Tafsir Surah Dzariyat Ayat 31 – 42 (Kisah Luth dan Hud)

Ayat 31: Sambungan kisah Nabi Ibrahim dan tetamu baginda dari kalangan para malaikat. Bila ketakutan Nabi Ibrahim telah hilang, maka baginda bertanya kepada mereka:

۞ قالَ فَما خَطبُكُم أَيُّهَا المُرسَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Abraham] said, “Then what is your business [here], O messengers?”

(MELAYU)

Ibrahim bertanya: “Apakah urusanmu hai para utusan?”

Nabi Ibrahim dapat agak yang para malaikat itu datang kepada baginda, bukan hanya untuk memberitahu berita kelahiran itu kepada baginda sahaja. Tentu mereka akan ada benda lain yang lebih penting. Takkan nak beritahu tentang baginda dapat anak itu sampai ramai para malaikat datang kerana kalau kalau nak beritahu seorang sahaja sudah cukup.


Ayat 32: Malaikat memberitahu perkara lain.

قالوا إِنّا أُرسِلنا إِلىٰ قَومٍ مُّجرِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “Indeed, we have been sent to a people of criminals¹

  • i.e., those who defied Lot (upon him be peace).

(MELAYU)

Mereka menjawab: “Sesungguhnya kami diutus kepada kaum yang berdosa,

Para malaikat itu beritahu kepada baginda bahawa mereka dihantar oleh Allah untuk memusnahkan kaum yang berdosa. Iaitu kaum Nabi Luth a.s. Bila disebut ‘kaum yang berdosa’ sahaja, Nabi Ibrahim sudah tahu siapakah yang dimaksudkan kerana teruknya perbuatan mereka itu.


Ayat 33: Apakah yang akan dikenakan kepada mereka?

لِنُرسِلَ عَلَيهِم حِجارَةً مِّن طينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

To send down upon them stones of clay,

(MELAYU)

agar kami timpakan kepada mereka batu-batu dari tanah,

Mereka diarahkan untuk menghujan ke atas kaum itu dengan batu dari tanah yang kering. Iaitu Sijjil. Batu yang Allah jadikan khas untuk menghancurkan manusia. Ia juga dikenakan kepada tentera Abrahah yang hendak memusnahkan Kaabah sebelum kelahiran Nabi Muhammad SAW.


Ayat 34:

مُسَوَّمَةً عِندَ رَبِّكَ لِلمُسرِفينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Marked in the presence of your Lord for the transgressors.”

(MELAYU)

yang ditandai di sisi Tuhanmu untuk membinasakan orang-orang yang melampaui batas”.

Batu-batu itu telah ditanda dengan nama siapakah yang akan dikenakan dengan batu itu. Maknanya batu itu khusus untuk orang itu. Maka tidak ada sesiapa yang dapat melarikan diri.

Itulah azab berat di dunia lagi bagi mereka yang telah berlebihan dan melampaui batas agama. Iaitu melampaui batas akidah tauhid kerana mereka melakukan syirik kepada Allah. Dan mereka telah melampau dalam dosa mereka mengamalkan seks sumbang.


Ayat 35:

فَأَخرَجنا مَن كانَ فيها مِنَ المُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So We brought out whoever was in them [i.e., the cities] of the believers.

(MELAYU)

Lalu Kami keluarkan orang-orang yang beriman yang berada di negeri kaum Luth itu.

Orang yang beriman akan dikeluarkan daripada tempat itu sebelum diturunkan azab. Selama Nabi Luth a.s. berdakwah, hanya ada dua orang saja pengikut baginda iaitu dua anak baginda. Isteri baginda sendiri tidak beriman dengan baginda.


Ayat 36:

فَما وَجَدنا فيها غَيرَ بَيتٍ مِّنَ المُسلِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We found not within them other than a [single] house of Muslims.¹

  • i.e., Lot and his family, excepting his wife.

(MELAYU)

Dan Kami tidak mendapati negeri itu, kecuali sebuah rumah dari orang yang berserah diri.

Maka hanya rumah Nabi Luth sahaja yang akan diselamatkan. Kerana tidak ada rumah lain yang ada orang beriman di dalamnya melainkan rumah Nabi Luth sahaja. Itu pun bukan semua penghuni rumah itu yang beriman kerana isteri baginda tidak beriman.

Kita lihat bagaimana nama ‘muslim’ juga digunakan untuk mereka yang beriman pada zaman Nabi Ibrahim dan Nabi Luth a.s. Ini menunjukkan yang ‘muslim’ bukanlah eksklusif untuk umat Nabi Muhammad SAW sahaja. Agama yang dibawa oleh para Rasul itu adalah agama yang sama sahaja, tidak berbeza. Manusialah yang membezakan antara Nabi itu dan Nabi ini.

Nota: dalam ayat ini digunakan kalimah ‘muslim’ dan dalam ayat sebelumnya digunakan kalimah ‘mukmin’. Seolah-olah ada persamaan antara muslim dan mukmin. Dan hujah ini juga digunakan oleh puak muktazilah untuk mengatakan keduanya sama sahaja. Tapi dalam pemahaman kita, yang muslim tidak semestinya mukmin. Muslim digunakan untuk mereka yang baru sahaja masuk Islam tapi iman mereka belum mantap lagi.

Akan tetapi, kenapa penggunaan ‘muslim’ dan ‘mukmin’ yang berdekatan begini masih lagi tidak diketahui. Semoga Allah beri ilmu tambahan untuk kita memahaminya nanti.


Ayat 37:

وَتَرَكنا فيها ءآيَةً لِّلَّذينَ يَخافونَ العَذابَ الأَليمَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We left therein a sign for those who fear the painful punishment.

(MELAYU)

Dan Kami tinggalkan pada negeri itu suatu tanda bagi orang-orang yang takut kepada siksa yang pedih.

Negeri Sodom tempat kejadian kisah ini dan tempat Nabi Luth berdakwah itu telah dijumpai kemudian. Kedudukannya berdekatan dengan Laut Mati sekarang. Kajian saintis menunjukkan yang tempat itu telah tenggelam 2 ribu tahun SM dan bertepatan dengan masa Nabi Ibrahim dan Nabi Luth.

Daerah itu akan kekal sebagai pengajaran kepada manusia sampai hari kiamat. Apabila manusia lalu atau dengar tentang kawasan itu, maka mereka sepatutnya ingat tentang kejadian itu dan menakutkan mereka untuk melakukan dosa.


Ayat 38: Contoh kedua adalah kisah Nabi Musa.

وَفي موسىٰ إِذ أَرسَلنٰهُ إِلىٰ فِرعَونَ بِسُلطٰنٍ مُّبينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And in Moses [was a sign], when We sent him to Pharaoh with clear authority.

(MELAYU)

Dan juga pada Musa (terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah) ketika Kami mengutusnya kepada Fir’aun dengan membawa mukjizat yang nyata.

Nabi Musa telah dihantar untuk berdakwah kepada Firaun dan baginda telah diberikan dengan kekuasaan iaitu dengan mukjizat yang jelas nyata. Baginda telah perti ke istana Firaun untuk berdakwah dan apabila Firaun minta bukti, baginda tunjukkan tongkat baginda yang menjadi ular dan tangan baginda yang bercahaya.


Ayat 39:

فَتَوَلّىٰ بِرُكنِهِ وَقالَ سٰحِرٌ أَو مَجنونٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But he turned away with his supporters and said, “A magician or a madman.”

(MELAYU)

Maka dia (Fir’aun) berpaling (dari iman) bersama tenteranya dan berkata: “Dia adalah seorang tukang sihir atau seorang gila”.

فَتَوَلّىٰ بِرُكنِهِ

Maka dia (Fir’aun) berpaling (dari iman) bersama tenteranya

Walaupun telah ditunjukkan dengan mukjizat yang hebat, tapi Firaun telah ‘berpusing ke sisi’ iaitu menolak apa yang disampaikan oleh Nabi Musa.

Atau kalimah rukn itu bermaksud sisi yang bermaksud bukan sahaja Firaun berpaling tapi dia memperkuatkan dirinya dengan penyokong-penyokongnya untuk menentang Nabi Musa.

وَقالَ سٰحِرٌ أَو مَجنونٌ

dan berkata: “Dia adalah seorang tukang sihir atau seorang gila”.

Firaun menuduh yang Nabi Musa itu ahli sihir ataupun orang yang gila iaitu salah satu daripada keduanya. Kadang-kadang dia kata Nabi Musa itu seorang ahli sihir dan kadang-kadang dia kata Nabi Musa itu orang gila. Ini juga tuduhan yang dikenakan kepada Nabi-nabi yang lain.


Ayat 40:

فَأَخَذنٰهُ وَجُنودَهُ فَنَبَذنٰهُم فِي اليَمِّ وَهُوَ مُليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So We took him and his soldiers and cast them into the sea, and he was blameworthy.

(MELAYU)

Maka Kami seksa dia dan tentaranya lalu Kami lemparkan mereka ke dalam laut, sedang dia patut dipersalahkan.

فَأَخَذنٰهُ وَجُنودَهُ

Maka Kami seksa dia dan tentaranya

Allah selalu tekankan nama Firaun dahulu sebelum disebut tenteranya kerana hendak menekankan bahawa tenteranya itu mengikut kata dia sahaja.

فَنَبَذنٰهُم فِي اليَمِّ

lalu Kami lemparkan mereka ke dalam laut,

Seperti yang kita tahu Firaun dan tenteranya telah dimatikan di dalam Laut Khulzum. Iaitu semasa mereka mengejar Nabi Musa dan Bani Israil meninggalkan Mesir.

وَهُوَ مُليمٌ

sedang dia patut dipersalahkan.

Firaun itu memang bersalah dan patut dipersalahkan. Kerana dia telah menguasai kaumnya dan telah memaksa mereka itu beriman dengan iman yang sesat. Dia telah mengatakan yang dia adalah ‘tuhan’ dan telah memaksa kaumnya itu menyembahnya (taat kepadanya).


Ayat 41: Ini adalah kisah contoh yang ketiga.

وَفي عادٍ إِذ أَرسَلنا عَلَيهِمُ الرّيحَ العَقيمَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And in ‘Aad [was a sign], when We sent against them the barren wind.¹

  • Barren of any benefit, i.e., evil.

(MELAYU)

Dan juga pada (kisah) Aad ketika Kami kirimkan kepada mereka angin yang kosong,

وَفي عادٍ

Dan juga pada (kisah) Aad

Sekarang dimasukkan kisah kaum Aad. Mereka telah diberikan dengan Nabi mereka itu Nabi Hud a.s. Penduduk Mekah kenal mereka ini kerana selalu melalui kawasan tinggalan mereka dalam musafir mereka. Jadi Allah ingatkan mereka dengan kaum yang mereka sendiri kenal.

إِذ أَرسَلنا عَلَيهِمُ الرّيحَ العَقيمَ

ketika Kami kirimkan kepada mereka angin yang kosong,

Mereka dihantar dengan angin yang tidak ada kebaikan di dalamnya. Kalimah العَقيمَ yang sama digunakan oleh isteri Nabi Ibrahim apabila dia mengatakan yang dia mandul. Maksudnya tiada rezeki/kebaikan di dalam perut isteri Nabi Ibrahim itu dan begitu juga dengan angin yang diberikan kepada kaum Aad ini, juga tidak ada rezeki ataupun kebaikan di dalamnya. Kerana kalau angin yang baik ada rezeki di dalamnya seperti debunga pokok dan juga air hujan untuk manusia. Angin itu sebenarnya angin yang buruk untuk mereka, dihantar untuk memusnahkan mereka. Ianya terus menyeksa mereka selama lapan hari dan tujuh malam.


Ayat 42:

ما تَذَرُ مِن شَيءٍ أَتَت عَلَيهِ إِلّا جَعَلَتهُ كَالرَّميمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

It left nothing of what it came upon but that it made it like disintegrated ruins.

(MELAYU)

angin itu tidak membiarkan satupun yang dilaluinya, melainkan dijadikannya seperti serbuk.

Angin itu tidak meninggalkan apa-apa pun. Maksudnya, semua tempat yang dilaluinya akan dimusnahkan sehingga hancur. Hancur seperti daun-daun yang hancur. Iaitu daun yang telah dimakan oleh kambing dan kemudian dipijak pula oleh kambing itu. Sedangkan kaum Aad itu tinggal di kawasan yang hebat tapi kerana angin yang kencang telah dikenakan kepada mereka, semua sekali hancur tidak ada kesan lagi dah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s