Tafsir Surah al-Hijr Ayat 91 – 99 (Solat sehingga al-yaqin)

Ayat 91: Dalam ayat sebelum ini, telah disebut tentang golongan المُقتَسِمينَ. Dan telah diberikan beberapa pendapat tentang siapakah mereka itu. Sekarang diberikan penerangan, apakah yang mereka telah lakukan. Awal surah ayat 3 Allah suruh biarkan mereka. Dan dalam ayat ini, Allah kata mereka ‘akan tahu’ nanti apa yang akan terjadi. Maka sekarang diberitahu yang mereka akan ditanya.

الَّذينَ جَعَلُوا القُرآنَ عِضينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Who have made the Qur’ān into portions.¹

  • Accepting part and rejecting part according to their own inclinations.

(MELAYU)

(iaitu) orang-orang yang telah menjadikan Al Quran itu terbagi-bagi.

 

Mereka pilih bagaimana mana dari Kalam wahyu Allah yang mereka nak pakai. Mereka pilih bahagian mana yang berkepentingan pada mereka. Sepatutnya wahyu Allah itu kita kena belajar dan amalkan semua sekali. Tidak boleh pilih-pilih mana yang kita suka sahaja. Kita kena belajar dan faham semua sekali ayat-ayat Qur’an. Jangan main petik-petik sahaja. Jangan jadi orang Melayu, tahu Surah Yaasin sahaja – itu pun tahu baca sahaja. Macamlah tidak ada surah lain dalam Qur’an.

Kalau dikaitkan ayat ini tentang Ahli Kitab, ia bermaksud mereka pun memilih-milih ayat Qur’an. Apabila disampaikan kepada mereka ayat-ayat Qur’an, mereka siap boleh kata Qur’an itu benar tapi ada yang boleh terima dan ada yang tidak.


 

Ayat 92: Berani sungguh mereka buat begitu. Apa Allah kata tentang mereka.

فَوَرَبِّكَ لَنَسأَلَنَّهُم أَجمَعينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So by your Lord, We will surely question them all

(MELAYU)

Maka demi Tuhanmu, Kami pasti akan menanyai mereka semua,

 

فَوَرَبِّكَ

Maka demi Tuhanmu,

Ini adalah sumpah dari Allah. Dan apabila Allah bersumpah, ini bermaksud ianya adalah perkara yang amat penting.

 

لَنَسأَلَنَّهُم أَجمَعينَ

Kami pasti akan menanyai mereka semua,

Awal surah ayat 3 Allah suruh biarkan mereka. Dan dalam ayat ini, Allah kata mereka ‘akan tahu’ nanti apa yang akan terjadi. Maka sekarang diberitahu yang mereka akan ditanya. Maksudnya, Allah akan uruskan mereka. Nabi tak payah sibuk-sibuk dengan mereka, biar Allah sahaja yang tangini mereka. Begitu jugalah dengan kita sebagai penyebar tauhid ini. Jangan kecoh sangat dengan apa yang dikatakan oleh orang. Serah kepada Allah sahaja.

Abdullah (yakni Ibnu Mas’ud) mengatakan, “Demi Tuhan yang tidak ada Tuhan selain Dia, tiada seorang pun di antara kalian melainkan akan diajak berbicara secara bersendiri oleh Allah pada hari kiamat nanti, sebagaimana seseorang di antara kalian memandang bulan di malam purnama. Lalu Allah SWT. berfirman, ‘Hai anak Adam, apakah yang memperdayakanmu (berbuat durhaka) terhadap-Ku. Hai anak Adam, apakah yang telah engkau lakukan? Hai anak Adam, apakah engkau memperkenankan seruan para rasul?’ .”


 

Ayat 93:

عَمّا كانوا يَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

About what they used to do.

(MELAYU)

tentang apa yang telah mereka kerjakan dahulu.

 

Mereka akan ditanya tentang apa yang mereka biasa buat semasa mereka hidup di dunia. Segala amalan mereka akan diperiksa, segala tingkah laku dan kata-kata mereka. Kalau ada amalan yang syirik, memang bernasib malang. Begitu juga kalau ada amalan bidaah.


 

Ayat 94: Jangan hiraukan mereka, teruskan sahaja dengan dakwah.

فَاصدَع بِما تُؤمَرُ وَأَعرِض عَنِ المُشرِكينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then declare what you are commanded¹ and turn away from the polytheists.²

  • The implication is “Thereby you will distinguish or separate the disbelievers from the believers.”
  • Any who persist in association of others with Allāh.

(MELAYU)

Maka sampaikanlah olehmu secara terang-terangan segala apa yang diperintahkan (kepadamu) dan berpalinglah dari orang-orang yang musyrik.

 

فَاصدَع بِما تُؤمَرُ

Maka sampaikanlah olehmu secara terang-terangan segala apa yang diperintahkan

Ini bukan arahan kepada Nabi untuk mulakan dakwah tapi untuk meneruskan apa yang baginda tengah buat. فَاصدَع dari kalimah إصدع yang bermaksud mendedahkan, mematuhi, berselerak. Semua maksud إصدع itu berkenaan dengan dakwah kerana dakwah itu perlu mendedahkan perkara sebenar, mematuhi arahan Allah untuk menyampaikan kepada manusia dan berselerak segenap bumi untuk menyampaikan dakwah.

Ia juga bermaksud buat sesuatu perkara walaupun susah. Allah tahu berdakwah itu susah, bukan senang. Tapi kena terus sebarkan wahyu.

Ada juga berpendapat ini adalah arahan untuk menyebarkan agama Islam dengan terang-terangan. Sebelum ayat ini diturunkan, Nabi Muhammad berdakwah secara rahsia sahaja selama tiga tahun. Baginda juga melakukan ibadah secara sembunyi-sembunyi sahaja. Selepas ayat ini diturunkan, barulah baginda berdakwah secara terang-terangan.

Abu Ubaidah telah meriwayatkan dari Abdullah ibnu Mas’ud yang mengatakan bahawa Nabi Saw. masih tetap sembunyi-sembunyi dalam menjalankan ibadahnya, hingga turun firman-Nya: Maka sampaikanlah olehmu secara terang-terangan segala apa yang diperintahkan (kepadamu). (Al-Hijr: 94) Maka barulah beliau Saw. keluar bersama para sahabatnya menyerukan agama Islam secara terang-terangan.

 

وَأَعرِض عَنِ المُشرِكينَ

dan berpalinglah dari orang-orang yang musyrik.

Dan biarkan sahaja apa yang dilakukan oleh golongan musyrikin itu. Jangan peduli dengan mereka, teruskan dakwah. Kerana kalau layan apa yang mereka buat itu, akan mengganggu kerja dakwah sahaja. Kerana kepala kita asyik nak fikir tentang mereka sahaja sampai kita tidak boleh nak buat apa yang sepatutnya kita lakukan.


 

Ayat 95: Kadang-kadang kita takut kepada orang lain, tapi Allah beritahu yang kita tidak perlu takut pun.

إِنّا كَفَيناكَ المُستَهزِئينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, We are sufficient for you against the mockers

(MELAYU)

Sesungguhnya Kami memelihara kamu daripada (kejahatan) orang-orang yang memperolok-olokkan (kamu),

 

Allah cukup terhadap mereka itu yang memperolok-olokkan kamu. Mereka kata baginda gila, ahli sihir dan macam-macam lagi. Kalau kita nak lawan mereka, tentu tidak boleh kerana kadang-kadang mereka itu lebih ramai dan lebih kuat. Maka, kita serahkan sahaja kepada Allah. Cukup dengan Allah sahaja untuk menangani mereka.


 

Ayat 96: Siapakah mereka yang memperolok-olokkan itu?

الَّذينَ يَجعَلونَ مَعَ اللهِ إِلٰهًا آخَرَ ۚ فَسَوفَ يَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Who make [equal] with Allāh another deity. But they are going to know.

(MELAYU)

(Iaitu) orang-orang yang menganggap adanya ilah yang lain di samping Allah; maka mereka kelak akan mengetahui (akibat-akibatnya).

 

الَّذينَ يَجعَلونَ مَعَ اللهِ إِلٰهًا آخَرَ

(Iaitu) orang-orang yang menjadikan ilah yang lain di samping Allah;

Ilah adalah tempat sandaran hati kita. Tempat kita berharap, tempat kita berdoa dan tempat kita taat. Oleh itu, kalau kita ada entiti selain Allah yang kita berharap, berdoa dan tempat kita taat, maka kita telah menjadikan ilah lain selain Allah. Sedangkan dalam syahadah kita, kita sebut: Tidak ada ilah selain Allah, bukan? Tapi kerana tidak faham maksud ilah, maksud tauhid dan syirik, maka ramailah dari kalangan orang Islam sendiri yang buat syirik dan adakan ilah lain selain Allah.

Dan kerana mereka telah bergelumang dengan fahaman itu, apabila dibawakan ayat-ayat Allah tentang salahnya perkara itu, mereka olok-olokkan ayat-ayat Allah itu. Maksudnya mereka melawan wahyu.

 

فَسَوفَ يَعلَمونَ

maka mereka kelak akan mengetahui 

Kelak mereka akan tahu balasan yang mereka akan terima. Iaitu apabila mereka mati nanti.


 

Ayat 97: Allah faham apa yang dirasakan dalam hati Nabi dan penyebar tauhid itu apabila mereka diperolok-olokkan.

وَلَقَد نَعلَمُ أَنَّكَ يَضيقُ صَدرُكَ بِما يَقولونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We already know that your breast is constrained by what they say.

(MELAYU)

Dan Kami sungguh-sungguh mengetahui, bahwa dadamu menjadi sempit disebabkan apa yang mereka ucapkan,

 

Allah tahu betapa ketatnya hati Rasulullah apabila baginda ditolak. Mereka juga menghina Nabi dengan berkata baginda itu seorang yang gila. Baginda juga seorang manusia maka tentunya baginda terkesan juga. Maka Allah beri tasliah kepada baginda dengan beritahu yang bukannya Allah tidak tahu apa yang dilalui oleh baginda. Kalau orang tahu apa yang kita lalui, sedikit sebanyak akan legalah hati kita. Apatah lagi kalau Allah yang kata Dia tahu? Tentu lebih lega lagi.


 

Ayat 98: Ini juga adalah tasliah. Allah suruh sibukkan dengan amal ibadat supaya tidak fikirkan sangat tentang apa yang penentang kata.

فَسَبِّح بِحَمدِ رَبِّكَ وَكُن مِنَ السّاجِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So exalt [Allāh] with praise of your Lord and be of those who prostrate [to Him].

(MELAYU)

maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan jadilah kamu di antara orang-orang yang bersujud (solat),

 

فَسَبِّح بِحَمدِ رَبِّكَ

maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu

Jangan hiraukan apa yang mereka katakan, tapi teruslah buat amal Ibadat. Maksudnya, ubah fokus kepada amal Ibadat. Jangan hirau apa yang mereka kata, apa yang mereka lakukan. Kerana kalau fikirkan hal mereka, hanya akan buat susah hati sahaja. Kita bukan boleh tukar pun keadaan itu kerana kita lemah. Daripada ingat kepada hal mereka, baik ingat kepada Allah dengan melakukan amal ibadat, kerana kalau ingat kepada Allah, hati akan menjadi tenang.

Maka bertasbihlah banyak-banyak kepada Allah. Dan zikir dan tasbih ada di dalam solat, maka kerana itu ada yang menafsirkan ‘tasbih’ ini bermaksud ‘solat’.

 

وَكُن مِنَ السّاجِدينَ

dan jadilah kamu di antara orang-orang yang bersujud

Dan kerjakanlah solat dengan banyak melakukan sujud. Janganlah jadi Iblis yang enggan melakukan sujud setelah diarahkan oleh Allah – seperti yang telah disebut dalam ayat 29 surah ini.


 

Ayat 99: Dan teruskanlah melakukan amal ibadat itu terutama solat.

وَاعبُد رَبَّكَ حَتّىٰ يَأتِيَكَ اليَقينُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And worship your Lord until there comes to you the certainty [i.e., death].

(MELAYU)

dan sembahlah Tuhanmu sampai datang kepadamu yang diyakini (ajal).

 

Amal ibadat terutama solat itu kenalah dilakukan sehingga mati. Kalimah اليَقينُ ini ditafsirkan sebagai mati. Tidak masa untuk berhenti dari melakukan solat. Semasa di hujung hayat baginda, ketika baginda dalam keadaan yang sakit sangat, sampaikan baginda tidak sedarkan diri, dan kalau tidak sedarkan diri, nak berjalan pun tidak boleh, baginda dipapah oleh para sahabat untuk ke masjid menunaikan solat. Memang tidak ada alasan untuk tidak mengerjakan solat kerana solat itu boleh dikerjakan dalam keadaan mana pun yang mampu dilakukan oleh kita.  Ini seperti yang telah disebutkan di dalam kitab Sahih Bukhari, dari Imran ibnu Husain r.a. yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. bersabda:

“صَلِّ قَائِمًا، فَإِنْ لَمْ تَسْتَطِعْ فَقَاعِدًا، فَإِنْ لَمْ تَسْتَطِعْ فَعَلَى جَنْب”

Solatlah sambil berdiri; dan jika kamu tidak mampu (berdiri), maka (solatlah) dengan duduk. Dan jika kamu tidak mampu (duduk), maka (solatlah) dengan berbaring pada lambung.

Tapi ayat ini banyak disalahgunakan oleh golongan jahil dan sesat terutama golongan tarekat yang kononnya mengamalkan sufi. Mereka kata, solat itu dilakukan oleh mereka yang tidak ‘yakin’ sahaja. Jadi bila mereka kononnya dah sampai tahap yakin, mereka sudah tidak perlu solat lagi seperti mereka. Memang golongan ini ada termasuk di negara ini sahaja kerana banyak yang jahil-jahil dan banyak yang menipu. Mereka kata mereka itu sudah ada ilmu ‘makrifat’ yang kenal Allah, maka tidak perlu lagi nak solat. Mereka tak fikirkah, para Nabi itu lebih lagi makrifat dengan Allah, tapi mereka tetap solat? Ilmu makrifat mana yang mereka belajar ini, melainkan makrifat dari syaitan? (Yang telah menipu mereka).

Ini adalah fahaman yang sesat yang boleh diterima sahaja oleh mereka yang bodoh dan jahil. Kerana bodoh dan jahillah sahaja yang boleh menyebabkan seseorang itu percaya dengan ajaran tarekat. Mereka nak belajar agama, tapi tersilap pilih guru. Termasuk ke dalam ajaran tarekat. Ilmu agama mereka kurang, jadi mereka senang sahaja ditipu oleh mereka yang berperawakan ‘alim’ dan ‘warak’. Mereka faham agama bukan dari dalil nas tapi dari ilmu ajaran khayalan guru-guru tarekat itu. Bila dah belajar ilmu khayalan, maka teruslah mereka khayal dalam dunia sesat mereka itu.

Kenapa pula mati dinamakan ‘yakin’? Ini adalah kerana mati sahaja yang kita yakin akan berlaku kepada kita. Ada lagikah perkara lain? Adakah anda yakin anda akan kaya? Akan berjaya? Akan dapat anak? Akan berkahwin? Akan, akan, akan? Semua itu kita tidak yakin akan berlaku tapi satu perkara yang kita yakin dan pasti akan berlaku kepada kita tanpa syak lagi – itulah mati. Kita yakin dan pasti yang kita akan mati, bukan? Kerana itulah mati dinamakan juga اليَقينُ.

Menurut Imam Bukhari, Salim mengatakan bahawa makna yang dimaksud ialah ajal atau maut. Yang dimaksud dengan Salim ialah Salim ibnu Abdullah ibnu Umar.

Seperti yang dikatakan oleh Ibnu Jarir, bahawa telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Basysyar, telah menceritakan kepada kami Yahya ibnu Sa’id, dari Sufyan, telah menceritakan kepada kami Tariq ibnu Abdur Rahman, dari Salim ibnu Abdullah sehubungan dengan makna firman-Nya: dan sembahlah Tuhanmu sampai datang kepadamu yang diyakini (ajal). (Al-Hijr:99) Menurutnya, yang dimaksud dengan hal yang diyakini ialah maut atau ajal.

Dan kalaulah umat manusia belajar wahyu Qur’an ini sebelum mereka terjebak dengan ajaran-ajaran salah, tentulah mereka akan terselamat. Tentulah mereka dapat menolak ajakan-ajakan dari mereka yang sesat seperti golongan tarekat itu.

Allahu a’lam. Tamat tafsir Surah al-Hijr. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah an-Nahl.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah al-Hijr Ayat 83 – 90 (Tujuh ayat yang diulang-ulang)

Ayat 83: Sambungan kisah azab yang dikenakan kepada Kaum Tsamud.

فَأَخَذَتهُمُ الصَّيحَةُ مُصبِحينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But the shriek seized them at early morning,

(MELAYU)

Maka mereka dibinasakan oleh suara keras yang mengguntur di waktu pagi,

 

Mereka telah dikenakan dengan azab pekikan yang kuat yang mematikan. Kejadian itu berlaku di pagi hari juga.


 

Ayat 84:

فَما أَغنىٰ عَنهُم ما كانوا يَكسِبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So nothing availed them [from] what they used to earn.

(MELAYU)

maka tak dapat menolong mereka, apa yang telah mereka usahakan.

 

Tidak berguna bagi mereka apa yang mereka lakukan. Iaitu pujaan bathil mereka tidak dapat menyelamatkan mereka dari dikenakan dengan azab itu. Sia-sia sahaja pemujaan mereka sebelum itu.

Dan usaha mereka dalam mengadakan rumah-rumah yang kukuh pun tidak dapat menyelamatkan diri mereka.


 

Ayat 85: Dalil aqli.

وَما خَلَقنَا السَّماواتِ وَالأَرضَ وَما بَينَهُما إِلّا بِالحَقِّ ۗ وَإِنَّ السّاعَةَ لَآتِيَةٌ ۖ فَاصفَحِ الصَّفحَ الجَميلَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have not created the heavens and earth and that between them except in truth. And indeed, the Hour is coming; so forgive with gracious forgiveness.

(MELAYU)

Dan tidaklah Kami ciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya, melainkan dengan benar. Dan sesungguhnya saat (kiamat) itu pasti akan datang, maka maafkanlah (mereka) dengan cara yang baik.

 

وَما خَلَقنَا السَّماواتِ وَالأَرضَ وَما بَينَهُما إِلّا بِالحَقِّ

Dan tidaklah Kami ciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya, melainkan dengan kebenaran.

Semua dijadikan allah dengan tujuan. Allah bukan jadikan alam ini sebagai main-main. Allah nak beritahu, tidaklah layak kalau Tuhan itu bersifat begitu. Ini penting kerana ada agama lain yang sangka tuhan main-main sahaja buat alam ini. Ini adalah pemahaman yang teruk sekali. Sedangkan Allah ada tujuan menjadikan alam ini, iaitu untuk menzahirkan kebenaran. Dan untuk kita, dunia ini dijadikan sebagai bekas ujian untuk kita. Allah tegur mereka yang kata Allah jadikan alam ini main-main sahaja:

{أَفَحَسِبْتُمْ أَنَّمَا خَلَقْنَاكُمْ عَبَثًا وَأَنَّكُمْ إِلَيْنَا لَا تُرْجَعُونَ فَتَعَالَى اللَّهُ الْمَلِكُ الْحَقُّ لَا إِلَهَ إِلا هُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيمِ}

Maka apakah kalian mengira bahawa sesungguhnya Kami menciptakan kalian secara main-main (saja), dan bahawa kalian tidak akan dikembalikan kepada Kami? Maka Mahatinggi Allah, Raja Yang sebenarnya; tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, Tuhan (Yang mempunyai) ‘Arasy yang mulia. (Al-Mu’minun: 115-116)

Maka kena ingatlah yang dunia ini adalah bekas ujian dan kita akan dipertanggungjawabkan atas apa sahaja yang kita lakukan.

 

وَإِنَّ السّاعَةَ لَآتِيَةٌ

Dan sesungguhnya saat (kiamat) itu pasti akan datang,

Tujuan dijadikan alam ini adalah untuk uji manusia selama mereka hidup di dunia, sampailah masa datangnya Hari Kiamat. Apabila Hari Kiamat sudah sampai, maka habislah tugas langit dan bumi dan Allah akan musnahkan dan ganti dengan bumi dan langit yang lain. Yang penting, kita kena ingat yang Kiamat itu pasti akan datang. Dan kalau tak percaya adanya Hari Kiamat, maka takkan nampak kepentingan alam yang Allah cipta ini. Kerana kalau tidak percaya adanya Hari Kiamat, seolah-olah Allah suka-suka sahaja jadikan alam ini.

 

فَاصفَحِ الصَّفحَ الجَميلَ

maka maafkanlah (mereka) dengan cara yang cantik.

Kalimah الصَّفحَ dari ص ف ح yang antara lain bermaksud lembaran (seperti suhuf Nabi Ibrahim [lembaran Nabi Ibrahim]). Ia digunakan untuk bermaksud menukar lembaran (turning the pages) yang digunakan untuk bermaks ‘memaafkan’.

Allah suruh maafkan mereka, iaitu biarkan mereka. Jangan risau sangat tentang mereka yang menentang. Ini sebagai tasliah dari Allah kepada Nabi dan para pendakwah. Kalau ada yang menentang, biarkanlah mereka. Biarlah Allah sahaja yang akan balas mereka nanti. Hal ini semakna dengan apa yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{فَاصْفَحْ عَنْهُمْ وَقُلْ سَلامٌ فَسَوْفَ يَعْلَمُونَ}

Maka berpalinglah kamu (hai Muhammad) dari mereka dan katakanlah, “Salam (selamat tinggal).” Kelak mereka akan mengetahui (nasib mereka yang buruk). (Az-Zukhruf: 89)

Kalimat الصَّفحَ الجَميلَ bermaksud bila maafkan dan biarkan itu, janganlah buat dengan keras. Buat biasa sahaja, jangan sampai nampak di muka yang kita marah kepada mereka. Itulah maksud ‘pemaafan yang cantik’. Sebab kadang-kadang ada yang kata mereka maafkan, tapi dengan muka yang merengus dan memek muka yang bengis.

Hal ini lebih-lebih lagi kerana ayat ini adalah Ayat Makkiah dimana umat Islam waktu itu tidak dibenarkan untuk balas dengan perang kepada mereka. Jadi kalau mereka tidak mahu beriman, maka biarkanlah sahaja mereka. Tidak boleh nak balas lagi dan fokuslah kepada dakwah kepada orang lain pula.


 

Ayat 86: Allah menerangkan tentang DiriNya. Sebelum ini tentang Kiamat. Kalau ada yang tidak dapat terima Allah boleh jadikan Hari Kiamat, hancurkan semua sekali, maka ingatlah bahawa Allah itu Maha Pencipta. Jadi Kiamat pun Dia boleh buat juga.

إِنَّ رَبَّكَ هُوَ الخَلّاقُ العَليمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, your Lord – He is the Knowing Creator.

(MELAYU)

Sesungguhnya Tuhanmu, Dialah Yang Maha Pencipta lagi Maha Mengetahui.

 

Allah Maha Pencipta dan Dia kerap mencipta. Sentiasa sahaja ada benda baru yang Allah ciptakan, kita sahaja yang tidak nampak. Termasuk yang Dia akan cipta adalah Hari Kiamat dan kemudian nanti Dia akan bangkitkan kembali semua makhluk. Ini yang susah untuk diterima oleh manusia yang engkar. Tapi Allah dah berhujah dalam ayat yang lain sebagai jawapan kepada keengganan mereka itu:

{أَوَلَيْسَ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضَ بِقَادِرٍ عَلَى أَنْ يَخْلُقَ مِثْلَهُمْ بَلَى وَهُوَ الْخَلاقُ الْعَلِيمُ إِنَّمَا أَمْرُهُ إِذَا أَرَادَ شَيْئًا أَنْ يَقُولَ لَهُ كُنْ فَيَكُونُ فَسُبْحَانَ الَّذِي بِيَدِهِ مَلَكُوتُ كُلِّ شَيْءٍ وَإِلَيْهِ تُرْجَعُونَ}

Dan tidakkah Tuhan yang menciptakan langit dan bumi itu berkuasa menciptakan kembali jasad-jasad mereka yang sudah hancur itu? Benar, Dia berkuasa. Dan Dialah Maha Pencipta lagi Maha Mengetahui. Sesungguhnya perintah-Nya apabila Dia menghendaki sesuatu hanyalah berkata kepadanya, “Jadilah!” Maka terjadilah ia. Maka Mahasuci (Allah) yang di tangan-Nya kekuasaan atas segala sesuatu dan kepada-Nyalah kalian dikembalikan. (Yaasin: 81-83)

Dan setelah Allah cipta, Allah Maha Tahu dengan apa yang Dia ciptakan itu. Kalau kilang buat sesuatu alat, setelah alat itu keluar sahaja dari kilang, yang tukang buat alat itu tidak tahu menahu pun lagi tentang alat yang dia buat itu. Tapi Allah selepas Allah cipta, segala apa yang diciptakannya itu, Dia tahu segala-galanya tentang makhluk itu. Maknanya, kita sekarang ini sedang diperhatikan oleh Allah dalam apa sahaja perbuatan dan fikiran kita. Kerana Allah bukan hanya tahu apa yang kita lakukan, tapi apa yang dalam hati kita pun Allah tahu.


 

Ayat 87: Tasliah.

وَلَقَد آتَيناكَ سَبعًا مِنَ المَثاني وَالقُرآنَ العَظيمَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have certainly given you, [O Muḥammad], seven of the often repeated [verses]¹ and the great Qur’ān.

  • Referring to Sūrah al-Fātiḥah.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Kami telah berikan kepadamu tujuh ayat yang dibaca berulang-ulang dan Al Qur’an yang agung.

 

وَلَقَد آتَيناكَ سَبعًا مِنَ المَثاني

Dan sesungguhnya Kami telah berikan kepadamu tujuh ayat yang dibaca berulang-ulang

Musyrikin Mekah tanya dengan nada mengejek, apa sangatlah yang diberikan kepada bagind? Allah beritahu bahawa apa yang baginda dapat adalah sesuatu yang amat hebat.

Tujuh ayat yang diulang-ulang baca adalah Surah Fatihah. Ianya sentiasa sahaja dibaca, samada dalam solat atau pun di luar solat. Kalau dalam solat, ianya dibaca pada setiap raka’at. Dan solat pun sentiasa dilakukan di setiap pelusuk dunia ini. Jadi amat banyak sekali Surah Fatihah ini dibacakan. Ini adalah satu penghormatan kepada Fatihah. Kalau kita belajar tafsir Surah Fatihah pun, kita akan nampak amat banyak kehebatan surah itu. Tidak habis dikaji oleh manusia.

Soalan: anda telah baca Surah Fatihah ini dari kecil lagi dan setiasa sahaja dibaca setiap hari, bukan? Tapi adakah anda sudah bosan baca surah ini? Tentu tidak, bukan? Begitu hebat sekali surah ini. Orang selalunya suka dengar lagu, bukan? Tapi kalau lagu itu hari-hari dia dengar dan nyanyi, tentu tak lama selepas itu dia akan bosan nak dengar dah lagu itu dan kalau dia terpaksa dengar juga, dia akan muntah, bukan? Tapi Allah beri kelebihan kepada surah ini, kita dah berjuta kali baca pun, tapi masih tidak bosan lagi mendengar dan membacanya.

Imam Bukhari mengatakan:

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ، حَدَّثَنَا غُنْدر، حَدَّثَنَا شُعْبَةُ، عَنْ خُبَيْبِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ، عَنْ حَفْصِ بْنِ عَاصِمٍ، عَنْ أَبِي سَعِيدِ بْنِ الْمُعَلَّى قَالَ: مَرَّ بِي النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَنَا أُصَلِّي، فَدَعَانِي فَلَمْ آتِهِ حَتَّى صَلَّيْتُ، ثُمَّ أَتَيْتُهُ فَقَالَ: “مَا مَنَعَكَ أَنْ تَأْتِيَنِي ؟ “. فَقُلْتُ: كُنْتُ أُصَلِّي. فَقَالَ: “أَلَمْ يَقُلِ اللَّهُ: {يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَجِيبُوا لِلَّهِ وَلِلرَّسُولِ إِذَا دَعَاكُمْ} [الْأَنْفَالِ: 24] أَلَا أُعَلِّمُكَ أَعْظَمَ سُورَةٍ فِي الْقُرْآنِ قَبْلَ أَنْ أَخْرُجَ مِنَ الْمَسْجِدِ؟ ” فَذَهَبَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِيَخْرُجَ، فَذَكَّرْتُهُ فَقَالَ: ” {الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ} [الْفَاتِحَةِ: 2] هِيَ السَّبْعُ الْمَثَانِي وَالْقُرْآنُ الْعَظِيمُ الَّذِي أُوتِيتُهُ”

telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Basysyar, telah menceritakan kepada kami Gundar, telah menceritakan kepada kami Syu’bah, dari Habib ibnu Abdur Rahman, dari Hafs ibnu Asim, dari Abu Sa’id ibnul Ma’la yang menceritakan, “Nabi Saw. melewatiku saat aku sedang salat, lalu Nabi Saw. memanggilku, tetapi aku tidak mendatanginya hingga aku menyelesaikan salatku. Setelah aku selesaikan salatku, maka aku menghadap kepada Nabi Saw. Lalu Nabi Saw. bertanya, ‘Apakah yang menghalang-halangimu sehingga tidak datang kepadaku (saat kupanggil)?’ Aku menjawab, ‘Aku sedang mengerjakan salat.’ Maka Nabi Saw. bersabda, ‘Bukankah Allah Swt. telah berfirman: Hai orang-orang yang beriman, penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul apabila Rasul menyeru kalian. (Al-Anfal: 24).’ Nabi Saw. bersabda, ‘Maukah aku ajarkan kamu tentang surat yang paling besar di dalam Al-Qur’an sebelum aku keluar dari masjid ini?’ Ketika Nabi Saw. hendak keluar dari masjid, maka aku mengingatkannya (akan janjinya itu), lalu beliau bersabda: ‘Al Hamdu Lillahi Rabbil ‘Alamin (surat Al-Fatihah) adalah tujuh ayat yang dibaca berulang-ulang, dan Al-Qur’anul ‘Azim yang diberikan kepadaku’.”

 

وَالقُرآنَ العَظيمَ

dan Al Quran yang agung.

Kemudian Allah sebut Qur’an pun; tapi bukankah al-Fatihah itu sebahagian dari Qur’an? Memang ia sebahagian dari Qur’an (kalau sebut Qur’an dan termasuk dah dengan Fatihah sekali) tapi Allah sebut tentang Surah Fatihah secara khusus sebagai penghormatan kepadanya. Ini selalu digunakan dalam Qur’an apabila menyebut tentang Jibrail – disebut tentang para malaikat, tapi disebut Jibrail secara khusus. Ini adalah kerana kelebihan Jibrail itu. Macam kita kata begini: “Semua jemputan telah masuk termasuk Perdana Menteri”. Bukankah Perdana Menteri itu juga jemputan, tapi kenapa sebut beliau secara khusus? Kerana ada kelebihan pada Perdana Menteri itu kerana kedudukannya.


 

Ayat 88: Nasihat untuk Nabi Muhammad dan kita. Allah dah beri Qur’an, maka cukuplah dengan Qur’an itu, jangan harap kepada dunia yang diberikan kepada orang yang engkar.

لا تَمُدَّنَّ عَينَيكَ إِلىٰ ما مَتَّعنا بِهِ أَزواجًا مِنهُم وَلا تَحزَن عَلَيهِم وَاخفِض جَناحَكَ لِلمُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do not extend your eyes toward that by which We have given enjoyment to [certain] categories of them [i.e., the disbelievers], and do not grieve over them. And lower your wing [i.e., show kindness] to the believers

(MELAYU)

Janganlah sekali-kali kamu menunjukkan pandanganmu kepada kenikmatan hidup yang telah Kami berikan kepada beberapa golongan di antara mereka (orang-orang kafir itu), dan janganlah kamu bersedih hati terhadap mereka dan berendah dirilah kamu terhadap orang-orang yang beriman.

 

لا تَمُدَّنَّ عَينَيكَ إِلىٰ ما مَتَّعنا بِهِ أَزواجًا مِنهُم

Janganlah sekali-kali kamu menunjukkan pandanganmu kepada kenikmatan hidup yang telah Kami berikan kepada beberapa golongan di antara mereka

Ada penekanan pada kalimah تَمُدَّنَّ itu, yang bermaksud: ‘Jangan sekali-kali’. Jangan tengok dan mengharap apa diberikan kepada أَزواجًا .أَزواجًا bermaksud kumpulan yang sama sifat di dalamnya – sama sahaja sifat mereka semua sekali. Kalau nampak mereka senang dan kaya, jangan kisah dengan mereka. Jangan panjang mata tengok mereka dan berharap jadi macam mereka pula. Memang mereka dapat nikmah hidup yang banyak, tapi itu bukanlah kebaikan sebenarnya.

 

وَلا تَحزَن عَلَيهِم

dan janganlah kamu bersedih hati terhadap mereka

Janganlah bersedih hati atas penolakan mereka terhadap dakwah tauhid itu. Dan jangan hati kamu sedih kalau terkenangkan mereka kena azab dan sebagainya. Apa yang mereka dapat itu adalah layak bagi mereka, patut bagi mereka. Jangan kasihankan mereka.

 

وَاخفِض جَناحَكَ لِلمُؤمِنينَ

dan berendah dirilah kamu terhadap orang-orang yang beriman.

Rendah diri bermaksud fokus kepada golongan yang beriman. Dalam ayat ini, Nabi Muhammad diajar jangan harap sangat pemimpin Mekah ikut baginda. Baginda memang mahu sangat kalau mereka beriman supaya ramai lagi akan beriman. Baginda nak impak yang baik kalau mereka beriman – kerana kalau pemuka Mekah yang beriman, maka akan ramai lagilah orang yang akan senang nak beriman. Jadi, tujuan baginda itu adalah benar. Bukannya baginda nak kekayaan atau kuasa dari mereka, tapi baginda nak lebih ramai masyarakat Arab beriman.

Macam kita pun, memang suka kalau kita dengar orang-orang besar masuk Islam. Kalau ada artis atau orang terkenal di dunia masuk Islam pun, kita suka. Malangnya kadang-kadang berita palsu yang keluar. Orang kita suka sangat sampai tergopoh-gopoh nak sebarkan berita yang belum pasti benar. Akhirnya memalukan diri sendiri.

Baginda diajar jangan nak kejar mereka itu sampai baginda melupakan golongan yang lemah tapi dah beriman. Allah suruh tetaplah bergaul dengan mereka yang lemah itu. Jangan nak berharap sangat kepada golongan pemimpin dan pemuka Mekah itu sampai baginda lupakan tentang orang-orang yang lemah. Kerana kalau baginda lupakan mereka, tentu mereka juga terasa hati. Ini dibahas dalam Surah Abasa dengan panjang lebar.

Dan Nabi Muhammad telah lakukan perkara ini seperti disebut dalam ayat yang lain:

{لَقَدْ جَاءَكُمْ رَسُولٌ مِنْ أَنْفُسِكُمْ عَزِيزٌ عَلَيْهِ مَا عَنِتُّمْ حَرِيصٌ عَلَيْكُمْ بِالْمُؤْمِنِينَ رَءُوفٌ رَحِيمٌ}

Sesungguhnya telah datang kepada kalian seorang Rasul dari kaum kalian sendiri, berat terasa olehnya penderitaan kalian, sangat menginginkan (keimanan dan keselamatan) bagi kalian, amat belas kasihan lagi penyayang terhadap orang-orang mukmin. (At-Taubah: 128)


 

Ayat 89: Bagaimanakah sepatutnya sikap baginda terhadap golongan pemuka Mekah itu?

وَقُل إِنّي أَنَا النَّذيرُ المُبينُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And say, “Indeed, I am the clear warner” –

(MELAYU)

Dan katakanlah: “Sesungguhnya aku adalah pemberi peringatan yang menjelaskan”.

 

Baginda disuruh oleh Allah untuk bercakap begini kepada golongan elit itu. Jangan rendahkan diri depan mereka, tapi sebaliknya bagi ancaman kepada mereka. Mereka macam-macam mereka kata kepada baginda malah ada mengancam baginda; tapi ingatlah yang ancaman mereka itu tidak bermakna tapi ancaman yang baginda sampaikan itulah yang bermakna.


 

Ayat 90:

كَما أَنزَلنا عَلَى المُقتَسِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Just as We had revealed [scriptures] to the separators¹

  • Specifically, the Jews and Christians, who separated from the teachings of their prophets.

(MELAYU)

Sebagaimana (Kami telah memberi peringatan), Kami telah menurunkan (azab) kepada orang-orang yang membahagi-bahagi (Kitab Allah),

 

Ada muqaddar: ‘Kami turunkan wahyu kepada Nabi Muhammad sepertimana diturunkan wahyu kepada Ahli Kitab’. Kalimah المُقتَسِمينَ ditafsirkan sebagai ‘Ahli Kitab’. Ianya dari kalimah ق س م yang bermaksud ‘pisah’, ‘pecah’, ‘bahagi’. Mereka dikatakan Ahli Kitab kerana mereka terpisah dari ajaran yang benar yang diajar oleh Rasul mereka. Rasul ajar lain, mereka amal lain.

Kalimah ق س م juga digunakan untuk ‘sumpah ikrar’ di mana ada puak yang telah buat ikrar antara mereka untuk menolak ajaran Rasul mereka. Pengertiannya sama dengan yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam firman-Nya tentang berita kaum Saleh, iaitu:

{قَالُوا تَقَاسَمُوا بِاللَّهِ لَنُبَيِّتَنَّهُ وَأَهْلَهُ}

Mereka berkata, “Bersumpahlah kalian dengan nama Allah, bahawa kita sungguh-sungguh akan menyerangnya dengan tiba-tiba beserta keluarganya di malam hari.” (An-Naml: 49), hingga akhir ayat.

Ada juga yang kata kalimah المُقتَسِمينَ itu merujuk kepada golongan Yahudi yang pecah pecahkan kitab Taurat. Mereka cuma berikan bahagian yang mereka rasa ‘selamat’ sahaja kepada umum, selebihnya mereka simpan. Supaya senanglah mereka nak tipu kaum mereka, kerana kaum mereka tidak ada keseluruhan kitab yang lengkap. Jadi ketua agama mereka akan kata ianya ada dalam kitab asal, tapi tidak ditunjukkan kitab asal itu kepada pengikut.

Ada kata ia merujuk kepada Musyrikin Mekah kerana mereka memperolok-olok Qur’an. Mereka buat perancangan sesama mereka untuk kesepakatan apakah yang mereka akan katakan tentang Qur’an. Dan mereka bersumpah ikrar sesama mereka. Ini seperti yang disebut dalam satu hadis:

Muhammad ibnu Ishaq mengatakan dari Muhammad ibnu Abu Muhammad, dari Ikrimah atau Sa’id ibnu Jubair, dari Ibnu Abbas, bahawa Al-Walid ibnul Mugirah menghimpun sejumlah orang dari kalangan kabilah Quraisy; dia adalah orang yang terhormat di kalangan mereka, saat itu telah datang musim haji. Lalu Al-Walid ibnul Mugirah berkata kepada mereka, “Hai orang-orang Quraisy, sesungguhnya musim haji tahun ini telah tiba, dan sesungguhnya para delegasi dari kalangan orang-orang Arab semuanya akan datang bertamu kepada kalian, mereka telah mendengar perihal urusan teman kalian ini (yakni Nabi Muhammad Saw.). Maka bersepakatlah kalian dalam suatu pendapat sehubungan dengannya, dan janganlah kalian bertentangan, sehingga sebagian dari kalian mendustakan dengan sebagian yang lainnya, dan pendapat sebagian dari kalian bertentangan dengan pendapat sebagian yang lainnya.” Lalu mereka berkata, “Dan engkau, hai Abdu Syams (nama julukan Al-Walid ibnul Mugirah), kemukakanlah pendapatmu yang nanti akan kami jadikan sebagai pegangan.” Al-Walid balik bertanya, “Tidak, tetapi kalianlah yang mengatakannya, nanti saya akan menurutinya.” Mereka berkata, “Kami katakan dia adalah tukang tenung.” Al-Walid menjawab, “Dia bukanlah tukang tenung.” Mereka berkata, “Dia gila.” Al-Walid berkata, “Dia tidak gila.” Mereka berkata, “Dia seorang penyair.” Al-Walid berkata, “Dia bukan penyair.” Mereka berkata, “Dia seorang penyihir.” Al-Walid berkata, “Dia bukan penyihir.” Mereka berkata, “Lalu apakah yang harus kami katakan?” Al-Walid berkata, “Demi Allah, sesungguhnya ucapan Muhammad benar-benar manis. Tidak sekali-kali kalian mengatakan sesuatu darinya melainkan pasti diketahui bahwa perkataanmu itu batil. Dan sesungguhnya pendapat yang paling dekat untuk kalian katakan sehubungan dengannya ialah dia adalah seorang penyihir.” Akhirnya mereka berpisah dengan kesepakatan yang bulat akan hal tersebut dalam bersikap terhadap Nabi Saw. Lalu Allah Swt. menurunkan firman-Nya sehubungan dengan mereka: (yaitu) orang-orang yang telah menjadikan Al-Qur’an itu terbagi-bagi. Maka demi Tuhanmu, Kami pasti akan menanyai mereka semua tentang apa yang telah mereka kerjakan dahulu. (Al-Hijr: 91-93) Yang dimaksud dengan mereka ialah orang-orang yang mengatakan hal itu kepada Rasulullah Saw.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah al-Hijr Ayat 71 – 82 (Jangan lawat tempat azab)

Ayat 71: Sambung kisah Nabi Luth dan kaumnya. Mereka telah datang meminta diberikan kepada mereka para malaikat yang tampan-tampan itu.

قالَ هٰؤُلاءِ بَناتي إِن كُنتُم فاعِلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Lot] said, “These are my daughters¹ – if you would be doers [of lawful marriage].”

  • i.e., the women of his community who were lawful for marriage.

(MELAYU)

Luth berkata: “Inilah puteri-puteriku (kahwinlah dengan mereka), jika kamu hendak berbuat (secara yang halal)”.

 

Mereka ramai-ramai datang ke rumah baginda setelah mereka dengar yang tetamu yang tampan kacak telah datang ke rumah Nabi Luth. Baginda halang mereka. Dan baginda tawarkan anak-anak perempuan baginda kepada mereka. Ada kata memang baginda tawarkan anak-anak perempuan baginda kepada ketua masyarakat. Ambillah anak-anak perempuan baginda itu dan kahwinilah dengan baik, janganlah amalkan homoseksual lagi.

Atau ada yang mengatakan, bukanlah baginda tawarkan anak kandung baginda sendiri – tapi baginda tunjuk kepada perempuan-perempuan lain (yang dikira sebagai anaknya kerana baginda adalah Nabi umat itu). Baginda suruh mereka kahwinlah dan campurilah pasangan yang perempuan itu. Janganlah buat perbuatan terkutuk itu.


 

Ayat 72: Ini adalah idkhal ilahi (pencelahan Tuhan). Dalam kisah yang panjang, kadang-kadang Allah akan mencelah untuk memberikan pengajaran atau tambahan maklumat.

لَعَمرُكَ إِنَّهُم لَفي سَكرَتِهِم يَعمَهونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

By your life, [O Muḥammad], indeed they were, in their intoxication, wandering blindly.

(MELAYU)

(Allah berfirman): “Demi umurmu (Muhammad), sesungguhnya mereka terombang-ambing di dalam kemabukan (kesesatan)”.

 

لَعَمرُكَ

(Allah berfirman): “Demi umurmu (Muhammad),

Allah bersumpah menggunakan Nabi Muhammad. Allah banyak bersumpah di dalam Qur’an dan Allah menggunakan perkara-perkara yang penting (seperti masa, langit, matahari dan sebagainya). Apabila Allah menggunakan Nabi Muhammad sebagai muqsam bihi (sesuatu yang digunakan sebagai alat sumpah), itu menunjukkan betapa dekatnya Allah dengan baginda.

Ia juga menunjukkan besar tingginya kedudukan Nabi Muhammad SAW. Walaupun baginda nampak seperti manusia biasa sahaja, tapi hebatnya baginda di Sisi Allah. Sampaikan Allah menggunakan kehidupan Nabi Muhammad sebagai muqsam bihi.

Amr ibnu Malik An-Nakri telah meriwayatkan dari Abul Jauza, dari Ibnu Abbas yang mengatakan, “Tiadalah Allah menciptakan dan menjadikan makhluk yang lebih dimuliakan-Nya daripada Nabi Muhammad SAW. Saya belum pernah mendengar Allah bersumpah dengan menyebut usia seseorang selain Nabi Muhammad Saw. sendiri.”

Allah boleh menggunakan apa sahaja sebagai muqsam bihi, tapi kita sebagai makhluk hanya boleh menggunakan Allah sebagai muqsam bihi kita (wallahi, tallahi, billahi). Tidak boleh kita menggunakan selain Allah sebagai muqsam bihi. Jadi tidaklah boleh kita bersumpah: “demi masa”, “demi negara”, “demi nyawa aku” dan sebagainya.

Walaupun Allah menggunakan makluk sebagai muqsam bihi, tapi ianya balik kepada Allah juga. Kerana semua makhluk itu adalah ciptaan dari Allah. Kalau hebat macam mana pun kedudukan makhluk itu, kedudukannya tinggi kerana Allah juga, bukan?

 

إِنَّهُم لَفي سَكرَتِهِم يَعمَهونَ

sesungguhnya mereka terumbang-ambing di dalam kemabukan (kesesatan)”.

Mereka buta hati dalam kemabukan. Ini kerana kalimah سَكرَتِهِم dari س ك ر yang asalnya bermaksud ‘mabuk’. Jadi سكرة bermaksud keadaan mabuk atau seperti mabuk – dah tak sedar apa yang di sekeliling mereka. Maknanya akal mereka dah terumbang ambing.

Dan mereka pula buta, tak nampak. Kalau عمى bermaksud ‘buta mata’ dan عمه bermaksud ‘buta hati’. Allah nak beritahu yang mereka itu dah teruk sangat dah, tak nampak kebenaran dah kerana keadaan mereka begitu.


 

Ayat 73: Apakah azab yang dikenakan kepada mereka?

فَأَخَذَتهُمُ الصَّيحَةُ مُشرِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So the shriek¹ seized them at sunrise.

(MELAYU)

Maka mereka dibinasakan oleh suara keras yang mengguntur, ketika matahari akan terbit.

 

فَأَخَذَتهُمُ الصَّيحَةُ

Maka mereka dibinasakan oleh suara keras yang mengguntur,

Kaum Nabi Luth itu telah dimusnahkan oleh suara yang keras. Ini bukan suara yang biasa kerana ia dapat memecahkan kepala. Ini juga telah disebut dalam Hud:67. Maknanya, pekikan yang sama yang telah dikenakan kepada kaum Tsamud.

 

مُشرِقينَ

ketika matahari akan terbit.

Suara pekikan yang membinasakan itu datangnya di pagi hari. Masa matahari naik. Kita selalu panggil sebagai waktu Syuruk. Waktu itu tidak boleh solat subuh dah.


 

Ayat 74: Apa lagi yang dikenakan kepada mereka.

فَجَعَلنا عالِيَها سافِلَها وَأَمطَرنا عَلَيهِم حِجارَةً مِن سِجّيلٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We made the highest part [of the city] its lowest and rained upon them stones of hard clay.

(MELAYU)

Maka Kami jadikan bahagian atas kota itu terbalik ke bawah dan Kami hujani mereka dengan batu dari tanah yang keras.

 

فَجَعَلنا عالِيَها سافِلَها

Maka Kami jadikan bahagian atas kota itu terbalik ke bawah

Bahagian bumi mereka yang di atas Allah jadikan ke bawah. Maknanya ditelungkupkan.

 

وَأَمطَرنا عَلَيهِم حِجارَةً مِن سِجّيلٍ

dan Kami hujani mereka dengan batu dari tanah yang keras.

Sambil itu, mereka kena tembak dengan tanah keras. Boleh juga diterjemahkan sebagai hujan batu seperti yang dikenakan kepada Tentera Bergajah Abrahah seperti yang disebut dalam al-Feel:4.


 

Ayat 75:

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآياتٍ لِلمُتَوَسِّمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed in that are signs for those who discern.

(MELAYU)

Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang memperhatikan tanda-tanda.

 

Kalimah لِلمُتَوَسِّمينَ dari katadasar و س م yang bermaksud simbol. مُتَوَسِّمينَ adalah orang yang boleh tengok simbol-simbol / tanda-tanda yang ada dan boleh buat keputusan darinya. Maknanya, mereka ini adalah orang yang bijak. Kerana mereka tengok tanda dah tahu dah. Kalau kita sekarang, kalau kita tengok batu atas tanah pun dah boleh teringat azab itu. Kita dah boleh ambil pengajaran. Kita tengok batu atas tanah, terus teringat ayat tentang bagaimana Kaum Luth itu telah dihujani dengan batu.


 

Ayat 76:

وَإِنَّها لَبِسَبيلٍ مُقيمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, they [i.e., those cities] are [situated] on an established road.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya kota itu benar-benar terletak di jalan yang masih tetap (dilalui manusia).

 

Tempat tinggal Kaum Luth itu iaitu Kota Sodom itu berada di jalan yang terkenal. Iaitu jalan yang memang orang lalu sampai ke waktu ayat ini diturunkan. Dari dulu lagi ianya adalah tempat yang biasa dilalui kerana ianya adalah jalan perdagangan. Oleh kerana itu orang yang lalu di kawasan itu boleh tahu dan nampak sendiri ada kesan umat-umat yang kena azab. Oleh itu, boleh dicari dan boleh diambil pengajaran dari kejadian itu.

Kaum Nabi Luth yang telah dimusnahkan itu adalah di Laut Mati sekarang. Tapi bukanlah dinasihatkan untuk kita pergi ke tempat mereka untuk berkelah-kelah pula. Kalau kita pergi pun, kena duduk sekejap sahaja, cukup untuk ambil ibrah. Kerana ada larangan dari Nabi untuk pergi ke kawasan-kawasan yang telah dikenakan azab. Kalau terpaksa lalu pun, kena beredar dengan segera. Kecuali kepada mereka yang degil, memang Allah suruh pergi tengok supaya mereka boleh berfikir sikit. Tapi kalau kita yang sudah ambil pengajaran, sudah beriman, tak perlulah nak ke sana.


 

Ayat 77: Ambillah pengajaran itu.

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيَةً لِلمُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed in that is a sign for the believers.

(MELAYU)

Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang beriman.

 

Ianya menjadi tanda kepada manusia. Semua manusia boleh melihatnya, ambil pengajaran darinya. Tapi yang boleh menerimanya adalah mereka yang mahu beriman sahaja. Iaitu ada keinginan dalam hatinya untuk mencari kebenaran. Kalau jenis degil juga, bagi contoh macam mana pun, memang mereka tidak akan terima.


 

Ayat 78: Ini adalah kisah yang dijadikan sebagai contoh kedua.

وَإِن كانَ أَصحابُ الأَيكَةِ لَظالِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the companions of the thicket [i.e., the people of Madyan] were [also] wrongdoers,

(MELAYU)

Dan sesungguhnya adalah penduduk Aikah itu benar-benar kaum yang zalim,

 

Kalimah الأَيكَةِ bermaksud belukar. Yang dimaksudkan sebagai penduduk Aikah ini adalah Kaum Nabi Syuaib a.s. Tempatnya adalah di Daerah Madyan. Sekarang ini berada di Negara Pakistan.

Perbuatan zalim mereka ialah kerana  mereka mempersekutukan Allah, gemar merampok (orang-orang yang lalu kawasan mereka), serta gemar mengurangi takaran dan timbangan.


 

Ayat 79:

فَانتَقَمنا مِنهُم وَإِنَّهُما لَبِإِمامٍ مُبينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So We took retribution from them, and indeed, both [cities] are on a clear highway.

(MELAYU)

maka Kami membinasakan mereka. Dan sesungguhnya kedua kota itu benar-benar terletak di jalan umum yang terang.

 

فَانتَقَمنا مِنهُم

maka Kami membinasakan mereka.

Kaum Madyan itu juga telah kena azab.

 

وَإِنَّهُما لَبِإِمامٍ مُبينٍ

Dan sesungguhnya kedua kota itu benar-benar terletak di jalan umum yang terang.

Dua-dua kaum itu (Kaum Luth dan Kaum Madyan) terletak di jalan yang biasa dilalui. Mereka berada di dekat kaum Luth sesudah kaum Luth binasa, dan hal itu pertanda tempat tinggal mereka berdampingan.

Kalimah إمامٌ boleh bermaksud jalan yang biasa dilalui, jalan utama (highway). Menurut Ibnu Abbas, Mujahid, Ad-Dahhak, dan lain-lainnya, makna imamum mubin dalam ayat ini ialah jalan umum yang terang. Oleh itu ramai sahaja yang boleh tengok kesan tinggalan mereka. Apabila boleh tengok, bolehlah ambil pengajaran dari mereka.


 

Ayat 80: Ini pula adalah contoh ketiga.

وَلَقَد كَذَّبَ أَصحابُ الحِجرِ المُرسَلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And certainly did the companions of al-Ḥijr¹ [i.e., the Thamūd] deny the messengers.

  • The valley of stone.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya penduduk-penduduk kota Al Hijr telah mendustakan rasul-rasul,

 

Kalimah الحِجرِ dari kalimah ح ج ر yang bermaksud ‘batu’. Jadi ini adalah tentang kawasan yang berbatu. Mereka ini adalah Kaum Tsamud iaitu Kaum Nabi Saleh a.s. Mereka sekarang dinisbahkan dari nama tempat tinggal mereka. Nama الحِجرِ inilah yang dijadikan sebagai nama Surah ini.

Mereka juga telah menolak Rasul-rasul mereka. Kalimah المُرسَلينَ adalah dalam bentuk jamak. Ini adalah kerana apabila mereka menolak satu Rasul sahaja (Nabi Saleh), mereka dikira telah menolak semua Rasul. Atau, mereka ada banyak Rasul yang telah berdakwah kepada mereka dan semua sekali mereka tolak dan yang terakhir sekali mereka tolak ada Nabi Saleh.


 

Ayat 81:

وَآتَيناهُم آياتِنا فَكانوا عَنها مُعرِضينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We gave them Our signs, but from them they were turning away.

(MELAYU)

dan Kami telah mendatangkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) Kami, tetapi mereka selalu berpaling daripadanya,

 

وَآتَيناهُم آياتِنا

dan Kami telah mendatangkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) Kami,

Kepada mereka juga telah diberikan dengan tanda-tanda yang jelas nyata. Iaitu tanda-tanda kepada Qudrat dan kekuasaan Allah. Ianya dalam bentuk wahyu dan juga mukjizat. Kita pun sudah tahu bahawa mukjizat terkenal yang diberikan kepada mereka adalah Unta betina yang dikeluarkan dari batu-batu bukit. Ini disebut dalam surah yang lain.

 

فَكانوا عَنها مُعرِضينَ

tetapi mereka selalu berpaling daripadanya,

Walaupun telah mendapat tanda yang jelas nyata, tapi mereka tetap juga menolak ajakan tauhid kerana mereka itu kaum yang degil.


 

Ayat 82:

وَكانوا يَنحِتونَ مِنَ الجِبالِ بُيوتًا آمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they used to carve from the mountains, houses, feeling secure.

(MELAYU)

dan mereka memahat rumah-rumah dari gunung-gunung batu (yang didiami) dengan aman.

 

Kelebihan mereka ini adalah mereka mahir memahat gunung. Dari batu-batu gunung itu, mereka boleh buat rumah pula yang besar-besar. Ini adalah kerana mereka kuat dan mereka boleh menggunakan kepandaian mereka. Allah telah lebihkan mereka dari bangsa yang lain di zaman mereka itu.

Dengan kelebihan mereka itu, mereka boleh buat rumah dari gunung dan mereka boleh duduk dengan aman. Ini adalah kerana rumah mereka itu kukuh. Kesan tinggalan mereka itu masih ada sampai hari ini. Iaitu kita boleh lihat di Petra.

Hal tersebut masih dapat terlihat dari bekas-bekas peninggalan mereka di Lembah Al-Hijr, yang Nabi Saw. pernah melewatinya semasa pergi ke Medan Tabuk. Di saat melewatinya Nabi Saw. menundukkan kepalanya dan memacu kenderaan dengan cepat serta bersabda kepada para sahabatnya:

“لَا تَدْخُلُوا بُيُوتَ الْقَوْمِ الْمُعَذَّبِينَ إِلَّا أَنْ تَكُونُوا بَاكِينَ، فَإِنْ لَمْ تَبْكُوا فَتَبَاكُوا خَشْيَةَ أَنْ يُصِيبَكُمْ مَا أَصَابَهُمْ”

Janganlah kalian memasuki tempat tinggal kaum yang telah diazab melainkan kalian dalam keadaan menangis. Jika kalian tidak dapat menangis sungguhan, maka berpura-pura menangislah kalian, karena dikhawatirkan kalian akan tertimpa apa yang telah menimpa mereka.

Itulah yang kita katakan tempat-tempat sebegini tidak digalakkan kita lawat. Ia bukannya tempat melancong.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah al-Hijr Ayat 61 – 70 (Golongan Homo minta lelaki)

Ayat 61: Kisah Nabi Luth dan para malaikat disambung.

فَلَمّا جاءَ آلَ لوطٍ المُرسَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when the messengers came to the family of Lot,

(MELAYU)

Maka tatkala para utusan itu datang kepada ahli keluarga Nabi Luth,

 

Ini adalah kisah apabila para malaikat itu sampai ke rumah Nabi Luth.

Nota: Ayat ini adalah termasuk dalam hukum tajwid ‘Iltiqa’ Sakinain’ dan jarang diketahui oleh kita. Boleh rujuk di sini untuk maklumat lanjut.


 

Ayat 62: Apa kata Nabi Luth apabila melihat tetamunya itu?

قالَ إِنَّكُم قَومٌ مُنكَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “Indeed, you are people unknown.”

(MELAYU)

ia berkata: “Sesungguhnya kamu adalah orang-orang yang tidak dikenal”.

 

Baginda kata baginda tidak kenal mereka. Maknanya, Nabi Ibrahim dan Nabi Luth sama-sama tak kenal malaikat. Ini menunjukkan bahawa para Nabi tidak tahu perkara ghaib. Jadi bagaimana ada tok guru di negara ini ada dikatakan boleh tahu perkara ghaib? Siap kenal malaikat, kenal jin dan sebagainya? Itu semua adalah kerana mereka ada mengamalkan ilmu yang sesat sampai boleh dapat benda-benda itu.


 

Ayat 63: Jawap para malaikat itu.

قالوا بَل جِئناكَ بِما كانوا فيهِ يَمتَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “But we have come to you with that about which they were disputing,

(MELAYU)

Para utusan menjawab: “Sebenarnya kami ini datang kepadamu dengan membawa azab yang selalu mereka dustakan.

 

Para malaikat itu memperkenalkan diri mereka. Mereka beritahu yang mereka datang untuk bawa azab. Sebelum itu Nabi Luth telah berdakwah dan mengancam kaumnya – kalau mereka teruskan juga dengan kesyirikan mereka dan mengamalkan homoseksual itu, mereka akan dikenakan dengan azab dari allah. Dan kaumnya itu tidak mahu percara dan mereka mendustakan azab yang diancam oleh Nabi Luth itu (mereka kata Nabi Luth dusta sahaja tentang azab itu).

Maka para malaikat itu datang untuk azab yang tidak dipercayai oleh kaumnya yang sesat itu.


 

Ayat 64:

وَأَتَيناكَ بِالحَقِّ وَإِنّا لَصادِقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And we have come to you with truth, and indeed, we are truthful.

(MELAYU)

Dan kami datang kepadamu membawa kebenaran dan sesungguhnya kami betul-betul orang-orang benar.

 

وَأَتَيناكَ بِالحَقِّ

Dan kami datang kepadamu membawa kebenaran

Para malaikat kata mereka datang itu bersebab. Mereka datang bawa kebenaran. Dalam ayat 8 sebelum ini telah disebut tentang perkara ini:

{مَا نُنزلُ الْمَلائِكَةَ إِلا بِالْحَقِّ}

Kami tidak menurunkan malaikat melainkan dengan benar (untuk membawa azab). (Al-Hijr: 8)

Oleh itu, kalau Musyrikin Mekah mahu sangat diturunkan malaikat kepada mereka, mereka kena ingatlah yang kalau malaikat turun dan jumpa manusia, itu adalah untuk menurunkan azab kepada mereka.

 

وَإِنّا لَصادِقونَ

dan sesungguhnya kami betul-betul orang-orang benar.

Mereka tekankan yang memang azab itu benar-benar akan berlaku. Mereka bukan main-main. Maksudnya, benar dalam pemberitaan yang mereka sampaikan kepada­nya, iaitu bahawa mereka akan menyelamatkan baginda (Luth) dan mem­binasakan kaumnya. Ungkapan ayat ini mengukuhkan makna ayat sebelumnya.


 

Ayat 65: Ini arahan kepada ahli keluarga Nabi Luth. Apa yang mereka perlu lakukan.

فَأَسرِ بِأَهلِكَ بِقِطعٍ مِنَ اللَّيلِ وَاتَّبِع أَدبارَهُم وَلا يَلتَفِت مِنكُم أَحَدٌ وَامضوا حَيثُ تُؤمَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So set out with your family during a portion of the night and follow behind them and let not anyone among you look back and continue on to where you are commanded.”

(MELAYU)

Maka pergilah kamu di akhir malam dengan membawa keluargamu, dan ikutlah mereka dari belakang dan janganlah seorangpun di antara kamu menoleh ke belakang dan teruskanlah perjalanan ke tempat yang di perintahkan kepadamu”.

 

فَأَسرِ بِأَهلِكَ بِقِطعٍ مِنَ اللَّيلِ

Maka pergilah kamu di akhir malam dengan membawa keluargamu,

Nabi Luth disuruh untuk bawa keluarganya keluar pada malam itu. Bawa mereka keluar pada hujung malam waktu semua orang tidur. Apabila disuruh bawa ahli keluarga baginda sahaja, ini memberi isyarat yang ahli keluarga baginda sahaja yang beriman.

 

وَاتَّبِع أَدبارَهُم

dan ikutlah mereka dari belakang

Apabila mereka telah keluar dari rumah, Nabi Luth kena akhir sekali. Baginda kena duduk di hujung barisan. Ini adalah kerana baginda kena pastikan semua keluar.

Hal yang sama telah dilakukan pula oleh Rasulullah SAW dalam peperangannya, dimana baginda berjalan di belakang pasukannya. Baginda berbuat demikian untuk menolong orang yang lemah dan mengangkut orang yang tidak berkenderaan.

 

وَلا يَلتَفِت مِنكُم أَحَدٌ

dan janganlah seorangpun di antara kamu menoleh ke belakang

Dan baginda diingatkan jangan toleh ke belakang. Kalau terdengar jeritan dari kaum mereka yang sedang dikenakan dengan azab itu, tetap jangan pandang ke belakang. Kalau baginda ada di belakang, senanglah baginda nak jaga kerana kalau ada yang menoleh ke belakang, baginda akan nampak. Dilarang untuk menoleh ke belakang kerana takut ada perasaan kesian belas. Atau, azab yang dikenakan kepada kaumnya itu amat teruk, sampaikan kalau ternampak, akan memberi kesan kepada mereka sampai bila-bila.

 

وَامضوا حَيثُ تُؤمَرونَ

dan teruskanlah perjalanan ke tempat yang di perintahkan kepadamu”.

Jangan pandang belakang dan teruskan berjalan menuju tempat yang telah diberitahu. Makannya ikutlah arahan. Dari makna ayat ini tersirat seakan-akan ada yang menuntun memberi petunjuk jalan yang harus ditempuh.


 

Ayat 66:

وَقَضَينا إِلَيهِ ذٰلِكَ الأَمرَ أَنَّ دابِرَ هٰؤُلاءِ مَقطوعٌ مُصبِحينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We conveyed to him [the decree] of that matter: that those [sinners] would be eliminated by early morning.

(MELAYU)

Dan telah Kami wahyukan kepadanya (Luth) perkara itu, iaitu mereka akan dimusnahkan habis di waktu subuh.

 

وَقَضَينا إِلَيهِ ذٰلِكَ الأَمرَ

Dan telah Kami wahyukan kepadanya (Luth) perkara itu,

Diwahyukan kepada Nabi Luth bahawa keputusan untuk memberi azab kepada kaumnya itu sudah dibuat. Ianya sudah ditetapkan oleh Allah dan tidak akan berubah lagi.

 

أَنَّ دابِرَ هٰؤُلاءِ مَقطوعٌ مُصبِحينَ

iaitu mereka akan dimusnahkan habis di waktu subuh.

Kalimah دابِرَ bermaksud sisi, iaitu bahagian yang kuat. Allah beritahu yang bahagian itu akan dipotong. Maksudnya keturunan mereka semua akan hapus sampai ke akar umbi.

Dan kejadian itu akan berlaku di pagi hari. Sama pengertiannya dengan yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{إِنَّ مَوْعِدَهُمُ الصُّبْحُ أَلَيْسَ الصُّبْحُ بِقَرِيبٍ}

Sesungguhnya saat jatuhnya azab kepada mereka ialah di waktu subuh; bukankah subuh itu sudah dekat? (Hud: 81)


 

Ayat 67: Sekarang kisah berpatah balik ke permulaan kedatangan para malaikat itu ke rumah Nabi Luth a.s.

وَجاءَ أَهلُ المَدينَةِ يَستَبشِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the people of the city came rejoicing.¹

  • At the news of Lot’s visitors.

(MELAYU)

Dan datanglah penduduk kota itu (ke rumah Luth) dengan gembira (kerana) kedatangan tamu-tamu itu.

 

Seperti kita telah sebut, dosa besar yang dilakukan oleh Kaum Luth itu adalah homoseksual. Iaitu mereka berahi kepada kaum yang sejenis dengan mereka. Apabila para malaikat itu datang ke rumah Nabi Luth, isterinya telah pecah maklumat dengan memberitahu kedatangan lelaki-lelaki yang kacak ke rumahnya itu. Kerana isterinya tidak tahu yang datang itu adalah malaikat. Para malaikat itu pula datang dengan rupa lelaki yang kacak. Maka penduduk pekan yang mendapat maklumat dari isteri Nabi Luth itu dengan gembiranya bergegas ke rumah Nabi Luth kerana ada orang kacak.


 

Ayat 68: Melihat ramai yang datang ke rumahnya, maka Nabi Luth minta kepada mereka.

قالَ إِنَّ هٰؤُلاءِ ضَيفي فَلا تَفضَحونِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Lot] said, “Indeed, these are my guests, so do not shame me.

(MELAYU)

Luth berkata: “Sesungguhnya mereka adalah tamuku; maka janganlah kamu memberi malu (kepadaku),

 

قالَ إِنَّ هٰؤُلاءِ ضَيفي

Luth berkata: “Sesungguhnya mereka adalah tamuku;

Ini adalah permintaan dari Nabi Luth a.s. supaya jangan ganggu tetamunya itu. Waktu itu baginda masih tidak tahu yang mereka itu adalah malaikat.

 

فَلا تَفضَحونِ

maka janganlah kamu memberi malu

Iaitu beri malu kepada baginda. Kalimah فضح bermaksud memalukan seseorang di khalayak ramai. Kalau baginda tidak dapat menjaga tetamunya, malulah baginda.


 

Ayat 69:

وَاتَّقُوا اللهَ وَلا تُخزونِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And fear Allāh and do not disgrace me.”

(MELAYU)

dan bertakwalah kepada Allah dan janganlah kamu membuat aku terhina”.

 

وَاتَّقُوا اللهَ

dan bertakwalah kepada Allah

Nabi Luth beri nasihat kepada mereka supaya ingat hukum Allah. Baginda dah banyak kali menegur mereka atas kesalahan mereka dalam homoseksual itu. Tapi mereka tidak mahu dengar. Maka kali ini baginda ingatkan mereka lagi.

 

وَلا تُخزونِ

dan janganlah kamu membuat aku terhina”.

Janganlah hina baginda dengan buat perkara itu depan baginda. Homoseksual adalah perbuatan yang buruk dan terkutuk sangat. Malangnya ia semakin berleluasa. Orang Melayu Islam pun dah ramai yang buat perkara ini. Mereka sudah tidak segan dah. Ini kerana masyarakat sudah dilalikan dengan perkara ini. Kalau dalam rancangan TV, golongan LGBT ini dipaparkan sebagai manusia biasa sahaja, macam mereka tidak ada masalah. Malahan dalam rancangan TV itu, mereka yang memandang serong kepada golongan LGBT inilah yang dikatakan teruk.


 

Ayat 70: Kaumnya degil tidak mahu dengar kata.

قالوا أَوَلَم نَنهَكَ عَنِ العالَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “Have we not forbidden you from [protecting] people?”

(MELAYU)

Mereka berkata: “Dan bukankah kami telah melarangmu dari (melindungi) manusia?”

 

Kaumnya marah baginda balik. Mereka marah Nabi Luth mempertahankan tetamunya itu (para malaikat). Mereka kata kenapa baginda masih lagi mempertahankan tetamunya itu, bukanlah mereka dah pernah larang baginda? Mereka larang baginda dari kisah tentang hal orang lain, jangan sibuk hal orang lain. Tentu sebelum ini baginda dah pernah tegur mereka dan mereka dah marah baginda. Dan kali ini terjadi lagi. Mereka kata, orang-orang yang datang itu pun bukan keluarga baginda pun.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 29 Disember 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah al-Hijr Ayat 51 – 60 (Singgah jumpa Nabi Ibrahim)

Ayat 51: Sekarang kita masuk ke dalam kisah yang baru. Rentetan keseluruhan kisah ini adalah takhwif duniawi.

وَنَبِّئهُم عَن ضَيفِ إِبراهيمَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And inform them about the guests of Abraham,

(MELAYU)

Dan khabarkanlah kepada mereka tentang tamu-tamu Ibrahim.

 

Dimulakan kisah ini dengan kedatangan ‘tetamu’ kepada Nabi Ibrahim a.s. Mereka itu adalah para malaikat. Ini adalah muqaddimah kepada kisah ini. Memang ia bermula dengan Nabi Ibrahim tapi nanti ia akan berpindah ke kisah Nabi Luth a.s.


 

Ayat 52: Para malaikat menemui Nabi Ibrahim di rumahnya.

إِذ دَخَلوا عَلَيهِ فَقالوا سَلامًا قالَ إِنّا مِنكُم وَجِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

When they entered upon him and said, “Peace.” [Abraham] said, “Indeed, we are fearful [i.e., apprehensive] of you.”

(MELAYU)

Ketika mereka masuk ke tempatnya, lalu mereka mengucapkan: “Salaam”. Berkata Ibrahim: “Sesungguhnya kami merasa takut kepadamu”.

 

إِذ دَخَلوا عَلَيهِ

Ketika mereka masuk ke tempatnya,

Kisah ini ada juga dalam surah yang lain, tapi sekarang diceritakan dari perspektif lain. Para malaikat itu datang bertandang ke rumah Nabi Ibrahim a.s. untuk menemui baginda.

 

فَقالوا سَلامًا

lalu mereka mengucapkan: “Salaam”.

Apabila mereka sampai, mereka telah memberi salam. Tapi Nabi Ibrahim tidak tahu yang mereka adalah malaikat. Ini adalah kerana para Nabi tidak tahu ilmu ghaib. Walaupun seorang Rasul, tapi baginda tidak tahu pun yang sedang mengunjungi baginda ini adalah para malaikat. Jadi salahlah fahaman yang kata para Nabi tahu ilmu ghaib. Tidak ada manusia yang tahu ilmu ghaib melainkan berita yang disampaikan kepada mereka sahaja oleh Allah.

 

قالَ إِنّا مِنكُم وَجِلونَ

Berkata (Ibrahim): “Sesungguhnya kami merasa takut kepadamu”.

Baginda kata mereka menakutkan baginda dan isterinya. Ini kerana perawakan mereka yang lain dari orang lain. Baginda tidak tahu apakah hajat mereka dan baginda takut mereka berniat untuk membunuh baginda. Kerana dalam surah yang lain, diceritakan bagaimana setelah baginda menghidang mereka dengan makanan, mereka tidak makan. Itu selalunya adalah tanda orang yang datang untuk membunuh tuan rumah (kerana adat tidak benarkan makan makanan dari orang yang hendak dibunuh).

Kalimah وَجِلونَ dari وجل yang bermaksud takut seperti yang digunakan dalam Anfal:2 إِذَا ذُكِرَ اللهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ. Kalimah وجل sebenarnya takut yang disimpan dalam hati. Kerana itu baginda beritahu mereka yang baginda takut sebenarnya, kerana wajah baginda tidak menampakkan ketakutan.


 

Ayat 53: Para malaikat maka menenangkan hati baginda.

قالوا لا تَوجَل إِنّا نُبَشِّرُكَ بِغُلامٍ عَليمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[The angels] said, “Fear not. Indeed, we give you good tidings of a learned boy.”

(MELAYU)

Mereka berkata: “Janganlah kamu merasa takut, sesungguhnya kami memberi khabar gembira kepadamu dengan (kelahiran seorang) anak laki-laki (yang akan menjadi) orang yang alim”.

 

قالوا لا تَوجَل

Mereka berkata: “Janganlah kamu merasa takut,

‘Mereka’ berkata, menunjukkan lebih dari dua orang malaikat. Mereka kata jangan takutlah kerana mereka nak sampaikan berita baik sebenarnya. Tapi berita yang hendak disampaikan itu, tidak perlu ramai pun nak sampaikan.

 

إِنّا نُبَشِّرُكَ بِغُلامٍ عَليمٍ

sesungguhnya kami memberi khabar gembira kepadamu dengan (kelahiran seorang) anak laki-laki (yang akan menjadi) orang yang alim”.

Khabar gembira itu adalah Nabi Ibrahim akan diberikan dengan anak. Kalau digunakan kalimah غُلامٍ, ia bermaksud umur budak antara 8-13 tahun. Dan sifat yang disebutkan adalah budak itu nanti akan jadi orang yang alim. Jadi, ini memberi isyarat yang budak itu memang berilmu tinggi pun kerana umur dalam lingkungan 8-13 pun dia dah pandai dah.

Anak yang dimaksudkan adalah Ishak a.s.

Dan ‘ilmu’ yang dimaksudkan adalah ilmu kenabian. Ini adalah berita gembira sangat untuk Nabi Ibrahim, kerana bukan sahaja baginda akan dapat anak, tapi anaknya itu akan jadi Nabi. Nabi Ibrahim adalah salah satu contoh utama seorang ayah yang prihatin kepada keturunannya. Dia berharap sangat kalau anak-anaknya dan keturunannya menjadi orang yang baik-baik. Jadi apabila diberitahu yang anaknya itu akan menjadi Nabi, tentulah baginda suka sangat.


 

Ayat 54: Tapi Nabi Ibrahim terkejut dengan berita gembira ini, susah sikit baginda nak percaya.

قالَ أَبَشَّرتُموني عَلىٰ أَن مَسَّنِيَ الكِبَرُ فَبِمَ تُبَشِّرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “Have you given me good tidings although old age has come upon me? Then of what [wonder] do you inform?”

(MELAYU)

Berkata Ibrahim: “Apakah kamu memberi khabar gembira kepadaku padahal usiaku telah lanjut, maka dengan cara bagaimanakah (terlaksananya) berita gembira yang kamu khabarkan ini?”

 

قالَ أَبَشَّرتُموني عَلىٰ أَن مَسَّنِيَ الكِبَرُ

Berkata Ibrahim: “Apakah kamu memberi khabar gembira kepadaku padahal usiaku telah lanjut,

Nabi Ibrahim a.s. hairan kerana waktu itu, baginda dah tua sangat dah. Walaupun ia berita gembira, tapi ini amat menghairankan.

 

فَبِمَ تُبَشِّرونَ

maka dengan cara bagaimanakah (terlaksananya) berita gembira yang kamu khabarkan ini?”

Baginda tahu yang berita itu dari Allah dan bukanlah baginda tidak percaya atau mempersoalkannya. Tapi baginda nak kata yang baginda dah tua, jadi macam mana caranya baginda akan dapat anak? Adakah baginda akan dimudakan kembali, atau baginda akan dapat isteri yang lebih muda?


 

Ayat 55: Jawap malaikat.

قالوا بَشَّرناكَ بِالحَقِّ فَلا تَكُن مِنَ القانِطينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “We have given you good tidings in truth, so do not be of the despairing.”

(MELAYU)

Mereka menjawab: “Kami menyampaikan khabar gembira kepadamu dengan benar, maka janganlah kamu termasuk orang-orang yang berputus asa”.

 

قالوا بَشَّرناكَ بِالحَقِّ

Mereka menjawab: “Kami menyampaikan khabar gembira kepadamu dengan benar, 

Para malaikat kata memang benar yang baginda akan dapat anak.

 

فَلا تَكُن مِنَ القانِطينَ

maka janganlah kamu termasuk orang-orang yang berputus asa”.

Janganlah putus ada dengan rahmat Allah. Allah boleh buat apa sahaja yang Dia mahu. Tak perlu pun nak tukar fizikal Nabi Ibrahim atau nak beri isteri baru kepada baginda. Kalimah قنط maksudnya sangat putus asa. Iaitu digunakan kepada seseorang yang asyik nampak perkara yang negatif sahaja. Selalu kita panggil orang sebegini sebagai ‘pesimis’.


 

Ayat 56: Nabi Ibrahim setuju yang tidak patut seseorang putus asa dengan Allah.

قالَ وَمَن يَقنَطُ مِن رَحمَةِ رَبِّهِ إِلَّا الضّالّونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “And who despairs of the mercy of his Lord except for those astray?”

(MELAYU)

Ibrahim berkata: “Tidak ada orang yang berputus asa dari rahmat Tuhan-nya, kecuali orang-orang yang sesat”.

 

Ibrahim balas balik kata-kata para malaikat tadi. Baginda kata tidaklah baginda macam tu. Kerana yang putus asa adalah orang yang sesat sahaja. Dan baginda bukanlah orang yang sesat.

Maka ayat ini mengajar kita jangan putus harap dengan Allah. Kita kenalah ada pengharapan yang tinggi dengan Allah. Kerana Allah boleh buat apa sahaja. Kadang-kadang kita bandingkan diri kita dengan Allah pula. Memanglah diri kita tidak boleh buat banyak benda, tapi Allah boleh lakukan apa sahaja. Termasuklah perkara yang tidak masuk di akal kita; atau perkara yang kita pasti tidak mungkin terjadi. Memang kalau kita yang buat tidak mungkin terjadi, tapi kalau Allah yang buat, boleh sahaja.


 

Ayat 57: Setelah selesai penyampaian berita gembira itu, Nabi Ibrahim tanya perkara lain pula.

قالَ فَما خَطبُكُم أَيُّهَا المُرسَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Abraham] said, “Then what is your business [here], O messengers?”

(MELAYU)

Berkata (pula) Ibrahim: “Apakah urusanmu yang penting (selain itu), hai para utusan?”

 

Nabi Ibrahim dah dapat agak mereka mesti ada hal lain. Takkan mereka datang itu nak beri berita kepada baginda sahaja. Dan kalau nak beritahu berita tentang baginda akan dapat anak itu, tidaklah perlu ramai malaikat yang datang. Maka baginda dapat rasa ada sesuatu perkara lain yang hendak dilakukan oleh mereka. Dan baginda dapat rasa yang perkara itu perkara yang buruk kerana kalau guna kalimah خطب, ia untuk berita yang tak elok.


 

Ayat 58:

قالوا إِنّا أُرسِلنا إِلىٰ قَومٍ مُجرِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “Indeed, we have been sent to a people of criminals,

(MELAYU)

Mereka menjawab: “Kami sesungguhnya diutus kepada kaum yang berdosa,

Kaum berdosa yang dimaksudkan adalah Kaum Nabi Luth. Para malaikat itu ada tugas lain – iaitu untuk memusnahkan Kaum itu.

 

Jadi rentetan ayat-ayat ini menarik kerana para malaikat itu bukan datang untuk bawa berita gembira tentang kelahiran anak Ibrahim sahaja, tapi nak bagitahu juga tentang penghancuran kaum Luth. Jadi ada dua perkara dalam kisah ini.


 

Ayat 59: Bukan semua kaum itu akan dimusnah.

إِلّا آلَ لوطٍ إِنّا لَمُنَجّوهُم أَجمَعينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Except the family of Lot; indeed, we will save them all

(MELAYU)

kecuali Luth beserta pengikut-pengikutnya. Sesungguhnya Kami akan menyelamatkan mereka semuanya,

 

إِلّا آلَ لوطٍ

kecuali Luth beserta pengikut-pengikutnya.

Semua akan dimusnahkan kecuali ahli keluarga Luth. Tapi ahli keluarga ini bukanlah tautan darah dan perkahwinan sahaja. Kerana anak Nabi Nuh pun tidak selamat walaupun dia anak Rasul. Yang dimaksudkan dengan ahli adalah mereka yang beriman dengan Luth a.s.

 

إِنّا لَمُنَجّوهُم أَجمَعينَ

Sesungguhnya Kami akan menyelamatkan mereka semuanya,

Mereka yang beriman dengan Nabi Luth akan diselamatkan. Begitulah yang selalu terjadi – apabila sesuatu kaum Nabi hendak dimusnahkan, Nabi itu akan diberitahu tentang apa yang akan berlaku dan mereka diberikan dengan masa untuk menyelamatkan diri dengan lari jauh-jauh supaya mereka terselamat dari azab itu. Yang kena hanyalah mereka yang engkar sahaja.


 

Ayat 60: Bukan semua ahli keluarga Nabi Luth akan diselamatkan.

إِلَّا امرَأَتَهُ قَدَّرنا ۙ إِنَّها لَمِنَ الغابِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Except his wife.” We [i.e., Allāh] decreed that she is of those who remain behind.1

  • For having collaborated with the evildoers.

(MELAYU)

kecuali isterinya. Kami telah menentukan, bahawa sesungguhnya dia termasuk orang-orang yang tertinggal (bersama-sama dengan orang kafir lainnya)”.

 

إِلَّا امرَأَتَهُ

kecuali isterinya.

Isteri Nabi Luth tidak selamat kerana dia sendiri ada masalah. Dialah yang jadi dalang kepada kaumnya yang homoseksual itu. Apabila datang para malaikat yang kacak-kacak itu, dialah yang memberitahu kepada pemuka kaumnya. Dia pula yang jadi talibarut. Jadi isterinya tak selamat dari azab yang akan dikenakan kepada kaumnya itu.

 

قَدَّرنا ۙ إِنَّها لَمِنَ الغابِرينَ

Kami telah menentukan, bahawa sesungguhnya dia termasuk orang-orang yang tertinggal 

Yang menentukan isteri Nabi Luth itu tidak selamat adalah Allah sendiri. Telah ditentukan bahawa dia tidak selamat.

Jadi semua ini sedang diberitahu kepada Nabi Ibrahim a.s.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir