Tafsir Surah an-Nasr Ayat 3 (Rasulullah bertaubat)

Ayat 3:

فَسَبِّح بِحَمدِ رَبِّكَ وَاستَغفِرهُ ۚ إِنَّهُ كانَ تَوّابًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then exalt [Him] with praise of your Lord and ask forgiveness of Him. Indeed, He is ever Accepting of repentance.

(MALAY)

maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan mohonlah ampun kepada-Nya. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penerima taubat.

Allah menyebut tentang istighfar di hujung وَاستَغفِرهُ
Allah menyebut tentang memujiNya di tengah بِحَمدِ
Allah menyebut tentang mensucikanNya di awal فَسَبِّح

Ini sebagai pengajaran untuk mereka yang melakukan istighfar (mohon ampun). Jikalau mahukan pengampunan dari Allah, atau dalam berdoa, maka kita hendaklah memberikan hak Allah – kita kena mensucikan Allah, kemudian memujiNya dan selepas itu barulah minta ampun (ataupun berdoa dengan hajat kita). Oleh itu, dengan ayat ini, Allah mengajar kita cara berdoa kepadaNya.

Ayat ini adalah tafsir bagi ayat lain, iaitu Hijr:99

وَاعبُد رَبَّكَ حَتّىٰ يَأتِيَكَ اليَقينُ

dan sembahlah Tuhanmu sampai datang kepadamu yang diyakini (ajal).

Ayat ini memberitahu kita yang kita hendak menghambakan diri kita selagi mana kita hidup. Ini termasuk juga mengerjakan ibadah – oleh itu, kita kena solat sampailah kita mati, tidak ada masa berhenti. Dan apabila kita menyebut tentang ‘ibadah’, ianya mengandungi dua perkara penting dan setiap ibadat ada salah satu dari dua perkara ini:

  • memuji Allah
  • memohon ampunan dariNya. Maksudnya, kita mengakui kesalahan kita dan berharap semoga Allah mengampunkan dosa-dosa kita itu.

Kalimah سَبِّح bermaksud mengisytiharkan kesempurnaan Allah. Ia dari katadasar سبح yang bermaksud timbul di atas air. Oleh itu, apabila kita melakukan tasbih kepada Allah, kita mengatakan yang Allah itu sempurna, tidak ada kekurangan pada DiriNya, PerbuatanNya, KalimahNya.

Oleh itu, jangan kata sesuatu yang tidak kena dan tidak layak pada Allah. Inilah kesalahan yang dilakukan oleh puak Yahudi. Ini disebut dalam Ali Imran:181

لَقَد سَمِعَ اللَّهُ قَولَ الَّذينَ قالوا إِنَّ اللَّهَ فَقيرٌ وَنَحنُ أَغنِياءُ ۘ سَنَكتُبُ ما قالوا

Sesungguhnya Allah telah mendengar perkatan orang-orang yang mengatakan: “Sesungguhnya Allah miskin dan kami kaya”. Kami akan mencatat perkataan mereka itu.

Kata-kata mereka itu memang tidak patut dan Allah menyatakan kemurkaanNya.

Kalimah tasbeeh juga boleh membawa maksud ‘solat’. Jadi ada yang kata ayat ini suruh kita solat. Ini banyak disebut dalam Qur’an dan salah satunya adalah Rum:17

فَسُبحانَ اللَّهِ حينَ تُمسونَ وَحينَ تُصبِحونَ

Maka bertasbihlah kepada Allah di waktu kamu berada di petang hari dan waktu kamu berada di waktu subuh,

Begitu juga dalam Taha:130

فَاصبِر عَلىٰ ما يَقولونَ وَسَبِّح بِحَمدِ رَبِّكَ قَبلَ طُلوعِ الشَّمسِ وَقَبلَ غُروبِها ۖ وَمِن آناءِ اللَّيلِ فَسَبِّح وَأَطرافَ النَّهارِ لَعَلَّكَ تَرضىٰ

Maka sabarlah kamu atas apa yang mereka katakan, dan bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu, sebelum terbit matahari dan sebelum terbenamnya dan bertasbih pulalah pada waktu-waktu di malam hari dan pada waktu-waktu di siang hari, supaya kamu merasa senang,

Dalam dua ayat di atas, kalimah ‘tasbeeh’ di dalamnya bermaksud ‘solat’. Dan memang perbuatan tasbeeh, hamd dan istighfar yang terbaik dilakukan adalah dalam solat.

Seperti yang kita telah pernah sebutkan, Surah ini sebagai tanda bahawa tugas Rasulullah sudah selesai dan kerana itu hayat baginda di dunia akan berakhir tidak lama lagi. Ini juga ada disebut dalam satu hadis:

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ فُضَيل، حَدَّثَنَا عَطَاءٍ، عَنْ سَعِيدِ بْنِ جُبَير، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ: لَمَّا نَزَلَتْ: {إِذَا جَاءَ نَصْرُ اللَّهِ وَالْفَتْحُ} قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “نُعِيَت إِلَيَّ نَفْسِي”

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Fudail, telah menceritakan kepada kami Ata, dari Sa’id ibnu Jubair, dari Ibnu Abbas yang mengatakan bahawa ketika diturunkan firman-Nya: Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan. (An-Nasr: 1) Rasulullah Saw. bersabda: Ini adalah ucapan belasungkawa terhadapku.

Memang baginda Rasulullah SAW wafat pada tahun yang sama juga. (Ini bagi pendapat yang mengatakan surah ini diturunkan di Madinah.)

قَالَ الْبُخَارِيُّ: حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ، حَدَّثَنَا جَرير، عَنْ مَنْصُورٍ، عَنْ أَبِي الضحَى، عَنْ مَسْرُوقٍ، عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ: كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُكْثِرُ أَنْ يَقُولَ فِي رُكُوعِهِ وَسُجُودِهِ: “سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ رَبَّنَا وَبِحَمْدِكَ، اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي” يَتَأَوَّلُ الْقُرْآنَ.

Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Usman ibnu Abu Syaibah, telah menceritakan kepada kami Jarir, dari Mansur, dari Abud Duha, dari Masruq, dari Aisyah yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. dalam rukuk dan sujudnya memperbanyak bacaan: Mahasuci Engkau, ya Allah, Tuhan Kami; dan dengan memuji kepada Engkau, ya Allah, ampunilah aku.

Nabi Saw. melakukan demikian sebagai pengamalannya terhadap makna surat ini. Bukan sahaja di dalam solat, tapi di mana-mana – sama ada duduk, berdiri, berjalan baginda akan menyebut: subhan Allahi wa bi hamdihi.

قَالَ ابْنُ جَرِيرٍ: حَدَّثَنَا أَبُو السَّائِبِ، حَدَّثَنَا حَفْصٌ، حَدَّثَنَا عَاصِمٌ، عَنِ الشَّعْبِيِّ، عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ قَالَتْ: كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي آخِرِ أَمْرِهِ لَا يَقُومُ وَلَا يَقْعُدُ، وَلَا يَذْهَبُ وَلَا يَجِيءُ، إِلَّا قَالَ: “سُبْحَانَ اللَّهِ وَبِحَمْدِهِ”. فَقُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، إِنَّكَ تُكْثِرُ مِنْ سُبْحَانِ اللَّهِ وَبِحَمْدِهِ، لَا تَذْهَبُ وَلَا تَجِيءُ، وَلَا تَقُومُ وَلَا تَقْعُدُ إِلَّا قُلْتَ: سُبْحَانَ اللَّهِ وبحمده؟ قال: “إني أمرت بها”، فقال: {إِذَا جَاءَ نَصْرُ اللَّهِ وَالْفَتْحُ} إِلَى آخِرِ السُّورَةِ

Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abus Sa’ib, telah menceritakan kepada kami Hafs, telah menceritakan kepada kami Asim, dari Asy-Sya’bi, dari Ummu Salamah yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. di penghujung usianya, tidak sekali-kali beliau berdiri, duduk, pergi, dan datang melainkan membaca: Mahasuci Allah dan dengan memuji kepada-Nya. Maka aku bertanya, “Wahai Rasulullah, aku telah melihatmu memperbanyak bacaan tasbih dan tahmid kepada Allah, tidak sekali-kali engkau pergi, datang, berdiri, atau duduk melainkan engkau membaca, “Mahasuci Allah dan dengan memuji kepada-Nya.” Maka beliau Saw. menjawab, bahawa sesungguhnya beliau diperintahkan untuk melakukannya, lalu beliau membaca firman-Nya: Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan. (An-Nasr: 1), hingga akhir surat.

Baginda memperbanyakkan tasbeeh pada Allah kerana Allah telah memberi kejayaan kepada Islam dan telah membersihkan Ka’bah dari berhala – maka sekarang adalah masa untuk tasbeeh – mengucapkan penyucian terhadap Allah. Memang mendapatkan kejayaan untuk agama Islam itu penting, tapi zikir kepada Allah itu lebih penting lagi. Allah sebut dalam Ankabut:45

اتلُ ما أوحِيَ إِلَيكَ مِنَ الكِتابِ وَأَقِمِ الصَّلاةَ ۖ إِنَّ الصَّلاةَ تَنهىٰ عَنِ الفَحشاءِ وَالمُنكَرِ ۗ وَلَذِكرُ اللَّهِ أَكبَرُ ۗ وَاللَّهُ يَعلَمُ ما تَصنَعونَ

Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, iaitu Al Kitab (Al Quran) dan dirikanlah solat. Sesungguhnya solat itu mencegah dari (perbuatan-perbuatan) keji dan mungkar. Dan sesungguhnya mengingat Allah adalah lebih besar. Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.

Inilah tugas kita yang utama – mengingat Allah. Dan dalam surah ini disebut tiga perkara – tasbeeh, hamd dan istighfar.

Tasbeeh – menyebut tentang kesempurnaan Allah, iaitu mengatakan yang Allah bebas dari perkara-perkara yang kurang, dari sifat-sifat yang tidak patut bagi Allah.

Hamd – memuji dan mengucapkan syukur kepada Allah.

Tasbeeh dan hamd ini Allah gabungkan dalam ayat ini dengan huruf ba’ – فَسَبِّح بِحَمدِ رَبِّكَ. Kenapa? Apakah maksudnya? Ada beberapa pendapat yang diberikan:

1. Iaitu mengucap subhanallah walhamdulillah. Iaitu menyebut kedua-duanya sekali. Allah kaitkan dengan huruf ba’.

2. Maksud kedua, dengan mengucapkan alhamdulillah, sudah mengandungi subhanallah di dalamnya. Maknanya – sucikan Allah dengan mengatakan alhamdulillah. Ini adalah kerana maksud تصبيح sudah ada dalam حمد. Oleh itu, dengan memuji dan berterima kasih kepada Allah (حمد), ini sudah menunjukkan yang Dia tidak ada kekurangan apa-apa. Kerana kita tidak melakukan حمد melainkan kepada Allah yang tidak ada kepincangan.

3. Ia juga boleh bermaksud: sebutlah kesempurnaan Allah (tasbeeh) kerana pujian dan terimakasih hanya layak untuk Allah sahaja.

4. Juga boleh bermakna: bertasbihlah dengan perasaan dan sifat hamd kepada Allah. Bukan mulut sahaja bertasbih tapi hati dan perbuatan kita tidak.

5. Dengan bertasbih dan bertahmid selepas mendapat kemenangan, jangan lupa yang kamu tidak berkuasa, tapi Allah yang berkuasa penuh dan buat keputusan penuh. Kemenangan yang kamu dapat itu adalah dari Allah dan kurnia Allah – maka kenalah memuji dan mensucikanNya.

Satu lagi suruhan Allah kepada Rasulullah adalah istighfar. Dan kemudian Dia terus sebut yang Dia adalah تَوّابًا (isim fa’il). Allah hendak memberitahu yang Dia telah lama menerima taubat dari dulu lagi. Ini adalah satu pernyataan yang hebat:

  1. Allah nak beritahu kepada baginda: tidakkah kau lihat apa yang Aku telah buat dulu? Lihatlah contoh Bani Israil. Mereka dulu banyak melakukan kesalahan tapi kalau mereka bertaubat, Allah akan terima. Allah hendak beritahu, kalau mereka pun Allah terima taubatnya, kalau Nabi Muhammad lagilah Allah akan terima taubat baginda. Kerana tidaklah Nabi seperti mereka kerana akhlak baginda amat terpuji.
  2. Bukan sahaja ini berita baik kepada baginda, tapi berita baik kepada mereka yang baru masuk Islam – kerana kalau terima Islam, bukankah itu juga satu taubah dan Allah sedang menyatakan yang Dia telah terima taubat mereka.
  3. Ini juga menunjukkan cinta Allah kepada baginda. Nabi disuruh untuk istighfar dan Allah terus beritahu yang Dia telah terima taubat baginda. Ini juga adalah satu lagi hadiah kepada baginda.

Kenapa baginda disuruh untuk melakukan istighfar pula? Ini kita kena berhati-hati untuk memahami perkara ini. Ada dua ekstrem dalam kalangan orang Islam; ada yang terlebih sanjung baginda sampai boleh jadi ke tahap syirik; dan ada yang buat tidak kisah sahaja dengan Rasulullah, seolah-olah mereka memperkatakan baginda seperti orang biasa sahaja (tidak kisah dengan sunnah baginda, tidak kisah dengan ajaran baginda, ibadah baginda dan sebagainya). Kedua-dua ekstrem ini teruk dan tidak patut ada dalam diri kita.

Oleh itu, titik kebenaran adalah antara kedua ekstrem itu (pertengahan). Maka kita kena timbangkan, jangan terlebih dan terkurang hormat kepada baginda. Jadi, dalam ayat ini Allah bukan sahaja suruh buat baginda melakukan tasbih dan hamd, tapi Allah juga suruh untuk baginda untuk istighfar.

Selalunya, fahaman kita kalau kita istighfar, ianya apabila berdosa, bukan? Dan ini yang bahaya kalau salah faham kerana ada yang mungkin tanya: apa yang Nabi buat sampai baginda kena istighfar? Ini yang kita kena berhati-hati.

Untuk memahaminya, kita kena faham tahap/peringkat/maqam. Manusia memang ada tahap yang berbeza-beza. Sebagai contoh, kita bandingkan seorang lelaki yang selalu datang awal berjemaah ke masjid (sebelum azan pun dia dah ada dah).

Tiba-tiba kerana ada hal yang mengganggunya, dia terpaksa datang lewat ke masjid. Memang pergi ke masjid, tapi lewat. Oleh kerana dia memang dah biasa ke masjid awal sebelum azan, kalau dia datang lewat pun dia dah rasa bersalah, bukan?

Dan sekarang bandingkan pula dengan seorang lain yang jarang ke masjid. Sebulan sekali ke masjid pun jarang dapat. Jadi apabila dia dapat solat berjemaah di masjid walaupun dia datang selepas azan pun, dia sudah rasa mereka hebat, dah rasa dia buat kebaikan, bukan? Kenapa dua kejadian yang sama, berlaku kepada orang yang lain, tapi perasaan yang berbeza?

Ini adalah kerana peringkat manusia berlainan. Jadi kebaikan itu sebenarnya adalah subjektif. Satu perbuatan yang sama, boleh dilihat sebagai kesalahan dan boleh juga dilihat sebagai kebaikan, bukan? Ianya bergantung kepada orang dan peringkat/tahap/maqam mereka. Maka, jangan kita bandingkan Nabi Muhammad itu dengan diri kita.

Oleh itu, kekurangan Nabi Muhammad itu adalah kebaikan yang lebih tinggi dari kebaikan orang lain sebenarnya. Kekurangan baginda bukanlah ‘dosa’, malah ianya tetap lebih baik dari kita.

Sebagai contoh, baginda ditegur dalam Surah Abasa – apabila baginda mengerutkan dahi baginda apabila ada sahabat buta datang bertanya kepada baginda semasa baginda berdakwah kepada pemuka Quraish. Adakah itu ‘dosa’? Tentu sekali tidak. Baginda tidak marah pun sahabat itu, tapi baginda hanya mengerutkan sahaja, bukan bermasam muka pun.

Baginda pun sedang melakukan tugas yang besar waktu itu kerana sedang berdakwah kepada pemuka Quraish (baginda berharap mereka dapat beriman dan lebih ramai lagi akan beriman ikut mereka).

Dan sahabat yang bernama Abdullah ibn Maktum itu pun buta jadi tak nampak dan tidak terasa pun dari perbuatan Nabi itu. Tapi baginda tetap ditegur kerana kedudukan baginda yang tinggi, sampaikan kalau tersilap sikit sahaja pun dah kena tegur.

Dan Allah jadikan kejadian itu sebagai pengajaran untuk kita – salah satunya, yang boleh tegur Nabi hanyalah Allah sahaja – kita tidak layak nak tegur baginda dan kata baginda ada buat salah, ada kekurangan – ini bukan kerja kita dan bukan tahap kita untuk buat begitu (siapa kita?).

Hanya Allah sahaja yang layak menegur baginda. Dan teguran Allah itu telah menyebabkan Nabi rasa tidak selesa, maka Allah terus beritahu yang Allah telah maafkan baginda – Allah bersifat تَوّابًا.

Dan istighfar itu memang disukai oleh Allah – sama ada ada dosa atau tidak. Sebab itulah Nabi suka istighfar. Dan ini tidaklah dilakukan kalau telah melakukan dosa sahaja. Macam Nabi Ibrahim semasa baginda bina Ka’bah bersama Nabi Ismail – baginda tengah bina Ka’bah pun minta taubat juga. Ini disebut dalam Baqarah:128 وَتُب عَلَينا ۖ إِنَّكَ أَنتَ التَّوّابُ الرَّحيمُ (dan terimalah taubat kami. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang). Kenapa pula baginda minta ampun sedangkan baginda sedang melakukan kerja yang mulia – membina Ka’bah? Bukan buat dosa pun.

Ini adalah kerana mungkin ada kekurangan dalam apa yang baginda lakukan – entah silap letak bata kah atau sebagainya. Oleh kerana itu permohonan taubah para Rasul dan taubah kita memang berlainan. Selalunya, kalau kita bertaubat, itu memang kerana kita ada buat dosa, tapi para rasul tidak berdosa (mereka maksum).

Tapi yang mereka risaukan kerana standard mereka amat tinggi kalau dibandingkan dengan kita. Oleh itu, jangan kita sangka Allah suruh baginda bertaubat kerana baginda buat dosa. Jangan sesekali kita kata begitu  kerana itu adalah fahaman yang amat salah sekali.

Maka ini mengajar kita, jangan kita terus sangka yang amalan kita terus diterima oleh Allah. Kalau ada perasaan begini, maka syaitan akan ambil peluang dan membisikkan sifat ujub dalam diri kita. Ini adalah salah satu talbis Iblis.

Ujub adalah satu perasaan yang rasa diri hebat tanpa menisbahkan kepada Allah. Ubatnya adalah dengan memandang kecil segala amalan kita, tidak kira betapa hebat pun. Lihatlah dalam kes Nabi Muhammad ini: baginda telah berjaya mengislamkan beribu-ribu umat manusia Mekah yang dulunya tidak mahu beriman.

Tapi dalam kejayaan baginda itu pun, Allah tetap suruh baginda istighfar. Maka kita dalam amal kita pun kenalah istighfar selepas itu. Kerana entah ada kekurangan dalam amal kita itu. Atau mungkin kita tidak ikhlas sampaikan Allah tidak terima amal kita. Maka biasakan istighfar selepas amal. Dan jangan terus sangka Allah terus terima amal kita. Kena ada rasa takut yang Allah tidak terima.

Penutup:

Ada dua bahagian utama surah ini. Pertama, tentang kejayaan Islam dan keduanya, adalah tentang tasbeehh, hamd dan istighfar.

  1. Tasbih adalah penyucian. Sekarang rumah Allah telah disucikan dari berhala. maka inilah masa untuk menyucikan hati pula. Setelah yang luar menjadi bersih, maka yang di dalam pun kena disucikan. Ini hebat kerana kalau ikut logik kita, kalau dah menang, mesti Allah suruh kita bersyukur, bukan?
  2. Akan tetapi Allah suruh kita melakukan tasbeeh. Allah suruh Nabi sibukkan diri baginda dengan tasbeeh, hamd dan istighfar. Kenapa? Kerana selalunya kejayaan akan menyebabkan orang rasa bangga diri dan ego jadi tinggi. Maka Allah ajar kita untuk jaga hati kita supaya jangan jadi macam itu. Kalau sudah musnahkan berhala yang di luar Ka’bah itu, maka jaga dengan ‘berhala’ yang dalam hati kita pula. Jadi kita menuhankan diri kita pula dengan rasa bangga diri dan sombong. Maka untuk menjaganya, kena besarkan Allah dan istighfar kepada Allah.
  3. Rasulullah ada dua misi utama dalam hidupnya – Ibadah dan dakwah. Untuk memenuhi keduanya, baginda kena berkomunikasi dengan Allah (dalam ibadah) dan berkomunikasi dengan manusia (dakwah). Anda rasa baginda lebih suka untuk berkomunikasi dengan Allah atau dengan manusia?

Tentulah kemanisan hidup baginda adalah kalau dapat berkomunikasi dengan Allah dan kita tahu dari kisah kehidupan baginda bagaimana perkara ini terbukti – lihatlah cara solat baginda. Dan sekarang apabila sudah hampir sampai ke hujung hayat baginda, baginda pilih komunikasi yang mana agaknya? Bacalah kisah bagaimana apabila baginda diberi pilihan sama ada untuk terus di dunia atau untuk mati, baginda pilih untuk mati dan berada di langit, bukan?

Walaupun para Rasul lebih suka untuk beribadat kepada Allah, tapi mereka kena juga menjalankan tugas dakwah mereka dan kena berkomunikasi dengan manusia. Dan ini adalah tugas yang susah kerana memang susah nak bercakap dengan manusia. Dalam menyampaikan dakwah itu mereka kena hina, kena tolak dan sebagainya.

Maka kalau dibandingkan antara nak beribadat dan dakwah kepada manusia, tentulah mereka lebih suka bercakap dengan Allah, bukan? Tapi Allah tetap suruh mereka berdakwah kepada manusia. Dan sekarang, selepas baginda telah menang, tugas baginda dah selesai dah – baginda sekarang boleh beribadat dengan melakukan tasbeeh, hamd dan istighfar.

Baginda sekarang dibenarkan untuk memperbanyakkan ibadat kerana tugas baginda dah selesai. Baginda sudah mendapat kebenaran dari Allah. Kerana itulah dari riwayat selepas peristiwa Pembukaan Mekah, sahabat kata baginda memperbanyakkan tasbeeh, hamd dan istighfar.

Sekian, Allahu a’lam. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah al-Masad.

Kemaskini: 18 November 2018.


Rujukan:

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

2 thoughts on “Tafsir Surah an-Nasr Ayat 3 (Rasulullah bertaubat)”

  1. Assalamualaikum tuan..
    bolehkan ayat ini diubah sedikit supaya nampak lebih sopan terhadap Rasulullah s.a.w….
    “Ini adalah kerana mereka lagi teruk dari baginda tapi Allah terima juga taubat mereka.”
    Sekali baca seolah-olah nampak seperti mengatakan baginda teruk… tapi bani Israil lagi teruk… bani Israil memang teruk tapi Rasulullah s.a.w. tidak teruk sebenarnya… perkataan teruk tu agak kasar saya rasa…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s