Tafsir Surah Yunus Ayat 48 – 53 (Nabi Muhammad manusia biasa)

Ayat 48:

وَيَقولونَ مَتىٰ هٰذَا الوَعدُ إِن كُنتُم صادِقينَ

Sahih International

And they say, “When is [the fulfillment of] this promise, if you should be truthful?”

Malay

Dan mereka (yang kafir) bertanya: “Bilakah berlakunya azab yang telah dijanjikan itu, jika betul kamu orang-orang yang benar?”

وَيَقُولُونَ

Dan mereka (yang kafir) bertanya:

Pertanyaan mereka ini dikeluarkan apabila mereka sudah habis hujah untuk menolak Nabi.

مَتَىٰ هَٰذَا الْوَعْدُ

“Bilakah berlakunya azab yang telah dijanjikan itu,

Musyrikin Mekah mencabar Nabi untuk menurunkan azab. Nabi telah memperingatkan mereka bahawa kemusyrikan yang mereka lakukan itu adalah salah dan mereka akan diazab kerana kesalahan mereka itu. Mereka balas dengan kata: bila azab itu nak turun kalau benar-benar mereka akan diazab?

Mereka menggunakan helah ini apabila mereka dikalahkan dengan hujah. Macam puak bidaah negara kita juga. Bila kita kata Mawlid dan Qasidah itu salah, mereka balas dengan kata: “mana azabnya kalau apa yang kami buat ini salah?”

إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ

jika betul kamu orang-orang yang benar?”

Mereka cabar dengan kata kalau kita benar, manakah azab yang dijanjikan itu? Memang ini adalah soalan yang kurang ajar.


Ayat 49: Inilah jawapan yang Allah suruh Nabi dan kita balas apabila dicabar begitu.

قُل لا أَملِكُ لِنَفسي ضَرًّا وَلا نَفعًا إِلّا ما شاءَ اللَّهُ ۗ لِكُلِّ أُمَّةٍ أَجَلٌ ۚ إِذا جاءَ أَجَلُهُم فَلا يَستَأخِرونَ ساعَةً ۖ وَلا يَستَقدِمونَ

Sahih International

Say, “I possess not for myself any harm or benefit except what Allah should will. For every nation is a [specified] term. When their time has come, then they will not remain behind an hour, nor will they precede [it].”

Malay

Katakanlah (wahai Muhammad): “Aku tidak berkuasa menolak mudarat dan tidak juga berkuasa mendatangkan manfaat bagi diriku kecuali apa yang dikehendaki Allah. Bagi tiap-tiap umat ada tempoh yang ditetapkan; maka apabila tempohnya, tidak dapat mereka melambatkannya sesaat pun, dan tidak dapat mereka menyegerakannya”.

قُل لَّا أَمْلِكُ لِنَفْسِي ضَرًّا

Katakanlah (wahai Muhammad): “Aku tidak memiliki kuasa untuk menolak mudarat bagi diriku

Kita manusia tidak ada kuasa nak beri mudharat; tidak ada kuasa nak beri azab. Jangan katakan manusia biasa, Nabi Muhammad pun tidak ada kuasa itu. Ini menunjukkan yang memang Nabi Muhammad itu adalah manusia sahaja, dan bukanlah Nur Muhammad pula. Jangan dilebihkan baginda menjadi seseorang yang bukan manusia pula.

وَلَا نَفْعًا

dan tidak juga berkuasa mendatangkan manfaat

Jangan kata nak beri azab kepada orang lain, nak mendatangkan manfaat kepada diri sendiri pun baginda tak boleh menentukan. Sebab baginda memang tidak ada kuasa kerana baginda adalah manusia sahaja. Kita adalah makhluk yang lemah sahaja. Semua bergantung kepada Allah sahaja.

إِلَّا مَا شَاءَ اللَّهُ

kecuali apa yang dikehendaki Allah.

Allah sahaja yang boleh beri mudharat dan beri manfaat ikut suka Dia. Allah mempunyai kuasa penuh.

Ingatlah bahawa Surah Yunus ini adalah tentang Syafaat. Ayat ini juga menekankan bahawa Nabi tidak memiliki Syafaat untuk diberikan ikut kehendaknya. Bukan Nabi Muhammad yang tentukan siapa yang akan dapat Syafaat.

Inilah salah faham yang besar dalam masyarakat kita. Mereka sangka, kalau mereka sayang dan puja Nabi, mereka akan dapat Syafaat dari baginda. Ingatlah yang sayang Nabi sahaja tidak cukup untuk mendapat syafaat. Yang lebih penting adalah kita kena ikut ajarannya, baru akan dapat Syafaat. Bukannya ‘bodek’ Nabi dengan hadiah Fatihah akan menyelamatkan kita.

Malangnya, itulah yang banyak dilakukan oleh masyarakat kita sekarang kerana jahil dengan wahyu. Mereka puja Nabi melambung-lambung sampaikan kepada tahap melampau, sampai syirik pun ada. Mereka pula rasa selamat kerana mereka sangka yang Nabi terhutang budi dengan mereka kerana selalu dapat Fatihah dari mereka.

Itu semua adalah bohong dan amalan bidaah sahaja. Amat jauh fahaman agama mereka dari faham agama yang sebenar.

لِكُلِّ أُمَّةٍ أَجَلٌ

Bagi tiap-tiap umat ada ajalnya;

Setiap makhluk ada ajalnya. Ajal adalah tempoh masa hidup di dunia. Begitu juga dengan setiap umat, ada tempohnya. Sebagaimana kita dengar umat-umat dahulu yang telah dibinasakan, setiap umat selepas itu pun ada tempoh mereka juga, termasuklah kita juga.

Ada yang kita dengar kisah mereka yang telah dimusnahkan seperti Aad dan Tsamud, dan banyak lagi umat yang kita tak pernah dengar pun. Oleh itu, umat kita pun ada ajalnya juga. Apabila sampai masa, kita pun akan hilang dari mata dunia. Maka janganlah kita perasan yang kita akan hidup selamanya.

إِذَا جَاءَ أَجَلُهُمْ

maka apabila sampai ajal mereka,

Kita tahu yang umat kita akan sampai ajalnya, tapi sekarang, kita takut kita akan dipercepatkan ajal umat kita kerana kemusyrikan dan bidaah yang dibuat oleh masyarakat kita sekarang. Terang-terang buat syirik, terang-terang buat bidaah.

فَلَا يَسْتَأْخِرُونَ سَاعَةً

tidak dapat mereka melambatkannya sesaat pun,

Sama ada kita bersedia atau tidak, ianya akan datang juga. Kita tidak ada kuasa untuk mempercepatkan ajal itu atau melambatkannya. Ketentuan itu sepenuhnya pada Allah sahaja.

وَلَا يَسْتَقْدِمُونَ

dan tidak dapat mereka menyegerakannya”.

Kita tak mampu nak mempercepatkan ajal umat mana-mana pun. Katakanlah ada umat yang kita tak suka, kita tak boleh nak hapuskan mereka begitu sahaja. Maknanya, detik terjadinya Kiamat itu sudah ditetapkan. Kita sahaja yang tidak tahu. Hanya Allah yang tahu.


Ayat 50:

قُل أَرَأَيتُم إِن أَتاكُم عَذابُهُ بَياتًا أَو نَهارًا ماذا يَستَعجِلُ مِنهُ المُجرِمونَ

Sahih International

Say, “Have you considered: if His punishment should come to you by night or by day – for which [aspect] of it would the criminals be impatient?”

Malay

Katakanlah: “Sudahkah kamu nampak jalan keluar jika datang kepada kamu azab Tuhan itu, pada waktu malam atau pada waktu siang? “Azab manakah yang orang-orang berdosa itu minta disegerakan (sedang sebarang azab wajib ditakuti)?

قُلْ أَرَأَيْتُمْ

Katakanlah: “Sudahkah kamu memikirkan?

Tidakkah kamu wahai penentang tauhid pernah memikirkan? Tidakkah kamu nampak? Tidakkah kamu menggunakan akal kamu?

إِنْ أَتَاكُمْ عَذَابُهُ

jika datang kepada kamu azab Tuhan itu,

Azab itu pasti datang. Apakah persediaan kamu?

بَيَاتًا أَوْ نَهَارًا

pada waktu malam atau pada waktu siang?

Kalimah بَيَاتًا dari perkataan بيت yang bermaksud ‘rumah’ dan kita meluangkan masa kita di malam hari di rumah. Maka, perkataan بَيَاتًا digunakan dalam ayat ini untuk merujuk kepada ‘malam’.

Kalau azab itu datang waktu siang, mereka akan nampak azab itu dikenakan kepada mereka. Kalau malam pula  tak sedar. Azab itu boleh datang bila-bila sahaja. Allah tak tunggu sama ada makhluk bersedia atau tidak.

مَّاذَا يَسْتَعْجِلُ مِنْهُ الْمُجْرِمُونَ

Apakah persediaan orang-orang yang berdosa itu sampai mereka minta ia disegerakan?

Kenapakah mereka terburu-buru meminta azab itu? Kenapa mereka hendak sangat azab segera dikenakan kepada mereka? Macam tak sabar nak dikenakan dengan azab itu pula. Adakah mereka sudah sedia?


Ayat 51:

أَثُمَّ إِذا ما وَقَعَ آمَنتُم بِهِ ۚ آلآنَ وَقَد كُنتُم بِهِ تَستَعجِلونَ

Sahih International

Then is it that when it has [actually] occurred you will believe in it? Now? And you were [once] for it impatient

Malay

Patutkah (kamu mengingkari azab itu), kemudian apabila ia menimpa kamu, kamu mengakui benarnya? (Sedang pengakuan pada masa itu tidak diterima bahkan dikatakan kepada kamu): “Sekarangkah baharu kamu mengakui benarnya, padahal sebelum ini kamu telah menunjukkan keingkaran dengan meminta disegerakan kedatangannya?”

أَثُمَّ إِذَا مَا وَقَعَ آمَنتُم بِهِ

Apabila ia menimpa kamu, baru kamu hendak mengakui benarnya?

Ini amat malang kerana pengakuan pada masa itu tidak diterima. Ikhlas macam mana pun mereka nanti, tidak bernilai langsung.

آلْآنَ

Sekarang?!!

Sekarang baru kamu mengakui benarnya?

Kita akan baca dalam ayat 90 nanti bagaimana Firaun pun apabila nak mati baru nak beriman. Dalam ayat itu dengan jelas diberitahu bahawa imannya waktu itu tertolak.

Maka, kita jangan tunggu sesuatu terjadi, baru nak beriman. Sebagai contoh, ada yang sudah jatuh terduduk, baru nak beriman. Waktu itu sudah terlambat. Atau kalau nyawa di tenggorok, baru nak beriman, ianya tidak berguna dan tidak diterima.

وَقَدْ كُنتُم بِهِ تَسْتَعْجِلُونَ

padahal sebelum ini kamu telah meminta disegerakan kedatangannya?”

Mereka akan diejek kerana dahulu mereka selalu sangat tanya bilakah azab itu akan diturunkan, macam minta nak dipercepatkan sahaja. Nah, sekarang azab sudah sampai, apa kamu nak buat?


Ayat 52:

ثُمَّ قيلَ لِلَّذينَ ظَلَموا ذوقوا عَذابَ الخُلدِ هَل تُجزَونَ إِلّا بِما كُنتُم تَكسِبونَ

Sahih International

Then it will be said to those who had wronged, “Taste the punishment of eternity; are you being recompensed except for what you used to earn?”

Malay

Kemudian dikatakan lagi kepada orang-orang yang berlaku zalim itu: “Rasakanlah azab yang kekal. Tidaklah kamu dibalas melainkan dengan apa yang kamu usahakan (di dunia)”.

ثُمَّ قِيلَ لِلَّذِينَ ظَلَمُوا

Kemudian dikatakan lagi kepada orang-orang yang berlaku zalim itu:

Sudahlah azab dikenakan kepada mereka, ditambah lagi dengan kata-kata yang menghinakan mereka. Itu adalah seksaan emosi kerana Allah tambah mereka rasa sakit dan tertekan.

ذُوقُوا عَذَابَ الْخُلْدِ

“Rasakanlah azab yang kekal.

Tidak ada peluang nak patah balik ke dunia. Mereka akan kekal dalam neraka menerima azab itu.

هَلْ تُجْزَوْنَ إِلَّا بِمَا كُنتُمْ تَكْسِبُونَ

Sudahkah kamu dibalas melainkan dengan apa yang kamu usahakan dulu?”.

Inilah apa yang kamu layak dapat. Tak lebih, tak kurang.


Ayat 53:

وَيَستَنبِئونَكَ أَحَقٌّ هُوَ ۖ قُل إي وَرَبّي إِنَّهُ لَحَقٌّ ۖ وَما أَنتُم بِمُعجِزينَ

Sahih International

And they ask information of you, [O Muhammad], “Is it true?” Say, “Yes, by my Lord. Indeed, it is truth; and you will not cause failure [to Allah ].”

Malay

Dan mereka (yang meminta disegerakan azab) itu akan bertanya kepadamu (wahai Muhammad): “Adakah kedatangan azab yang dijanjikan itu benar? “Jawablah: “Ya, demi Tuhanku! Sesungguhnya adalah ia benar! Dan kamu tidak sekali-kali berkuasa menahan kedatangannya”.

وَيَسْتَنبِئُونَكَ

Dan mereka meminta maklumat dari kamu:

Mereka yang dimaksudkan adalah Musyrikin Mekah.

Perkataan يَسْتَنبِئُونَكَ dari katadasar ن ب ء yang bermaksud ‘berita besar’. Mereka mahukan maklumat tentang berita yang besar.

أَحَقٌّ هُوَ

Adakah apa yang engkau katakan itu benar?

Beberapa perkara tentang agama telah diberitahu oleh Nabi Muhammad. Tentang Allah, tentang azab, tentang akhirat, syurga neraka dan lain-lain lagi.

Setelah sekian lama, mereka bertanya kepada Nabi sama ada betul atau tidak segala perkara yang dikatakan Nabi itu. Mereka tanya sebagai persendaan sahaja. Mereka hendak memperkecilkan tentang semua yang Nabi katakan itu. Macam kita tanya kepada seseorang: “Ni betui ke tak betui apa yang kau cakap ni? Lain macam jer aku dengar…..”

قُلْ إِي وَرَبِّي إِنَّهُ لَحَقٌّ

Jawablah: “Ya benar, aku bersumpah demi Tuhanku! Sesungguhnya adalah ia benar!

Nabi disuruh untuk menjawab dengan yakin bahawa ianya pasti akan terjadi. Jangan cakap dengan nada ragu-ragu. Kerana kalau kita ditanya berkali-kali tentang sesuatu perkara, kita pun akan rasa sangsi, bukan? Allah tak mahu Nabi jadi begitu. Allah suruh Nabi beritahu dengan tegas dan yakin. Ini dapat dilihat dari bahasa yang digunakan.

Perkataan إِي seperti maksud نعم (ya). Tapi ianya selalu digunakan dalam ayat sumpah. Dan huruf و dalam perkataan وَرَبِّي adalah juga digunakan dalam sumpah. Dan perkataan إِي itu seperti mengatakan ‘ya’ dengan nada keras dan menjerit. Ianya adalah penegasan.

Maknanya, ada penekanan dalam ayat ini. إِي itu adalah penegasan. Bersumpah dengan Allah (وَرَبِّي) itu adalah penegasan. Perkataan إِنَّهُ juga penegasan. Dan akhir sekali, huruf ل dalam perkataan لَحَقٌّ juga adalah penegasan. Pasti bahawa apa yang telah diberitahu oleh baginda itu adalah benar belaka. Jadi, keseluruhan potongan ayat ini: إِي وَرَبِّي إِنَّهُ لَحَقٌّ hendaklah dibaca dengan nada tegas!

وَمَا أَنتُم بِمُعْجِزِينَ

Dan kamu tidak sekali-kali berkuasa melemahkan”.

Kalimah مُعْجِزِينَ adalah jamak kepada perkataan مُعْجِزِ yang bermaksud ‘seseorang yang boleh melemahkan seseorang dari melakukan sesuatu’. Yang boleh mengalahkan seseorang.

Maknanya, mereka tidak akan boleh melemahkan atau mengalahkan Allah dari melakukan apa yang Allah hendak lakukan. Tidak kira apa yang mereka lakukan, apa yang Allah janjikan akan terjadi. Buang masa sahaja mereka bertanya banyak kali. Ianya akan tetap terjadi kalau Allah kehendaki.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 8 Mac 2019


Rujukan:

Nouman Ali Khan

Taimiyyah Zubair

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

One thought on “Tafsir Surah Yunus Ayat 48 – 53 (Nabi Muhammad manusia biasa)”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s