Tafsir Surah Thur Ayat 41 – 49 (Tasbih Kifarah)

Ayat 41: Apa lagi Allah perli mereka?

أَم عِندَهُمُ الغَيبُ فَهُم يَكتُبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Or have they [knowledge of] the unseen, so they write [it] down?

(MELAYU)

Apakah ada pada sisi mereka pengetahuan tentang yang ghaib lalu mereka menuliskannya?

 

Adakah pada mereka ada ilmu ghaib selain daripada yang disampaikan oleh Nabi Muhammad dan mereka boleh tulis ilmu-ilmu itu dan tidak pakai Qur’an?

Adakah mereka yang boleh mengaku yang mereka dapat maklumat ghaib lain dari yang disampaikan oleh Nabi Muhammad itu? Adakah mereka dapat maklumat yang kebangkitan semula tidak ada, syurga neraka tidak ada, ilah-ilah lain itu memang ada, yang para malaikat itu memang anak-anak perempuan Allah? Kalau ada, bawa mari keluar dalam bentuk tulisan.

Tentunya tidak ada. Semua mereka tahu yang fahaman sesat mereka di atas itu bukanlah datang dari mana-mana kitab dan ajaran wahyu, tapi rekaan mereka sahaja. Mereka dapat dari tok nenek mereka dan mereka pun tak tahu tok nenek mereka dapat dari mana. Mereka terus terima sahaja (mereka sangka baik sahaja yang orang dulu mesti betul). Macam masyarakat kita jugalah, banyak maklumat agama diterima dari tok nenek tapi tidak dipastikan kesahihannya, terus terima sahaja.


 

Ayat 42:

أَم يُريدونَ كَيدًا ۖ فَالَّذينَ كَفَروا هُمُ المَكيدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Or do they intend a plan? But those who disbelieve – they are the object of a plan.

(MELAYU)

Ataukah mereka hendak melakukan tipu daya? Maka orang-orang yang kafir itu merekalah yang kena tipu daya.

 

أَم يُريدونَ كَيدًا

Ataukah mereka hendak membuat rancangan?

Adakah mereka hendak membuat rancangan? Ia bermaksud rancangan itu belum dibuat lagi kerana ini masih lagi pada peringkat awal di Mekah, tetapi sudah ada bibit-bibit dalam hati mereka untuk buat rancangan. Iaitu rancangan untuk bunuh Nabi Muhammad. Semasa dalam hati mereka lagi Allah dah sebut dah. Waktu itu mereka dah mula sembang-sembang sesama mereka. Tapi waktu itu masih baru lagi, maka mereka sangka takkanlah mereka akan dikalahkan. Kerana waktu itu mereka yang kuat. Cuma nanti akhir sekali mereka akan buat rancangan untuk bunuh Nabi Muhammad di hujung-hujung hayat baginda di Mekah. Kerana itulah Nabi Muhammad berhijrah ke Madinah.

 

فَالَّذينَ كَفَروا هُمُ المَكيدونَ

Maka orang-orang yang kafir itu merekalah yang kena rancangan.

Tetapi sebenarnya Allah yang menguasai mereka dan merekalah yang menjadi objek dari perancangan Allah sebenarnya. Mereka hanya boleh buat rancangan sahaja tetapi setakat buat rancangan sahaja kerana mereka tidak ada apa-apa kuasa.

Mereka sangka mereka sahaja yang boleh buat rancangan? Allah juga buat rancangan dan rancangan Allah pasti akan berjaya.


 

Ayat 43:

أَم لَهُم إِلٰهٌ غَيرُ اللهِ ۚ سُبحٰنَ اللهِ عَمّا يُشرِكونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Or have they a deity other than Allāh? Exalted is Allāh above whatever they associate with Him.

(MELAYU)

Ataukah mereka mempunyai ilah selain Allah? Maha Suci Allah dari apa yang mereka persekutukan.

 

أَم لَهُم إِلٰهٌ غَيرُ اللهِ

Ataukah mereka mempunyai ilah selain Allah?

Atau adakah mereka sangka ada ilah-ilah lain selain Allah? Mereka memang ada fahaman sesat mengambil ilah-ilah lain selain Allah. Mereka sangka ilah-ilah itu boleh membantu mereka dan menjadi perantara mereka dalam doa dan menjadi peguam mereka untuk menyelamatkan mereka. Tapi itu adalah fahaman yang amat jauh dari kebenaran.

 

سُبحٰنَ اللهِ عَمّا يُشرِكونَ

Maha Suci Allah dari apa yang mereka persekutukan.

Sebutlah kalimah Subahanallah kerana Allah tidak ada yang setara denganNya kerana hanya Dia sahaja ilah.


 

Ayat 44:

وَإِن يَرَوا كِسفًا مِّنَ السَّماءِ ساقِطًا يَقولوا سَحابٌ مَّركومٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if they were to see a fragment from the sky falling,¹ they would say, “[It is merely] clouds heaped up.”

  • Marking the onset of Allāh’s punishment, as they had requested.

(MELAYU)

Jika mereka melihat sebahagian dari langit gugur, mereka akan mengatakan: “Itu adalah awan yang bertindih-tindih”.

 

وَإِن يَرَوا كِسفًا مِّنَ السَّماءِ ساقِطًا

Jika mereka melihat kepingan dari langit gugur,

Iaitu apabila langit gugur ke atas mereka. Macam kaum Aad yang apabila mereka nampak awan yang akan memusnahkan mereka, mereka sangka yang itu adalah awan yang membawa hujan untuk kebaikan mereka.

 

يَقولوا سَحابٌ مَّركومٌ

mereka akan mengatakan: “Itu adalah awan yang bertindih-tindih”.

Allah kata begitulah mereka nanti – apabila mereka dikenakan azab mereka tidak sangka itu adalah azab dan mereka sangka itu adalah kebaikan untuk mereka. Mereka sangka itu adalah awan-awan tersusun yang membawa hujan untuk mereka.

Allah juga hendak memberitahu kepada para sahabat waktu itu di Mekah – tidak ada gunanya tunjuk mukjizat kepada musyrikin Mekah itu kerana mereka takkan faham. Ini adalah kerana para sahabat sangka, kalaulah Allah turunkan mukjizat yang boleh dilihat dengan mata kepala para penentang itu, tentu mereka akan beriman. Maka Allah nak beritahu, kalau kepingan langit turun kepada mereka pun, mereka akan pusing supaya tidak percaya juga.


 

Ayat 45:

فَذَرهُم حَتّىٰ يُلٰقوا يَومَهُمُ الَّذي فيهِ يُصعَقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So leave them until they meet their Day in which they will be struck insensible –

(MELAYU)

Maka biarkanlah mereka hingga mereka menemui hari (yang dijanjikan kepada) mereka yang pada hari itu mereka dibinasakan,

 

فَذَرهُم

Maka biarkanlah mereka

Allah suruh Nabi Muhammad biarkan sahaja mereka. Jangan hiraukan apa yang mereka kata itu. Teruskan dakwah kepada mereka.

 

حَتّىٰ يُلٰقوا يَومَهُمُ الَّذي فيهِ يُصعَقونَ

hingga mereka menemui hari (yang dijanjikan kepada) mereka yang pada hari itu mereka dibinasakan,

Biarkanlah mereka itu sehingga mereka bertemu dengan hari yang dijanjikan – iaitu pada hari mereka dikenakan dengan kilat ataupun tempikan yang kuat yang akan mematikan mereka.


 

Ayat 46:

يَومَ لا يُغني عَنهُم كَيدُهُم شَيئًا وَلا هُم يُنصَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The Day their plan will not avail them at all, nor will they be helped.

(MELAYU)

(yaitu) hari ketika tidak berguna bagi mereka sedikitpun tipu daya mereka dan mereka tidak ditolong.

 

يَومَ لا يُغني عَنهُم كَيدُهُم شَيئًا

(yaitu) hari ketika tidak berguna bagi mereka sedikitpun rancangan mereka

Mereka sudah buat rancangan, tapi apabila Allah telah buat rancangan terhadap mereka, segala rancangan mereka tidak akan berjaya.

 

وَلا هُم يُنصَرونَ

dan mereka tidak ditolong.

Rancangan mereka takkan dapat menyelamatkan mereka. Tidak mungkin rancangan mereka dapat mengalahkan rancangan Allah.


 

Ayat 47: Takhwif duniawi.

وَإِنَّ لِلَّذينَ ظَلَموا عَذابًا دونَ ذٰلِكَ وَلٰكِنَّ أَكثَرَهُم لا يَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, for those who have wronged is a punishment¹ before that, but most of them do not know.

  • If not in this world, in the grave.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya untuk orang-orang yang zalim ada azab selain daripada itu. Tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui.

 

وَإِنَّ لِلَّذينَ ظَلَموا عَذابًا دونَ ذٰلِكَ

Dan sesungguhnya untuk orang-orang yang zalim ada azab selain daripada itu.

Mereka akan dikenakan dengan azab di dunia.Semakna dengan apa yang disebutkan oleh firman Allah Swt.:

{وَلَنُذِيقَنَّهُمْ مِنَ الْعَذَابِ الأدْنَى دُونَ الْعَذَابِ الأكْبَرِ لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ}

Dan sesungguhnya Kami merasakan kepada mereka sebahagian azab yang dekat (di dunia) sebelum azab yang lebih besar (di akhirat); mudah-mudahan mereka kembali (ke jalan yang benar). (As-Sajdah:21)

Tapi jangan mereka sangka yang itu sahaja azab yang akan dikenakan kepada mereka. Nanti akan ada azab akhirat lagi, kalau mereka tidak mengubah fahaman dan amalan mereka.

 

وَلٰكِنَّ أَكثَرَهُم لا يَعلَمونَ

Tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui.

Mereka tidak mahu menggunakan akal mereka untuk memikirkan bahawa musibah dan bala yang dikenakan kepada mereka itu adalah sebagai peringatan kepada mereka. Dan kerana itulah mereka tidak mahu mengubah amalan dan cara hidup mereka. Mereka terus bergelumang dalam dosa dan dalam fahaman syirik. Ini akan menyebabkan mereka diazab juga di akhirat kelak.


 

Ayat 48: Ayat tasliah.

وَاصبِر لِحُكمِ رَبِّكَ فَإِنَّكَ بِأَعيُنِنا ۖ وَسَبِّح بِحَمدِ رَبِّكَ حينَ تَقومُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And be patient, [O Muḥammad], for the decision of your Lord, for indeed, you are in Our eyes [i.e., sight]. And exalt [Allāh] with praise of your Lord when you arise

(MELAYU)

Dan bersabarlah dalam menunggu ketetapan Tuhanmu, maka sesungguhnya kamu berada dalam penglihatan Kami, dan bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu ketika kamu bangun berdiri,

 

وَاصبِر لِحُكمِ رَبِّكَ

Dan bersabarlah dalam menunggu ketetapan Tuhanmu,

Sabarlah menunggu keputusan dari Allah. Jangan layan dan ambil hati sangat dengan apa yang dikatakan oleh para penentang itu. Jangan putus asa dengan janji Allah. Allah pasti akan beri pertolongan kepada mereka yang menjalankan ketaatan kepadaNya dan menjalankan kerja dakwah.

 

فَإِنَّكَ بِأَعيُنِنا

maka sesungguhnya kamu berada dalam penglihatan Kami, 

Allah sentiasa melihat apa yang dilakukan oleh hambaNya. Maksudnya, bukanlah Allah biarkan sahaja Nabi dan para sahabat itu tanpa bantuan, tetapi Allah sentiasa memerhatikan dan menjaga Nabi dan tidaklah baginda keseorangan.

 

وَسَبِّح بِحَمدِ رَبِّكَ حينَ تَقومُ

dan bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu ketika kamu bangun berdiri,

Hendaklah baginda berserah kepada Allah dan melakukan ketaatan kepada Allah. Apabila bangun dari mereka yang tidak mahu dengar dakwah, tasbih sahaja. Maka begitu juga kita dianjurkan untuk melakukan Tasbih Kifarah bila kita tinggalkan majlis dakwah dan juga majlis pengajian. Bertasbihlah walaupun selepas dakwah yang kita berikan tidak diterima. Ini seperti yang disebut dalam hadis:

وَقَدْ قَالَ عَبْدُ الرَّزَّاقِ فِي جَامِعِهِ: أَخْبَرَنَا مَعْمَرٍ، عَنْ عَبْدِ الْكَرِيمِ الجَزَرِي، عَنْ أَبِي عُثْمَانَ الْفَقِيرِ؛ أَنَّ جِبْرِيلَ عَلَّمَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا قَامَ مِنَ مَجْلِسِهِ أَنْ يَقُولَ: سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ، أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ، أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوبُ إِلَيْكَ.

Abdur Razzaq telah mengatakan di dalam kitab Jami‘-nya, telah menceritakan kepada kami Ma’mar, dari Abdul Karim Al-Jazari, dari Abu Usman Al-Faqir, bahawa Malaikat Jibril mengajar Nabi Saw. doa berikut yang dibaca bila bangkit meninggalkan majlis, yaitu: Mahasuci Engkau, ya Allah, dan dengan memuji kepada-Mu, aku bersaksi bahawa tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Engkau, aku memohon ampun kepada Engkau dan bertaubat kepada Engkau.

Ia dinamakan sebagai Tasbih Kifarah kerana ia menghapuskan dosa-dosa yang dilakukan di dalam majlis itu. Seperti riwayat Ibnu Juraij, dari Suhail ibnu Abu Saleh, dari ayahnya, dari Abu Hurairah, dari Nabi Saw. yang telah bersabda:

مَنْ جَلَسَ فِي مَجْلِسٍ فَكَثُرَ فِيهِ لَغَطُهُ فَقَالَ قَبْلَ أَنْ يَقُومَ مِنْ مَجْلِسِهِ: سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ، أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ، أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوبُ إِلَيْكَ، إِلَّا غُفِرَ لَهُ مَا كَانَ فِي مَجْلِسِهِ ذَلِكَ”.

Barang siapa yang duduk di suatu majlis, lalu banyak suara gaduh padanya, kemudian dia mengucapkan doa berikut ketika berdiri akan meninggalkan majlisnya, “Mahasuci Engkau ya Allah, dan dengan memuji kepada-Mu, aku bersaksi bahawa tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Engkau, aku memohon ampun kepada-Mu dan bertaubat kepada-Mu, ” melain­kan Allah mengampuni apa yang terjadi dalam majlisnya itu.

Ataupun ia bermaksud bertasbih kepada Allah apabila bangun di malam hari untuk mengerjakan solat tahajud. Ini adalah kerana selalu ‘tasbih’ itu dimaksudkan adalah ‘solat’ kerana dalam solat ada tasbih kepada Allah. Oleh itu, jalankan dakwah di siang hari dan solat malam di malam hari. Ini adalah kerana kerja dakwah itu memerlukan tenaga dan kekuatan itu didapati dengan merapakan diri dengan Allah dengan melakukan solat malam. Inilah kepentingan solat malam yang mungkin tidak diketahui oleh ramai orang.

Ataupun, ketika bangun berdiri untuk berdakwah atau untuk mengajar, mulakan dengan tasbih kepada Allah dan memuji-muji Allah.


 

Ayat 49:

وَمِنَ اللَّيلِ فَسَبِّحهُ وَإِدبٰرَ النُّجومِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And in a part of the night exalt Him and after [the setting of] the stars.

(MELAYU)

dan bertasbihlah kepada-Nya pada beberapa waktu di malam hari dan di waktu terbenam bintang-bintang (di waktu fajar).

 

وَمِنَ اللَّيلِ فَسَبِّحهُ

dan bertasbihlah kepada-Nya pada beberapa waktu di malam hari

Yang ini pula memang bertepatan dengan pemahaman berdiri mengadap Allah semasa mengerjakan solat tahajud. Bangun malam. Ayat ini semakna dengan apa yang disebutkan di dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَمِنَ اللَّيْلِ فَتَهَجَّدْ بِهِ نَافِلَةً لَكَ عَسَى أَنْ يَبْعَثَكَ رَبُّكَ مَقَامًا مَحْمُودًا}

Dan pada sebagian malam, solat tahajudlah kamu sebagai suatu ibadah tambahan bagimu; mudah-mudahan Tuhanmu mengangkat kamu ke tempat yang terpuji. (Al-Isra: 79)

 

وَإِدبٰرَ النُّجومِ

dan di waktu terbenam bintang-bintang (di waktu fajar).

Terutama sekali apabila bintang-bintang ‘menunjukkan ekornya’ bermaksud apabila bintang sudah mula hendak pergi. Maksudnya bertasbih di waktu fajar.

Surah ini ditutup dengan bintang menghilang dan surah selepas ini tentang bintang pula. Amat hebat sekali bagaimana Allah menghabiskan satu surah dan terus sambung dengan surah lain. Ini menunjukkan ada persambungan dalam surah-surah yang dipanggil robtus suwaar.

Allahu a’lam. Sekian tafsir Surah Thur ini. Sambung ke surah seterusnya, Surah an-Najm.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s