Tafsir Surah Naml Ayat 89 – 93 (Pergi tapi akan kembali)

Ayat 89: Ini adalah-undang undang di akhirat dan berita gembira.

مَن جاءَ بِالحَسَنَةِ فَلَهُ خَيرٌ مِّنها وَهُم مِن فَزَعٍ يَومَئِذٍ آمِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Whoever comes [at Judgement] with a good deed will have better than it, and they, from the terror of that Day, will be safe.

(MELAYU)

Barangsiapa yang membawa kebaikan, maka ia memperoleh (balasan) yang lebih baik dari padanya, sedang mereka itu adalah orang-orang yang aman tenteram dari pada kejutan yang dahsyat pada hari itu.

 

مَن جاءَ بِالحَسَنَةِ فَلَهُ خَيرٌ مِّنها

Barangsiapa yang membawa kebaikan, maka ia memperoleh (balasan) yang lebih baik dari padanya

Sesiapa yang datang dengan bawa amal kebaikan akan dapat balasan yang baik dari Allah. Sekurang-kurangnya datang dengan bawa kalimah tauhid kerana mungkin ada yang tidak sempat beramal ibadat kerana dia masuk Islam sahaj terus mati.

Dan Allah gunakan ta marbootah  pada kalimah الحَسَنَةِ itu merujuk kepada setiap satu daripada amal kebaikan itu. Maknanya satu amal kebaikan pun akan tetap dibalas baik.

Dan ada ال juga kepada kalimah الحَسَنَةِ itu menunjukkan Allah kenal amal kebaikan itu setiap satunya dan Allah menghargai. Maka jangan sangka satu amal kebaikan mana-mana pun tiada harga.

Allah beritahu yang apabila mereka datang walaupun bawa satu kebaikan amalan, Allah akan balas dengan balasan yang lebih baik daripada amalan itu. Maknanya Allah bukan bayar setimpal tetapi Allah akan balas dengan balasan yang berkali-kali ganda lebih baik.

 

وَهُم مِن فَزَعٍ يَومَئِذٍ آمِنونَ

sedang mereka itu adalah orang-orang yang aman tenteram daripada kejutan yang dahsyat pada hari itu.

Dan mereka itu akan aman daripada ketakutan yang amat sangat iaitu Hari Kiamat. Mereka tidak takut kerana mereka datang kepada Allah dengan akidah tauhid. Seperti disebut dalam ayat lain:

{أَفَمَنْ يُلْقَى فِي النَّارِ خَيْرٌ أَمْ مَنْ يَأْتِي آمِنًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ}

Maka apakah orang-orang yang dilemparkan ke dalam neraka lebih baik ataukah orang-orang yang datang dengan aman sentosa pada hari kiamat. (Fussilat: 40)

Dan kerana orang beriman tidak akan menghadapi Hari Kiamat itu. Kerana ianya amat dahsyat, maka Allah akan matikan orang beriman dengan angin yang lembut. Supaya orang-orang kafir sahaja yang akan menghadapinya. Ayat ini sama seperti yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{لَا يَحْزُنُهُمُ الْفَزَعُ الأكْبَرُ}

Mereka tidak disusahkan oleh kedahsyatan yang besar (pada hari kiamat). (Al-Anbiya: 103)


 

Ayat 90: Dan ini pula adalah kembalikan dari ayat sebelum ini. Maka ini adalah berita menakutkan.

وَمَن جاءَ بِالسَّيِّئَةِ فَكُبَّت وُجوهُهُم فِي النّارِ هَل تُجزَونَ إِلّا ما كُنتُم تَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And whoever comes with an evil deed¹ – their faces will be overturned into the Fire, [and it will be said], “Are you recompensed except for what you used to do?”

  • Without having repented. It may refer generally to any sin or more specifically to association of another with Allāh.

(MELAYU)

Dan barang siapa yang membawa kejahatan, maka disungkurkanlah muka mereka ke dalam neraka. Tiadalah kamu dibalasi, melainkan (setimpal) dengan apa yang dahulu kamu kerjakan.

 

وَمَن جاءَ بِالسَّيِّئَةِ فَكُبَّت وُجوهُهُم فِي النّارِ

Dan barang siapa yang membawa kejahatan, maka disungkurkanlah muka mereka ke dalam neraka.

Ini pula kepada mereka yang bawa pulang ke akhirat dengan amal perbuatan yang buruk. Ibnu Abbas, Abu Hurairah, Anas ibnu Malik, Ata, Sa’id ibnu Jubair, Ikrimah, Mujahid, Ibrahim An-Nakha’i, Abu Wa’il, Abu Saleh, Muhammad ibnu Ka’b, Zaid ibnu Aslam, Az-Zuhri, As-Saddi, Ad-Dahhak, Al-Hasan, Qatadah, dan Ibnu Zaid, semuanya mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya: Dan barang siapa yang membawa kejahatan. (An-Naml: 90) bahawa yang dimaksud adalah ‘kemusyrikan’.

Kalimah فَكُبَّت itu bermaksud mereka akan dijatuhkan muka dahulu ke dalam neraka. Mereka akan jatuh atas muka mereka dahulu. Dan ini amat menakutkan sekali.

 

هَل تُجزَونَ إِلّا ما كُنتُم تَعمَلونَ

“Adakah kamu dibalasi, melainkan (setimpal) dengan apa yang dahulu kamu kerjakan?”

Dan akan dikatakan kepada mereka: “adakah ini balasan yang setimpal yang dikenakan kepada kamu?” Kata-kata ini adalah azab rohani kerana untuk menyakitkan hati mereka. Sudahlah tubuh disakitkan, malah hati juga disakitkan.


 

Ayat 91: Ayat dalil wahyi. Bermaksud arahan dari Allah kepada Nabi dan orang mukmin.

إِنَّما أُمِرتُ أَن أَعبُدَ رَبَّ هٰذِهِ البَلدَةِ الَّذي حَرَّمَها وَلَهُ كُلُّ شَيءٍ ۖ وَأُمِرتُ أَن أَكونَ مِنَ المُسلِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Say, O Muḥammad], “I have only been commanded to worship the Lord of this city,¹ who made it sacred and to whom [belongs] all things. And I am commanded to be of the Muslims [i.e., those who submit to Allāh]

  • Or region, meaning Makkah and its surroundings.

(MELAYU)

Aku hanya diperintahkan untuk menyembah Tuhan negeri ini (Mekah) Yang telah menjadikannya suci dan kepunyaan-Nya-lah segala sesuatu, dan aku diperintahkan supaya aku termasuk orang-orang yang berserah diri.

 

إِنَّما أُمِرتُ أَن أَعبُدَ رَبَّ هٰذِهِ البَلدَةِ

Aku hanya diperintahkan untuk menyembah Tuhan negeri ini

Negeri yang dimaksudkan adalah Mekah. Allah memberi penghormatan kepada Mekah dalam ayat ini. Allah menisbahkan DiriNya sebagai Tuhan Mekah, padahal Dia adalah Tuhan sekalian alam, bukan Mekah sahaja, bukan? Ini seperti juga yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{فَلْيَعْبُدُوا رَبَّ هَذَا الْبَيْتِ. الَّذِي أَطْعَمَهُمْ مِنْ جُوعٍ وَآمَنَهُمْ مِنْ خَوْفٍ}

Maka hendaklah mereka menyembah Tuhan Pemilik rumah ini (Ka’bah), Yang telah memberi makanan kepada mereka untuk menghilangkan lapar dan mengamankan mereka dari ketakutan. (Quraisy: 3-4)

Maka Nabi Muhammad disuruh memberitahu umat baginda yang baginda diarahkan oleh Allah untuk menghambakan diri dan beribadah hanya kepada Allah sahaja.

 

الَّذي حَرَّمَها

Yang telah menjadikannya suci 

‘Haram’ itu maksudnya diharamkan untuk dilakukan segala perbuatan syirik di dalamnya. Maka Mekah adalah Tanah Suci yang diharamkan dilakukan kesyirikan di dalamnya. Ianya juga dikenali sebagai ‘Tanah Haram’ bermaksud haram untuk melakukan perkara dosa di dalamnya. Di mana-mana pun haram melakukan dosa tapi ada kedudukan istimewa pada Tanah Haram. Ada undang-undang khusus untuk Mekah. Rasulullah Saw. telah bersabda pada hari jatuhnya Kota Mekah:

“إِنَّ هَذَا الْبَلَدَ حَرَّمَهُ اللَّهُ يَوْمَ خَلَقَ السَّمَوَاتِ وَالْأَرْضَ، فَهُوَ حَرَامٌ بِحُرْمَةِ اللَّهِ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ، لَا يُعضَد شَوْكُهُ، وَلَا يُنَفَّرُ صَيْدُهُ، وَلَا يَلْتَقِطُ لُقَطَتُه إِلَّا لِمَنْ عَرَّفَهَا، وَلَا يُخْتَلَى خَلَاهَا”

Sesungguhnya negeri ini telah disucikan oleh Allah pada hari Dia menciptakan langit dan bumi. Maka negeri ini, (Mekah) adalah suci kerana disucikan oleh Allah sampai hari kiamat; duri-durinya tidak boleh dicabut, haiwan buruannya tidak boleh diburu, dan barang temuannya tidak boleh dipungut kecuali oleh orang yang hendak mengumumkannya, dan tetumbuhannya tidak boleh ditebangi. Hingga akhir hadis.

Surah ini adalah surah Makkiyah dan waktu itu telah diberi isyarat yang umat Islam kena berhijrah meninggalkan Mekah, tetapi dalam masa yang sama menyebut tentang haramnya Ka’bah itu untuk dilakukan sembahan kepada yang lain. Maka ini memberi isyarat yang baginda dan umat Islam akan datang kembali untuk membersihkannya dari syirik.

Maka sudah ada isyarat dalam ayat ini yang Mekah akan ditakluki oleh Muslim. Dan ini adalah berita baik.

 

وَلَهُ كُلُّ شَيءٍ

dan kepunyaan-Nya-lah segala sesuatu, 

Dan Allah memiliki segala benda dan memberi tempelak kepada musyrikin Mekah yang rasa mereka menguasai Mekah dan Kaabah itu, tetapi sebenarnya mereka tidak berkuasa penuh. Allah ingatkan yang kuasa penuh ada padaNya. Maka jangan berlagak wahai musyrikin Mekah.

 

وَأُمِرتُ أَن أَكونَ مِنَ المُسلِمينَ

dan aku diperintahkan supaya aku termasuk orang-orang yang berserah diri.

Kelebihan menjadi muslim banyak disebut di dalam surah ini. Memberi isyarat dan peringatan kepada pembaca Qur’an yang mereka hendaklah menyerahkan diri kepada Allah dengan sepenuhnya. Kena faham maksud ‘muslim’ itu, iaitu menyerahkan sepenuh diri kepada Allah. Kena taat kepada suruhanNya dan meninggalkan laranganNya.


 

Ayat 92: Apa lagi arahan yang diberikan kepada Rasulullah dan umat Islam?

وَأَن أَتلُوَ القُرآنَ ۖ فَمَنِ اهتَدىٰ فَإِنَّما يَهتَدي لِنَفسِهِ ۖ وَمَن ضَلَّ فَقُل إِنَّما أَناْ مِنَ المُنذِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to recite the Qur’ān.” And whoever is guided is only guided for [the benefit of] himself; and whoever strays – say, “I am only [one] of the warners.”

(MELAYU)

Dan supaya aku membacakan Al Qur’an (kepada manusia). Maka barangsiapa yang mendapat petunjuk maka sesungguhnya ia hanyalah mendapat petunjuk untuk (kebaikan) dirinya, dan barangsiapa yang sesat maka katakanlah: “Sesungguhnya aku (ini) tidak lain hanyalah salah seorang pemberi peringatan”.

 

وَأَن أَتلُوَ القُرآنَ

Dan supaya aku membacakan Al Qur’an (kepada manusia). 

Dan Nabi Muhammad disuruh untuk membacakan dan menyampaikan Qur’an ini kepada manusia.

Maka itulah yang Nabi Muhammad telah lakukan. Tidak ada satu pun ayat Qur’an yang baginda tinggalkan dari disampaikan kepada umat.

Maka baginda telah menjalankan tugas baginda, bagaimana pula dengan kita? Kerana kita kena sambung tugas Rasulullah. Adakah kita telah mula membacakan ayat-ayatNya kepada manusia? Bagaimana nak buat kalau belum belajar tafsir Qur’an lagi? Kerana maksud ‘bacakan’ bukanlah mendendangkan bacaan Qur’an sahaja tapi menyampaikan ajarannya kepada manusia. Maka hendaklah kita mulakan dengan habiskan belajar tafsir Qur’an ini.

 

فَمَنِ اهتَدىٰ فَإِنَّما يَهتَدي لِنَفسِهِ

Maka barangsiapa yang mendapat petunjuk maka sesungguhnya dia hanyalah mendapat petunjuk untuk (kebaikan) dirinya, 

Siapa yang menerima Qur’an, memahami dan mengamalkannya, maka dia telah memberi kebaikan kepada dirinya sendiri. Iaitu terpimpin dengan Qur’an itu.

Maknanya, dia tidak boleh nak beri hidayah itu kepada orang lain. Samada isteri atau anak pinaknya. Anak pinaknya kena belajar sendiri. Maka kalau anak ulama atau anak ustaz, belum tentu selamat lagi. Kena sama-sama belajar Qur’an.

Maka keturunan tidak penting. Yang penting adalah iman. Maka jangan terpesona dengan golongan yang membanggakan diri dengan keturunan mereka yang terkait dengan Nabi seperti golongan Syiah dan Habib. Apa guna ada tali keturunan dengan baginda kalau ajaran yang dibawa bukan ajaran baginda?

 

وَمَن ضَلَّ فَقُل إِنَّما أَناْ مِنَ المُنذِرينَ

dan barangsiapa yang sesat maka katakanlah: “Sesungguhnya aku (ini) tidak lain hanyalah salah seorang pemberi peringatan”.

Tetapi kalau manusia masih juga menolak hidayah dan memilih kesesatan, maka beritahu kepada mereka yang tugas kamu hanya menyampaikan peringatan dan ancaman kepada mereka sahaja. Ini kerana Allah telah memberi isyarat yang musyrikin Mekah itu telah buat rancangan untuk membunuh baginda dan baginda kena ingatkan kepada mereka yang tugas baginda hanyalah menyampaikan sahaja.

Allah kata tugas Nabi adalah memberi ancaman tetapi beri ancaman dengan apa kalau bukan dengan Qur’an? Maka kerana itulah kita kena menyampaikan Qur’an ini kepada manusia dengan mengajar mereka tafsir Qur’an.

Kalau mereka tolak tidak mahu terima, maka kita bolehlah berhujah depan Allah yang kita sudah sampaikan. Tapi kalau kita tidak sampaikan lagi, bagaimana? Apa nak jawap waktu itu?


 

Ayat 93: Ini adalah penutup surah ini. Allah suruh beri pesanan terakhir.

وَقُلِ الحَمدُ ِللهِ سَيُريكُم ءآيٰتِهِ فَتَعرِفونَها ۚ وَما رَبُّكَ بِغٰفِلٍ عَمّا تَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And say, “[All] praise is [due] to Allāh. He will show you His signs, and you will recognize them. And your Lord is not unaware of what you do.”

(MELAYU)

Dan katakanlah: “Segala puji bagi Allah, Dia akan memperlihatkan kepadamu tanda-tanda kebesaran-Nya, maka kamu akan mengetahuinya. Dan Tuhanmu tiada lalai dari apa yang kamu kerjakan”.

 

وَقُلِ الحَمدُ ِللهِ

Dan katakanlah: “Segala puji bagi Allah,

Sentiasa lah puji Allah. Dalam keadaan apa pun. Apa-apa saja masalah yang dihadapi dalam menyampaikan Qur’an kepada manusia, maka sebutlah alhamdulillah.

Juga bermaksud menghargai Allah sebagaimana yang sepatutnya. Kita kena puji Allah sahaja kerana segala pujian kembali kepada Allah. Ini telah dibincangkan dengan panjang lebar dalam Surah Fatihah.

 

سَيُريكُم ءآيٰتِهِ فَتَعرِفونَها

Dia akan memperlihatkan kepadamu tanda-tanda kebesaran-Nya, 

Memang akan ada manusia yang tidak mahu percaya dan beriman dengan Qur’an. Maka Allah suruh Rasulullah berpesan yang apa-apa yang mereka tidak percaya itu mereka akan dapat melihatnya nanti. Dan apabila kamu melihatnya nanti kamu akan tahu yang ia adalah benar.

Tapi tidak tahu samada ia akan terjadi di dunia atau di akhirat. Yang pasti, mereka akhirnya akan nampak kebenaran di depan mata mereka. Waktu itu mungkin sudah terlambat untuk ubah sikap.

Ia juga bermaksud yang manusia akan melihat kebenaran Qur’an ini di dalam alam ini. Ini semakna dengan apa yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{سَنُرِيهِمْ آيَاتِنَا فِي الآفَاقِ وَفِي أَنْفُسِهِمْ حَتَّى يَتَبَيَّنَ لَهُمْ أَنَّهُ الْحَقُّ}

Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) Kami di segenap ufuk dan pada diri mereka sendiri, sehingga jelaslah bagi mereka bahawa Al-Qur’an itu adalah benar. (Fussilat: 53)

 

وَما رَبُّكَ بِغٰفِلٍ عَمّا تَعمَلونَ

Dan Tuhanmu tiada lalai dari apa yang kamu kerjakan”.

Allah tidaklah alpa dari apa sahaja yang manusia lakukan. Maksudnya, pasti Allah akan balas kerana Allah rekodkan kesemua perbuatan manusia itu. Jadi jangan sangka yang amalan dan penentangan manusia terhadap Islam itu Allah biarkan sahaja. Allah pasti akan balas dengan balasan setimpal. Jadi ini adalah ancaman dari Allah.

Allahu a’lam. Sekian tafsir Surah an-Naml. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah Qasas.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Naml Ayat 84 – 88 (Gunung bergerak)

Ayat 84: Ini adalah sambungan pencerahan tentang keadaan di Mahsyar kelak. Keadaan ini akan dialami oleh mereka yang engkar.

حَتّىٰ إِذا جاءو قالَ أَكَذَّبتُم بِئايٰتي وَلَم تُحيطوا بِها عِلمًا أَمّاذا كُنتُم تَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Until, when they arrive [at the place of Judgement], He will say, “Did you deny My signs while you encompassed them not in knowledge, or what [was it that] you were doing?”

(MELAYU)

Hingga apabila mereka datang, Allah berfirman: “Apakah kamu telah mendustakan ayat-ayat-Ku, padahal ilmu kamu tidak meliputinya, atau apakah yang telah kamu kerjakan?”.

حَتّىٰ إِذا جاءو

Hingga apabila mereka datang,

Mereka akan taat berkawad, ditarik oleh para malaikat seperti binatang, sampailah mereka mengadap Allah dan akan ditanya kepada mereka.

قالَ أَكَذَّبتُم بِئايٰتي وَلَم تُحيطوا بِها عِلمًا

Allah berfirman: “Apakah kamu telah mendustakan ayat-ayat-Ku, padahal ilmu kamu tidak meliputinya, 

Ini adalah soalan dari Allah sendiri: Adakah kamu semua dulu mendusta ayat-ayatKu sedangkan kamu waktu itu tidak ada ilmu tentangnya dan tidak berusaha untuk mempelajarinya. Kamu tidak memikirkannya, tetapi kamu tetap tolak juga?

Sebab itu kita takut kalau-kalau ada di kalangan kita yang menolak ayat-ayat Qur’an sebelum mereka mempelajarinya.

أَمّاذا كُنتُم تَعمَلونَ

atau apakah yang telah kamu kerjakan?”.

Maka apakah yang kamu telah lakukan dahulu kerana Aku ada rekod perbuatan kamu tetapi kamu, adakah dakwaan-dakwaan lain?


Ayat 85:

وَوَقَعَ القَولُ عَلَيهِم بِما ظَلَموا فَهُم لا يَنطِقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the decree will befall them¹ for the wrong they did, and they will not [be able to] speak.

  • Allāh’s decree will come into effect upon them, and His promise will be fulfilled.

(MELAYU)

Dan jatuhlah perkataan (azab) atas mereka disebabkan kezaliman mereka, maka mereka tidak dapat berkata (apa-apa).

وَوَقَعَ القَولُ عَلَيهِم بِما ظَلَموا

Dan jatuhlah perkataan (azab) atas mereka disebabkan kezaliman mereka,

Mereka akan diberi keputusan hukuman sebagai balasan di atas kesalahan-kesalahan yang mereka lakukan. Berlakulah taqdir ke atas mereka kerana kezaliman mereka. Ini seperti keputusan hakim kepada pesalah kerana pesalah itu sendiri tidak ada alasan apa-apa lagi.

فَهُم لا يَنطِقونَ

maka mereka tidak dapat berkata (apa-apa).

Bermaksud mereka langsung tidak boleh berbunyi pun. Kalau digunakan kalimah lafzu, sekurang-kurangnya dapat kata satu huruf. Kalau digunakan kalimah kalama, bermaksud sekurang-kurangnya dapat kata satu kalimah. Tetapi mereka hendak buat berbunyi pun tidak dibenarkan. Jadi mereka tidak dapat mempertahankan diri mereka lagi. Mereka tidak dibenarkan untuk menipu lagi.

Yakni mereka didustakan (dibungkam) dan tidak dapat menjawab, sebab selama di dunia mereka adalah orang-orang yang berbuat aniaya terhadap diri mereka sendiri’. Dan sekarang mereka telah sampai di hadapan Tuhan Yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, tiada sesuatu pun yang tersembunyi bagi-Nya.


Ayat 86: Dalil Aqli. Allah suruh kita lihat alam ini.

أَلَم يَرَوا أَنّا جَعَلنَا اللَّيلَ لِيَسكُنوا فيهِ وَالنَّهارَ مُبصِرًا ۚ إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيٰتٍ لِّقَومٍ يُؤمِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do they not see that We made the night that they may rest therein and the day giving sight? Indeed in that are signs for a people who believe.

(MELAYU)

Apakah mereka tidak memperhatikan, bahawa sesungguhnya Kami telah menjadikan malam supaya mereka beristirehat padanya dan siang yang menerangi? Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang beriman.

أَلَم يَرَوا أَنّا جَعَلنَا اللَّيلَ لِيَسكُنوا فيهِ

Apakah mereka tidak memperhatikan, bahawa sesungguhnya Kami telah menjadikan malam supaya mereka beristirehat padanya

Dalam ayat sebelum ini, Allah telah buat keputusan untuk memasukkan mereka ke dalam neraka. Sekarang Allah sebut kesalahan mereka kerana tidak memikirkan semasa di dunia dulu. Mereka tidak melihat alam ini dengan mata hati dan kerana itu mereka tidak menerima kebenaran.

Allah sebut bagaimana dengan melihat alam ini sahaja, manusia sudah boleh dapat kefahaman tentang Tuhan. Allah gunakan contoh perkara yang berlaku setiap hari. Setiap akan datang malam. Ianya dijadikan gelap kerana apabila gelap, senang untuk kita berehat. Keadaan pun tenang, maka badan kita dapat rehat dan mengembalikan tenaga setelah sepanjang hari bekerja dan melakukan aktiviti.

وَالنَّهارَ مُبصِرًا

dan siang yang menerangi?

Dan siang itu dijadikan oleh Allah dalam keadaan cerah supaya mereka boleh melihat, dapat bekerja di dalamnya? Kalau gelap, susah pula untuk melihat dan bila susah melihat, susah untuk buat kerja, bukan?

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيٰتٍ لِّقَومٍ يُؤمِنونَ

Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang beriman.

Malam dan siang itu tidak terjadi sendiri tetapi dijadikan oleh Allah. Semua yang Allah jadikan dalam alam ini menjadi tanda kepada kewujudan Allah dan Qudrat Allah Taala. Takkan alam yang begini hebat terjadi sendiri?

Dalam surah sebelum ini dimulakan dengan ada tanda pada alam dan kemudian disebut kisah-kisah para Nabi tetapi surah ini terbalik dimana dimulai dengan kisah-kisab para Nabi dan sekarang kita sampai kepada ayat-ayat yang mengajar kita melihat tanda-tanda pada alam.


Ayat 87: Takhwif Ukhrawi. Allah cerita tentang kejadian di Hari Kiamat nanti.

وَيَومَ يُنفَخُ فِي الصّورِ فَفَزِعَ مَن فِي السَّمٰوٰتِ وَمَن فِي الأَرضِ إِلّا مَن شاءَ اللهُ ۚ وَكُلٌّ أَتَوهُ دٰخِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [warn of] the Day the Horn will be blown, and whoever is in the heavens and whoever is on the earth will be terrified except whom Allāh wills. And all will come to Him humbled.

(MELAYU)

Dan (ingatlah) hari (ketika) ditiup sangkakala, maka terkejutlah segala yang di langit dan segala yang di bumi, kecuali siapa yang dikehendaki Allah. Dan semua mereka datang menghadap-Nya dengan merendahkan diri.

وَيَومَ يُنفَخُ فِي الصّورِ

Dan (ingatlah) hari (ketika) ditiup sangkakala,

Tiupan sangkakala yang pertama. Iaitu apabila Allah buat keputusan bilakah alam ini akan hancur. Tiupan yang pertama, yaitu tiupan yang mematikan semua makhluk, dilakukan sangat lama. Hal ini terjadi di saat usia dunia habis, yaitu pada hari kiamat terjadi yang hanya menimpa orang-orang yang jahat saja yang ada ketika itu (orang beriman dengan dimatikan dengan cara selesa iaitu dengan tiupan angin lembut), maka terkejutlah (matilah) semua makhluk yang ada di langit dan yang ada di bumi.

فَفَزِعَ مَن فِي السَّمٰوٰتِ وَمَن فِي الأَرضِ

maka terkejutlah segala yang di langit dan segala yang di bumi, 

Kalimah فزع maksudnya ketakutan yang amat sangat sampai jadi kelam kabut tidak dapat berfikir dan tidak terkawal keadaannya. Kalau dah segalanya hancur depan mata, takkan tidak kelam kabut. Waktu itu dapat tengok sahaja kerana tidak dapat nak buat apa-apa dah.

إِلّا مَن شاءَ اللهُ

kecuali siapa yang dikehendaki Allah.

Semua akan kelam kecuali sesiapa sahaja yang Allah kehendaki. Iaitu malaikat-malaikat yang besar-besar termasuk malaikat-malaikat yang memikul Arasy. Mereka sahaja yang tidak terkejut.

Termasuk yang tidak dimatikan adalah para syuhada yang hidup waktu itu menerima rezeki dari Allah di dalam syurga.

وَكُلٌّ أَتَوهُ دٰخِرينَ

Dan semua mereka datang menghadap-Nya dengan merendahkan diri.

Semua makhluk lemah di hadapan Allah dan mereka merendahkan diri di hadapan Allah, tidak ada yang terkeculi. Kalau dulu semasa mereka di dunia mereka kuat sangat dan sombong sangat tetapi keadaan mereka akan jadi hina dina apabila sudah bermula akhirat kelak.


Ayat 88:

وَتَرَى الجِبالَ تَحسَبُها جامِدَةً وَهِيَ تَمُرُّ مَرَّ السَّحابِ ۚ صُنعَ اللهِ الَّذي أَتقَنَ كُلَّ شَيءٍ ۚ إِنَّهُ خَبيرٌ بِما تَفعَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And you see the mountains, thinking them rigid, while they will pass as the passing of clouds. [It is] the work of Allāh, who perfected all things. Indeed, He is Acquainted with that which you do.

(MELAYU)

Dan kamu lihat gunung-gunung itu, kamu sangka dia tetap di tempatnya, padahal ia berjalan sebagai jalannya awan. (Begitulah) perbuatan Allah yang membuat dengan kokoh tiap-tiap sesuatu; sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

وَتَرَى الجِبالَ تَحسَبُها جامِدَةً

Dan kamu lihat gunung-gunung itu, kamu sangka dia tetap di tempatnya, 

Kalimah جامِدَةً maksudnya tidak bergerak. Kalau kita lihat gunung ganang sekarang, kita akan terpegun dengannya kerana ia tetap kukuh pada tempatnya. Dan orang Arab memang terpesona dengan gunung. Kerana itu Allah selalu menyebut tentang gunung. Kerana mereka selalu lihat dan kagum dengang gunung ganang.

وَهِيَ تَمُرُّ مَرَّ السَّحابِ

padahal ia berjalan sebagai jalannya awan. 

Gunung yang kukuh dan tegap itu sekarang, tapi pada hari kiamat nanti manusia akan lihat gunung ganang yang kamu tengok itu akan bergerak laju seperti awan yang ditiup angin. Ianya akan hancur dan jadi debu dan akan ditiup oleh angin dengan mudahnya. Sekarang memang angin tak dapat nak gerakkan gunung itu sikit pun, tapi nanti hari kiamat, ia akan ditiup angin berterbangan. Dalam ayat lain, Allah berfirman:

{وَيَسْأَلُونَكَ عَنِ الْجِبَالِ فَقُلْ يَنْسِفُهَا رَبِّي نَسْفًا فَيَذَرُهَا قَاعًا صَفْصَفًا لَا تَرَى فِيهَا عِوَجًا وَلا أَمْتًا}

Dan mereka bertanya kepadamu tentang gunung-gunung, maka katakanlah, “Tuhanku akan menghancurkannya (di hari kiamat) sehancur-hancurnya, maka Dia akan menjadikan (bekas) gunung-gunung itu datar sama sekali, tidak ada sedikit pun kamu lihat padanya tempat yang rendah dan yang tinggi-tinggi. (Taha: 105­-107)

صُنعَ اللهِ الَّذي أَتقَنَ كُلَّ شَيءٍ

(Begitulah) perbuatan Allah yang membuat dengan kukuh tiap-tiap sesuatu;

Arkitek alam ini adalah Allah di mana memang Dia telah cipta gunung ini untuk tetap dan kukuh semasa dunia dalam keadaan biasa dan pada kiamat nanti ia akan bergerak.

Itqan bermaksud melakukan sesuatu dengan sempurna; sebagai contoh kalau pasang kerusi meja pekerja akan pasang semua skru yang ada. Begitulah Allah telah mengemaskan segala kejadian-kejadian yang Dia cipta dan ia menjadi kukuh dan teguh seperti kehendaknya. Tetapi apabila tiba masanya ia akan bergerak seperti yang dikehendaki oleh Allah. Macam gunung ganang, memang Allah buat supaya tetap semasa alam biasa dan hancur masa Kiamat.

إِنَّهُ خَبيرٌ بِما تَفعَلونَ

sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

Oleh kerana Allah mempunyai Kuasa dan Qudrat sebegitu besar, maka tentulah Allah boleh tahu apa sahaja yang dilakukan oleh makhlukNya sama ada sengaja ataupun tidak sengaja.

Maka, apabila Allah buat keputusan untuk memasukkan hamba ke dalam syurga atau ke dalam neraka, ia adalah berdasarkan ilmu Allah yang sempurna. Allah tidak salah buat keputusan. Bukan macam hakim di mahkamah – kadang-kadang mereka masukkan orang tidak bersalah ke dalam penjara dan orang yang bersalah dilepaskan sahaja kerana ilmu hakim tidak sempurna. Tapi Allah tidak akan begitu kerana Allah tahu segala-galanya.

Jadi, takutlah kita dengan ilmu Allah ini. Segala apa yang kita sedang lakukan semasa kita hidup, Allah pandang sahaja. Tak takutkah? Allah rekod sahaja dulu dan nanti di akhirat Allah akan bentangkan satu persatu. Waktu itu sudah terlambat kalau nak perbetulkan kesalahan kita.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Naml Ayat 77 – 83 (Dabbatul Ardh)

Ayat 77:

وَإِنَّهُ لَهُدًى وَرَحمَةٌ لِّلمُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, it is guidance and mercy for the believers.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Al Qur’an itu benar-benar menjadi petunjuk dan rahmat bagi orang-orang yang beriman.

Qur’an ini benar-benar menjadi petunjuk dan rahmat kepada manusia yang mahu menjadi orang Mukminin, termasuklah kepada Bani Israil yang telah rosak agamanya. Mereka masih lagi boleh menjadi orang yang selamat di akhirat kalau mereka sanggup beriman dengan Qur’an.

Qur’an ini adalah kitab yang memberikan petunjuk bagaimana menjalani kehidupan kita di dunia sampai boleh membawa kita selamat ke akhirat.

Qur’an ini mengandungi rahmat jikalau dibaca dan diamalkan. Dengan rahmat akan membawa kita ke syurga.


 

Ayat 78:

إِنَّ رَبَّكَ يَقضي بَينَهُم بِحُكمِهِ ۚ وَهُوَ العَزيزُ العَليمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, your Lord will judge between them by His [wise] judgement. And He is the Exalted in Might, the Knowing.

(MELAYU)

Sesungguhnya Tuhanmu akan menyelesaikan perkara antara mereka dengan keputusan-Nya, dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui.

إِنَّ رَبَّكَ يَقضي بَينَهُم بِحُكمِهِ

Sesungguhnya Tuhanmu akan menyelesaikan perkara antara mereka dengan keputusan-Nya,

Allah akan memberi keputusan manakah yang benar dan manakah yang salah dengan kebijaksanaanNya.

Atau ia bermaksud penentuan mana yang benar dengan hukumNya. Allah adalah penentu kebenaran. Di akhirat kelak Allah akan beritahu mana yang benar dan mana yang tidak. Waktu itu akan jelas kepada manusia samada mereka benar atau tidak.

Tapi keputusan itu adalah keputusan dalam bentuk ‘amali’. Maksudnya kalau dah salah pilihan semasa di dunia, terus dimasukkan ke neraka. Maka kalau waktu itu baru tahu yang tersilap, maka itu amatlah rugi kerana bukan boleh kembali ke dunia untuk betulkan balik.

Maka janganlah tunggu keputusan amali itu tapi kenalah tengok dan kaji keputusan ‘teori’ semasa di dunia ini. Kerana teori mana benar dan mana salah sudah ada dalam nas. Kajilah dengan saksama.

 

وَهُوَ العَزيزُ العَليمُ

dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui.

Allah maha berkuasa untuk beri hukuman kepada makhlukNya. Tidak boleh dihalang atau dipersoalkan lagi apabila Allah dah buat keputusan.

Allah maha tahu siapa yang patut dimasukkan ke dalam neraka dan siapa yang patut dimasukkan ke dalam syurga. Ini adalah kerana Allah Maha Tahu apa yang makhlukNya lakukan semasa di dunia dahulu.


 

Ayat 79: Ayat tasliah (pujukan).

فَتَوَكَّل عَلَى اللهِ ۖ إِنَّكَ عَلَى الحَقِّ المُبينِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So rely upon Allāh; indeed, you are upon the clear truth.

(MELAYU)

Sebab itu bertakwallah kepada Allah, sesungguhnya kamu berada di atas kebenaran yang nyata.

فَتَوَكَّل عَلَى اللهِ

Sebab itu bertakwallah kepada Allah,

Maka teruslah bertawakal kepada Allah. Serahkan segala urusan kita kepada Allah. Kerana Allah maha tahu apa yang terbaik untuk kita.

 

إِنَّكَ عَلَى الحَقِّ المُبينِ

sesungguhnya kamu berada di atas kebenaran yang nyata.

Allah pujuk Nabi supaya jangan takut kerana baginda berada di atas jalan yang benar dan jelas nyata.


 

Ayat 80: Akan tetapi mungkin timbul persoalan pada Rasulullah: jikalau baginda benar kenapa susah untuk baginda membuat manusia dengar apa yang baginda sampaikan?

إِنَّكَ لا تُسمِعُ المَوتىٰ وَلا تُسمِعُ الصُّمَّ الدُّعاءَ إِذا وَلَّوا مُدبِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, you will not make the dead hear, nor will you make the deaf hear the call when they have turned their backs retreating.

(MELAYU)

Sesungguhnya kamu tidak dapat menjadikan orang-orang yang mati mendengar dan (tidak pula) menjadikan orang-orang yang tuli mendengar panggilan, apabila mereka telah berpaling membelakang.

إِنَّكَ لا تُسمِعُ المَوتىٰ

Sesungguhnya kamu tidak dapat menjadikan orang-orang yang mati mendengar

Allah memberitahu yang baginda hanya boleh sampaikan sahaja dan baginda tidak boleh memaksa manusia mendengar. Memang akan ada manusia yang tidak akan terima kebenaran. Ini adalah kerana hati mereka telah mati.

Mereka yang tidak mahu mengambil pengajaran daripada Qur’an itu seolah-olah orang yang mati. Kerana roh mereka tiada Qur’an di dalamnya kerana mereka tidak mahu terima kebenaran wahyu. Mereka itu tunggu mati sebenar sahaja untuk menerima azab.

 

وَلا تُسمِعُ الصُّمَّ الدُّعاءَ إِذا وَلَّوا مُدبِرينَ

dan (tidak pula) menjadikan orang-orang yang tuli mendengar panggilan, apabila mereka telah berpaling membelakang.

Ini kerana mereka tidak mampu lagi mendengar. Sama macam kita tidak boleh beri orang pekak dengar ap yang kita cakap, maka sama sahaja dengan orang yang telah ditutup pendengaran mereka dari kebenaran. Jadi kamu tidak boleh memperdengarkan kepada mereka panggilan dakwah.

Dah sudahlah mereka tidak mendengar, mereka pula membelakangi kamu maka tidak boleh nak beri isyarat pun lagi. Macam orang pekak, kalau dia mengadap kita, kita boleh lagi nak bagi isyarat, bukan? Tapi kalau dia membelakangi kita, nak sampaikan maklumat macam mana lagi?


 

Ayat 81:

وَما أَنتَ بِهادِي العُميِ عَن ضَلٰلَتِهِم ۖ إِن تُسمِعُ إِلّا مَن يُؤمِنُ بِآيٰتِنا فَهُم مُّسلِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And you cannot guide the blind away from their error. You will only make hear those who believe in Our verses so they are Muslims [i.e., submitting to Allāh].

(MELAYU)

Dan kamu sekali-kali tidak dapat memimpin (memalingkan) orang-orang buta dari kesesatan mereka. Kamu tidak dapat menjadikan (seorangpun) mendengar, kecuali orang-orang yang beriman kepada ayat-ayat Kami, lalu mereka berserah diri.

 

وَما أَنتَ بِهادِي العُميِ عَن ضَلٰلَتِهِم

Dan kamu sekali-kali tidak dapat memimpin (memalingkan) orang-orang buta dari kesesatan mereka.

Dan kamu wahai Muhammad tidak dapat memberi hidayah kepada orang yang buta. Iaitu mereka yang buta mata hati mereka. Mata fizikal mereka mungkin boleh nampak, tapi mata hati mereka yang ada masalah. Mereka telah tutup hati mereka sendiri dari terima kebenaran.

 

إِن تُسمِعُ إِلّا مَن يُؤمِنُ بِآيٰتِنا

Kamu tidak dapat menjadikan (seorangpun) mendengar, kecuali orang-orang yang beriman kepada ayat-ayat Kami,

Maka bukanlah salah Nabi Muhammad kalau ramai kaum baginda yang tidak mahu terima kebenaran. Sama jugalah dengan kita yang cuba berdakwah kepada manusia. Ada yang mahu dengar dan ada yang pekakkan sahaja telinga mereka. Bukan salah kita kalau mereka begitu.

Kita hanya boleh memperdengarkan Qur’an ini kepada mereka yang percaya kepada ayat-ayat Allah dan mereka yang ada keinginan dalam hati untuk menyerahkan diri mereka kepada Allah.

Ianya bermula dengan kehendak mereka kepada kebenaran. Asalnya mereka memang mahu tahu apakah kebenaran itu. Mereka mungkin tidak tahu lagi, tapi mereka bersedia untuk mendengar dan memikirkan. Kalau ada sifat ini, maka masih ada peluang untuk mereka beriman.

 

فَهُم مُّسلِمونَ

lalu mereka berserah diri.

Dan apabila mereka buka hati merea kepada kebenaran, maka Allah akan tarik mereka kepada Islam dan mereka akan menyerahkan diri mereka sepenuhnya. Itulah maksud Muslim – mereka yang menyerah sepenuh diri mereka kepada Allah.


 

Ayat 82: 

۞ وَإِذا وَقَعَ القَولُ عَلَيهِم أَخرَجنا لَهُم دابَّةً مِّنَ الأَرضِ تُكَلِّمُهُم أَنَّ النّاسَ كانوا بِآيٰتِنا لا يوقِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when the word [i.e., decree] befalls them,¹ We will bring forth for them a creature from the earth speaking to them, [saying] that the people were, of Our verses, not certain [in faith].
  • At the approach of the Hour.

(MELAYU)

Dan apabila perkataan telah jatuh atas mereka, Kami keluarkan sejenis binatang melata dari bumi yang akan mengatakan kepada mereka, bahawa sesungguhnya manusia dahulu tidak yakin kepada ayat-ayat Kami.

 

وَإِذا وَقَعَ القَولُ عَلَيهِم أَخرَجنا لَهُم دابَّةً مِّنَ الأَرضِ

Dan apabila perkataan telah jatuh atas mereka, Kami keluarkan sejenis binatang melata dari bumi

Apabila keputusan telah dibuat di masa hadapan nanti, maka Allah akan mengeluarkan satu binatang yang akan bercakap kepada manusia. Binatang ini dikenali sebagai ‘Dabbatul Ardh’.

 

تُكَلِّمُهُم أَنَّ النّاسَ

yang akan mengatakan kepada manusia,

Maklumat tentang Dabbatul ardh ini antara perkara yang termasuk dalam lingkungan ayat-ayat Mutashabihat. Kerana kita tidak tahu bagaimana rupanya dan bagaimanakah caranya ia akan bercakap kepada manusia dan bagaimanakah caranya ia akan menanda orang-orang yang beriman dan orang-orang yang kafir. Ia adalah salah satu daripada tanda-tanda utama hari kiamat. Apabila ia keluar, memang kiamat tidak lama lagi.

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا سُفْيَانُ، عَنْ فُرَات، عَنْ أَبِي الطُّفَيْلِ، عَنْ حُذَيفة بْنِ أَسِيدٍ الْغِفَارِيِّ قَالَ: أَشْرَفَ عَلَيْنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ غُرْفَةٍ وَنَحْنُ نَتَذَاكَرُ أَمْرَ السَّاعَةَ فَقَالَ: لَا تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى تَرَوا عَشْرَ آيَاتٍ: طُلُوعُ الشَّمْسِ مِنْ مَغْرِبِهَا، وَالدُّخَانُ، والدابة، وخروج يأجوج ومأجوج، وخروج عيسى بن مَرْيَمَ، وَالدَّجَّالُ، وَثَلَاثَةُ خُسُوفٍ: خَسْفٌ بِالْمَغْرِبِ، وَخَسْفٌ بِالْمَشْرِقِ، وَخَسْفٌ بِجَزِيرَةِ الْعَرَبِ، وَنَارٌ تَخْرُجُ مِنْ قَعر عَدَنٍ تَسُوقُ -أَوْ: تَحْشُرُ -النَّاسَ، تَبِيتُ مَعَهُمْ حَيْثُ بَاتُوا، وَتَقِيلُ مَعَهُمْ حَيْثُ قَالُوا”

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Sufyan, dari Furat, dari Abut Tufail, dari Huzaifah ibnu Usaid Al-Gifari yang menceritakan bahawa Rasulullah Saw. muncul dari kamarnya menemui kami ketika kami sedang memperbincangkan tentang hari kiamat, lalu baginda Saw. bersabda: Hari kiamat tidak akan terjadi sebelum kalian melihat sepuluh tandanya, iaitu terbitnya matahari dari arah barat, munculnya asap (di langit), munculnya binatang (dari bumi), keluarnya Ya-juj dan Ma-juj, munculnya Isa ibnu Maryam as., munculnya Dajjal, dan tiga gerhana (yaitu gerhana di belahan barat, gerhana di belahan timur, dan gerhana di Jazirah Arabia) serta munculnya api dari pedalaman negeri ‘Adn yang menggiring atau menghimpunkan semua manusia; api itu ikut menginap di mana mereka menginap, dan ikut istirahat di siang hari di mana mereka istirahat di siang hari.

Dalam riwayat Sunan Tarmizi ada diberitahu yang binatang ini akan keluar di Mekah iaitu di Bukit Safa.

 

كانوا بِآيٰتِنا لا يوقِنونَ

bahawa sesungguhnya manusia dahulu tidak yakin kepada ayat-ayat Kami.

Kebanyakan dari manusia tidak percaya kepada ayat-ayat Allah. Alangkah ruginya mereka nanti.

Binatang ini kelak akan muncul di akhir zaman ketika manusia telah rosak dan mereka meninggalkan perintah-perintah Allah serta mengubah agama yang hak. Allah mengeluarkan bagi mereka binatang melata dari bumi, yang menurut suatu pendapat menyebutkan dari Mekah, sedangkan pendapat yang lain menyatakan bukan dari Mekah, seperti yang akan dirincikan keterangannya, dan haiwan itu berbicara mengenai hal itu kepada manusia.

Ibnu Abbas, Al-Hasan, dan Qatadah telah meriwayatkan dari Ali r.a., bahawa binatang itu dapat berbicara dan berucap kepada mereka dengan sebenar-benarnya.

Ata Al-Khurrasani mengatakan bahawa binatang itu berbicara kepada manusia dengan mengatakan, “Sesungguhnya manusia dahulu tidak yakin kepada ayat-ayat Kami.”

Ibnu Abbas dalam riwayat lain menyebutkan bahawa binatang itu melukai mereka. Dalam riwayat yang lainnya lagi dari Ibnu Abbas disebutkan pula bahawa binatang itu mengatakan, “Janganlah kamu me­lakukan anu dan anu,” Pendapat ini merupakan pendapat yang baik, tidak ada pertentangan di antaranya, hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui.

Abu Daud At-Tayalisi mengatakan:

حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ سَلَمَةَ، عَنْ عَلِيِّ بْنِ زَيْدٍ، عَنْ أَوْسِ بْنِ خَالِدٍ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “تَخْرُجُ دَابَّةُ الْأَرْضِ، وَمَعَهَا عَصَا مُوسَى وَخَاتَمُ سُلَيْمَانَ، عَلَيْهِمَا السَّلَامُ، فَتَخْطِمُ أَنْفَ الْكَافِرِ بِالْعَصَا، وتُجلي وجه المؤمن بِالْخَاتَمِ، حَتَّى يَجْتَمِعَ النَّاسُ عَلَى الْخُوَانِ يُعْرَفُ الْمُؤْمِنُ مِنَ الْكَافِرِ”.

telah menceritakan kepada kami Hammad ibnu Salamah, dari Ali ibnu Zaid, dari Uwais ibnu Khalid, dari Abu Hurairah r.a. yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Kelak akan muncul haiwan melata bumi yang membawa tongkat Musa dan cincin Sulaiman a.s. lalu ia mencocok hidung orang kafir dengan tongkat, dan mencerahkan wajah orang mukmin dengan cincinnya sehingga manusia berkumpul di suatu perjamuan, sedangkan orang mukmin dan orang kafir dapat dibezakan.


 

Ayat 83: Sekarang tentang keadaan di Mahsyar kelak.

وَيَومَ نَحشُرُ مِن كُلِّ أُمَّةٍ فَوجًا مِّمَّن يُكَذِّبُ بِآيٰتِنا فَهُم يوزَعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [warn of] the Day when We will gather from every nation a company of those who deny Our signs, and they will be [driven] in rows

(MELAYU)

Dan (ingatlah) hari (ketika) Kami kumpulkan dari tiap-tiap umat segolongan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami, lalu mereka dibagi-bagi (dalam kelompok-kelompok).

 

وَيَومَ نَحشُرُ مِن كُلِّ أُمَّةٍ فَوجًا

Dan (ingatlah) hari (ketika) Kami kumpulkan dari tiap-tiap umat segolongan 

Ini adalah keadaan selepas Hari Kiamat nanti, iaitu apabila manusia dibangkitkan. Allah akan bangkitkan manusia dalam kumpulan-kumpulan yang besar.

 

مِّمَّن يُكَذِّبُ بِآيٰتِنا فَهُم يوزَعونَ

orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami, lalu mereka dibagi-bagi (dalam kelompok-kelompok)

Yang tidak percaya kepada ayat-ayat allah akan dibangkitkan mengikut kumpulan masing-masing yang sama dengan mereka. Ini seperti mana yang telah disebut batalion-batalion tentera Nabi Sulaiman di awal surah ini. Manusia pun akan ada kumpulan-kumpulan mereka nanti.

Waktu mereka di dunia mereka tidak taat kepada arahan Allah tetapi di akhirat nanti mereka akan berbaris ikut apa yang Allah suruh dan waktu itu mereka akan taat. Tiada ruang untuk melawan kehendak Allah waktu itu. Nak lawan macam mana pula, sedangkan para malaikat akan memaksa mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Naml Ayat 69 – 76 (Jalanlah di dunia)

Ayat 69:

قُل سيروا فِي الأَرضِ فَانظُروا كَيفَ كانَ عٰقِبَةُ المُجرِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, [O Muḥammad], “Proceed [i.e., travel] through the land and observe how was the end of the criminals.”

(MELAYU)

Katakanlah: “Berjalanlah kamu (di muka) bumi, lalu perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang berdosa.

 

قُل سيروا فِي الأَرضِ

Katakanlah: “Berjalanlah kamu (di muka) bumi,

Maka Allah suruh Nabi Muhammad memberitahu kepada mereka untuk berjalan di muka bumi. Kalau tak mahu juga nak terima hidayah tauhid, maka luangkanlah masa untuk berjalan dan tengok alam ini.

 

فَانظُروا كَيفَ كانَ عٰقِبَةُ المُجرِمينَ

lalu perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang berdosa.

Pergi tengok tempat itu bukan sebab nak jalan-jalan tapi untuk lihat kesan-kesan peninggalan kaum yang engkar dan bagaimana mereka telah dihancurkan oleh Allah Ta’ala kerana mereka tidak mahu mempercayai hari akhirat. Takkan nak jadi macam mereka?


Ayat 70:

وَلا تَحزَن عَلَيهِم وَلا تَكُن في ضَيقٍ مِّمّا يَمكُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And grieve not over them or be in distress from what they conspire.

(MELAYU)

Dan janganlah kamu berduka cita terhadap mereka, dan janganlah (dadamu) merasa sempit terhadap apa yang mereka tipudayakan”.

 

وَلا تَحزَن عَلَيهِم

Dan janganlah kamu berduka cita terhadap mereka,

Allah suruh Nabi Muhammad jangan bersedih sangat tentang mereka itu dan jangan hiraukan sangat apa kata-kata mereka. Bukan tugas baginda untuk memikirkan tentang mereka yang telah lepas.

 

وَلا تَكُن في ضَيقٍ مِّمّا يَمكُرونَ

dan janganlah (dadamu) merasa sempit terhadap apa yang mereka tipudayakan”.

Dan Allah beritahu Nabi jangan sesak dada baginda kerana rancangan mereka yang jahat itu. Rancangan mereka itu telah diberi isyarat oleh Allah di dalam kisah rancangan sembilan golongan kaum Nabi Saleh yang merancang untuk membunuh baginda.

Baginda tidak perlu sesak kerana Allah berjanji akan menyelamatkan baginda.


 

Ayat 71: Ayat syikayah. Ini adalah kata-kata mereka yang tidak percaya dengan datangnya Hari Kiamat dan kebangkitan semula itu.

وَيَقولونَ مَتىٰ هٰذَا الوَعدُ إِن كُنتُم صٰدِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they say, “When is [the fulfillment of] this promise, if you should be truthful?”

(MELAYU)

Dan mereka (orang-orang kafir) berkata: “Bilakah datangnya azab itu, jika memang kamu orang-orang yang benar”.

 

Mereka dengan kurang ajarnya bertanya bilakah kehancuran mereka itu akan terjadi? Mereka kata begitu kerana tidak percaya.

Musyrikin Mekah yang menentang Nabi Muhammad tidak akan terlepas juga. Tapi ada perbezaan antara azab yang dikenakan kepada musyrikin Mekah dan kaum engkar yang terdahulu kerana kehancuran mereka itu serta merta dan bencana alam dikenakan kepada mereka. Tetapi musyrikin Mekah tidak dikenakan dengan cara begitu. Dalam kes musyrikin Mekah itu mereka diberikan hukuman dengan tangan Rasulullah dan para sahabat sendiri di mana mereka diperangi. Dan oleh kerana itu kehancuran mereka tidak berlaku serta merta tetapi sedikit demi sedikit. Mula-mula sekali mereka dikalahkan di Badr. Akhir sekali Mekah telah dibuka oleh Islam.

Tapi yang ditanya oleh musyrikin Mekah itu adalah ancaman azab seperti yang disebut-sebut di dalam Qur’an kepada mereka. Mereka tak percaya kerana itu mereka kata kalau ada, berilah sekarang. Tapi Allah tidak pilih begitu untuk kenakan mereka.


 

Ayat 72: Apabila mereka minta, maka Allah ajar kepada Rasulullah bagaimana nak jawap kepada mereka.

قُل عَسىٰ أَن يَكونَ رَدِفَ لَكُم بَعضُ الَّذي تَستَعجِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “Perhaps it is close behind you [i.e., very near] – some of that for which you are impatient.

(MELAYU)

Katakanlah: “Mungkin telah hampir datang kepadamu sebagian dari (azab) yang kamu minta (supaya) disegerakan itu.

 

Mungkin apa yang kamu tanya-tanya dan minta dipercepatkan itu dekat sahaja dengan kamu. رَدِفَ digunakan untuk orang yang membonceng kita di belakang seperti atas motor ataupun atas kuda. Maknanya memang betul-betul dekat sahaja di belakang.

Allah hendak memberitahu bahawa kehancuran yang mereka minta-minta itu memang dah dekat sangat dan ini memberi isyarat kepada Perang Badar yang akan berlaku tidak lama lagi.

Allah boleh sahaja kenakan mereka dengan azab kehancuran seperti azab yang dikenakan kepada kaum-kaum terdahulu tapi kenapa Allah melewatkan azab? Kerana Allah beri masa tangguh kepada mereka untuk mengubah sikap mereka.


 

Ayat 73:

وَإِنَّ رَبَّكَ لَذو فَضلٍ عَلَى النّاسِ وَلٰكِنَّ أَكثَرَهُم لا يَشكُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, your Lord is full of bounty for the people, but most of them do not show gratitude.”

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Tuhanmu benar-benar mempunyai kurnia yang besar (yang diberikan-Nya) kepada manusia, tetapi kebanyakan mereka tidak mensyukuri(nya).

 

وَإِنَّ رَبَّكَ لَذو فَضلٍ عَلَى النّاسِ

Dan sesungguhnya Tuhanmu benar-benar mempunyai kurnia yang besar (yang diberikan-Nya) kepada manusia,

Siapakah golongan manusia yang akan mendapat kurniaan yang besar daripada Allah itu? Mereka adalah para sahabat yang ditindas semasa mereka di Mekah dan waktu itu mereka lemah tetapi mereka akan menjadi kuat di Madinah. Dan mereka akan mengalahkan Musyrikin Mekah dan akhirnya akan membuka dan mengambil alih Mekah nanti.

Allah ada banyak kurnia nikmat kepada manusia. Allah boleh beri macam-macam. Yang penting manusia kenalah bersyukur kepada Allah. Allah tetap melimpahkan nikmat-nikmat-Nya kepada musyrikin Mekah itu, sekalipun mereka berbuat aniaya terhadap diri mereka sendiri; dan selain dari itu mereka tidak bersyukur kepada-Nya atas nikmat-nikmat tersebut, terkecuali hanya sedikit orang dari kalangan mereka.

 

وَلٰكِنَّ أَكثَرَهُم لا يَشكُرونَ

tetapi kebanyakan mereka tidak mensyukuri(nya).

Tapi kebanyakan manusia tidak bersyukur seperti musyrikin Mekah yang telah diberikan dengan berbagai-bagai kelebihan kerana duduk di Mekah dan menjadi penjaga Kaabah tetapi mereka tidak menjalankan tugas mereka seperti yang sepatutnya.


 

Ayat 74:

وَإِنَّ رَبَّكَ لَيَعلَمُ ما تُكِنُّ صُدورُهُم وَما يُعلِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, your Lord knows what their breasts conceal and what they declare.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Tuhanmu, benar-benar mengetahui apa yang disembunyikan hati mereka dan apa yang mereka nyatakan.

 

Allah tahu apa yang mereka simpan jauh di dalam lubuk hati mereka. Akinna adalah peti yang tidak boleh dipecahkan. Sepertimana Allah kata yang Qur’an itu adalah kitaabun maknoon. Kitab yang terpelihara dan tidak dapat diganggu. Allah gunakan kalimah ini dan bukannya kalimah ‘sorok’ (tukhfi) kerana mereka memang berusaha bersunguh-sungguh untuk menyorok perasaan mereka terhadap Qur’an. Kerana mereka tidak mahu perasaan terpersona mereka dan kepercayaan mereka kepada Qur’an itu terbongkar maka mereka kena sorok lebih dalam lagi.

Allah beritahu yang Dia tahu apa yang mereka katakan di luar tidak sama seperti di dalam hati mereka kerana jauh di dalam lubuk hati mereka, mereka terpersona dengan Qur’an tetapi di luaran mereka mengutuk Qur’an itu.


 

Ayat 75:

وَما مِن غائِبَةٍ فِي السَّماءِ وَالأَرضِ إِلّا في كِتٰبٍ مُّبينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And there is nothing concealed¹ within the heaven and the earth except that it is in a clear Register.²

  • Literally, “absent [from the senses].”
  • The Preserved Slate (al-Lawḥ al-Maḥfūth), which is with Allāh (subḥānahu wa ta‘ālā).

(MELAYU)

Tiada sesuatupun yang ghaib di langit dan di bumi, melainkan (terdapat) dalam kitab yang nyata (Lauhul Mahfuzh).

 

Tidak ada perkara yang tersembunyi kepada Allah melainkan ianya ada di dalam ‘kitab’ dan Allah tahu perkara itu walaupun apa yang ada di dalam hati manusia yang manusia bersunguh-sungguh untuk sorok.

Kitaabin mubin bermaksud ‘ilmu Ilahi’.


 

Ayat 76:

إِنَّ هٰذَا القُرءآنَ يَقُصُّ عَلىٰ بَني إِسرٰءيلَ أَكثَرَ الَّذي هُم فيهِ يَختَلِفونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, this Qur’ān relates to the Children of Israel most of that over which they disagree.

(MELAYU)

Sesungguhnya Al Quran ini menjelaskan kepada Bani lsrail sebahagian besar dari (perkara-perkara) yang mereka berselisih tentangnya.

 

إِنَّ هٰذَا القُرءآنَ يَقُصُّ عَلىٰ بَني إِسرٰءيلَ

Sesungguhnya Al Quran ini menjelaskan kepada Bani lsrail

Qur’an ini bukan sahaja membongkar banyak perkara kepada musyrikin Mekah tetapi kepada Bani Israil juga. Ada banyak perkara yang telah disorok daripada umat Bani Israil oleh ahli-ahli agama mereka sampaikan perkara itu menjadi perbezaan pendapat antara mereka. Dan Qur’an datang untuk memberitahu kedudukan perkara-perkara itu dengan sebenarnya.

 

أَكثَرَ الَّذي هُم فيهِ يَختَلِفونَ

sebahagian besar dari (perkara-perkara) yang mereka berselisih tentangnya.

Ada banyak fahaman mereka yang berlawanan dengan apa yang diajar di dalam Islam dan mereka mengatakan yang Islam mengeluarkan berita yang salah tetapi Allah akan membongkar kesalahan mereka itu. Dan ini akan disebut dengan panjang lebar di dalam surah yang seterusnya.

Antaranya seperti perselisihan mereka tentang Nabi Isa dan perselisihan mereka mengenai dirinya; orang-orang Yahudi membuat-buat berita bohong terhadapnya, sedangkan orang-orang Nasrani berlebih-lebihan dalam menilainya. Maka datanglah Al-Qur’an dengan membawa pendapat yang pertengahan, hak, lagi adil, bahawa Nabi Isa adalah salah seorang dari hamba-hamba Allah, dan merupakan salah seorang dari Rasul dan Nabi-Nya yang mulia, seperti yang dijelaskan dalam firman-Nya:

{ذَلِكَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ قَوْلَ الْحَقِّ الَّذِي فِيهِ يَمْتَرُونَ}

Itulah Isa putra Maryam, yang mengatakan perkataan yang benar, yang mereka berbantah-bantahan tentang kebenarannya (Maryam: 34)

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Naml Ayat 64 – 68 (Siapa tahu bila kiamat?)

Ayat 64:

أَمَّن يَبدَؤا الخَلقَ ثُمَّ يُعيدُهُ وَمَن يَرزُقُكُم مِّنَ السَّماءِ وَالأَرضِ ۗ أَءِلٰهٌ مَّعَ اللهِ ۚ قُل هاتوا بُرهٰنَكُم إِن كُنتُم صٰدِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Is He [not best] who begins creation and then repeats it and who provides for you from the heaven and earth? Is there a deity with Allāh? Say, “Produce your proof, if you should be truthful.”

(MELAYU)

Atau siapakah yang menciptakan (manusia dari permulaannya), kemudian mengulanginya (lagi), dan siapa (pula) yang memberikan rezeki kepadamu dari langit dan bumi? Apakah disamping Allah ada tuhan (yang lain)?. Katakanlah: “Bawalah bukti kebenaranmu, jika kamu memang orang-orang yang benar”.

أَمَّن يَبدَؤا الخَلقَ ثُمَّ يُعيدُهُ

Atau siapakah yang menciptakan (manusia dari permulaannya), kemudian mengulanginya (lagi), 

Allahlah yang mula-mula menjadikan makhluk tanpa contoh, ada tiada kepada ada; dan kemudian Dia akan masukkan kita kembali ke dalam ibu kita yang baru iaitu bumi ini dan akan mengeluarkan kita kembali.

Ini juga mengingatkan kita yang kita akan mati dan akan dibangkitkan kembali. Maka kenalah kita fikirkan keadaan itu nanti. Bagaimana kita nak kita dibangkitkan – adakah dalam keadaan baik atau dalam keadaan buruk?

 

وَمَن يَرزُقُكُم مِّنَ السَّماءِ وَالأَرضِ

dan siapa (pula) yang memberikan rezeki kepadamu dari langit dan bumi

Dan Allah tanya: siapa yang memberikan rezeki kepada kamu daripada langit dan bumi? Hanya Allah sahaja yang menurunkan rezeki, tidak ada yang lain.

 

أَءِلٰهٌ مَّعَ اللهِ

Apakah disamping ilah ada tuhan (yang lain)?

Maka adakah lagi ilah selain Allah yang kamu sembah dan puja? Memang tidak patut kalau begitu, kerana Allah yang beri rezeki, tapi kamu sembah dan puja selain Allah?

 

قُل هاتوا بُرهٰنَكُم إِن كُنتُم صٰدِقينَ

Katakanlah: “Bawalah bukti kebenaranmu, jika kamu memang orang-orang yang benar”.

Kalau ada ilah selain Allah, maka bawalah bukti. Dan kalimah haatu dalam nada marah. Kerana kalau biasa, pakai a’tu sahaja.

Ini juga mengajar kita yang agama ini adalah agama dalil. Bukan boleh senang cakap sahaja atau berikan kata-kata manusia sahaja seperti yang dilakukan oleh puak tarekat dan puak Habib. Kena bawa dalil dari Qur’an dan sunnah. Ini yang diajar berkali-kali dalam Qur’an.


 

Ayat 65: Selepas ini ada empat ayat yang dimulai dengan kalimah قُل. Ayat-ayat ini nisbah kepada dakwa 1 – ilmu Allah sempurna dan tidak ada yang memiliki sifat ini selain Allah.

قُل لّا يَعلَمُ مَن فِي السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ الغَيبَ إِلَّا اللهُ ۚ وَما يَشعُرونَ أَيّانَ يُبعَثونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “None in the heavens and earth knows the unseen except Allāh, and they do not perceive when they will be resurrected.”

(MELAYU)

Katakanlah: “Tidak ada seorangpun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara yang ghaib, kecuali Allah”, dan mereka tidak mengetahui bila mereka akan dibangkitkan.

قُل لّا يَعلَمُ مَن فِي السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ الغَيبَ إِلَّا اللهُ

Katakanlah: “Tidak ada seorangpun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara yang ghaib, kecuali Allah”,

Tidak ada yang tahu ilmu ghaib melainkan Allah Ta’ala sahaja. Ini adalah akidah pegangan ahli sunnah.

Ramai juga yang tidak faham perkara ini. Ada yang sangka para Rasul tahu perkara ghaib. Mereka beri contoh yang Nabi tahu siapakah golongan munafik. Ini adalah salah faham sahaja kerana Nabi bukannya ‘tahu’ sendiri siapa yang munafik tapi ianya disampaikan kepada baginda melalui wahyu. Kalau tak diberitahu, maka baginda pun tidak tahu kerana apa yang ada dalam hati manusia seperti sifat nifak, adalah termasuk perkara ghaib.

Dalam masa yang sama, jangan terkeliru dengan akidah sesat dalam kalangan kelompok yang ada masalah seperti puak Syiah dan golongan Sufi. Puak Syiah mengatakan Imam-imam mereka tahu perkara ghaib. Kalau mereka cerita tentang kehebatan Imam-imam mereka, sudah melebihi para Rasul pula.

Dan ahli sufi dan tariqat pula, kalau bercerita tentang guru-guru mereka dan para wali, pun macam itu juga – seolah-olah para wali dan guru sufi itu lebih hebat dari para Rasul. Maka tidak hairanlah kalau ada pertalian rapat akidah dan fahaman Syiah dan ahli-ahli sufi itu.

Maka janganlah terlibat dengan dua golongan ini dari mula lagi. Kerana kalau tidak ada ilmu, memang susah untuk keluar dari dua golongan ini. Biarlah mereka yang jahil sahaja yang masuk ke dalam Syiah dan tarekat.

 

وَما يَشعُرونَ أَيّانَ يُبعَثونَ

dan mereka tidak mengetahui bila mereka akan dibangkitkan.

Ilmu ghaib adalah hak Allah taala sahaja, makhluk memang tidak ada ilmu ini melainkan yang disampaikan sahaja. Banyak sekali perkara ghaib yang tidak ada manusia tahu. Antaranya, tidak ada sesiapa pun yang tahu bilakah mereka akan dihidupkan kembali dari mati mereka.

Hari Kebangkitan itu juga boleh bermakna Hari Kiamat. Tidak ada yang tahu bilakah hari kiamat itu melainkan Allah Taala sahaja. Jangan katakan manusia biasa, Nabi Muhammad pun tidak tahu dan Jibrail pun tidak tahu. Inilah akidah ahli sunnah.

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami ayahku, telah menceritakan kepada kami Ali ibnul Ja’d, telah menceritakan kepada kami Abu Ja’far Ar-Razi, dari Daud ibnu Abu Hindun, dari Asy-Sya’bi, dari Masruq, dari Aisyah r.a. yang mengatakan bahawa barang siapa yang menduga bahawa dia (Nabi Saw.) mengetahui apa yang akan terjadi esok, maka sesungguhnya dia telah berdusta besar terhadap Allah, kerana Allah Swt. telah berfirman: Katakanlah, “Tidak ada seorang pun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara yang ghaib, kecuali Allah.” (An-Naml: 65)


 

Ayat 66:

بَلِ ادّٰرَكَ عِلمُهُم فِي الآخِرَةِ ۚ بَل هُم في شَكٍّ مِّنها ۖ بَل هُم مِّنها عَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Rather, their knowledge is arrested concerning the Hereafter. Rather, they are in doubt about it. Rather, they are, concerning it, blind.

(MELAYU)

Sebenarnya pengetahuan mereka tentang akhirat tidak sampai (ke sana) malahan mereka ragu-ragu tentang akhirat itu, lebih-lebih lagi mereka buta daripadanya.

بَلِ ادّٰرَكَ عِلمُهُم فِي الآخِرَةِ

Sebenarnya pengetahuan mereka tentang akhirat tidak sampai

Kalimah درك bermaksud ‘turun’. Sedikit demi sedikit mereka telah mendapat ilmu tentang hari akhirat. Iaitu ilmu yang disampaikan oleh Nabi Muhammad kepada mereka. Kalau tidak disampaikan, maka mereka tidak akan tahu.

Tafsir lainnya, pengetahuan mereka tidak mampu dan lemah untuk mengetahui waktu terjadinya hari kiamat. Seperti yang disebutkan di dalam hadis Sahih Muslim, bahawa Rasulullah Saw. dalam jawabannya terhadap Malaikat Jibril yang menanyakan kepadanya tentang waktu hari kiamat mengatakan:

مَا الْمَسْؤُولُ عَنْهَا بِأَعْلَمَ مِنَ السَّائِلِ

Tiadalah orang yang ditanya lebih mengetahui daripada orang yang bertanya.

Yakni keduanya sama-sama tidak mengetahui bilakah hari kiamat terjadi, baik orang yang ditanya maupun sipenanya.

Ali ibnu Abu Talhah telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas sehubungan dengan makna firman-Nya: Sebenarnya pengetahuan mereka tentang akhirat tidak sampai (ke sana). (An-Naml: 66) Yaitu tidak dapat menjangkau, kerana perkara terjadinya hari kiamat adalah hal yang ghaib.

Qatadah telah mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya: Sebenarnya pengetahuan mereka tentang akhirat tidak sampai (ke sana). (An-Naml: 66) Kerana ketidaktahuan mereka terhadap Tuhannya, maka pengetahuan mereka tidak dapat menembus tentang hari akhirat (kiamat); ini merupakan pendapat yang lain.

Ibnu Juraij telah meriwayatkan dari Ata Al-Khurrasani dari Ibnu Abbas sehubungan dengan makna firman-Nya: Sebenarnya pengetahuan mereka tentang akhirat tidak sampai (ke sana). (An-Naml: 66) Yakni di saat pengetahuan tidak ada manfaatnya lagi.

 

بَل هُم في شَكٍّ مِّنها

malahan mereka ragu-ragu tentang akhirat itu,

Tapi mereka masih ada lagi syak-wasangka terhadap maklumat yang mereka terima dari baginda.

 

بَل هُم مِّنها عَمونَ

lebih-lebih lagi mereka buta daripadanya.

Tentang hal akhirat ini mereka memilih untuk membutakan sahaja mata mereka dan tidak mahu beriman dengannya. Bukan mata mereka yang buta tetapi mata hati mereka. Ini adalah kerana kalau mereka terima, mereka kena terima yang segala perbuatan salah mereka akan dipertanggungjawabkan ke atas mereka, dan mereka tidak mahu.

Maka mereka akan butakan sahaja mata mereka (atau buat pekak sahaja).


 

Ayat 67: Apakah hujah musyrikin Mekah menolak adanya kebangkitan semula?

وَقالَ الَّذينَ كَفَروا أَءِذا كُنّا تُرٰبًا وَءآباؤُنا أَئِنّا لَمُخرَجونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who disbelieve say, “When we have become dust as well as our forefathers, will we indeed be brought out [of the graves]?

(MELAYU)

Berkatalah orang-orang yang kafir: “Apakah setelah kita menjadi tanah dan (begitu pula) bapa-bapa kita; apakah sesungguhnya kita akan dikeluarkan (dari kubur)?

وَقالَ الَّذينَ كَفَروا أَءِذا كُنّا تُرٰبًا

Berkatalah orang-orang yang kafir: “Apakah setelah kita menjadi tanah

Musyrikin Mekah tahu yang mereka akan mati dan akan jadi tanah.

وَءآباؤُنا أَئِنّا لَمُخرَجونَ

dan (begitu pula) bapa-bapa kita; apakah sesungguhnya kita akan dikeluarkan (dari kubur)?

Mereka juga tahu yang tok nenek mereka pun jadi tanah juga. Dan apabila Nabi Muhammad beritahu yang semua yang mati akan dihidupkan semula satu hari nanti, mereka tidak percaya kerana mereka kata takkan apabila mereka telah jadi tanah dah hancur dalam kubur itu mereka akan dikembalikan semula ke dunia.

Mereka lihat kepada tulang belulang tok nenek mereka yang telah hancur, mereka tak dapat bayangkan yang tulang-tulang itu akan dihidupkan semula. Mereka rasa ianya mustahil sungguh.


 

Ayat 68:

لَقَد وُعِدنا هٰذا نَحنُ وَءآباؤُنا مِن قَبلُ إِن هٰذا إِلّا أَسٰطيرُ الأَوَّلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

We have been promised this, we and our forefathers, before. This is not but legends of the former peoples.”

(MELAYU)

Sesungguhnya kami telah diberi ancaman dengan ini dan (juga) bapa-bapa kami dahulu; ini tidak lain hanyalah dongengan-dongengan orang dahulu kala”.

لَقَد وُعِدنا هٰذا نَحنُ وَءآباؤُنا مِن قَبلُ

Sesungguhnya kami telah diberi ancaman dengan ini dan (juga) bapa-bapa kami dahulu;

Ayat ini menunjukkan yang mereka bukannya tidak tahu langsung tentang kebangkitan semula itu kerana mereka kata tok nenek mereka pun ada juga bercakap tentang perkara ini. Mereka rasa macam mereka pernah dengar. Ini adalah kerana Rasul mereka dulu adalah Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail maka tentulah ada sampai sedikit sebanyak ajaran dari mereka.

 

إِن هٰذا إِلّا أَسٰطيرُ الأَوَّلينَ

ini tidak lain hanyalah dongengan-dongengan orang dahulu kala”.

Akan tetapi musyrikin Mekah memilih untuk mengatakan yang kisah kebangkitan semula yang mereka pernah dengar itu hanyalah kisah-kisah dongeng sahaja. Jadi pada mereka apa yang Nabi Muhammad sampaikan kepada mereka itu bukanlah benar-benar perkara yang baru tetapi mereka memang sudah tahu. Kerana mereka dulu pun ada nabi dan rasul juga dan maklumat itu telah sampai kepada mereka.

Mereka adalah dengar desas desus tentang perkara itu. Tapi pada mereka, itu adalah kisah dongeng sahaja, tidak boleh dipercayai. Dan mereka kata Nabi Muhammad pun dapat kisah itu dari dongengan dahulukala juga.

Mereka hendak memberi isyarat yang orang-orang dulu itu tidak tinggi pemikiran mereka dan kerana itu boleh percaya dengan kisah-kisah yang tidak masuk akal itu. Tapi mereka kononnya berakal tinggi dan tak mudah nak terima kisah-kisah dongeng itu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir