Tafsir Surah Ahzab Ayat 70 – 73 (Manusia ambil amanah)

Ayat 70: Sekarang Allah ‎ﷻ berikan nasihat kepada kita semua. Daripada menggunakan lidah kita untuk menyebabkan dosa, maka tentu lebih baik jika kita gunakan lidah kita ini untuk membuat pahala.

Ingatlah yang lidah kita ini seperti ‘mesin’ yang boleh membuat pahala dan juga boleh membuat dosa. Bergantung kepada niat dan percakapan kita itu. Maka kenalah berjaga-jaga dan kenalah ada usaha untuk keluarkan pahala dengannya, bukannya dosa. Kalau cakap tidak mengikut akal dan iman, maka dosalah yang akan keluar daripadanya.

يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَقولوا قَولًا سَديدًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, fear Allāh and speak words of appropriate justice.

(MELAYU)

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar,

 

يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنُوا اتَّقُوا اللهَ

Hai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kamu kepada Allah

Wahai orang-orang yang beriman, hendaklah kamu bertaqwa kepada Allah ‎ﷻ dan takutlah dengan ancaman-Nya dan menjaga segala hukuman dan larangan-Nya. Apabila seseorang itu mempunyai taqwa, dia akan menjaga hukum dalam segenap kehidupannya. Apa-apa sahaja dia hendak buat dan cakap, dia akan fikir: “Allah ‎ﷻ nak aku buat macam mana dalam hal ini?”

Ini adalah kerana dia sudah mendapat kesedaran dan keyakinan bahawa Allah ‎ﷻ sentiasa memerhatikan sahaja gerak langkahnya. Dari segi ilmu, kita tahu yang Allah ‎ﷻ sentiasa memerhatikan kita, bukan? Tetapi adakah kita sematkan ke dalam hati kita akan perkara itu? Adakah kita benar-benar dapat rasa yang Allah ‎ﷻ sedang memerhatikan kita? Ini kerana kalau kita benar-benar yakin, kita tidak akan berani dan malu untuk berbuat dosa.

Sebagai contoh, kalau ayah kita berada di hadapan kita, tidak mungkin kita berani hendak membuat salah, bukan? Begitu juga kalau polis berada berdekatan dengan kita, tidak mungkin kita berani hendak mencuri, bukan? Maka begitulah kita dengan Allah ‎ﷻ. Kena punyai rasa dan sedar yang Allah ‎ﷻ sedang memerhatikan kita. Dan latihan ini dilakukan di dalam salat.

Iaitu dalam salat, kita bangkitkan kesedaran yang Allah ‎ﷻ sedang memerhatikan salat kita. Oleh sebab itulah kita kena belajar maksud dalam salat kita supaya perasaan bercakap dengan Allah ‎ﷻ dapat dijelmakan. Ini pun memang susah hendak dilakukan.

Tetapi apabila kita sudah berjaya mendapat perasaan ini dalam salat kita, maka kita sedikit demi sedikit, bawa perasaan ini di luar salat. Sampaikan di luar salat pun kita sedar yang Allah ‎ﷻ sedang memerhatikan kita.

Seperti yang telah disebut, menjadi orang bertaqwa adalah amat-amat susah. Maka selepas ini disebut satu perkara yang kita boleh mulakan untuk mendapat maqam taqwa: jaga percakapan kita.

Begitulah Allah ‎ﷻ ajarkan caranya kepada kita di dalam Al-Qur’an. Apabila terdapat arahan untuk bertaqwa, maka Al-Qur’an akan memberikan jalan bagaimana taqwa ini dapat dicapai. Sebagai contoh lain, dalam ayat 69, Allah ‎ﷻ memberitahu jangan sakiti Nabi dan orang yang disayangi-Nya. Maksudnya, menyakiti wali Allah ‎ﷻ adalah penghalang kepada taqwa. Apabila penghalang dihilangkan, maka ia membuka peluang kepada taqwa.

Di dalam Tawbah:119, Allah ‎ﷻ ajar untuk duduk bersama dengan orang yang benar.

Dan di dalam Hashr:18, Allah ‎ﷻ mengajar kita untuk menjadi muttaqeen, hendaklah duduk memikirkan apakah yang kita telah sediakan untuk habuan kita di akhirat kelak.

 

وَقولوا قَولًا سَديدًا

dan katakanlah perkataan yang benar,

Dalam keadaan mana pun kamu berada, hendaklah bercakap dengan سديد. Ia bermaksud ucapan yang betul, ucapan yang benar. Ucapan yang betul tentunya ucapan yang membawa kepada fahaman dan amalan tauhid.

Kalimah سديد dari س د د yang bermaksud dinding yang menghalang dan menjaga dan memberi perlindungan. سداد adalah sesuatu yang dapat membaiki dinding. Maka kalau kalimah سديد pula adalah kata-kata yang dapat menyelesaikan masalah.

Ini kerana kata-kata dari manusia ini boleh menyelesaikan masalah tetapi ada juga kata-kata yang boleh menyebabkan masalah. Kadang-kadang intonasi yang kita gunakan boleh diinterpretasi dengan maksud berbeza yang boleh menyebabkan orang lain sakit hati. Itu bukan سديد kalau begitu.

Maka Allah ‎ﷻ hendak memberitahu kepada kita semua yang kita bukan sahaja kena menjaga pergaulan tetapi kita juga kena menjaga percakapan kita supaya percakapan itu tidak menyebabkan masalah tetapi sebaliknya menyelesaikan masalah.

Sebagai contoh, kita hendaklah bercakap dengan jelas dan jangan gunakan kata-kata yang boleh menyebabkan pasangan kita (atau orang lain) berfikir yang bukan-bukan.

Jangan kita terus membuat andaian yang pasangan kita tahu apa maksud yang kita cakap. Kalau kita mahukan sesuatu, maka hendaklah kita berterus terang dengan pasangan kita. Ini kerana kadang-kadang kita sangka isteri kita faham tetapi sebenarnya dia tidak faham dan kerana itu menyebabkan perbalahan sesama suami isteri.

Sebagai contoh, kita kata kita balik lambat jadi isteri kita sangka kita akan makan di luar dan dia tidak sediakan makanan. Jadi bila kita sampai ke rumah dan tengok makanan tidak ada, maka ini boleh menyebabkan bermasam muka. Sedangkan kita juga yang salah sebab tidak suruh isteri kita sediakan makanan. Kita sahaja anggap: “alaaahhh, takkan tak faham?” Maka kenalah jelaskan yang walaupun balik lambat tetapi kita tetap hendak makan di rumah.

Kalau suami atau isteri kita ajak kita pergi ke sesuatu tempat yang kita tidak suka, maka cakaplah kita tidak suka dari awal lagi. Jangan pergi tetapi kemudian kita buat muka masam dengannya. Dan banyak lagi contoh-contoh yang boleh dijadikan sebagai pengajaran bagi kita.

Surah ini memang berkenaan perhubungan di dalam keluarga tetapi di dalam perhubungan kita dengan orang lain pun kenalah menggunakan bahasa yang mudah dan sedang difahami. Cakap dengan sejelas mungkin dan tanya balik kalau ada benda yang tidak faham.


 

Ayat 71: Natijah bila kita jaga lidah kita.

يُصلِح لَكُم أَعمٰلَكُم وَيَغفِر لَكُم ذُنوبَكُم ۗ وَمَن يُطِعِ اللهَ وَرَسولَهُ فَقَد فازَ فَوزًا عَظيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He will [then] amend for you your deeds and forgive you your sins. And whoever obeys Allāh and His Messenger has certainly attained a great attainment.

(MELAYU)

Nescaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya dia telah mendapat kemenangan yang besar.

 

يُصلِح لَكُم أَعمٰلَكُم

Nescaya Dia memperbaiki bagimu amalan-amalanmu

Kalau kita dapat bercakap dengan baik dan jelas, maka Allah ‎ﷻ akan memperbaiki amalan kita dan kehidupan kita. Bila kita jaga apa yang keluar dari mulut kita, maka Allah ‎ﷻ akan bantu kita untuk mendapat taqwa. Dan ini adalah janji dari Allah ‎ﷻ. Ini adalah satu tafsiran.

Kalau dilihat dari sudut tauhid pula, jika kita berkata dan mengamalkan tauhid, maka Allah ‎ﷻ akan memperbaiki amalan kita supaya diterima oleh-Nya. Ini kerana akidah tauhidlah yang menyebabkan segala amalan kita diterima.

Maknanya kalau akidah kita masih ada yang syirik, maka amalan kita semuanya tidak diterima langsung. Maka sia-sia sahaja amalan kita yang banyak tetapi tidak ditulis pun dalam kitab amalan sebagai pahala. Maka kenalah belajar dan berdoalah supaya Allah ‎ﷻ memberikan pemahaman tentang yang mana itu tauhid dan minta Allah ‎ﷻ tunjukkan yang mana itu syirik. Ini kerana kadangkala kita sudah belajar namun masih keliru dan tidak tahu lagi.

Kalau kita sudah belajar dan ada membuat salah dan silap, maka adalah juga alasan kalau terbuat salah. Tetapi alasan apa yang boleh diberi kalau tidak ada usaha nak belajar langsung?

 

وَيَغفِر لَكُم ذُنوبَكُم

dan Dia mengampuni bagimu dosa-dosamu. 

Dan kalau kita jaga kata-kata kita maka Allah ‎ﷻ akan mengampuni segala dosa-dosa kita. Inilah yang kita harapkan sangat kerana kita takut kalau ada dosa yang tidak diampunkan apabila kita mati kelak. Ini kerana kalau iman kita betul, tetapi ada dosa yang tidak diampunkan, ada kemungkinan Allah ‎ﷻ akan masukkan kita ke dalam neraka dahulu untuk mencuci dosa. Alangkah takutnya!

 

وَمَن يُطِعِ اللهَ وَرَسولَهُ فَقَد فازَ فَوزًا عَظيمًا

Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya dia telah mendapat kemenangan yang besar.

Ini anjuran untuk taat kepada perintah Allah ‎ﷻ dan Rasul. Kemenangan yang besar itu maksudnya kita dimasukkan ke dalam syurga. Ini kerana kejayaan dalam ayat ini menggunakan kalimah فاز yang bermaksud berjaya selamat dari sesuatu yang membahayakan. Yang dimaksudkan adalah berjaya selamat dari neraka. Dan ini tentunya kejayaan yang amat menggembirakan sekali.


 

Ayat 72: Sekarang kita masuk ke Perenggan Makro ke 12 dan terakhir surah ini. Ia adalah tentang amanah. Allah ‎ﷻ hendak memberitahu bahawa agama Allah ‎ﷻ ini adalah amanah. Allah ‎ﷻ hendak memberitahu bahawa kita semua adalah ‘pemegang amanah’. Kita bukan dihidupkan di dunia ini untuk suka-suka sahaja hidup di atas dunia ini tanpa ada tanggungjawab.

Dan amanah yang diberikan itu adalah berat. Ini adalah amanah yang paling berat sekali. Dan ramai yang tidak menjalankan amanah ini.

إِنّا عَرَضنَا الأَمانَةَ عَلَى السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ وَالجِبالِ فَأَبَينَ أَن يَحمِلنَها وَأَشفَقنَ مِنها وَحَمَلَهَا الإِنسٰنُ ۖ إِنَّهُ كانَ ظَلومًا جَهولًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, We offered the Trust¹ to the heavens and the earth and the mountains, and they declined to bear it and feared it; but man [undertook to] bear it. Indeed, he was unjust and ignorant.²

  • The acceptance of obligations and obedience to Allāh.
  • Coveting its reward while forgetting the penalty for failure to keep his commitment.

(MELAYU)

Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh,

 

إِنّا عَرَضنَا الأَمانَةَ عَلَى السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ وَالجِبالِ

Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung,

Amanah yang dimaksudkan di dalam ayat ini adalah roh yang boleh membuat pilihan untuk membuat kebaikan ataupun kejahatan. Kita makhluk yang boleh membuat keputusan sama ada untuk menjadi baik ataupun tidak, ingin taatkan syariat ataupun engkar. Kita tidak dipaksa tetapi kenalah membuat pilihan sendiri. Ini kerana Allah ‎ﷻ telah memberi roh kepada kita dan dibekalkan sekali dengan nafsu dan akal.

Selain dari kita, kebolehan memilih baik atau buruk ini juga diberikan kepada jin. Ia tidak diberikan kepada malaikat dan binatang dan kerana itu mereka tidak ada pilihan untuk menolak syariat. Maka malaikat sentiasa sahaja taat kepada Allah ‎ﷻ tanpa pilihan.

Roh yang boleh memilih ini merupakan amanah yang hebat. Dan seperti juga barang berharga yang kita akan simpan di dalam peti besi, maka ‘peti besi’ untuk roh ini adalah hati kita.

Maka kena sedar tentang kepentingan kita menjaga roh kita ini dan sentiasa memberi ‘makanan’nya, iaitu wahyu. Kalau tubuh fizikal kita dijadikan dari tanah, maka makanannya dari sumber yang datang dari tanah. Oleh kerana roh dijadikan dari cahaya, maka makanannya dari cahaya juga, iaitu wahyu ilahi.

Satu lagi pendapat yang mengatakan amanah yang dimaksudkan itu adalah Al-Qur’an. Iaitu kita diamanahkan untuk menjalankan arahan di dalamnya. Dan memang roh kita memerlukan wahyu Al-Qur’an untuk hidup sebagaimana yang telah disebut tadi.

Selain dari itu, ada banyak lagi pendapat yang diberikan oleh para mufassir tentang apakah yang dimaksudkan dengan ‘amanah’ dalam ayat ini. Ada yang mengatakan ianya hukum hakam agama, menjaga maruah, harta yang diamanahkan, mengangkat hadas, salat, zakat, puasa, mengerjakan Haji dan sebagainya. Oleh itu ada pendapat yang mengatakan semua kewajipan agama termasuk dalam ‘amanah’ yang dimaksudkan.

Allah ‎ﷻ memberitahu kita bahawa sebelum amanah ini diberikan kepada manusia, ia telah ditawarkan kepada langit, bumi dan gunung iaitu makhluk yang besar-besar. Bagaimana cara Allah ‎ﷻ mempersembahkan kepada mereka, kita tidak perlu tahu dan kita tidak akan dapat tahu. Ini kerana komunikasi Allah ‎ﷻ dengan makhluk-Nya yang lain tidak sama dengan kita. Kita memang tidak dapat bercakap dengan langit, bumi dan gunung, tetapi Allah ‎ﷻ  tentunya boleh.

Allah ‎ﷻ juga telah sebut dalam ayat yang lain seperti Isra’:44, makhluk Allah ‎ﷻ yang lain walaupun nampak tidak bernyawa, tetapi mereka juga bertasbih dengan cara mereka.

تُسَبِّحُ لَهُ السَّماواتُ السَّبعُ وَالأَرضُ وَمَن فيهِنَّ ۚ وَإِن مِن شَيءٍ إِلّا يُسَبِّحُ بِحَمدِهِ وَلٰكِن لا تَفقَهونَ تَسبيحَهُم ۗ إِنَّهُ كانَ حَليمًا غَفورًا

Langit yang tujuh dan bumi serta sekalian makhluk yang ada padanya, sentiasa mengucap tasbih bagi Allah; dan tiada sesuatu pun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya; akan tetapi kamu tidak faham akan tasbih mereka. Sesungguhnya Ia adalah Maha Penyabar, lagi Maha Pengampun.

 

فَأَبَينَ أَن يَحمِلنَها

maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu

Jadi amanah itu telah dipersembahkan kepada langit bumi dan juga gunung tetapi mereka enggan untuk menerimanya. Mereka tidak berani kerana mereka takut dengan tanggungjawab yang datang dengannya.

Maksud ‘enggan’ di dalam ayat ini bukanlah mereka tolak tetapi maksudnya mereka ‘tidak mampu’ kerana ia adalah amat berat. Mereka sedar yang mereka tidak akan mampu. Dan memang mereka akan pecah kalau terima juga. Ini disebut dalam Hashr:21.

لَو أَنزَلنا هٰذَا القُرآنَ عَلىٰ جَبَلٍ لَرَأَيتَهُ خاشِعًا مُتَصَدِّعًا مِن خَشيَةِ اللَّهِ ۚ وَتِلكَ الأَمثالُ نَضرِبُها لِلنّاسِ لَعَلَّهُم يَتَفَكَّرونَ

Sekiranya Kami turunkan Al-Qur’an ini ke atas sebuah gunung, nescaya engkau melihat gunung itu khusyuk serta pecah belah kerana takut kepada Allah. Dan (ingatlah), misal-misal perbandingan ini Kami kemukakan kepada umat manusia, supaya mereka memikirkannya.

Ada dibincangkan, tidakkah langit, bumi dan gunung ganang telah enggan taat kepada perintah Allah ‎ﷻ apabila Allah ‎ﷻ berikan amanah itu kepada mereka? Tidakkah langit dan bumi taat sahaja kepada apa sahaja perintah Allah ‎ﷻ seperti yang disebut dalam Fussilat:11

فَقالَ لَها وَلِلأَرضِ ائتِيا طَوعًا أَو كَرهًا قالَتا أَتَينا طائِعينَ

lalu Dia berfirman kepadanya dan kepada bumi: “Turutlah kamu berdua akan perintahKu, sama ada dengan sukarela atau dengan paksa!” Keduanya menjawab: “Kami berdua sedia menurut – patuh dengan sukarela”

Jawabnya: Ayat Fussilat ini adalah arahan yang wajib kepada langit dan bumi. Sedangkan amanah itu adalah ‘tawaran’ dari Allah ‎ﷻ yang mereka boleh terima atau tidak. Ini kerana tidak layak mereka menolaknya kalau ia adalah arahan yang wajib.

 

وَأَشفَقنَ مِنها

dan mereka khawatir akan mengkhianatinya,

Langit, bumi dan gunung itu takut mereka tidak akan mampu untuk menanggung beban itu. Mereka takut kalau mereka ambil juga, mereka tidak akan menyempurnakan tugas yang amat berat itu.

Diriwayatkan dari Mujahid. Dia telah mengatakan bahawa amanat ini ditawarkan kepada langit, maka langit menjawab, “Ya Tuhanku, Engkau telah memikulkan kepada kami bintang-bintang, semua penduduk langit, dan lain-lainnya. Kami tidak menginginkan pahala dan kami tidak mahu memikul suatu kewajipan apa pun.” Lalu ditawarkan kepada bumi. Maka bumi menjawab, “Ya Tuhanku, Engkau telah menanamkan semua pohon padaku, dan Engkau alirkan semua sungai padaku serta penduduk bumi dan segala sesuatunya, aku tidak menginginkan pahala dan aku tidak mahu memikul kewajipan lainnya lagi.” Hal yang sama dikatakan oleh gunung-gunung. Lalu disebutkan firman-Nya: dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh. (Al-Ahzab: 72) dalam memikirkan akibat urusannya.

 

وَحَمَلَهَا الإِنسٰنُ

dan dipikullah amanat itu oleh manusia.

Dan seperti yang kita tahu, manusia yang ambil beban ini.

Al-Aufi telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas رضي الله عنهما, bahawa yang dimaksudkan dengan amanat adalah ketaatan. Allah ‎ﷻ menawarkan amanat itu kepada mereka sebelum menawarkannya kepada manusia, tetapi ternyata mereka tidak kuat. Lalu Allah ‎ﷻ berfirman kepada Adam عليه السلام, “Sesungguhnya Aku telah menawarkan amanat ini kepada langit, bumi, dan gunung-gunung, tetapi mereka tidak mampu memikulnya. Apakah kamu mahu memikul amanat ini berikut segala akibatnya?” Adam عليه السلام bertanya, “Apa saja konsekuensinya itu, wahai Tuhanku?” Allah ‎ﷻ menjawab, “Jika kamu berbuat baik, maka kamu diberi pahala. Dan jika kamu berbuat buruk, kamu diseksa. Lalu amanat itu diambil oleh Adam عليه السلام. Yang demikian itu disebutkan oleh firman-Nya: dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh. (Al-Ahzab: 72)

Digunakan kalimah  الإِنسٰنُ dalam ayat ini. Ia adalah dari kalimah نِسيَان yang bermaksud ‘pelupa’. Oleh itu Allah ‎ﷻ hendak menekankan bahawa manusia yang bersifat senang lupa inilah yang telah menerima beban itu.

Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ibnu Basysyar, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Ja’far, telah menceritakan kepada kami Syu’bah, dari Abu Bisyr, dari Sa’id ibnu Jubair, dari Ibnu Abbas رضي الله عنهما sehubungan dengan makna firman-Nya: Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi, dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya. (Al-Ahzab: 72) Ibnu Abbas رضي الله عنهما mengatakan bahawa lalu amanat itu ditawarkan kepada Adam عليه السلام seraya berfirman, “Ambillah amanat ini berikut segala konsekuensinya. Jika kamu taat Aku beri kamu ampunan; dan jika kamu durhaka, maka Aku akan mengazabmu.” Adam عليه السلام berkata, “Saya terima.” Maka dalam waktu yang tidak begitu lama kira-kira antara asar dan malam hari pada hari itu juga, Adam عليه السلام melakukan pelanggaran (iaitu memakan buah khuldi).

Oleh kerana manusia itu pelupa, maka kebanyakan manusia ambil ringan sahaja roh dan Al-Qur’an yang berat ini. Mereka tidak jaga janji mereka dengan Allah ‎ﷻ dan tidak memenuhi tanggungjawab yang datang dengan Al-Qur’an ini. Maka kerana itu ramai yang tidak ambil endah dengan Al-Qur’an. Ramai yang baca namun tidak faham dan amalkan apa yang mereka baca. Ini adalah kerana mereka tidak belajar tafsir Al-Qur’an.

 

إِنَّهُ كانَ ظَلومًا

Sesungguhnya manusia itu amat zalim

Oleh kerana tidak mengendahkan tanggungjawab sebagai manusia dan Al-Qur’an ini, maka kebanyakan manusia telah melakukan kezaliman. Kalimah ‘zalim’ ini nisbah kepada perbuatan manusia yang rosak. Apabila tidak melakukan sesuatu yang sepatutnya dilakukan, maka manusia telah zalim. Dan ramai yang terjerumus dalam keadaan ini.

Seperti yang selalu disebut, zalim itu banyak jenisnya dan zalim yang paling besar adalah dalam bentuk syirik. Ini telah disebut dalam Surah Luqman sebelum ini. Tetapi ramai yang tidak tahu kerana mereka tidak belajar tentang perkara ini. Ramai tidak sedar bahawa mereka telah melakukan syirik kerana mereka jauh dari wahyu.

Dengan menerima tugas khalifah di dunia ini dan tidak dijalankan dengan sempurna, maka manusia telah zalim, iaitu telah menzalimi dirinya sendiri. Dia akan menerima akibat buruk dari kegagalannya itu.

 

جَهولًا

dan amat bodoh,

Dan satu lagi sifat manusia adalah jahil.  Maksud ‘jahil’ dari segi bahasa adalah terikut dengan emosi. Maksud asal jahil adalah tidak dapat mengawal nafsu dan emosi mereka. Mereka ikut sahaja apa yang nafsu hendak dan katakan. Mereka bukan lagi berfikir dengan akal tetapi berfikir dengan emosi sahaja dan ini amat bahaya.

Maka kerana jahil, manusia sanggup untuk terima tanggungjawab yang amat berat itu sedangkan gunung pun boleh pecah kalau terima Al-Qur’an. Mungkin kita hairan kenapa kita sanggup untuk menerimanya dan Allah ‎ﷻ jawab dalam ayat ini, kerana manusia itu jahil.

Maka ramai yang gagal memikul tanggungjawab ini melainkan mereka yang diberi taufiq oleh Allah ‎ﷻ. Oleh kerana itu, kita kena bermohon banyak-banyak kepada Allah ‎ﷻ untuk berikan kekuatan kepada kita untuk memikul tanggungjawab ini. Semoga kita tidak termasuk dalam golongan yang zalim dan jahil seperti disebut dalam ayat ini.

Satu lagi maksud jahil adalah tidak tahu apakah kesudahan dari kesan mengambil tanggungjawab memikul amanah itu. Ini seperti orang yang menerima tugasan tapi dia tidak tahu betapa susahnya tugasan itu kerana dia jahil, tidak tahu tanggungjawab yang terlibat dalam tugasan itu.

Jadi, siapakah yang zalim dan jahil itu? Kalau kita baca terjemahan ayat ini, seolah-olah Allah ‎ﷻ mengutuk manusia kerana zalim dan jahil. Sudahlah zalim dan jahil, sanggup pula mengambil tugas memikul amanah yang amat berat itu. Tetapi bukankah sudah Allah ‎ﷻ takdirkan yang memang manusia akan menjadi khalifah di muka bumi ini? Maka apakah pemahaman kita dalam hal ini? Siapakah ‘insan’ yang dimaksudkan?

Kalau ‘insan’ yang dimaksudkan itu Nabi Adam عليه السلام (kerana baginda yang membuat keputusan untuk menanggung amanah itu), ini tidak patut. Ini kerana baginda telah menjalankan tugas baginda semasa baginda di dunia.

Dan kalau ‘insan’ yang dimaksudkan itu adalah manusia secara keseluruhan, ini pun tidak patut. Ini kerana dalam manusia itu ada golongan Rasul, Nabi dan wali yang baik dan menjalankan tugas mereka dengan baik. Maka bukan keseluruhan manusia yang dipersalahkan.

Yang dimaksudkan adalah ‘kebanyakan’ manusia. Kebanyakan manusia zalim dan jahil dengan tanggungjawab mereka. Dan kerana mereka itu majoriti, maka kerana itu dinisbahkan kepada keseluruhan umat manusia. Mereka inilah yang disebut dalam ayat seterusnya: golongan munafikin dan musyrikin.


 

Ayat 73: Akibat dari tidak menjalankan tanggungjawab yang telah diberikan, maka ada manusia yang akan diazab.

Dan ada manusia yang mendapat rahmat kerana memenuhi tanggungjawab itu. Memang manusia layak diberikan dengan Al-Qur’an kerana manusia memang ada potensi untuk menjaganya. Cuma tidak semua manusia memenuhi potensi mereka itu.

Balasan kepada manusia bergantung kepada sikap mereka. Ada yang taat dan kepada mereka yang engkar, maka mereka akan menerima balasan buruk.

لِّيُعَذِّبَ اللهُ المُنٰفِقينَ وَالمُنٰفِقٰتِ وَالمُشرِكينَ وَالمُشرِكٰتِ وَيَتوبَ اللهُ عَلَى المُؤمِنينَ وَالمُؤمِنٰتِ ۗ وَكانَ اللهُ غَفورًا رَّحيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[It¹1 was] so that Allāh may punish the hypocrite men and hypocrite women and the men and women who associate others with Him and that Allāh may accept repentance from the believing men and believing women. And ever is Allāh Forgiving and Merciful.

  • The reason for which mankind was permitted to carry the Trust.

(MELAYU)

Sehingga Allah mengazab orang-orang munafik laki-laki dan perempuan dan orang-orang musyrikin laki-laki dan perempuan; dan sehingga Allah menerima taubat orang-orang mukmin laki-laki dan perempuan. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

 

لِّيُعَذِّبَ اللهُ المُنٰفِقينَ وَالمُنٰفِقٰتِ

sehingga Allah mengazab orang-orang munafik laki-laki dan perempuan

Ada yang mengaku beriman tetapi sebenarnya mereka menyembunyikan kekufuran mereka. Maka mereka akan dikenakan dengan azab, tidak kira sama ada lelaki ataupun perempuan.

Tapi sifat nifak ini ada di dalam hati. Jadi susah untuk kita nilai siapa yang munafik dan tidak. Memang dalam Al-Qur’an dan hadith ada disebut sifat-sifat mereka, tapi untuk mengatakan dengan pasti, tentulah susah. Maka kita kena elak dari menuduh seseorang itu munafik atau tidak. Paling kuat kita boleh kata: “dia ada sifat munafik”. Itu sahaja.

 

وَالمُشرِكينَ وَالمُشرِكٰتِ

dan perempuan dan orang-orang musyrikin laki-laki dan perempuan; 

Dan ada yang terang-terangan mengamalkan kesyirikan kerana tidak taat kepada ajaran wahyu. Begitulah kalau jauh dari wahyu, maka syaitan akan membisikkan perkara syirik ke dalam hati manusia.

Tapi selalunya fahaman dan amalan syirik ini tidak nampak. Kerana ia adalah fahaman dan iktikad dalam hati. Ia boleh sahaja dilakukan dengan tersembunyi di rumah-rumah dan orang tidak nampak. Ia juga boleh sahaja terus tertanam dalam fikiran manusia.

Kalau kesalahan amal ibadah, manusia lain boleh nampak dan kalau kita nampak kesalahan dalam ibadah, kita masih boleh tegur orang yang melakukan kesalahan itu. Tapi kalau ia dalam fikiran, bagaimana hendak kita tegur kerana kita tidak nampak akal seseorang? Maka kerana itulah pemahaman tauhid dan syirik ini kena dipelajari sendiri. Kena tahu apakah tauhid dan syirik dan nilai sendiri sama ada kita ada fahaman itu atau tidak.

 

وَيَتوبَ اللهُ عَلَى المُؤمِنينَ وَالمُؤمِنٰتِ

dan Allah menerima taubat orang-orang mukmin laki-laki dan perempuan. 

Dan Allah ‎ﷻ berikan tanggungjawab roh dan wahyu itu supaya Allah ‎ﷻ boleh terima taubat dari orang mukmin.

Apabila kita terkesan dengan wahyu Al-Qur’an, maka kita kena bertaubat waktu itu. Apabila kita baca dan fahami ayat-ayat Al-Qur’an, sepatutnya menjadikan kita teringin untuk bertaubat. Ini adalah kerana ayat-ayat Al-Qur’an akan mengingatkan kita kepada kesalahan dan dosa kita. Memang kita tidak akan lepas dari melakukan kesilapan kerana akan ada sahaja dosa kita.

Memang sifat manusia akan melakukan dosa. Dan apabila baca Al-Qur’an, maka kita akan tahu dosa kita dan terkesan dengannya menyebabkan kita akan terus meminta ampun kepada Allah ‎ﷻ. Sebaik-baik mereka yang mereka yang melakukan dosa adalah mereka yang bertaubat.

Maka selepas kita tahu kesalahan dosa kita daripada pemahaman Al-Qur’an, maka teruslah minta ampun kepada Allah ‎ﷻ. Minta ampun waktu itu juga dan jangan tangguhkan.

 

وَكانَ اللهُ غَفورًا رَّحيمًا

Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

In sha Allah, Allah ‎ﷻ akan menerima taubat kita kerana Allah ‎ﷻ Maha Pengampun dan Dia maha mengampuni kerana Dia sayangkan kita. Memang Allah ‎ﷻ suka kalau hamba-Nya meminta ampun kepada-Nya. Maka kenalah selalu kita berpaling kepada Allah ‎ﷻ dan bertaubat kepada-Nya.

Allahu a’lam. Sekian tafsir Surah al-Ahzab ini. Sambung ke surah seterusnya, Surah Saba’.

Tarikh: 30 Jun 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s