Tafsir Surah Qasas Ayat 85 – 88 (Jangan seru yang lain bersama Allah)

Ayat 85: Ayat tasliah. Kita telah membaca kisah bagaimana Nabi Musa dikeluarkan dari kampung halamannya tetapi Allah telah mengembalikan baginda semula. Maka yakinlah wahai Muhammad, yang walaupun kamu kena keluar dari Mekah tetapi kamu akan kembali semula.

إِنَّ الَّذي فَرَضَ عَلَيكَ القُرءآنَ لَرادُّكَ إِلىٰ مَعادٍ ۚ قُل رَّبّي أَعلَمُ مَن جاءَ بِالهُدىٰ وَمَن هُوَ في ضَلٰلٍ مُّبينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, [O Muḥammad], He who imposed upon you the Qur’ān will take you back to a place of return.¹ Say, “My Lord is most knowing of who brings guidance and who is in clear error.”

  • Meaning to Makkah (in this life) or to Paradise (in the Hereafter).

(MELAYU)

Sesungguhnya yang mewajibkan atasmu (melaksanakan hukum-hukum) Al Qur’an, benar-benar akan mengembalikan kamu ke tempat kembali. Katakanlah: “Tuhanku mengetahui orang yang membawa petunjuk dan orang yang dalam kesesatan yang nyata”.

 

إِنَّ الَّذي فَرَضَ عَلَيكَ القُرءآنَ

Sesungguhnya yang mewajibkan atasmu (melaksanakan hukum-hukum) Al Qur’an, 

Iaitu Allah kerana Allah lah yang telah mewajibkan ke atas Rasulullah untuk menyampaikan ajaran Qur’an kepada manusia.

 

لَرادُّكَ إِلىٰ مَعادٍ

benar-benar akan mengembalikan kamu ke tempat kembali.

Allah yang memfardhukan Qur’an ke atas Rasulullah akan mengembalikan baginda ke tempat asalnya dan ayat ini diturunkan ketika Rasulullah sedang meninggalkan Mekah. Waktu itu baginda sedang melihat dengan matanya dalam kesedihan ke arah Mekah kerana terpaksa meninggalkannya. Akan tetapi Allah berjanji akan mengembalikannya semula ke Mekah.

Ini seperti janji Allah kepada ibu Nabi Musa yang akan mengembalikan anaknya itu kepada ibunya. Dan Mekah itu adalah ibu kepada semua bandar.

 

قُل رَّبّي أَعلَمُ مَن جاءَ بِالهُدىٰ

Katakanlah: “Tuhanku mengetahui orang yang membawa petunjuk 

Musyrikin Mekah telah melakukan gangguan kepada baginda sampai baginda terpaksa keluar dari Mekah. Ini kerana  mereka kata mengajar ajaran salah dan sesat. Dan sekarang  Allah suruh beritahu siapakah yang lebih tahu siapakah yang membawa ajaran yang benar. Iaitu hendak memberitahu bahawa Nabi Muhammad lah yang membawa ajaran yang benar.

 

وَمَن هُوَ في ضَلٰلٍ مُّبينٍ

dan orang yang dalam kesesatan yang nyata”.

Dan Allah tahu siapakah yang mengamalkan ajaran yang salah. Musyrikin Mekah itu sudah lama mengamalkan amalan syirik. Walaupun mereka mengaku yang mereka itu pengikut ajaran Nabi Ibrahim, tapi mereka sudah lama jauh dari ajaran baginda.

Begitu jugalah dengan kebanyakan orang Islam di negara ini. Mereka mengaku mereka mengamalkan ajaran Islam, tapi benarkah begitu? Kalau benar, kenapa ia amat berlainan dari ajaran Rasulullah SAW? Kenapa ajaran Nabi larang amalkan bidaah tapi ustaz-ustaz kita ramai yang menganjurkan bidaah? Kenapa ajaran Nabi melarang tawasul kepada perantara-perantara tapi ramai dari kalangan ahli agama kita mengajar amalan salah ini kepada anak murid mereka?


 

Ayat 86: Allah mengingatkan jasaNya kepada baginda.

وَما كُنتَ تَرجو أَن يُلقىٰ إِلَيكَ الكِتٰبُ إِلّا رَحمَةً مِّن رَّبِّكَ ۖ فَلا تَكونَنَّ ظَهيرًا لِّلكٰفِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And you were not expecting that the Book would be conveyed to you, but [it is] a mercy from your Lord. So do not be an assistant to the disbelievers.¹

  • In their religion by making any concessions to their beliefs.

(MELAYU)

Dan kamu tidak pernah sangka yang Al Qur’an diturunkan kepadamu, tetapi ia (diturunkan) kerana suatu rahmat yang besar dari Tuhanmu, sebab itu janganlah sekali-kali kamu menjadi penolong bagi orang-orang kafir.

 

وَما كُنتَ تَرجو أَن يُلقىٰ إِلَيكَ الكِتٰبُ

Dan kamu tidak pernah sangka yang Al Qur’an diturunkan kepadamu,

Baginda tak pernah sangka yang baginda akan dapat Qur’an itu sebagaimana Nabi Musa juga tidak sangka yang Allah akan berkata-kata terus dengan baginda. Akan tetapi itu semua diberikan kepada mereka berdua adalah sebagai rahmat daripada Allah.

Begitu juga kita ini tidak tahu siapakah yang akan dapat rahmat untuk kenal Qur’an dan dapat pula belajar tafsir Qur’an dan dapat mengamalkannya di dalam kehidupan kita. Ini juga adalah rahmat besar dari Allah. Ramai antara kita yang tidak terfikir pun yang kita akan dapat ilmu yang begitu hebat ini dan kita amat bersyukur kerana kita tahu dan dapat menerimanya.

 

إِلّا رَحمَةً مِّن رَّبِّكَ

tetapi ia (diturunkan) kerana suatu rahmat yang besar dari Tuhanmu, 

Nabi Muhammad telah mendapat rahmat besar ini dan baginda telah jalankan tugas baginda untuk menyampaikannya kepada umat. Tapi malangnya ramai lagi tidak mendapat rahmat dari Allah ini. Ramai yang masih lagi jahil dari ajaran tafsir Qur’an ini. Mereka sangka mereka benar-benar mengamalkan agama Islam tapi amalan mereka sebenarnya jauh dari ajaran wahyu yang sebenar.

Maka kita amat kasihan kepada mereka dan kita berharap dapat mengajak mereka untuk sama-sama dengan kita mengamalkan ajaran wahyu ini.

 

فَلا تَكونَنَّ ظَهيرًا لِّلكٰفِرينَ

sebab itu janganlah sekali-kali kamu menjadi penolong bagi orang-orang kafir.

Allah ingatkan baginda supaya jangan jadi pembantu kepada orang-orang kafir. Kenapa pula Allah berpesan begini kepada baginda? Ini kerana mungkin baginda rasa yang itu adalah kaumnya juga, maka mungkin baginda masih hendak membantu mereka tetapi Allah tidak benarkan. Selepas baginda berhijrah meninggalkan mereka maka baginda tidak patut ada belas kasihan kepada mereka lagi. Baginda tidak boleh bantu mereka lagi.

Malah tidak lama lagi akan ada perperangan antara Muslim dan Musyrikin Mekah itu. Maka baginda hendaklah terus menentang mereka sehinggalah agama tauhid dapat ditegakkan di atas muka bumi ini.


 

Ayat 87:

وَلا يَصُدُّنَّكَ عَن ءآيٰتِ اللهِ بَعدَ إِذ أُنزِلَت إِلَيكَ ۖ وَادعُ إِلىٰ رَبِّكَ ۖ وَلا تَكونَنَّ مِنَ المُشرِكينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And never let them avert you from the verses of Allāh after they have been revealed to you. And invite [people] to your Lord. And never be of those who associate others with Allāh.

(MELAYU)

Dan janganlah sekali-kali benarkan mereka dapat menghalangimu dari (menyampaikan) ayat-ayat Allah, sesudah ayat-ayat itu diturunkan kepadamu, dan serulah mereka kepada (jalan) Tuhanmu, dan janganlah sekali-sekali kamu termasuk orang-orang yang mempersekutukan Tuhan.

 

وَلا يَصُدُّنَّكَ عَن ءآيٰتِ اللهِ بَعدَ إِذ أُنزِلَت إِلَيكَ

Dan janganlah sekali-kali benarkan mereka dapat menghalangimu dari (menyampaikan) ayat-ayat Allah,

Apabila Allah telah beri arahan untuk meninggalkan Mekah, maka baginda kena ikut. Dan jangan biarkan orang-orang kafir itu menjadi penghalang kepada baginda untuk menyebarkan wahyu Qur’an ini dan juga mengamalkannya.

 

وَادعُ إِلىٰ رَبِّكَ

dan serulah mereka kepada (jalan) Tuhanmu,

Dan baginda disuruh untuk terus mengajak manusia kepada Allah. Iaitu mengajak manusia untuk menyembah Allah dalam tauhid. Maka kena sampaikan ajaran Qur’an kepada manusia dengan berterusan.

Maka ini juga mengajar kita yang ajaran pertama yang kita kena sampaikan adalah ajak kepada Allah iaitu ajar ajaran tauhid kepada manusia. Inilah yang terpenting sekali. Sebelum diberikan dengan ajaran-ajaran lain, maka kena sampaikan ajaran Qur’an dulu.

 

وَلا تَكونَنَّ مِنَ المُشرِكينَ

dan janganlah sekali-sekali kamu termasuk orang-orang yang mempersekutukan Tuhan.

Maksudnya jangan jadi musyrik. Dan dalam ayat ini ia bermaksud jangan lagi duduk bersama-sama dengan orang-orang Mekah yang mengamalkan syirik itu.

Kepada kita, hendaklah kita menjauhkan diri dari fahaman dan ajaran syirik. Maka kenalah belajar apakah syirik itu. Ramai dari kalangan masyarakat kita tidak tahu pun apakah maksud tauhid dan apakah maksud syirik kerana tidak belajar tafsir Qur’an. Maka kita berharap semoga pembelajaran tafsir Qur’an ini akan berterusan diajar kepada masyarakat kita supaya lebih ramai yang faham tentangnya.


 

Ayat 88:

وَلا تَدعُ مَعَ اللهِ إِلٰهًا ءآخَرَ ۘ لا إِلٰهَ إِلّا هُوَ ۚ كُلُّ شَيءٍ هالِكٌ إِلّا وَجهَهُ ۚ لَهُ الحُكمُ وَإِلَيهِ تُرجَعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And do not invoke with Allāh another deity. There is no deity except Him. Everything will be destroyed except His Face.¹ His is the judgement, and to Him you will be returned.

  • i.e., except Himself.

(MELAYU)

Janganlah kamu seru ilah lain di samping Allah. Tidak ada ilah melainkan Dia. Tiap-tiap sesuatu pasti binasa, kecuali Allah. Bagi-Nya-lah segala penentuan, dan hanya kepada-Nya-lah kamu dikembalikan.

 

وَلا تَدعُ مَعَ اللهِ إِلٰهًا ءآخَرَ

Janganlah kamu seru ilah lain di samping Allah.

Jangan menyeru ilah yang lain bersama dengan nama Allah. Ini adalah perkara yang penting, kerana ada yang seru Allah, tapi dalam masa yang sama, seru juga selain Allah. Mereka minta tolong kepada Allah, tapi ada yang minta tolong kepada roh-roh Nabi, wali dan malaikat.

 

لا إِلٰهَ إِلّا هُوَ

Tidak ada ilah melainkan Dia.

Janganlah ada fahaman kepercayaan adanya ilah lain selain Allah. Inilah pegangan penting tauhid kita. Ilah itu hanya Allah sahaja. Tapi ramai yang tidak faham bab ilah ini, maka walaupun mereka mengucap, tapi mereka mengamalkan syirik juga kerana mereka sembah dan seru selain Allah sebagai ilah. Maka kena faham maksud ilah itu.

 

كُلُّ شَيءٍ هالِكٌ إِلّا وَجهَهُ

Tiap-tiap sesuatu pasti binasa, kecuali WajahNya.

Kata wajah dalam ayat ini dimaksudkan Zat. Bergantunglah sahaja kepada Allah, berharap kepada Allah lah sahaja, doa kepada Allah lah sahaja. Kerana hanya Allah sahaja yang kekal. Selain dari Allah tidak kekal. Jadi kenapa nak berharap kepada yang tidak kekal sedangkan ada yang kekal abadi, iaitu Allah?

 

لَهُ الحُكمُ وَإِلَيهِ تُرجَعونَ

Bagi-Nya-lah segala penentuan, dan hanya kepada-Nya-lah kamu dikembalikan.

Segala keputusan dan hukum adalah milik Allah. Allah yang menentukan perjalanan hidup kita.

Dan akhir sekali kita akan balik bertemu denganNya. Maka hendaklah kita jaga kehendakNya kerana kalau kita tidak jaga, bagaimana nanti kita nak mengadapNya?

Allahu a’lam. Sekian tamatlah tafsir Surah Qasas ini. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah al-Ankabut.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Qasas Ayat 81 – 84 (Qarun dibenamkan dalam tanah)

Ayat 81: Takhwif Duniawi

فَخَسَفنا بِهِ وَبِدارِهِ الأَرضَ فَما كانَ لَهُ مِن فِئَةٍ يَنصُرونَهُ مِن دونِ اللهِ وَما كانَ مِنَ المُنتَصِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We caused the earth to swallow him and his home. And there was for him no company to aid him other than Allāh, nor was he of those who [could] defend themselves.

(MELAYU)

Maka Kami benamkanlah Qarun beserta rumahnya ke dalam bumi. Maka tidak ada baginya suatu golonganpun yang menolongnya terhadap azab Allah. Dan tiadalah dia termasuk orang-orang (yang dapat) membela (dirinya).

 

فَخَسَفنا بِهِ وَبِدارِهِ الأَرضَ

Maka Kami benamkan Qarun beserta rumahnya ke dalam bumi.

Allah buat keputusan untuk karamkan Qarun ke dalam tanah. Rumah dan dia sekali masuk dalam tanah. Dia banggakan rumahnya yang hebat, maka Allah benamkan dalam tanah terus sekali dengan rumahnya itu.

 

فَما كانَ لَهُ مِن فِئَةٍ يَنصُرونَهُ مِن دونِ اللهِ

Maka tidak ada baginya suatu golonganpun yang menolongnya terhadap azab Allah. 

Dia tidak dapat mencari فِئَةٍ (kumpulan yang besar) yang untuk membantunya. Kalau dulu dia ada orang-orang yang gagah dan kuat untuk membantunya, menjaga hartanya, tapi apabila sudah datang keputusan Allah untuk musnahkan dia, tidak ada sesiapa yang dapat membantu.

 

وَما كانَ مِنَ المُنتَصِرينَ

Dan tiadalah dia termasuk orang-orang (yang dapat) membela (dirinya).

Dan tentulah dia sendiri tidak dapat membantu dirinya sendiri. Maka terbenamlah Qarun dengan segala hartanya dalam tanah. Kerana itulah, kalau orang kita harta dalam tanah seperti emas dan perak, orang kita panggil itu ‘Harta Karun’. Ini sebagai nama sahaja. Bukanlah harta-harta Qarun itu sampai ke tanah kita pula.


 

Ayat 82: Apa pula kata orang-orang yang dulu kagum dan hendak menjadi seperti Qarun?

وَأَصبَحَ الَّذينَ تَمَنَّوا مَكانَهُ بِالأَمسِ يَقولونَ وَيكَأَنَّ اللهَ يَبسُطُ الرِّزقَ لِمَن يَشاءُ مِن عِبادِهِ وَيَقدِرُ ۖ لَولا أَن مَّنَّ اللهُ عَلَينا لَخَسَفَ بِنا ۖ وَيكَأَنَّهُ لا يُفلِحُ الكٰفِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who had wished for his position the previous day began to say, “Oh, how Allāh extends provision to whom He wills of His servants and restricts it! If not that Allāh had conferred favor on us, He would have caused it to swallow us. Oh, how the disbelievers do not succeed!”

(MELAYU)

Dan jadilah orang-orang yang kelmarin mencita-citakan kedudukan Qarun itu, berkata: “Aduhai, benarlah Allah melapangkan rezeki bagi siapa yang Dia kehendaki dari hamba-hambanya dan menyempitkannya; kalau Allah tidak melimpahkan kurunia-Nya atas kita benar-benar Dia telah membenamkan kita (pula). Aduhai benarlah, tidak beruntung orang-orang yang mengingkari (nikmat Allah)”.

 

وَأَصبَحَ الَّذينَ تَمَنَّوا مَكانَهُ بِالأَمسِ يَقولونَ

Dan jadilah orang-orang yang kelmarin mencita-citakan kedudukan Qarun itu, berkata:

Barulah orang-orang materialistik dulu, yang teringin nak jadi seperti Qarun itu sedar. Kerana mereka dah lihat apa yang terjadi kepada Qarun, maka barulah mereka terpina dan terfikir tentang kebenaran.

 

وَيكَأَنَّ اللهَ يَبسُطُ الرِّزقَ لِمَن يَشاءُ مِن عِبادِهِ وَيَقدِرُ

“Aduhai, benarlah Allah melapangkan rezeki bagi siapa yang Dia kehendaki dari hamba-hambanya dan menyempitkannya;

Mereka sekarang baru sedar yang Allahlah yang mengembangkan rezeki dan menyekat rezeki kepada sesiapa sahaja. Allah yang boleh beri dan Allah juga yang boleh ambil balik. Ada yang Allah kembangkan dengan bagi banyak harta dan kekayaan; dan ada yang Allah bagi ikut kadarnya sahaja iaitu sekadar yang Allah tentukan sahaja.

Kita kena sedar yang kekayaan bukanlah tanda Allah sayang kepada seseorang. Kekayaan itu diberi sebagai dugaan sahaja. Kekayaan itu dugaan dan begitu juga kemiskinan.  Maksudnya, harta benda itu bukanlah merupakan pertanda bahwa Allah redha kepada pemiliknya. Kerana sesungguhnya Allah memberi dan mencegah, menyempitkan dan melapangkan, dan merendahkan serta meninggikan. Apa yang ditetapkan-Nya hanyalah mengandung hikmah yang sempurna dan hujah yang kuat, sebagaimana yang telah disebutkan di dalam sebuah hadis marfu‘ yang diriwayatkan melalui Ibnu Mas’ud:

“إِنَّ اللَّهَ قَسَمَ بَيْنَكُمْ أَخْلَاقَكُمْ، كَمَا قَسَمَ أَرْزَاقَكُمْ وَإِنَّ اللَّهَ يُعْطِي الْمَالَ مَنْ يُحِبُّ، وَمَنْ لَا يُحِبُّ، وَلَا يُعْطِي الْإِيمَانَ إِلَّا مَنْ يُحِبُّ”

Sesungguhnya Allah membagi akhlak di antara kalian sebagaimana Dia membagi rezeki buat kalian. Dan sesungguhnya Allah memberi harta kepada orang yang Dia cintai, juga orang yang tidak dicintainya; tetapi Dia tidak memberi iman kecuali hanya kepada orang yang Dia sukai saja.

 

لَولا أَن مَّنَّ اللهُ عَلَينا لَخَسَفَ بِنا

kalau Allah tidak melimpahkan kurunia-Nya atas kita benar-benar Dia telah membenamkan kita (pula). 

Mereka sedar tentang rahmat yang Allah telah limpahkan kepada mereka. Mereka kata, kalaulah Allah tidak beri rahmat kepada mereka, tentu kita pun akan terbenam sekali dengan Qarun itu kerana mereka dulu pun fikir sama macam dia juga.

Baru mereka tahu bahayanya sifat materialistik. Kita kena ingat yang Qarun itu bukan dibenam ke dalam tanah kerana dia kaya, tetapi kerana dia bersifat materialistik dan menunjuk-nunjuk kekayaannya. Tidaklah salah kalau kaya, tapi janganlah sampai bersikap materialistik sampaikan melebihkan harta dari agama; jangan sampai harta itu melekakan kita dari persediaan kita kepada akhirat.

 

وَيكَأَنَّهُ لا يُفلِحُ الكٰفِرونَ

Aduhai benarlah, tidak beruntung orang-orang yang mengingkari (nikmat Allah)”.

Orang kafir tidak akan berjaya. Iaitu mereka yang tidak mensyukuri nikmat Allah. Kalau kita syukur dengan nikmat Allah, Allah boleh tambah lagi nikmat kita itu. Tapi kalau kita engkar dan kufur, maka Allah boleh tarik balik dan berikan azab kepada kita.


 

Ayat 83: Allah ingatkan kita balik tentang Akhirat.

تِلكَ الدّارُ الآخِرَةُ نَجعَلُها لِلَّذينَ لا يُريدونَ عُلُوًّا فِي الأَرضِ وَلا فَسادًا ۚ وَالعٰقِبَةُ لِلمُتَّقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That home of the Hereafter We assign to those who do not desire exaltedness upon the earth or corruption. And the [best] outcome is for the righteous.

(MELAYU)

Negeri akhirat itu, Kami jadikan untuk orang-orang yang tidak ingin menyombongkan diri dan berbuat kerosakan di (muka) bumi. Dan kesudahan (yang baik) itu adalah bagi orang-orang yang bertakwa.

 

تِلكَ الدّارُ الآخِرَةُ

Negeri akhirat itu,

Negeri akhirat dan rumah yang di akhirat itulah yang kita hendak kejar dan bukan rumah di dunia. Ini kerana rumah di dunia ini tidak kekal dan tidak selamat sebagaimana rumah rumah Qarun. Dia berbangga sangat dengan rumahnya yang banyak, hebat dan besar itu, tapi bila Allah nak hancurkan dan masukkan ke dalam tanah, senang sahaja Allah lakukan.

 

نَجعَلُها لِلَّذينَ لا يُريدونَ عُلُوًّا فِي الأَرضِ

Kami jadikan untuk orang-orang yang tidak ingin menyombongkan diri 

Maka hendaklah kita kejar rumah yang di akhirat itu. Tetapi rumah-rumah di akhirat itu akan diberikan kepada mereka yang beriman dan tidak bersifat materialistik. Dan diberikan kepada orang yang tidak sombong dalam menerima kebenaran.

Sebagaimana yang dikatakan oleh Ikrimah, makna al-uluwwu ialah menyombongkan diri. Menurut Sa’id ibnu Jubair, al-uluwwu ertinya melakukan sewenang-wenang. Sufyan ibnu Sa’id As-Sauri telah meriwayatkan dari Mansur, dari Mus­lim Al-Batin, bahawa makna yang dimaksud ialah menyombongkan diri tanpa alasan yang dibenarkan dan membuat kerosakan serta mengambil harta tanpa alasan yang dibenarkan (dari tangan orang lain).

 

وَلا فَسادًا

dan berbuat kerosakan di (muka) bumi. 

Dan kelebihan di negeri akhirat itu akan diberikan mereka yang tidak berbuat kerosakan di atas muka bumi ini. Kenapa orang kaya dikatakan boleh berbuat kerosakan di muka bumi pula?

Kerana orang-orang kaya di atas dunia inilah yang menyebabkan kemaksiatan dan perkara-perkara buruk terus berlaku. Ini kerana mereka-mereka inilah yang minum arak dan mereka inilah yang berjudi dan mereka inilah yang mengadakan pertunjukan-pertunjukan yang teruk dan sebagainya. Majoriti benda-benda yang teruk yang merosakkan akhlak itu dicipta dan dikembangkan kerana hendak memenuhi nafsu mereka. Kerana orang-orang miskin, tidak ada duit nak buat semua benda itu.

Sebagai contoh, Las Vegas tempat judi yang terbesar di dunia itu, dipenuhi oleh orang-orang yang kaya, yang ada duit untuk dibuang.

 

وَالعٰقِبَةُ لِلمُتَّقينَ

Dan kesudahan (yang baik) itu adalah bagi orang-orang yang bertakwa.

Maka, kalau orang yang baik, tidak sombong, tidak berbuat kerosakan kemudian mereka bertaqwa, iaitu mereka mengamalkan Islam seperti yang sepatutnya, jaga hukum yang Allah telah berikan, maka merekalah yang layak menerima kesudahan yang baik di akhirat itu.


 

Ayat 84: Tabshir dan Takhwif Ukhrawi.

مَن جاءَ بِالحَسَنَةِ فَلَهُ خَيرٌ مِّنها ۖ وَمَن جاءَ بِالسَّيِّئَةِ فَلا يُجزَى الَّذينَ عَمِلُوا السَّيِّئَاتِ إِلّا ما كانوا يَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Whoever comes [on the Day of Judgement] with a good deed will have better than it; and whoever comes with an evil deed – then those who did evil deeds will not be recompensed except [as much as] what they used to do.

(MELAYU)

Barangsiapa yang datang dengan (membawa) kebaikan, maka baginya (pahala) yang lebih baik daripada kebaikannya itu; dan barangsiapa yang datang dengan (membawa) kejahatan, maka tidaklah diberi pembalasan kepada orang-orang yang telah mengerjakan kejahatan itu, melainkan (seimbang) dengan apa yang dahulu mereka kerjakan.

 

مَن جاءَ بِالحَسَنَةِ فَلَهُ خَيرٌ مِّنها

Barangsiapa yang datang dengan (membawa) kebaikan, maka baginya (pahala) yang lebih baik daripada kebaikannya itu;

Yang beramal kebaikan akan dibalas dengan kebaikan yang berlipat-lipat kali ganda. Allah akan beri balasan yang lebih baik. Allah tidak balas sama, tapi Allah akan balas dengan berlebihan dan bersangatan. Bayangkan, kita berapa tahun sahaja buat amal semasa hidup di dunia ini, tapi nanti apabila Allah balas, Allah akan tempatkan di dalam syurga dengan nikmat yang bersangatan dan Allah kekalkan dalam syurga selama-lamanya.

 

وَمَن جاءَ بِالسَّيِّئَةِ فَلا يُجزَى الَّذينَ عَمِلُوا السَّيِّئَاتِ إِلّا ما كانوا يَعمَلونَ

dan barangsiapa yang datang dengan (membawa) kejahatan, maka tidaklah diberi pembalasan kepada orang-orang yang telah mengerjakan kejahatan itu, melainkan (seimbang) dengan apa yang dahulu mereka kerjakan.

Dan sesiapa yang buat amal keburukan, dia akan hanya dibalas sama seperti keburukan itu juga. Allah tidak gandakan. Kalau buat satu dosa, maka akan dibalas dengan satu dosa sahaja. Maka amat adillah Allah kalau begitu. Dan memang amat pemurah sekali Allah tidak dapat nak dibandingkan.

Allah beri galakan ini supaya kita banyak-banyak buat amal.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Qasas Ayat 78 – 80 (Bahaya materialisma)

Ayat 78: Salah faham Qarun. Bukannya dia nak dengar dan ikut nasihat yang telah disebutkan dalam ayat sebelum ini.

قالَ إِنَّما أوتيتُهُ عَلىٰ عِلمٍ عِندي ۚ أَوَلَم يَعلَم أَنَّ اللهَ قَد أَهلَكَ مِن قَبلِهِ مِنَ القُرونِ مَن هُوَ أَشَدُّ مِنهُ قُوَّةً وَأَكثَرُ جَمعًا ۚ وَلا يُسأَلُ عَن ذُنوبِهِمُ المُجرِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “I was only given it because of knowledge I have.” Did he not know that Allāh had destroyed before him of generations those who were greater than him in power and greater in accumulation [of wealth]? But the criminals, about their sins, will not be asked.¹

  • There will be no need to enumerate their sins separately, as their quantity is obvious and more than sufficient to warrant punishment in Hell.

(MELAYU)

Qarun berkata: “Sesungguhnya aku hanya diberi harta itu, kerana ilmu yang ada padaku”. Dan apakah dia tidak mengetahui, bahawasanya Allah sungguh telah membinasakan umat-umat sebelumnya yang lebih kuat daripadanya, dan lebih banyak mengumpulkan harta? Dan tidaklah perlu ditanya kepada orang-orang yang berdosa itu, tentang dosa-dosa mereka.

 

قالَ إِنَّما أوتيتُهُ عَلىٰ عِلمٍ عِندي

Qarun berkata: “Sesungguhnya aku hanya diberi harta itu, kerana ilmu yang ada padaku”.

Ini adalah jawapan Qarun kepada nasihat yang diberikan kepadanya: Pertama sekali dia kata yang dia telah diberi dengan harta yang banyak itu yang memberi maksud ada seseorang yang memberikan kepadanya, tetapi siapa?

Satu mungkin dia bermaksud yang memberikan itu adalah Allah kerana dia pandai maka Allah berikan harta yang banyak. Dia rasa dia istimewa dan kerana itu dia rasa dia layak diberikan dengan segala kekayaan itu oleh Allah. Maksudnya, dia masih lagi anggap Allah yang berikan harta itu kepadanya. Tapi fahamannya kenapa Allah berikan harta itu kepadanya yang salah. Dia rasa Allah sayang dia, dia rasa dia orang istimewa, kerana itu dia layak dapat harta dan kekayaan itu semua. Pengertiannya sama dengan apa yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{فَإِذَا مَسَّ الإنْسَانَ ضُرٌّ دَعَانَا ثُمَّ إِذَا خَوَّلْنَاهُ نِعْمَةً مِنَّا قَالَ إِنَّمَا أُوتِيتُهُ عَلَى عِلْمٍ}

Maka apabila manusia ditimpa bahaya dia menyeru Kami, kemudian apabila Kami berikan kepadanya nikmat dari Kami dia berkata, “Sesungguhnya aku diberi nikmat itu hanyalah kerana kepintaranku.” (Az-Zumar: 49)

Atau dia mungkin bermaksud harta kekayaannya itu diberikan oleh Firaun yang telah memilihnya kerana kepandaiannya. Jadi dia tidak faham kenapa dia kena keluarkan zakat. Ini amat salah sama sekali kerana sepatutnya dia kata yang Allah sahajalah yang berikan harta itu kepadanya.

Bukan Qarun sahaja yang ada masalah ini tetapi ramai orang-orang yang kaya yang walaupun mereka kata yang Allah beri kekayaan itu kepada mereka, tetapi mereka rasa mereka berhak mendapat kekayaan itu kerana kepandaian dan juga usaha mereka dan mereka tidak kata yang memang Allah yang menentukan harta itu untuk mereka sebagai barakah. Mereka tetap mengatakan yang diri mereka juga yang istimewa. Ini adalah satu kebanggaan yang tidak patut ada di dalam hati seorang mukmin.

Jadi kita kena ingat bahawa apa-apa sahaja kebaikan yang kita dapat di atas dunia ini adalah pemberian dari Allah dan memang ianya pemberian sepenuhnya dan bukan kerana kepandaian kita, kelebihan kita atau apa-apa sahaja yang ada pada diri kita. Mungkin kita memang telah berusaha dan kemudian kita berjaya, tetapi kita kena ingat yang usaha kita itu bukanlah menentukan kejayaan ataupun pasti dan tentu mendapat balasan yang baik. Usaha kita itu tidak memberi bekas sebenarnya. Maka apa-apa sahaja yang kita dapat, kena pulangkan kembali yang Allah lah yang berikan kepada kita. Bukan kerana diri kita.

 

أَوَلَم يَعلَم أَنَّ اللهَ قَد أَهلَكَ مِن قَبلِهِ مِنَ القُرونِ

Dan apakah dia tidak mengetahui, bahawasanya Allah sungguh telah membinasakan umat-umat sebelumnya

Allah marah sangat kepada fahaman Qarun ini sehingga Allah mengingatkan bagaimana banyak kaum-kaum sebelumnya yang telah dimusnahkan. Tidakkah dia tahu? Sepatutnya dia tahu kerana dia seorang muslim (tapi bukan muslim yang baik).

 

مَن هُوَ أَشَدُّ مِنهُ قُوَّةً وَأَكثَرُ جَمعًا

yang lebih kuat daripadanya, dan lebih banyak mengumpulkan harta? 

Mereka yang telah dimusnahkan itu lebih kuat dari Qarun dan lebih banyak harta dan kumpulan daripada Qarun tapi mereka itu musnah juga. Kerana tidak ada apa-apa pun yang dapat menghalang kalau Allah sudah tetapkan yang seseorang itu akan dimusnahkan.

Mereka itu semua dimusnahkan kerana mereka engkar dengan Allah, kufur dan tidak mensyukuri nikmat yang Allah berikan kepada mereka.

 

وَلا يُسأَلُ عَن ذُنوبِهِمُ المُجرِمونَ

Dan tidaklah perlu ditanya kepada orang-orang yang berdosa itu, tentang dosa-dosa mereka.

Allah kata orang-orang yang berdosa itu Allah tidak perlu selidik dan buat interrogation pun tentang apa yang mereka lakukan semasa di dunia, kerana Allah memang sudah tahu segala perbuatan mereka semasa di dunia.

Atau, tidak payah tanya kerana banyak sangat dosa mereka.


 

Ayat 79: Kesalahan Qarun lagi.

فَخَرَجَ عَلىٰ قَومِهِ في زينَتِهِ ۖ قالَ الَّذينَ يُريدونَ الحَيَوٰةَ الدُّنيا يٰلَيتَ لَنا مِثلَ ما أوتِيَ قٰرونُ إِنَّهُ لَذو حَظٍّ عَظيمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So he came out before his people in his adornment. Those who desired the worldly life said, “Oh, would that we had like what was given to Qārūn. Indeed, he is one of great fortune.”

(MELAYU)

Maka keluarlah Qarun kepada kaumnya dalam kemegahannya. Berkatalah orang-orang yang menghendaki kehidupan dunia: “Moga-moga kiranya kita mempunyai seperti apa yang telah diberikan kepada Qarun; sesungguhnya dia benar-benar mempunyai keberuntungan yang besar”.

 

فَخَرَجَ عَلىٰ قَومِهِ في زينَتِهِ

Maka keluarlah Qarun kepada kaumnya dalam kemegahannya. 

Qarun telah keluar menemui kaumnya dengan segala kemegahan dan memakai segala perhiasannya untuk menunjuk-nunjuk kepada mereka. Dengan kenderaan yang indah-indah dan juga pengikut-pengikut yang ramai. Dengan penuh kebanggaan dan kesombongan.

Ini tidak patut dilakukan kerana ia ada sifat sombong angkuh. Dan menyebabkan orang lain tidak selesa atau menyebabkan orang lain dapat fahaman yang salah. Kita lihat selepas ini bagaimana ada yang terpengaruh kerana melihat kekayaan Qarun itu.

 

قالَ الَّذينَ يُريدونَ الحَيَوٰةَ الدُّنيا

Berkatalah orang-orang yang menghendaki kehidupan dunia: 

Dan berkatalah orang-orang yang lemah akalnya dan mereka yang mempunyai sifat materialistik. Mereka itu orang miskin tapi mereka terpesona dengan kekayaan yang Qarun ada.

Jadi ini menunjukkan yang orang materialistik ini bukan semestinya orang kaya sahaja kerana orang-orang miskin juga ada sifat itu. Tapi kerana mereka tidak mampu, mereka hanya mampu berangan angan untuk menjadi kaya sahaja. Tapi sifat materialistik mereka itu telah ada dalam diri mereka.

Apa kata mereka?

 

يٰلَيتَ لَنا مِثلَ ما أوتِيَ قٰرونُ

“Moga-moga kiranya kita mempunyai seperti apa yang telah diberikan kepada Qarun;

Mereka ini adalah orang orang yang tidak ada harta dan miskin, dan mereka teringin kepada harta yang banyak. Dan kerana itu, mereka terpersona dengan apa yang ada pada Qarun itu. Mereka berangan-angan kalaulah mereka dapat apa yang telah diberikan kepada Qarun itu. Itu semua angan-angan sahaja dan banyak dilakukan oleh manusia. Ini kerana mereka hanya nampak dunia sahaja dan kayu ukur ‘kejayaan’ dalam fikiran mereka itu adalah ‘kaya’ dan ‘berpengaruh’.

Ini adalah salah faham. Kerana itu bukanlah ukuran kejayaan yang sebenarnya. Oleh salah faham ini, maka ramai manusia yang mahukan kebendaan kerana mereka sangka itulah kejayaan dan itulah yang baik. Kerana itu ada orang yang tidak mampu tapi masih nak bergaya dengan kereta mewah, telefon bimbit yang mewah dan lain-lain lagi, sampaikan mereka terpaksa berhutang. Dan bila berhutang, mereka akan lebih menyusahkan diri mereka lagi.

 

إِنَّهُ لَذو حَظٍّ عَظيمٍ

sesungguhnya dia benar-benar mempunyai keberuntungan yang besar”.

Mereka teringin untuk jadi seperti Qarun kerana pada mereka Qarun itu bernasib baik sungguh. Maka mereka dah mula berangan-angan dan mulalah memikirkan bagaimana nak jadi kaya. Orang kita ada sejarah ini iaitu Kisah Mat Jenin.


 

Ayat 80: Ini pula adalah golongan yang lain.

وَقالَ الَّذينَ أوتُوا العِلمَ وَيلَكُم ثَوابُ اللهِ خَيرٌ لِّمَن ءآمَنَ وَعَمِلَ صٰلِحًا وَلا يُلَقّٰها إِلَّا الصّٰبِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But those who had been given knowledge said, “Woe to you! The reward of Allāh is better for he who believes and does righteousness. And none are granted it except the patient.”

(MELAYU)

Berkatalah orang-orang yang dianugerahi ilmu: “Kecelakaan yang besarlah bagimu, pahala Allah adalah lebih baik bagi orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan tidak diperoleh pahala itu, kecuali oleh orang-orang yang sabar”.

 

وَقالَ الَّذينَ أوتُوا العِلمَ

Berkatalah orang-orang yang dianugerahi ilmu:

Ini pula adalah kata-kata balas dari mereka yang beriman dan ada ilmu pengetahuan tentang agama dan tentang akhirat. Mereka tahu harta akhirat itu lebih banyak dan lebih kekal dan dunia bukanlah segala-galanya.

Mereka pun lihat dunia juga tetapi mereka tidak terkesan dengan dunia kerana mereka lebih terkesan dengan wahyu. Oleh kerana itu hati mereka lebih tertaut dengan akhirat dari tertaut dengan dunia.

Apakah kata mereka kepada orang-orang yang materialistik itu?

 

وَيلَكُم ثَوابُ اللهِ خَيرٌ لِّمَن ءآمَنَ وَعَمِلَ صٰلِحًا

“Kecelakaan yang besarlah bagimu, pahala Allah adalah lebih baik bagi orang-orang yang beriman dan beramal soleh,

Mereka menegur orang-orang miskin yang teringin untuk menjadi seperti Qarun dan mendapat apa yang ada pada Qarun itu. Mereka nak kata bahawa fahaman golongan materialistik itu salah dan boleh menjerumuskan mereka ke dalam kecelakaan.

Orang berilmu itu mengingatkan kaum mereka yang balasan yang diberikan oleh Allah itu lebih baik dari apa yang ada pada Qarun itu. Inilah juga pengajaran bagi kita. Allah ingatkan kita tentang dunia. Dunia ini rendah, sikit dan tidak kekal. Yang kita patut lebih berharap adalah pembalasan di akhirat. Sebagaimana yang disebutkan di dalam sebuah hadis sahih yang mengatakan:

يَقُولُ اللَّهُ تَعَالَى: أَعْدَدْتُ لِعِبَادِي الصَّالِحِينَ مَا لَا عَيْنٌ رَأَتْ، وَلَا أُذُنٌ سَمِعَتْ، وَلَا خطر عَلَى قَلْبِ بَشَرٍ، وَاقْرَؤُوا إِنْ شِئْتُمْ: {فَلا تَعْلَمُ نَفْسٌ مَا أُخْفِيَ لَهُمْ مِنْ قُرَّةِ أَعْيُنٍ جَزَاءً بِمَا كَانُوا يَعْمَلُونَ}

Allah Swt. berfirman, “Aku telah menyediakan bagi hamba-hamba-Ku yang soleh apa (pahala) yang belum pernah dilihat oleh mata, dan belum pernah didengar (kisahnya) oleh telinga serta belum pernah terdelik (keindahannya) di dalam hati seorang manusia pun.” Selanjutnya Nabi Saw. bersabda, “Bacalah oleh kalian firman Allah Swt. berikut jika kalian suka,” yaitu: Seorang pun tidak mengetahui apa yang disembunyikan untuk mereka, yaitu (bermacam-macam nikmat) yang menyedapkan pandangan mata sebagai balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan. (As-Sajdah: 17)

 

وَلا يُلَقّٰها إِلَّا الصّٰبِرونَ

dan tidak diperoleh pahala itu, kecuali oleh orang-orang yang sabar”.

Balasan Allah itu adalah kepada mereka yang sabar. Kepada mereka yang sabar, mereka akan mendapat balasan di akhirat. Iaitu sabar dalam taat. Semasa melakukan taat kepada Allah, teruskan sabar. Oleh itu, jangan harap jadi kaya di dunia tapi haraplah kekayaan di syurga. Syurga itu lebih baik. Tapi syurga itu ‘mahal’, kena ada usaha. Bukan boleh dapat dengan goyang kaki sahaja, tapi kena usaha. Dan usaha itu memerlukan kesabaran.

Oleh itu, jangan harap apa yang orang lain ada. Jangan cemburu dan dengki dengan kekayaan dan kejayaan keduniaan yang ada pada orang lain. Ada orang dapat lebih dan ada yang dapat kurang. Itu semua adalah dalam ketentuan Allah. Allah tentukan berapa banyak yang kita dapat. Maka kena ada rasa cukup dengan apa yang ada. Jangan asyik mendambakan benda yang kamu tidak ada. Kerana itu adalah kerja yang sia-sia.

Maka sabar itu juga bermaksud mereka yang yang tidak menginginkan duniawi dan hanya berharap kepada pahala Allah di negeri akhirat. Dan kerana itu mereka sabar dalam kehidupan dunia mereka walaupun kehidupan dunia mereka itu susah.

Satu lagi tafsir tentang potongan ayat ini, ia bukanlah sambungan dari kata-kata orang berilmu itu, tapi sambungan dari kalam Allah – jadi ini adalah jumlah mu’taridah. Maknanya, Allah hendak memberitahu, pemahaman yang ada pada orang berilmu itu diberikan kepada mereka kerana kesabaran mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Qasas Ayat 75 – 77 (Kisah Qarun)

Ayat 75:

وَنَزَعنا مِن كُلِّ أُمَّةٍ شَهيدًا فَقُلنا هاتوا بُرهٰنَكُم فَعَلِموا أَنَّ الحَقَّ ِلِلهِ وَضَلَّ عَنهُم مّا كانوا يَفتَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We will extract from every nation a witness and say, “Produce your proof,” and they will know that the truth belongs to Allāh, and lost from them is that which they used to invent.

(MELAYU)

Dan Kami datangkan dari tiap-tiap umat seorang saksi, lalu Kami berkata “Tunjukkanlah bukti kebenaranmu”, maka tahulah mereka bahawasanya yang hak itu kepunyaan Allah dan lenyaplah dari mereka apa yang dahulunya mereka ada-adakan.

 

وَنَزَعنا مِن كُلِّ أُمَّةٍ شَهيدًا

Dan Kami datangkan dari tiap-tiap umat seorang saksi,

Dan pada hari akhirat nanti Allah akan tarik daripada setiap umat itu, saksi-saksi mereka.

 

فَقُلنا هاتوا بُرهٰنَكُم

lalu Kami berkata “Tunjukkanlah bukti kebenaranmu”, 

Dan akan diminta kepada mereka bukti-bukti daripada amalan-amalan mereka. Saksi-saksi ini mungkin pada golongan ini yang menjadi ikutan mereka.

Juga boleh bermaksud para rasul yang akan ditarik keluar dan kemudian mereka memberikan bukti yang mereka telah menyampaikan ajaran yang benar semasa mereka bersama hidup dengan kaum mereka. Mereka dah sampaikan tapi umat mereka yang degil tidak mahu terima. Menurut Mujahid, yang dimaksud dengan saksi dalam ayat ini adalah rasul.

Dan selepas para Rasul mereka telah mengaku yang mereka telah sampaikan, maka akan ditanya kembali kepada umat mereka untuk mengeluarkan bukti-bukti dari mereka pula. Akan ditanya kepada mereka yang melakukan syirik itu kenapa mereka tidak ikut ajaran para rasul mereka. Adakah mereka ada bukti lain yang menyebabkan mereka menolak ajakan dakwah Rasul mereka. Kalau ada, keluarkan sekarang! Buktikan yang ada ilah-ilah lain selain Allah; buktikan Allah suruh adakah wasilah untuk menyampaikan doa; buktikan boleh sembah selain Allah; dan macam-macam lagi.

 

فَعَلِموا أَنَّ الحَقَّ ِلِلهِ

maka tahulah mereka bahawasanya yang hak itu kepunyaan Allah 

Waktu itu sedarlah mereka bahawa kebenaran itu ada pada Allah. Kerana mereka memang tidak ada alasan lagi kenapa mereka buat amalan syirik mereka.

Semasa di dunia, bolehlah mereka beri bermacam-macam hujah bathil untuk membenarkan amalan mereka. Tetapi nanti di akhirat mereka tahu lah yang alasan mereka itu tidak laku lagi.

 

وَضَلَّ عَنهُم مّا كانوا يَفتَرونَ

dan lenyaplah dari mereka apa yang dahulunya mereka ada-adakan.

Apa-apa sahaja amalan rekaan yang mereka lakukan dan roh-roh sembahan mereka itu tidak dapat menyelamatkan mereka. Mereka sangka dengan seru dan sedekah Fatihah kepada Nabi, wali dan malaikat itu, mereka akan dibantu di akhirat. Tapi itu adalah sia-sia sahaja.


 

Ayat 76: Takhwif duniawi. Allah buka kisah baru iaitu Qarun dan bagaimana nanti dia dimusnahkan.

۞ إِنَّ قٰرونَ كانَ مِن قَومِ موسىٰ فَبَغىٰ عَلَيهِم ۖ وَءآتَينٰهُ مِنَ الكُنوزِ ما إِنَّ مَفاتِحَهُ لَتَنوءُ بِالعُصبَةِ أُولِي القُوَّةِ إِذ قالَ لَهُ قَومُهُ لا تَفرَح ۖ إِنَّ اللهَ لا يُحِبُّ الفَرِحينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, Qārūn was from the people of Moses, but he tyrannized them. And We gave him of treasures whose keys would burden a band of strong men; thereupon his people said to him, “Do not exult. Indeed, Allāh does not like the exultant.

(MELAYU)

Sesungguhnya Qarun adalah termasuk kaum Musa, maka dia berlaku aniaya terhadap mereka, dan Kami telah menganugerahkan kepadanya perbendaharaan harta yang kunci-kuncinya sungguh berat dipikul oleh sejumlah orang yang kuat-kuat. (Ingatlah) ketika kaumnya berkata kepadanya: “Janganlah kamu terlalu bangga; sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang terlalu membanggakan diri”.

 

إِنَّ قٰرونَ كانَ مِن قَومِ موسىٰ

Sesungguhnya Qarun adalah termasuk kaum Musa,

Sekarang kita menghampiri kepada penutup surah ini dan Allah kembalikan kepada kisah Bani Israil yang berkenaan dengan Nabi Musa kembali. Awal surah ini bermula dengan kisah Nabi Musa dan apabila menghampiri hujung surah ini, kembali kepada kisah berkenaan baginda.

Sekarang Allah membuka kisah Qarun dan memberitahu kepada kita bahawa dia adalah salah seorang daripada Bani Israil. Mungkin ini maklumat baru bagi kebanyakan dari kita. Kerana kita semua tahu sedikit kisah Qarun tapi rupa-rupanya dia dari Bani Israil.

Walaupun dia dari Bani Israil tapi dia dikira sebagai musuh dalaman kepada Bani Israil.  Musuh ada dua jenis: luaran dan juga musuh dalaman. Musuh dalaman lebih bahaya lagi daripada musuh luaran kerana mereka itu di sekeliling kita dan tahu kelemahan kita. Dan kita kadangkala tidak tahu yang mereka itu sebenarnya musuh kerana mereka menyembunyikan sifat benci mereka itu.

Dia bukan sahaja dari Bani Israil malah dia sebenarnya sepupu Nabi Musa. Maknanya dia ada sangkut paut juga dengan baginda. Ibnu Juraij mengatakan bahawa dia adalah Qarun ibnu Yas-hub ibnu Qahis, sedangkan Musa adalah Ibnu Imran ibnu Qahis. Tetapi kerana dia cinta dunia maka dia menjadi orang munafik. Qarun dijuluki Al-Munawwir kerana suaranya yang bagus ketika membaca kitab Taurat, tetapi dia adalah musuh Allah lagi munafik, sebagaimana sikap munafiknya Samiri. Keserakahan dirinyalah yang menjerumuskannya ke dalam kebinasaan kerana hartanya yang terlalu banyak.”

Dia tidak mahu keluarkan zakat maka dia terus berada di pihak Firaun. Kerana Firaun tidak minta keluarkan zakat. Maka dia telah menzalimi kaumnya itu kerana tidak mengeluarkan zakat. Sepatutnya dia keluarkan zakat itu diberikan kepada kaumnya yang miskin itu, tapi dia biarkan sahaja mereka. Maka, kalau kita tidak keluarkan zakat kepada masyarakat, maka kita sudah menzalimi orang yang berhak mendapatnya.

Ada lagi satu perkara yang mengejutkan. Maklumat ini mengejutkan kerana dia daripada Bani Israil tetapi dia seorang yang kaya raya (buka kaya sahaja) tetapi kaumnya itu adalah kaum hamba sahaja, jadi kenapa dia boleh jadi begitu? Kenapa dia boleh kaya raya?

Ini kerana apabila Firaun melemahkan kaum Bani Israil dan memecahkan mereka ikut kumpulan-kumpulan dan kelas-kelas tertentu, maka Firaun memerlukan orang daripada bangsa itu yang menjadi mata-matanya dan balacinya. Dan orang yang dijadikan sebagai balaci itu akan diberikan dengan segala bentuk kekayaan supaya tetap taat kepadanya.

Dan kita jangan lupa yang Bani Israil itu adalah Muslim waktu itu dan walaupun mereka itu Muslim, tetapi macam zaman sekarang juga ada orang-orang Muslim yang rosak dan korup.

Dan masalahnya orang-orang yang korup moral ini menjadi sangat kaya dan orang-orang yang lemah akalnya akan melihat orang-orang kaya ini dan mereka bercita-cita untuk menjadi seperti mereka juga. Inilah bahayanya.

Maka Allah bukan hendak menceritakan tentang seorang individu bernama Qarun sahaja, tetapi dia ini adalah satu jenis individu yang sentiasa ada di dalam setiap masyarakat. Maka kita kena tahu bahayanya orang-orang jenis ini supaya kita tidak terpengaruh dengan mereka. Supaya kita dapat menyelamatkan ahli keluarga kita dan kawan-kawan kita dari terpengaruh dengan-orang orang seperti ini.

 

فَبَغىٰ عَلَيهِم

maka dia berlaku aniaya terhadap mereka, 

Walaupun Qarun itu daripada Bani Israil tetapi dia telah menjadi pembelot kepada mereka. Dia yang menjadi talibarut Firaun dan melaporkan tentang mereka.

Dan seperti yang telah disebut, dia berlaku aniaya dengan kaumnya itu dengan tidak mengeluarkan zakat kepada mereka.

 

وَءآتَينٰهُ مِنَ الكُنوزِ

dan Kami telah menganugerahkan kepadanya perbendaharaan harta

Allah beritahu yang Dia lah yang telah memberikan kekayaan yang besar kepada Qarun. Qarun sangka dia dapat daripada Firaun tetapi Allah menekankan yang sebenarnya Dia lah yang membenarkan perkara itu terjadi.  Semua ini dalam perancangan Allah. Allah memang telah taqdirkan yang Qarun menjadi kaya raya.

Zaman itu harta memang dalam bentuk benda seperti ketulan emas dan dia kenalah simpan hartanya itu di tempat yang selamat seperti gudang. Dan dia bukan hanya ada satu tempat simpan emas sahaja tetapi dia ada banyak (sebab itu digunakan kalimah الكُنوزِ – jamak bagi ٌكَنز harta) yang menunjukkan dia ini sangat-sangat kaya. Jadi Qarun ini memang seorang yang sangat kaya kerana kunci gudang -gudang itupun sudah berat.

 

ما إِنَّ مَفاتِحَهُ لَتَنوءُ بِالعُصبَةِ أُولِي القُوَّةِ

yang kunci-kuncinya sungguh berat dipikul oleh sejumlah orang yang kuat-kuat.

Kalimah تَنوءُ bermaksud mengangkat sesuatu yang berat sampaikan hampir tidak boleh angkat kerana berat sangat. Siapa yang hampir tak boleh angkat? بِالعُصبَةِ أُولِي القُوَّةِ (sekumpulan lelaki yang gagah). Ini adalah kerana tempat simpan duit atau harta itu mestilah menggunakan pintu yang besar dan tebal dan kunci itu adalah penghalang seperti kayu yang besar yang susah untuk diangkat. Boleh dipanggil ‘palang’.

Jadi bukannya kunci macam zaman sekarang. Ramai yang sangka gudang dia banyak sangat sampaikan bila dikumpulkan segala kuncinya pun dah berat dah. Tapi ramai sangka yang kunci itu kecil-kecil macam zaman sekarang.

Maknanya dia perlu mengupah segolongan lelaki yang gagah-gagah hanya untuk mengangkat palang-palang dari gudangnya itu. Maknanya kalau bersungguh-sungguh dia buat keselamatan gudang itu bermakna harta yang disimpan di dalamnya adalah harta harta yang sangat berharga.

 

إِذ قالَ لَهُ قَومُهُ لا تَفرَح

ketika kaumnya berkata kepadanya: “Janganlah kamu terlalu bangga; 

Ada yang dari kaumnya menasihatinya supaya jangan gembira sangat atau dalam erti kata lain, jangan menunjuk-nunjuk kekayaannya itu. Ini kerana Qarun menunjuk-nunjuk kekayaan yang dia ada itu kepada semua orang dan berbangga dengan kekayaannya. Menurut Syahr ibnu Hausyab, Qarun menjulurkan kainnya sepanjang satu jengkal kerana kesombongan dan keangkuhan terhadap kaumnya sendiri.

Dan sudah tentu dia tidak boleh menunjuk kekayaannya kepada bangsa Qibti kerana mereka melihatnya sebagai hamba, jadi dia menunjuk-nunjuk hartanya kepada Bani Israil sahaja.

 

إِنَّ اللهَ لا يُحِبُّ الفَرِحينَ

sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang terlalu membanggakan diri”.

Allah tidak suka kepada orang yang terlalu suka dengan harta yang dia ada dan menunjuk-nunjuk harta itu kepada manusia. Kalau zaman sekarang, sampai ada rancangan televisyen dimana orang-orang kaya seperti artis dan ahli sukan menunjukkan ‘istana’ atau villa yang mereka ada dengan segala kelengkapan dalam rumah mereka. Ini tidak patut sama sekali. Kerana kebanyakan dari manusia tidak ada kekayaan begitu.


 

Ayat 77: Sambungan nasihat dari ahli kaum Qarun itu.

وَابتَغِ فيما ءآتٰكَ اللهُ الدّارَ الآخِرَةَ ۖ وَلا تَنسَ نَصيبَكَ مِنَ الدُّنيا ۖ وَأَحسِن كَما أَحسَنَ اللهُ إِلَيكَ ۖ وَلا تَبغِ الفَسادَ فِي الأَرضِ ۖ إِنَّ اللهَ لا يُحِبُّ المُفسِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But seek, through that which Allāh has given you, the home of the Hereafter; and [yet], do not forget your share of the world. And do good as Allāh has done good to you. And desire not corruption in the land. Indeed, Allāh does not like corrupters.”

(MELAYU)

Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerosakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerosakan.

 

وَابتَغِ فيما ءآتٰكَ اللهُ الدّارَ الآخِرَةَ

Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat,

Dan penasihat itu menasihati Qarun untuk mencari balasan akhirat. Dan tentunya waktu itu ia perlu dilakukan dengan membantu Nabi Musa menjalankan dakwah baginda kerana tentu Nabi Musa memerlukan bantuan kewangan.

Ini mengingatkan kepada kita yang orang-orang kaya ada kelebihan pada mereka dimana mereka dapat melakukan kebaikan yang banyak dengan infak harta mereka. Dan itulah yang sepatutnya dilakukan oleh Qarun. Harta yang dia ada terlalu banyak sampaikan dia tidak boleh menghabiskannya semasa hidupnya, tetapi dia hanya simpan sahaja dan ditunjuk kepada orang sahaja.

Maka orang-orang kaya di atas dunia ini kena memikirkan lebih lagi tentang akhirat kerana mereka tidak perlu nak fikir tentang hal dunia sangat kerana mereka sudah kaya. Makan pakai mereka sudah cukup. Apabila Allah telah mudahkan kita dengan beri kekayaan sampai kita tidak perlu nak memikirkan tentang makanan dan tempat tinggal, maka tumpukanlah perhatian kepada akhirat pula. Kerana mereka sudah tidak payah nak sibuk-sibuk bekerja.

Tapi malangnya kebanyakan daripada manusia apabila sudah kaya, maka mereka sibuk memikirkan bagaimana untuk menjadi lebih kaya lagi. Yang mereka sibukkan akal mereka adalah bagaimana hendak menambah kekayaan mereka lagi? Kalau sudah ada sejuta, bagaimana nak dapatkan dua juta, dan seterusnya.

 

وَلا تَنسَ نَصيبَكَ مِنَ الدُّنيا

dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi 

Dan bukanlah nak kata kita kena tinggalkan dunia terus sampai jadi rahib pula. Bukan tidak boleh ada kereta dan ada rumah yang besar, itu tidak ada masalah tetapi janganlah dunia ini yang difikir-fikirkan sentiasa.

Juga bermaksud jangan lupa tanggungjawab di dunia kepada ahli keluarga yang lain. Apabila kita kaya, maka orang sudah mula memandang kita. Kita kena menjadi contoh yang baik kepada manusia. Jangan kita jadi contoh buruk pula.

Sebagai contoh, kalau kita kaya, maka orang teringin nak jadi kaya seperti kita. Tapi kalau kita dapatkan kekayaan kita dengan cara yang salah, ada kemungkinan orang tidak kisah baik atau buruk lagi, asalkan dapat jadi seperti kita. Jadi itu bermakna kita dah jadi contoh buruk bagi manusia yang lain.

 

وَأَحسِن كَما أَحسَنَ اللهُ إِلَيكَ

dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu, 

Penasihat itu kata Qarun kena beri contoh yang baik. Orang memang akan ikut kita kalau kita kaya atau terkenal, tapi biarlah mereka nak ikut kita jadi baik, bukan nak ikut kita sebab kita buat benda buruk. Buat baiklah kerana Allah telah baik kepada kita. Sebagaimana Allah telah tolong kita, maka kenalah kita tolong orang lain pula.

 

وَلا تَبغِ الفَسادَ فِي الأَرضِ

dan janganlah kamu berbuat kerosakan di (muka) bumi. 

Jangan buat kerosakan di muka bumi. Antara cara berbuat kerosakan itu adalah dengan tidak mengeluarkan zakat. Kerana ada bahagian orang lain dalam harta kita itu. Kalau kita tidak keluarkan, maka mereka tidak dapat dan itu adalah kerosakan dan juga kezaliman.

Juga jangan gunakan harta itu untuk keburukan. Memang apabila sudah ada banyak harta dan duit, boleh buat banyak perkara seperti berjudi dan sebagainya tapi jangan lakukan. Kerosakan di dunia ini terjadi kerana orang orang kayalah yang buat pusat-pusat maksiat, pusat-pusat judi, pusat pusat hiburan dan sebagainya kerana orang miskin tak buat benda ini. Segala benda yang merosakkan akhlak itu diadakah untuk memuaskan kehendak nafsu orang-orang yang kaya lah.

 

إِنَّ اللهَ لا يُحِبُّ المُفسِدينَ

Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerosakan.

Allah tidak suka dan Allah akan balas keburukan itu. Allah samada boleh balas semasa di akhirat atau Allah boleh balas semasa di dunia lagi. Kita akan belajar bagaimana nanti Qarun sudah dapat azab itu semasa di dunia lagi.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Qasas Ayat 71 – 74 (Pertukaran malam dan siang)

Ayat 71: Ini adalah isyarat kepada dalil aqli iktirafi. Allah suruh fikir-fikirkan.

قُل أَرَءيتُم إِن جَعَلَ اللهُ عَلَيكُمُ اللَّيلَ سَرمَدًا إِلىٰ يَومِ القِيٰمَةِ مَن إِلٰهٌ غَيرُ اللهِ يَأتيكُم بِضِياءٍ ۖ أَفَلا تَسمَعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “Have you considered:¹ if Allāh should make for you the night continuous until the Day of Resurrection, what deity other than Allāh could bring you light? Then will you not hear?”

  • Meaning “Inform me if you really know.”

(MELAYU)

Katakanlah: “adakah engkau fikirkan, jika Allah menjadikan untukmu malam itu terus menerus sampai hari kiamat, siapakah ilah selain Allah yang akan mendatangkan sinar terang kepadamu? Maka apakah kamu tidak mendengar?”

 

قُل أَرَءيتُم

Katakanlah: “adakah engkau fikirkan,

Allah suruh mereka fikirkan keadaan ini dengan mata hati. Kalimah راء bermaksud ‘melihat’, tapi bukanlah melihat dengan mata, tapi dengan mata hati. Kerana itu kita gunakan kalimah ‘nampak’ untuk benda-benda seperti idea juga. Selepas kita sebutkan tentang sesuatu, kita tanya: “kau nampak tak?”, sedangkan itu bukan melihat dengan mata. Tapi melihat dengan mata hati.

Allah menyuruh manusia memikirkan  menggunakan mata hati. Gunakan akal dan hati untuk sampai kepada sesuatu keputusan.

 

إِن جَعَلَ اللهُ عَلَيكُمُ اللَّيلَ سَرمَدًا إِلىٰ يَومِ القِيٰمَةِ

jika Allah menjadikan untukmu malam itu terus menerus sampai hari kiamat,

Allah suruh fikirkan: bagaimana kalau Allah jadikan malam itu berterusan? سَرمَدًا bermaksud sesuatu yang tidak berubah-ubah. Maksudnya siang tidak datang datang dan hanya ada malam sahaja. Maknanya sampai Kiamat.

 

مَن إِلٰهٌ غَيرُ اللهِ يَأتيكُم بِضِياءٍ

siapakah ilah selain Allah yang akan mendatangkan sinar terang kepadamu? 

Kalau Allah buat begitu, maka adakah entiti lain yang dapat mendatangkan siang kembali? Ada ilah selain Allah kah yang boleh datangkan balik siang itu?

 

أَفَلا تَسمَعونَ

Maka apakah kamu tidak mendengar?”

Jadi kenapa kamu tidak mahu mendengar? Kenapa kamu tidak mahu mendengar wahyu Qur’an dan mendengar nasihat yang disampaikan?


 

Ayat 72:

قُل أَرَءيتُم إِن جَعَلَ اللهُ عَلَيكُمُ النَّهارَ سَرمَدًا إِلىٰ يَومِ القِيٰمَةِ مَن إِلٰهٌ غَيرُ اللهِ يَأتيكُم بِلَيلٍ تَسكُنونَ فيهِ ۖ أَفَلا تُبصِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “Have you considered: if Allāh should make for you the day continuous until the Day of Resurrection, what deity other than Allāh could bring you a night in which you may rest? Then will you not see?”

(MELAYU)

Katakanlah: “adakah engkau fikirkan, jika Allah menjadikan untukmu siang itu terus menerus sampai hari kiamat, siapakah ilah selain Allah yang akan mendatangkan malam kepadamu yang kamu beristirehat padanya? Maka apakah kamu tidak memperhatikan?”

 

قُل أَرَءيتُم

Katakanlah: “adakah engkau fikirkan,

Gunakan akal sikit untuk berfikir.

 

إِن جَعَلَ اللهُ عَلَيكُمُ النَّهارَ سَرمَدًا إِلىٰ يَومِ القِيٰمَةِ

jika Allah menjadikan untukmu siang itu terus menerus sampai hari kiamat,

Dan bagaimana pula kalau Allah jadikan siang itu berterusan sampai bila-bila? Ayat sebelum ini tentang malam, sekarang tentang siang pula – sepanjang tahun sampai Kiamat.

 

مَن إِلٰهٌ غَيرُ اللهِ يَأتيكُم بِلَيلٍ تَسكُنونَ فيهِ

siapakah ilah selain Allah yang akan mendatangkan malam kepadamu yang kamu beristirehat padanya?

Adakah ada entiti lain yang boleh mendatangkan malam? Yang dengan malam itu kamu boleh mencari ketenangan dan berehat mencari tenaga kembali selepas kepenatan sepanjang hari. Tapi kalau siang sahaja, bagaimana hendak rehat?

 

أَفَلا تُبصِرونَ

Maka apakah kamu tidak memperhatikan?”

Maka mengapakah kamu tidak melihat? Kenapa kamu tidak memerhatikan tanda-tanda pada alam ini? Pada pertukaran malam dan siang yang terjadi setiap hari itu sudah ada tanda yang Allah ini ada. Ada satu kuasa yang menjadikan siang dan malam itu terjadi. Maka kita kena cari siapakah yang menguasai siang dan malam itu.


 

Ayat 73: Isyarat kepada dalil aqli juga.

وَمِن رَّحمَتِهِ جَعَلَ لَكُمُ اللَّيلَ وَالنَّهارَ لِتَسكُنوا فيهِ وَلِتَبتَغوا مِن فَضلِهِ وَلَعَلَّكُم تَشكُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And out of His mercy He made for you the night and the day that you may rest therein and [by day] seek from His bounty and [that] perhaps you will be grateful.

(MELAYU)

Dan dari rahmat-Nya, Dia jadikan untukmu malam dan siang, supaya kamu beristirehat pada malam itu dan supaya kamu mencari sebahagian dari kurnia-Nya (pada siang hari) dan agar kamu bersyukur kepada-Nya.

 

وَمِن رَّحمَتِهِ جَعَلَ لَكُمُ اللَّيلَ وَالنَّهارَ

Dan dari rahmat-Nya, Dia jadikan untukmu malam dan siang, 

Jadi ayat ini menceritakan tentang siang dan malam yang ditentukan oleh Allah. Dan ia juga menceritakan tentang perubahan Allah jadikan di dalam alam ini. Ada siang dan ada malam. Siang dan malam itu tidaklah terjadi sendiri. Memang dari segi sains, kita tahu yang siang terjadi bila ada matahari dan malam apabila matahari di sebalik bahagian lain dari bumi. Tapi hendaklah kita ingat, peredaran bumi ini dan pergerakan matahari itu Allah juga yang gerakkan. Jadi jangan kata yang malam dan siang terjadi sendiri.

 

لِتَسكُنوا فيهِ

supaya kamu beristirehat pada malam

Kalau tidak ada perubahan sekejap siang dan sekejap malam, maka kehidupan kita akan menjadi susah. Ini kerana malam itu gelap, maka kita dapat merehatkan mata dan diri kita. Jikalau malam tiada maka kita akan kepenatan kerana tidak ada masa rehat. Kalau tidur siang, tidak sama dengan tidur malam.

 

وَلِتَبتَغوا مِن فَضلِهِ

dan supaya kamu mencari sebahagian dari kurnia-Nya

Dan siang itu Allah jadikan terang benderang supaya kita senang nampak untuk menjalankan kerja kita. Jadi siang untuk bekerja, malam untuk berehat. Memang kedua-duanya perlu. Dan Allah beri kepada kita sebagai pemberian dari RahmatNya.

Bukan sahaja alam ini memerlukan pertukaran dan perubahan tetapi kita sebagai manusia juga memerlukan perubahan di mana kita tidak boleh berterusan bekerja; atau pun berterusan melakukan dakwah sahaja. Mesti juga ada masa rehat untuk kita.

Maka kena ada tarik dan tolak di dalam kehidupan kita di mana bukan hanya bekerja untuk agama sahaja tetapi kena juga berkahwin dan bekeluarga; dan ada puasa dan ada waktu berbuka; dan ada solat dan ada waktu rehat.

 

وَلَعَلَّكُم تَشكُرونَ

dan agar kamu bersyukur kepada-Nya.

Supaya dengan perubahan siang dan malam ini maka manusia boleh mencari kurniaan daripada Allah dan dari kurniaan itu bersyukur kepada Allah. Maknanya kita kena ingat rahmat Allah itu dan bersyukur kepada Allah. Maknanya, segala apa yang terjadi itu, kena bersyukur kepada Allah. Allah beri rahmat supaya kita bersyukur. Dan kalau kita bersyukur, Allah akan beri nikmat yang lain.


 

Ayat 74: Takhwif Ukhrawi. Kalau tidak mahu memikirkan tentang agama dan tentang tauhid, bagaimana?

وَيَومَ يُناديهِم فَيَقولُ أَينَ شُرَكائِيَ الَّذينَ كُنتُم تَزعُمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [warn of] the Day He will call them and say, “Where are My ‘partners’ which you used to claim?”

(MELAYU)

Dan (ingatlah) hari (di waktu) Allah menyeru mereka, seraya berkata: “Di manakah sekutu-sekutu-Ku yang dahulu kamu katakan?”

 

وَيَومَ يُناديهِم

Dan (ingatlah) hari (di waktu) Allah menyeru mereka, 

Tadi Allah suruh fikirkan, bagaimana kalau tidak siang atau tiada malam? Sekarang Allah suruh fikirkan keadaan di akhirat kelak. Bagaimana kalau Allah panggil orang-orang yang melakukan syirik itu?

 

فَيَقولُ أَينَ شُرَكائِيَ الَّذينَ كُنتُم تَزعُمونَ

seraya berkata: “Di manakah sekutu-sekutu-Ku yang dahulu kamu katakan?”

Allah beritahu yang pada hari kiamat nanti, manusia yang melakukan syirik semasa di dunia akan ditanya manakah roh-roh yang mereka syirikkan Allah dengan mereka yang dulu? Dulu semasa mereka di dunia, mereka yakin sangat yang roh-roh itu dapat membantu mereka dunia dan akhirat. Mereka tidak ada dalil tapi mereka kata yang mereka puja itu dapat beri rezeki dan keselamatan kepada mereka semasa di dunia. Dan mereka kata di akhirat kelak, roh-roh itu yang jadi pembantu mereka dan pemberi syafaat kepada mereka.

Allah kata, kalau kamu kata begitu, sekarang (semasa di akhirat) mana mereka? Kenapa tak datang tolong kamu seperti yang kamu katakan?

Allah suruh mereka yang melakukan syirik itu fikirkan: betulkah mereka akan ditolong?

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir