Tafsir Surah Baqarah Ayat 21 – 24 (Dakwa Surah Baqarah)

Ayat 21: Ini adalah ‘Dakwa’ surah Baqarah yang pertama. Ada tiga dakwa surah Baqarah.

Ayat 1-20 telah menceritakan tentang golongan-golongan yang ada. Ada yang selamat dan ada yang celaka. Maka ayat seterusnya ini adalah rawatan kepada mereka yang celaka itu.

Mereka kena kembali kepada ajaran agama yang sebenar. Ayat 21 dan 22 adalah tentang tauhid – iaitu mengajar manusia untuk sembah Allah sahaja. Kemudian ayat 23 dan 24 tentang Risalah (Kenabian) kerana untuk kita kenal agama dan selamat dunia akhirat, kita kena ikut ajaran Nabi.

Jadi kalau nak selamat, kena terima tauhid dan Risalah. Kalau terima, Allah beritahu dalam ayat 25 yang natijah kalau terima keduanya, balasannya adalah syurga.

يٰأَيُّهَا النّاسُ اعبُدوا رَبَّكُمُ الَّذي خَلَقَكُم وَالَّذينَ مِن قَبلِكُم لَعَلَّكُم تَتَّقونَ

Sahih International

O mankind, worship your Lord, who created you and those before you, that you may become righteous –

Malay

Wahai sekalian manusia! Beribadatlah kepada Tuhan kamu yang telah menciptakan kamu dan orang-orang yang terdahulu daripada kamu, supaya kamu (menjadi orang-orang yang) bertaqwa.

 

يٰأَيُّهَا النَّاسُ

Wahai manusia semua sekali;

Sekarang Allah bercakap kepada semua manusia, tidak kira samada orang itu Islam, tidak kira samada orang itu kafir. Setelah Allah terangkan tentang tiga golongan tadi, Allah nak rangkumkan apakah yang perlu manusia lakukan.

Tetapi, orang kafir ramai yang tidak baca Qur’an. Maka kitalah yang kena sampaikan. Inilah tanggungjawab kita sebagai pelajar Qur’an ini untuk menyampaikan kepada mereka. Jangan kita jadi macam orang Yahudi yang menyimpan kalam suci Allah dengan mereka sahaja dan tidak sampaikan kepada orang lain.

اعْبُدُوا رَبَّكُمُ

Sembahlah Tuhan kamu sahaja;

Inilah yang penting sekali manusia kena lakukan; sembah Allah sahaja. Pujalah, ibadatlah, sembahlah, agungkanlah Allah sahaja. Buatlah ibadat kepada Allah sahaja. Kenapa kena sembah dan buat ibadat kepada Dia sahaja? Allah beritahu dalil dalam bahagian yang seterusnya.

Maksud اعْبُدُوا juga adalah ‘menghambakan’ diri kepada Allah. Taat kepada apa yang Allah suruh kita buat.  

الَّذِي خَلَقَكُمْ

Kerana Dialah Dzat yang mencipta kamu;

Dan setiap Dakwa, mesti ada dalil. Dalil pertama yang diberikan adalah jenis ‘Dalil Aqli Anfusi – iaitu Allah suruh lihat kepada diri kita sendiri – الَّذي خَلَقَكُم iaitu Allah sahaja yang boleh menjadikan kita. Kita kena sembah Allah sahaja, kerana makhluk lain tidak dapat cipta kita.

وَالَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ

dan orang-orang yang sebelum kamu;

Dalil yang kedua, Allah sebut yang bukan kita sahaja tapi – وَالَّذينَ مِن قَبلِكُم – yang sebelum kita pun telah dijadikan oleh Allah. Semua sekali, bapa, datuk dan nenek kita semua sekali telah diciptakan oleh Allah. Sebab itu kita kena sembah Dia.

لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Mudah-mudahan kamu akan dapat taqwa. 

Dalil-dalil ini diberi supaya kita boleh terima dan buat ibadat dan menghambakan diri kepada Allah dan لَعَلَّكُم تَتَّقونَ – Semoga kita bertaqwa.


Ayat 22: Ini dalil kedua, bukan setakat Dia cipta kita sahaja,

الَّذي جَعَلَ لَكُمُ الأَرضَ فِرٰشًا وَالسَّماءَ بِناءً وَأَنزَلَ مِنَ السَّماءِ ماءً فَأَخرَجَ بِهِ مِنَ الثَّمَرٰتِ رِزقًا لَّكُم ۖ فَلا تَجعَلوا لِلهِ أَندادًا وَأَنتُم تَعلَمونَ

Sahih International

[He] who made for you the earth a bed [spread out] and the sky a ceiling and sent down from the sky, rain and brought forth thereby fruits as provision for you. So do not attribute to Allah equals while you know [that there is nothing similar to Him].

Malay

Dia lah yang menjadikan bumi ini untuk kamu sebagai hamparan, dan langit (serta segala isinya) sebagai bangunan (yang dibina dengan kukuhnya); dan diturunkanNya air hujan dari langit, lalu dikeluarkanNya dengan air itu berjenis-jenis buah-buahan yang menjadi rezeki bagi kamu; maka janganlah kamu mengadakan bagi Allah, sebarang sekutu, padahal kamu semua mengetahui (bahawa Allah ialah Tuhan Yang Maha Esa).

 

الَّذِي جَعَلَ لَكُمُ الْأَرْضَ

Dialah juga yang mencipta untuk kamu, bumi ini

Dan dalil ketiga, Allah juga yang jadikan bumi sebagai hamparan buat kita. Sebagai tempat duduk dan tempat cari rezeki.

Potongan ayat ini sebagai dalil bahawa bumi ini dijadikan untuk kita. Segala yang ada di bumi ini adalah untuk kegunaan kita. Sebagai contoh, ada binatang juga hidup di dunia ini, bukan? Maka binatang itu untuk kita sebenarnya.

Juga dalil bahawa tempat tinggal untuk manusia ini adalah planet bumi ini, bukan tempat yang lain. Kalau boleh pergi ke planet lain, boleh lawat lah sahaja, bukan untuk tinggal.

فِرٰشًا

terhampar;

Bayangkan, kalau bergegar sahaja bumi, rumah akan runtuh. Tak boleh bawa kereta dan sebagainya. Tak boleh buat apa-apa.

وَالسَّمَاءَ بِنَاءً

Dan membuat langit satu binaan yang kukuh

Dan dalil keempat, Allah mengingatkan kita yang Dia juga yang jadikan langit. Langit adalah satu binaan yang kukuh dan luas. Bumi itu ibarat perempuan dan langit itu ibarat lelaki.

وَأَنْزَلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً

Dan menurunkan dari langit air hujan

Allah mengingatkan kita bahawa hujan yang kita lihat turun sentiasa itu adalah dari Allah taala. Bukanlah hujan itu turun sendiri tapi ianya adalah dari perbuatan Allah.

فَأَخْرَجَ بِهِ مِنَ الثَّمَرٰتِ رِزْقًا لَّكُمْ

Dan Allah keluarkan dari hujan itu berbagai-bagai buahan sebagai rezeki kepada kamu;

Itulah segala bukti yang Allah berikan. Kalau Allah yang jadikan semua ini, sembahlah Allah sahaja dan kenapa nak sembah selain Dia? Kenapa nak puja Nabi wali malaikat? Apa yang mereka buat?

Oleh sebab itu:

فَلَا تَجْعَلُوا لِلهِ أَنْدَادًا

Jangan kamu jadikan bagi Allah itu, tandingan-tanding;

Jangan jadikan tandingan untuk Allah dalam berdoa. Sepatutnya kita hanya sembah dan doa kepada Allah sahaja, bukan? Tapi kenapa Allah kena bertanding dengan selain Dia pula? Ada pula orang yang minta kepada selain Allah.

Sebagai contoh, ada yang minta tok guru buang sial pada kereta mereka dan sebagainya. Mereka kalau ada kemalangan, akan pergi berjumpa kepada Tok Guru, dan minta tok guru buang sial.

Atau kalau beri kereta baru, mereka akan minta Tok Guru pakai kereta itu untuk beberapa hari supaya kereta itu ada berkat. Mereka akan bayar guru itu untuk ‘perkhidmatan’ guru itu. Banyak yang kaya raya sebab buat kerja macam ni. Macamlah mereka boleh sekat bala Tuhan.

 

Semuanya itu adalah pemahaman yang salah. Tidak ada sesiapa pun boleh sekat bala yang Allah hendak beri. Tetapi mereka meneruskan juga amalan ini kerana mereka menjadikan kerja-kerja itu sebagai punca pendapatan mereka. Ini tidak ubah seperti kerja Sami Hindu sahaja.

وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ

Sedangkan kamu tahu;

Kamu sendiri tahu bahawa Allah tidak berkongsi di dalam penciptaan langit dan bumi. Semasa Allah cipta alam ini, Dia tidak ada sesiapa pun yang tolong Dia.

Insya Allah nanti kita akan masukkan amalan-amalan salah tok guru-tok guru untuk kita menceritakan di manakah kesalahan mereka. Kita akan tunjukkan mana amalan salah itu dan manakah yang syiriknya dengan amalan itu. Atau anda boleh tanya berkenaan amalan-amalan pelik manusia yang anda dengar dan boleh kita semak sama-sama samada amalan itu benar atau tidak.

Ayat 23: Allah ajar kita cara untuk taat kepadaNya selepas kita terima tauhid.

وَإِن كُنتُم في رَيبٍ مِّمّا نَزَّلنا عَلىٰ عَبدِنا فَأتوا بِسورَةٍ مِّن مِّثلِهِ وَادعوا شُهَداءَكُم مِّن دونِ اللهِ إِن كُنتُم صٰدِقينَ

Sahih International

And if you are in doubt about what We have sent down upon Our Servant [Muhammad], then produce a surah the like thereof and call upon your witnesses other than Allah , if you should be truthful.

Malay

Dan kalau kamu ada menaruh syak tentang apa yang Kami turunkan (Al-Qur’an) kepada hamba Kami (Muhammad), maka cubalah buat dan datangkanlah satu surah yang sebanding dengan Al-Qur’an itu, dan panggillah orang-orang yang kamu percaya boleh menolong kamu selain dari Allah, jika betul kamu orang-orang yang benar.

وَإِنْ كُنْتُمْ فِي رَيْبٍ مِّمَّا نَزَّلْنَا عَلَىٰ عَبْدِنَا

Dan sekiranya kamu ragu-ragu tentang Qur’an yang Kami turunkan ke atas hamba Kami,

Allah mulakan dengan perkataan وَإِن كُنتُم في رَيبٍ Dan kalau kamu ada menaruh syak – kerana Nabi Muhammad itu nampak macam manusia biasa sahaja. Mungkin ada yang susah nak terima apa yang disampaikan oleh baginda kerana baginda nampak biasa sahaja.

Musyrikin Mekah mengejek Nabi dengan mengatakan Nabi Muhammad itu sama sahaja macam mereka, duduk hidup dan makan minum macam mereka sahaja. Banyak ayat-ayat yang disebut dalam Qur’an bagaimana Musyrikin Mekah menolak Nabi Muhammad kerana sama macam manusia lain sahaja. Keraguan itu telah dibisikkan oleh syaitan kepada mereka.

Macam masyarakat kita lah juga, kalau ada orang yang nampak luar biasa sikit, boleh buat perkara ajaib, ramai yang percaya kepada guru-guru sesat itu.

Mereka nampak Nabi itu macam manusia biasa sahaja. Tetapi tentulah Allah menurunkan seorang pendakwah yang sama sahaja dengan manusia yang hendak disampaikan dakwah itu.

Maka, hasil dari bisikan syaitan, mereka telah ragu-ragu kepada Nabi. Takkan makhluk lain pula nak dijadikan contoh kepada manusia? Kerana kalau malaikat yang dijadikan pendakwah kepada manusia, tentu manusia akan kata, mereka tidak boleh ikut malaikat-malaikat itu kerana malaikat tidak ada nafsu. Jadi, memang selayaknya yang diutus untuk menyampaikan dakwah kepada manusia adalah manusia juga.

Penerimaan kepada Nabi Muhammad adalah perkara pertama yang perlu diterima oleh masyarakat sebelum dapat menerima tauhid. Maka, hal Nabi hendaklah dijelaskan dengan betul. Kerana, apabila boleh terima Nabi Muhammad sebagai Rasul, barulah ajaran agama boleh diterima.

فَأْتُوا بِسُورَةٍ مِّنْ مِّثْلِهِ

maka kamu bawalah satu surah yang seperti Qur’an

Sebelum kita dapat menerima seseorang sebagai layak untuk melakukan sesuatu, kita kenalah melihat bukti kelayakan seseorang itu bukan? Sebagai contoh, untuk kita berubat dengan seorang doktor, kenalah kita lihat sijil kelayakan dia, bukan? Dan kita nak pastikan yang sijil dia itu adalah sijil yang asli.

Jadi, bagaimana kita nak tahu yang Nabi itu adalah sebenar-benar Nabi? Maka, Allah beri hujjahNya dalam ayat ini. Sekiranya kamu ragu dengan apa yang disampaikan oleh Nabi itu, maka cubalah buat dan datangkanlah satu surah yang sebanding dengan Al-Qur’an itu. Sekurang-kurangnya tiga ayat kerana sependek-pendek ayat dalam satu surah adalah tiga ayat. Ini adalah ayat cabaran dari Allah.

Musyrikin Mekah ada dua tuduhan terhadap Qur’an:
1. Qur’an itu adalah rekaan dari Nabi Muhammad sendiri. Atau,
2. Nabi Muhammad dapat Qur’an itu dari orang lain, yang mereka kata Nabi Muhammad belajar dengan orang itu.

Allah cabar mereka, kalau tak percaya, maka buatlah Qur’an itu kalau kamu mampu. Kerana kalau kamu kata Nabi Muhammad yang manusia itu boleh buat Qur’an, maka tentunya kamu manusia yang lebih pandai dari segi bahasa, boleh buat satu surah dari Qur’an juga, bukan?

Cabaran yang diberi kepada mereka adalah untuk buat ayat-ayat macam Qur’an dengan menggunakan ketinggian bahasa. Kerana bahasa Qur’an bukanlah bahasa yang biasa. Salah satunya adalah, Allah boleh buat ayat-ayat hukum dalam bentuk sastera. Ini memang hebat dan tidak mampu dilakukan oleh manusia. Lihatlah kalau kita baca buku undang-undang, ianya dalam nada tegas sahaja. Dan kalau tulisan sastera pula, ianya tidak ada undang-undang di dalamnya.

Dan banyak lagi mukjizat Qur’an yang dikaji oleh ulama zaman berzaman sampai sekarang. Bidang ini dikenali sebagai i’jazul Qur’an. Jadi, cubalah buat satu surah sahaja yang sama dengan Qur’an itu kalau kamu tidak percaya yang Qur’an itu dari Allah.

وَادْعُوا شُهَدَاءَكُمْ

dan kamu panggillah sekutu-sekutu kamu;

Iaitu panggillah orang-orang yang mahir dari kalangan kamu.

Allah sebut lagi, kalau kamu sendiri tak mampu buat, maka panggillah sesiapa sahaja yang kamu rasa boleh tolong kamu. شُهَداءَكُم dalam ayat ini adalah sembahan-sembahan mereka yang mereka rasa boleh tolong mereka. Kerana kalau perkara yang susah, tentulah mereka memerlukan pertolongan.

مِنْ دُونِ اللهِ

selain dari Allah

Kerana kamu puja selain dari Allah, maka kau mintalah pertolongan kepada sembahan-sembahan kamu yang selain Allah itu.

إِنْ كُنْتُمْ صٰدِقِينَ

sekiranya kamu benar;

Ayat ini adalah cabaran dari Allah kepada manusia yang masih tidak percaya. Masih tidak percaya selepas diberikan dakwah kepada mereka. Tidaklah cabaran ini diberikan terus kepada orang yang kita mula-mula nak dakwah. Kita kenalah memberikan ajaran-ajaran dari Qur’an dulu. Janganlah kita jumpa orang kafir, kita terus suruh dia buat satu surah dari Qur’an pula. Dia kenal Qur’an pun tidak. Kitalah yang kena kenalkan Qur’an kepada dia.

Ini adalah satu cabaran yang hebat. Selalunya kalau manusia yang tulis buku, mereka tidak berani berkata begitu, sebab mereka tahu tentulah ada salah silap dalam penulisannya. Tapi kerana ini datangnya dari Allah, maka Allah tahu yang Qur’an itu adalah satu yang sempurna dan tidak akan ada yang dapat menandinginya.

Cabaran ini sebenarnya telah disahut oleh orang Kafir. Mereka telah cuba mengadakan ayat-ayat Qur’an. Tapi sebenarnya ia langsung tidak sama. Ia boleh menipu orang yang tidak tahu tentang Qur’an. Tapi kepada mereka yang tahu betapa indahnya bahasa Qur’an, mereka akan dapat nampak bahawa apa yang mereka buat itu tidak sama langsung dengan Qur’an.


Ayat 24: Ayat ini adalah dalam bentuk takhwif ukhrawi – menakutkan manusia dengan balasan azab di akhirat kelak.

فَإِن لَّم تَفعَلوا وَلَن تَفعَلوا فَاتَّقُوا النّارَ الَّتي وَقودُهَا النّاسُ وَالحِجارَةُ ۖ أُعِدَّت لِلكٰفِرينَ

Sahih International

But if you do not – and you will never be able to – then fear the Fire, whose fuel is men and stones, prepared for the disbelievers.

Malay

Maka kalau kamu tidak dapat membuatnya, dan sudah tentu kamu tidak dapat membuatnya, maka peliharalah diri kamu dari api neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu-batu (berhala), (iaitu neraka) yang disediakan untuk orang-orang kafir.

فَإِنْ لَّمْ تَفْعَلُوا

Dan sekiranya kamu tidak dapat melakukannya;

Perkataan ‘لَمْ’ dalam ayat ini bermakna perkara yang sudah lepas. Ini bermakna, orang-orang kafir itu telah cuba untuk membuat ayat Qur’an untuk menandingi Qur’an.

وَلَنْ تَفْعَلُوا

dan tak mungkin selama-lamanya kamu dapat melakukannya;

Tapi cubaan mereka itu tidak berjaya. Kerana bahasa Qur’an bukanlah bahasa manusia biasa, tapi ianya adalah Kalam Allah. Allah kata: وَلَن تَفعَلوا – kamu tidak akan mampu buat sampai bila-bila kerana ianya adalah Kalam Allah. Kerana perkataan لَن itu bermaksud ‘tidak sampai bila-bila’. 

Ayat cabaran dan amaran ini sepatutnya sudah cukup untuk mematahkan hujah orang-orang kafir yang tidak percaya dengan Qur’an. Kalau kita berdebat dengan orang-orang kafir sekarang pun, sepatutnya kita gunakan hujah ini sahaja. Tapi malangnya, kerana ramai tak belajar tafsir Qur’an, maka mereka tidak boleh nak berhujah dengan orang kafir.

Lihatlah bagaimana para sahabat yang boleh sebar agama Islam ke seluruh dunia dengan berbekalkan Qur’an sahaja. Kalau kita faham Qur’an seperti mereka, kita pun boleh buat usaha sebegitu juga.

فَاتَّقُوا النَّارَ

maka takutlah kamu akan api neraka;

Allah berfirman lagi, kalau kamu tidak boleh buat, dan masih lagi degil untuk menerima Qur’an, maka ingatlah yang kamu akan diazab di neraka nanti. Ini adalah ayat amaran yang keras yang diberikan kepada Musyrikin Mekah.

Allah juga suruh mereka supaya bersedia dengan apa yang mereka ada untuk menyelamatkan diri mereka dari api neraka. Apa-apa sahaja yang mereka boleh usaha untuk selamatkan diri mereka nanti, gunalah kalau boleh. Kerana Allah dah suruh mereka takut kepada Allah dah dalam ayat ini. Kerana sebelum ini diajak takut kepada Allah, mereka tak mahu. Sekarang bersedialah kamu untuk api neraka itu.

وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ

yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu;

Apa salah batu kena bakar sekali dalam neraka? Ini adalah kerana mereka yang menyembah selain Allah akan dimasukkan dengan apa yang mereka sembah itu. Kerana mereka sembah batu, maka mereka akan dimasukkan sekali dengan batu yang mereka sembah itu.

Supaya bila mereka lihat batu itu pun kena bakar sekali dengan mereka, habislah harapan mereka. Kerana batu yang mereka sembah pun kena bakar, apatah lagi mereka? 

أُعِدَّتْ لِلْكٰفِرِينَ

yang disedikan khas untuk orang-orang kafir;

Makna perkataan ‘kafir’ itu diambil dari kata asal ‘kafara’ yang bermaksud ‘dalam tanah’. Orang kafir itu sebenarnya menyembunyikan iman yang sebenarnya telah ada dalam diri mereka. Allah telah letakkan fitrah keimanan dalam diri setiap insan, tapi orang-orang kafir tidak mahu mengeluarkannya. Mereka menyembunyikan fitrah keimanan itu dalam diri mereka.

Ayat ini juga menunjukkan bahawa neraka dan begitu juga syurga, telah ada sekarang ini. Sedang menunggu sahaja siapa yang akan masuk ke dalamnya. Ini menolak pendapat mereka yang mengatakan yang syurga dan neraka hanya akan dijadikan selepas Kiamat nanti.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 28 Februari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s