Tafsir Surah Ankabut Ayat 11 – 14 (Tidak boleh tanggung dosa orang lain)

Ayat 11:

وَلَيَعلَمَنَّ اللهُ الَّذينَ ءآمَنوا وَلَيَعلَمَنَّ المُنٰفِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And Allāh will surely make evident those who believe, and He will surely make evident the hypocrites.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Allah benar-benar mengetahui orang-orang yang beriman; dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang munafik.

 

وَلَيَعلَمَنَّ اللهُ الَّذينَ ءآمَنوا

Dan sesungguhnya Allah benar-benar mengetahui orang-orang yang beriman;

Dalam ayat sebelum ini Allah telah memberitahu yang ujian yang dikenakan kepada manusia adalah untuk  menguji siapakah yang beriman. Mereka yang benar-benar beriman akan benar-benar sanggup untuk menerima dugaan itu.

 

وَلَيَعلَمَنَّ المُنٰفِقينَ

dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang munafik.

Dan orang-orang munafik tidak akan tahan dengan ujian dari Allah. Maka untuk mengeluarkan mereka, dan membuka pekung mereka, maka Allah akan jadikan suasana dugaan untuk menguji mereka. Yang tahan adalah orang beriman dan yang tidak tahan adalah orang munafik. Allah sebut dalam Ali Imran: 179 tentang perkara ini juga.

ما كانَ اللهُ لِيَذَرَ المُؤمِنينَ عَلىٰ ما أَنتُم عَلَيهِ حَتّىٰ يَميزَ الخَبيثَ مِنَ الطَّيِّبِ

Allah sekali-kali tidak akan membiarkan orang-orang yang beriman dalam keadaan kamu sekarang ini, sehingga Dia menyisihkan yang buruk (munafik) dari yang baik (mukmin).

Dalam ayat ini Allah menyebut tentang ‘munafik’, tetapi ayat ini adalah ayat Makkiyah, bukan? Maka ini menunjukkan yang di Mekah juga sudah ada golongan munafik tetapi satu-satunya ayat berkenaan mereka ini adalah di sini sahaja. Kerana ayat-ayat tentang munafik banyak di dalam surah-surah Madaniyyah.

Tapi tidak sama kriteria munafik di Mekah dan juga munafik di Madinah, kerana munafik Mekah adalah mereka yang memang beriman tetapi tidak sanggup apabila keadaan menjadi susah.

Sedangkan golongan munafik di Madinah itu adalah orang yang masuk Islam kerana mahukan sesuatu sahaja dan mereka tidaklah yakin dengan Islam sebenarnya. Mereka masuk Islam kerana mereka hendakkan kelebihan yang dibawa oleh Islam waktu itu. Hati mereka sebenarnya tidak beriman langsung. Mereka menyembunyikan sahaja kekafiran mereka.


 

Ayat 12: Ayat syikayah dan takhwif ukhrawi.

Semua sekali ada tiga jenis dugaan yang dihadapi oleh umat Islam di Mekah. Telah disebut dua dugaan yang pertama sebelum ini: iaitu seksaan kepada fizikal dan kemudian disebut seksaan kepada emosi apabila ahli keluarga sendiri tidak suka apabila mereka beriman.

Dugaan yang ketiga adalah dari segi sosial dan disebut di dalam ayat ini.

وَقالَ الَّذينَ كَفَروا لِلَّذينَ ءآمَنُوا اتَّبِعوا سَبيلَنا وَلنَحمِل خَطٰيٰكُم وَما هُم بِحٰمِلينَ مِن خَطٰيٰهُم مِّن شَيءٍ ۖ إِنَّهُم لَكٰذِبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who disbelieve say to those who believe, “Follow our way, and we will carry your sins.”¹ But they will not carry anything of their sins. Indeed, they are liars.

  • The phrase may also read: “and let us carry your sins,” i.e., the responsibility for your sins.

(MELAYU)

Dan berkatalah orang-orang kafir kepada orang-orang yang beriman: “Ikutilah jalan kami, dan nanti kami akan memikul dosa-dosamu”, dan mereka sedikitpun tidak memikul dosa-dosa mereka. Sesungguhnya mereka adalah benar-benar orang pendusta.

 

وَقالَ الَّذينَ كَفَروا لِلَّذينَ ءآمَنُوا

Dan berkatalah orang-orang kafir kepada orang-orang yang beriman:

Mereka itu adalah golongan yang berkedudukan dalam masyarakat. Ada golongan-golongan tua yang memang telah lama dihormati di Mekah dan mereka memberi nasihat kepada anak-anak muda yang mahu beriman dengan ajaran Nabi Muhammad itu. Golongan kafir itu memberitahu yang ajaran Nabi Muhammad itu tidak benar dan mereka ajak anak-anak muda itu kembali kepada ajaran mereka yang lama.

Ini adalah tekanan sosial kerana golongan itu adalah golongan ternama dan dihormati di Mekah. Kata-kata mereka itu didengar kerana mereka orang tua dan banyak pengalaman kononnya.

 

اتَّبِعوا سَبيلَنا وَلنَحمِل خَطٰيٰكُم

“Ikutilah jalan kami, dan nanti kami akan memikul dosa-dosamu”, 

Mereka pujuk anak-anak muda itu yang jikalau mereka takutkan dosa kerana meninggalkan Islam, maka jangan takut kerana mereka boleh tanggung dosa itu. Pertamanya, mereka memang tidak perkara kepada akhirat. Tapi mereka kata, kalau benarlah ada akhirat itu, jangan takut, mereka akan tanggung dosa orang-orang muda itu.

Ada kisah yang mengatakan, apabila Saidina Umar masuk Islam, Abu Sufyan dan Harab bin Umayyah bin Khalaf telah datang kepadanya dan mengeluarkan kata-kata ini.

Kenapa sampai berani pula mereka nak tanggung dosa orang lain? Ini kerana mereka itu adalah penjaga Kaabah. Mereka rasa kedudukan mereka itu amat tinggi kerana sudah lama berkhidmat menjaga Kaabah. Mereka kata mereka akan menjadi guarantor antara anak muda itu dan Allah dan akan menjelaskan kepada Allah kenapa dia melakukan itu dan ini. Mereka rasa kata-kata mereka akan didengar oleh Allah kerana mereka itu penjaga Kaabah.

Mereka sanggup berkata kalimah yang bodoh itu kerana mereka sangka mereka itu orang istimewa dan dapat menyelamatkan orang lain; ataupun mereka sudah banyak pahala sampai boleh tanggung dosa orang lain. Ini adalah amat karut sekali.

Zaman sekarang ada juga orang yang ajar seorang yang baik untuk melakukan dosa dan apabila yang baik itu tidak mahu melakukannya, dia kata: “tak apalah aku akan tanggung dosa kamu itu nanti”.

 

وَما هُم بِحٰمِلينَ مِن خَطٰيٰهُم مِّن شَيءٍ

dan mereka sedikitpun tidak memikul dosa-dosa mereka. 

Jadi Allah menutup kata-kata mereka itu dengan mengatakan mereka itu tidak akan boleh menanggung dosa orang lain. Ini juga disebut dalam Najm:38

أَلّا تَزِرُ وازِرَةٌ وِزرَ أُخرىٰ

bahwasanya seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain,

Maksudnya tidak ada sesiapa yang boleh pikul dosa orang lain sampai habis licin. Ini kerana memang kalau ada orang yang menganjurkan buat dosa, orang yang menganjurkan itu juga akan tanggung dosa daripada orang yang melakukan juga. Tapi tidaklah dia ambil semua dosa itu sampai habis licin. Kerana orang yang melakukan dosa itu juga akan pikul dosanya sendiri kerana dia telah ikut ajaran yang salah. Tidaklah dia boleh buat alasan: ”kami ikut sahaja…”. Alasan ini tidak laku di hadapan Allah.

 

إِنَّهُم لَكٰذِبونَ

Sesungguhnya mereka adalah benar-benar orang pendusta.

Yang kata boleh pikul dan tanggung dosa orang lain itu hanyalah bohong sahaja. Mereka tidak pasti yang mereka boleh tanggung dosa orang lain. Kerana tidak ada dalil. Mereka cakap bohong sahaja.

Dan katakanlah mereka benar-benar boleh tanggung dosa orang lain, bagaimanakah keputusan mereka nanti apabila mereka nampak neraka? Adakah mereka masih nak tanggung dosa orang yang mereka sesatkan itu? Adakah mereka sanggup nak tanggung dosa seperti yang mereka janjikan dulu semasa di dunia? Tentu tidak sama sekali.


 

Ayat 13:

وَلَيَحمِلُنَّ أَثقالَهُم وَأَثقالًا مَّعَ أَثقالِهِم ۖ وَلَيُسأَلُنَّ يَومَ القِيٰمَةِ عَمّا كانوا يَفتَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But they will surely carry their [own] burdens and [other] burdens along with their burdens,¹ and they will surely be questioned on the Day of Resurrection about what they used to invent.

  • Besides their own sins, they will carry those of the people they misled, although it will not lessen the burden of the latter.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya mereka akan memikul beban (dosa) mereka, dan beban-beban (dosa yang lain) di samping beban-beban mereka sendiri, dan sesungguhnya mereka akan ditanya pada hari kiamat tentang apa yang selalu mereka ada-adakan.

 

وَلَيَحمِلُنَّ أَثقالَهُم وَأَثقالًا مَّعَ أَثقالِهِم

Dan sesungguhnya mereka akan memikul beban (dosa) mereka, dan beban-beban (dosa yang lain) di samping beban-beban mereka sendiri, 

Kalimah ثقل bermaksud beban yang amat berat. Allah beritahu yang mereka akan dipaksa untuk memikul sendiri beban dosa mereka yang amat berat.

Dan mereka juga akan menanggung dosa orang lain yang mereka tawarkan itu tadi. Ianya akan ditimpa ke atas dosa-dosa yang mereka sendiri kena tanggung. Jadi ini bermaksud yang orang yang menyusahkan orang lain akan mendukung juga dosa orang-orang yang disesatkan itu.

Perumpamaannya begini: katakanlah seorang lelaki mengajar lelaki lain untuk ikut dia mencuri. Kalau mereka kena tangkap, adakah lelaki yang diajak itu tadi boleh lepas kalau dia kata: “maafkan saya yang arif, saya mencuri ini kerana dia ajak sahaja….”. Tentu tidak lepas. Dan bagaimana pula dengan lelaki yang mengajak tadi? Dia akan kena dua kali ganda hukuman: satu kerana dia mencuri dan satu lagi kerana dia mengajak orang lain mencuri. Ini disebut dalam ayat yang lain iaitu Nahl:25

لِيَحمِلوا أَوزارَهُم كامِلَةً يَومَ القِيامَةِ ۙ وَمِن أَوزارِ الَّذينَ يُضِلّونَهُم بِغَيرِ عِلمٍ ۗ أَلا ساءَ ما يَزِرونَ

menyebabkan mereka memikul dosa-dosanya dengan sepenuh-penuhnya pada hari kiamat, dan sebahagian dosa-dosa orang yang mereka sesatkan yang tidak mengetahui sedikitpun (bahawa mereka disesatkan). Ingatlah, amat buruklah dosa yang mereka pikul itu.

Kerana kita menanggung juga dosa orang lain dan juga pahala. Sebagai contoh, kalau kita tunjuk arah ke masjid maka kita akan dapat pahala solat orang itu, tetapi jika kita menunjuk jalan ke pusat hiburan, maka kita pun dapat dosa orang yang pergi ke pusat hiburan itu. Di dalam kitab sahih disebutkan sebuah hadis yang mengatakan:

“مَنْ دَعَا إِلَى هَدْيٍ كَانَ لَهُ مِنَ الْأَجْرِ مِثْلُ أُجُورِ مَنِ اتَّبَعَهُ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ، مِنْ غَيْرِ أَنْ يَنْقُصَ مِنْ أُجُورِهِمْ شَيْئًا، وَمَنْ دَعَا إِلَى ضَلَالَةٍ كَانَ عَلَيْهِ مِنَ الْإِثْمِ مِثْلُ آثَامِ مَنِ اتَّبَعَهُ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ، مِنْ غَيْرِ أَنْ يَنْقُصَ مِنْ آثَامِهِمْ شَيْئًا”

Barang siapa yang menyeru kepada jalan petunjuk, maka baginya pahala yang semisal dengan pahala-orang-orang yang mengikutinya sampai hari kiamat tanpa mengurangi pahala mereka barang sedikit pun. Dan barang siapa yang menyeru kepada kesesatan, maka baginya dosa yang semisal dengan dosa-dosa orang-orang yang mengikutinya sampai hari kiamat tanpa mengurangi dosa-dosa mereka barang sedikit pun.

Tapi ini tidaklah bermakna yang orang yang disesatkan itu habis dosanya ditanggung orang lain. Kerana dosa itu akan ditanggung oleh yang disesatkan dan yang menyesatkan itu juga kena tanggung.

 

وَلَيُسأَلُنَّ يَومَ القِيٰمَةِ عَمّا كانوا يَفتَرونَ

dan sesungguhnya mereka akan ditanya pada hari kiamat tentang apa yang selalu mereka ada-adakan.

Dan paling teruk sekali mereka akan ditanya tentang perkara dan amalan yang mereka reka-rekakan.

Juga mereka akan ditanya atas perbuatan mereka menyusahkan orang-orang yang beriman. Mereka reka benda-benda baru dan dugaan-dugaan baru dan tohmahan-tohmahan baru yang menyusahkan orang-orang beriman dan mereka akan ditanya kenapa mereka lakukan perkara itu satu persatu. Jadi kalau ada yang menentang sunnah dengan disusahkan, ditohmah, diganggu semasa mengajar, dituduh dengan berbagai-bagai tuduhan rekaan tanpa asas, maka nanti yang buat perkara itu akan kena jawap. Maka janganlah kita berani sangat nak susahkan gerakan dakwah sunnah ini.


 

Ayat 14: Jadi di dalam ayat-ayat sebelum ini menceritakan kesusahan dan dugaan yang dihadapi oleh umat Islam di Mekah. Pengajaran yang kita boleh ambil dari mereka adalah: kena bersabar dalam menegakkan agama dan menyampaikan agama ini. Ini adalah Dakwa yang pertama.

Maka sekarang Allah hendak menceritakan satu manusia yang menjadi lambang kesabaran dalam menegakkan agama dan menyampaikan agama iaitu Nabi Nuh a.s.

Dan ia juga mengandungi hujah Dakwah kedua surah ini: mereka yang menentang akan dikenakan dengan balasan azab yang setimpal. Ini kerana penentang Nabi Nuh a.s. itu telah dikenakan dengan azab semasa di dunia lagi.

وَلَقَد أَرسَلنا نوحًا إِلىٰ قَومِهِ فَلَبِثَ فيهِم أَلفَ سَنَةٍ إِلّا خَمسينَ عامًا فَأَخَذَهُمُ الطّوفانُ وَهُم ظٰلِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We certainly sent Noah to his people, and he remained among them a thousand years minus fifty years, and the flood seized them while they were wrongdoers.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus Nuh kepada kaumnya, maka dia tinggal di antara mereka seribu tahun kurang lima puluh tahun. Maka mereka ditimpa banjir besar, dan mereka adalah orang-orang yang zalim.

 

وَلَقَد أَرسَلنا نوحًا إِلىٰ قَومِهِ

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus Nuh kepada kaumnya,

Nabi Musa telah dilantik menjadi Rasul kepada kaumnya.

 

فَلَبِثَ فيهِم أَلفَ سَنَةٍ إِلّا خَمسينَ عامًا

maka dia tinggal di antara mereka seribu tahun kurang lima puluh tahun. 

Dan baginda kekal bersama kaumnya itu selama 1,000 tahun ‘yang susah’. Kita katakan ‘tahun yang susah’ kerana kalimah سَنَةٍ yang digunakan kerana jikalau tahun yang senang kalimah عام yang digunakan (digunakan juga dalam ayat ini). Jadi baginda tinggal bersama mereka selama 1,000 tahun dan hanya 50 tahun sahaja yang senang bersama dengan mereka. Maka Allah nak kata, bukan senang duduk dengan mereka.

Ayat ini memberitahu yang baginda ‘tinggal’ dengan mereka selama 950 tahun. Ini tidaklah bermakna yang baginda umur setakat 950 tahun sahaja. Kerana maksud 950 itu adalah jangkamasa baginda berdakwah kepada mereka. Maka tentulah baginda mula berdakwah setelah umur baginda cukup untuk menjadi seorang Rasul. Dan selepas Banjir Besar itu, tentu baginda masih hidup lagi dengan umat baginda yang telah beriman. Maka kita tidak pasti berapa umur baginda, tapi tentulah tidak 950 sahaja.

Hammad ibnu Salamah telah meriwayatkan dari Ali ibnu Zaid, dari Yusuf ibnu Mahik, dari Ibnu Abbas yang mengatakan bahawa Nuh diutus oleh Allah sejak usia empat puluh tahun, dan tinggal di kalangan kaumnya selama sembilan ratus lima puluh tahun, serta hidup sesudah masa banjir besar selama enam puluh tahun, hingga manusia bertambah populasi (jumlah)nya dan menyebar.

Ayat ini juga sebagai tasliah kepada Nabi dan para sahabat yang sedang ditindas. Mereka telah ditindas selama beberapa tahun, tapi Allah hendak beritahu yang itu bukanlah jangkamasa yang lama. Kerana Nabi Nuh berdakwah ditentang lagi lama, jauh lebih lama. Maka bersabarlah, kerana Nabi Nuh juga bersabar.

 

فَأَخَذَهُمُ الطّوفانُ

Maka mereka ditimpa banjir besar,

Maksudnya azab banjir itu telah dikenakan kepada mereka semasa mereka masih melakukan kezaliman. Kalaulah mereka sempat beriman sebelum banjir itu terjadi, maka tentulah azab itu tidak dikenakan kepada mereka.

Baginda telah berdakwah sekian lama dengan mereka tapi mereka tidak juga mahu beriman. Dan akhirnya kerana mereka tidak mahu beriman dengan tauhid, maka mereka telah dikenakan dengan Banjir Besar dan waktu itu mereka tetap juga dalam kezaliman.

 

وَهُم ظٰلِمونَ

dan mereka adalah orang-orang yang zalim.

Allah hendak mengingatkan kepada Musyrikin Mekah yang akhirnya umat Nabi Nuh yang menentang baginda telah dikenakan dengan azab banjir, maka jikalau Musyrikin Mekah itu sendiri tidak juga mahu beriman dengan Nabi Muhammad, mereka juga boleh dikenakan dengan azab.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s