Tafsir Surah an-Nur Ayat 54 – 55 (Allah beri kekuasaan kepada Muslim)

Ayat 54: Khulasah surah ini.

قُل أَطيعُوا اللهَ وَأَطيعُوا الرَّسولَ ۖ فَإِن تَوَلَّوا فَإِنَّما عَلَيهِ ما حُمِّلَ وَعَلَيكُم مّا حُمِّلتُم ۖ وَإِن تُطيعوهُ تَهتَدوا ۚ وَما عَلَى الرَّسولِ إِلَّا البَلٰغُ المُبينُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “Obey Allāh and obey the Messenger; but if you turn away – then upon him is only that [duty] with which he has been charged, and upon you is that with which you have been charged. And if you obey him, you will be [rightly] guided. And there is not upon the Messenger except the [responsibility for] clear notification.”

(MELAYU)

Katakanlah: “Taat kepada Allah dan taatlah kepada rasul; dan jika kamu berpaling maka sesungguhnya kewajiban rasul itu adalah apa yang dibebankan kepadanya, dan kewajiban kamu sekalian adalah semata-mata apa yang dibebankan kepadamu. Dan jika kamu taat kepadanya, niscaya kamu mendapat petunjuk. Dan tidak lain kewajiban rasul itu melainkan menyampaikan (amanat Allah) dengan terang”.

 

قُل أَطيعُوا اللهَ وَأَطيعُوا الرَّسولَ

Katakanlah: “Taat kepada Allah dan taatlah kepada rasul;

Akhir sekali, yang paling penting adalah mesti taat kepada Allah dan Rasul. Untuk taat kepada Allah, kena tahu tafsir Qur’an; untuk taat kepada Rasulullah, kena belajar Sunnah. Maka kena cari kelas tafsir Qur’an dan syarahan Hadis. Jangan baca sahaja kerana kalau baca sendiri tidak akan faham dan boleh jadi salah faham.

 

فَإِن تَوَلَّوا فَإِنَّما عَلَيهِ ما حُمِّلَ

dan jika kamu berpaling maka sesungguhnya kewajiban rasul itu adalah apa yang dibebankan kepadanya,

Tapi amat ramai yang berpaling dari kebenaran. Mereka tidak belajar agama dan kerana tidak belajar, maka mereka tidak taat dengan apa yang perlu ditaati.

Tapi Allah beritahu, jikalau kamu berpaling selepas diberi peringatan itu maka ketahuilah bahawa Rasulullah hanya menjalankan tugas yang telah dibebankan ke atas dirinya. Baginda telah menjalankan tugas baginda dan tidak dipertanggungjawabkan samada umat baginda ikut atau tidak.

Baginda dah jalankan tugas, kamu pula bagaimana? Adakah kamu telah belajar? Adakah kamu telah dakwah agama ini kepada manusia?

 

وَعَلَيكُم مّا حُمِّلتُم

dan kewajiban kamu sekalian adalah semata-mata apa yang dibebankan kepadamu. 

Dan kamu juga sebagai umat Islam telah diberikan dengan tanggungjawab ke atas dirimu. Jangan sangka kamu hidup untuk hidup dan mati begitu sahaja, tanpa ada tanggungjawab dan tugas di dunia ini.

 

وَإِن تُطيعوهُ تَهتَدوا

Dan jika kamu taat kepadanya, niscaya kamu mendapat petunjuk. 

Kepentingan utama adalah taat kepada baginda, maka Allah janji akan beri hidayah. Kerana itulah kepentingan itu adalah tahu apakah jalan agama yang dibawa oleh Rasulullah. Kena belajar dan dalami ilmu agama. Masyarakat Melayu kita jauh dari budaya ilmu sudah sekian lama. Tapi kita boleh nampak bagaimana semakin ramai yang sudah terbuka hati untuk tahu dan kenal agama.

 

وَما عَلَى الرَّسولِ إِلَّا البَلٰغُ المُبينُ

Dan tidak lain kewajiban rasul itu melainkan menyampaikan (amanat Allah) dengan terang”.

Dan ingatlah yang tugas Nabi bukanlah untuk menjaga amalan-amalan kamu kerana tugas baginda hanyalah untuk menyampaikan sahaja. Kalau kamu tidak ikut, tidak ada rugi kepada baginda.

Tugas baginda adalah menyampaikan agama dengan ‘terang’, dengan jelas. Segala yang baginda sampaikan sudah jelas dah kepada mereka yang belajar. Tidaklah baginda ajar perkara yang berpusing-pusing.

Kerana itu, ajaran agama Islam kita ini mudah dan senang dipelajari. Tidaklah ajarannya rahsia, susah nak faham, kena belajar lama baru faham. Kerana agama Islam ini adalah ajaran yang logik dan mudah diterima oleh akal.

Sebagaimana tugas Rasul menyampaikan, begitu jugalah tugas ini dibebani kepada kita sekarang sebagai pendakwah. Kita kena sampaikan dan tugas kita sampaikan sahaja; tidaklah kita bertanggungjawap kalau yang disampaikan itu terima atau tidak.


 

Ayat 55: Ayat tabshir.

وَعَدَ اللهُ الَّذينَ آمَنوا مِنكُم وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ لَيَستَخلِفَنَّهُم فِي الأَرضِ كَمَا استَخلَفَ الَّذينَ مِن قَبلِهِم وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُم دينَهُمُ الَّذِي ارتَضىٰ لَهُم وَلَيُبَدِّلَنَّهُم مِن بَعدِ خَوفِهِم أَمنًا ۚ يَعبُدونَني لا يُشرِكونَ بي شَيئًا ۚ وَمَن كَفَرَ بَعدَ ذٰلِكَ فَأُولٰئِكَ هُمُ الفٰسِقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh has promised those who have believed among you and done righteous deeds that He will surely grant them succession [to authority] upon the earth just as He granted it to those before them and that He will surely establish for them [therein] their religion which He has preferred for them and that He will surely substitute for them, after their fear, security, [for] they worship Me, not associating anything with Me. But whoever disbelieves¹ after that – then those are the defiantly disobedient.

  • i.e., denies the favor of Allāh or does not live by His ordinance.

(MELAYU)

Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang soleh bahawa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa dimuka bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diredhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka dalam ketakutan menjadi aman sentiasa. Mereka tetap menyembahku-Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan Aku. Dan barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik.

 

وَعَدَ اللهُ الَّذينَ ءآمَنوا مِنكُم وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ

Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang soleh

Ini janji Allah kepada mereka yang taat kepada Allah dan Rasul. مِنكُم itu merujuk kepada sahabat. Bagaimana pula dengan kita?

Kalau kita beramal seperti mereka, maka kita termasuk macam mereka juga. Kerana itu kena belajar apakah yang diamalkan oleh mereka. Kalau tak belajar, bagaimana nak beramal seperti amalan para sahabat?

Kita kena ingat yang sahabat itu belajar dengan Rasulullah sendiri, maka mereka lebih faham tentang agama dari kita. Maka apabila sesuatu amalan itu disampaikan kepada kita, kita kena periksa: adakah para sahabat buat begitu atau tidak?

Ramai yang tidak belajar dengan betul,  maka apa sahaja amalan sampai kepada mereka, laju sahaja diamalkan tanpa periksa. Hasilnya, terlalu banyak amalan-amalan bidaah dalam masyarakat kita. Dan ini amat menyedihkan.

 

لَيَستَخلِفَنَّهُم فِي الأَرضِ كَمَا استَخلَفَ الَّذينَ مِن قَبلِهِم

bahawa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di muka bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, 

Ini adalah janji Allah: Sesiapa yang taat itu Allah janji yang mereka akan meninggalkan keturunan mereka yang akan berkuasa di atas muka bumi. Iaitu mereka akan jadi khalifah kepada bangsa Arab dan juga bangsa a’jam (bukan Arab).

Beginilah yang telah terjadi kepada golongan sahabat sampailah ke zaman Saidina Muawiyah. Maka Allah dah sempurnakan janjiNya. Kita dah nampak bagaimana janji Allah terbukti. Mereka menguasai kebanyakan dari dunia. Negara Islam digeruni dan tidak dilakukan dengan sewenang-wenangnya.

Sesungguhnya sebelum Nabi Saw. wafat, Allah telah menaklukkan bagi baginda Mekah, Khaibar, Bahrain, dan semua kawasan Jazirah Arabia serta negeri Yaman seluruhnya. Baginda Saw. sempat memungut jizyah dari orang-orang Majusi Hajar dan juga dari para penduduk yang ada di pinggiran negeri Syam (yang berada di dekat negeri Arab).

Janji ini juga disampaikan kepada kita sekarang. Memang kita bukan berkuasa sekarang, tapi kalau kita taat dan amalkan seperti yang Allah kehendaki, maka kejayaan akan jadi milik umat Islam. Dan perkara ini pernah terjadi dahulu maka tidak mustahil ia tidak terjadi lagi. Allah dah pernah beri kekuasaan dunia kepada umat Islam.

Tetapi sebagaimana umat Islam dahulu memerintah dunia kerana mereka berpegang dengan Qur’an, maka kalau kita pun nak jadi seperti mereka, kena berpegang kembali kepada Qur’an. Tapi kalau tafsir Qur’an pun tidak belajar, bagaimana nak berpegang dengan Qur’an? Kalau setakat sepanduk saya digantung-gantung tapi tidak belajar, memang tidak ada harapanlah.

 

وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُم دينَهُمُ الَّذِي ارتَضىٰ لَهُم

dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diredhai-Nya untuk mereka,

Dan Allah berjanji akan memastikan yang agama Islam itu terus kuat. Begitulah Allah telah jadikan Islam ini pernah menjadi agama rasmi. Dan kalau kita juga berpegang kepada Qur’an, ia akan kembali kuat.

Ayat ini diturunkan di Madinah tetapi waktu itu umat Islam belum lagi kuat kerana mereka masih lagi berperang dengan musuh-musuh Islam. Waktu itu musyrikin Mekah masih lagi menyerang Madinah dan masih ada lagi puak-puak Yahudi di sekeliling umat Islam yang tidak boleh dipercayai dan dalam masa yang sama, ada puak-puak munafik yang tidak boleh dipercayai. Kalau nak lihat keliling waktu itu, seperti ayat ini tidak mungkin akan terjadi.

Akan tetapi Allah memberi janji kepada mereka yang jikalau mereka taat kepada Allah dan Rasul dan menjaga agama mereka maka Allah akan memastikan keteguhan umat Islam di atas muka bumi.

Waktu itu, negara Islam masih lagi dalam bentuk telur (peringkat awal) kerana ianya belum stabil dan undang-undang Islam belum dijalankan dengan penuh lagi kerana ada perkara-perkara yang berlaku dan hukuman hudud tidak dijalankan. Sebagai contoh, jikalau tentera lari dan berpaling dari medan peperangan mereka akan dibunuh tetapi ada puak-puak munafik yang lari daripada medan perang tetapi mereka tidak dibunuh waktu itu.

Undang-undang Islam hanya dapat dapat dilaksanakan sepenuhnya setelah Pembukaan Mekah dan waktu itulah negara Islam telah terbentuk dengan sepenuhnya. Tetapi janji kepada kestabilan ini telah diberikan oleh Allah di dalam ayat ini. Kerana begitulah taqdir Allah pasti akan terjadi.

 

وَلَيُبَدِّلَنَّهُم مِن بَعدِ خَوفِهِم أَمنًا

dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka dalam ketakutan menjadi aman sentiasa.

Dan Allah akan mengubah sifat ketakutan yang ada pada mereka waktu itu kepada perasaan keamanan. Ini adalah kerana mereka belum lagi dapat rasa selamat kerana mereka boleh diserang oleh pihak-pihak yang lebih kuat daripada mereka bila-bila masa sahaja.

Kalau keadaan macam itu, memang tidak aman. Sebagai contoh apabila mereka di dalam Perang Ahzab mereka amat takut pada waktu itu. Kerana waktu itu, ramai pihak bergabung menyerang Madinah. Umat Islam masih sedikit waktu itu dan yang datang menyerang amat ramai sekali. Tapi Allah selamatkan mereka.

 

يَعبُدونَني لا يُشرِكونَ بي شَيئًا

Mereka tetap menyembahku-Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan Aku.

Negara Islam yang stabil itu akan menyembah Allah sahaja dan tidak akan melakukan kesyirikan. Mereka dari asalnya ketua syirik dunia, tapi sudah menjadi umat tauhid.

Jadi dalam ayat ini Allah janji kepada para sahabat dan jikalau kita pun dapat ikut seperti cara sahabat itu, maka kita pun akan mendapat janji yang sama. Tapi kalau lihat masyarakat Islam sekarang, ramai tidak faham lagi apakah syirik itu dan kerana itu ramai yang mengamalkan syirik tanpa mereka sedari. Mereka sangka mereka dah Tauhid dah, tapi sebenarnya tidak.

 

وَمَن كَفَرَ بَعدَ ذٰلِكَ فَأُولٰئِكَ هُمُ الفٰسِقونَ

Dan barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik.

Dan kalau agama Islam telah stabil dan negara Islam telah ada dan kalau waktu itu ada lagi yang keluar daripada agama Islam maka mereka itu adalah orang orang yang fasik dan mereka akan dikenakan dengan hukuman bunuh.

Dan kerana mereka fasik, mereka akan dimasukkan ke dalam neraka walaupun nama mereka orang Islam.

Maka surah ini adalah ditujukan kepada golongan Munafik dan yang lemah iman. Mereka diingatkan yang janji ini untuk mukmin sejati. Kalau mereka tidak ubah sikap mereka dan terus menjauhkan diri dari agama Islam, mereka tidak mendapat janji ini. Jangan sangka mereka dalam negara Islam dan mereka mengaku muslim, mereka boleh dapat janji-janji ini.

Kekuatan Islam bukanlah dari segi bilangan umatnya, tapi dari kekuatan iman mereka. Kalau ramai sahaja, tapi iman seperti buih di lautan, muslim tidak akan berjaya kerana Allah tidak beri bantuan kepada mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 5 Jun 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s