Tafsir Surah Baqarah Ayat 161 – 165 (Ayat pada alam)

Ayat 161:  Namun bagaimana nasib mereka yang tidak sempat bertaubat dan tidak sempat memperjelaskan kebenaran kepada manusia?

إِنَّ الَّذينَ كَفَروا وَماتوا وَهُم كُفّارٌ أُولٰئِكَ عَلَيهِم لَعنَةُ اللَّهِ وَٱلمَلَـٰٓٮِٕكَةِ وَالنّاسِ أَجمَعينَ

Sahih International

Indeed, those who disbelieve and die while they are disbelievers – upon them will be the curse of Allah and of the angels and the people, all together,

Malay

Sesungguhnya orang-orang yang kafir, dan mereka mati sedang mereka tetap dalam keadaan kafir, mereka itulah orang-orang yang ditimpa laknat Allah dan malaikat serta manusia sekaliannya.

 

إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا

Sesungguhnya orang-orang yang masih lagi engkar;

Iaitu mereka yang tidak sebar pembongkaran syirik yang dibuat oleh manusia. ‘Kufur’ dalam ayat ini bermaksud mereka yang masih lagi tidak mahu bertaubat daripada menyembunyikan apa yang ada dalam Al-Qur’an. Masih lagi mereka menyembunyikan ajaran-ajaran dari Al-Qur’an itu.

Setelah diberitahu kena sampaikan ajaran yang benar, mereka tetap tidak sampaikan. Mereka tidak sempat bertaubat dan mereka mati dalam keadaan engkar kepada arahan itu.

 

وَمَاتُوا

dan mereka itu mati

Mereka mati dan tidak sempat bertaubat. Oleh itu, ingatlah jangan kita tangguh-tangguhkan taubat kita kerana kita tidak tahu bila kita akan mati. Jangan kita dilengahkan oleh syaitan. Salah satu Talbis Iblis adalah Taswif (melengah-lengahkan). Kadangkala kita tahu mana yang benar, tetapi kita tangguh hendak buat.

 

وَهُمْ كُفَّارٌ

dan mereka dalam keadaan kufur

Mereka mati itu dalam syirik; atau mereka mati itu tidak sempat beritahu kebenaran kepada manusia lain. Maksud ‘kufur’ bukanlah orang kafir sahaja, tetapi ‘kufur’ itu bermaksud ‘engkar’.

 

أُولٰئِكَ عَلَيهِم لَعنَةُ اللَّهِ

orang-orang yang bersifat seperti ini ke atas mereka laknat Allah;

Mereka tidak diberi rahmat Allah ‎ﷻ untuk masuk syurga. Tidak ada harapan untuk mereka masuk syurga. Padahal mereka mungkin tidak buat syirik. Namun salah mereka adalah mereka tidak beritahu kepada manusia. Mereka inilah yang dipanggil ‘syaitan bisu’. Inilah yang dipanggil Ulama Su’ (Ulama’ Jahat). Mereka ada ilmu tetapi tidak sampaikan.

Perhatikan perbezaan perkataan ‘laknat’ yang digunakan dalam ayat ini dan ayat sebelumnya. Dalam ayat sebelum ini, perkataan yang digunakan adalah يَلْعَنُهُمُ – melaknat – perkataan ini dalam bentuk kata kerja (verb) – bermakna, ia adalah dalam bentuk sementara. Kalau mereka bertaubat, maka Allah ‎ﷻ akan menerima taubat mereka.

Namun dalam ayat ini, perkataan yang digunakan adalah لَعْنَةُ – laknat – dalam bentuk kata nama (noun) bermaksud ia sudah tetap. Tidak boleh diubah lagi kerana mereka sudah mati dan mereka tidak bertaubat semasa mereka hidup dahulu. Mereka tidak sempat memperbetulkan kesalahan yang mereka telah lakukan.

Maknanya mereka jenis ini tidak ada harapan untuk mendapat taubat Allah ‎ﷻ sekarang. Tempat mereka adalah neraka jahannam. Mereka akan mendapat laknat sampai bila-bila.

 

وَٱلمَلَـٰٓٮِٕكَةِ

dan (laknat )para malaikat

Para malaikat juga akan melaknat mereka yang sebegini. Ada malaikat yang Allah ﷻ jadikan khusus untuk kerja melaknat.

 

وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ

dan (laknat) manusia semua sekali;

Orang yang tidak diberitahu kesalahan mereka semasa mereka di dunia dahulu pun akan laknat mereka yang menyimpan ilmu. Dia marah kita sebab kita ada dengan dia dahulu, tetapi tidak beritahu kepada mereka.

Ibaratnya kita ada ubat yang mampu untuk mengubat kanser, tetapi kita tidak beritahu kepada orang lain. Kita simpan sendiri sahaja. Tentulah orang akan marah kita sebab kita simpan ubat itu. Apatah lagi penyakit yang lebih teruk daripada melakukan kesalahan dalam agama? Ia adalah lebih teruk daripada kanser. Kanser susah di dunia sahaja, tetapi kalau buat syirik akan susah dunia akhirat.

Ma’azallah, apakah nanti alasan kita di akhirat nanti apabila orang-orang yang mati kafir itu berhujjah bahawa kita tidak pernah beritahu mereka tentang Islam? Kita jiran mereka, kawan mereka, sahabat mereka, rakan sekerja mereka, tetapi kita tidak pernah beritahu kepada mereka tentang kebenaran.

Mereka nanti akan kata ramai orang Islam yang mereka kenal, tetapi orang-orang Islam itu tidak pernah beritahu mereka tentang agama Islam yang indah ini. Sepatutnya kita menjadi duta kepada agama Islam.

Sekarang hidayah ini perlu disampaikan kepada seluruh manusia di dunia ini. Bagaimana dengan orang-orang yang tinggal di pulau yang tidak sampai maklumat kepada mereka? Bagaimana dengan mereka?

Sebenarnya tugas kita untuk menyampaikan kepada mereka. Lihatlah ayat ini yang menyebut tentang keseluruhan manusia. Tugas kita sebagai Muslim untuk menyampaikan ajaran agama ini kepada manusia. Namun sudahkah kita menjalankan tugas kita ini? Bagaimana hendak dakwah kepada orang lain kalau ahli keluarga dan sahabat handai pun kita belum dakwah lagi?


 

Ayat 162:

خٰلِدينَ فيها ۖ لا يُخَفَّفُ عَنهُمُ العَذابُ وَلا هُم يُنظَرونَ

Sahih International

Abiding eternally therein. The punishment will not be lightened for them, nor will they be reprieved.

Malay

Mereka kekal di dalam laknat itu, tidak diringankan azab sengsara dari mereka dan mereka pula tidak diberikan tempoh atau perhatian.

 

خٰلِدِينَ فِيهَا

Kekal mereka dalam neraka

Mereka tidak ada peluang untuk masuk syurga. Mungkin kita selalu sangka bahawa orang Islam akan akhirnya masuk syurga setelah diseksa sekian lama di neraka, tetapi tidak ada kesempatan itu kepada mereka yang menyembunyikan ajaran dari Al-Qur’an. Ma’azallah.

 

لَا يُخَفَّفُ عَنْهُمُ الْعَذَابُ

dan tidak diringankan daripada mereka azab itu

Mungkin kepada orang lain, ada azab yang dapat diringankan tetapi tidak diringankan sedikit pun kepada mereka yang menyembunyikan ajaran dari Al-Qur’an.

 

وَلَا هُمْ يُنْظَرُونَ

dan mereka tidak diberi tangguh dari diseksa;

Tidak boleh hendak suruh malaikat yang menyeksa itu untuk beri tangguh sekejap. Kadangkala kalau kita dengan kawan sedang berlumba, mungkin kita boleh kata: “Tunggu sekejap, aku penat dah ni”. Namun dengan malaikat, dengan seksa itu, tidak ada tangguh lagi. Kerana malaikat tidak akan dengar kata-kata dan rayuan dari penghuni neraka.


 

Ayat 163: Ini adalah pengulangan semula ayat 21. Allah ‎ﷻ ulang semula Maksud/Dakwa surah Baqarah ini. Allah ‎ﷻ hendak mengingatkan yang ibadah dan doa hanya kepada Allah ‎ﷻ. Tidak boleh bercampur aduk.

Bezanya dalam ayat dahulu, ayat 21 menafikan syirik iktikad – dari segi akidah. Dalam ayat ini, ia menolak syirik amali (perbuatan). Ada orang yang sudah mempunyai akidah syirik tetapi dia belum melakukannya lagi. Itu pun sudah salah sebenarnya.

Namun ada yang telah melakukan amalan yang syirik. Sebagai contoh, ada yang berpantang makanan yang dihalalkan oleh Allah ‎ﷻ. Ini adalah amalan syirik dari segi amali. Ia dilakukan kerana sudah ada akidah syirik dalam iktikadnya.

وَإِلٰهُكُم إِلٰهٌ وٰحِدٌ ۖ لا إِلٰهَ إِلّا هُوَ الرَّحمٰنُ الرَّحيمُ

Sahih International

And your god is one God. There is no deity [worthy of worship] except Him, the Entirely Merciful, the Especially Merciful.

Malay

Dan Tuhan kamu ialah Tuhan yang Maha Esa; tiada Tuhan (Yang berhak disembah) selain dari Allah, yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

 

وَإِلَٰهُكُمْ إِلَٰهٌ وٰحِدٌ

Dan Tuhan bagi kamu semua adalah Tuhan yang satu;

Dalam ayat ini Allah ‎ﷻ sebut tentang Tauhid. Ilah itu hanya Allah ‎ﷻ sahaja, tidak ada yang lain. Dia yang Maha Esa, maka Dia sahaja tempat sembahan kita, tempat pengharapan kita.

 

لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ

Tidak ada lagi yang layak disembah, pujaan, melainkan Tuhan yang bernama Allah sahaja

Selepas Allah ‎ﷻ menceritakan tentang seksa yang akan diberikan kepada mereka yang menyembunyikan ilmu dari Al-Qur’an, Allah ‎ﷻ sambung dengan ayat-ayat Tauhid ini. Ini menunjukkan kepentingan ilmu Tauhid dan memang banyak yang disembunyikan oleh manusia adalah ajaran Tauhid.

Kalau bab feqah, bab sejarah, tidak ada masalah guru hendak mengajar dari ajaran Al-Qur’an. Namun apabila masuk bab Tauhid, ramai yang terjemah sahaja ayat-ayat Al-Qur’an tanpa tafsir. Mereka tidak beritahu yang ada dari kalangan pelajar mereka yang melakukan syirik (tanpa sedar).

Allah ‎ﷻ hendak mengatakan bahawa hanya Dialah yang layak disembah, bukan tuhan-tuhan lain. Namun kalau kita sebagai pemegang Al-Qur’an tidak menyampaikan ajaran Al-Qur’an itu, bukankah kita telah melakukan satu kesalahan yang amat besar? Ini kerana ramai manusia sembah selain Allah ‎ﷻ, bukan?

Itulah sebabnya Allah ‎ﷻ beri seksaan yang berat kepada mereka yang menyembunyikan Al-Qur’an itu. Kerana ramai yang terus melakukan syirik tanpa sedar kerana yang tahu, tidak memberitahu.

Ramai orang-orang bukan Islam tidak kenal Allah ‎ﷻ kerana kita tidak menyampaikan ayat-ayat Allah ‎ﷻ kepada mereka. Siapa yang hendak sampaikan kepada mereka kalau bukan kita?

 

الرَّحْمَٰنُ

Yang bersifat Maha Penyayang;

Maknanya, Allah ‎ﷻ beri lagi nikmat kepada manusia walaupun mereka duduk dalam kufur. Allah ‎ﷻ masih lagi beri peluang untuk manusia bertaubat.

Allah ‎ﷻ bersifat Maha Penyayang. Salah satu hasil daripada sifat itu adalah Allah ‎ﷻ telah memberikan Al-Qur’an kepada seluruh manusia. Namun kalau kita tidak sampaikan, maka rahmat itu tidak disampaikan kepada seluruh makhluk. Maka kita telah melakukan satu kesalahan yang amat besar. Sebab itulah Allah ‎ﷻ marah sangat kepada mereka yang menyembunyikan ajaran ayat-ayat Al-Qur’an.

 

الرَّحِيمُ

Dan Maha Mengasihani;

Bagi manusia yang sudah diuji iman mereka, bila mati, Allah ‎ﷻ akan memberikan nikmat yang tidak terhingga kepada mereka. Dalam ayat ini ia memberi isyarat adalah beza antara sifat Ar-Rahmaan dan Ar-Raheem Allah ‎ﷻ.

Ar-Rahman – sifat pemurah Allah ‎ﷻ yang luas yang diberikan kepada semua makhluk.

Ar-Raheem – sifat pemurah dan kasih sayang Allah ‎ﷻ yang diberikan hanya kepada hamba-Nya yang mukmin.


 

Ayat 164: Dalam ayat sebelum ini, Allah ‎ﷻ telah memberitahu kepada kita bahawa Dialah sahaja Tuhan tempat kita melakukan ibadat dan tempat kita memohon doa. Itu adalah pengulangan semula Dakwa Surah Baqarah ini.

Sekarang diberikan dalil kenapa kita kena ikut apa yang Allah ‎ﷻ perintah kita. Kali ini Allah ‎ﷻ menyebut tentang tanda-tanda yang Allah ‎ﷻ telah berikan dalam alam ini kepada kita. Dalil jenis ini dinamakan Dalil Aqli Afaqi (dalil dari sesuatu yang kita boleh lihat di dalam alam).

Sebelum ini disebut tentang ayat-ayat Allah ‎ﷻ dalam Al-Qur’an yang memberi hidayah kepada manusia. Kemudian ayat-ayat itu telah disembunyikan oleh mereka yang telah memahaminya. Namun bukan itu sahaja ‘ayat-ayat’ Allah ‎ﷻ. Ada lagi ‘ayat-ayat’ Allah ‎ﷻ dalam alam ini yang selain daripada ayat-ayat Al-Qur’an.

Kita kena faham yang maksud asal perkataan ‘ayat’ adalah ‘tanda’. Allah ‎ﷻ telah beri banyak tanda kepada manusia dalam alam tentang kewujudan-Nya. Jadi, kalau ada manusia yang tidak sampai kepada mereka ayat-ayat dalam bentuk Kitab, sepatutnya mereka telah dapat melihat tanda-tanda Allah ‎ﷻ telah ada dalam alam ini.

إِنَّ في خَلقِ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ وَاختِلٰفِ اللَّيلِ وَالنَّهارِ وَالفُلكِ الَّتي تَجري فِي البَحرِ بِما يَنفَعُ النّاسَ وَما أَنزَلَ اللَّهُ مِنَ السَّماءِ مِن مّاءٍ فَأَحيا بِهِ الأَرضَ بَعدَ مَوتِها وَبَثَّ فيها مِن كُلِّ دابَّةٍ وَتَصريفِ الرِّيٰحِ وَالسَّحابِ المُسَخَّرِ بَينَ السَّماءِ وَالأَرضِ لَآيٰتٍ لِّقَومٍ يَعقِلونَ

Sahih International

Indeed, in the creation of the heavens and earth, and the alternation of the night and the day, and the [great] ships which sail through the sea with that which benefits people, and what Allah has sent down from the heavens of rain, giving life thereby to the earth after its lifelessness and dispersing therein every [kind of] moving creature, and [His] directing of the winds and the clouds controlled between the heaven and the earth are signs for a people who use reason.

Malay

Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi; dan (pada) pertukaran malam dan siang; dan (pada) kapal-kapal yang belayar di laut dengan membawa benda-benda yang bermanfaat kepada manusia; demikian juga (pada) air hujan yang Allah turunkan dari langit lalu Allah hidupkan dengannya tumbuh-tumbuhan di bumi sesudah matinya, serta Dia biakkan padanya dari berbagai-bagai jenis binatang; demikian juga (pada) peredaran angin dan awan yang tunduk (kepada kuasa Allah) terapung-apung di antara langit dengan bumi; sesungguhnya (pada semuanya itu) ada tanda-tanda (yang membuktikan keesaan Allah kekuasaanNya, kebijaksanaanNya, dan keluasan rahmatNya) bagi kaum yang (mahu) menggunakan akal fikiran.

 

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ

Sesungguhnya pada penciptaan tujuh langit dan tujuh bumi itu

Dalil aqli pertama kenapa kita kena ibadat dan doa hanya kepada Allah ‎ﷻ adalah Allah ‎ﷻlah yang menjadikan langit dan bumi. Alam yang begini hebat, tidak mungkin ia terjadi sendiri seperti yang didakwa oleh golongan yang tidak percaya Tuhan.

 

وَاخْتِلٰفِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ

dan pertukaran siang dan malam itu,

Kedua: berselisihnya siang dan malam. Selepas malam datanglah siang; selepas siang, datanglah malam, tidak pernah berhenti lagi kitaran ini.

Ingatlah yang malam dan siang tidak terjadi sendiri melainkan dengan Qudrat Allah ‎ﷻ. Memang siang terjadi kerana adanya cahaya matahari, tetapi siapa yang menjadikan matahari dan siapa yang mengatur perjalanan bumi ini?

 

وَالْفُلْكِ الَّتِي تَجْرِي فِي الْبَحْرِ

dan kapal yang belayar di lautan

Ketiga: lihatlah betapa hebatnya kapal yang berlayar di lautan. Allah ‎ﷻlah yang melayarkan kapal-kapal itu. Allah ‎ﷻ yang ajar bagaimana buat kapal; Allah ‎ﷻ yang menjadikan laut; Allah ‎ﷻ yang bagi kapal itu boleh timbul di atas laut walaupun ia berat.

 

بِمَا يَنْفَعُ النَّاسَ

dengan membawa faedah bagi manusia yang ramai;

Tuhanlah yang mengajar Nabi Nuh عليه السلام cara membuat kapal. Dari situ, manusia sekarang sudah boleh membuat kapal yang berteknologi tinggi seperti “supertanker”.

Dengan kapal-kapal itu, dapat digunakan untuk membawa muatan-muatan untuk kepentingan manusia. Barang dagangan dari satu negara ke negara lain senang dibawa dengan laluan laut. Walaupun ada kapalterbang, tetapi lebih murah kalau pakai kapal laut.

 

وَما أَنزَلَ اللَّهُ مِنَ السَّماءِ مِن مّاءٍ

dan apa yang Allah turunkan dari langit daripada air;

Keempat: kenanglah air hujan yang Allah ‎ﷻ turunkan dari langit. Ia turun dari rahmat dan berkat-Nya, lebih-lebih lagi air yang amat berguna kepada manusia. Kita pun tahu kita amat memerlukan air hujan ini untuk keperluan hidup kita. Dari air yang satu jenis itu, Allah ‎ﷻ telah menghidupkan berbagai-bagai jenis tanaman.

 

فَأَحْيَا بِهِ الْأَرْضَ بَعْدَ مَوْتِهَا

maka Allah menghidupkan dengan bumi selepas matinya dengan air itu

Dengan air hujan itu, Allah ‎ﷻ menghidupkan bumi yang gersang kekeringan kerana lama tidak dapat air. Bumi yang tandus, apabila ada sahaja air, terus timbul kehidupan di atasnya. Tanaman tumbuh, maka hidupan lain pun datang.

 

وَبَثَّ فيها مِن كُلِّ دابَّةٍ

dan Allah membiakkan di atas muka bumi setiap jenis makhluk yang merayap;

Kelima: Allah ‎ﷻlah yang membiakkan di bumi setiap binatang bernyawa. Berbagai-bagai jenis binatang termasuklah binatang mamalia, serangga dan sebagainya. Tidak terkira jenis-jenis binatang itu. Sampaikan sekarang pun masih ada spesies dan jenis-jenis binatang yang kita tidak tahu wujud pun baru dijumpai.  

 

وَتَصْرِيفِ الرِّيٰحِ وَالسَّحَابِ

dan mengirimkan angin untuk menggerakkan awan

Keenam: berubahnya perjalanan angin. Sekejap ke sini dan sekejap ke sana. Sekejap kuat, sekejap sepoi sepoi bahasa.

Dengan angin ini membawa awan yang mengandungi air hujan, yang menghembus layar kapal untuk bergerak, yang membawa debunga pokok dan bunga. Ada yang pakai angin untuk menggerakkan kincir, untuk menumbuk gandum dan menjana tenaga elektrik.

 

المُسَخَّرِ بَينَ السَّماءِ وَالأَرضِ

yang tunduk di bawah pengawasan di antara langit dan bumi;

Ketujuh: awan yang mengikut arahan Allah ‎ﷻ. Awan itu mengikut tiupan angin dan angin itu tunduk di bawah pengawasan Allah ‎ﷻ. Allah ‎ﷻ yang mengarahkan angin itu untuk bergerak ke sana dan ke sini.

Seorang manusia sahaja yang diberikan mukjizat untuk menguasai angin iaitu Nabi Sulaiman عليه السلام. Selain daripada baginda, kuasa angin hanya tertakluk di bawah pengurusan Allah ‎ﷻ. Betapa hebatnya teknologi manusia, tidak akan dapat mengawal angin. Sekali puting beliung datang, bertempiaran manusia lari.

Allah ﷻlah yang menggerakkan angin untuk membawa awan untuk menurunkan hujan di satu-satu tempat. Jadi, kalau ada tempat yang sudah lama tidak turun hujan, sepatutnya kita berdoa kepada Allah ‎ﷻ, supaya menurunkan hujan. Malangnya masyarakat kita ada pula yang pakai bomoh yang dikatakan boleh turunkan hujan atau lagi hebat boleh menyekat hujan daripada turun. Mereka dipanggil Bomoh Hujan.

Padahal, yang sepatutnya kita kena buat kalau datang musim kemarau adalah buat Salat Istisqa’ – Salat memohon hujan. Barulah nampak kekuasaan Tuhan kalau kita buat begitu. Salat itu selalu dibuat oleh orang-orang di tanah Arab kerana mereka mahir agama. Namun jarang sangat kita dengar buat di Malaysia kerana masyarakat kita lambat belajar (belajar wudhu’ sahaja pun bertahun-tahun baru habis). Jadi tidak sempat sampai belajar bab Salat Istisqa’.

Untuk mengerjakan salat itu, hendaklah dilakukan di padang luas. Semua kena turun termasuklah bawa ternakan sekali. Pakai baju yang buruk sedikit untuk merendahkan diri di hadapan Allah ‎ﷻ. Kena diimami oleh ketua kampung atau ketua negara. Itulah cara yang benar. Namun di Malaysia, jarang atau tidak pernah kita dengar salat sunat ini dilakukan.

Yang selalu mereka buat adalah Salat Hajat. Padahal Salat Hajat berjama’ah itu sendiri adalah bid’ah. Tidak pernah dilakukan oleh Nabi ﷺ dan sahabat. Namun oleh kerana menjadi imam Salat Hajat boleh buat duit, maka ramailah yang buat. Dan kerana orang kita jahil agama, mereka hanya tahu Salah Hajat sahaja.

 

لَآيٰتٍ لِّقَومٍ يَعقِلونَ

sebagai dalil bukti kepada kaum yang boleh berfikir

Lihatlah bagaimana indahnya alam ini dengan flora dan faunanya. Bagaimana cantiknya kerjasama antara makhluk-makhluk dalam alam ini. Mereka memerlukan satu sama lain. Ini semua adalah bukti kekuasaan Allah ‎ﷻ.

Tanda-tanda itu telah diberikan kepada semua manusia, tetapi tidak semua boleh menggarapnya. Yang boleh memahaminya adalah mereka yang menggunakan akal mereka. Yang sel-sel otak masih berfungsi dan agak cerdik sedikit.

Perkataan عْقِلُ sebenarnya diambil dari perkataan ‘ikat’. Orang-orang Arab dahulu akan menggunakan tali untuk mengikat unta mereka daripada lari. Tali-tali itu apabila tidak digunakan untuk mengikat unta, akan dililit di kepala mereka.

Maka, maksud عْقِلُ dalam bahasa Arab sebenarnya adalah ‘mengikat hati’. Iaitu akal fikiran yang dapat mengawal hati. Apabila akal dapat mengawal hati, bermakna akal dapat mengawal nafsu. Apabila nafsu dapat dikawal, manusia dapat berfikir dengan jelas. Barulah nampak ‘ayat-ayat’ Allah ‎ﷻ yang Allah ‎ﷻ telah letakkan dengan jelas di dalam alam ini.

Namun masalahnya, manusia sekarang susah untuk mendapat peringkat pemikiran yang jelas ini. Ini kerana manusia sekarang amat mudah untuk mendapatkan hiburan. Kalau hendak dengar lagu senang sangat, hendak tengok tv, tengok wayang, dan sebagainya. Sampaikan tidak ada peluang untuk berfikir dengan jelas dan mendalam.

Untuk melihat tanda-tanda yang telah ada dalam alam ini, memerlukan minda yang dapat berfikir dengan jelas tetapi kalau akal fikiran kita tidak dilatih untuk memikirkan dengan mendalam, maka tidak akan sampai ke tahap itu. Oleh kerana kita tidak melatih fikiran kita kerana sudah sibuk dengan hiburan serta benda-benda ringan yang tidak berfaedah, maka kita tidak dapat memikirkan tentang tanda-tanda Allah ‎ﷻ dalam alam ini.

Dalam Surah al-Mulk, ada disebutkan tentang penyesalan manusia di akhirat nanti. Mereka kata “alangkah baiknya kalau kami semasa di dunia memikirkan.” Itu bermaksud, iman boleh didapati sama ada dengan ayat-ayat Allah ‎ﷻ dalam Kitab, atau ayat-ayat Allah ‎ﷻ dalam alam ini. Iaitu orang yang pakai akal fikiran dia untuk mencapai tahap iman yang tinggi.

Jadi, Islam adalah agama yang menggunakan akal. Maka kita hendaklah menggunakan akal kita dengan melihat alam ini dan menggunakannya untuk meningkatkan iman kita. Barulah kita boleh melihat hidayah dalam alam ini.


 

Ayat 165: Ayat zajrun, iaitu ayat ancaman Allah. Ini adalah kepada mereka yang tidak menggunakan akal dan hati mereka untuk berfikir.

وَمِنَ النّاسِ مَن يَتَّخِذُ مِن دونِ اللَّهِ أَندادًا يُحِبّونَهُم كَحُبِّ اللَّهِ ۖ وَالَّذينَ ءآمَنوا أَشَدُّ حُبًّا لِّلَّهِ ۗ وَلَو يَرَى الَّذينَ ظَلَموا إِذ يَرَونَ العَذابَ أَنَّ القُوَّةَ لِلَّهِ جَميعًا وَأَنَّ اللَّهَ شَديدُ العَذابِ

Sahih International

And [yet], among the people are those who take other than Allah as equals [to Him]. They love them as they [should] love Allah . But those who believe are stronger in love for Allah. And if only they who have wronged would consider [that] when they see the punishment, [they will be certain] that all power belongs to Allah and that Allah is severe in punishment.

Malay

(Walaupun demikian), ada juga di antara manusia yang mengambil selain dari Allah (untuk menjadi) sekutu-sekutu (Allah), mereka mencintainya, (memuja dan mentaatinya) sebagaimana mereka mencintai Allah; sedang orang-orang yang beriman itu lebih cinta (taat) kepada Allah. Dan kalaulah orang-orang yang melakukan kezaliman (syirik) itu mengetahui ketika mereka melihat azab pada hari akhirat kelak, bahawa sesungguhnya kekuatan dan kekuasaan itu semuanya milik bagi Allah, dan bahawa sesungguhnya Allah Maha berat azab seksaNya, (nescaya mereka tidak melakukan kezaliman itu).

 

وَمِنَ النَّاسِ مَنْ يَتَّخِذُ مِنْ دُونِ اللَّهِ أَنْدَادًا

Ada juga di antara manusia yang mengambil pujaan-pujaan lain selain dari Allah

Dalam ayat sebelum ini telah disebutkan jasa-jasa Allah ‎ﷻ. Maka, kalau Allah ‎ﷻ sahaja yang berjasa, maka puja Allah ‎ﷻlah sahaja sepatutnya. Namun ada yang puja juga selain Allah ‎ﷻ. Apabila disebut ‘selain Allah’, ada empat perkara yang manusia jahil puja selain Allah ‎ﷻ iaitu: Roh Nabi, Wali, Jin, Malaikat.

Perkataan أَنْدَادًا bermaksud benda yang mereka puja ‘disamakan’ seperti Allah ‎ﷻ. Kalimah ini asalnya bermaksud ‘tandingan’. Kalau bertanding, tentulah yang bertanding itu lebih kurang sahaja kedudukannya, bukan?

Maknanya sembahan-sembahan itu menjadi tandingan kepada Allah ‎ﷻ pula. Sedangkan Allah ‎ﷻ tidak ada tandingan. Mereka percaya ada sedikit sebanyak kuasa Allah ‎ﷻ yang ada pada pujaan mereka itu. Mereka ganti Allah ‎ﷻ dengan أَنْدَادًا dalam sesetengah perkara.

 

يُحِبُّونَهُمْ كَحُبِّ اللَّهِ

Mereka sayang kepada pujaan-pujaan mereka itu seperti mereka sayang kepada Allah;

Mereka bukan puja sahaja tetapi mereka kasih kepada pujaan mereka itu. Mula-mula tidak begitu, namun lama kelamaan jadi begitu. Sebagai contoh, ibadah iktikaf. Iktikaf di masjid dilakukan adalah ibadah untuk Allah ‎ﷻ di masjid tetapi ada yang bertapa di kubur tok wali, yang tawaf kubur wali pun ada kerana mereka sayang sangat kepada tok wali itu. Itu pun jenis iktikaf juga. Tapi cara iktikaf yang salah.

Antara pujaan yang dimaksudkan adalah tok guru mereka, guru-guru mereka dan ustaz-ustaz mereka. Apabila ayat Al-Qur’an dibawakan kepada mereka, mereka tolak hujah ayat-ayat Al-Qur’an itu dan mereka bawa hujah tok guru mereka. Mereka kata ‘guru kami kata begini dan begitu’.

Ini dipanggil ‘syirik tok guru’. Sebagai contoh, apabila kita beritahu bahawa tauhid itu kena berdoa kepada Allah ‎ﷻ sahaja, mereka akan jawab: “takkanlah tok guru-tok guru itu salah, mereka pun pandai juga”. Mereka kata lagi: “takkan guru itu nak masuk neraka” dan berbagai-bagai lagi alasan yang mereka berikan. Mereka kata ada tok guru yang kata boleh pakai perantaraan (tawassul).

Ini juga dinamakan shirk fi hubb (syirik dalam kecintaan). Mereka lebih cintakan benda lain dan makhluk lain lagi daripada Allah ‎ﷻ. Apabila هُمْ dimasukkan dalam perkataan يُحِبُّونَهُمْ itu, ia bermaksud yang dicintai itu adalah benda-benda yang tidak bernyawa dan bernyawa sekali. Kalau hanya merujuk kepada benda-benda yang tidak bernyawa, perkataan yang digunakan adalah يحبونها.

Kita sepatutnya sayang Allah ‎ﷻ dalam hati kita. Namun masalahnya, banyak antara kita yang membezakan antara intelek dan sayang. Kita tahu sesuatu itu benar, tetapi tidak masuk ke dalam hati kita. Sebab itu orientalis yang belajar tentang Allah ‎ﷻ dan agama Islam, tidak masuk Islam.

Ini kerana mereka cuma belajar sahaja tentang Islam, tetapi mereka tidak sayang kepada Islam kerana cinta tidak masuk ke dalam hati mereka. Kerana itulah dalam bab ibadah, ia adalah perbuatan yang dilakukan kepada sesuatu yang kita cintai. Maka kita sembah Allah ‎ﷻ dengan perasaan cinta kepada-Nya.

 

وَالَّذينَ ءآمَنوا أَشَدُّ حُبًّا لِّلَّهِ

Dan orang-orang yang beriman lebih sayang kepada Allah;

Bagaimana pula sifat orang mukmin? Tidak ada yang lain yang mereka lebih sayang lebih daripada Allah ‎ﷻ. Apabila dibacakan ayat-ayat Al-Qur’an kepada mereka dan diterangkan apakah maksudnya, mereka senang untuk terima.

Apakah tanda cinta? Sesiapa yang mencintai sesuatu/seseorang, mereka akan sentiasa menyebut-nyebutnya. Apakah yang kita selalu sebutkan dalam hidup kita? Adakah sukan, fesyen, filem, politik, teknologi? Apa yang kita selalu sebutkan itulah yang kita sayangkan sangat. Kalau kita sentiasa menyebut-nyebut perkara itu selain dari Allah ‎ﷻ, maka kita sayangkan perkara itu lebih daripada Allah ‎ﷻ.

 

وَلَوْ يَرَى الَّذِينَ ظَلَمُوا إِذْ يَرَوْنَ الْعَذَابَ

Dan jika orang-orang yang zalim (buat syirik) itu, melihat api neraka

Inilah ayat zajrun. Ini adalah ancaman kepada orang yang degil. Kalaulah orang yang membuat syirik itu boleh nampak apa yang mereka akan terima.

 

أَنَّ الْقُوَّةَ لِلَّهِ جَمِيعًا

tahulah mereka bahawa kekuatan itu hanya milik Allah semua sekali.

Apabila nampak azab di hadapan mata, barulah nanti orang-orang yang berbuat syirik itu akan nampak kekuatan Allah ‎ﷻ kerana waktu itu tidak ada pelindung lagi selain daripada Allah ‎ﷻ. Pujaan mereka semasa mereka hidup di dunia dahulu, seperti Roh Nabi, wali, jin dan malaikat tidak dapat menolong mereka langsung.

Semasa mereka di dunia, mereka tidak menggunakan akal mereka yang sihat untuk melihat kekuatan Allah ‎ﷻ. Macam seorang budak yang tidak takut kepada polis sebab tidak nampak polis tetapi apabila mereka ditangkap dan dimasukkan ke dalam lokap, barulah mereka nampak takut dan rasa hendak terkincit.

Begitulah juga manusia yang melakukan syirik di akhirat kelak. Mereka akan nampak kekuatan Allah ‎ﷻ pada waktu itu. Semua sudah jelas di depan mata.

 

وَأَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعَذَابِ

dan bahawa Allah itu sangat keras azab yang Dia akan beri.

Barulah mereka sedar. Mereka akan dikenakan dengan azab yang amat keras. Namun pada waktu itu sudah terlambat kerana mereka hanya nampak azab itu apabila di akhirat kelak.

Waktu itu sudah terlambat untuk melakukan apa-apa. Maka di dunia inilah kita hendak bersedia dan melakukan amal yang benar. Hendaklah belajar supaya kita dapat kefahaman yang tepat seperti kehendak Allah ‎ﷻ.

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 27 Disember 2019


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Jalalain

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s