Tafsir Surah Mukminoon Ayat 18 – 23 (Kelebihan Zaitun)

Ayat 18: Dalil aqli. Allah ﷻ menyuruh kita melihat alam ini.

وَأَنزَلنا مِنَ السَّماءِ ماءً بِقَدَرٍ فَأَسكَنّٰهُ فِي الأَرضِ ۖ وَإِنّا عَلىٰ ذَهابٍ بِهِ لَقٰدِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have sent down rain from the sky in a measured amount and settled it in the earth. And indeed, We are Able to take it away.

(MELAYU)

Dan Kami turunkan air dari langit menurut ukuran; lalu Kami jadikan air itu menetap di bumi, dan sesungguhnya Kami benar-benar berkuasa menghilangkannya.

 

وَأَنزَلنا مِنَ السَّماءِ ماءً بِقَدَرٍ

Dan Kami turunkan air dari langit menurut ukuran;

Allah ﷻ yang menurunkan air ke bumi dengan kadar yang tertentu – iaitu Allah ﷻ yang menentukan tanah mana layak mendapat banyak mana air dan semua ini Allah ﷻ kira dengan tepat sekali. Allah ﷻ akan memberi mengikut keperluan.

Ini penting kerana air kalau mengikut kadar, memang berguna; tapi kalau ia terlalu banyak, maka ia boleh menyebabkan kematian seperti banjir dan lemas.

Maka mana-mana tempat yang mendapat banyak atau sedikit air, tidak layak untuk kita persoalkan. Kita sahaja yang tidak nampak keperluan air di tempat itu. Allah ﷻ akan menentukan dengan tepat, tidak terlalu banyak dan tidak terlalu sedikit.

Ada kaitan bahasa di dalam ayat ini dengan ayat-ayat tentang kejadian manusia sebelum ini. Sebelum ini telah disebut tentang air juga, iaitu ‘air mani’.  Titisan air mani menghamilkan seorang ibu dan sekarang disebut titisan air hujan ‘menghamilkan’ tanah.

 

فَأَسكَنّٰهُ فِي الأَرضِ

lalu Kami jadikan air itu menetap di bumi,

Air yang datang dari titisan hujan itu Allah ﷻ kumpulkan menjadi mata air, sungai, laut dan juga tasik. Dengan dikumpulkan air itu di dalam bentuk takungan, ia dapat digunakan dengan lebih banyak lagi oleh manusia. Kerana sekiranya air hujan tidak ditakung, maka ia akan habis begitu sahaja. Memang tanah dan tumbuhan dapat menggunakannya tetapi binatang dan manusia susah pula hendak minum, bukan?

Maka apabila kita melihat takungan air seperti tasik dan mata air itu, maka teringatlah kita kepada ayat ini. Sedarlah kita bahawa Allah ﷻ yang mentakdirkan air itu bertakung di situ untuk kegunaan dan kemudahan kita. Kerana jika tidak, tentu susah kita hendak mengorek tanah mencari air. Atau kita kena sentiasa menadah air hujan pula. Ini tentunya amat menyusahkan.

Jadi Allah ﷻ bukan sahaja menurunkan air dengan melalui prosesnya tetapi Allah ﷻ juga menguruskan penyimpanan air dalam tanah. Dengan cara itu, kita sebagai makhluk dapat memanfaatkan penggunaan air itu.

Salah satu cara adalah Allah ﷻ menyimpan bekalan air itu sebagai salji di kutub utara dan selatan dan apabila perlu, akan dicairkan dan dialirkan ke tempat yang memerlukannya. Atau Allah ﷻ meletakkan di kawasan pergunungan yang akan dicairkan apabila diperlukan.

 

وَإِنّا عَلىٰ ذَهابٍ بِهِ لَقٰدِرونَ

dan sesungguhnya Kami benar-benar berkuasa menghilangkannya.

Allah ﷻ yang menurunkan air itu dan mengumpulkannya di bumi. Kerana itu Allah ﷻ  mampu untuk menghilangkannya juga. Dan kerana itu ada kawasan-kawasan di bumi yang menjadi gersang tanpa air. Ini disebabkan kerana air tidak ditakung.

Atau sudah ada perigi, tasik dan mata air tetapi ianya Allah ﷻ keringkan. Ini terjadi ketika musim kemarau. Waktu itu terasalah susahnya hidup tanpa air. Waktu itu barulah sedar pada nikmat air. Maka bersyukurlah kepada Allah ﷻ kerana Dia mengumpulkan air supaya tidak masuk terus ke dalam tanah.

Allah ﷻ berbuat begitu kerana hendak memberi manusia bersyukur boleh menggunakan air. Dan ingatlah jika Allah ﷻ mahu, Allah ﷻ boleh sahaja menghilangkan air itu langsung tidak ada walau setitik pun. Maka kerana itu kita kena sedar yang hidup kita memang bergantung kepada Allah ﷻ.

Maka kalau tidak ada air kerana kemarau dan sebagainya maka hendaklah berdoa kepada Allah ﷻ meminta air itu. Tidaklah patut kalau berdoa kepada selain Allah ﷻ kerana mereka tidak mampu hendak mendatangkan air.


 

Ayat 19: Allah ﷻ bukan sahaja menurunkan air tetapi Allah ﷻ juga yang menumbuhkan tanaman dengan adanya air itu.

فَأَنشَأنا لَكُم بِهِ جَنّٰتٍ مِن نَّخيلٍ وَأَعنٰبٍ لَّكُم فيها فَوٰكِهُ كَثيرَةٌ وَمِنها تَأكُلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We brought forth for you thereby gardens of palm trees and grapevines in which for you are abundant fruits and from which you eat.

(MELAYU)

Lalu dengan air itu, Kami tumbuhkan untuk kamu kebun-kebun kurma dan anggur; di dalam kebun-kebun itu kamu peroleh buah-buahan yang banyak dan sebahagian dari buah-buahan itu kamu makan,

 

فَأَنشَأنا لَكُم بِهِ جَنّٰتٍ مِن نَّخيلٍ وَأَعنٰبٍ لَّكُم

Lalu dengan air itu, Kami tumbuhkan untuk kamu kebun-kebun kurma dan anggur;

Dengan air itu Allah ﷻ naikkan untuk kegunaan manusia, taman-taman dan kebun-kebun. Allah ﷻ menyebut makanan yang biasa bagi bangsa Arab iaitu kurma dan anggur. Kurma adalah makanan biasa sebagai makanan ruji mereka dan anggur pula adalah makanan mewah.

Kedua ini adalah contoh sahaja kerana tentunya ada banyak lagi tanaman lain yang Allah ﷻ tumbuhkan. Tetapi tentulah Allah ﷻ tidak menyebutkan semua jenis makanan dan tumbuhan kerana nanti pelik pula orang Arab.

 

فيها فَوٰكِهُ كَثيرَةٌ وَمِنها تَأكُلونَ

di dalam kebun-kebun itu kamu peroleh buah-buahan yang banyak dan sebahagian dari buah-buahan itu kamu makan,

Dan dari kebun-kebun itu Allah ﷻ menjadikan buah-buahan untuk manusia. Dan kalimah فَوٰكِهُ yang digunakan adalah dari kalimah yang bermaksud ‘tersenyum’ kerana apabila manusia memakan buah-buahan itu, ianya sangat sedap sampaikan mereka tersenyum. Maka Allah ﷻ mengingatkan yang nikmat buahan itu adalah dari Allah ﷻ.

Ada banyak jenis buah-buahan di dalam dunia ini dan ada antaranya yang puak Arab itu dapat makan walaupun tempat mereka susah hendak tumbuh tanaman. Ini kerana segala buah-buahan itu dibawa ke sana dari tempat-tempat yang jauh. Itu pun nikmat dari Allah ﷻ juga.

Pada tanaman itu, ada yang dimakan oleh haiwan dan ada yang dimakan oleh kita. Walaupun binatang yang makan tetapi ia untuk kebaikan kita juga kerana kita pun akan makan sebahagian dari binatang-binatang itu.


 

Ayat 20: Allah ﷻ menyebut pula satu tumbuhan yang istimewa.

وَشَجَرَةً تَخرُجُ مِن طورِ سَيناءَ تَنبُتُ بِالدُّهنِ وَصِبغٍ لِّلآكِلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [We brought forth] a tree issuing from Mount Sinai which produces oil and food [i.e., olives] for those who eat.

(MELAYU)

dan pohon kayu keluar dari Thursina (pohon zaitun), yang menghasilkan minyak, dan lauk-pauk bagi orang-orang yang makan.

 

وَشَجَرَةً تَخرُجُ مِن طورِ سَيناءَ

dan pohon kayu keluar dari Thursina,

Ada muqaddar dalam ayat ini. Allah ﷻ hendak memberitahu yang Dia juga lah yang menumbuhkan tanaman ini. Yang Allah ﷻ sebutkan di dalam ayat ini adalah pokok Zaitun. Dan nanti di dalam surah selepas ini (Surah Nur) akan disebut tentang kelebihan minyak zaitun. Buat masa ini Allah ﷻ cuma perkenalkan dahulu.

Bukit Thursina letaknya di Palestin. Kerana itu kita tahu yang buah yang dimaksudkan adalah buah Zaitun kerana tempat itu terkenal dengan buah Zaitun. Ada pendapat yang mengatakan pokok Zaitun adalah pokok yang pertama sekali tumbuh di Bukit Thursina selepas kejadian Banjir Besar Nabi Nuh عليه السلام.

 

تَنبُتُ بِالدُّهنِ

yang menghasilkan minyak, 

Dan pasti yang ianya adalah buah Zaitun kerana tumbuhan ini yang ada mengeluarkan minyak. Ianya adalah minyak makanan yang amat hebat. Antaranya, ia adalah minyak yang tiada kolesterol. Malah kalau hendak membuang kolesterol di dalam badan pun, elok amalkan makan minyak Zaitun dalam keadaan perut kosong.

Selain dari itu ia boleh menjadi kegunaan bermacam-macam. Sebagai contoh, ia juga boleh digunakan sebagai minyak rambut dan macam-macam lagi. Dan kerana kelebihan yang banyak itulah Allah ﷻ menyebut secara khusus. Masyarakat Arab memang menggunakan minyak Zaitun  di dalam kehidupan mereka maka Allah ﷻ hendak menyuruh mereka ingat nikmat besar yang telah diberikan kepada mereka.

 

وَصِبغٍ لِّلآكِلينَ

dan lauk-pauk bagi orang-orang yang makan.

Dari kalimah صِ ب غٍ yang bermaksud warna.  Dan cara mewarnakan adalah dengan mencelup. Maka ia juga digunakan untuk baju yang telah diwarnakan dengan mencelupnya di dalam “dye”.

Juga digunakan sebagai isyarat kepada roti yang dicelup ke dalam kuah. Dalam ayat ini ia memberi isyarat kepada minyak Zaitun kerana roti dicelup ke dalam minyak zaitun sebagai cicah.  Ia menjadi nikmat yang hebat. Nabi ﷺ pernah bersabda tentang Zaitun:

حَدَّثَنَا وَكِيع، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عِيسَى، عَنْ عَطَاءٍ الشَّامِيِّ، عَنْ أَبِي أسَيْد -وَاسْمُهُ مَالِكُ بْنُ رَبِيعَةَ السَّاعِدِيُّ الْأَنْصَارِيِّ-قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “كُلُوا الزَّيْتَ وَادَّهِنُوا بِهِ؛ فَإِنَّهُ مِنْ شَجَرَةٍ مُبَارَكَةٍ”

telah menceritakan kepada kami Waki’, telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnu Isa, dari Ata Asy-Syami dari Abu Usaid yang nama aslinya Malik ibnu Rabi’ah As-Sa’idi Al-Ansari رضي الله عنه yang mengatakan bahawa  Rasulullah ﷺ pernah bersabda: Makanlah minyak zaitun dan jadikanlah sebagai minyak, kerana sesungguhnya buah zaitun itu berasal dari pohon yang diberkati.

Cicah roti dengan minyak zaitun

 

Ayat 21: Dalil aqli lagi. Sekarang Allah ﷻ menyuruh kita melihat kepada binatang pula.

وَإِنَّ لَكُم فِي الأَنعٰمِ لَعِبرَةً ۖ نُّسقيكُم مِّمّا في بُطونِها وَلَكُم فيها مَنٰفِعُ كَثيرَةٌ وَمِنها تَأكُلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, for you in livestock is a lesson. We give you drink from that which is in their bellies, and for you in them are numerous benefits, and from them you eat.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya pada binatang-binatang ternak, benar-benar terdapat pelajaran yang penting bagi kamu, Kami memberi minum kamu dari air susu yang ada dalam perutnya, dan (juga) pada binatang-binatang ternak itu terdapat faedah yang banyak untuk kamu, dan sebahagian daripadanya kamu makan,

 

وَإِنَّ لَكُم فِي الأَنعٰمِ لَعِبرَةً

Dan sesungguhnya pada binatang-binatang ternak, benar-benar terdapat pelajaran yang penting bagi kamu,

Kejadian dan nikmat binatang ternak menjadi pengajaran kepada kita. Kalimah عِبرَةً bermaksud sesuatu nasihat yang menyentuh kita sampai boleh menyebabkan menangis. Maka kita kena ambil pengajaran dari mereka.

 

نُّسقيكُم مِّمّا في بُطونِها

Kami memberi minum kamu dari air susu yang ada dalam perutnya, 

Yang dimaksudkan adalah susu dari perut binatang yang mengeluarkan susu seperti lembu, kambing dan sebagainya. Macam mana boleh keluar susu putih  di antara proses darah dan tahi yang ada di dalam perut binatang itu? Kalau kita sembelih lembu cari susu itu tidak akan jumpa.

Hebatnya penciptaan Allah ﷻ. Semua ini diberikan kepada kita untuk kita nikmati.

 

وَلَكُم فيها مَنٰفِعُ كَثيرَةٌ

dan (juga) pada binatang-binatang ternak itu terdapat faedah yang banyak untuk kamu, 

Ada banyak faedah lain lagi daripada binatang itu dan bukan susu sahaja. Kulit lembu sebagai contoh boleh dijadikan sebagai khemah. Dan banyak lagi kegunaan binatang yang berjenis-jenis itu sampaikan tidak mampu kita hendak menulisnya. Semuanya adalah dari nikmat Allah ﷻ kepada kita.

 

وَمِنها تَأكُلونَ

dan sebahagian daripadanya kamu makan,

Ada binatang yang boleh dimakan juga. Dan ada yang tidak boleh dimakan.

Daging adalah sumber protein yang amat bagus. Kerana itulah penternakan binatang adalah satu pekerjaan yang amat baik kerana manusia memerlukan sumber protein ini untuk kehidupan.

Dan setiap Nabi ‎ pernah menjadi penggembala untuk melatih mereka ‘menggembala’ umat mereka.


 

Ayat 22:

وَعَلَيها وَعَلَى الفُلكِ تُحمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And upon them and on ships you are carried.

(MELAYU)

dan di atas punggung binatang-binatang ternak itu dan (juga) di atas perahu-perahu kamu diangkut.

 

Dan Allah ﷻ menundukkan binatang-binatang itu sehingga kita boleh naik ke atas belakangnya. Ini boleh dilihat kepada binatang seperti kuda dan unta. Binatang itu dijadikan kenderaan untuk membolehkan manusia bergerak dan mengembara ke tempat yang jauh.

Dan dengannya dapat membawa barangan yang berat yang manusia tidak mampu hendak mengangkatnya sendiri.  Sebagaimana Allah ﷻ menyebut di dalam ayat lain:

{وَتَحْمِلُ أَثْقَالَكُمْ إِلَى بَلَدٍ لَمْ تَكُونُوا بَالِغِيهِ إِلا بِشِقِّ الأنْفُسِ إِنَّ رَبَّكُمْ لَرَءُوفٌ رَحِيمٌ}

Dan ia memikul beban-beban kalian ke suatu negeri yang kalian tidak sanggup sampai kepadanya, melainkan dengan kesukaran-kesukaran (yang memayahkan) diri. Sesungguhnya Tuhan kalian benar-benar Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, (An-Nahl: 7)

Dan hebatnya kenderaan yang Allah ﷻ jadikan, boleh dimakan. Kalau kenderaan yang kita buat tidak boleh dimakan, contohnya kereta tidak boleh dimakan. Tetapi alat pengangkutan yang Allah ﷻ jadikan, boleh dimakan.

Dan firman Allah ﷻ yang mengatakan:

{أَوَلَمْ يَرَوْا أَنَّا خَلَقْنَا لَهُمْ مِمَّا عَمِلَتْ أَيْدِينَا أَنْعَامًا فَهُمْ لَهَا مَالِكُونَ. وَذَلَّلْنَاهَا لَهُمْ فَمِنْهَا رَكُوبُهُمْ وَمِنْهَا يَأْكُلُونَ. وَلَهُمْ فِيهَا مَنَافِعُ وَمَشَارِبُ أَفَلا يَشْكُرُونَ}

Dan apakah mereka tidak melihat bahawa  sesungguhnya Kami telah menciptakan binatang ternak untuk mereka, iaitu sebahagian dari apa yang telah Kami ciptakan dengan kekuasaan Kami sendiri, lalu mereka menguasainya? Dan Kami tundukkan binatang-binatang itu untuk mereka, maka sebahagiannya menjadi tunggangan mereka dan sebahagiannya mereka makan. Dan mereka memperolehi padanya manfaat-manfaat dan minuman. Maka mengapakah mereka tidak bersyukur. (Yasin: 71-73)

Kalau kuda dan unta dijadikan kenderaan di daratan, di lautan pula Allah ﷻ jadikan bahtera dan kapal sebagai kenderaan.


 

Ayat 23: Dari ayat ini sehingga ke ayat 31 adalah Perenggan Makro Ketiga. Ia mengandungi pengajaran dari kebinasaan Kaum Nabi Nuh.

Ayat ini mengandungi Dalil Naqli yang pertama dalam surah ini. Selepas disentuh tentang kenderaan bahtera di lautan, Allah ﷻ kenangkan kisah Nabi Nuh عليه السلام kepada kita pula. Kerana bahtera itu amat rapat dengan kisah baginda عليه السلام.

وَلَقَد أَرسَلنا نوحًا إِلىٰ قَومِهِ فَقالَ يٰقَومِ اعبُدُوا اللهَ ما لَكُم مِّن إِلٰهٍ غَيرُهُ ۖ أَفَلا تَتَّقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We had certainly sent Noah to his people, and he said, “O my people, worship Allāh; you have no deity other than Him; then will you not fear Him?”

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus Nuh عليه السلام kepada kaumnya, lalu dia berkata: “Hai kaumku, sembahlah oleh kamu Allah ﷻ, (kerana) sekali-kali tidak ada Tuhan bagimu selain Dia. Maka mengapa kamu tidak bertakwa (kepada-Nya)?”

 

وَلَقَد أَرسَلنا نوحًا إِلىٰ قَومِهِ

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus Nuh kepada kaumnya,

Selepas disebut tentang pengangkutan kapal, sekarang disebut pula tentang Nabi Nuh عليه السلام kerana akan disebut nanti yang baginda akan menaiki kapal. Baginda عليه السلام diutus kepada kaumnya. Lama baginda عليه السلام  berdakwah kepada kaumnya dan ini banyak disebut dalam Surah Nuh.

 

فَقالَ يٰقَومِ اعبُدُوا اللهَ

lalu dia berkata: “Hai kaumku, sembahlah oleh kamu akan Allah,

Nabi Nuh عليه السلام mengajar tentang tauhid kepada kaum baginda. Inilah perkara yang paling penting diajar oleh baginda. Memang ada banyak lagi perkara lain yang diajar oleh baginda tetapi Allah  ﷻ menekankan perkara yang paling penting.

Peringatan ini adalah untuk kita juga. Tadi telah disebut tentang segala benda yang Allah ﷻ telah buat untuk kita. Maka kalau Allah ﷻ sahaja yang membuat semua perkara itu, kenapa tidak menyembah dan menyeru hanya kepada Dia sahaja?

 

ما لَكُم مِّن إِلٰهٍ غَيرُهُ

sekali-kali tidak ada ilah bagimu selain Dia. 

Nabi Nuh عليه السلام mengajar sebagaimana yang diajar oleh para Nabi dan Rasul yang lain. Yang paling utama: Tidak ada ilah selain Allah ﷻ.

Ilah adalah tempat sandaran hati, tempat kita berdoa dan mengharapkan bantuan. Ini hanya boleh diharapkan kepada Allah ﷻ sahaja. Kena faham apakah maksud ilah baru tauhid kita akan kemas.

 

أَفَلا تَتَّقونَ

Maka mengapa kamu tidak bertakwa?”

Maka kenapakah tidak taqwa kepada Allah ﷻ sahaja? Kenapa tidak berharap kepada Allah ﷻ sahaja? Kenapa kamu tidak takut kepada Allah ﷻ? Adakah kamu rasa selamat?

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 23 Mei 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

One thought on “Tafsir Surah Mukminoon Ayat 18 – 23 (Kelebihan Zaitun)”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s