Tafsir Surah Anfal Ayat 13 – 18 (Strategi peperangan)

Anfal Ayat 13: Kenapa kita boleh berperang dan bunuh golongan kafir?

ذٰلِكَ بِأَنَّهُم شاقُّوا اللَّهَ وَرَسولَهُ ۚ وَمَن يُشاقِقِ اللَّهَ وَرَسولَهُ فَإِنَّ اللَّهَ شَديدُ العِقابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That is because they opposed Allāh and His Messenger. And whoever opposes Allāh and His Messenger – indeed, Allāh is severe in penalty.

(MALAY)

(Ketentuan) yang demikian itu adalah kerana sesungguhnya mereka menentang Allah dan Rasul-Nya; dan barangsiapa menentang Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya Allah amat keras seksaan-Nya.

 ذٰلِكَ بِأَنَّهُم شاقُّوا اللَّهَ وَرَسولَهُ

yang demikian itu adalah kerana sesungguhnya mereka menentang Allah dan Rasul-Nya; 

Kerana golongan musyrikin itu menentang Allah dan Rasul, mereka tak layak duduk atas dunia. Maka kerana itu bunuhlah mereka. Iaitu setelah diberikan dengan segala dakwah dan peringatan kepada  mereka. Rasulullah telah berdakwah kepada mereka lebih dari 10 tahun. Segala peluang telah diberikan, tapi masih lagi mahu menentang Allah dan RasulNya. Maksudnya, hujah perlu ditegakkan dahulu, bukan terus bunuh sahaja.

Lafaz شاقُّوا dari katadasar ش ق ق yang bermaksud berpecah, belahan, petir, menyusahkan, mengenakan kesusahan, kesusahan, masalah, tekanan, melawan. Jadi kalimah شاقُّوا menentang, melawan Allah dan RasulNya. Golongan kafir itu menentang agama Islam dengan keras dan kerana itu mereka layak diperangi. Jadi maksud ‘kafir’ di dalam Al-Qur’an adalah mereka yang menentang agama Islam.

Jadi bukan semua non-Muslim itu boleh diperangi. Hanya yang menentang Islam sahaja. Mereka itu dikira sebagai Kafir Harbi. Jangan semua orang bukan Islam kita nak serang pula nanti. Ramai sahaja non-Muslim yang tidak menentang Islam.

وَمَن يُشاقِقِ اللَّهَ وَرَسولَهُ فَإِنَّ اللَّهَ شَديدُ العِقابِ

dan barangsiapa menentang Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya Allah amat keras seksaan-Nya.

Maksudnya sesiapa sahaja yang menentang, bukan Arab Mekah sahaja. Allah akan bersikap keras dengan mereka, tidak ada kelembutan bagi mereka. Kalau mereka menentang, mereka akan mendapat balasan. Sama ada mereka akan mendapatnya di dunia dan di akhirat, atau di akhirat sahaja. Yang pasti, mereka akan mendapat azab itu.


Anfal Ayat 14: Apakah balasan bagi mereka?

ذٰلِكُم فَذوقوهُ وَأَنَّ لِلكٰفِرينَ عَذابَ النّارِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

“That [is yours], so taste it.” And indeed for the disbelievers is the punishment of the Fire.

(MALAY)

Itulah (hukum dunia yang ditimpakan atasmu), maka rasakanlah hukuman itu. Sesungguhnya bagi orang-orang yang kafir itu ada (lagi) azab neraka.

ذٰلِكُم فَذوقوهُ

maka rasakanlah azab itu. 

Oleh kerana penentangan kamu itu, maka rasailah di dunia ini kekalahan dan kematian yang menghinakan. Ayat ini diberikan sebagai ancaman dan peringatan kepada orang kafir. Allah akan bantu orang Islam untuk mengalahkan orang kafir. Mereka tidak akan menang kalau Allah beri bantuan.

وَأَنَّ لِلكٰفِرينَ عَذابَ النّارِ

Sesungguhnya bagi orang-orang yang kafir itu ada (lagi) azab neraka.

Ancaman di atas tadi adalah takhwif duniawi (azab di dunia) iaitu kekalahan dalam perang. Sekarang adalah ancaman takhwif ukhrawi (azab akhirat) yang lebih berat. Mereka di akhirat nanti akan dapat api neraka pula. Ianya lebih teruk lagi dari azab yang dikenakan kepada mereka di dunia. Kerana azab di akhirat lebih keras lagi, dan kekal abadi. Kalau mati di dunia, sekali sahaja; sedangkan di akhirat kelak tidak mati-mati maka mereka akan diseksa tanpa henti sampai bila-bila.

Ini menjadikan apa sahaja yang mereka kena di dunia itu macam tidak ada apa-apa pun kerana azab di akhirat lebih keras lagi. Azab di dunia itu adalah sebagai ‘bayangan’ sahaja kepada azab yang akan dikenakan di akhirat kelak.


Anfal Ayat 15: Sekarang kita masuk ke perenggan Makro ke 3 dari pecahan makro Surah Anfal. Sekarang akan diberikan arahan untuk taat kepada Allah dan Rasul dan perenggan ini berterusan sehingga ke ayat 28. Di sini Allah ajar cara-cara berjihad.

يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنوا إِذا لَقيتُمُ الَّذينَ كَفَروا زَحفًا فَلا تُوَلّوهُمُ الأَدبارَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, when you meet those who disbelieve advancing [in battle], do not turn to them your backs [in flight].

(MALAY)

Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu bertemu dengan orang-orang yang kafir yang sedang menyerangmu, maka janganlah kamu membelakangi mereka (mundur).

يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنوا إِذا لَقيتُمُ الَّذينَ كَفَروا زَحفًا

Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu bertemu dengan orang-orang yang kafir yang sedang menyerangmu,

Ini adalah peringatan hukum peperangan. Lafaz زَحفًا bermaksud dalam keadaan mendatang dan rapat di medan perang. Ia bermaksud sesuatu yang dekat dengan kita.

Begitulah di medan perang. Musuh-musuh akan bergerak ke arah satu sama lain, mula-mula perlahan, kemudian sudah dekat sangat. Apabila sudah dekat, tidak ada tempat nak pergi lari lagi. Waktu itu, kena hadapi musuh itu. Allah gambarkan pertembungan antara dua pasukan perang dalam potongan ayat ini.

فَلا تُوَلّوهُمُ الأَدبارَ

maka janganlah kamu membelakangi mereka (mundur).

Allah beritahu kepada kita, waktu sudah dekat berhadapan itu, janganlah berpaling ke belakang. Waktu itu kena istiqamah dalam perang itu, kena teruskan berperang. Ini adalah larangan lari dari medan pertempuran. Lari dari medan pertempuran adalah salah satu dari dosa besar.

Ini adalah kerana ianya membawa kesan yang amat buruk kepada pasukan tentera. Kerana kalau seorang sahaja yang lari, maka ada orang lain yang akan ikut dan ini tidak bagus sama sekali. Kekuatan tentera akan berkurangan.

Di dalam kitab Sahih Bukhari dan Sahih Muslim disebutkan sebuah hadis melalui Abu Hurairah r.a. yang telah menceritakan bahawa Rasulullah Saw. telah bersabda:

اجْتَنِبُوا السَّبْعَ الْمُوبِقَاتِ”. قِيلَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، وَمَا هُنَّ؟ قَالَ: “الشِّرْكُ بِاللَّهِ، وَالسِّحْرُ، وَقَتْلُ النَّفْسِ الَّتِي حَرَّمَ اللَّهُ إِلَّا بِالْحَقِّ، وَأَكْلُ الرِّبَا، وَأَكْلُ مَالِ الْيَتِيمِ، والتَّوَلِّي يَوْمَ الزَّحْفِ، وقَذْفِ الْمُحْصَنَاتِ الْغَافِلَاتِ الْمُؤْمِنَاتِ”

“Jauhilah tujuh dosa besar yang membinasakan.” Ada yang bertanya, “Wahai Rasulullah apakah tujuh dosa besar itu?” Rasulullah Saw. bersabda.”Mempersekutukan Allah, sihir, membunuh jiwa yang diharamkan oleh Allah (membunuhnya) kecuali dengan alasan yang benar, memakan riba, memakan harta anak yatim, lari dari medan perang saat diserang, dan menuduh berzina wanita-wanita mukmin yang terpelihara kehormatannya yang sedang dalam keadaan lalai.”

Jadi di dalam ayat ini, hukum umum diberikan: tidak kira berapa ramai musuh, kena hadap mereka. Akan tetapi nanti di dalam ayat 65 surah ini, diberikan had. Iaitu nisbah 1:10. Kalau seorang tentera Muslim, kena hadapi maksima 10 orang musuh. Kalau lebih, maka boleh berundur.

إِن يَكُن مِنكُم عِشرونَ صابِرونَ يَغلِبوا مِائَتَينِ ۚ وَإِن يَكُن مِنكُم مِائَةٌ يَغلِبوا أَلفًا مِنَ الَّذينَ كَفَروا بِأَنَّهُم قَومٌ لا يَفقَهونَ

Jika ada dua puluh orang yang sabar diantaramu, nescaya mereka akan dapat mengalahkan dua ratus orang musuh. Dan jika ada seratus orang yang sabar diantaramu, nescaya mereka akan dapat mengalahkan seribu dari pada orang kafir, disebabkan orang-orang kafir itu kaum yang tidak mengerti.

Kemudian keringanan diberikan lagi dalam ayat 66 iaitu nisbah 1:2.

الآنَ خَفَّفَ اللَّهُ عَنكُم وَعَلِمَ أَنَّ فيكُم ضَعفًا ۚ فَإِن يَكُن مِنكُم مِائَةٌ صابِرَةٌ يَغلِبوا مِائَتَينِ ۚ وَإِن يَكُن مِنكُم أَلفٌ يَغلِبوا أَلفَينِ بِإِذنِ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ مَعَ الصّابِرينَ

Sekarang Allah telah meringankan kepadamu dan Dia mengetahui bahawa padamu ada kelemahan. Maka jika ada di antaramu seratus orang yang sabar, nescaya mereka akan dapat mengalahkan dua ratus orang kafir; dan jika di antaramu ada seribu orang (yang sabar), nescaya mereka akan dapat mengalahkan dua ribu orang, dengan izin Allah. Dan Allah berserta orang-orang yang sabar.


Anfal Ayat 16: Hukuman kepada mereka yang lari dari medan pertempuran.

وَمَن يُوَلِّهِم يَومَئِذٍ دُبُرَهُ إِلّا مُتَحَرِّفًا لِّقِتالٍ أَو مُتَحَيِّزًا إِلىٰ فِئَةٍ فَقَد باءَ بِغَضَبٍ مِّنَ اللَّهِ وَمَأوىٰهُ جَهَنَّمُ ۖ وَبِئسَ المَصيرُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And whoever turns his back to them on such a day, unless swerving [as a strategy] for war or joining [another] company, has certainly returned with anger [upon him] from Allāh, and his refuge is Hell – and wretched is the destination.

(MALAY)

Barangsiapa yang membelakangi mereka (mundur) di waktu itu, kecuali berbelok untuk (siasat) perang atau hendak menggabungkan diri dengan pasukan yang lain, maka sesungguhnya orang itu kembali dengan membawa kemurkaan dari Allah, dan tempatnya ialah neraka Jahannam. Dan amat buruklah tempat kembalinya.

وَمَن يُوَلِّهِم يَومَئِذٍ دُبُرَهُ

Barangsiapa yang membelakangi mereka (mundur) di waktu itu, 

Allah memberitahu apakah akibat dan hukum kepada pasukan tentera atau individu yang kalau berpaling juga. Mereka akan mendapat azab yang berat nanti.

Tapi bukanlah semua unduran dalam perang itu salah. Ada dua keadaan di mana ia dibenarkan.

إِلّا مُتَحَرِّفًا لِّقِتالٍ

kecuali berbelok untuk (siasat) perang

Ada dua sebab yang dibolehkan untuk undur ke belakang. Itu pun undur sekejap sahaja. Pertama, kecuali kerana mengubah langkah untuk menyerang balik. Itulah undur untuk serang semula, bukan untuk lari terus. Itulah maksud مُتَحَرِّفًا (strategi).

Allah kena ajar mereka dan beritahu mereka, kerana umat Islam amat taat: kalau Allah kata tidak boleh undur, nanti mereka langsung tak berani nak undur langsung, walau apa pun keadaannya. Begitulah para sahabat, mereka amat teliti dan mereka tidak akan mengelak. Sampai Allah kena beritahu, boleh untuk undur seketika untuk menyusun strategi peperangan.

Mungkin kerana kalau diteruskan menyerang atau bertahan dalam keadaan tertentu, panglima perang mungkin nampak yang mereka akan terus kalah dan itu tidak bagus. Jadi, dibolehkan untuk undur seketika untuk menyusun strategi. Seorang panglima perang akan tahu bilakah masa yang sesuai untuk berundur waktu itu.

Contoh: lari dari teman-temannya sebagai siasat perang, untuk memperlihatkan kepada musuh bahawa dia takut kepada musuh, hingga musuh mengejarnya. Kemudian secara mendadak dia berbalik menyerang dan membunuh musuhnya, maka cara seperti ini tidak dilarang. Demi­kianlah menurut apa yang telah disebut oleh Sa’id ibnu Jubair dan As-Saddi.

أَو مُتَحَيِّزًا إِلىٰ فِئَةٍ

atau hendak menggabungkan diri dengan pasukan yang lain,

Dibenarkan juga berundur dengan tujuan untuk bergabung dengan kumpulan lain. Lafaz مُتَحَيِّزًا bermaksud untuk ‘menyertai’. Jadi, boleh berpisah dari medan peperangan itu dan kembali masuk balik ke medan perang dan bergabung dengan kumpulan yang lain. Ini juga adalah salah satu dari strategi peperangan. Kadangkala pasukan tentera kena sertai kumpulan perang lain untuk menyerang tempat lain.

Sebagai contoh, lari dari suatu kelompok ke kelompok yang lain di dalam pasukan kaum Muslim untuk membantu mereka atau untuk meminta bantuan mereka; hal ini diperbolehkan. Hingga seandainya ia berada di dalam suatu sariyyah (pasukan khusus), lalu seseorang lari ke arah ketuanya atau kepada imam besarnya, maka hal ini termasuk ke dalam pengertian kemurahan yang disebutkan dalam ayat ini.

Jadi, ada dua kemungkinan yang dibolehkan untuk berundur dalam perang dan kedua-duanya adalah atas strategi peperangan. Ini adalah dua taktik perang yang selalu digunakan. Begitulah indahnya Islam, strategi peperangan pun ada disebut dalam Al-Qur’an.

Hal yang sama telah dikatakan oleh Umar ibnul Khattab r.a. sehubungan dengan gugurnya Abu Ubaidah di atas sebuah jambatan di negeri Persia ketika berperang melawan musuh. Dia gugur kerana banyaknya pasukan pihak Majusi yang menyerangnya. Lalu Umar berkata, “Sekiranya dia bergabung kepadaku (yakni mundur untuk mencari bantuan), nescaya aku akan menjadi pasukan pembantunya.”

Dan di dalam hadis yang lain:

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا حَسَنٌ، حَدَّثَنَا زُهَيْر، حَدَّثَنَا يَزِيدُ بْنُ أَبِي زِيَادٍ، عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ أَبِي لَيْلَى، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا، قَالَ: كُنْتُ فِي سَرِيَّةٍ مِنْ سَرَايَا رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَحَاصَ النَّاسُ حَيْصَةً -وَكُنْتُ فِيمَنْ حَاصَ -فَقُلْنَا: كَيْفَ نَصْنَعُ وَقَدْ فَرَرْنَا مِنَ الزَّحْفِ وَبُؤْنَا بِالْغَضَبِ؟ ثُمَّ قُلْنَا: لَوْ دَخَلْنَا الْمَدِينَةَ فَبِتْنَا؟ ثُمَّ قُلْنَا: لَوْ عَرَضْنَا أَنْفُسَنَا عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَإِنْ كَانَتْ لَنَا تَوْبَةٌ وَإِلَّا ذَهَبْنَا؟ فَأَتَيْنَاهُ قَبْلَ صَلَاةِ الْغَدَاةِ، فَخَرَجَ فَقَالَ: “مَنِ الْقَوْمُ؟ ” فَقُلْنَا: نَحْنُ الْفَرَّارُونَ. فَقَالَ: “لَا بَلْ أَنْتُمُ العَكَّارون، أَنَا فِئَتُكُمْ، وَأَنَا فِئَةُ الْمُسْلِمِينَ” قَالَ: فَأَتَيْنَاهُ حَتَّى قَبَّلنا يَدَهُ.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Hasan, telah menceritakan kepada kami Zuhair, telah menceritakan kepada kami Yazid ibnu Abu Ziyad, dari Abdur Rahman ibnu Abu Laila, dari Abdullah ibnu Umar r.a. yang mengatakan, “Saya termasuk di dalam suatu pasukan yang dikirimkan oleh Rasulullah Saw. Kemudian orang-orang terpukul mundur dan lari, sedangkan saya termasuk orang-orang yang mundur. Lalu kami berkata, ‘Apakah yang harus kita perbuat, sedangkan kita telah lari dari serangan musuh dan kita kembali dalam keadaan beroleh murka Allah?’ Akhirnya kami mengatakan, ‘Sebaiknya kita kembali ke Madinah dan menginap.’ Dan kami berkata lagi, “Bagaimana kalau kita tanyakan perihal diri kita ini kepada Rasulullah Saw. Jika masih ada pintu taubat buat kita, kita akan bertaubat; dan jika tidak ada, maka kita akan berangkat kembali.’ Kemudian kami menghadap kepadanya sebelum solat Subuh. Baginda Saw. keluar (dari rumahnya) seraya bertanya, ‘Siapakah kaum ini?’ Maka kami menjawab, ‘Kami adalah orang-orang yang lari dari medan perang. Nabi Saw. bersabda: ‘Bukan, bahkan kalian adalah orang-orang yang sedang melakukan siasat perang, saya sendiri termasuk golongan pasukan kaum Muslim. Ibnu Umar melanjutkan kisahnya, “Lalu kami (para sahabat yang bertugas dalam sariyyah itu) mendekati baginda dan mencium tangan baginda.”
Hal yang sama telah diriwayatkan oleh Abu Daud, Turmuzi. dan Ibnu Majah melalui berbagai jalur dari Yazid ibnu Abu Ziyad. Imam Turmuzi mengatakan bahawa hadis ini hasan, kami tidak mengenalnya melainkan melalui hadis Ibnu Abi Ziyad.

فَقَد باءَ بِغَضَبٍ مِّنَ اللَّهِ

maka sesungguhnya orang itu kembali dengan membawa kemurkaan dari Allah,

Sekarang kembali untuk menyatakan hukum dan ancaman kalau berundur dari medan peperangan, bukan kerana strategi peperangan seperti yang telah disebut di atas. Kalau lari bukan kerana dua perkara itu, maka mereka yang melakukan telah mati dengan bawa kemurkaan dari Allah.

Murka Allah bukan seperti murka manusia. Ianya lebih teruk lagi. Kalau dimurkai ayah, ibu, pemimpin, orang besar yang kita hormati pun kita sudah takut, apatah lagi kalau Allah yang murka kepada kita! Memang tidak ada harapan untuk selamat kalau Allah sudah murka.

وَمَأوىٰهُ جَهَنَّمُ ۖ وَبِئسَ المَصيرُ

dan tempatnya ialah neraka Jahannam. Dan amat buruklah tempat kembalinya.

Allah beritahu yang balasan mereka yang undur dari medan perang itu adalah mereka akan duduk dalam neraka jahanam. Dan itu adalah tempat yang paling buruk. Bayangkan, lari dari medan perang kerana takut mati, tapi tidak selamat di akhirat. Memang tidak berbaloi kalau lari.

Ini adalah kerana kalau berundur di dalam peperangan, ia akan melemahkan tentera Muslim. Musuh akan lebih bersemangat menyerang dan senang untuk mereka mengalahkan. Orang lain pun akan dengar dan tahu yang umat Islam pengecut dan mereka tidak takut untuk serang kita. Maka dakwah Islam tidak dapat dijalankan dan kita akan diganggu gugat sampai bila-bila.

Sesungguhnya ayat ini diturunkan berkenaan dengan orang-orang Muslim yang terlibat dalam Perang Badr. Tetapi hal ini bukan bererti menafikan pengertian haram bagi selain mereka yang lari dari medan perangnya, sekalipun penyebab turunnya ayat ini berkenaan dengan mereka (ahli Badr).

Seperti apa yang ditunjukkan oleh makna hadis yang menyatakan bahawa lari dari medan perang merupakan salah satu dosa besar yang membinasakan. Demikianlah menurut pendapat jumhur ulama.


Anfal Ayat 17: Ini adalah sebab keenam kenapa sebab pembahagian harta rampasan ditentukan oleh Allah. Seperti yang telah disebut, ada tujuh sebab semuanya. Allah nak ingatkan, jangan bangga sangat menang itu kerana ia adalah kerana pertolongan dari Allah.

فَلَم تَقتُلوهُم وَلٰكِنَّ اللَّهَ قَتَلَهُم ۚ وَما رَمَيتَ إِذ رَمَيتَ وَلٰكِنَّ اللَّهَ رَمىٰ ۚ وَلِيُبلِيَ المُؤمِنينَ مِنهُ بَلاءً حَسَنًا ۚ إِنَّ اللَّهَ سَميعٌ عَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And you did not kill them, but it was Allāh who killed them.¹ And you threw not, [O Muḥammad], when you threw, but it was Allāh who threw² that He might test the believers with a good test.³ Indeed, Allāh is Hearing and Knowing.

  • i.e., Your strength was insufficient to overcome them, but Allāh supported you and gave you victory.
  • When the Prophet () threw a handful of dust into the faces of the disbelievers, Allāh caused it to fill the eyes and nose of every soldier, preventing their advance.
  • So that they would appreciate Allāh’s favor to them.

(MALAY)

Maka (yang sebenarnya) bukan kamu yang membunuh mereka, akan tetapi Allahlah yang membunuh mereka, dan bukan kamu yang melempar ketika kamu melempar, tetapi Allah-lah yang melempar dan Allah hendak memberi ujian dengannya, ujian yang baik kepada orang-orang mukmin. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

فَلَم تَقتُلوهُم وَلٰكِنَّ اللَّهَ قَتَلَهُم

Maka (yang sebenarnya) bukan kamu yang membunuh mereka, akan tetapi Allahlah yang membunuh mereka,

Allah beritahu yang bukan pasukan mukmin yang membunuh puak kafir itu, tapi Allah yang sebenarnya bunuh mereka. Memang nampak dari sudut zahir, pasukan Islam yang membunuh, dibantu oleh tentera dari kalangan malaikat. Tapi Allah kata Dia yang sebenarnya membunuh mereka semua. Kerana semuanya dari Qudrat Allah. Kemenangan bukanlah kerana ramainya pasukan tentera, seperti pengertian yang disebutkan di dalam ayat lainnya:

{كَمْ مِنْ فِئَةٍ قَلِيلَةٍ غَلَبَتْ فِئَةً كَثِيرَةً بِإِذْنِ اللَّهِ وَاللَّهُ مَعَ الصَّابِرِينَ}

Berapa banyak terjadi golongan yang sedikit dapat mengalahkan golongan yang banyak dengan izin Allah, dan Allah berserta orang-orang yang sabar. (Al-Baqarah: 249)

Kisahnya, apabila selesai peperangan, ada di kalangan tentera Muslim yang bergebang di atas kejayaan mereka. Jadi Allah ingatkan yang bukan mereka yang bunuh, tapi sebenarnya Allah yang bunuh.

وَما رَمَيتَ إِذ رَمَيتَ وَلٰكِنَّ اللَّهَ رَمىٰ

dan bukan kamu yang melempar ketika kamu melempar, tetapi Allah-lah yang melempar.

Ini adalah kejadian sebelum peperangan berlangsung, iaitu semasa kedua-dua pasukan tentera sedang berhadapan di medan perang, tapi belum lagi mula perang. Baginda diarahkan oleh Jibril untuk ambil pasir dengan tangan baginda dan tabur ke arah orang kafir. Jarak antara baginda dan mereka adalah sejauh panahan anak panah. Maka ia memang agak jauh. Kalau hendak tabur tanah, tidak akan sampai kalau jarak begitu.

Kebiasaan dalam peperangan bangsa Arab, dua puak yang berhadapan, mereka akan mendekati satu sama lain sambil mereka akan memanah ke arah lawan. Kalau panah tak sampai lagi, maka itu tanda mereka jauh lagi, maka dua-dua pasukan akan merapatkan sesama sendiri. Apabila panah sudah sampai ke pasukan lawan, itu tandanya yang mereka sudah rapat, barulah mereka berhenti sebentar, menunggu berhadap-hadapan.

Kemudian setiap pasukan akan hantar wakil dua orang tentera dari kalangan mereka untuk berlawan di tengah medan. Apabila wakil yang dihantar itu sudah habis berlawan dan berbunuhan sesama sendiri, baru yang lain masuk berperang.

Oleh itu, kedudukan mereka pada waktu itu tidaklah dekat kerana jarak satu pahanan. Jadi, kalau kira adat dunia, dengan jarak jarak sebegitu jauh, kalau lempar pasir takkan sampai. Waktu itu, Nabi ambil pasir segenggam, dan tabur pada mereka. Sepatutnya tak sampailah kalau ikut logik, tapi pasir yang Nabi tabur itu, Allah bawa sampai kena kepada semua orang kafir dan kena mata mereka. Selepas kena pasir itu, ada yang rebah, ada yang tak nampak mata mereka, mereka tertunduk dan sebagainya kerana pasir sudah masuk ke dalam mata mereka. Mereka dalam keadaan kacau bilah waktu itu, dan tentera Muslim dan Malaikat terus menyerang mereka.

Allah beritahu tidaklah Nabi melempar pasir itu sampai masuk mata mereka tetapi Allah lah yang menyebabkan pasir yang baginda lempar itu masuk dalam mata mereka. Kerana kalau Nabi sahaja yang lempar, tentu tidak akan sampai.

وَلِيُبلِيَ المُؤمِنينَ مِنهُ بَلاءً حَسَنًا

dan Allah hendak memberi ujian dengannya, ujian yang baik kepada orang-orang mukmin.

Lafaz يُبلِيَ bermaksud menguji seseorang untuk mengeluarkan yang terbaik dari orang itu. Untuk menjadikan mereka lebih baik lagi apabila melepasi ujian itu. Dan lafaz بَلاءً حَسَنًا memberi isyarat yang ianya bukanlah ujian yang susah. Allah jadikan ujian itu senang sahaja. Dan dengan ujian itu Allah hendak beri nikmat kepada mereka seperti kemenangan dan harga rampasan perang.

Ada terdapat banyak hikmah di dalam peperangan jihad itu. Dengannya Allah dapat memberi orang mukmin itu kelebihan pahala yang sangat banyak. Pahala yang diberi itu tidak ada diberi pada masa lain. Dan para pejuang akan mendapat nikmat yang banyak, mereka dapat mengalahkan musuh dan masyarakat Arab lain pun sudah nampak kebenaran orang Muslim.

Mereka takkan dapat kata yang puak Islam itu salah lagi kalau mereka menang dalam peperangan itu. Ianya memberi kesan positif lain, antaranya orang yang selama ini menentang Islam, atau pandang rendah kepada Islam, mereka tak berani nak lawan orang Islam sekarang. Mereka akan dapat anjakan paradigma. Mereka sudah pandang tinggi kepada umat Islam. Oleh itu, ada kelebihan dunia dan akhirat kalau menjalankan peperangan.

Jadi walaupun kalimah بَلاءً selalunya difahami sebagai bala, akan tetapi ia juga boleh diterjemahkan sebagai ‘nikmat’ sama seperti yang digunakan dalam Baqarah:49.

Ada satu lagi sisi lain bagi tafsir ini. Kenapa kalimat بَلاءً حَسَنًا digunakan dalam ayat ini? Kalau kalimah بَلاءً ia bermaksud ujian. Ujian selalunya susah dan kepayahan yang Allah kenakan kepada kita. Untuk lihat kita bersabar atau tidak. Dan apabila lepas ujian, Allah akan naikkan darjat orang itu. Ini ujian yang biasa kita faham.

Akan tetapi ujian bukan selalunya dalam bentuk tekanan dan kesusahan. Ada ujian dalam bentuk kesenangan. Dan ini lagi ramai yang gagal. Adakala Allah beri kesenangan dan kejayaan untuk melihat apakah yang menerima nikmat itu ingat kepada Allah yang memberinya nikmat itu atau tidak? Maka begitulah ujian yang Allah telah berikan kepada para pejuang di Badr. Iaitu dengan kemenangan untuk uji mereka.

إِنَّ اللَّهَ سَميعٌ عَليمٌ

Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

Allah maha mendengar isi hati kita. Dan Allah maha mengetahui apa usaha yang kita lakukan untuk menegakkan agamaNya.


Anfal Ayat 18: Ini satu lagi nikmat apabila rancangan musuh gagal.

ذٰلِكُم وَأَنَّ اللَّهَ موهِنُ كَيدِ الكٰفِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That [is so], and [also] that Allāh will weaken the plot of the disbelievers.

(MALAY)

Itulah (kurnia Allah yang dilimpahkan kepadamu), dan sesungguhnya Allah melemahkan tipu daya orang-orang yang kafir.

ذٰلِكُم

Itulah

Ada jumlah muqaddar dalam lafaz ذٰلِكُم ini. Allah hendak memberitahu, itulah sebahagian dari hikmah perang. Ambillah pengajaran itu semua.

وَأَنَّ اللَّهَ موهِنُ كَيدِ الكٰفِرينَ

dan sesungguhnya Allah melemahkan tipu daya orang-orang yang kafir.

Ini adalah tambahan dari segala kelebihan yang telah disebut. Allah hendak menghina dan melemahkan rancangan jahat orang kafir. Memang mereka nak jatuhkan Islam tapi tidak berhasil.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 13 Sep 2022

Ringkasan Surah Anfal


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Ustaz Solahuddin

Ustaz Abdul Muien

Maariful Qur’an

 

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s