60 – 64 (Allah bantu yang dizalimi)

Ayat 60:

۞ ذٰلِكَ وَمَن عاقَبَ بِمِثلِ ما عوقِبَ بِهِ ثُمَّ بُغِيَ عَلَيهِ لَيَنصُرَنَّهُ اللهُ ۗ إِنَّ اللهَ لَعَفُوٌّ غَفورٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That [is so]. And whoever responds [to injustice] with the equivalent of that with which he was harmed and then is tyrannized – Allāh will surely aid him. Indeed, Allāh is Pardoning and Forgiving.¹

  • In spite of His ability to take vengeance. The statement contains a suggestion that the believers pardon as well.

(MELAYU)

Demikianlah, dan barangsiapa membalas seimbang dengan penganiayaan yang pernah ia derita kemudian ia dianiaya (lagi), pasti Allah akan menolongnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pemaaf lagi Maha Pengampun.

 

ذٰلِكَ وَمَن عاقَبَ بِمِثلِ ما عوقِبَ بِهِ

Demikianlah, dan barangsiapa membalas seimbang dengan penganiayaan yang pernah ia derita

Puak musyrikin Mekah itu telah menentang para sahabat dan orang mukmin kerana mereka rasa mereka menentang ajaran sesat orang Islam. Pada mereka, Nabi Muhammad itu bawa ajaran sesat maka mereka rasa tidaklah salah apabila mereka menentang baginda dan menyerang puak Muslim.

Dan tidaklah salah apabila puak Muslim telah menyerang balik. Mereka memang ada hak untuk mempertahankan diri mereka. Begitu juga kita, kalau kita dianiya, kita boleh balas balik.

 

ثُمَّ بُغِيَ عَلَيهِ

kemudian ia dianiaya (lagi),

Allah beritahu yang kemudian puak kufar akan melakukannya lagi walaupun selepas mereka kalah dalam Perang Badar. Kita tahu yang Musyrikin Mekah telah menyerang kembali pada Perang Uhud, Khandak dan lain-lain.

Dalam ayat ini Allah memberitahu yang puak mukmin akan diserang berkali-kali dan Allah memberi berita baik yang mereka tidak memerlukan tentera pun kerana Allah akan membantu mereka.

 

لَيَنصُرَنَّهُ اللهُ

pasti Allah akan menolongnya.

Allah hendak memberitahu dalam ayat ini bahawa mereka yang dizalimi akan sentiasa mendapat bantuan Allah. Doa mereka akan dimakbulkan oleh Allah. Mereka akan diselamatkan oleh Allah.

Ia juga mengajar kita supaya jangan berlaku zalim kerana kalau orang yang dizalimi itu berdoa kepadaNya, Allah akan makbulkan. Kalau mereka angkat tangan dan doa kepada Allah terhadap yang menzalimi mereka, maka Allah akan makbulkan.

Oleh itu, kalau kita dizalimi dan kita balas sama seperti yang telah dilakukan kepada kita mengikut lunas undang-undang, itu dibenarkan. Ini dinamakan qisas. Maka kerajaan Islam kena benarkan qisas ini berjalan. Kena jalankan undang-undang ini.

Dan kalau selepas itu orang itu masih lagi dizalimi, maka Allah akan bantu dia.

 

إِنَّ اللهَ لَعَفُوٌّ غَفورٌ

Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pemaaf lagi Maha Pengampun.

Allah maha pengampun dan akan maafkan mereka yang melakukan kezaliman tapi kemudian meminta ampun. Maka kalau kita ada zalimi orang lain, maka berhentilah dan mintalah ampun kepada Allah dan minta maaf kepada orang yang kita telah zalimi.


 

Ayat 61: Allah nak beritahu Dia berkuasa penuh. Diantaranya Dia boleh bantu orang yang dizalimi.

ذٰلِكَ بِأَنَّ اللهَ يولِجُ اللَّيلَ فِي النَّهارِ وَيولِجُ النَّهارَ فِي اللَّيلِ وَأَنَّ اللهَ سَميعٌ بَصيرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That¹ is because Allāh causes the night to enter the day and causes the day to enter the night and because Allāh is Hearing and Seeing.

  • i.e., Allāh’s capability to give assistance or victory to the oppressed.

(MELAYU)

Yang demikian itu, adalah kerana sesungguhnya Allah (kuasa) memasukkan malam ke dalam siang dan memasukkan siang ke dalam malam dan bahawasanya Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.

 

ذٰلِكَ بِأَنَّ اللهَ يولِجُ اللَّيلَ فِي النَّهارِ

Yang demikian itu, adalah kerana sesungguhnya Allah (kuasa) memasukkan malam ke dalam siang

Apa kena ayat ini tentang peperangan? Kerana Allah hendak memberitahu bahawa siang dan malam berubah begitu juga musim, dan begitu juga zaman pemerintahan. Kalau waktu itu kekuatan ada pada puak Quraisy, ia tidak lama kerana mereka akan dijatuhkan dan Islam akan naik. Mereka kena ingat yang mereka tidak akan kekal kerana seperti juga musim akan berubah, kekuasaan mereka juga akan berubah.

 

وَيولِجُ النَّهارَ فِي اللَّيلِ

dan memasukkan siang ke dalam malam

Allah sahaja yang buat malam dan siang. Manusia lihat sahaja. Kalau malam dan siang pun Allah boleh ubah, takkan kekuasaan manusia pun Allah tak boleh ubah.

 

وَأَنَّ اللهَ سَميعٌ بَصيرٌ

dan bahawasanya Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.

Allah melihat dan mendengar apa sahaja yang manusia lakukan. Allah akan balas percakapan dan perbuatan manusia. Kalau ada yang menzalimi orang lain, maka Allah akan balas di akhirat kelak kalau Allah tidak balas di dunia lagi. Kerana Allah boleh sahaja balas di dunia, tak payah tunggu akhirat. Tapi kalau tidak dibalas di dunia, Allah akan balas di akhirat juga nanti.


 

Ayat 62:

ذٰلِكَ بِأَنَّ اللهَ هُوَ الحَقُّ وَأَنَّ ما يَدعونَ مِن دونِهِ هُوَ البٰطِلُ وَأَنَّ اللهَ هُوَ العَلِيُّ الكَبيرُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That is because Allāh is the Truth, and that which they call upon other than Him is falsehood, and because Allāh is the Most High, the Grand.

(MELAYU)

(Kuasa Allah) yang demikian itu, adalah kerana sesungguhnya Allah, Dialah (Tuhan) Yang Haq dan sesungguhnya apa saja yang mereka seru selain dari Allah, itulah yang batil, dan sesungguhnya Allah, Dialah Yang Maha Tinggi lagi Maha Besar.

 

ذٰلِكَ بِأَنَّ اللهَ هُوَ الحَقُّ

Yang demikian itu, adalah kerana sesungguhnya Allah, Dialah (Tuhan) Yang Haq 

Allah boleh balas kerana Dia yang haq. Allah berkuasa penuh untuk buat apa sahaja yang Dia kehendaki.

 

وَأَنَّ ما يَدعونَ مِن دونِهِ هُوَ البٰطِلُ

dan sesungguhnya apa saja yang mereka seru selain dari Allah, itulah yang batil, 

Kezaliman itu ada banyak jenis. Kalau zalim kepada orang pun sudah teruk tapi yang paling zalim adalah zalim kepada Allah. Zalim yang dimaksudkan adalah kesyirikan. Ini adalah kerana ada manusia yang menyeru selain Allah dalam doa mereka, seperti yang dilakukan oleh Musyrikin Mekah itu. Allah tekankan yang mereka seru selain Allah itu adalah perbuatan bathil.

 

وَأَنَّ اللهَ هُوَ العَلِيُّ الكَبيرُ

dan sesungguhnya Allah, Dialah Yang Maha Tinggi lagi Maha Besar.

Hanya Allah sahaja yang boleh diseru dalam doa. Kerana Allah sahaja yang Maha Tinggi dan Maha Besar. Oleh itu sesiapa yang menyeru Allah sahaja yang akan diberikan kemenangan. Perkara ini banyak disebut dalam ayat-ayat yang lain.


 

Ayat 63:

أَلَم تَرَ أَنَّ اللهَ أَنزَلَ مِنَ السَّماءِ ماءً فَتُصبِحُ الأَرضُ مُخضَرَّةً ۗ إِنَّ اللهَ لَطيفٌ خَبيرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do you not see that Allāh has sent down rain from the sky and the earth becomes green? Indeed, Allāh is Subtle and Acquainted.¹

  • With His creation and with the needs of His creatures.

(MELAYU)

Apakah kamu tiada melihat, bahawasanya Allah menurunkan air dari langit, lalu jadilah bumi itu hijau? Sesungguhnya Allah Maha Halus lagi Maha Mengetahui.

 

أَلَم تَرَ أَنَّ اللهَ أَنزَلَ مِنَ السَّماءِ ماءً

Apakah kamu tiada melihat, bahawasanya Allah menurunkan air dari langit,

Allah memberi isyarat menggunakan tanaman yang tumbuh kerana hendak mengingatkan yang walaupun orang-orang mukmin itu akan mati tetapi jangan risau kerana mereka akan dihidupkan kembali di syurga.

 

فَتُصبِحُ الأَرضُ مُخضَرَّةً

lalu jadilah bumi itu hijau

Dengan menggunakan air hujan yang turun dari langit, tanam tanaman boleh tumbuh menghijau dengan segar.
 

إِنَّ اللهَ لَطيفٌ خَبيرٌ

Sesungguhnya Allah Maha Halus lagi Maha Mengetahui.

Allah yang menjadikan makhlukNya maka Allah tahu segala-galanya tentang makhlukNya. Yang halus dan yang kasar pun Allah tahu belaka. Kalimah خَبيرٌ bermaksud tahu dengan mendalam.


 

Ayat 64:

لَهُ ما فِي السَّمٰوٰتِ وَما فِي الأَرضِ ۗ وَإِنَّ اللهَ لَهُوَ الغَنِيُّ الحَميدُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

To Him belongs what is in the heavens and what is on the earth. And indeed, Allāh is the Free of need, the Praiseworthy.

(MELAYU)

Kepunyaan Allah-lah segala yang ada di langit dan segala yang ada di bumi. Dan sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kaya lagi Maha Terpuji.

 

لَهُ ما فِي السَّمٰوٰتِ وَما فِي الأَرضِ

Kepunyaan Allah-lah segala yang ada di langit dan segala yang ada di bumi.

Allah pemilik segalanya. Langit dan bumi dan apa yang ada di dalam keduanya, di antaranya, semua milik Allah belaka.

 

وَإِنَّ اللهَ لَهُوَ الغَنِيُّ الحَميدُ

Dan sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kaya lagi Maha Terpuji.

Allah memberitahu yang Dia الغَنِيُّ Maha Kaya – maksudnya Allah tidak memerlukan apa-apa dan sesiapa sahaja. Allah tidak perlukan ibadah dari kita. Allah tidak perlukan ketaatan dari kita. Kalau kita buat ibadah kepada Allah atau tidak, Allah tetap الحَميدُ terpuji.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir