Tafsir Surah Saffat Ayat 141 – 153 (Kisah Nabi Yunus)

Ayat 141:

فَساهَمَ فَكانَ مِنَ المُدحَضينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And he drew lots¹ and was among the losers.

  • To determine who would be cast overboard in order to save the other passengers. Having been overloaded, the ship was on the verge of sinking.

(MELAYU)

kemudian dia ikut berundi lalu dia termasuk orang-orang yang kalah dalam undian.

 

Kalimah ساهم maksudnya mengundi. Nabi Yunus a.s. telah menaiki kapal itu dan kapal itu hampir untuk tenggelam. Dalam ayat sebelum ini pun sudah disebut yang muatan kapal itu memang sudah penuh. Apabila di tengah lautan, maka air naik dari semua sisi, maka ketua kapal telah membuat keputusan untuk membuang barang muatan termasuk juga manusia. Kerana kapal itu tidak dapat menanggung kesemua muatan kapal.

Maka untuk memilih siapakah manusia yang patut dibuang maka mereka telah mengadakan pengundian. Dan Nabi Yunus ditakdirkan oleh Allah antara orang yang terpilih dalam undian itu dan baginda hendak dibuang dari kapal. Undian telah dibuat tiga kali, tapi ketiga-tiga kali itu nama Nabi Yunus telah naik. Maka tahulah baginda yang memang Allah yang menentukannya.


 

Ayat 142:

فَالتَقَمَهُ الحوتُ وَهُوَ مُليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then the fish swallowed him, while he was blameworthy.¹

  • For having given up hope on his people prematurely and having left them without permission from Allāh.

(MELAYU)

Maka dia ditelan oleh ikan besar dalam keadaan tercela.

 

Selepas baginda dibuang ke dalam laut, maka baginda telah ditelan dengan sekali telan oleh seokor ikan paus yang besar. Kisah ini masyhur dalam sejarah umat Islam.

Nabi Yunus merasa bersalah dan dipenuhi dengan perasaan dukacita kerana mendapat dugaan Allah itu. Baginda sedar yang baginda telah dikenakan dengan musibah itu.

Para ulama berselisih pendapat tentang berapa lama Nabi Yunus berada di dalam perut ikan besar itu. Suatu pendapat mengatakan tiga hari, ini menurut Qatadah. Ada yang menyebutkan tujuh hari, ini menurut Ja’far As-Sadiq r.a. Dan menurut pendapat lainnya empat puluh hari, ini menurut Abu Malik.

Mujahid pula telah meriwayatkan dari Asy-Sya’bi, bahawa Nabi Yunus ditelan oleh ikan besar di waktu pagi hari, dan dikeluarkan darinya pada petang hari. Hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui tentang lamanya dia berada di dalam perut ikan.

Mungkin timbul persoalan kenapa Allah menghukum Nabi Yunus sebegini? Adakah Allah benci dan marah kepada baginda? Kita kena sedar yang Nabi Yunus dihukum oleh Allah kerana Allah sayang kepada baginda. Sebagaimana kita dengan kawan kita: kita akan tegur mereka jikalau mereka ada melakukan kesalahan. Kita tegur bukan kerana kita benci tapi kerana kita sayang mereka dan kita tidak mahu mereka terus jauh daripada kita.

Tetapi kepada kawan yang kita tidak kisah kualiti persahabatan kita dengan mereka, samaada ada ataupun tidak, maka kita terus tinggalkan sahaja dan tidak hiraukan dia lagi. Oleh itu, apabila Allah tegur Nabi Yunus dengan memberikan azab kepada baginda, itu adalah teguran sayang Allah kepada baginda. Jangan kita salah sangka pula.

Baginda bersedih kerana baginda telah melakukan ijtihad yang tersilap. Maka tidak boleh kita kata baginda telah berdosa. Kerana para Nabi tidak berdosa kerana maksum. Maka paling kuat yang mereka telah lakukan adalah ijtihad yang kurang tepat sahaja.


 

Ayat 143:

فَلَولا أَنَّهُ كانَ مِنَ المُسَبِّحينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And had he not been of those who exalt Allāh,

(MELAYU)

Maka kalau sekiranya dia tidak termasuk orang-orang yang banyak mengingat Allah,

 

Nabi Yunus adalah seorang kuat bertasbih. Walaupun baginda telah dikenakan dengan musibah dimasukkan ke dalam perut ikan, tetapi amalan tasbih baginda semasa di dalam perut ikan itu telah menyelamatkannya.

Tasbih di sini bermaksud dengan maksud ‘taubat’. Baginda sedar tentang kesilapan baginda dan baginda memohon ampun kepada Allah dengan sebanyak-banyaknya. Doa baginda telah disebut dalam Anbiya:87

وَذَا النّونِ إِذ ذَهَبَ مُغاضِبًا فَظَنَّ أَن لَن نَقدِرَ عَلَيهِ فَنادىٰ فِي الظُّلُماتِ أَن لا إِلٰهَ إِلّا أَنتَ سُبحانَكَ إِنّي كُنتُ مِنَ الظّالِمينَ

Dan (ingatlah kisah) Dzun Nun (Yunus), ketika dia pergi dalam keadaan marah, lalu dia menyangka bahawa Kami tidak akan mempersempitnya (menyulitkannya), maka dia menyeru dalam keadaan yang sangat gelap: “Bahawa tidak ada Tuhan selain Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim”.

Maka ini adalah pengajaran daripada Allah sendiri bagaimana untuk menyelesaikan masalah kita semasa di dunia iaitu dengan melakukan banyak Tasbih. Kerana kalau kita telah melakukan kesalahan, maka Allah mungkin beri peringatan kepada kita dengan mengenakan musibah kepada kita. Maka kita kenalah minta ampun kepada Allah.

Menurut suatu pendapat lain sehubungan dengan makna ayat ini, bahawa sekiranya dia tidak pernah mengerjakan amal soleh di masa sukanya. Demikianlah menurut takwil yang dikemukakan oleh Ad-Dahhak ibnu Qais Abul Aliyah, Wahb ibhu Munabbih, Qatadah, dan lain-lainnya yang bukan hanya seorang dan dipilih oleh Ibnu Jarir. Di dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbas disebutkan:
” تَعَرف إِلَى اللهِ فِي الرَّخَاءِ يَعْرِفْكَ فِي الشِّدَّةِ”
Kenalilah Allah di masa suka, niscaya Dia mengenalmu di masa duka(mu)

 

Ayat 144:

لَلَبِثَ في بَطنِهِ إِلىٰ يَومِ يُبعَثونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He would have remained inside its belly until the Day they are resurrected.¹

  • Meaning that the belly of the fish would have become his grave.

(MELAYU)

niscaya dia akan tetap tinggal di perut ikan itu sampai hari berbangkit.

 

Ini adalah sambungan dari ayat sebelum ini: kalaulah Nabi Yunus tidak berserah diri dan melakukan banyak tasbih dan bertaubat kepada Allah, tentulah baginda akan tetap ada di dalam ikan paus itu sampai ke hari Kiamat.

Kalaulah baginda tidak diselamatkan oleh Allah, maka Allah akan kekalkan baginda di dalam perut ikan itu sampai ke hari kiamat. Dan kalau Allah buat begitu, maka Allah akan kekalkan ikan itu tidak hancur supaya jasad Nabi Yunus akan dibangkitkan daripada perut ikan itu.

Maknanya, bukanlah ikan itu kekal sekarang. Ini penting kerana ada yang kata ikan paus itu masih hidup lagi. Ini tidak benar, kerana ikan itu akan dikekalkan kalau Nabi Yunus tetap dalam ikan paus itu sahaja. Kerana Nabi Yunus tidak ada lagi dalam tubuhnya, maka ikan itu pun tidak dikekalkan.

Ini mengajar kita bahawa bukanlah ikan itu kekal sampai ke hari kiamat kerana tidak ada makhluk yang akan hidup lama sebegitu. Kerana Allah tidak jadikan seperti yang disebut di dalam ayat ini kerana Nabi Yunus telah dikeluarkan dari perut ikan itu. Maka kena perbetulkan kembali fahaman salah itu.

Atau satu lagi fahaman yang lebih bagus: Nabi Yunus dan ikan itu akan mati dan Nabi Yunus akan terus terkubur dalam perut ikan itu sampai hari Kiamat. Maknanya, bukanlah kedua-dua ikan dan Nabi Yunus akan hidup sampai ke hari Kiamat, tapi kedua-duanya tetap akan mati seperti biasa.


 

Ayat 145:

۞ فَنَبَذنٰهُ بِالعَراءِ وَهُوَ سَقيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But We threw him onto the open shore while he was ill.

(MELAYU)

Kemudian Kami lemparkan dia ke daerah yang tandus, sedang dia dalam keadaan sakit.

 

Maka Allah telah takdirkan Nabi Yunus dimuntahkan oleh ikan itu ke pantai yang kering. Maknanya tidak ada tumbuhan yang dapat memberi lindungan kepada baginda dan tidak ada makanan untuk baginda.

Dan waktu itu tentu Nabi Yunus di dalam keadaan yang amat sakit kerana baginda tidak dapat makanan di dalam ikan itu dan tubuh baginda telah dihakis dengan asid di dalam perut ikan. Maka kulit baginda sudah tidak ada dan tentulah baginda dalam kesakitan yang amat sangat.

Memang lemah sekali tubuh baginda. Ibnu Mas’ud r.a. mengatakan bahawa tubuh Nabi Yunus ketika itu tak ubahnya seperti itik yang masih belum tumbuh bulunya (yaitu baru menetas). As-Saddi mengatakan bahawa keadaan Nabi Yunus saat itu mirip dengan bayi yang baru lahir. Hal yang sama telah dikatakan oleh Ibnu Abbas r.a. dan Ibnu Zaid.

 

Ayat 146:

وَأَنبَتنا عَلَيهِ شَجَرَةً مِّن يَقطينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We caused to grow over him a gourd vine.¹

  • Which is known to give cooling shade and to be a repellent of flies.

(MELAYU)

Dan Kami tumbuhkan untuk dia sebatang pohon dari jenis labu.

 

Dan untuk mengubati kesakitan kulit baginda, maka Allah telah menumbuhkan pokok dari jenis labu. Maka baginda telah menempel tubuh baginda dengan daun ataupun dengan bahagian daripada pokok labu itu. Dan baginda boleh makan buah labu itu untuk mendapatkan tenaga.

Tidak dapat dikenalpasti apakah jenis pokok ini tetapi ianya dapat memberi perlindungan kepada baginda supaya kulit baginda kembali sihat. Yang kita boleh agak, ianya adalah jenis pokok melata seperti labu. Ada yang mengatakan pokok itu adalah Labu Air. Dengan adanya daun pokok itu yang menyeliputi tubuh baginda, maka dapat menghalang serangan serangga.

Sebagian di antara ulama menyebutkan beberapa keistimewaan dari buah labu ini antara lain cepat pertumbuhannya, rendang pohonnya, besar, dan lembut buahnya. Buah labu tidak pernah dihinggapi oleh lalat, buahnya terasa enak dan dapat dimakan baik dalam keadaan mentah mahupun dimasak, boleh dimakan sekali dengan kulitnya.


 

Ayat 147: Bagaimana pula dengan kaum baginda yang baginda tinggalkan?

وَأَرسَلنٰهُ إِلىٰ مِائَةِ أَلفٍ أَو يَزيدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We sent him¹ to [his people of] a hundred thousand or more.

  • i.e., returned him thereafter.

(MELAYU)

Dan Kami utus dia kepada seratus ribu orang atau lebih.

 

Kisah kaum baginda yang telah menentang baginda telah disebut dalam Surah Yunus. Kerana mereka menentang baginda, maka baginda ambil keputusan untuk meninggalkan mereka (walaupun Allah belum beri kebenaran lagi).

Kerana penolakan mereka itu, maka Allah sepatutnya memberikan azab dunia kepada mereka yang dapat menghancurkan mereka. Tapi kerana Nabi Yunus telah meninggalkan mereka terlalu awal, maka Allah tidak meneruskan azab itu. Mereka dah nampak azab itu dan mereka telah bertaubat.

Kalau kisah bangsa lain yang dihancurkan, apabila mereka nampak azab dan telah bertaubat, mereka tidak dapat penangguhan lagi kerana mereka dah nampak azab. Tapi kerana Nabi Yunus telah meninggalkan mereka sebelum waktunya, maka Allah tidak jadi meneruskan azab itu. Kerana nanti mereka ada alasan dengan mengatakan Rasul mereka meninggalkan mereka. Ini seperti pengertian yang terdapat pada ayat lain melalui firman-Nya:

{فَلَوْلا كَانَتْ قَرْيَةٌ آمَنَتْ فَنَفَعَهَا إِيمَانُهَا إِلا قَوْمَ يُونُسَ لَمَّا آمَنُوا كَشَفْنَا عَنْهُمْ عَذَابَ الْخِزْيِ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَمَتَّعْنَاهُمْ إِلَى حِينٍ}

Dan mengapa tidak ada (penduduk) suatu kota yang beriman, lalu imannya bermanfaat kepadanya selain kaum Yunus? Tatkala mereka (kaum Yunus itu) beriman, Kami hilangkan dari mereka azab yang menghinakan dalam kehidupan dunia, dan Kami beri kesenangan kepada mereka sampai kepada waktu yang tertentu. (Yunus: 98)

Maka mereka telah bertaubat dan sedar kesalahan mereka selama ini. Mereka mencari-cari baginda kerana hendak beriman dengan Nabi Yunus. Dan akhirnya baginda telah kembali kepada kaum itu dan waktu itu mereka semuanya telah beriman. Oleh kerana itu baginda telah menjadi Rasul kepada 100,000 umat manusia ataupun lebih.


 

Ayat 148:

فَئآمَنوا فَمَتَّعنٰهُم إِلىٰ حينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they believed, so We gave them enjoyment [of life] for a time.

(MELAYU)

Lalu mereka beriman, kerana itu Kami anugerahkan kenikmatan hidup kepada mereka hingga waktu yang tertentu.

 

Dan kaum baginda itu telah benar-benar beriman apabila mereka melihat azab yang datang kepada mereka. Waktu itu mereka terus mencari Nabi Yunus untuk beriman, tapi baginda telah tiada. Maka mereka telah keluar ke tengah padang dan mereka menyatakan keimanan mereka beramai-ramai.

Dan Allah telah ampunkan kesalahan mereka sebelum itu dan kerana keimanan mereka, Allah berikan kesenangan kepada mereka sehingga ajal mereka sampai. Mereka mendapat kesenangan hidup selama mereka dikandung hayat di dunia ini.

Maka ini mengajar kita bahawa orang beriman pun akan mendapat nikmat kehidupan dunia dan bukanlah mereka itu menidakkan kehidupan dunia. Asalkan hidup dengan taat kepada Allah, boleh sahaja untuk kita menikmat segala nikmat yang Allah berikan dalam dunia ini.

♦ Maka sudah habis kisah para Nabi di dalam surah ini. Allah hendak memberitahu bahawa para nabi itu juga diuji dan mereka juga berharap dan bergantung kepada Allah. Mereka tidak ada kuasa pada diri mereka melainkan Maka kalau begitu maka mereka tidak layak untuk di sembah dan dipuja.


 

Ayat 149: Sekarang sudah masuk kepada permulaan yang membawa kepada penutup Surah ini. Apabila sudah sampai di hujung, sekarang perbincangan kembali kepada perbincangan asal surah ini yang telah disentuh di awal surah. Iaitu membincangkan tentang tauhid.

فَاستَفتِهِم أَلِرَبِّكَ البَناتُ وَلَهُمُ البَنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So inquire of them, [O Muḥammad], “Does your Lord have daughters while they have sons?¹

  • The people of Makkah claimed that the angels were daughters of Allāh, yet they preferred sons for themselves.

(MELAYU)

Tanyakanlah (ya Muhammad) kepada mereka (orang-orang kafir Mekah): “Apakah untuk Tuhanmu anak-anak perempuan dan untuk mereka anak laki-laki,

 

Allah suruh Nabi tanya fatwa mereka. Minta dalil dari mereka sendiri. Dengan pertanyaan seperti ini, sebenarnya akan melemahkan hujah mereka. Macam kita dengan orang yang ahli hawa’ dan bid’ah, selalukan minta dalil dari mereka. Paksa mereka untuk fikir sendiri dari mana dalil yang mereka pakai. Supaya mereka nilai sendiri dalil mereka itu kuat atau tidak.

Di awal sudah ini sudah disebut tentang malaikat. Allah telah beritahu di awal surah ini bahawa para malaikat itu adalah tentera Allah. Kalau sudah tertera, maka tentulah tidak patut jikalau mereka dikatakan sebagai anak-anak perempuanNya pula.

Fahaman mereka ini telah banyak disebut dalam ayat-ayat yang lain: An-Nisa’: 117, An-Nahl: 57-58, Isra’: 40, Az-Zukhruf: 16; 19, An-Najm: 21-27.

Tetapi musyrikin Mekah berfahaman bahawa para malaikat itu adalah anak perempuan Allah dan mereka sembah para malaikat itu untuk menyampaikan doa mereka kepada Allah. Ini adalah cara tawasul yang salah. Kerana kita sepatutnya berdoa terus kepada Allah dan bukannya menggunakan perantaraan sesiapa pun.

Maka iktikad musyrikin Mekah adalah para malaikat itu anak perempuan Allah. Tapi ini memang tidak patut sama sekali kerana kalau mereka sendiri pun tidak suka kalau mereka mendapat anak perempuan. Tidak patut sekali benda yang mereka tidak suka itu mereka nisbahkan kepada Allah pula.

Ayat ini bukan hendak mengatakan Allah ada anak pula kerana jikalau kata Allah ada anak lelaki pun, itu sudah fahaman syirik. Masalahnya sekarang mereka lebih teruk lagi kerana mereka memberi sesuatu yang mereka tidak suka kepada Allah. Maknanya mereka sudah sesat jauh sangat. Yang tidak suka pula yang mereka beri kepada Allah.

Bagaimana pula dengan perbuatan orang Islam sekarang berkenaan anak-anak mereka? Kalau mereka ada beberapa orang anak, maka anak yang bijak mereka suruh jadi doktor ataupun peguam tetapi anak yang tidak berapa pandai pula mereka hantar untuk belajar agama. Maka kerana itulah ada ahli agama neraka ini yang tidak berapa bijak kerana memang mereka bukan asalnya orang yang bijak. Sepatutnya anak-anak yang pandailah yang dihantar menjadi ustaz, tapi sebaliknya yang berlaku. Sebab itulah banyak fahaman salah dalam masyarakat sekarang. Perkara yang mudah pun ustaz-ustaz kita tidak faham.

Jadi di sini benih kesyirikan bermula adalah kerana mereka melebihkan diri sendiri daripada Allah. Benda yang baik mereka hendak, tetapi benda yang mereka tidak suka mereka serahkan kepada Allah. Dari situ sudah ada salah faham yang berleretan menjadi fahaman yang lebih teruk. Akhirnya mereka menyembah berhala dan selain Allah.


 

Ayat 150:

أَم خَلَقنَا المَلٰئِكَةَ إِنٰثًا وَهُم شٰهِدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Or did We create the angels as females while they were witnesses?”

(MELAYU)

atau apakah Kami menciptakan malaikat-malaikat berupa perempuan dan mereka menyaksikan(nya)?

 

Allah mempersoalkan fahaman mereka yang mengatakan para malaikat itu anak-anak perempuanNya pula. Tentu ini tidak benar sama sekali. Mereka tidak ada dalil dalam perkara ini melainkan hujah bohong sahaja.

Bagaimana lagi mereka hendak berhujah? Adakah mereka sendiri lihat penciptaan para malaikat itu yang menyebabkan mereka tahu malaikat itu anak perempuan? Atau, adakah mereka dapat lihat malaikat-malaikat itu berjantina perempuan? Bila masa pula mereka boleh lihat malaikat?


 

Ayat 151:

أَلا إِنَّهُم مِّن إِفكِهِم لَيَقولونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Unquestionably, it is out of their [invented] falsehood that they say,

(MELAYU)

Ketahuilah bahwa sesungguhnya mereka dengan kebohongannya benar-benar mengatakan:

 

Apabila berbohong atas perkara agama, maka kalimah yang digunakan adalah افك. Kerana hati mereka ada masalah, maka mereka memperkatakan perkara bohong sahaja. Mereka mereka-reka hujah dan memperkatakan perkara yang mereka sendiri tidak tahu.

Apa yang mereka kata?


 

Ayat 152:

وَلَدَ اللهُ وَإِنَّهُم لَكٰذِبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

“Allāh has begotten,” and indeed, they are liars.

(MELAYU)

“Allah beranak”. Dan sesungguhnya mereka benar-benar orang yang berdusta.

 

Mereka mengatakan Allah ada anak pula, tanpa dalil yang sah. Adakah mereka sangka Allah itu seperti makhluk yang memerlukan anak?


 

Ayat 153:

أَصطَفَى البَناتِ عَلَى البَنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Has He chosen daughters over sons?

(MELAYU)

Apakah Tuhan memilih (mengutamakan) anak-anak perempuan daripada anak laki-laki?

 

Kalaulah Allah ada anak, takkan Allah nak pilih perempuan pula sebagai anakNya? Ini adalah kerana mereka ada iktikad yang Allah ada anak perempuan sahaja, tidak ada anak lelaki. Adakah patut, sedangkan mereka sendiri berfahaman yang anak perempuan lebih rendah darjatnya kalau dibandingkan dengan anak lelaki.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 14 Februari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s