Tafsir Surah Mumtahanah Ayat 1 – 2 (Jangan berharap kepada orang kafir)

Pengenalan Surah

Surah ini ada kena-mengena dengan Surah Tawbah dimana di dalam surah itu disebut arahan untuk menyerang Mekah. Apabila itu terjadi, maka ada para sahabat yang sangsi dengan arahan itu, kerana di Mekah itu ada juga orang-orang Islam yang telah beriman secara rahsia dan para sahabat takut kalau mereka itu akan terganggu. Takut nanti mereka akan terbunuh sekali dalam serangan dari golongan Muslim.

Ada seorang sahabat (yang bernama Hatib bin Abi Balta’a) yang masih mempunyai keluarganya di Mekah dan dia takut jikalau terjadi peperangan nanti, maka orang-orang Mekah akan menyakiti keluarganya ataupun membunuh mereka. Kerana keluarganya adalah pendatang di Mekah dan tidak ada puak di sana tapi menumpang sahaja. Maka dia nak beri maklumat kepada puak yang ditumpang itu supaya mereka tetap memberi perlindungan kepada keluarganya di Mekah.

Atau keluarganya itu belum masuk Islam lagi, tapi dia yakin yang kalau dia dakwah lagi kepada mereka, mereka tentu akan masuk Islam. Ini adalah sangkaan dia. Maka dia berharap kalau dia sampaikan maklumat kepada mereka, maka mereka akan melarikan diri ke tempat lain dahulu untuk menyelamatkan diri mereka.

Maka dia telah memberi surat secara rahsia kepada keluarganya yang di Mekah itu untuk memberitahu rancangan umat Islam untuk menyerang Mekah. Dia nak suruh mereka lari keluar dahulu.

Surah ini amat bahaya kerana ia membocorkan rahsia rancangan umat Islam. Rasulullah telah mendapat wahyu daripada Allah tentang surat itu dan baginda telah memberi arahan kepada Saidina Ali dan beberapa sahabat yang lain (Zubair dan Miqdad bin Aswad) untuk mengambil surat itu dan baginda telah memberitahu dengan siapakah surat itu. Baginda beritahu yang surat itu ada pada seorang wanita dan dipendekkan cerita mereka mendapat surat itu daripada wanita itu.

Kalimah الممتحنة‎ dari katadasar م ح ن yang bermaksud ‘periksa’. Kerana itulah ‘peperiksaan’ dipanggil ‘imtihan’. Ini adalah kerana apabila Ali dan sahabat yang lain berjumpa dengan wanita itu, dia tidak mengaku ada surat padanya. Jadi Ali beritahu yang kalau dia tidak keluarkan juga surat itu mereka akan bogelkan dia dan periksa dia kerana Rasulullah tidak menipu kerana baginda telah mendapat wahyu. Setelah dikatakan begitu, barulah wanita itu mengeluarkan surat itu.

Apabila surat itu dibawa kepada Rasulullah dan sahabat itu dibawa ke hadapan baginda, Umar sudah hendak membunuhnya tetapi Rasulullah mengatakan yang sahabat itu adalah Ahli Badr dan kesalahan beliau telah diampunkan oleh Allah maka sahabat itu selamat dari pedang Umar.

Nabi Muhammad juga memberitahu yang alasan dari sahabat itu adalah benar dan dia bukanlah munafik tetapi apa yang dia lakukan itu memang salah. Cuma kerana kedudukannya sebagai Ahli Badr, dia telah diselamatkan.

Ini sebagaimana yang disebutkan kisahnya dalam hadis berikut yang telah disepakati kesahihannya.
قال الإمام أحمد: حدثنا سفيان، عن عَمْرو، أَخْبَرَنِي حَسَن بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ عَلِيٍّ، أَخْبَرَنِي عُبَيد اللَّهِ بْنُ أَبِي رَافِعٍ -وَقَالَ مُرَّةُ: إِنَّ عُبَيْدَ اللَّهِ بْنَ أَبِي رَافِعٍ أَخْبَرَهُ: أَنَّهُ سَمِعَ عَلِيًّا، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، يَقُولُ: بَعَثَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَا وَالزُّبَيْرَ وَالْمِقْدَادَ، فَقَالَ: “انْطَلِقُوا حَتَّى تَأْتُوا رَوْضَةَ خَاخٍ، فَإِنَّ بِهَا ظَعِينة مَعَهَا كِتَابٌ، فَخُذُوهُ مِنْهَا”. فَانْطَلَقْنَا تَعَادى بِنَا خَيْلُنَا حَتَّى أَتَيْنَا الرَّوْضَةَ، فَإِذَا نَحْنُ بِالظَّعِينَةِ، قُلْنَا: أَخْرِجِي الْكِتَابَ. قَالَتْ: مَا مَعِي كِتَابٌ. قُلْنَا: لَتُخْرِجِنَّ الْكِتَابَ أَوْ لنُلقين الثِّيَابَ. قَالَ: فَأَخْرَجَتِ الْكِتَابَ مِنْ عِقَاصها، فَأَخَذْنَا الْكِتَابَ فَأَتَيْنَا بِهِ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَإِذَا فِيهِ: من حاطب بن أبي بلتعة إِلَى نَاسٍ مِنَ الْمُشْرِكِينَ بِمَكَّةَ، يُخْبِرُهُمْ بِبَعْضِ أَمْرَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “يَا حَاطِبُ، مَا هَذَا؟ “. قَالَ: لَا تَعْجَلْ عَلَيَّ، إِنِّي كُنْتُ امْرَأً مُلصَقًا فِي قُرَيْشٍ، وَلَمْ أَكُنْ مِنْ أَنْفُسِهِمْ، وَكَانَ مَنْ مَعَكَ مِنَ الْمُهَاجِرِينَ لَهُمْ قَرَابَاتٌ يَحْمُونَ أَهْلِيهِمْ بِمَكَّةَ، فَأَحْبَبْتُ إِذْ فَاتَنِي ذَلِكَ مِنَ النَّسَبِ فِيهِمْ أَنْ أَتَّخِذَ فِيهِمْ يَدًا يَحْمُونَ بِهَا قَرَابَتِي، وَمَا فَعَلْتُ ذَلِكَ كُفْرًا وَلَا ارْتِدَادًا عَنْ ديني ولا رضى بِالْكُفْرِ بَعْدَ الْإِسْلَامِ. فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “إِنَّهُ صَدَقكم”. فَقَالَ عُمَرُ: دَعْنِي أَضْرِبْ عُنُقَ هَذَا الْمُنَافِقِ. فَقَالَ: “إِنَّهُ قَدْ شَهِدَ بَدْرًا، مَا يُدْرِيكَ لَعَلّ اللَّهَ اطَّلَعَ إِلَى أَهْلِ بَدْرٍ فَقَالَ: اعْمَلُوا مَا شِئْتُمْ فَقَدْ غَفَرْتُ لَكُمْ”.
Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Sufyan, dari pamannya, telah menceritakan kepadaku Hasan ibnu Muhammad ibnu Ali, telah menceritakan kepadaku Abdullah ibnu Abu Rafi’. Murrah mengatakan, sesungguhnya Ubaidillah ibnu Abu Rafi’ menceritakan kepadanya bahawa dia pernah mendengar Ali r.a. menceritakan hadis berikut, bahawa Rasulullah Saw. pernah mengutusnya bersama Az-Zubair dan Al-Miqdad seraya berpesan: Berangkatlah kalian bertiga menuju ke kebun Khakh, kerana sesungguhnya di situ kalian akan berjumpa dengan seorang wanita dalam perjalanan. Dia membawa surat, maka ambillah surat itu darinya. Maka kami berangkat dengan memacu kuda kami hingga sampailah kami di kebun tersebut. Ternyata di kebun itu kami menjumpai seorang wanita yang sedang dalam perjalanannya. Maka kami perintahkan kepada wanita itu, “Keluarkanlah surat itu!” Wanita itu berkilah, “Aku tidak membawa surat apa pun.” Kami berkata mengancam, “Kamu harus serahkan kitab itu kepada kami atau kamu akan kami telanjangi.” Akhirnya wanita itu mengeluarkan surat tersebut dari gelung rambutnya, maka kami ambil kitab itu dan membawanya kepada Rasulullah Saw. Ternyata isi surat tersebut dari Hatib ibnu Abu Balta’ah, ditujukan kepada sejumlah orang-orang musyrik di Mekah, memberitahukan kepada mereka rencana yang akan dilakukan oleh Rasulullah Saw. Maka Rasulullah Saw. bertanya, “Hai Hatib, surat apakah ini?” Hatib menjawab, “Jangan engkau tergesa-gesa mengambil keputusan terhadapku, sesungguhnya aku adalah seorang yang hidup menumpang kepada orang-orang Quraisy, dan aku bukanlah seseorang dari kalangan mereka sedangkan di antara kaum Muhajirin yang ada bersama engkau mempunyai kaum kerabat di Mekah yang dapat melindung, keluarganya yang tertinggal. Maka kerana aku tidak mempunyai hubungan kekerabatan dengan mereka, aku bermaksud menggantinya dengan jasa kepada mereka. Dan tidaklah aku berbuat demikian kerana kekafiran, bukan pula kerana murtad dari agamaku, serta tidak pula redha dengan kekufuran sesudah aku masuk Islam.” Maka Rasulullah Saw. bersabda: Dia berkata benar kepada kalian. Umar tidak sabar, dia mengatakan, “Biarkanlah aku memenggal batang leher orang munafik ini.” Rasulullah Saw. bersabda: Sesungguhnya dia telah ikut dalam Perang Badr, dan tahukah kamu, barangkali Allah melihat kepada ahli Badr, lalu berfirman kepada mereka, “Berbuatlah menurut apa yang kalian kehendaki, sesungguhnya Aku telah memberikan ampunan bagimu.”

Begitulah kisah ini disebut di awal surah ini.

Surah ini memberitahu kepada orang-orang yang beriman untuk memutuskan hubungan dengan orang-orang kafir kerana mereka tidak patut ada hubungan yang rapat dengan orang-orang kafir. Ini telah disentuh dalam ayat terakhir surah sebelum ini, Surah Mujaadilah.

Jadi ayat ini adalah teguran kepada orang-orang mukmin. Ini tidak seperti surah-surah yang lain sebelum ini iaitu teguran kepada orang-orang Munafik.

 


Ayat 1: Nabi Muhammad telah mengadakan perbincangan dengan para sahabat untuk menyerang Mekah pada tahun 8 hijrah. Tapi ada sahabat yang sangsi dengan keputusan itu dan ada yang hendak menyelamatkan kawan/keluarga mereka. Ini kerana mereka rapat dengan golongan yang tidak masuk Islam itu. Maka Allah menegur mereka.

‎يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنوا لا تَتَّخِذوا عَدُوّي وَعَدُوَّكُم أَولِياءَ تُلقونَ إِلَيهِم بِالمَوَدَّةِ وَقَد كَفَروا بِما جاءَكُم مِّنَ الحَقِّ يُخرِجونَ الرَّسولَ وَإِيّاكُم ۙ أَن تُؤمِنوا بِاللهِ رَبِّكُم إِن كُنتُم خَرَجتُم جِهٰدًا في سَبيلي وَابتِغاءَ مَرضاتي ۚ تُسِرّونَ إِلَيهِم بِالمَوَدَّةِ وَأَنا أَعلَمُ بِما أَخفَيتُم وَما أَعلَنتُم ۚ وَمَن يَفعَلهُ مِنكُم فَقَد ضَلَّ سَواءَ السَّبيلِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)
Al-Mumtaḥinah: That (Sūrah) Which Examines. Also called “al-Mumtaḥanah,” meaning “The Woman Examined.”
O you who have believed, do not take My enemies and your enemies as allies,¹ extending to them affection while they have disbelieved in what came to you of the truth, having driven out the Prophet and yourselves [only] because you believe in Allāh, your Lord. If you have come out for jihād [i.e., fighting or striving] in My cause and seeking means to My approval, [take them not as friends]. You confide to them affection [i.e., instruction], but I am most knowing of what you have concealed and what you have declared. And whoever does it among you has certainly strayed from the soundness of the way.
* i.e., close associates and friends.

(MELAYU)
Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil musuh-Ku dan musuhmu menjadi teman-teman setia yang kamu sampaikan kepada mereka (berita-berita), kerana rasa kasih sayang; padahal sesungguhnya mereka telah engkar kepada kebenaran yang datang kepadamu, mereka mengusir Rasul dan (mengusir) kamu kerana kamu beriman kepada Allah, Tuhanmu. Jika kamu benar-benar keluar untuk berjihad di jalan-Ku dan mencari keredhaan-Ku (janganlah kamu berbuat demikian). Kamu memberitahukan secara rahsia (berita-berita Muhammad) kepada mereka, kerana rasa kasih sayang. Aku lebih mengetahui apa yang kamu sembunyikan dan apa yang kamu nyatakan. Dan barangsiapa di antara kamu yang melakukannya, maka sesungguhnya dia telah tersesat dari jalan yang lurus.

 

يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنوا لا تَتَّخِذوا عَدُوّي وَعَدُوَّكُم أَولِياءَ

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil musuh-Ku dan musuhmu menjadi teman-teman setia

Teguran ini diberikan kepada para sahabat yang mukmin. Allah menegur sahabat yang cuba untuk dapatkan perlindungan daripada musyrikin Allah dengan memberitahu bahawa puak Muslim akan menyerang mereka.

Ayat ini semakna dengan apa yang disebutkan oleh firman-Nya dalam ayat yang lain, yaitu:

{يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَتَّخِذُوا الْيَهُودَ وَالنَّصَارَى أَوْلِيَاءَ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ وَمَنْ يَتَوَلَّهُمْ مِنْكُمْ فَإِنَّهُ مِنْهُمْ}

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin-pemimpin(mu); sebagian mereka adalah pemimpin bagi sebagian yang lain. Barang siapa di antara kamu mengambil mereka menjadi pemimpin, maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. (Al-Maidah: 51)

Ada sahabat yang telah memberitahu tentang rancangan umat Islam kepada musyrikin Mekah. Dia lakukan kerana hendak mengharapkan belas kasihan dari mereka. Tapi Allah nak beritahu yang ini adalah sia-sia sahaja dan tidak akan terjadi kerana mereka itu tidak boleh diharap.

Maka Allah larang mereka dan juga kita dari menjadikan orang-orang kafir sebagai teman setia. Mereka itu tidak boleh dipercayai. Kena faham, ‘kafir’ itu adalah mereka yang menentang agama Islam dan orang Islam.

 

تُلقونَ إِلَيهِم بِالمَوَدَّةِ

yang kamu sampaikan kepada mereka (berita-berita), kerana rasa kasih sayang;

Kadangkala orang Islam rasa sayang dengan kenalan atau keluarga mereka yang masih dalam golongan kafir. Maka mereka melakukan perkara untuk kebaikan mereka.

Asbabun Nuzul ayat ini adalah tentang sahabat yang beri maklumat rahsia kepada mereka. Kerana sahabat itu sayang kepada orang yang diberi maklumat itu.

 

وَقَد كَفَروا بِما جاءَكُم مِّنَ الحَقِّ

padahal sesungguhnya mereka telah engkar kepada kebenaran yang datang kepadamu, 

Tapi Allah nak ingatkan yang kalau mereka itu kafir (yang menentang Islam), mereka tetap musuh. Ini kerana mereka telah menolak dan menentang kebenaran yang sampai kepada mereka. Maka jangan jadikan mereka sebagai teman rapat. Ini adalah kerana mereka telah engkar wahyu. Mana boleh orang yang engkar wahyu dipercayai?

 

يُخرِجونَ الرَّسولَ وَإِيّاكُم

mereka mengusir Rasul dan (mengusir) kamu 

Allah mengingatkan para sahabat bagaimana Musyrikin Mekah itu telah menghalau Nabi dan para sahabat dari Mekah. Dan jika mereka menghalau manusia yang paling baik (Rasulullah SAW) dan mereka percaya itu perbuatan yang benar, maka bagaimana lagi para sahabat boleh berharap mereka akan berbaik dengan mereka?

 

أَن تُؤمِنوا بِاللهِ رَبِّكُم

kerana kamu beriman kepada Allah, Tuhanmu. 

Allah beritahu kenapa Musyrikin Mekah itu menentang dan hendak menyakiti umat Islam. Ianya kerana para sahabat itu hendak beriman dengan iman tauhid sahaja. Bukannya sebab lain dan bukan kerana ada kesalahan yang dilakukan oleh Nabi dan para sahabat.

Ini semakna dengan apa yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَمَا نَقَمُوا مِنْهُمْ إِلا أَنْ يُؤْمِنُوا بِاللهِ. الْعَزِيزِ الْحَمِيدِ}

Dan mereka tidak menyiksa orang-orang mukmin itu melainkan karena orang-orang mukmin itu beriman kepada Allah Yang Mahaperkasa lagi Maha Terpuji. (Al-Buruj: 8)

Maka Allah nak ingatkan yang golongan musyrikin itu bukan teman kepada orang Mukmin. Maka ini adalah teguran untuk kebaikan. Jangan lagi nak berharap kepada mereka yang jelas-jelas menentang agama Islam.

 

إِن كُنتُم خَرَجتُم جِهٰدًا في سَبيلي وَابتِغاءَ مَرضاتي

Jika kamu benar-benar keluar untuk berjihad di jalan-Ku dan mencari keredhaan-Ku 

Kalau umat Islam keluar untuk berjuang menegakkan agama Allah, maka kena tunjuk cara orang berjuang. Perjuangan itu kerana hendak mencari redha Allah, bukan sebab yang lain. Maka kalau begitu, jangan belot kepada umat Islam. Jika kamu benar-benar mencari redha Allah, maka kenalah terima hakikat ini. Kenalah terima nasihat ini.

 

تُسِرّونَ إِلَيهِم بِالمَوَدَّةِ

Kamu memberitahukan secara rahsia kepada mereka, kerana rasa kasih sayang. 

Allah menegur perbuatan sahabat dan orang lain yang memberi maklumat rahsia kepada musuh Islam. Mereka yang melakukan perbuatan itu kerana mereka kasih kepada orang kafir itu. Mereka bukannya hendak menjatuhkan agama, tapi kerana sayang kepada orang sahaja.

 

وَأَنا أَعلَمُ بِما أَخفَيتُم وَما أَعلَنتُم

Aku lebih mengetahui apa yang kamu sembunyikan dan apa yang kamu nyatakan. 

Walaupun mereka melakukan pembocoran rahsia itu dengan segala macam cara untuk merahsiakannya, tapi Allah ingatkan mereka yang Allah tahu apa yang mereka lakukan. Tidak ada yang tersembunyi dari Allah.

 

وَمَن يَفعَلهُ مِنكُم فَقَد ضَلَّ سَواءَ السَّبيلِ

Dan barangsiapa di antara kamu yang melakukannya, maka sesungguhnya dia telah tersesat dari jalan yang lurus.

Sesiapa yang ada hubungan baik dengan Kafir Harbi sampai membocorkan rahsia kerajaan Islam, maka dia telah sesat dari jalan yang lurus. Ianya adalah dosa yang amat-amat besar.

Ada yang mengatakan Hatib dimaafkan kerana apa yang dia lakukan adalah diplomasi yang dilakukan untuk menyelamatkan keluarganya. Ini seperti firman Allah Swt. lainnya yang menyebutkan:

{لَا يَتَّخِذِ الْمُؤْمِنُونَ الْكَافِرِينَ أَوْلِيَاءَ مِنْ دُونِ الْمُؤْمِنِينَ وَمَنْ يَفْعَلْ ذَلِكَ فَلَيْسَ مِنَ اللَّهِ فِي شَيْءٍ إِلا أَنْ تَتَّقُوا مِنْهُمْ تُقَاةً وَيُحَذِّرُكُمُ اللَّهُ نَفْسَهُ}
Janganlah orang-orang mukmin mengambil orang-orang kafir menjadi wali dengan meninggalkan orang-orang mukmin. Barang siapa berbuat demikian, niscaya lepaslah dia dari pertolongan Allah kecuali kerana (siasat) memelihara diri dari sesuatu yang ditakuti dari mereka. Dan Allah memperingatkan kamu terhadap diri (siksa)-Nya. (Ali Imran: 28)

 

Ayat 2: Allah memberitahu kenapa sia-sia sahaja berharap kepada kasih orang kafir.

Orang Islam sahaja yang rasa kasih kepada orang kafir itu, tetapi orang kafir itu tidak kasih pun kepada mereka. Dan orang kafir itu tidak akan layan orang Islam seperti yang diharapkan. Maka, ini umpama orang Islam sahaja terhegeh-hegeh kepada orang kafir. Dan ini tidak patut.

‎إِن يَثقَفوكُم يَكونوا لَكُم أَعداءً وَيَبسُطوا إِلَيكُم أَيدِيَهُم وَأَلسِنَتَهُم بِالسّوءِ وَوَدّوا لَو تَكفُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)
If they gain dominance over you, they would be [i.e., behave] to you as enemies and extend against you their hands and their tongues with evil, and they wish you would disbelieve.
(MELAYU)
Jika mereka menangkap kamu, nescaya mereka bertindak sebagai musuh bagimu dan melepaskan tangan dan lidah mereka kepadamu dengan menyakiti(mu); dan mereka ingin supaya kamu (kembali) kafir.

 

إِن يَثقَفوكُم يَكونوا لَكُم أَعداءً

Jika mereka menangkap kamu, nescaya mereka bertindak sebagai musuh bagimu

Allah beritahu apa yang ada dalam hati orang kafir itu. Kerana manusia tidak tahu apa yang ada dalam hati orang lain, maka Allah yang beritahu.

Allah beritahu yang jikalau golongan musyrikin itu dapat tangkap orang Islam itu, maka mereka akan menyakiti orang Islam. Mereka akan tangkap sebagai musuh, bukan sebagai kawan.

 

وَيَبسُطوا إِلَيكُم أَيدِيَهُم

dan melepaskan tangan mereka kepadamu

Golongan kafir itu akan memanjangkan tangan mereka kepada orang Islam, maksudnya akan menyakiti orang Islam. Samada mencederakan, seksa atau bunuh.

 

وَأَلسِنَتَهُم بِالسّوءِ

dan lidah dengan menyakiti(mu);

Dan mereka akan menggunakan lidah mereka untuk menyakiti umat Islam. Mereka akan kata macam-macam, beri berbagai tuduhan, penipuan dan diayah yang palsu-palsu untuk memburukkan nama Islam.

 

وَوَدّوا لَو تَكفُرونَ

dan mereka ingin supaya kamu kafir.

Mereka buat itu semua kerana mereka tidak redha dengan keislaman umat Islam. Mereka ingin sangat umat Islam jadi kafir seperti mereka. Mereka tidak suka kalau umat Islam mengamalkan agama.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 9 April 2018


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s