Tafsir Surah al-Fath Ayat 12 – 15 (Serangan ke Khaibar)

Ayat 12: Allah ﷻ beritahu lagi apa yang ada di dalam hati mereka.

بَل ظَنَنتُم أَن لَّن يَنقَلِبَ الرَّسولُ وَالمُؤمِنونَ إِلىٰ أَهليهِم أَبَدًا وَزُيِّنَ ذٰلِكَ في قُلوبِكُم وَظَنَنتُم ظَنَّ السَّوءِ وَكُنتُم قَومًا بورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But you thought that the Messenger and the believers would never return to their families, ever, and that was made pleasing in your hearts. And you assumed an assumption of evil and became a people ruined.”

(MELAYU)

Tetapi kamu menyangka bahawa Rasul dan orang-orang mukmin tidak sekali-kali akan kembali kepada keluarga mereka selama-lamanya dan syaitan telah menjadikan kamu memandang baik dalam hatimu persangkaan itu, dan kamu telah menyangka dengan sangkaan yang buruk dan kamu menjadi kaum yang binasa.

 

بَل ظَنَنتُم أَن لَّن يَنقَلِبَ الرَّسولُ وَالمُؤمِنونَ إِلىٰ أَهليهِم أَبَدًا

Bahkan kamu menyangka bahawa Rasul dan orang-orang mukmin tidak sekali-kali akan kembali kepada keluarga mereka selama-lamanya

Apabila Rasulullah ﷺ dan para mukmin buat keputusan untuk pergi ke Mekah untuk mengerjakan Umrah, orang-orang munafik itu jadi suka kerana mereka sangka orang-orang mukmin itu akan dibunuh semuanya oleh Musyrikin Mekah. Maka mereka rasa selepas ini tinggal mereka sahajalah kerana orang mukmin sudah tiada.

 

وَزُيِّنَ ذٰلِكَ في قُلوبِكُم

dan dijadikan kamu memandang baik dalam hatimu persangkaan itu,

Syaitan yang menjadikan mereka suka dengan sangkaan mereka itu. Syaitan mencantikkan apa yang di dalam fikiran mereka itu. Syaitan membisikkan perkara yang buruk kepada mereka dan mereka terima dengan mudah. Syaitan bagi idea kepada mereka untuk tetap tinggal di Madinah dan tidak ikut rombongan Nabi ﷺ dan para sahabat yang mukmin.

Maka mereka rasa mereka pandai kerana tidak pergi mengerjakan Umrah dengan Rasulullah ﷺ. Orang-orang munafik itu sudah buat rancangan bagaimana mereka akan memerintah Madinah. Mereka rasa mereka akan berkuasa nanti apabila tiada lagi orang mukmin dan Nabi Muhammad ﷺ bukan lagi pemimpin di Madinah.

 

وَظَنَنتُم ظَنَّ السَّوءِ

dan kamu telah menyangka dengan sangkaan yang buruk

Mereka telah membuat sangkaan yang amat buruk. Perkara itu berada di dalam hati dan akal mereka tetapi Allah ﷻ sebut di dalam ayat ini untuk membuka pekung perasaan mereka. Apakah sangkaan buruk mereka itu? Mereka sangka yang Allah ﷻ tidak jaga dan beri bantuan kepada Rasulullah ﷺ.

Bila Allah ﷻ sebut dalam Al-Qur’an, maka ia bermaksud yang ia akan tetap berlaku setiap zaman. Iaitu ada yang bersangka buruk dengan Allah ﷻ. Iaitu mereka yang tidak percaya kepada pertolongan Allah ﷻ. Mereka sangka Allah ﷻ tidak akan tolong orang mukmin.

 

وَكُنتُم قَومًا بورًا

dan kamu menjadi kaum yang binasa.

Allah ﷻ memberitahu bahawa puak-puak munafik itu menuju kehancuran tetapi bukan kehancuran yang serta merta, tetapi sedikit demi sedikit. Inilah maksud yang kita faham apabila digunakan kalimah بورا ini.

Jadi tidak nampak yang mereka terus hancur. Kerana kehancuran mereka sedikit demi sedikit. Semasa mereka sudah ada perasaan itu Allah ﷻ memberitahu bahawa mereka itu sudah menjadi kaum yang binasa. Tunggu masa sahaja untuk nampak kehancuran yang nyata.


 

Ayat 13: Takhwif Ukhrawi.

وَمَن لَّم يُؤمِن بِاللهِ وَرَسولِهِ فَإِنّا أَعتَدنا لِلكٰفِرينَ سَعيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And whoever has not believed in Allāh and His Messenger – then indeed, We have prepared for the disbelievers a Blaze.

(MELAYU)

Dan barangsiapa yang tidak beriman kepada Allah dan Rasul-Nya maka sesungguhnya Kami menyediakan untuk orang-orang yang kafir neraka yang bernyala-nyala.

 

وَمَن لَّم يُؤمِن بِاللهِ وَرَسولِهِ

Dan barangsiapa yang tidak beriman kepada Allah dan Rasul-Nya

Sebelum ini Allah ﷻ sebut tentang golongan munafik dan sekarang terus Allah ﷻ sebut golongan kafir. Ini adalah kerana Allah ﷻ memberi isyarat di dalam ayat ini bahawa orang-orang munafik itu sebenarnya orang-orang kafir kerana mereka tidak beriman sebenarnya.

Allah ﷻ boleh berkata begitu kerana Allah ﷻ tahu apa yang berada di dalam hati mereka tetapi kita tidak bolehlah mengatakan orang-orang lain yang ada sifat munafik sebagai kafir. Jangan kita kata begitu kerana kita tidak tahu apa yang ada di dalam hati mereka.

Apabila Allah ﷻ gunakan kalimah وَمَن (dan siapa sahaja), bermaksud ia berlaku pada Zaman Nabi ﷺ atau boleh jadi pada waktu lain. Sesiapa yang tidak percaya dengan tauhid dan sunnah, akan menerima azab.

Maksud بِاللهِ: beriman dengan tauhid sempurna

Maksud وَرَسولِهِ: beramal dengan amalan sunnah. Percaya dengan sunnah Rasulullah ﷺ.

Maka kerana itu, iman yang sempurna kena ada dua-dua elemen ini. Percaya kepada Allah ﷻ dan juga percaya kepada Rasulullah ﷺ. Maka tidak boleh tidak, kena ada dua-dua. Maka kita kena tahu tafsir Al-Qur’an dan juga kena tahu syarah hadis Nabi ﷺ untuk memahami agama ini dan mencapai iman yang sempurna.

 

فَإِنّا أَعتَدنا لِلكٰفِرينَ سَعيرًا

maka sesungguhnya Kami telah sediakan untuk orang-orang yang kafir neraka yang bernyala-nyala.

Mereka akan dimasukkan ke dalam neraka yang api menyala-nyala. Maksudnya api itu terus menyala tidak akan padam-padam. Dan dalam ayat yang lain, disebut mereka akan berada di bahagian neraka yang paling bawah sekali. Maknanya, yang paling panas dan paling teruk azabnya.

Ayat ini juga adalah antara dalil yang menunjukkan yang neraka itu sudah ada. Bukan sahaja neraka sudah ada, bahkan syurga juga sudah ada. Kedua-duanya sudah dihuni dan keduanya menunggu sahaja penghuni mereka. Tidak tahulah kita akan masuk ke mana nanti. Semoga kita semua ahli syurga, aameen.


 

Ayat 14: Ini adalah Jumlah ta’liliyah (sebab). Allah ﷻ hendak memberitahu kenapa Allah ﷻ boleh buat apa sahaja.

وَِلِلهِ مُلكُ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ ۚ يَغفِرُ لِمَن يَشاءُ وَيُعَذِّبُ مَن يَشاءُ ۚ وَكانَ اللهُ غَفورًا رَّحيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to Allāh belongs the dominion of the heavens and the earth. He forgives whom He wills and punishes whom He wills. And ever is Allāh Forgiving and Merciful.

(MELAYU)

Dan hanya kepunyaan Allah-lah kerajaan langit dan bumi. Dia memberikan ampun kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan mengazab siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

 

وَِلِلهِ مُلكُ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ

Dan hanya kepunyaan Allah-lah kerajaan langit dan bumi.

Allah ﷻ memiliki alam ini. Maka Dia ada hak untuk buat apa sahaja kepada makhlukNya. Kita sebagai hamba kena terima sahaja. Allah ﷻ boleh beri hidayah kepada sesiapa yang Dia kehendaki dan Allah ﷻ boleh beri kesesatan kepada sesiapa yang Dia kehendaki. Allah ﷻ boleh azab sesiapa yang Dia kehendaki; dan Dia boleh beri syurga kepada sesiapa yang Dia kehendaki.

 

يَغفِرُ لِمَن يَشاءُ وَيُعَذِّبُ مَن يَشاءُ

Dia memberikan ampun kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan mengazab siapa yang dikehendaki-Nya.

Oleh kerana itu Allah ﷻ boleh mengampunkan sesiapa yang hendak diampunNya dan mengazab sesiapa yang Dia kehendaki. Kita kena berharap pengampunan dari Allah ﷻ. Akan tetapi segala keputusan adalah di tanganNya. Maka kenalah kita sentiasa berharap dan jangan berhenti meminta ampun kepada Allah ﷻ.

 

وَكانَ اللهُ غَفورًا رَّحيمًا

Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Namun Allah ﷻ beritahu di akhir ayat ini yang Dia adalah Maha Pengampun. Memang Dia boleh azab sesiapa sahaja, tetapi Dia hendak beritahu bahawa banyak yang Dia ampunkan. Walaupun Allah ﷻ bebas dan boleh buat apa sahaja, tetapi Allah ﷻ suka hamba yang bertaubat dan Dia suka untuk ampunkan.

Kenapa Allah ﷻ ampunkan makhlukNya? Kerana Dia maha penyayang. Dia amat sayang kepada makhlukNya. Maka Dia lebih-lebih lagi sayang kepada hambaNya yang meminta ampun kepadaNya. Dia sentiasa bersedia untuk mengampunkan mereka yang bertaubat.


 

Ayat 15: Dalam ayat ini Allah ﷻ beritahu kepada para sahabat apa yang akan berlaku. Sebelum ini telah diberitahu perkara yang telah terjadi iaitu Allah ﷻ memberitahu kenapa orang munafik itu tidak mahu menyertai rombongan Rasulullah ﷺ. Sekarang Allah ﷻ turunkan ayat ini kepada Rasulullah ﷺ semasa baginda dan para sahabat yang lain dalam perjalanan balik ke Madinah dari Mekah.

سَيَقولُ المُخَلَّفونَ إِذَا انطَلَقتُم إِلىٰ مَغانِمَ لِتَأخُذوها ذَرونا نَتَّبِعكُم ۖ يُريدونَ أَن يُبَدِّلوا كَلٰمَ اللهِ ۚ قُل لَّن تَتَّبِعونا كَذٰلِكُم قالَ اللهُ مِن قَبلُ ۖ فَسَيَقولونَ بَل تَحسُدونَنا ۚ بَل كانوا لا يَفقَهونَ إِلّا قَليلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those who remained behind will say when you set out toward the war booty to take it, “Let us follow you.” They wish to change the words of Allāh. Say, “Never will you follow us. Thus did Allāh say before.” So they will say, “Rather, you envy us.” But [in fact] they were not understanding except a little.¹

•i.e., they only understood the material aspects of life.

(MELAYU)

Orang-orang yang tertinggal itu akan berkata apabila kamu berangkat untuk mengambil barang rampasan: “Biarkanlah kami mengikuti kamu”; mereka hendak merubah janji Allah. Katakanlah: “Kamu sekali-kali tidak (boleh) mengikuti kami; demikian Allah telah menetapkan sebelumnya”; mereka akan mengatakan: “Sebenarnya kamu dengki kepada kami”. Bahkan mereka tidak mengerti melainkan sedikit sekali.

 

سَيَقولُ المُخَلَّفونَ إِذَا انطَلَقتُم إِلىٰ مَغانِمَ لِتَأخُذوها

Orang-orang Badwi yang tertinggal itu akan berkata apabila kamu berangkat untuk mengambil barang rampasan:

Allah ﷻ memberitahu yang orang-orang munafik itu akan membuka mulut mereka lagi. Allah ﷻ beritahu perkara ini sebelum mereka berkata lagi; kerana ayat ini disampaikan kepada Rasulullah ﷺ semasa baginda dalam perjalanan ke Madinah dari Mekah, maknanya baginda dan para sahabat bersama baginda tidak sampai lagi.

Kalimah انطَلَقتُم dari kalimah ط ل ق yang bermaksud melepaskan (macam talaq dalam pernikahan). Allah ﷻ menggunakan kalimah ini kerana hendak memberi isyarat kepada serangan kepada Kubu Khaibar (salah satu penempatan Yahudi di Madinah).

Allah ﷻ beritahu yang Dia ‘lepaskan’ mereka kerana sebelum itu Rasulullah ﷺ dan orang mukmin tidak dapat menyerang Khaibar. Mereka itu memang telah patut diserang kerana telah belot di dalam perjanjian dengan Rasulullah ﷺ untuk sama-sama mempertahankan Madinah kalau diserang. Tapi sehingga waktu itu golongan Mukmin tidak dapat menyerang mereka lagi.

Dalam Perang Ahzab mereka telah belot dan membantu puak Musyrikin Mekah menyerang Madinah. Walaupun mereka telah belot tetapi Rasulullah ﷺ tidak berupaya untuk menawan mereka lagi sebelum itu. Kerana waktu itu golongan Yahudi rapat dengan Musyrikin Mekah. Kerana kalau puak Muslim serang Khaibar, mereka akan mendapat bantuan dari Mekah.

Akan tetapi selepas perjanjian Hudaibiyah dimeterai, baginda boleh menumpukan perhatian baginda untuk memusnahkan golongan Yahudi di sana. Kerana puak Mekah tidak dapat membantu mereka lagi kerana sudah ada perjanjian damai antara Madinah dan Mekah. Maka sekarang, barulah Allah ﷻ ‘lepaskan’ puak Muslim untuk menyerang Khaibar yang sebelum ini tersekat.

Maka Allah ﷻ telah turunkan wahyu kepada Nabi ﷺ untuk menyerang Khaibar bersama-sama dengan para sahabat yang bersama dengan baginda di Hudaibiyah. Maknanya hanya ahli Hudaibiyah sahaja yang boleh menyertai serangan ke Khaibar. Ini kelebihan yang telah diberikan kepada mereka kerana mereka sanggup ikut Nabi ﷺ mengerjakan Umrah.

Kalimah مَغانِمَ dari  غ ن م yang bermaksud kambing biri-biri, tetapi bukan yang biasa tetapi kambing biri biri yang kita nampak di tepi jalan dan tidak ada tuannya. Kerana tidak ada tuannya, maka senang sahaja untuk kita ambil. Dari kalimah itu ia menjadi kalimah ‘ghanimah’ (harta rampasan perang).

Allah ﷻ hendak memberitahu kepada umat Islam bahawa apabila mereka menuju kepada Khaibar untuk menyerangnya, ia akan menjadi mudah seperti mereka mengambil sesuatu di tepi jalan sahaja. Ia seperti mereka pergi ke sana itu hanya untuk mengambil harta sahaja tanpa perlu berlawan dengan musuh pun. Oleh kerana itu Allah ﷻ tidak sebut pun pasal kena berperang dengan orang Yahudi itu, tetapi Allah ﷻ hanya sebut tentang ‘ambil harta rampasan perang’ sahaja.

Jadi apabila menyerang Khaibar itu seperti mengambil gedung emas sahaja kerana orang orang Yahudi itu bukan kuat berperang. Mereka tidak ada daya juang dan kerana itu mereka akan senang untuk dikalahkan. Harta mereka memang banyak kerana mereka telah mengumpulkan harta mereka selama beratus tahun.

Dan jikalau dapat mengalahkan mereka dalam beberapa hari sahaja, sudah boleh mendapatkan harta mereka yang dikumpul sekian lama. Harta dikumpul beratus tahun tetapi diambil dalam beberapa hari sahaja. Kerana itu untung besar kalau dapat harta ghanimah.

 

ذَرونا نَتَّبِعكُم

“Biarkanlah kami mengikuti kamu”;

Inilah kata-kata puak munafik yang Allah ﷻ beritahu yang mereka akan cakap. Apabila puak-puak munafik itu mendengar rancangan Rasulullah ﷺ untuk menyerang Khaibar, mereka nampak itu adalah peluang untuk mereka buat harta kerana mereka tahu bahawa Khaibar itu senang untuk ditakluki. Kali ini mereka cepat-cepat pergi kepada baginda untuk meminta kebenaran untuk menyertai serangan ke Khaibar.

 

يُريدونَ أَن يُبَدِّلوا كَلٰمَ اللهِ

mereka hendak merubah janji Allah.

Akan tetapi Nabi Muhammad ﷺ memberitahu golongan munafik itu yang mereka tidak boleh menyertai puak mukmin untuk menyerang Khaibar kerana Allah ﷻ telah khususkan Khaibar kepada mereka yang ikut ke Mekah dulu.

Tetapi golongan munafik itu tetap mahu ikut juga seolah-olah mereka hendak mengubah ketentuan Allah ﷻ. Kerana ketentuan Allah ﷻ adalah tidak membenarkan mereka menyertai serangan itu. Kerana Allah ﷻ janjikan hanya kepada sahabat yang sertai Baiah Hudaibiyah itu. Tetapi mereka tetap hendak ubah juga.

Ini kerana golongan munafik tetap tidak puas hati. Mereka mahu supaya keputusan itu ditukar. Allah ﷻ yang telah berjanji untuk memberikan harta ghanimah kepada golongan yang pergi ke Hudaibiyah. Tetapi mereka hendak ubah suai janji Allah ﷻ. Begitulah teruknya mereka tidak taat kepada Allah ﷻ dan Rasulullah ﷺ.

 

قُل لَّن تَتَّبِعونا كَذٰلِكُم قالَ اللهُ مِن قَبلُ

Katakanlah: “Kamu sekali-kali tidak (boleh) mengikuti kami; demikian Allah telah menetapkan sebelumnya”;

Allah ﷻ suruh tegaskan kepada mereka yang mereka tidak boleh ikut serta kali ini. Kerana keputusan itu dari Allah ﷻ sendiri.

Kalimah كَذٰلِكُم  bermaksud ‘begitulah’. Begitulah kamu dan perangai kamu yang pilih-pilih manakah pilihan yang kamu rasa baik untuk kamu ikuti. Kalau perbuatan itu ada untung kepada kamu, maka kamu hendak ikut tetapi kalau kamu rasa ia akan membahayakan kamu, kamu tidak mahu taat kepada ajakan Rasulullah ﷺ.

Kamu hanya mahu pergi menyerang Khaibar itu hanyalah kerana mahukan harta ghanimah sahaja. Tetapi semasa Nabi Muhammad ﷺ mengajak kamu pergi mengerjakan Umrah, kamu tidak ikut kerana ianya tidak penting kepada kamu dan kamu rasa siapa yang pergi akan dibunuh semuanya.

Memang Allah ﷻ telah beritahu sifat-sifat mereka itu sebelum ini.

Kenapa Allah ﷻ kata keputusan itu telah disebut sebelum ini? Kerana telah digunakan kalimah المُخَلَّفونَ di dalam ayat-ayat sebelum ini yang bermaksud mereka itu adalah golongan yang ditinggalkan di belakang. Maka arahan Allah ﷻ adalah: yang boleh menyertai serangan ke Khaibar ini adalah mereka yang berada di Hudaibiyah sahaja. Yang tinggal tidak pergi Umrah, tidak boleh ikut.

Atau, ia telah diberikan kepada Rasulullah ﷺ dalam bentuk wahyu ghairu matlu (wahyu yang tidak dibaca macam Al-Qur’an) iaitu ilham yang Allah ﷻ berikan kepada Nabi Muhammad ﷻ. Ia tetap wahyu juga, cuma tidaklah dalam bentuk Al-Qur’an. Maka ia tetap juga arahan dari Allah ﷻ dan tidak boleh diremehkan.

 

فَسَيَقولونَ بَل تَحسُدونَنا

mereka akan mengatakan: “Sebenarnya kamu dengki kepada kami”.

Allah ﷻ beritahu lagi apa yang mereka akan kata: Apabila mereka dilarang menyertai serangan ke Khaibar, mereka akan tuduh Nabi Muhammad  ﷺ dan juga para sahabat ada hasad dengki terhadap mereka sampai tidak mahu mereka memiliki apa-apa pun.

Maksudnya mereka hendak kata yang Nabi Muhammad ﷺ tidak adil di dalam pemerintahan baginda. Berani sungguh mereka berkata begitu. Ini adalah tuduhan yang amat tidak patut dan kurang ajar kepada Rasulullah ﷺ.

 

بَل كانوا لا يَفقَهونَ إِلّا قَليلًا

Bahkan mereka tidak mengerti melainkan sedikit sekali.

Rasulullah ﷺ dan sahabat tidak perlu jawab tuduhan mereka itu, biar Allah ﷻ sahaja yang jawab. Allah ﷻ memberitahu bahawa mereka itu tidak tahu apa-apa pun dan mereka buat bising itu adalah kerana mereka tidak dapat harta sahaja.

Ini adalah kerana mereka tidak faham tentang agama melainkan sedikit sahaja dan itu pun berkenaan perkara-perkara yang boleh menguntungkan keduniaan mereka sahaja. Begitulah sifat orang munafik – pakai agama kalau ada untung untuk mereka sahaja.

Ini adalah sifat-sifat munafik yang kita lihat banyak juga di kalangan orang kita. Hanya pakai syariat kalau mereka ada kelebihan dan untung. Sebagai contoh, kalau bab harta faraid, cepat sahaja mereka minta hak mereka; tetapi bila bab hendak jaga balu atau anak-anak yatim, tidak pula mereka sibuk.

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 19 Jun 2020


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah al-Fath Ayat 10 – 11 (Bai’at Ridwan)

Ayat 10: Apabila Nabi Muhammad ﷺ telah mendapat berita yang mengatakan Saidina Uthman رضي الله عنه telah dibunuh maka baginda mengambil bai’ah daripada mukmin yang berada di Mekah waktu itu untuk membalas dendam di atas kematian Saidina Uthman.

Dan sekarang Allah ﷻ memberitahu di dalam ayat ini Allah ﷻ amat suka dengan perbuatan mereka itu walaupun peperangan itu akhirnya tidak terjadi tetapi Allah ﷻ tetap puji juga mereka.

إِنَّ الَّذينَ يُبايِعونَكَ إِنَّما يُبايِعونَ اللهَ يَدُ اللهِ فَوقَ أَيديهِم ۚ فَمَن نَّكَثَ فَإِنَّما يَنكُثُ عَلىٰ نَفسِهِ ۖ وَمَن أَوفىٰ بِما عٰهَدَ عَلَيهُ اللهَ فَسَيُؤتيهِ أَجرًا عَظيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who pledge allegiance to you, [O Muḥammad] – they are actually pledging allegiance to Allāh. The hand of Allāh is over their hands.¹ So he who breaks his word only breaks it to the detriment of himself. And he who fulfills that which he has promised Allāh – He will give him a great reward.

•Meaning that He (subḥānahu wa ta‘ālā) accepted their pledge.

(MELAYU)

Bahawasanya orang-orang yang berjanji setia kepada kamu sesungguhnya mereka berjanji setia kepada Allah. Tangan Allah di atas tangan mereka, maka barangsiapa yang melanggar janjinya nescaya akibat dia melanggar janji itu akan menimpa dirinya sendiri dan barangsiapa menepati janjinya kepada Allah maka Allah akan memberinya pahala yang besar.

 

إِنَّ الَّذينَ يُبايِعونَكَ إِنَّما يُبايِعونَ اللهَ

Bahawasanya orang-orang yang berjanji setia kepada kamu sesungguhnya mereka berjanji setia kepada Allah.

Ini adalah berkenaan para sahabat yang bai’ah dengan Rasulullah ﷺ untuk membalas dendam terhadap kematian Saidina Uthman رضي الله عنه. Ini kerana mereka telah mendengar berita angin yang Saidina Uthman sudah dibunuh oleh puak Musyrikin Mekah. Bai’ah atau janji setia ini adalah Baiatul Ridwan, yang dilakukan di bawah pohon Samurah di Hudaibiyah.

Dan para sahabat yang berbaiah kepada Rasulullah ﷺ ketika itu jumlahnya sekitar seribu orang, menurut suatu pendapat. Menurut pendapat yang lain seribu empat ratus orang, dan menurut pendapat yang lainnya lagi, seribu lima ratus orang, tetapi pendapat yang pertengahanlah yang paling benar.

Allah ﷻ beritahu mereka sebenarnya bai’ah mereka itu sebenarnya dengan Allah ﷻ. Ini semakna dengan apa yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{مَنْ يُطِعِ الرَّسُولَ فَقَدْ أَطَاعَ اللَّهَ}

Barang siapa yang mentaati Rasul itu, sesungguhnya dia telah menaati Allah. (An-Nisa: 80)

Bai’ah asalnya dari kalimah  ب ي ع yang bermaksud ‘menjual’ dan digunakan dalam erti kata mereka sanggup ‘menjual’ diri mereka kepada baginda. Iaitu jual diri mereka dan sanggup mengorbankan nyawa mereka.

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا يُونُسُ، حَدَّثَنَا اللَّيْثُ. عَنْ أَبِي الزُّبَيْرِ، عَنْ جَابِرٍ، عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ: “لَا يَدْخُلُ النَّارَ أَحَدٌ مِمَّنْ بَايَعَ تَحْتَ الشَّجَرَةِ”

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Yunus, telah menceritakan kepada kami Al-Lais, dari Abuz Zubair, dari Jabir, dari Rasulullah ﷺ yang telah bersabda: Tidak akan masuk neraka orang yang telah mengucapkan janji setia di bawah pohon itu. [HR. Ahmad no. 1425, dinilai hasan sahih oleh al-Hafiz Imam Ibnu Kasir; at-Tirmizi no. 3860, dinilai hasan sahih oleh Imam Abu Isa dan sahih oleh al-Albani; Abu-Daud no. 4653, dinilai sahih oleh al-Albani]

 

يَدُ اللهِ فَوقَ أَيديهِم

Tangan Allah di atas tangan mereka,

Apabila mereka bai’ah dengan Nabi ﷺ mereka meletakkan tangan mereka di atas tangan baginda dan kerana itu Allah ﷻ mengatakan yang tangan Allah ﷻ di atas tangan mereka. Ini adalah kerana apabila ada bai’ah antara dua pihak, selalunya ada pihak ketiga yang meletakkan tangannya atas tangan dua pihak itu, untuk merasmikannya.

Ini adalah resam orang Arab dalam berbai’ah. Dan Allah ﷻ kata tangan ketiga itu adalah tanganNya. Ini adalah isyarat yang baiah itu direstui Allah ﷻ.

Allah ﷻ sebut tentang ‘tangan’Nya dalam ayat ini. Ini juga menjadi polemik di kalangan orang kita. Ingatlah yang Para Sahabat tidak bertanya pasal tangan itu kerana mereka sudah faham resam itu. Orang kita sahaja yang tanya apa maksud ‘tangan’ itu. Kerana mereka sibuk tentang perkara-perkara yang tidak penting. Benda ini tidak penting kerana tidak perlu bayangkan bagaimana rupa tangan Allah ﷻ itu.

Maka kena tahu perihal Arab zaman jahiliyah dalam belajar tafsir, supaya tidak keliru dan tidak pelik dan bertanya yang bukan-bukan. Kalau kita tahu yang ini hanyalah resam mereka sahaja, kita tahulah yang ini adalah perumpamaan sahaja. Bukanlah ada tangan ghaib pula datang dan sentuh tangan para sahabat itu.

Allah ﷻ juga memberi isyarat dalam ayat ini yang Dia selalu hadir bersama mereka, mendengar perkataan mereka, melihat tempat mereka, mengetahui apa yang tersimpan di dalam hati mereka dan juga apa yang mereka nyatakan dan lakukan.

Sebenarnya Dialah yang dibai’ah, sedangkan Rasulullah ﷺ hanyalah sebagai perantara-Nya. Hal ini semakna dengan apa yang disebutkan di dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{إِنَّ اللهَ اشْتَرَى مِنَ الْمُؤْمِنِينَ أَنْفُسَهُمْ وَأَمْوَالَهُمْ بِأَنَّ لَهُمُ الْجَنَّةَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَيَقْتُلُونَ وَيُقْتَلُونَ وَعْدًا عَلَيْهِ حَقًّا فِي التَّوْرَاةِ وَالإنْجِيلِ وَالْقُرْآنِ وَمَنْ أَوْفَى بِعَهْدِهِ مِنَ اللهِ فَاسْتَبْشِرُوا بِبَيْعِكُمُ الَّذِي بَايَعْتُمْ بِهِ وَذَلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ}

Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil, dan Al-Qur’an. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) dari Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar. (At-Taubah: 111)

 

فَمَن نَّكَثَ فَإِنَّما يَنكُثُ عَلىٰ نَفسِهِ

maka barangsiapa yang melanggar janjinya nescaya akibat dia melanggar janji itu akan menimpa dirinya sendiri

Sesiapa yang memutuskan bai’ah itu bermaksud mereka memutuskan untuk membahayakan diri mereka sendiri. Tetapi kita tahu bahawa bai’ah itu tidak diteruskan pun kerana Saidina Uthman رضي الله عنه tidak dibunuh pun. Jadi perang tidak terjadi. Tetapi Allah ﷻ tetap balas baiah mereka itu kerana keikhlasan mereka dalam melakukannya.

Tetapi Allah ﷻ tetap menyebut ancaman kalau memutuskan bai’ah itu kerana bai’ah itu bukan sahaja untuk membalas dendam terhadap kematian Uthman رضي الله عنه tetapi ianya adalah perjanjian untuk taat setia kepada Rasulullah ﷺ juga. Oleh kerana perjanjian ini adalah perjanjian dengan Allah ﷻ sebenarnya, maka kesan memutuskan perjanjian itu amatlah berat dan disebut di dalam ayat 72 hingga ke-75 Surah Taubah.

Ini mengajar kita kepentingan istiqamah dalam agama. Kita mungkin tidak ada baiah dengan sesiapa tetapi kita sudah janji hendak taat kepada Allah ﷻ dan RasulNya. Maka istiqamah dalam janji kita ini.

Sebagai contoh, hendak mengaji agama kena istiqamah. Hendak tegakkan agama juga kena istiqamah walau susah macam mana pun dalam nak menegakkannya. Hendak dakwah pun kena juga istiqamah. Kesusahan memang akan ada dan ianya pasti. Ini biasalah kerana bukan mudah untuk masuk syurga.

 

وَمَن أَوفىٰ بِما عٰهَدَ عَلَيهُ اللهَ فَسَيُؤتيهِ أَجرًا عَظيمًا

dan barangsiapa menepati janjinya kepada Allah, maka Allah akan memberinya pahala yang besar.

Dari segi balaghah, Allah ﷻ menunjukkan beratnya perjanjian itu dalam ayat ini dan kerana itu Allah ﷻ menggunakan kalimah عَلَيهُ dan bukan ِإلَيه. Ini kerana dalam norma Bahasa Arab, kalimah ِإلَيه yang selalunya digunakan. Tapi Allah gunakan kalimah على (atas). Maksudnya, ada tanggungjawab yang kena dipenuhi apabila telah melakukan bai’ah itu.

Dari ayat ini juga kita dapat tahu bahawa bai’ah adalah salah satu daripada perbuatan yang terpuji di dalam agama. Iaitu bai’ah untuk melakukan perkara yang baik. Jadi tidak ada masalah kalau berbai’ah dengan pemimpin dan guru.


 

Ayat 11: Sekarang disebut perihal golongan munafik. Badan mereka memang berada bersama dengan orang mukmin tetapi hati mereka tidak. Ayat 11 – 17 adalah Perenggan Makro Ketiga sebagai seruan kepada golongan Munafik untuk buang sifat nifaq mereka.

سَيَقولُ لَكَ المُخَلَّفونَ مِنَ الأَعرابِ شَغَلَتنا أَموٰلُنا وَأَهلونا فَاستَغفِر لَنا ۚ يَقولونَ بِأَلسِنَتِهِم مّا لَيسَ في قُلوبِهِم ۚ قُل فَمَن يَملِكُ لَكُم مِّنَ اللهِ شَيئًا إِن أَرادَ بِكُم ضَرًّا أَو أَرادَ بِكُم نَفعًا ۚ بَل كانَ اللهُ بِما تَعمَلونَ خَبيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those who remained behind of the bedouins will say to you, “Our properties and our families occupied us, so ask forgiveness for us.” They say with their tongues what is not within their hearts. Say, “Then who could prevent Allāh at all if He intended for you harm or intended for you benefit? Rather, ever is Allāh, with what you do, Acquainted.

(MELAYU)

Orang-orang Badwi yang tertinggal (tidak turut ke Hudaibiyah) akan mengatakan: “Harta dan keluarga kami telah merintangi kami, maka mohonkanlah ampunan untuk kami”; mereka mengucapkan dengan lidahnya apa yang tidak ada dalam hatinya. Katakanlah: “Maka siapakah (gerangan) yang dapat menghalang-halangi kehendak Allah jika Dia menghendaki kemudharatan bagimu atau jika Dia menghendaki manfaat bagimu. Sebenarnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

 

سَيَقولُ لَكَ المُخَلَّفونَ مِنَ الأَعرابِ شَغَلَتنا أَموٰلُنا وَأَهلونا

Orang-orang Badwi yang tertinggal (tidak turut ke Hudaibiyah) akan mengatakan: “Harta dan keluarga kami telah merintangi kami,

Ada dari golongan munafik yang tidak mahu menyertai rombongan Rasulullah ﷺ ke Mekah kerana mereka tidak rasa ianya penting. Rasulullah ﷺ memanglah tidak mewajibkan penyertaan semua orang untuk mengerjakan umrah tahun itu, tetapi orang mukmin tahu yang jikalau baginda mengajak sesuatu perkara dan walaupun tidak mewajibkannya, ia sebenarnya adalah satu ujian terhadap iman mereka. Kerana itu mereka yang mukmin itu telah pergi. Dan golongan munafik tidak pergi.

Maka apabila baginda pulang, golongan munafik yang tidak menyertai rombongan itu terpanggil untuk memberi alasan kenapa mereka tidak menyertai baginda mengerjakan umrah itu. Tambahan pula kerana baginda dan orang-orang mukminin lain pulang ke Madinah dengan membawa kejayaan. Mereka rasa tidak boleh biarkan begitu sahaja. Mereka rasa kena ambil hati Rasulullah ﷺ dan para sahabat yang mukmin itu kerana mereka pun nak juga bahagian dari kejayaan itu.

Kalimah المُخَلَّفونَ adalah dalam bentuk isim maf’ul (yang kena buat) yang bermaksud mereka itu ‘ditahan’ dari menyertai. Digunakan format ini kerana walaupun mereka sendiri memang tidak mahu menyertai rombongan itu, tetapi pada hakikatnya Allah ﷻlah yang sebenarnya menghalang mereka dari menyertai rombongan itu kerana mereka memang tidak layak. Ini seperti orang orang munafik yang ditahan oleh Allah ﷻ dari menyertai perang Tabuk.

Mereka terpaksa beri alasan, bukan? Maka mereka beri alasan yang harta mereka dan ahli keluarga mereka telah menyebabkan mereka tidak boleh menyertai rombongan itu. Iaitu mereka hendak mengatakan yang mereka sibuk. Mereka kata mereka nak kena jaga keluarga mereka, perniagaan mereka, tanaman mereka dan sebagainya.

Itu alasan sahaja, sebenarnya dalam hati mereka memang tidak mahu menyertai orang mukmin yang lain pergi ke Mekah itu kerana pada mereka, pergi ke sana itu adalah seperti membunuh diri sahaja. Ini kerana mereka akan masuk ke kawasan musuh yang akan mengelilingi mereka. Pada mereka, itu macam serah tengkuk untuk kena sembelih oleh pihak musuh.

Tambahan pula mereka baru sahaja berperang dengan puak Mekah itu iaitu di dalam perang Ahzab tidak berapa lama sebelum itu. Nanti masuk ke dalam kubu musuh tanpa senjata, memang dari logik akal, akan mati kataklah. Mereka fikir begitu kerana mereka tidak ada iman; atau iman mereka lemah.

 

فَاستَغفِر لَنا

maka mohonkanlah ampunan untuk kami”;

Mungkin mereka ada juga rasa bersalah dan tidak senang duduk. Dan apabila mereka rasa bersalah, mereka minta Nabi ﷺ untuk memohon doa pengampunan untuk mereka. Tetapi persoalannya kenapa mereka kisah pula kali ini?

Kerana mereka hendak Nabi ﷺ istighfar bagi pihak mereka di khalayak umum. Supaya nama mereka boleh dibersihkan. Mereka hendak kata, kononnya yang mereka itu Muslim yang sebenar. Mereka pergi kepada baginda supaya baginda melakukan istighfar untuk mereka di khalayak ramai dan supaya orang lain melihat mereka sebenarnya disayangi oleh Nabi ﷺ atau mereka tidak bersalah kerana Nabi ﷺ sendiri minta ampun bagi pihak mereka.

Dan yang menariknya, ayat ini diturunkan sebelum baginda sampai ke Madinah lagi dan apabila baginda sampai ke Madinah, memang begitulah yang dilakukan oleh puak-puak munafik itu. Maka ini termasuk ayat-ayat yang memberitahu tentang masa hadapan. Ia membuktikan lagi kebenaran Al-Qur’an. Para sahabat yang dengar ayat ini dan kemudian lihat ianya benar-benar terjadi, tentu bertambah iman mereka kepada Al-Qur’an.

Dalam ayat ini Allah ﷻ tidak memanggil mereka sebagai orang Islam pun, tetapi mereka dikatakan sebagai orang Arab Badwi sahaja. Iaitu orang yang tidak ada tamadun. Ini adalah sebagai penghinaan kepada mereka. Kalau dalam bahasa kita, mereka ini ‘orang darat’.

 

يَقولونَ بِأَلسِنَتِهِم مّا لَيسَ في قُلوبِهِم

mereka mengucapkan dengan lidah mereka apa yang tidak ada dalam hati mereka.

Maksudnya, mereka tidak ikhlas di dalam percakapan mereka itu. Ia hanyalah sebagai alasan dan diplomasi sahaja. Kerana mereka hendak menyelamatkan diri mereka. Allah ﷺ boleh beritahu hal ini kerana Allah ﷺ tahu isi hati mereka.

Dalam ayat ini Allah ﷻ mengatakan mereka memusing-musing ‘lidah’ mereka sedangkan di dalam Surah Ali Imran Allah ﷻ mengatakan mereka bercakap dengan ‘mulut’ mereka. Perbezaan penggunaan kalimah ini adalah kerana dalam konteks ayat Surah al-Fath ini percakapan mereka tidak banyak sangat seperti apa yang mereka katakan di dalam konteks surah Ali Imran.

 

قُل فَمَن يَملِكُ لَكُم مِّنَ اللهِ شَيئًا إِن أَرادَ بِكُم ضَرًّا أَو أَرادَ بِكُم نَفعًا

Katakanlah: “Maka siapakah (gerangan) yang dapat menghalang-halangi kehendak Allah jika Dia menghendaki kemudharatan bagimu atau jika Dia menghendaki manfaat bagimu.

Allah ﷻ beritahu kepada Nabi ﷺ, sama ada baginda istighfar untuk mereka atau tidak, mereka tidak ada harapan lagi. Mereka itu memang sudah ada masalah.

Tidak ada sesiapa pun yang dapat menghalang bahaya dari menimpa golongan munafik itu jikalau Allah ﷻ telah kehendaki bahaya untuk mereka. Mereka tidak mahu ikut serta dalam rombongan Nabi ﷺ ke Mekah kerana takut mati, tetapi mereka lupa atau tidak tahu bahawa itu semua adalah di dalam takdir Allah ﷻ.

Allah ﷻ sebut mudharat dahulu dalam ayat ini kerana mudharat itulah yang akan dikenakan kepada mereka.

 

بَل كانَ اللهُ بِما تَعمَلونَ خَبيرًا

Sebenarnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

Allah ﷻ tahu bahawa apa yang mereka ucapkan dengan lidah itu tidak sama dengan apa yang ada di dalam hati mereka. Kerana Allah ﷻ tahu apa yang dalam hati mereka dan sekarang Allah ﷻ beritahu kepada Nabi Muhammad ﷺ. Ini adalah kerana Nabi Muhammad ﷺ tidak boleh tahu isi hati manusia termasuklah di kalangan baginda sendiri.

Ia juga peringatan bagi kita untuk mengingatkan kita bahawa Allah ﷻ isi hati kita.

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 19 Jun 2020


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah al-Fath Ayat 4 – 9 (Sakinah kepada orang mukmin)

Ayat 4:

هُوَ الَّذي أَنزَلَ السَّكينَةَ في قُلوبِ المُؤمِنينَ لِيَزدادوا إيمٰنًا مَّعَ إيمٰنِهِم ۗ وَِللهِ جُنودُ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ ۚ وَكانَ اللهُ عَليمًا حَكيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

It is He who sent down tranquility into the hearts of the believers that they would increase in faith along with their [present] faith. And to Allāh belong the soldiers of the heavens and the earth, and ever is Allāh Knowing and Wise.

(MELAYU)

Dialah yang telah menurunkan ketenangan ke dalam hati orang-orang mukmin supaya keimanan mereka bertambah di samping keimanan mereka (yang telah ada). Dan kepunyaan Allah-lah tentera langit dan bumi dan adalah Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana,

 

هُوَ الَّذي أَنزَلَ السَّكينَةَ في قُلوبِ المُؤمِنينَ

Dialah yang telah menurunkan ketenangan ke dalam hati orang-orang mukmin

Allah ﷻlah yang memasukkan ‘sakinah’ ke dalam perasaan orang-orang mukmin yang rasa tidak puas hati kerana mereka tidak dapat mengerjakan Umrah pada tahun enam Hijrah itu.

Seperti yang telah disebut sebelum ini, mereka memang rasa terkilan sangat kerana tidak dapat menunaikan Umrah setelah jauh perjalanan ke Mekah. Tambahan pula mereka nampak terma Perjanjian Hudaibiyah itu berat sebelah, maka itu telah menambah sakit hati mereka. Tetapi Allah ﷻ beri ketenangan ke dalam hati mereka.

Sakinah itu diberikan kepada mereka kerana mereka taat dan patuh kepada Rasulullah ﷺ. Sehingga mereka boleh menerima sahaja apa dugaan dan cubaan. Mereka mungkin tidak dapat terima dalam akal dan hati mereka dengan keputusan yang telah dibuat, tetapi kerana arahan itu dari Rasulullah ﷺ, maka mereka terima juga. Kerana mereka taat itu, maka perasaan tidak puas hati dalam diri mereka itu Allah ﷻ hilangkan dengan Allah ﷻ isikan dengan sakinah dariNya.

Jadi ini adalah berita gembira kepada para sahabat yang lain. Mereka akhirnya mengalah dengan apa yang Nabi ﷺ arahkan walaupun mereka tidak nampak lagi kenapa begitu yang terjadi dalam perjanjian itu.

Sakinah ini juga diberikan kepada manusia yang sanggup ikut syariat dan sunnah. ‘Sakinah’ bukan ketenangan biasa-biasa. Ianya adalah anugerah dari Allah ﷻ kepada hamba yang sanggup ikut syariat. Ketenangan biasa macam kenyang itu, orang kafir pun dapat.

Tetapi sakinah ini lain kerana ianya adalah bentuk ketenangan hasil dari ketaatan. Ia juga adalah alamat orang itu ahli syurga. Mereka itu tenang sahaja dalam kehidupan mereka. Mereka telah mendapat bayangan ahli syurga.

Allah ﷻ memberi isyarat bahawa ketidakpuasan hati mereka itu amat dalam sampaikan Allah ﷻ menggunakan perkataan memasukkan في (ke dalam) di dalam ayat ini sedangkan selalunya digunakan perkataan على (ke atas). Maksudnya, sakinah itu dimasukkan terus ke dalam hati mereka. Tidak sama kalau gunakan kalimah في dan على. Ia memberi kesan yang berbeza. Ini seolah-olah ada penyakit kulit yang boleh di sapu di atas kulit sahaja, tetapi ada ubat yang perlu dicucuk ke dalam tubuh badan kerana ianya sudah teruk sangat.

Tetapi, yang dapat sakinah ini adalah orang mukmin sahaja. Orang munafik tidak dapat. Dan yang pergi dalam Umrah itu adalah mereka yang mukmin sahaja, yang munafik memang tidak ikut. Tetapi dalam kisah peperangan, ada ayat yang menyebut orang mukmin dapat sakinah dan orang munafik tidak dapat.

 

لِيَزدادوا إيمٰنًا مَّعَ إيمٰنِهِم

supaya keimanan mereka bertambah di samping keimanan mereka (yang telah ada).

Supaya iman mereka ditambah di atas iman mereka yang memang sudah ada. Mereka memang sudah mempunyai iman yang tinggi kerana mereka telah sanggup untuk pergi ke Mekah pada tahun enam Hijrah itu, walaupun mereka tahu yang ianya bahaya. Bayangkan mereka baru sahaja berperang dengan puak Quraisy itu dan pada tahun berikutnya mereka pergi ke tempat musuh itu pula.

Tetapi kerana mereka percaya dengan Nabi Muhammad ﷺ maka mereka dengan rela hati telah pergi juga untuk mengerjakan Umrah pada tahun itu. Dan kali ini mereka perlu dengar kata Nabi Muhammad ﷺ lagi sekali untuk pulang ke Madinah dengan aman (walaupun tidak dapat mengerjakan Umrah). Jadi kerana mereka percaya sekali lagi kepada Nabi Muhammad ﷺ, maka Allah ﷻ tambah lagi iman kepada iman mereka yang telah ada.

Kita telah pernah sebutkan bahawa tiga surah yang berangkai ini (Surah Muhammad, Fath dan Hujurat) adalah arahan khusus bagaimana seorang Muslim patut bertindak terhadap Nabi Muhammad ﷺ. Iaitu kepercayaan yang penuh dengan Nabi Muhammad ﷺ dan redha dengan keputusan yang telah diberikan oleh baginda.

Maka Allah ﷻ telah isikan ‘Sakinah’ ke dalam hati mereka kerana berat bagi mereka untuk pulang ke Madinah begitu saja.

Ayat ini dijadikan dalil oleh Imam Bukhari dan para imam lainnya yang menunjukkan bahawa iman itu ada tingkatan-tingkatannya. Tidak sama iman pada mula-mula belajar dengan setelah belajar; tidak sama iman orang yang tidak diuji dengan iman orang yang melepasi ujian. Iman itu turun dan naik dan kalau kita tetap berusaha untuk taat, Allah ﷻ akan tambah iman itu.

 

وَِللهِ جُنودُ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ

Dan kepunyaan Allah-lah tentera langit dan bumi

Ini adalah Jumlah Mu’taridah. Iaitu ada penambahan dari Allah ﷻ yang tidak berkenaan dengan rentetan ayat. Ini kerana Allah ﷻ hendak beritahu sesuatu: Allah ﷻ boleh gunakan apa sahaja untuk mengalahkan musuh. Senang sahaja bagi Allah ﷻ hendak kalahkan musuh Islam. Oleh itu kita ikut sahaja kehendak Allah ﷻ, akan beres segala urusan kerana Allah ﷻ miliki semua tentera langit dan bumi.

Allah ﷻ juga hendak memberitahu yang hanya Dia sahaja yang memiliki tentera yang di langit dan di bumi. Tentera yang di langit adalah para malaikat dan tentera di bumi adalah para sahabat dan orang mukmin. Allah ﷻ hendak memberitahu bahawa mereka adalah salah satu dari tentera-tenteraNya dan oleh kerana itu, apabila Allah ﷻ suruh mereka berundur maka mereka kena berundur. Maka para sahabat kena taatlah dengan arahan Rasulullah untuk pulang ke Madinah dengan aman.

 

وَكانَ اللهُ عَليمًا حَكيمًا

dan adalah Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana,

Semua keputusan yang Allah ﷻ telah tetapkan itu adalah dari kebijaksanaan Allah ﷻ maka ianya bukan untuk dipersoalkan. Sebagai seorang hamba, kena taat kepada perintah Allah ﷻ.

Dan selain dari itu, kita kena yakin bahawa apa sahaja yang Allah ﷻ tetapkan, itu adalah untuk kebaikan. Kerana Allah ﷻ Maha Tahu perkara yang kita tidak tahu. Sebagai contoh, para sahabat tidak tahu yang Perjanjian Hudaibiyah itu sebenarnya mempunyai kebaikan yang besar.

Dan kita sebagai hamba kena yakin yang Allah Maha Bijaksana dalam mengatur segala perancanganNya. Maka kita serahkan sahaja kepada Allah ﷻ. Kerana kita tidak sentiasa nampak kebaikan pada rancangan Allah ﷻ itu, sebaliknya kita kena percaya sahaja.

Allah ﷻ boleh beri taufik kepada umat Islam sama ada dengan perang atau tidak. Tidak semestinya kena perang baru dapat kejayaan. Dalam Perjanjian Hudaibiyah, tidak terjadi peperangan, tetapi kejayaan masih diraih.


 

Ayat 5:

لِّيُدخِلَ المُؤمِنينَ وَالمُؤمِنٰتِ جَنّٰتٍ تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهٰرُ خٰلِدينَ فيها وَيُكَفِّرَ عَنهُم سَيِّئَاتِهِم ۚ وَكانَ ذٰلِكَ عِندَ اللهِ فَوزًا عَظيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[And] that He may admit the believing men and the believing women to gardens beneath which rivers flow to abide therein eternally and remove from them their misdeeds – and ever is that, in the sight of Allāh, a great attainment –

(MELAYU)

supaya Dia memasukkan orang-orang mukmin laki-laki dan perempuan ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya dan supaya Dia menutupi kesalahan-kesalahan mereka. Dan yang demikian itu adalah keberuntungan yang besar di sisi Allah,

 

لِّيُدخِلَ المُؤمِنينَ وَالمُؤمِنٰتِ جَنّٰتٍ

supaya Dia memasukkan orang-orang mukmin laki-laki dan perempuan ke dalam syurga

Allah ﷻ lakukan semua itu adalah untuk memasukkan orang-orang mukmin ke dalam syurga. Iaitu kepada mereka yang tetap taat dengan arahan Nabi ﷺ dan Allah ﷻ.

Lihat sekali lagi Allah ﷻ masukkan golongan Mukmin wanita di dalam surah yang berkenaan dengan perang, walaupun selalunya perang itu dikaitkan dengan lelaki sahaja. Walaupun wanita selalunya tidak pergi ke medan perang, tetapi tidaklah mereka tidak terlibat langsung dengan peperangan itu. Kerana apabila lelaki terlibat dengan perang, maka kesannya pun ada kepada wanita juga. Kerana yang berperang itu adalah ayah, abang dan anak-anak mereka juga.

 

تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهٰرُ

yang mengalir di bawahnya sungai-sungai,

Kemudian Allah ﷻ beri motivasi lagi dengan menceritakan tentang syurga itu. Pertama, maksud jannah itu sendiri sudah bermaksud ‘taman’. Kalau taman, tentulah indah, bukan?

Kemudian Allah ﷻ beritahu yang ada sungai pula di bawah taman-taman syurga itu. Ini amat hebat sekali, tambahan pula kepada orang yang jarang dapat air yang banyak seperti bangsa Arab itu. Dan kalau kita yang hidup zaman moden ini pun, kalau tempat tinggal ada air seperti air laut, air kolam, tasik, sungai, air terjun dan sebagainya, itu adalah tempat tinggal yang hebat, bukan?

 

خٰلِدينَ فيها

mereka kekal di dalamnya

Ini satu lagi kelebihan dalam syurga. Mereka bukan duduk sekejap sahaja, tetapi akan kekal selama-lamanya di dalam syurga itu. Kerana kalau duduk sekejap sahaja, tentulah kurang nikmatnya.

Sebagai contoh, kalau kita duduk dalam hotel yang paling mahal dalam dunia pun, ia kurang nikmat kerana kita tahu yang kita akan kena tinggalkan hotel itu juga selepas beberapa hari. Tetapi kalau kita tahu yang kita akan kekal dalam kenikmatan selama-lamanya, tentu menambah nikmat itu lagi. Kerana tidak ada kerisauan untuk kita lagi. Kerana kita sudah ada tempat tinggal yang tetap.

Bukankah sifat manusia memang mahukan tempat tinggal yang tetap? Kerana itulah manusia akan berusaha bersungguh-sungguh untuk beli rumah sendiri – tak cukup kalau menyewa sahaja. Kerana kalau rumah sendiri, ia memberi keselesaan yang mereka akan kekal di situ (padahal bukan kekal pun kerana nanti akan mati juga). Maka Allah ﷻ gunakan sifat manusia yang sukakan kekekalan ini dengan memberitahu yang rumah mereka di dalam syurga itu adalah kekal selama-lamanya.

 

وَيُكَفِّرَ عَنهُم سَيِّئَاتِهِم

dan supaya Dia menutupi kesalahan-kesalahan mereka.

Lihat bagaimana Allah ﷻ gunakan kalimah lain untuk kesilapan Rasulullah ﷺ iaitu ذنب dan kalimah yang lain digunakan untuk orang mukmin iaitu سَيِّئَاتِ. Jadi memang ada beza antara ذنب dan سوء. Memang kalau kesilapan yang Nabi ﷺ buat bukanlah dosa, tetapi kalau kesalahan yang dilakukan oleh manusia lain, ianya memang dosa.

Jadi Allah ﷻ jadikan ujian kepada manusia untuk taat kepada Nabi ﷺ itu dan kalau mereka lepasi ujian itu, mereka akan dimasukkan ke dalam syurga dan akan dihapuskan dosa-dosa mereka.

 

وَكانَ ذٰلِكَ عِندَ اللهِ فَوزًا عَظيمًا

Dan yang demikian itu adalah keberuntungan yang besar di sisi Allah,

Itulah kelebihan yang sepatutnya dikejar oleh manusia, bukannya kejayaan di dunia. Oleh itu Allah ﷻ mengingatkan orang mukmin, jangan kamu kejar sangat kejayaan di dunia ini sedangkan fath (kejayaan) sebenarnya yang kamu hendak cari adalah kejayaan di akhirat kelak.

Digunakan kalimah فَوز dalam ayat ini iaitu bermaksud kejayaan dapat melepasi bahaya. Kerana mereka dapat lepas dari dimasukkan ke dalam neraka kerana dosa-dosa mereka semuanya telah diampunkan. Kalau dosa diampunkan, buat apa lagi nak masuk neraka?


 

Ayat 6: Ini pula adalah tentang orang yang Allah ﷻ tidak beri sakinah kepada mereka kerana dalam hati mereka tidak ada kepercayaan kepada Allah ﷻ dan Rasulullah ﷺ. Mereka ini jenis orang yang tidak mahu taat kepada wahyu.

وَيُعَذِّبَ المُنٰفِقينَ وَالمُنٰفِقٰتِ وَالمُشرِكينَ وَالمُشرِكٰتِ الظّانّينَ بِاللهِ ظَنَّ السَّوءِ ۚ عَلَيهِم دائِرَةُ السَّوءِ ۖ وَغَضِبَ اللهُ عَلَيهِم وَلَعَنَهُم وَأَعَدَّ لَهُم جَهَنَّمَ ۖ وَساءَت مَصيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [that] He may punish the hypocrite men and hypocrite women, and the polytheist men and polytheist women – those who assume about Allāh an assumption of evil nature. Upon them is a misfortune of evil nature; and Allāh has become angry with them and has cursed them and prepared for them Hell, and evil it is as a destination.

(MELAYU)

dan supaya Dia mengazab orang-orang munafik laki-laki dan perempuan dan orang-orang musyrik laki-laki dan perempuan yang mereka itu berprasangka buruk terhadap Allah. Mereka akan mendapat giliran (kebinasaan) yang amat buruk dan Allah memurkai dan mengutuk mereka serta menyediakan bagi mereka neraka Jahannam. Dan (neraka Jahannam) itulah sejahat-jahat tempat kembali.

 

وَيُعَذِّبَ المُنٰفِقينَ وَالمُنٰفِقٰتِ وَالمُشرِكينَ وَالمُشرِكٰتِ

dan supaya Dia mengazab orang-orang munafik laki-laki dan perempuan dan orang-orang musyrik laki-laki dan perempuan

Yang merasa azab dan susah hati dengan Perjanjian Hudaibiyah ini adalah golongan munafik dan golongan musyrikin. Ini adalah kerana apabila perjanjian itu telah ditandatangani dan kesan baiknya mula kelihatan, waktu itu barulah mereka terasa bahawa mereka telah melakukan kesilapan dengan mengadakan perjanjian itu.

Musyrikin Mekah sangka mereka telah berjaya untuk menghalau puak mukmin pada tahun itu dan terma perjanjian itu mereka telah susun supaya berpihak kepada mereka tetapi alangkah terkejutnya mereka nanti apabila umat Islam datang ke Mekah nanti dengan kekuatan yang lebih besar.

Orang Munafik sangka yang apabila puak mukmin pergi mengerjakan Umrah pada tahun itu, mereka akan dibunuh oleh puak Mekah, tetapi tidak. Malahan dengan termeterainya perjanjian itu, kekuatan Islam semakin kuat. Jadi, kedua-dua puak musyrikin dan munafik itu rasa tertekan jiwa mereka kerana Perjanjian Hudaibiyah itu.

Ini adalah azab dunia yang Allah ﷻ berikan kepada mereka sebelum mereka diberikan dengan azab yang berkekalan di akhirat kelak.

Didahulukan sebut golongan munafik dahulu kerana mereka berbohong. Mereka lebih bahaya dari golongan musyrik dan kufur kerana mereka itu seperti api dalam sekam. Kalau yang kafir, memang sudah nampak siapakah mereka dan kita tahu bagaimana hendak berurusan dengan mereka. Maka munafik itu lagi teruk dan kerana mereka ada dua kesalahan – sudahlah mereka kufur, mereka menipu pula.

Lihat bagaimana Allah ﷻ masukkan golongan-golongan wanita (المُنافِقاتِ dan المُشرِكاتِ) juga kerana perkara itu juga dilakukan oleh mereka. Bukan golongan lelaki sahaja yang musyrik dan munafik, tetapi golongan wanita juga ada yang berfikiran begitu.

 

الظّانّينَ بِاللهِ ظَنَّ السَّوءِ

yang mereka itu berprasangka buruk terhadap Allah.

Mereka mempunyai prasangka yang buruk terhadap Allah ﷻ. Mereka telah mengatakan perkara-perkara yang tidak patut terhadap Allah ﷻ. Dalam hati mereka ada sangkaan yang salah terhadap Allah ﷻ. Sangkaan yang salah ini boleh jadi salah satu dari dua terjemahan:

    1. Kepercayaan yang Allah ﷻ memerlukan pembantu, ada wakil dan sebagainya. Kerana fahaman beginilah yang menyebabkan golongan musyrikin menggunakan perantara (wasilah) dalam doa dan sembahan mereka.
    2. Mereka sangka yang Allah ﷻ tidak bantu orang-orang mukmin. Kerana itulah puak munafik itu sangka yang apabila orang mukmin itu sampai di Mekah, mereka akan dibunuh semuanya oleh puak Musyrikin Mekah (dan bolehlah mereka bergembira mengambil alih teraju kuasa di Madinah kembali).

 

عَلَيهِم دائِرَةُ السَّوءِ

Mereka akan mendapat giliran (kebinasaan) yang amat buruk

Kalimah دائِرَةُ dari kalimah د و ر yang bermaksud pusingan, giliran. Maknanya mereka akan  mendapat giliran yang buruk. Kerana dulu mereka memang berkuasa, akan tetapi ia akan berpusing.

Ia juga boleh digunakan sebagai daerah, ruang. Ruang lingkup mereka akan menjadi kecil dan menjadi berat kepada mereka sedangkan ruang lingkup dan kebebasan kepada orang-orang Islam semakin besar. Kerana nanti semakin ramai puak Arab sekitar akan mengadakan perjanjian dengan umat Islam selepas perjanjian Hudaibiyah itu.

Maka mereka akan melihat daerah kekuasaan mereka akan berkurangan dan daerah kekuasaan puak Islam akan semakin berkembang. Itu akan menyakitkan hati mereka dan menyebabkan hati mereka akan menjadi ketat. Sudahlah kuasa mereka berkurang, hati pun jadi semakin ketat.

 

وَغَضِبَ اللهُ عَلَيهِم وَلَعَنَهُم

dan Allah memurkai atas mereka dan mengutuk mereka

Dan mereka akan mendapat yang lebih teruk lagi, iaitu mereka akan mendapat kemurkaan dari Allah ﷻ. Dan Allah ﷻ akan laknat mereka. Ini amatlah membahayakan. Kerana yang mendapat laknat dari Allah ﷻ akan dijauhkan dari rahmat. Mereka yang kena laknat tidak dapat rahmat untuk masuk Islam dan masuk syurga.

 

وَأَعَدَّ لَهُم جَهَنَّمَ

serta menyediakan bagi mereka neraka Jahannam.

Dan akhirnya mereka akan mendapat tempat kekal di dalam Neraka. Allah ﷻ telah siap-siap sediakan neraka bagi mereka. Neraka itu menunggu mereka masuk ke dalamnya sahaja.

 

وَساءَت مَصيرًا

dan ia sejahat-jahat tempat kembali.

Dan tentunya neraka itu adalah tempat yang teruk sekali. Cuma mereka akan dikenakan kesesakan minda dan hati semenjak mereka di dunia lagi.

Lihatlah betapa banyaknya azab untuk mereka. Kenapa banyak sangat jenis azab yang akan dikenakan kepada golongan munafik dan musyrikin itu? Kerana Allah ﷻ hendak memberitahu kepada orang mukmin, memang mereka (orang mukmin) dalam keadaan marah waktu itu kepada puak musyrikin itu, tetapi kemarahan mereka tidaklah sama dengan kemarahan Allah ﷻ yang lebih lagi terhadap golongan munafik dan musyrik itu.

Ada elemen psikologi di dalam perkara ini kerana apabila ada orang yang lebih marah dari kita terhadap orang lain, maka kemarahan kita berkurang sedikit. Sebagai contoh, kalau kita sedang marah kepada anak kita dan kemudian isteri kita datang dan dia tunjuk kemarahan yang lebih besar lagi dari kemarahan kita, maka secara tidak langsung kemarahan kita akan berkurang.

Begitulah cara Allah ﷻ mengurangkan kemarahan orang orang mukmin itu dengan menunjukkan kemarahanNya yang lebih besar. Ini menenangkan hati mereka sedikit.


 

Ayat 7: I’adah jumlah mu’taridah sebagai taukid (penekanan).

وَِللهِ جُنودُ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ ۚ وَكانَ اللهُ عَزيزًا حَكيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to Allāh belong the soldiers of the heavens and the earth. And ever is Allāh Exalted in Might and Wise.

(MELAYU)

Dan kepunyaan Allah-lah tentera langit dan bumi. Dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

 

وَِللهِ جُنودُ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ

Dan kepunyaan Allah-lah tentera langit dan bumi.

Dan tiba-tiba Allah ﷻ ulang kembali kalimah yang pernah disebutNya sebelum ini dalam ayat 4. Allah ﷻ ulang kerana ada penekanan.

Allah ﷻ hendak memberitahu bahawa Dia Maha Berkuasa dan kalau Dia sendiri mahu memusnahkan golongan-golongan musyrik dan munafik itu, Dia memang boleh beri kemusnahan yang lebih besar lagi dari yang boleh dilakukan oleh golongan mukminin itu. Kerana golongan mukmin itu manusia biasa sahaja. Kuat macam mana pun mereka, kalau peperangan terjadi, tentulah ada juga kematian di pihak yang kuat pun.

Maka berpeganglah sahaja dengan agama Allah ﷻ. Kamu tidak nampak tentera-tentera Allah ﷻ itu, tetapi mereka memang ada. Serahkan sahaja kepada Allah ﷻ bagaimana untuk menangani mereka.

 

وَكانَ اللهُ عَزيزًا حَكيمًا

Dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Allah ﷻ berkuasa untuk menghancurkan mereka sehancur-hancurnya. Allah ﷻ boleh sahaja hukum Musyrikin Mekah itu serta merta, tetapi Allah ﷻ tidak lakukan kerana hikmahNya. Allah ﷻ Maha Bijaksana, maka rancangan yang Allah ﷻ buat ini adalah dari kebijaksanaanNya, maka hendaklah kita percaya dengan apa yang Allah ﷻ lakukan itu. Serahkan sahaja kepada Allah ﷻ.


 

Ayat 8: Ayat 8 – 10 adalah Perenggan Makro Kedua. Ia mengandungi perintah untuk memuliakan dan setia kepada Nabi Muhammad ﷺ.

Allah ﷻ beritahu yang Nabi ﷺ diutus untuk mengajar kepada manusia cara-cara untuk taat. Kadang-kadang mungkin Rasulullah ﷺ suruh para sahabat untuk melakukan sesuatu yang nampak seperti bertentangan dengan logik akal, tetapi orang mukmin kena ingat yang jikalau arahan itu dikeluarkan oleh Rasulullah ﷺ maka ia tentunya dari Allah ﷻ.

Maka jikalau Nabi ﷺ telah keluarkan arahan, maka orang mukmin kena ikut dan taat walaupun bertentangan dengan kehendak dan logik akal mereka.

إِنّا أَرسَلنٰكَ شٰهِدًا وَمُبَشِّرًا وَنَذيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, We have sent you as a witness and a bringer of good tidings and a warner

(MELAYU)

Sesungguhnya Kami mengutus kamu sebagai saksi, pembawa berita gembira dan pemberi peringatan,

 

إِنّا أَرسَلنٰكَ شٰهِدًا

Sesungguhnya Kami mengutus engkau sebagai saksi,

Syahidan (saksi) dalam ayat ini bermaksud ‘yang memberitahu kebenaran’. Nabi ﷺ telah saksikan kebenaran dan baginda telah ditugaskan oleh Allah ﷻ untuk menyampaikan kebenaran kepada manusia.

Ada beberapa makna lagi bagi kalimah ini, antaranya tiga makna ini:

1. Bersaksi atas tauhid.
2. Bersaksi atas pengikut yang menerima tauhid.
3. Dipilih untuk menyampaikan wahyu tentang tauhid.

Ini adalah kerana baginda juga akan menjadi saksi kepada umat baginda. Baginda menjadi saksi sama ada umatnya mengikut ajaran dan suruhan baginda atau tidak. Jadi segala suruhan dari baginda itu adalah ujian kepada orang mukmin.

 

وَمُبَشِّرًا وَنَذيرًا

dan sebagai pembawa berita gembira dan pemberi ancaman,

Baginda ada dua tugas yang penting – beri berita gembira dan beri ancaman. Memberi berita gembira kepada mereka yang taat, dan memberi ancaman buruk kepada mereka yang degil dan engkar.

Surah ini adalah Surah Madaniyyah, maka tentulah orang-orang Islam sudah tahu bahawa Nabi Muhammad ﷺ itu adalah seorang saksi dan pembawa berita gembira dan pemberi peringatan. Tetapi Allah ﷻ hendak mengingatkan mereka balik yang mereka itu adalah pengikut Rasulullah ﷺ. Mereka adalah golongan manusia yang akan menjadi saksi juga atas manusia-manusia yang lain. Sama ada mereka ikut ajakan dakwah atau tidak.

Dan mereka yang akan mengingatkan kepada manusia berita baik dan memberi ancaman kepada manusia dan itulah misi mereka sebenarnya di dalam kehidupan ini. Kerana merekalah nanti yang akan meneruskan tugas Rasulullah ﷺ untuk menyampaikan wahyu kepada manusia. Dan mereka nanti yang akan menjadi saksi di akhirat kelak tentang siapakah yang menerima atau menolak dakwah tauhid itu.

Begitulah kita sebagai pendakwah ini, akan menjadi saksi atas manusia yang kita telah dakwahkan. Allah ﷻ akan tanya adakah si polan dan si polan itu ikut dakwah atau tidak? Maka kita kena beri jawapan yang benar.


 

Ayat 9:

لِّتُؤمِنوا بِاللهِ وَرَسولِهِ وَتُعَزِّروهُ وَتُوَقِّروهُ وَتُسَبِّحوهُ بُكرَةً وَأَصيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That you [people] may believe in Allāh and His Messenger and honor him and respect him [i.e., the Prophet ()] and exalt Him [i.e., Allāh] morning and afternoon.

(MELAYU)

supaya kamu sekalian beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, menguatkan (agama)Nya, membesarkan-Nya. Dan bertasbih kepada-Nya di waktu pagi dan petang.

 

لِّتُؤمِنوا بِاللهِ وَرَسولِهِ

supaya kamu sekalian beriman kepada Allah dan Rasul-Nya,

Kenapa Allah ﷻ ulang sekali lagi di dalam ayat ini seperti yang sebelumnya? Kerana hendak mengingatkan para sahabat dan kita tentang iman dan menyegarkan kembali iman.

 

وَتُعَزِّروهُ

dan supaya menghormatinya

Ta’zir adalah membantu seorang yang lain kerana hormat kepadanya. Sebagai contoh kalau ada guru yang masuk kelas dengan banyak barang dia bawa, kita akan segera bantu dia kerana kita hormat kepada dia.

Jadi dalam ayat ini kita disuruh hormat kepada Nabi ﷺ. Ini adalah kalau dhomir ه (dia) dalam ayat ini nisbah kepada Rasulullah ﷺ. Maka mukmin kena membantu baginda di dalam apa keadaan pun. Kerana itu para sahabat berkorban jiwa dan harta mereka untuk membantu baginda.

Maka begitulah sekarang kita selawat kepada baginda dan kita bantu untuk menjalankan dan meneruskan dakwah yang baginda telah mulakan itu kerana kita hormat kepada baginda.

 

وَتُوَقِّروهُ

dan membesarkannya.

Tawqir adalah orang yang kita terpesona kepada mereka kerana personaliti mereka. Kadang-kadang apabila kita hormat kepada seseorang itu sampai kita jaga akhlak kita di hadapan mereka.

Contohnya apabila ada guru yang kita hormat, maka kita tidak cakap kasar dan kita duduk dengan baik sahaja.  Begitu juga kalau atuk kita yang kita hormat ada di rumah, maka kita tidak berkelahi dengan adik beradik kita depan dia, bukan?

Begitulah para sahabat menjaga diri mereka di hadapan Nabi ﷺ. Mereka tidak meninggikan suara dan bercakap dengan hormat kepada baginda. Dan ini nanti akan disentuh dengan lebih panjang lagi di dalam Surah Hujurat.

 

وَتُسَبِّحوهُ بُكرَةً وَأَصيلًا

Dan bertasbih kepada-Nya di waktu pagi dan petang.

Sekarang dhomir ه kepada Allah ﷻ pula. Allah ﷻ beritahu jikalau kita melakukan ta’zir dan tawqir itu kepada Rasullullah ﷺ, maka itulah juga tasbih kepada Allah ﷻ.

Walaupun begitu ada juga pendapat yang mengatakan ketiga-tiga dhomir di dalam ayat ini kembali kepada Allah ﷻ. Oleh itu hendaklah kita memperbanyakkan tasbih kepada Allah ﷻ. Juga hendaklah kita melakukan ta’zir dan tawqir kepada Allah ﷻ taala.

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 18 Jun 2020


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah al-Fath Ayat 1 – 3 (Perjanjian Hudaibiyah)

Pengenalan: 

Dalam Surah Muhammad sebelum ini, telah disebut tentang jihad qital. Apabila umat Islam sanggup untuk berjuang mempertahankan agamanya dan mengikuti cara-cara yang telah ditetapkan oleh agama, maka Allah ﷻ akan beri kejayaan (fath) kepada mereka.

Dan kejayaan itu ada dua jenis: iaitu kejayaan rohani di mana orang mukmin mendapat redha Allah ﷻ dan dimasukkan ke dalam syurga; dan satu lagi adalah kejayaan jasmani di mana mereka dapat menang peperangan dan menegakkan agama di tempat-tempat yang baharu. Dan mereka boleh dapat harta ghanimah yang banyak.

Apabila para mujahideen yang berperang pada jalan Allah ﷻ dapat membuka negara Islam yang baharu dan entah berapa ramai orang-orang yang tidak kenal Islam dan kemudian masuk Islam, maka mereka akan mendapat balasan pahala yang banyak mengikut bilangan setiap orang yang masuk agama Islam.

Kemudian akan dapat pula pahala keturunan orang-orang itu yang kemudian masuk Islam dan mengamalkan Islam. Dari anak cucu cicit sampailah ke Kiamat selagi mereka duduk dalam Islam. Dan ini juga termasuk kemenangan rohani kerana mereka mendapat pahala yang banyak. Kemenangan rohani ini lebih banyak ditekankan oleh Allah ﷻ  kerana ia membawa seseorang itu ke syurga.

Ada ulama’ yang mengatakan Fath yang dimaksudkan di dalam surah ini adalah kejayaan Pembukaan Mekah apabila semua orang musyrik Mekah itu masuk ke dalam agama Islam. Ini berlaku pada tahun lapan Hijrah.

Tetapi sesetengah ulama’ yang lain mengatakan Fath yang dimaksudkan di dalam surah ini adalah Perjanjian Hudaibiyah yang berlaku pada tahun enam Hijrah dan pendapat ini adalah pendapat yang lebih kuat. Umat Islam pada waktu itu langsung tidak berperang tetapi Allah ﷻ sudah kira itu sebagai satu kemenangan. Kerana pembukaan Kota Mekah itu sebenarnya berhasil dari ekoran Perjanjian Hudaibiyah ini.

حَدَّثَنَا عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ مُوسَى عَنْ إِسْرَائِيلَ عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ عَنْ الْبَرَاءِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ تَعُدُّونَ أَنْتُمْ الْفَتْحَ فَتْحَ مَكَّةَ وَقَدْ كَانَ فَتْحُ مَكَّةَ فَتْحًا وَنَحْنُ نَعُدُّ الْفَتْحَ بَيْعَةَ الرِّضْوَانِ يَوْمَ الْحُدَيْبِيَةِ كُنَّا مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَرْبَعَ عَشْرَةَ مِائَةً وَالْحُدَيْبِيَةُ بِئْرٌ فَنَزَحْنَاهَا فَلَمْ نَتْرُكْ فِيهَا قَطْرَةً فَبَلَغَ ذَلِكَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَتَاهَا فَجَلَسَ عَلَى شَفِيرِهَا ثُمَّ دَعَا بِإِنَاءٍ مِنْ مَاءٍ فَتَوَضَّأَ ثُمَّ مَضْمَضَ وَدَعَا ثُمَّ صَبَّهُ فِيهَا فَتَرَكْنَاهَا غَيْرَ بَعِيدٍ ثُمَّ إِنَّهَا أَصْدَرَتْنَا مَا شِئْنَا نَحْنُ وَرِكَابَنَا

‘Telah menceritakan kepada kami ‘Ubaidullah bin Musa dari Isra’il dari Abu Ishaq, dari Al Bara’ رضي الله عنه dia berkata: Kalian mengira penaklukan kota Makkah adalah kemenangan dan memang itu suatu kemenangan. Namun kami menganggap kemenangan itu bermula saat Bai’atur Ridwan pada peristiwa Hudaibiyah. Saat itu kami bersama Nabi ﷺ berjumlah seribu empat ratus orang. Hudaibiyah adalah sebuah sumur lalu kami mengambil airnya hingga tidak bersisa setitis pun. Setelah kejadian itu terdengar oleh Nabi ﷺ, baginda segera mendatangi sumur itu dan duduk di tepi sumur tersebut, selanjutnya beliau minta diambilkan bekas, baginda berwudhu’ sambil berkumur-kumur, kemudian baginda berdoa dan menuangkan airnya ke dalam sumur tersebut. Setelah kami mendiamkan sejenak, akhirnya kami dapat minum sesuka kami hingga puas, begitu juga dengan haiwan-haiwan tunggangan kami”. [Sahih al-Bukhari no. 3835]

Asalnya perjanjian ini untuk 10 tahun tetapi tidak sampai dua tahun ianya telah dirosakkan oleh Musyrikin Mekah. Kepentingan perjanjian ini adalah gencatan senjata yang menyebabkan Rasulullah ﷺ boleh berdakwah ke tempat-tempat yang lain.

Sebelum ini banyak puak-puak Arab yang lain dari Quraish Mekah itu takut untuk mendekati Madinah dan umat Islam kerana takut tidak dipersetujui oleh Quraisy Mekah. Ini kerana Quraisy Mekah itu dihormati dari zaman dahulu lagi kerana mereka yang menjaga Kaabah.

Tetapi dengan adanya Perjanjian Hudaibiyah itu, puak-puak Arab yang lain rasa mereka sudah terbuka untuk pergi ke Madinah untuk lebih mengenali agama Islam. Dan apabila mereka dengar saja wahyu Allah ﷻ itu walaupun sedikit, ia telah membuka hati mereka untuk terus menerima Islam dan kerana itu pengaruh Islam semakin besar. Itu adalah satu kejayaan dan kemenangan yang besar.

Salah satu terma perjanjian di dalam Hudaibiyah itu adalah: jikalau orang Mekah pergi ke Madinah untuk masuk Islam, maka mereka itu hendaklah dikembalikan ke Mekah. Maka adalah satu kisah di mana ada orang Mekah yang pergi ke Madinah untuk bertemu dengan Rasulullah ﷺ dan masuk Islam dan mereka minta supaya mereka tidak dikembalikan.

Akan tetapi kerana menghormati perjanjian itu maka Rasulullah ﷺ terpaksa membenarkan mereka diambil kembali oleh puak Mekah. Memang sudah ada pun wakil dari puak Musyrikin Mekah yang datang untuk menuntut mereka.

Maka di dalam perjalanan balik itu, lelaki yang telah masuk Islam itu telah mendapat ilham bagaimana untuk melepaskan dirinya. Dia buat helah untuk melihat pedang lelaki musyrik itu yang cantik dan selepas dia dapat memegang pedang itu, dia telah menggunakan pedang itu untuk membunuh lelaki musyrik itu. Dia telah bebas dan dia terus kembali semula ke Madinah untuk bertemu dengan Rasulullah ﷺ.

Maka Rasulullah ﷺ memberitahu yang mereka tetap tidak dapat duduk di Madinah. Baginda suruh mereka duduk di mana-mana tempat yang lain kalau mereka tetap tidak mahu pulang ke Mekah. Maka lelaki itu duduk di satu perkampungan di luar daerah Mekah dan dia dengan kawan-kawan yang lain yang juga dihantar untuk duduk di situ (setelah masuk Islam dan tidak dapat duduk di Madinah) telah merompak dan menyamun rombongan perdagangan Musyrikin Mekah.

Sampaikan puak Musyrikin Mekah jadi resah dengan keadaan itu. Sampaikan akhirnya Musyrikin Mekah minta Rasulullah ﷺ panggil mereka duduk sahaja di Madinah. Daripada mereka menyekat kafilah mereka, baiklah mereka duduk di Madinah sahaja.

Latar belakang surah ini: Ianya diturunkan berkenaan Perjanjian Hudaibiyah. Dan surah ini dikatakan diturunkan dalam perjalanan pulang Rasulullah ﷺ dan para sahabat dari Mekah ke Madinah selepas termaktubnya perjanjian itu.

Perjanjian itu terjadi pada Tahun Kelima Hijrah selepas Peperangan Ahzab yang hampir-hampir menyebabkan kemusnahan umat Islam. Kerana yang menyerang Madinah waktu itu bukanlah tentera dari Mekah sahaja tetapi gabungan dengan puak-puak yang lain. Jadi ianya adalah peristiwa yang amat besar dan amat memberi kesan kepada umat Islam.

Selepas Perang Ahzab, iaitu pada tahun enam Hijrah, Nabi ﷺ telah memberitahu yang umat Islam akan mengerjakan umrah di Mekah. Waktu itu lebih kurang 2,000 umat Islam pergi bermusafir ke Mekah bersama Rasulullah ﷺ. Mereka pergi mengerjakan umrah itu tanpa membawa senjata perang.

Memang mereka bawa pedang, tetapi pedang itu di dalam sarungnya dan ini adalah biasa sahaja bagi orang Arab. Kerana setiap lelaki memang sentiasa membawa pedang, kerana tanpa pedang, dia bukanlah seorang lelaki. Kerana itulah apabila ada golongan yang murtad dan mereka kembali masuk Islam pada zaman Saidina Abu Bakar رضي الله عنه, hukuman kepada mereka adalah mereka tidak boleh bawa pedang. Itu adalah satu penghinaan kepada mereka.

Apabila puak Mekah mendengar tentang kedatangan Rasulullah ﷺ dan orang mukmin ke Mekah, mereka sudah risau kerana tradisi mereka tidak boleh menghalang sesiapa pun untuk datang melawat Kaabah. Tetapi apabila umat Islam Madinah yang datang, mereka ada dilema.

Sudahlah nama baik mereka sudah menurun selepas peperangan Ahzab (kerana tidak dapat mengalahkan Muslim) dan sekarang kalaulah mereka halang juga umat Islam untuk datang melawat Kaabah, mereka tentulah terus hilang hormat yang diberikan oleh masyarakat Arab kepada mereka.

Ini penting kerana waktu itu mereka masih lagi dihormati kerana mereka dikira sebagai ‘Penjaga Kaabah’ dan sebagai Penjaga Kaabah, mereka kenalah mengalu-ngalukan kedatangan sesiapa pun yang mahu datang beribadah di Kaabah. Tetapi dalam masa yang sama, takkan mereka hendak benarkan musuh mereka untuk datang ke kawasan rumah mereka pula?

Tambahan pula mereka baru sahaja berperang tidak lama sebelum itu. Jadi apabila mereka dengar kedatangan puak Islam ke Kaabah maka mereka sudah susah hati kerana mereka di dalam dilema.

Khalid Al Waleed (yang waktu itu belum masuk Islam lagi) telah pergi bersama-sama dengan 200 orang untuk menangkap Muslimin yang datang itu, tetapi mereka kena pastikan penangkapan itu dibuat sebelum mereka masuk ke dalam kawasan Mekah lagi. Ini adalah helah supaya mereka boleh kata yang mereka tidak serang pendatang ke Kaabah itu di Tanah Haram, tetapi di luar.

Nabi Muhammad ﷺ mendapat maklumat tentang rancangan itu dan baginda telah mengarahkan umat Islam untuk tidak melalui Badar tetapi terus menuju ke Hudaibiyah dan pasang khemah di sana.

Dan di situ baginda telah memulakan proses Umrah di mana mereka sudah sembelih binatang dan sebagainya (sudah berihram) maka sudah terlambat bagi puak Musyrikin Mekah untuk menangkap mereka lagi kerana mereka sudah mulakan proses Umrah. Kalau Musyrikin Mekah tangkap juga, maka nama mereka akan jadi malu.

Baginda mengarahkan umat Islam untuk berhenti di Hudaibiyah kerana unta baginda tidak mahu bergerak lagi. Para sahabat mengatakan unta baginda itu berhenti kerana dia kepanasan dan sebagainya, tetapi baginda kata apa yang berlaku itu seperti kejadian tentera Abrahah menyerang Mekah. Waktu itu gajah yang terbesar sekali tidak mahu bergerak lagi, maka mereka kena berhenti di situ.

Maknanya, unta baginda itu dipandu oleh Allah ﷻ. Maka mereka telah berhenti di Hudaibiyah dan mereka telah memasang khemah dan baginda telah mengerjakan Solat Khauf di situ yang memberi isyarat bahawa mereka memang dalam keadaan berjaga-jaga. Kerana mereka tidak pasti apakah yang akan dilakukan oleh puak Musyrikin Mekah.

Saidina Uthman رضي الله عنه sebagai seorang yang dihormati di Mekah telah dihantar oleh Nabi ﷺ sebagai duta ke Mekah untuk berjumpa dengan pemimpin di Mekah dan berbincang. Beliau disuruh untuk menyampaikan mesej bahawa mereka datang itu bukan untuk berperang dan bukan untuk buat kacau tetapi mereka seperti orang-orang Arab yang lain yang datang ke Kaabah kerana mahu mengerjakan ibadat di situ.

Puak Musyrikin Mekah tidak tahu hendak buat apa dalam keadaan itu, jadi apabila Uthman رضي الله عنه sampai kepada mereka maka mereka telah menahan beliau. Kerana mereka memang dalam kebingungan sampaikan mereka buat tindakan yang tidak sepatutnya dilakukan. Dan apabila Uthman رضي الله عنه tidak kembali sekian lama, dan telah ada ura-ura tersebut yang beliau telah dibunuh, maka baginda telah membuat keputusan yang penting.

Kita kena ingat bahawa Madinah waktu itu sudah menjadi sebuah negara berdaulat dan apabila Saidina Uthman رضي الله عنه dihantar, beliau pergi sebagai seorang duta negara dan membunuh seorang duta adalah penyebab boleh jadi perang. Maka baginda meminta bai’ah dari umat Islam yang berada di situ yang mereka akan berperang dan bai’ah ini diadakan di bawah satu pokok.

Ada kisah menarik juga tentang pokok itu. Kerana akhirnya ia  telah dipotong oleh Saidina Umar رضي الله عنه. Ini adalah kerana ramai orang yang pergi mencari-cari pokok itu dan solat di situ untuk mengambil berkat di pokok itu. Maka Saidina Umar رضي الله عنه tidak mahu ianya berleluasa kerana boleh menyebabkan syirik maka ianya dipotong. Takut nanti ada orang yang jahil ambil berkat pula dari pokok itu.

Kembali kepada kisah di Hudaibiyah. Maka baginda telah mengambil bai’ah dari umat Islam bahawa mereka akan bersama baginda untuk berperang dengan Musyrikin Mekah kerana mereka tidak boleh membiarkan perkara itu dilakukan kerana membunuh duta adalah kesalahan yang amat besar.

Mengetahui tentang bai’ah para sahabat itu, Musyrikin Mekah semakin tidak keruan. Kita kena sedar bahawa tidak sama kalau berperang di luar dan berperang di bandar. Kerana kalau berperang di luar, hanya tentera sahaja yang akan terbunuh tetapi jikalau berperang di bandar akan menyebabkan kanak-kanak dan wanita juga boleh terbunuh. Maka Musyrikin Mekah jadi serba salah kerana kalau peperangan ini dibenarkan berlaku, maka ia akan membahayakan anak isteri mereka juga.

Maka kerana takut, mereka telah melepaskan Uthman رضي الله عنه dan mereka menghantar wakil untuk berbincang dengan Rasulullah ﷺ. Akhirnya, dipendekkan cerita, mereka telah mengadakan perjanjian yang dinamakan Perjanjian Hudaibiyah dengan umat Islam.

Ini sebenarnya adalah satu kesilapan besar mereka. Ini adalah kerana syarat-syarat yang diletakkan di dalam perjanjian itu sebenarnya berpihak kepada umat Islam walaupun nampak pada zahirnya yang ianya berpihak kepada Musyrikin Mekah pada awalnya. Sebagai contoh, mereka mengatakan bahawa mereka mahu gencatan senjata selama 10 tahun.

Yang keduanya, jikalau ada penduduk Mekah yang masuk Islam dan pergi ke Madinah, maka mereka itu hendaklah dikembalikan ke Mekah. Sedangkan jikalau ada golongan munafik yang pergi berlindung ke Mekah, orang ini tidak boleh dikembalikan ke Madinah.

Ketiganya umat Islam tidak boleh mengerjakan Umrah pada tahun itu dan mereka kena kembali ke Madinah. Bayangkan kesusahan yang telah dilalui oleh puak Islam itu yang berjalan sekian jauh tetapi hajat mereka tidak tercapai dan mereka kena berjalan balik. Mereka bukan macam kita yang pergi mengerjakan Umrah dengan naik kapal terbang dan naik bas atau kereta. Mereka kena jalan kaki!

Jadi bayangkan perasaan umat Islam waktu itu yang memang telah bersedia untuk berperang dan ditambah lagi dengan syarat perjanjian itu yang nampak berat sebelah dan mereka rasa ini memalukan mereka. Maka ramai antara mereka yang tidak puas hati dengan apa yang berlaku.

Sampaikan apabila Rasulullah ﷺ suruh mereka membuka ihram sebagai tanda tamat Umrah mereka, tidak ada seorang pun yang melakukannya. Kerana mereka tidak faham apa yang berlaku dan mereka tidak dapat menerima keputusan yang telah dibuat oleh baginda di dalam Perjanjian Hudaibiyah itu.

Dan mereka tidak faham bagaimana mereka boleh hendak pecat ihram mereka sedangkan mereka tidak menjalankan pun ibadat Umrah lagi. Baginda marah dengan para sahabat waktu itu dan masuk ke dalam khemah baginda. Akhirnya apabila salah seorang isteri baginda memberitahu baginda untuk mula membuka ihram baginda dan melakukan tahallul, barulah sahabat-sahabat yang lain ikut. Ini juga satu pengajaran untuk kita: buat sesuatu sebagai contoh, jangan cakap sahaja kepada orang bawahan kita.

Tetapi kita kena faham perasaan mereka waktu itu. Bayangkan mereka baru sahaja memenangi Perang Ahzab dan sekarang mereka terpaksa tunduk kepada Musyrikin Mekah? Begitulah perasaan mereka apabila mereka disuruh untuk berundur.

Tambahan pula apabila perjanjian itu dibuat, Musyrikin Mekah tidak mahu menulis pada perjanjian itu yang Nabi Muhammad ﷺ adalah Rasul Allah dan mereka suruh memadamnya. Kisah ini panjang dan kisah yang lengkap boleh dibaca di dalam sirah.


 

Ayat 1: Surah ini boleh dibahagikan kepada 5 perenggan makro. Ayat 1 – 7 adalah Perenggan Makro Pertama. Ia menjanjikan kemenangan demi kemenangan bagi kaum Muslimin.

إِنّا فَتَحنا لَكَ فَتحًا مُّبينًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Al-Fatḥ: The Conquest.

Indeed, We have given you, [O Muḥammad], a clear conquest¹

•Ibn Mas‘ūd said, “You [people] consider the conquest to be that of Makkah, but we consider it to be the Treaty of al-Ḥudaybiyyah.” Al-Bukhārī reported a similar quotation from al-Barā’ bin ‘Āzib. Although initially regarded by the companions as a setback, the treaty, in effect, served to promote the spread of Islām, which led to the conquest of Makkah two years later.

(MELAYU)

Sesungguhnya Kami telah memberikan kepadamu kemenangan yang nyata,

 

Lihatlah bagaimana surah ini dimulakan di mana Allah ﷻ mengatakan yang Dia telah memberikan kemenangan yang nyata kepada buat Muslim. Tetapi awalnya mereka tidak nampak kejayaan itu. Allah ﷻ kata kejayaan itu bukan sahaja besar tetapi kejayaan yang jelas nyata. Kenapa Allah ﷻ katakan yang kejayaan itu nyata sedangkan para sahabat tidak nampak yang mereka telah menang?

Jadi kerana kekeliruan ini kita perlu bincangkan supaya kita boleh faham. Mari kita lihat dari sudut pandang Musyrikin Mekah pula yang memandang kepada kumpulan Muslim yang sedang datang ke Mekah untuk mengerjakan umrah itu. Kita kena ingat bahawa beberapa tahun sebelum itu puak Islam ini adalah golongan yang miskin dan dizalimi oleh mereka.

Pada Musyrikin Mekah, golongan Muslim itu adalah golongan sesat (yang meninggalkan agama nenek moyang) yang perlu dimusnahkan. Dan akhirnya beberapa kerat ‘golongan sesat’ ini telah melarikan diri ke Madinah dan sekarang mereka datang dengan kekuatan yang hebat setelah berkali-kali mengalahkan Musyrikin Mekah di medan peperangan. Mereka itu dulunya golongan hamba yang lemah, golongan minoriti dan tidak dipandang hebat oleh pemuka-pemuka Mekah itu.

Walaupun ‘golongan sesat’ itu telah menjadi satu negara tetapi mereka masih lagi menganggap golongan Muslim itu sebagai golongan terroris dan dari dulu lagi negara yang berdaulat tidak akan mengadakan perjanjian dengan terroris. Tetapi sekarang nampaknya mereka terpaksa untuk melakukan perjanjian dengan puak Muslim itu. Ini menunjukkan bahawa pada waktu itu, mereka telah terpaksa menerima puak Muslim sebagai satu negara yang berdaulat yang boleh diadakan perjanjian dengan mereka. Ini adalah satu pengiktirafan kepada negara Islam di Madinah itu. Inilah kesilapan strategik yang dilakukan oleh puak Mekah itu.

Dan kita kena sedar yang perjanjian gencatan senjata ini selalunya dilakukan kerana satu pihak takut untuk berperang dengan pihak yang lain. Ini amat memalukan bagi Musyrikin Mekah sebenarnya kerana baru tahun lepas mereka telah datang ke Madinah untuk memusnahkan umat Islam. Waktu itu, mereka sombong kerana mereka kata senang sahaja untuk memusnahkan umat Islam itu tetapi lihatlah sekarang bagaimana mereka terpaksa mengadakan perjanjian gencatan senjata dengan mereka pula.

Bayangkan, dulu mereka tidak berjaya menghapuskan negara Islam dan sekarang mereka itu sedang berada di pintu rumah mereka dan orang-orang luar akan melihat bagaimana ini semua menjadi satu tanda bahawa Musyrikin Mekah itu sedang di dalam keadaan yang lemah.

Sekarang semua puak Arab dapat lihat bagaimana Quraisy yang dipandang tinggi dan disegani dahulu telah menjadi lemah. Oleh kerana itu puak-puak Arab yang di berada di sekitar Mekah itu sudah nampak kedaulatan negara Islam yang sedang naik dan mereka juga selepas itu telah mengadakan perjanjian yang sama juga dengan negara Islam Madinah.

Jadi memang kalau dilihat kepada teks perjanjian itu nampak seperti perjanjian itu berat sebelah kepada puak Quraisy, tetapi di sebaliknya ia mengandungi kejayaan yang besar. Tetapi memang tidak nampak asalnya dan kena dijelaskan baru nampak manakah kejayaan itu. Kerana itu penting belajar tafsir Al-Qur’an untuk memahami perkara ini.

Dengan adanya perjanjian gencatan senjata dengan Quraisy Mekah itu, ia telah memberi peluang kepada Rasulullah ﷺ dan orang mukmin untuk melakukan dakwah yang sebelum ini mereka tidak dapat lakukan dengan baik. Kerana sebelum ini mereka terpaksa bersiap siaga dan selalu berhati-hati kerana takut jikalau mereka akan diserang oleh Musyrikin Mekah pada bila-bila masa sahaja. Tentulah usaha dakwah tertahan-tahan kerana keadaan tidak tenang. Tetapi dengan adanya gencatan senjata itu, maka perkara itu tidak perlu dibimbangkan lagi dan mereka sudah boleh untuk menjalankan kerja-kerja dakwah dengan lebih teratur dan lebih selesa.

Oleh itu, baginda sudah boleh pergi menghubungi semua puak-puak Arab yang lain dan boleh mengadakan perjanjian dengan mereka. Kerana waktu itu adalah untuk mengadakan perjanjian dan mengambil pihak masing-masing. Quraisy juga cuba mengekalkan kedudukan mereka dan dalam masa yang sama, pihak Islam cuba mempengaruhi puak-puak yang lain. Masing-masing mencari kawan.

Maka, ada puak-puak Arab yang melihat kejayaan puak Islam. Jadi, mereka berpihak kepada Muslim dan ada yang masih berpihak kepada Quraisy dan ada yang tidak mahu ada kena mengena dengan salah satu di antaranya. Kalau dahulu umat Islam ini adalah seperti negara serpihan yang tidak ada penyokong langsung, tetapi dengan adanya Perjanjian Hudaibiyah ini pengaruh mereka semakin membesar.  Yang jelas penyokong-penyokong Quraisy Mekah semakin berkurangan.

Selain dari itu, akan ada satu kemenangan yang mereka akan dapat. Ada puak Yahudi yang telah memecahkan Perjanjian Madinah dengan Nabi Muhammad ﷺ. Sebelum itu, Bani Quraizah (salah satu dari puak Yahudi di Madinah) telah dimusnahkan. Namun, ada golongan Yahudi yang bersekongkol dengan Musyrikin Mekah untuk menyerang Madinah. Mereka telah bertahan di Khaibar selepas Peperangan Ahzab.

Sebelum itu, Nabi Muhammad ﷺ tidak dapat menyerang mereka kerana mereka berkawan dengan Mekah dan kalau baginda serang mereka, maka Mekah akan menghantar bantuan. Akan tetapi sekarang selepas Perjanjian Hudaibiyah ini, maka baginda boleh menumpukan usaha untuk memusnahkan mereka kerana pihak Mekah tidak boleh membantu mereka itu lagi (kerana gencatan senjata). Oleh itu selepas pulang dari Hudaibiyah, umat Islam telah menyerang Yahudi di Khaibar dan kisah itu ada di dalam surah ini juga nanti.

Jadi secara ringkasnya, ‘kemenangan yang jelas nyata’ ini bukan hanya merujuk kepada kejayaan di dunia sahaja tetapi juga kepada kejayaan di akhirat kerana dengan perjanjian ini ramai yang dapat masuk Islam. Kerana perjanjian dapat dijalankan dengan puak-puak Arab yang lain. Maka mereka telah nampak kebenaran Islam itu dan mereka telah masuk Islam beramai-ramai.


 

Ayat 2: Ekoran dari perjanjian Hudaibiyah itu.

لِّيَغفِرَ لَكَ اللهُ ما تَقَدَّمَ مِن ذَنبِكَ وَما تَأَخَّرَ وَيُتِمَّ نِعمَتَهُ عَلَيكَ وَيَهدِيَكَ صِرٰطًا مُّستَقيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That Allāh may forgive for you what preceded of your sin [i.e., errors] and what will follow and complete His favor upon you and guide you to a straight path

(MELAYU)

supaya Allah memberi ampunan kepadamu terhadap kesilapanmu yang telah lalu dan yang akan datang serta menyempurnakan nikmat-Nya atasmu dan memimpin kamu kepada jalan yang lurus,

 

لِّيَغفِرَ لَكَ اللهُ ما تَقَدَّمَ مِن ذَنبِكَ وَما تَأَخَّرَ

supaya Allah memberi ampunan kepadamu terhadap kesilapanmu yang telah lalu dan yang akan datang

Sekali lagi Allah ﷻ menggunakan perkataan ذنب seperti yang digunakan sebelum ini di dalam Surah Muhammad. Kita telah sebut sebelum ini bahawa kesalahan ذنب pada Nabi ﷺ ini adalah ‘kesilapan strategik’ sahaja dan hanya Allah ﷻ sahaja yang boleh menegur Rasulullah ﷺ. Maka ada ulama’ yang memberi terma ‘dosa soori’ sahaja (seakan-akan dosa tapi bukan dosa) kerana yang sebenarnya bukan dosa pun.

Bukti yang baginda tidak melakukan dosa dan kesalahan, kerana kalaulah ada, tentulah Musyrikin Mekah telah menggunakan perkara itu sebagai hujah untuk mereka menolak baginda. Tetapi seperti kita tahu, tidak ada satu pun hujah mereka terhadap akhlak baginda.

Allah ﷻ memberi kelegaan kepada Rasulullah ﷺ di mana baginda tidak perlu risau lagi tentang kesilapan strategik yang baginda mungkin lakukan dulu kerana mulai dari hari itu Allah ﷻ akan memandu baginda ke arah jalan yang lurus. Kerana sebelum itu umat Islam tidak tahu bagaimanakah cara bagi mereka untuk menawan Mekah dan membersihkan Ka’bah dari berhala dan sekarang Allah ﷻ memberitahu yang Dia akan memandu mereka. Sebelum itu mereka hanya dapat berharap sahaja.

 

وَيُتِمَّ نِعمَتَهُ عَلَيكَ

serta menyempurnakan nikmat-Nya atasmu

Allah ﷻ akan memenuhkan nikmatNya ke atas mereka yang membawa isyarat bahawa Allah ﷻ akan membersihkan Ka’bah dengan tangan mereka sendiri.

Ini penting kerana bagaimana agama Islam boleh menjadi lengkap jikalau Ka’bah yang menjadi kiblat mereka masih lagi dipenuhi dengan berhala? Maka proses pembersihan Ka’bah pasti kena dijalankan untuk menyempurnakan nikmat itu. Dan ia akan dijalankan dengan tangan orang Mukmin.

Juga bermaksud dengan tangan Nabi ﷺ akan menyelamatkan ramai manusia yang masuk Islam dan berakhir ke syurga. Dan syari’at yang dibawa oleh baginda akan sampai ke serata pelusuk dunia.

Juga bermaksud baginda akan diberikan dengan ramai pengikut. Kerana ramai Rasul عليهم السلام yang tidak ramai pengikut, jadi nikmat kepada mereka tidak sempurna. Kepada Nabi Muhammad ﷺ akan diberikan banyak pengikut dan menjadikan baginda bangga dengannya.

 

وَيَهدِيَكَ صِرٰطًا مُّستَقيمًا

dan memimpin kamu kepada jalan yang lurus,

Dan supaya Allah ﷻ memandu baginda ke jalan yang lurus. Akan tetapi bukankah Rasulullah ﷺ telah menjadi Rasul selama 13 tahun? Oleh itu ayat ini bukan bermaksud jalan lurus dalam agama tetapi jalan lurus kepada kejayaan. Dengan kejayaan itu akan menegakkan agama Islam dengan lebih kukuh dan membuka jalan untuk menyampaikan agama Islam ke seluruh pelosok alam.

Juga ia boleh bermaksud yang Allah ﷻ akan ajar jalan syariat kepada baginda. Akan diberikan banyak ayat-ayat hukum selepas ini.


 

Ayat 3:

وَيَنصُرَكَ اللهُ نَصرًا عَزيزًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [that] Allāh may aid you with a mighty victory.

(MELAYU)

dan supaya Allah menolongmu dengan pertolongan yang kuat (banyak).

 

Allah ﷻ jadikan Perjanjian Hudaibiyah itu supaya Allah ﷻ boleh memberi bantuan yang ada kuasa (bukan bantuan biasa) – kerana itu digunakan kalimah عَزيزًا di dalam ayat ini. Ada sesuatu yang akan membantu umat Islam. Selepas perjanjian itu, Nabi ﷺ menunggu sahaja puak Quraisy memecahkan perjanjian itu kerana ia akan memberi peluang kepada baginda untuk menyebarkan lagi Islam.

Dan memang tidak lama selepas itu ada puak-puak yang bersekongkol dengan Quraisy yang menyerang puak Islam. Itu adalah punca memecahkan perjanjian itu. Maka Abu Sufyan dengan segera telah bergegas ke Madinah untuk meminta maaf kepada Rasulullah ﷺ (kerana takut baginda menyerang balas). Beliau merayu-rayu kepada Rasulullah ﷺ untuk memaafkan kejadian itu dan meneruskan perjanjian itu tetapi tidak diterima oleh Rasulullah ﷺ.

Jadi Allah ﷻ beri jalan kepada Rasulullah ﷺ dan umat Islam untuk menjayakan rancangan untuk mengambil alih Kaabah dari Musyrikin Mekah. Dan selepas itu kejayaan demi kejayaan dalam peperangan yang dijalankan oleh pihak Islam.

Ini adalah kerana baginda dan para sahabat tetap taat dengan arahan dari Allah ﷻ. Waktu awal perjanjian itu, ada juga sahabat tidak puas hati dengan keputusan itu, kerana mereka tidak nampak kebaikan Perjanjian itu pada Islam, tetapi mereka tetap taat dan ikut walaupun mereka tidak faham. Kerana ketaatan mereka itu, mereka dapat kejayaan.

Ayat ini juga bermaksud Allah ﷻ memberi pertolongan kepada umat Islam yang tak dapat dikalahkan dan kerana itulah zaman berzaman manusia kafir cuba untuk memusnahkan Islam tetapi mereka tidak akan berjaya. Allah ﷻ akan sentiasa memberi bantuan supaya agama Islam ini sentiasa akan hidup.

Juga bermaksud yang Allah ﷻ akan beri pertolongan kepada umat Islam untuk mengerjakan Haji. Oleh itu pada tahun hadapannya baginda dengan sebilangan umat Islam yang lebih ramai telah menuju ke Mekah untuk mengerjakan Haji. Inilah bantuan dari Allah ﷻ yang ‘mempunyai kuasa’ kerana sekarang umat Islam dapat masuk ke dalam Mekah dengan aman. Tidaklah takut-takut seperti pertama kali pergi untuk mengerjakan Umrah dulu.

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 18 Jun 2020


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir