Tafsir Surah Taha Ayat 131 – 135 (Mereka tiada dalih lagi)

Ayat 131:

وَلا تَمُدَّنَّ عَينَيكَ إِلىٰ ما مَتَّعنا بِهِ أَزواجًا مِنهُم زَهرَةَ الحَياةِ الدُّنيا لِنَفتِنَهُم فيهِ ۚ وَرِزقُ رَبِّكَ خَيرٌ وَأَبقىٰ

Sahih International

And do not extend your eyes toward that by which We have given enjoyment to [some] categories of them, [its being but] the splendor of worldly life by which We test them. And the provision of your Lord is better and more enduring.

Malay

Dan janganlah engkau menujukan pandangan kedua matamu dengan keinginan kepada apa yang telah Kami berikan kepada beberapa golongan dari mereka yang kafir itu menikmatinya, yang merupakan keindahan kehidupan dunia ini, untuk Kami menguji mereka padanya; sedang limpah kurnia Tuhanmu di akhirat lebih baik dan lebih kekal.

وَلَا تَمُدَّنَّ عَيْنَيْكَ

Dan janganlah engkau menujukan pandangan kedua matamu

Jangan kita tengok dengan keinginan. Seperti kita mengharap sesuatu. Jangan meleleh air liur kita melihat kenikmatan yang Allah berikan kepada orang-orang kafir itu.

إِلَىٰ مَا مَتَّعْنَا بِهِ أَزْوَاجًا مِّنْهُمْ

kepada apa yang telah Kami berikan kepada beberapa golongan dari mereka yang kafir itu menikmatinya;

Memang kalau kita lihat dalam dunia ini, orang kafir menikmati kehidupan yang lebih baik dari kita. Mereka lebih kaya, mereka lebih berkuasa. Kadang-kadang mereka dapati kelebihan itu dengan cara yang salah. Maka, kita jangan teringin sangat kepada apa yang Allah telah berikan kepada mereka.

Perkataan أَزْوَاجًا digunakan untuk merujuk kepada kumpulan orang kafir itu. Ianya adalah kumpulan yang memerlukan sesama sendiri untuk kekal berkuasa. Perkataan ini dari kata dasar yang sama digunakan untuk ‘pasangan’ – azwaj. Ini bermakna, kumpulan-kumpulan kafir itu tidak berdiri sendiri. Mereka bekerjasama untuk mendapatkan segala kekuasaan mereka itu.

Ayat ini juga teguran kepada Nabi Muhammad yang mengharapkan supaya orang-orang yang berkuasa di Mekah itu akan masuk Islam. Kerana baginda rasa kalau mereka masuk Islam, maka ianya akan memberi kekuatan kepada Islam. Akan ramai yang akan masuk Islam, dalam fikiran Nabi. Tapi itulah Allah suruh Nabi jangan harapkan.

زَهْرَةَ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا

yang merupakan keindahan kehidupan dunia ini,

Perkataan yang digunakan adalah زَهْرَةَ, iaitu perkataan yang sama digunakan untuk ‘bunga’. Bunga memang cantik, tapi ia tidak kekal lama. Tidak berapa lama, ia akan layu dan hilang.

Begitulah juga keindahan dunia. Tidak kekal lama. Kadang-kadang perkara yang kita ingin-inginkan itu bukan boleh tahan lama pun. Tapi kalau kita ikut nafsu kita, kita memang teringin sangat. Allah isyaratkan dalam ayat ini bahawa semua itu tidak kekal lama.

لِنَفْتِنَهُمْ فِيهِ

untuk Kami menguji mereka padanya;

Segala kekayaan yang ada di dunia adalah sebagai ujian kepada kita. Ramai yang gagal dengan ujian kesenangan. Apabila mereka senang, mereka melupakan Allah. Kesusahan pun ujian juga, tapi selalunya dalam kesusahan, kita akan lebih banyak ingat kepada Allah. Tapi kalau kita dapat kekayaan dan kekuasaan, selalunya yang terjadi, kita akan banyak lupa Allah.

وَرِزْقُ رَبِّكَ خَيْرٌ

sedang limpah kurnia Tuhanmu lebih baik; 

Iaitu kurniaan Tuhan kepada kita di syurga nanti. Itu lebih baik dari apa yang mereka dapat di dunia ini.

وَأَبْقَىٰ

dan lebih kekal; 

Balasan di akhirat iaitu syurga lebih kekal dari apa yang kita boleh dapat dalam dunia ini. Apa yang kita ada dalam dunia ini akan hancur, akan hilang. Yang patut kita harapkan adalah balasan di akhirat nanti.


Ayat 132: Sekarang Allah mengajar Nabi bagaimana berurusan dengan keluarga pula. Ini adalah kerana institusi keluarga adalah penting. Ianya adalah sebahagian dari hal agama juga.

وَأمُر أَهلَكَ بِالصَّلاةِ وَاصطَبِر عَلَيها ۖ لا نَسأَلُكَ رِزقًا ۖ نَحنُ نَرزُقُكَ ۗ وَالعاقِبَةُ لِلتَّقوىٰ

Sahih International

And enjoin prayer upon your family [and people] and be steadfast therein. We ask you not for provision; We provide for you, and the [best] outcome is for [those of] righteousness.

Malay

Dan perintahkanlah keluargamu serta umatmu mengerjakan sembahyang, dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, (bahkan) Kamilah yang memberi rezeki kepadamu. Dan (ingatlah) kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertaqwa.

وَأْمُرْ أَهْلَكَ بِالصَّلَاةِ

Dan perintahkanlah keluargamu mengerjakan sembahyang,

Dalam riwayat, pernah diceritakan bagaimana Nabi Muhammad akan pergi ke rumah Ali dan Fatimah untuk gerak mereka mengerjakan Solat Tahajjud. Dan Saidina Umar juga akan menggerakkan ahli keluarganya sambil membacakan ayat ini.

وَاصْطَبِرْ عَلَيْهَا

dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya.

Kalimah اصْطَبِرْ itu lebih kuat dari sabar. Sabar dalam solat dan sabar dalam mengajak ahli keluarga bersolat. Cara yang paling baik adalah dengan mengerjakan solat. Mereka akan lihat kita tekun mengerjakannya dan mereka akan bersemangat untuk ikut.

Ayat ini mengajar kita supaya jangan lupa keluarga kita dalam kita menjalankan ibadat. Terbaiknya kita melakukan ibadat itu bersama dengan keluarga. Jangan kita sahaja buat ibadat tapi kita lupakan ahli keluarga kita. Lihatlah bagaimana Allah mengajar kita menggabungkan ibadat dan meluangkan masa bersama dengan keluarga kita sekali.

لَا نَسْأَلُكَ رِزْقًا

Kami tidak meminta rezeki kepadamu,

Selalunya perkara yang menyebabkan kita kurangkan masa dengan keluarga adalah kerja. Kadang-kadang kita tidak buat ibadat dan tidak luangkan masa dengan keluarga kerana kita hendak mendapatkan sumber pendapatan untuk mereka.

Mencari nafkah adalah satu perbuatan yang baik, tapi jangan sampai melupakan tanggungjawab kita kepada Allah dan keluarga. Allah beritahu dalam ayat ini bahawa bukan kita yang memberi rezeki kepada ahli keluarga kita itu, tapi Allah.

نَّحْنُ نَرْزُقُكَ

(bahkan) Kamilah yang memberi rezeki kepadamu.

Allah lah yang memberi rezeki kepada kita. Jangan kita lupa perkara ini. Kalau kita menjaga solat kita, Allah akan memberi rezeki kepada kita dari arah yang tidak disangka-sangka.

At-Tsauri menafsirkan ayat ini begini: Kami tidak membebanimu untuk mencari rezeki.

Nabi pernah bersabda: Barangsiapa yang menjadikan dunia sebagai pusat perhatiannya (tujuannya), maka Allah akan menceraikan urusannya dan menjadikan kemiskinannya ada di depan matanya. Tidak ada sesuatu pun dari dunia ini datang kepadanya kecuali apa yang telah ditetapkan baginya. Dan barangsiapa yang menjadikan akhirat sebagai tujuannya, maka Allah akan menyatukan urusannya dan melimpahkan kekayaanNya di dalam hatinya, lalu dunia datang kepadanya dalam keadaan hina.

وَالْعَاقِبَةُ لِلتَّقْوَىٰ

Dan (ingatlah) kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertaqwa.

Ini adalah nasihat untuk menjadi ketua keluarga. Ada kerja yang kita kena buat dalam hal agama. Kita kena ingatkan kepada anak-anak dan isteri kita. Kadang-kadang kita meletakkan lebih masa untuk kejayaan dunia, tapi kita lupakan hal akhirat. Kita terlalu mencari harta, sampai kita lupakan hak keluarga kita atas keluarga kita.

Berapa banyak yang di hujung hayatnya, menyesal kerana tidak meluangkan masa dengan keluarga. Lihatlah bagaimana Nabi dalam kesibukan menyampaikan agama, tapi baginda meluangkan masa dengan keluarga. Sahabat-sahabat tahu bilakah masa Nabi luangkan masa dengan keluarga mereka. Dan apabila ada sahabat-sahabat yang tidak faham, telah ditegur dalam Qur’an dalam surah Hujurat.

Maka hendaklah kita meletakkan Allah di hadapan kita. Hendaklah kita bertaqwa dengan menjaga hukum. Akibatnya adalah kesudahan yang baik.


Ayat 133: Allah menceritakan ucapan orang-orang kafir

وَقالوا لَولا يَأتينا بِآيَةٍ مِن رَبِّهِ ۚ أَوَلَم تَأتِهِم بَيِّنَةُ ما فِي الصُّحُفِ الأولىٰ

Sahih International

And they say, “Why does he not bring us a sign from his Lord?” Has there not come to them evidence of what was in the former scriptures?

Malay

Dan mereka yang kafir berkata: “Mengapa dia tidak membawa kepada kami satu tanda mukjizat dari Tuhannya yang membuktikan kebenarannya?” Bukankah telah datang kepada mereka berbagai-bagai keterangan dan khasnya Al-Qur’an yang menjadi kenyataan yang menerangkan apa yang terkandung dalam Kitab-kitab yang dahulu?

وَقَالُوا لَوْلَا يَأْتِينَا بِآيَةٍ مِّن رَّبِّهِ

Dan mereka yang kafir berkata: “Mengapa dia tidak membawa kepada kami satu tanda mukjizat dari Tuhannya yang membuktikan kebenarannya?”

Mereka kononnya nak tengok tanda yang besar-besar baru mereka akan beriman. Itu adalah sebagai helah sahaja. Mereka hanya mencari alasan sahaja untuk tidak beriman dengan Islam. Kalau ada mukjizat dari Nabi pun, mereka tidak akan terima Islam.

Mereka pergi kepada Nabi Muhammad dan suruh baginda jadikan tanah gersang Mekah itu menjadi tanah yang subur. Bumi Mekah berbatu-batu, mereka kata kalau benar baginda Nabi, maka jadikan bumi itu menjadi tanah gambut dan bukan berbatu-batu lagi. Mereka juga minta dilalukan anak-anak sungai di bumi Mekah.

Tapi ingatlah bahawa Nabi tidak boleh keluarkan mukjizat tanpa pemberian Allah. Bukan Nabi yang tentukan apa yang boleh terjadi. Kalau Allah hendakkan terjadi, maka Allah boleh sahaja beri. Tapi Allah tak mahu beri begitu. Allah sudah tahu perangai mereka. Kalau diberikan pun, mereka tidak akan beriman.

أَوَلَمْ تَأْتِهِم بَيِّنَةُ مَا فِي الصُّحُفِ الْأُولَىٰ

Bukankah telah datang kepada mereka berbagai-bagai keterangan yang menjadi kenyataan yang menerangkan apa yang terkandung dalam Kitab-kitab yang dahulu?

Ada dua pemahaman dalam ayat ini. Satu, sama sahaja apakah ajaran yang dibawa oleh Nabi Muhammad dan apa yang ada dalam suhuf-suhuf dahulu. Suhuf-suhuf itu adalah apa yang telah diberikan kepada Nabi-nabi yang terdahulu. Begitu juga dengan kitab-kitab yang dahulu juga telah sampai kepada mereka kerana ada juga orang Yahudi dan Kristian di Mekah waktu itu.

Keduanya, dalam mereka kata mereka mahukan keterangan daripada Nabi, padahal kalau dulu pun sudah ada keterangan dari Allah, iaitu dalam suhuf-suhuf terdahulu, tapi mereka tidak juga mahu menerima. Jadi apa bezanya dengan kalau mereka hendakkan yang baru. Kalau dulu pun mereka tidak mahu beriman, kali ini pun mereka sama sahaja.


Ayat 134:

وَلَو أَنّا أَهلَكناهُم بِعَذابٍ مِن قَبلِهِ لَقالوا رَبَّنا لَولا أَرسَلتَ إِلَينا رَسولًا فَنَتَّبِعَ آياتِكَ مِن قَبلِ أَن نَذِلَّ وَنَخزىٰ

Sahih International

And if We had destroyed them with a punishment before him, they would have said, “Our Lord, why did You not send to us a messenger so we could have followed Your verses before we were humiliated and disgraced?”

Malay

Dan sekiranya Kami binasakan mereka dengan sesuatu azab sebelum datangnya Rasul Kami membawa Al-Qur’an ini, tentulah mereka akan berkata pada hari kiamat: “Wahai Tuhan Kami! Mengapa Engkau tidak mengutuskan kepada kami seorang Rasul supaya kami menurut ayat-ayat keteranganMu yang dibawanya, sebelum kami menjadi hina (dengan azab di dunia), dan mendapat malu (dengan azab di akhirat)?”

وَلَو أَنّا أَهلَكناهُم بِعَذابٍ مِن قَبلِهِ

Dan sekiranya Kami binasakan mereka dengan sesuatu azab sebelumnya;

Allah beritahu kita apa yang akan jadi kalau mereka dimusnahkan sebelum datangnya Rasulullah membawa Al-Qur’an ini. Mereka akan beri alasan kepada Allah nanti di akhirat.

لَقَالُوا رَبَّنَا لَوْلَا أَرْسَلْتَ إِلَيْنَا رَسُولًا

tentulah mereka akan berkata (pada hari kiamat): “Wahai Tuhan Kami! Mengapa Engkau tidak mengutuskan kepada kami seorang Rasul

Mereka akan tanya kenapa tak diberikan seorang Rasul kepada mereka? Kenapa matikan mereka sebelum mereka sempat ada peluang untuk beriman dengan seorang Rasul?

فَنَتَّبِعَ آيَاتِكَ

supaya kami menurut ayat-ayat keteranganMu;

Mereka akan kata yang kalaulah ada Rasul yang datang kepada mereka, mereka akan beriman dengan apa yang dibawanya. Kononnya, kalau ada Rasul yang diturunkan, mereka akan ikut.

مِن قَبْلِ أَن نَّذِلَّ

sebelum kami menjadi hina; 

Sebelum mereka dimalukan, dikalahkan.

وَنَخْزَىٰ

dan mendapat malu?; 

Bermaksud dimalukan di khalayak ramai, kerana mereka dimasukkan ke dalam neraka.

Maksudnya, mereka kata kalaulah mereka diberikan dengan Rasul, mereka tentu akan beriman dengan Rasul itu dan tidaklah mereka jadi sesat dan dimalukan di akhirat.

Mereka akan cakap macam itu. Tapi semasa di dunia, dengan Nabi Muhammad di kalangan mereka, mereka tidak mahu dengar pun.

Maka, hujah dan alasan mereka sebegitu tidak akan laku lagi kerana Allah sudah bangkitkan Rasul dari kalangan mereka. Maka mereka sudah ada harapan lagi untuk menggunakan dalihan itu.


Ayat 135: Apakah yang perlu Nabi katakan? Apakah yang Allah suruh Nabi cakap kepada mereka?

قُل كُلٌّ مُتَرَبِّصٌ فَتَرَبَّصوا ۖ فَسَتَعلَمونَ مَن أَصحابُ الصِّراطِ السَّوِيِّ وَمَنِ اهتَدىٰ

Sahih International

Say, “Each [of us] is waiting; so wait. For you will know who are the companions of the sound path and who is guided.”

Malay

Katakanlah (wahai Muhammad): “Tiap-tiap seorang (di antara kita) sedang menunggu; maka tunggulah kamu! Kemudian kamu akan mengetahui kelak siapakah orang-orang yang berada atas jalan yang lurus, dan juga siapa yang mendapat petunjuk”.

قُلْ

Katakanlah (wahai Muhammad);

Apabila Allah suruh Nabi cakap, bermakna Allah marah kepada mereka sampai Allah tidak mahu bercakap terus dengan mereka.

كُلٌّ مُّتَرَبِّصٌ

“Tiap-tiap seorang (di antara kita) sedang menunggu;

Maksud تَرَبِّصٌ adalah menunggu sesuatu dengan mengharap akan ada kebaikan disebaliknya. Maksudnya, setiap orang akan menunggu keputusan. Yang baik dan jahat dua-dua sedang menunggu.

فَتَرَبَّصُوا

maka tunggulah kamu!

Tengoklah apa yang akan terjadi dengan kamu nanti.

فَسَتَعْلَمُونَ

Kemudian kamu akan mengetahui kelak;

Maksudnya, tidak lama lagi kamu akan mengetahui. Bila mati sahaja, kamu akan tahu bahawa apa yang telah diberitahu kepada kamu itu adalah kebenaran belaka.

Mereka sahaja yang perlu tahu. Ayat ini ditujukan kepada orang-orang kafir – ‘kamu semua nanti akan tahu’. Bukan ditujukan kepada orang-orang beriman. Kerana orang beriman sudah tahu dengan jelas manakah jalan yang benar. Ini adalah kerana orang beriman sudah tahu dari ayat-ayat Qur’an yang disampaikan kepada mereka.

مَنْ أَصْحَابُ الصِّرَاطِ السَّوِيِّ

siapakah orang-orang yang berada atas jalan yang rata,

Jalan yang tiada bonggol. Jalan yang sama rata. Macam berjalan atas lebuhraya yang rata sahaja. Jalan macam itu adalah jalan yang elok. Walaupun waktu itu mereka sedang diseksa, tapi mereka sebenarnya adalah berada di atas jalan yang lurus.

وَمَنِ اهْتَدَىٰ

dan juga siapa yang mendapat petunjuk”.

Kelak mereka akan mengetahui juga manakah jalan yang benar. Sekarang mereka tidak mahu menerima, tapi kelak mereka akan tahu.

Apakah pertalian antara awal surah dan akhir surah ini? Di awal surah, Allah hendak memberi kesenangan kepada Nabi Muhammad dan para sahabat. Dan di akhir ayat, Allah menceritakan bahawa Qur’an ini adalah untuk memberikan ketenangan kepada Nabi dan para sahabat.

Allahu a’lam. Sekian tafsir Surah Taha ini. Sambung dengan surah seterusnya, Surah Anbiya’.

Kemaskini: 14 Mei 2019


Rujukan:

Nouman Ali Khan

Tafsir Jalalain

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s