Tafsir Surah Ankabut Ayat 42 – 45 (Apakah zikir terbaik?)

Ayat 42: Ayat Tauhid. Allah tekankan kembali tentang tauhid kerana perkara ini amat penting.

إِنَّ اللهَ يَعلَمُ ما يَدعونَ مِن دونِهِ مِن شَيءٍ ۚ وَهُوَ العَزيزُ الحَكيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, Allāh knows whatever thing they call upon other than Him. And He is the Exalted in Might, the Wise.

(MELAYU)

Sesungguhnya Allah mengetahui apa saja yang mereka seru selain Allah. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

 

إِنَّ اللهَ يَعلَمُ ما يَدعونَ مِن دونِهِ مِن شَيءٍ

Sesungguhnya Allah mengetahui apa saja yang mereka seru selain Allah.

Mereka bukan sahaja menyeru berhala-berhala mereka, tetapi mereka seru roh Nabi, wali dan malaikat dan lain-lain lagi. Kerana berhala dan ilah itu ada berjenis-jenis dan bukan sahaja dalam bentuk berhala.

Maka masyarakat kita kena faham apakah maksud ‘seru’ dan maksud ‘ilah’. Kerana ramai yang sangka Musyrikin Mekah sahaja yang buat syirik kerana sembah berhala. Sedangkan ramai dari kalangan masyarakat kita yang seru selain Allah dan tidak sedar yang itu adalah syirik.

Allah nak beritahu yang Dia tahu kesyirikan apa yang mereka lakukan. Allah akan balas nanti kesalahan mereka itu.

Juga bermaksud, ilah-ilah yang mereka seru selain dariNya itu Allah kenal – kerana Allah kenal segala makhlukNya. Segala yang diseru itu tidak ada kuasa apa-apa pun sebenarnya. Sia-sia sahaja mereka seru.

 

وَهُوَ العَزيزُ الحَكيمُ

Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Allah maha berkuasa untuk terus beri azab kepada manusia atas kesalahan syirik mereka dan kezaliman mereka. Tidak ada sesiapa yang boleh halang Allah.

Tapi Allah maha bijaksana dengan menangguh azab. Ini memberi peluang kepada manusia untuk bertaubat dan baiki kesilapan. Kalaulah kita diazab setiap kali kita buat syirik atau buat salah, tentu tidak ada manusia yang hidup lagi di atas muka bumi. Maka ambillah peluang yang Allah berikan ini untuk baiki diri kita. Belajarlah tentang tauhid dan syirik supaya kita tidak melakukannya.


 

Ayat 43:

وَتِلكَ الأَمثٰلُ نَضرِبُها لِلنّاسِ ۖ وَما يَعقِلُها إِلَّا العٰلِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And these examples We present to the people, but none will understand them except those of knowledge.

(MELAYU)

Dan perumpamaan-perumpamaan ini Kami buat untuk manusia; dan tiada yang memahaminya kecuali orang-orang yang berilmu.

 

وَتِلكَ الأَمثٰلُ نَضرِبُها لِلنّاسِ

Dan perumpamaan-perumpamaan ini Kami buat untuk manusia;

Allah telah memberi banyak perumpamaan di dalam Al-Qur’an tentang lemahnya pergantungan kepada selain dari Allah. Banyak analogi yang Allah telah berikan. Cuma tinggal nak pelajari dan fahami sahaja.

 

وَما يَعقِلُها إِلَّا العٰلِمونَ

dan tiada yang memahaminya kecuali orang-orang yang berilmu.

Tafsir Al-Qur’an memang kena dipelajari untuk memahami perumpamaan yang Allah berikan. Perumpamaan-perumpamaan itu diberikan kepada semua orang, tetapi yang memahaminya adalah orang-orang yang menggunakan akal sahaja. Iaitu mereka yang tahu dan memahami tentang tauhid. Mereka belajar wahyu dan mereka gunakan akal mereka yang waras.

Maka Allah memberi cabaran kepada kita yang baca Al-Qur’an ini untuk melihat kepada contoh-contoh itu dan mengambil pelajaran darinya dengan menggunakan akal kita yang waras. Tapi kena mulakan dengan belajar tafsir. Kalau tak belajar, macam mana? Bukannya mudah untuk faham sendiri perumpamaan dalam Al-Qur’an.


 

Ayat 44: Ayat 44 – 47 adalah Perenggan Makro 5a. Ia mengajar kita cara dialog dengan Ahli Kitab. Ini adalah berkenaan Peristiwa sebelum hijrah ke Habsyah.

خَلَقَ اللهُ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضَ بِالحَقِّ ۚ إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيَةً لِّلمُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh created the heavens and the earth in truth. Indeed in that is a sign for the believers.

(MELAYU)

Allah menciptakan langit dan bumi dengan hak. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi orang-orang mukmin.

 

خَلَقَ اللهُ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضَ بِالحَقِّ

Allah menciptakan langit dan bumi dengan hak.

Allah mencipta alam ini kerana bersebab dan begitu juga kita dicipta ada sebab-sebab dan tugasan yang kita perlu lakukan; dan apabila ia tidak dipenuhi, maka kerana itu ada kaum-kaum yang dimusnahkan.

Allah jadikan alam ini sebagai dalil bahawa ada Tuhan yang menjadikannya. Kerana tidak mungkin alam yang begini punya indah tidak ada penciptanya. Takkan ia boleh terjadi sendiri.

Dan ia juga sebagai dalil bahawa hanya ada Satu Tuhan sahaja. Kerana kalau ada ramai tuhan, ramai ilah, maka tentulah alam ini berselerakan kerana masing-masing ilah ada kehendak masing-masing.

Maka, kalau ada Satu Tuhan sahaja, maka hendaklah sembah dan puja kepada Satu Tuhan sahaja iaitu Allah. Kenapa nak puja kepada selain Allah? Kenapa nak berharap kepada selain Allah? Kenapa nak doa kepada selain Allah lagi?

 

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيَةً لِّلمُؤمِنينَ

Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi orang-orang mukmin.

Orang yang beriman akan sedar yang kejadian dalam alam ini semuanya ada tugas mereka, maka tentulah kita yang lebih mulia kejadian dari alam itu ada tugas juga. Takkan kita lahir dan mati begitu sahaja. Tentu kita ada tanggungjawab dan kewajipan yang kita kena penuhi.

AKHIR JUZ 20


 

Ayat 45: Ayat dalil wahyi. Arahan dari Allah kepada kita.

اتلُ ما أوحِيَ إِلَيكَ مِنَ الكِتٰبِ وَأَقِمِ الصَّلَوٰةَ ۖ إِنَّ الصَّلَوٰةَ تَنهىٰ عَنِ الفَحشاءِ وَالمُنكَرِ ۗ وَلَذِكرُ اللهِ أَكبَرُ ۗ وَاللهُ يَعلَمُ ما تَصنَعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Recite, [O Muḥammad], what has been revealed to you of the Book and establish prayer. Indeed, prayer prohibits immorality and wrongdoing, and the remembrance of Allāh is greater. And Allāh knows that which you do.

(MELAYU)

Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu dari Al Kitab (Al Qur’an) dan dirikanlah solat. Sesungguhnya solat itu mencegah dari (perbuatan-perbuatan) keji dan mungkar. Dan sesungguhnya mengingat Allah adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadat-ibadat yang lain). Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.

 

اتلُ ما أوحِيَ إِلَيكَ مِنَ الكِتٰبِ

Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu dari Al Kitab (Al Quran)

Waktu surah ini diturunkan para sahabat sedang diseksa dan ditindas, maka apakah yang mereka perlu lakukan? Mereka kena ikut apa yang disampaikan di dalam Al-Qur’an itu. Kena baca dan fahami, kemudian amalkan. Dan kemudian kena sampaikan kepada orang lain. Maka Nabi Muhammad dan sahabat kena sampaikan ajaran Al-Qur’an itu kepada manusia.

Ini adalah arahan amar ibqa’ie (terus melakukan perkara yang telah dan sedang dilakukan) – iaitu bukan baru suruh Nabi Muhammad bacakan Al-Qur’an itu kepada mereka kerana memang baginda telah bacakan kepada para sahabat sebelum ini pun. Dan ‘bacakan’ ini bermaksud sentiasalah dan selalulah bacakan ayat Al-Qur’an kepada mereka. Dengan cara itu manusia boleh memahami. Kerana manusia kena diingatkan dengan Al-Qur’an ini.

Maka, walaupun ayat ini nampak dari segi literalnya diarahkan kepada Nabi Muhammad, tapi ia juga adalah arahan untuk kita juga. Kerana kita juga hendaklah menyambung kerja Nabi untuk menyampaikan ajaran Al-Qur’an ini kepada manusia.

Makna ‘baca’ itu bukanlah baca sendiri tetapi kena ‘bacakan’ kepada orang lain. Kerana apabila kita bacakan kepada orang lain, maka tuntutan wahyu itu akan lebih meresap lagi ke dalam hati orang yang membaca Al-Qur’an itu kepada orang lain. Dakwah sebenarnya meningkatkan iman kita.

Kepada yang dengar itu mungkin mereka terima ataupun tidak. Tetapi yang membacakan Al-Qur’an itu tentunya sudah terima sendiri Al-Qur’an sebelum itu. Maknanya Al-Qur’an kena dibaca, difahami dan terima dahulu sebelum kita sampaikan kepada orang lain. Maka tentulah sebelum kita sampaikan kepada orang lain, kita sudah mantap pemahaman tentang Al-Qur’an, bukan? Takkan nak sampaikan benda yang kita sendiri tak tentu terima atau tidak pula?

Satu perkara lagi yang kita perlu ingat, ‘baca’ itu bukan hanya ‘mengeja’ dan menyebut ayat-ayat dalam Al-Qur’an itu. Tapi yang lebih penting adalah pemahaman dari ayat-ayat itu. Salah faham tentang perkara ini menyebabkan masyarakat kita hanya mementingkan belajar baca dan belajar tajwid sahaja. Ramai yang tidak mementingkan langsung pemahaman dari Al-Qur’an itu.

Mereka ajar anak mereka baca Al-Qur’an dan mereka hantar anak mereka ke sekolah tahfiz, tapi tidak mementingkan pemahaman dari Al-Qur’an. Apa gunanya kalau pandai baca tapi tidak faham apa yang dibaca? Ini amat bahaya sekali kerana ramai yang baca, tapi dalam masa yang sama, mereka langgar arahan dalam Al-Qur’an itu sendiri.

Maka kerana itu kita amat pentingkan pelajaran tafsir Al-Qur’an ini. Biarlah tak tahu baca pun, biarlah tak pandai tajwid pun, baca pun merangkak, tapi belajarlah apa yang Allah hendak sampaikan pada kita. Dalam masa yang sama, belajarlah baca sikit-sikit. Itu boleh datang kemudian.

 

وَأَقِمِ الصَّلَوٰةَ

dan dirikanlah solat. 

Dan mereka hendaklah mendirikan solat. Maka ‘dirikan solat’ itu adalah untuk menyampaikan wahyu kepada manusia kerana solat itu boleh memberi kekuatan. Dalam kita sampaikan wahyu kepada manusia, kita memerlukan kekuatan dan kekuatan itu boleh didapati dengan solat.

Ini adalah amalan peribadi ataupun dilakukan sendiri dan ianya akan menjadi sempurna apabila kita telah membacakan Al-Qur’an kepada orang lain.

Dan seperti juga baca Al-Qur’an itu bukanlah baca sahaja, tapi kena difahami sepenuhnya, maka begitu juga dengan solat. Jangan buat pergerakan dan sebut apa yang perlu disebut sahaja, tapi perlulah dihayati apa yang disebut itu. Barulah memberi kesan kepada diri kita.

 

إِنَّ الصَّلَوٰةَ تَنهىٰ عَنِ الفَحشاءِ وَالمُنكَرِ

Sesungguhnya solat itu mencegah dari (perbuatan-perbuatan) keji dan mungkar. 

Solat itu dapat menghalang manusia dari melakukan perkara yang memalukan dan perkara-perkara yang buruk. Kerana solat itu mempunyai roh yang dapat menghalang orang yang melakukannya dari membuat dosa.

Jadi jikalau kita ini solat tetapi masih lagi melakukan perkara-perkara yang memalukan seperti melihat kepada perkara lucah, berzina, memandang kepada perempuan dengan syahwat, maka mungkin solat yang kita lakukan itu tidak dilakukan dengan betul dan tidak bermakna buat kita. Itu jenis solat yang tiada roh di dalamnya.

Maka kita kena faham apakah yang kita sebut dalam solat itu, apa yang kita lakukan dalam solat itu, kepentingan solat, falsafah solat dan macam-macam lagi. Solat yang berkualiti tinggilah yang boleh menghalang manusia dari melakukan maksiat dan dosa.

Di dalam sebuah hadis melalui riwayat Imran dan Ibnu Abbas secara marfu’ telah disebutkan:

“مَنْ لَمْ تَنْهَهُ صَلَاتُهُ عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ، لَمْ تَزِدْهُ مِنَ اللهِ إِلَّا بُعْدًا”

Barang siapa yang solatnya masih belum dapat mencegah dirinya dari mengerjakan perbuatan keji dan mungkar, maka tiada lain dia makin bertambah jauh dari Allah.

Kerana itu Allah tidak kata ‘buat solat’ tetapi ‘dirikan solat’. Ianya seperti satu binaan yang kalau kita bayangkan binaan yang kukuh dengan dasar yang kuat, maka ia akan menjadi satu perkara penting yang dapat menjaga kita daripada anasir-anasir luar.

Jadi kalau kita masih solat tetapi masih melakukan perkara mungkar, maka itu kerana solat kita tidak didirikan dengan betul. Maka kena belajar cara solat yang betul dan kena tingkatkan kualiti solat kita. Ini memerlukan pembelajaran berterusan. Jangan solat kita di takuk yang lama sahaja.

Kita takut kita termasuk dalam golongan yang disebut dalam hadis ini:

Rasulullah s.a.w. menegaskan, “Kelak akan muncul di antara umatku, suatu kaum (kelompok) yang membaca al-Qur’an. Bacaan kalian tidak dianggap oleh mereka dan solat kalian tidak diakui oleh mereka. Puasa kalian tidak memiliki erti di mata mereka. Mereka merasa paling berhak membaca al-Qur’an sehingga kalian akan menyangka bahawasanya al-Qur’an itu hanya milik (diturunkan kepada) mereka saja. Padahal, sebenarnya kelak di akhirat al-Qur’an akan melaknat mereka. Mereka terlihat rajin mengerjakan solat tetapi apa yang mereka baca ketika solat hanya sampai di kerongkong mereka (tidak menyentuh hati dan mendirikan amalan mereka) dan mereka akan keluar daripada agama Islam sebagaimana keluarnya anak panah daripada busurnya.” (Sahih Bukhari (6933))

 

وَلَذِكرُ اللهِ أَكبَرُ

Dan sesungguhnya mengingat Allah adalah lebih besar

Ingat kepada Allah di luar solat itu lebih besar dari perkara lain. Allah sebut mengingatNya selepas sebut tentang solat kerana Allah hendak memberitahu kelebihan Solat di mana ia bukan sahaja menjaga kita daripada perbuatan mungkar tetapi ia memberi kelebihan kepada kita untuk mengingati Allah.

Atau, ia bermaksud hendak memberitahu bahawa ingatan kita kepada Allah adalah sesuatu yang amat besar. Ia lebih besar dari dunia dan segala isinya. Ia menghalang manusia dari melakukan keburukan di atas muka bumi ini dan ia akan menyebabkan manusia mudah untuk melakukan kebaikan. Orang yang sanggup melakukan maksiat itu adalah kerana mereka tidak ingat kepada Allah.

Atau ia bermaksud, ingat kepada Allah melalui solat ini lebih besar daripada zikir dengan cara-cara lain. Orang kita ramai yang suka berzikir dengan berbagai-bagai cara termasuklah dengan cara yang bidaah. Mereka lupa bahawa cara mengingat Allah yang paling utama adalah dengan solat. Maka lakukanlah solat sunat banyak-banyak. Itu lebih baik dari zikir beribu-ribu.

Ibnu Abbas mengatakan bahawa makna ayat ini mengandungi dua takwil, iaitu:

  1. ingat kepada Allah di saat menghadapi apa-apa yang diharamkan-Nya.
  2. ingatan Allah kepada kalian jauh lebih besar dari ingatan kalian kepada-Nya. Ketika kita ingat kepada Allah, waktu itu Allah lebih ingat kepada kita. Ini dikuatkan lagi dengan ayat Baqarah:152

فَاذكُروني أَذكُركُم

Oleh kerana itu, ingatlah kamu kepada-Ku nescaya Aku ingat (pula) kepadamu,

 

وَاللهُ يَعلَمُ ما تَصنَعونَ

Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.

Dan Allah tahu apa yang kita kerjakan setiap hari dan setiap masa. Maka hendaklah kita berjaga-jaga dengan apa yang kita lakukan. Pastikan apa yang kita lakukan adalah amalan yang baik. Kena jaga diri kita dari melakukan perkara buruk dan maksiat. Ini memerlukan kekuatan diri dan kekuatan iman.

Dan seperti yang telah disebut tadi, ia dapat dicapai dengan melakukan solat dengan baik. Kerana solat yang khusyuk mendidik kita sedar Allah sedang memerhatikan kita. Dan kemudian bawa perasaan itu ke luar solat. Kalau sepanjang masa kita sedar Allah sedang memerhatikan kita, maka kita akan takut untuk buat dosa.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 16 Jun 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Surah Ankabut Ayat 39 – 41 (Rumah labah-labah)

Ayat 39: Sambung tentang kisah azab yang Allah kenakan kepada manusia semasa di dunia lagi.

وَقٰرونَ وَفِرعَونَ وَهٰمٰنَ ۖ وَلَقَد جاءَهُم مّوسىٰ بِالبَيِّنٰتِ فَاستَكبَروا فِي الأَرضِ وَما كانوا سٰبِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [We destroyed] Qārūn and Pharaoh and Hāmān. And Moses had already come to them with clear evidences, and they were arrogant in the land, but they were not outrunners [of Our punishment].

(MELAYU)

dan (juga) Qarun, Fir’aun dan Haman. Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka Musa dengan (membawa bukti-bukti) keterangan-keterangan yang nyata. Akan tetapi mereka berlaku sombong di (muka) bumi, dan tiadalah mereka orang-orang yang luput (dari kehancuran itu).

 

وَقٰرونَ وَفِرعَونَ وَهٰمٰنَ

dan (juga) Qarun, Fir’aun dan Haman.

Disebut nama kepala penjahat sahaja. Bukan mereka sahaja yang didakwah oleh Nabi Musa, tapi cukup sebut ketua sebagai isyarat kepada orang bawahan. Bukan mereka sahaja yang dimusnahkan tetapi pengikut-pengikut mereka juga.

Qarun – dia adalah daripada Bani Israil tapi jadi tali barut Firaun.
Firaun – Raja Mesir yang menindas Bani Israil dan menghambakan mereka.
Haman – Menteri Mesir yang menjadi orang kuat Firaun.

Kenapa susunan nama-nama mereka ini lain daripada yang lain kerana didahulukan nama Qarun? Ini mungkin kerana mengikut susunan siapa yang dimusnahkan dahulu. Allahu ‘alam.

 

وَلَقَد جاءَهُم مّوسىٰ بِالبَيِّنٰتِ

Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka Musa dengan (membawa bukti-bukti) keterangan-keterangan yang nyata.

Nabi Musa dan Harun bukan datang dengan tangan kosong. Mereka datang dengan bawa dalil dan mukjizat. Tapi itu pun ditolak juga. Jadi kalau kita bawa dalil apabila kita dakwah kepada manusia dan mereka tolak, ini biasa sahaja. Kerana golongan degil dari dulu sampai sekarang pun akan tolak kebenaran.

Ini mengajar kita bahawa apabila kita berdakwah, kita kena sampaikan dengan sahih. Dan kena sampaikan dengan jelas. Jangan cakap berbelit-belit dan berpusing-pusing macam ahli politik.

 

فَاستَكبَروا فِي الأَرضِ

Akan tetapi mereka berlaku sombong di (muka) bumi, 

Tetapi mereka sombong untuk terima kebenaran. Ini adalah sifat orang yang degil. Mereka sangka mereka besar dan tidak perlu kepada kebenaran. Mereka rasa mereka lagi pandai orang yang dakwah kepada mereka.

 

وَما كانوا سٰبِقينَ

dan tiadalah mereka orang-orang yang luput 

Mereka tetap tidak dapat mendahului atau lepas daripada azab yang Allah kenakan kepada mereka walaupun mereka hebat macam mana pun. Mereka sangka mereka sudah kuat tapi kuat macam mana pun tidak akan dapat nak lawan kehendak Allah untuk mengenakan mereka dengan azab.


 

Ayat 40: Allah ringkaskan tentang azab yang dikenakan kepada para penentang.

فَكُلًّا أَخَذنا بِذَنبِهِ ۖ فَمِنهُم مَّن أَرسَلنا عَلَيهِ حاصِبًا وَمِنهُم مَّن أَخَذَتهُ الصَّيحَةُ وَمِنهُم مَّن خَسَفنا بِهِ الأَرضَ وَمِنهُم مَّن أَغرَقنا ۚ وَما كانَ اللهُ لِيَظلِمَهُم وَلٰكِن كانوا أَنفُسَهُم يَظلِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So each We seized for his sin; and among them were those upon whom We sent a storm of stones, and among them were those who were seized by the blast [from the sky], and among them were those whom We caused the earth to swallow, and among them were those whom We drowned. And Allāh would not have wronged them, but it was they who were wronging themselves.

(MELAYU)

Maka masing-masing (mereka itu) Kami seksa disebabkan dosanya, maka di antara mereka ada yang Kami timpakan kepadanya hujan batu kerikil dan di antara mereka ada yang ditimpa suara keras yang mengguntur, dan di antara mereka ada yang Kami benamkan ke dalam bumi, dan di antara mereka ada yang Kami tenggelamkan, dan Allah sekali-kali tidak hendak menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri.

 

فَكُلًّا أَخَذنا بِذَنبِهِ

Maka masing-masing (mereka itu) Kami seksa disebabkan dosanya,

Dan setiap dari mereka yang menentang Rasul itu dikenakan azab kerana dosa-dosa yang mereka lakukan. Ada berbagai jenis azab yang Allah kenakan.

 

فَمِنهُم مَّن أَرسَلنا عَلَيهِ حاصِبًا

maka di antara mereka ada yang Kami timpakan kepadanya hujan batu

Ada yang dihujani dengan batu. Seperti yang dikenakan kepada kaum Nabi Luth (Sodom). Juga Kaum Aad, kerana mereka mengatakan, “Siapakah yang lebih kuat daripada kami?”

Maka datanglah angin puyuh yang sangat dingin lagi sangat kuat tiupannya; angin tersebut menerbang­kan semua batu kerikil dan menerbangkan mereka tinggi-tinggi ke udara, lalu mereka dijatuhkan dengan kepala di bawah sehingga hancurlah kepala mereka, yang tertinggal adalah badan mereka saja tanpa kepala, seakan-akan keadaan mereka bagaikan pokok-pokok kurma yang tumbang.

 

وَمِنهُم مَّن أَخَذَتهُ الصَّيحَةُ

dan di antara mereka ada yang ditimpa suara keras yang mengguntur,

Ada yang kena tempik sampai mati. Seperti yang dikenakan kepada penduduk Antokiah dalam Surah Yaasin dan banyak lagi kaum lain.

Mereka juga adalah kaum Tsamud. Hujah Allah telah ditegakkan terhadap mereka dan bukti kebenaran telah ditampakkan kepada mereka melalui unta betina yang muncul dari sebuah batu besar, sesuai dengan apa yang dimintakan oleh mereka kepada Nabi Saleh. Tetapi sekali pun demikian mereka tetap tidak beriman, bahkan mereka tetap tenggelam di dalam kekafiran dan perbuatan mereka yang melampaui batas.

Mereka juga mengancam Nabi Saleh bersama orang-orang yang beriman kepadanya, bahawa Saleh dan para pengikutnya akan diusir oleh mereka dari negeri dan akan direjam dengan batu. Maka datanglah pekikan keras yang mengguntur mereka sehingga mereka tiada bersuara lagi dan binasalah mereka semuanya.

 

وَمِنهُم مَّن خَسَفنا بِهِ الأَرضَ

dan di antara mereka ada yang Kami benamkan ke dalam bumi, 

Ada yang dibenamkan dalam tanah seperti Qarun. Dia berjalan di muka bumi dengan langkah-langkah yang sombong dan angkuh serta bertindak sesuka hatinya, dan dia menduga bahawa lebih utama daripada orang lain serta berjalan dengan penuh kebanggaan dan keangkuhan.

Maka Allah membenamkan dirinya termasuk rumahnya sekali ke dalam tanah. Dia terus terbenam ke dalam bumi sampai hari kiamat. Setiap hari semakin dalam dimasukkan ke dalam bumi. Maknanya, sekarang Qarun sedang dibenam di dalam tanah semakin dalam dan semakin dalam.

 

وَمِنهُم مَّن أَغرَقنا

dan di antara mereka ada yang Kami tenggelamkan, 

Ada yang ditenggelamkan ke dalam laut seperti Firaun dan tenteranya, Nabi Nuh dan mungkin ada banyak lagi.

 

وَما كانَ اللهُ لِيَظلِمَهُم

dan Allah sekali-kali tidak hendak menganiaya mereka, 

Walaupun teruk sekali azab yang dikenakan kepada mereka, tapi tidaklah Allah zalim. Allah tidak pernah zalim. Allah tambah beritahu perkara ini kerana kalau tidak faham tentang tauhid dan kenal Allah, maka mungkin ada yang kata: “kenapa ganas sangat Tuhan kamu ini?”. Begitulah yang dikatakan oleh atheis (tidak percaya kewujudan tuhan).

 

وَلٰكِن كانوا أَنفُسَهُم يَظلِمونَ

akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri.

Mereka dikenakan dengan azab itu adalah kerana mereka sendiri yang telah melakukan kesalahan. Segala hujah dan dalil telah diberikan tapi masih juga tidak mahu dengar dan taat. Dan mereka telah berlaku zalim dan berbuat kerosakan di atas muka bumi. Maka memang layaklah mereka dikenakan dengan azab itu.

Jadi ayat ini ditujukan kepada orang beriman dan juga para penentang:

  1. Kepada orang beriman, Allah nak beri pujukan kepada mereka, iaitu orang yang menganiayai mereka, akan diberi balasan setimpal.
  2. Kepada orang yang menentang dan menzalimi orang beriman, Allah beri amaran keras: mereka juga boleh dikenakan dengan azab yang keras seperti yang pernah dikenakan kepada umat terdahulu. Jadi jangan mereka senang hati sangat.

 

Ayat 41: Ayat 41 – 43 adalah Perenggan Makro Keempat. Ia memberitahu kita yang akidah syirik itu lebih rapuh dari sarang labah-labah. Kerana penting perkara inilah yang nama surah ini dinamakan Surah Labah-labah.

Ia mengandungi teguran tentang fahaman syirik manusia. Umat yang dikenakan azab itu semuanya mengamalkan syirik. Maka Allah beri penekanan dan penjelasan tentang syirik selepas menyebut tentang penghancuran mereka itu. Allah terangkan dengan apakah syirik itu dengan menggunakan perumpamaan dan dalam ayat ini, dibandingkan dengan sarang labah-labah.

مَثَلُ الَّذينَ اتَّخَذوا مِن دونِ اللهِ أَولِياءَ كَمَثَلِ العَنكَبوتِ اتَّخَذَت بَيتًا ۖ وَإِنَّ أَوهَنَ البُيوتِ لَبَيتُ العَنكَبوتِ ۖ لَو كانوا يَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The example of those who take allies other than Allāh is like that of the spider who takes [i.e., constructs] a home. And indeed, the weakest of homes is the home of the spider, if they only knew.

(MELAYU)

Perumpamaan orang-orang yang mengambil pelindung-pelindung selain Allah adalah seperti labah-labah yang membuat rumah. Dan sesungguhnya rumah yang paling lemah adalah rumah labah-labah kalau mereka mengetahui.

 

مَثَلُ الَّذينَ اتَّخَذوا مِن دونِ اللهِ أَولِياءَ

Perumpamaan orang-orang yang mengambil pelindung-pelindung selain Allah

Allah sekarang sedang memberi perumpamaan dan selepas ini akan ada banyak perumpamaan lagi. Allah banyak mengajar menggunakan perumpamaan atau analogi kerana ini adalah cara yang bagus untuk mengajar manusia. Manusia senang faham apabila menggunakan analogi (perbandingan).

 

كَمَثَلِ العَنكَبوتِ اتَّخَذَت بَيتًا

adalah seperti labah-labah yang membuat rumah. 

Sekarang Allah sudah sebut ankabut yang dijadikan nama surah ini. Allah beri perumpamaan dengan benda-benda yang senang dilihat. Dan labah-labah memang selalu sahaja ada di dalam rumah. Semua boleh lihat dan kenang-kenangkan. Kita tidak mahu sarang labah-labah pun ia tetap ada di ceruk rumah kita, bukan?

 

وَإِنَّ أَوهَنَ البُيوتِ لَبَيتُ العَنكَبوتِ

Dan sesungguhnya rumah yang paling lemah adalah rumah labah-labah

Rumah ataupun sarang labah-labah itu adalah rumah yang paling lemah dan paling rapuh. Labah-labah menggunakan sarangnya itu untuk menangkap makanannya dan setiap kali ia akan rosak. Ia juga boleh rosak kalau ditiup angin.

Jadi, ia adalah rumah yang paling lemah. Tapi bagaimana pula Nabi Muhammad yang tinggal di tanah Arab tahu perkara ini? Tidak lain dan tidak bukan kerana Allah yang berikan wahyu ini. Boleh dibaca di sini: http://www.miracles-of-quran.com/spider_web.htm

Allah hendak memberitahu bahawa kekayaan, kekuasaan, segala rumah-rumah dan segala harta-harta itu boleh dinisbahkan kepada sarang labah-labah sahaja. Memang kita pun tahu rapuhnya sarang labah-labah itu dan tentu tidak boleh dijadikan sebagai tempat bergantung.

Kalau kita lihat labah-labah itu berusaha bersungguh-sungguh untuk buat rumahnya tetapi akhirnya akan rosak juga. Kalau sarang labah-labah itu dijumpai di rumah, maka tentu tuan rumah itu akan membuangnya dengan mudah sahaja. Kerana ianya tidak ada harga.

Dalam ayat sebelum ini telah disebut bagaimana ada kaum-kaum yang mengamalkan syirik telah dihancurkan. Mereka itu semasa hidup mereka telah menyembah dan menyeru kepada selain Allah. Mereka sangka yang ilah-ilah yang mereka seru itu dapat menyelamatkan mereka dan memberi bantuan kepada mereka. Tapi Allah beritahu yang pengharapan mereka itu seperti mereka berharap kepada sarang labah-labah yang amat lemah sahaja.

 

لَو كانوا يَعلَمونَ

kalaulah mereka mengetahui.

Kalaulah manusia boleh berfikir dan ambil pengajaran, maka tentulah mereka tidak akan melakukan syirik.

Surah ini tentang para sahabat yang sedang diseksa oleh Musyrikin Mekah yang kuat waktu itu, maka Allah hendak memberitahu bahawa kehebatan mereka itu tidak hebat mana pun. Jangankan mereka berlagak sangat.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat seterusnya.

Kemaskini: 16 Jun 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Surah Ankabut Ayat 34 – 38 (Orang pandai tapi bodoh)

Ayat 34: Sekarang disebut apakah azab yang dikenakan kepada penduduk Sodom pada zaman Nabi Luth as. itu.

إِنّا مُنزِلونَ عَلىٰ أَهلِ هٰذِهِ القَريَةِ رِجزًا مِّنَ السَّماءِ بِما كانوا يَفسُقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, we will bring down on the people of this city punishment from the sky because they have been defiantly disobedient.”

(MELAYU)

Sesungguhnya Kami akan menurunkan azab dari langit atas penduduk kota ini kerana mereka berbuat fasik.

 

إِنّا مُنزِلونَ عَلىٰ أَهلِ هٰذِهِ القَريَةِ رِجزًا مِّنَ السَّماءِ

Sesungguhnya Kami akan menurunkan azab dari langit atas penduduk kota ini

Para malaikat itu kata yang mereka akan menghujani kaum itu dengan azab dari langit. Mereka dihujankan dengan batu-batu Sijjil. Malaikat Jibril telah mengangkat kota mereka dari bawah tanah, lalu mengangkatnya ke udara, setelah itu dijungkirkan dan ditangkubkan ke bumi, sedangkan mereka berada di bawahnya.

Lalu Allah mengirimkan hujan batu dari sijjil (tanah liat yang dibakar), masing-masing batu telah diberi tanda (setiap batu sudah ada nama siapa yang akan kena).

 

بِما كانوا يَفسُقونَ

kerana mereka berbuat fasik.

Mereka layak dikenakan dengan azab itu kerana mereka itu fasik – sentiasa melakukan dosa. Maka bukanlah Allah zalim. Allah kenakan azab kepada mereka yang memang layak kena.


 

Ayat 35:

وَلَقَد تَّرَكنا مِنها ءآيَةً بَيِّنَةً لِّقَومٍ يَعقِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have certainly left of it a sign as clear evidence for a people who use reason.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Kami tinggalkan daripadanya satu tanda yang nyata bagi orang-orang yang berakal.

 

Negara Sodom itu telah dimusnahkan tetapi ianya telah ditemui di dalam laut dan menjadi peringatan kepada manusia. Iaitu tempat berdekatan dengan Laut Mati. Allah menjadikan bekas tempat tinggal mereka sebuah danau yang kotor lagi busuk airnya. Sepatutnya manusia yang pergi ke sana, terkesan dengan apa yang berlaku itu dan tidak berani untuk melakukan kesalahan Kaum Nabi Luth itu.

Jadi semua kisah yang disebut ini adalah sebagai hujah kepada Dakwa Kedua surah ini: iaitu mereka yang menentang para Nabi dan Rasul akan dimusnahkan. Zaman sekarang tidak ada Rasul lagi, tapi ada penyebar dakwah. Maka kalaulah ada yang menentang penyebar tauhid pun, mereka akan mengalami nasib yang sama.


 

Ayat 36: Kisah keempat iaitu kisah Nabi Syu’aib a.s. Ayat 36 dan 37 adalah Perenggan Makro 3d iaitu tentang ujian yang dikenakan kepada Nabi Syuaib a.s. pula.

وَإِلىٰ مَديَنَ أَخاهُم شُعَيبًا فَقالَ يٰقومِ اعبُدُوا اللهَ وَارجُوا اليَومَ الآخِرَ وَلا تَعثَوا فِي الأَرضِ مُفسِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to Madyan [We sent] their brother Shu‘ayb, and he said, “O my people, worship Allāh and expect the Last Day and do not commit abuse on the earth, spreading corruption.”

(MELAYU)

Dan (Kami telah mengutus) kepada penduduk Mad-yan, saudara mereka Syu’aib, maka dia berkata: “Hai kaumku, sembahlah olehmu Allah, harapkanlah (pahala) hari akhir, dan jangan kamu berkeliaran di muka bumi berbuat kerosakan”.

 

وَإِلىٰ مَديَنَ أَخاهُم شُعَيبًا

Dan (Kami telah mengutus) kepada penduduk Mad-yan, saudara mereka Syu’aib,

Sekarang kita masuk ke kisah yang baru, terjadi di Madyan. Madyan ini adalah tempat hijrah Nabi Musa a.s. selepas baginda membunuh (tidak sengaja) Lelaki Qibti seperti yang disebut dalam Surah Qasas. Ada pendapat yang mengatakan, Nabi Syu’aib itu adalah bapa mertua baginda, tapi ada pula pendapat yang mengatakan tidak. Ini adalah kerana zaman antara keduanya tidak sama. Allahu a’lam.

 

فَقالَ يٰقومِ اعبُدُوا اللهَ

maka dia berkata: “Hai kaumku, sembahlah olehmu Allah, 

Seperti juga para Rasul yang lain, Nabi Syu’aib mengajak kaumnya itu menyembah Allah taala sahaja. Jangan seru selain Allah, jadi minta doa kepada selain Allah.

 

وَارجُوا اليَومَ الآخِرَ

harapkanlah (pahala) hari akhir,

Dan baginda mengajar mereka untuk berbuatlah sesuatu yang dapat memberi harapan kepada mereka di akhirat kelak. Buatlah amal ibadat yang dengan amal itu, mereka boleh berharap mendapat kebaikan di akhirat.

Begitu juga dengan kita, kenalah bersedia untuk akhirat. Belajarlah amal-amal yang soleh supaya dapat mengisi bekal kita semasa kita hidup di dunia ini. Jangan berharap kosong sahaja; kerana ada yang sangka, dengan mengucap syahadah sahaja, sudah tentu selamat.

Ini belum tentu lagi kerana ada banyak perkara yang kita tidak amalkan. Ingatlah yang Nabi Muhammad berdakwah dan mengajar selama 23 tahun, maka banyaklah perkara yang baginda sampaikan, bukan? Maka kena terus belajar agama.

 

وَلا تَعثَوا فِي الأَرضِ مُفسِدينَ

dan jangan kamu berkeliaran di muka bumi berbuat kerosakan”.

Dan baginda memberi nasihat kepada mereka supaya jangan berbuat kerosakan di atas muka bumi. Sama ada kerosakan dari segi fizikal ataupun agama. Demikian itu kerana mereka biasa mengurangi takaran dan timbangan serta gemar menyamun. Yang lebih berat, mereka telah melakukan kerosakan dari segi agama.


 

Ayat 37: Apakah jawapan penduduk Madyan itu?

فَكَذَّبوهُ فَأَخَذَتهُمُ الرَّجفَةُ فَأَصبَحوا في دارِهِم جٰثِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But they denied him, so the earthquake seized them, and they became within their home [corpses] fallen prone.

(MELAYU)

Maka mereka mendustakan Syu’aib, lalu mereka ditimpa gempa yang dahsyat, dan jadilah mereka mayat-mayat yang bergelimpangan di tempat-tempat tinggal mereka.

 

فَكَذَّبوهُ

Maka mereka mendustakan Syu’aib,

Tapi kaumnya itu mendustakan baginda. Maksudnya mereka kata Nabi Syu’aib berdusta sahaja. Mereka tidak mahu terima dakwah tauhid dan mereka berterusan hendak melakukan dosa dan melanggar ketaatan kepada Allah.

Tidak disebut apakah kesalahan mereka kerana telah disebut dalam surah-surah yang lain. Ayat ini pendek sahaja kerana hendak menekankan azab yang mereka terima sahaja.

 

فَأَخَذَتهُمُ الرَّجفَةُ

lalu mereka ditimpa gempa yang dahsyat,

Azab yang dikenakan kepada mereka adalah gempa bumi yang kuat. Dengan gempa bumi itu, mereka dihancurkan. Kisah mengenai mereka telah disebutkan panjang lebar di dalam tafsir Surah Al-A’raf, Hud dan Asy-Syu’ara.

 

فَأَصبَحوا في دارِهِم جٰثِمينَ

dan jadilah mereka mayat-mayat yang bergelimpangan di tempat-tempat tinggal mereka.

Maka mereka mati di dalam keadaan bergelimpangan, tidak ada nilai. Mayat mereka ditimpakan satu atas yang lainnya. Mereka sangka mereka hebat sangat, boleh buat apa sahaja. Tapi bila azab Allah dikenakan kepada mereka, mereka mati begitu sahaja.

Waktu surah ini diturunkan para sahabat sedang diseksa maka Allah hendak memberitahu kepada para sahabat bahawa orang-orang yang melakukan kekejaman itu tidak akan selamat. Dan Allah nak beri ancaman kepada Musyrikin Mekah yang menindas para sahabat itu, jangan mereka rasa mereka selamat.


 

Ayat 38: Ini adalah kisah ke-lima dalam surah ini. Dari ayat 38 – 40 adalah Perenggan Makro 3e dan ia tentang kaum yang telah dimusnahkan.

وَعادًا وَثَمودَ وَقَد تَّبَيَّنَ لَكُم مِّن مَّسٰكِنِهِم ۖ وَزَيَّنَ لَهُمُ الشَّيطٰنُ أَعمٰلَهُم فَصَدَّهُم عَنِ السَّبيلِ وَكانوا مُستَبصِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [We destroyed] ‘Aad and Thamūd, and it has become clear to you from their [ruined] dwellings. And Satan had made pleasing to them their deeds and averted them from the path, and they were endowed with perception.

(MELAYU)

Dan (juga) kaum ‘Aad dan Tsamud, dan sungguh telah nyata bagi kamu (kehancuran mereka) dari tempat tinggal mereka. Dan syaitan menjadikan mereka memandang baik perbuatan-perbuatan mereka, lalu dia menghalangi mereka dari jalan (Allah), sedangkan mereka adalah orang-orang berpandangan tajam,

 

وَعادًا وَثَمودَ

Dan (juga) kaum ‘Aad dan Tsamud,

Mereka itu tempat tinggalnya di Tanah Arab juga dan Musyrikin Mekah kenal kisah mereka dan kawasan itu kerana mereka ada melalui kawasan-kawasan itu di dalam perjalanan musafir perdagangan mereka.

Dan mereka juga tahu bahawa Allah telah memberi azab kepada dua kaum itu kerana menentang Nabi dan Rasul mereka. Maka, Allah ingatkan mereka sahaja.

 

وَقَد تَّبَيَّنَ لَكُم مِّن مَّسٰكِنِهِم

dan sungguh telah nyata bagi kamu (kehancuran mereka) dari tempat tinggal mereka. 

Musyrikin Mekah sendiri sudah lihat kawasan peninggalan kaum Aad dan Tsamud itu. Memang sudah jelas nyata tentang hal mereka itu. ‘Aad adalah kaum Nabi Hud a.s. dan mereka tinggal di daerah Ahqaf (bukit-bukit pasir) yang letaknya dekat dengan Hadramaut di negeri Yaman. Tsamud pula adalah kaum Nabi Saleh, mereka tinggal di kota Al-Hijr yang letaknya dekat dengan Wadil Qura.

 

وَزَيَّنَ لَهُمُ الشَّيطٰنُ أَعمٰلَهُم

Dan syaitan menjadikan mereka memandang baik perbuatan-perbuatan mereka, 

Syaitan telah mencantikkan segala perbuatan mereka, segala kekayaan mereka, segala kejayaan dan kerana itu mereka nampak mereka itu hebat dan benar.

Amalan mereka adalah amalan yang salah, tapi syaitan telah mengelabui mata mereka sampai mereka nampak amalan mereka itu benar. Macam kebanyakan daripada orang Islam sekarang, banyak yang mengamalkan amalan syirik dan bidaah. Tapi mereka tidak sedar yang amalan mereka itu salah kerana syaitan sudah mengelabui mata mereka.

Ini adalah talbis iblis. Jadi apabila kita tegur mereka, mereka pula yang marah kepada kita kerana mereka sangka sungguh yang amalan mereka itu Allah suka. Padahal, amalan mereka itu tidak ada dalil pun.

 

فَصَدَّهُم عَنِ السَّبيلِ

lalu dia menghalangi mereka dari jalan (Allah), 

Dan dengan cara itu, syaitan dapat menghalang mereka daripada jalan yang benar. Syaitan bagi mereka nampak amalan mereka itu benar, sampai mereka tak rasa nak tukar.

Macam zaman sekarang, ramai yang sibuk mengamalkan amalan yang syirik dan bidaah, sampai tidak sempat nak belajar. Sampai tidak sempat nak amal amalan yang benar. Mereka sangka: ‘amal baik, apa salahnya….’. Mereka tidak tahu yang syaitan sibukkan mereka dengan amalan yang tidak benar, seperti suruh berzikir beribu kali dalam sehari.

Apabila sudah sibuk berzikir, bilakah masanya mereka sempat belajar? Maka mereka tidak belajar dan terus dalam kejahilan. Inilah yang banyak terjadi kepada orang-orang tarekat sufi sekarang. Mereka rasa amalan mereka dan fahaman mereka sudah molek, tapi mereka tidak tahu yang mereka buat amalan syirik dan bidaah. Kalau mereka belajar sunnah, mereka akan nampak.

 

وَكانوا مُستَبصِرينَ

sedangkan mereka adalah orang-orang berpandangan tajam,

Allah telah beri kecerdasan akal kepada Kaum Aad dan Tsamud itu, tetapi walaupun mereka itu cerdas akal, tetapi berjaya juga ditipu oleh syaitan.

Ini mengajar kita bahawa orang-orang yang pandai pun boleh juga tertipu kerana kadang-kadang ada benda yang mereka bodoh juga. Kerana itu kadang-kadang kita lihat ada orang yang IQ tinggi tetapi mereka terlibat dengan dadah dan sebagainya.

Kita juga boleh lihat agama lain: bagaimana orang-orang terpelajar dalam dunia dan bekerja sebagai peguam, doktor, dan sebagainya tapi amalkan agama Hindu yang sembah patung, mandi dan minum air sungai yang kotor dan sebagainya.

Begitu juga, ada orang yang terpelajar dalam keduniaan, tapi masuk ajaran tarekat dan jadi bodoh sangat, percaya sahaja apa yang disampaikan oleh guru mereka. Inilah yang dimaksudkan dengan pepatah Arab أغنياء لكن أغبياء (mereka pandai, tapi bodoh juga). Maka, tahulah kita yang orang pandai pun boleh kena tipu juga.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 15 Jun 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Surah Ankabut Ayat 31 – 33 (Isteri Nabi pun tak selamat)

Ayat 31: Sebelum ini Nabi Luth a.s. telah berdoa kepada Allah untuk membantu baginda terhadap kaum baginda. Maka sekarang disebut bagaimana doa baginda itu dimakbulkan. Allah hantar para malaikat untuk menurunkan azab kepada mereka.

وَلَمّا جاءَت رُسُلُنا إِبرٰهيمَ بِالبُشرىٰ قالوا إِنّا مُهلِكو أَهلِ هٰذِهِ القَريَةِ ۖ إِنَّ أَهلَها كانوا ظٰلِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when Our messengers [i.e., angels] came to Abraham with the good tidings,¹ they said, “Indeed, we will destroy the people of that [i.e., Lot’s] city. Indeed, its people have been wrongdoers.”

  • Of the birth of Isaac and his descendant, Jacob.

(MELAYU)

Dan tatkala utusan Kami (para malaikat) datang kepada Ibrahim membawa khabar gembira, mereka mengatakan: “Sesungguhnya kami akan menghancurkan penduduk negeri (Sodom) ini; sesungguhnya penduduknya adalah orang-orang yang zalim”.

 

وَلَمّا جاءَت رُسُلُنا إِبرٰهيمَ بِالبُشرىٰ

Dan tatkala utusan Kami (para malaikat) datang kepada Ibrahim membawa khabar gembira, 

Berita gembira yang dimaksudkan adalah pemberitahuan kepada Nabi Ibrahim yang baginda akan mendapat anak dan cucu. Kisah ini sudah disebut dengan lebih panjang dalam Surah Hud dan Surah Hijr.

Para malaikat itu datang melawat Nabi Ibrahim dan menyampaikan berita kelahiran itu tapi mereka ada tugas lain yang lebih penting sebenarnya.

 

قالوا إِنّا مُهلِكو أَهلِ هٰذِهِ القَريَةِ

mereka mengatakan: “Sesungguhnya kami akan menghancurkan penduduk negeri (Sodom) ini;

Dan kemudian para malaikat itu memberitahu kepada Nabi Ibrahim yang kedatangan mereka itu bukan hanya untuk menyampaikan berita gembira kepada baginda sahaja, tapi sebenarnya hendak memusnahkan kaum Nabi Luth as (Sodom).

Kedudukan tempat tinggal Nabi Ibrahim tidak jauh dari tempat Nabi Luth. Mereka waktu itu tinggal di Palestin. Nabi Ibrahim waktu itu berada di Hebron, sekarang dipanggil al-Khalil. Sedangkan Nabi Luth tinggal di bahagian timur selatan Hebron. Tempat itu rendah dan boleh dilihat dari tempat tinggal Nabi Ibrahim. Kerana itu para malaikat menggunakan kalimah هذه yang memberi isyarat yang tempat itu dekat sahaja.

 

إِنَّ أَهلَها كانوا ظٰلِمينَ

sesungguhnya penduduknya adalah orang-orang yang zalim”.

Allah telah arahkan kaum itu untuk dimusnahkan kerana mereka telah berlaku zalim. Bukanlah Allah sengaja yang hendak membunuh hambaNya.

Maklumat berkenaan kisah mereka ini banyak disebut dalam ayat dan surah yang lain. Hanya disentuh secara ringkas sahaja di sini.


 

Ayat 32: Nabi Ibrahim terkejut dengan pemberitahuan itu.

قالَ إِنَّ فيها لوطًا ۚ قالوا نَحنُ أَعلَمُ بِمَن فيها ۖ لَنُنَجِّيَنَّهُ وَأَهلَهُ إِلَّا امرَأَتَهُ كانَت مِنَ الغٰبِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Abraham] said, “Indeed, within it is Lot.” They said, “We are more knowing of who is within it. We will surely save him and his family, except his wife. She is to be of those who remain behind.”

(MELAYU)

Berkata Ibrahim: “Sesungguhnya di kota itu ada Luth”. Para malaikat berkata: “Kami lebih mengetahui siapa yang ada di kota itu. Kami sungguh-sungguh akan menyelamatkan dia dan pengikut-pengikutnya kecuali isterinya. Dia adalah termasuk orang-orang yang tertinggal (dibinasakan).

 

قالَ إِنَّ فيها لوطًا

Berkata Ibrahim: “Sesungguhnya di kota itu ada Luth”.

Nabi Ibrahim risaukan Nabi Luth yang berada di Sodom, maka baginda cuba untuk memujuk para malaikat itu. Juga bermaksud Nabi Ibrahim kata, oleh kerana ada Nabi Luth di sana, maka berilah tangguh supaya baginda boleh membawa mereka ke arah kebenaran.

 

قالوا نَحنُ أَعلَمُ بِمَن فيها

Para malaikat berkata: “Kami lebih mengetahui siapa yang ada di kota itu.

Para malaikat itu beritahu yang mereka tahu yang Nabi Luth ada di dalam kampung itu. Mereka lebih tahu, bukannya mereka tidak tahu.

 

لَنُنَجِّيَنَّهُ وَأَهلَهُ

Kami sungguh-sungguh akan menyelamatkan dia dan pengikut-pengikutnya

Mereka beritahu yang mereka bukan hendak musnahkan Nabi Luth dan Nabi Luth dan ahlinya akan diselamatkan.

 

إِلَّا امرَأَتَهُ كانَت مِنَ الغٰبِرينَ

Dia adalah termasuk orang-orang yang tertinggal (dibinasakan).

Kecuali isteri Nabi Luth kerana dia akan ditinggalkan dan tidak dapat mengejar balik. Isteri Nabi Luth akan dibunuh di dalam azab itu. Walaupun dia seorang isteri Nabi, tapi dia tidak beriman dengan baginda. Ini mungkin kerana baginda mengahwininya apabila datang ke situ dan walaupun beristeri kepada seorang Nabi, wanita itu tetap berada di pihak kaumnya.

Kalau isteri Nabi pun tidak selamat kalau buat dosa, bagaimanalah kita yang biasa ini? Maka kalau kita buat dosa, kita tidak akan selamat kalau Allah kenakan azab.


 

Ayat 33: Sekarang para malaikat itu sudah sampai ke Sodom.

وَلَمّا أَن جاءَت رُسُلُنا لوطًا سِيءَ بِهِم وَضاقَ بِهِم ذَرعًا وَقالوا لا تَخَف وَلا تَحزَن ۖ إِنّا مُنَجّوكَ وَأَهلَكَ إِلَّا امرَأَتَكَ كانَت مِنَ الغٰبِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when Our messengers [i.e., angels] came to Lot, he was distressed for them and felt for them great discomfort. They said, “Fear not, nor grieve. Indeed, we will save you and your family, except your wife; she is to be of those who remain behind.

(MELAYU)

Dan tatkala datang utusan-utusan Kami (para malaikat) itu kepada Luth, dia merasa susah kerana (kedatangan) mereka, dan (merasa) tidak punya kekuatan untuk melindungi mereka dan mereka berkata: “Janganlah kamu takut dan jangan (pula) bersedih. Sesungguhnya kami akan menyelamatkan kamu dan pengikut-pengikutmu, kecuali isterimu, dia adalah termasuk orang-orang yang tertinggal (dibinasakan)”.

 

وَلَمّا أَن جاءَت رُسُلُنا لوطًا سِيءَ بِهِم وَضاقَ بِهِم ذَرعًا

Dan tatkala datang utusan-utusan Kami (para malaikat) itu kepada Luth, baginda merasa susah kerana mereka, dan (merasa) tidak punya kekuatan untuk melindungi mereka

Ini adalah apabila para malaikat itu telah sampai menemui Nabi Luth. Para malaikat datang ke rumah baginda, dan baginda tidak kenal mereka. Baginda tidak tahu yang mereka itu adalah para malaikat. Ini adalah kerana para Nabi pun tidak punya ilmu ghaib.

Baginda rasa tertekan apabila melihat para malaikat itu. Kalimah سِيءَ dari س و أ yang bermaksud apa-apa sahaja yang menyebabkan seseorang itu sedih. Dan kalimah ضاقَ pula dari ض ي ق yang bermaksud ‘ketat’ dan ia bermaksud dada Nabi Luth as. jadi ketat kerana kedatangan mereka.

Kenapa pula begitu? Baginda rasa tidak selesa dengan kedatangan mereka kerana mereka itu datang dalam rupa pemuda yang kacak dan baginda risau yang itu akan menarik perhatian kaum baginda yang homoseksual. Mereka bukan boleh kalau nampak lelaki kacak. Mereka tentu akan datang untuk ambil peluang.

Maka Nabi Luth sudah dapat agak akan ada masalah dengan kedatangan ‘lelaki-lelaki’ itu. Baginda takut baginda tidak mampu untuk mempertahankan mereka. Sedangkan mereka itu adalah tetamu baginda. Kerana itu baginda sudah susah hati. Baginda masih tidak tahu yang mereka itu para malaikat.

Ini juga menjadi dalil sekali lagi yang para Nabi tidak tahu ilmu ghaib. Mereka pun bergantung kepada ilmu pengetahuan yang diberi oleh Allah. Maka kalau kita kata ada manusia yang tahu ilmu ghaib, itu adalah amat salah sekali. Malangnya, ada orang jahil yang sangka guru mereka, wali itu dan ini tahu ilmu ghaib. Ini adalah fahaman syirik.

 

وَقالوا لا تَخَف وَلا تَحزَن

dan mereka berkata: “Janganlah kamu takut dan jangan (pula) bersedih. 

Apabila kaumnya telah masuk ke rumah baginda untuk menangkap jejaka-jejaka tampan itu, Luth sudah sedih. Tapi para malaikat itu kata jangan takut, kerana mereka itu sebenarnya malaikat. Takkan boleh manusia-manusia itu hendak mencederakan mereka.

Ataupun Nabi Luth rasa tidak selesa kerana dia tahu telah sampai masa yang kaumnya itu dihancurkan sedangkan dia masih lagi mahu berdakwah kepada mereka. Kerana itulah baginda rasa ketat pada dadanya. Allahu a’lam.

Apabila para malaikat Nabi Luth dalam kerisauan, maka mereka telah suruh Nabi Luth jangan takut dan sedih.

 

إِنّا مُنَجّوكَ وَأَهلَكَ

Sesungguhnya kami akan menyelamatkan kamu dan pengikut-pengikutmu,

Para malaikat itu memberitahu kepada Nabi Luth supaya jangan takut dan risau kerana baginda dan ahli keluarga baginda akan diselamatkan, kerana para malaikat itu tidak tahu yang Nabi Luth sebenarnya risaukan kaumnya, bukan dirinya. Maknanya para malaikat pun tidak tahu perkara ghaib kerana mereka juga bukan Allah dan tidak ada sifat tuhan.

 

إِلَّا امرَأَتَكَ كانَت مِنَ الغٰبِرينَ

kecuali isterimu, dia adalah termasuk orang-orang yang tertinggal (dibinasakan)”.

Semua ahli keluarga Nabi Luth akan diselamatkan, kecuali isteri baginda. Kerana isterinya itu bersekongkol dengan kaum itu. Isterinya itulah yang telah memberitahu bahawa telah datang beberapa lelaki yang kacak ke rumahnya.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 15 Jun 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Surah Ankabut Ayat 27 – 30 (Homoseksual bukan normal)

Ayat 27:

وَوَهَبنا لَهُ إِسحٰقَ وَيَعقوبَ وَجَعَلنا في ذُرِّيَّتِهِ النُّبُوَّةَ وَالكِتٰبَ وَءآتَينٰهُ أَجرَهُ فِي الدُّنيا ۖ وَإِنَّهُ فِي الآخِرَةِ لَمِنَ الصّٰلِحينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We gave to him Isaac and Jacob and placed in his descendants prophethood and scripture. And We gave him his reward in this world, and indeed, he is in the Hereafter among the righteous.

(MELAYU)

Dan Kami anugerahkan kepada Ibrahim, Ishak dan Ya’qub, dan Kami jadikan kenabian dan Al Kitab pada keturunannya, dan Kami berikan kepadanya balasannya di dunia; dan sesungguhnya dia di akhirat, benar-benar termasuk orang-orang yang soleh.

 

وَوَهَبنا لَهُ إِسحٰقَ وَيَعقوبَ

Dan Kami anugerahkan kepada Ibrahim: Ishak dan Ya’qub,

Dari keturunan Nabi Ibrahim datangnya banyak para Nabi dan Rasul. Dalam ayat ini disebut Nabi Ishak dan dari Nabi Ishak itu lahirnya Nabi Ya’qub. Maknanya, Nabi Ibrahim akan sempat lihat Nabi Ya’qub itu lahir.

Di dalam kitab Sahihain disebutkan melalui salah satu hadisnya yang mengatakan:

“إِنَّ الْكَرِيمَ ابنَ الْكَرِيمِ ابنِ الْكَرِيمِ ابْنِ الْكَرِيمِ يوسفُ بنَ يعقوبَ بْنِ إسحاقَ بْنِ إِبْرَاهِيمَ”

Sesungguhnya orang yang mulia, anak orang yang mulia, anak orang yang mulia, anak orang yang mulia adalah Yusuf ibnu Ya’qub ibnu Ishaq ibnu Ibrahim ‘alaihis salam.

Anak Nabi Ibrahim bukan sahaja Nabi Ishak dan Nabi Ismail tetapi ada lagi anak-anak yang lain. Sebagai contoh, dikatakan ada seorang lagi anak baginda yang bernama Qathurah yang darinya juga turun keturunan para Nabi yang lain tetapi kita tidak ada maklumat tentang perkara itu.

 

وَجَعَلنا في ذُرِّيَّتِهِ النُّبُوَّةَ وَالكِتٰبَ

dan Kami jadikan kenabian dan Al Kitab pada keturunannya,

Allah beri anak-anak baginda menjadi Rasul untuk memanjangkan ajaran baginda. Ini adalah satu kelebihan yang amat besar. Kalau anak kita orang baik pun kita sudah suka sangat, apatah lagi kalau anak kita seorang Nabi lagi Rasul?

Ini merupakan kurnia yang paling besar, kerana selain Allah menjadikan Ibrahim sebagai kekasih-Nya, dan menjadikannya sebagai ikutan bagi umat manusia, juga memberikan kepada keturunannya kenabian dan Al-Kitab. Maka tiada seorang nabi pun sesudah Nabi Ibrahim melainkan berasal dari keturunannya. Semua nabi kaum Bani Israil berasal dari keturunan Ya’qub ibnu Ishaq ibnu Ibrahim, sehingga nabi yang terakhir dari kalangan mereka adalah Isa ibnu Maryam.

Kemudian bangkitlah dari kalangan para nabi semuanya seorang nabi dari Arab keturunan kabilah Quraisy dari keluarga Bani Hasyim. Dia datang sebagai pembawa berita gembira dan penutup para rasul secara mutlak, juga penghulu seluruh anak Adam, baik di dunia mahupun di akhirat. Allah telah memilih­nya dari kalangan intinya orang-orang Arab ‘Uraba, berasal dari keturunan Nabi Ismail ibnu Ibrahim a.s. Itulah Nabi Muhammad SAW.

 

وَءآتَينٰهُ أَجرَهُ فِي الدُّنيا

dan Kami berikan kepadanya balasan di dunia;

Allah beritahu upah kepada Nabi Ibrahim diberi semasa di dunia lagi, tetapi apakah ia? Kita tahu yang baginda dikenakan dengan berbagai-bagai dugaan, bukan? Itu semua dugaan belaka, ujian demi ujian dan ujian itu besar-besar belaka.

Jadi yang dimaksudkan adalah baginda mendapat anak-anak yang soleh. Baginda mendapat tahu tentang cucunya akan menjadi Nabi sebelum cucunya itu lahir. Dan ini adalah satu pemberian yang amat-amat besar.

Baginda juga diberikan nikmat membina kembali Ka’bah. Dan tentu ada banyak lagi nikmat yang telah diberikan kepada baginda.

 

وَإِنَّهُ فِي الآخِرَةِ لَمِنَ الصّٰلِحينَ

dan sesungguhnya dia di akhirat, benar-benar termasuk orang-orang yang soleh.

Dan baginda di akhirat nanti pasti akan dimasukkan ke dalam golongan orang-orang yang soleh. Iaitu golongan soleh peringkat Nabi.


 

Ayat 28: Sekarang masuk ke Perenggan Makro 3c dari ayat ini sehingga ke ayat 35 iaitu tentang ujian yang dikenakan kepada Nabi Luth a.s. pula.

وَلوطًا إِذ قالَ لِقَومِهِ إِنَّكُم لَتَأتونَ الفٰحِشَةَ ما سَبَقَكُم بِها مِن أَحَدٍ مِّنَ العٰلَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention] Lot, when he said to his people, “Indeed, you commit such immorality as no one has preceded you with from among the worlds.

(MELAYU)

Dan (ingatlah) ketika Luth berkata kepada kaumnya: “Sesungguhnya kamu benar-benar mengerjakan perbuatan yang amat keji yang belum pernah dikerjakan oleh seorang pun dari umat-umat sebelum kamu”.

 

وَلوطًا إِذ قالَ لِقَومِهِ إِنَّكُم لَتَأتونَ الفٰحِشَةَ

Dan (ingatlah) ketika Luth berkata kepada kaumnya: “Sesungguhnya kamu benar-benar mengerjakan perbuatan yang amat keji

Allah suruh Nabi Muhammad ajar kisah Nabi Luth kepada manusia. Baginda telah diutus kepada Sodom dan seperti yang kita sudah tahu, mereka itu kaum yang mengamalkan perbuatan keji yang amat teruk sekali iaitu homoseksual – hubungan seks sesama jenis.

 

ما سَبَقَكُم بِها مِن أَحَدٍ مِّنَ العٰلَمينَ

yang belum pernah dikerjakan oleh seorang pun dari umat-umat sebelum kamu”.

Perbuatan homoseksual yang dilakukan oleh kaum itu tidak pernah dilakukan dalam sejarah manusia sebelum itu. Merekalah yang mula-mula sekali melakukannya.

Jadi homoseksual bukanlah perkara yang normal. Maka salahlah pendapat yang mengatakan homoseksual itu adalah kehendak biologi manusia – kerana kalau ianya normal, maka ia sudah tentu sudah ada dari dulu lagi.


 

Ayat 29:

أَئِنَّكُم لَتَأتونَ الرِّجالَ وَتَقطَعونَ السَّبيلَ وَتَأتونَ في ناديكُمُ المُنكَرَ ۖ فَما كانَ جَوابَ قَومِهِ إِلّا أَن قالُوا ائتِنا بِعَذابِ اللهِ إِن كُنتَ مِنَ الصّٰدِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, you approach men and obstruct the road¹ and commit in your meetings [every] evil.” And the answer of his people was not but that they said, “Bring us the punishment of Allāh, if you should be of the truthful.”

  • i.e., commit highway robbery and acts of aggression against travelers.

(MELAYU)

Apakah sesungguhnya kamu patut mendatangi laki-laki, mengganggu di jalanan dan mengerjakan kemungkaran di tempat-tempat pertemuanmu? Maka jawapan kaumnya tidak lain hanya mengatakan: “Datangkanlah kepada kami azab Allah, jika kamu termasuk orang-orang yang benar”.

 

أَئِنَّكُم لَتَأتونَ الرِّجالَ

Apakah sesungguhnya kamu patut mendatangi laki-laki,

Nabi Luth mengutuk perbuatan kaum lelaki mereka yang mengadakan hubungan seks dengan lelaki juga. Macam tidak ada orang perempuan pula di tempat mereka itu.

 

وَتَقطَعونَ السَّبيلَ

dan mengganggu di jalanan

Mereka berdosa bukan sahaja berkenaan homoseksual sahaja. Mereka juga mengganggu di jalanan di mana ada yang merompak dan ada yang minta tol. Maknanya kalau nak pakai jalan kena bayar. Ini menyusahkan orang kerana laluan sepatutnya percuma.

Atau bermaksud mereka memutuskan pertalian kelahiran dengan mendatangi lelaki dan bukannya perempuan. Kerana kalau mereka menumpahkan air mani kepada lelaki, mana mungkin akan lahir anak dan lama kelamaan tidak adalah keturunan, bukan?

 

وَتَأتونَ في ناديكُمُ المُنكَرَ

dan mengerjakan kemungkaran di tempat-tempat pertemuanmu? 

Kalimah نادي boleh juga bermaksud kelab, iaitu tempat-tempat awam yang terbuka. Ianya menjadi tempat perjumpaan, tempat pertemuan.

Nabi Luth kata mereka berbuat mungkar itu di tempat umum, tempat orang berjumpa, ramai-ramai. Maknanya mereka melakukan kemungkaran di tempat-tempat terbuka dan tidak sorok-sorok lagi. Sudah tidak malu dengan orang lain. Maknanya mereka sudah tidak kisah dengan dosa dan sudah tidak kisah dengan perasaan malu lagi. Mereka melakukan kemungkaran dalam majlis-majlis mereka.

Dan ada kalangan kaum mereka yang tidak buat pun amalan homoseksual itu dan mereka tengok, tapi tidak tegur. Ini pun salah juga. Mereka sudah nampak kemungkaran yang berlaku di depan mata mereka, tapi mereka buat biasa sahaja. Kerana itu mereka semua sekali dihancurkan oleh Allah.

Kita takut perkara yang sama terjadi zaman sekarang. Kalau dulu, kumpulan LGBT (Lesbian, Gay, Biseksual, Transgender) ini kumpulan yang kecil dan malu dengan masyarakat. Mereka akan cuba menyorok keadaan diri mereka dan mereka buat mungkar di tempat tersembunyi sahaja. Tapi sekarang, mereka sudah berani mengatakan mereka Gay, atau Lesbian, tapi segan silu lagi. Mereka berani keluar ke khalayak ramai. Maknanya, mereka sudah mula jadi seperti Kaum Sodom itu.

Setelah Nabi Luth menegur mereka atas kesalahan-kesalahan mereka itu, apakah jawapan balas dari mereka?

 

فَما كانَ جَوابَ قَومِهِ إِلّا أَن قالُوا ائتِنا بِعَذابِ اللهِ

Maka jawapan kaumnya tidak lain hanya mengatakan: “Datangkanlah kepada kami azab Allah,

Apabila mereka ditegur dengan perbuatan-perbuatan salah mereka itu mereka balas dengan suruh Nabi Luth tunjukkan dan bawakan azab yang dijanjikan itu.

 

إِن كُنتَ مِنَ الصّٰدِقينَ

jika kamu termasuk orang-orang yang benar”.

Mereka teruk sangat sampai berani cabar Nabi Luth untuk bawakan azab yang diancam kepada mereka itu. Memang kalau sudah minta azab, itu adalah satu jenis bangsa yang teruk sangat.


 

Ayat 30: Kerana mereka teruk sangat, maka Nabi Luth telah berdoa:

قالَ رَبِّ انصُرني عَلَى القَومِ المُفسِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “My Lord, support me against the corrupting people.”

(MELAYU)

Luth berdoa: “Ya Tuhanku, tolonglah aku atas kaum yang berbuat kerosakan itu”.

 

Nabi Luth telah meminta pertolongan daripada Allah. Baginda minta supaya mereka itu ditimpakan sahaja dengan azab yang menghancurkan mereka kerana mereka itu tidak ada harapan untuk diubah lagi.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 15 Jun 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi