Tafsir Surah al-Fath Ayat 29 (Kelebihan Sahabat)

Ayat 29: Ayat Tabshir. Awal surah ini dimulai dengan tabshir dan akhir ini juga tabshir. Allah hendak memberitahu hebatnya Rasulullah itu kerana hebatnya pengikut baginda (para sahabat). Begitulah, Islam menjadi agama yang unggul kerana para sahabat yang dipilih oleh Allah itu juga unggul. Kerana itulah kumpulan yang hebat itu menjadi hebat kerana ahli-ahli di dalam sesuatu kumpulan itu. Maka jangan kita lupa kepentingan diri kita di dalam satu-satu kumpulan. Mungkin kita dalam kumpulan dakwah, maka kita kena jalankan tugas kita dan jadi orang yang hebat di dalam kumpulan kita itu. Iaitu buat perkara yang kita boleh buat. Kerana lain orang, lain kelebihan mereka.

مُحَمَّدٌ رَسولُ اللهِ ۚ وَالَّذينَ مَعَهُ أَشِدّاءُ عَلَى الكُفّارِ رُحَماءُ بَينَهُم ۖ تَراهُم رُكَّعًا سُجَّدًا يَبتَغونَ فَضلًا مِنَ اللهِ وَرِضوانًا ۖ سيماهُم في وُجوهِهِم مِن أَثَرِ السُّجودِ ۚ ذٰلِكَ مَثَلُهُم فِي التَّوراةِ ۚ وَمَثَلُهُم فِي الإِنجيلِ كَزَرعٍ أَخرَجَ شَطأَهُ فَآزَرَهُ فَاستَغلَظَ فَاستَوىٰ عَلىٰ سوقِهِ يُعجِبُ الزُّرّاعَ لِيَغيظَ بِهِمُ الكُفّارَ ۗ وَعَدَ اللهُ الَّذينَ آمَنوا وَعَمِلُوا الصّالِحاتِ مِنهُم مَغفِرَةً وَأَجرًا عَظيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Muḥammad is the Messenger of Allāh; and those with him are forceful against the disbelievers, merciful among themselves. You see them bowing and prostrating [in prayer], seeking bounty from Allāh and [His] pleasure. Their mark [i.e., sign] is on their faces [i.e., foreheads] from the trace of prostration. That is their description in the Torah. And their description in the Gospel is as a plant which produces its offshoots and strengthens them so they grow firm and stand upon their stalks, delighting the sowers – so that He [i.e., Allāh] may enrage by them¹ the disbelievers. Allāh has promised those who believe and do righteous deeds among them forgiveness and a great reward.

•The given examples depict the Prophet () and his companions.

(MELAYU)

Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. Kamu lihat mereka ruku’ dan sujud mencari kurnia Allah dan keredhaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud. Demikianlah sifat-sifat mereka dalam Taurat dan sifat-sifat mereka dalam Injil, iaitu seperti tanaman yang mengeluarkan tunasnya maka tunas itu menjadikan tanaman itu kuat lalu menjadi besarlah dia dan tegak lurus di atas pokoknya; tanaman itu menyenangkan hati penanam-penanamnya kerana Allah hendak menjengkelkan hati orang-orang kafir (dengan kekuatan orang-orang mukmin). Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh di antara mereka ampunan dan pahala yang besar.

 

مُحَمَّدٌ رَسولُ اللهِ

Muhammad itu adalah utusan Allah

Allah memberi penegasan bahawa Nabi Muhammad SAW itu adalah Rasulullah. Baginda bukanlah manusia biasa. Maka kenalah taat kepada baginda. Bagindalah Rasul yang paling unggul yang telah dipilih oleh Allah. Maka janganlah lepaskan peluang itu.

Para sahabat diberi kelebihan untuk berkhidmat terus kepada Nabi. Kita tidak ada peluang itu. Tapi kita jangan lupa yang kita juga kena taat kepada baginda. Iaitu kena ikut ajaran baginda. Kena ikut sifat dan akhlak baginda. Kerana bagindalah ikutan kita. Maka janganlah kita tidak hiraukan kisah hidup baginda dan sunnah baginda. Ada kewajiban bagi diri kita untuk mempelajarinya dan mengamalkannya. Janganlah kita jadi seperti kebanyakan orang yang amat jahil tentang Rasulullah SAW. Ramai yang tafsir Qur’an tak belajar, Sunnah Nabi pun tidak belajar. Amatlah malang dan rugi sekali.

 

وَالَّذينَ مَعَهُ أَشِدّاءُ عَلَى الكُفّارِ

dan orang-orang yang bersama dengan baginda adalah keras terhadap orang-orang kafir,

Dan Allah memuji para sahabat yang bersama dengan baginda. Allah menggunakan kalimah ‘bersama’ ini kerana ini penting. Ini adalah satu penekanan kerana walaupun seseorang itu telah beriman dengan baginda, tidak semestinya mereka ‘bersama’ dengan baginda. Apakah maksudnya?

Kita kena ingat yang Baginda ada misi dakwah dan sesiapa yang bersama dengan baginda, maksudnya mereka telah menjadikan misi baginda itu sebagai misi mereka juga. Inilah maksudnya ‘bersama’ dengan baginda. Mereka akan rapat dan sensitif dengan apa yang baginda lalui dan lakukan. Begitulah yang akan terjadi apabila ada hubungan yang rapat seperti ahli keluarga – apabila seorang dari mereka bersedih maka yang lain pun akan bersedih juga.

Kita kena faham bahawa ada tanggungjawab di dalam agama ini. Ada amalan-amalan agama yang kita lakukan (seperti solat dan puasa) dan ada ‘misi’ yang kita kena jalankan (dakwah). Ianya adalah dua perkara berbeza. Kalau kita buat ibadat puasa dan solat, itu adalah untuk diri kita sahaja. Tapi dakwah membawa kebaikan untuk lebih ramai orang lagi.

Dan begitulah yang terjadi kepada para sahabat kerana mereka menjadikan usaha dakwah ini sebagai misi hidup mereka dan di dalam ayat ini Allah memberitahu bahawa mereka ada kualiti yang tinggi yang membantu baginda. Bayangkan Allah sendiri yang memuji mereka!

Tapi malangnya ramai dari kalangan manusia yang beragama Islam melihat agama ini sebagai perkara-perkara ibadah badan sahaja dan mereka tidak menjadikan agama ini sebagai misi hidup mereka. Mereka tidak sampaikan kepada orang lain tentang keindahan agama Islam ini. Hanya segelintir sahaja yang sanggup melakukannya. Dan perkara ini hanya dapat difahami oleh mereka yang mempelajari tafsir Qur’an, kerana baru mereka tahu bahawa Qur’an ini bukan semata-mata bercakap tentang wudhuk dan solat sahaja. Mereka akan nampak bahawa agama ini memerlukan usaha dakwah yang berterusan dan mereka akan rasa suka dan rasa terpanggil untuk menyampaikan dakwah ini kepada manusia. Kerana mereka sudah nampak kepentingan tauhid, kepentingan agama secara keseluruhan dan kerana itu mereka mahu orang lain pun dapat juga kelebihan itu. Dia tidak simpan seorang diri sahaja. Dia mahu untuk kongsikan kebaikan itu dengan orang lain juga. Bayangkan kalau kita tahu ubat yang dapat menyembuhkan penyakit, takkan kita nak simpan sahaja, bukan? Maka bukankah agama ini dapat menyembuhkan penyakit hati dan penyakit akidah yang sesat? Takkan tak mahu sampaikan kepada orang lain?

Maka beruntunglah mereka yang ada keinginan untuk sampaikan ajaran agama ini kepada manusia yang lain. Usaha dakwah ini berterusan sentiasa, tanpa hentinya. Akan tetapi para sahabat mempunyai kelebihan yang lebih tinggi lagi dari kita kerana mereka orang yang awal. Dan kerana mereka berjuang bersama Rasulullah dan kena menanggung segala macam kesusahan. Maka tentulah balasan bagi mereka itu tidak sama dengan kita. Kita memang tidak akan mampu mencapai kelebihan yang mereka dapat itu. Itu adalah rezeki mereka.

Allah akan sebut dua sifat sahabat. Satu telah disebut dalam Taurat dan satu lagi dalam Injil. Maknanya Bani Israil pun dah tahu sifat para sahabat ini. Maka kita kena bandingkan sifat kita dengan sifat para sahabat itu. Kalau tak sama, takut kita perasan sahaja yang kita ini orang mukmin tapi sebenarnya tidak.

Maka bagaimanakah sifat para sahabat itu? Ayat ini memberitahu kita, apabila perlu, mereka akan keras kepada orang-orang kafir. Mereka tidak lemah di hadapan orang kafir. Mereka sanggup menentang orang-orang kafir itu. Kerana itulah mereka menyahut seruan jihad tanpa berbelah bahagi.

Tetapi siapakah ‘orang kafir’ itu? Adakah tepat kalau kita katakan orang kafir itu sebagai sesiapa sahaja yang bukan Islam? Ini tidak tepat. Kita kena sedar yang orang-orang kafir dalam Qur’an itu adalah mereka yang menentang Islam dan bukan sahaja tidak beragama Islam. Kerana ramai saja yang tidak beragama Islam tetapi mereka tidak menentang. Jadi, dari segi istilah, ada Non-Muslim dan ada Anti-Muslim dan kedua jenis golongan ini tidak sama. Maka kita kena pandai bezakan antara keduanya. Kerana kalau tidak, kita menentang mereka yang tidak menentang Islam pun. Ini akan melemahkan lagi kedudukan Islam di mata manusia. Kerana kalau orang yang tidak menentang Islam pun kita lawan, tentulah orang bukan Islam itu melihat agama Islam ini adalah agama yang ganas.

Sedangkan kita perlu dakwah kepada non-muslim itu, bukannya menentang mereka. Maka kenalah berlembut dengan mereka kerana kita hendak ‘beli’ jiwa mereka. Dan kepada orang-orang yang memang menentang Islam, kita memang tidak perlu berlembut dengan mereka pun.

 

رُحَماءُ بَينَهُم

tetapi berkasih sayang sesama mereka.

Dan mereka amat berlembut kepada sesama mukmin. Mereka sanggup mati kerana sahabat mereka. Mereka berkasih sayang dan tolong menolong dalam perkara kebaikan. Kepada orang yang menentang, mereka keras; tapi kepada sesama mukmin, mereka berbaik dan tolong menolong. Barulah ada kekuatan dalam kalangan umat Islam. Tidaklah cari pasal sahaja.

Nabi Saw. telah bersabda:

“مَثَلُ الْمُؤْمِنِينَ فِي تَوَادِّهِمْ وَتَرَاحُمِهِمْ كَمَثَلِ الْجَسَدِ الواحد، إذا اشتكى مِنْهُ عُضْوٌ تَدَاعَى لَهُ سَائِرُ الْجَسَدِ بالحمَّى والسَّهر”

Perumpamaan orang-orang mukmin dalam kasih sayang dan kecintaan mereka adalah seperti satu tubuh; apabila ada salah satu anggotanya merasa sakit, maka rasa sakitnya itu menjalar ke seluruh tubuh hingga terasa demam dan tidak dapat tidur.

Malangnya, kalau dilihat sekarang, antara sesama muslimlah yang dicari pasal. Ada sahaja yang salah dengan kawan sendiri. Padahal sesama Islam. Patutnya tolong menolonglah. Kalau ada kekurangan dengan orang Islam lain, maka kita nasihatlah; bukannya kita maki dan mengutuk mereka samada berdepan atau di belakang.

 

تَراهُم رُكَّعًا سُجَّدًا يَبتَغونَ فَضلًا مِنَ اللهِ وَرِضوانًا

Kamu lihat mereka ruku’ dan sujud mencari kurnia Allah dan keredhaan-Nya,

Dan dari segi luaran mereka, kamu boleh melihat yang mereka itu sentiasa melakukan sujud dan rukuk. Maksudnya mereka amat menjaga solat mereka. Dan memang para sahabat sentiasa menjaga solat mereka. Bukannya macam kita yang solat sambil lewa sahaja dan buat yang wajib-wajib sahaja. Sudahlah mereka itu jaga solat mereka, berjemaah pula, dan mereka tambah dengan solat-solat sunat pula. Maka memang berlainanlah antara solat mereka dan solat kita.

Dan ibadat mereka itu bukan untuk sesiapa tetapi mereka lakukan untuk mencari kurnia dan redha Allah. Mereka mencari sebanyak mungkin kurnia atau kebaikan pahala yang Allah janjikan kepada pengamal ibadah soleh. Dan dalam masa yang sama, mereka ikhlas di dalam solat mereka. Mereka lakukan amal ibadat kerana mencari redha Allah, bukannya kerana sebab lain seperti hendak menunjuk-nunjuk atau kerana upah dari manusia. Maka mereka itu menjaga keikhlasan hati mereka dalam mengerjakan amal ibadat. Kerana amal ibadat yang tidak ikhlas, tidak diterima pun.

 

سيماهُم في وُجوهِهِم مِن أَثَرِ السُّجودِ

tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud.

Bagaimana hendak mengenal mereka lagi? Memang ada alamat yang ada pada muka mereka. Kalimah سيما bermaksud tanda. Iaitu tanda kecantikan kepada Allah. Kalimat yang digunakan adalah في وُجوهِهِم (pada wajah mereka) jadi tanda ini pada wajah mereka dan bukanlah pada dahi. Jadi tidak perlu tenyeh-tenyeh dahi pada sejadah apabila solat atau solat di tempat yang panas supaya ada tanda hitam. Kerana ada yang buat begitu kerana mereka hendak menunjuk-nunjuk yang mereka itu orang yang kuat ibadah.

Jadi apakah yang dimaksudkan dengan tanda pada wajah mereka itu? Alamat yang dimaksudkan adalah sifat mereka yang sentiasa ikut hukum Allah. Fikiran, akal, mulut dan kata-kata mereka itu sentiasa taat kepada Allah dan itu adalah tanda orang yang taat kepada Allah. Jadi tanda itu bukannya tanda fizikal tapi pada perawakan mereka.

Mereka mempunyai sifat jujur dan rendah diri. Maknanya mereka mempunyai akhlak yang baik. Dan ini bertentangan dengan sifat musyrikin Mekah. Cara cakap mereka pun baik-baik sahaja dan mereka sentiasa membantu manusia yang lain.

 

ذٰلِكَ مَثَلُهُم فِي التَّوراةِ

Demikianlah sifat-sifat mereka dalam Taurat

Begitulah Allah sebut perumpamaan mereka dan penerangan seperti ini sudah terdapat di dalam Taurat.

 

وَمَثَلُهُم فِي الإِنجيلِ كَزَرعٍ أَخرَجَ شَطأَهُ

dan sifat-sifat mereka dalam Injil, iaitu seperti tanaman yang mengeluarkan tunasnya

Dan sekarang diberitahu tentang perumpamaan mereka dalam Injil pula. Dalam Injil, sifat mereka itu diumpamakan seperti tumbuhan yang pada mulanya hanya keluar hujungnya sahaja dari tanah. Memang tumbuhan pada mulanya hanyalah pucuk sahaja.

Ini adalah ibarat kepada para sahabat semasa mereka di Mekah. Asalnya mereka lemah sahaja tapi pokok itu kemudian menjadi kuat apabila ia bersatu dengan pokok-pokok yang lain.

 

فَآزَرَهُ فَاستَغلَظَ فَاستَوىٰ عَلىٰ سوقِهِ

maka tunas itu menjadikan tanaman itu kuat lalu menjadi besarlah dia dan tegak lurus di atas pokoknya;

Kemudian lama kelamaan pokok itu apabila tetap dibaja dan disiram, akhirnya ia menjadi pokok yang kukuh. Selalunya siapa yang menjaga pokok tanaman kalau bukan petani? Mesti ada orang menjaganya dan kalau ia pokok, maka petanilah yang menjaganya.

Tapi siapakah yang menjaga para sahabat dan yang membina mereka dari keadaan yang lemah menjadi satu kumpulan yang kuat kalau bukan Rasulullah? Tetapi sepertimana juga pokok membesar mengambil masa, maka Allah memberi pengajaran di dalam ayat ini yang pemahaman agama seseorang Muslim itu mengambil masa untuk menjadi kukuh. Dan kita sebagai pendakwah dan mungkin ada yang menjadi guru juga, perlu ingat bahawa mendidik orang itu memerlukan masa yang lama dan kesabaran yang tinggi.

Ada juga ulama yang membahagikan ayat ini kepada peringkat-peringkat khusus:
فَآزَرَهُ – zaman selepas Hijrah
فَاستَغلَظَ – zaman setelah Rasulullah wafat
فَاستَوىٰ عَلىٰ سوقِهِ – zaman pemerintahan Abu Bakr dan Umar r.a.

 

يُعجِبُ الزُّرّاعَ

tanaman itu menyenangkan hati penanam-penanamnya

Apabila petani itu melihat tanamannya sudah membesar, maka dia berbangga dan suka. Begitulah juga kesenangan hati Rasulullah apabila baginda melihat umat baginda sudah menjadi umat yang kukuh dan baginda senang hati untuk meninggalkan mereka. Ada riwayat bagaimana Nabi melihat para sahabat baginda bercakap-cakap dari kejauhan dan baginda tersenyum kegembiraan.

Ada ulama mengatakan ini adalah para zaman pemerintah Uthman dan Ali r.a.

 

لِيَغيظَ بِهِمُ الكُفّارَ

kerana Allah hendak menjengkelkan hati orang-orang kafir

Dan perkembangan dan kesuburan yang dialami oleh orang Islam itu amat dibenci oleh orang-orang kafir. Kalimah ك ف ر bermaksud ‘menutup’. Oleh itu, kalimah ‘aaafir’ itu dari segi bahasa bermaksud seseorang yang menanam benih dan menutup tanah. Dan orang kafir adalah orang yang menutup hatinya dari menerima wahyu dan menutup fitrah dirinya yang mahu kepada kebenaran dalam agama. Jadi penggunaan kalimah ini amat cantik dari segi bahasa kerana ada persamaan antara keduanya.

Jadi bayangkan seorang petani yang telah bertungkus lumus menjaga tanamannya dan kemudian dia dapat melihat tumbuhannya tumbur subur dan jadi kuat. Tentu dia suka, bukan? Tapi bayangkan kalau seorang yang menanam benihnya tetapi dia tidak melihat pokoknya tumbuh, tetapi orang yang di sebelahnya subur pula tanamannya, tentu dia dengki juga sedikit sebanyak, bukan? Maka begitulah perasaan orang-orang kafir itu. Mereka hendak menjatuhkan Islam, tapi mereka lihat umat Islam semakin berkembang biak dan semakin kuat pula. Tentulah mereka geram betul.

Berdasarkan ayat ini Imam Malik rahimahullah menurut riwayat yang bersumber darinya menyebutkan bahawa kafirlah orang-orang Rafidah (Syiah) itu kerana mereka membenci para sahabat, dan pendapatnya ini disetujui oleh sebahagian ulama.

 

وَعَدَ اللهُ الَّذينَ آمَنوا وَعَمِلُوا الصّالِحاتِ مِنهُم مَغفِرَةً وَأَجرًا عَظيمًا

Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh di antara mereka ampunan dan pahala yang besar.

Allah memberi perjanjian kepada orang yang beriman dan beramal soleh. Iaitu beriman sempurna dengan tidak mengamalkan syirik. Dan amalan soleh pula adalah amalan yang ada contoh dari Nabi dan para sahabat. Mereka dijanjikan dengan keampunan dan pahala yang besar, iaitu di syurga.

Allah telah beri janji kepada mereka, tapi disebut dalam ayat ini ‘dari kalangan mereka’ (مِنهُم). Seolah-olah bukan semua akan dapat, melainkan ‘sebahagian’ sahaja. Digunakan kalimah ini supaya mereka meneruskan usaha mereka dan jangan berasa selamat lagi. Kena teruskan usaha, sebab belum tentu selamat lagi. Maka kena ada istiqamah, jangan tekan brek lagi.

Atau, huruf من dalam ayat ini adalah kata keterangan ‘jenis’, yakni mencakup mereka semua (dan bukan tab’id atau sebahagian dari mereka).

Atau potongan ayat yang di hujung ini bermaksud mereka yang datang selepas para sahabat.

Begitulah kelebihan para sahabat yang kita tidak akan dapat capai. Kita hanya boleh cuba untuk meniru apa yang mereka lakukan sahaja. Kerana Rasulullah SAW telah bersabda:

قَالَ مُسْلِمٌ فِي صَحِيحِهِ: حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ يَحْيَى، حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ، عَنِ الْأَعْمَشِ، عَنْ أَبِي صَالِحٍ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “لَا تَسُبُّوا أَصْحَابِي، فَوَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَوْ أَنَّ أَحَدَكُمْ أَنْفَقَ مِثْلَ أحدٍ ذَهَبًا مَا أَدْرَكَ مُدَّ أَحَدِهِمْ وَلَا نَصِيفَهُ”

Imam Muslim di dalam kitab sahihnya mengatakan, telah menceritakan kepada kami Yahya ibnu Yahya, telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah. dari Al-A’masy, dari Abu Saleh, dari Abu Hurairah r.a. yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Janganlah kalian mencaci sahabat-sahabatku, demi Tuhan yang jiwaku berada di dalam genggaman kekuasaan-Nya, seandainya seseorang dari kalian menginfakkan emas sebesar Bukit Uhud, tidaklah hal itu dapat menyamai satu mud seseorang dari mereka dan tidak pula separuhnya.

Allahu a’lam. Tamat tafsir Surah al-Fath ini. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah al-Hujurat.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah al-Fath Ayat 26 – 28 (Kisah di Hudaibiyah)

Ayat 26:

إِذ جَعَلَ الَّذينَ كَفَروا في قُلوبِهِمُ الحَمِيَّةَ حَمِيَّةَ الجاهِلِيَّةِ فَأَنزَلَ اللهُ سَكينَتَهُ عَلىٰ رَسولِهِ وَعَلَى المُؤمِنينَ وَأَلزَمَهُم كَلِمَةَ التَّقوىٰ وَكانوا أَحَقَّ بِها وَأَهلَها ۚ وَكانَ اللهُ بِكُلِّ شَيءٍ عَليمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

When those who disbelieved had put into their hearts chauvinism – the chauvinism of the time of ignorance. But Allāh sent down His tranquility upon His Messenger and upon the believers and imposed upon them the word of righteousness, and they were more deserving of it and worthy of it. And ever is Allāh, of all things, Knowing.

(MELAYU)

Ketika orang-orang kafir menanamkan dalam hati mereka kesombongan (yaitu) kesombongan jahiliyah lalu Allah menurunkan ketenangan kepada Rasul-Nya, dan kepada orang-orang mukmin dan Allah mewajibkan kepada mereka kalimat-takwa dan adalah mereka berhak dengan kalimat takwa itu dan patut memilikinya. Dan adalah Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.

 

إِذ جَعَلَ الَّذينَ كَفَروا في قُلوبِهِمُ الحَمِيَّةَ حَمِيَّةَ الجاهِلِيَّةِ

Ketika orang-orang kafir menanamkan dalam hati mereka kesombongan (iaitu) kesombongan jahiliyah

Iaitu mereka tidak dapat terima ajaran tauhid yang dibawa oleh Rasulullah kerana mereka tidak dapat meninggalkan fahaman jahiliyah mereka itu.

الحَمِيَّةَ digunakan dalam bahasa Arab klasik untuk Raja. Kalau seorang raja ada kuda, maka kuda itu akan diletakkan di tempat yang khas dan tempat yang khas itu dinamakan sebagai الحَمِيَّةَ. Kerana tempat raja dengan tempat orang orang kebanyakan tidak sama. Jadi ia bermaksud sesuatu yang dipelihara. Kalau rakyat kebanyakan nak masuk saja-saja, memang tak dapat masuk kerana ada pengawal yang jaga.

Selepas datang agama Islam, maka perkataan ini mendapat definisi yang baru. Ia sekarang digunakan sebagai tempat makan dan tempat simpan kepada binatang-binatang yang telah disedekahkan untuk orang yang memerlukan. Kerana memang binatang-binatang itu menjadi hak raja iaitu Raja segala Raja, iaitu Allah.

Kalimah الحَمِيَّةَ ini digunakan di dalam ayat ini untuk menegur orang-orang musyrikin Mekah itu yang rasa mereka itu lebih besar dan mulia dari orang-orang lain. Ini adalah kerana mereka itu adalah Penjaga Kaabah. Iaitu mereka rasa diri mereka tinggi kerana kedudukan itu, tetapi perasaan itu berdasarkan kepada fahaman yang jahil. Dan kerana itu apabila orang-orang beriman itu datang ke Mekah, maka musyrikin Mekah itu meninggikan diri mereka dan menghina puak-puak mukmin itu. Ini adalah hamiyah jahiliyah.

Dan perbuatan itu bahaya kerana orang yang dihina itu boleh melawan balik kerana panas hati. Kerana orang yang dihina boleh terasa hati dan kalau tidak dikawal, mereka boleh melawan balik.

Ia juga mungkin bermaksud perbuatan mereka yang tidak menghormati Nabi Muhammad semasa mengadakan perjanjian Hudaibiyah itu. Mereka tidak benarkan Saidina Ali tulis Nabi Muhammad sebagai Rasulullah. Lafaz Basmillah pun mereka tidak terima untuk dimasukkan ke dalam Perjanjian Hudaibiyah itu. Sahabat tidak dapat terima perbuatan itu dan mereka tidak mahu memadam perkataan itu maka Nabi Muhammad sendiri yang memadamnya. Kisah ini boleh dibaca di dalam Sirah.

 

فَأَنزَلَ اللهُ سَكينَتَهُ عَلىٰ رَسولِهِ وَعَلَى المُؤمِنينَ

lalu Allah menurunkan ketenangan kepada Rasul-Nya, dan kepada orang-orang mukmin

Seperti yang telah disebut, perbuatan penghinaan dari musyrikin Mekah itu bahaya kerana puak mukmin boleh balas balik. Dan memang puak mukmin dah panas hati dengan apa yang berlaku itu. Ia boleh membawa kepada pertelingkahan malah peperangan. Maka Allah tidak mahu  membenarkan perkara itu berlaku dan kerana itu Allah menanamkan sakinah (ketenangan) ke dalam hati Rasulullah. Dan sakinah itu juga diberikan kepada para sahabat yang lain. Kalau tidak ada bantuan dari Allah ini, maka tentunya akan terjadi peperangan antara mereka pada waktu itu. Dan memang keadaan meruncing waktu itu. Lihatlah apa terjadi kepada Saidina Umar waktu itu.

Imam Bukhari mengatakan di dalam Kitab Tafsir, telah menceritakan kepada kami Ahmad ibnu Ishaq As-Sulami, telah menceritakan kepada kami Ya’la, telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz ibnu Siyah, dari Habib ibnu Abu Sabit yang menceritakan bahwa ia pernah datang kepada Abu Wa’il untuk bertanya kepadanya. Maka Abu Wa’il bercerita, ‘Ketika kami berada di Siffin, ada seorang lelaki berkata, ‘Tidakkah engkau lihat orang-orang yang menyeru (kita) kepada Kitabullah? Maka Ali r.a. menjawab, ‘Ya.’ Sahl ibnu Hanif mengatakan, ‘Salahkanlah diri kalian sendiri, sesungguhnya ketika kami berada di hari Hudaibiyah —yakni Perjanjian Hudaibiyah yang dilakukan antara Nabi Saw. dengan kaum musyrik— seandainya kami memilih berperang, niscaya kami akan berperang.’ Maka datanglah Umar r.a., lalu bertanya, ‘Bukankah kita berada di pihak yang benar dan mereka berada di pihak yang batil? Bukankah orang-orang yang gugur dari kalangan kita dimasukkan ke dalam syurga dan orang-orang yang gugur dari kalangan mereka dimasukkan ke dalam neraka?’ Nabi Saw. menjawab, ‘Benar.’ Umar bertanya, ‘Lalu mengapa kita harus mengalah dalam membela agama kita, lalu kita kembali (ke Madinah), padahal Allah masih belum memutuskan (kemenangan) di antara kita?’ Rasulullah Saw. menjawab: Hai Ibnul Khattab, sesungguhnya aku adalah utusan Allah, Allah selamanya tidak akan menyia-nyiakan diriku. 

Maka Umar mundur dengan hati yang tidak puas, dan ia tidak tahan, lalu datanglah ia kepada Abu Bakar r.a. dan berkata kepadanya, ‘Hai Abu Bakar, bukankah kita berada di pihak yang benar dan mereka berada di pihak yang batil?’ Abu Bakar menjawab, ‘Hai Ibnul Khattab, sesungguhnya dia adalah utusan Allah, Allah tidak akan menyia-nyiakan selamanya,’ lalu turunlah surat Al-Fath.”

Maka keadaan yang tegang semasa menulis perjanjian Hudaibiyah itu menjadi tenang kerana Allah memasukkan sakinah ke dalam hati Rasulullah dan kepada orang-orang mukmin yang lain pun menjadi tenang, setelah mereka melihat Rasulullah pun boleh menerimanya. Kalaulah Rasulullah pun tidak selesa dengan perkara itu, tentu para sahabat tidak dapat menerimanya.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Affan, telah menceritakan kepada kami Hammad, dari Sabit, dari Anas r.a. yang menceritakan bahawa sesungguhnya orang-orang Quraisy berdamai dengan Nabi Saw. dan di kalangan mereka terdapat Suhail ibnu Amr. Maka Nabi Saw. memerintahkan kepada Ali r.a.: Tulislah ‘Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang’.

Sahl memotong, “Kami tidak mengenal apakah Bismillahir Rahmanir Rahim itu, tetapi tulislah ‘Dengan nama Engkau ya Allah’.” Rasulullah Saw. bersabda lagi: Tulislah dari Muhammad utusan Allah. Suhail kembali berkata, “Seandainya kami meyakini bahawa engkau adalah utusan Allah, tentulah kami mengikutimu, tetapi tulislah namamu dan nama ayahmu.”

Maka Nabi Saw. memerintahkan (kepada Ali r.a.): Tulislah ‘Dari Muhammad putra Abdullah’. Lalu mereka (orang-orang musyrik) membebankan syarat-syarat kepada Nabi Saw yang isinya ialah bahawa orang yang datang dan kalangan kamu maka kami akan mengembalikannya kepadamu; dan orang yang datang kepadamu dari kami, kalian harus mengembalikannya kepada kami. Ali bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah kami harus menulisnya?” Nabi Saw. bersabda: Ya, sesungguhnya orang yang pergi kepada mereka dari kalangan kami, maka semoga Allah menjauhkannya.

 

وَأَلزَمَهُم كَلِمَةَ التَّقوىٰ

dan Allah mewajibkan kepada mereka kalimat-takwa

Dan Allah telah melekatkan kalimah takwa keatas mereka. Ini adalah kerana mereka telah menunjukkan ketaatan kepada Rasulullah.

Dan juga bermakna Allah telah mewajibkan kepada mereka untuk menegakkan kalimah taqwa, iaitu kalimah la ilaaha illallah.

 

وَكانوا أَحَقَّ بِها وَأَهلَها

dan adalah mereka berhak dengan kalimat takwa itu dan patut memilikinya.

Dan mereka lebih layak untuk mendapat takwa itu, terutama kalau dibandingkan dengan musyrikin Mekah itu. Dan mereka memang ahli-ahli taqwa yang haq.

Dan di akhirat nanti mereka akan menjadi ahli syurga dan kekal di dalamnya.

 

وَكانَ اللهُ بِكُلِّ شَيءٍ عَليمًا

Dan adalah Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.

Allah tahu apa dalam hati puak mukmin apabila mereka dihina. Allah tahu yang mereka terasa panas baran dan marah dengan keadaan itu. Allah juga tahu betapa taatnya mereka kepada Rasulullah. Allah tahu betapa ikhlasnya hati mereka. Maka kerana itu Allah berikan kebaikan yang banyak kepada mereka.


 

Ayat 27: Ayat ini adalah jawapan bagi kesamaran tentang mimpi Nabi tawaf di Masjidil Haram. Ada yang hairan kerana ianya tidak terjadi seperti yang baginda mimpikan. Sedangkan, bukankah mimpi Nabi adalah wahyu? Kenapa tidak terbukti? Maka Allah jawap dalam ayat ini.

لَقَد صَدَقَ اللهُ رَسولَهُ الرُّؤيا بِالحَقِّ ۖ لَتَدخُلُنَّ المَسجِدَ الحَرامَ إِن شاءَ اللهُ آمِنينَ مُحَلِّقينَ رُءوسَكُم وَمُقَصِّرينَ لا تَخافونَ ۖ فَعَلِمَ ما لَم تَعلَموا فَجَعَلَ مِن دونِ ذٰلِكَ فَتحًا قَريبًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Certainly has Allāh showed to His Messenger the vision [i.e., dream] in truth. You will surely enter al-Masjid al-Ḥarām, if Allāh wills, in safety, with your heads shaved and [hair] shortened,¹ not fearing [anyone]. He knew what you did not know and has arranged before that a conquest near [at hand].

•i.e., having completed the rites of ‘umrah.

(MELAYU)

Sesungguhnya Allah akan membuktikan kepada Rasul-Nya, tentang kebenaran mimpinya dengan sebenarnya (yaitu) bahawa sesungguhnya kamu pasti akan memasuki Masjidil Haram, insya Allah dalam keadaan aman, dengan mencukur rambut kepala dan mengguntingnya, sedang kamu tidak merasa takut. Maka Allah mengetahui apa yang tiada kamu ketahui dan Dia memberikan sebelum itu kemenangan yang dekat.

 

لَقَد صَدَقَ اللهُ رَسولَهُ الرُّؤيا بِالحَقِّ

Sesungguhnya Allah akan membuktikan kepada Rasul-Nya, tentang kebenaran mimpinya dengan sebenarnya

Allah membenarkan mimpi Rasulullah – memang mimpi baginda itu adalah wahyu. Seperti yang telah diberitahu sebelum ini, Nabi Muhammad memang nampak di dalam mimpi baginda yang mereka akan dapat masuk ke dalam Kota Mekah dan mengerjakan umrah. Dan mimpi Nabi sememangnya adalah wahyu. Maka kerana itu, ia pasti akan berlaku. Cuma tidak pasti bilakah kejadian itu.

Apabila baginda beritahu kepada para sahabat tentang mimpi itu, maka sahabat desak baginda untuk pergi pada tahun itu juga. Ini adalah kerana mereka telah lama tidak pergi ke Mekah dan mereka teringin sangat untuk ke sana. Kerana mereka amat rindu kepada kampung halaman mereka dan kepada Kaabah. Kita kena faham yang mereka sudah 8 tahun tak balik ke kampung halaman. Mereka memang dan rindu sangat nak balik kampung. Maka mereka tahu tentang mimpi baginda itu, mereka desak supaya mereka pergi tahun itu juga. Dan apabila mereka beri cadangan, baginda setuju ikut pendapat mereka. Dan ini adalah dari ijtihad Nabi, bukan wayu.

Kita kena sedar yang ijtihad baginda juga betul. Tidaklah baginda tersilap. Ini semua dalam rancangan Allah juga. Seperti kita telah panjang lebar jelaskan dengan ijtihad itu maka telah berlaku Perjanjian Hudaibiyah yang akhirnya membawa kepada kejayaan umat Islam. Maka memang ada faedah mereka pergi bergera untuk mengerjakan Umrah pada tahun itu juga.

Akhirnya seperti yang kita sudah tahu, apabila mereka pergi, mereka tidak dapat masuk ke Mekah. Tentulah mereka tidak puas hati. Tapi mereka tidak dapat masuk ke Mekah itupun adalah atas kehendak Allah juga kerana Allah hendak menjadikan terlaksananya Perjanjian Hudaibiyah.

Maka ada hikmah kenapa mereka tidak boleh masuk untuk mengerjakan umrah pada tahun itu. Kerana mereka dapat perkara yang lebih besar dari buat umrah itu iaitu Perjanjian Hudaibiyah dan dengan perjanjian Hudaibiyah manusia Mekah semuanya akan masuk Islam tidak lama lagi. Dan ada lagi kelebihan-kelebihan yang kita pun telah sebut sebelum ini.

Kembali kepada kisah mimpi tadi. Ada sahabat yang kehairan dan yang bertanya kepada Nabi semasa dalam perjalanan pulang itu: bagaimana dengan mimpi baginda itu. Bukankah mimpi baginda adalah wahyu dan benar? Jadi kenapa mereka tidak dapat masuk ke dalam Mekah dan mengerjakan umrah seperti yang telah dimimpikan oleh baginda? Maka Allah turunkan ayat ini.

 

لَتَدخُلُنَّ المَسجِدَ الحَرامَ إِن شاءَ اللهُ آمِنينَ

sesungguhnya kamu pasti akan memasuki Masjidil Haram, insya Allah, dalam keadaan aman,

Allah menekankan di dalam ayat ini dengan menggunakan bahasa yang kuat (kalimah لَتَدخُلُنَّ dalam wazan yang kuat) yang mereka ‘pasti dan pasti’ (penekanan) akan dapat masuk ke dalam Masjidilharam tetapi bukan pada tahun itu. Memang Nabi sudah mimpi, tapi dalam mimpi itu tidak dijelaskan bilakah kejadian itu akan berlaku. Tidak semestinya tahun itu.

Dapat masuk dengan aman juga penting kerana kalau masuk tahun 6 hijrah itu, maknanya mereka masuk dan mengerjakan Umrah dalam ketakutan. Mereka kena sentiasa berhati-hati, entah-entah musyrikin Mekah akan serang mereka apabila mereka sedang beribadat. Adan bila dah takut, tentu tak khusyuk kalau tawaf juga tahun itu. Maka kualiti ibadah pun tak bagus. Macam solat, tapi tahu yang makanan dah dihidangkan (dalam solat teringat makanan itu sahaja maka tidak khusyuk).

Dan dalam Perjanjian Hudaibiyah, umat Islam dibenarkan masuk untuk mengerjakan Umrah tahun hadapan. Dan mereka akan masuk dengan aman kerana sudah ada perjanjian yang musyrikin Mekah akan tinggalkan Mekah selama tiga hari. Maka tidaklah takut kalau nak buat Umrah dan tawaf kerana musuh ada di luar.

Kenapa Allah sebut kalimah insya Allah (sekiranya Allah berkehendak) di dalam ayat ini? Bukankah ianya sudah pasti? Allah sebut begitu kerana hendak memberitahu bahawa ianya adalah perkara yang akan berlaku di masa hadapan. Dan Allah hendak memberitahu bahawa perkara itu akan berlaku tapi dengan syarat. Syaratnya, orang-orang mukmin itu menjaga perangai mereka dan menjaga agama kerana Allah boleh untuk buat keputusan tidak jadikan perkara itu berlaku. Maka, ia tidak pasti lagi lagi sebenarnya. Kerana ia masih bergantung kepada mereka. Allah boleh tarik janjiNya itu kalau mereka tidak menjalankan tugas mereka. Maka, mereka pasti dan pasti akan dapat masuk, kalau mereka bertindak seperti yang sepatutnya.

Allah beritahu juga di dalam ayat ini yang mereka akan dapat masuk ke dalam Masjidilharam dengan aman dan tidak takut, kerana pada tahun Hudaibiyah itu walaupun mereka telah sampai berdekatan Mekah, tetapi Rasulullah telah mengarahkan mereka untuk Solat Khauf (Solat Takut) bukan? Itu tandanya memang mereka ada perasaan takut juga. Tapi bila mereka akan masuk nanti dengan sebenarnya ke Mekah, mereka tidak akan ada perasaan takut. Kerana keadaan waktu itu berlainan sekali dengan kali ini.

 

مُحَلِّقينَ رُءوسَكُم وَمُقَصِّرينَ

dengan mencukur rambut kepala dan mengguntingnya,

Bila mereka datang untuk kali kedua selepas itu, mereka akan dapat cukur rambut dan gunting rambut mereka (tahallul). Allah memberitahu tentang mencukur rambut dan memotong rambut seperti perbuatan Haji dan Umrah yang biasa dilakukan. Dan disebut ‘cukur’ dahulu kerana terdapat kelebihan kepada mereka yang mencukur terus rambut mereka.

Di dalam kitab Sahihain telah disebutkan bahwa Rasulullah Saw mendoakan orang-orang yang mencukur rambut kepalanya:

“رَحِمَ اللَّهُ الْمُحَلِّقِينَ”، قَالُوا: وَالْمُقَصِّرِينَ يَا رَسُولَ اللَّهِ؟ قَالَ: “رَحِمَ اللَّهُ الْمُحَلِّقِينَ”. قَالُوا: وَالْمُقَصِّرِينَ يَا رَسُولَ اللَّهِ؟ قَالَ: “رَحِمَ اللَّهُ الْمُحَلِّقِينَ”. قَالُوا: وَالْمُقَصِّرِينَ يَا رَسُولَ اللَّهِ؟ قَالَ: “وَالْمُقَصِّرِينَ” فِي الثَّالِثَةِ أَوِ الرَّابِعَةِ

Semoga Allah merahmati Orang-orang yang mencukur rambut. Para sahabat mengatakan, “Wahai Rasulullah, doakanlah pula bagi orang-orang yang mengguntingnya.” Maka Rasulullah Saw. berdoa lagi “Dan juga bagi, orang-orang yang mengguntingnya,” yang hal ini diucapkannya pada yang ketiga atau keempat kali.

 

لا تَخافونَ

sedang kamu tidak merasa takut.

Sekali lagi diulang yang mereka tidak akan rasa takut waktu itu. Segala perbuatan mereka adalah aman dan mereka dapat menyempurnakan kerja umrah mereka dengan aman.

Peristiwa ini terjadi di masa umrah qada, iaitu dalam bulan Zul Qa’dah, tahun tujuh Hijriah. Kerana sesungguhnya setelah Nabi Saw. kembali dari Hudaibiyah dalam bulan Zul Qa’dah dan pulang ke Madinah, lalu Nabi Saw. tinggal di Madinah dalam bulan Zul Hijjah dan bulan Muharam, kemudian dalam bulan Safar beliau Saw. keluar menuju Khaibar.

 

فَعَلِمَ ما لَم تَعلَموا

Allah mengetahui apa yang tiada kamu ketahui

Allah mempunyai pengetahuan yang tak dimiliki oleh manusia iaitu Allah tahu kebaikan mereka tidak mengerjakan umrah pada tahun itu. Dan kebaikan mereka pulang ke Madinah dan kebaikan mengadakan Perjanjian Hudaibiyah itu. Mereka mungkin tidak nampak tapi Allah tahu dan Allah lah yang atur segala kebaikan itu.

Allah kata para sahabat tidak tahu ada hasil baik dari Perjanjian Hudaibiyah itu. Dengan termeterainya perjanjian itu, ramai yang dapat peluang untuk kenal wahyu Allah. Agama Islam tersebar luas dan Allah masukkan kebenaran dalam hati mereka yang sebelum itu tidak terbuka lagi untuk terima Islam. Allah juga yang bukakan hati mereka. Apabila sudah ramai yang terima Islam, maka senang sahaja Rasulullah dan para sahabat masuk semasa Pembukaan Mekah itu nanti.

 

فَجَعَلَ مِن دونِ ذٰلِكَ فَتحًا قَريبًا

dan Dia memberikan sebelum itu kemenangan yang dekat.

Dan untuk memberi ketenangan hati kepada mereka lagi, Allah akan memberikan kemenangan yang dekat iaitu Khaibar.


 

Ayat 28: Targhib kepada taat kepada Allah dan Rasul. Tugas Nabi bukan nak ajar buat Umrah sahaja tapi tujuan besar baginda adalah untuk ajar agama secara keseluruhan. Maka kalau tak dapat buat Umrah tahun itu, tidak mengapa kerana dapat sebarkan wahyu dengan luas lagi. Mana yang lebih baik? Dapat buat Umrah atau dapat luaskan lagi agama Islam? Jangan terkilan kalau tidak dapat kerjakan Umrah tahun itu.

هُوَ الَّذي أَرسَلَ رَسولَهُ بِالهُدىٰ وَدينِ الحَقِّ لِيُظهِرَهُ عَلَى الدّينِ كُلِّهِ ۚ وَكَفىٰ بِاللهِ شَهيدًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

It is He who sent His Messenger with guidance and the religion of truth to manifest it over all religion. And sufficient is Allāh as Witness.

(MELAYU)

Dialah yang mengutus Rasul-Nya dengan membawa petunjuk dan agama yang hak agar dimenangkan-Nya terhadap semua agama. Dan cukuplah Allah sebagai saksi.

 

هُوَ الَّذي أَرسَلَ رَسولَهُ بِالهُدىٰ وَدينِ الحَقِّ

Dialah yang mengutus Rasul-Nya dengan membawa petunjuk dan agama yang hak

Allah mengutus Nabi Muhammad dengan diberikan wahyu kepada baginda. Dengan wahyu itulah agama dapat ditegakkan.

Dan wahyu itu sekiranya diamalkan, akan menjadi agama. Kerana kalau tidak diamalkan ia hanya menjadi tulisan atas kertas dan jadi idea sahaja. Oleh itu, aat-ayat Qur’an itu ada jenis yang duduk di dalam hati dan menjadi akidah; dan yang duduk di luar menjadi ibadah.

 

لِيُظهِرَهُ عَلَى الدّينِ كُلِّهِ

agar dimenangkan-Nya terhadap semua agama.

Agama itu bukanlah untuk duduk diam sahaja tetapi hendaklah dizahirkan. Manusia lah yang kena menjalankan dan menzahirkan agama itu.

Allah membangkitkan Rasul dan memberikan agama ini supaya dengannya akan menguasai dan mengatasi segala agama-agama lain yang sesat. Ayat ini memberitahu bahawa Mekah akan jatuh ke tangan umat Islam dan dengan itu agama syirik akan hancur. Kerana Mekah waktu itu adalah pusat syirik dan apabila pusat syirik dimusnahkan, maka agama Islam yang benar akan berkembang. Ini penting kerana agama Islam ini hendaklah dibawa ke seluruh dunia untuk menghapuskan agama-agama syirik yang lain. Agama-agama tidak boleh dibiarkan sahaja berleluasa.

Ayat yang sama juga ada di dalam Surah Tawbah dan juga di dalam Surah Saf dan menjadi perbincangan yang besar di kalangan ulama. Ini kerana ia membawa maksud yang amat besar dan boleh dibincangkan dengan panjang lebar lagi.

Jadi memang Rasul dibangkitkan dan Qur’an diturunkan untuk memenangkan agama Islam tetapi bagaimanakah caranya? Bagaimanakah kita boleh mencapai kejayaan ini dan apakah yang kita perlukan? Kenalah belajar tafsir dan kaji apa yang terkandung dalam Qur’an ini.

 

وَكَفىٰ بِاللهِ شَهيدًا

Dan cukuplah Allah sebagai saksi.

Cukuplah Allah sebagai saksi di atas kebenaran agama ini; cukuplah Allah sebagai saksi di atas kerja-kerja menegakkan agama yang dilakukan oleh para pendakwah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah al-Fath Ayat 24 – 25 (Allah tidak bagi berperang)

Ayat 24:

وَهُوَ الَّذي كَفَّ أَيدِيَهُم عَنكُم وَأَيدِيَكُم عَنهُم بِبَطنِ مَكَّةَ مِن بَعدِ أَن أَظفَرَكُم عَلَيهِم ۚ وَكانَ اللهُ بِما تَعمَلونَ بَصيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it is He who withheld their hands from you and your hands from them within [the area of] Makkah after He caused you to overcome them. And ever is Allāh, of what you do, Seeing.

(MELAYU)

Dan Dialah yang menahan tangan mereka dari (membinasakan) kamu dan (menahan) tangan kamu dari (membinasakan) mereka di tengah kota Mekah sesudah Allah memenangkan kamu atas mereka, dan adalah Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.

 

وَهُوَ الَّذي كَفَّ أَيدِيَهُم عَنكُم وَأَيدِيَكُم عَنهُم بِبَطنِ مَكَّةَ

Dan Dialah yang menahan tangan mereka dari (membinasakan) kamu dan (menahan) tangan kamu dari (membinasakan) mereka di tengah kota Mekah

Allah memberitahu bahawa Dialah yang menahan tangan musyrikin Mekah dari berperang dan menahan tangan orang-orang mukmin dari berperang di Mekah. Sama-sama kedua mereka ditahan dari tidak berperang pada tahun Umrah itu. Bahkan masing-masing dari kedua belah pihak menahan dirinya dan terikat dalam perjanjian gencatan senjata, yang dalam perjanjian ini terkandung banyak kebaikan bagi kaum mukmin dan kesudahan yang baik bagi kaum muslim dalam kehidupan dunia dan akhirat mereka. Ini kerana Allah nak jadikan juga Perjanjian Hudaibiyah itu. Kalau peperangan meletus waktu itu, tidaklah terjadi perjanjian itu.

 

مِن بَعدِ أَن أَظفَرَكُم عَلَيهِم

sesudah Allah memenangkan kamu atas mereka,

Kalimah أَظفَرَ asalnya adalah kuku dan ia bermaksud menangkap dan mememang dengan kuku yang kuat.

Allah memberitahu bahawa kekuatan waktu itu ada pada orang mukmin, tetapi Allah lah yang menahan mereka dari menyerang Quraish Mekah. Kerana Allah tidak mahu ada peperangan di situ pada waktu itu. Memang nampak seperti Nabi Muhammad yang menahan kerana baginda yang menyuruh mereka kembali, tetapi yang menahan sebenarnya adalah Allah. Kalau umat Islam menyerang waktu itu, mereka yang lebih kuat.

Dari segi sirah, semasa dalam perjalanan balik, ada Musyrikin Mekah yang cuba untuk menyerang puak Islam. Walaupun mereka tidak ada senjata, tapi umat Islam dapat tangkap golongan yang cuba menyerang itu. Dalam dalam 70 orang yang terlibat dan mereka telah ditangkap. Tapi kerana mengingatkan yang mereka telah ada perjanjian, maka umat Islam telah melepaskan golongan musyrik itu.

Di dalam hadis Salamah ibnul Akwa’ r.a. bahawa ketika kaum muslim menggiring tujuh puluh orang tawanan (kaum musyrik) dalam keadaan terikat ke hadapan Rasulullah Saw., lalu Rasulullah Saw. memandang kepada mereka dan bersabda:

“أَرْسِلُوهُمْ يَكُنْ لَهُمْ بَدْءُ الْفُجُورِ وثنَاه”

Lepaskanlah mereka, maka hal ini akan menjadi permulaan bagi kedurhakaan mereka dan akibatnya.

Allah beritahu dalam ayat ini yang Dialah yang menahan tangan puak musyrik itu daripada berjaya menyerang mereka. Dan Allah juga yang menahan tangan-tangan orang mukmin dari membunuh puak musyrik itu kerana menghormati perjanjian Hudaibiyah.

 

وَكانَ اللهُ بِما تَعمَلونَ بَصيرًا

dan adalah Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.

Allah maha melihat apa yang dilakukan oleh manusia. Pada bila-bila masa pun. Tidak terlepas dari pengawasan Allah. Maka kenalah kita jaga tindak tanduk kita. Walaupun mungkin manusia tidak dapat tahu, tapi Allah Maha Melihat.


 

Ayat 25: Allah memberitahu bahawa musyrikin Mekah itu layak diperangi kerana perangai buruk mereka. Akan tetapi Allah tidak izinkan peperangan itu kerana ada sebab.

هُمُ الَّذينَ كَفَروا وَصَدّوكُم عَنِ المَسجِدِ الحَرامِ وَالهَديَ مَعكوفًا أَن يَبلُغَ مَحِلَّهُ ۚ وَلَولا رِجالٌ مُؤمِنونَ وَنِساءٌ مُؤمِناتٌ لَم تَعلَموهُم أَن تَطَئوهُم فَتُصيبَكُم مِنهُم مَعَرَّةٌ بِغَيرِ عِلمٍ ۖ لِيُدخِلَ اللهُ في رَحمَتِهِ مَن يَشاءُ ۚ لَو تَزَيَّلوا لَعَذَّبنَا الَّذينَ كَفَروا مِنهُم عَذابًا أَليمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They are the ones who disbelieved and obstructed you from al-Masjid al-Ḥarām while the offering¹ was prevented from reaching its place of sacrifice. And if not for believing men and believing women whom you did not know – that you might trample [i.e., kill] them and there would befall you because of them dishonor without [your] knowledge – [you would have been permitted to enter Makkah]. [This was so] that Allāh might admit to His mercy whom He willed. If they had been apart [from them], We would have punished those who disbelieved among them with painful punishment

•i.e., seventy camels intended for sacrifice and feeding of the poor.

(MELAYU)

Merekalah orang-orang yang kafir yang menghalangi kamu dari (masuk) Masjidil Haram dan menghalangi haiwan korban sampai ke tempat (penyembelihan)nya. Dan kalau tidaklah kerana laki-laki yang mukmin dan perempuan-perempuan yang mukmin yang tiada kamu ketahui, takut kamu akan memijak-mijak mereka yang menyebabkan kamu ditimpa kesusahan tanpa pengetahuanmu (tentulah Allah tidak akan menahan tanganmu dari membinasakan mereka). Supaya Allah memasukkan siapa yang dikehendaki-Nya ke dalam rahmat-Nya. Sekiranya mereka terasing, tentulah Kami akan mengazab orang-orang yag kafir di antara mereka dengan azab yang pedih.

 

هُمُ الَّذينَ كَفَروا وَصَدّوكُم عَنِ المَسجِدِ الحَرامِ

Merekalah orang-orang yang kafir dan yang menghalangi kamu dari (masuk) Masjidil Haram 

Allah memberitahu bahawa bukan orang mukmin yang melakukan kesalahan tetapi musyrikin Mekah itu, kerana mereka itu telah kufur dengan Allah dan merekalah yang telah menahan orang mukmin dari melakukan ibadat. Sepatutnya mereka membenarkan umat Islam untuk mendatangi Masjidil Haram pada waktu itu. Ini adalah kerana mereka adalah penjaga Kaabah waktu itu dan etika penjaga Kaabah adalah untuk membenarkan sesiapa sahaja datang untuk beribadat di Kaabah. Tapi kerana benci kepada umat Islam, mereka sampai sanggup menghalang umat Islam untuk beribadat di Kaabah, dan telah bertindak berlawanan dengan tugas mereka.

Jadi, musyrikin Mekah itu memang layak untuk diperangi dan dikalahkan. Tapi Allah tidak benarkan ia berlaku kerana sebab-sebab tertentu yang akan diterangkan.

 

وَالهَديَ مَعكوفًا أَن يَبلُغَ مَحِلَّهُ

dan menghalangi haiwan korban sampai ke tempat (penyembelihan)nya.

الهَديَ adalah binatang yang telah ditanda sebagai binatang sembelihan semasa mengerjakan Umrah dan Haji. Puak musyrikin menahan binatang-binatang sembelihan itu untuk sampai ke tempat sembelihannya. Tentulah puak Mukmin yang telah datang dari jauh itu menjadi marah kerana bukan senang untuk mereka bawa binatang-binatang itu bersama mereka dalam perjalanan yang jauh. Sepanjang perjalanan itu mereka kena jaga dan beri makan kepada binatang-binatang itu bukan? Dan apabila tujuan mereka bawa binatang itu tidak dapat dilaksanakan, tentulah mereka amat marah.

 

وَلَولا رِجالٌ مُؤمِنونَ وَنِساءٌ مُؤمِناتٌ لَم تَعلَموهُم أَن تَطَئوهُم

Dan kalau tidaklah kerana laki-laki yang mukmin dan perempuan-perempuan yang mukmin yang tiada kamu ketahui, takut kamu akan memijak-mijak mereka

Ayat ini memberitahu kita bahawa ada orang orang lelaki dan orang perempuan yang tidak dikenali, tetapi mereka itu telah beriman tetapi beriman secara rahsia. Mereka tidak berani untuk memberitahu kepada kaum mereka yang mereka telah beriman kerana itu akan membahayakan mereka.

Oleh kerana mereka itu tidak dikenali sebagai orang Islam, maka jikalau puak mukmin dari Madinah itu masuk juga dan berperang dengan orang-orang Mekah itu, maka ada kemungkinan mereka itu akan terbunuh juga. Ada kemungkinan mereka akan dipijak-pijak juga. Seperti yang kita telah sebutkan sebelum ini, kalau peperangan berdekatan dengan kota tempat penempatan manusia, ada kemungkinan orang-orang yang tidak terlibat dengan peperangan pun boleh terbunuh – orang tua, wanita dan kanak-kanak. Juga orang-orang yang tidak mahu pun berperang, pun mungkin akan terbunuh juga. Allah tidak mahu orang-orang Islam itu terbunuh.

Oleh itu, kalaulah tidak kerana umat Islam yang beriman secara rahsia itu ada di dalam Kota Mekah, maka tentu Allah telah benarkan peperangan itu terjadi dan beri kemenangan kepada umat Islam.

 

فَتُصيبَكُم مِنهُم مَعَرَّةٌ بِغَيرِ عِلمٍ

yang menyebabkan kamu ditimpa kesusahan tanpa pengetahuanmu

Nanti akan menjadi isu pula kerana nanti ada orang akan kata: puak-puak Islam itu tidak kisah dalam membunuh, sampaikan membunuh orang Islam juga. Dan ini akan menjadi skandal dan akan menyebabkan orang-orang luar akan melihat orang-orang Islam ini dan agama Islam itu sendiri sebagai sesuatu yang buruk dan mereka tentunya tidak mahu masuk ke dalam agama Islam. Kalau itu terjadi, maka mereka telah menyebabkan terpalit nama baik Islam.

 

لِيُدخِلَ اللهُ في رَحمَتِهِ مَن يَشاءُ

Supaya Allah memasukkan siapa yang dikehendaki-Nya ke dalam rahmat-Nya.

Maka Allah tidak membenarkan peperangan terjadi, takut menyebabkan orang-orang orang Islam di Mekah itu juga terbunuh. Ini adalah kerana Allah hendak memasukkan mereka ke dalam rahmatNya. Kerana nanti apabila negara Islam mengambil alih Mekah, mereka yang sebelum itu merahsiakan keislaman mereka dapat menyatakan Syahadah mereka dengan aman dan dapat masuk Islam dengan mudah.

Lagi satu, Allah tidak mahu musyrikin Mekah terbunuh pada waktu itu kerana mereka itu bukanlah penentang kuat pun. Dan mereka tidak mahu masuk Islam pada waktu itu sahaja, tetapi dua tahun lagi mereka itu akan masuk Islam beramai-ramai. Ini kerana hati mereka akan berubah dan menjadi lembut untuk menerima Islam. Penentang-penentang Islam yang kuat sebenarnya telah terbunuh semasa Perang Badar dan Uhud. Jadi kalau peperangan terjadi dan mereka itu terbunuh, maka hilanglah harapan untuk mereka masuk Islam sedangkan Allah telah berkehendak supaya mereka masuk Islam.

 

ۚ لَو تَزَيَّلوا لَعَذَّبنَا الَّذينَ كَفَروا مِنهُم عَذابًا أَليمًا

Sekiranya mereka terasing, tentulah Kami akan mengazab orang-orang yag kafir di antara mereka dengan azab yang pedih.

Kalaulah orang-orang Islam yang merahsiakan keislaman mereka itu dapat lari keluar daripada Mekah semuanya, maka Allah pasti akan menghancurkan terus penduduk musyrikin Mekah itu. Mereka tidak dihancurkan terus oleh Allah kerana Allah tidak menghancurkan satu-satu tempat itu jikalau masih ada lagi orang yang melakukan istighfar kepada Allah. Jadi kerana ada orang Islam di Mekah, maka Allah tidak mengenakan azab kepada mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir ibn Kathir

Tafsir Surah al-Fath Ayat 19 – 23 (Kemenangan di Mekah)

Ayat 19: Dalam ayat sebelum ini Allah telah menjanjikan syurga kepada mereka yang taat kepada Rasululllah. Mereka bukan sahaja mendapat janji syurga dari Allah tetapi mereka juga dijanjikan dengan harta dunia. Akhirat dapat dan dunia pun mereka akan dapat juga.

وَمَغانِمَ كَثيرَةً يَأخُذونَها ۗ وَكانَ اللهُ عَزيزًا حَكيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And much war booty which they will take. And ever is Allāh Exalted in Might and Wise.

(MELAYU)

Serta harta rampasan yang banyak yang dapat mereka ambil. Dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

 

وَمَغانِمَ كَثيرَةً يَأخُذونَها

Serta harta rampasan yang banyak yang dapat mereka ambil.

Telah disebut tentang serangan ke Khaibar dalam ayat-ayat sebelum ini. Pada Perang Khaibar itu mereka akan mendapat banyak harta rampasan dan mereka seperti datang ambil sahaja kerana Allah telah mudahkan kemenangan untuk mereka. Mereka memang dapat banyak harta pada hari itu kerana Khaibar adalah kubu Puak Yahudi dan mereka memang kaya. Mereka telah mengumpul harta mereka beratus tahun dan puak Islam yang menyerang mereka itu hanya datang untuk beberapa hari sahaja.

 

وَكانَ اللهُ عَزيزًا حَكيمًا

Dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Allah Maha Gagah Perkara, maksudnya Allah boleh buat apa sahaja yang Dia kehendaki. Segalanya terpulang kepada Allah. Kalau Allah nak berikan kejayaan kepada puak Muslim, maka tidak ada sesiapa yang dapat menghalang.

Dan segala apa yang Allah lakukan, semuanya di atas kebijaksanaanNya. Maka kena percaya kepada perancangan Allah.


 

Ayat 20: Kekayaan Khaibar itu dijanjikan hanya kepada mereka yang menyertai Nabi dalam rombongan umrah Hudaibiyah. Tetapi Allah memberitahu yang kepada orang lain, mereka akan ada peluang untuk mendapatkan harta ghanimah itu di waktu yang lain

وَعَدَكُمُ اللهُ مَغانِمَ كَثيرَةً تَأخُذونَها فَعَجَّلَ لَكُم هٰذِهِ وَكَفَّ أَيدِيَ النّاسِ عَنكُم وَلِتَكونَ آيَةً لِلمُؤمِنينَ وَيَهدِيَكُم صِراطًا مُستَقيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh has promised you much booty that you will take [in the future] and has hastened for you this [victory] and withheld the hands of people from you – that it may be a sign for the believers and [that] He may guide you to a straight path.

(MELAYU)

Allah menjanjikan kepada kamu harta rampasan yang banyak yang dapat kamu ambil, maka disegerakan-Nya harta rampasan ini untukmu dan Dia menahan tangan manusia dari (membinasakan)mu dan agar hal itu menjadi bukti bagi orang-orang mukmin dan agar Dia menunjuki kamu kepada jalan yang lurus.

 

وَعَدَكُمُ اللهُ مَغانِمَ كَثيرَةً تَأخُذونَها

Allah menjanjikan kepada kamu harta rampasan yang banyak yang dapat kamu ambil,

Kemudian Allah menjanjikan banyak lagi harta ghanimah di masa hadapan. Bukan harga ghanimah dari Khaibar sahaja yang akan diambil oleh puak muslim.

 

فَعَجَّلَ لَكُم هٰذِهِ

maka disegerakan-Nya harta rampasan ini untukmu

Ada lagi harta-harta lain, tetapi Allah telah mempercepatkan pengambilan harta rampasan dari Khaibar ini. ‘Kamu’ yang dimaksudkan di dalam ayat ini adalah semua umat Islam. Cuma sahaja, harta Khaibar ini diberikan kepada mereka yang menyertai rombongan umrah itu. Kerana kedudukan mereka yang khas.

 

وَكَفَّ أَيدِيَ النّاسِ عَنكُم

dan Dia menahan tangan manusia dari (membinasakan)mu

Allah berfirman yang Dia menahan tangan-tangan puak lain dari menyerang Islam kerana jikalau mereka berperang dengan Khaibar, tentu musyrikin Mekah hendak menyerang balik tetapi Allah tahan.

Dan juga Allah selamatkan umat Islam supaya selamat dari diserang oleh pihak musuh semasa dalam perjalanan dari Khaibar.

Atau boleh bermaksud Allah menahan musuh-musuh yang cuba menyerang mereka dalam perjalanan mereka dari Hudaibiyah ke Madinah. Kerana ada puak jahat yang cuba menyerang umat Islam waktu itu tapi mereka dapat ditangkap.

Atau ia boleh bermaksud perlindungan yang berbentuk umum. Iaitu Allah sentiasa beri perlindungan kepada umat Islam.

 

وَلِتَكونَ آيَةً لِلمُؤمِنينَ

dan agar hal itu menjadi bukti bagi orang-orang mukmin

Allah menjadikan kejadian ini sebagai tanda kebenaran kepada orang orang mukmin. Iaitu tanda yang orang yang taat akan mendapat kelebihan di akhirat dan kelebihan di dunia juga. Allah bukan sahaja janjikan kejayaan di akhirat tetapi di dunia pun Allah dah bagi dah.

Juga mereka akan lebih bersyukur kepada Allah kerana mereka sedar yang Allah lah yang telah menyelamatkan mereka dari diserang oleh musuh-musuh Islam.

 

وَيَهدِيَكُم صِراطًا مُستَقيمًا

dan agar Dia menunjuki kamu kepada jalan yang lurus.

Iaitu jalan tawakal setelah menyempurnakan tuntutan syariat. Selepas itu serah kepada Allah sahaja apa yang akan berlaku. Sebagai contoh, tidak amal riba. Kalau pakai akal macam mana nak untung? Tapi serahkan sahaja kepada Allah. Tahulah Allah bagaimana nak beri rezeki kepada kita. Janji kita taat kepada larangan Allah dari mengamalkan riba.

Dan berita-berita dari Qur’an ini boleh menjadi penyebab untuk membawa umat Islam ke jalan yang lurus. Mereka akan dapat lihat sendiri bagaimana berita yang disampaikan di dalamnya adalah benar belaka.

Umat Islam telah mengepung Kubu Khaibar sampaikan mereka tidak boleh mendapat makanan. Akhirnya mereka terpaksa keluar untuk menyerah kalah. Apabila ditanya apakah hukuman terhadap mereka, mereka mahu supaya kedudukan mereka ditentukan oleh Abdullah bin Salam iaitu bekas pendeta mereka. Mereka sangka yang mereka akan mendapat hukuman yang ringan kerana Abdullah bin Salam adalah bangsa mereka juga. Tetapi Abdullah bin Salam telah menggunakan hukum yang ada di dalam Taurat iaitu apabila satu bangsa telah khianat kepada bangsa yang lain, maka orang-orang dewasa di kalangan mereka hendaklah dibunuh, harta mereka dirampas dan kaum wanita dan kanak-kanak mereka dijadikan hamba.


 

Ayat 21:

وَأُخرىٰ لَم تَقدِروا عَلَيها قَد أَحاطَ اللهُ بِها ۚ وَكانَ اللهُ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [He promises] other [victories] that you were [so far] unable to [realize] which Allāh has already encompassed.¹ And ever is Allāh, over all things, competent.

•i.e., prepared for you or decreed.

(MELAYU)

Dan (telah menjanjikan pula kemenangan-kemenangan) yang lain (atas negeri-negeri) yang kamu belum dapat menguasainya yang sungguh Allah telah mengepungnya. Dan adalah Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

 

وَأُخرىٰ لَم تَقدِروا عَلَيها

Dan yang lain, yang kamu belum dapat menguasainya

Dan ada satu tempat lagi yang Allah janjikan kemenangan ke atas puak mukmin. Allah tidak sebut apakah nama tempat itu tetapi yang dimaksudkan adalah Mekah. Ini adalah kerana tidak lama selepas itu Mekah akan ditawan oleh orang Islam. Allah telah beri isyarat dalam ayat ini.

Ada juga yang berpendapat yang ianya merujuk kepada kemenangan ke atas Rom dan Parsi.

 

قَد أَحاطَ اللهُ بِها

yang sungguh Allah telah mengepungnya.

Allah beritahu yang Dia telah pun mengepung Mekah waktu itu. Ini dilakukan dengan menambahkan penyokong-penyokong negara Islam yang berada di sekeliling Mekah.

Selepas Perjanjian Hudaibiyah, negara Islam telah mendapat pengiktirafan sebagai satu kerajaan yang layak mengadakan perjanjian dengan Quraish Mekah. Ini boleh rujuk dalam Surah Muhammad sebelum ini. Puak-puak Arab sekitar semenanjung Tanah Arab sudah mula mengadakan perjumpaan dengan Rasulullah dan sudah mula mengenal Islam sedikit demi sedikit. Mereka juga sudah boleh mengadakan perjanjian dengan Madinah. Ada yang terus bersama dengan Quraish Mekah dan ada yang mengadakan perjanjian persefahaman dengan Madinah. Ramai yang sudah mula kenal Islam dan mereka telah berpihak kepada Madinah. Maka gagasan pengaruh Quraish sudah mula berkurangan kerana puak Arab sekitar sudah ramai yang berpihak kepada Madinah. Mereka seolah-olah telah dikepung dengan penyokong-penyokong Negara Islam.

Kalau kita pakai pendapat yang mengatakan yang dimaksudkan adalah Rom dan Parsi, bermaksud Allah kawal Rom dan Parsi itu supaya tidak terlepas ke tangan orang lain. Oleh itu, harta Rom dan Parsi itu akan diserahkan satu hari nanti kepada sahabat.

 

وَكانَ اللهُ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرًا

Dan adalah Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

Dan memang Allah berkuasa untuk melakukan apa sahaja yang Dia kehendaki.

Atau ayat ini boleh bermaksud: Allah sedang menyusun harta-harta ghanimah dari tempat-tempat lain yang sebelum itu puak Islam tidak ada peluang untuk mendapatkannya, tetapi semuanya di dalam rancangan Allah.


 

Ayat 22: Memang orang kafir akan tetap berperang dengan umat Islam tapi mereka cuma berperang sahaja tetapi kemenangan di tangan umat Islam. Allah tetap akan bantu umat Islam di dalam peperangan. Dari awal lagi Allah bantu dengan beri perasaan gerun mereka kepada umat Islam. Itu pun sudah sebahagian dari kemenangan.

وَلَو قاتَلَكُمُ الَّذينَ كَفَروا لَوَلَّوُا الأَدبارَ ثُمَّ لا يَجِدونَ وَلِيًّا وَلا نَصيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if those [Makkans] who disbelieve had fought you, they would have turned their backs [in flight]. Then they would not find a protector or a helper.

(MELAYU)

Dan sekiranya orang-orang kafir itu memerangi kamu pastilah mereka berbalik melarikan diri ke belakang (kalah) kemudian mereka tiada memperoleh pelindung dan tidak (pula) penolong.

 

وَلَو قاتَلَكُمُ الَّذينَ كَفَروا لَوَلَّوُا الأَدبارَ

Dan sekiranya orang-orang kafir itu memerangi kamu pastilah mereka berbalik melarikan diri ke belakang

Dan kalaulah orang-orang kafir itu cuba untuk menyerang puak Islam, mereka akan berpaling lari. Ini mungkin isyarat kepada Musyrikin Mekah. Ia menandakan umat Islam amat kuat sekali waktu itu, sampaikan Quraish Mekah tidak dapat nak berbuat apa-apa.

Semasa Pembukaan Mekah nanti, memang ada beberapa orang yang cuba untuk menyerang orang-orang Islam, tetapi mereka telah dikalahkan dengan mudah kerana mereka sedikit sangat.

 

ثُمَّ لا يَجِدونَ وَلِيًّا وَلا نَصيرًا

kemudian mereka tiada memperoleh pelindung dan tidak (pula) penolong.

Mereka yang cuba menyerang umat Islam memang tidak akan mendapat pertolongan dan perlindungan. Kerana Allah telah beri keputusan untuk memenangkan umat Islam. Asalkan umat Islam memenuhi syarat-syarat dalam peperangan. Perkara ini banyak disebut dalam Surah Tawbah. Selepas mereka lari pun mereka tidak akan mendapat tempat perlindungan.


 

Ayat 23:

سُنَّةَ اللهِ الَّتي قَد خَلَت مِن قَبلُ ۖ وَلَن تَجِدَ لِسُنَّةِ اللهِ تَبديلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[This is] the established way of Allāh which has occurred before. And never will you find in the way of Allāh any change.

(MELAYU)

Sebagai suatu sunnatullah yang telah berlaku sejak dahulu, kamu sekali-kali tiada akan menemukan perubahan bagi sunnatullah itu.

 

سُنَّةَ اللهِ الَّتي قَد خَلَت مِن قَبلُ

Sebagai suatu sunnatullah yang telah berlaku sejak dahulu,

Sunnatullah adalah perkara yang biasa berlaku. Allah jadikan perkara itu berulang-ulang dari dulu lagi. Beginilah yang Allah sentiasa lakukan di mana Allah akan musnahkan kaum yang degil. Begitulah Allah bantu umat Islam yang taat kepada Rasulullah dan memenuhi syarat-syarat ketaatan kepada Allah dan kepada pemimpin perang.

 

وَلَن تَجِدَ لِسُنَّةِ اللهِ تَبديلًا

kamu sekali-kali tiada akan menemukan perubahan bagi sunnatullah itu.

Sunnatullah ini tidak akan berubah sampai bila-bila. Apabila Allah telah buat keputusan, tidak akan ada perubahan langsung. Tunggu masa sahaja bila ia akan berlaku.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah al-Fath Ayat 16 – 18 (Pokok Bai’ah Ridwan ditebang)

Ayat 16: Ini pun satu lagi perkara yang akan berlaku di masa hadapan. Ini adalah jawapan kedua kepada golongan munafik yang minta nak ikut ke Khaibar. Ada lagi perjuangan yang lain, jadi tak perlu risau. Waktu itu apabila telah diajar, maka mereka kena buat keputusan untuk ikut.

Allah ingatkan, jangan nak dapatkan harta sahaja. Perjuangan jihad mesti kerana Allah, bukan kerana nak kumpul harta.

قُل لِلمُخَلَّفينَ مِنَ الأَعرابِ سَتُدعَونَ إِلىٰ قَومٍ أُولي بَأسٍ شَديدٍ تُقاتِلونَهُم أَو يُسلِمونَ ۖ فَإِن تُطيعوا يُؤتِكُمُ اللهُ أَجرًا حَسَنًا ۖ وَإِن تَتَوَلَّوا كَما تَوَلَّيتُم مِن قَبلُ يُعَذِّبكُم عَذابًا أَليمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say to those who remained behind of the bedouins, “You will be called to [face] a people of great military might; you may fight them, or they will submit.¹ So if you obey, Allāh will give you a good reward; but if you turn away as you turned away before, He will punish you with a painful punishment.”

•To Allāh in Islām.

(MELAYU)

Katakanlah kepada orang-orang Badwi yang tertinggal: “Kamu akan diajak untuk (memerangi) kaum yang mempunyai kekuatan yang besar, kamu akan memerangi mereka atau mereka menyerah (masuk Islam). Maka jika kamu patuhi (ajakan itu) nescaya Allah akan memberikan kepadamu pahala yang baik dan jika kamu berpaling sebagaimana kamu telah berpaling sebelumnya, niscaya Dia akan mengazab kamu dengan azab yang pedih”.

 

قُل لِلمُخَلَّفينَ مِنَ الأَعرابِ

Katakanlah kepada orang-orang Badwi yang tertinggal:

Allah suruh Nabi Muhammad memberitahu kepada golongan munafik itu. Iaitu mereka yang tertinggal dari menyertai rombongan Umrah Nabi Muhammad ke Mekah pada tahun Perjanjian Hudaibiyah itu.

 

سَتُدعَونَ إِلىٰ قَومٍ أُولي بَأسٍ شَديدٍ

“Kamu akan diajak untuk (memerangi) kaum yang mempunyai kekuatan yang besar,

Ini adalah kejadian di masa hadapan. Mereka akan disuruh untuk menyerang satu kaum dan kali ini tidak disebut pun untuk mengambil harta rampasan perang (seperti di Khaibar itu). Ini adalah kerana mereka kena berperang dengan satu kaum yang kuat. Bukan untuk ambil harta sahaja.

Yang dimaksudkan adalah kaum yang kuat dan pandai berperang dan banyak kelengkapan. Yang dimaksudkan adalah tentera Rom. Dan ini akan berlaku dalam Perang Tabuk. Dan juga merujuk kepada tentera Parsi. Ini akan terjadi selepas Nabi wafat. Kerana selepas kalah Arab Mekah, tidak ada tentera yang kuat lagi selain dari Rom dan Parsi. Maka yang dimaksudkan bukanlah tentera bangsa Arab tapi a’jam.

Maknanya perang tetap kena dijalankan untuk tegakkan agama. Jihad tetap berjalan walaupun Nabi dah wafat.

Mereka tidak dibenarkan untuk menyertai serangan ke Khaibar tetapi mereka akan dijemput untuk menyertai perang Tabuk nanti. Ini memang tidak disebut tetapi ia adalah sebagai syarat kerana selepas perjanjian Hudaibiyah itu maka Rasulullah sudah mula menghantar surat-surat dakwah kerana baginda sudah boleh fokus kepada mengembangkan agama Islam ke serata tempat selain tanah Arab sahaja. Kerana baginda adalah Rasul kepada seluruh umat manusia, bukan Arab sahaja maka memanglah baginda kena menyampaikan dakwah kepada bangsa-bangsa lain juga. Dan antara mereka yang baginda kena dakwah dan sampaikan Islam adalah kepada Rom dan Parsi.

 

تُقاتِلونَهُم أَو يُسلِمونَ

kamu akan memerangi mereka atau mereka menyerah (masuk Islam).

Kena terus perangi mereka berterusan sampailah mereka masuk Islam atau menyerah. Maka arahan dari Allah boleh difahami dalam dua maksud:

  1. Perangi mereka sehinggalah mereka masuk Islam
  2. Atau perangi mereka sehingga mereka tunduk kepada negara Islam.

Dua-dua maksud ini boleh dipakai.

فَإِن تُطيعوا يُؤتِكُمُ اللهُ أَجرًا حَسَنًا

Maka jika kamu patuhi (ajakan itu) nescaya Allah akan memberikan kepadamu pahala yang baik

Waktu itu kalau mereka sanggup untuk ikut arahan berperang, maka mereka akan mendapat pahala yang besar.

Maka tidaklah perlu mereka sibuk mengejar kelebihan harta di Khaibar itu, kerana mereka ada lagi peluang lain untuk mendapatkan pahala dan harta semasa berperang dengan Rom (atau Parsi). Kerana ada juga pendapat yang mengatakan kerajaan yang akan diperangi adalah Kerajaan Parsi, tetapi bukanlah di zaman Rasulullah kerana ia akan berlaku semasa zaman Khalifah Umar dan seterusnya.

Di sini juga Allah memberi janji kepada umat Islam bahawa empayar itu akan kalah kepada umat Islam ataupun mereka akan masuk ke dalam Islam. Janji perangi sahaja mereka itu.

 

وَإِن تَتَوَلَّوا كَما تَوَلَّيتُم مِن قَبلُ يُعَذِّبكُم عَذابًا أَليمًا

dan jika kamu berpaling sebagaimana kamu telah berpaling sebelumnya, niscaya Dia akan mengazab kamu dengan azab yang pedih”.

Kalau mereka ikut arahan ini dan taat, maka mereka akan mendapat pahala dan harta yang banyak; tetapi Allah memberi ancaman: yang jikalau mereka berpaling lagi seperti yang mereka telah lakukan pada Badar, Uhud dan semasa Perang Ahzab dan juga tidak menyertai rombongan Umrah Rasulullah, maka mereka akan mendapat balasan yang buruk. Kalau mereka buat perangai lama mereka, maka mereka akan mendapat balasan yang buruk. Maka kenalah mereka tinggalkan perangai lama mereka. Maknanya, mereka masih ada peluang lagi untuk memperbetulkan kesilapan mereka yang dahulu.


 

Ayat 17: Allah hendak memberitahu bahawa panggilan untuk berjihad ini tidak dikenakan kepada mereka yang memang ada uzur syar’ie.

لَيسَ عَلَى الأَعمىٰ حَرَجٌ وَلا عَلَى الأَعرَجِ حَرَجٌ وَلا عَلَى المَريضِ حَرَجٌ ۗ وَمَن يُطِعِ اللهَ وَرَسولَهُ يُدخِلهُ جَنّاتٍ تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهارُ ۖ وَمَن يَتَوَلَّ يُعَذِّبهُ عَذابًا أَليمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

There is not upon the blind any guilt or upon the lame any guilt or upon the ill any guilt [for remaining behind]. And whoever obeys Allāh and His Messenger – He will admit him to gardens beneath which rivers flow; but whoever turns away – He will punish him with a painful punishment.

(MELAYU)

Tiada dosa atas orang-orang yang buta dan atas orang yang pincang dan atas orang yang sakit (apabila tidak ikut berperang). Dan barangsiapa yang taat kepada Allah dan Rasul-Nya; niscaya Allah akan memasukkannya ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai dan barang siapa yang berpaling niscaya akan diazab-Nya dengan azab yang pedih.

 

لَيسَ عَلَى الأَعمىٰ حَرَجٌ

Tiada dosa atas orang-orang yang buta

Apabila para sahabat yang mukmin mendengar ayat yang memberi isyarat bahawa mereka perlu berperang, maka sahabat yang mukmin sudah mula bersedia. Malah ada sahabat yang buta pun mula berfikir yang mereka itu juga perlu untuk menyertai peperangan. Sampaikan mereka mula rasa yang mereka kena berlatih untuk berperang maka Allah beritahu bahawa mereka yang buta tidak perlu berperang. Tidak ada dosa kalau mereka tidak berperang.  Mereka tidak dipersalahkan.

 

وَلا عَلَى الأَعرَجِ حَرَجٌ وَلا عَلَى المَريضِ حَرَجٌ

dan atas orang yang pincang dan atas orang yang sakit

Termasuk juga mereka yang dipersalahkan adalah mereka pincang (cacat) dan sakit. Mereka itu tidak perlu berperang kerana mereka diberikan pelepasan. Orang yang sihat yang kena bersedia untuk berperang. Jadi jangan cari alasan untuk tidak berperang.

Walaupun mereka tidak boleh menyertai peperangan dengan cara fizikal, tapi mereka kena juga ada hasrat. Mereka tetap kena bantu dengan beri semangat, infak dan doa.

 

وَمَن يُطِعِ اللهَ وَرَسولَهُ يُدخِلهُ جَنّاتٍ تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهارُ

Dan barangsiapa yang taat kepada Allah dan Rasul-Nya; nescaya Allah akan memasukkannya ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai

Allah mengingatkan bahawa sesiapa yang taat kepada Rasulullah dalam keadaan sihat ataupun sakit, maka mereka akan mendapat balasan syurga. Mereka yang taat kepada Rasulullah untuk berperang di jalan Allah, mereka akan dibalas dengan syurga. Dan Allah terangkan sifat syurga itu yang hebat, siap ada sungai yang mengalir di bawah rumah dan mahligai mereka.

 

وَمَن يَتَوَلَّ يُعَذِّبهُ عَذابًا أَليمًا

dan barang siapa yang berpaling niscaya akan diazab-Nya dengan azab yang pedih.

Tapi bagaimana pula kalau mereka menolak untuk taat? Allah beri ancaman yang kalau mereka berpaling dari taat kepada Rasulullah, mereka akan mendapat azab seksa yang teruk. Paling teruk sekali, mereka akan dimasukkan ke dalam neraka.


 

Ayat 18: Ini berkenaan mereka yang taat kepada Rasulullah, iaitu orang-orang mukmin yang ikut serta bersama Nabi Muhammad bermusafir untuk mengerjakan umrah pada tahun 6 Hijrah itu. Walaupun mereka tidak dapat mengerjakan umrah pada tahun itu, tetapi Allah beri mereka pahala yang lebih lagi daripada umrah. Kerana mereka mendapat pahala taat kepada Rasulullah tanpa berbelah bagi. Maka Allah beritahu di dalam ayat ini yang Allah redha kepada mereka dan redha Allah itu membawa ke syurga kerana semua mereka yang bai’ah dengan Rasulullah pada hari itu telah dijaminkan syurga. Ini adalah salah satu dari nikmat juga, iaitu nikmat redha dari Allah.

 

۞ لَقَد رَضِيَ اللهُ عَنِ المُؤمِنينَ إِذ يُبايِعونَكَ تَحتَ الشَّجَرَةِ فَعَلِمَ ما في قُلوبِهِم فَأَنزَلَ السَّكينَةَ عَلَيهِم وَأَثابَهُم فَتحًا قَريبًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Certainly was Allāh pleased with the believers when they pledged allegiance to you, [O Muḥammad], under the tree, and He knew what was in their hearts, so He sent down tranquility upon them and rewarded them with an imminent conquest¹

•That of Khaybar, which preceded the conquest of Makkah.

(MELAYU)

Sesungguhnya Allah telah redha terhadap orang-orang mukmin ketika mereka berjanji setia kepadamu di bawah pohon, maka Allah mengetahui apa yang ada dalam hati mereka lalu menurunkan ketenangan atas mereka dan memberi balasan kepada mereka dengan kemenangan yang dekat (waktunya).

 

لَقَد رَضِيَ اللهُ عَنِ المُؤمِنينَ إِذ يُبايِعونَكَ تَحتَ الشَّجَرَةِ

Sesungguhnya Allah telah redha terhadap orang-orang mukmin ketika mereka berjanji setia kepadamu di bawah pohon,

Allah redha dengan golongan mukminin itu. Inilah nikmat redha Allah. Kalau ibubapa kita redha dengan kita pun, kita sudah suka, tambahan pula kalau Allah yang redha!

Kerana redha itulah bai’ah yang mereka lakukan dengan Nabi itu juga dikenali sebagai baiaturidwaan (bai’ah yang diredhai). Iaitu ketika mereka melakukan perjanjian dengan Nabi di bawah sepohon pokok. Pokok itu adalah Pohon Samurah di Hudaibiyah. Pokok ini disebut di dalam Qur’an. Jadi ia mempunyai sejarah yang amat tinggi, bukan? Akan tetapi apabila ada umat Islam yang mencari-cari pokok ini untuk mengambil berkat darinya dengan melakukan solat padanya, Saidina Umar telah mengarahkan untuk ia dipotong. Ini kerana beliau takut ada manusia yang akan melakukan syirik kepada pokok itu. Maka beliau telah memotong pokok itu. Kerana bukanlah kesan sejarah yang perlu dijaga, tapi akidah manusia yang perlu dijaga.

Begitulah, ramai orang yang memarahi pemerintahan Kerajaan Arab Saudi yang telah menghancurkan tempat-tempat bersejarah. Mereka tidak faham bahawa tempat-tempat itu telah dijadikan sebagai tempat pemujaan, tempat solat, tempat ambil berkat dari orang-orang yang jahil tentang akidah. Maka tidak ada salahnya mereka memusnahkannya kerana itu tidak penting.

Maka di manakah asal kedudukan pohon itu pun tidak diketahui sampai sekarang. Kerana para sahabat yang mengadakan bai’ah di situ pun tidak ingat.

Dan memang pokok itu tidak penting pun dan tidak ada kelebihan pun. Para sahabat yang pergi dan berada dalam majlis baiah itu sendiri pun tidak tahu kedudukan pokok itu. Tapi zaman tabein sudah ada mula buat masjid di kawasan sekitar itu kerana mereka kata ada keberkatan di tempat itu. Kalau zaman tabein pun dah ada yang salah faham tentang

Allah memberitahu tentang pokok itu kerana hendak memberitahu bahawa majlis bai’ah itu bukanlah di dalam majlis yang hebat dan besar, tetapi di dalam suasana yang sederhana sahaja. Tetapi walaupun ia berbentuk ala kadar sahaja, ia tetap sampai boleh membawa mereka yang berbai’ah di bawahnya ke syurga. Kerana Allah lihat kepada hati bukan di tempat kejadian itu. Begitulah kita, bukannya kita lihat pada perawakan seseorang, tapi kita lihat kepada kebaikan hati seseorang itu.

Dalam ayat ini Allah beritahu dalam Qur’an yang Dia redha kepada para sahabat itu. Ini adalah salah satu ayat untuk menangkis fahaman agama Syiah yang mengutuk sahabat Nabi. Mereka kata semua sahabat Nabi itu semua jadi syirik setelah kewafatan Rasulullah kecuali beberapa orang sahaja. Ini tidak mungkin sedangkan Allah redha dengan mereka. Kerana ayat ini ditujukan kepada 1,400 sahabat yang bersama dengan baginda untuk menunaikan Umrah itu – sudah ramai. Syiah pula kata beberapa orang sahaja yang tidak murtad. Mereka memang mempunyai fahaman yang sesat dan kalau diberitahu kepada masyarakat kita, ramai yang akan jadi kafir macam Syiah itu juga.

 

فَعَلِمَ ما في قُلوبِهِم

maka Allah mengetahui apa yang ada dalam hati mereka

Kalimah ما (apa) dalam ayat ini adalah ‘ma mubham’ iaitu tidak jelas. Ulama mengatakan yang ia bermaksud janji mereka kepada Allah. Allah beritahu yang Dia tahu apa yang di dalam hati mereka. Allah tahu hati mereka ikhlas dan sanggup mati kerana agama. Kerana itu mereka mendapat berbagai-bagai kelebihan.

Ini juga menolak fahaman sesat Syiah yang mengatakan para sahabat semasa dengan Nabi semuanya munafik. Bagaimana mereka itu munafik sedangkan Allah tahu hati mereka yang ikhlas? Adakah Syiah nak kata yang Allah tidak tahu hati para sahabat itu? Bukanlah Allah segala yang dalam hati manusia? Kalaulah mereka munafik, tentu Allah tahu, bukan? Maka memanglah Syiah ini adalah golongan kufur yang sesat. Semoga anak-anak Islam kita diselamatkan dari fahaman Syiah ini. Semoga mereka mendapat ilmu yang benar sebelum dakyah Syiah sampai kepada mereka.

 

فَأَنزَلَ السَّكينَةَ عَلَيهِم

lalu menurunkan ketenangan atas mereka

Kerana hati mereka ikhlas, maka Allah curahkan ketenangan ke atas mereka. Dengan ketenangan itu, mereka dapat redha dengan apa yang terjadi, walaupun pada asalnya, mereka marah dengan apa yang telah berlaku. Mereka juga tidak bersetuju dengan Perjanjian Hudaibiyah itu yang mereka lihat berat sebelah. Ini kerana mereka tidak faham dan tidak dapat lihat di masa hadapan bagaimana perjanjian itu akan memenangkan agama Islam. Maka walaupun mereka tidak faham, tapi kerana Allah telah turunkan ketenangan ke dalam hati mereka, mereka dapat terima apa yang berlaku.

Sakinah di dalam hati mereka itu juga boleh bermaksud sifat berani yang Allah tanamkan dalam hati mereka. Mereka sanggup dan bersedia untuk berperang menentang musyrikin Mekah untuk membalas dendam terhadap perbuatan mereka terhadap Uthman. Walaupun waktu itu mereka tidak bersenjata. Memang kalau fikir logik, mereka tidak sanggup nak berperang. Tapi Allah tanamkan sifat berani dalam diri mereka, mereka sanggup buat apa-apa sahaja.

 

وَأَثابَهُم فَتحًا قَريبًا

dan memberi balasan kepada mereka dengan kemenangan yang dekat

Allah balas pengorbanan mereka itu dan iman mereka itu dengan kejayaan yang dekat. Yang dimaksudkan adalah harta ghanimah Khaibar, seperti yang kita telah sebutkan. Kerana apabila mereka balik sahaja ke Madinah mereka akan terus pergi ke Khaibar. Tempat itu dekat sahaja dengan mereka dari segi kedudukan dan tidak lama perkara itu berlaku setelah mereka kembali ke Madinah.

Juga boleh bermaksud kejayaan dalam Perjanjian Hudaibiyah itu juga, kerana itu pun sudah dikira sebagai kejayaan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir ibn Kathir