Tafsir Surah Ankabut Ayat 34 – 38 (Orang pandai tapi bodoh)

Ayat 34: Sekarang disebut apakah azab yang dikenakan kepada penduduk Sodom pada zaman Nabi Luth as. itu.

إِنّا مُنزِلونَ عَلىٰ أَهلِ هٰذِهِ القَريَةِ رِجزًا مِّنَ السَّماءِ بِما كانوا يَفسُقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, we will bring down on the people of this city punishment from the sky because they have been defiantly disobedient.”

(MELAYU)

Sesungguhnya Kami akan menurunkan azab dari langit atas penduduk kota ini kerana mereka berbuat fasik.

 

إِنّا مُنزِلونَ عَلىٰ أَهلِ هٰذِهِ القَريَةِ رِجزًا مِّنَ السَّماءِ

Sesungguhnya Kami akan menurunkan azab dari langit atas penduduk kota ini

Para malaikat itu kata yang mereka akan menghujani kaum itu dengan azab dari langit. Mereka dihujankan dengan batu-batu Sijjil. Malaikat Jibril telah mengangkat kota mereka dari bawah tanah, lalu mengangkatnya ke udara, setelah itu dijungkirkan dan ditangkubkan ke bumi, sedangkan mereka berada di bawahnya.

Lalu Allah mengirimkan hujan batu dari sijjil (tanah liat yang dibakar), masing-masing batu telah diberi tanda (setiap batu sudah ada nama siapa yang akan kena).

 

بِما كانوا يَفسُقونَ

kerana mereka berbuat fasik.

Mereka layak dikenakan dengan azab itu kerana mereka itu fasik – sentiasa melakukan dosa. Maka bukanlah Allah zalim. Allah kenakan azab kepada mereka yang memang layak kena.


 

Ayat 35:

وَلَقَد تَّرَكنا مِنها ءآيَةً بَيِّنَةً لِّقَومٍ يَعقِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have certainly left of it a sign as clear evidence for a people who use reason.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Kami tinggalkan daripadanya satu tanda yang nyata bagi orang-orang yang berakal.

 

Negara Sodom itu telah dimusnahkan tetapi ianya telah ditemui di dalam laut dan menjadi peringatan kepada manusia. Iaitu tempat berdekatan dengan Laut Mati. Allah menjadikan bekas tempat tinggal mereka sebuah danau yang kotor lagi busuk airnya. Sepatutnya manusia yang pergi ke sana, terkesan dengan apa yang berlaku itu dan tidak berani untuk melakukan kesalahan Kaum Nabi Luth itu.

Jadi semua kisah yang disebut ini adalah sebagai hujah kepada Dakwa Kedua surah ini: iaitu mereka yang menentang para Nabi dan Rasul akan dimusnahkan. Zaman sekarang tidak ada Rasul lagi, tapi ada penyebar dakwah. Maka kalaulah ada yang menentang penyebar tauhid pun, mereka akan mengalami nasib yang sama.


 

Ayat 36: Kisah keempat iaitu kisah Nabi Syu’aib a.s. Ayat 36 dan 37 adalah Perenggan Makro 3d iaitu tentang ujian yang dikenakan kepada Nabi Syuaib a.s. pula.

وَإِلىٰ مَديَنَ أَخاهُم شُعَيبًا فَقالَ يٰقومِ اعبُدُوا اللهَ وَارجُوا اليَومَ الآخِرَ وَلا تَعثَوا فِي الأَرضِ مُفسِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to Madyan [We sent] their brother Shu‘ayb, and he said, “O my people, worship Allāh and expect the Last Day and do not commit abuse on the earth, spreading corruption.”

(MELAYU)

Dan (Kami telah mengutus) kepada penduduk Mad-yan, saudara mereka Syu’aib, maka dia berkata: “Hai kaumku, sembahlah olehmu Allah, harapkanlah (pahala) hari akhir, dan jangan kamu berkeliaran di muka bumi berbuat kerosakan”.

 

وَإِلىٰ مَديَنَ أَخاهُم شُعَيبًا

Dan (Kami telah mengutus) kepada penduduk Mad-yan, saudara mereka Syu’aib,

Sekarang kita masuk ke kisah yang baru, terjadi di Madyan. Madyan ini adalah tempat hijrah Nabi Musa a.s. selepas baginda membunuh (tidak sengaja) Lelaki Qibti seperti yang disebut dalam Surah Qasas. Ada pendapat yang mengatakan, Nabi Syu’aib itu adalah bapa mertua baginda, tapi ada pula pendapat yang mengatakan tidak. Ini adalah kerana zaman antara keduanya tidak sama. Allahu a’lam.

 

فَقالَ يٰقومِ اعبُدُوا اللهَ

maka dia berkata: “Hai kaumku, sembahlah olehmu Allah, 

Seperti juga para Rasul yang lain, Nabi Syu’aib mengajak kaumnya itu menyembah Allah taala sahaja. Jangan seru selain Allah, jadi minta doa kepada selain Allah.

 

وَارجُوا اليَومَ الآخِرَ

harapkanlah (pahala) hari akhir,

Dan baginda mengajar mereka untuk berbuatlah sesuatu yang dapat memberi harapan kepada mereka di akhirat kelak. Buatlah amal ibadat yang dengan amal itu, mereka boleh berharap mendapat kebaikan di akhirat.

Begitu juga dengan kita, kenalah bersedia untuk akhirat. Belajarlah amal-amal yang soleh supaya dapat mengisi bekal kita semasa kita hidup di dunia ini. Jangan berharap kosong sahaja; kerana ada yang sangka, dengan mengucap syahadah sahaja, sudah tentu selamat.

Ini belum tentu lagi kerana ada banyak perkara yang kita tidak amalkan. Ingatlah yang Nabi Muhammad berdakwah dan mengajar selama 23 tahun, maka banyaklah perkara yang baginda sampaikan, bukan? Maka kena terus belajar agama.

 

وَلا تَعثَوا فِي الأَرضِ مُفسِدينَ

dan jangan kamu berkeliaran di muka bumi berbuat kerosakan”.

Dan baginda memberi nasihat kepada mereka supaya jangan berbuat kerosakan di atas muka bumi. Sama ada kerosakan dari segi fizikal ataupun agama. Demikian itu kerana mereka biasa mengurangi takaran dan timbangan serta gemar menyamun. Yang lebih berat, mereka telah melakukan kerosakan dari segi agama.


 

Ayat 37: Apakah jawapan penduduk Madyan itu?

فَكَذَّبوهُ فَأَخَذَتهُمُ الرَّجفَةُ فَأَصبَحوا في دارِهِم جٰثِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But they denied him, so the earthquake seized them, and they became within their home [corpses] fallen prone.

(MELAYU)

Maka mereka mendustakan Syu’aib, lalu mereka ditimpa gempa yang dahsyat, dan jadilah mereka mayat-mayat yang bergelimpangan di tempat-tempat tinggal mereka.

 

فَكَذَّبوهُ

Maka mereka mendustakan Syu’aib,

Tapi kaumnya itu mendustakan baginda. Maksudnya mereka kata Nabi Syu’aib berdusta sahaja. Mereka tidak mahu terima dakwah tauhid dan mereka berterusan hendak melakukan dosa dan melanggar ketaatan kepada Allah.

Tidak disebut apakah kesalahan mereka kerana telah disebut dalam surah-surah yang lain. Ayat ini pendek sahaja kerana hendak menekankan azab yang mereka terima sahaja.

 

فَأَخَذَتهُمُ الرَّجفَةُ

lalu mereka ditimpa gempa yang dahsyat,

Azab yang dikenakan kepada mereka adalah gempa bumi yang kuat. Dengan gempa bumi itu, mereka dihancurkan. Kisah mengenai mereka telah disebutkan panjang lebar di dalam tafsir Surah Al-A’raf, Hud dan Asy-Syu’ara.

 

فَأَصبَحوا في دارِهِم جٰثِمينَ

dan jadilah mereka mayat-mayat yang bergelimpangan di tempat-tempat tinggal mereka.

Maka mereka mati di dalam keadaan bergelimpangan, tidak ada nilai. Mayat mereka ditimpakan satu atas yang lainnya. Mereka sangka mereka hebat sangat, boleh buat apa sahaja. Tapi bila azab Allah dikenakan kepada mereka, mereka mati begitu sahaja.

Waktu surah ini diturunkan para sahabat sedang diseksa maka Allah hendak memberitahu kepada para sahabat bahawa orang-orang yang melakukan kekejaman itu tidak akan selamat. Dan Allah nak beri ancaman kepada Musyrikin Mekah yang menindas para sahabat itu, jangan mereka rasa mereka selamat.


 

Ayat 38: Ini adalah kisah ke-lima dalam surah ini. Dari ayat 38 – 40 adalah Perenggan Makro 3e dan ia tentang kaum yang telah dimusnahkan.

وَعادًا وَثَمودَ وَقَد تَّبَيَّنَ لَكُم مِّن مَّسٰكِنِهِم ۖ وَزَيَّنَ لَهُمُ الشَّيطٰنُ أَعمٰلَهُم فَصَدَّهُم عَنِ السَّبيلِ وَكانوا مُستَبصِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [We destroyed] ‘Aad and Thamūd, and it has become clear to you from their [ruined] dwellings. And Satan had made pleasing to them their deeds and averted them from the path, and they were endowed with perception.

(MELAYU)

Dan (juga) kaum ‘Aad dan Tsamud, dan sungguh telah nyata bagi kamu (kehancuran mereka) dari tempat tinggal mereka. Dan syaitan menjadikan mereka memandang baik perbuatan-perbuatan mereka, lalu dia menghalangi mereka dari jalan (Allah), sedangkan mereka adalah orang-orang berpandangan tajam,

 

وَعادًا وَثَمودَ

Dan (juga) kaum ‘Aad dan Tsamud,

Mereka itu tempat tinggalnya di Tanah Arab juga dan Musyrikin Mekah kenal kisah mereka dan kawasan itu kerana mereka ada melalui kawasan-kawasan itu di dalam perjalanan musafir perdagangan mereka.

Dan mereka juga tahu bahawa Allah telah memberi azab kepada dua kaum itu kerana menentang Nabi dan Rasul mereka. Maka, Allah ingatkan mereka sahaja.

 

وَقَد تَّبَيَّنَ لَكُم مِّن مَّسٰكِنِهِم

dan sungguh telah nyata bagi kamu (kehancuran mereka) dari tempat tinggal mereka. 

Musyrikin Mekah sendiri sudah lihat kawasan peninggalan kaum Aad dan Tsamud itu. Memang sudah jelas nyata tentang hal mereka itu. ‘Aad adalah kaum Nabi Hud a.s. dan mereka tinggal di daerah Ahqaf (bukit-bukit pasir) yang letaknya dekat dengan Hadramaut di negeri Yaman. Tsamud pula adalah kaum Nabi Saleh, mereka tinggal di kota Al-Hijr yang letaknya dekat dengan Wadil Qura.

 

وَزَيَّنَ لَهُمُ الشَّيطٰنُ أَعمٰلَهُم

Dan syaitan menjadikan mereka memandang baik perbuatan-perbuatan mereka, 

Syaitan telah mencantikkan segala perbuatan mereka, segala kekayaan mereka, segala kejayaan dan kerana itu mereka nampak mereka itu hebat dan benar.

Amalan mereka adalah amalan yang salah, tapi syaitan telah mengelabui mata mereka sampai mereka nampak amalan mereka itu benar. Macam kebanyakan daripada orang Islam sekarang, banyak yang mengamalkan amalan syirik dan bidaah. Tapi mereka tidak sedar yang amalan mereka itu salah kerana syaitan sudah mengelabui mata mereka.

Ini adalah talbis iblis. Jadi apabila kita tegur mereka, mereka pula yang marah kepada kita kerana mereka sangka sungguh yang amalan mereka itu Allah suka. Padahal, amalan mereka itu tidak ada dalil pun.

 

فَصَدَّهُم عَنِ السَّبيلِ

lalu dia menghalangi mereka dari jalan (Allah), 

Dan dengan cara itu, syaitan dapat menghalang mereka daripada jalan yang benar. Syaitan bagi mereka nampak amalan mereka itu benar, sampai mereka tak rasa nak tukar.

Macam zaman sekarang, ramai yang sibuk mengamalkan amalan yang syirik dan bidaah, sampai tidak sempat nak belajar. Sampai tidak sempat nak amal amalan yang benar. Mereka sangka: ‘amal baik, apa salahnya….’. Mereka tidak tahu yang syaitan sibukkan mereka dengan amalan yang tidak benar, seperti suruh berzikir beribu kali dalam sehari.

Apabila sudah sibuk berzikir, bilakah masanya mereka sempat belajar? Maka mereka tidak belajar dan terus dalam kejahilan. Inilah yang banyak terjadi kepada orang-orang tarekat sufi sekarang. Mereka rasa amalan mereka dan fahaman mereka sudah molek, tapi mereka tidak tahu yang mereka buat amalan syirik dan bidaah. Kalau mereka belajar sunnah, mereka akan nampak.

 

وَكانوا مُستَبصِرينَ

sedangkan mereka adalah orang-orang berpandangan tajam,

Allah telah beri kecerdasan akal kepada Kaum Aad dan Tsamud itu, tetapi walaupun mereka itu cerdas akal, tetapi berjaya juga ditipu oleh syaitan.

Ini mengajar kita bahawa orang-orang yang pandai pun boleh juga tertipu kerana kadang-kadang ada benda yang mereka bodoh juga. Kerana itu kadang-kadang kita lihat ada orang yang IQ tinggi tetapi mereka terlibat dengan dadah dan sebagainya.

Kita juga boleh lihat agama lain: bagaimana orang-orang terpelajar dalam dunia dan bekerja sebagai peguam, doktor, dan sebagainya tapi amalkan agama Hindu yang sembah patung, mandi dan minum air sungai yang kotor dan sebagainya.

Begitu juga, ada orang yang terpelajar dalam keduniaan, tapi masuk ajaran tarekat dan jadi bodoh sangat, percaya sahaja apa yang disampaikan oleh guru mereka. Inilah yang dimaksudkan dengan pepatah Arab أغنياء لكن أغبياء (mereka pandai, tapi bodoh juga). Maka, tahulah kita yang orang pandai pun boleh kena tipu juga.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 15 Jun 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s