Tafsir Surah Fatir Ayat 19 – 26 (Orang mati tidak dengar talqin)

Ayat 19: Allah membuat satu perbandingan.

وَما يَستَوِي الأَعمىٰ وَالبَصيرُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Not equal are the blind and the seeing,

(MELAYU)

Dan tidaklah sama orang yang buta dengan orang yang melihat.

 

Allah mulakan perbandingan ini dengan beritahu perkara yang kita sendiri sudah tahu. Iaitu tentu orang buta dan orang yang celik tidak sama.

Ada orang yang celik mata hatinya dan ada orang yang buta mata hatinya. Yang buta itu tidak mahu melihat kepada kebenaran. Maka kita hendaklah buka hati kita kepada kebenaran. Tidak kira siapa yang sampaikan, asalkan ianya adalah dari wahyu.

Lihat juga firman Allah Swt.:

{مَثَلُ الْفَرِيقَيْنِ كَالأعْمَى وَالأصَمِّ وَالْبَصِيرِ وَالسَّمِيعِ هَلْ يَسْتَوِيَانِ مَثَلا}

Perbandingan kedua golongan itu, seperti orang buta dan tuli dengan orang yang dapat melihat dan dapat mendengar. Adakah kedua golongan itu sama keadaan dan sifatnya. (Hud: 24)


 

Ayat 20: Perbandingan kedua.

وَلَا الظُّلُمٰتُ وَلَا النّورُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Nor are the darknesses and the light,

(MELAYU)

dan tidak (pula) sama gelap gelita dengan cahaya.

 

Sebagaimana buta dan celik tidak sama, maka keadaan ada cahaya dan gelap pun tidak sama. Kita pun tahu keadaan ini.

Kita memerlukan cahaya untuk melihat di alam ini. Kalau tidak ada cahaya dan keadaan gelap, tentu susah untuk berjalan kerana meraba-raba dan tentu ada terlanggar barang sekeliling. Begitu jugalah hal agama ini memerlukan cahaya juga. Dan cahaya yang dimaksudkan adalah cahaya wahyu. Sepertimana mata fizikal kita memerlukan cahaya untuk melihat, maka mata hati kita juga memerlukan cahaya wahyu untuk melihat.

Ini sebagaimana yang disebutkan pula dalam ayat lain melalui firman Allah Swt. yang mengatakan:

{أَوَمَنْ كَانَ مَيْتًا فَأَحْيَيْنَاهُ وَجَعَلْنَا لَهُ نُورًا يَمْشِي بِهِ فِي النَّاسِ كَمَنْ مَثَلُهُ فِي الظُّلُمَاتِ لَيْسَ بِخَارِجٍ مِنْهَا}

Dan apakah orang yang sudah mati, kemudian dia Kami hidupkan dan Kami berikan kepadanya cahaya yang terang, yang dengan cahaya itu dia dapat berjalan di tengah-tengah masyarakat manusia, serupa dengan orang yang keadaannya berada dalam gelap gelita yang sekali-kali tidak dapat keluar darinya? (Al-An’am: 122)


 

Ayat 21: 

وَلَا الظِّلُّ وَلَا الحَرورُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Nor are the shade and the heat,¹

  • Of the sun or of a scorching wind.

(MELAYU)

dan tidak (pula) sama yang teduh dengan yang panas,

Tidak sama orang yang berada di dalam teduhan dan orang yang sedang dipanaskan dengan cahaya matahari.

 

Ayat ini adalah isyarat. Tidak sama mereka yang duduk dalam naungan syurga dan mereka yang duduk dalam neraka yang panas. Maka pilihlah kita nak duduk di mana.


 

Ayat 22: 

وَما يَستَوِي الأَحياءُ وَلَا الأَموٰتُ ۚ إِنَّ اللهَ يُسمِعُ مَن يَشاءُ ۖ وَما أَنتَ بِمُسمِعٍ مَّن فِي القُبورِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And not equal are the living and the dead. Indeed, Allāh causes to hear whom He wills, but you cannot make hear those in the graves.¹

  • The four comparisons given by Allāh (subḥānahu wa ta‘ālā) in verses 1922 are those of the believer and unbeliever, various kinds of misbelief and (true) belief, Paradise and Hellfire, and those receptive to guidance and those unreceptive.

(MELAYU)

dan tidak (pula) sama orang-orang yang hidup dan orang-orang yang mati. Sesungguhnya Allah memberi pendengaran kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan kamu sekali-kali tiada sanggup menjadikan orang yang di dalam kubur dapat mendengar.

 

وَما يَستَوِي الأَحياءُ وَلَا الأَموٰتُ

dan tidak (pula) sama orang-orang yang hidup dan orang-orang yang mati.

Allah beritahu memang orang hidup dan mati tidak sama. Allah hendak memberi isyarat yang orang-orang yang tidak mahu menerima ajaran wahyu mereka itu seperti orang yang telah mati. Hati mereka yang telah mati walaupun tubuh mereka hidup lagi.

Sepertimana juga orang-orang yang di dalam kubur itu tidak dapat mendengar apa yang kita katakan kepada mereka. Orang yang hatinya gelap dari cahaya iman, mereka tidak dapat terima apakah hujah dari wahyu yang disampaikan.

Kerana itu tidak hairanlah kalau ada orang yang apabila kita sampaikan hujah-hujah dari Qur’an, maka mereka tidak dapat terima. Apakah yang kita sampaikan kepada mereka seperti masuk telinga kanan dan keluar telinga kiri. Ini adalah hati mereka telah tertutup. Samada mereka tidak kisah dengan agama (samada masuk syurga atau tidak), atau mereka tetap mahu berpegang dengan ajaran yang mereka telah pegang selama ini.

Mungkin mereka telah belajar di mana-mana dan mereka tidak mahu nak mengubah pegangan mereka. Inilah bahaya kalau taksub dengan pelajaran yang lama. Padahal apa yang mereka belajar itu adalah ajaran tok nenek (orang lama) yang belum tentu benar kerana kadangkala pelajaran itu tidak berpegang kepada ajaran wahyu.

 

إِنَّ اللهَ يُسمِعُ مَن يَشاءُ

Sesungguhnya Allah memberi pendengaran kepada siapa yang dikehendaki-Nya 

Allah Maha Berkuasa dan Allah boleh buat apa sahaja. Termasuk boleh memberikan orang yang mati pun boleh mendengar. Allah boleh menjadikan batu yang tidak ada nyawa itu pun boleh mendengar. Kerana itu mayat di dalam kubur boleh mendengar persoalan yang diberikan oleh Malaikat Mungkar Nakir.

 

وَما أَنتَ بِمُسمِعٍ مَّن فِي القُبورِ

dan kamu sekali-kali tiada sanggup menjadikan orang yang di dalam kubur dapat mendengar.

Tapi Nabi Muhammad sebagai penyebar tauhid, tidak boleh memaksa manusia mendengar ajaran tauhid baginda. Baginda hanya boleh sampaikan sahaja. Samada hati mereka terbuka atau tidak, itu bukan di dalam kuasa baginda. Begitu jugalah dengan kita apabila menyampaikan dakwah kepada manusia. Kita boleh berikan dakwah cara terbaik sahaja, tapi samada mereka terima atau tidak, kita tidak dapat nak paksa.

Ayat ini juga dijadikan dalil sebagai hujah untuk mengatakan orang yang telah mati di dalam kubur tidak dapat dengar kata dan seruan orang yang hidup. Memang Allah boleh beri mayat dalam kubur mendengar seperti soalan para malaikat, akan tetapi kita sebagai manusia, tidak boleh bagi mayat dalam kubur dengar apa yang kita cakap.

Kerana itulah kita berhujah yang amalan talqin yang diamalkan oleh masyarakat kita tidak bertepatan dengan ayat ini. Kerana bagaimana kita hendak memperdengarkan ajaran talqin kepada mereka? Bagaimana lagi kita nak mengajar akidah kepada mereka yang sudah mati itu? Mereka bukan boleh dengar pun; dan kalau mereka dengar, bolehlah mereka ubah pendirian mereka lagi? Kerana waktu itu sudah mati pun dah dan tidak boleh nak buat apa-apa lagi.

Tapi kita sedar yang ada pendapat ulama mazhab yang mengatakan baik kalau dilakukan amalan talqin ini sebagai peringatan kepada orang yang hidup. Cuma setakat yang kita tahu, dalil dari sunnah Nabi dan sahabat tentang perkara ini tidak sahih. Maka kita berpendapat ianya ditinggalkan lebih baik.

Kerana apabila ada fahaman orang mati boleh dengar seruan dan kata-kata orang yang hidup, maka pendapat ini telah banyak disalahgunakan oleh mereka yang jauh dari wahyu. Ramai yang gunakan hujah orang mati boleh dengar, maka mereka buat amalan seru orang dalam kubur. Ada yang minta kepada ahli kubur dan ada yang minta ahli kubur itu sampaikan doa mereka kepada Allah.

Maka kita kena berikan mereka ayat ini dimana ia menjadi dalil bahawa orang di dalam kubur tidak dapat mendengar. Kita tidak boleh nak paksa mereka dengar seruan kita. Walaupun kita pakai pembesar suara yang kuat, mereka tetap tidak dapat dengar. Oleh kerana itu juga, maka amalan menyeru kepada Nabi dan wali adalah amalan yang sia-sia kerana mereka memang tidak dapat mendengar panggilan dan seruan kita.

Ini adalah kerana mereka duduk di alam yang lain. Alam itu amat berbeza dengan alam dunia. Memang mereka hidup, tapi mereka hidup dengan cara mereka di alam yang lain. Mereka sudah tidak ada kaitan dengan dunia lagi.


 

Ayat 23: 

إِن أَنتَ إِلّا نَذيرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

You, [O Muḥammad], are not but a warner.

(MELAYU)

Kamu tidak lain hanyalah seorang pemberi peringatan.

 

Oleh kerana itu, kita hanya boleh ajar dan dakwah manusia semasa mereka hidup lagi. Kita hanya boleh peringatan sahaja. Samada mereka terima atau tidak, kita tidak boleh paksa. Tapi hendaklah kita sampaikan juga. Kerana kita tidak tahu siapa yang akan menerima dakwah kita.

Maka, Nabi Muhammad tidak dipersalahkan jika ada umat baginda yang tidak ikut ajaran baginda. Kerana kita tidak bertanggungjawab menjadikan orang buta melihat, bukan? Begitu juga kita tidak dipersalahkan kalau orang tidak terima dakwah kita. Asalkan kita sampaikan. Tapi kenalah pastikan kita sudah sampaikan. Kerana kita tidak tahu siapa yang dengar dan siapa yang tidak.


 

Ayat 24: 

إِنّا أَرسَلنٰكَ بِالحَقِّ بَشيرًا وَنَذيرًا ۚ وَإِن مِّن أُمَّةٍ إِلّا خَلا فيها نَذيرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, We have sent you with the truth as a bringer of good tidings and a warner. And there was no nation but that there had passed within it a warner.

(MELAYU)

Sesungguhnya Kami mengutus kamu dengan membawa kebenaran sebagai pembawa berita gembira dan sebagai pemberi peringatan. Dan tidak ada suatu umatpun melainkan telah ada padanya seorang pemberi peringatan.

 

إِنّا أَرسَلنٰكَ بِالحَقِّ

Sesungguhnya Kami mengutus kamu dengan membawa kebenaran

Allah mengutus Nabi Muhammad untuk bawa kebenaran agama dan ajaran yang benar. Asal orang Mekah itu hati mereka telah mati dari tauhid, tapi dengan ajaran dari Nabi Muhammad, maka ada antara mereka yang hidup balik hati mereka.

 

بَشيرًا وَنَذيرًا

sebagai pembawa berita gembira dan sebagai pemberi peringatan. 

Kepada mereka yang mahu ikut ajaran wahyu, maka mereka diberikan dengan berita gembira akan dimasukkan ke dalam syurga.

Kepada mereka yang degil, maka diberitahu awal-awal lagi kepada mereka yang kalau mereka tidak ubah pendirian dan amalan mereka, tempat akhir mereka adalah ke neraka.

 

وَإِن مِّن أُمَّةٍ إِلّا خَلا فيها نَذيرٌ

Dan tidak ada suatu umatpun melainkan telah ada padanya seorang pemberi peringatan.

Dari ayat ini, kita boleh tahu bahawa tidak ada mana-mana kaum di dunia ini yang tidak pernah memberi peringatan datang kepada mereka. Ini seperti firman Allah Swt.:

{وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَسُولا أَنِ اُعْبُدُوا اللهَ وَاجْتَنِبُوا الطَّاغُوتَ فَمِنْهُمْ مَنْ هَدَى اللهُ وَمِنْهُمْ مَنْ حَقَّتْ عَلَيْهِ الضَّلالَةُ}

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan), “Sembahlah Allah (sahaja), dan jauhilah taghut itu, ” maka di antara umat itu ada orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah dan ada pula di antaranya orang-orang yang telah pasti kesesatan baginya. (An-Nahl: 36), hingga akhir ayat.

Maka kalau sekarang kita lihat ada puak-puak golongan asli sebenarnya mereka itu juga ada memberi peringatan kepada mereka dahulu.

Dalam ayat surah yang lain ada disebut yang Allah menghantar para rasul ke ibu negara mereka. Oleh itu, dua perkara kita kena faham:

  1. Tidaklah Allah kena hantar Rasul atau Nabi ke setiap ceruk kampung. Allah hanya perlu hantar ke ibu kota sahaja. Dari kota itulah ajaran tauhid akan tersebar ke tempat-tempat lain. Kerana orang di luar bandar akan ikut apa yang dilakukan oleh orang bandar.
  2. Tidaklah Allah kena hantar satu Rasul pada setiap zaman. Kalau ajaran agama itu masih lagi diamalkan, maka tidak perlu Rasul lagi. Kerana ajaran baginda masih lagi terjaga. Kerana itulah selepas Nabi Muhammad, tidak ada Rasul lagi kerana ajaran baginda masih ada diamalkan.

Jadi, tidak boleh dijadikan alasan tidak ada Rasul di negara atau kampung kita; dan tidak menjadi alasan sudah lama Rasul tidak diturunkan.


 

Ayat 25: Ayat tasliah dan takhwif duniawi.

وَإِن يُكَذِّبوكَ فَقَد كَذَّبَ الَّذينَ مِن قَبلِهِم جاءَتهُم رُسُلُهُم بِالبَيِّنٰتِ وَبِالزُّبُرِ وَبِالكِتٰبِ المُنيرِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if they deny you – then already have those before them denied. Their messengers came to them with clear proofs and written ordinances and with the enlightening Scripture.

(MELAYU)

Dan jika mereka mendustakan kamu, maka sesungguhnya orang-orang yang sebelum mereka telah mendustakan (rasul-rasulnya); kepada mereka telah datang rasul-rasulnya dengan membawa mukjizat yang nyata, zubur, dan kitab yang memberi penjelasan yang sempurna.

 

وَإِن يُكَذِّبوكَ فَقَد كَذَّبَ الَّذينَ مِن قَبلِهِم

Dan jika mereka mendustakan kamu, maka sesungguhnya orang-orang yang sebelum mereka telah mendustakan (rasul-rasulnya)

Nabi Muhammad sedih kerana umat baginda ramai yang tidak mahu menerima dakwah baginda. Maka Allah pujuk baginda dengan beritahu yang ini perkara biasa sahaja. Kerana umat-umat yang dahulu juga ada yang menolak Rasul mereka. Memang begitulah manusia zaman berzaman. Tidak ramai yang mahu menerima kebenaran. Maka janganlah baginda sangka baginda sahaja yang ditolak.

Apabila kita tahu yang ada orang yang menerima nasib yang sama, maka tidaklah kita resah sangat. Kita pun terubat sikitlah hati kita.

 

جاءَتهُم رُسُلُهُم بِالبَيِّنٰتِ

kepada mereka telah datang rasul-rasulnya dengan membawa mukjizat yang nyata,

Para Rasul setiap umat itu juga datang kepada kaum mereka dengan membawa kebenaran. Mereka bukan datang dengan tangan kosong. Mereka diberikan mukjizat sebagai tanda yang mereka itu seorang Rasul. Ini adalah kerana mereka bawa perkara yang besar, maka mereka perlu diberikan dengan sesuatu yang hebat sebagai menarik perhatian manusia.

 

وَبِالزُّبُرِ وَبِالكِتٰبِ المُنيرِ

zubur, dan kitab yang memberi penjelasan yang sempurna.

Mereka juga datang dengan bawa wahyu. Kitab Zabur adalah kitab yang diberikan kepada Nabi Daud dan kisah baginda baru sahaja kita belajar di dalam surah sebelum ini jadi ianya masih segar dalam ingatan.

Atau ada satu lagi pendapat yang mengatakan Zubur itu adalah kitab wahyu yang kecil. Yang dimaksud dengan zubur ialah sahifah-sahifah atau lembaran-lembaran yang di dalamnya tercantum hukum-hukum Allah. Al-munir pula adalah kitab yang jelas lagi lengkap.

Dan para Rasul itu membawa kitab-kitab yang lain yang sifat kitab-kitab itu memberi cahaya keimanan kepada mereka yang mahu menerimanya.


 

Ayat 26: 

ثُمَّ أَخَذتُ الَّذينَ كَفَروا ۖ فَكَيفَ كانَ نَكيرِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then I seized the ones who disbelieved, and how [terrible] was My reproach.

(MELAYU)

Kemudian Aku azab orang-orang yang kafir; maka (lihatlah) bagaimana (hebatnya) akibat kemurkaan-Ku.

 

ثُمَّ أَخَذتُ الَّذينَ كَفَروا

Kemudian Aku azab orang-orang yang kafir;

Kepada mereka yang degil tidak mahu menerima kebenaran wahyu yang dibawa oleh Rasul-rasul mereka, maka mereka akan diazab oleh Allah.

 

فَكَيفَ كانَ نَكيرِ

maka (lihatlah) bagaimana (hebatnya) akibat kemurkaan-Ku.

Allah mengancam semua manusia dengan memberitahu bahawa kalau Allah murka di atas penolakan mereka, maka murka Allah itu amat hebat dan keras. Maka janganlah kita cuba-cuba hendak menolak. Jangan sangka kita akan sanggup untuk menghadapi kemurkaan Allah itu kerana kemurkaanNya tidak sama dengan murka manusia. Allah boleh beri azab yang amat besar dan kehendak Allah tidak akan dihalang.

Habis Ruku’ ke 3 dari 5 ruku’ dalam surah ini.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 19 Januari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s