Tafsir Surah an-Nur Ayat 61 (Makanlah berjemaah)

Ayat 61: Sekarang kita belajar undang-undang makan minum dalam rumah.

Zaman Arab dahulu mereka mudah-mudah sahaja masuk ke dalam rumah orang lain dan makan apa sahaja makanan yang ada di rumah itu. Jadi ini bukanlah adab Islam. Maka Islam memperbetulkan perkara ini.

Jadi apabila ada larangan, perkara itu mesti disampaikan untuk menjadikan umat Islam takut untuk makan di mana-mana sahaja termasuk rumah ahli keluarga mereka. Masyarakat Islam waktu itu sangat berhati-hati tentang makan harta orang lain terutama selepas diturunkan ayat Nisa:29 yang melarang memakan harta orang lain. Jadi hanya kalau ada jemputan rasmi, baru mereka berani makan di rumah orang.

Oleh itu, hukum pemakanan ini kena diperjelaskan lagi kerana takut ada yang salah faham pula. Bukan tak boleh makan langsung di rumah orang lain. Bukanlah semua, maka kena tahu mana boleh dan mana yang tidak boleh.

لَيسَ عَلَى الأَعمىٰ حَرَجٌ وَلا عَلَى الأَعرَجِ حَرَجٌ وَلا عَلَى المَريضِ حَرَجٌ وَلا عَلىٰ أَنفُسِكُم أَن تَأكُلوا مِن بُيوتِكُم أَو بُيوتِ ءآبائِكُم أَو بُيوتِ أُمَّهٰتِكُم أَو بُيوتِ إِخوٰنِكُم أَو بُيوتِ أَخَوٰتِكُم أَو بُيوتِ أَعمٰمِكُم أَو بُيوتِ عَمّٰتِكُم أَو بُيوتِ أَخوٰلِكُم أَو بُيوتِ خٰلٰتِكُم أَو ما مَلَكتُم مَّفاتِحَهُ أَو صَديقِكُم ۚ لَيسَ عَلَيكُم جُناحٌ أَن تَأكُلوا جَميعًا أَو أَشتاتًا ۚ فَإِذا دَخَلتُم بُيوتًا فَسَلِّموا عَلىٰ أَنفُسِكُم تَحِيَّةً مِّن عِندِ اللهِ مُبٰرَكَةً طَيِّبَةً ۚ كَذٰلِكَ يُبَيِّنُ اللهُ لَكُمُ الآيٰتِ لَعَلَّكُم تَعقِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

There is not upon the blind [any] constraint nor upon the lame constraint nor upon the ill constraint nor upon yourselves when you eat from your [own] houses or the houses of your fathers or the houses of your mothers or the houses of your brothers or the houses of your sisters or the houses of your father’s brothers or the houses of your father’s sisters or the houses of your mother’s brothers or the houses of your mother’s sisters or [from houses] whose keys you possess or [from the house] of your friend. There is no blame upon you whether you eat together or separately. But when you enter houses, give greetings of peace¹ upon each other – a greeting from Allāh, blessed and good. Thus does Allāh make clear to you the verses [of ordinance] that you may understand.

  • Saying, “As-salāmu ‘alaykum” (“Peace be upon you”).

(MELAYU)

Tidak ada halangan bagi orang buta, tidak (pula) bagi orang pincang, tidak (pula) bagi orang sakit, dan tidak (pula) bagi dirimu sendiri, makan (bersama-sama mereka) di rumah kamu sendiri atau di rumah bapa-bapamu, di rumah ibu-ibumu, di rumah saudara-saudaramu yang laki-laki, di rumah saudaramu yang perempuan, di rumah saudara bapamu yang laki-laki, di rumah saudara bapamu yang perempuan, di rumah saudara ibumu yang laki-laki, di rumah saudara ibumu yang perempuan, di rumah yang kamu miliki kuncinya atau di rumah kawan-kawanmu. Tidak ada halangan bagi kamu makan bersama-sama mereka atau sendirian. Maka apabila kamu memasuki (suatu rumah dari) rumah-rumah (ini) hendaklah kamu memberi salam kepada (penghuninya yang berarti memberi salam) kepada dirimu sendiri, salam yang ditetapkan dari sisi Allah, yang diberi berkat lagi baik. Demikianlah Allah menjelaskan ayat-ayatnya(Nya) bagimu, agar kamu memahaminya.

 

لَيسَ عَلَى الأَعمىٰ حَرَجٌ

Tidak ada halangan bagi orang buta,

Orang buta boleh makan sekali di rumah kita. Sebelum ayat ini diturunkan, umat Islam tidak mahu makan dengan orang buta. Kerana pada mereka, orang buta tidak nampak makanan, jadi entah mereka kurang makan dari orang lain.

Oleh kerana takut berlaku zalim kerana tidak melayan orang buta dengan baik, maka mereka buat keputusan tidak ajak orang buta makan di rumah mereka. Maka Allah perbetulkan fahaman mereka itu. Tidak ada salahnya makan dengan orang buta.

 

وَلا عَلَى الأَعرَجِ حَرَجٌ

tidak (pula) bagi orang pincang,

Juga orang yang cacat. Umat Islam waktu itu takut makan dengan orang yang pincang (cacat) kerana mereka tidak mampu makan seperti orang lain. Jadi mereka takut berlaku zalim kepada orang yang cacat.

Allah perbetulkan dengan beritahu, tidak mengapa makan dengan mereka.

 

وَلا عَلَى المَريضِ حَرَجٌ

tidak (pula) bagi orang sakit, 

Dan dibenarkan juga makan dengan orang yang sakit teruk. Orang yang sakit teruk, tentu tidak dapat makan sama macam orang lain, mungkin perlahan dan tidak ada selera.

Jadi ada dari kalangan orang mukmin yang takut berlaku zalim kepada orang yang sakit itu, maka mereka tidak ajak mereka makan. Maka Allah beritahu, tidak mengapa kalau makan dengan mereka.

Jadi ini adalah golongan pertama yang disebut boleh makan di rumah orang: orang buta, cacat dan orang sakit. Ini adalah kerana masyarakat memang ada kewajiban untuk beri bantuan dan pertolongan kepada mereka pun, maka bolehlah mereka makan di mana-mana sahaja.

Selepas ini disebut golongan kedua pula:

 

وَلا عَلىٰ أَنفُسِكُم أَن تَأكُلوا مِن بُيوتِكُم

dan tidak (pula) bagi dirimu sendiri, makan (bersama-sama mereka) di rumah kamu sendiri 

Dan tentunya kita sendiri boleh makan di rumah kita sendiri.

Juga bermaksud boleh makan di rumah anak sendiri kerana mengambil dalil dari hadis yang mengatakan harta anak adalah harta kita juga. Di dalam kitab musnad dan kitab sunan telah disebutkan sebuah hadis yang diriwayatkan melalui berbagai jalur dari Rasulullah Saw., bahwa Baginda ﷺ pernah bersabda:

“أَنْتَ وَمَالُكَ لِأَبِيكَ”
Engkau dan hartamu adalah milik ayahmu.

 

أَو بُيوتِ ءآبائِكُم أَو بُيوتِ أُمَّهٰتِكُم

atau di rumah bapa-bapamu, di rumah ibu-ibumu,

Dan kita boleh makan di rumah bapa dan mak kita. Maknanya boleh makan tanpa minta kebenaran. Kerana rumah emak ayah dikira sebagai rumah sendiri.

 

أَو بُيوتِ إِخوٰنِكُم أَو بُيوتِ أَخَوٰتِكُم

atau di rumah saudara-saudaramu yang laki-laki, atau di rumah saudaramu yang perempuan,

Dan kita boleh makan di rumah adik-beradik lelaki dan adik-beradik perempuan kita. Tidak perlu nak minta izin kepada tuan rumah. Kalau isteri atau anak-anaknya ada dan beri makan kepada kita, makan dah boleh makan.

 

أَو بُيوتِ أَعمٰمِكُم أَو بُيوتِ عَمّٰتِكُم

atau di rumah saudara bapamu yang laki-laki, atau di rumah saudara bapamu yang perempuan,

Dan kita boleh makan di rumah pakcik dan makcik kita sebelah bapa. Boleh makan tanpa perlu minta izin tuan rumah dulu. Kalau isteri atau anak-anaknya ada dan beri makan kepada kita, makan dah boleh makan.

 

أَو بُيوتِ أَخوٰلِكُم أَو بُيوتِ خٰلٰتِكُم

di rumah saudara ibumu yang laki-laki, di rumah saudara ibumu yang perempuan,

Dan juga boleh makan di rumah pakcik dan makcik sebelah ibu. Boleh makan tanpa perlu minta izin dulu kepada tuan rumah dahulu. Kalau isteri atau anak-anaknya ada dan beri makan kepada kita, makan dah boleh makan.

 

أَو ما مَلَكتُم مَّفاتِحَهُ

atau di rumah yang kamu miliki kuncinya 

Dan boleh makan di rumah kita sendiri. Mungkin kita ada lebih dari satu rumah. Mana-mana rumah hak kita, kita boleh makan di sana.

Juga bermaksud kita boleh makan di rumah yang telah diberikan kunci kepada kita sebagai amanah.

Az-Zuhri telah meriwayatkan dari Urwah, dari Aisyah r.a. yang telah mengatakan bahawa dahulu kaum muslim berangkat berjihad bersama Rasulullah Saw. Maka mereka menyerahkan kunci-kunci rumah mereka kepada orang-orang kepercayaannya masing-masing. Dan mereka mengata­kan, “Kami halalkan bagi kalian memakan apa yang kalian perlukan.” Sedangkan orang-orang kepercayaan mereka mengatakan, “Sesungguhnya tidak halal bagi kami memakan makanan mereka, kerana sesungguhnya mereka memberikan izinnya kepada kami tidak berdasarkan keikhlasan hati, dan sesungguhnya kami ini adalah orang-orang yang dipercaya untuk memegang amanat.” Maka Allah menurunkan firman-Nya: atau di rumah-rumah yang kalian miliki kuncinya. (An-Nur. 61)

 

أَو صَديقِكُم

atau di rumah kawan-kawanmu. 

Boleh juga makan di rumah kawan. Kalau lelaki boleh makan di rumah kawan lelaki dan wanita boleh makan di rumah kawan wanita. Asalkan tidak ada ajnabi di rumah itu waktu itu. Maka bolehlah hendak berehat-rehat di rumah itu. Kawan yang dimaksudkan adalah kawan yang rapat dengan kita.

Boleh makan di rumah teman-teman kalian dan rumah sahabat-sahabat kalian, maka tiada dosa bagi kalian bila makan dari apa yang ada padanya, jika kalian mengetahui bahawa hal tersebut tidak memberatkan pemilik rumah dan para pemilik rumah merelakannya.

Qatadah mengatakan, “Apabila kamu memasuki rumah temanmu, maka tidak ada halangan bagimu bila makan di dalamnya tanpa seizin temanmu.”

Ali ibnu Abu Talhah telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas sehubungan dengan makna ayat ini, bahawa ketika Allah menurunkan firman-Nya:

{يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَأْكُلُوا أَمْوَالَكُمْ بَيْنَكُمْ بِالْبَاطِلِ}

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian saling memakan harta sesama kalian dengan jalan yang batil. (An-Nisa: 29)

Maka kaum muslim berkata, “Sesungguhnya Allah telah melarang kita saling memakan harta sesama kita dengan cara yang batil, sedangkan makanan adalah harta yang paling utama. Kerana itu, tidak halal bagi seseorang di antara kita makan di rumah orang lain.” Maka orang-orang menahan dirinya dari hal tersebut, lalu Allah Swt. menurunkan firman-Nya: Tidak ada halangan bagi orang buta. (An-Nur: 61) sampai dengan firman-Nya: atau di rumah kawan-kawan kalian.(An-Nur: 61)

 

لَيسَ عَلَيكُم جُناحٌ أَن تَأكُلوا جَميعًا أَو أَشتاتًا

Tidak ada halangan bagi kamu makan bersama-sama mereka atau sendirian. 

Boleh makan bersama dengan mahram pun tapi kena jaga had mahram. Kenalah ada mahram bersama. Jangan wanita pergi makan rumah ajnabi tanpa mahram pula.

Ayat ini memberi kelonggaran kepada kita untuk makan dengan orang lain atau sendirian. Dahulu para sahabat merasa enggan dan berdosa bila makan sendirian, melain­kan bila ditemani oleh orang lain, kemudian Allah memberikan kemudahan bagi mereka dalam hal tersebut melalui firman-Nya: Tidak ada halangan bagi kalian makan bersama-sama atau sendirian. (An-Nur: 61)

Qatadah mengatakan bahawa sebahagian orang dari Bani Kinanah sejak masa Jahiliah menganggap sebagai suatu perbuatan yang hina bila seseorang dari mereka makan sendirian, sehingga seseorang dari mereka terpaksa masih terus menggiring unta gembalaannya dalam keadaan lapar hingga bersua dengan seseorang yang mahu makan dan minum bersamanya. Lalu Allah Swt. menurunkan firman-Nya (sesudah masa Islam), yaitu: Tidak ada halangan bagi kalian makan bersama-sama mereka atau sendirian. (An-Nur: 61).

Ada juga fahaman dalam masyarakat yang kata tidak boleh kalau makan berjemaah. Ini juga ditolak dalam ayat ini.

Ini merupakan suatu kemurahan dari Allah Swt. yang mengizinkan se­seorang makan sendirian atau secara berjamaah, sekalipun makan dengan berjamaah lebih berkah dan lebih utama. Seperti yang telah disebutkan di dalam riwayat Imam Ahmad:

حَدَّثَنَا يَزِيدُ بْنُ عَبْدِ رَبِّهِ، حَدَّثَنَا الْوَلِيدُ بْنُ مُسْلِمٍ، عَنْ وَحْشيّ بْنِ حَرْب، عَنْ أَبِيهِ، عَنْ جَدِّهِ؛ أَنَّ رَجُلًا قَالَ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: إِنَّا نأكلُ وَلَا نشبَع. قَالَ: “فَلَعَلَّكُمْ تَأْكُلُونَ مُتَفَرِّقِينَ، اجْتَمِعُوا عَلَى طَعَامِكُمْ، وَاذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ يُبَاركْ لَكُمْ فِيهِ”.

telah menceritakan kepada kami Yazid ibnu Abdu Rabbih, telah menceritakan kepada kami Al-Walid ibnu Muslim, dari Wahsyi ibnu Harb, dari ayahnya, dari kakeknya, bahawa pernah ada seorang lelaki berkata kepada Nabi Saw., “Sesungguhnya kami makan, tetapi tidak pernah merasa kenyang.” Maka Nabi Saw. bersabda: Barangkali kalian makan sendiri-sendiri, makanlah dengan berjamaah dan sebutlah nama Allah (sebelumnya), niscaya kalian akan diberkati dalam makanan kalian. Abu Daud dan Ibnu Majah meriwayatkannya melalui hadis Al-Walid ibnu Muslim dengan sanad yang sama.

Ibnu Majah telah meriwayatkan pula melalui hadis Amr ibnu Dinar-Al-Qahramani, dari Salim, dari ayahnya, dari Umar, dari Rasulullah Saw. yang telah bersabda:

“كُلُوا جَمِيعًا وَلَا تَفَرّقُوا؛ فَإِنَّ الْبَرَكَةَ مَعَ الْجَمَاعَةِ”.

Makanlah bersama-sama, janganlah kalian makan sendiri-sendiri, kerana sesungguhnya keberkatan itu ada bersama jamaah.

 

فَإِذا دَخَلتُم بُيوتًا فَسَلِّموا عَلىٰ أَنفُسِكُم تَحِيَّةً مِّن عِندِ اللهِ مُبٰرَكَةً طَيِّبَةً

Maka apabila kamu memasuki (suatu rumah dari) rumah-rumah (ini) hendaklah kamu memberi salam kepada (penghuninya yang bererti memberi salam) kepada dirimu sendiri, salam yang ditetapkan dari sisi Allah, yang diberi berkat lagi baik. 

Apabila nak masuk ke rumah-rumah itu, kenalah beri salam. Allah berfirman beri salam kepada diri sendiri, kerana  saudara kita adalah diri kita. Muslim mencerminkan Muslim yang lain. Berilah salam sesama muslim.

Atau memang beri salam kepada diri kita. Kerana kalau tidak ada orang di rumah itu, kita tetap kena beri salam dan salam itu kepada diri kita sendiri lah.

Mujahid mengatakan, “Apabila kamu memasuki masjid, ucapkanlah salam kepada Rasulullah; dan apabila kamu masuk ke rumah keluargamu, ucapkanlah salam kepada mereka; dan apabila kamu masuk ke dalam suatu rumah yang tidak ada penghuninya, ucapkanlah salam berikut, ‏ السلام علينا وعلى عباد الله الصالحين ‘Semoga kesejahteraan terlimpahkan kepada kita dan juga kepada hamba-hamba Allah yang saleh’.”

 

كَذٰلِكَ يُبَيِّنُ اللهُ لَكُمُ الآيٰتِ لَعَلَّكُم تَعقِلونَ

Demikianlah Allah menjelaskan ayat-ayatnya(Nya) bagimu, agar kamu memahaminya.

Demikianlah Allah beri pengajaran kepada kita untuk menjaga adab kita. Beginilah yang sepatutnya dilakukan oleh masyarakat Islam.

Habis Ruku’ 8 dari 9 ruku’ di dalam surah ini.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 22 Jun 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

One thought on “Tafsir Surah an-Nur Ayat 61 (Makanlah berjemaah)”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s