Tafsir Surah Hadid Ayat 15 – 18 (Jangan jadi Ahli Kitab)

Ayat 15:

فَاليَومَ لا يُؤخَذُ مِنكُم فِديَةٌ وَلا مِنَ الَّذينَ كَفَروا ۚ مَأوٰكُمُ النّارُ ۖ هِيَ مَولٰكُم ۖ وَبِئسَ المَصيرُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So today no ransom will be taken from you or from those who disbelieved. Your refuge is the Fire. It is most worthy of you, and wretched is the destination.”

(MELAYU)

Maka pada hari ini tidak diterima tebusan dari kamu dan tidak pula dari orang-orang kafir. Tempat kamu ialah neraka. Dialah tempat berlindungmu. Dan dia adalah sejahat-jahat tempat kembali”.

 

فَاليَومَ لا يُؤخَذُ مِنكُم فِديَةٌ

Maka pada hari ini tidak diterima tebusan dari kamu

Di akhirat nanti orang-orang munafik itu akan cuba untuk menebus diri mereka tetapi tidak akan diterima. Tapi waktu itu bukan sesiapa ada harta pun. Tapi kalau ada harta pun, tidak akan diterima tebusan.

Ini disebut kerana mungkin ada yang sangka boleh beri rasuah di akhirat seperti boleh rasuah semasa di dunia untuk melepaskan diri. Tapi itu hanya di dunia sahaja. Di akhirat keadaan sudah berlainan sekali. Memang tidak akan ada harapan untuk melepaskan diri.

 

وَلا مِنَ الَّذينَ كَفَروا

dan tidak pula dari orang-orang kafir.

Dan juga tidak akan diterima terusan daripada orang kafir. Mereka pun akan cuba nak selamatkan diri tapi tidak akan ada peluang.

Ini amat menakutkan kerana seolah-olah orang munafik itu dimasukkan sama dalam golongan orang-orang kafir. Mereka disebut bersebelahan dalam ayat ini. Ini adalah dalil bahawa orang munafik akan mendapat balasan yang sama dengan orang kafir. Semoga kita diselamatkan dari termasuk ke dalam dua golongan ini.

 

مَأوٰكُمُ النّارُ

Tempat kamu ialah neraka.

Akan dikatakan kepada mereka yang tempat tinggal mereka yang kekal adalah di neraka.

 

هِيَ مَولٰكُم

Dialah tempat berlindungmu.

Nerakalah tempat yang paling layak bagi mereka. Kalimah mawla dalam ayat ini dengan maksud ‘paling layak’.

Maksud kedua: mawla mereka adalah neraka, bukan Allah. Sepatutnya mereka menjadikan Allah sebagai mawla, tapi kerana mereka tidak buat begitu maka nerakalah mawla mereka sekarang.

Ini adalah ejekan kerana mawla adalah orang yang sanggup beri perlindungan kepada kita. Dan Allah ejek dengan mengatakan neraka sahaja yang sanggup beri perlindungan kepada mereka. Tapi apa yang boleh diharap dari neraka melainkan azab sengsara sahaja?

 

وَبِئسَ المَصيرُ

Dan dia adalah sejahat-jahat tempat kembali”.

Tiada tempat lain yang lebih buruk dari neraka. Sepanjang masa akan dikenakan dengan azab yang amat menakutkan dan menyakitkan. Tiada masa rehat langsung bagi penghuni neraka itu.


 

Ayat 16: Ayat zajrun.

Buat amalan hati kena ada hubungan hati dengan Allah. Hati tidak boleh lalai dengan Allah terutama dengan wahyu Allah.

Kerana itu sahabat tetap belajar wahyu dengan Nabi. Sahabat mukmin tekun belajar dengan Nabi. Yang munafik sahaja yang sentiasa mengelak duduk dalam majlis dengan Nabi. Mereka malas nak belajar.

Maka Allah tegur yang Islam yang jauh dari peringatan. Allah bandingkan mereka dengan ahli kitab.

۞ أَلَم يَأنِ لِلَّذينَ ءآمَنوا أَن تَخشَعَ قُلوبُهُم لِذِكرِ اللهِ وَما نَزَلَ مِنَ الحَقِّ وَلا يَكونوا كَالَّذينَ أوتُوا الكِتٰبَ مِن قَبلُ فَطالَ عَلَيهِمُ الأَمَدُ فَقَسَت قُلوبُهُم ۖ وَكَثيرٌ مِّنهُم فٰسِقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Has the time not come for those who have believed that their hearts should become humbly submissive at the remembrance of Allāh and what has come down of the truth? And let them not be like those who were given the Scripture before, and a long period passed over them, so their hearts hardened; and many of them are defiantly disobedient.

(MELAYU)

Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka mengingat Allah dan kepada kebenaran yang telah turun (kepada mereka), dan janganlah mereka seperti orang-orang yang sebelumnya telah diturunkan Al Kitab kepadanya, kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka lalu hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan di antara mereka adalah orang-orang yang fasik.

 

أَلَم يَأنِ

Belumkah datang waktunya

Allah kata tidakkah masa telah lepas? Kerana Allah gunakan kalimah لم  dan bukan لا. kalimah لم digunakan untuk sesuatu yang telah berlaku. Ini menunjukkan bahawa memang sudah terlambat sangat.

Belum sampai masa lagikah? Tidakkah kamu tahu masa kamu sudah terlambat? Tidakkah kamu mahu ambil sisa masa ini untuk memperbaiki diri kamu?

 

لِلَّذينَ ءآمَنوا أَن تَخشَعَ قُلوبُهُم لِذِكرِ اللهِ

bagi orang-orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka mengingat Allah

Ayat ini ditujukan kepada golongan munafik, bukannya golongan mukmin yang sebenar. Tidakkah masa sudah terlambat untuk orang-orang yang ‘mengaku mereka beriman’ untuk rasa takjub dan terpegun dengan Allah. Mereka sepatutnya tunduk khusyuk kepada Allah. Ini kerana kalau ada perasaan itu boleh menyebabkan mereka mahu mengingat kepada Allah.

Dan mereka patut takut kerana selama ini mereka tidak berzikir dan memenuhi hati mereka dengan Allah. Mereka buat tidak kisah dengan Allah. Dan berapa banyak ayat Allah telah berikan untuk menegur mereka yang kita telah baca.

Mereka tidak takut kepada Allah dan kerana itu mereka tidak terpanggil untuk menyahut seruan Allah untuk membantu menegakkan agama Islam. Mereka nampak bagaimana susah payahnya golongan Muhajireen yang terpaksa lari meninggalkan Mekah kerana hendak menegakkan agama. Golongan muhajireen itu memerlukan bantuan kewangan dan lain-lain lagi, tapi golongan munafik itu tidak kisah pun. Mereka tidak percaya kepada janji-janji Allah yang hendak membalas pemberian mereka.

 

وَما نَزَلَ مِنَ الحَقِّ

dan kepada kebenaran yang telah turun

Yang dimaksudkan adalah Qur’an. Selain dari Allah, mereka kena tunduk kepada wahyu. Tidakkah mereka sudah terlambat untuk mengisi diri mereka dengan takjub kepada Qur’an? Kalau bukan sekarang, bila lagi?

Tidakkan mereka terkesan dengan janji yang telah termaktub dalam Qur’an tentang balasan bagi mereka yang berinfak di jalan Allah?

Tidakkah patut mereka rasa mereka telah rugi serugi-ruginya kerana mereka belum memenuhi diri mereka dengan pemahaman Qur’an? Ayat ini memberi isyarat bahawa orang-orang Islam waktu itu sudah tidak menghiraukan Qur’an lagi. Maka bagaimanakah agaknya dengan orang kita sekarang yang memang langsung tidak pernah menghiraukan Qur’an?

Maka kena wujudkan masa dalam hidup kita untuk mempelajari tafsir Qur’an dan selepas itu ruangkan masa setiap hari untuk tadabbur Qur’an. Jangan tunggu masa luang kerana memang tidak akan datang. Kita yang kena wujudkan masa itu.

 

وَلا يَكونوا كَالَّذينَ أوتُوا الكِتٰبَ مِن قَبلُ

dan janganlah mereka seperti orang-orang yang sebelumnya telah diturunkan Al Kitab kepadanya,

Dan tidakkah telah sampai masa untuk mereka berhenti menjadi seperti orang yang telah diberikan dengan kitab sebelum mereka? Allah beri contoh yang telah berlaku dulu kepada Ahli Kitab. Mereka juga telah diberikan dengan kitab wahyu tetapi mereka tidak menghiraukannya dan hanya membacanya sebagai adat sahaja.

Allah Swt. melarang orang-orang mukmin menyerupai orang-orang yang telah diberikan kepada mereka Al-Kitab sebelum kaum mukmin, dari kalangan orang-orang Yahudi dan Nasrani. Setelah masa berlalu cukup panjang atas mereka, lalu mereka mengganti Kitabullah yang ada di tangan mereka dan menukarnya dengan harga yang sedikit, dan mencampakkannya ke belakang punggung mereka.

Dan sebagai gantinya mereka menerima berbagai pendapat yang beraneka ragam dan yang dibuat-buat, serta berpegang kepada pendapat manusia dalam agama Allah, dan mereka menjadikan pendeta-pendeta dan rahib-rahib mereka sebagai tuhan-tuhan selain Allah. Maka pada saat itulah hati mereka menjadi keras dan tidak mahu menerima pelajaran serta tidak mahu lunak dengan janji maupun ancaman.

Ini sama sahaja dengan orang-orang Islam kita sekarang yang hanya membaca Qur’an tetapi tidak memahami dan mengambil pelajaran darinya. Mereka sangka dengan mereka baca Qur’an hari-hari (atau di bulan Ramadhan), mereka telah memenuhi sifat mereka sebagai seorang muslim? Ini amat rugi kerana mereka ada Qur’an di tangan mereka tapi mereka tidak mempelajarinya. Dan kerana itu mereka melanggar sahaja apa yang mereka baca.

Ramai yang tidak pakai wahyu Qur’an dan hadis tapi ikut pendapat guru-guru mereka, ustaz-ustaz mereka, pendapat orang-orang tua, tok nenek mereka dan kawan-kawan mereka sahaja yang jahil. Maka samalah sahaja dengan golongan Ahli Kitab dulu.

Dan nanti itu akan menyebabkan mereka masuk ke dalam neraka. Begitulah yang terjadi kepada golongan Ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) dulu.

 

فَطالَ عَلَيهِمُ الأَمَدُ فَقَسَت قُلوبُهُم

kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka lalu hati mereka menjadi keras. 

Masa telah berlalu lama bagi Ahli Kitab itu sampaikan keras hati mereka daripada tunduk kepada kitab wahyu. Mereka hanya membaca kitab mereka tetapi mereka tidak faham apa yang mereka baca. Mereka tidak jadikan kitab wahyu mereka itu sebagai sesuatu yang dapat melembutkan hati mereka.

Begitulah, apabila berjauhan dengan wahyu dan nasihat Nabi, maka hati menjadi keras. Apabila diberi nasihat, mereka tidak tersentuh. Mereka hanya lakukan apa yang mereka hendak sahaja, tapi menghiraukan tempat mereka di akhirat kelak.

Ahli Kitab telah lama ditinggalkan oleh Rasul mereka, maka kerana itu mereka telah lupa kepada ajaran wahyu. Tapi kamu, wahai golongan munafik, masih lagi ada Rasul di kalangan kamu, tapi kamu sudah tidak hiraukan baginda? Kamu lagi teruk dari mereka!

 

وَكَثيرٌ مِّنهُم فٰسِقونَ

Dan kebanyakan di antara mereka adalah orang-orang yang fasik.

Kalimah fasiq dalam ayat ini bermaksud ‘kafir’. Ramai atau majoriti dari kalangan Ahli Kitab itu menjadi kafir kerana menolak wahyu yang disampaikan kepada mereka.

Malangnya begitulah yang terjadi kepada umat Islam sekarang. Pemahaman mereka kepada Qur’an ini amatlah lemah. Mereka tetap sayang kepada Qur’an tetapi mereka tidak tahu menggunakan Qur’an itu sebagai panduan hidup.

Dan kerana itu sekarang orang-orang kita yang jahil wahyu ini apabila ada masalah baru mereka hendak tahu mana ayat yang hendak dibaca dan dijadikan sebagai ‘azimat’. Mereka tanya kalau demam nak baca surah mana? Bila nak kahwin mulalah tanya ayat mana nak baca, bila nak bersalin dan sebagainya.

Maknanya mereka gunakan Qur’an untuk perkara-perkara tertentu sahaja dan bukan untuk mereka mengambil pengajaran di dalamnya. Mereka nak murah rezeki, nak jadikan sebagai pendinding, sebagai pengubat penyakit. Dan ada yang hanya menjadikan ayat-ayat Qur’an sebagai khat hiasan di rumah? Adakah mereka hanya nak gantung ayat Qur’an itu pada kereta? Untuk hafal dan dibaca sahaja tanpa difahami? Kalau begitulah sahaja mereka anggap Qur’an yang mulia ini, maka ada yang tak kena.

Kenapa kita tidak diajar dari awal? Kenapa tidak ramai yang ajar kepentingan Qur’an ini dari kita kecil lagi? Kalau zaman sahabat dulu, mereka tidak benarkan anak-anak mereka belajar perkara lain sebelum belajar tafsir Qur’an. Tapi kita sampai ke tua ramai yang tidak tahu pasal Qur’an lagi.

Maka perkara ini hendaklah diperbaiki. Jangan lagi masyarakat kita jahil tentang Qur’an. Maka pembelajaran tafsir ini kena dipertingkatkan. Segala usaha perlu digembling untuk menyampaikan ajaran tafsir Qur’an ini ke mana-mana sahaja.


 

Ayat 17: Oleh keran pentingnya Qur’an ini, maka Allah sekarang menyebut tentang nilai wahyu ini.

اعلَموا أَنَّ اللهَ يُحيِي الأَرضَ بَعدَ مَوتِها ۚ قَد بَيَّنّا لَكُمُ الآيٰتِ لَعَلَّكُم تَعقِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Know that Allāh gives life to the earth after its lifelessness. We have made clear to you the signs; perhaps you will understand.¹

  • That similarly, Allāh (subḥānahu wa ta‘ālā) can soften a heart after its hardness and guide one who had previously been astray.

(MELAYU)

Ketahuilah olehmu bahawa sesungguhnya Allah menghidupkan bumi sesudah matinya. Sesungguhnya Kami telah menjelaskan kepadamu tanda-tanda kebesaran (Kami) supaya kamu memikirkannya.

 

اعلَموا أَنَّ اللهَ يُحيِي الأَرضَ بَعدَ مَوتِها

Ketahuilah olehmu bahawa sesungguhnya Allah menghidupkan bumi sesudah matinya.

Allah masih lagi beri peluang kepada manusia untuk berubah ke arah kebaikan. Sekarang Allah bandingkan hati sama saja dengan tanah dan tanah yang mati itu ibarat seperti hati yang mati. Allah hidupkan tanah yang mati itu dengan berikan air hujan kepada tanah itu.

Dan Allah hidupkan hati manusia yang mati dengan mengisikannya dengan wahyu Qur’an. Kerana itulah makanan roh dan kerana itu kita kena hidupkan roh kita dengan wahyu. Kalau jauh dari wahyu Qur’an, maka akan jadi seperti tanah yang mati.

Maka kita kena sayang Qur’an ini dan dekatkan hati kita dengannya. Salah satu caranya adalah dengan menghafal dan membacanya di dalam solat kita. Kerana solat adalah satu masa yang kita tidak ada kerja lain waktu itu, melainkan untuk mengadap Allah dan mendengar sendiri bacaan ayat-ayat Qur’an. Maka waktu itu kita tidak diganggu dengan perkara-perkara lain kerana sepatutnya kita kena fokus pada solat kita itu. Maka ayat-ayat Qur’an yang dibaca sepatutnya lebih meresap dalam jiwa kita.

Maka pada waktu itulah kita baca Qur’an dengan penuh makna. Maka kenalah kita hafal Qur’an sebanyak yang mungin supaya kita boleh membacanya di dalam solat. Tidakkah itu mahu memasukkan Qur’an ini yang asalnya berada di Lauh Mahfuz dan sekarang berada di dalam hati kita?

 

قَد بَيَّنّا لَكُمُ الآيٰتِ لَعَلَّكُم تَعقِلونَ

Sesungguhnya Kami telah menjelaskan kepadamu tanda-tanda kebesaran (Kami) supaya kamu memikirkannya.

Tanda-tanda kebenaran Qur’an itu ada di sekeliling kita. Allah telah menceritakan di dalam Qur’an apa yang terjadi di luar sana. Maka ini adalah punca untuk kita percaya kepada Qur’an.

Sebagai contoh, kisah-kisah sains dalam dunia ini telah ada dalam Qur’an. Sebagai contoh kejadian kita di dalam perut ibu kita. Tidak mungkin ianya adalah rekaan dari manusia yang duduk di padang pasir beribu tahun dulu dapat tahu apa yang terjadi dalam perut? Nabi hanya sampaikan maklumat itu dari Allah yang menjadikan kita yang tahu segala-galanya.


 

Ayat 18: Sekarang ayat Qur’an kembali kepada menceritakan targhib kepada infak. Allah janjikan balasan yang banyak kepada mereka yang sanggup mengeluarkan infak pada jalan Allah.

إِنَّ المُصَّدِّقينَ وَالمُصَّدِّقٰتِ وَأَقرَضُوا اللهَ قَرضًا حَسَنًا يُضٰعَفُ لَهُم وَلَهُم أَجرٌ كَريمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, the men who practice charity and the women who practice charity and [they who] have loaned Allāh a goodly loan – it will be multiplied for them, and they will have a noble reward.

(MELAYU)

Sesungguhnya orang-orang yang bersedekah (Allah dan Rasul-Nya) baik laki-laki mahupun perempuan dan meminjamkan kepada Allah pinjaman yang baik, niscaya akan dilipatgandakan (pembayarannya) kepada mereka; dan bagi mereka pahala yang banyak.

 

إِنَّ المُصَّدِّقينَ وَالمُصَّدِّقٰتِ

Sesungguhnya orang-orang yang bersedekah (Allah dan Rasul-Nya) baik laki-laki mahupun perempuan

Yang dipuji dalam ayat ini adalah orang-orang yang mengeluarkan sedekah. Kalimah ‘sedekah’ itu dari ص د ق yang bermaksud ‘membenarkan’. Orang-orang yang bersedekah itu membenarkan janji-janji Allah yang hendak memberi balasan yang baik kepada mereka yang bersedekah. Maka kerana itu mereka ringan tangan untuk mengulurkan harta, diri dan masa mereka kepada jalan Allah.

Disebut lelaki dan wanita yang bersedekah di dalam ayat ini kerana kedua-duanya boleh bersedekah. Bukan lelaki sahaja yang layak dan boleh bersedekah tetapi perempuan juga. Maka perempuan juga kena ambil peluang ini.

 

وَأَقرَضُوا اللهَ قَرضًا حَسَنًا

dan meminjamkan kepada Allah pinjaman yang baik, 

Mereka yang percaya kepada janji Allah bersedia untuk memberi pinjaman yang baik kepada Allah. Kita kena tahu yang syarat qardun hasan adalah kena beri dengan ikhlas. Jangan berharap kepada selain balasan dari Allah.

Apakah balasan kepada mereka yang sanggup sedekah dan memberikan pinjaman yang baik kepada Allah?

 

يُضٰعَفُ لَهُم

niscaya akan dilipatgandakan (pembayarannya) kepada mereka; 

Allah akan balas pemberian mereka itu dengan berlipat kali ganda. Ini adalah gandaan dari segi kuantiti. Allah balas dengan balasan yang banyak berganda-ganda. Disebut dalam ayat yang lain, balasan itu boleh naik kepada 700 kali ganda malah Allah boleh beri lebih lagi.

 

وَلَهُم أَجرٌ كَريمٌ

dan bagi mereka pahala yang banyak.

Kalimah kareem pula maksudnya dari segi nilai atau kualiti. Allah akan beri balasan yang bernilai lebih tinggi dari apa yang kita beri. Berapa sangatlah kita beri sebagai infak kita, bukan? Tapi balasan Allah adalah syurga yang tidak terkata.

Atau kalimah kareem ini bermaksud keampunan dari Allah. Dan kita amat memerlukan keampunan Allah kerana kita orang yang banyak dosa. Bila dosa kita dihapuskan, maka tentulah tinggal amal ibadat kita sahaja yang dinilai. Maknanya pahala kita tidak ditolak dengan dosa. Maka ini amat untung sekali. Untung sahaja ada, rugi tidak ada. Tidakkah anda mahu perniagaan yang tidak ada rugi, hanya ada untung sahaja?

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 9 Mac 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s