Tafsir Surah Taha Ayat 131 – 135 (Mereka tiada dalih lagi)

Ayat 131:

وَلا تَمُدَّنَّ عَينَيكَ إِلىٰ ما مَتَّعنا بِهِ أَزواجًا مِنهُم زَهرَةَ الحَياةِ الدُّنيا لِنَفتِنَهُم فيهِ ۚ وَرِزقُ رَبِّكَ خَيرٌ وَأَبقىٰ

Sahih International

And do not extend your eyes toward that by which We have given enjoyment to [some] categories of them, [its being but] the splendor of worldly life by which We test them. And the provision of your Lord is better and more enduring.

Malay

Dan janganlah engkau menujukan pandangan kedua matamu dengan keinginan kepada apa yang telah Kami berikan kepada beberapa golongan dari mereka yang kafir itu menikmatinya, yang merupakan keindahan kehidupan dunia ini, untuk Kami menguji mereka padanya; sedang limpah kurnia Tuhanmu di akhirat lebih baik dan lebih kekal.

وَلَا تَمُدَّنَّ عَيْنَيْكَ

Dan janganlah engkau menujukan pandangan kedua matamu

Jangan kita tengok dengan keinginan. Seperti kita mengharap sesuatu. Jangan meleleh air liur kita melihat kenikmatan yang Allah berikan kepada orang-orang kafir itu.

إِلَىٰ مَا مَتَّعْنَا بِهِ أَزْوَاجًا مِّنْهُمْ

kepada apa yang telah Kami berikan kepada beberapa golongan dari mereka yang kafir itu menikmatinya;

Memang kalau kita lihat dalam dunia ini, orang kafir menikmati kehidupan yang lebih baik dari kita. Mereka lebih kaya, mereka lebih berkuasa. Kadang-kadang mereka dapati kelebihan itu dengan cara yang salah. Maka, kita jangan teringin sangat kepada apa yang Allah telah berikan kepada mereka.

Perkataan أَزْوَاجًا digunakan untuk merujuk kepada kumpulan orang kafir itu. Ianya adalah kumpulan yang memerlukan sesama sendiri untuk kekal berkuasa. Perkataan ini dari kata dasar yang sama digunakan untuk ‘pasangan’ – azwaj. Ini bermakna, kumpulan-kumpulan kafir itu tidak berdiri sendiri. Mereka bekerjasama untuk mendapatkan segala kekuasaan mereka itu.

Ayat ini juga teguran kepada Nabi Muhammad yang mengharapkan supaya orang-orang yang berkuasa di Mekah itu akan masuk Islam. Kerana baginda rasa kalau mereka masuk Islam, maka ianya akan memberi kekuatan kepada Islam. Akan ramai yang akan masuk Islam, dalam fikiran Nabi. Tapi itulah Allah suruh Nabi jangan harapkan.

زَهْرَةَ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا

yang merupakan keindahan kehidupan dunia ini,

Perkataan yang digunakan adalah زَهْرَةَ, iaitu perkataan yang sama digunakan untuk ‘bunga’. Bunga memang cantik, tapi ia tidak kekal lama. Tidak berapa lama, ia akan layu dan hilang.

Begitulah juga keindahan dunia. Tidak kekal lama. Kadang-kadang perkara yang kita ingin-inginkan itu bukan boleh tahan lama pun. Tapi kalau kita ikut nafsu kita, kita memang teringin sangat. Allah isyaratkan dalam ayat ini bahawa semua itu tidak kekal lama.

لِنَفْتِنَهُمْ فِيهِ

untuk Kami menguji mereka padanya;

Segala kekayaan yang ada di dunia adalah sebagai ujian kepada kita. Ramai yang gagal dengan ujian kesenangan. Apabila mereka senang, mereka melupakan Allah. Kesusahan pun ujian juga, tapi selalunya dalam kesusahan, kita akan lebih banyak ingat kepada Allah. Tapi kalau kita dapat kekayaan dan kekuasaan, selalunya yang terjadi, kita akan banyak lupa Allah.

وَرِزْقُ رَبِّكَ خَيْرٌ

sedang limpah kurnia Tuhanmu lebih baik; 

Iaitu kurniaan Tuhan kepada kita di syurga nanti. Itu lebih baik dari apa yang mereka dapat di dunia ini.

وَأَبْقَىٰ

dan lebih kekal; 

Balasan di akhirat iaitu syurga lebih kekal dari apa yang kita boleh dapat dalam dunia ini. Apa yang kita ada dalam dunia ini akan hancur, akan hilang. Yang patut kita harapkan adalah balasan di akhirat nanti.


Ayat 132: Sekarang Allah mengajar Nabi bagaimana berurusan dengan keluarga pula. Ini adalah kerana institusi keluarga adalah penting. Ianya adalah sebahagian dari hal agama juga.

وَأمُر أَهلَكَ بِالصَّلاةِ وَاصطَبِر عَلَيها ۖ لا نَسأَلُكَ رِزقًا ۖ نَحنُ نَرزُقُكَ ۗ وَالعاقِبَةُ لِلتَّقوىٰ

Sahih International

And enjoin prayer upon your family [and people] and be steadfast therein. We ask you not for provision; We provide for you, and the [best] outcome is for [those of] righteousness.

Malay

Dan perintahkanlah keluargamu serta umatmu mengerjakan sembahyang, dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, (bahkan) Kamilah yang memberi rezeki kepadamu. Dan (ingatlah) kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertaqwa.

وَأْمُرْ أَهْلَكَ بِالصَّلَاةِ

Dan perintahkanlah keluargamu mengerjakan sembahyang,

Dalam riwayat, pernah diceritakan bagaimana Nabi Muhammad akan pergi ke rumah Ali dan Fatimah untuk gerak mereka mengerjakan Solat Tahajjud. Dan Saidina Umar juga akan menggerakkan ahli keluarganya sambil membacakan ayat ini.

وَاصْطَبِرْ عَلَيْهَا

dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya.

Kalimah اصْطَبِرْ itu lebih kuat dari sabar. Sabar dalam solat dan sabar dalam mengajak ahli keluarga bersolat. Cara yang paling baik adalah dengan mengerjakan solat. Mereka akan lihat kita tekun mengerjakannya dan mereka akan bersemangat untuk ikut.

Ayat ini mengajar kita supaya jangan lupa keluarga kita dalam kita menjalankan ibadat. Terbaiknya kita melakukan ibadat itu bersama dengan keluarga. Jangan kita sahaja buat ibadat tapi kita lupakan ahli keluarga kita. Lihatlah bagaimana Allah mengajar kita menggabungkan ibadat dan meluangkan masa bersama dengan keluarga kita sekali.

لَا نَسْأَلُكَ رِزْقًا

Kami tidak meminta rezeki kepadamu,

Selalunya perkara yang menyebabkan kita kurangkan masa dengan keluarga adalah kerja. Kadang-kadang kita tidak buat ibadat dan tidak luangkan masa dengan keluarga kerana kita hendak mendapatkan sumber pendapatan untuk mereka.

Mencari nafkah adalah satu perbuatan yang baik, tapi jangan sampai melupakan tanggungjawab kita kepada Allah dan keluarga. Allah beritahu dalam ayat ini bahawa bukan kita yang memberi rezeki kepada ahli keluarga kita itu, tapi Allah.

نَّحْنُ نَرْزُقُكَ

(bahkan) Kamilah yang memberi rezeki kepadamu.

Allah lah yang memberi rezeki kepada kita. Jangan kita lupa perkara ini. Kalau kita menjaga solat kita, Allah akan memberi rezeki kepada kita dari arah yang tidak disangka-sangka.

At-Tsauri menafsirkan ayat ini begini: Kami tidak membebanimu untuk mencari rezeki.

Nabi pernah bersabda: Barangsiapa yang menjadikan dunia sebagai pusat perhatiannya (tujuannya), maka Allah akan menceraikan urusannya dan menjadikan kemiskinannya ada di depan matanya. Tidak ada sesuatu pun dari dunia ini datang kepadanya kecuali apa yang telah ditetapkan baginya. Dan barangsiapa yang menjadikan akhirat sebagai tujuannya, maka Allah akan menyatukan urusannya dan melimpahkan kekayaanNya di dalam hatinya, lalu dunia datang kepadanya dalam keadaan hina.

وَالْعَاقِبَةُ لِلتَّقْوَىٰ

Dan (ingatlah) kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertaqwa.

Ini adalah nasihat untuk menjadi ketua keluarga. Ada kerja yang kita kena buat dalam hal agama. Kita kena ingatkan kepada anak-anak dan isteri kita. Kadang-kadang kita meletakkan lebih masa untuk kejayaan dunia, tapi kita lupakan hal akhirat. Kita terlalu mencari harta, sampai kita lupakan hak keluarga kita atas keluarga kita.

Berapa banyak yang di hujung hayatnya, menyesal kerana tidak meluangkan masa dengan keluarga. Lihatlah bagaimana Nabi dalam kesibukan menyampaikan agama, tapi baginda meluangkan masa dengan keluarga. Sahabat-sahabat tahu bilakah masa Nabi luangkan masa dengan keluarga mereka. Dan apabila ada sahabat-sahabat yang tidak faham, telah ditegur dalam Qur’an dalam surah Hujurat.

Maka hendaklah kita meletakkan Allah di hadapan kita. Hendaklah kita bertaqwa dengan menjaga hukum. Akibatnya adalah kesudahan yang baik.


Ayat 133: Allah menceritakan ucapan orang-orang kafir

وَقالوا لَولا يَأتينا بِآيَةٍ مِن رَبِّهِ ۚ أَوَلَم تَأتِهِم بَيِّنَةُ ما فِي الصُّحُفِ الأولىٰ

Sahih International

And they say, “Why does he not bring us a sign from his Lord?” Has there not come to them evidence of what was in the former scriptures?

Malay

Dan mereka yang kafir berkata: “Mengapa dia tidak membawa kepada kami satu tanda mukjizat dari Tuhannya yang membuktikan kebenarannya?” Bukankah telah datang kepada mereka berbagai-bagai keterangan dan khasnya Al-Qur’an yang menjadi kenyataan yang menerangkan apa yang terkandung dalam Kitab-kitab yang dahulu?

وَقَالُوا لَوْلَا يَأْتِينَا بِآيَةٍ مِّن رَّبِّهِ

Dan mereka yang kafir berkata: “Mengapa dia tidak membawa kepada kami satu tanda mukjizat dari Tuhannya yang membuktikan kebenarannya?”

Mereka kononnya nak tengok tanda yang besar-besar baru mereka akan beriman. Itu adalah sebagai helah sahaja. Mereka hanya mencari alasan sahaja untuk tidak beriman dengan Islam. Kalau ada mukjizat dari Nabi pun, mereka tidak akan terima Islam.

Mereka pergi kepada Nabi Muhammad dan suruh baginda jadikan tanah gersang Mekah itu menjadi tanah yang subur. Bumi Mekah berbatu-batu, mereka kata kalau benar baginda Nabi, maka jadikan bumi itu menjadi tanah gambut dan bukan berbatu-batu lagi. Mereka juga minta dilalukan anak-anak sungai di bumi Mekah.

Tapi ingatlah bahawa Nabi tidak boleh keluarkan mukjizat tanpa pemberian Allah. Bukan Nabi yang tentukan apa yang boleh terjadi. Kalau Allah hendakkan terjadi, maka Allah boleh sahaja beri. Tapi Allah tak mahu beri begitu. Allah sudah tahu perangai mereka. Kalau diberikan pun, mereka tidak akan beriman.

أَوَلَمْ تَأْتِهِم بَيِّنَةُ مَا فِي الصُّحُفِ الْأُولَىٰ

Bukankah telah datang kepada mereka berbagai-bagai keterangan yang menjadi kenyataan yang menerangkan apa yang terkandung dalam Kitab-kitab yang dahulu?

Ada dua pemahaman dalam ayat ini. Satu, sama sahaja apakah ajaran yang dibawa oleh Nabi Muhammad dan apa yang ada dalam suhuf-suhuf dahulu. Suhuf-suhuf itu adalah apa yang telah diberikan kepada Nabi-nabi yang terdahulu. Begitu juga dengan kitab-kitab yang dahulu juga telah sampai kepada mereka kerana ada juga orang Yahudi dan Kristian di Mekah waktu itu.

Keduanya, dalam mereka kata mereka mahukan keterangan daripada Nabi, padahal kalau dulu pun sudah ada keterangan dari Allah, iaitu dalam suhuf-suhuf terdahulu, tapi mereka tidak juga mahu menerima. Jadi apa bezanya dengan kalau mereka hendakkan yang baru. Kalau dulu pun mereka tidak mahu beriman, kali ini pun mereka sama sahaja.


Ayat 134:

وَلَو أَنّا أَهلَكناهُم بِعَذابٍ مِن قَبلِهِ لَقالوا رَبَّنا لَولا أَرسَلتَ إِلَينا رَسولًا فَنَتَّبِعَ آياتِكَ مِن قَبلِ أَن نَذِلَّ وَنَخزىٰ

Sahih International

And if We had destroyed them with a punishment before him, they would have said, “Our Lord, why did You not send to us a messenger so we could have followed Your verses before we were humiliated and disgraced?”

Malay

Dan sekiranya Kami binasakan mereka dengan sesuatu azab sebelum datangnya Rasul Kami membawa Al-Qur’an ini, tentulah mereka akan berkata pada hari kiamat: “Wahai Tuhan Kami! Mengapa Engkau tidak mengutuskan kepada kami seorang Rasul supaya kami menurut ayat-ayat keteranganMu yang dibawanya, sebelum kami menjadi hina (dengan azab di dunia), dan mendapat malu (dengan azab di akhirat)?”

وَلَو أَنّا أَهلَكناهُم بِعَذابٍ مِن قَبلِهِ

Dan sekiranya Kami binasakan mereka dengan sesuatu azab sebelumnya;

Allah beritahu kita apa yang akan jadi kalau mereka dimusnahkan sebelum datangnya Rasulullah membawa Al-Qur’an ini. Mereka akan beri alasan kepada Allah nanti di akhirat.

لَقَالُوا رَبَّنَا لَوْلَا أَرْسَلْتَ إِلَيْنَا رَسُولًا

tentulah mereka akan berkata (pada hari kiamat): “Wahai Tuhan Kami! Mengapa Engkau tidak mengutuskan kepada kami seorang Rasul

Mereka akan tanya kenapa tak diberikan seorang Rasul kepada mereka? Kenapa matikan mereka sebelum mereka sempat ada peluang untuk beriman dengan seorang Rasul?

فَنَتَّبِعَ آيَاتِكَ

supaya kami menurut ayat-ayat keteranganMu;

Mereka akan kata yang kalaulah ada Rasul yang datang kepada mereka, mereka akan beriman dengan apa yang dibawanya. Kononnya, kalau ada Rasul yang diturunkan, mereka akan ikut.

مِن قَبْلِ أَن نَّذِلَّ

sebelum kami menjadi hina; 

Sebelum mereka dimalukan, dikalahkan.

وَنَخْزَىٰ

dan mendapat malu?; 

Bermaksud dimalukan di khalayak ramai, kerana mereka dimasukkan ke dalam neraka.

Maksudnya, mereka kata kalaulah mereka diberikan dengan Rasul, mereka tentu akan beriman dengan Rasul itu dan tidaklah mereka jadi sesat dan dimalukan di akhirat.

Mereka akan cakap macam itu. Tapi semasa di dunia, dengan Nabi Muhammad di kalangan mereka, mereka tidak mahu dengar pun.

Maka, hujah dan alasan mereka sebegitu tidak akan laku lagi kerana Allah sudah bangkitkan Rasul dari kalangan mereka. Maka mereka sudah ada harapan lagi untuk menggunakan dalihan itu.


Ayat 135: Apakah yang perlu Nabi katakan? Apakah yang Allah suruh Nabi cakap kepada mereka?

قُل كُلٌّ مُتَرَبِّصٌ فَتَرَبَّصوا ۖ فَسَتَعلَمونَ مَن أَصحابُ الصِّراطِ السَّوِيِّ وَمَنِ اهتَدىٰ

Sahih International

Say, “Each [of us] is waiting; so wait. For you will know who are the companions of the sound path and who is guided.”

Malay

Katakanlah (wahai Muhammad): “Tiap-tiap seorang (di antara kita) sedang menunggu; maka tunggulah kamu! Kemudian kamu akan mengetahui kelak siapakah orang-orang yang berada atas jalan yang lurus, dan juga siapa yang mendapat petunjuk”.

قُلْ

Katakanlah (wahai Muhammad);

Apabila Allah suruh Nabi cakap, bermakna Allah marah kepada mereka sampai Allah tidak mahu bercakap terus dengan mereka.

كُلٌّ مُّتَرَبِّصٌ

“Tiap-tiap seorang (di antara kita) sedang menunggu;

Maksud تَرَبِّصٌ adalah menunggu sesuatu dengan mengharap akan ada kebaikan disebaliknya. Maksudnya, setiap orang akan menunggu keputusan. Yang baik dan jahat dua-dua sedang menunggu.

فَتَرَبَّصُوا

maka tunggulah kamu!

Tengoklah apa yang akan terjadi dengan kamu nanti.

فَسَتَعْلَمُونَ

Kemudian kamu akan mengetahui kelak;

Maksudnya, tidak lama lagi kamu akan mengetahui. Bila mati sahaja, kamu akan tahu bahawa apa yang telah diberitahu kepada kamu itu adalah kebenaran belaka.

Mereka sahaja yang perlu tahu. Ayat ini ditujukan kepada orang-orang kafir – ‘kamu semua nanti akan tahu’. Bukan ditujukan kepada orang-orang beriman. Kerana orang beriman sudah tahu dengan jelas manakah jalan yang benar. Ini adalah kerana orang beriman sudah tahu dari ayat-ayat Qur’an yang disampaikan kepada mereka.

مَنْ أَصْحَابُ الصِّرَاطِ السَّوِيِّ

siapakah orang-orang yang berada atas jalan yang rata,

Jalan yang tiada bonggol. Jalan yang sama rata. Macam berjalan atas lebuhraya yang rata sahaja. Jalan macam itu adalah jalan yang elok. Walaupun waktu itu mereka sedang diseksa, tapi mereka sebenarnya adalah berada di atas jalan yang lurus.

وَمَنِ اهْتَدَىٰ

dan juga siapa yang mendapat petunjuk”.

Kelak mereka akan mengetahui juga manakah jalan yang benar. Sekarang mereka tidak mahu menerima, tapi kelak mereka akan tahu.

Apakah pertalian antara awal surah dan akhir surah ini? Di awal surah, Allah hendak memberi kesenangan kepada Nabi Muhammad dan para sahabat. Dan di akhir ayat, Allah menceritakan bahawa Qur’an ini adalah untuk memberikan ketenangan kepada Nabi dan para sahabat.

Allahu a’lam. Sekian tafsir Surah Taha ini. Sambung dengan surah seterusnya, Surah Anbiya’.

Kemaskini: 14 Mei 2019


Rujukan:

Nouman Ali Khan

Tafsir Jalalain

Tafsir Surah Taha Ayat 126 – 130 (Ayat Solat Lima Waktu)

Ayat 126: Allah jawab kenapa mereka dibutakan di akhirat walaupun semasa di dunia dulu mereka boleh melihat.

قالَ كَذٰلِكَ أَتَتكَ آياتُنا فَنَسيتَها ۖ وَكَذٰلِكَ اليَومَ تُنسىٰ

Sahih International

[ Allah ] will say, “Thus did Our signs come to you, and you forgot them; and thus will you this Day be forgotten.”

Malay

Allah berfirman: “Demikianlah keadaannya! Telah datang ayat-ayat keterangan Kami kepadamu, lalu engkau melupakan serta meninggalkannya, dan demikianlah engkau pada hari ini dilupakan serta ditinggalkan”.

قَالَ كَذَٰلِكَ

Allah berfirman: “Demikianlah keadaannya!

Mereka telah dibutakan di akhirat kerana kesalahan mereka sendiri. Allah tidak zalim dalam hal ini. Mereka memang layak dibutakan. Kenapa?

أَتَتْكَ آيَاتُنَا

Telah diberikan ayat-ayat keterangan Kami kepadamu,

Dulu semasa mereka di dunia, mereka telah disampaikan wahyu Allah untuk mereka pelajari dan ikuti. Telah datang para Rasul atau pendakwah kepada mereka untuk mengajar kebenaran dalam agama.

فَنَسِيتَهَا

lalu engkau melupakan;

Tetapi mereka menolak dan melupakannya dengan tidak mahu belajar. Mereka buat tak tahu sahaja apabila wahyu disampaikan kepada mereka. Ini termasuk mereka yang diajak belajar tafsir Qur’an tapi mereka tidak mahu.

وَكَذَٰلِكَ الْيَوْمَ تُنسَىٰ

dan demikianlah engkau pada hari ini dilupakan”.

Kerana mereka lupa nak belajar wahyu, maka di akhirat nanti mereka akan dibiarkan tinggal dalam neraka. Allah akan ‘lupa’ nak beri rahmatNya kepada mereka. Itulah balasan yang layak bagi mereka.


Ayat 127:

وَكَذٰلِكَ نَجزي مَن أَسرَفَ وَلَم يُؤمِن بِآياتِ رَبِّهِ ۚ وَلَعَذابُ الآخِرَةِ أَشَدُّ وَأَبقىٰ

Sahih International

And thus do We recompense he who transgressed and did not believe in the signs of his Lord. And the punishment of the Hereafter is more severe and more enduring.

Malay

Dan demikianlah Kami membalas orang yang melampaui batas dan tidak beriman kepada ayat-ayat keterangan Tuhannya; dan demi sesungguhnya azab akhirat itu lebih berat dan lebih kekal.

وَكَذَٰلِكَ

Dan demikianlah

Begitulah yang layak dikenakan kepada mereka.

نَجْزِي مَنْ أَسْرَفَ

Kami membalas orang yang melampaui batas;

Allah membalas dengan selayaknya kepada mereka yang berbuat syirik kepada Allah. Mereka telah melampau dalam hal tauhid dan dalam hal agama.

Termasuk mereka yang melampau, adalah mereka yang melampau dalam kehidupan dunia. Mereka yang terlalu banyak tidur, terlalu banyak bersukan, terlalu banyak main games, terlalu banyak menonton wayang dan sebagainya. Kita boleh buat perkara-perkara itu, tapi kenalah berpada-pada. Kalau ianya sampai melupakan agama dan melupakan persediaan untuk akhirat, maka itu sudah melampau.

وَلَمْ يُؤْمِن بِآيَاتِ رَبِّهِ

dan tidak beriman kepada ayat-ayat keterangan Tuhannya;

Oleh kerana mereka melampau, mereka tidak menghiraukan ajaran dari wahyu. Mereka mungkin belajar agama, tapi tidak diambil dari wahyu (Qur’an dan juga sunnah).

وَلَعَذَابُ الْآخِرَةِ أَشَدُّ

dan demi sesungguhnya azab akhirat itu lebih berat;

Maka mereka akan dikenakan dengan azab yang lebih berat. Tapi lebih berat dari apa? Tidak disebut dalam ayat ini dan dibiarkan tergantung sahaja. Ini sangat menakutkan. Maknanya ia lebih berat dari segala-galanya.

Penggunaan bahasa yang luas dalam ayat ini. Seperti juga Allahu akbar tidak disebut besar daripada apa. Maksudnya Allah lebih besar dari apa-apa sahaja. Maka kalau azab itu lebih berat, maka ia lebih berat dari apa-apa azab sahaja. Aduh, sangat menakutkan.

وَأَبْقَىٰ

dan lebih kekal;

Dan azab itu lebih kekal, tapi lebih kekal dari apa? Maksudnya lebih kekal dari kesusahan di dunia yang mereka telah alami. Apalah sangat kesusahan di dunia ini kalau nak dibandingkan dengan kesusahan di akhirat?

Adakah kesusahan dibuang kerja, sakit dan sebagainya boleh menjadi alasan untuk kita meninggalkan agama kita? Tidak sama sekali. Kehidupan di akhirat itu kekal maka ia kena dilebihkan. Jangan kita jual kehidupan di akhirat itu kerana hendak mendapatkan kesenangan di dunia. Ada orang takut nak amalkan agama dengan benar kerana takut mereka akan kerugian dari segi keduniaan. Itu adalah pilihan yang salah dan bodoh sama sekali.


Ayat 128:

أَفَلَم يَهدِ لَهُم كَم أَهلَكنا قَبلَهُم مِنَ القُرونِ يَمشونَ في مَساكِنِهِم ۗ إِنَّ في ذٰلِكَ لَآياتٍ لِأُولِي النُّهىٰ

Sahih International

Then, has it not become clear to them how many generations We destroyed before them as they walk among their dwellings? Indeed in that are signs for those of intelligence.

Malay

Adakah tersembunyi serta belum jelas lagi kepada mereka: berapa banyak Kami telah binasakan dari kamu-kaum yang terdahulu daripada mereka, sedang mereka sekarang berulang-alik melalui tempat-tempat tinggal kaum-kaum itu? Sesungguhnya pada yang demikian ada tanda-tanda (untuk mengambil iktibar) bagi orang-orang yang berakal fikiran.

أَفَلَمْ يَهْدِ لَهُمْ

Adakah tidak memberi hidayah lagi kepada mereka:

Adakah mereka tidak mahu nak ambil pengajaran? Pengajaran apa yang boleh diambil?

كَمْ أَهْلَكْنَا قَبْلَهُم مِّنَ الْقُرُونِ

berapa banyak Kami telah binasakan dari kaum-kaum yang terdahulu daripada mereka;

Kebinasaan yang telah diberikan kepada umat-umat terdahulu yang engkar sepatutnya menjadi pengajaran bagi manusia yang datang kemudian. Ayat ini ditujukan kepada orang-orang kafir Mekah. Kerana mereka tahu tentang kaum-kaum yang telah dibinasakan sebelum mereka. Tapi mereka buat-buat lupa.

Sepatutnya kita mengambil pengajaran dari orang orang terdahulu. Manusia memang suka kepada sejarah. Itulah yang diajar kepada kita dari kecil lagi. Begitu juga anak-anak Arab waktu itu akan diajar generasi mereka dahulu. Jadi mereka tahu tentang kejadian yang telah menimpa kepada kaum-kaum yang terdahulu.

Aad dan Tsamud adalah dua kaum dari bangsa Arab. Arab Mekah memang kenal kaum-kaum itu kerana ada dalam sejarah mereka. Bukan kaum Arab sahaja yang mereka tahu, kerana mereka juga tahu tentang sejarah Nabi Nuh kerana ada dalam sejarah mereka. Tapi mereka tidak mengambil pengajaran dari itu semua.

يَمْشُونَ فِي مَسَاكِنِهِمْ

sedang mereka sekarang berulang-alik melalui tempat-tempat tinggal kaum-kaum itu? 

Bagaimana patut mereka tidak ambil pengajaran sedangkan mereka berjalan melalui kawasan-kawasan peninggalan orang-orang dahulu? Antaranya semasa mereka berniaga ke negara Syam.

Ataupun bermakna: mereka yang telah dimusnahkan itu sedang berjalan-jalan di tempat tinggal mereka ketika azab itu diturunkan dengan tiba-tiba. Kerana azab Allah boleh diturunkan pada bila-bila masa sahaja, termasuk semasa kita sedang enak-enak berjalan di perkarangan rumah kita. Ini juga ancaman kepada Musyrikin Mekah. Allah nak kata yang mereka boleh dikenakan dengan azab bila-bila masa sahaja kalau Allah mahu.

إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَآيَاتٍ لِّأُولِي النُّهَىٰ

Sesungguhnya pada yang demikian ada tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal fikiran; 

Orang yang mempunyai daya intelek yang tinggi akan mengambil pengajaran dari kisah-kisah umat terdahulu. Jadi, kalau mereka tidak dapat mengambil pengajaran, bermakna mereka tidaklah pandai seperti yang mereka sangkakan. Mereka sangka mereka kaum yang hebat dan terkenal, tapi rupanya mereka bodoh sahaja.


Ayat 129: 

وَلَولا كَلِمَةٌ سَبَقَت مِن رَبِّكَ لَكانَ لِزامًا وَأَجَلٌ مُسَمًّى

Sahih International

And if not for a word that preceded from your Lord, punishment would have been an obligation [due immediately], and [if not for] a specified term [decreed].

Malay

Dan jika tidaklah kerana telah terdahulu Kalimah Tuhanmu (wahai Muhammad), dan satu tempoh yang ditentukan nescaya balasan jenayah mereka sudah semestinya berlaku.

وَلَوْلَا كَلِمَةٌ سَبَقَتْ مِن رَّبِّكَ

Dan jika tidaklah kerana telah terdahulu Kalimah dari Tuhanmu,

Kalimah كَلِمَةٌ itu bermaksud kalimah keputusan Allah. Iaitu satu keputusan Allah yang telah dibuatNya. Apakah keputusan itu? Itulah janji Allah untuk melambatkan azab. Sesiapa yang buat syirik dan bidaah, Allah akan hanya balas selepas mereka mati. Mereka tidak terus dibalas dengan azab semasa di dunia ini.

لَكَانَ لِزَامًا

nescaya azab mereka sudah semestinya berlaku.

Kalimah لِزَامًا bermaksud ‘mencengkam’. Melekat kepada sesuatu. Kalaulah tidak kerana janji Allah kepada DiriNya untuk tidak mengazab mereka, tentulah azab itu telah mencengkam mereka.

Allah nak kata bahawa mereka tidak dihukum terus walaupun mereka telah buat kesalahan besar iaitu kesalahan syirik. Kalau tidak kerana janji Allah untuk melengahkan hukuman, tentunya mereka yang berbuat dosa dan syirik itu akan teruk dikenakan azab di dunia ini lagi kerana amat jelek sekali perbuatan mereka itu.

Tapi Allah telah berjanji kepada DiriNya sendiri untuk tidak terus menghukum hambaNya. Sebab itu contohnya, orang Hindu yang menyembah berhala itu tidak terus kena panah petir. Begitu juga orang-orang Musyirikin Mekah yang sampai meletakkan berhala di Kaabah dan menyembah berhala-berhala itu. Tidak dikenakan azab kepada mereka walaupun mereka letak berhala di Kaabah sekalipun.

Sebab itu walaupun besar berhala orang Hindu letak di Batu Caves itu, tidak kena gegaran lagi di situ. Sebab itu mereka yang ambil air perigi Hang Tuah, Tasik Dayang Bunting dan berbagai-bagai lagi perkara syirik, Allah tidak jatuhkan sakit kepada mereka lagi. Allah akan biarkan dahulu mereka berbuat syirik. Biar mereka kumpul segala dosa-dosa syirik itu, nanti di akhirat nanti akan dibalas semuanya.

Ini ini juga adalah nikmat dari Allah. Allah tidak terus azab kerana beri peluang kepada manusia yang mengamalkan syirik itu untuk bertaubat. Mungkin mereka sekarang melakukan dosa besar, tapi kita tidak tahu apa yang akan terjadi di kemudian hari.

Maka Allah memang selalu menangguh-nangguh azab. Oleh itu, jangan kita jadikan hujah: “Aku buat begitu begini, tak jadi apa-apa pun? Kalau benda yang aku buat ini salah, tentulah Allah dah bagi tanda dah…” Itu adalah hujah orang yang tidak berilmu. Memang Allah akan biarkan. Kalau kamu hendak berbuat dosa, Allah akan benarkan kerana Allah telah beri pilihan kepada kita.

Tapi walaupun Allah tidak terus kenakan azab, tidaklah bermakna Allah redha dengan perbuatan mereka itu. Segala perbuatan itu akan dibalas nanti di akhirat. Waktu itu, penyesalan tidak berguna lagi.

وَأَجَلٌ مُّسَمًّى

dan satu tempoh yang ditentukan

Masa dan tempat untuk mereka akan dibalas sudah ditentukan. Kalau kita lihat mereka tidak kena apa-apa sekarang, jangan kisah. Sebab masa untuk mereka menerima hukuman telah ditentukan.

Ini adalah satu peringatan untuk kita. Biarpun mereka menentang Allah, bukan tugas kita nak hukum mereka. Biarkan kepada Allah. Tugas kita hanya menyampaikan ajaran kepada mereka. Kita hendaklah menyampaikan dakwah kepada mereka.

Kita hanya risaukan hal kita. Kita tak boleh kawal perbuatan orang lain. Tapi kita boleh jaga diri kita dan apa yang kita kena buat.


Ayat 130: Dari ayat ini sehingga ke hujung (ayat 135) adalah Perenggan Makro Ketujuh. Ia mengajak Nabi bersabar dalam dakwah. Begitu juga umat Islam diajar bersabar dengan tasbih, tahmid pada waktu malam dan siang juga memerintahkan ahli keluarga mendirikan solat.

فَاصبِر عَلىٰ ما يَقولونَ وَسَبِّح بِحَمدِ رَبِّكَ قَبلَ طُلوعِ الشَّمسِ وَقَبلَ غُروبِها ۖ وَمِن آناءِ اللَّيلِ فَسَبِّح وَأَطرافَ النَّهارِ لَعَلَّكَ تَرضىٰ

Sahih International

So be patient over what they say and exalt [ Allah ] with praise of your Lord before the rising of the sun and before its setting; and during periods of the night [exalt Him] and at the ends of the day, that you may be satisfied.

Malay

Oleh itu, bersabarlah engkau (wahai Muhammad) akan apa yang mereka katakan, dan beribadatlah dengan memuji Tuhanmu sebelum matahari terbit dan sebelum terbenamnya; dan beribadatlah pada saat-saat dari waktu malam dan pada sebelah-sebelah siang; supaya engkau reda (dengan mendapat sebaik-baik balasan).

فَاصْبِرْ

Oleh itu, bersabarlah engkau (wahai Muhammad)

Ini adalah ayat tasliah bagi Nabi Muhammad, para sahabat dan pejuang kebenaran. Walaupun ditolak dalam dakwah, tapi sabarlah.

Tapi ayat ini adalah ayat Makkiyyah. Waktu itu tidak dibenarkan lagi berperang dengan puak Musyrik. Apabila nanti di Madinah dan umat Islam sudah ada kerajaan dan kuat, maka waktu itu barulah boleh berperang dengan mereka.

Maka ayat-ayat sabar ini kenalah dibaca dengan konteks keadaan. Bukanlah sepanjang masa kita kena sabar dan biarkan sahaja manusia buat kerosakan di atas muka bumi. Sampai satu masa, kita tetap kena berjihad dengan mereka untuk menegakkan kebenaran.

عَلَىٰ مَا يَقُولُونَ

akan apa yang mereka katakan;

Allah suruh Nabi Muhammad bersabar atas segala apa yang Musyrikin Mekah katakan kepada baginda. Begitu juga zaman sekarang, kepada pendakwah yang membawa jalan sunnah, macam-macam para penentang Sunnah akan kata kepada kita; ada yang kata kita puak Wahabi, kita sesat lah dan sebagainya. Ini kerana kita hendak ikut sunnah.

Allah tahu kata-kata mereka memang menyakitkan hati. Tapi Allah pujuk kita supaya bersabarlah walau apapun mereka katakan. Kita sabar kalau kita tahu ada benda yang lebih baik yang akan diberikan kepada kita. Kita tahu bahawa apa yang kita bawa ini adalah kebenaran. Dan kita akan mendapat balasan yang lebih baik. Sebab itu kita boleh bersabar dengan apa yang mereka katakan kerana walau bagaimana teruk pun apa yang mereka katakan, kita tahu Allah akan membalas kita atas usaha kita ini menyebarkan dakwah.

Allah nak beritahu kepada kita bahawa Dia tahu kita sakit hati dengan kata-kata mereka. Tapi Allah hendak kita bersabar.

وَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ

dan bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu

Inilah yang dapat menenangkan kita. Apabila kita ingat kepada Allah, hati akan merasa tenang. Apabila kita solat, kita berpeluang berkata-kata dengan Allah untuk mengadu nasib kita, dan hati kita akan tenang.

Juga Allah suruh kita sibukkan diri dengan ibadat. Kerana kalau nak memikirkan dan mengulang-ngulang kata-kata mereka yang menyakitkan hati itu, ia tidak bawa ke mana, cuma menyakitkan hati sahaja. Sebaliknya jangan hiraukan mereka tapi sibukkan diri dengan buat ibadat.

قَبْلَ طُلُوعِ الشَّمْسِ

sebelum matahari terbit

Ini merujuk kepada waktu subuh.

وَقَبْلَ غُرُوبِهَا

dan sebelum terbenamnya;

Sebelum terbenam matahari, iaitu waktu Asar.

وَمِنْ آنَاءِ اللَّيْلِ

dan beribadatlah pada sebahagian dari waktu malam;

Ayat ini bermaksud solat pada waktu malam. Merujuk kepada solat Maghrib, Isya’, juga tahajjud.

فَسَبِّحْ

maka bertasbihlah;

Dalam solat itu ada tasbih. Maka selalu dalam Qur’an apabila disebut tasbih, ia merujuk kepada solat.

وَأَطْرَافَ النَّهَارِ

dan pada sebelah-sebelah siang;

Yang dimaksudkan adalah pada waktu di tepi-tepi siang. Merujuk kepada waktu Zuhr dan juga Solat Dhuha.

Dalam ini disebutkan 8 waktu solat yang telah diberikan kepada baginda Nabi dan umatnya. Cuma yang diwajibkan kepada kita adalah 5 waktu sahaja. Jadi dalam ayat Qur’an ini dan ada pada ayat-ayat yang lain, telah disebut solat lima waktu itu. Jadi kalau ada hujah yang mengatakan solat lima waktu tidak ada dalam Qur’an, itu adalah dari mereka yang jahil sahaja. Maka sekarang kita sudah boleh jawab.

لَعَلَّكَ تَرْضَىٰ

mudah-mudahan engkau reda;

Lakukanlah solat itu dengan banyak supaya engkau mendapat keredhaan Allah.

Atau boleh juga bermaksud supaya kamu merasa puas. Puas kerana dapat berhubungan dengan Allah. Waktu yang paling baik untuk kita mengadu dan berkata-kata dengan Allah adalah dengan solat. Kerana waktu itu kita sedang mengadap dan bermunajat kepada Allah. Adulah apa sahaja yang kita hendak adu.

Lihatlah bagaimana Allah memberikan solat kepada Nabi Muhammad untuk baginda bercakap-cakap dengan Allah. Solat itu bukan untuk Allah. Allah tidak memerlukan solat kita. Tapi kitalah yang memerlukan solat. Kerana itulah Nabi Muhammad sangat suka untuk solat. Itulah adalah waktu yang paling gembira kepada baginda. Sebagaimana juga waktu paling gembira kepada Nabi Musa adalah sewaktu baginda dapat bercakap-cakap dengan Allah.

Kita hendaklah mengambil peluang ini setiap kali kita bersolat. Ingatlah bahawa waktu itu kita sedang berhadapan dengan Allah dan berkata-kata dengan Allah. Kita tidak boleh bercakap-cakap dengan Allah sebagaimana Nabi Musa, tapi kita ada solat yang memberi peluang kepada kita.

Solat dan sabar. Itulah sahaja yang kita perlukan. Kita kena jadikan solat sebagai kebiasaan kepada kita dan anak-anak kita. Sebab itu Nabi sentiasa mengajar ahli keluarga baginda untuk mendirikan solat.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 14 Mei 2019


Rujukan:

Nouman Ali Khan

Tafsir Jalalain

Tafsir Surah Taha Ayat 120 – 125 (Iblis tipu Nabi Adam dan Hawa)

Ayat 120:

فَوَسوَسَ إِلَيهِ الشَّيطانُ قالَ يا آدَمُ هَل أَدُلُّكَ عَلىٰ شَجَرَةِ الخُلدِ وَمُلكٍ لا يَبلىٰ

Sahih International

Then Satan whispered to him; he said, “O Adam, shall I direct you to the tree of eternity and possession that will not deteriorate?”

Malay

Setelah itu maka Syaitan membisikkan (hasutan) kepadanya, dengan berkata: “Wahai Adam, mahukah aku tunjukkan kepadamu pohon yang menyebabkan hidup selama-lamanya, dan kekuasaan yang tidak akan hilang lenyap?”

فَوَسْوَسَ إِلَيْهِ الشَّيْطَانُ

Setelah itu maka Syaitan membisikkan (hasutan) kepadanya;

Iaitu hasutan kepada Nabi Adam, bukan kepada Hawa.

Ada elemen pengulangan dalam perkataan وَسْوَسَ itu – was dan diulang sekali lagi was. Jadi, perkataan itu bermaksud, Iblis bukan sekali sahaja dia menghasut Nabi Adam, tapi banyak kali. Kerana Adam tahu itu Iblis dan tidak terus dengar cakap Iblis. Maka Iblis terus menerus cuba berbagai cara hendak menipu Nabi Adam.

Begitu juga, Iblis dan syaitan tidak akan berhenti menghasut kita semua. Mereka sentiasa datang dan datang lagi. Katakanlah kita laungkan azan, dia akan lari sekejap. Tapi apabila azan berhenti, syaitan akan datang kembali. Kalau kita tolak dia, dia mungkin tidak berjaya kali itu, tapi dia akan datang lagi. Memang kerja dia menghasut kita dan tidak ada kerja lain.

Zaman sekarang pun syaitan masih lagi membisikkan hasutan kepada manusia. Mereka yang mengamalkan zikir yang salah, yang selalunya mengandungi ayat-ayat tawasul di dalamnya, akan mendengar bisikan syaitan yang menyuruh mereka berbuat salah. Syaitan akan suruh mereka buat wirid ini, wirid itu, jumpa guru itu dan guru ini.

Merekalah yang mengajar amalan-amalan yang salah itu. Ada yang sampai datang kepada mereka dalam mimpi dalam rupa manusia alim. Syaitan akan datang memakai baju putih dan janggut panjang putih. Mereka akan kata kepada orang yang mengamalkan wirid yang salah itu bahawa mereka adalah ‘wali Allah’ dan datang untuk mengajar mereka.

Padahal, syaitan boleh merupa sesiapa sahaja kecuali Nabi Muhammad. Jangan kita tertipu dengan keadaan macam itu. Kalau mereka yang tidak ada ilmu yang mantap, mereka akan senang tertipu. Yang selalu tertipu adalah abid – ahli ibadat. Mereka hanya tekun melakukan ibadat, tapi tidak tekun dalam mencari dan mendapatkan ilmu pengetahuan agama yang benar. Maka mereka itu jenis senang ditipu oleh syaitan.

Ini adalah kerana mereka tidak teliti dalam mencari ilmu. Asalkan orang yang mereka jumpa sebagai guru itu merupai mereka yang alim, mereka terus terima tanpa usul periksa. Padahal, kadang-kadang ajaran yang dibawa oleh guru yang sesat itu bukanlah datang dari Qur’an dan Sunnah. Tapi mereka memang tidak tahu Qur’an dan sunnah, maka mereka tidak dapat tolak.

قَالَ يَا آدَمُ

dengan berkata: “Wahai Adam,

Kita akan belajar bagaimana cara Iblis menipu Nabi Adam. Maka kita boleh belajar salah satu cara dia. Ada banyak lagi cara dan itu dikupas dalam kitab Talbis Iblis.

هَلْ أَدُلُّكَ عَلَىٰ شَجَرَةِ الْخُلْدِ

mahukah, aku tunjukkan kepadamu pohon yang menyebabkan hidup selama-lamanya;

Seperti yang kita telah tahu, Nabi Adam dan Hawa dilarang dari makan dari ‘pokok larangan’. Apabila Iblis tahu larangan itu telah diberikan kepada Nabi Adam, dia nampak ini adalah satu peluang untuk dia jatuhkan Nabi Adam.

Maka Iblis hasut Nabi Adam dengan kata kalau makan dari pokok itu, segala kebaikan yang Nabi Adam sedang dapati di syurga itu tidak akan berhenti. Dia katakan kepada Nabi Adam, dia (Iblis) kena halau dari syurga itu sebab tak makan pokok itulah. Jadi, dia syorkan kepada Nabi Adam untuk makan pokok itu kalau tak mahu jadi macam dia. Konon-kononnya dia nak tolong Nabi Adam dengan nasihat.

Lihatlah bahawa nama ‘Pokok Khuldi’ itu diberi oleh Iblis, bukanlah nama pokok itu yang sebenarnya. Kita tidak tahu apakah nama pokok itu sebab tidak pernah diberitahu kepada kita. Tidak perlu tahu kerana ia tidak penting. Oleh kerana nama itu dari Iblis maka tidak molek kalau kita panggil pokok itu sebagai Pokok Khuldi. Kerana kalau kita panggil pokok itu sebagai ‘Pokok Khuldi’, bermakna kita bersetuju dengan penipuan Iblis itu.

Satu persoalan yang mungkin timbul: Bagaimana Iblis tahu bahawa Nabi Adam dilarang dari makan pokok itu? Iblis tahu kerana Iblis dengar percakapan malaikat yang keluar masuk syurga. Malaikat memang ada yang masuk dalam syurga – mungkin untuk buat tugas mereka. Malaikat yang di luar akan tanya sesama mereka apakah perintah yang diberikan kepada Nabi Adam?

Jadi ada malaikat yang kata Nabi Adam dilarang menghampiri pokok itu. Apabila malaikat itu keluar dan berbicara dengan malaikat yang lain yang tidak masuk syurga, maka Iblis ada terdengar percakapan mereka.

Zaman sekarang, bukan sahaja Iblis sesatkan manusia dengan suruh buat benda yang dilarang, tapi ada juga yang mengharamkan benda yang halal. Itu pun hasil dari ajaran Iblis juga. Contohnya, kita mengharamkan makanan yang Allah sudah halal – iaitu apabila kita mengamalkan ‘pantang’ selepas bersalin; atau ada ilmu yang kata kalau nak dapat kelebihan itu dan ini, kena berpuasa dari makan makanan berdarah. Ada bermacam jenis penipuan dalam hal ini.

Itu adalah perbuatan mengharamkan apa yang Allah halalkan. Padahal, yang boleh haramkan atau halalkan adalah Allah sahaja, bukannya manusia. Maka, apabila kita mengharamkan apa yang dihalalkan, kita telah mengambil kerja Allah. Tidakkah itu berdosa besar?

وَمُلْكٍ لَّا يَبْلَىٰ

dan kekuasaan yang tidak akan hilang lenyap?”

Iblis kempen kepada Nabi Adam dengan mengatakan Allah tidak membenarkan Adam makan pokok itu kerana kalau makan, Nabi Adam akan jadi malaikat dan akan kekal di syurga. Kalau tak makan, dia akan diturunkan ke dunia.

Sebab itu, Iblis kata Allah sudah ajar Nabi Adam nama benda-benda di dunia sebab memang nak letak Nabi Adam di dunia. Jadi, elok Nabi Adam makan, kata Iblis. Kalau tak, Adam akan diturunkan ke dunia.

Ayat ini menunjukkan sifat manusia yang mahukan kebaikan yang berterusan selama-lamanya. Ini memang sudah ada dalam diri manusia dah. Tidak ada kesalahan dalam hal ini. Kita cuma nak kena bendung supaya berada dalam lingkungan Islam.

Iblis tahu sifat Nabi Adam (dan juga manusia) yang mahukan kekal dalam kenikmatan. Sedangkan tidak ada kepastian akan dapat kekal dalam apa-apa pun. Jadi Iblis telah menipu Nabi Adam dengan mengambil peluang di atas kelemahan manusia.

Tidak boleh kalau kita hendakkan kebaikan walaupun dalam agama tapi untuk mencapainya kita kena melanggar arahan Allah. Tapi syaitan pandai menipu. Oleh itu, kenalah kita berhati-hati dalam perjalanan hidup kita.


Ayat 121:

فَأَكَلا مِنها فَبَدَت لَهُما سَوآتُهُما وَطَفِقا يَخصِفانِ عَلَيهِما مِن وَرَقِ الجَنَّةِ ۚ وَعَصىٰ آدَمُ رَبَّهُ فَغَوىٰ

Sahih International

And Adam and his wife ate of it, and their private parts became apparent to them, and they began to fasten over themselves from the leaves of Paradise. And Adam disobeyed his Lord and erred.

Malay

Kemudian mereka berdua memakan dari pohon itu, lalu terdedahlah kepada mereka aurat masing-masing, dan mereka mulailah menutupnya dengan daun-daun dari Syurga; dan dengan itu derhakalah Adam kepada Tuhannya, lalu tersalah jalan (dari mencapai hajatnya).

فَأَكَلَا مِنْهَا

Kemudian mereka berdua memakan dari pohon itu;

Dari ayat ini, tahulah kita yang bukanlah Iblis kempen kepada Hawa dulu untuk makan pokok itu seperti yang banyak diceritakan dalam kisah-kisah yang tidak benar. Iaitu ada yang kata Hawa lah yang makan dahulu pokok itu dan kerana Hawa sudah makan, maka Nabi Adam pun makan.

Ini kisah bahaya sampaikan ada yang kata oleh kerana perempuanlah manusia kena tinggalkan syurga dan duduk di dunia. Itu adalah menjatuhkan maruah Siti Hawa dan kaum wanita keseluruhannya.

Dalam ayat ini, Allah mengatakan mereka berdua makan. Maka, ini bermakna mereka berdua dipersalahkan. Dalam memberi nasihat tentang Iblis dan berjaga-jaga darinya, Allah hanya bercakap dengan Nabi Adam sahaja. Kerana tanggungjawab Nabi Adam sebagai ketua rumah untuk bertanggungjawab menyampaikan ajaran agama kepada keluarganya.

Tapi, apabila ajaran telah diberikan, dan masih juga buat salah, maka tidak ada pelepasan dari tanggungjawab itu. Oleh itu, kerana Nabi Adam telah memberi ajaran dan juga peringatan kepada Hawa, maka apabila Hawa pun makan juga pokok itu, Hawa juga dipersalahkan. Mereka dua-dua salah dalam hal ini. Kerana mereka dua-dua sudah tahu tentang larangan itu.

فَبَدَتْ لَهُمَا سَوْآتُهُمَا

lalu terdedahlah kepada mereka aurat masing-masing;

Apabila mereka berdua makan sahaja pokok itu, pakaian mereka terus tertanggal. Pakaianlah perkara pertama dari segala nikmat-nikmat yang ditanggalkan. Mereka sudah tahu bahawa mereka telah buat salah apabila pakaian mereka tertanggal.

Kalimah سَوْآ adalah sesuatu yang kita tak mahu orang lain tengok, termasuk aurat kita. Ia juga bermakna perkara yang huduh. Oleh itu, kita boleh lihat bagaimana Allah menyatakan aurat dengan sesuatu yang huduh.

Lihatlah penggunaan bahasa Qur’an. Allah tidak kata mereka ‘bogel’ atau bahasa-bahasa sebegitu. Penggunaan ayat-ayat dalam Qur’an adalah amat lembut dan berhemah sekali. Maka ayat Qur’an ini boleh dibaca di mana-mana sahaja, oleh sesiapa sahaja sama ada telah tua bangka atau seorang kanak-kanak. Kerana bahasanya tidak lucah dan kita tidak mahu hendak baca.

Kata-kata yang lucah itu sebenarnya tidak baik. Oleh kerana itu Qur’an akan menggunakan kata-kata yang baik untuk menceritakan maksud yang hendak disampaikan. Tapi kalau kita lihat kitab-kitab yang lain seperti Bible, ada tempat kita sendiri pun malu nak baca kerana teruk sangat. Ini adalah kerana itu adalah penambahan yang tidak ada dalam Injil yang asal.

وَطَفِقَا يَخْصِفَانِ عَلَيْهِمَا مِن وَرَقِ الْجَنَّةِ

dan mereka cepat-cepat menutup kemaluan mereka berdua dengan daun-daun dari Syurga;

Kalimah طَفِقَا digunakan untuk kata mereka ‘cepat-cepat buat’. Tanpa lengah lagi. Apabila telah dilucutkan dari pakaian mereka, mereka cepat-cepat tutup aurat mereka. Yang mereka boleh gunakan waktu itu hanyalah daun-daun dari pokok-pokok dalam syurga.

Maka kita dapat tahu dari ayat ini yang fitrah manusia memang akan menutup aurat. Sama ada lelaki mahupun perempuan. Kalau terdedah, kita akan cepat-cepat tutup. Lihatlah bagaimana Nabi Adam dan Hawa terus cepat-cepat menutup kemaluan mereka walaupun sebenarnya hanya ada mereka berdua sahaja dalam syurga.

Ini adalah kerana mereka terus rasa malu. Padahal mungkin bukan ada syariat tutup aurat pun waktu itu. Tapi mereka terus lakukannya kerana ianya adalah fitrah manusia untuk menutup aurat. Tapi malangnya kita sekarang dalam dunia yang sudah mula tidak kisah dengan aurat dengan sempurna. Itu maknanya manusia yang sebegitu sudah terputus dengan fitrah.

وَعَصَىٰ آدَمُ رَبَّهُ

dan dengan itu derhakalah Adam kepada Tuhannya;

Derhakanya itu adalah kerana lupa. Kerana niat dia adalah kerana dia hendak kekal dalam syurga dan terus dekat dengan Allah. Maka memang sebenarnya dia hendakkan kebaikan. Begitulah juga dengan masyarakat kita yang buat Majlis Tahlil, mereka sebenarnya hendak berbuat kebaikan.

Begitu juga mereka yang buat Majlis Maulid Nabi – mereka sebenarnya hendak memuliakan Nabi. Bukanlah mereka hendak berbuat jahat. Begitu juga dengan mereka yang beri sedekah kepada orang yang solat jenazah, itu pun nak buat baik juga. Tapi semua itu telah tersilap. Kalau hanya niat sahaja baik, tapi perbuatan itu tidak baik, ianya tidak akan diterima.

Dalam ayat ini, Allah sendiri yang sebut Nabi Adam telah derhaka. Sebab Allah yang cakap, maka bolehlah kita juga kata begitu. Tapi hati-hati kerana Nabi Adam adalah seorang Nabi. Tidak boleh kita nak memandai kata baginda sudah berdosa.

Allah pun sudah kata baginda terlupa. Dan lupa kalau dikirakan, bukanlah dosa. Tapi kerana tingkatan para Nabi lain dengan manusia biasa, maka itulah sebabnya dikatakan baginda telah derhaka. Begitu juga dengan Nabi-nabi yang lain. Mereka ada juga buat kesalahan. Tapi kesalahan yang mereka lakukan itu amat kecil sekali kalau dibandingkan dengan manusia biasa. Tapi mereka dikatakan telah melakukan kesalahan kerana tingkatan mereka lain dengan manusia lain.

Ada satu riwayat percakapan antara Nabi Musa dan Nabi Adam. Dalam riwayat itu, Nabi Musa telah menuduh Nabi Adam menyebabkan keturunan manusia terpaksa tinggal di dunia. Kita kena ingat bahawa para Nabi adalah adik beradik. Kalau kita dengan bercakap dengan adik beradik kita sendiri pun kita gunakan bahasa yang lain kalau kita dengan orang lain.

Nabi Adam menjawab bahawa Allah sudah takdirkan bahawa memang baginda akan buat macam tu. Ianya telah ditakdirkan oleh Allah bahawa Nabi Adam akan makan dari pohon larangan itu lima puluh ribu tahun sebelum ianya terjadi. Maka baginda tidak dapat dipersalahkan.

Kisah bagaimana Nabi Adam telah memakan pokok dari pohon larangan itu adalah untuk mengajar kita. Begitu juga dengan jawapan yang diberikan oleh Nabi Adam kepada Musa. Kalau kita lihat bahasa yang digunakan oleh Nabi Adam, nampak macam baginda menyalahkan taqdir pula.

Tapi alasan itu bukan untuk digunakan sebagai nak salahkan qadr kalau kita sudah buat salah. Tapi nak mengajar kita bahawa kita tidak boleh menegur mereka yang sudah buat salah. Kerana kita tidak tahu kenapakah mereka telah melakukan kesalahan itu. Kalau ada yang begitu (menyalahkan kita), maka baru boleh gunakan qadr sebagai alasan.

Lihatlah dalam ayat seterusnya, Adam tak gunakan alasan qadr.

فَغَوَىٰ

lalu dia telah tersalah jalan;

Kejadian Nabi Adam itu terjadi kerana kerana baginda tersilap dan terlupa. Begitulah juga dengan orang-orang yang buat amalan bidaah seperti Tahlil, Maulid, sedekah pahala kepada simati dan sebagainya. Semuanya itu tersalah jalan. Mereka sebenarnya inginkan kebaikan, tapi mereka tersalah. Maka kita tidak pertikaikan niat mereka kerana niat mereka memang baik.

Lihatlah bagaimana Islam tidak menghina langsung Hawa, ibu kita. Kalau dibandingkan dengan agama Kristian, mereka menyalahkan Siti Hawa dalam perkara memakan pohon larangan itu. Sampaikan mereka memberi nama Eve kepada Hawa untuk merujuk kepada ‘evil’ – kejahatan. Bermakna, mereka mengatakan bahawa Hawa adalah seorang yang jahat. Begitulah hinanya mereka meletakkan kedudukan Siti Hawa dalam agama mereka.

Saya nukilkan bahawa memang ada perbezaan pandangan dalam kalangan ulama tentang takwilan kesilapan Adam dalam isu ini:

1. Sebahagian ulama menyebutkan bahawa Adam bertujuan baik apabila mahu menjadi malaikat dan kekal di mana dia berada pada waktu itu. Tetapi dia tersalah sehingga menyanggahi arahan Tuhannya. (Al-Qasimi, Mahasin al-Ta’wil, jil. 1, 293-294)

2. Sebahagian ulama yang lain beranggapan bahawa Adam memahami bahawa larangan Allah itu berbentuk makruh bukannya haram. (al-Qurtubi, al-Jami’ Li Ahkam al-Qur’an, jil. 1, hal. 306)

3. Sebahagian ulama mengatakan Adam terlupa larangan itu setelah digoda oleh Iblis. Ini pandangan yang dipilih oleh al-Qurtubi kerana ada ayat al-Qur’an menyebutkan baginda terlupa. Adam dihukum walaupun lupa kerana nabi-nabi sepatutnya lebih peka dan cermat. (al-Qurtubi, al-Jami’ Li Ahkam al-Qur’an, jil. 1, hal. 306)

4. Sebahagian ulama menganggap Adam tidak berdosa kerana terlupa tetapi lupa itu dinamakan maksiat dalam al-Qur’an kerana ia sesuatu yang perkara besar bagi seorang Nabi. (al-Zuhaili, al-Tafsir al-Munir, jil. 1, hal. 142)

5. Walau bagaimanapun, terdapat juga ulama yang menganggap Adam tersalah dan berdosa dalam kisah ini. Tetapi mereka menganggap dosa ini adalah dosa kecil dan ia dilakukan oleh Adam sebelum baginda dilantik menjadi Nabi. (al-Amidi, Abkar al-Afkar, jil. 4, hal. 150) Al-Syaukani menukilkan daripada Ibn Furak:

كانت المعصية من آدم قبل النبوة
Maksudnya: Maksiat daripada Adam itu adalah sebelum kenabian. (al-Syaukani, Fath al-Qadir, jil. 3, hal. 558)


Ayat 122:

ثُمَّ اجتَباهُ رَبُّهُ فَتابَ عَلَيهِ وَهَدىٰ

Sahih International

Then his Lord chose him and turned to him in forgiveness and guided [him].

Malay

Kemudian Tuhannya memilihnya (dengan diberi taufiq untuk bertaubat), lalu Allah menerima taubatnya serta diberi petunjuk.

ثُمَّ اجْتَبَاهُ رَبُّهُ

Kemudian Tuhannya memilihnya,

Apabila perkataan ثُمَّ digunakan, ianya bermakna Allah memilih Nabi Adam setelah sekian lama. Bukanlah Allah terus memilihnya.

Perkataan اجْتَبَ ijtiba digunakan apabila kita memilih seseorang kerana kita melihat kita melihat sesuatu yang baik dalam diri seseorang itu. Kita tahu dia boleh melakukan tugas yang akan diberikan kepadanya.

Allah memilih Nabi Adam selepas Nabi Adam mendapat kalimah pengampunan dari Allah. Allah telah memilihnya untuk menerima kalimah itu. Allah telah mengajar Nabi Adam bagaimana memohon pengampunan dariNya dan dengan itu, Dia juga telah mengajar kita bagaimana cara memohon ampun.

Kisah ini terdapat dalam Surah Baqarah:37 dan A’raf:23. Dalam doa itu, Nabi Adam mengaku tentang kesalahan yang telah dilakukan dan Allah telah menerima taubat baginda. Memang Allah suka kalau kita mengaku kita berdosa dan telah berbuat salah.

Dalam permulaan doa itu, ada perkataan ‘Rabbana’ – Wahai Tuhan kami. Apabila sesuatu doa itu dimulai dengan kata ‘rabbana’, bermaksud kita mengaku segala nikmat Allah yang telah diberikan kepada kita selama ini. Terlalu banyak nikmat yang telah diberikan kepada kita, sampaikan tidak terkira kalau kita nak kira.

Apabila Allah kata Dia telah ‘memilihnya’, itu bermaksud Nabi Adam telah diterima sebagai Nabi. Bermakna, sebelum itu Nabi Adam bukan lagi seorang Nabi.

فَتَابَ عَلَيْهِ

lalu Allah menerima taubatnya;

Allah telah menerima taubat dari Nabi Adam selepas baginda diajar doa untuk mohon ampun seperti yang ada dalam ayat A’raf:23. Itu setelah beberapa tahun doa keampunannya tidak diterima. Apabila Nabi Adam dan Hawa turun ke dunia, memang mereka telah bertaubat tanpa henti, tapi doa pengampunan mereka tidak diterima lagi kerana tidak seperti cara yang Allah hendak.

Kenapa Allah hendak begitu? Kerana Dia lah Allah. Kenalah ikut apa yang Allah hendak. Maka, doa mereka tidak diterima sehinggalah Allah sendiri mengajar baginda cara doa taubat. Maka, oleh itu, kalau kita hendak bertaubat, hendaklah dengan cara yang betul.

Selalunya orang yang kena bala itu adalah kerana mereka telah buat dosa, maka hendaklah dia menggunakan doa Nabi Adam itu untuk memohon ampun kepada Allah dengan cara itu. Iaitu mengaku dosa yang telah dilakukan. Kena menyesal dengan perbuatan dosa yang telah dilakukan.

وَهَدَىٰ

serta diberi petunjuk.

Maksud ‘petunjuk’ di sini adalah, Allah mengajar Nabi Adam cara menjalani kehidupan bersyariat. Allah tidak membiarkan makhlukNya hidup tanpa panduan hidup. Dari Nabi Adam sampailah kepada Nabi Muhammad, telah diberikan syariat untuk diikuti oleh manusia.


Ayat 123: Ini yang terjadi sebelum ayat sebelum ini. Allah sebut dahulu bagaimana Dia telah memberi pengampunan. Sekarang Allah patah balik kepada kejadian penurunan Nabi Adam dan Hawa ke dunia. Qur’an tidak semestinya menceritakan dalam bentuk susunan kejadian sesuatu peristiwa itu.

قالَ اهبِطا مِنها جَميعًا ۖ بَعضُكُم لِبَعضٍ عَدُوٌّ ۖ فَإِمّا يَأتِيَنَّكُم مِنّي هُدًى فَمَنِ اتَّبَعَ هُدايَ فَلا يَضِلُّ وَلا يَشقىٰ

Sahih International

[ Allah ] said, “Descend from Paradise – all, [your descendants] being enemies to one another. And if there should come to you guidance from Me – then whoever follows My guidance will neither go astray [in the world] nor suffer [in the Hereafter].

Malay

Allah berfirman: “Turunlah kamu berdua dari Syurga itu, bersama-sama, dalam keadaan setengah kamu menjadi musuh bagi setengahnya yang lain; kemudian jika datang kepada kamu petunjuk dariKu, maka sesiapa yang mengikut petunjukKu itu nescaya dia tidak akan sesat dan dia pula tidak akan menderita azab sengsara.

قَالَ اهْبِطَا مِنْهَا جَمِيعًا

Allah berfirman: “Turunlah kamu berdua dari Syurga itu, bersama-sama,

Allah mengarahkan dua orang untuk keluar dari syurga. Tapi siapakah yang dimaksudkan? Ada dua kemungkinan kepada siapakah kata-kata ini ditujukan:

  1. Kepada Nabi Adam dan Hawa, atau
  2. Kepada Nabi Adam dan Iblis.

Dalam surah-surah lain, seperti Baqarah:38, ada disebutkan “turunlah kamu semua”. Tapi kenapa dikatakan kamu semua? Disebut ‘semua’ itu kerana termasuk semua keturunan Nabi Adam.

بَعْضُكُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ

setengah kamu menjadi musuh bagi setengahnya yang lain;

Keturunan manusia akan bermusuh antara satu sama lain. Sebagai contoh, yang tidak mengikut tauhid akan memusuhi mereka yang mengikut tauhid. Bukan itu sahaja, manusia akan bermusuh dalam usaha nak makan, minuman, pakaian dan tempat berteduh – empat perkara yang disebut sebelum ini – malah lebih lagi. Manusia bermusuh dari permulaan masa sehinggalah sekarang dan sehingga ke akhirat.

Kalau dimaksudkan dalam dua orang itu adalah Nabi Adam dan iblis, memang kita sudah bermusuhan dan akan terus bermusuhan dengan mereka sampai bila-bila. Iblis memusuhi anak-anak keturunan Adam dan kita memusuhi syaitan kerana cuba menyesatkan kita.

فَإِمَّا يَأْتِيَنَّكُم مِّنِّي هُدًى

kemudian jika datang kepada kamu petunjuk dariKu;

Apabila terjadi perbalahan, ada kata ini betul, ada kata itu yang betul. Lalu manakah penentunya? Tentunya penentuan itu menggunakan petunjuk yang diberikan Allah melalui RasulNya. Inilah jalan penyelesaian untuk semua masalah. Petunjuk itu dalam Qur’an dan Sunnah Nabi. Maka kena belajar tafsir Qur’an dan syarah hadis.

Yang membawa hidayah itu adalah para Nabi dan Rasul. Dan apabila tiada lagi Nabi diturunkan seperti zaman sekarang, petunjuk itu dibawa oleh para pendakwah. Yang sampaikan mungkin manusia, tapi ianya dari Allah.

Dari ayat yang digunakan, penekanan petunjuk itu adalah dari Allah, bukan dari yang lain. Allah sebut dariNya kerana pentingnya memastikan hidayah itu dari Allah. Inilah masalah yang dihadapi oleh masyarakat Islam sekarang. Mereka tidak meneliti dari manakah datangnya petunjuk itu.

Mereka menerima sahaja apakah yang disampaikan kepada mereka tanpa memastikan sama ada ianya dari Qur’an atau dari hadis yang sahih. Kadang-kadang hujah yang diberikan adalah hujah akal sahaja, tapi kerana ianya sedap diterima akal, maka ramai yang menerimanya. Padahal, agama itu bersumberkan dalil yang sah, bukan hujah akal. Kalau dibenarkan hujah akal sahaja diterima, maka akan rosaklah agama.

Ayat ini juga sebagai isyarat bahawa untuk melawan syaitan adalah dengan menggunakan Qur’an dan Sunnah.

فَمَنِ اتَّبَعَ هُدَايَ

maka sesiapa yang mengikut petunjukKu itu;

Apabila perkataan اتَّبَعَ digunakan, ia bermakna kita kena ikut dengan rapat. Kerana itu kita diajar, kena ittiba’ sunnah, bukan taklid. Apabila sesuatu pendapat itu disampaikan kepada kita, kita kena tahu dari sumber mana ia datang. Janganlah kalau dari ‘ustaz’ sahaja, kita terus terima tanpa usul periksa. Kerana rajin tanya: “Ustaz, boleh tahu ini dalil dari mana?”

فَلَا يَضِلُّ

nescaya dia tidak akan sesat; 

Oleh itu kalau tidak  mahu sesat, kenalah mengikut petunjuk Qur’an dan Sunnah. Ini sahaja jalan yang selamat.

وَلَا يَشْقَىٰ

dan dia pula tidak akan menderita azab sengsara.

Kita kena berusaha supaya kita selamat dunia dan akhirat. Terutama sekali di akhirat, supaya kita tidak dikenakan dengan azab neraka. Maka untuk selamat di akhirat, memang tidak boleh lari dari ikut Qur’an dan sunnah. Kalau jalan lain memang tidak akan selamat.


Ayat 124:

وَمَن أَعرَضَ عَن ذِكري فَإِنَّ لَهُ مَعيشَةً ضَنكًا وَنَحشُرُهُ يَومَ القِيامَةِ أَعمىٰ

Sahih International

And whoever turns away from My remembrance – indeed, he will have a depressed life, and We will gather him on the Day of Resurrection blind.”

Malay

“Dan sesiapa yang berpaling ingkar dari ingatan dan petunjukKu, maka sesungguhnya adalah baginya kehidupan yang sempit, dan Kami akan himpunkan dia pada hari kiamat dalam keadaan buta”.

وَمَنْ أَعْرَضَ عَن ذِكْرِي

“Dan sesiapa yang berpaling ingkar dari peringatanKu,

Petunjuk akan datang tapi kita buat bagaimana? Adakah kita mengikutinya? Itulah persoalan yang kita kena tanya kepada diri kita dan orang-orang lain. Petunjuk itu dalam bentuk Qur’an dan Sunnah. Bukan Qur’an sahaja tapi kena ditambah dengan pemahaman sunnah juga. Yang sedihnya, banyak tak terima petunjuk dari Qur’an dan Sunnah.

Mereka masih lagi mengambil ajaran yang datang bukan dari dua sumber itu. Mereka pakai kitab-kitab karangan manusia dan juga ajaran-ajaran dari guru dan ustaz mereka yang bukan diambil dari sumber yang sahih. Itulah yang dimaksudkan sebagai berpaling dari peringatan Allah.

فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنكًا

maka sesungguhnya layak baginya kehidupan yang sempit,

Kalimah مَعِيشَةً digunakan dan tidak perkataan ‘hayat’ kerana hayat adalah kehidupan secara umum – sama ada manusia, binatang atau tumbuhan. Kalimah مَعِيشَةً hanya digunakan untuk makhluk yang hidup – manusia dan jin. Iaitu makhluk yang memerlukan makan minum dan sebagainya, dan mempunyai tanggungjawab syariat macam yang disebut dalam ayat 118.

Kalimah ضَنكًا bermaksud ‘sempit’. Ada yang menafsirkannya sebagai azab kubur. Iaitu keadaan dalam kubur itu akan jadi sempit. Ada juga yang menafsirkannya sebagai azab di neraka.

Atau boleh juga bermaksud kehidupan dunia yang sempit. Mereka itu sentiasa sahaja dalam kerisauan. Ada sahaja yang tak kena dengan kehidupan mereka, walaupun mereka kaya, contohnya. Kita kena ubah cara kita melihat kehidupan di dunia. Selalunya kita melihat kesenangan itu dalam bentuk kelebihan harta benda sahaja.

Kita sangka apabila seseorang itu kaya, berkuasa, kita sangka mereka senang. Dan kita tengok pula, selalunya orang-orang alim, yang mengajar agama, yang berdakwah, mereka pula hidup dalam kesusahan. Kita tidak tahu bahawa yang kaya sebenarnya tidak tenang dan yang kita lihat susah itu pula yang tenang sebenarnya. Mereka tenang kerana mereka sentiasa ingat kepada Allah. Mereka berharap kepada Allah dan rasa tenang dengan apa yang Allah telah berikan kepada mereka.

Kekayaan di dunia ini tidak bernilai apa-apa kalau kita meninggalkan peringatan Allah. Ianya hanya untuk dunia sahaja. Kita mati sahaja, harta itu sudah jadi milik orang lain. Perkataan-perkataan yang melibatkan harta dalam bahasa Arab menunjukkan harta itu tidak kekal.

Sebagai contoh, perkataan emas dalam bahasa Arab adalah ذهب zahb – iaitu ada mengena dengan makna ‘pergi’. Bermakna, emas yang kita sayang itu akan pergi jua akhirnya dari kita. Senang dapat dan senang ia pergi dari kita.

وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

dan Kami akan himpunkan dia pada hari kiamat

Kena ingat sentiasa yang kita akan dihimpun di Mahsyar kelak dan kita kena jawab atas segala perbuatan kita di dunia. Maka kena berhati-hati dengan apa yang kita amalkan.

أَعْمَىٰ

dalam keadaan buta;

Kenapa dia jadi buta di akhirat? Akan disebutkan dalam ayat seterusnya. Oleh kerana dia buta Qur’an dan wahyu semasa di dunia, maka dia akan buta di akhirat kelak. Semasa perbicaraan di Mahsyar nanti, akan dicelikkan sekejap untuk tengok azab yang akan diberikan kepada mereka.

Ikrimah mengatakan: dibutakan matanya dari segala sesuatu kecuali neraka jahannam.


Ayat 125:

قالَ رَبِّ لِمَ حَشَرتَني أَعمىٰ وَقَد كُنتُ بَصيرًا

Sahih International

He will say, “My Lord, why have you raised me blind while I was [once] seeing?”

Malay

Dia berkata: “Wahai Tuhanku, mengapa Engkau himpunkan daku dalam keadaan buta, padahal aku dahulu melihat?”

قَالَ رَبِّ

Dia berkata: “Wahai Tuhanku,

Ini adalah kata orang yang hairan kenapa dia dilahirkan dalam keadaan buta di akhirat.

لِمَ حَشَرْتَنِي أَعْمَىٰ

mengapa Engkau himpunkan daku dalam keadaan buta,

Berani dia bertanya soalan ini. Sedangkan Allah berhak nak buat apa-apa sahaja. Allah nukilkan kata-kata mereka sebagai pengajaran bagi kita.

وَقَدْ كُنتُ بَصِيرًا

padahal aku dahulu (semasa di dunia) boleh melihat?”; 

Nampaknya dia tidak puas hati. Dia kata semasa di dunia, dia boleh melihat, tapi kenapa kali ini dia tidak boleh melihat?

Allahu a’lam. Situasi ini akan disambung dalam ayat seterusnya:

Kemaskini: 4 Oktober 2019


Rujukan:

Nouman Ali Khan

Tafsir Jalalain

Dr. Rozaimie Ramli

Tafsir Surah Taha Ayat 114 – 119 (Suasana dalam syurga)

Ayat 114: Apakah fokus kita? Apakah pegangan kita sentiasa?

فَتَعالَى اللَّهُ المَلِكُ الحَقُّ ۗ وَلا تَعجَل بِالقُرآنِ مِن قَبلِ أَن يُقضىٰ إِلَيكَ وَحيُهُ ۖ وَقُل رَبِّ زِدني عِلمًا

Sahih International

So high [above all] is Allah , the Sovereign, the Truth. And, [O Muhammad], do not hasten with [recitation of] the Qur’an before its revelation is completed to you, and say, “My Lord, increase me in knowledge.”

Malay

Maka Maha Tinggilah Allah, yang Menguasai seluruh alam, lagi Yang Benar (pada segala-galanya). Dan janganlah engkau (wahai Muhammad) tergesa-gesa membaca Al-Qur’an sebelum selesai dibacakan oleh Jibril kepadamu, dan berdoalah dengan berkata: “Wahai Tuhanku, tambahilah ilmuku”.

فَتَعَالَى اللَّهُ

Maka Maha Tinggi Allah,

Inilah fokus kita semua – Allah taala. Semua perbuatan kita, ingatan kita dan amalan kita adalah untuk Allah. Kita kena mengajak manusia kepada Allah, iaitu dengan mengajar ilmu tauhid kepada mereka. Kalau kita mengajak kepada yang lain, itu bukan dakwah yang sempurna. Kena dimulakan dengan ajak kepada Allah, ajak mentauhidkan Allah.

المَلِكُ الحَقُّ

yang Menguasai seluruh alam Yang Benar;

Dialah Allah yang sebenar-benar Raja. Iaitu kekuasaan yang tiada hujungnya. Ramai yang sangka mereka raja di dunia dan berkuasa, tapi Allah lah yang sebenar-benarnya berkuasa penuh dan Raja segala raja.

وَلَا تَعْجَلْ بِالْقُرْآنِ

Dan janganlah engkau (wahai Muhammad) tergesa-gesa membaca Al-Qur’an;

Dalam surah lain, ada disebutkan bagaimana Nabi akan kumat-kamit untuk ikut bacaan Jibrail. Waktu itu Jibrail sedang membacakan wahyu Qur’an kepada baginda pertama kali. Tapi dalam masa yang sama, Nabi akan ikut membaca bersama. Kerana Nabi takut kalau baginda akan terlupa. Kerana dia tahu bahawa apa yang baginda kena bawa itu adalah perkara yang berat dan dia tidak mahu tersalah atau terlupa. Sila juga baca di sini.

Nabi Musa tergesa-gesa dalam pergi ke Bukit Thursina meninggalkan kaum baginda dan begitu juga Nabi Muhammad tergesa-gesa untuk membaca Qur’an sebelum Jibrail habis membacakan untuk baginda. Nabi Musa tergesa-gesa, Nabi Muhammad pun tergesa-gesa juga.

مِن قَبْلِ أَن يُقْضَىٰ إِلَيْكَ وَحْيُهُ

sebelum selesai dibacakan oleh Jibril kepadamu,

Allah tegur Nabi supaya jangan kelam-kabut nak baca sekali ayat-ayat Qur’an itu bersama Jibrail. Baginda kena tunggu sampai selesai. Allah beritahu Nabi jangan takut kerana Allah akan memastikan Nabi akan ingat apakah yang perlu baginda ingat dan baca. Ini ada disebut dalam Qiyamah: 16-19.

Kalau bagi kita sekarang, kenalah bersabar dalam belajar tafsir Qur’an. Jangan tergesa-gesa sebelum diterangkan oleh guru yang mengajar. Kena belajar perlahan-lahan sampai faham. Kadang-kadang kita hendak cepat sangat faham sampai kita tidak belajar dengan betul. Sebelum sempat guru ajarkan semua sekali tafsir sesuatu ayat itu, kita sudah buat pemahaman kita sendiri. Itu adalah bahaya. Mungkin dilakukan kerana hendak mendakwa: sudah habis belajar tafsir.

Perisai Nabi adalah Qur’an. Semasa dalam kesusahan, Nabi akan mengharapkan Qur’an diturunkan lagi kerana Nabi terlalu rindu kepada Qur’an. Tapi Allah nak kata kepada baginda untuk percayakan Allah. Jangan tergesa-gesa kerana Allah akan hantar ayat-ayat Qur’an kepada baginda apabila perlu.

وَقُل رَّبِّ زِدْنِي عِلْمًا

dan berdoalah dengan berkata: “Wahai Tuhanku, tambahilah ilmuku”.

Mintalah Allah tambah ilmu Ilmu yang dimaksudkan adalah Ilmu kefahaman Qur’an, ilmu tauhid dan ilmu hadis Nabi. Terutama sekali minta ditambahkan ilmu Qur’an. Ilmu Qur’an ini memang tidak akan habis kalau digali-gali. Ada sahaja penemuan baru yang kita akan dapat kalau kita tadabbur ayat-ayat Qur’an.

Ini adalah satu doa yang amat baik sekali dibaca kerana Allah ajar cara doa ini dalam Qur’an sendiri. Tapi kena ada pemahaman yang lebih dalam lagi. Kita hendaklah berdoa supaya Allah jadikan kita baik dengan ilmu pengetahuan yang kita dapat itu. Kita bukan hanya berharap supaya ditambahkan ilmu sahaja.

Kena sedar yang tujuan asal untuk kita mendapatkan ilmu adalah supaya kita menjadi lebih baik dengannya. Bukan kita nak berbangga dengan ilmu yang banyak. Ada doa yang Nabi ajar dalam hal ini.

اَللَّهُمَّ انْفَعْنِي بِـمَا عَلَّمْتَنِي وَعَلِّمْنِي مَا يَنْفَعُنِي، وَزِدْنِي عِلْمًا

“Ya Allah, berikanlah manfaat kepadaku atas apa yang telah Engkau ajarkan kepadaku, dan ajarkanlah kepadaku apa yang bermanfaat bagiku, serta tambahkanlah ilmu kepadaku.” (Shahiih at-Tirmidzi III/185 no. 2845, Shahiih Ibni Majah 1/47 no. 203 dari Sahabat Abu Hurairah)

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ عِلْمًا نَافِعًا، وَرِزْقًا طَيِّبًا، وَعَمَلاً مُتَقَبَّلاً

“Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu ilmu yang bermanfaat, rezeki yang baik, dan amal yang diterima.” (Shahiih Ibni Majah 1/152 no. 753)

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ عِلْمًا نَافِعًا، وَأَعُوْذُبِكَ مِنْ عِلْمًا لاَ يَنْفَعُ

“Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu ilmu yang bermanfaat, dan aku berlindung kepada-Mu dari ilmu yang tidak bermanfaat.”

Ayat ini juga mengajar kita supaya sentiasa doa kepada Allah untuk mendapatkan ilmu. Sama ada kita dapat ilmu atau tidak, bergantung kepada Allah. Begitu juga sama ada kita boleh faham atau tidak. Kerana ada orang yang belajar sama-sama, tapi mereka tidak mendapat kefahaman. Itu semua adalah dalam kuasa dan kehendak Allah. Kalau Allah tak beri kita faham, kita tidak akan dapat faham walau bagaimana kita belajar pun. Maka ikutlah sunnah Nabi yang sentiasa membaca doa ini.

Maka berakhir lah kisah Nabi Musa yang panjang dalam surah ini.


Ayat 115: Dari ayat ini sehingga ke ayat 129 adalah Perenggan Makro Keenam. Sebelum ini telah disebut kisah Nabi Musa. Sekarang ini kita masuk ke dalam kisah Nabi Adam pula. Nabi Adam pun termasuk dalam kategori umat terdahulu juga.

Sebagai manusia kita ada cabaran, sama ada dalaman dan luaran. Antara cabaran dalaman yang telah disebut adalah jangan kelam kabut. Begitu juga sifat sabar yang perlu ada. Cabaran luaran pula adalah syaitan. Perenggan ini menceritakan permulaan perseteruan antara Iblis dan manusia.

Dalam ayat ini dan selepasnya, Allah hendak memberitahu kepada kita bahawa dugaan dari syaitan itu terjadi dari masa Nabi Adam lagi. Kita hendaklah tahu bahawa Iblis itu adalah dugaan untuk kita. Maka Allah memberikan nasihat tentang syaitan. Allah menceritakan bagaimana syaitan telah menipu Nabi Adam. Diberitahu kepada kita supaya kita mengambil peringatan dan jangan kita pun tertipu macam itu juga.

وَلَقَد عَهِدنا إِلىٰ آدَمَ مِن قَبلُ فَنَسِيَ وَلَم نَجِد لَهُ عَزمًا

Sahih International

And We had already taken a promise from Adam before, but he forgot; and We found not in him determination.

Malay

Dan demi sesungguhnya, Kami telah berpesan kepada Adam pada masa yang lalu, tetapi dia lupa; dan Kami tidak mendapatinya mempunyai keazaman yang teguh.

وَلَقَدْ عَهِدْنَا إِلَىٰ آدَمَ

Dan demi sesungguhnya, Kami telah menjanjikan kepada Adam;

Apakah janji itu? Adam telah berjanji untuk taat tidak menghampiri pokok larangan. Nabi Adam boleh buat apa-apa sahaja dalam syurga, malah tidak ada pun ibadat yang perlu dilakukan, cuma tidak boleh menghampiri ‘Pohon Larangan’ sahaja.

مِن قَبْلُ

pada masa yang lalu,

Allah menceritakan kejadian ini kepada Nabi Muhammad. Allah nak kata, sebelum Nabi Muhammad, telah ada perjanjian untuk taat kepada Allah.

فَنَسِيَ

tetapi dia lupa;

Maknanya, Nabi Adam itu makan juga pokok itu kerana lupa janjinya. Nabi Adam lupa pesan Allah dan janjinya kepada Allah untuk taat. Manusia memang jenis pelupa dari dulu lagi. Ini adalah satu sifat manusia yang normal. Manusia dinamakan insan kerana Nabi Adam pernah diberi perjanjian, tapi dia lupa (nasiya).

Sebab itulah kita diingatkan untuk sentiasa mengingati Allah. Kerana apabila kita lupa kepada Allah, maka syaitan akan ada peluang untuk memasukkan hasutannya.

Ini bukanlah satu dosa besar. Sebab kalau kita buat sesuatu kesalahan kerana kita terlupa pun, ianya tidak dikira berdosa. Sebagai contoh, kita termakan semasa kita sedang berpuasa sebab lupa kita puasa, itu tidak salah. Puasa pun tidak batal.

Tapi standard yang diberikan kepada Nabi Adam berbeza. Standard yang dikenakan kepada baginda adalah lebih tinggi lagi. Tapi masih Nabi Adam tidak berdosa. Kita kena jaga adab dalam menilai para Nabi, jangan kita kata mereka berdosa pula.

Sebab itu Allah suruh kita zikr sentiasa. Kalau tidak zikr, syaitan boleh ambil peluang. Kena sentiasa ingat Allah. Dalam setiap waktu, kita kena rasa bahawa Allah memerhatikan pergerakan kita. Kita hendaklah sentiasa ingat kepada Allah kerana kalau begitu, kita akan takut untuk melakukan dosa.

وَلَمْ نَجِدْ لَهُ عَزْمًا

dan Kami tidak mendapatinya mempunyai keazaman yang teguh.

Ada beberapa makna yang kita boleh ambil di sini:

– Nabi Adam tidak kuat azam untuk melawan godaan Iblis. Atau,

– Nabi Adam tidak berazam untuk lawan Allah. Bukan dia hendak buat dosa tapi baginda lupa sahaja. Allah tahu apa yang dalam hati manusia. Jadi, Allah beritahu kepada kita bahawa Nabi Adam bukanlah ingin hendak melawan Allah.

– Nabi Adam tidak berazam untuk mengingat yang Iblis itu adalah musuhnya. Allah telah kenalkan Iblis dan beritahu dengan jelas kepada baginda bahawa itu adalah musuh baginda. Tapi Nabi Adam terlupa kerana tidak ada keazaman untuk ingat.

Begitulah manusia, kalau tidak ada azam untuk mengingat sesuatu, dia akan lupa. Kalau perkara yang dia tidak pentingkan, tidak lama kemudian dia akan lupa. Maka syaitan akan ambil kesempatan dari kelemahan manusia ini. Berbagai cara yang Iblis dan syaitan akan gunakan dan ini boleh dipelajari dari pembelajaran tentang Talbis Iblis.

Demi menjaga status Nabi Adam, makna yang kedua adalah lebih baik lagi daripada makna pertama. Dan makna ketiga itu kita kena ambil perhatian. Kenalah kita ingat yang Iblis ini adalah musuh kita yang utama. Maka kena berhati-hati dan kena pelajari bagaimanakah cara Iblis dan syaitan menipu kita. Itu kena belajar bab Talbis Iblis (Belitan Iblis) secara khusus kerana memang banyak sangat cara mereka.


Ayat 116: Apa yang terjadi sebenarnya? Dalam ayat tadi, hanya diberikan preview sahaja. Sekarang dibawakan kisah itu dari mula lagi.

وَإِذ قُلنا لِلمَلائِكَةِ اسجُدوا لِآدَمَ فَسَجَدوا إِلّا إِبليسَ أَبىٰ

Sahih International

And [mention] when We said to the angels, “Prostrate to Adam,” and they prostrated, except Iblees; he refused.

Malay

Dan (ingatkanlah peristiwa) ketika Kami berfirman kepada malaikat: “Sujudlah kamu kepada Adam”, lalu mereka sujud, melainkan Iblis, ia enggan sujud.

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ

Dan (ingatkanlah peristiwa) ketika Kami berfirman kepada para malaikat:

Ini adalah selepas Allah menjadikan Nabi Adam. Selepas baginda dijadikan, Allah telah berfirman dan memberi arahan kepada para malaikat sebagai menghormati Nabi Adam. Oleh kerana Iblis juga ada bersama dengan para malaikat masa itu, maka arahan itu juga terkena kepadanya juga.

اسْجُدُوا لِآدَمَ

“Sujudlah kamu kepada Adam”,

Arahan sujud ini adalah sebagai tanda penghormatan kepada Adam sahaja. Maka kerana itu ada mufassir yang mengatakan bukan sujud macam sujud dalam solat itu, tapi hanya sebagai tunduk hormat sahaja. Allahu a’lam.

Malaikat semua sujud kepada Nabi Adam kerana itu adalah arahan Allah. Sebagai tanda penghormatan kepada Nabi Adam. Kalau Allah telah beri arahan, kena ikut. Kena taat. Memang pada dasarnya tidak boleh sembah makhluk lain. Kalau sekarang, tak boleh.

Tapi arahan untuk sujud kepada Nabi Adam itu keluar dari Allah, jadi kena ikut. Ini mengajar kita untuk taat kepada Allah, walaupun dalam perkara yang kita tak faham. Ada yang fikir lebih-lebih tentang sujud kepada Adam ini. Tapi ianya mudah sahaja – apabila Allah suruh sujud, kita sujud.

فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ

lalu mereka sujud, melainkan Iblis,

Dalam ayat ini dan ayat-ayat lain, arahan untuk sujud itu diberikan kepada para malaikat. Jadi, nampak macam Iblis itu dari kalangan malaikat juga, tapi tidak. Jangan kita salah faham. Iblis bukanlah dari kalangan malaikat. Ayat Kahf:50 telah beritahu dengan jelas yang dia adalah dari kalangan jin.

Cuma, kerana dia adalah makhluk yang banyak melakukan ibadah dan sampai kepada tahap yang tinggi, maka Allah campurkan Iblis dalam kalangan para malaikat. Tapi dia masih lagi ada nafsu seperti makhluk lain yang ada nafsu juga.

أَبَىٰ

ia enggan.

Bila Allah memperkatakan tentang ‘kesalahan’ Nabi Adam, Allah kata baginda ‘lupa’ tapi apabila Allah menceritakan berkenaan Iblis, perkataan lain: أَبَىٰ (enggan) digunakan. Ini menunjukkan memang dia benar-benar enggan untuk taat, bukan kerana dia terlupa. Memang dia ada berniat untuk tidak taat kepada arahan Allah.

Dia enggan kerana dia dijadikan dari api jadi dia sangka dia lebih baik dari Adam. Ini ada disebut dalam al-A’raf:12. Dia bersifat Ujub – dia rasa dia lebih tinggi dan lebih baik dari Nabi Adam. Dia juga bersifat Cemburu.

Ini mengajar kita bahawa Islam adalah berkenaan ketaatan. Amat bahaya apabila kita ada sifat-sifat mazmumah itu. Kena dibersihkan kerana ianya adalah sifat Iblis. Dia cemburu kerana kedudukan Nabi Adam sebagai seorang ‘hamba Allah’.

Selalunya kita akan cemburu kalau seseorang itu akan mendapat pangkat yang tinggi. Tapi kali ini, kedudukan itu adalah kedudukan ‘hamba’. Ini adalah satu kedudukan dalam agama. Bukannya kedudukan kemewahan, kekayaan dan sebagainya. Oleh itu, kita kena sedar bahawa kadang-kadang, kedudukan sebagai orang dalam agama pun orang boleh cemburu.

Kerana itu kadang-kadang apabila orang lain rapat dengan guru pun kita akan rasa cemburu. Padahal rapat dengan guru, bukan boleh dapat wang lebih, pangkat lebih dan sebagainya. Tapi mereka yang rapat dengan guru rasa bangga sebab guru percaya dia, dia banyak tolong guru, dia dapat ilmu lebih dari orang lain dan macam-macam lagi. Ini pun pelik juga bila terjadi kepada orang agama.

Tapi begitulah sifat mazmumah yang tidak elok. Dan sifat ini tidak kenal orang. Orang yang belajar tafsir, belajar agama pun boleh kena juga. Kerana tidak berhati-hati dengan talbis iblis. Maka kita kena berhati-hati dan lapangkan dada kita kalau ada orang yang lebih dari kita. Kalau ada yang nak rapat dengan guru, biarlah.


Ayat 117:

فَقُلنا يا آدَمُ إِنَّ هٰذا عَدُوٌّ لَكَ وَلِزَوجِكَ فَلا يُخرِجَنَّكُما مِنَ الجَنَّةِ فَتَشقىٰ

Sahih International

So We said, “O Adam, indeed this is an enemy to you and to your wife. Then let him not remove you from Paradise so you would suffer.

Malay

Maka, Kami berfirman: “Wahai Adam sesungguhnya Iblis ini musuh bagimu dan bagi isterimu; oleh itu, janganlah ia menyebabkan kamu berdua keluar dari Syurga, kerana dengan yang demikian engkau (dan isterimu) akan menderita.

فَقُلْنَا يَا آدَمُ

Maka, Kami berfirman: “Wahai Adam!

Setelah Iblis telah buat keputusan untuk tidak taat kepada Allah dan kemudian telah berazam untuk menyesatkan Nabi Adam dan anak cucunya, maka Allah sekarang memberi pesan kepada baginda. Maka pesanan ini juga sampai kepada kita sekarang yang kita kena perhatikan sangat.

إِنَّ هَٰذَا عَدُوٌّ لَّكَ

sesungguhnya Iblis ini musuh bagimu;

Lihatlah bahasa yang digunakan oleh Allah. Allah gunakan perkataan هَٰذَا (ini), menunjukkan tidak sukanya Allah kepada iblis sampaikan Allah tak sebut pun namanya. Macam kita kalau marah kepada seseorang, kita pun akan buat macam tu juga. Kita kata: “ini orang kan…….ishhh”. Itu tanda marah sangat.

Kalimah عَدُوٌّ bermaksud ‘musuh yang melampau’, yang sanggup melakukan apa sahaja untuk mencapai maksudnya untuk menjatuhkan kita.

وَلِزَوْجِكَ

dan bagi isterimu;

Allah sudah bagi tahu siap-siap yang Iblis itu musuh Nabi Adam dan Hawa dan juga bermaksud keturunan mereka berdua sekali (kita). Allah sudah beritahu awal-awal maka mereka sepatutnya kenalah berhati-hati.

فَلَا يُخْرِجَنَّكُمَا مِنَ الْجَنَّةِ

oleh itu, janganlah ia menyebabkan kamu berdua keluar dari Syurga;

Allah sudah beritahu kepada mereka berdua yang Iblis hendak mengeluarkan mereka dari syurga. Bukan sahaja Allah beritahu mereka bahawa Iblis itu adalah musuh mereka berdua, tapi Dia juga telah beritahu mereka apakah yang akan cuba dilakukan oleh Iblis itu kepada mereka – mengeluarkan mereka dari syurga.

Iblis bertujuan menyesatkan Nabi Adam sampai Adam keluar dari syurga. Sebab dia tak suka Adam tinggal dalam syurga tapi dia tinggal di luar. Dia juga tak mahu kita sebagai anak cucu Nabi Adam masuk syurga. Dia akan buat segala-galanya supaya anak cucu Adam tak masuk dalam syurga. Dia tahu dia sendiri akan masuk neraka apabila Kiamat nanti, jadi dia nak anak cucu Adam pun bersama dengannya.

فَتَشْقَىٰ

kerana dengan yang demikian engkau akan menderita.

Sebelumnya Allah telah berkata kepada mereka berdua iaitu Nabi Adam dan Hawa, tapi kali ini Allah bercakap merujuk kepada Nabi Adam sahaja. Ini kita boleh lihat dari segi bahasa yang digunakan. Kenapa begitu? Kerana Adam bertanggungjawab kepada keluarganya.

Orang lelaki adalah ketua keluarga. Bukan sahaja dalam bentuk keduniaan tapi dalam hal agama juga. Dia kena bertanggungjawab memastikan ahli keluarganya selamat dari neraka. Maka dia kena ada ilmu agama supaya dia boleh mengajar dan memimpin keluarganya.

Masalahnya, kita hanya melihat bab ketua dalam hal dunia sahaja – keputusan di tangan lelaki dalam hal-hal dunia, tapi kita selalu terlupa kita bertanggungjawab dalam hal agama juga. Lelaki kena ajar isteri dan anak-anaknya tentang agama. Supaya memastikan mereka juga masuk syurga dan terselamat dari neraka.

Apakah maksud فَتَشْقَىٰ? ‘Kesusahan’. Iaitu kesusahan hidup di dunia. Selepas keluar dari syurga, Nabi kena berusaha mencari makanan, cari tempat tinggal dan sebagainya. Tidak macam semasa di syurga di mana semuanya telah disediakan. Tapi di dunia, semuanya kena usaha untuk dapatkan sumber kehidupan.

Dan apabila mereka dapat sumber kehidupan itu, seperti makanan, pakaian dan rumah, ianya tidak sama seperti yang didapati semasa di syurga. Langsung tidak sama kalau dibandingkan dengan apa yang mereka dapati semasa di syurga.

Perkataan تَشْقَىٰ ini telah ada dalam ayat ke-2 surah ini. Dalam ayat itu, Allah mengatakan bahawa Qur’an ini bukanlah diturunkan kepada Nabi Muhammad untuk menyusahkan baginda. Tapi dalam ayat ini, dikatakan kepada Nabi Adam bahawa kalau baginda terpedaya dengan Syaitan, baginda akan menjadi susah. Iaitu susah dalam kehidupan dunia.


Ayat 118: Allah menyenaraikan antara kenikmatan di syurga yang diberikan kepada Nabi Adam dan Hawa. Kita juga akan dapat semua ini apabila kita masuk syurga nanti.

إِنَّ لَكَ أَلّا تَجوعَ فيها وَلا تَعرىٰ

Sahih International

Indeed, it is [promised] for you not to be hungry therein or be unclothed.

Malay

“Sesungguhnya telah dikurniakan berbagai nikmat bagimu, bahawa engkau tidak akan lapar dalam Syurga itu dan tidak akan bertelanjang.

إِنَّ لَكَ

“Sesungguhnya telah dikurniakan bagimu,

Kalau dapat masuk syurga, inilah antara perkara yang akan dinikmati oleh ahli syurga itu:

أَلَّا تَجُوعَ فِيهَا

bahawa engkau tidak akan lapar dalam Syurga itu

Tidak akan rasa lapar semasa di syurga. Sebab lapar itu adalah sifat manusia yang tidak elok. Kita tak suka kalau lapar, bukan? Dan dalam syurga tidak ada kesusahan, jadi lapar tidak sesuai ada dalam syurga. Habis macam mana nak makan? Makanan memang banyak sangat dan kita makan sebagai nikmat sahaja. Maknanya kita tidak perlukan makan itu tapi kita makan untuk menikmati sedapnya makanan itu.

Maknanya makan bukan sebab lapar. Kita pula akan makan banyak sekali – diberikan selera untuk makan banyak (dikatakan selera seribu orang!). Sebab kita juga tidak kenyang-kenyang sampai bila-bila dan kerana itu boleh makan dengan banyak. Itu pun nikmat juga. Sebab kalau kenyang, sudah tidak boleh makan lagi. Allah memberikan nikmat makan kepada kita dengan banyak sekali.

Tapi apabila di dunia, kena cari makan sendiri. Makanan pun tidak sedap macam di syurga.

Bandingkan dengan mereka yang masuk dalam neraka. Mereka akan rasa lapar dari mula masuk sampai bila-bila, selagi mereka dalam neraka.

وَلَا تَعْرَىٰ

dan tidak akan bertelanjang.

Tidak perlu risau tentang pakaian semasa di syurga. Semuanya telah disediakan. Pakaian yang diberikan pula adalah yang indah-indah. Dalam riwayat, sekali pakai, kita akan memakai 70 lapis pakaian sutera, yang halus dan yang tebal. Begitulah hebatnya pakaian di syurga.

Tapi di dunia, kena buat pakaian sendiri. Pakaian pula tidak bagus. Pakaian itu pula boleh lusuh, boleh koyak dan sebagainya. Kena ganti selalu dan macam-macam lagi kekurangan pakaian di dunia ini walau berapa mahal pun.


Ayat 119: Tambahan lagi kisah tentang nikmat di syurga.

وَأَنَّكَ لا تَظمَأُ فيها وَلا تَضحىٰ

Sahih International

And indeed, you will not be thirsty therein or be hot from the sun.”

Malay

“Dan sesungguhnya engkau juga tidak akan dahaga dalam Syurga itu, dan tidak akan merasa panas matahari”.

وَأَنَّكَ لَا تَظْمَأُ فِيهَا

“Dan sesungguhnya engkau juga tidak akan dahaga dalam Syurga itu,

Dahaga adalah satu keadaan manusia yang tidak selesa. Maka tidak ada rasa dahaga di sana. Tapi terdapat minuman berbagai jenis yang sedap-sedap. Ada sungai dari madu, dari susu, dari arak dan air putih. Bukan itu sahaja, apa sahaja air yang kita hendak, boleh didapati.

Kita boleh minum sebanyak mana kita hendak walaupun kita tidak dahaga. Kita minum kerana hendak menikmati rasa air itu, bukan sebab dahaga.

Bandingkan dengan neraka. Penghuni neraka akan rasa dahaga dari mula masuk neraka sampai bila-bila. Dan mereka tidak akan dapat minum melainkan air yang jelek sekali. Itu disebut dalam ayat yang lain.

وَلَا تَضْحَىٰ

dan tidak akan merasa panas”;

Satu kerisauan atau ketidakselesaan manusia adalah keterikan dari kepanasan. Tidak akan ada masalah itu di syurga. Cuaca amat nyaman sekali. Sudahlah cuacanya nyaman, ada teduhan lagi yang diberikan dalam syurga. Ada satu pokok yang jarak teduhannya dari batang pokok adalah sejauh seratus tahun perjalanan dengan kuda yang laju. Dan siling istana di syurga adalah setinggi 30,000 kaki.

Ada empat keperluan minima manusia semasa untuk hidup – makanan, minuman, pakaian dan teduhan. Keempat-empatnya disebut dalam ayat ini.

Ulama juga mengatakan dalam ayat ini juga ada isyarat bahawa suamilah yang bertanggungjawab menyediakan keperluan ini kepada isteri dan ahli keluarganya. Sama juga hujahnya di dalam perkataan فَتَشْقَىٰ (kesusahan) itu. Ianya hanya disebut untuk Nabi Adam sahaja.

Kenapakah susunan keperluan empat perkara ini dalam susunan: makanan – pakaian – minuman – teduhan. Kenapa tidak makanan – minuman – pakaian – teduhan? Kalau susun begini macam nampak lebih sesuai kalau ikut logik kita, bukan?

Ulama membincangkan perkara ini. Di dalam syurga, tidak ada kesejukan dan kepanasan terlampau. Cuacanya amat selesa sekali. Kalau terlalu sejuk, perut kita akan cepat lapar – maka kita akan memerlukan makanan. Begitu juga kalau sejuk, kita memerlukan pakaian untuk menahan dari kesejukan. Itulah sebabnya selepas disebut tentang kelaparan, disebutkan berkenaan pakaian. Maknanya, ada pertalian antara kelaparan dan pakaian

Dan di syurga, tidak ada kepanasan. Kalau panas, tentu kita dahaga. Sebab itu disebut tentang ‘dahaga’ dan kalau panas terik, kulit kita akan terbakar. Sebab itu disebutkan tentang tidak akan kulit kita jadi kepanasan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 13 Mei 2019


Rujukan:

Nouman Ali Khan

Tafsir Jalalain

Tafsir Surah Taha Ayat 108 – 113 (Baru hendak taat)

Ayat 108:

يَومَئِذٍ يَتَّبِعونَ الدّاعِيَ لا عِوَجَ لَهُ ۖ وَخَشَعَتِ الأَصواتُ لِلرَّحمٰنِ فَلا تَسمَعُ إِلّا هَمسًا

Sahih International

That Day, everyone will follow [the call of] the Caller [with] no deviation therefrom, and [all] voices will be stilled before the Most Merciful, so you will not hear except a whisper [of footsteps].

Malay

Pada hari itu mereka menurut seruan panggilan yang menyeru mereka dengan tidak dapat melencong dari menurutnya; dan diam khusyuklah segala suara kepada Allah yang melimpah-limpah rahmatNya sehingga engkau tidak mendengar melainkan bunyi yang amat perlahan.

يَوْمَئِذٍ يَتَّبِعُونَ الدَّاعِيَ

Pada hari itu mereka menurut seruan penyeru;

Di Mahsyar nanti mereka akan taat kepada seruan yang menyeru mereka. Iaitu para malaikat. Dulu semasa di dunia mereka degil tak taat, tapi di akhirat nanti mereka tidak ada pilihan.

لَا عِوَجَ لَهُ

dengan tidak dapat melencong dari menurutnya;

Di dunia mereka tak mahu ikut kata-kata penyeru tauhid. Tapi waktu di akhirat mereka kena ikut arahan. Tidak boleh nak melawan. Tidak boleh nak buat tak tahu. Tidak boleh lari lagi. Tapi kalau baru waktu itu nak ikut, sudah terlambat.

وَخَشَعَتِ الْأَصْوَاتُ لِلرَّحْمَٰنِ

dan diam khusyuklah segala suara kepada Tuhan Rahman

Bergetar suara mereka kerana ketakutan. Mereka tidak berani bersuara melainkan hanya berbisik-bisik sahaja antara mereka. Ayat ini mengingatkan kita tentang sifat Rahman Allah. Mereka itu semasa di dunia tidak mengakuinya. Mereka mengambil peluang dari sifat Rahman Allah itu, tapi mereka tidak taat kepada arahanNya. Tapi di akhirat nanti semua baru nak taat.

فَلَا تَسْمَعُ إِلَّا هَمْسًا

sehingga engkau tidak mendengar melainkan bunyi yang amat perlahan;

Makhluk waktu itu hanya berani berbisik sahaja antara mereka.

Suara itu jugalah dulu semasa di dunia mengejek dan mempersendakan dakwah yang disampaikan oleh para Nabi dan pendakwah. Sekarang suara itu senyap sahaja – hanya berani berbisik sahaja. Padahal dulu merekalah yang lantang menentang. Sekarang mereka akan menyesal sesesal-sesalnya.


Ayat 109: Mungkin mereka sangka ada yang dapat tolong mereka di akhirat nanti. Maka inilah jawapan kepada mereka.

يَومَئِذٍ لا تَنفَعُ الشَّفاعَةُ إِلّا مَن أَذِنَ لَهُ الرَّحمٰنُ وَرَضِيَ لَهُ قَولًا

Sahih International

That Day, no intercession will benefit except [that of] one to whom the Most Merciful has given permission and has accepted his word.

Malay

Pada hari itu, tidak berfaedah syafaat (dari dan kepada sesiapapun) kecuali dari orang yang diizinkan oleh Allah yang melimpah-limpah rahmatNya, dan kepada orang yang diredhai perkataannya.

يَوْمَئِذٍ لَّا تَنفَعُ الشَّفَاعَةُ

Pada hari itu, tidak berfaedah syafaat

Ramai yang mengharap syafaat di akhirat kelak. Ramai yang sangka mereka akan dapat syafaat kerana amalan mereka di dunia dulu. Mungkin mereka akan sembah Nabi, wali atau malaikat dan sangka dengan amalan mereka itu, mereka akan dapat syafaat.

Tapi Allah beritahu, bagi mereka yang tidak beriman dengan tauhid yang sebenarnya, mereka tidak akan mendapat faedah dari syafaat sesiapapun. Mereka tidak dapat syafaat dan tidak dapat beri syafaat.

إِلَّا مَنْ أَذِنَ لَهُ الرَّحْمَٰنُ

kecuali dari orang yang diizinkan oleh Allah Tuhan ar-Rahman,

Tidak ada syafaat kecuali dengan tiga syarat. Bukan senang nak dapat syafaat itu. Ini ditekankan sebab orang Arab waktu itu ingat nak pakai syafaat sahaja. Mereka sangka, dengan mereka sembah berhala-berhala yang mereka anggap sebagai anak tuhan itu, mereka boleh dapat pertolongan dari mereka.

Masyarakat kita pun sekarang, bila cakap pasal syafaat, ramai yang sangka senang nak dapat. Dua syarat untuk mendapatkan syafaat itu disebut dalam ayat ini.

1. Allah benarkan orang yang memberi syafaat itu memberi syafaat. Bukan semua dapat memberi syafaat. Hanya mereka yang dibenarkan memberi syafaat sahaja yang boleh beri syafaat.

2. Allah redhai atau benarkan kata-kata pemberi syafaat. Apa yang mereka minta itu pun kena dapat kebenaran Allah taala dulu.

3. Dalam ayat Anbiya 28: orang yang diberi syafaat itu adalah yang diredhai oleh Allah untuk menerima syafaat. Tidak akan diberikan syafaat kepada mereka yang melakukan syirik dan bidaah semasa di dunia.

Jadi bukanlah kita menidakkan Nabi Muhammad akan memberi syafaat. Tapi dengan syarat yang tiga ini. Yang memberi syafaat itu diberikan kelebihan itu untuk memuliakan dia. Bukanlah dia ada kuasa untuk menentukan siapakah yang boleh menerima syafaat.

Kita kena sedar yang syafaat itu adalah hak Allah. Allah yang menentukan siapakah yang layak memberi dan menerima syafaat adalah Allah sahaja. Yang memberi syafaat, seperti Nabi, orang yang hafal Qur’an dan lain-lain lagi, mereka diberi kebenaran untuk memberi syafaat itu sebagai satu penghargaan dari Allah. Untuk menunjukkan kemuliaan mereka atas apa yang mereka lakukan di dunia.

وَرَضِيَ لَهُ قَوْلًا

dan kepada orang yang diredhai perkataannya; 

Ini adalah syarat kedua yang telah disebut di atas.

Perkataan yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah dua kalimah syahadah. Iaitu orang yang mengamalkan syahadah dengan sempurna sahaja yang boleh beri syafaat dan terima syafaat. Mereka itu orang yang tidak buat syirik dan tidak buat bidaah. Maka kerana itu Allah redha kepadanya.

Bermakna dia beriman sungguh kepada Allah dan mengikut ajaran Nabi. Kalau dikatakan mengikut ajaran Nabi, bermakna tidak buat amalan bidaah. Kerana amalan bidaah adalah tidak mengikut ajaran Nabi. Ini termasuklah bidaah hasanah yang selalu dilaungkan oleh pengamal-pengamal bidaah yang tidak faham apakah maksud bidaah itu sendiri.

Mereka selalu mengatakan ‘bidaah hasanah’ tapi mereka sendiri tidak faham apakah maksud ‘bidaah hasanah’ itu. Pemahaman bidaah ini perlu dipelajari dengan khusus. Kerana kalau setakat dengar-dengar begitu sahaja, susah nak faham.


Ayat 110: Kenapa Allah sahaja yang layak menentukan siapa yang layak dapat syafaat?

يَعلَمُ ما بَينَ أَيديهِم وَما خَلفَهُم وَلا يُحيطونَ بِهِ عِلمًا

Sahih International

Allah knows what is [presently] before them and what will be after them, but they do not encompass it in knowledge.

Malay

Allah mengetahui apa yang di hadapan mereka (dari hal-hal dunia), dan apa yang di belakang mereka (dari perkara akhirat); sedang mereka tidak mengetahuinya secara meliputi.

يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ

Allah mengetahui apa yang di hadapan mereka;

Tidak ada yang tersembunyi dari Allah. Allah tahu apa yang kita akan buat.

وَمَا خَلْفَهُمْ

dan apa yang di belakang mereka;

Allah tahu segala-galanya yang telah dilakukan oleh makhluk itu.

وَلَا يُحِيطُونَ بِهِ عِلْمًا

sedang mereka tidak mengetahuinya secara meliputi.

Yang dikatakan pemberi syafaat itu tidak mengetahui apa yang Allah ketahui, apatah lagi melebihi pengetahuan Allah. Lalu bagaimana mereka nak kata kepada Allah bahawa ada makhluk yang layak diberi syafaat kalau Allah beri?

Kena faham konsep syafaat adalah: memberi rekomendasi. Sebagai contoh, katakan dia mencadangkan dinaikkan pangkat seseorang, tapi bos tidak setuju. Kita boleh katakan kepada bos itu bahawa ada kebaikan kawan kita yang mungkin bos itu tidak tahu.

Itu dengan manusia. Tapi kalau dengan Allah, apa lagi yang kita boleh beritahu Allah sedangkan Allah maha mengetahui segala-galanya pasal makhluk itu. Kalau Allah sudah buat keputusan, tidak boleh nak tolak lagi, tidak boleh nak berhujah dengan Allah. Bukan selayak untuk kita untuk berhujah dengan Allah.

Allah Maha Tahu segala-galanya, termasuk hal kita yang kita sendiri pun tidak tahu.


Ayat 111:

وَعَنَتِ الوُجوهُ لِلحَيِّ القَيّومِ ۖ وَقَد خابَ مَن حَمَلَ ظُلمًا

Sahih International

And [all] faces will be humbled before the Ever-Living, the Sustainer of existence. And he will have failed who carries injustice.

Malay

Dan segala muka akan tunduk dengan berupa hina kepada Allah Yang Tetap Hidup, lagi Yang Kekal Mentadbirkan makhluk selama-lamanya; dan sesungguhnya telah rugi dan hampalah orang yang menanggung dosa kezaliman.

وَعَنَتِ الْوُجُوهُ

Dan segala wajah akan tunduk dengan hina;

Kenapa digunakan kata ‘wajah’? Kerana wajah ini adalah penampilan kita yang semua orang lihat mula-mula sekali. Ianya adalah satu kemuliaan bagi kita. Ianya amat penting kepada kita. Kerana itulah kita merendahkan diri kita di hadapan Allah dengan menyembamkan muka kita ke tanah sebagai tanda kita rendahkan diri kepada Allah.

Tapi pada hari kiamat nanti, muka mereka yang tidak mengendahkan ajaran Islam akan dihinakan oleh Allah. Semua yang memandang mereka akan tahu bahawa mereka itu telah bersalah semasa di dunia.

لِلْحَيِّ

kepada Allah Yang Tetap Hidup:

Mereka akan tunduk hina di hadapan Allah yang tidak akan mati-mati.

الْقَيُّومِ

lagi Yang Kekal Mentadbirkan makhluk selama-lamanya;

Kita sudah biasa dengan perkataan qiyam – berdiri. Allah lah yang menyebabkan semua tetap berdiri. Kalau bukan kerana Allah, segala langit dan bumi dan segala planet-planet akan hancur.

Ada nama Allah yang seolah-olah berlawanan sifatnya dan ada yang tidak. Dua nama ini jenis yang tidak ada berlawanan. Allah nak beri isyarat dengan dua namaNya ini bahawa Dia tidak memerlukan sesiapa. Allah memerintah alam ini dengan sendiri. Allah tidak pernah berkongsi kuasa pemerintahan alam. Maka tidak benar kalau ada fahaman syirik yang mengatakan para wali Allah ada mentadbir sesetengah tempat. Itu adalah syifik fi tasarruf (syirik dalam pentadbiran).

وَقَدْ خَابَ مَنْ حَمَلَ ظُلْمًا

dan sesungguhnya telah gagal orang yang menanggung dosa kezaliman;

Mereka gagal kerana mereka zalim semasa mereka di dunia. Zalim yang dimaksudkan adalah dosa syirik yang mereka lakukan semasa di dunia. Kalau mereka tak sempat nak minta ampun, maka mereka tidak akan ada peluang untuk masuk syurga. Mereka akan kekal di neraka. Mereka tidak akan diberi syafaat oleh sesiapa pun.


Ayat 112: Sebelum ini telah disebutkan tentang mereka yang gagal. Sekarang disebutkan tentang orang yang berjaya pula. Kadang-kadang Qur’an menggunakan susunan yang lain – disebutkan orang yang berjaya duhulu baru disebut yang gagal.

Ada sebab kenapa berbeza susunan itu – bukan tidak ada makna apa-apa. Seperti kita telah tahu, surah ini adalah untuk memberi semangat kepada para sahabat di Madinah. Jadi diceritakan orang berjaya kemudian untuk menekankan kelebihan yang akan didapati kepada orang yang berjaya.

وَمَن يَعمَل مِنَ الصّالِحاتِ وَهُوَ مُؤمِنٌ فَلا يَخافُ ظُلمًا وَلا هَضمًا

Sahih International

But he who does of righteous deeds while he is a believer – he will neither fear injustice nor deprivation.

Malay

Dan sesiapa yang mengerjakan sebarang apa dari amal-amal yang soleh, sedang dia beriman, maka tidaklah (seharusnya) dia merasa takut dianiaya atau dikurangkan sedikit pun dari pahalanya.

وَمَن يَعْمَلْ مِنَ الصَّالِحَاتِ

Dan sesiapa yang mengerjakan amal-amal yang soleh; 

Iaitu mereka yang hanya mengamalkan amalan-amalan yang dibuat seperti yang diajar oleh Nabi. Kalau bukan yang diajar oleh Nabi, tidak dinamakan ‘amal soleh’ dan amalan itu tidak diterima. Ini kerana amalan itu dinamakan amalan bidaah dan amalan bidaah tidak diterima.

Amalan soleh itu hendaklah berterusan. Ini kita dapat tahu kerana perkataan يَعْمَلْ itu adalah fiil mudhari’ – imperfect tense. Kualiti sesuatu amalan itu lebih penting dari kuantiti. Maka, kalau kita buat amalan itu berterusan (istiqamah), ianya adalah amalan yang berkualiti.

Perkataan الصَّالِحَاتِ itu adalah alam bentuk jamak tapi jamak yang sikit. Itu adalah dari segi nahu bahasa Arab. Bermakna, bukanlah amalan yang banyak yang diminta, tapi amalan yang berkualiti. Tapi kalau boleh buat amalan yang berkualiti dengan banyak, itu lebih baik.

Dan lagi, kita lihat ada perkataan مِن pula – menunjukkan isyarat ‘sebahagian’ – maknanya bukan nak kena buat semua amalan soleh yang ada. Kita perlu buat mana yang kita boleh buat sahaja. Yang penting, kita kena buat amalan itu berterusan. Itulah yang dinamakan istiqamah.

وَهُوَ مُؤْمِنٌ

sedang dia beriman, 

Syarat untuk sesuatu amalan itu diterima adalah seseorang itu kena beriman. Beriman itu maksudnya tidak melakukan syirik. Ada di kalangan orang Islam yang banyak buat amalan, tapi yang ruginya, dalam masa yang sama, mereka masih lagi ada amalan dan fahaman syirik.

Huruf وَ itu dinamakan sifat waw haaliah. Iaitu dia buat amalan soleh itu dalam keadaan beriman. Kalau kita tidak beriman, tidak kira betapa bagus amalan soleh itu atau banyaknya amalan itu, tidak dikira. Tak masuk dalam timbangan pun.

Jadi, alangkah ruginya orang yang beramal banyak-banyak, tapi dalam masa yang sama, dia ada syirik dalam dirinya, amalannya itu tidak dikira, tidak pernah diterima Allah lagi. Hendaklah kita tahu bahawa syirik itu bukan sahaja menyembah berhala atau menyembah tuhan yang lain, tapi masih banyak lagi amalan syirik lagi. Itu kena belajar tafsir Qur’an, baru kita dapat tahu. Kalau tak, penat sahaja amalan yang mereka buat itu.

Ayat ini juga menunjukkan kaitan antara amalan soleh dan iman. Apabila kita beramal soleh, ianya akan meningkatkan iman kita.

فَلَا يَخَافُ ظُلْمًا

maka tidaklah dia merasa takut dianiaya 

Dia tidak patut takut dizalimi sama ada di dunia atau akhirat. Di akhirat nanti mereka tidak akan masuk neraka. Mereka yang telah beramal soleh akan dibalas dengan segala amalan mereka. Allah tidak zalim. Tidaklah Allah meninggalkan sedikit pun dari amalan mereka itu. Semuanya pasti akan dibalas.

Juga mereka tidak akan diazab kalau mereka tidak melakukan kesalahan. Kalau mahkamah dunia, ada kemungkinan manusia dihukum walaupun dia tidak bersalah. Maknanya mereka telah dizalimi. Tapi ini tidak akan berlaku dalam mahkamah Allah.

وَلَا هَضْمًا

atau tidak dikurangkan sedikit pun dari haknya.

Tidak dikurangkan pahala yang mereka patutnya dapat.

Atau ia bermaksud mereka tidak akan diganggu oleh sesiapa.

Allah ulang perkataan لَا sekali lagi – bermakna ianya adalah satu penekanan. Tidak akan ada yang kacau mereka.

Tapi bukankah para sahabat diseksa semasa mereka berada di Mekah? Itu adalah ujian tapi akhirnya mereka akan selamat. Bermakna, tidak berterusan gangguan yang mereka dapat dari musuh Islam.


Ayat 113:

وَكَذٰلِكَ أَنزَلناهُ قُرآنًا عَرَبِيًّا وَصَرَّفنا فيهِ مِنَ الوَعيدِ لَعَلَّهُم يَتَّقونَ أَو يُحدِثُ لَهُم ذِكرًا

Sahih International

And thus We have sent it down as an Arabic Qur’an and have diversified therein the warnings that perhaps they will avoid [sin] or it would cause them remembrance.

Malay

Dan demikianlah Kami telah menurunkan Al-Qur’an sebagai bacaan dalam bahasa Arab, dan kami telah terangkan di dalamnya berbagai-bagai amaran supaya mereka (umat manusia seluruhnya) bertaqwa, atau mereka mendapat daripadanya sesuatu peringatan dari faedah mereka.

وَكَذَٰلِكَ

Dan demikianlah;

Apabila disebutkan begini, ia bermakna Qur’an merujuk kepada perkara-perkara di atas yang telah disebut sebelum ini.

أَنزَلْنَاهُ قُرْآنًا

Kami telah menurunkan Al-Quran;

Qur’an itu diturunkan sebagai peringatan.

عَرَبِيًّا

dalam bahasa Arab; 

Salah satu rahmat Allah ke atas umat Nabi Muhammad adalah kerana Qur’an diturunkan dalam bahasa Arab. Yang paling beruntung adalah bangsa Arab kerana Allah telah pilih Qur’an dalam bahasa mereka. Merekalah orang yang pertama berinteraksi dengan kalam Allah.

Mereka dapat faham balaghah (bahasa) Qur’an kerana ianya diturunkan dalam bahasa mereka. Sampaikan mereka terpesona dan kagum dengan Qur’an itu kerana kecantikan dan keindahan bahasanya yang tidak ada tolok bandingnya lagi. Mereka tidak ada alasan lagi kerana mereka patutnya faham.

Ini juga mengajar kita untuk sampaikan ajaran Qur’an dalam bahasa umat tempatan. Kalau di Malaysia, kena ajar dalam bahasa Melayu. Kena beri mereka faham dalam bahasa yang mereka boleh terima.

Kita selalunya mengeluh masyarakat kita sekarang ini jauh dari agama. Tapi adakah kita sudah ajar tafsir Qur’an kepada mereka? Lebih-lebih lagi kalau kita sebagai pemimpin masyarakat. Kalau belum, maka para pemimpin agama tidak layak nak marah masyarakat. Kerana tugas pemimpin menyampaikan ajaran Qur’an kepada masyarakat.

Tapi kalau mereka tak ajar lagi, atau tidak beri peluang untuk mereka belajar, maka patutlah masyarakat tidak jadi baik lagi. Kalau pun mereka tidak boleh mengajar, mereka kena cari guru yang boleh mengajar.

Ayat ini juga mengajar tentang kepentingan belajar bahasa Arab. Hendaklah kita menguasainya setakat mana yang kita mampu. Jangan sangka kena belajar formal sampai tinggalkan apa yang boleh buat dulu. Ini adalah kerana, ada yang berniat untuk pergi belajar sampai ke Syria atau tempat-tempat tanah Arab untuk belajar secara formal. Tapi tak tahu bila mereka boleh pergi.

Sepatutnya ambil itu, mereka boleh belajar di Malaysia ini. Begitu juga, ada yang apabila diajak belajar Tafsir, mereka kata mereka nak belajar bahasa Arab dulu, tapi tak belajar-belajar lagi pun.

وَصَرَّفْنَا فِيهِ مِنَ الْوَعِيدِ

dan kami telah menghuraikan di dalam Qur’an berbagai-bagai ancaman;

Dengan berbagai-bagai cara. صَرَّفْ bermaksud berbagai-bagai cara. Sebab itu kadang-kadang Quran mengulang-ulang perkara yang sama banyak kali. Tapi dalam cara berbeza-beza. Sebagai contoh, kita akan lihat kisah Nabi Musa ada dalam banyak tempat dalam Quran. Setiap kali, ada sudut yang berbeza cara penyampaiannya.

Ini juga mengajar kita cara berdakwah. Kita hendaklah kreatif dalam menyampaikan dakwah kita. Ada orang yang suka dengan cara begini, ada orang yang suka dengan cara begitu. Manusia tidak sama cara penerimaan dan cara mereka proses maklumat dengan berbagai-bagai cara.

لَعَلَّهُمْ يَتَّقُونَ

supaya mereka bertaqwa,

Maka sesiapa yang ikut faham ancaman Qur’an, semoga mereka akan mendapat taqwa. Tidaklah pasti lagi kalau belajar tafsir terus bertaqwa, kerana mereka yang belajar kenalah terima apa yang disampaikan dan diamalkan. Tapi harapan sudah ada kerana mereka sudah belajar.

أَوْ يُحْدِثُ لَهُمْ ذِكْرًا

atau mereka mendapat daripadanya sesuatu peringatan;

Dengan belajar tafsir dan tadabbur ayat-ayatnya, semoga mereka yang melakukannya akan mendapat peringatan dan kesedaran. Memang kena selalu dilakukan kerana peringatan perlu diulang-ulang. Kerana manusia mudah lupa.

Ayat ini juga mengajar kita untuk kreatif dalam mengajar. Bukan inovatif – sebab kalau inovatif, itu bermaksud mengajar benda yang baru – ini tidak boleh. Yang kita perlukan adalah kreativiti dalam mengajar, kerana hendak menarik minat masyarakat dan supaya mereka faham. Lihatlah bagaimana berbagai cara Allah sebut kisah Nabi Musa.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 13 Mei 2019


Rujukan:

Nouman Ali Khan

Tafsir Jalalain