Tafsir Surah Mukminoon Ayat 112 – 118 (Seru ilah lain bersama seru Allah)

Ayat 112: Keadaan di akhirat kelak.

قٰلَ كَم لَبِثتُم فِي الأَرضِ عَدَدَ سِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Allāh] will say, “How long did you remain on earth in number of years?”

(MELAYU)

Allah bertanya: “Berapa tahunkah lamanya kamu tinggal di bumi?”

 

Allah tanya mereka: Kira berapa tahun kamu hidup di dunia?

Atau ada juga yang mengatakan mereka bertanya khabar sesama mereka. Nak tahu berapa lama mereka tinggal semasa di dunia dulu.


 

Ayat 113: Jawapan mereka.

قالوا لَبِثنا يَومًا أَو بَعضَ يَومٍ فَاسئَلِ العادّينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They will say, “We remained a day or part of a day; ask those who enumerate.”

(MELAYU)

Mereka menjawab: “Kami tinggal (di bumi) sehari atau setengah hari, maka tanyakanlah kepada orang-orang yang menghitung”.

 

قالوا لَبِثنا يَومًا أَو بَعضَ يَومٍ

Mereka menjawab: “Kami tinggal (di bumi) sehari atau setengah hari,

Mukmin dan kafir akan jawap dengan jawapan yang sama sahaja. Mereka rasa mereka tinggal sekejap sahaja walaupun mungkin mereka hidup selama 60 tahun di dunia. Apabila mereka di akhirat nanti, jangkamasa 60 tahun itu rasa sehari atau setengah hari sahaja. Ini adalah kerana lama sangat mereka di akhirat. Kalau di Mahsyar pun dikatakan sampai 50 ribu tahun menunggu.

 

فَاسئَلِ العادّينَ

maka tanyakanlah kepada orang-orang yang menghitung”.

Mereka tidak pasti berapa lama mereka sebenarnya tinggal di dunia dulu. Kerana anggaran masa mereka sudah tak betul dah kerana lama sangat di akhirat. Mereka minta tanyalah kepada malaikat. Tanya kepada para malaikat kerana mereka yang  tulis dan jaga amalan.


 

Ayat 114:

قٰلَ إِن لَّبِثتُم إِلّا قَليلًا ۖ لَّو أَنَّكُم كُنتُم تَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He will say, “You stayed not but a little –if only you had known.

(MELAYU)

Allah berfirman: “Kamu tidak tinggal (di bumi) melainkan sebentar saja, kalau kamu sesungguhnya mengetahui”

 

قٰلَ إِن لَّبِثتُم إِلّا قَليلًا

Allah berfirman: “Kamu tidak tinggal (di bumi) melainkan sebentar saja,

Allah beritahu mereka yang manusia tinggal di dunia dulu sekejap sahaja. Maka tahulah kita yang kita duduk sekejap sahaja di dunia kalau dibandingkan dengan akhirat. Tak penting pun kehidupan dunia ini. Maka janganlah kita melebihkan dunia dari akhirat.

Maknanya, bukan lama pun kehidupan di dunia ini. Kalau dapat sabar menyembah Allah seperti yang sepatutnya kita lakukan, maka kita akan selamat di akhirat selama-lamanya. Kalau kita tahu kita kena tahan buat sesuatu perkara sekejap sahaja, tentulah kita tidak rasa lelah sangat, bukan? Maka Allah ingatkan, kamu kena bersabar di dunia ini sekejap sahaja. Jangan mengeluhlah.

 

لَّو أَنَّكُم كُنتُم تَعلَمونَ

kalau kamu sesungguhnya mengetahui”

Kalaulah manusia tahu bahawa tak lama pun kehidupan di dunia. Duduk di akhirat lagi lama. Persediaan untuk akhirat yang lebih penting. Kalau mereka yakin perkara ini, tentulah mereka tak jadi begini.


 

Ayat 115: Ayat zajrun. Tidakkah manusia memikirkan kenapakah mereka dihidupkan di dunia ini?

أَفَحَسِبتُم أَنَّما خَلَقنٰكُم عَبَثًا وَأَنَّكُم إِلَينا لا تُرجَعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then did you think that We created you uselessly and that to Us you would not be returned?”

(MELAYU)

Maka apakah kamu mengira, bahawa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main (saja), dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami?

 

أَفَحَسِبتُم أَنَّما خَلَقنٰكُم عَبَثًا

Maka apakah kamu mengira, bahawa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main (saja),

Adakah mereka sangka mereka dihidupkan tanpa ada sebab? عَبَثًا digunakan jika kita  duduk buang masa sahaja. Buat sesuatu yang tidak ada nilai. Tak serius dalam melakukan sesuatu perkara.

Adakah Allah lakukan perkara yang sia-sia? Tidak mungkin sama sekali. Allah lebih tingggi dari itu. Jadi Allah tegur fahaman manusia yang sangka mereka dijadikan sia-sia tanpa sebab dan tidak diperhitungkan.

Kerana ramai manusia yang ada fahaman sebeginilah yang menyebabkan ramai yang memuaskan kehendak nafsu mereka sahaja. Tak tahu apakah yang mereka lakuka. Sepanjang hari selain bermain-main sahaja. Mereka bangun, main dan tidur sahaja.

 

وَأَنَّكُم إِلَينا لا تُرجَعونَ

dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami?

Mereka macam tak sangka yang mereka akan dikembalikan untuk bertemu dengan Penciptanya iaitu Allah. Maka mereka tidak buat persediaan untuk menghadapi akhirat. Mereka gunakan masa mereka semasa di dunia untuk buat perkara keduniaan sebanyak mungkin. Iaitu sebelum mereka mati. Sampaikan ada yang buat tema: you only live once YOLO!!

Ini adalah perkara yang amat malang sekali. Malangnya ramai yang buat begitu.  Maka janganlah begitu. Jangan buang masa. Sebaliknya jadikan dunia ini sebagai tempat bercucuk tanam pahala supaya ada banyak pahala yang dibawa di akhirat.


 

Ayat 116: Ini adalah khulasah (summary) surah ini. Allah sebut perkara yang penting setelah banyak ayat-ayat disebut sebelum ini. Maka apakah pengajaran yang sepatutnya kita ambil dari surah ini secara ringkas?

فَتَعٰلَى اللهُ المَلِكُ الحَقُّ ۖ لا إِلٰهَ إِلّا هُوَ رَبُّ العَرشِ الكَريمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So exalted is Allāh, the Sovereign, the Truth; there is no deity except Him, Lord of the Noble Throne.

(MELAYU)

Maka Maha Tinggi Allah, Raja Yang Sebenarnya; tidak ada Tuhan selain Dia, Tuhan (Yang mempunyai) ‘Arsy yang mulia.

 

فَتَعٰلَى اللهُ المَلِكُ الحَقُّ

Maka Maha Tinggi Allah, Raja Yang Sebenarnya;

Allah Maha Tinggi dari segala-galanya. Kehendak Allah lah yang paling penting sekali.

Allah lah sebenar-benar Raja. Memang ada banyak raja di dunia tapi kekuasaan mereka itu diberikan oleh Raja segala raja, iaitu Allah. Allah lah sahaja yang paling berkuasa.

 

لا إِلٰهَ إِلّا هُوَ

tidak ada Tuhan selain Dia,

Inilah Kalimah Tauhid pegangan kita. Tidak ada ilah selain Allah. Ilah adalah tempat pergantungan harap. Maka kepada Allah lah sahaja yang kita berharap.

Dan kepada Allah sahaja yang kita sembah dan seru dalam doa.

 

رَبُّ العَرشِ الكَريمِ

Tuhan (Yang mempunyai) ‘Arsy yang mulia.

Kehebatan Allah itu tidak ada bandingan. Tidak dapat nak dibandingkan. Allah mempunyai dan memiliki Arasy iaitu makhlukNya yang paling besar. Arasy ini PJ sudah tidak dapat dibayangkan. Mana kita nak bayangkan Arasy sedangkan langit yang tujuh lapis itu pun kita tak dapat nak bayangkan.

Dan memang tak perlu nak bayangkan pun. Akal kita memang tidak mampu nak fikirkan pun. Jadi buat apa nak pecah kepala fikirkan? Tapi ada juga yang nak buang masa dan kemudian kutuk orang lain tak sefahaman dengan mereka.


 

Ayat 117: Jangan seru selain Allah.

وَمَن يَدعُ مَعَ اللهِ إِلٰهًا ءآخَرَ لا بُرهٰنَ لَهُ بِهِ فَإِنَّما حِسابُهُ عِندَ رَبِّهِ ۚ إِنَّهُ لا يُفلِحُ الكٰفِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And whoever invokes besides Allāh another deity for which he has no proof – then his account is only with his Lord. Indeed, the disbelievers will not succeed.

(MELAYU)

Dan barangsiapa menyembah tuhan yang lain di samping Allah, padahal tidak ada suatu dalilpun baginya tentang itu, maka sesungguhnya perhitungannya di sisi Tuhannya. Sesungguhnya orang-orang yang kafir itu tiada beruntung.

 

وَمَن يَدعُ مَعَ اللهِ إِلٰهًا ءآخَرَ

Dan barangsiapa menyeru ilah yang lain di samping Allah,

Ini adalah larangan seru selain Allah bersama Allah. Ada manusia yang seru Allah, tapi dalam masa yang sama mereka seru ilah lain. Ilah lain itu selalunya Nabi, wali dan malaikat.

Inilah yang dilakukan oleh musyrikin Mekah. Mereka seru Allah tapi mereka seru ilah-ilah lain. Kerana mereka beriktikad Nabi, wali, malaikat dan jin juga adalah ilah juga. Tapi ilah yang paling besar pada mereka adalah Allah. Tapi ilah-ilah lain itu sebagai wasilah untuk memakbulkan doa-doa mereka.

Tapi jangan sangka ini adalah perbuatan musyrikin Mekah sahaja. Ramai yang tidak tahu apakah akidah musyrikin Mekah. Mereka sangka akidah musyrikin Mekah itu amat jauh dari kefahaman manusia lain. Mereka tidak sangka bahawa fahaman mereka pun sama sahaja dengan fahaman musyrikin Mekah itu.

Kerana tidak faham perkara inilah yang menyebabkan masyarakat Muslim kita sendiri sama sahaja akidah dengan musyrikin Mekah. Kerana itu ramai orang kita seru Nabi, wali dan malaikat dalam doa. Mereka tidaklah panggil Nabi, wali dan Lai alat itu sebagai ilah, tapi apa yang mereka lakukan terhadap Nabi, wali dan malaikat itu memang sebagai ilah. Mereka menjadikan roh-roh itu sebagai perantara dalam doa mereka. Mereka berharap kepada roh-roh itu.

Dan kerana tidak faham ayat inilah ramai yang buat syirik. Iaitu mereka seru selain Allah. Paling senang kita lihat ibu-ibu di negara ini. Apabila mereka membuai anak-anak mereka, ramai yang menyanyi begini:

la ilaaha illallah… Muhammadurr Rasulullah…..

Mereka tidak sedar yang mereka sebenarnya sedang berzikir dan menyeru Allah dan dalam masa yang sama menyeru Nabi Muhammad juga! Ma sha Allah! Tapi berapa ramai yang buat begini?

 

لا بُرهٰنَ لَهُ بِهِ

padahal tidak ada suatu dalilpun baginya tentang itu,

Jadi ramai yang menyeru Nabi, wali dan malaikat dalam seruan doa mereka. Mereka seru Nabi Muhammad, Nabi Zakariya, Nabi Khidr dan macam-macam Nabi lagi; ramai yang menyeru para wali seperti Syaikh Abdul Qadir Jalani dan lain-lain; dan ramai yang memberi salam dan meminta tolong kepada para malaikat seperti Malaikat Jibrail dan lain-lain lagi.

Semua perbuatan dan amalan ini tidak ada dalil pun. Tidak ada diajar oleh Nabi Muhammad dan tidak diamalkan oleh para sahabat dan salafussoleh. Ini semua adalah ajaran dari syaitan. Tapi kerana jauh dari wahyu, ramai yang tertiup dengan ajaran syaitan. Tambahan pula ajaran ini diajar oleh mereka yang kononnya ahli agama, ulama, ustaz, tok guru tarekat dan lain-lain lagi. Maka berterusanlah manusia melakukan syirik tanpa mereka sedari.

 

فَإِنَّما حِسابُهُ عِندَ رَبِّهِ

maka sesungguhnya perhitungannya di sisi Tuhannya. 

Mereka akan kena audit nanti. Segala amalan syirik dan bidaah itu akan ditulis oleh malaikat dan akan dipertanggungjawabkan nanti di akhirat. Allah beritahu yang Dia akan hitung itu maksudnya Dia akan balas. Kalau perbuatan itu memang salah, maka mereka akan kena azab di akhirat kelak.

Dan amalan syirik bukannya tinggal sekejap di neraka tapi akan tinggal selama-lamanya di neraka! Tidakkah mereka takut melakukan perkara ini? Mereka memang tidak takut. Malah kalau kita tegur, kita pula yang dituduh sesat!

Tapi kita hanya boleh sampaikan sahaja. Samada mereka terima atau tidak, terpulang kepada iman mereka. Kita telah jalankan tugas kita kalau kita telah sampaikan. Jangan kita dituduh tidak sampaikan.

 

إِنَّهُ لا يُفلِحُ الكٰفِرونَ

Sesungguhnya orang-orang yang kafir itu tiada beruntung.

Allah beritahu dalam ayat ini yang orang Kafir tidak akan berjaya. Tapi kenapa tiba-tiba Allah sebut ‘orang kafir’ pula dalam ayat ini?

Ini adalah kerana mereka yang mengamalkan amalan salah menyeru selain Allah itu, walaupun seru dengan Allah juga, mereka itu kafir sebenarnya! Ma sha Allah! Alangkah teruknya… nama muslim, perawakan nampak macam muslim juga, tapi kufur rupanya! Maknanya mereka muslim di mata manusia, tapi kufur di mata Allah! Semoga kita dan ahli keluarga kita terselamat dari keadaan dan kejahilan ini. Aameen.


 

Ayat 118: Akhir sekali sebagai penutup surah, Allah ajar satu doa.

وَقُل رَّبِّ اغفِر وَارحَم وَأَنتَ خَيرُ الرّٰحِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And, [O Muḥammad], say, “My Lord, forgive and have mercy, and You are the best of the merciful.”

(MELAYU)

Dan katakanlah: “Ya Tuhanku berilah ampun dan berilah rahmat, dan Engkau adalah Pemberi rahmat Yang Paling baik”.

 

وَقُل رَّبِّ اغفِر

Dan katakanlah: “Ya Tuhanku berilah ampun

Allah suruh kita istighfar banyak-banyak. Kerana istighfar bukan di akhirat tapi semasa di dunia. Semasa di dunia inilah kita kena mengaku dosa kita dan meminta ampun. Jangan baru di akhirat baru sedar diri dan baru nak minta ampun. Waktu itu sudah terlambat.

 

وَارحَم وَأَنتَ خَيرُ الرّٰحِمينَ

dan berilah rahmat, dan Engkau adalah Pemberi rahmat Yang Paling baik”.

Dan berharaplah dengan rahmat Allah. Rahmat itu maksudnya kasihan. Maka kita berdoa kepada Allah: Kasihanilah kami dalam kehidupan dunia dan akhirat. Ada 4 perkara penting yang kita minta dalam permintaan rahmat ini:

  1. Jangan susahkan dalam kehidupan dunia ini.
  2. Beri taufik kepada kita supaya dapat taat kepada hukum Allah.
  3. Berilah keselamatan di akhirat
  4. Kurniakan kami dengan syurga. Ini penting kerana kita masuk Jannah adalah kerana rahmah Allah, bukannya kerana amalan kita. Jangan minta selamat dari neraka sahaja kerana kalau tak kena azab neraka, itu kerana Allah bersifat al-Ghafir. Tapi itu baru tak masuk neraka, sedangkan kita nak masuk syurga sekali.

Allahu a’lam. Sekian tafsir Surah Mukminoon yang mulia ini. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah an-Nur.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Surah Mukminoon Ayat 105 – 111 (Nak kembali ke dunia)

Ayat 105: Di akhirat nanti Allah akan tanya tentang Qur’an juga. Lihatlah pentingnya Qur’an itu.

أَلَم تَكُن ءآياتي تُتلىٰ عَلَيكُم فَكُنتُم بِها تُكَذِّبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[It will be said], “Were not My verses recited to you and you used to deny them?”

(MELAYU)

Bukankah ayat-ayat-Ku telah dibacakan kepadamu sekalian, tetapi kamu selalu mendustakannya?

 

أَلَم تَكُن ءآياتي تُتلىٰ عَلَيكُم

Bukankah ayat-ayat-Ku telah dibacakan kepadamu sekalian,

Mereka yang kena seksa di akhirat itu akan ditanyakan tentang Qur’an. Sambil mereka kena seksa mereka akan diejek dengan pertanyaan-pertanyaan begini. Ini adalah takzib rohani (azab emosi). Kerana memang mereka dah pernah dengar pun ayat-ayat Qur’an dan wahyu dibacakan kepada mereka.

Begitulah dikatakan ayat-ayat itu ‘dibacakan’ kepada mereka. Maksudnya bukan mereka baca sendiri tapi ada orang yang bacakan. Kalau harap mereka baca sendiri memang tidaklah. Allah tidak zalim.  Semua umat dapat kata Rasul mereka. Dan Allah takkan azab kalau mereka tidak dapat dakwah kepada mereka. Seperti Allah sebut dalam ayat:

{وَمَا كُنَّا مُعَذِّبِينَ حَتَّى نَبْعَثَ رَسُولا}

dan Kami tidak akan mengazab sebelum Kami mengutus seorang rasul. (Al-Isra: 15)

Maka itulah tugas kita sebagai orang yang kenal Qur’an. Kita dah tahu dah kelebihan dan kepentingan Qur’an ini. Maka bacakanlah dan sampaikanlah kepada kawan dan ahli keluarga kita. Memang mereka tak tanya pun, tapi kita kena cari peluang untuk sampaikan. Carilah ruang dimana kita boleh selit ayat-ayat Qur’an. Kena kreatiflah sedikit.

 

فَكُنتُم بِها تُكَذِّبونَ

tetapi kamu selalu mendustakannya?

Ditanya kepada mereka yang mendapat seksa itu: bukankah kamu dulu tak percaya dengan ayat-ayat wahyu yang disampaikan kepada kamu?

Dikatakan begini kepada mereka kerana mereka nak balik ke dunia. Allah ingatkan balik yang dulu mereka dibacakan dengan ayat-ayat wahyu tapi mereka tak percaya. Mereka kata orang yang bacakan ayat itu berdusta sahaja. Begitu juga sekarang apabila kita bacakan tafsir ayat-ayat Qur’an kepada manusia, ramai yang tidak percaya. Mereka kata kita salah tafsir pula.


 

Ayat 106: Apabila ditanya soalan di atas, mereka akan mengaku.

قالوا رَبَّنا غَلَبَت عَلَينا شِقوَتُنا وَكُنّا قَومًا ضالّينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They will say, “Our Lord, our wretchedness overcame us, and we were a people astray.

(MELAYU)

Mereka berkata: “Ya Tuhan kami, kami telah dikuasai oleh kejahatan kami, dan adalah kami orang-orang yang sesat.

 

قالوا رَبَّنا غَلَبَت عَلَينا شِقوَتُنا

Mereka berkata: “Ya Tuhan kami, kami telah dikuasai oleh kejahatan kami,

Mereka mengaku yang memang sifat buruk mereka telah menang. Waktu dibacakan ayat-ayat wahyu itu, memang mereka dengar tapi nafsu mereka telah mengalahkan mereka. Nafsu mereka tak bagi ikut ajaran dalam wahyu-wahyu itu. Mereka mengaku yang mereka terikut-ikut dengan nafsu mereka.

 

وَكُنّا قَومًا ضالّينَ

dan adalah kami orang-orang yang sesat.

Dan kerana ikut hawa nafsu mereka, akhirnya mereka jadi sesat.

Maka kita kena kawal nafsu kita. Kalau ada mana-mana ajaran dari Qur’an yang hendak ditolak, kenang balik, memang ayat itu salah tafsir atau kita sebenarnya nak ikut nafsu kita sahaja?


 

Ayat 107: Sekali lagi disebut ahli neraka minta belas kasihan, minta dikeluarkan dari neraka.

رَبَّنا أَخرِجنا مِنها فَإِن عُدنا فَإِنّا ظٰلِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Our Lord, remove us from it, and if we were to return [to evil], we would indeed be wrongdoers.”

(MELAYU)

Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami daripadanya (dan kembalikanlah kami ke dunia), maka jika kami kembali (juga kepada kekafiran), sesungguhnya kami adalah orang-orang yang zalim”.

 

رَبَّنا أَخرِجنا مِنها

Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami daripadanya

Mereka merayu-rayu lagi dengan Allah. Mengharap sungguh supaya mereka dikeluarkan. Mereka berjanji akan jadi baik, buat amal yang soleh; tak mahu dah buat amal syirik dan amalan buruk.

 

فَإِن عُدنا فَإِنّا ظٰلِمونَ

maka jika kami kembali (juga kepada kekafiran), sesungguhnya kami adalah orang-orang yang zalim”.

Mereka minta bagilah peluang untuk mereka memperbaiki amal mereka. Kerana mereka dah nampak dah mana yang benar dan mana yang salah. Dan mereka berhujah lagi: kalaulah mereka diberi peluang dan mereka buat salah lagi, memang benarlah mereka itu benar-benar zalim.


 

Ayat 108: Allah tak mahu layan.

قالَ اخسَئوا فيها وَلا تُكَلِّمونِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He will say, “Remain despised therein and do not speak to Me.

(MELAYU)

Allah berfirman: “Tinggallah dengan hina di dalamnya, dan janganlah kamu berbicara dengan Aku.

 

قالَ اخسَئوا فيها

Allah berfirman: “Tinggallah dengan hina di dalamnya,

Allah tak mahu layan dan halau mereka macam halau binatang hina sahaja. Kalimah اخسَئوا ini digunakan juga apabila menghambat halau anjing. Kena guna bahasa yang keras kerana binatang dengar suara kita tapi tak mereka faham. Dah memang perangai mereka macam binatang juga dulu, maka digunakan bahasa yang sama juga.

Allah suruh mereka diamlah dalam neraka. Duduk senyap-senyap dan jangan meminta apa-apa lagi selepas ini.

 

وَلا تُكَلِّمونِ

dan janganlah kamu berbicara dengan Aku.

Jangan cakap dengan Allah. Allah tak mahu dengar lagi. Dulu mereka tak mahu nak dengar ajaran wahyu, tak mahu nak dengar nasihat ulama dan ajakan para pendakwah. Jadi jangan harap nak dapat peluang didengari oleh Allah. Peluang mereka sudah tiada.


 

Ayat 109: Allah marah mereka kerana mereka lawan orang yang mukmin. Allah ingatkan balik apa yang mereka lakukan semasa di dunia dulu.

إِنَّهُ كانَ فَريقٌ مِّن عِبادي يَقولونَ رَبَّنا آمَنّا فَاغفِر لَنا وَارحَمنا وَأَنتَ خَيرُ الرّٰحِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, there was a party of My servants who said, ‘Our Lord, we have believed, so forgive us and have mercy upon us, and You are the best of the merciful.’

(MELAYU)

Sesungguhnya, ada segolongan dari hamba-hamba-Ku berdoa (di dunia): “Ya Tuhan kami, kami telah beriman, maka ampunilah kami dan berilah kami rahmat dan Engkau adalah Pemberi rahmat Yang Paling Baik.

 

إِنَّهُ كانَ فَريقٌ مِّن عِبادي

Sesungguhnya, ada segolongan dari hamba-hamba-Ku

Allah ingatkan mereka dengan segolongan manusia yang benar-benar beriman. Mereka itu benar-benar menjadi hamba Allah – mereka taat kepada suruhan Allah.

 

يَقولونَ رَبَّنا آمَنّا

“Ya Tuhan kami, kami telah beriman,

Mereka mengaku mereka beriman. Mereka bukan sahaja cakap dengan mulut tapi mereka benar-benar tunjukkan keimanan mereka.

Maka Allah puji mereka yang beriman itu. Beginilah yang kena ikut. Kena cakap masa di dunia macam mereka ini.

Mereka menyatakan keimanan mereka kerana ada perkara yang mereka nak minta kepada Allah. Muqaddimah doa mereka adalah dengan pernyataan iman. Maka inilah tawasul dengan iman sendiri dan ini adalah tawasul yang dibenarkan.

 

فَاغفِر لَنا

maka ampunilah kami

Selepas mereka mengaku beriman, mereka berdoa supaya dosa mereka diampunkan. Inilah doa yang amat penting. Kerana kalau dosa kita banyak, lebih banyak dari pahala, maka ini akan menyebabkan seseorang itu dimasukkan ke dalam neraka untuk mencuci dosanya dahulu.

Maka mereka yang bijak dan berilmu, akan memohon ampun semasa di dunia lagi supaya mereka mati tanpa dosa. Kerana amat malang kalau mati dengan dosa yang banyak.

Sebagai manusia, memang tidak sunyi dari dosa. Tidak kira samada orang itu mukmin atau tidak. Bezanya adalah samada kita minta ampun atau tidak. Ramai yang buat dosa tapi mereka tidak minta ampun dengan Allah. Mereka berterusan dalam dosa mereka. Sudahlah mereka tak ubah perangai mereka, malah mereka langsung tak minta ampun.

 

وَارحَمنا وَأَنتَ خَيرُ الرّٰحِمينَ

dan berilah kami rahmat dan Engkau adalah Pemberi rahmat Yang Paling Baik.

Ini adalah permintaan kedua mereka. Maka molek lah kalau kita dapat amalkan doa ini.

Permintaan kedua adalah minta rahmat dari Allah. Kerana Allah sahaja yang boleh beri rahmat. Jadi kita berharap sangat dengan Allah.

Dan kita nak masuk syurga, bukan? Dan kalau nak masuk syurga memerlukan rahmat Allah. Kerana kita tak dapat masuk syurga tanpa rahmat dari Allah.

Doa ini diakhiri dengan memuji Allah. Kerana memang Allah bersifat rahmah. Allah bersifat Rahman di dunia dimana Allah beri macam-macam nikmat kepada manusia. Dan Allah juga bersifat Raheem di akhirat nanti. Tapi sifat raheem itu hanya kepada orang beriman sahaja. Kita bermohon kepada Allah supaya kita mendapat kesan sifat Rahman dan juga sifat Raheem Allah juga. Dua-dua kita nak.


 

Ayat 110: Semasa di dunia memang ada yang beriman. Tapi bagaimanakah sikap orang-orang ahli neraka itu kepada orang-orang yang beriman itu? Allah ingatkan balik.

فَاتَّخَذتُموهُم سِخرِيًّا حَتّىٰ أَنسَوكُم ذِكري وَكُنتُم مِنهُم تَضحَكونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But you took them in mockery to the point that they made you forget My remembrance, and you used to laugh at them.

(MELAYU)

Lalu kamu menjadikan mereka buah ejekan, sehingga (kesibukan) kamu mengejek mereka, menjadikan kamu lupa mengingat Aku, dan adalah kamu selalu mentertawakan mereka,

 

فَاتَّخَذتُموهُم سِخرِيًّا

Lalu kamu menjadikan mereka buah ejekan,

Allah bercakap kepada ahli neraka. Allah mereka dulu semasa di dunia, mereka hina dan ejek orang-orang yang beriman itu.

Memang begitulah sikap para penentang. Mereka akan gunakan kata-kata kesat dan ejekan sahaja apabila mereka tidak bersetuju dengan apa yang disampaikan dari wahyu. Mereka kata orang yang amalkan wahyu itu sesat, wahabi dan sebagainya. Mereka bukannya pakai hujah tapi pakai caci makian sahaja. Kita kesian kepada mereka tapi mereka tak kesian pada sisi mereka.

 

حَتّىٰ أَنسَوكُم ذِكري

menjadikan kamu lupa mengingat Aku,

Mereka sibuk nak maki dan ejek orang lain sampaikan mereka jauh dari Qur’an. Mereka lupa siapa sampaikan Qur’an itu kepada manusia.

Mereka tak tengok pun apa yang disampaikan oleh pendakwah dan orang beriman itu. Orang beriman itu sampaikan ajaran dari wahyu, maka patutnya mereka tengoklah apa wahyu itu kata. Tapi mereka yak buat begitu. Mereka nampak lain dengan fahaman mereka, terus mereka tembak sahaja.

Memang tak tolak Qur’an sepenuhnya tapi mereka mempersendakan orang yang sampaikan ajaran Qur’an itu. Maka sebenarnya tanpa mereka sedari, mereka telah tolak Qur’an. Ini amat bahaya.

 

وَكُنتُم مِنهُم تَضحَكونَ

dan adalah kamu selalu mentertawakan mereka,

Ahli neraka itu mentertawakan para pendakwah yang mukmin itu. Mereka ejek-ejek macam-macam perkara. Mereka gunakan macam-macam gelaran untuk golongan sunnah.

Yakni menertawakan perbuatan mereka dan ibadah mereka, seperti yang disebutkan oleh firman-Nya dalam ayat yang lain:

{إِنَّ الَّذِينَ أَجْرَمُوا كَانُوا مِنَ الَّذِينَ آمَنُوا يَضْحَكُونَ * وَإِذَا مَرُّوا بِهِمْ يَتَغَامَزُونَ}

Sesungguhnya orang-orang yang berdosa adalah mereka dahulu menertawakan orang-orang yang beriman. Dan apabila orang-orang yang beriman itu lewat di hadapan mereka, mereka saling mengedip-ngedipkan matanya (di antara sesama mereka). (Al-Muthaffifin: 29-30)

Maka kerana itu mereka tak perlu buka mulutlah untuk minta macam-macam. Tak perlulah nak minta kembali ke dunia. Tak perlulah sekarang baru nak mengaku salah.


 

Ayat 111: Balasan kepada penentang adalah neraka. Tapi bagaimana balasan kepada mereka yang beriman itu? Tabshir Ukhrawi.

إِنّي جَزَيتُهُمُ اليَومَ بِما صَبَروا أَنَّهُم هُمُ الفائِزونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, I have rewarded them this Day for their patient endurance – that they are the attainers [of success].”

(MELAYU)

Sesungguhnya Aku memberi balasan kepada mereka di hari ini, kerana kesabaran mereka; sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang menang”.

 

إِنّي جَزَيتُهُمُ اليَومَ بِما صَبَروا

Sesungguhnya Aku memberi balasan kepada mereka di hari ini, kerana kesabaran mereka; 

Allah balas mereka kerana kesabaran mereka. Sabar kerana ditertawakan, sabar diejek. Mereka terima sahaja dan tidak balas dengan kata-kata kesat kepada para penentang. Kerana itu mereka dibalas dengan balasan yang berganda-ganda.

 

أَنَّهُم هُمُ الفائِزونَ

sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang berjaya”.

Merekalah yang selamat. Kalimah الفائِزونَ bermaksud mereka selamat dari bahaya. Maksudnya mereka selamat dari masuk dalam neraka dan itulah kejayaan yang amat besar sekali.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Surah Mukminoon Ayat 98 – 104 (Roh tak kembali)

Ayat 98: Ayat sebelum ini Nabi diajar untuk berdoa supaya diselamatkan dari bisikan syaitan.

وَأَعوذُ بِكَ رَبِّ أَن يَحضُرونِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And I seek refuge in You, my Lord, lest they be present with me.”

(MELAYU)

Dan aku berlindung (pula) kepada Engkau ya Tuhanku, dari kedatangan mereka kepadaku”.

 

Dan ini adalah permintaan yang lebih tinggi lagi iaitu meminta supaya syaitan nak datang bisik pun tidak boleh. Kerana bahaya kalau syaitan dah datang bisik kerana mungkin kita akan termakan. Dia memang pandai nak tipu kita kerana dia tahu apa yang manusia minat.

Kerana itulah Nabi Saw. memerintah­kan agar selalu disebut nama Allah dalam permulaan semua urusan untuk mengusir syaitan, baik ketika hendak makan, bersetubuh, menyembelih maupun urusan-urusan lainnya.

Ini perumpamaan macam ada anjing datang kacau kita. Kita halau dia, dia tak mahu pergi. Maka cara terbaik untuk halau anjing itu adalah dengan panggil tuan dia untuk tinggalkan kita. Dan begitulah kita dengan syaitan – kita minta tolong kepada ‘tuan’ syaitan, iaitu Allah. Syaitan takut  kepada Allah sahaja.

Ini mengajar kita untuk berharap dengan Allah dan bergantung kepada Allah sahaja. Kalau kita nak guna kekuatan kita sendiri, tidak boleh lawan syaitan.


 

Ayat 99: Sekarang Allah menceritakan bagaimanakah keadaan manusia yang ikut bisikan syaitan di akhirat kelak.

حَتّىٰ إِذا جاءَ أَحَدَهُمُ المَوتُ قالَ رَبِّ ارجِعونِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[For such is the state of the disbelievers] until, when death comes to one of them, he says, “My Lord, send me back

(MELAYU)

(Demikianlah keadaan orang-orang kafir itu), hingga apabila datang kematian kepada seseorang dari mereka, dia berkata: “Ya Tuhanku kembalikanlah aku (ke dunia),

 

حَتّىٰ إِذا جاءَ أَحَدَهُمُ المَوتُ

(Demikianlah keadaan orang-orang kafir itu), hingga apabila datang kematian kepada seseorang dari mereka,

Sampai bilakah kita kena minta perlindungan kepada Allah dari bisikan dan kedatangan syaitan? Sampai kita mati nanti. Kerana apabila kita nak mati nanti pun syaitan akan datang dan cuba nak hasut kita untuk kali terakhir.

Kerana itu Rasulullah berdoa kepada Allah dari diganggu syaitan semasa hendak mati. Imam Abu Daud telah meriwayatkan bahawa Rasulullah Saw. pernah berkata dalam doanya:

“اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الهَرَم، وَأَعُوذُ بِكَ مِنَ الهَدْم وَمِنَ الْغَرَقِ، وَأَعُوذُ بِكَ أَنْ يَتَخَبَّطَنِيَ الشَّيْطَانُ عِنْدَ الْمَوْتِ”

Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada Engkau dari nyanyuk, dan aku berlindung kepada Engkau dari keruntuhan dan tenggelam. Dan aku berlindung kepada Engkau agar terhindar dari rasukan (godaan) syaitan ketika hendak mati.

Dan amat malang kalau kita termakan dengan bisikan syaitan. Kerana nanti apabila orang yang sudah termakan bisikan syaitan itu mati, mereka akan menyesal. Kerana mereka akan sedar yang mereka dah buat salah dan mereka tahu yang mereka dah kena tipu. Waktu itu, apa yang mereka akan minta?

 

قالَ رَبِّ ارجِعونِ

dia berkata: “Ya Tuhanku kembalikanlah aku (ke dunia),

Mereka yang berdosa akan minta supaya mereka dikembalikan ke dunia semula. Mereka dah sedar yang mereka dah buat salah semasa di dunia. Maka mereka nak baiki amalan dan fahaman mereka balik. Banyak disebut tentang perkara ini dalam Qur’an. Antaranya:

{وَلَوْ تَرَى إِذِ الْمُجْرِمُونَ نَاكِسُو رُءُوسِهِمْ عِنْدَ رَبِّهِمْ رَبَّنَا أَبْصَرْنَا وَسَمِعْنَا فَارْجِعْنَا نَعْمَلْ صَالِحًا إِنَّا مُوقِنُونَ}

Dan (alangkah ngerinya) jika sekiranya kamu melihat ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhannya. (Mereka berkata), “Ya Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar, maka kembalikanlah kami (ke dunia), kami akan mengerjakan amal soleh, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang yakin.” (As-Sajdah: 12)

Janganlah nanti sewaktu kita sudah mati nanti kita bermohon kepada Allah untuk dikembalikan ke dunia kerana kesalahan-kesalahan yang telah dilakukan. Kerana waktu itu sudah terlambat. Maka kita kena baiki amalan dan akidah kita semasa di dunia lagi. Marilah belajar agama dengan benar. Iaitu pengajaran agama yang berasaskan dalil dari Qur’an dan sunnah.

Allah memberi isyarat di dalam ayat ini yang orang-orang zalim dan tidak memikirkan hal agama dan tidak memikirkan persediaan ke akhirat kelak, mereka nanti akan meminta supaya dikembalikan ke dunia kerana waktu itulah baru mereka hendak mempertahankan diri mereka dari syaitan dan tidak mahu ikut bisikan syaitan.


 

Ayat 100: Kenapa mereka nak balik ke dunia? Allah jelaskan kenapa.

لَعَلّي أَعمَلُ صٰلِحًا فيما تَرَكتُ ۚ كَلّا ۚ إِنَّها كَلِمَةٌ هُوَ قائِلُها ۖ وَمِن وَرائِهِم بَرزَخٌ إِلىٰ يَومِ يُبعَثونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That I might do righteousness in that which I left behind.”¹ No! It is only a word he is saying; and behind them is a barrier until the Day they are resurrected.

  • Or “in that which I neglected.”

(MELAYU)

agar aku berbuat amal yang soleh terhadap yang telah aku tinggalkan. Sekali-kali tidak. Sesungguhnya itu adalah perkataan yang diucapkannya saja. Dan di hadapan mereka ada dinding sampal hari mereka dibangkitkan.

 

لَعَلّي أَعمَلُ صٰلِحًا فيما تَرَكتُ

agar aku berbuat amal yang soleh yang telah aku tinggalkan.

Begitulah apabila sudah mati baru mereka hendak kembali ke dunia kerana waktu itu baru mereka berazam untuk melakukan amal-amal soleh. Masa di dunia dulu mereka tak buat amal yang soleh. Nah sekarang mereka nak buat semula.

Mereka sekarang baru bersungguh nak buat amal-amal kebaikan yang dulu mereka tidak lakukan semasa mereka hidup di dunia. Mereka tinggalkan amalan-amalan itu dulu. Sebab sibuk dengan dunia. Mereka sibuk buat amalan-amalan yang salah termasuk amalan-amalan yang bidaah.

Banyak ayat-ayat dalam Qur’an yang menyebut permintaan sebegini. Tapi bolehkah balik ke dunia?

 

كَلّا

Sekali-kali tidak. 

Ini adalah kalimah penolakan. Tidak ada harapan dan permohonan itu tidak akan dipenuhi langsung. Nak balik ke dunia mana lagi? Dunia dah hancur dah masa itu. Kalau mereka di alam kubur, badan mereka pun dah hancur. Macam mana nak balik?

Maka ambillah iktibar dari ayat ini. Kita hanya ada satu peluang sahaja semasa di dunia ini untuk beramal dengan amalan yang soleh. Janganlah buang masa nak dunia sahaja.

Janganlah juga sibuk nak beramal dengan amalan bidaah yang tidak memberikan pahala pun. Buang masa sahaja.

 

إِنَّها كَلِمَةٌ هُوَ قائِلُها

Sesungguhnya itu adalah perkataan yang diucapkannya saja.

Allah beritahu yang permintaan mereka itu adalah kata-kata kosong dari mereka sahaja. Ini adalah kerana jikalau mereka dikembalikan ke dunia pun, mereka akan jadi orang yang sama juga dengan tidak melakukan amalan soleh.

Allah tahu apakah yang mereka akan lakukan. Kerana mereka itu orang yang sama sahaja, dengan perangai yang sama sahaja. Kalau diberi peluang kedua pun mereka takkan berubah. Ini seperti yang Allah sebut dalam ayat lain:

{وَلَوْ رُدُّوا لَعَادُوا لِمَا نُهُوا عَنْهُ وَإِنَّهُمْ لَكَاذِبُونَ}

Sekiranya mereka dikembalikan (ke dunia), tentulah mereka kembali kepada apa yang mereka telah dilarang menger­jakannya. Dan sesungguhnya mereka itu adalah pendusta-pendusta belaka. (Al-An’am: 28)

Memang kalimah ini akan diucapkan oleh setiap yang mati dan menyesal kerana tak menjalankan tugas di dunia dulu. Tapi itu tinggal sebagai permintaan sahaja kerana tidak akan dilayan.

 

وَمِن وَرائِهِم بَرزَخٌ إِلىٰ يَومِ يُبعَثونَ

Dan di hadapan mereka ada dinding sampal hari mereka dibangkitkan.

Kenapa mereka tidak akan dapat kembali? Kerana di belakang mereka ada ‘barzakh’ iaitu halangan sebagai pengadang; dan mereka sekarang berada di alam barzah yang mereka tidak akan dapat keluar darinya sampai bila-bila hinggalah ke hari kiamat. Memang mereka hidup tapi ia dinamakan Hidup Barzakhi.

Muhammad ibnu Ka’b, barzakh adalah alam yang terletak di antara alam dunia dan alam akhirat. Para penghuninya tidak sama dengan ahli dunia yang dapat makan dan minum, tidak pula sama dengan ahli akhirat yang mendapat balasan dari amal perbuatan mereka.

Abu Sakhr mengatakan bahawa barzakh adalah alam kubur, para penghuninya tidak ada di dunia dan tidak pula di akhirat; mereka tinggal di alam barzakh menunggu sampai hari berbangkit.

Ayat ini juga menjadi dalil bahawa roh orang mati tidak dapat balik ke dunia. Soalan ini akan timbul setiap kali bulan Puasa dan Hari Raya kerana masih ada lagi masyarakat Melayu yang berfahaman begitu. Masih sampai lagi fahaman Hindu tok nenek dalam diri mereka. Nama mereka Muslim tapi masih ada fahaman Hindu dalam fikiran mereka. Maka sampaikan kepada mereka ayat ini sebagai dalil bahawa roh orang mati tidak akan pulang ke dunia.

Ayat ini juga menjadi dalil untuk menolak hujah puak Sufi dan tariqat yang mengatakan ada roh-roh wali yang kembali ke dunia untuk tolong manusia dan sebagainya. Itu bukan roh wali tapi syaitan yang menjelma ssbagai mereka yang dikatakan sebagai wali itu untuk menipu orang-orang yang senang ditipu.

Ayat Qur’an menjadi pegangan kita. Mana mungkin hujah akal dapat melawan hujah dari Qur’an? Kalau ada yang kata boleh roh kembali ke dunia semula, maka kena ada hadis yang sahih dari Rasulullah sebagai pengecualian. Kerana keadaan umum sudah ada dalam ayat ini: roh takkan kembali ke dunia.

Ini kerana ada hujah dari sesetengah yang kata: roh orang biasa memang tak boleh balik, tapi roh wali boleh balik tolon. Manusia. Kita katakan: ya kalau ada dalilnya, bawa ke mari. Kita orang Islam pakai dalil, bukan?


 

Ayat 101: Ini pula kejadian selepas habis dan tamat alam barzakh. Masuk ke alam akhirat pula.

فَإِذا نُفِخَ فِي الصّورِ فَلا أَنسابَ بَينَهُم يَومَئِذٍ وَلا يَتَساءَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So when the Horn is blown, no relationship will there be among them that Day, nor will they ask about one another.

(MELAYU)

Apabila sangkakala ditiup maka tidaklah ada lagi pertalian nasab di antara mereka pada hari itu, dan tidak ada pula mereka saling bertanya.

 

فَإِذا نُفِخَ فِي الصّورِ

Apabila sangkakala ditiup

Apabila tiupan sangkakala yang kedua telah ditiup. Tiupan yang pertama akan mematikan semua makhluk yang masih hidup. Dan tiupan kedua dalam ayat ini akan membangkitkan semua makhluk dari kuburan masing-masing.

 

فَلا أَنسابَ بَينَهُم يَومَئِذٍ

maka tidaklah ada lagi pertalian nasab di antara mereka pada hari itu, 

Maka pada waktu itu tidak ada lagi talian kekeluargaan dan talian persaudaraan. Bukan sahaja talian keluargaan tidak ada, tetapi apa-apa talian dengan orang lain pun tidak ada, seperti kawan, majikan, guru dan murid dan apa-apa sahaja talian. Tiada guna lagi kaitan adik beradik dan emak ayah sekali pun. Ini adalah kerana manusia akan bersendirian sahaja waktu itu. Pertalian Nasab yang dikira masa di dunia sahaja. Di akhirat nanti tidak ada guna kalau ada ayah mukmin atau abang orang yang soleh. Kerana mereka tidak dapat menyelamatkan kita. Kita kena bergantung kepada amalan kita sahaja.

 

وَلا يَتَساءَلونَ

dan tidak ada pula mereka saling bertanya.

Dan apabila hari kiamat telah bermula maka tidak ada lagi sesiapa pun yang akan bertanya tentang kawannya, keluarganya, anak muridnya, kerana semua sibuk dengan hal masing-masing. Mereka yang masuk ke dalam neraka tidak akan bertanya pun tentang kawan-kawan yang dulu mereka rapat semasa di dunia.

{وَلا يَسْأَلُ حَمِيمٌ حَمِيمًا. يُبَصَّرُونَهُمْ}

Dan tidak ada seorang teman akrab pun menanyakan temannya, sedangkan mereka saling melihat. (Al-Ma’arij: 10-11)

Tetapi ada disebut dalam ayat-ayat yang lain kita tentang ahli syurga, kita dapat tahu bahawa ahli syurga akan bertanya tentang kawan-kawan mereka yang mereka rapat di dunia dahulu. Maka ahli neraka takkan tanya tapi ahli syurga akan tanya. Tapi itu adalah apabila dah di syurga nanti.

Jadi jangan nak berharap kepada orang lain nanti. Mereka mereka takkan tanya, malah ada yang lari orang mereka kenal kalau mereka nampak di Mahsyar. Kita hanya boleh berharap kepada amalan kita sahaja. Ini disebut dalam ayat yang lain.

{يَوْمَ يَفِرُّ الْمَرْءُ مِنْ أَخِيهِ. وَأُمِّهِ وَأَبِيهِ. وَصَاحِبَتِهِ وَبَنِيهِ}

Pada hari ketika manusia lari dari saudaranya, ibu dan bapak­nya, dari istri dan anaknya. (‘Abasa: 34-36)


 

Ayat 102: Waktu itu, kena tengok kepada amalan. Kalau banyak amalan yang baik, maka mereka akan selamat. Tabshir Ukhrawi.

فَمَن ثَقُلَت مَوٰزينُهُ فَأُولٰئِكَ هُمُ المُفلِحونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those whose scales are heavy [with good deeds] – it is they who are the successful.

(MELAYU)

Barangsiapa yang berat timbangan (kebaikan)nya, maka mereka itulah orang-orang yang dapat keberuntungan.

 

Dan di akhirat nanti mereka yang ada amal timbangan yang berat, mereka itulah orang yang akan mendapat kejayaan yang sebenar. Iaitu akan ditimbang pahala dan dosa manusia dan tengok mana yang lebih berat. Kalau berat lebih satu sahaja dari dosa, maka berjayalah orang itu. Mereka akan berjaya masuk ke dalam syurga.

Dan kalimah المُفلِحونَ ini telah kita berjumpa di dalam ayat yang pertama surah ini lagi. Maknanya mereka yang telah berusaha dengan amalan itu. Kerana mereka amalkan sendiri – bukannya berharap orang lain sedekah amal. Perangai orang kita banyak yang buruk – malas nak beramal kerana kononnya mereka boleh disedekahkan pahala orang lain masa majlis tahlil dan sebagainya. Itu adalah harapan yang sia-sia kerana pahala itu tidak akan sampai kepada mereka. Tapi kerana ada fahaman salah macam inilah yang menyebabkan orang kita lemau dalam beramal. Mereka sangka anak beranak dan ahli keluarga mereka nanti akan sedekah pahala nanti.

Janganlah begitu. Beramallah sendiri. Jangan menyesal nanti apabila ditunggu-tunggu pahala tak sampai. Waktu itu, siap yang rugi? Pahala memang tak sampai. Yang untung adalah manusia yang hidup dan datang ke majlis tahlil itu. Kerana merak dapat kenyangkan perut mereka. Dan ustaz dan tok imam yang jadi tekong majlis itu akan dapat sampul berisi wang. Mereka itu sahaja yang untung.


 

Ayat 103: Bagaimana pula kalau timbangan amal itu kurang? Takhwif Ukhrawi.

وَمَن خَفَّت مَوٰزينُهُ فَأُولٰئِكَ الَّذينَ خَسِروا أَنفُسَهُم في جَهَنَّمَ خٰلِدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But those whose scales are light – those are the ones who have lost their souls, [being] in Hell, abiding eternally.

(MELAYU)

Dan barangsiapa yang ringan timbangannya, maka mereka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri, mereka kekal di dalam neraka Jahannam.

 

وَمَن خَفَّت مَوٰزينُهُ فَأُولٰئِكَ الَّذينَ خَسِروا أَنفُسَهُم

Dan barangsiapa yang ringan timbangannya, maka mereka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri,

Mereka yang mempunyai timbangan amal yang ringanlah yang sebenarnya orang yang rugi kerana mereka tidak mengambil peluang semasa mereka di dunia untuk melakukan amal-amal kebaikan. Mereka sibuk dengan dunia, sibuk kejar harta, sibuk berjalan melancong ke sana sini, sibuk dengan politik dan macam-macam lagi perkara keduniaan. Sibuk sampai tak sempat nak beramal. Sibuk sampai tak sempat nak belajar agama. Akhirnya jahil tentang agama, tak tahu apa-apa.

 

في جَهَنَّمَ خٰلِدونَ

mereka kekal di dalam neraka Jahannam.

Dan kalau amal mereka itu adalah amal syirik, maka mereka akan kekal dalam neraka selama-lamanya. Kerana kalau amal kebaikan tidak ada, maka amal al lagi yang ada? Kerana manusia tetap akan beramal. Maka kalau bukan amal kebaikan yang mereka lakukan, maka amal keburukan lah. Dan paling teruk kalau amal yang mereka lakukan itu adalah amal syirik. Maka kerana amal syirik akan menyebabkan manusia kekal dalam neraka.


 

Ayat 104: Dan sekarang Allah menerangkan keadaan di neraka kelak.

تَلفَحُ وُجوهَهُمُ النّارُ وَهُم فيها كٰلِحونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The Fire will sear their faces, and they therein will have taut smiles.¹

  • Their lips having been contracted by scorching until the teeth are exposed.

(MELAYU)

Muka mereka dibakar api neraka, dan mereka di dalam neraka itu dalam keadaan cacat.

 

تَلفَحُ وُجوهَهُمُ النّارُ

Muka mereka dibakar api neraka,

Bukanlah wajah sahaja yang kena bakar api neraka tapi keseluruhan tubuh badan. Tapi disebut wajah kerana wajahlah anggota badan yang paling dijaga oleh manusia. Maka kalau wajah pun dah kena bakar, maka tubuh badan yang lain tentulah dah kena bakar juga maksudnya.

 

وَهُم فيها كٰلِحونَ

dan mereka di dalam neraka itu dalam keadaan cacat.

Kalimah كٰلِحونَ dari katadasar ك ل ح yang bermaksud muka yang mencebik, atau menyeringai. Ini adalah kerana mereka teruk menahan kesakitan sampaikan muka mereka menunjukkan mereka sakit ataupun bibir mereka yang terkiat. Ini kerana mereka akan diberi minum air yang amat panas sampai bibir mereka akan terkiat kerana rosak. Maka bibir dan muka akan menjadi cacat.

Juga bermaksud mulut mereka tidak dapat ditutup kerana mereka sentiasa menjerit kerana kesakitan. Lihatlah bagaimana semasa di dunia mulut mereka tidak berhenti-henti mencaci-maki Rasulullah dan juga agama Islam, maka Allah balas perbuatan mereka itu dengan menyebabkan mulut mereka tidak dapat ditutup kerana menahan kesakitan. Maka menjerit-jeritlah mereka.

Allah beri gambaran yang menakutkan tentang neraka supaya kita beringat. Maka takutlah dengan ancaman-ancaman ini supaya kita berhati-hati dengan amalan kita. Jangan kita menyesal di akhirat kelak.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Surah Mukminoon Ayat 90 – 97 (Cara berdakwah)

Ayat 90: Ayat zajrun.

بَل أَتَينٰهُم بِالحَقِّ وَإِنَّهُم لَكٰذِبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Rather, We have brought them the truth, and indeed they are liars.

(MELAYU)

Sebenarnya Kami telah membawa kebenaran kepada mereka, dan sesungguhnya mereka benar-benar orang-orang yang berdusta.

 

بَل أَتَينٰهُم بِالحَقِّ

Sebenarnya Kami telah membawa kebenaran kepada mereka,

Maka mereka telah mengaku yang mereka kenal Allah dan mereka sangka itu sudah cukup sedangkan tidak. Kerana apabila telah kenal Allah, maka hendaklah tahu apa yang Allah kehendaki kita lakukan. Dan Allah telah beritahu kepada manusia apakah kehendakNya di wahyu-wahyu yang disampaikanNya. Tetapi ramai daripada manusia yang mendustakan wahyu itu.

 

وَإِنَّهُم لَكٰذِبونَ

dan sesungguhnya mereka benar-benar orang-orang yang berdusta.

Mereka berdusta sahaja apabila mereka mengatakan mereka percaya kepada Allah kerana hati mereka tidak menerimanya dengan sempurna. Kerana tanda percaya sepenuhnya dengan Allah adalah dengan taat kepada wahyu yang Allah berikan tetapi mereka itu tidak taat.

Mereka menentang dengan menggunakan hujah-hujah batil sahaja. Sebagaimana yang disebutkan dalam akhir surat ini melalui firman-Nya di hujung-hujung surah ini nanti:

{وَمَنْ يَدْعُ مَعَ اللَّهِ إِلَهًا آخَرَ لَا بُرْهَانَ لَهُ بِهِ فَإِنَّمَا حِسَابُهُ عِنْدَ رَبِّهِ إِنَّهُ لَا يُفْلِحُ الْكَافِرُونَ}

Dan barang siapa menyembah tuhan yang lain di samping Allah, padahal tidak ada suatu dalil pun baginya tentang itu, maka sesungguhnya perhitungannya di sisi Tuhannya. Sesungguhnya orang-orang yang kafir itu tiada beruntung. (Al Mu’minun: 117)

Orang-orang musyrik melakukan hal tersebut tanpa suatu dalil pun yang mendorong mereka melakukan kebohongan dan kesesatannya. Sesungguhnya mereka melakukan hal tersebut hanyalah semata-mata mengikuti jejak nenek moyang mereka dan para pendahulu yang tidak punya pegangan lagi bodoh, seperti yang disebutkan oleh firman-Nya:

{إِنَّا وَجَدْنَا آبَاءَنَا عَلَى أُمَّةٍ وَإِنَّا عَلَى آثَارِهِمْ مُقْتَدُونَ}

Sesungguhnya kami mendapati bapak-bapak kami menganut suatu agama dan sesungguhnya kami adalah pengikut jejak-jejak mereka. (Az-Zukhruf: 23)


 

Ayat 91: Ayat untuk menafikan ‘naib’. Naib adalah perantara antara Allah dan manusia. Manusia sesat menggunakan ‘naib’ atau wasilah untuk menyampaikan doa mereka kepada Allah. Ini dinamakan tawasul. Allah menolak amalan sesat ini.

مَا اتَّخَذَ اللهُ مِن وَلَدٍ وَما كانَ مَعَهُ مِن إِلٰهٍ ۚ إِذًا لَّذَهَبَ كُلُّ إِلٰهٍ بِما خَلَقَ وَلَعَلا بَعضُهُم عَلىٰ بَعضٍ ۚ سُبحٰنَ اللهِ عَمّا يَصِفونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh has not taken any son, nor has there ever been with Him any deity. [If there had been], then each deity would have taken what it created, and some of them would have sought to overcome others. Exalted is Allāh above what they describe [concerning Him].

(MELAYU)

Allah sekali-kali tidak mempunyai anak, dan sekali-kali tidak ada ilah (yang lain) beserta-Nya, kalau ada tuhan beserta-Nya, masing-masing tuhan itu akan membawa makhluk yang diciptakannya, dan sebagian dari tuhan-tuhan itu akan mengalahkan sebagian yang lain. Maha Suci Allah dari apa yang mereka sifatkan itu,

 

مَا اتَّخَذَ اللهُ مِن وَلَدٍ

Allah sekali-kali tidak mempunyai anak, 

Oleh kerana musyrik Mekah dan mereka yang akidahnya sama dengan mereka, tidak berpegang dengan wahyu, maka konsep ketuhanan yang ada pada mereka itu adalah konsep yang salah; diantaranya mereka mengatakan Allah ada anak sedangkan itu tidak benar.

Yang mereka maksudkan bukan anak sebenar tapi ‘anak angkat’. Anak angkat itu mereka angkat sebagai wakil untuk menyampaikan doa kepada Allah. Padahal Allah tidak pernah suruh pun tapi mereka sahaja.

Maka mereka mengatakan yang Allah ada wakil untuk menyampaikan doa kepadaNya. Inilah sebab terjadinya kekafiran pada manusia. Apabila mereka menjadi ‘anak angkat’, naib atau wakil kepada Allah, lama kelamaan mereka akan sembah wakil itu.

Malangnya inilah juga fahaman Muslim yang jauh dari wahyu. Ramai dari kalangan masyarakat Muslim kita sendiri menjadikan Nabi, wali dan malaikat sebagai wasilah kepada Allah.

 

وَما كانَ مَعَهُ مِن إِلٰهٍ

dan sekali-kali tidak ada ilah (yang lain) beserta-Nya,

Musyrikin Mekah juga mengatakan ada ilah-ilah lain selain Allah dan ini juga adalah salah. Ini adalah syirik. Kerana pada musyrikin Mekah, Allah memang ilah yang besar, tapi ada ilah-ilah kecil selain Allah. Dan mereka sembah dan buat ibadat kepada ilah-ilah itu. Maka kerana itu apabila Nabi Muhammad bangkit dengan mengajar kalimah tauhid la ilaaha illallah, maka mereka lawan baginda dan kata baginda yang sesat.

Maka Allah memberi satu logik kepada mereka yang jikalau ada ilah lain selain Allah, tentulah akan porak peranda alam ini kerana masing-masing ilah itu ada kehendak mereka.

 

إِذًا لَّذَهَبَ كُلُّ إِلٰهٍ بِما خَلَقَ

kalau ada tuhan beserta-Nya, masing-masing tuhan itu akan membawa makhluk yang diciptakannya,

Kalau satu ilah itu, mestilah dia boleh mencipta, bukan? Kerana tentulah kalau layak menjadi ilah maka mereka boleh mencipta makhluk masing-masing. Kalau tak boleh mencipta, buat apa jadi ilah?

Dan kalau mereka yang dianggap sebagai ilah itu telah cipta sesuatu, maka mungkin ilah-ilah itu akan berkelahi sesama mereka dan ada ilah-ilah itu yang mahu pergi dengan bawa benda-benda yang mereka ciptakan; sebagai contoh, mungkin ada tuhan yang buat gunung maka dia hendak pergi dengan bawa gunung itu. Maka nanti tidak adalah gunung pula, bukan? Tapi kita lihat alam ini sempurna elok sahaja, bukan? Maknanya, memang tidak ada tuhan yang lain selain Allah. Seperti Allah sebut dalam ayat yang lain:

{مَا تَرَى فِي خَلْقِ الرَّحْمَنِ مِنْ تَفَاوُتٍ}

Kamu sekali-kali tidak melihat pada ciptaan Tuhan Yang Maha Pemurah sesuatu yang tidak seimbang. (Al-Mulk: 3)

 

وَلَعَلا بَعضُهُم عَلىٰ بَعضٍ

dan sebagian dari tuhan-tuhan itu akan mengalahkan sebagian yang lain. 

Dan bukan ilah-ilah itu akan bawa ciptaan mereka, malah mereka mungkin akan berkelahi sesama mereka. Kerana kalau memang ada ilah-ilah yang banyak, tentulah ilah-ilah itu akan berlainan pendapat dan mungkin berperang sesama mereka untuk menjadi ilah yang paling besar. Ini pun tidak patut dan tidak terjadi pun kerana memang tidak ada ilah-ilah lain pun.

Beginilah yang kita dapat lihat di dalam filem-filem yang menceritakan tentang agama-agama lain yang mempunyai banyak tuhan; di mana tuhan-tuhan mereka itu akan berperang sesama mereka dan menyebabkan kerosakan di muka bumi. Kerana kalau seorang ilah, tentu tidak boleh kalah dengan ilah yang lain; maka tentulah mereka akan berperang dan berlawanan antara satu sama lain.

Maka kalau kita lihat dunia ini sekarang ini tidak ada hancur, maka itu menunjukkan bahawa tidak ada ilah selain Allah. Hanya Allah sahaja yang ilah. Yang lain, bukan ilah.

 

سُبحٰنَ اللهِ عَمّا يَصِفونَ

Maha Suci Allah dari apa yang mereka sifatkan itu,

Allah Maha Suci dari apa-apa sahaja sifat yang direka oleh orang-orang itu. ‘Suci’ itu bermaksud Allah tidak begitu, tidak seperti yang mereka sebutkan itu. Mereka itu hanya reka sahaja sifat Allah dan sifat-sifat ilah-ilah yang lain itu. Semua itu adalah dari bisikan syaitan sahaja.


 

Ayat 92: Kalau Allah bukan seperti yang dikatakan oleh mereka yang sesat itu, maka apakah sifat Allah sebenarnya?

عٰلِمِ الغَيبِ وَالشَّهٰدَةِ فَتَعٰلىٰ عَمّا يُشرِكونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[He is] Knower of the unseen and the witnessed, so high is He above what they associate [with Him].

(MELAYU)

Yang mengetahui semua yang ghaib dan semua yang nyata, maka Maha Tinggilah Dia dari apa yang mereka persekutukan.

 

عٰلِمِ الغَيبِ وَالشَّهٰدَةِ

Yang mengetahui semua yang ghaib dan semua yang nyata,

Kenapa Allah memberitahu di dalam ayat ini yang Dia sahaja yang tahu ilmu-ilmu ghaib? Kerana sebelum ini telah diberitahu tentang andaian-andaian manusia tentang hal ghaib seperti Allah ada anak, Allah ada ilah-ilah lain dan sebagainya. Itu semua adalah hal-hal ghaib yang mereka tidak ada dalil pun tentangnya; melainkan yang dilakukan oleh akal-akal mereka sahaja (dan dipandu oleh syaitan).

Allah tahu yang ghaib, maka tentulah Allah tahu juga yang nyata. Tidak ada yang tersembunyi dari Allah. Maka Allah menempelak mereka dengan mengatakan yang mereka itu tidak tahu tentang hal ghaib itu kerana Allah sahaja yang mengetahui perkara ghaib itu. Kalau tidak ada dalil, maka jangan pandai-pandai nak reka dan buat andaian.

Maka ini juga menjadi dalil bagi kita yang hanya Allah sahaja yang tahu perkara ghaib. Para Nabi dan malaikat pun tidak tahu perkara ghaib. Malangnya, orang yang jauh dari  wahyu dari kalangan masyarakat kita, sampai kata guru mereka tahu perkara ghaib, tahu apa terjadi di Arash, tahu apa terjadi di tempat lain, tahu apa yang ada dalam hati manusia; dan macam-macam lagi. Selalu yang buat begini adalah golongan tarekat dan sufi kerana mereka memang tak kenal wahyu.

 

فَتَعٰلىٰ عَمّا يُشرِكونَ

maka Maha Tinggilah Dia dari apa yang mereka persekutukan.

Allah lebih tinggi lagi dari sangkaan-sangkaan mereka itu. Mereka nak kata Allah perlukan anak? Perlukan wakil? Perlukan itu dan ini? Ini tidak patut mereka katakan… Bila mereka kata begitu, mereka sebenarnya mensyirikkan Allah. Ingatlah yang Allah tidak begitu dan tidak memerlukan semua itu.


 

Ayat 93: Ayat takhwif duniawi

قُل رَّبِّ إِمّا تُرِيَنّي ما يوعَدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, [O Muḥammad], “My Lord, if You should show me that which they are promised,

(MELAYU)

Katakanlah: “Ya Tuhanku, jika Engkau sungguh-sungguh hendak memperlihatkan kepadaku azab yang diancamkan kepada mereka,

 

Kalau mereka berterusan berfikiran begitu, maka mereka akan mendapat azab. Allah telah ancam azab kepada mereka tapi mereka buat tidak tahu sahaja. Mereka tidak percaya dengan azab yang dijanjikan oleh Allah dan disampaikan oleh Rasulullah.

Maka kerana mereka memang telah menentang, maka mereka akan menerima azab itu. Mungkin Nabi Muhammad dapat lihat sendiri azab yang akan dikenakan kepada mereka.

Dan memang Nabi Muhammad telah ditunjukkan dengan sedikit dari azab-azab yang dijanjikan kepada manusia yang engkar; iaitu semasa perjalanan Mikraj baginda di mana baginda ditunjukkan dengan neraka dan segala azab-azab yang dikenakan di dalamnya.


 

Ayat 94: Maka apabila Nabi dah ligat sendiri azab azab itu, maka baginda berdoa:

رَبِّ فَلا تَجعَلني فِي القَومِ الظّٰلِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

My Lord, then do not place me among the wrongdoing people.”

(MELAYU)

ya Tuhanku, maka janganlah Engkau jadikan aku berada di antara orang-orang yang zalim”.

 

Allah memberitahu yang jikalau para rasul ditunjukkan dengan azab yang dikenakan kepada penderhaka maka inilah doa kepada Rasul itu yang memohon kepada Allah supaya mereka diselamatkan dari termasuk ke dalam golongan orang-orang yang zalim. Kerana mereka dah tahu dah azab yang akan dikenakan itu amat teruk sekali. Maka mereka mohon berlindung dari dikenakan dengan azab-azab itu.

Nabi juga tidak sanggup nak melihat azab yang dikenakan kepada manusia yang menentang baginda. Ini seperti yang disebut di dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Imam Turmuzi yang menilainya sahih, iaitu:

“وَإِذَا أَرَدْتَ بِقَوْمٍ فِتْنَةً فَتَوَفَّنِي إِلَيْكَ غَيْرَ مَفْتُونٍ”

Dan apabila Engkau hendak menimpakan fitnah kepada suatu kaum, maka wafatkanlah aku menghadap kepada-Mu dalam keadaan tidak terfitnah.


 

Ayat 95: Allah jawab yang Dia tetap boleh nak tunjukkan azab itu kepada baginda.

وَإِنّا عَلىٰ أَن نُّرِيَكَ ما نَعِدُهُم لَقٰدِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, We are Able to show you what We have promised them.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Kami benar-benar kuasa untuk memperlihatkan kepadamu apa yang Kami ancamkan kepada mereka.

 

Dan Allah memberitahu kepada Nabi bahawa Dia boleh dan berkuasa untuk menunjukkan azab-azab yang dijanjikan kepada orang-orang yang zalim itu.


 

Ayat 96: Allah ajar cara berdakwah kepada puak penentang. Iaitu cara interaksi dengan mereka. Allah Swt. memberikan petunjuk kepada Nabi Saw. tentang cara yang paling efektif dan metode yang sukses dalam ber­masyarakat, iaitu berbuat baik kepada orang yang berbuat buruk terhadap dirinya agar hati mereka terpikat dan simpati, sehingga permusuhannya berganti menjadi persahabatan, dan kemarahannya berganti menjadi simpati. Untuk itu Allah Swt. berfirman:

ادفَع بِالَّتي هِيَ أَحسَنُ السَّيِّئَةَ ۚ نَحنُ أَعلَمُ بِما يَصِفونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Repel, by [means of] what is best, [their] evil. We are most knowing of what they describe.

(MELAYU)

Tolaklah perbuatan buruk mereka dengan yang lebih baik. Kami lebih mengetahui apa yang mereka sifatkan.

 

ادفَع بِالَّتي هِيَ أَحسَنُ السَّيِّئَةَ

Tolaklah perbuatan buruk mereka dengan yang lebih baik.

Dan apabila ada orang yang datang berhujah dengan menggunakan hujah-hujah batil menentang agama Islam, maka Allah suruh kepada para nabi dan kita juga untuk menolak kata-kata mereka itu dengan cara yang baik dan bukan mengikut cara kurang ajar seperti mereka.

Memang manusia yang menentang itu akan kurang ajar dan menggunakan bahasa yang kesat. Ini adalah kerana mereka tidak ada hujah. Lihatlah bagaimana orang kita yang jauh dari wahyu itu bahasanya kesat, bodoh dan tak masuk akal. Mereka hanya tahu nak tuduh dan kutuk sahaja. Antaranya mereka akan guna gelaran ‘wahhabi’ dan lain-lain lagi. Hujah tidak ada, tapi kutukan sahaja.

Maka kita jangan jadi bodoh dan rendah akhlak seperti mereka. Mereka memang begitu kerana mereka tidak ada hujah. Tapi kita ada hujah, maka tak perlulah nak jadi macam mereka pula. Biarlah mereka meroyan tapi kita layan dengan baik. Orang luar akan nampak mana yang benar dan mana yang buruk.

Jangan kita putuskan hubungan dengan mereka dengan menggunakan kata-kata kesat. Perumpamaannya: Ular mesti mati tapi tongkat jangan patah. Maksiat mesti hilang tapi hati jangan pecah.

Maksudnya janganlah kita dalam berdakwah itu bercakap kepada manusia sampai boleh menyebabkan mereka sakit hati. Kadang-kadang memang mereka yang didakwah itu sakit hati kerana tidak bersetuju dengan kita tetapi janganlah sakit hati mereka itu kerana kata-kata kita yang huduh dan juga dengan tindak tanduk kita yang tidak berakhlak. Kita golongan sunnah kena sabar. Kita ada wahyu di pihak kita.

Dan kalau kita berbalas dengan baik kepada mereka yang menentang, mereka pun ada kemungkinan akan berubah sikap. Hal ini sama dengan apa yang diungkapkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{ادْفَعْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ فَإِذَا الَّذِي بَيْنَكَ وَبَيْنَهُ عَدَاوَةٌ كَأَنَّهُ وَلِيٌّ حَمِيمٌ. وَمَا يُلَقَّاهَا إِلا الَّذِينَ صَبَرُوا وَمَا يُلَقَّاهَا إِلا ذُو حَظٍّ عَظِيمٍ}

Tolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang lebih baik, maka tiba-tiba orang yang antaramu dan antara dia ada permusuhan seolah-olah teman yang sangat setia. Sifat-sifat yang baik itu tidak dianugerahkan melainkan kepada orang-orang yang sabar. (Fushshilat: 34-35), hingga akhir ayat.

Tapi memang bukan senang nak buat. Maka Allah ajar cara rawat dalam ayat seterusnya.

 

نَحنُ أَعلَمُ بِما يَصِفونَ

Kami lebih mengetahui apa yang mereka sifatkan.

Allah maha tahu apa yang mereka katakan. Kita mengadu sahaja kepada Allah kalau kita disakiti.


 

Ayat 97: Allah ajar bagaimana nak buat kalau mereka buat tidak baik kepada kita; kalau mereka bercakap kasar dan sebagainya. Inilah doa yang Allah ajar.

وَقُل رَّبِّ أَعوذُ بِكَ مِن هَمَزٰتِ الشَّيٰطينِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And say, “My Lord, I seek refuge in You from the incitements of the devils,

(MELAYU)

Dan katakanlah: “Ya Tuhanku aku berlindung kepada Engkau dari bisikan-bisikan syaitan.

 

Allah ajar kita untuk minta perlindungan dari bisikan syaitan yang menyebabkan kita marah tidak bertempat. Jangan kita marah tak tentu pasal. Bukan tidak boleh nak marah, tapi kalau nak marah kena ikut tempat. Kerana marah memang boleh.

Orang yang kesat kepada kita telah dibisik oleh syaitan. Mereka ikut bisikan syaitan sebenarnya. Dan syaitan juga akan bisikkan kepada kita untuk balas dengan buruk seperti mereka juga. Kalau kita termakan dengan bisikan syaitan itu, tentu kita pun nak maki juga mereka, bukan? Tapi Allah tak benarkan. Maka baginda pun ada sedih juga apabila mendengar kata-kata kaumnya itu. Ini biasa kerana baginda juga manusia.

Para nabi dipelihara daripada dipengaruhi oleh syaitan dan bisikannya. Akan tetapi ada beza jikalau dikatakan para rasul itu boleh terganggu dengan bisikan-bisikan syaitan itu. Sebagai contoh, katakanlah kita sedang solat dan ada orang di sebelah kita yang buat bunyi yang pelik-pelik, maka tentulah kita pun terganggu juga bukan? Jadi gangguan itu mungkin terasa, tapi tidaklah teruk sangat.

Dan kerana itu Allah mengajar kepada Nabi untuk berdoa bagaimana untuk mempertahankan diri mereka. Dan walaupun mereka terpelihara daripada bisikan syaitan itu, Allah tetap mengajar mereka untuk berdoa dan mereka terselamat daripada bisikan syaitan itu kerana mendapat perlindungan dari Allah juga. Maka kita pun kena amalkan doa macam ini juga.

Rasulullah Saw. sering mengucapkan doa berikut ini:

“أَعُوذُ بِاللهِ السَّمِيعِ الْعَلِيمِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ، مِنْ هَمْزه ونَفْخه ونَفْثه”

Aku berlindung kepada Allah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui dari setan yang terkutuk, yaitu dari godaan, bisikan, dan tiupannya.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Surah Mukminoon Ayat 83 – 89 (Musyrikin Mekah kenal Allah)

Ayat 83: Dalam ayat sebelum ini telah disebut bagaimana Musyrikin Mekah menolak kebangkitan semula. Kerana mereka kata, nanti dah jadi tulang, takkan boleh hidup semula? Ini adalah sambungan hujah mereka.

لَقَد وُعِدنا نَحنُ وَءآباؤُنا هٰذا مِن قَبلُ إِن هٰذا إِلّا أَسٰطيرُ الأَوَّلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

We have been promised this, we and our forefathers, before; this is not but legends of the former peoples.”

(MELAYU)

Sesungguhnya kami dan bapak-bapak kami telah diberi ancaman (dengan) ini dahulu, ini tidak lain hanyalah dongengan orang-orang dahulu kala!”.

 

لَقَد وُعِدنا نَحنُ وَءآباؤُنا هٰذا مِن قَبلُ

Sesungguhnya kami dan bapak-bapak kami telah diberi ancaman (dengan) ini dahulu,

Lihatlah bagaimana sebenarnya musyrikin Mekah itu mengaku yang mereka pernah dengar tentang kisah-kisah kebangkitan semula itu dari tok nenek mereka. Maknanya bukanlah mereka tak pernah dengar. Mereka macam pernah dengar, tetapi mereka tidak mempercayainya langsung.

 

إِن هٰذا إِلّا أَسٰطيرُ الأَوَّلينَ

ini tidak lain hanyalah dongengan orang-orang dahulu kala!”.

Mereka mengatakan itu semua adalah kisah-kisah dongeng belaka yang tidak boleh dipercayai. Mereka anggap ia sebagai kisah dongeng sahaja yang hanya disebut orang dan tidak boleh dipercayai. Kalimah أَسٰطيرُ ini dari katadasar س ط ر yang menjadi ustur. Dari ustur diambil oleh orang Barat menjadi story iaitu cerita, kisah dan dongeng.


 

Ayat 84: Ayat dalil aqli iktirafi. Allah suruh tanya kepada musyrikin Mekah itu beberapa soalan.

قُل لِّمَنِ الأَرضُ وَمَن فيها إِن كُنتُم تَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, [O Muḥammad], “To whom belongs the earth and whoever is in it, if you should know?”

(MELAYU)

Katakanlah: “Kepunyaan siapakah bumi ini, dan semua yang ada padanya, jika kamu mengetahui?”

 

Allah suruh tanya kepada mereka siapakah yang memiliki alam ini jika mereka mengetahui.

Soalan ini ditanya kepada mereka kerana musyrikin Mekah itu manusia yang kenal agama. Mereka bukannya langsung tidak tahu apa-apa. Ada perkara agama juga yang mereka tahu. Kerana jangan lupa yang Nabi mereka dahulu adalah Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail. Jadi adalah pengetahuan yang sampai juga kepada mereka.


 

Ayat 85: Kalau ditanya soalan itu kepada mereka, tentu inilah jawapan orang Mekah itu.

سَيَقولونَ ِللهِ ۚ قُل أَفَلا تَذَكَّرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They will say, “To Allāh.” Say, “Then will you not remember?”

(MELAYU)

Mereka akan menjawab: “Kepunyaan Allah”. Katakanlah: “Maka apakah kamu tidak ingat?”

 

سَيَقولونَ ِللهِ

Mereka akan menjawab: “Kepunyaan Allah”.

Tentu mereka akan jawap yang bumi ini adalah milik Allah taala. Ini kerana mereka memang kenal Allah sebagai pencipta dan Tuhan alam ini. Maka tentulah mereka akan jawap begini.

Mungkin ada yang hairan bagaimana musyrikin Mekah boleh terima Allah ssbagai Tuhan pula. Ini bukan perkara yang pelik. Musyrikin Mekah bukannya tidak terima Allah sebagai Tuhan. Mereka memang kenal Allah sebagai pencipta. Akan tetapi mereka dipanggil ‘musyrikin’ kerana pada mereka, ada ilah lagi selain Allah seperti Nabi, wali dan malaikat. Ini seperti yang disebut dalam ayat yang lain:

{مَا نَعْبُدُهُمْ إِلا لِيُقَرِّبُونَا إِلَى اللَّهِ زُلْفَى}

“Kami tidak menyembah mereka (berhala-berhala) melainkan . supaya mereka mendekatkan kami kepada Allah dengan sedekat-dekatnya.” (Az-Zumar: 3)

Malangnya, beginilah juga akidah kebanyakan masyarakat Islam di dunia. Mereka kenal Allah sebagai Tuhan dan Nabi Muhammad sebagai Rasul, tapi mereka ada fahaman salah tentang ilah dan tentang Allah. Maka kalau diperhatikan, tidak banyak beza pun akidah masyarakat Arab jahiliyah dengan masyarakat Islam sekarang. Iaitu mereka yang tidak kenal wahyu dan tidak belajar wahyu.

Maka lihatlah bagaimana musyrikin Mekah sendiri mengatakan yang Allah memang memiliki alam ini dan ini mengajar kita bahawa orang yang percaya kepada Allah masih boleh menjadi kafir dan masih  boleh menjadi musyrik. Ini kerana ada salah faham dalam diri mereka tentang Allah. Beginilah kalau jauh dari wahyu.

 

قُل أَفَلا تَذَكَّرونَ

Katakanlah: “Maka apakah kamu tidak ingat?”

Ini adalah ayat dalil i’tirafi. Maksudnya mereka dah iktiraf dah sebahagian dari agama. Kerana memang Allah pemilik alam ini. Maka kalau mereka dah terima, maka tanya kepada mereka bagaimana mereka tidak boleh mengingati Allah dan taat kepadaNya pula?

Nota: Musyrikin Mekah memang kenal nama Allah. Maka mereka akan sebut nama Allah kalau ditanya soalan ini. Tapi bagaimana dengan orang kafir yang lain?

Sebenarnya orang kafir lain seperti Buddha dan Hindu pun kenal Tuhan juga. Cuma mereka tidaklah sebut nama Allah. Mereka akan sebut: Tuhan yang satu. Mereka tahu ada entiti yang menjadikan alam ini. Buddha dan dewa-dewa orang Hindu itu hanyalah wasilah sahaja untuk menyampaikan mereka kepada Tuhan yang satu itu.


 

Ayat 86: Soalan yang kedua pula. Tadi soalan tentang dunia, sekarang tentang alam langit pula.

قُل مَن رَّبُّ السَّمٰوٰتِ السَّبعِ وَرَبُّ العَرشِ العَظيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “Who is Lord of the seven heavens and Lord of the Great Throne?”

(MELAYU)

Katakanlah: “Siapakah Yang Empunya langit yang tujuh dan Yang Empunya ‘Arsy yang besar?”

 

Tanya lagi kepada mereka: siapakah Rabb? Rabb maksudnya Allah yang menjadikan dan memelihara alam ini. Maknanya semua perkara dalam alam ini Allah yang jadikan dan Allah yang mengurus. Dan Allah mengurus alam ini dari ArashNya yang besar itu.


 

Ayat 87: Sekali lagi mereka akan iktiraf Allah sebagai Rabb.

سَيَقولونَ ِلِلهِ ۚ قُل أَفَلا تَتَّقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They will say, “[They belong] to Allāh.” Say, “Then will you not fear Him?”

(MELAYU)

Mereka akan menjawab: “Kepunyaan Allah”. Katakanlah: “Maka apakah kamu tidak bertakwa?”

 

سَيَقولونَ ِلِلهِ ۚ

Mereka akan menjawab: “Kepunyaan Allah”. 

Mereka masih tetap menjawap yang Tuhan kepada alam ini adalah Allah.

 

قُل أَفَلا تَتَّقونَ

Katakanlah: “Maka apakah kamu tidak bertakwa?”

Dan tanya kembali kepada mereka kalau begitu kenapa mereka tidak bertakwa, iaitu melakukan sesuatu yang dapat menyelamatkan diri mereka? Kerana taqwa itu salah satu maksudnya adalah ‘takut’ (iaitu takut kepada Allah dan azabNya). Kalau dah takut, maka kenalah lakukan sesuatu.

Kalau takut dengan manusia atau binatang, kita akan lari, bukan? Tapi dengan Allah kita tak lari dari Allah, sebaliknya kita kena dekatkan diri kita dengan Allah. Maka kenalah kenal Allah supaya dapat dekatkan diri denganNya. Dan nak kenal Allah dari mana lagi kalau bukan dengan Qur’an?

Dan apabila sudah kenal Allah maka kenalah kenal hukum Allah. Apakah yang Allah suruh dan larang? Maka kena belajar syariat Allah kalau begitu. Dan kena mulakan dengan belajar tafsir Qur’an dan sunnah Nabi dari hadis yang sahih.


 

Ayat 88: Soalan yang ketiga pula. Allah suruh tanya lagi. Ini akan bongkarkan apa yang ada dalam hati mereka.

قُل مَن بِيَدِهِ مَلَكوتُ كُلِّ شَيءٍ وَهُوَ يُجيرُ وَلا يُجارُ عَلَيهِ إِن كُنتُم تَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “In whose hand is the realm of all things – and He protects while none can protect against Him – if you should know?”

(MELAYU)

Katakanlah: “Siapakah yang di tangan-Nya berada kekuasaan atas segala sesuatu sedang Dia melindungi, tetapi tidak ada yang dapat dilindungi dari (azab)-Nya, jika kamu mengetahui?”

 

قُل مَن بِيَدِهِ مَلَكوتُ كُلِّ شَيءٍ

Katakanlah: “Siapakah yang di tangan-Nya berada kekuasaan atas segala sesuatu

مَلَكوتُ bermaksud kuasa mengurus dan mentadbir segala sesuatu. Alam langit dan bumi ini semua dalam kawalan Allah (dalam tangan Allah).

 

وَهُوَ يُجيرُ وَلا يُجارُ عَلَيهِ

sedang Dia melindungi, tetapi tidak ada yang dapat dilindungi dari (azab)-Nya,

يُجيرُ bermaksud ‘memberi perlindungan’. Allah yang memberi perlindungan dan Allah tidak memerlukan perlindungan.

Dan tidak ada sesiapa yang dapat melindungi dari Allah. Apabila Allah tangkap maka tidak ada sesiapa pun yang boleh melepaskan orang itu.

 

إِن كُنتُم تَعلَمونَ

jika kamu mengetahui?”

Cubalah jawap wahai musyrikin Mekah kalau kamu mengetahui.

Jawablah wahai manusia kalau kamu ada ilmu.


 

Ayat 89: Maka inilah jawapan mereka.

سَيَقولونَ ِللهِ ۚ قُل فَأَنّىٰ تُسحَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They will say, “[All belongs] to Allāh.” Say, “Then how are you deluded?”

(MELAYU)

Mereka akan menjawab: “Kepunyaan Allah”. Katakanlah: “(Kalau demikian), maka dari jalan manakah kamu ditipu?”

 

سَيَقولونَ ِللهِ

Mereka akan menjawab: “Kepunyaan Allah”.

Sekali lagi mereka akan jawap dengan mengatakan Allahlah yang mempunyai kuasa penuh. Dan ini memberi isyarat bahawa mereka juga percaya kepada Allah dan pada mereka, mereka sangka yang hanya percaya sahaja sudah cukup.

Begitulah, ada manusia yang tak beramal ibadat dengan cara Islam, tapi mereka kata mereka ‘spiritual’ seolah-olah itu sudah cukup.

Dan ada juga orang Muslim sendiri yang menentang hukum Allah contohnya tidak tutup aurat, tapi bila kita tegur dia, dia jawap: apa kau ingat aku tak percaya Allah kah?! Dalam hati aku mana kau tahu!!

Itu adalah alasan sahaja. Lihatlah bagaimana musyrikin Mekah itu kenal Allah dan mereka tidak menolak pun yang Allah memiliki alam dan mengurus alam ini. Tapi lihatlah mereka dipanggil ‘musyrik’ kerana kesalahan mereka.

 

قُل فَأَنّىٰ تُسحَرونَ

Katakanlah: “(Kalau demikian), maka dari jalan manakah kamu ditipu?”

Maka Allah diri Nabi Muhammad tanya mereka: dah tahu semua itu, tapi macam mana lagi kami boleh tertipu? Kenapa senang sangat kamu kena tipu?

Kalimah yang digunakan adalah تُسحَرونَ dari katadasar س ح ر yang darinya juga kalimah sihir dijadikan. Kerana kalau orang kena sihir, kadangkala salah satu cara adalah untuk mengelabui mata mangsa dimana mereka nampak perkara yang tiada atau bagi tak nampak perkara yang ada. Maka itu maksudnya orang itu telah ditipu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an