Tafsir Surah Taghabun Ayat 10 – 13 (Hakikat musibah)

Ayat 10: Ayat Takhwif Ukhrawi. 

وَالَّذينَ كَفَروا وَكَذَّبوا بِئآيٰتِنا أُولٰئِكَ أَصحٰبُ النّارِ خٰلِدينَ فيها ۖ وَبِئسَ المَصيرُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But the ones who disbelieved and denied Our verses – those are the companions of the Fire, abiding eternally therein; and wretched is the destination.

(MELAYU)

Dan orang-orang yang kafir dan mendustakan ayat-ayat Kami, mereka itulah penghuni-penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya. Dan itulah seburuk-buruk tempat kembali.

وَالَّذينَ كَفَروا وَكَذَّبوا بِئآيٰتِنا

Dan orang-orang yang kafir dan mendustakan ayat-ayat Kami,

Kufur itu bermaksud menutup pintu hatinya dari menerima kebenaran. Bila ditutup pintu hati itu, maka dia akan jadi kufur.

Mendustakan ayat-ayat Allah adalah tidak menghiraukan wahyu Qur’an. Iaitu buat tak kisah sahaja dengan Qur’an ini. Tidak ada keinginan nak belajar tafsir Qur’an supaya dapat memahami kehendak Allah. Mereka tidaklah kata ayat Allah itu ‘dusta’, tapi bila tidak hiraukannya, itu sudah termasuk ‘mendustakan’ ayat-ayat Allah.

أُولٰئِكَ أَصحٰبُ النّارِ خٰلِدينَ فيها

mereka itulah penghuni-penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya. 

Apabila tidak hiraukan ajaran Qur’an dengan tidak mempelajar tafsir, maka mereka akan jadi ahli neraka. Ini adalah kerana syaitan akan ambil peluang atas kejahilan orang itu untuk terus menyesatkan orang itu. Dan syaitan akan sesatkan supaya orang itu melakukan dosa syirik. Dan dosa syirik akan mengekalkan pelakunya dalam neraka selama-lamanya.

وَبِئسَ المَصيرُ

Dan itulah seburuk-buruk tempat kembali.

Tidak ada tempat kembali yang lagi buruk dari neraka itu. Tidak akan rasa selesa langsung di dalamnya. Azab tidak pernah berhenti dan tidak akan rasa lali dengan azab itu. Maknanya, ia akan sentiasa sahaja menyakitkan.

Ramai dari kalangan orang Islam tidak kenal neraka kerana tidak belajar sifat-sifatnya. Kerana itu mereka tidak takut dengan neraka. Kalau kita tanya mereka ada tak neraka itu, mereka akan jawap ya. Tapi cara hidup mereka seolah-olah menunjukkan mereka tidak hiraukan pun. Mereka seolah-olah tidak takut kalau mereka masuk neraka.

Ini adalah kerana tidak belajar sifat-sifat neraka seperti yang disampaikan dalam Qur’an dan juga hadis. Ini kerana ramai yang tidak belajar.


Ayat 11: Selepas disebut tentang berita-berita buruk kalau engkar dengan wahyu, maka sekarang kita kena masuk kepada kisah kemanisan iman yang kita sebutkan di dalam pengenalan surah ini. Jadi ayat ini sekarang disampaikan kepada orang mukmin. Waktu itu mereka hidup dalam kesusahan dan kepayahan. 

ما أَصابَ مِن مُّصيبَةٍ إِلّا بِإِذنِ اللَّهِ ۗ وَمَن يُؤمِن بِاللَّهِ يَهدِ قَلبَهُ ۚ وَاللَّهُ بِكُلِّ شَيءٍ عَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

No disaster strikes except by permission of Allāh. And whoever believes in Allāh – He will guide his heart. And Allāh is Knowing of all things.

(MELAYU)

Tidak ada suatu musibah pun yang menimpa seseorang kecuali dengan izin Allah; dan barangsiapa yang beriman kepada Allah niscaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.

ما أَصابَ مِن مُّصيبَةٍ إِلّا بِإِذنِ اللَّهِ

Tidak ada suatu musibah pun yang menimpa seseorang kecuali dengan izin Allah;

Apa-apa sahaja musibah yang dikenakan kepada manusia adalah dengan izin Allah. Perkara yang sama telah juga disebut sebelum ini dalam Hadid:22-23. Kalimah  أَصابَ  bermaksud sesuatu yang dikenakan tepat kepada tempatnya. Seperti anak panah yang tepat kena sasaran.

Dan ini bermaksud apa sahaja yang kena kepada kita memang telah ditetapkan oleh Allah dan memang kita tidak boleh nak elak. Kerana Allah tidak pernah tersasar dari sasaranNya. Oleh itu kita tidak boleh kata “jikalaulah aku tidak pergi ke sana, tentu aku tidak jadi begini dan begini ….” kerana ini sudah menidakkan takdir Allah. Memang apa yang terjadi kepada kita adalah kehendak dari Allah dan tidak dapat dielak lagi. 

‘Musibah’ itu dalam bahasa Arab boleh jadi apa-apa saja yang dikenakan kepada kita dan tidak semestinya ianya terhad kepada perkara yang buruk sahaja seperti yang selalu kita gunakan di dalam bahasa kita.

Maka perkara ini penting kerana ada manusia yang tidak dapat menerima takdir Allah apabila apa-apa saja yang berlaku, dan kerana itu mereka mempersoalkan: “kenapa benda ini terjadi kepada aku?….” dan “kenapa Allah buat begini kepada aku?…” dan lain-lain lagi kata-kata yang bersifat kufur kerana menolak takdir.

Oleh kerana tidak dapat terima perkara inilah maka ramai yang tidak percaya dengan Tuhan dan menjadi atheis. Mereka berhujah tidak mungkin ada Tuhan kerana kalau benar ada Tuhan, tentulah Tuhan tidak akan menjadikan perkara-perkara yang buruk jika benar Dia ada. Mereka lihat musibah dalam dunia ini teruk sangat. Sebagai contoh, mereka lihat ada anak kecil yang dapat barah dan mereka kata: “Tuhan jenis apa yang buat begini?”

Benar, amat susah untuk kita terima sahaja musibah dan takdir yang telah ditetapkan kepada kita. Kerana kadang-kadang ianya memang pahit sangat. Tapi itulah tanda iman yang kuat dan teguh tanpa goyah. Maka sekarang Allah hendak memuji sesiapa yang boleh beriman walaupun mereka dikenakan dengan musibah. Mereka tetap beriman dan tidak marah kepada Allah. Mereka itu telah mendapat kelebihan kerana dapat sabar dalam apa jua keadaan. 

Dan perkara ini hanya boleh didapati oleh mereka yang ada ilmu tentang Allah. Mereka tahu bahawa apa-apa sahaja yang terjadi bukanlah kemalangan tapi ianya terjadi dengan izin Allah. Dan mereka sedar yang mereka itu hamba Allah dan sebagai seorang hamba, mereka tidak layak mempersoalkan keputusan Allah untuk melakukan apa-apa sahaja.

وَمَن يُؤمِن بِاللَّهِ يَهدِ قَلبَهُ

dan barangsiapa yang beriman kepada Allah niscaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya.

Sesiapa yang dapat beriman dan percaya bahawa apa-apa musibah yang Allah berikan itu adalah ujian daripada Allah, maka mereka itu akan mendapat kelebihan. Mereka sedar yang musibah itu adalah punca Allah beri pahala kepada seseorang kerana sabar. Dan kerana mereka sedar tentang perkara ini, maka Allah akan pimpin hati mereka untuk dapat bersabar.

Orang yang mendapat petunjuk itu akan menyerahkan urusannya kepada Allah.  Yakni mengembalikan segala sesuatunya kepada Allah dan mengatakan:

{إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ}

Sesungguhnya kami adalah milik Allah, dan hanya kepada-Nyalah kami dikembalikan. (Al-Baqarah: 156)

Di dalam hadis yang telah disepakati disebutkan sebagai berikut:

“عَجَبًا لِلْمُؤْمِنِ، لَا يَقْضِي اللَّهُ لَهُ قَضَاءً إِلَّا كَانَ خَيْرًا لَهُ، إِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاء صَبَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ، وَإِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاء شَكَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ، وَلَيْسَ ذَلِكَ لِأَحَدٍ إِلَّا لِلْمُؤْمِنِ”

Sungguh mengagumkan orang mukmin itu, tiadalah Allah memutus­kan suatu keputusan baginya kecuali adalah kebaikan belaka baginya. Jika ia tertimpa kedukaan, maka dia bersabar, dan bersabar itu adalah baik baginya. Dan jika dia mendapat kesukaan, maka bersyukurlah dia dan bersyukur itu lebih baik baginya. Dan hal itu tidak didapati pada seorang pun kecuali pada diri orang mukmin.

Kita tidak boleh berdoa kepada Allah untuk menjadikan kita seorang yang penyabar (kerana kita minta bala sebenarnya kalau kita minta Allah jadikan kita sebagai seorang penyabar). Maka untuk jadi penyabar, kita kena melengkapkan diri kita dengan ilmu kefahaman tentang takdir. Lagi satu kena sedar yang kita ini hamba dan Allah itu Rabb. Bila dapat pemahaman ini, barulah dapat sabar.

Kalau tidak faham perkara inilah yang menyebabkan ramai manusia putus asa. Kerana mereka tidak meletakkan pengharapan mereka kepada Allah. Apabila mereka kena musibah, mereka sangka ada manusia yang ada kuasa, atau perkara itu terjadi dengan sendiri tanpa urusan Allah.

Dan yang lebih teruk lagi, kalau mereka percaya ada entiti lain selain Allah yang menjadikan musibah pada dirinya. Mungkin ada yang kata wali yang sudah mati marah kepada mereka; atau hantu yang ganggu mereka; atau jin bagi mereka sakit; dan sebagainya lagi fahaman-fahaman khurafat dan syirik yang berlegak-legar di kalangan masyarakat kita yang lemah iman dan tiada ilmu agama.

Sedangkan kalau orang yang benar-benar beriman dengan Allah, mereka akan tenang sahaja kalau ada apa-apa musibah terjadi kepada mereka. Mereka tahu Allah yang izinkan perkara itu terjadi dan tidak ada selainNya yang menjadikan perkara itu.

Allah berjanji di dalam ayat ini yang kepada sesiapa yang dapat mengekalkan imannya walaupun setelah dikenakan dengan musibah, maka Allah akan menetapkan hatinya di atas iman. Untuk faham ayat ini, maka kita boleh baca Surah Yusuf dan lihat bagaimana Nabi Yusuf itu diuji berkali-kali dengan ujian yang besar tetapi baginda tetap juga beriman.

Kisah itu penting kerana kalau kita boleh persoalkan keputusan Allah, maka kita boleh persoalkan apa yang Allah lakukan terhadap Nabi Yusuf itu. Ini kerana baginda tidak ada buat salah apa-apa salah, tetapi baginda tetap juga diuji dengan ujian yang berat-berat. 

وَاللَّهُ بِكُلِّ شَيءٍ عَليمٌ

Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.

Allah tahu duduk perkara sesuatu kejadian itu. Kita selalu sangka buruk kalau apa-apa musibah terjadi kepada kita. Ini kerana ilmu kita terhad. Kita hanya nampak satu bahagian sahaja. Tapi Allah yang menjadikan sesuatu perkara itu tahu samada perkara itu baik untuk kita atau tidak.

Kita kena redha dengan keputusan Allah itu dan yakin bahawa ada kebaikan dalam apa sahaja perkara yang Allah telah jadikan. Allah tahu apa yang terjadi kepada kita, bukannya Dia tidak tahu. Maka janganlah kita keluh kesah, kerana Allah tidak pernah tinggalkan kita. Percayalah yang ada kebaikan dalam sahaja yang Allah kenakan kepada kita.

Allah tahu siapakah yang benar-benar beriman. Dan kerana Allah tahu, maka Allah tahu siapakah yang layak diberikan petunjuk kepada orang itu. Kita telah sebut sebelum ini, kalau beriman maka Allah akan beri petunjuk kepada orang itu.


Ayat 12: Dan sekarang Allah ajar kita bagaimana cara kita menjaga iman kita semasa kita mendapat musibah. Caranya adalah dengan melakukan taat kepada Allah dan Rasul.

وَأَطيعُوا اللَّهَ وَأَطيعُوا الرَّسولَ ۚ فَإِن تَوَلَّيتُم فَإِنَّما عَلىٰ رَسولِنَا البَلٰغُ المُبينُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And obey Allāh and obey the Messenger; but if you turn away – then upon Our Messenger is only [the duty of] clear notification.

(MELAYU)

Dan taatlah kepada Allah dan taatlah kepada Rasul-Nya, jika kamu berpaling sesungguhnya kewajiban Rasul Kami hanyalah menyampaikan (amanat Allah) dengan terang.

وَأَطيعُوا اللَّهَ وَأَطيعُوا الرَّسولَ

Dan taatlah kepada Allah dan taatlah kepada Rasul,

Hendaklah taat kepada Allah dengan melakukan ibadat kepadaNya. Apabila kita ditimpa musibah maka sebenarnya kita kena lebih kuat lagi beribadat kepada Allah kerana Allah sedang mengingatkan kita kepadaNya. Kerana masalah yang kita hadapi adalah kerana kita lupa kepada Allah dan tidak menjalankan tanggungjawab kita. Maka apabila dikenakan dengan musibah adalah masa untuk kita kembali bertaubat kepada Allah dan meningkatkan ibadah kepadaNya.

Para sahabat yang telah menjalankan tugas mereka menegakkan agama Allah juga telah menerima dugaan dugaan dan ini bermakna walaupun kita buat kerja-kerja agama dan kita telah benar pun, tetapi ujian masih tetap ada. Ujian itu amat sekali seperti kematian saudara mara, kesakitan di dalam perang, kesusahan dalam usaha dan sebagainya.

Maka janganlah kita salahkan Allah ataupun kata Allah tidak suka kepada kita jika kita buat perkara-perkara yang baik tapi tetap juga ada kesusahan dan kepayahan. Contohilah para Nabi dan sahabat yang tetap sabar dalam menerima dugaan yang Allah telah berikan.

Kesusahan yang dialami oleh penegak agama itu semuanya dalam perancangan Allah seperti Nabi Musa yang Allah ilhamkan kepada ibunya untuk membuangnya ke dalam sungai. Tetapi akhirnya Allah selamatkan Nabi Musa. Tapi tentulah ibu Nabi Musa tidak tahu apa yang akan terjadi, bukan?

Maka begitulah kita tidak nampak hujung kepada rancangan Allah itu dan kerana itu kita kenalah bertawakal dan redha dengan apa yang Allah lakukan kerana itu semua sebahagian daripada rancangan Allah.

فَإِن تَوَلَّيتُم فَإِنَّما عَلىٰ رَسولِنَا البَلٰغُ المُبينُ

jika kamu berpaling sesungguhnya kewajiban Rasul Kami hanyalah menyampaikan (amanat Allah) dengan terang.

Kalau berpaling dari dakwah tauhid dan ajaran agama itu, tidaklah Rasul itu bersalah. Kerana tugas Nabi adalah menyampaikan sahaja, bukannya kena pastikan orang ikut ajakan baginda.

Maka begitu jugalah para pendakwah agama ini. Kita tidak perlu nak kena pastikan semua orang ikut ajakan dakwah kita. Yang kita perlu lakukan adalah menyampaikan ajaran agama ini dan terpulang kepada mereka samada nak terima atau tidak.

Kalau kita beriman dalam mendapat musibah, kita akan dapat petunjuk. Tapi kaau kita berpaling dari beriman, kita sendiri yang tanggung. Para Rasul tidak bersalah pun dan tidak kena mengena dengan kesalahan kita itu dan tidak bertanggungjawab.

Sebagaimana tugas para Rasul menyampaikan dengan ‘jelas’, maka kita pun kena sampaikan ajaran agama ini dengan jelas. Tidak perlu kita nak pusing-pusing, tapi beritahulah dengan jelas nyata. Beritahulah mana yang boleh buat dan mana yang tidak boleh buat. Kerana kalau kita pusing-pusing bahasa dan cara penyampaian kita, nanti ada orang tidak faham pula.


Ayat 13: Ini adalah Dakwa surah ini. Dakwa surah ini adalah tentang Tauhid. Allah kembali mengingatkan perkara yang amat penting sekali, iaitu tauhid.  

اللَّهُ لا إِلٰهَ إِلّا هُوَ ۚ وَعَلَى اللَّهِ فَليَتَوَكَّلِ المُؤمِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh – there is no deity except Him. And upon Allāh let the believers rely.

(MELAYU)

(Dialah) Allah tidak ada Tuhan selain Dia. Dan hendaklah orang-orang mukmin bertawakkal kepada Allah saja.

اللَّهُ لا إِلٰهَ إِلّا هُوَ

(Dialah) Allah tidak ada Tuhan selain Dia.

Tidak ada ilah selain dari Allah. Inilah ajaran utama para Rasul dan para pendakwah agama. Kena beritahu ini sebagai perkara utama kepada masyarakat.

Ramai yang keliru tentang perkara ini kerana ramai yang tidak faham apakah maksud ‘ilah‘ itu sendiri. Kerana tidak faham maksud ilah ini, ramai dari kalangan masyarakat kita berzikir lama dan panjang dengan kalimah tauhid ini, tapi dalam masa yang sama, mereka langgar apa yang mereka lafazkan berkali-kali itu.

Kerana tidak faham tentang mana satu tauhid dan mana yang syirik, maka ramai dari kalangan masyarakat kita telah melakukan syirik. Ramai yang bertawasul dalam berdoa; ramai yang pergi jumpa bomoh; ramai yang melafazkan perkara yang jatuh ke dalam syirik tanpa sedar; ramai yang buat perkara tahyul dan khurafat.

وَعَلَى اللَّهِ فَليَتَوَكَّلِ المُؤمِنونَ

Dan hendaklah orang-orang mukmin bertawakkal kepada Allah saja.

Allah memberi isyarat di dalam ayat ini yang jika kamu orang yang percaya kepada kalimat lailahaillallah, maka bagaimana kamu tidak boleh bertawakal kepada Allah? 

Maksud tawakal ini adalah berusaha dan kemudian serahkan kepada Allah apakah kesannya. Bukannya terus serah kepada Allah tapi kenalah usaha dahulu. Kerana kita masih lagi boleh berusaha. Tapi selepas usaha, serahkan kepada Allah samada menjadi atau tidak usaha kita itu. Dan kita kena redha dan terima apakah keputusan Allah. Kerana kalau tidak menjadi apa yang kita rancangan dan usaha, itu bukanlah tawakal namanya.

Sahabat tidak nampak apakah yang akan terjadi di masa hadapan dan mereka waktu itu sentiasa di dalam dugaan tetapi mereka teruskan juga perjuangan mereka kerana mereka bertawakal kepada Allah. 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 14 Mei 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s