Tafsir Surah Ahzab Ayat 53 – 54 (Ayat Hijab)

Ayat 53: Apabila Nabi menikah baginda selalunya akan mengadakan kenduri. Kenduri pernikahan baginda dengan Saidatina Zainab kali ini agak besar kalau dibandingkan dengan kenduri pernikahan baginda yang lain kerana memang baginda hendak memberitahu tentang hukum ini dan supaya ramai orang tahu berkenaannya.

Cuma ramai yang datang ke rumah baginda waktu itu terus melepak tak balik-balik. Mereka berbual panjang pula di rumah Nabi. Maka Allah tegur mereka kerana sudah malam dah.

Ayat ini adalah hukum secara umum sebelum diberikan penjelasan lebih lanjut dalam ayat Nur:27 yang akan diturunkan setahun selepas ayat ini. Ayat dalam Surah Ahzab ini menyebut adab di dalam rumah Nabi tapi nanti dalam Surah Nur nanti adab itu perlu diaplikasikan dalam setiap rumah.

يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنوا لا تَدخُلوا بُيوتَ النَّبِيِّ إِلّا أَن يُؤذَنَ لَكُم إِلىٰ طَعامٍ غَيرَ نٰظِرينَ إِنٰهُ وَلٰكِن إِذا دُعيتُم فَادخُلوا فَإِذا طَعِمتُم فَانتَشِروا وَلا مُستَئنِسينَ لِحَديثٍ ۚ إِنَّ ذٰلِكُم كانَ يُؤذِي النَّبِيَّ فَيَستَحيي مِنكُم ۖ وَاللهُ لا يَستَحيي مِنَ الحَقِّ ۚ وَإِذا سَأَلتُموهُنَّ مَتٰعًا فَاسئلوهُنَّ مِن وَراءِ حِجابٍ ۚ ذٰلِكُم أَطهَرُ لِقُلوبِكُم وَقُلوبِهِنَّ ۚ وَما كانَ لَكُم أَن تُؤذوا رَسولَ اللهِ وَلا أَن تَنكِحوا أَزوٰجَهُ مِن بَعدِهِ أَبَدًا ۚ إِنَّ ذٰلِكُم كانَ عِندَ اللهِ عَظيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, do not enter the houses of the Prophet except when you are permitted for a meal, without awaiting its readiness. But when you are invited, then enter; and when you have eaten, disperse without seeking to remain for conversation. Indeed, that [behavior] was troubling the Prophet, and he is shy of [dismissing] you. But Allāh is not shy of the truth. And when you ask [his wives] for something, ask them from behind a partition. That is purer for your hearts and their hearts. And it is not [conceivable or lawful] for you to harm the Messenger of Allāh or to marry his wives after him, ever. Indeed, that would be in the sight of Allāh an enormity.

(MELAYU)

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu memasuki rumah-rumah Nabi kecuali bila kamu diizinkan untuk makan dengan tidak menunggu-nunggu waktu masak (makanannya), tetapi jika kamu diundang maka masuklah dan bila kamu selesai makan, keluarlah kamu tanpa asyik memperpanjang percakapan. Sesungguhnya yang demikian itu akan mengganggu Nabi lalu Nabi malu kepadamu (untuk menyuruh kamu keluar), dan Allah tidak malu (menerangkan) yang benar. Apabila kamu meminta sesuatu (keperluan) kepada mereka (isteri-isteri Nabi), maka mintalah dari belakang tabir. Cara yang demikian itu lebih suci bagi hatimu dan hati mereka. Dan tidak boleh kamu menyakiti (hati) Rasulullah dan tidak (pula) mengaاwini isteri-isterinya selama-lamanya sesudah dia wafat. Sesungguhnya perbuatan itu adalah amat besar (dosanya) di sisi Allah.

 

يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنوا

Hai orang-orang yang beriman,

Ini adalah ajaran kepada orang-orang mukmin yang kena diberi perhatian. Kerana ia melibatkan perhubungan sosial dan kemasyarakatan.

 

لا تَدخُلوا بُيوتَ النَّبِيِّ إِلّا أَن يُؤذَنَ لَكُم إِلىٰ طَعامٍ

janganlah kamu memasuki rumah-rumah Nabi kecuali bila kamu diizinkan untuk makan 

Janganlah senang-senang sahaja nak masuk ke dalam rumah Nabi. Begitu juga jangan masuk ke dalam rumah orang lain sesuka hati. Zaman itu, menjadi kebiasaan untuk lelaki masuk sahaja ke dalam rumah orang dan di dalam rumah baru tanya mana tuan rumah. Ini adalah adab yang buruk sekali yang boleh menyebabkan banyak masalah.

Maka Allah ajar hukum masuk ke rumah orang. Kerana dalam rumah Nabi dan rumah orang lain, selalunya ada wanita yang tidak tutup aurat mereka. Kerana rumah adalah tempat mereka dan mereka boleh buka aurat mereka dalam rumah. Jadi kalau tiba-tiba sahaja masuk, tentulah mereka tidak bersedia.

Bukanlah tidak boleh masuk langsung kerana ada masa kita dibenarkan masuk. Antaranya kalau ada kenduri atau ada jemputan makan ke rumah baginda atau rumah orang lain.

 

غَيرَ نٰظِرينَ

dengan tidak menunggu-nunggu waktu masak

Walaupun sudah dijemput, tapi para sahabat dilarang duduk-duduk berdekatan dengan rumah Nabi semasa keluarga Nabi sedang memasak makanan. Kerana jikalau Nabi nampak para sahabat ada di luar maka tentunya Nabi akan ajak sahabat itu masuk.

Maka ini menyusahkan baginda dan keluarga baginda. Sepatutnya datanglah waktu makan sahaja, janganlah datang awal. Tentu waktu makan telah ditentukan, maka datanglah waktu itu sahaja.

Yang keduanya, ayat ini juga mengajar adab bermasyarakat kepada kita sesama muslim. Janganlah kita datang ke rumah orang waktu makan. Kerana jika kita datang waktu itu, maka tentu orang itu serba salah kalau dia tak jemput kita masuk dan makan sekali. Sedangkan mungkin dia tidak sediakan makanan dan mungkin makanan dia ada tapi tidak cukup atau makanan itu hanya sesuai untuk keluarganya sahaja.

Ini menolak adat resam masyarakat Arab waktu itu yang sengaja datang waktu makan atau datang sebelum waktu makan dan terus lepak sampai waktu makan. Maka susahlah tuan rumah, kerana dah susah nak beri makan kepada orang lain.

Maka datanglah waktu lain kecuali jikalau ada perkara yang amat mendesak menyebabkan terpaksa juga datang pada waktu itu. Tapi janganlah duduk sampai masuk waktu makan.

Lainlah kalau dia memang ajak untuk datang makan kerana kalau begitu tentu dia sudah bersedia.

 

إِنٰهُ وَلٰكِن إِذا دُعيتُم فَادخُلوا

tetapi jika kamu diundang maka masuklah

Jika Nabi Muhammad telah menjemput mana-mana sahabat untuk datang ke dalam rumah maka mereka dibenarkan untuk masuk.

Di dalam kitab Sahih Muslim disebutkan melalui Ibnu Umar r.a. yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“إِذَا دَعَا أَحَدُكُمْ أَخَاهُ فَلْيجب، عُرسًا كَانَ أَوْ غَيْرَهُ”

Apabila seseorang di antara kalian mengundang saudaranya untuk suatu jamuan, hendaklah orang yang diundang me­menuhinya, baik undangan pernikahan ataupun undangan lainnya.

Tetapi rumah baginda amat kecil dan kerana itu jikalau mereka datang maka isteri baginda akan menutup diri mereka dan melihat dinding sahaja.

Tetapi walaupun telah dijemput, jangan pula datang terlalu awal kerana baginda atau yang menjemput itu tidak bersiap lagi dan akan menyebabkan ketidakselesaan kepada baginda.

Dalam Surah Nur disebut bagaimana apabila orang datang terlalu awal maka tuan rumah boleh menghalau orang itu balik. Maka kena prihatin dengan masa jemputan. Ini disebut dalam Nur:28

وَإِن قيلَ لَكُمُ ارجِعوا فَارجِعوا

Dan jika dikatakan kepadamu: “Kembali (saja)lah, maka hendaklah kamu kembali.

 

فَإِذا طَعِمتُم فَانتَشِروا وَلا مُستَئنِسينَ لِحَديثٍ

dan bila kamu selesai makan, keluarlah kamu tanpa asyik memperpanjang percakapan.

Dan lagi satu adab, setelah selesai makan, jangan duduk lepak-lepak bersama baginda untuk bersembang atau apa-apa hal yang lain. Kerana baginda ajak makan sahaja. Tapi ada para sahabat yang terus duduk bersembang sesama sendiri. Dari hadis yang telah disebut, kita dapat tahu ianya berkenaan tiga sahabat yang terus bersembang setelah majlis itu selesai.

Sama juga kalau kita ke rumah orang. Dia ajak makan sahaja dan apabila selesai makan, maka baliklah sebab tuan rumah ada hal lain pula. Mungkin dia sudah penat melayan tetamu dan ada banyak kerja lagi nak kemas rumah. Atau apa-apa sahaja perkara yang tuan rumah hendak buat. Selagi tetamu ada di rumahnya, dia masih kena layan lagi.

Maka kena tengok keadaan. Kalau nampak tuan rumah tidak ada program lain dengan kita, maka minta diri untuk baliklah sahaja.

 

إِنَّ ذٰلِكُم كانَ يُؤذِي النَّبِيَّ فَيَستَحيي مِنكُم

Sesungguhnya yang demikian itu akan mengganggu Nabi lalu Nabi malu kepadamu

Nabi seorang yang pemalu maka baginda tidak akan berkata apa-apa ataupun memberi isyarat untuk menghalau tetamu baginda keluar. Baginda tidak mahu mereka kecil hati kalau baginda halau mereka.

Oleh kerana itu Allah yang memberitahu kepada mereka. Kerana baginda juga ada perkara yang baginda hendak lakukan dan baginda hendak bersama dengan keluarga baginda.

Hanya selepas ayat ini dibaca barulah para sahabat keluar daripada rumah Nabi.

Maka kita kena prihatin dengan perkara ini dan jikalau kita dijemput untuk makan di rumah kawan kita, maka janganlah kita duduk melepak lama-lama sangat kerana ianya akan menyusahkan mereka.

 

وَاللهُ لا يَستَحيي مِنَ الحَقِّ

dan Allah tidak malu (menerangkan) yang benar. 

Allah tidak malu untuk memperkatakan tentang perkara-perkara yang kecil sebegini pun kerana umat manusia kena tahu. Ini adalah perkara yang penting Walaupun nampak kecik sahaja. Ia mengajar kita untuk prihatin dengan keadaan orang lain.

Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Abdullah Ar-Raqqasyi, telah menceritakan kepada kami Mu’tamir ibnu Sulaiman yang mengatakan bahawa dia pernah mendengar ayahnya mengatakan bahawa telah menceritakan kepada kami Abu Mijlaz, dari Anas ibnu Malik r.a. yang mengatakan, “Ketika Rasulullah Saw. menikahi Zainab binti Jahsy, baginda mengundang sejumlah orang, lalu menjamu mereka, kemudian mereka bercakap-cakap di majlis itu. Kemudian kelihatan baginda Saw. hendak bangkit, dan kaum masih duduk-duduk saja. Melihat keadaan itu baginda terus bangkit. Ketika baginda bangkit, sebahagian orang bangkit pula, tetapi masih ada tiga orang yang tetap duduk. Nabi Saw. datang lagi dan hendak masuk (ke kamar pengantin), tetapi ternyata masih ada sejumlah orang yang masih duduk dan belum pergi. Tidak lama kemudian mereka bangkit dan pergi. Lalu Aku (Anas ibnu Malik) menghadap dan menceritakan kepada Nabi Saw. bahawa kaum telah pergi. Lalu Nabi Saw. bangkit hendak masuk, dan aku pergi mengikutinya. Tetapi tiba-tiba baginda menurunkan hijab antara baginda dan aku, lalu turunlah firman Allah Swt.: ‘Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu memasuki rumah-rumah Nabi kecuali bila kamu diizinkan untuk makan dengan tidak menunggu-nunggu waktu masak (makanannya). Tetapi jika kamu diundang, maka masuklah; dan bila kamu selesai makan, keluarlah kamu’ (Al-Ahzab: 53), hingga akhir ayat.”

 

وَإِذا سَأَلتُموهُنَّ مَتٰعًا فَاسئلوهُنَّ مِن وَراءِ حِجابٍ

Apabila kamu meminta sesuatu (keperluan) kepada mereka (isteri-isteri Nabi), maka mintalah dari belakang tabir.

Sekarang kita masuk ke perbincangan yang lain yang berkenaan para isteri Nabi Muhammad. Ayat ini dikenali sebagai ‘Ayat Hijab’.

Sebelum itu, Saidina Umar selalu mencadangkan supaya para isteri Rasulullah berhijab. Akan tetapi kerana tiada wahyu berkenaan perkara itu, maka baginda senyapkan sahaja menunggu wahyu. Penurunan ayat ini bertepatan dengan perkataan sahabat Umar ibnul Khattab r.a., sebagaimana yang telah disebutkan di dalam kitab sahihain yang bersumber darinya.

Disebutkan bahawa Umar pernah berkata, “Aku bersesuaian dengan Tuhanku dalam tiga perkara, yaitu aku pernah berkata, “Wahai Rasulullah, sekiranya engkau menjadikan maqam Ibrahim sebagai tempat solat,” lalu Allah menurunkan firman-Nya: Dan jadikanlah sebahagian maqam Ibrahim tempat solat. (Al-Baqarah: 125), Dan aku pernah berkata, ‘Wahai Rasulullah, sesungguhnya isteri-isterimu banyak ditemui oleh orang-orang, di antaranya ada yang bertakwa dan ada yang durhaka (yakni ada yang baik dan ada yang buruk), maka sekiranya engkau buatkan hijab untuk mereka,’ lalu turunlah ayat hijab ini. Dan aku pernah berkata kepada isteri-isteri Nabi Saw. pada ketika mereka bersekongkol memprotes Nabi Saw. kerana terdorong oleh rasa cemburu mereka, ‘Jika Nabi menceraikan kalian, boleh jadi Tuhannya akan memberi ganti kepadanya isteri-isteri yang lebih baik daripada kamu.’ Maka turunlah ayat yang menyebutkan hal yang sama,” yaitu firman-Nya: Jika Nabi menceraikan kamu, boleh jadi Tuhannya akan mem­beri ganti kepadanya istri-istri yang lebih baik daripada kamu. ‘ (At-Tahrim: 5)

Selepas ayat ini diturunkan, para sahabat tidak boleh melihat isteri-isteri baginda dan kerana itu jikalau ada apa-apa urusan dengan mereka, seperti mungkin Nabi suruh sahabat ambil barang ataupun mereka hendak bertanyakan sesuatu kepada para isteri Nabi, maka mereka hendaklah melakukannya di balik dinding ataupun di belakang hijab.

Selepas ayat ini diturunkan, maka semua rumah Nabi dipasang langsir. Dan kerana rumah Nabi menjadi model bagi semua rumah orang mukmin, maka konsep ini ditiru oleh semua rumah. Maka memang molek kalau rumah kita ada langsir dan tabir.

Kena ada dinding atau kain hadang, asalkan tak nampak mereka. Dan perkara ini berterusan dilakukan walaupun nabi Muhammad SAW telah wafat.

Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Musaddad, dari Yahya, dari Humaid, dari Anas ibnu Malik yang menceritakan bahawa Umar ibnul Khattab berkata, “Wahai Rasulullah, yang masuk menemuimu ada orang yang bertakwa dan ada pula yang durhaka, maka sebaiknya engkau perintahkan kepada Ummahatul Mu-minin (semua isterimu) memakai hijab.” Maka Allah menurunkan ayat hijab ini. Disebutkan bahawa penurunan ayat ini bertepatan dengan pagi hari perkahwinan Rasulullah Saw. dengan Zainab binti Jahsy yang perkahwinannya dilakukan langsung oleh Allah Swt. (melalui wahyu-Nya).

Walaupun ayat ini asalnya khusus diberikan kepada isteri-isteri Rasulullah tetapi ada yang juga yang menyambungkannya kepada orang-orang wanita di setiap zaman. Ada baiknya mereka menjaga diri mereka dari dilihat oleh orang-orang lelaki ajnabi.

Kalau ada yang datang ke rumah waktu suami tidak ada, maka mereka boleh sahaja bercakap dari belakang pintu. Cuma beritahu sahaja suami tidak ada dan yang datang itu datanglah waktu lain.

Jangan buka pintu pun dan jawap secara berdepan. Kerana suami yang betul, dia tidak akan suka jikalau ada orang lain yang melihat isterinya.

 

ذٰلِكُم أَطهَرُ لِقُلوبِكُم وَقُلوبِهِنَّ

Cara yang demikian itu lebih suci bagi hatimu dan hati mereka.

Memang patut kita menjaga perkara ini kerana walaupun isteri Rasul itu wanita-wanita yang baik, tetapi Allah tetap memberikan peringatan kepada mereka. Ini adalah kerana perkara ini amat bahaya kerana syaitan akan bisikkan perkara buruk dalam hati lelaki dan wanita sampai mereka jadi tertarik.

Orang yang baik pun boleh termakan bisikan syaitan dalam perkara ini. Kalau kepada para isteri Nabi pun Allah beri peringatan, maka apatah lagi kepada wanita-wanita yang lain. Maka jangan perasan anda boleh tolak bisikan syaitan ini.

Maka berhati-hatilah. Bayangkan satu situasi di mana kawan kita datang ke rumah dan mengetuk pintu rumah kita dan isteri kita yang buka. Adakah tidak mustahil apabila dia melihat isteri kita dan dia tertarik kepada isteri kita? Syaitan tentu akan ambil peluang untuk membisikkan benda yang jahat dalam hati.

Lihatlah bagaimana pentingnya perkara ini sampaikan dengan isteri-isteri Nabi pun Allah suruh jaga perkara ini. Maka kalaulah sesama kita tentulah lebih lagi kita kena jaga.

Maka kalau kita pergi ke rumah seseorang dan isterinya yang menjawab salam kita, maka itu bermakna yang suaminya tentu tidak ada rumah. Maka janganlah kita duduk-duduk melepak lagi. Jangan nak tanya apa-apa lagi kepada isteri dia. Datanglah pada waktu yang lain.

 

وَما كانَ لَكُم أَن تُؤذوا رَسولَ اللهِ وَلا أَن تَنكِحوا أَزوٰجَهُ مِن بَعدِهِ أَبَدًا

Dan tidak boleh kamu menyakiti (hati) Rasulullah dan tidak (pula) mengahwini isteri-isterinya selama-lamanya sesudah dia wafat. 

Sebelum ini telah disebut yang para isteri Nabi adalah ibu-ibu orang mukmin. Sepatutnya kita sudah faham bahawa kita tidak boleh mengahwini ibu kita. Tetapi jika tidak faham juga, maka Allah berikan hukum dengan lafaz yang jelas iaitu sampai bila-bila pun tidak boleh orang Islam mengahwini isteri baginda.

Ada sahabat yang sudah bercita-cita untuk mengahwini isteri Nabi apabila baginda wafat.  Maka Allah turunkan ayat ini untuk menutup pintu itu.

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ali ibnul Husain, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Abu Hammad, telah menceritakan kepada kami Mahran, dari Sufyan ibnu Abu Hindun, dari Ikrimah, dari Ibnu Abbas sehubungan dengan makna firman-Nya: Dan tidak boleh kamu menyakiti (hati) Rasulullah. (Al-Ahzab: 53) Bahawa ayat ini diturunkan berkenaan dengan seorang lelaki yang berniat akan mengahwini bekas isteri Nabi Saw. bila baginda Saw. sudah tiada. Seorang lelaki bertanya kepada Sufyan, “Apakah dia adalah Aisyah?” Sufyan menjawab, “Mereka telah menceritakan hal tersebut.”

Kerana itulah para ulama telah sepakat bahawa setelah Rasulullah Saw. wafat, maka isteri-isterinya haram dikahwini oleh orang lain kerana mereka bukan sahaja sebagai isteri-isteri baginda di dunia ini, tetapi juga di akhirat; mereka juga adalah Ummahatul Mukminin iaitu ibu-ibu semua kaum mukmin, sebagaimana yang telah disebutkan sebelumnya.

Hukum ini hanya terpakai untuk Rasulullah sahaja. Maka tidak perlulah kita berpesan kepada isteri kita untuk tidak berkahwin jika kita sudah tiada lagi. Tambahan pula apabila kita sudah meninggal nanti siapa yang mengahwini isteri kita itu bukan lagi urusan kita dan kita pun sudah tidak terfikir lagi perkara itu. Kerana kita waktu itu sudah sibuk dengan alam akhirat yang sudah bermula untuk kita.

Maka biarkan sahaja dan tak perlu pesan kepada isteri supaya jangan kahwin lagi.  Biarlah isteri kita menjalani kehidupannya sendiri selepas kita tiada.

 

إِنَّ ذٰلِكُم كانَ عِندَ اللهِ عَظيمًا

Sesungguhnya perbuatan itu adalah amat besar (dosanya) di sisi Allah.

Allah mengingatkan lagi kepada umat Islam bahawa perkara ini adalah perkara yang amat penting dan hendaklah dijaga.

Bayangkan ada isteri Nabi Muhammad yang masih muda apabila baginda wafat. Kalau isteri orang lain maka ada kemungkinan mereka itu dikahwini oleh orang lain juga tetapi dalam kes isteri Nabi, ianya tidak boleh dilakukan.

Selepas itu walaupun ada yang datang untuk belajar dengan mereka dan ada urusan dengan para isteri Nabi, maka mereka hendaklah menjaga pergaulan mereka dan hendaklah berkomunikasi di balik dinding atau hijab sahaja.


 

Ayat 54:

إِن تُبدوا شَيئًا أَو تُخفوهُ فَإِنَّ اللهَ كانَ بِكُلِّ شَيءٍ عَليمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Whether you reveal a thing or conceal it, indeed Allāh is ever, of all things, Knowing.

(MELAYU)

Jika kamu melahirkan sesuatu atau menyembunyikannya, maka sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui segala sesuatu.

 

إِن تُبدوا شَيئًا أَو تُخفوهُ

Jika kamu melahirkan sesuatu atau menyembunyikannya,

Ini adalah teguran kepada para sahabat yang simpan niat yang tidak baik atau kebencian terhadap Rasulullah; atau ada perasaan hendak mengahwini para isteri Nabi, maka Allah memberitahu yang Dia tahu.

Kita pun tahu yang kadang-kadang ada perasaan yang jahat melintas di dalam fikiran kita. Mungkin kita nampak isteri orang lain dan terpikat dengannya. Dan kita sentiasa kena melawan perasaan itu supaya kita tidak melakukan apa-apa.

Ada yang jahat dan meneruskan keinginan hatinya itu dengan menghubungi isteri kawannya.  Kita pun selalu dengar bagaimana perkara ini pernah terjadi.

Dan ada yang simpan sahaja di dalam hati mereka tidak melakukan apa-apa.  Inilah tindakan yang sepatutnya berlaku. Kerana kita tidak dapat mengawal hati kita daripada minat seseorang tetapi kita boleh kawal perbuatan kita.

 

فَإِنَّ اللهَ كانَ بِكُلِّ شَيءٍ عَليمًا

maka sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui segala sesuatu.

Allah hendak memberitahu yang sama ada kita simpan sahaja perasaan itu di dalam hati kita ataupun kita meluahkannya, Allah tetap tahu juga.

Tidak ada apa-apa yang tersembunyi daripada Allah.  Mata jagalah apa yang dilakukan oleh hati kita.  Ingatlah yang Allah itu sedang memerhatikan sahaja apa yang difikirkan oleh kita.  Tidakkah kita malu jikalau isi hati kita itu dikeluarkan balik oleh Allah  di khalayak ramai?

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 17 Disember 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s