Tafsir Surah Anfal Ayat 19 – 24 (Kemenangan kepada pihak yang benar)

Anfal Ayat 19:

إِن تَستَفتِحوا فَقَد جاءَكُمُ الفَتحُ ۖ وَإِن تَنتَهوا فَهُوَ خَيرٌ لَّكُم ۖ وَإِن تَعودوا نَعُد وَلَن تُغنِيَ عَنكُم فِئَتُكُم شَيئًا وَلَو كَثُرَت وَأَنَّ اللَّهَ مَعَ المُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

If you [disbelievers] seek the decision [i.e., victory] – the decision [i.e., defeat] has come to you. And if you desist [from hostilities], it is best for you; but if you return [to war], We will return, and never will you be availed by your [large] company at all, even if it should increase; and [that is] because Allāh is with the believers.

(MALAY)

Jika kamu (orang-orang musyrikin) mencari keputusan, maka telah datang keputusan kepadamu; dan jika kamu berhenti; maka itulah yang lebih baik bagimu; dan jika kamu kembali, nescaya Kami kembali (pula); dan angkatan perangmu sekali-kali tidak akan dapat menolak dari kamu sesuatu bahaya pun, biarpun banyaknya dan sesungguhnya Allah berserta orang-orang yang beriman.

إِن تَستَفتِحوا

Jika kamu (orang-orang musyrikin) mencari keputusan,

Ayat ini adalah khitab kepada orang kafir Mekah: ketika kamu minta kemenangan kepada Allah semasa kamu pegang kepada kelambu Kaabah. Kisahnya, sebelum mereka pergi berperang menentang tentera Islam, Abu Jahal telah pegang kelambu Kaabah dan berdoa kepada Allah untuk memberi kemenangan kepada ‘pihak yang benar’.

As-Saddi mengatakan bahawa ketika pasukan kaum musyrik berangkat dari Mekah menuju medan Perang Badar, terlebih dahulu mereka memegang kain kelambu Kaabah dan meminta pertolongan kepada Allah seraya mengatakan, “Ya Allah, tolonglah salah satu di antara kedua pasukan yang paling tinggi, salah satu di antara dua golongan yang paling mulia, dan salah satu dari dua kabilah yang terbaik.” Maka Allah Swt. menjawab dengan firman-Nya yang mengatakan: Jika kalian (orang-orang musyrik) mencari keputusan, maka telah datang keputusan kepada kalian. (Al-Anfal: 19) Allah bermaksud bahawa Dia telah memutuskan apa yang mereka minta, iaitu kemenangan bagi Muhammad Saw.

Ini kerana mereka sangka mereka yang berada di pihak yang benar. Ini macam ahli bid’ah yang sangka mereka di pihak yang benar. Kerana mereka itu menentang golongan sunnah.

Mungkin ada yang hairan kenapa Abu Jahal berdoa kepada Allah pula? Memang Musyrikin Mekah itu kenal Allah. Mereka tahu yang Allah itu adalah Tuhan yang telah menjadikan mereka. Cuma dalam masa yang sama, mereka juga sembah dan berdoa kepada ilah-ilah yang lain – sebab itulah mereka digelar musyrikin.

Jadi, kalau orang kita yang mengaku Muslim dan mengaku Allah itu Tuhan, tapi dalam masa yang sama, ada doa dan buat ibadat kepada selain Allah, mereka juga musyrik. Oleh itu, kena belajar apakah fahaman Arab Mekah waktu itu dan kenapakah mereka digelar sebagai musyrik. Ini penting kerana takut kalau kita tidak tahu, entah-entah kita pun ada fahaman macam mereka juga. Dan memang kalau dikaji, memang ada banyak persamaan sebenarnya antara masyarakat kita dan masyarakat Arab Jahiliyah itu. Alangkah rugi kalau kita mengaku Muslim, tapi akidah seperti akidah Musyrikin Mekah!

Jadi, Abu Jahal telah memegang kelambu Kaabah dan berdoa kepada Allah untuk memberi kemenangan kepada puak yang benar. Dia sangka puak dia yang benar dan puak Muslim di Madinah itu yang sesat. Itulah sebabnya dia berdoa begitu. Begitulah, kadang-kadang orang yang sesat, mereka sangka mereka yang benar.

فَقَد جاءَكُمُ الفَتحُ

maka telah datang keputusan kepadamu;

Kalau puak Musyrikin Mekah memang hendak kemenangan kepada pihak yang benar, memang sesungguhnya telah sampai kemenangan kepada mereka yang berpihak kepada kebenaran. Allah telah makbulkan doa mereka dan berikan kemenangan kepada puak Muslim kerana yang berada di atas jalan yang benar adalah orang Islam.

Mereka tak minta kemenangan kepada mereka, tapi minta pihak yang benar yang menang, kerana mereka rasa Nabi Muhammad itu yang salah. Mereka kata Nabi Muhammad telah buat porak peranda, memisahkan anak dan ayah, menentang agama turun temurun mereka dan macam-macam lagi. Oleh kerana itu Musyrikin Mekah sangka yang Allah akan berada di pihak mereka.

Oleh itu, mereka memang sangka yang mereka akan menang besar. Mereka sangka yang mereka pergi berperang itu macam nak pijak serangga sahaja kerana mereka lebih ramai dan lebih lengkap dari puak Madinah itu. Lihatlah bagaimana Allah sudah jawab mereka dalam ayat ini.

Kalah dan menang adalah adat peperangan. Pihak yang menang tidaklah selalunya benar dan pihak yang kalah, tidaklah semestinya dia salah. Allah tidak jadikan kemenangan dan kekalahan sebagai tanda benar atau salahnya sesuatu pihak itu. Tapi kali ini dalam Perang Badr ini, Allah jadikan kemenangan sebagai tanda siapakah yang benar.

وَإِن تَنتَهوا فَهُوَ خَيرٌ لَّكُم

dan jika kamu berhenti; maka itulah yang lebih baik bagimu; 

Kalaulah mereka berhenti dari meneruskan pertentangan mereka kepada puak Islam, itu lebih baik untuk mereka. Hentikan perbuatan mereka itu kerana itu adalah kesalahan yang amat salah.

وَإِن تَعودوا نَعُد

dan jika kamu kembali, nescaya Kami kembali (pula);

Allah beri ancaman, sekiranya mereka kembali nak ulang juga lawan juga puak Islam, Allah akan bantu lagi puak Islam.

Juga boleh bermaksud, jika mereka kembali mengerjakan kekufuran dan kesesatan, nescaya Allah akan kembali menimpakan kejadian seperti ini kepada mereka.

وَلَن تُغنِيَ عَنكُم فِئَتُكُم شَيئًا وَلَو كَثُرَت

dan angkatan perangmu sekali-kali tidak akan dapat menolak dari kamu sesuatu bahaya pun, biarpun banyaknya

Angkatan tentera yang ramai bukanlah menjadi penentu punca kemenangan. Lebih-lebih lagi tentera Musyrikin Mekah yang berfahaman syirik itu, langsung tidak akan mendapat pertolongan dari Allah. Kalau Allah hendakkan kekalahan dan kesakitan untuk mereka, mereka tidak dapat menghalangnya walaupun dengan tenaga ketenteraan mereka itu, tidak kisah berapa banyaknya mereka.

Musyrikin Mekah telah berbangga dengan kekuatan ketenteraan mereka sampaikan mereka sangka yang mereka akan senang sahaja mengalahkan puak Islam, jadi Allah tempelak mereka dalam ayat ini.

وَأَنَّ اللَّهَ مَعَ المُؤمِنينَ

dan sesungguhnya Allah berserta orang-orang yang beriman.

Sebaliknya Allah akan memberi bantuan kepada puak yang beriman, asalkan mereka menjaga syarat-syarat peperangan. Syarat-syarat ini kita telah belajar dalam surah-surah sebelum ini. Kalau mereka jaga syarat-syarat itu, Allah pasti akan beri kemenangan kepada puak Muslim. Selepas ini ada disebut antara syarat-syarat itu.

Jadi apabila Allah berserta orang-orang beriman, maka puak musuh tidak akan berjaya mengalahkan umat Islam walaupun puak musuh itu ramai banyak mana pun.

Habis Ruku’ 2 dari 10 ruku’ surah ini


Anfal Ayat 20: Sekarang Allah hendak menasihati orang Mukmin pula.

يأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنوا أَطيعُوا اللَّهَ وَرَسولَهُ وَلا تَوَلَّوا عَنهُ وَأَنتُم تَسمَعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, obey Allāh and His Messenger and do not turn from him while you hear [his order].

(MALAY)

Hai orang-orang yang beriman, taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya, dan janganlah kamu berpaling dari padanya, sedang kamu mendengar (perintah-perintah-Nya),

يأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنوا أَطيعُوا اللَّهَ وَرَسولَهُ

Hai orang-orang yang beriman, taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya, 

Allah memberitahu syarat-syarat bantuan Allah akan diberikan kepada pasukan tentera Muslim. Pertamanya, kena taat dalam perang. Iaitu kena taat kepada Allah, dan kemudian kepada Nabi. Dan ada isyarat di dalamnya untuk taat kepada pemimpin tentera. Kena dengar arahan dan berdisiplin dalam peperangan. Allah ingatkan yang kemenangan mereka itu hanya kerana mereka taat kepada Allah dan Rasul sahaja. Maka jangan  mereka engkar untuk taat.

Dan ini adalah perkara yang penting bukan sahaja dalam peperangan tapi dalam kehidupan kita seharian, dalam ibadat kita dan segalanya. Kerana kita akan ada pemimpin yang akan menguruskan kita. Seperti juga dalam solat kita ada imam, maka hendaklah taat dan dengar apakah arahan imam itu. Kalau dia sudah takbir, barulah kita bergerak. Jangan dahului imam.

Umat Islam tentunya sudah ada ketaatan kepada Allah dan Rasul. Jadi yang disuruh di sini adalah terus kekal menjaga ketaatan itu. Dan taqdirnya (akibatnya) adalah kalau mereka boleh melakukannya, maka Allah akan terus beri pertolongan kepada mereka seperti yang telah terjadi di Peperangan Badr.

Di dalam Perang Uhud, tentera Islam telah mendapat kekalahan pada pertengahan waktu peperangan kerana mereka telah tidak taat kepada arahan yang telah diberikan oleh Nabi. Maka, waktu itu tentera Islam telah dikalahkan oleh tentera Musyrikin Mekah. Hanya apabila mereka kembali taat, barulah mereka mendapat kemenangan semula.

وَلا تَوَلَّوا عَنهُ وَأَنتُم تَسمَعونَ

dan janganlah kamu berpaling dari padanya, sedang kamu mendengar

Janganlah kamu berpaling dari baginda Nabi sedangkan waktu itu kamu sedang mendengar arahan dan wahyu yang dibacakan oleh Nabi. Lafaz عَنهُ merujuk kepada Nabi. Tapi kenapa di sini disebut Nabi seorang sahaja (عَنهُ), sedangkan dalam potongan ayat sebelum ini, kita disuruh taat kepada Allah dan Rasul, tapi sekarang hanya disuruh dengar kepada Rasulullah?

Ini adalah kerana kita tidak dapat mendengar arahan terus dari Allah. Yang kita dapat dengar adalah arahan Nabi sahaja dan kalau kita dengar dan taat kepada arahan Nabi, itu sebenarnya sudah bermaksud taat kepada Allah. Sila rujuk Nisa:80

مَّن يُطِعِ الرَّسُولَ فَقَدْ أَطَاعَ اللَّهَ

Sesiapa yang taat kepada Rasulullah, maka sesungguhnya dia telah taat kepada Allah

Satu lagi pendapat tentang dhomir hu dalam عَنهُ itu adalah merujuk kepada arahan untuk taat itu. Iaitu dengar dan taat kepada arahan Allah dan Rasulullah.

Maka perkara pertama untuk mendapat hidayah adalah dengan mendengar kebenaran. Kena bersedia untuk beri telinga untuk mendengar nasihat yang disampaikan oleh para pendakwah. Tentang mendengar ini ada 4 jenis tindakan manusia tentangnya:

1. Ada yang mendengar, tapi tidak ada keinginan untuk faham. Maka dia tidak akan faham dan tidak akan taat. Ini adalah sifat orang kafir dan musyrik.

2. Ada yang mendengar dan faham, tapi tak percaya dan tidak mahu ikut. Ini adalah sifat orang munafik.

3. Ada yang mendengar, faham, malah dia percaya; tapi tidak mahu ikut juga. Ini pun ada di kalangan umat Islam yang bersikap begini (sudah tahu tapi tidak mahu ikut).

4. Ada yang dengar, faham, percaya dan kemudian ikut. Inilah yang kita hendak. Dan inilah sifat mukmin sejati. Yang selain darinya tidak akan selamat. Mereka tidak dikira ‘mendengar’ pun.

Taatlah kepada Allah dalam setiap perkara. Sama ada dalam medan peperangan, iaitu kena taat jadi jangan lari dari medan perang. Dan di luar perang, jangan tunjukkan kurang ajar kepada Nabi, maka hadapkan wajah kepada Nabi apabila sedang bercakap dengan baginda. Bercakap dengan lembut juga kepada baginda dan hormat kepada baginda.

Dan jangan berpaling dari taat sedangkan kamu sudah dengar dari segi akidah yang taat kepada Allah dan Rasul adalah rukun dalam beragama. Allah tambah kalimat وَأَنتُم تَسمَعونَ di dalam ayat ini sedangkan kalau telah disebut kalimat تَوَلَّوا pun sudah cukup. Ini kerana di dalam ayat ini Allah mengutuk orang yang mendengar, tapi tidak taat. Ini lebih teruk dari orang yang tidak perndah dengar. Contohnya ada orang yang tidak arahan agama, maka mereka tidak taat. Akan tetapi kalau sudah ada yang mendengar arahan dari Allah dan Rasul, kemudian tidak taat, ini lebih teruk lagi.


Anfal Ayat 21:

وَلا تَكونوا كَالَّذينَ قالوا سَمِعنا وَهُم لا يَسمَعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And do not be like those who say, “We have heard,” while they do not hear.

(MALAY)

dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang (munafik) yang berkata “Kami mendengar, padahal mereka tidak mendengarkan.

Dan jangan jadi seperti golongan yang berkata dengan lidah mereka yang mereka dengar, tapi iktikad mereka tidak dengar. Masuk telinga kanan dan keluar dari telinga kiri. Mereka bukan nak taat pun, tapi buat-buat dengar sahaja. Mereka bukan tidak faham, tapi tidak mahu taat dan tidak mahu bertindak seperti yang disuruh. Mereka inilah orang-orang munafik.

Jangan kita jadi macam anak-anak sekarang, mereka dengar arahan emak dan ayah mereka tapi mereka tidak mahu ikut dan taat. Mereka buat macam dengar, tapi tidak sebenarnya. Maka, jangan jadi kita jadi macam itu.


Anfal Ayat 22:

۞ إِنَّ شَرَّ الدَّوابِّ عِندَ اللَّهِ الصُّمُّ البُكمُ الَّذينَ لا يَعقِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, the worst of living creatures in the sight of Allāh are the deaf and dumb who do not use reason [i.e., the disbelievers].

(MALAY)

Sesungguhnya binatang (makhluk) yang seburuk-buruknya pada sisi Allah ialah; orang-orang yang pekak dan tuli yang tidak mengerti apa-apapun.

Seburuk-buruk makhluk di sisi Allah ialah mereka yang pekak dan bisu dari kebenaran. Walaupun telah disampaikan kebenaran kepada mereka tapi mereka tidak memahami kebenaran. Allah kata mereka seperti orang tidak berakal.

Allah kata itulah seburuk – buruk makhluk. Kerana mereka tidak menggunakan intelek mereka. Sebagai contoh, dalam Islam, kita hendaklah berpegang dengan dalil, bukannya ikut sahaja kata yang orang sampaikan kepada kita.

Mereka adalah seburuk-buruk makhluk, kerana sesungguhnya semua makhluk selain manusia dan jin taat kepada Allah dan menuruti apa yang mereka diciptakan untuknya. Manusia tidak taat sedangkan mereka diciptakan oleh Allah untuk beribadah kepada-Nya, tetapi mereka ingkar kepada-Nya. Kerana itulah mereka diserupakan dengan binatang, seperti yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَمَثَلُ الَّذِينَ كَفَرُوا كَمَثَلِ الَّذِي يَنْعِقُ بِمَا لَا يَسْمَعُ إِلا دُعَاءً وَنِدَاءً }

Dan perumpamaan (orang yang menyeru) orang-orang kafir adalah seperti penggembala yang memanggil binatang yang tidak mendengar selain panggilan dan seruan saja. (Al-Baqarah: 171), hingga akhir ayat.

Mereka diserupakan dengan binatang kerana kalimah الدَّوابِّ adalah jamak bagi kalimah دابة (mungkin anda pernah dengar tentang dabbatul ardh) yang digunakan bagi makhluk yang berjalan di mukabumi dengan kaki termasuk binatang. Memang tidak patut kalau manusia jadi begini kerana manusia telah dicipta dengan paling sempurna kalau dibandingkan dengan makhluk yang lain.

Manusia dicipta dalam keadaan yang mulia, lebih tinggi dari binatang tapi rendah dari para malaikat. Akan tetapi kalau manusia taat kepada Allah, kedudukan mereka lebih tinggi dari malaikat. Kerana malaikat tidak ada nafsu. Kalau kita berjaya taat walaupun ada nafsu, maka kita lebih hebat. Dan kalau kita tidak taat kepada Allah, maka kita lebih teruk dari binatang. Kerana binatang tidak ada akal, sedangkan Allah telah beri akal kepada kita.


Anfal Ayat 23: Masih lagi tentang pendengaran

وَلَو عَلِمَ اللَّهُ فيهِم خَيرًا لَّأَسمَعَهُم ۖ وَلَو أَسمَعَهُم لَتَوَلَّوا وَهُم مُّعرِضونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Had Allāh known any good in them, He would have made them hear. And if He had made them hear, they would [still] have turned away, while they were refusing.

(MALAY)

Kalau sekiranya Allah mengetahui kebaikan ada pada mereka, tentulah Allah menjadikan mereka dapat mendengar. Dan jikalau Allah menjadikan mereka dapat mendengar, nescaya mereka pasti berpaling juga, sedang mereka memalingkan diri (dari apa yang mereka dengar itu).

وَلَو عَلِمَ اللَّهُ فيهِم خَيرًا لَّأَسمَعَهُم

Kalau sekiranya Allah mengetahui kebaikan ada pada mereka, tentulah Allah menjadikan mereka dapat mendengar.

Kenapa Allah jadikan mereka tidak mahu mendengar? Kerana kalau ada kebaikan pada mereka, nescaya Allah akan beri kekuatan kepada mereka untuk dengar kebenaran. Maknanya Allah sudah tahu yang tidak ada kebaikan pada mereka dari awal lagi. Maknanya, ini adalah mereka yang telah ditutup dari mendapat hidayah.

Manusia kena ada inabah. Inabah adalah sifat cenderung kepada kebenaran. Iaitu hati yang terbuka untuk terima kebenaran. Kalau ada sifat inabah dalam diri manusia, Allah akan beri taufik kepadanya untuk menjadi orang yang taat.

Contoh orang yang ada inabah adalah apabila disampaikan ajaran tafsir Al-Qur’an kepada mereka, mereka terus terima. Kerana itulah yang mereka cari selama hari ini. Hati mereka telah terbuka kepada kebenaran, cuma belum berjumpa lagi kebenaran itu. Dan mereka menjumpainya apabila mereka belajar tafsir Al-Qur’an.

وَلَو أَسمَعَهُم لَتَوَلَّوا وَهُم مُّعرِضونَ

Dan jikalau Allah menjadikan mereka dapat mendengar, nescaya mereka pasti berpaling juga, sedang mereka membangkang

Kerana mereka tidak ada kebaikan dalam diri mereka, kalaulah Allah bagi mereka boleh mendengar pun apa yang disampaikan kepada mereka (dengan paksaan), sedangkan mereka tidak ada sifat inabah, mereka tetap berpaling juga. Ini adalah kerana mereka tidak mahu menerima kebenaran. Hati mereka awal-awal lagi telah menolak kebenaran. Jadi sia-sia sahaja Allah paksa mereka dengar.

Ini seperti yang Allah sebut di dalam Baqarah:6

إِنَّ الَّذينَ كَفَروا سَواءٌ عَلَيهِم ءأَنذَرتَهُم أَم لَم تُنذِرهُم لا يُؤمِنونَ

Sesungguhnya orang-orang kafir, sama sahaja kepada mereka: sama ada engkau beri amaran kepadanya atau engkau tidak beri amaran, mereka tidak akan beriman.

Ini kerana hati mereka telah dikenakan qatmul qalbi (penutupan hati) oleh Allah kerana mereka telah menolak dari awalnya. Ini seperti yang disebut dalam An’am:110

وَنُقَلِّبُ أَفـِٔدَتَہُم وَأَبصَـٰرَهُم كَمَا لَم يُؤمِنُواْ بِهِۦۤ أَوَّلَ مَرَّةٍ

Dan kami palingkan hati mereka dan pemandangan mereka sebagaimana mereka telah tidak (mahu) beriman kepada (ayat-ayat Kami ketika datang kepada mereka) pada awal mulanya

Maksudnya mereka apabila diajar ke arah kebenaran pada pertama kali, mereka terus menolak tanpa beri peluang langsung. Terus tolak tanpa dengar dulu, sombong sungguh mereka. Perumpamaan macam orang tawarkan projek kepada seseorang tapi dia tolak dengan sombong. Apa jadi selepas itu? Tentu orang yang tawarkan itu sudah malas hendak tawarkan, bukan?


Anfal Ayat 24: Orang Mukmin hendaklah menyahut segala cabaran walau apa keadaan yang menimpa.

يأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنُوا استَجيبوا لِلَّهِ وَلِلرَّسولِ إِذا دَعاكُم لِما يُحييكُم ۖ وَاعلَموا أَنَّ اللَّهَ يَحولُ بَينَ المَرءِ وَقَلبِهِ وَأَنَّهُ إِلَيهِ تُحشَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, respond to Allāh and to the Messenger when he calls you to that which gives you life. And know that Allāh intervenes between a man and his heart and that to Him you will be gathered.

(MALAY)

Hai orang-orang yang beriman, penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul apabila Rasul menyeru kamu kepada suatu yang memberi kehidupan kepada kamu, ketahuilah bahawa sesungguhnya Allah membatasi antara manusia dan hatinya dan sesungguhnya kepada-Nya-lah kamu akan dikumpulkan.

يأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنُوا

Hai orang-orang yang beriman,

Ini adalah nasihat kepada orang mukmin. Dalam konteks ayat ini, tentang peperangan dan bagaimanakah sikap kita di dalam berperang.

استَجيبوا لِلَّهِ وَلِلرَّسولِ إِذا دَعاكُم لِما يُحييكُم

penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul apabila Rasul menyeru kamu kepada suatu yang memberi kehidupan kepada kamu,

Hendaklah orang yang mengaku beriman menyahut Allah dan Rasul apabila baginda menyeru dan memanggil kamu. Lafaz دَعاكُم (dia menyeru kamu), merujuk kepada Nabi Muhammad. Kerana kita tidak dapat mendengar seruan Allah, yang kita dapat dengar adalah seruan Nabi Muhammad sahaja. Kenalah sahut seruan itu, dan taat kepada seruan itu.

Yang Nabi ajak itu pun kepada sesuatu hukum yang boleh ‘menghidupkan’ kamu. Ianya untuk kebaikan umat Islam pun. Janganlah kamu sangka yang seruan itu adalah untuk mematikan kamu. Ianya adalah untuk kebaikan manusia, bukannya ada kebaikan pada Allah pun. Hendaklah kita yakin yang keberkatan hidup kita adalah dalam menyahut seruan Allah dan Rasul. Apa yang Allah dan Rasul ajak kita itu adalah untuk membersihkan hati kita. Kalau kita tidak taat, kita tidak akan selamat dunia dan akhirat.

Apakah maksud sesuatu yang ‘menghidupkan’ itu? Ulama’ tafsir ada beberapa pendapat. Suddiyy berpendapat ia adalah ‘iman’ kerana orang yang tidak ada iman dianggap sebagai mati. Qatadah berpendapat ia merujuk kepada Al-Qur’an kerana dengan Al-Qur’an itulah punca mendapat kehidupan mulia di dunia dan di akhirat. Mujahid berpendapat ia bermaksud kebenaran (al-haq). Ibn Ishaq berpendapat ia adalah jihad kerana dengannya memberi kemuliaan kepada manusia. Semua pendapat ini ada kebenarannya dan boleh digabungkan.

Satu lagi tentang mati syahid di jalan Allah, orang yang mati itu bukankah tidak mati? Ini sepertimana yang Allah sebut antaranya di dalam ayat Baqarah:154

وَلا تَقولوا لِمَن يُقتَلُ في سَبيلِ اللَّهِ أَموٰتٌ ۚ بَل أَحياءٌ وَلٰكِن لّا تَشعُرونَ

Dan janganlah kamu mengatakan (bahawa) sesiapa yang terbunuh dalam perjuangan membela Ugama Allah itu: orang-orang mati; bahkan mereka itu orang-orang yang hidup (dengan keadaan hidup yang istimewa), tetapi kamu tidak dapat menyedarinya.

Berat sekali arahan untuk menjawab panggilan Rasulullah sampaikan solat pun hendaklah diberhentikan kalau baginda panggil.

Dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menemui Ubay bin Ka’ab. Kemudian memanggilnya, “Wahai Ubay.” Namun, saat itu Ubay sedang salat. Dia hanya menoleh tanpa menjawab panggilan Nabi. Ubay melanjutkan salatnya dan menyegerakannya.

Setelah itu Ubay menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dia menyapa “Assalamu’alaika ya Rasulullah”. Kemudian Rasulullah bersabda, “Hai Ubay, apa yang menghalangimu untuk menjawab panggilanku saat aku menanggilmu tadi?” “Wahai Rasulullah, tadi aku sedang salat,” jawab Ubay.

Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam menanggapi, “Tidakkah engkau mendapati sesuatu yang diwahyukan kepadaku ‘Penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul apabila Rasul menyeru kamu kepada suatu yang memberi kehidupan kepada kamu’?” Lalu Ubay menjawab, “Iya (aku telah mengetahuinya). Aku tidak akan mengulanginya lagi, insyaallah,” janji Ubay. (Sunan at-Turmudzi, Kitab Fadhail Quran, Juz: 5: 2875)

Kita sekarang tidaklah ada mendengar seruan dari Rasulullah lagi kerana baginda sudah wafat. Akan tetapi bukankah ada hadis-hadis seruan dari baginda yang juga jatuh dan kena kepada kita? Hendaklah kita taat dengan segala seruan dan arahan baginda.

Lihatlah kepada para sahabat yang terus sahaja ikut arahan dari Rasulullah. Contohnya apabila diharamkan arak, para sahabat ketika itu terus buang arak yang di rumah mereka. Ada yang bertempayan arak mereka tapi mereka buang terus sampai basah bumi Madinah pada ketika itu. Begitu juga ketika diwajibkan menutup aurat, para wanita terus sahaja menutup kepala mereka. Tak sempat pergi ke pasar beli tudung Naelofar, Aidijuma atau Ariani, mereka terus capai apa sahaja kain yang mereka jumpa. Tapi orang kita? Apabila sudah tua, rambut sudah beruban dan banyak sudah luruh, barulah hendak pakai tudung.

Tapi bandingkan dengan sahabat apabila mendapat arahan. Apabila dikeluarkan arahan tukar kiblat, mereka tukar kiblat terus walaupun ada antara mereka yang dapat arahan itu semasa sedang solat! Orang kita apabila tahu sesuatu arahan, mereka akan tanya: “Ini wajib ke sunat, ustaz?”. Apabila diberitahu sunat (sahaja) maka mulalah tanya: “sunat muakkad ke sunat biasa, ustaz?”. Maknanya kalau boleh mereka nak hukumnya jadi harus supaya tidak payah buat.

وَاعلَموا أَنَّ اللَّهَ يَحولُ بَينَ المَرءِ وَقَلبِهِ

ketahuilah bahawa sesungguhnya Allah membatasi antara manusia dan hatinya

Kalimah يَحولُ dari katadasar  ح و ل yang bermaksud ditukar, penghalang di antara sesuatu, menjadi bengkok, berubah, berpindah, keluar dari perjanjian, duduk di atas binatang tunggangan, melalui, meminta orang lain melakukan sesuatu, beku, merenung dengan tajam, memukul dengan cemeti, strategi, mengelak.

Di dalam ayat ini Allah hendak memberitahu yang sesungguhnya Allah mengetahui hubungan antara seseorang dengan hatinya. Allah membatasi di antara seseorang itu dengan hatinya, bermaksud Allah mengawal hati manusia.

Allah tahu siapa yang layak diberi keimanan dan siapa yang tidak layak. Allah maha mengetahui segala perkara, termasuk dalam hati manusia pun. Berkat taat dan dengar kepada arahan Allah, Allah akan bataskan syirik dari masuk ke dalam hatinya. Sedangkan bagi orang kafir yang menentang, Allah boleh sekat tauhid dari masuk ke dalam hatinya.

Allah mengurus di antara seseorang dengan hatinya. Oleh itu, kalau seseorang itu sudah beriman pun tapi kalau dia tidak menyahut seruan Nabi, maka Allah boleh putuskan pertalian antara seseorang itu dengan hatinya. Allah boleh putuskan iman orang itu sampaikan orang itu tidak mendapat manfaat dari imannya.

Begitulah ramai dari kalangan orang Islam yang beriman, tapi tidak menjalankan tanggungjawab mereka. Ini adalah keadaan yang bahaya. Kita takut hati kita akan berubah dari beriman menjadi tidak beriman.

Ayat ini mengajar kita yang Allah dekat dengan kita seperti yang disebut dalam Qaf:16

وَنَحنُ أَقرَبُ إِلَيهِ مِن حَبلِ الوَريدِ

dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya,

Dan oleh itu, Allah boleh sahaja mengubah hati kita. Seperti yang disebut dalam satu hadis:

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ، عَنِ الْأَعْمَشِ، عَنْ أَبِي سُفْيَانَ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ: كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُكْثِرُ أَنْ يَقُولُ: ” يَا مُقَلِّب الْقُلُوبِ، ثَبِّتْ قَلْبِي عَلَى دِينِكَ”. قَالَ: فَقُلْنَا: يَا رَسُولَ اللَّهِ، آمَنَّا بِكَ وَبِمَا جِئْتَ بِهِ، فَهَلْ تَخَافُ عَلَيْنَا؟ قَالَ نَعَمْ، إِنَّ الْقُلُوبَ بَيْنَ إِصْبَعَيْنِ مِنْ أَصَابِعِ اللَّهِ تَعَالَى يُقَلِّبُهَا”.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah, dari Al-A’masy, dari Abu Sufyan, dari Anas ibnu Malik r.a. yang menceritakan bahawa Nabi Saw. acapkali mengucapkan doa berikut: Wahai (Tuhan) yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hatiku pada agama-Mu. Anas ibnu Malik melanjutkan kisahnya, “Lalu kami bertanya, ‘Wahai Rasulullah, kami telah beriman kepadamu dan kepada apa yang engkau sampaikan, maka apakah engkau merasa khawatir terhadap iman kami?’ Rasulullah Saw. menjawab: ‘Ya, sesungguhnya hati manusia itu berada di antara dua jari kekuasaan Allah Swt. Dia membolak-balikkannya’.”

Pengajaran dari ayat ini adalah apabila kita ada peluang untuk melakukan amalan kebaikan (atau meninggalkan dosa) maka teruslah buat, jangan ditangguh-tangguh. Kerana endah nanti ada perkara yang menghalangnya di masa hadapan seperti sakit yang mendatang. Jangan lepaskan peluang. Atau, Allah ubah atau tarik balik keinginan untuk melakukan kebaikan itu dari hati kita. Kerana Allah boleh mengubah hati kita.

وَأَنَّهُ إِلَيهِ تُحشَرونَ

dan sesungguhnya kepada-Nya-lah kamu akan dikumpulkan.

Janganlah jadi begitu, hendaklah menyahut apa yang diarahkan dan disampaikan oleh Nabi. Kena ingat yang tempat kembalian kita semua adalah kepada Allah dan kita kena jawab apa yang kita disuruh buat (sama ada kita lakukan atau tidak).

Apabila ditaqdimkan (diawalkan) kalimah إِلَيهِ di dalam ayat ini, ia bermaksud eksklusif. Iaitu hanya kepada Allah sahaja mereka akan dikembalikan. Tidak kepada sesiapa yang lain. Ia tidak sama kalau kalimat itu disusun تُحشَرونَ إِلَيهِ.  Kalau disusun begini, boleh lagi dikatakan dikembalikan kepada selain Allah seperti keluarga, kawan baik, tok guru dan sebagainya. Tapi tidak begitu apabila ditaqdimkan kalimah إِلَيهِ seperti dalam ayat ini.

Ini menolak fahaman akidah sesat yang sangka mereka akan dikembalikan kepada orang yang akan menyelamatkan mereka dan beri syafaat kepada mereka. Contohnya orang Kristian sangka mereka akan dijumpakan dengan Nabi Isa yang akan jadi peguam bagi mereka dan akan selamatkan mereka. Begitu juga dengan fahaman sesat orang tarekat yang sangka mereka dikembalikan kepada sheikh mereka yang akan selamatkan mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 19 Sep 2022

Ringkasan Surah Anfal


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Maariful Qur’an

Ustaz Solahuddin

Ustaz Abdul Muien

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s