Tafsir Surah Ankabut Ayat 27 – 30 (Homoseksual bukan normal)

Ayat 27:

وَوَهَبنا لَهُ إِسحٰقَ وَيَعقوبَ وَجَعَلنا في ذُرِّيَّتِهِ النُّبُوَّةَ وَالكِتٰبَ وَءآتَينٰهُ أَجرَهُ فِي الدُّنيا ۖ وَإِنَّهُ فِي الآخِرَةِ لَمِنَ الصّٰلِحينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We gave to him Isaac and Jacob and placed in his descendants prophethood and scripture. And We gave him his reward in this world, and indeed, he is in the Hereafter among the righteous.

(MELAYU)

Dan Kami anugerahkan kepada Ibrahim, Ishak dan Ya’qub, dan Kami jadikan kenabian dan Al Kitab pada keturunannya, dan Kami berikan kepadanya balasannya di dunia; dan sesungguhnya dia di akhirat, benar-benar termasuk orang-orang yang soleh.

 

وَوَهَبنا لَهُ إِسحٰقَ وَيَعقوبَ

Dan Kami anugerahkan kepada Ibrahim: Ishak dan Ya’qub,

Dari keturunan Nabi Ibrahim datangnya banyak para Nabi dan Rasul. Dalam ayat ini disebut Nabi Ishak dan dari Nabi Ishak itu lahirnya Nabi Ya’qub. Maknanya, Nabi Ibrahim akan sempat lihat Nabi Ya’qub itu lahir.

Di dalam kitab Sahihain disebutkan melalui salah satu hadisnya yang mengatakan:

“إِنَّ الْكَرِيمَ ابنَ الْكَرِيمِ ابنِ الْكَرِيمِ ابْنِ الْكَرِيمِ يوسفُ بنَ يعقوبَ بْنِ إسحاقَ بْنِ إِبْرَاهِيمَ”

Sesungguhnya orang yang mulia, anak orang yang mulia, anak orang yang mulia, anak orang yang mulia adalah Yusuf ibnu Ya’qub ibnu Ishaq ibnu Ibrahim ‘alaihis salam.

Anak nabi Ibrahim bukan sahaja Nabi Ishak dan Nabi Ismail tetapi ada lagi anak-anak yang lain. Sebagai contoh, dikatakan ada seorang lagi anak baginda yang bernama Qathurah yang darinya juga turun keturunan para Nabi yang lain tetapi kita tidak ada maklumat tentang perkara itu.

 

وَجَعَلنا في ذُرِّيَّتِهِ النُّبُوَّةَ وَالكِتٰبَ

dan Kami jadikan kenabian dan Al Kitab pada keturunannya,

Allah beri anak-anak baginda menjadi Rasul untuk memanjangkan ajaran baginda. Ini adalah satu kelebihan yang amat besar. Kalau anak kita orang baik pun kita dah suka sangat, apatah lagi kalau anak kita seorang Nabi lagi Rasul?

Ini merupakan kurnia yang paling besar, kerana selain Allah menjadikan Ibrahim sebagai kekasih-Nya, dan menjadikannya sebagai ikutan bagi umat manusia, juga memberikan kepada keturunannya kenabian dan Al-Kitab. Maka tiada seorang nabi pun sesudah Nabi Ibrahim melainkan berasal dari keturunannya. Semua nabi kaum Bani Israil berasal dari keturunan Ya’qub ibnu Ishaq ibnu Ibrahim, sehingga nabi yang terakhir dari kalangan mereka adalah Isa ibnu Maryam.

Kemudian bangkitlah dari kalangan para nabi semuanya seorang nabi dari Arab keturunan kabilah Quraisy dari keluarga Bani Hasyim. Dia datang sebagai pembawa berita gembira dan penutup para rasul secara mutlak, juga penghulu seluruh anak Adam, baik di dunia mahupun di akhirat. Allah telah memilih­nya dari kalangan intinya orang-orang Arab ‘Uraba, berasal dari keturunan Nabi Ismail ibnu Ibrahim a.s. Itulah Nabi Muhammad SAW.

 

وَءآتَينٰهُ أَجرَهُ فِي الدُّنيا

dan Kami berikan kepadanya balasan di dunia;

Allah beritahu upah kepada Nabi Ibrahim diberi semasa di dunia lagi, tetapi apakah ia? Kita tahu yang baginda dikenakan dengan berbagai-bagai dugaan, bukan? Itu semua dugaan belaka, ujian demi ujian dan ujian itu besar-besar belaka.

Jadi yang dimaksudkan adalah baginda mendapat anak-anak yang soleh. Baginda mendapat tahu tentang cucunya akan menjadi Nabi sebelum cucunya itu lahir. Dan ini adalah satu pemberian yang amat-amat besar.

Baginda juga diberikan nikmat membina kembali Ka’bah.

 

وَإِنَّهُ فِي الآخِرَةِ لَمِنَ الصّٰلِحينَ

dan sesungguhnya dia di akhirat, benar-benar termasuk orang-orang yang soleh.

Dan baginda di akhirat nanti pasti akan dimasukkan ke dalam golongan orang-orang yang soleh.


 

Ayat 28: Sekarang masuk kepada kisah Nabi Luth a.s. pula.

وَلوطًا إِذ قالَ لِقَومِهِ إِنَّكُم لَتَأتونَ الفٰحِشَةَ ما سَبَقَكُم بِها مِن أَحَدٍ مِّنَ العٰلَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention] Lot, when he said to his people, “Indeed, you commit such immorality as no one has preceded you with from among the worlds.

(MELAYU)

Dan (ingatlah) ketika Luth berkata kepada kaumnya: “Sesungguhnya kamu benar-benar mengerjakan perbuatan yang amat keji yang belum pernah dikerjakan oleh seorangpun dari umat-umat sebelum kamu”.

 

وَلوطًا إِذ قالَ لِقَومِهِ إِنَّكُم لَتَأتونَ الفٰحِشَةَ

Dan (ingatlah) ketika Luth berkata kepada kaumnya: “Sesungguhnya kamu benar-benar mengerjakan perbuatan yang amat keji

Allah suruh Nabi Muhammad ajar kisah Nabi Luth kepada manusia. Baginda telah diutus kepada Sodom dan seperti yang kita sudah tahu, mereka itu kaum yang mengamalkan perbuatan keji yang amat teruk sekali iaitu homoseksual – hubungan seks sesama jenis.

 

ما سَبَقَكُم بِها مِن أَحَدٍ مِّنَ العٰلَمينَ

yang belum pernah dikerjakan oleh seorangpun dari umat-umat sebelum kamu”.

Perbuatan homoseksual yang dilakukan oleh kaum itu tidak pernah dilakukan dalam sejarah manusia sebelum itu. Merekalah yang mula-mula sekali melakukannya. Jadi ini bukanlah perkara yang normal. Maka salahlah pendapat yang mengatakan homoseksual itu adalah kehendak biologi manusia – kerana kalau ianya normal, maka ia sudah tentu sudah ada dari dulu lagi.


 

Ayat 29:

أَئِنَّكُم لَتَأتونَ الرِّجالَ وَتَقطَعونَ السَّبيلَ وَتَأتونَ في ناديكُمُ المُنكَرَ ۖ فَما كانَ جَوابَ قَومِهِ إِلّا أَن قالُوا ائتِنا بِعَذابِ اللهِ إِن كُنتَ مِنَ الصّٰدِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, you approach men and obstruct the road¹ and commit in your meetings [every] evil.” And the answer of his people was not but that they said, “Bring us the punishment of Allāh, if you should be of the truthful.”

  • i.e., commit highway robbery and acts of aggression against travelers.

(MELAYU)

Apakah sesungguhnya kamu patut mendatangi laki-laki, mengganggu di jalanan dan mengerjakan kemungkaran di tempat-tempat pertemuanmu? Maka jawaban kaumnya tidak lain hanya mengatakan: “Datangkanlah kepada kami azab Allah, jika kamu termasuk orang-orang yang benar”.

 

أَئِنَّكُم لَتَأتونَ الرِّجالَ

Apakah sesungguhnya kamu patut mendatangi laki-laki,

Nabi Luth mengutuk perbuatan kaum lelaki mereka yang mengadakan hubungan seks dengan lelaki juga. Macam tidak ada orang perempuan pula di tempat mereka itu.

 

وَتَقطَعونَ السَّبيلَ

dan mengganggu di jalanan

Mereka berdosa bukan sahaja berkenaan homoseksual sahaja. Mereka juga mengganggu di jalanan dimana ada yang rompak dan ada yang minta tol. Maknya kalau nak pakai jalan kena bayar. Ini menyusahkan orang kerana laluan sepatutnya percuma.

Atau bermaksud mereka memutuskan pertalian kelahiran dengan mendatangi lelaki dan bukannya perempuan. Kerana kalau mereka menumpahkan air mani kepada lelaki, mana mungkin akan lahir anak dan lama kelamaan tidak adalah keturunan, bukan?

 

وَتَأتونَ في ناديكُمُ المُنكَرَ

dan mengerjakan kemungkaran di tempat-tempat pertemuanmu? 

Kalimah نادي boleh juga bermaksud kelab, iaitu tempat-tempat awam yang terbuka. Ianya menjadi tempat perjumpaan, tempat pertemuan.

Nabi Luth kata mereka berbuat mungkar itu di tempat umum, tempat orang berjumpa, ramai-ramai. Maknanya mereka melakukan kemungkaran di tempat-tempat terbuka dan tidak sorok-sorok lagi. Sudah tidak mahu dengan orang lain dah. Maknanya mereka sudah tidak kisah dengan dosa dan sudah tidak kisah dengan perasaan malu lagi. Mereka melakukan kemungkaran dalam majlis-majlis mereka.

Dan ada kalangan kaum mereka yang tidak buat pun amalan homoseksual itu tengok sahaja, tapi tidak tegur. Ini pun salah juga. Mereka dah nampak dah kemungkaran yang berlaku di depan mata mereka, tapi mereka buat biasa sahaja. Kerana itu mereka semua sekali dihancurkan oleh Allah.

Kita takut perkara yang sama terjadi zaman sekarang. Kalau dulu, kumpulan LGBT (Lesbian, Gay, Biseksual, Transgender) ini kumpulan yang kecil dan malu dengan masyarakat. Mereka akan cuba menyorok keadaan diri mereka dan mereka buat mungkar di tempat tersembunyi sahaja. Tapi sekarang, mereka sudah berani mengatakan mereka Gay, atau Lesbian, tapi segan silu lagi. Mereka berani keluar ke khalayak ramai. Maknanya, mereka dah mula jadi seperti Kaum Sodom itu.

Setelah Nabi Luth menegur mereka atas kesalahan-kesalahan mereka itu, apakah jawapan balas dari mereka?

 

فَما كانَ جَوابَ قَومِهِ إِلّا أَن قالُوا ائتِنا بِعَذابِ اللهِ

Maka jawaban kaumnya tidak lain hanya mengatakan: “Datangkanlah kepada kami azab Allah,

Apabila mereka ditegur dengan perbuatan-perbuatan salah mereka itu mereka balas dengan suruh Nabi Luth tunjukkan dan bawakan azab yang dijanjikan itu.

 

إِن كُنتَ مِنَ الصّٰدِقينَ

jika kamu termasuk orang-orang yang benar”.

Mereka teruk sangat sampai berani cabar Nabi Luth untuk bawakan azab yang diancam kepada mereka itu. Memang kalau dah minta azab, itu adalah satu jenis bangsa yang teruk sangat dah.


 

Ayat 30: Kerana mereka teruk sangat, maka Nabi Luth telah berdoa:

قالَ رَبِّ انصُرني عَلَى القَومِ المُفسِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “My Lord, support me against the corrupting people.”

(MELAYU)

Luth berdoa: “Ya Tuhanku, tolonglah aku atas kaum yang berbuat kerusakan itu”.

 

Nabi Luth telah meminta pertolongan daripada Allah. Baginda minta supaya mereka itu ditimpakan sahaja dengan azab yang menghancurkan mereka kerana mereka titu tidak ada harapan untuk diubah lagi.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s