Tafsir Surah Mursalat Ayat 35 – 50 (Alasan tidak laku)

Ayat 35:

هٰذا يَومُ لا يَنطِقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

This is a Day they will not speak,

(MELAYU)

Ini adalah hari, yang mereka tidak dapat berbicara (pada hari itu),

 

Di Mahsyar nanti, manusia tidak boleh nak cakap apa-apa. Tidak boleh nak bantah, buat memorandum, demonstrasi atau nak bagi hujah apa-apa lagi dah. 

Jangan kata nak hujah dengan bercakap, nak berbunyi pun tidak. Tak mampu nak berbunyi kerana bingung dan takut. Terbungkam terus mulut semua makhluk. 

Di dunia ini ramai manusia pandai berhujah. Apabila kita tegur sesuatu kesalahan yang dilakukan, ada sahaja hujah balas dari mereka. Kalau diberikan dalil, baguslah juga kerana kita memang nak tahu mana-mana dalil yang mungkin kita tertinggal.

Tapi masalahnya hujah-hujah mereka itu bukannya dalil kerana bukan dari Qur’an dan sunnah. Mereka sahaja sangka ianya dalil.


 

Ayat 36:

وَلا يُؤذَنُ لَهُم فَيَعتَذِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Nor will it be permitted for them to make an excuse.

(MELAYU)

dan tidak diizinkan kepada mereka minta uzur sehingga mereka (dapat) minta uzur.

 

Allah tak mahu dengar apakah hujah mereka. Mereka tak dibenarkan bercakap pun lagi kerana buang masa kerana mereka akan menipu sahaja. Maka mereka tidak ada peluang untuk beri alasan. 

Tapi tidaklah mereka tidak diadili. Mereka tetap diadili tapi yang akan menjadi saksi adalah tubuh badan mereka sendiri. Kitab amalan mereka sendiri akan dibentangkan dan mereka akan lihat apakah yang mereka telah lakukan dan mereka sendiri tahu yang mereka tidak akan dapat nak mempertahankan diri pun.

Di Mahsyar nanti keadaan bermacam-macam, dan Allah adakalanya menceritakan suatu keadaan darinya dan adakalanya menceritakan keadaan yang lainnya. Sebab kita boleh lihat kisah di Mahsyar ini berbeza-beza antara satu ayat dengan ayat yang lain. Bukannya Qur’an tidak konsisten, tapi Allah menceritakan hal yang berlainan. Kerana proses di Mahsyar itu melalui banyak fasa demi fasa.

Ini untuk menunjukkan kerasnya kengerian dan kegoncangan yang terjadi di padang mahsyar pada hari itu.


 

Ayat 37:

وَيلٌ يَومَئِذٍ لِّلمُكَذِّبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Woe, that Day, to the deniers.

(MELAYU)

Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan.

 

Sekali lagi diulang ayat ini. Sebagai penekanan dan peringatan sekali lagi. Kalau alasan pun tidak didengari lagi, apakah tidak malang nasibnya?


 

Ayat 38:

هٰذا يَومُ الفَصلِ ۖ جَمَعنٰكُم وَالأَوَّلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

This is the Day of Judgement; We will have assembled you and the former peoples.

(MELAYU)

Ini adalah hari keputusan; (pada hari ini) Kami mengumpulkan kamu dan orang-orang terdahulu.

 

هٰذا يَومُ الفَصلِ

Ini adalah hari keputusan;

Inilah hari kebangkitan dimana keputusan akan dibuat. Ianya adalah keputusan amali dimana akan dibezakan antara mereka yang taat dan buat maksiat, antara yang beriman dan kufur, antara yang baik dan buruk. 

Untuk selamat semasa keputusan amali ini dilakukan, maka kenalah amalkan amalan teori semasa di dunia. Maksudnya jangan tunggu kebenaran akhirat di depan mata baru nak percaya. Kenalah percaya dan amalkan semasa ajaran teori dibuat berdasarkan ilmu wahyu.

Kita manusia ada akal maka boleh terima kebenaran berdasarkan teori. Kita bukan binatang yang hanya kalau nampak api depan mata baru nak takut. Manusia tak perlu lihat api baru nak takut. Kalau ada orang beritahu kawasan di depan sedang terbakar teruk dan kita nampak bukti asal berkepul-kepul, kita sudah boleh boleh percaya.

Maka begitu juga dengan kiamat dan hari kebangkitan. Walaupun tak nampak depan mata kita lagi, tapi ajaran dan dalil bukti telah diberikan. Maka kalau masih tak percaya lagi, maka itu menunjukkan orang itu ada akal bintang: dah nampak baru nak percaya.

 

جَمَعنٰكُم وَالأَوَّلينَ

(pada hari ini) Kami mengumpulkan kamu dan orang-orang terdahulu.

Keadaan di Mahsyar itu anak sesak sangat kerana semua makhluk akan dikumpulkan sekali dari yang mula lahir sampailah yang terakhir sekali mati semasa hari kiamat itu.

Keadaan amat sesak kerana ramai sangat. Keadaan jadi kecoh sangat dengan segala keadaan yang amat menyesakkan di Mahsyar itu. Semua akan dikumpulkan di hadapan Allah dan akan dibahagikan ikut kumpulan-kumpulan.  


 

Ayat 39:

فَإِن كانَ لَكُم كَيدٌ فَكيدونِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So if you have a plan, then plan against Me.

(MELAYU)

Jika kamu mempunyai tipu daya, maka lakukanlah tipu dayamu itu terhadap-Ku.

 

Allah ejek mereka yang mendustakan hari akhirat itu. Kalau ada tipu daya nak selamatkan diri mereka, maka buatlah tipu daya mereka sekarang.

Sekarang kumpullah dalam kumpulan mereka dan cubalah selamatkan diri kalau boleh. Kalau semasa di dunia dulu mereka banyak helah dan tipu daya. Nah sekarang buatlah apa yang mereka boleh buat. Tentulah tidak ada harapan langsung. Ini hanya ejekan sahaja seperti yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

يَا مَعْشَرَ الْجِنِّ وَالْإِنْسِ إِنِ اسْتَطَعْتُمْ أَنْ تَنْفُذُوا مِنْ أَقْطارِ السَّماواتِ وَالْأَرْضِ فَانْفُذُوا لَا تَنْفُذُونَ إِلَّا بِسُلْطانٍ

Hai golongan jin dan manusia, jika kamu sanggup menembus (melintasi) penjuru langit dan bumi, maka lintasilah, kamu tidak dapat menembusnya melainkan dengan kekuatan. (Ar-Rahman: 33)


 

Ayat 40:

وَيلٌ يَومَئِذٍ لِٰلمُكَذِّبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Woe, that Day, to the deniers.

(MELAYU)

Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan.

 

Tentulah tidak ada jalan atau helah bagi mereka untuk melepaskan diri. Azab akan dikenakan kepada mereka tanpa henti dan tanpa belas kasihan. Mereka akan jadi orang yang celaka.

Ini adalah kerana mereka tidak mahu mempercayai adanya hari berbangkit. Maka kerana itu mereka tidak buat persediaan untuk menghadapinya.

Habis Ruku’ 1 dari 2 ruku’ surah ini.


 

Ayat 41: Ayat Tabshir Ukhrawi. Ini nasib mereka yang mempercayai adanya hari berbangkit. Mereka mendapat balasan yang amat baik.

إِنَّ المُتَّقينَ في ظِلٰلٍ وَعُيونٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, the righteous will be among shades and springs

(MELAYU)

Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa berada dalam naungan (yang teduh) dan (di sekitar) mata-mata air.

 

Mereka yang jaga syariat akan mendapat kenikmatan di akhirat. Semasa orang lain dalam kepanasan, mereka mendapat naungan yang selesa. 

Semasa mereka yang mendustakan akhirat itu dalam dahaga yang amat, mereka yang mukmin itu akan diberikan dengan air segar yang menghilangkan dahaga mereka sampai bila-bila.


 

Ayat 42:

وَفَوٰكِهَ مِمّا يَشتَهونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And fruits from whatever they desire,

(MELAYU)

Dan (mendapat) buah-buahan dari (macam-macam) yang mereka ingini.

 

Mereka yang beriman dan percaya kepada hari berbangkit akan buat persediaan. Dan kerana mereka ada persediaan maka mereka akan dimasukkan ke dalam syurga.

Dalam syurga itu mereka akan diberikan dengan berbagai nikmat. Antaranya mereka akan diberikan dengan buah-buahan yang mereka suka makan.

Bukan sahaja buah yang akan ada di syurga itu. Ada banyak lagi makanan dan nikmat lain yang syahwat mereka hendak. Cuma disebut buah-buahan kerana itulah yang amat disukai oleh bangsa Arab.

Kerana itu digunakan kalimah فواكه yang berasal dari katadasar yang bermaksud ‘senyum’ kerana mereka makan buah dalam keadaan senyum sebab mereka suka sangat.


 

Ayat 43:

كُلوا وَاشرَبوا هَنيئًا بِما كُنتُم تَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Being told], “Eat and drink in satisfaction for what you used to do.”

(MELAYU)

(Dikatakan kepada mereka): “Makan dan minumlah kamu dengan enak kerana apa yang telah kamu kerjakan”.

 

كُلوا وَاشرَبوا هَنيئًا

(Dikatakan kepada mereka): “Makan dan minumlah kamu dengan enak

Di dalam syurga nanti mereka boleh makan segala makanan syurga sebab enak dan puas tanpa risau.

Mungkin semasa di dunia mereka hidup susah dan macam-macam mereka tak dapat rasa kerana mereka tidak ada sumber. Tapi di syurga nanti segala kehendak mereka akan dipenuhi. Mereka tidak perlu risau apa-apa.

Tiada halangan langsung bagi mereka. Mungkin ada yang teringat kisah Nabi Adam yang dilarang makan dari satu pokok. Waktu itu baginda di syurga. Maka adalah larangan sebegitu juga? Tidak sama sekali. Kes Nabi Adam itu sebagai ujian dari Allah sahaja dan di syurga nanti tidak ada ujian lagi dah.

Yang lebih hebatnya, ini semua adalah kata-kata Allah kepada mereka. Ini yang lebih hebat. Tentulah ia menambahkan nikmat lagi apabila Allah yang pelawa ahli syurga itu makan. Maka Allah suruh kita bayangkan. 

 

بِما كُنتُم تَعمَلونَ

kerana apa yang telah kamu kerjakan”.

Segala kenikmatan yang diberikan kepada ahli syurga itu adalah sebagai balasan bagi perbuatan dan amalan ahli syurga itu semasa di dunia. Oleh kerana mereka percaya adanya hari kebangkitan semula, maka mereka beriman dan beramal soleh. Mereka berkerja dengan amal mereka dan balasannya, mereka dimasukkan ke dalam syurga.

Tapi mungkin kita sudah pernah dengar bahawa manusia tidak masuk syurga kerana amalnya. Kita sudah tahu bahawa kita hanya dapat masuk syurga kerana rahmat Allah. Kerana amal ibadah kita berapa banyak pun yang kita cuba lakukan tidak akan cukup untuk memasukkan kita ke dalam syurga.

Ini adalah kerana syurga itu mahal dan sangat hebat sampaikan amalan kita tidak cukup ‘tambang’ nak bayaran ‘tiket’ masuk. Maka bagaimana dengan pemahaman ayat ini dan ayat-ayat lain seumpamanya? Tidakkah nampak seperti berlawanan dengan hadis itu?

Jawapannya memang kita sendiri tak boleh kata kita boleh masuk syurga dengan amal kita tapi ini Allah sendiri boleh cakap. Kita kena cakap kita hanya masuk syurga dengan rahmat Allah. 

Tapi kalau Allah yang membenarkan kita masuk dengan amal kita, maka Dia boleh cakap kerana syurga Dia yang punya.

Dan memang kita masuk syurga dengan rahmatNya tapi nak dapat rahmat Allah kena kita beramal. Bukannya berharap kosong sahaja. Memang kita berharap tapi harap kita kenalah diiringi dengan amal ibadat kita.


 

Ayat 44:

إِنّا كَذٰلِكَ نَجزِي المُحسِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, We thus reward the doers of good.

(MELAYU)

Sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

 

Allah akan balas segala usaha kita. Usaha kita beramal dan berbuat kebaikan tidaklah sia-sia sahaja. Allah akan balas berganda-ganda.

Dengan pemahaman ini maka tidakkah kita jadi malas nak beramal ibadat dan buat kebaikan selama kita di dunia ini. Dan ini kena bertitik tolak daripada keyakinan yang akhirat memang ada dan akan terjadi.

Kalau tidak yakinlah yang menyebabkan manusia malas berbuat kebaikan.


 

Ayat 45:

وَيلٌ يَومَئِذٍ لِّلمُكَذِّبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Woe, that Day, to the deniers.

(MELAYU)

Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan.

 

Maka kecelakaan besarlah kepada mereka yang tidak menyakini adanya hari kiamat. Allah ulang lagi ayat ini kerana amat penting.

Sebelum ini telah disebut orang yang degil itu tidak dapat nak mempertahankan diri mereka untuk menyelamatkan diri mereka. Itu pun sudah azab dah kerana itu adalah kepastian yang mereka akan dimasukkan ke dalam neraka.

Dan kemudian disebut bagaimana golongan yang taat akan dimasukkan ke dalam syurga dengan segala nikmatnya. Maka ini adalah azab tambahan kepada golongan yang degil itu. Mereka akan lihat bagaimana golongan yang mereka lawan, tuduh dan gelak-gelakkan itu dapat masuk ke dalam syurga dan mereka pula masuk ke dalam neraka! Ini dinamakan azab rohani. Mereka akan rasa lebih celaka lagi.


 

Ayat 46: Ayat takhwif duniawi. 

كُلوا وَتَمَتَّعوا قَليلًا إِنَّكُم مُّجرِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[O disbelievers], eat and enjoy yourselves a little; indeed, you are criminals.

(MELAYU)

(Dikatakan kepada orang-orang kafir): “Makanlah dan bersenang-senanglah kamu (di dunia dalam waktu) yang pendek; sesungguhnya kamu adalah orang-orang yang berdosa”.

 

كُلوا وَتَمَتَّعوا قَليلًا

“Makanlah dan bersenang-senanglah kamu yang pendek;

Sekarang Allah bercakap terus kepada mereka yang engkar. Bukan sahaja kepada Musyrikin Mekah tapi kepada sesiapa sahaja sepanjang zaman yang engkar dengan arahanNya.

Kalau masih tidak percaya dengan kebangkitan semula, maka kamu buatlah apa yang kamu nak buat. Makanlah….bersuka-ria lah kamu sementara masih ada masa.

Bukannya lama pun. Allah boleh biarkan sahaja. Kerana masa kematian telah ditentukan. Kamu sahaja yang sangka ianya lama, tapi sebenarnya ia sekejap sahaja. Ini semakna dengan firman-Nya:

نُمَتِّعُهُمْ قَلِيلًا ثُمَّ نَضْطَرُّهُمْ إِلى عَذابٍ غَلِيظٍ
Kami biarkan mereka bersenang-senang sebentar, kemudian Kami paksa mereka (masuk) ke dalam seksa yang keras. (Luqman: 24)

 

إِنَّكُم مُّجرِمونَ

sesungguhnya kamu adalah orang-orang yang berdosa”.

Kamu akan dimasukkan ke dalam neraka kerana kamu memang orang yang berdosa. Orang berdosa tempatnya di neraka.


 

Ayat 47:

وَيلٌ يَومَئِذٍ لِّلمُكَذِّبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Woe, that Day, to the deniers.

(MELAYU)

Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan.

 

Apabila dimasukkan ke dalam neraka maka ahli neraka itu akan jadi orang yang amat celaka.


 

Ayat 48: Kenapa mereka jadi celaka?

وَإِذا قيلَ لَهُمُ اركَعوا لا يَركَعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when it is said to them, “Bow [in prayer],” they do not bow.

(MELAYU)

Dan apabila dikatakan kepada mereka: “Rukuklah, niscaya mereka tidak mahu ruku’.

 

Ahli neraka masuk neraka kerana mereka degil sangat. Ajakan perbetul akidah dan beramal tidak diendahkan oleh mereka. Apabila disuruh taat kepada Allah mereka tidak mahu ikut.

Suruhan itu bukan sahaja tentang arahan rukuk, tapi arahan untuk taat kepada Allah. Kerana ada sahaja orang yang solat dan rukuk, tapi mereka tetap engkar dengan arahan Allah. Mereka setakat solat sahaja, tapi arahan Allah yang lain mereka tidak hiraukan.

Ini termasuklah mereka yang tidak belajar tafsir Qur’an dan sunnah dan mereka mengamalkan agama Islam dengan cara mereka sahaja, bukannya seperti yang Allah kehendaki; bukan seperti yang diajar oleh Rasulullah ﷺ. Maka amat bahaya kalau kita tidak belajar dan menambah ilmu pengetahuan kita. Takut-takut kita sangka kita buat perkara yang benar tapi rupanya pada mata Allah, ianya salah.


 

Ayat 49:

وَيلٌ يَومَئِذٍ لِّلمُكَذِّبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Woe, that Day, to the deniers.

(MELAYU)

Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan.

 

Maka kerana kedegilan mereka itulah mereka jadi orang celaka.


 

Ayat 50:

فَبِأَيِّ حَديثٍ بَعدَهُ يُؤمِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then in what statement after it [i.e., the Qur’ān] will they believe?

(MELAYU)

Maka kepada perkataan apakah selain Al Quran ini mereka akan beriman?

 

Sekarang Allah merungut tentang golongan kafir degil ini: Kenapalah mereka degil sangat? Apa lagi yang mereka nak beriman? Qur’an pun tak mahu dengar dan ikut. Mereka ada wahyu lain lagikah yang mereka rujuk dan pakai? Tentu tidak ada. Ini semakna dengan firman-Nya:

فَبِأَيِّ حَدِيثٍ بَعْدَ اللَّهِ وَآياتِهِ يُؤْمِنُونَ

maka dengan perkataan mana lagi mereka akan beriman setelah (kalam) Allah dan keterangan-keterangan-Nya? (Al-Jatsiyah: 6)

Sedangkan wahyu adalah neraca kebenaran. Mana ada yang lain? Maka apa jadi kepada orang yang mengaku Islam, baca Qur’an tapi tak faham apa yang mereka baca? Kalau Qur’an tidak dipakai sebagai panduan hidup, apa lagi yang hendak dipakai dan dijadikan sebagai panduan?

Kerana itulah kepentingan kita belajar wahyu Allah ini. Mesti belajar tafsir Qur’an sampai habis. Kena sibukkan diri kita dengan Qur’an. Jangan rasa senang hati kalau tak faham Qur’an.

Ramai yang baca Qur’an tapi tak mendalaminya. Tidakkah mereka rasa rugi? Adakah mereka rasa selamat dengan hanya membacanya? Tidakkah mereka nampak kehebatan Qur’an ini? Tidakkah mereka teringin hendak tahu apakah yang disampaikan oleh Qur’an?

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami ayahku, telah menceritakan kepada kami Ibnu Abu Umar, telah menceritakan kepada kami Sufyan, dari Ismail ibnu Umayyah; dia pernah mendengar seorang lelaki Badui mengatakan bahawa dia pernah mendengar Abu Hurairah apabila membaca surat Al-Mursalat, lalu bacaannya sampai pada firman Allah Swt.: Maka kepada ajaran manakah (selain Al-Qur’an) ini mereka akan beriman? (Al-Mursalat: 50)
Selanjutnya lelaki Badui yang meriwayatkan hadis ini kepada Ismail ibnu Umayyah mengatakan.”Bila bacaanmu sampai kepada ayat tersebut, hendaklah kamu ucapkan.”Aku beriman kepada Allah dan juga kepada Al-Qur’an yang diturunkan oleh-Nya’.”

Allahu a’lam. Tamat tafsir surah ini dan Juz 29 juga. Sambung ke surah seterusnya, Surah Naba’.

Tarikh: 15 Jun 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s